Anda di halaman 1dari 5

Rachmat Abdillah Alimuddin

20140811014136
2014

Agnogenic myeloid Metaplasia

A. Definisi

Agnogenic myeloid metaplasia (AMM), pertama kali dijelaskan oleh Heuck pada tahun 1879,
adalah gangguan klonal yang timbul dari transformasi neoplastik sel induk hematopoietik awal.
Splenomegali, anemia, leukositosis dan trombositosis (60%), osteosclerosis, dan
leukoerythroblastosis terlihat pada Pap darah perifer (hematopoesis extramedullary) adalah
kriteria diagnostik untuk AMM. AMM menyajikan klinis pusing dan kelelahan yang berhubungan
dengan anemia, nyeri tulang dalam perjalanan osteosclerosis, dan keadaan hipermetabolik yang
mengakibatkan penurunan berat badan, keringat malam, demam, dan tulang, otot dan nyeri sendi.

Dalam penelitian multicenter retrospektif ini, kami menganalisis hasil dan mencoba untuk
menentukan tions-indikator untuk transplantasi sel induk alogenik di AMM. Dari Januari 1979
sampai November 1997, 55 pasien dengan rata-rata berusia 42 tahun yang ditransplantasikan dari
HLA-cocok terkait (n 49) atau alternatif (n 6) donor untuk AMM. Analisis multivariat dilakukan
untuk mengidentifikasi faktor yang terkait dengan hasil posttransplant. Median posttransplant
follow-up adalah 36 bulan (kisaran, 6-223). 5 tahun probabilitas kelangsungan hidup adalah 47%
8% untuk kelompok secara keseluruhan, dan 54% 8% untuk pasien yang menerima HLA
termanipulasi cocok transplantasi terkait. 1 tahun probabilitas trans-mortalitas terkait tanaman
adalah 27% 6%. Tingkat hemoglobin I100 g / L dan osteomyelosclerosis sebelum transplantasi
ad- versely terpengaruh hasilnya. Probabilitas mengembangkan kelas III-IV akut penyakit graft-
versus-host (GVHD) adalah 33% 8%. Enam belas dari 45 pasien mengembangkan GVHD kronis
luas. Akhirnya tindak lanjut, 22 pasien berada dalam com- remisi histohematologic plete.
Kegagalan pengobatan diamati pada 13 kasus. Usia pada transplantasi dan kariotipe adalah
prediktor kegagalan pengobatan. Sel induk alogenik transplan- tasi adalah pengobatan yang
efektif yang mengarah untuk menyembuhkan di sejumlah esensial substansial dari pasien dengan
AMM. Sebuah karakterisasi yang lebih baik dari variabel-variabel yang mempengaruhi hasil
posttransplant harus mengarah pada kematian terkait transplantasi menurun dan peningkatan
hasil.

B. ETIOLOGI DAN PATOGENESIS

Marrow fibrosis terkait dengan kompromi hematopoiesis intramedulla dan pengembangan


fokus ektopik dari hemopoiesis telah diinduksi pada hewan oleh bahan kimia seperti timbal asetat
dan saponin, setelah infeksi dengan Rauscher tikus leukemia dan virus sarkoma, dengan dosis
Rachmat Abdillah Alimuddin
20140811014136
2014

tinggi estrogen, dan oleh berlebih dari thrombopoietin. model ini tidak meniru patogenesis
penyakit manusia, yang merupakan hasil dari mutasi somatik dalam sel induk hematopoietik.
Hewan disuntik dengan ekstrak sumsum, serum antimarrow, atau albumin telur telah
mengembangkan fibrosis sumsum dan hematopoiesis. limpa pengamatan ini, bersama dengan
laporan dari mielofibrosis pada pasien dengan lupus eritematosus, telah menyarankan
kemungkinan hiperplasia imunologi dimediasi sumsum tissue.2 ikat bentuk mielofibrosis berbeda
dengan penyakit sel induk monoklonal Paparan benzene atau dosis yang sangat tinggi pengion
radiation telah mendahului perkembangan mielofibrosis idiopatik pada sebagian kecil pasien
dengan penyakit. Kedua incitants yang mapan penyebab lingkungan dari gangguan myeloid
klonal.

Penyakit timbul dari transformasi neoplastik dari sel induk tunggal hemopoietic, kesimpulan
yang diperoleh dari studi pada wanita dengan mielofibrosis idiopatik yang juga heterozigot untuk
isotipe A dan B dari G-6-PD. Meskipun jaringan nonhemopoietic dari pasien ini menyatakan
kedua isotipe, setiap pasien memiliki sel darah dengan hanya satu G-6-PD isotype. Temuan ini
sangat menyiratkan bahwa sel-sel darah setiap pasien muncul dari satu sel induk berubah.
Selanjutnya, studi kromosom koloni sel progenitor hemopoietic di mielofibrosis idiopatik telah
menetapkan bahwa kelainan sitogenetik klonal hadir di erythroblasts, neutrofil, makrofag, basofil,
dan megakaryocytes. penelitian ini telah dikonfirmasi oleh memeriksa fragmen restriksi X-linked
panjang polimorfisme pada wanita dengan mielofibrosis idiopatik dengan heterozigositas untuk
kromosom X-linked genes dan memverifikasi kehadiran mutasi kodon dari gen N-RAS dalam
lima garis keturunan sel darah pasien dengan disease. yang , Myeloproliferation biasanya
kelainan dominan dalam garis keturunan granulositik dan sumsum megakaryocytic
mengakibatkan granulositosis darah dan trombositosis. Tidak efektif atau hipoplasia hemopoiesis
dapat hadir awalnya atau muncul sebagai proses patogenetik dominan kemudian, menyebabkan
granulositopenia dan / atau trombositopenia. Anemia merupakan temuan yang sering sebagai
hasil dari kombinasi eritropoiesis hipoplasia, disingkat kelangsungan hidup sel merah, dan efek
splenomegali masif pada distribusi sel darah merah dalam sirkulasi. Hemolisis dapat menjadi
faktor penting dalam beberapa kasus.

C. Gambaran laboratorium
Rachmat Abdillah Alimuddin
20140811014136
2014

D. Terapi

Sebuah proporsi Yang Sangat gede Dari Pasien Tanpa gejala akan differences stabil selama
bertahun-Tahun, tidak memerlukan pengobatan. Spesifik Dan androgen Dan glukokortikoid
anemia Berat mungkin meningkatkan dengan terapi yang androgen hearts beberapa pasien.
Testosteron, oxymethalone, Dan fluoxymesterone has digunakan tetapi memiliki virilizing Efek,
selain Potensi kerusakan hati Dan Efek Samping lainnya. Danazol, 600 mg lisan per hari selama
minggu Ke bulan can be digunakan. Pasien pada terapi androgen harus memiliki penilaian
berkala ukuran hati dengan pemeriksaan fisik, pengukuran tes fungsi hati, dan jika sesuai,
pencitraan USG untuk mendeteksi kerusakan hati (misalnya, peliosis) atau tumor. Pasien dengan
anemia hemolitik yang signifikan dapat mengambil manfaat dari terapi glukokortikoid. Sebuah
percobaan prednison, 25 mg / m2 per hari, secara lisan, bisa dicoba. Jika ditoleransi, dosis ini
dapat dilanjutkan selama satu sampai dua bulan dan setelah itu meruncing secara bertahap. Pada
anak-anak, terapi glukokortikoid dosis tinggi telah dilaporkan untuk memperbaiki fibrosis
sumsum dan meningkatkan hematopoiesis.

E. Prognosis

Laju perkembangan penyakit telah dikaitkan dengan setidaknya sepuluh variabel yang diukur
pada saat diagnosis. Survival pendek telah dikaitkan dengan usia yang lebih tua, tingkat
keparahan anemia, keparahan trombositopenia, dibesar-besarkan leukositosis atau leukopenia,
proporsi sel blast dalam darah, tingkat pembesaran hati, tingkat fibrosis sumsum, normal kelainan
sitogenetika klonal, dan gejala konstitusional demam, berkeringat, atau penurunan berat badan
pada saat diagnosis. Setiap penelitian retrospektif telah menemukan subset yang berbeda dari
faktor-faktor ini menjadi faktor prognostik yang signifikan. Variabel prediksi yang paling
konsisten tampaknya usia lanjut, tingkat keparahan anemia, dan kelainan sitogenetik klonal pada
saat diagnosis, yang masing-masing mewakili indicator. prognostik yang buruk dan
yang hidup rata-rata dari semua pasien dengan mielofibrosis idiopatik adalah sekitar 5 tahun dari
waktu diagnosis. kelangsungan hidup 5 tahun adalah sekitar empat puluh persen dari yang
diharapkan untuk usia- sehat dan analisis retrospektif controls. seks-cocok variabel prognostik
memungkinkan stratifikasi pasien ke cohorts. progresif lambat dan cepat progresif dan penyebab
utama kematian adalah infeksi, perdarahan, kematian postsplenectomy, dan transformasi
leukemia akut . leukemia akut kadang-kadang dapat didahului dengan pengembangan
granulocytic sarcomas. Evolusi dari penyakit leukemia limfositik akut atau limfoma juga dapat
Rachmat Abdillah Alimuddin
20140811014136
2014

occur. peningkatan risiko pengembangan menjadi leukemia telah dilaporkan di splenectomized


patients. remisi spontan Langka dari mielofibrosis idiopatik yang jelas.
Rachmat Abdillah Alimuddin
20140811014136
2014

Daftar pustaka

Guardiola, Phillipe. Dkk. 2016 [ diunduh 26 febuari2017]: http://www.bloodjournal.org/conten


t/bloodjournal/9/3/92/8/31.full.pdf

Sihintrk, yasin. Dkk. 2014. [diunduh 25 febuari] :


http://applications.emro.who.int/imemrf/Kuwait_Med_J/Kuwait_Med_J_2014_46_3_252_255.pdf