Anda di halaman 1dari 130

LAPORAN KONSEPTUAL PRA TUGAS AKHIR

Perencanaan dan Perancangan Museum Gempa Bumi dan Tsunami di Kota


Padang

Diajukan untuk memenuhi persyaratan pendidikan sarjana strata 1 (S-1)

Disusun Oleh:

Faradilla
03061281320028

Dosen Pembimbing:

Dr. Johannes Adiyanto, ST, MT.


197409262006041002

PROGRAM STUDI TEKNIK ARSITEKTUR


FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS SRIWIJAYA
2017
KATA PENGANTAR

Assalamualaikum wr.wb
Puji syukur kepada Allah SWT karena atas izin-Nya Laporan Konseptual Pra Tugas
Akhir dengan judul “Perencanaan dan Perancangan Museum Gempa Bumi dan Tsunami
di Kota Padang” dapat diselesaikan sesuai target penulis. Tujuan penulisan laporan ini
adalah untuk memenuhi tahapan Tugas Akhir yang juga merupakan salah satu syarat untuk
dapat menyelesaikan program studi S1 Teknik Arsitektur Universitas Sriwijaya.
Tidak lupa ucapan terima kasih penulis sampaikan kepada :

1. Allah SWT yang telah memberi kemudahan, kesehatan dan kesempatan sehingga
penulis dapat menyelesaikan laporan ini.
2. Bapak Dr. Ir. Ari Siswanto, MCRP selaku Kepala Prodi Arsitektur Universitas
Sriwijaya
3. Bapak Dr. Johannes Adiyanto, ST. MT selaku dosen pembimbing yang telah memberi
bimbingan dan motivasi yang berharga terhadap penulis.
4. Keluarga tercinta Mama, Papa, Uni-uni, Resta, Om dan Tante yang telah memberi
dukungan dan motivasi agar penulis selalu kuat dalam menjalani perkuliahan selama
ini dan dalam masa penulisan laporan ini.
5. Sahabat tercinta, Paket Helay yang telah bersama-sama melalui masa sulit dan senang
selama 4 tahun ini. Semoga kita lulus bersama dalam waktu dekat, aamiin.
6. Teman-teman Arsitektur Universitas Sriwijaya 2013, semoga kita diberi kemudahan
dalam mencapai tujuan dan kesuksesan masing-masing.

Penulis menyadari bahwa laporan ini masih jauh dari sempurna, oleh karena itu kritik
dan saran dari semua pihak selalu diharapkan demi kesempurnaan laporan ini.
Akhir kata, penulis sampaikan terima kasih kepada semua pihak yang telah berperan
serta dalam penyusunan Laporan Konseptual Pra Tugas Akhir ini dari awal sampai akhir.
Wassalamualaikum wr.wb

Palembang, April 2017

Faradilla
UNIVERSITAS SRIWIJAYA| i
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR............................................................................................................ i

DAFTAR ISI ........................................................................................................................ ii

DAFTAR GAMBAR ............................................................................................................ v

DAFTAR TABEL ................................................................................................................ ix

BAB 1 PENDAHULUAN .................................................................................................... 1

1.1 Latar Belakang ........................................................................................................ 1

1.2 Rumusan Permasalahan........................................................................................... 4

1.3 Tujuan dan Sasaran ................................................................................................ 4

1.4 Ruang Lingkup ....................................................................................................... 5

1.5 Sistematika Pembahasan ......................................................................................... 6

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA ........................................................................................... 8

2.1 Definisi dan Pemahaman Museum Gempa dan Tsunami di Kota Padang ................. 8

2.2 Pedoman/Standar-standar/Ketentuan-ketentuan ..................................................... 11

2.2.1. Standarisasi Museum ..................................................................................... 11

2.2.2. Pedoman Mitigasi Bencana Menurut Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor
33 Tahun 2006 ............................................................................................................15

2.2.3. Tinjauan Bangunan Tahan Gempa .................................................................16

2.2.4 Tinjaun Tata Letak Bangunan terhadap Tsunami ................................................23

2.2.5 Ruang Evakuasi Bencana (Escape Building) .......................................................24

2.3 Studi Preseden ......................................................................................................24

2.3.1 Museum Tsunami Aceh .................................................................................24

2.3.2 Museum Gunung Merapi ....................................................................................42

2.3.3 Sendai Mediatheque .......................................................................................57

2.4 Tinjauan Fungsional ..............................................................................................63

2.4.1 Aktivitas ........................................................................................................63


UNIVERSITAS SRIWIJAYA| ii
2.4.2 Pelaku ................................................................................................................. 65

2.4.3 Fasilitas ......................................................................................................... 67

2.5 Data Lapangan ...................................................................................................... 67

2.5.3 Peta Lokasi .................................................................................................... 71

2.5.4 Peta Kawasan ................................................................................................. 72

2.5.5 Peta Tapak dan Lingkungan ........................................................................... 73

2.6 Kompilasi Data .......................................................................................................... 74

2.6.1 Standarisasi Museum .......................................................................................... 74

2.6.2 Bangunan Tahan Gempa ................................................................................ 76

2.6.3 Tata Letak Bangunan Terhadap Tsunami ....................................................... 77

2.6.4 Ruanng Evakuasi Bencana ............................................................................. 78

BAB 3 Metode Perancangan .............................................................................................. 79

3.1 Pentahapan Kegiatan Perancangan ............................................................................. 79

3.1.1 Pengumpulan Data Penunjang Perancangan ........................................................ 79

3.1.2 Analisa Pendekatan Perancangan ........................................................................ 81

3.2 Kerangka Berpikir Perancangan................................................................................. 83

BAB 4 ANALISA .............................................................................................................. 84

4.1 Analisa Fungsional .................................................................................................... 84

4.2 Analisa Spasial .......................................................................................................... 97

4.2.1 Kebutuhan Ruang ............................................................................................... 97

4.2.2 Hubungan Ruang .............................................................................................. 102

4.3 Analisa Kontekstual................................................................................................. 105

4.3.1 Lokasi Tapak .................................................................................................... 106

4.3.2 Konteks Lingkungan Sekitar Tapak .................................................................. 107

4.3.3 Ukuran dan Zonasi Tapak ............................................................................ 109

4.3.4 Legalitas ........................................................................................................... 110

4.3.5 Kondisi Fisik Alamiah ...................................................................................... 110


UNIVERSITAS SRIWIJAYA| iii
4.3.6 Sirkulasi dan Pencapaian .................................................................................. 111

4.3.7 Utilitas .............................................................................................................. 112

4.3.8 View ................................................................................................................. 114

4.3.9 Iklim ................................................................................................................. 115

4.4 Analisa Geometri dan Enclosure.............................................................................. 117

4.4.1 Analisa Geometri .............................................................................................. 117

4.4.2 Analisa Enclosure ............................................................................................. 119

4.5 Sintesa Analisa Perencanaan dan Perancangan......................................................... 121

4.5.1 Sintesa Arsitektural ........................................................................................... 121

4.5.2 Sintesa Struktur dan Utilitas .............................................................................. 124

BAB 5 KONSEP PERANCANGAN ................................................................................. 137

5.1 Konsep Dasar Perancangan...................................................................................... 137

5.2 Konsep Perancangan Tapak ..................................................................................... 139

5.2.1 Konsep Sirkulasi dan Pencapaian ...................................................................... 139

5.2.2 Konsep Tata Massa ........................................................................................... 142

5.2.3 Konsep Tata Hijau ............................................................................................ 144

5.3 Konsep Perancangan Arsitektural ............................................................................ 146

5.3.1 Gubahan Massa ................................................................................................ 146

5.3.2 Fasad Bangunan ................................................................................................ 149

5.3.3 Tata Ruang Dalam ............................................................................................ 150

5.4 Konsep Skenario Tanggap Bencana (Keadaan Darurat) ........................................... 154

5.4.1 Konsep Sirkulasi dan Pencapaian ...................................................................... 154

5.4.2 Skenario Konsep Pemanfaatan Ruang Dalam pada Keadaan Darurat ................ 154

5.5 Konsep Perancangan Struktur .................................................................................. 156

5.6 Konsep Perancangan Utilitas ................................................................................... 158

DAFTAR PUSTAKA ....................................................................................................... 165

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| iv
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1 Ring of Fire............................................................................................................ 1


Gambar 1.2 Kerusakan Gempa 30 September 2009..................................................................2
Gambar 2.3 Bentuk Massa Bangunan......................................................................................18
Gambar 2.4 Kekakuan Bangunan............................................................................................18
Gambar 2.5 Kekuatan Struktur................................................................................................19
Gambar 2.6 Penggunaan Kolom Pendek dan Kolom Langsing.............................................. 21
Gambar 2.7 Bentuk-bentuk Geometris....................................................................................22
Gambar 2.8 Foto Udara Museum Tsunami Aceh.....................................................................24
Gambar 2.9 Lokasi Museum Tsunami Aceh............................................................................25
Gambar 2.10 Site Plan Museum Tsunami Aceh......................................................................25
Gambar 2.11 Museum Tsunami Aceh......................................................................................26
Gambar 2.12 Rumoh Aceh.......................................................................................................26
Gambar 2.13 Tampak Barat Museum Tsunami Aceh.............................................................. 27
Gambar 2.14 Perspektif Museum Tsunami Aceh.....................................................................27
Gambar 2.15 Fasad Museum Tsunami Aceh........................................................................... 28
Gambar 2.16 Tari Saman......................................................................................................... 28
Gambar 2.17 Simbolis Hablumninallah...................................................................................28
Gambar 2.18 Ruang Terbuka Publik........................................................................................29
Gambar 2.19 Kolom Museum Tsunami Aceh..........................................................................29
Gambar 2.20 Kolom Rumoh Aceh...........................................................................................30
Gambar 2.21 Tampak Museum Tsunami Aceh........................................................................30
Gambar 2.22 Bukaan............................................................................................................... 31
Gambar 2.23 Ornamen Museum Tsunami Aceh......................................................................31
Gambar 2.24 Denah Lantai Dasar............................................................................................32
Gambar 2.25 Denah Lantai 1...................................................................................................35
Gambar 2.26 Denah Lantai 2...................................................................................................36
Gambar 2.27 Denah Lantai 3...................................................................................................38
Gambar 2.28 Material Lantai Museum Tsunami Aceh............................................................40
Gambar 2.29 Material Dinding Museum Tsunami Aceh......................................................... 40
Gambar 2.30 Material Atap Museum Tsunami Aceh...............................................................41

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| v
Gambar 2.31 Potongan B-B Museum Tsunami Aceh..............................................................41
Gambar 2.32 Balok dan Kolom Struktur Museum Tsunami Aceh.......................................... 41
Gambar 2.33 Lokasi Museum Gunung Merapi....................................................................... 42
Gambar 2.34 Transformasi Konsep Bentukan.........................................................................43
Gambar 2.35 Simbolisme dan Diorama Gunung Merapi........................................................ 44
Gambar 2.36 Sumbu Imajiner..................................................................................................45
Gambar 37 Tugu Jogjjakarta dan Atap MGM..........................................................................45
Gambar 2.38 Candi Gedongsongo dan Tampak Depan MGM................................................46
Gambar 2.39 Candi Sambi Sari, Candi Prambanan, Amphiteater MGM................................46
Gambar 2.40 Diorama Letusan Gn. Api.................................................................................. 46
Gambar 2.41 Candi Ratu Boko dan MGM.............................................................................. 47
Gambar 2.42 Hubungan Ruang Lantai 1 MGM...................................................................... 56
Gambar 2.43 Hubungan Ruang Lantai 2 MGM...................................................................... 56
Gambar 2.44 Interior MGM)................................................................................................... 57
Gambar 2.45 Lokasi Sendai Mediatheque...............................................................................57
Gambar 2.46 Zonasi Vertikal Sendai Mediatheque................................................................. 58
Gambar 2.47 Denah Sendai Mediaheque.................................................................................58
Gambar 2.48 Interior Sendai Mediatheque..............................................................................58
Gambar 2.49 Potongan Sendai Mediatheque...........................................................................59
Gambar 2.50 Kolom Baja Sendai Mediatheque...................................................................... 59
Gambar 2.51 Tampak Sendai Mediatheque............................................................................. 59
Gambar 2.52 Stuktur dan Material Lantai............................................................................... 60
Gambar 2.53 Struktur Kolom Sendai Mediatheque.................................................................60
Gambar 2.54 Cincin Baja.........................................................................................................61
Gambar 2.55 Sistem Fasad...................................................................................................... 61
Gambar 2.56 Sistem Pondasi dan Base Isolator System..........................................................62
Gambar 2.57 Peta Kawasan Purus Kelurahan Kelurahan Flamboyan, Padang Barat.............72
Gambar 2.58 Peta Kawasan Purus Kelurahan Purus, Padang Barat........................................72
Gambar 2.59 Peta Kawasan Wisata Gunung Padang, Padang Selatan....................................73
Gambar 4.1 Lokasi Museum Gempa Bumi dan Tsunami…………………………………. 106
Gambar 4.2 Batas-batas Tapak Museum Gempa Bumi dan Tsunami…………………….. 107
Gambar 4.3 Respon Konteks Lingkungan Terhadap Tapak………………………………. 108
Gambar 4.4 Ukuran dan Zonasi Tapak……………………………………………………. 109

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| vi
Gambar 4.5 Legalitas Tapak………………………………………………………….…… 110
Gambar 4.6 Peta Kontur Tapak……………………………………………………….….. 110
Gambar 4.7 Sirkulasi dan Pencapaian Tapak…………………………………….……….. 111
Gambar 4.8 Analisa Sirkulasi dan Pencapaian...………………………………….………. 112
Gambar 4.9 Utilitas Tapak...……..……………………………………………….……….. 112
Gambar 4.10 Analisa View Tapak...…………………………………………….……...…. 114
Gambar 4.11 Analisa Iklim pada Tapak…….....………………………………….………. 115
Gambar 4.12 Respon Tapak dan Bangunan Terhadap Bangunan …………….….………. 116
Gambar 4.13 Gubahan Massa Bangunan……....………………………………….………. 118
Gambar 4.14 Tampak Atas Massa Bangunan…….……………………………….………. 118
Gambar 4.15 Analisa Arsitektural……..……....…………………………………….……. 119
Gambar 4.16 Seismic Isolation System...……....…………………………………….……. 120
Gambar 4.17 Sintesa Tapak dan Lingkungan……………………………………….…….. 121
Gambar 4.18 Tampak Atas Massa Bangunan…….……………………………………..... 122
Gambar 4.19 Perspektif Sintesa Analisa Arsitektural 1………….……………………..…. 122
Gambar 4.20 Sintesa Tapak dan Lingkungan 2…………………….………………….….. 123
Gambar 4.21 Perspektif Sintesa Analisa Arsitektural 1………….……………………..…. 124
Gambar 4.22 Pondasi setempat……………………….………….……………………..…. 126
Gambar 4.23 Seismic Isolation System...……....…………………………………….……. 127
Gambar 4.24 tree steel columns…..........……....…………………………………….……. 127
Gambar 5.1 Analogi Konsep Dasar Perancangan………………………………….…….... 138
Gambar 5.2 Konsep Sirkulasi Kendaraan………………………………………….…….... 139
Gambar 5.3 Jalur Utama Menuju Tapak………..…………………………………….….... 140
Gambar 5.4 Jalur Kendaraan di Dalam Tapak………..……………………………...…..... 140
Gambar 5.5 Konsep Sirkulasi kendaraan Servis..………………………………………..... 140
Gambar 5.6 Konsep Sirkulasi Pejalan Kaki..…………………………………….……....... 142
Gambar 5.7 Konsep Tata Massa………………..……………………………….………..... 143
Gambar 5.8 Konsep Tata Hijauu………………..……………………………….……….... 144
Gambar 5.9 Tanaman Bakau sebagai Buffer…..……………………………….………...... 145
Gambar 5.10 Jenis Vegetasi………………..…………………………………………….... 146
Gambar 5.11 Transformasi Geometri …...……..…………………………….………….... 147
Gambar 5.12 Konsep Tampak Depan Banguna..………………………………………...... 148
Gambar 5.13 Konsep Tampak Samping……..…………………………………………..... 148

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| vii


Gambar 5.14 Konsep Arsitektural Bangunan……..…………………………………….... 148
Gambar 5.15 Struktur Kolom Ekspos…………..……………………………………….... 149
Gambar 5.16 Jalur Evakuasi…..………………..……………………………………….... 151
Gambar 5.17 Potongan Massa Bangunan 1...…..……………………………………….... 152
Gambar 5.18 Potongan Massa Auditorium...…..…………………………………….….... 152
Gambar 5.20 Konsep Strukur Tengah/Atas...…..……………………………………….... 155
Gambar 5.22 Water tank tower system…......…..……………………………………….... 156
Gambar 5.23 Konsep Pencahayaan………....…..……………………………………….... 157
Gambar 5.24 Akustika Bangunan ………...…..……………………………………….... 159
Gambar 5.25 Sistem Penangkal Petir…….....…..……………………………………….... 161

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| viii


DAFTAR TABEL

Tabel 2. 1 Ruang Lantai Dasar.................................................................................................33


Tabel 2. 2 Ruang Lantai 1........................................................................................................36
Tabel 2. 3 Ruang Lantai 2........................................................................................................37
Tabel 2. 4 Ruang Lantai 3........................................................................................................38
Tabel 4.1 Analisa Fungsional Museum Gempa Bumi dan Tsunami........................................85
Tabel 4.2 Kebutuhan Ruang Kelompok Kegiatan Pelayanan Publik dan Pameran………….97
Tabel 4.3 Kebutuhan Ruang Kelompok Kegiatan Simulasi dan Pelatihan Indoor…………..98
Tabel 4.4 Kebutuhan Ruang Kelompok Kegiatan Simulasi dan Pelatihan Outdoor……….. 98
Tabel 4.5 Kebutuhan Ruang Kelompok Kegiatan Pengelolaan Museum…………………... 99
Tabel 4.6 Kebutuhan Ruang Kelompok Kegiatan Servis…………………………………… 99

Tabel 4.7 Kebutuhan Ruang Kelompok Kegiatan Saat Keadaan Darurat………………… 100
Tabel 4.8 Kebutuhan Area Parkir…………………………………………………………. 101
Tabel 4.9 Total Kebutuhan Ruang Museum Gempa Bumi dan Tsunami…………………. 102

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| ix
BAB 1
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Bencana alam merupakan salah satu faktor yang berpengaruh terhadap
populasi makhluk hidup di bumi. Gempa bumi, banjir, tanah longsor, dan tsunami
merupakan bencana alam yang banyak mengakibatkan korban, baik yang luka
maupun yang meninggal dunia.

Indonesia merupakan Negara yang rentan terkena bencana alam, hal ini
dikarenakan posisi Indonesia berdasarkan letak astronomisnya Indonesia dilalui
oleh garis equator. Indonesia yang merupakan wilayah yang berada di Cincin Api
(Ring of Fire) yang mengakibatkan banyaknya gunung api aktif dan berpotensi
terjadi letusan gunung api serta gempa bumi. Cincin Api adalah akibat langsung
dari lempeng tektonik dan pergerakan serta tabrakan dari lempeng kerak, 90% dari
gempa bumi yang terjadi dan 81% dari gempa bumi terbesar terjadi sepanjang
Cincin Api. Daerah gempa (5-6% dari seluruh gempa dan 17% dari gempa
terbesar adalah sabuk Alpide yang membentang dari Jawa ke Sumatera, Himalaya,
Mediterania hingga Atlantika. (Wikipedia Bahasa Indonesia, 2017)

Gambar 1.1 Ring of Fire

(Sumber: USGS Publications Warehouse)


UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 1
Pada tanggal 30 September 2009 terjadi gempa bumi di Kota Padang
dengan kekuatan 7,6 SR berpontensi Tsunami yang menyebabkan 1.117 orang
tewas, 1.214 luka berat dan 1.688 orang luka ringan. Selain itu, kerusakan
bangunan yang cukup parah di beberapa wilayah di Sumatera Barat seperti Kab.
Pariaman, Kota Bukittinggi, Kab. Pesisir Selatan, Kota Padang Panjang, Kab.
Solok, dan Kab. Pasaman Barat. Tercatat sebanyak 135.488 rumah penduduk
rusak berat, 65.280 rusak sedang, dan 78.604 rusak ringan. Pada tanggal 9 Januari
2017 gempa juga kembali terjadi dengan kekuatan 5,5 SR, tidak ada korban jiwa
dan kerusakan bangunan. (Badan Nasional Penanggulangan Bencana, 2009)

Gambar 1.2 Kerusakan Gempa 30 September 2009

(sumber: http://www.gitews.org/)

Tingginya angka korban jiwa dikarenakan faktor kurangnya pengetahuan


dan informasi mengenai gempa, serta struktur bangunan yang belum memenuhi
kriteria bangunan tahan gempa, sehingga menimbulkan kerugian yang besar.

Meskipun telah 8 tahun berlalu, namun pembenahan belum dilaksakan


secara optimal. Masyarakat Kota Padang belum mempunyai wadah untuk
memberikan informasi dan pelatihan mengenai bencana dengan tujuan agar
masyarakat dapat mengenal bencana gempa bumi dan tsunami lebih dini serta
dapat melakukan tindakan saat terjadi gempa. Rentetan gempa besar membuat

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 2
warga Padang mengalami trauma. Hal ini menyebabkan mereka sangat rentan dan
mudah terpengaruh oleh isu-isu dan prediksi gempa dan tsunami oleh pihak yang
tak bertanggungjawab. Meskipun sudah dirancang SOP saat gempa terjadi tetapi
masyarakat bereaksi diluar skema yang sudah ditetapkan. Kemudian terbatasnya
fasilitas teknologi informasi, lambatnya proses sosialisasi, belum mengetahui
konsep dan prinsip penanggulangan bencana, dan praktik-praktik penanggulangan
bencana. Selain itu, Museum Gempa yang didirikan untuk mengenang peristiwa
30 September itu yang saat ini berada di Gedung LKAAM belum mampu
melayani pengunjung dengan optimal karena keterbatasan tempat alat-alat peraga
sehingga berdampak menurunnya jumlah pengunjung.

Pemerintah mempunyai kewajiban dan tanggup jawab dalam


mengantisipasi terjadinya bencana baik sebelum maupun sesudah terjadinya
bencana, dapat melalui upaya mitigasi bencana, tanggap darurat dan rehabilitasi
dan rekonstruksi. Dalam hal ini Badan Nasional Penanggulangan Bencana
(BNPB) menjadi pihak yang berwenang.

Dalam upaya mengatasi permasalah tersebut perlu cara-cara efektif


diantaranya mendirikan museum edukasi bencana gempa bumi dan tsunami juga
pelatihan penanggulangannya kepada pengunjung secara maksimal disertai sistem
penyampaian informasi yang baik, memanfaatkan lingkungan untuk dijadikan
input dan menghasilkan output yang berguna. Selain itu, untuk mewujudkan
rencana penyediaan dan pemanfaatan ruang evakuasi bencana sebagai bagian yang
tidak terpisahkan dari perencanaan Tata Ruang Wilayah Kota.

Dalam rangka mewujudkan tujuan-tujuan diatas, maka tema yang diangkat


pada perancangan Museum Gempa Bumi dan Tsunami ini adalah “Desain
Tanggap Bencana”. Hal ini mengacu pada keadaan alam sekitar yang berada di
zona rawan bencana gempa dan tsunami dan kondisi masyarakat yang rentan
panik saat terjadi gempa sehingga dibutuhkan bangunan yang tanggap terhadap
bencana demi menjaga keselamatan pengunjung.

Pada museum edukasi gempa bumi dan tsunami juga dibutuhkan fasilitas
informasi tekstual dan visual, simulasi aktif (pengunjung ikut berinteraksi)

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 3
maupun pasif (pengguna hanya merasakan), dan fasilitas pelatihan yang berisikan
tentang penyelamatan.

Kota Padang dengan visi pembangunannya yang tertuang dalam Perda No.
4 Tahun 2012 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Kota Padang Tahun 2010-
2030 adalah penataan Ruang Wilayah Kota Padang dilaksanakan dengan tujuan
mewujudkan Kota Padang sebagai kota metropolitan berbasis mitigasi bencana
dengan didukung oleh pengembangan sektor perdagangan, jasa, industri, dan
pariwisata. Sehingga dalam rangka mewujudkan Kota Padang yang berbasis
mitigasi bencana dapat direalisasikan dengan merancang sebuah museum gempa
bumi dan tsunami dengan beberapa fungsi utama penunjang seperti pelatihan dan
simulasi gempa bumi dan tsunami serta tempat evakuasi bencana.

1.2 Rumusan Permasalahan


Berdasarkan latar belakang yang telah diuraikan diatas, maka perumusan
masalah dalam penulisan, sebagai berikut:

1) Bagaimana merencanakan dan merancang Museum Gempa Bumi dan


Tsunami di Kota Padang sebagai wadah pembelajaran beragam hal
mengenai gempa bumi dan tsunami?
2) Bagaimana merencanakan dan merancang Museum Gempa Bumi dan
Tsunami di Kota Padang sebagai simbolisme kebangkitan masyarakat
Kota Padang akibat Gempa Bumi yang terjadi pada 30 September
2009?
3) Bagaimana merencanakan dan merancang sebuah museum yang dapat
menjadi bangunan evakuasi sementara bagi masyarakat setempet saat
terjadi bencana?

1.3 Tujuan dan Sasaran


Adapun tujuan dan sasaran dari penulisan ini adalah:

1) Merencanakan dan merancang Museum Gempa Bumi dan Tsunami


sebagai wadah pembelajaran beragam hal mengenai gempa bumi dan

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 4
tsunami serta sebagai ruang evakuasi bencana melalui “Desain
Tanggap Bencana” di Kota Padang?
2) Merencanakan dan merancang fasilitas penunjang Museum Gempa
Bumi dan Tsunami yang dapat mendukung proses edukasi mengenai
gempa bumi dan tsunami.
3) Merencanakan suatu konsep perancangan yang mempertimbangkan
keadaan geografis Kota Padang.
4) Menerapkan konsep bangunan tanggap bencana pada perencanaan dan
perancangan Museum Gempa Bumi dan Tsunami.

1.4 Ruang Lingkup


Ruang lingkup dalam perencanaan dan perancangan Museum Gempa
Bumi dan Tsunami di Kota Padang dengan aspek-aspek yang akan dibahas adalah
sebagai berikut:

1) Aktivitas dari bangunan Museum Gempa Bumi dan Tsunami, yaitu:


 Mendokumentasikan semua yang berkaitan dengan gempa bumi,
berupa foto dan barang-barang sebagai saksi bisu peristiwa gempa
yang telah terjadi di Kota Padang.
 Menyediakan data (informasi) mengenai gempa bumi dan tsunami
yang diharapkan dapat berguna bagi pelajar/mahasiswa, peneliti,
organisasi, dan masyarakat khususnya masyarakat Kota Padang.
 Memberikan pembelajaran mengenai penanggulangan gempa bumi
dan tsunami berupa simulasi dan pelatihan.
 Sebagai ruang evakuasi bencana saat terjadi gempa maupun tsunami.
2) Pengguna/pengunjung diklasifikasikan menjadi 2, yaitu:
 Pengguna/pengunjung menurut umur, meliputi:
 Anak-anak (usia 5-11 tahun)
 Remaja (usia 12-21 tahun)
 Dewasa (usia 22-50 tahun)
 Lansia (usia >50)
 Penyandang cacat

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 5
 Pengguna/pengunjung menurut pekerjaan:
 Pelajar/mahasiswa
 Peneliti
 Komunitas Siaga Bencana
 Wisatawan lokal
 Wisatawan mancanegara
 Instansi pemerintahan
3) Lokasi Perancangan berada di Kota Padang, Sumatera Barat, menimbang
kondisi geografis Kota Padang yang rawan gempa bumi perancangan ini
mempertimbangkan aspek-aspek pendirian bangunan tahan gempa dan
tsunami.

1.5 Sistematika Pembahasan


Pembahasan laporan tugas akhir disusun dalam lima bagian dengan urutan
sebagai berikut:

BAB I PENDAHULUAN

Berisi mengenai latar belakang, rumusan permasalahan, tujuan dan


sasaran, ruang lingkup, dan sistematika penulisan.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

Berisi tinjauan yang berhubungan dengan Museum Bumi dan Tsunami,


baik definisi dan pemahaman proyek, pedoman/ketentuan/standar-standar,
studi mengenai objek sejenis secara fungsional dan tematik, serta tinjauan
fungsional (aktivitas dan fasilitas) objek rancangan.

BAB III METODE PERANCANGAN

Berisi mengenai tahapan kegiatan perancangan berupa pengumpulan data


penunjang perancangan dan analisa pendekatan perancangan, serta
elaborasi tema perancangan pada Museum Gempa Bumi dan Tsunami.

BAB IV ANALISA PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 6
Berisi pembahasan menyeluruh dari objek rancangan, mengenai Museum
Bumi dan Tsunami, dimulai dari analisa fungsional, analisa spasial dan
geometri, analisa kontekstual, analisa enclosure, hingga sintesa analisa
perencanaan dan perancangan.

BAB V KONSEP PERANCANGAN

Berisi konsep perencanaan dan perancangan Museum Bumi dan Tsunami


di Kota Padang yang merupakan hasil dari analisa dan sebagai
pemencahan masalah.

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 7
BAB 2
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Definisi dan Pemahaman Museum Gempa dan Tsunami di Kota


Padang
Museum adalah suatu lembaga yang bersifat tetap, tidak mencari
keuntungan dalam melayani masyarakat, terbuka untuk umum, memperoleh,
mengawetkan, mengkomunikasikan, dan memamerkan barang-barang pembuktian
manusia dan lingkungan untuk tujuan pendidikan, pengkajian, dan hiburan.
(ICOM, 2007)

Gempa bumi adalah berguncangnya bumi yang disebabkan oleh tumpukan


antar lempeng bumi, patahan aktif aktivitas gunung api atau runtuhan bantuan.
Sedangkan tsunami adalah suatu rangkaian ombak/gelombang yang dihasilkan
manakala segerombolan air, seperti suatu samudra atau danau dengan cepat
dipindahkan pada suatu skala yang sangat besar/raksasa. (BMKG)

Gempa dikelompokan menjadi beberapa jenis, yaitu:

a. Gempa bumi vulkanik (gunung api)

Gempa bumi ini terjadi akibat adanya aktivitas magma, yang biasa terjadi
sebelum gunung api meletus. Apabila keaktifannya semakin tinggi maka
akan menyebabkan timbulnya ledakan yang juga akan menimbulkan
terjadinya gempa bumi.

b. Gempa bumi tektonik

Gempa bumi ini disebabkan oleh adanya aktivitas tektonik, yaitu pergeseran
lempeng tektonik secara mendadak yang mempunyai kekuatan dari yang
sangat kecil hingga sangat besar. Gempa bumi ini banyak menimbulkan
kerusakan atau bencana alam di bumi, getaran gempa bumi yang kuat
mampu menjalar ke seluruh bagian bumi.

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 8
c. Gempa bumi runtuhan

Gempa bumi ini biasanya terjadi pada daerah kapur atau pertambangan,
gempa bumi ini jarang terjadi dan bersifat local.

d. Gempa bumi buatan

Gempa bumi ini disebabkan oleh aktivitas manusia, seperti peledakan


dinamit, nuklir, atau beban yang bertumpukan dengan permukaan bumi.

Dari uraian diatas maka secara umum “Museum Gempa Bumi dan Tsunami”
dapat diartikan sebagai suatu institusi permanen dalam hal melayani dan
mengembangkan masyarakat, terbuka untuk umum yang mempelajari berbagai hal
mengenai gempa bumi dan tsunami disertai pelatihan penanggulangan bencana
tersebut. Selain itu, museum ini juga difungsikan sebagai ruang evakuasi bagi
masyarakat dalam skala lingkungan pada saat terjadi bencana. (gempa bumi dan
tsunami).

Desain Tanggap Bencana merupakan suatu gagasan mengenai arsitektur


yang responsif terhadap alam. Secara harfiah, kata tanggap berarti peduli,
bagaimana satu pihak mempengaruhi pihak lain. Di sini tercipta dialog-dialog,
interaksi antara bangunan dan alam di mana bangunan itu didirikan. Diharapkan
dari dialog ini ada kesepahaman antara keduanya, sehingga dapat saling
berdampingan dan bersahabat (Prihatmaji, 2006). Desain Tanggap Bencana ini
dapat diimplementasikan ke dalam struktur dan pengolahan ruang dalam
bangunan.

2.2 Pedoman/Standar-standar/Ketentuan-ketentuan
2.2.1. Standarisasi Museum
Peraturan Pemerintah Republik Indonesia no 19 Tahun 1995 tentang
Pemeliharaan dan Pemanfaatan Cagar Budaya Bab VII Pasal 30

“Dalam rangka pemeliharaan dan pemanfaatan benda cagar budaya di


museum, setiap museum harus memenuhi persyaratan; a.standar teknis
bangunan museum; b. sarana dan prasarana; c. tenaga; d. sumber dana
yang tetap.”
Dalam pembuatan suatu museum diperlukan pemenuhan standar yang
telah ditentukan demi mencapai tujuan utama sebagaimana fungsi dari museum
itu sendiri. Beberapa persyaratan yang perlu dipenuhi sebagai berikut:

A. Lokasi Museum
1) Lokasi museum harus strategis, mudah dijangkau oleh umum.
2) Lokasi museum sehat, bukan terletak di daerah industry yang banyak
polusi udara dan bukan daerah yang tanahnya berlumpur/tanah rawa
atau tanah berpasir. Kelembaban udara setidak-tidaknya harus
terkontrol mencapai kenetralan yaitu 55% sampai 65%.
B. Persyaratan Bangunan
1) Persyaratan umum
a. Bangunan dikelompokan dan dipisahkan menurut:
 Fungsi dan aktivitasnya
 Ketenangan dan keramaian
 Keamanan

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 11
b. Pintu masuk utama adalah penunjang museum
c. Pintu masuk khusus untuk lalulintas koleksi, bagian pelayanan,
perkantoran, rumah jaga serta ruang-ruang pada bangunan khusus
d. Area publik/umum terdiri dari:
 Bangunan utama (Pameran tetap dan temporer)
 Auditorium, keamanan/pos jaga, lobby, toilet, taman dan
tempat parkir
e. Area Semi Publik terdiri dari bangunan administrasi (termasuk
perpustakaan dan ruang rapat)
f. Area privat terdiri dari:
 Laboratorium konservasi
 Studi preparasi
 Strorage dan ruangan studi koleksi
2) Persyaratan Khusus
a. Bangunan utama (Pameran tetap dan Pameran Temporer) harus:
 Dapat membuat benda-benda koleksi yang akan dipamerkan
 Mudah dicapai baik dari luar maupun dari dalam
 Merupakan bangunan penerima yang memiliki daya tarik
sebagai bangunan pertama yang dikunjungi pengunjung
museum
 Mempunyai sistem keamanan yang baik dari segi konstruksi,
spesifikasi ruang untuk mencegah rusaknya benda-benda
secara alami (cuaca dan lain-lain) maupun dari segi
kriminalitas dan pencurian.
b. Bangunan Auditorium harus:
 Mudah dicapai oleh umum
 Dapat dipakai untuk ruang pertemuan, diskusi, ceramah
c. Bangunan khusus terdiri dari laboratorium konservasi, studi
preparasi, storage, dan studi koleksi. Bangunan khusu ini harus:
 Terletak pada daerah tenang
 Mempunyai pintu masuk khusus

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 12
 Memiliki sistem keamanan yang baik (terhadap kerusakan,
kebakaran, dan kriminalitas) yang menyangkut segi-segi
konstruksi maupun spesifikasi ruang.
d. Bangunan administrasi harus:
 Terletak strategis baik terhadap pencapaian umum maupun
bangunan-bangunan lain.
 Mempunyai pintu masuk khusus

C. Persyaratan Koleksi Museum


Penentuan persyaratan koleksi suatu museum diperlukan, karena
belum ada keseragaman persyaratan koleksi baik untuk museum
pemerintah maupun museum swasta. Syarat-syarat yang diperlukan
sebagai berikut:

1) Mempunyai nilai sejarah dan ilmiah (termasuk nilai estetika)


2) Dapat diidentifikasikan mengenai wujudnya (morfologi), tipenya
(tipologi), gayanya (style), fungsinya, maknanya, asalnya secara
histirus dan geografis, genusnya (dalam orde biologi) atau
periodenya dalam geologi khususnya untuk benda-benda sejarah
alam dan teknologi
3) Harus dapat dijadikan dokumen dalam arti sebagai bukti kenyataan
dan kehadirannya (realitas dan eksistensinya) bagi penelitian ilmiah
4) Dapat dijadikan suatu monument atau bakal jadi monument sejarah
alam dan budaya
5) Benda asli, replica atau reproduksi yang sah menurut persyaratan
museum
D. Persyaratan Organisasi dan Ketenagaan
1) Bagian tata usaha, mengenai kegiatan yang berhubungan dengan
registrasi, ketertiban/keamanan, kepegawaian, dan keuangan
2) Bagian koleksi, menangani kegiatan yang berhubungan dengan
pelaksanaan identifikasi, klarifikasi, katalogisasi koleksi. Menyusun
konsepsi yang berhubungan dengan kegiatan koleksi dan menyusun

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 13
tulisan yang bersifat ilmiah dan popular serta mempersiapkan bahan
untuk label.
3) Bagian Konservasi, menangani kegiatan yang berhubungan dengan
koleksi yang bersifat preventif dan kreatif serta mengendalikan
keadaan kelembaban suhu ruang koleksi dan gudang serta
penanganan laboratorium konservasi
4) Bagian preparasi, menangani kegiatan yang berhubungan dengan
pelaksanaan restorasi koleksi, reproduksi, penataan pameran, dan
penanganan bengkel preparasi.
5) Bagian bimbingan dan publikasi, menangani kegiatan yang
berhubungan dengan bimbingan edukatif kultural, penelitian yang
bersifat ilmiah dan popular serta penanganan peralatan audiovisual.
6) Bagian pengelolaan perpustakaan, mengani kegiatan yang
berhubungan dengan kepustakaan/referensi.

E. Metode Penyajian
1) Penataan Pameran
Penataan dalam suatu pareman dapat disajikan secara:
a. Tematik, yaitu dengan menata materi pameran dengan tema dan
subtema.
b. Taksonomik, yaitu menyajikan koleksi dalam kelompok atau
sistem klasifikasi.
c. Kronologis, yaitu menyajikan koleksi yang disusun menurut
usianya dari yang tertua hingga sekarang.
2) Vitrin dan Panil Informasi
a. Teks dinding (introductory label) yang memuat informasi
awal/pengenalan mengenai pameran yang diselenggarakan, tema
dan subtema pameran, kelompok koleksi.
b. Label individu yang berisi nama dan keterangan singkat mengenai
koleksi yang dipamerkan. Informasi yang disampaikan berisi
keterangan yang bersifat deskriptif, dan informasi yang
dibutuhkan sesuai dengan alur cerita.

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 14
3) Pertimbangan konservasi
Dalam menuangkan gagasan pameran, maka pertimbangan
konservasi harus dimulai dipikirkan sejak awal mengingat koleksi
yang disajikan perlu dijaga kelestariannya, baik pemilihan material
sekitar koleksi maupun sistem pemeliharaannya.
4) Tata Cahaya
Pengaturan tata cahaya tidak boleh mengangggu koleksi atau
menyilaukan pengunjung. Usahakan lampu tersebut tersembunyi
sehingga tidak langsung mengenai mata pengunjung dan kemudian
mengganggu penglihatan pengunjung terhadap koleksi yang
dipamerkan.
5) Tata Pengamanan
Pengamanan benda koleksi sangatlah penting untuk menjaga
ketahanan dan keawetan benda koleksi. Biasanya digunakan vitrin
untuk penutup. selain dari segi pemeliharaan, dapat juga digunakan
CCTV, Passive Indra Red dan Flush Moun Door Contact.

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 62
2.4 Tinjauan Fungsional

2.4.1 Aktivitas
Aktivitas yang dilakukan pada Museum Kampung Palembang merupakan
penggabungan beberapa fungsi, dikelompokkan menjadi tiga bagian yaitu:

a. Aktivitas Utama
1) Kegiatan Kuratorial
 Kegiatan Kuratorial dapat berupa koleksi, preservasi, identifikasi,
dokumentasi, studi, restorasi, dan menyimpan koleksi tersebut.
Kegiatan ini memungkinkankan terjadinya komunikasi satu arah
ataupun dua arah untuk memperoleh data mengenai hal-hal yang
berkaitan dengan sejarah kampung palembang. Informasi yang
disajikan berupa informasi ilmiah maupun sosial-budaya
mengenai kegempaan dan tsunami seperti informasi model
pembentukan, mekanisme terbentuknya maupun proses-proses
yang menyertai bencana tersebut.
 Penyimpanan Koleksi
2) Kegiatan Display
 Pameran Tetap
Pameran tetap merupakan pameran yang diselenggarakan dalam
jangka waktu sekurang-kurangnya 5 tahun.
 Pameran Temporer
Pameran temporer adalah pameran yang diselenggarakan dalam
jangka waktu tertentu dan dalam variasi waktu yang singkat dari
satu minggu hingga sampai satu tahun dengan mengambil tema-
tema khusus sesuai aspek-aspek tertentu.
 Audio-Visual.
Media Audio-Visual ini menyajikan informasi berbentuk digital
baik melalui komponen suara (audio) maupun komponen gambar
(visual)
 Kegiatan Persiapan
3) Kegiatan Edukasi

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 63
 Kegiatan edukasi akan diwadahi melalui perpustakaan dengan
tema sejarah Palembang, sehingga pengunjung tidak hanya
mendapatkan wawasan mengenai perkampungan namun juga
peristiwa-peristiwa di Palembang lainnya.
 Seminar, tour sekolah, pertemuan komunitas/organisasi
4) Kegiatan Simulasi dan Pelatihan

b. Aktivitas Penunjang
1) Kegiatan Administrasi dan Pengelolaan
 Resepsionis, informasi, sales, dan pengawasan galeri display
2) Kegiatan Servis
 Amenitas
 Pemeliharaan Gedung

2.4.2 Pelaku
Pengguna/pelaku Museum Gempa Bumi dan Tsunami ini terbagi menjadi:

A. Pengguna Tetap
Pengguna tetap yaitu pengguna yang akan beraktivitas dalam Museum
Gempa Bumi dan Tsunami dalam jangka waktu lama. Pengguna ini adalah
para pengelola Museum Gempa Bumi dan Tsunami ini sendiri, baik
pimpinan maupun staf. Berikut adalah pengguna tetap Museum Gempa
Bumi dan Tsunami:
1) Pimpinan Museum
 Kepala Museum
 Wakil Kepala Museum
2) Bagian Tata Usaha/Administrasi
 Kepala Bagian Tata Usaha/Administrasi
 Staff Keuangan
 Staff Administrasi
 Staff Personalia/Humas
3) Bagian Kuratorial
 Kepala Bagian Kuratorial
 Kurator
4) Bagian Konservasi dan Preparasi
 Kepala Bagian Konservasi dan Praparasi
 Staff
5) Bagian Publikasi dan Pameran
 Kepala Bagian Publikasi dan Pameran
 Staff Penata Display

 Staff Guide
6) Bagian Perpustakaan
 Kepala Perpustakaan
 Staff Perpustakaan
7) Bagian Operasional
 Kepala Bagian Operasional
 Staff Harian (Cleaning Service)
 Staff ME

i. Pengguna Tidak Tetap


Pengguna tidak tetap yaitu pengguna yang akan beraktivitas di
Museum Gempa Bumi dan Tsunami dengan waktu relatif singkat. Yang
termasuk dalam pengguna tidak tetap adalah:
1) Pengunjung Museum
 Pengunjung menurut umur, meliputi:
 Anak-anak (usia 5-11 tahun)
 Remaja (usia 12-21 tahun)
 Dewasa (usia 22-50 tahun)
 Lansia (usia >50)
 Penyandang cacat
 Pengunjung menurut pekerjaan:
 Pelajar/mahasiswa
 Peneliti
 Komunitas Siaga Bencana
 Wisatawan lokal
 Wisatawan mancanegara
 Instansi pemerintahan
2) Masyarakat pengungsi bencana
Pengguna ini merupakan masyarakat yang bertujuan
mengungsi saat terjadi bencana.
UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 66
2.4.3 Fasilitas
a. Fasilitas Bagi Aktivitas Utama
1) Ruang Pameran Tetap
2) Ruang Pameran Temporer
3) Ruang Audio-Visual
4) Ruang Perpustakaan, yang terdiri dari ruang kerja, ruang koleksi,
ruang baca, dan ruang peminjaman.
5) Ruang Seminar
6) Ruang simulasi, berupa sebuah ruang yang dirancang untuk
merasakan Susana gempa, baik saat terjadi gempa maupun setelah
terjadinya gempa.
7) Ruang Pelatihan, sebagai berikut:
 Ruang Pelatihan MFR
 Kolam renang atau sungai buatan untu water rescue
 Outdoor space untuk pelatihan HART dan CSSR
b. Fasilitas Bagi Aktivitas Penunjang
1) Ruang admintrasi
2) Ruang pengelola
3) Ruang servis,
Amenitas:
 Cafetaria
 Taman dan plaza
 Mushola
 Parkir roda dua dan roda empat
2.5 Data Lapangan
Wilayah Pengembangan Pariwisata (WPP) Kota Padang

Kebijakan pengembangan tata ruang bagi sektor pariwisata telah dituangkan


dalam konsep Rencana Induk Pengembangan Pariwisata Kota Padang Tahun
2007. Wilayah Pengembangan Pariwisata (WPP) Kota Padang dikelompokkan
menjadi 4 (empat) bagian. Kawasan Purus terkelompok dalam Wilayah

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 67
Pengembangan Pariwisata I (WPP I) dengan penekanan meliputi Wisata Sejarah,
Seni dan Budaya, City Tour, dan Wisata Belanja. Sebagai pusat pengembangan
adalah Kota Padang Lama, dan secara administrasi koridor wisata ini berada di
Kecamatan Padang Barat, Padang Timur dan sebagian ODTW di Kecamatan
Padang Selatan.
Pada perencanaan ini diusulkan tiga alternatif site yang disesuaikan dengan
Wilayah Pengembangan Pariwisata di Kota Padang.

Tabel 2.6 Alternatif Lokasi Tapak

Parameter
Tapak
Pencapaian Kondisi Fisik Potensi Regulasi

Tapak 1 Tapak berada di  Jarak tapak 90  Tapak KDB 40%


Jl. Samudera, m dari garis berada di KLB 0.8
Kawasan Purus pantai salah satu Ketinggian
Kecamatan  Luas tapak 2,8 kawasan bangunan 2
Padang Barat Ha strategis
yang merupakan  Lahan datar Kota
jalan utama (Kemiringan 0 Padang,
Pantai Padang – 2 %) sehingga
1 dan telah  Saat ini lahan akses
berstatus jalan dipergunakan menuju
nasional. Tapak untuk tapak dapat
dapat dicapai permukiman, dijangkau
melalui Jl. namun dengan dengan
Juanda dan Jl. status mudah
Raden Saleh. permukiman  View
Tapak dapat kumuh dan langsung
diakses dalam tidak sesuai menghadap
waktu 8 menit dengan samudera
dari Masjid peraturan Hindia
Raya Sumbar peruntuntukan menjadikan
dan lahan tapak
bersebelahan memiliki
dengan Hotel potensi
Pangeran pariwisata
Beach. yang tinggi
 Tapak
bersebelaha
n dengan
tempat-
tempat
komersil
sehingga
dapat
UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 68
menarik
jumlah
pengunjung

Tapak 2 Tapak berada di  Luas tapak  Dalam KDB 30%


Jl. Samudera, yaitu 3,5 Ha RTBL KLB 0.6
Kawasan Purus dan ditambah kawasan Ketinggian
Kecamatan dengan waduk purus, tapak bangunan 2
Padang Barat dengan luas 3,8 ini sangat
yang merupakan Ha. potensial
jalan utama  Tapak berada untuk tujuan
2 Pantai Padang 130-170 m dari wisata
dan telah garis pantai dengan
berstatus jalan  Lahan datar didukung
nasional dan (Kemiringan 0 fasilitas
berada di depan – 2 %) publik
Folder Cimpago  Saat ini tapak seperti Jetty
sebagai area digunakan yang akan
resapan. Dapat sebagai area dibangun di
diakses dari permukiman depan tapak
Kantor namun tidak dan waduk
Gubernur sesuai dengan yang juga
Sumbar melalui peraturan akan
Jl. Sudirman peruntukan dimanfaatka
dan Jl. Ujung lahan n sebagai
Gurun sekitar 6 objek
menit. wisata.
 Waduk
dapat
dimanfaatka
n sebagai
fasilitas
pelatihan
water rescue
dan area
barrier
gelombang
terhadap site
 View
menghadap
langsung
Samudera
Hindia

Tapak berada di  Luas tapak  Berada di KDB 40%


Tapak 3 Jl. Pabayan 1,3 Ha Kawasan KLB 0.8
yang termasuk  Tapak Gunung Ketinggian
dalam kawasan berjarak 15 m padang dan bangunan 4
wisata Gunung dari garis pengembang
Padang, sepadan an Padang
Kecamatan sungai Bay City
Padang Selatan.  Lahan datar menjadikan
3 Tapak dapat (Kemiringan tapak ini
diakses melalui 0 – 2 %) sangat
Jembatan Siti  Saat ini tapak strategis
Nurbaya dan Jl. merupakan dalam
Batang Arau lahan kosong pengembang

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 69
sebagai kawasan an kawasan
lama Kota wisata untuk
Padang. masa yang
akan datang
 Diseberang
site terdapat
dermaga
pelabuhan
wisata dan
kawasan
kota Lama
Padang
(Urban
Heritage)
menjadikan
tapak tidak
hanya
berada di
kawasan
wisata alam
namun juga
wisata
sejarah

Dari uraian di atas dapat disimpulkan bahwa tapak yang memenuhi kriteria
pemilihan tapak dan memiliki potensi yang lebih besar adalah Tapak 2. Tapak 2
memenuhi syarat garis sepadan pantai yaitu 130 m – 170 m dan dengan adanya
waduk tersebut dapat dimanfaatkan untuk kegiatan pelatihan water rescue dan
ruang terbuka biru.

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 70
2.5.3 Peta Lokasi

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 71
2.5.4 Peta Kawasan

Gambar 2.57 Peta Kawasan Purus Kelurahan Kelurahan Flamboyan, Padang Barat

Gambar 2.58 Peta Kawasan Purus Kelurahan Purus, Padang Barat

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 72
Gambar 2.59 Peta Kawasan Wisata Gunung Padang, Padang Selatan

2.5.5 Peta Tapak dan Lingkungan


A. Luas dan Batas Tapak

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 73
B. Garis Kontur

2.6 Kompilasi Data

2.6.1 Standarisasi Museum


A. Lokasi Museum
1. Lokasi museum harus strategis, mudah dijangkau oleh umum.
2. Lokasi museum sehat, bukan terletak di daerah industry yang banyak
polusi udara dan bukan daerah yang tanahnya berlumpur/tanah rawa
atau tanah berpasir. Kelembaban udara setidak-tidaknya harus
terkontrol mencapai kenetralan yaitu 55% sampai 65%.

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 74
3. Lokasi Museum sesuai dengan RTRW dan perencanan kawasan wisata
Kota Padang dan tidak melanggar ketentuan yang telah di tetapkan.
B. Persyaratan Bangunan
Bangunan diatur berdasarkan fungsi dan aktivitasya, dapat dibagi
menjadi beberapa zonasi, yaitu:
1. Area publik/umum terdiri dari:
 Bangunan utama (Pameran tetap dan temporer)
 Auditorium, keamanan/pos jaga, lobby, toilet, taman dan tempat
parkir
2. Area Semi Publik terdiri dari bangunan administrasi (termasuk
perpustakaan dan ruang rapat)
3. Area privat terdiri dari:
 Laboratorium konservasi
 Studi preparasi
 Strorage dan ruangan studi koleksi
C. Struktur Organisasi Museum
1. Bagian tata usaha, mengenai kegiatan yang berhubungan dengan
registrasi, ketertiban/keamanan, kepegawaian, dan keuangan
2. Bagian koleksi, menangani kegiatan yang berhubungan dengan
pelaksanaan identifikasi, klarifikasi, katalogisasi koleksi.
3. Bagian Konservasi, menangani kegiatan yang berhubungan dengan
koleksi yang bersifat preventif dan kreatif serta mengendalikan
keadaan kelembaban suhu ruang koleksi dan gudang serta penanganan
laboratorium konservasi
4. Bagian preparasi, menangani kegiatan yang berhubungan dengan
pelaksanaan restorasi koleksi, reproduksi, penataan pameran, dan
penanganan bengkel preparasi.
5. Bagian bimbingan dan publikasi, menangani kegiatan yang
berhubungan dengan bimbingan edukatif kultural, penelitian yang
bersifat ilmiah dan popular serta penanganan peralatan audiovisual.

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 75
6. Bagian pengelolaan perpustakaan, mengani kegiatan yang
berhubungan dengan kepustakaan/referensi.
D. Metode Penyajian
1. Penataan Pameran

 Tematik
 Taksonomik
 Kronologis
2. Vitrin dan Panil Informasi
 Teks dinding (introductory label)
 Label individu

2.6.2 Bangunan Tahan Gempa


1. Massa Bangunan
Berat masa bangunan diusahakan atau harus seringan mungkin,
pemilihan bahan utama struktur, bahan finishing seringan mungkin.
Dengan material ringan yang digunakan kemungkinan meninggikan
bangunan atau menambah jumlah lantai lebih menjadi lebih besar.
2. Kekakuan
Bangunan harus diberikan kekakuan secukupnya. Dalam hal ini
material struktur, sistem sambungan struktur sangat berpengaruh
terhadap pergerakan massa bangunan.
3. Redaman
Dalam perkembangan teknologi struktur bangunan tahan gempa
telah digunakan peredam mekanis yaitu berupa peredam dari logam
yang cukup lunak atau sejenis karet yang dipasang pada landasan
bangunan dan kolom-kolom serta landasan balok sebagai bantalan.

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 76
4. Kekuatan
Pada prinsipnya struktur diberi kekuatan secukupnya, sehingga
akibat gempa berkekuatan sedang struktur tersebut tetap elastis tanpa
mengalami kerusakan struktur, tetapi kerusakan elemen non-struktural
dapat diterima.
5. Duktilitas
Salah satu syarat mutlak untuk tercapainya duktilitas yang tinggi
adalah kolom-kolom harus lebih kuat dari pada balok-balok sehingga
sendi plastis selalu akan terjadi dalam balok dan tidak pada kolom
struktur.
6. Sifat Liat
Bangunan dengan ketinggian sedang bahan dan sistem struktur
menurut kecocokan pertama adalah baja, kedua beton bertulang dengan
dicor setempat, ketiga beton pracetak yang direncanakan dan
dilaksanakan dengan baik, keempat beton pra-tekan, dan kelima tembok
(hollow block) dengan tulangan/reinforced masonry.
7. Bentuk Geometri
Untuk lebih aman dalam merespons gempa pada bangunan,
disarankan bentuk-bentuk gubahan massa bangunan lebih sederhana
dan simetrik.
8. Kompatibilitas
Pada aspek ini sebaiknya bagian-bagian bangunan yang berbeda
dalam kekakuan dan massanya harus dipisahkan satu terhadap lainnya.
9. Kontinuitas
Dalam sistem struktur harus diberikan kesinambungan
(kontinuitas) kekakuan dan kekuatan yang merata pada massa
bangunan.

2.6.3 Tata Letak Bangunan Terhadap Tsunami


1. Sumbu tegak terpanjang dari massa bangunan gedung diarahkan tegak
lurus terhadap garis pantai untuk meminimalkan bahaya gelombang
pasang/tsunami.

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 77
2. Perlindungan terhadap bahaya tsunami untuk bangunan yang berada di
daerah dengan jarak <5 KM dari garis pantai, dilakukan melalui
penataan lingkungan/kawasan.

2.6.4 Ruanng Evakuasi Bencana


1. Bangunan penyelamat apabila memiliki konstruksi yang kokoh, dapat
dicapai dalam waktu 15 menit, mempunyai radius pelayanan
maksimum 2 km, dan dapat menampung orang banyak.
2. Bangunan penyelamat mempunyai ketinggian lantai lebih dari 2 m
diatas permukaan tanah.

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 78
BAB 3
Metode Perancangan

3.1 Pentahapan Kegiatan Perancangan

3.1.1 Pengumpulan Data Penunjang Perancangan


Pada tahapan ini, pengumpulan data sangat diperlukan dalam perancangan,
karena dalam tahap ini dijelaskan mengenai deskripsi obyek peracangan serta
beberapa literatur yang dijadikan sebagai standar dalam perancangannya.
Pengumpulan data dilakukan untuk memperoleh standar dari beberapa sumber
atau literatur, serta dokumentasi dari survey yang telah dilakukan.

Metode yang digunakan dalam pengumpulan data dibagi ke dalam dua


kategori, yaitu data primer dan data sekunder. Berikut dapat dijelaskan secara rinci
terkait pengumpulan data secara primer dan sekunder:

b. Data Primer
Data primer merupakan data yang diperoleh melalui proses pengambilan
data secara langsung pada lokasi, dengan cara sebagai berikut:
1) Data Tapak
Pengumpulan data yang dilakukan adalah survei lapangan secara
langsung terkait lokasi untuk mendapat beberapa data yang
diperlukan dalam perancangan. Data yang diperoleh tersebut akan
dijadikan sebagai bahan kajian yang lebih lanjut dalam Perancangan
Museum Gempa Bumi dan Tsunami. Pada data tapak, beberapa data
yang diperlukan serta metode yang dilakukan dalam perolehan data-
data tersebut adalah:
 Data RTRWK/RTBL. Data ini dibutuhkan untuk mengetahui
data-data terkait peruntukan lahan dan peraturan mengenai
pendirian bangunan, KDB, KLB, dan GSB. Dengan demikian
bangunan yang dirancang nantinya akan sesuai dengan

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 79
ketentuan umum pembangunan yang ditetapkan oleh
PERDA.
 Data kondisi eksisting lapangan. Data tersebut meliputi data
batas tapak, data kondisi di sekitar tapak, kondisi fisik alamiah
tapak, sirkulasi pada tapak, vegetasi, kebisingan, serta view yang
akan dimiliki oleh tapak. Dalam pengumpulan data tersebut
metode yang digunkan adalah dengan observasi secara langsung
pada tapak dan pengolahan data terkait batas-batas tapak juga
dapat dilakukan dengan menggunkan peta.
 Dokumentasi. Data ini digunakan sebagai bukti akan data-
data yang diperoleh dalam observasi yang telah dilakukan
pada tapak. Metode yang dilakukan adalah
mendokumentasikan melalui foto mengenai kondisi eksisting
yang ada pada tapak.

c. Data Sekunder
Data sekunder yaitu data atau informasi yang tidak berkaitan secara
langsung dengan objek perancangan tetapi sangat mendukung program
perancangan, melalui:
1) Data Objek
Pada tahap pengumpulan data objek, yang dilakukan adalah
pengumpulan data literatur atau referensi tentang bangunan dan
standarnya. Berikut beberapa referensi mengenai Museum Gempa
Bumi dan Tsunami:
 Referensi terkait penjelasan teori bangunan secara umum dan
lebih khusus mengenai Museum Gempa Bumi dan Tsunami.
 Referensi terkait dengan fasilitas-fasilitas pendukung yang
diperlukan dalam Museum Gempa Bumi dan Tsunami serta
tatanan ruang yang digunakan dalam bangunan.
 Referensi terkait standar ruang yang dipakai dalam fasilitas
utama dan fasilitas penunjangnya. Standar ini kemudian

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 80
digunakan sebagai acuan dalam menentukan luasan ruang
yang dibutuhkan.
2) Data Tema
Metode pengumpulan data tema yang dilakukan adalah dengan
mengumpulkan beberapa literatur mengenai tema yang digunakan
dalam Perancangan Museum Gempa Bumi dan Tsunami, yaitu
Desain Tanggap Bencana.
3) Data Studi Banding
Studi banding dilakukan untuk memperoleh data mengenai bangunan
yang sejenis yang pernah ada sebelumnya. Studi terkait obyek yang
sejenis dan bangunan dengan tema yang sama.
Adapun studi banding yang diambil adalah Museum Gunung Merapi
di Yogyakarta sebagai studi terkait obyek yang akan dirancang dan
Mediatheque Library di Jepang sebagai studi obyek terkait
penerapan tema yang dipakai. Metode yang digunakan pada
pengumpulan data adalah dengan survei lapangan untuk bangunan
yang berada di Indonesia dan pengumpulan referensi atau literatur
untuk bangunan yang berada di luar negeri.
Data yang dibutuhkan pada pengumpulan data ini adalah
mencangkup data tapak, obyek, dan kesesuaian tema yang digunakan
dalam perancangan obyek tersebut. Data tersebut digunakan sebagai
acuan standard dan pembanding dengan obyek yang akan dirancang.

3.1.2 Analisa Pendekatan Perancangan


Dalam proses Perencanaan dan Perancangan Museum Gempa Bumi dan
Tsunami di Kota Padang, digunakan metode pendekatan sebagai acuan dalam
penyusunan. Pendekatan perencanaan dan perancangan berorientasi pada
beberapa faktor penentu dalam kebutuhan sarana dan prasarana yang disesuaikan
dengan tema perancangan “desain tanggap bencana” antara lain:

a. Ruang sebagai Visualisasi

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 81
Pada museum persepsi visual adalah salah satu aspek yang paling
penting. Persepsi visual merupakan suatu proses optis yang kompleks,
dengan melibatkan otak, alat sensor, dan informasi-informasi visual
yang ada untuk dapat menyeleksi, memahami, dan menerjemahkan apa
yang dilihat oleh mata atau bentuk visual menuju persepsi yang
bermakna. Pada persepsi visual ini akan membahas pendekatan urutan
ruang yang dibutuhkan pengunjung untuk mengenali suatu zona di
dalam Museum Gempa Bumi dan Tsunami.
Pada urutan ruang menekankan dimensi ke 4, yaitu waktu, dimana
orang bergerak dalam ruang. Pendekatan ini menekankan urutan ruang
melihat kaitan antar berbagai pembentuk ruang dengan perhatian
khusus pada perancangan sambungannya. Pendekatan ini juga sering
dilakukan pada tipe bangunan dimana pergerakan orang dalam
bangunan tidak hanya bersifat fungsional saja, tetapi juga menjadi
aspek penting dalam bangunan tersebut.
b. Ruang sebagai Susunan (Struktur)
Ruang diperlakukan sebagai susunan untuk menentukan konstruksi
dan jenis struktur. Pemilihan sistem struktur untuk suatu rancangan
bangunan didasarkan pada berbagai hal, antara lain ekspresi/tampilan
bangunan dan konteks tapak. Dalam persepsi struktur, terdapat dua
pendekatan yaitu pendekatan aturan ruang dan tata ruang. Aturan ruang
dapat dicapai melalui susunan obyek dengan lingkungannya dalam hal
ini museum Gempa Bumi dan Tsunami berada pada lingkungan yang
rawan terhadap gempa bumi dan tsunami sehingga perlu di atur pola
susunan bangunan terhadap tapak dan struktur bangunan tersebut agar
tahan terhadap bencana. Sedangkan pada pendekatan tata ruang tercapai
melalui susunan ruang dalam obyek secara hierarki. Hal ini bertujuan
untuk mendapatkan susunan ruang yang responsif terhadap pengunjung
tidak hanya pada keadaan normal, tetapi juga saat terjadi bencana
(ruang evakuasi).

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 82
3.2 Kerangka Berpikir Perancangan

Museum Gempa Bumi dan Tsunami

Latar Belakang
Tingginya angka korban jiwa dikarenakan faktor kurangnya pengetahuan dan informasi
mengenai gempa, serta struktur bangunan yang belum memenuhi kriteria bangunan
tahan gempa, sehingga menimbulkan kerugian yang besar

Permasalahan
Bagaimana merencanakan dan merancang Museum Gempa Bumi dan Tsunami di Kota FEED BACK
Padang sebagai wadah pembelajaran beragam hal mengenai gempa bumi dan tsunami serta
sebagai ruang evakuasi bencana melalui pendekatan “Desain Tanggap Gempa?

Tujuan dan Sasaran


1) Merencanakan dan merancang Museum Gempa Bumi dan Tsunami sebagai wadah
pembelajaran beragam hal mengenai gempa bumi dan tsunami serta sebagai ruang
evakuasi bencana melalui pendekatan “Desain Tanggap Bencana” di Kota Padang?
2) Merencanakan dan merancang fasilitas penunjang Museum Gempa Bumi dan Tsunami
yang dapat mendukung proses edukasi mengenai gempa bumi dan tsunami.
3) Merencanakan suatu konsep perancangan yang mempertimbangkan keadaan geografis
Kota Padang.
4) Menerapkan konsep bangunan tanggap bencana pada perencanaan dan perancangan
Museum Gempa Bumi dan Tsunami.

FEED BACK

Pengumpulan Data

Data Primer Data Sekunder FEED BACK

Analisis

Fungsional Geometri/enclosure

Spasial Sintesa Analisa

Kontekstual FEED BACK

Konsep
UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 83
BAB 4
ANALISA

4.1 Analisa Fungsional


Pada analisa ini berdasarkan pada aktifitas yang akan diwadahi pada Museum
Gempa Bumi dan Tsunami. Museum ini merupakan pencampuran beberapa fungsi
yaitu museum, pelatihan, dan kegiatan evakuasi saat terjadi bencana Gempa Bumi
dan Tsunami. Aktifitas-aktifitas tersebut akan menentukan fasilitas-fasilitas yang
dibutuhkan yang dijabarkan dalam tempat atau peralatan/perabot.

Pengguna/pengunjung diklasifikasikan menjadi 3 kelompok, yaitu:

 Pelaku tetap, yaitu pengelola museum kampung Palembang


 Pelaku temporer, terdiri dari:
 Pengunjung Museum Kampung Palembang
 Pelaku Kegiatan Pelatihan
 Pelaku darurat, terdiri dari:
 Masyarakat yang merupakan para korban bencana
 Relawan
 Anggota PMI, BNPB, komunitas siaga bencana, dll.
 Petugas Medis

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 84
Tabel 4.1 Analisa Fungsional Museum Gempa Bumi dan Tsunami

KEGIATAN DAN PELAKU ANALISIS KEBUTUHAN FASILITAS


NO Kegiatan, rincian Pelaku, Jumlah Waktu, Pola, gerak, lintasan Suasana, karakter, Tempat Peralatan
kegiatan durasi, (fisik) komunikasi (non
frekuensi fisik)
1 Kegiatan Pelayanan Publik dan Pameran
1) Kegiatan Penerima
Menerima pengunjung dan  Bagian Tata 08.00-16.00  Bersifat terbuka  Memberi  Ticket box  Alat tulis
pembelian tiket Usaha/Administrasi WIB  Pola linear, sehingga kenyamanan  Ruang antrian kerja
(4 orang) mudah melakukan thermal  Lobby  Komputer
 Pengunjung pemantauan kerja  Tertata dan teratur  Meja dan
(pelajar/mahasiswa, kursi kerja
komunitas, masyarakat
umum, instansi terkait)
(500 orang)
Resepsionis dan Pusat  Pengunjung 08.00-16.00  Bersifat terbuka  Memberi Ruang  Alat tulis
Informasi (pelajar/mahasiswa, WIB  Pola gerak radial kenyamanan resepsionis dan kerja
komunitas, masyarakat (terpusat) thermal informasi  Komputer
umum, instansi terkait)  Tertata dan teratur  Meja dan
 Pengelola kursi kerja

2) Kegiatan Pameran
 Pameran Tetap  Pengunjung 08.00-16.00  Sirkulasi dengan jalur  Memberi suasana Ruang Pameran Panel dan
(pelajar/mahasiswa, WIB linear yang nyaman baik Tetap Vitrin (Alat
komunitas, masyarakat visual maupun Peraga)
umum, instansi terkait) thermal
 Pengelola  Memiliki kualitas
visual dari objek
terhadap pandangan
pengunjung
 Memiliki suasana
ruang yang
kontekstual terhadap
tema museum

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 85
 Sudut pandang
normal adalah 27
dan 54
 Jarak pandang
tergantung seberapa
besar objek yang
dipamerkan
 Pameran Temporer  Pengunjung Disesuaikan  Sirkulasi dengan jalur  Memberi suasana Ruang Pameran Panel dan
(pelajar/mahasiswa, linear yang nyaman baik Kontemporer Vitrin (Alat
komunitas, masyarakat visual maupun Peraga)
umum, instansi terkait) thermal
 Pengelola  Memiliki kualitas
visual dari objek
terhadap pandangan
pengunjung
 Memiliki suasana
ruang yang
kontekstual terhadap
tema museum
 Sudut pandang
normal adalah 27
dan 54
 Jarak pandang
tergantung seberapa
besar objek yang
dipamerkan
 Membutuhkan ruang
yang fleksibel agar
ruang dapat
disesuaikan dengan
kebutuhan temporer
(sesuai dengan waktu
dan kegiatan
pameran)
 Audio Visual  Pengunjung 08.00-16.00  Tidak menimbulkan  Interaktif Ruang Audio  Komputer
Sebagai ruang audio dan (pelajar/mahasiswa, WIB dengung dan feedback  Memberikan suasana Visual media
visualisasi yang komunitas, masyarakat saat penggunaannya yang tenang sehingga  TV
UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 86
menyajikan dokumentasi umum, instansi terkait) (Penerapan sistem materi yang  Perangkat
mengenai gempa bumi  Pengelola akustik yang baik) disampaikan dapat audio
30 September 2009  Pola spiral diterima dengan baik
diaplikasikan untuk
memberi pengalaman
ruang pada
pengunjung
3) Edukasi
 Membaca dan  Pengunjung 08.00-16.00  Skala ruang memenuhi  Memberi Perpustakaan  Rak Buku
meminjam buku (pelajar/mahasiswa, kebutuhan kenyamanan thermal  Meja dan
WIB
komunitas, masyarakat  Pola sirkulasi dan  Tertata dan teratur Kursi
umum, instansi terkait) furniture lebih dinamis  Suasana santai dan Pengunjun
dinamis sehingga g
meningkatkan minat  Meja
pengunjung Adminidtr
asi
 Seminar, tur sekolah,  Pengunjung 08.00-16.00  Memiliki tinggi ruang  Ruang yang  Auditorium  Kursi dan
pertemuan (pelajar/mahasiswa, diatas rata-rata dipusatkan sebagai  Ruang terbuka meja
WIB
komunitas/organisasi komunitas, masyarakat  Tidak menimbulkan pandangan penonton  Proyektor
umum, instansi terkait) dengung dan feedback  Memberi
saat penggunaannya kenyamanan visual,
(Penerapan sistem thermal, dan sirkulasi
akustik yang baik)
 Klerikal  Pengelola 08.00-16.00  Bersifat tertutup dan  Memberi Ruang Kerja  Meja dan
hanya dapat diakses kenyamanan thermal Kursi
WIB
oleh pengelola  Tertata dan teratur Pengelola
 Mudah dalam  Lemari
melakukan pemantauan
kerja
2
Simulasi dan Pelatihan
1) Simulasi Gempa Bumi  Pengunjung 08.00-16.00  Ruang bersifat terbuka  Suasana ruang Model Ruang Meja dan
dan Tsunami (pelajar/mahasiswa, WIB  Ruang berupa model dirancang seperti Kelas Kursi
komunitas, masyarakat dari ruang-ruang yang suasana ril pada Papan Tulis
umum, instansi terkait) ditemukan dalam setiap model ruang Lemari
 Pengelola keseharian  Pengunjung akan Aksesoris
kelas
UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 87
(administrasi,  Menggunakan merasakan keadaan Model Ruang Sofa dan
pelatih/instruktur) teknologi mesin gempa dengan Keluarga meja
simulator pada setiap kekuatan 7,6 SR TV
model ruang Lampu
Pajangan
ruangan
Model Ruang Meja dan
Kerja Kursi
Lemari
Ruang Diorama Diorama
Pasca
Gempa dan
Tsunami
Ruang simulasi Simulator
tsunami tsunami
Ruang Terbuka

2) Pelatihan Medical  Pelajar/mahasiswa Berkala  Bersifat tertutup, hanya  Memberi Ruang kelas Meja dan
First Responder  Komunitas dapat diakses oleh kenyamanan thermal pelatihan Kursi
 Masyarakat umum peserta pelatihan dan  Terjadi komunikasi Papan Tulis
 Pelatih/Instansi terkait tim instruktur dua arah oleh peserta Alat Peraga
(BPBD) dan instruktur Peralatan
 Pengelola Penunjang
lain
3) Pelatihan Water  Pelajar/mahasiswa Berkala  Memiliki fleksibilitas  Mengutamakan Kolam Alat Peraga
Rescue  Komunitas yang tinggi dan dinamis keselamatan dalam Renang/Sungai
 Masyarakat umum pelatihan Alami/Buatan
 Pelatih/Instansi terkait  Terjadi komunikasi
(BPBD) dua arah oleh peserta
 Pengelola dan instruktur
4) Pelatihan High Angle  Pelajar/mahasiswa Berkala  Sirkulasi dinamis  Ruang memiliki Ruang kelas Alat Peraga
Rescue Technique  Komunitas struktur yang mampu pelatihan
 Masyarakat umum menahan beban yang
 Pelatih/Instansi terkait cukup tinggi karena
(BPBD) terdapat banyak alat
 Pengelola bantu pelatihan
 Mengutamakan
UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 88
keselamatan dalam
pelatihan
 Terjadi komunikasi
dua arah oleh peserta
dan instruktur
5) Pelatihan Collapsed  Pelajar/mahasiswa Berkala  Sirkulasi dinamis  Ruang berupa model Ruang terbuka Alat Peraga
Structure Research  Komunitas bangunan runtuh
and Rescue  Masyarakat umum dengan skala
 Pelatih/Instansi terkait sebenarnya
(BPBD)  Mengutamakan
 Pengelola keselamatan dalam
pelatihan
 Terjadi komunikasi
dua arah oleh peserta
dan instruktur

3 Kegiatan Evakuasi Bencana


 Pengelola Saat terjadi Terpusat Ruang luas tanpa sekat,  Auditorium  Alat
1) Pemberitahuan oleh  BPBD/PMI/Relawan bencana mudah dijangkau, dan  Ruang petugas komunikas
Petugas Tanggap  Pengunjung aman secara struktur i
Darurat kepada seluruh  Masyarakat sekitar dan konstruksi
pengunjung
kawasan
museum/masyarakat
sekitar untuk
berkumpul
2) Koordinasi Petugas
Tanggap Darurat
untuk melakukan
evakuasi
3) Pengarahan ke
assembly point (tempat
berkumpul)

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 89
4) Triage (pemilahan  PMI/Relawan Saat terjadi Terpusat mudah dijangkau, dan  Ruang  Peralatan
kondisi kesehatan)  Pengunjung bencana aman secara struktur pelayanan P3K
oleh Petugas  Masyarakat sekitar dan konstruksi kesehatan  Set bed
Pelayanan Kesehatan kawasan  Ruang
Penyimpanan
obat-obatan
4 Pengelolaan Museum

Koordinasi Pengelolaan  Kepala/wakil kepala 08.00-16.00  Bersifat tertutup dan  Memberi R. Rapat  Alat tulis
museum WIB hanya dapat diakses kenyamanan R.Tamu kerja
 Sekretaris oleh pengelola thermal  Komputer
 Bagian Tata  Mudah dalam  Tertata dan teratur  Meja dan
Usaha/Administrasi melakukan pemantauan kursi kerja
 Bagian Kuratorial kerja  Lemari
 Bagian Konservasi dan
Preparasi
 Bagian Bimbingan dan
Publikasi
 Bagian Registrasi dan
Dokumentasi
 Pustakawan
Kuratorial  Bagian Kuratorial 08.00-16.00  Bersifat privat  Memberi  Ruang  Set meja
 Kabag Kuratorial WIB  pola grid untuk kenyamanan thermal kuratorial kursi
 Staf memudahkan  Tertata dan teratur  File cabinet
 efesiensi ruangan dan  Lemari alat
pola gerak  Papan
pengumuma
n
Konservasi dan Preservasi  Bagian Konservasi dan 08.00-16.00  Bersifat tertutup dan  Memberi  Ruang  Set meja
Preparasi WIB hanya dapat diakses kenyamanan thermal Konservasi dan kursi
 Kabag Konservasi oleh pengelola  Tertata dan teratur preservasi  File cabinet
dan Preparasi  Mudah dalam  Lemari alat
 Staf melakukan pemantauan  Papan
kerja pengumuma
n

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 90
Registrasi dan  Bagian Registrasi dan 08.00-16.00  Bersifat privat  Memberi  Ruang registrasi  Set meja
dokumentasi Dokumentasi WIB  pola grid untuk kenyamanan thermal dan kursi
 Kabag Bagian memudahkan  Tertata dan teratur dokumentasi  File cabinet
Registrasi dan  efesiensi ruangan dan  Lemari alat
Dokumentasi pola gerak  Papan
 Staff Regitrasi pengumuma
n
 Staff Dokumentasi

Penyimpanan koleksi  Bagian Kuratorial 08.00-16.00  pola grid untuk  aman dari kerusakan  Ruang  File cabinet
 Kabag Kuratorial WIB memudahkan  tahan api Penyimpanan  Lemari
 Staf penyimpanan koleksi Koleksi

Kegiatan Persiapan  Pengelola Disesuaikan  Ruang lebih tertutup  Memberi Ruang  Meja
 Hanya dapat diakses kenyamanan thermal persiapan/  Kursi
oleh pengelola dan sirkulasi workshop  Lemari
 Ruang lebih santai
(tidak kaku)
Menyelenggarakan urusan Bagian Tata 08.00-16.00  Bersifat tertutup dan  Memberi  R. Kerja  Alat tulis
tata usaha, rumah tangga, Usaha/Administrasi WIB hanya dapat diakses kenyamanan  R. Tamu kerja
dan ketertiban museum oleh pengelola thermal  Komputer
 Mudah dalam  Tertata dan teratur  Meja dan
melakukan pemantauan kursi kerja
kerja  Lemari
Klerikal Pengelola 08.00-16.00  Bersifat tertutup dan  Memberi R. Kerja  Alat tulis
WIB hanya dapat diakses kenyamanan kerja
oleh pengelola thermal  Komputer
 Mudah dalam  Tertata dan teratur  Meja dan
melakukan pemantauan kursi kerja
kerja  Lemari

5
Servis
Pelayanan Amenitas Pengunjung 08.00-16.00  Bersifat terbuka  Memberi  R. Ibadah  Peralatan
Pengelola WIB  Letak strategis dan kenyamanan  Cafetaria ibadah
UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 91
mudah diakses thermal  Toilet  Meja dan
 Bersih dan rapi kafetaria
 Peralatan
masak
Pelayanan Bangunan 07.00-17.00  Mudah diakses  Memberi  Ruang mesin  Mesin
1) Kegiatan ME Teknisi WIB  Struktur tahan api dan kenyamanan genset
kerusakan lainnya thermal  Mesin
 Bisa dicapai  Aman bagi water
hidran/mobil kebakaran pengguna treatment
 Mesin
pompa
 Water
groundtan
k
 Set AC
outdoor
unit
 Set box
hidrant

2) Kegiatan utilitas Teknisi  Mudah diakses  Ruang Utilitas  Trafo


 Struktur tahan api dan  Lemari
kerusakan lainnya inverter &
 Bisa dicapai aki
hidran/mobil kebakaran  Panel
listrik
 Panel fire
alarm
 Panel
jaringan
telepon
 Set box
hydrant
3) Kegiatan Keamanan Penjaga/Security  Dapat memantau secara  Pos jaga  Set meja
keseluruhan bagian  Ruang CCTV kursi
bangunan dan site  Set CCTV

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 92
4) Kegiatan Kebersihan Office boy/girl  Berdekatan dengan  Janitor Alat
dan perawatan gedung pantry dan mudah  Gudang kebersihan
diakses dari ruang
pengelola
5) Klerikal Teknisi/pengelola  Bersifat tertutup dan R. Kerja  Alat tulis
hanya dapat diakses kerja
oleh pengelola  Komputer
 Meja dan
kursi kerja
 Lemari
6 Sirkulasi dan Pencapaian  Pengunjung 08.00-16.00 Frontal. Pencapaian Ujung akhir visual dari Jalur kendaraan Penanda
(pelajar/mahasiswa, WIB frontal secara langsung pencapaian terliat dan manusia
komunitas, masyarakat mengarah ke pintu masuk jelas, dapat berupa
umum, instansi terkait) sebuah jalur lurus dan seluruh fasad depan
 Pengelola aksial. atau pintu masuk yang
mendetail.

NO Pengguna Jumlah NO Pengguna Jumlah


1 Bagian Pengelola Penjaga Karcis 4
Kepala Museum 1 2 Peserta Pelatihan 60
Wakil Kepala Museum 1 3 Pengunjung 500
Sekretaris 1 Total 630
Bagian Administrasi 5
Bagian Konservasi dan Preservasi 5
Bagian Registrasi dan Dokumentasi 5
Bagian Bimbingan dan Publikasi 5
Pengelola Perpustakaan 5
Pelatih 20
Petugas Kesehatan ~
Relawan ~
Bagian Operasional Bangunan (Servis dan Teknis) 10
Resepsionis 4
Security 4
UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 93
1) Pola Pergerakan Aktfitas Pengunjung dan Pengelola (Keadaan Normal)
 Kegiatan Penerima

Lobby Lobby

Loket resepsionis Loket resepsionis

R. R.
Antrian Antrian
Tiket Tiket

Pola Gerak Pengunjung Pola Gerak Pengelola

 Kegiatan Pameran

Ruang Audio Ruang Pameran Ruang Pameran

 Perpustakaan

 Auditorium

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 94
 Kegiatan Simulasi dan Pendidikan

Ruang Simulasi Ruang Kelas Pelatihan

 Kegiatan Pengelola

Lobby
R. Tamu

Resepsionis

R.sekretaris

R. Wakil Kepala R.Kepala

R. Bagian
R. Bagian
Konservasi dan
Preparasi Administrasi

R. Bagian R. Bagian
Bimbingan dan Registrasi dan
Pendidikan Dokumentasi

 Kegitan Servis
eRetailStor

R. R. R. R.
cafetaria si TV

Tekni CC Utilitas Mesin

Toilet R. R. R.
O Gudang
Persiapa Penyimpan
n an Koleksi B
Mushala

Kegiatan Amenitas Kegiatan Pengelolaan dan pemeliharaan bangunan

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 95
2) Pola Pergerakan Aktfitas Pengungsi (Keadaan Darurat)
 Alternatif 1
Gedung Utama
(Pameran)

Gedung
Auditorium
Penunjang (R. Evakuasi
&Pengelola Utama)

R. Terbuka

 Alternatif 2

Gedung Pameran Gedung Pameran


Lantai 1 Lantai 2

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 96
4.2 Analisa Spasial
Analisa spasial berfungsi untuk menentukan kebutuhan ruang yang
berdasarkan fasilitas-fasilitas yang telah dianalisa pada analisa fungsional
sebelumnya. Pada analisa ini dibagi berdasarkan keadaan normal dan keadaan
darurat (bencana).

Pada museum ini jumlah koleksi yang dipamerkan diasumsikan 100


koleksi, dengan rincian 15 maket, 25 alat peraga, dan 60 foto dan lukisan yang
berhubungan dengan gempa bumi dan tsunami.

4.2.1 Kebutuhan Ruang


4.2.1.1 Kebutuhan Ruang Saat Keadaan Normal
A. Kelompok Kegiatan Pelayanan Publik dan Pameran

Tabel 4.2 Kebutuhan Ruang Kelompok Kegiatan Pelayanan Publik dan


Pameran

NO Kebutuhan Jumlah Kapasitas Standar Luas


Ruang Besaran Sumber
1 Loket 4 1 orang 4 m2/unit HDIS 16 m2
1 set meja
kursi
2 Ruang antrian 4 50 orang 0,28 HDIS 56 m2
m2/orang
3 Lobby 1 100 orang 0,95 m2 HDIS 95 m2
4 Ruang 1 2 orang 2,3 m2/set HDIS 4,6 m2
resepsionis dan 2 set meja
Pusat Informasi kursi

5 Ruang Pameran 1 500 orang 0,95 HDIS 575 m2


Tetap 100 koleksi m2/orang AP
(asumsi 1x 100 m2
koleksi 1 m2) (asumsi
koleksi 1
m 2)
6 Ruang Pameran 1 500 orang 0,95 HDIS 525 m2
Temporer 50 koleksi m2/orang AP
pameran 1x 50 m2
(asumsi
koleksi 1
m 2)
7 Ruang Audio 1 50 orang - Studi 50 m2
Visual Objek
8 Perpustakaan 1 50 orang 70 m2 Studi 70 m2
Objek

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 97
Subtotal 1.391,6
Sirkulasi 40% 684,24
Total 1.948,24

B. Kelompok Kegiatan Simulasi dan Pelatihan


Fasilitas Indoor
Tabel 4.3 Kebutuhan Ruang Simulasi dan Pelatihan Indoor

Kebutuhan Standar Luas


NO Jumlah Kapasitas 2
Ruang Besaran Sumber (m )
1 Ruang 4 orang 4 m2/unit Studi 57
Simulator Perabot 5x9 Objek
Gempa Bumi r.keluarga m2/diorama
dan Tsunami Perabot r. kerja
5
Perabot r. kelas
1 set simulator
tsunami dan
4 diorama
2 Ruang 2 pelatih 2 m2/orang DA 35
Pelatihan 15 orang peserta 5 m2
1
Medical First 15 kursi
Responder 1 area peraga
Subtotal 92
Sirkulasi 30% 27.6
Total 119.6

Fasilitas Outdoor
Tabel 4.4 Kebutuhan Ruang Simulasi dan Pelatihan Outdoor
1 Ruang outdoor 4 pelatih 3mx4m 12
Pelatihan High 15 orang peserta
1
Angle Rescue
Technique
2 Ruang outdoor 4 pelatih - AP 20
Pelatihan 15 orang peserta
Collapsed
1
Structure
Research and
Rescue
3 Kolam buatan 4 pelatih 416,5 m2 DA 416,5
(Pelatihan 1 15 orang peserta
Water Rescue)
Subtotal 448,5
Sirkulasi 30% 134,55
Total 583,05

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 98
C. Kelompok Kegiatan Pengelolaan Museum

Tabel 4.5 Tabel Kebutuhan Ruang Kegiatan Pengelolaan Museum

Kebutuhan Standar Luas


NO Ruang Jumlah Kapasitas Besaran Sumber (m2)
1 Ruang resepsionis 1 2 orang 2,3 m2/set HDIS 4,6 m2
2 set meja
kursi
2 Ruang Kerja 1 3 orang 13,40 m2 DA 13,40
Kepala Museum
3 Ruang Kerja
Wakil Kepala 1 3 orang 9,27 m2 DA 9,27
Museum
4 Ruang Kerja 1 1 orang 6,70 m2 DA 6,70
Sekretaris
5 Ruang Kerja 5 1 orang 9,27 m2/unit DA 46,35
Kepala Bagian
6 Ruang
Penyimpanan dan 1 4 orang 35 m2 DA 35
Studi Koleksi
7 Ruang Konservasi 1 4 orang 35 m2 DA 35
dan preservasi
8 Ruang Bimbingan 4 orang 4,5m2/orang DA 18
dan Publikasi
9 Ruang Registrasi 4 orang 4,5m2/orang DA 18
dan Dokumentasi
10 Ruang Tata 4 orang 4,5m2/orang DA 18
usaha/Administrasi
11 Ruang Persiapan/ 1 4 orang 270 m2 DA 270
workshop
12 Ruang Rapat 1 25 orang 46,45 m2 TSS 46,45
13 Ruang Tamu 3 5 orang 2 m2/orang DA 30
14 Pantry 1 4 orang 13 m2 DA 13
Subtotal 563,77
Sirkulasi 15% 84,56
Total 648,33

D. Kelompok Kegiatan Servis

Tabel 4.6 Tabel Kebutuhan Ruang Kelompok Servis

Kebutuhan Standar Luas


NO Ruang Jumlah Kapasitas Besaran Sumber (m2)
1 Mushola 1 50 orang 2 m2 AP 100
2 Cafetaria 1 150 kursi 2 m2/kursi DA 300
3 Retail Store 1 20 orang 1,6 m2 DA 32
4 Ruang 2 15 orang 0,6 DA 18
ganti/shower m2/orang

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 99
5 Toilet 1closet : 50 12x (0,8m
12 orang x 1,5m)= 14,4
14,4 m2
6 Ruang 10 orang 13,24 m2 DA 13,24
Cleaning
1
Service dan
OB
7 Ruang Teknisi 1 2 orang 9 m2 DA 9
8 Ruang Mesin 1 3 orang 107 m2 AP 107
9 Ruang Utilitas 1 3 orang 14,8 m2 DA 14,8
10 Pos Jaga 2 2 orang 9 m2 DA 18
11 Ruang CCTV 1 3 orang 11,8 m2 AP 11,8
12 Gudang 1 3 orang 23 m2 DA 23 m2
Subtotal 661,24
Sirkulasi 30% 198.37
Total 859.61

4.2.1.2 Kebutuhan Ruang Saat Keadaan Darurat

Tabel 4.7 Kebutuhan Ruang Saat Keadaan Darurat

Kebutuhan Standar Luas


NO Ruang Jumlah Kapasitas Besaran Sumber (m2)
1 Ruang 3,5
Evakuasi 1 500 orang m2/orang SNI 1000
(Auditorium)
2 Ruang Petugas
Tanggap 1 3 orang 4,5 m2 DA 13,5
Darurat
3 Ruang
Pelayanan 5 2 orang 5,4 m2/unit DA 27
Kesehatan
4 Ruang
Penyimpanan 1 3 orang 9 m2 AP 9
Obat-obatan
Subtotal 1.049,5
Sirkulasi 70% 734,65
Total 1.784,15

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 100


4.2.1.3 Kebutuhan Area Parkir

Tabel 4.8 Tabel Kebutuhan Area Parkir

Kebutuhan Standar Luas


NO Ruang Jumlah Kapasitas Besaran Sumber (m2)
1 Area Parkir  Asumsi rasio  21 x 2,5 m DA 355.95
Pengelola kendaraan x5m=
pengelola (toal 262,5 m2
pengelola 70  42 x 1 m x
orang) 2 m= 84
1  Mobil (30%) = m2
21  7 x 1,5 m x
 Motor (60%) = 0,9 m=
42 9.45 m2
 Sepeda (10%)
=7
2 Area Parkir 1  Asumsi  Mobil DA 621
Pengunjung pengunjung kapasitas 8
maksimal 500 orang
pengunjung (200/8) x
 Mobil (40%) = 2,5 m x 5
200 m = 312.5
 Sepeda motor m2
(30%) = 150  Sepeda
 Sepeda (10%) motor
= 50 kapasitas 2
 Bus (20%) = orang
100 (150/2) x 1
m x 2 m=
150 m2
 50 x 1,5 m
x 0,9 m =
67.5 m2
 Bus
kapasitas
50 orang
(100/50) x
3,5 m x 13
m = 91 m2
3 Loading 1 10 orang  1,6 DA 40
dock m2/orang
 Muatan 24
m2
Subtotal 1,017
Sirkulasi 60% 610
Total 1.627

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 101


Keterangan:

DA : Data Arsitek
HSDI : Human Dimension and Interior Space
TSS : Time Saver Standard
SNI : Standar Nasional Indonesia
AP : Analisa Pribadi

Tabel 4.9 Total Kebutuhan Ruang Museum Gempa Bumi dan Tsunami

NO Kelompok Kegiatan Luas

1 Pelayanan Publik dan Pameran 1.391,24


2 Simulasi dan Pelatihan (indoor dan outdoor) 702,65
3 Pengelolaan Museum 648,33
4 Servis 859.61
5 Ruang Evakuasi Darurat 1.784,15
6 Area Parkir 1.627
Total luas 7.012,98

Luas Lahan : 2.8 Ha

KDB : 30% (8.400 m2)


KLB : 0.6
Ketinggian Lantai :2

4.2.2 Hubungan Ruang


Secara fungsi, ruang dalam Museum Gempa Bumi dan Tsunami dapat
tersusun dan saling berkaitan, ruang-ruang yang bersebelahan, maupun ruang
bersama yang menghubungkan beberapa ruang. Dalam proses Perencanaan dan
Perancangan Museum Gempa Bumi dan Tsunami, digunakan metode pendekatan
sebagai acuan dalam penyusunannya. Untuk memperoleh hubungan ruang yang
dibutuhkan tersebut maka penyusunan ruang tersebut dilakukan melalui persepsi
visual dan persepsi struktural, sehingga terbentuklah hubungan ruang sebagai
berikut:

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 102


A. Hubungan Ruang Kelompok Kegiatan Pelayan Publik dan Pameran
secara mikro

B. Hubungan Ruang Kelompok Kegiatan Simulasi dan Pelatihan secara


mikro

C. Hubungan Ruang Kelompok Kegiatan Pengelola secara mikro

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 103


D. Hubungan Ruang Kelompok Kegiatan Evakuasi Darurat secara mikro

E. Hubungan Ruang Kelompok Kegiatan Servis secara mikro

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 104


F. Hubungan Ruang secara Makro

4.3 Analisa Kontekstual


Analisa kontekstual merupakan analisa pradesain yang berfokus pada
keadaan eksisting dan potensi yang ada pada tapak dan lingkungan sekitarnya.
Berikut beberapa karakteristik dari analisa kontekstual menurut Edward T White:

1. Menginformasikan kondisi eksistig tapak sebelum memulai konsep desain


2. Beberapa isu yang menjadi pertimbangan dalam analisa kontekstual adalah
lokasi, ukuran, bentuk, kontur, pola drainase, zoning, setback, utiitas,
kepadatan lalu lintas di sekitar, pola lingkugan, view dari dan ke site, dan
iklim.
3. Analisa kontekstual harus dapat mengantisipasi potensi yang terjadi di
masa yang akan datang berdasarkan observasi pada kondisi saat ini.

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 105


4.3.1 Lokasi Tapak

Gambar 4.1 Lokasi Museum Gempa Bumi dan Tsunami


(sumber: maps.google.com)

Lokasi perancangan berada di wilayah strategis untuk kawasan pariwisata.


Museum Gempa Bumi dan Tsunami ini akan berjarak sekitar 1,3 km dari Museum
Adityawarman yang merupakan salah satu museum terpopular di Kota Padang.
Selain itu, tapak juga sangat udah dijangkau dari Mesjid Raya Sumbar dimana
masjid ini banyak dikunjungi untuk tujuan wisata religi. Luas tapak pada Museum
Gempa Bumi dan Tsunami ini sekitar 2,8 Ha.

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 106


4.3.2 Konteks Lingkungan Sekitar Tapak

SITE

Gambar 4.2 Batas-batas Tapak Museum Gempa Bumi dan Tsunami


(sumber: RTBL Kawasan Purus, 2010)

Batas-batas Tapak:
Sebelah utara : Sungai Banjir Kanal (Kel. Rimbo Kaluang)
Sebelah Selatan : Rusunawa
Sebelah Timur : Permukiman
Sebelah Barat :Waduk dan Samudra Hindia
Penataan ruang merupakan salah satu upaya pemanfaatan lahan yang
mempertimbangkan berbagai aspek. Oleh karena itu, pengaturan bangunan dan
lingkungannya perlu dilakukan sejak dini.

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 107


Dari segi arsitektural permasalahan pada tapak dan lingkungan dapat
diuraikan sebagai berikut:
 Pembangunan yang tidak terkontrol oleh pemerintah kota sehingga
timbulnya permukiman yang bukan pada peruntukannya. Dampak negatif
dari hal ini juga timbulnya permukiman-permukiman kumuh, padahal
kawasan ini merupakan kawasan wisata yang sangat potensial untuk
menarik minat wisatawan.
 Secara kawasan (makro) tidak terdapat citra kawasan sehingga
mengurangi daya tarik kawasan, dimana penyebab utamanya adalah tidak
adanya keterkaitan fungsi peruntukan lahan pada kawasan ini. Sehingga
perlu adanya suatu kesinambungan antara fungsi satu dan lainnya.
 Sistem drainase pada tapak dan lingkungannya tidak dimanfaatkan secara
optimal.

Respon:

Gambar 4.3 Respon Konteks Lingkungan Terhadap Tapak


(sumber: analisa pribadi, 2017)

Mengupayakan keterkaitan secara fungsional diantara berbagai jenis peruntukan


disekitar linkungan perencanaan. Hal ini bertujuan mengoptimalkan potensi
tapak dengan lingkungannya. Salah satunya dengan penetapan peruntukan
ruang yang berfungsi evakuasi bencana.

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 108


4.3.3 Ukuran dan Zonasi Tapak

Gambar 4.4 Ukuran dan Zonasi Tapak


(sumber: analisa pribadi, 2017)

 Pengembangan Ruang Terbuka Hijau (RTH) dan Taman secara dominan,


sebagai salah satu fungsi buffer pada tapak.
 Pengaturan zonasi berdasarkan konsep lingkungan dan bangunan yang
ramah terhadap kondisi alamnya, yaitu dengan pola tata ruang yang jarak
yang cukup jauh dari arah pantai dengan menjadikan ruang terbuka
sebagai ruang evakuasi.
 Konfigurasi massa bangunan dapat disusun secara mengelompok dan
berderet.

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 109


4.3.4 Legalitas

Gambar 4.5 Legalitas Tapak


(sumber: analisa pribadi, 2017)

Intensitas pemanfaatan lahan merupakan tolok ukur untuk mendapatkan


keseimbangan yang lebih merata sesuai dengan jenis peruntukannya dan
mempertimbangkan kemampuan daya dukung dan daya tampung lahan pada
kawasan perencanaan. Tapak diatur untuk kawasan dengan kepadatan rendah
karena merupakan kawasan dengan resiko bencana yang tinggi. Dengan KDH
70% dan GSP minimal 100 m sebagai ruang terbuka atau ruang terbuka hijau di
sekitar bangunan yang aman terhadap keruntuhan bangunan sebagai ruang
evakuasi apabila terjadi bencana yang (diatur lebih lanjut dalam peraturan zonasi).

4.3.5 Kondisi Fisik Alamiah


Lahan datar 0 – 2 % terdapat sepanjang bagian barat site.

Gambar 4.6 Peta Kontur Tapak


(Sumber: maps.google.com)

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 110


Di seluruh wilayah Kota Padang terdapat aliran sungai, baik berupa banda
bakali ataupun beberapa anak sungai yang belum diketahui secara jelas namanya.
Umumnya sungai-sungai yang ada di wilayah Kota Padang ketinggiannya tidak
jauh berbeda dengan ketinggian permukaan laut, termasuk Sungai Kanal Banjir di
utara tapak. Kondisi ini yang mengakibatkan cukup banyak bagian wilayah yang
rawan terhadap banjir/genangan.

Tapak mempunyai tingkat potensi kerusakan lingkungan cukup besar,


kemungkinan terjadinya bencana (rawan gempa dan tsunami) cukup besar.

Respon:
 Tapak yang memiliki resiko tinggi terhadap bencana alam maka perlu
adanya pertimbangan rancangan baik dari bangunan maupun tapaknya
sendiri.
 Tata masa yang direkomendasikan berdasarkan pola ruang ramah
bencana seperti sistem blok bangunan dan panggung. Sistem panggung
sebagai respon terhadap resiko banjir dan gelombang tsunami.
 Pengaturan pengembangan bangunan yang tahan gempa: komposisi
masa bangunan yang memudahkan untuk evakuasi apabila terjadi gempa

4.3.6 Sirkulasi dan Pencapaian

Gambar 4.7 Sirkulasi dan Pencapaian Eksisting Tapak


(sumber: analisa pribadi, 2017)

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 111


Jalan Samudera merupakan jaan utama menuju tapak dengan lebar 15 m
dan Jalan Purus IV sebagai jalan lingkungan dengan lebar 3,5 m. Jalan samudera
memiliki jalur dua arah dengan masing-masing arah memiliki 2 lajur untuk
kendaraan. Disisi kiri dan kanan jalan terdapat pedestrian namun belum
memenuhi kriteria pedestrian yang baik. Untuk jalan Purus IV sendiri merupakan
jalan lingkung dapat dilalui dua arah namun dengan kondisi yang tidak nyaman.

Respon:

Gambar 4.8 Analisa Sirkulasi dan Pencapaian Tapak


(sumber: analisa pribadi, 2017)

4.3.7 Utilitas

Gambar 4. 9 Utilitas Tapak

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 112


(sumber: analisa pribadi, 2017)

 Pemenuhan kebutuhan air bersih sebagian besar masyarakat pada


umumnya dilayani oleh PDAM Kota Padang, sedangkan untuk kebutuhan
listrik didapat dari jaringan PLN.
 Pengelolaan air limbah hingga saat ini masih bersifat individual dengan
sistem setempat (on site system) menggunakan cubluk dan septik tank,
yang secara periodik perlu dilakukan penyedotan lumpurnya. Penanganan
pengelolaan air limbah yang saat ini dilakukan oleh Pemerintah Daerah
dikelola oleh Dinas Kebersihan dan Pertamanan (DKP) Kota Padang.
 Sistem jaringan drainase di kawasan perencanaan terdiri dari 2 sistem,
yaitu sistem drainase makro dan drainase mikro. Sistem jaringan drainase
makro dengan total panjang terdiri dari beberapa sungai besar yang
bermuara ke Samudera Indonesia. Sistem jaringan drainase mikro di
kawasan perencanaan terdiri dari 2 areal drainase dengan luas cakupan
yang kedua-keduanya mengalir ke arah Muara Purus. Kondisi jaringan
drainase mikro, baik di kawasan secara umum kondisinya kurang terawat
dengan baik.

Respon:
Penyediaan prasarana umum seperti air bersih, air kotor, limbah padat, listrik,
dan utilitas lainnya pada tapak tertanam di tanah (underground system),
khususnya di bawah ruas jalan. Sempadan (easement) yang memadai perlu
disediakan di sepanjang jalur-jalur tersebut untuk menampung sistem utilitas
terpadu.

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 113


4.3.8 View

Gambar 4.10 Analisa View Tapak


(sumber: analisa pribadi, 2017)

Dari beberapa sisi view dari tapak, sisi yang paling potensial dengan view
yang positif adalah sisi barat yang menghadap langsung ke Samudera Hindia.
Namun, kontur lahan yang landai menyebabkan view tidak terlihat maksimal serta
banyaknya lapak-lapak liar mengakibatkan terhalangnya pemandangan ke arah
barat. Kemudian untuk ketiga sisi lainnya view kurang baik, karena merupakan
permukiman padat penduduk.

Respon:
Untuk mengoptimalkan view ke arah barat (Samudera Hindia), massa
bangunan dapat ditinggikan (sistem panggung), sedangkan untuk ketiga view
lainnya dapet dimaksimalkan dengan penataan view dalam tapak.

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 114


4.3.9 Iklim

Gambar 4.11 Analisa Iklim pada Tapak


(sumber: Analisa Pribadi,2017)

 Wilayah Kota Padang kondisi klimatologi sangat dipengaruhi oleh letak


geografisnya, yakni di daerah pesisir pantai yang dipengaruhi oleh lautan
dan di daerah daratan yang dipengaruhi oleh pegunungan. Suhu udara
Kota Padang sepanjang tahun 2009 berkisar 22,0ºC – 31,7ºC dan
kelembaban udara rata-rata berkisar antara 70% - 84%.
 Curah hujan rata-rata tahunan Kota Padang pada tahun 2008 sebesar
4.7619 mm, dengan curah hujan rata-rata 385 mm/bulan. Curah hujan
tertinggi terjadi pada bulan Januari dengan curah hujan 776 mm dan
terendah pada bulan Mei dengan curah hujan 167 mm.
 Angin dan gelombang diperairan pantai barat Kota Padang sangat
dipengaruhi oleh angin dari Samudera Hindia dengan ketinggian
gelombang maksimum 3 m yang terjadi pada Bulan Juli dan Desember.
Secara umum, pola sirkulasi air di perairan pantai barat Kota Padang
bergerak dari arah utara – barat – laut ke arah tenggara, sejajar dengan

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 115


orientasi pantai. Pola ini dapat dikatakan tetap sepanjang tahun, kecuali
pada Bulan Agustus arus bergerak ke arah sebaliknya.
 Pola Pasang yang terjadi adalah tipe diurnal, yaitu dalam satu hari terjadi
dua kali pasang naik dan pasang surut. Fluktuasi pasang di pantai barat
Kota Padang sekitar 2 – 3 meter dan mencapai puncaknya pada saat bulan
purnama. Fluktuasi pasang yang mencapai 2 meter tergolong tinggi.
Respon:

Gambar 4.12 Respon Tapak dan Bangunan terhadap Iklim


(sumber: analisa pribadi, 2017)

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 116


4.4 Analisa Geometri dan Enclosure
Pada analisa ini akan dibagi menjadi dua bagian, yaitu analisa geometri
yang berisi analisa gubahan massa/bentuk bangunan/tata masa terlepas dari
konteks tapak. Analisis ini akan menggunakan pendekatan analogi. Selanjutnya
analisa enclosure akan membahas mengenai perwujudan/forming dari aktifitas-
aktifitas yang akan terjadi pada rancangan. Pada analisa ini akan lebih fokus pada
aspek arsitektural dan struktur dimana konsep rancangan adalah bangunan
simbolis dan tanggap bencana.

4.4.1 Analisa Geometri


Bentuk gubahan massa bangunan merupakan transformasi dari bentuk
sebuah pohon dan gelombang. Gelombang sebagai gambaran akan bencana yang
dapat terjadi kapan pun, namun bukan berarti sebagai lambang ketakutan bagi
manusia. Hal sebaliknya, sebagai pengingat bagi manusia bahwa kita hidup
berdampingan dengan alam, dianalogikan sebagai sebuah pohon yang bertahan di
saat bencana.

Untuk lebih aman dalam merespons gempa pada bangunan, maka bentuk-
bentuk gubahan massa bangunan lebih sederhana dan simetrik. Bangunan simetrik
dalam hal kekuatan dan pembagian komposisi massa.

Gelombang Laut

Gubahan Massa

Pohon

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 117


Gambar 4.13 Gubahan Massa Bangunan

Massa bangunan akan dipisahkan berdasarkan zona kegiatan. Pemisahan


massa bangunan bertujuan mencapai bangunan dengan konsep tanggap bencana
dimana bangunan memiliki komposisi dan proporsi yang seimbang dan simetris
mengikuti bentuk tapak. Pola massa bangunan juga linear sehingga bentuk dan
sirkulasi manusia dan kendaraan menjadi sederhana dan efesien.

Gambar 4.14 Tampak Atas Massa Bangunan

Perilaku bangunan secara keseluruhan terhadap gempa akan jauh lebih


besar apabila bentuk massa bangunan dan strukturnya rumit jika dibandingkan
dengan bentuk-bentuk yang lebih sederhana dan geometrik sempurna. Selain itu,
pekerjaan detail-detail pada bangunan yang lebih sederhana jauh lebih baik dan

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 118


mudah jika dibandingkan dengan sistem struktur yang lebih rumit atau dengan
bentuk-bentuk yang tidak beraturan (irregular form).
4.4.2 Analisa Enclosure
Arsitektural

Bidang dinding sebagai Pencahayaan alami dari luar


Skala ruang monumental pembentuk ruang. Bentuk memberi efek visual pada
bidang asimetris namun ruangan
berirama memberi kesan
menerus dan mengarahkan kan

Gambar 4.15 Analisa Arsitektural


(sumber: analisa pribadi, 2017)

Struktural
Struktur bangunan gedung bertujuan untuk:
 memberikan kriteria minimal untuk memperkecil kemungkinan terjadinya
keruntuhan.

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 119


 meminimalkan risiko kehilangan nyawa dan kerugian harta benda apabila
terjadi keruntuhan struktur akibat beban yang timbul melampaui
pembebanan maksimum yang direncanakan.

Pada analisa stuktur dan konstruksi ini, terdapat tiga pengelompokan yaitu
stuktur bagian atas, struktur bagian tengah, dan struktur bagian bawah.

Struktur bagian bawah diarahkan menggunakan pondasi yang tahan terhadap


gempa dan sesuai dengan kondisi lahan. Kemudian dilakukan penambahan sistem
struktur yang responsif terhadap gempa yaitu seismic isolation system, yang
dipasang diantara kolom.

Gambar 4.16 Seismic Isolation System


(sumber: kajima.co.jp)

Struktur bagian tengah meliputi struktur yang mendukung atap sekaligus


penyalur beban ke struktur bawah. Struktur bagian tengah ini arahkan memiliki
satu kesatuan dengan struktur atas (atap). Hal ini mempertimbangkan konsep
perancangan tanggap gempa yang ingin dicapai, sehingga dibutukan bentuk yang
stabil. Alternatif struktur bagian tengah ini yaitu penggunaan sistem rangka balok
dan kolom serta dinding yang tahan gempa yaitu dinding plat beton.

Sedangkan untuk struktur atas diarahkan memiliki bobot


yang ringan agar bangunan stabil dan memiliki satu
kesatuan dengan struktur bangunan yang lainnya.

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 120


4.5 Sintesa Analisa Perencanaan dan Perancangan

4.5.1 Sintesa Arsitektural


Alternatif 1

Gambar 4.17 Sintesa Tapak dan Lingkungan


(sumber: analisa pribadi, 2017)

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 121


Pembagian massa bangunan menjadi 5 massa yang disesuaikan dengan
kelompok kegiatan. Bentukan massa linear dan denah simetris sebagai salah satu
prinsip bangunan tanggap bencana gempa bumi dan tsunami.

Gambar 4.18 Tampak Atas Massa Bangunan


(sumber: analisa pribadi,2017)

Gambar 4.19 Perspektif Sintesa Analisa Arsitektural 1


(sumber: analisa pribadi, 2017)

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 122


Alternatif 2

Gambar 4.20 Sintesa Tapak dan Lingkungan 2


(sumber: analisa pribadi, 2017)

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 123


Gambar 4.21 Perspektif Sintesa Analisa Arsitektural
(sumber: analisa pribadi, 2017)

4.5.2 Sintesa Struktur dan Utilitas


Sintesa Struktur

1) Struktur Bawah

Kekuatan dalam sistem struktur adalah bagian terpenting dalam bangunan.


Tujuan perancangan bangunan tanggap bencana adalah merancang bangunan yang
mampu merespon gempa bumi dan tsunami yang terjadi , yaitu dimana jika
bangunan terkena becana tidak akan mengalami kehancuran struktural yang dapat
merobohkan bangunan tersebut. Berikut adalah alternatif pemilihan jenis pondasi:

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 124


Jenis Pondasi Keuntungan Kerugian
Pondasi Tiang Pelaksanaan mudah kualitas lebih Pada pelaksanaannya
Pancang terjaga, karena umumnya sudah menimbulkan getaran dan
menggunakan standar pabrik bising. Perlu ruang yang cukup
Ekonomis dalam penggunaan besar untuk alat berat yang
bahan. Digunakan pada muka digunakan.
tanah yang lebih dari 10 m.
Pondasi Bor Kebisingan rendah sehingga tidak Pemakaian bahan tidak
Pile mengganggu lingkungan sekitar. ekonomis. Pelaksanaan lebih
Tidak menimbulkan getaran lama.
sehingga bangunan sekitar
terhindar dari kerusakan . Daya
dukung lebih besar karena lumpur
dikeluarkan. Cocok untuk segala
jenis struktur tanah. Digunakan
pada muka tanah keras lebih dari
8m.
Pondasi Beton Pelaksanaan mudah. Tidak Hanya mampu menopang beban
Setempat menggunakan teknologi yang yang tidak begitu besar.
sulit. Digunakan pada kedalaman
muka tanah keras 2-8m.
Ekonomis. Tidak merusak
lingkungan.
Pondasi Lajur Pelaksanaan mudah. Tidak Menopang beban yang kecil
Batu Kali menggunakan teknologi yang
sulit. Digunakan pada kedalaman
muka tanah keras 2-8 m.
Ekonomis. Tidak merusak
lingkungan.

Seiring dengan perkembangan teknologi dalam perencanaan bangunan


tahan gempa, telah dikembangkan suatu pendekatan desain alternatif untuk
mengurangi resiko kerusakan bangunan akibat gempa, dan mampu
mempertahankan integritas komponen struktural dan non-struktural terhadap
gempa kuat. Pendekatan desain ini bukan dengan cara memperkuat struktur

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 125


bangunan namun dengan mereduksi gaya gempa yang bekerja pada bangunan
melalui penambahan sautu sistem pada struktur yang dikhususkan untuk
mengabsorb sebagian besar energi gempa yang masuk ke bangunan. Salah satu
teknologi yang biasa digunakan adalah seismic isolation system.

Gambar 4.16 Seismic Isolation System


(sumber: kajima.co.jp)

Seismic isolation system merupakan suatu sistem control struktural pasif


yang tidak membutuhkan energy listrik untuk menghasilkan gaya control pada
struktur.

Berdasarkan Surat Keputusan Dirjen Cipta Karya tentang pedoman


bangunan tahan gempa salah satu pondasi yang disarankan adalah pondasi
setempat beton bertulang. Kelebihan dari pondasi ini adalah sistem
pengerjaannya relative lebih mudah, dapat digunakan untuk bangunan
berlantai lebih dari 1, dan kedalam tanah keras 2-8 m.

Gambar 4.22 Pondasi Setempat


(sumber: khedanta.wordpress.com)

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 126


Gambar 4.33 Seismic Isolation System
(sumber: seismicisolation.com)

2) Struktur Tengah
Struktur tengah berfungsi sebagai penopang yang disesuaikan dengan
kebutuhan ruang berdasarkan aktivitas ruang dan juga ditentukan melalui tinggi
lebar bangunan. Ada beberapa aspek yang perlu diperhatikan guna mendukung
struktur badan pada bangunan Museum Gempa Bumi dan Tsunami ini, yaitu:
a. Memiliki berat masa bangunan diusahakan atau harus seringan mungkin
b. Bahan finishing seringan mungkin

Gambar 4.34 Struktur Tree Steel Column


(sumber: pinterest.com)

Pada sistem struktur badan dapat menggunakan kolom baja dan dinding
beton yang merupakan material tahan gempa. Selain sebagai sistem struktur,
pemilihan struktur kolom baja dengan desain tree steel column juga bertujuan
untuk mencapai analogi konsep geometri yang kemudian memberi nilai lebih

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 127


3) Struktur Atas
Struktur atas merupakan struktur pada atap bangunan. Salah satu faktor
yang harus diperhatikan pada struktur atas bangunan Museum Gempa Bumi dan
Tsunami ini yaitu material, bukaan dan pencahayaan. Sama seperti Struktur tengah
material diharapkan tidak memiliki beban yang berlebihan. Bukaan dan
pencahayaan saya berperan penting dalam perancangan museum karena akan
memberi efek visual yang menarik bagi interior museum.

Struktur atas dan tengah dirancang sebagai satu kesatu, yaitu struktur
tengah sekaligus berperan sebagai struktur atas. Hal ini sebagai solusi
mengurangi beban struktur bawah.

Sintesa Utilitas

1) Sistem penyediaan air bersih


 Sistem direncanakan dan dipasang dengan mempertimbangkan sumber air
bersih, kualitas air bersih, sistem distribusi, dan penampungannya.
 Sumber air bersih dapat diperoleh dari sumber air berlangganan dan/atau
sumber air lainnya serta yang memenuhi persyaratan kesehatan sesuai
peraturan perundang-undangan.
 Kualitas air bersih memenuhi persyaratan sebagaimana diatur dalam
Peraturan Menteri Kesehatan RI Nomor 416/MENKES/PER/IX/1990.
 Penampungan air bersih dalam bangunan gedung diupayakan sedemikian
rupa agar menjamin kualitas air dan memenuhi persyaratan kelaikan fungsi
bangunan gedung.
 Tata cara perencanaan, pemasangan, dan pemeliharaan sistem penyediaan
air bersih, mengikuti pedoman atau standar teknis yang berlaku.
2) Sistem Tata Cahaya
Pada sistem tata cahaya ini menggunakan pencahayaan alami dan
pencahayaan buatan.
 Pencahayaan alami yaitu pencahayaan dengan memanfaatkan sinar dari
matahari langsung, agar pencahayaan alami dapat dimanfaatkan dengan
baik diperlukan pengoptimalan orientasi massa bangunan dan pengaturan
UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 128
zonasi ruang dalam dan ruang luar sehingga pengaplikasian dengan
menggunakan material transparant seperti kaca serta desain bukaan yang
lebar dapat terealisasikan.
 Pencahayaan buatan merupakan pencahayaan yang berasal dari pemakaian
lampu-lampu dari energi listrik. Pengoptimalan pencahayaan buatan
digunakan pada ruang-ruang yang membutuhkan cahaya buatan untuk
mendukung terbentuknya estetika dan suasana ruang seperti ruang
pameran, audio visual, dan auditorium.

Pada analisa pencahayaan ruang yang dibutuhkan pencahayaan yang sesuai


dengan kebutuhan terutama ruang pamer itu sendiri. Terdapat beberapa faktor
yang mempengaruhi pencahayaan ruang pada museum yaitu kegiatan yang terjadi,
luas ruang yang memerlukan pencahayaan tersebut, dan intensitas cahaya itu
sendiri.

Jenis pencahayaan alami dengan


Kesan pada ruangan
pencahayaan atap (top lighting)
Skylight Ruang bagian tengah mendapat
cahaya yang paling besar
dibandingkan dengan yang lainnya.
Hal tersebut memungkinkan pada
ruang pamer tidak memerlukan
cahaya buatan.

Single Clerestory Pada jenis pencahayaan alami


melalui atap ini, pencahayaan hanya
meliputi pada bagian samping saya.
Pada area diseberangnya menjadi
kebalikannya yaitu lebih gelap
daripada yag mendapatkan cahaya
alami tersebut.

Double clerestory Pada jenis pencahayaan alami ini


mengutamakan kenyamanan.
Cahaya alami tidak terlalu besar
(seimbang) sehingga dapat
menyebar dengan baik dengan baik.

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 129


Untuk pencahayaan buatan, terdapat beberapa jenis lampu yang digunakan
pada pencahayaan ruang pada Museum Gempa Bumi dan Tsunami. Lampu buatan
tersebut selain memperindah materi pamerean yang dipamerkan tetapi juga
dituntut untuk memberikan kehangatan pada ruang-ruang, khususnya ruang pamer
yang memerlukan keseimbangan dalam suhu serta kelembapan ruang itu sendiri.
Setidaknya terdapat 4 jenis lampu yang akan dipakai pada perancangan museum
ini, yaitu:

1) Lampu pijar (incandescent)


Lampu pijar kurang efisien dalam pencahayaan karena cahaya
yang dihasilkan oleh filament yang terbuat dari bahan tungsten
mempunyai efikasi lampu yang rendah. Dari keseluruhan energy pada
lampu, hanya 8-10% energy saja yang menjadi cahaya. Sedangkan
energy lainnya hanya menyebakan panas saja. Keuntungannya adalah
panas yang ditimbulkan dapat menjaga kelembapan yang harus
didapat khususnya dalam ruang pamer tersebut.

2) Lampu fluorescent
Lampu fluorescent mempuyai keunggulan dalam menghasilkan
25% energy untuk menghancurkan cahaya sehingga efikasi (lumen per
watt) lampu ini 2-3 kali lebih baik dari lampu pijar. Lampu ini lebih
efektif dalam hal pencahayaan dan lebih terang dan tidak
menghasilkan panas secara sia-sia.

3) Lampu HID (High-Intensity Discharge Lamps)

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 130


Lampu jenis ini mempunyai efikasi hingga lebih dari 95 lumen per
watt yang artinya mempunyai pencahayaan yang paling terang diantara
jenis lampu lainnya.

4) Lampu LED (Light Emmiting Diode)


Lampu ini memiliki efisiensi lumen per watt yang tinggi di
jenisnya. Kelebihan lainnya adalah tidak mengandung merkuri dan
dapat memfokuskan cahaya dengan mudah tanpa tambahan alat.

3) Sistem Pembuangan Air Kotor/Limbah


 Sistem pembuangan air kotor dan/atau air limbah direncanakan dan
dipasang dengan mempertimbangkan jenis air kotor dan/atau air limbah.
 Tata cara perencanaan, pemasangan, dan pemeliharaan sistem pembuangan
air kotor dan air limbah pada bangunan gedung mengikuti pedoman atau
standar teknis yang berlaku.
4) Sistem Penyaluran Air Hujan
 Sistem penyaluran air hujan direncanakan dan dipasang dengan
mempertimbangkan ketinggian permukaan air tanah, permeabilitas tanah,
dan ketersediaan jaringan drainase lingkungan/kota.
 Setiap bangunan gedung dan pekarangannya dilengkapi dengan sistem
penyaluran air hujan.
 Kecuali untuk daerah tertentu, air hujan harus diresapkan ke dalam tanah
pekarangan dan/atau dialirkan ke sumur resapan sebelum dialirkan ke
jaringan drainase lingkungan/kota sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
 Bila belum tersedia jaringan drainase kota ataupun sebab lain yang dapat
diterima, maka penyaluran air hujan harus dilakukan dengan cara lain yang
dibenarkan oleh instansi yang berwenang.
 Sistem penyaluran air hujan harus dipelihara untuk mencegah terjadinya
endapan dan penyumbatan pada saluran.
 Tata cara perencanaan, pemasangan, dan pemeliharaan sistem penyaluran
air hujan pada bangunan gedung mengikuti pedoman atau standar teknis
yang berlaku

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 131


5) Sistem Pengelolaan Sampah
 Sistem pembuangan kotoran dan sampah direncanakan dan dipasang
dengan mempertimbangkan fasilitas penampungan dan jenisnya.
 Pertimbangan fasilitas penampungan diwujudkan dalam bentuk
penyediaan tempat penampungan kotoran dan sampah pada masing-
masing bangunan gedung, yang diperhitungkan berdasarkan jumlah
penghuni, volume kotoran dan sampah.
 Pertimbangan jenis kotoran dan sampah diwujudkan dalam bentuk
penempatan pewadahan dan/atau pengolahannya yang tidak mengganggu
kesehatan penghuni, masyarakat dan lingkungannya.

Ketentuan pengelolaan sampah

 Kriteria besaran timbulan sampah untuk non-rumah tinggal 24 ltr/unit/hari.


 Setiap bangunan gedung atau perluasannya dilengkapi dengan fasilitas
pewadahan yang memadai, sehingga tidak mengganggu kesehatan dan
kenyamanan bagi penghuni, masyarakat dan lingkungan sekitarnya.
 Pewadahan dan Pengumpulan Sampah Komunal. Wadah sampah komunal
ditempatkan sedekat mungkin dengan sumber sampah, tidak menganggu
pemakai jalan atau sarana umum lainnya, di ujung gang atau jalan kecil,
fasilitas umum dan jarak antar wadah sampah untuk pejalan kaki minimal
100 m.
 Pola pengumpulan sampah komunal terdiri dari pola langsung dan pola
komunal tidak langsung.
 Frekuensi pengumpulan dilakukan terpisah antara sampah basah (organik)
dan sampah kering (anorganik).

6) Sistem Penghawaan Udara

Pada analisis penghawaan ruang pada museum Gempa Bumi dan Tsunami
ini, penghawaan ruang merupakan hal wajib yang harus dipenuhi dalam
memberikan kenyamanan ruang khususnya pada ruang pamer ataupun ruang
lainnya. Beberapa faktor yang mempengaruhi penghawaan ruang yaitu aktivitas

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 132


yang terdapat pada ruang, volume ruang tersebut, dan segala isi yang terdapat
pada ruang tersebut.

Penghawaan ruang dapat dilakukan dengan dua cara yaitu dengan system
penghawaan alami dan system penghawaan buatan. Untuk penghawaan alami
digunakan untuk memberikan bukaan-bukaan pada bangunan yang memberikan
system penghawaan secara alami. Sistem yang dimungkinkan diterapkan pada
bangunan Museum Gempa Bumi dan Tsunami adalah dengan sistem cross
ventilation agar aliran udara yang masuk silih berganti dan memberikan
kenyamanan pada ruang tersebut. Untuk mendapatkan kenyamanan thermal
tersebut, terdapat beberapa pedoman yaitu :

o
 Memperhatikan suhu pada ruang luar yaitu maksimal 28 C.
 Memperhatikan lingkungan lainnya seperti bangunan yang menghalangi
masuknya udara dalam bangunan yang dapat menghalangi aliran udara
yang masuk maupun keluar.
 Elemen pembatas ruang seperti dinding dan atap menjadi peranan penting
karena seperti dinding harus terlindungi oleh sinar matahari secara
langsung agar tidak mendapakan panas secara berlebihan. Pengolahan
plafon dapat mencegah terjadinya panas atas yang masuk ke dalam ruang
di bawahnya.
 Vegetasi pada ruang luar memberikan kesejukan pada ruang didalamnya.

Pada sistem penghawaan buatan ini selain menggunakan sebuah ventilasi,


perlu pula system penghawaan buatan lainnya yang harus yaitu air conditioner
(AC). Kebutuhan AC ini dirasa penting pada ruang-ruang di dalam Museum
karena untuk mendapatkan kelembapan yang baik dan seimbang dengan suhu
didalam ruang. Ruang pamer yang berada di indoor menjadi perhatian khusus
karena kelembapan tidak bisa ditolerir karena dapat mengakibatkan rusaknya pada
hasil karya yang sedang di pamerkan. Pada tipe mesin AC, dibagi menjadi
beberapa bagian yaitu :
 Tipe paket tunggal yang dikenal sebagi tipe jendela (windows type).
 Tipe paket terpisah atau yang dikenal sebagai tipe splir (split type). AC ini
terdiri dari dua unit yaitu unit dalam dan unit luar. Tipe terpisah dapat
UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 133
berupa tipe split tunggal dan terdapat pula tipe split ganda. Sedangkan
berdasarkan pemasanganny, tipe terpisah masih dapat dibagi lagi menjadi
3 yaitu :
 Tipe langit-langi/dinding (ceiling/wall type)
 Tipe lantai (floor type)
 Tipe kaset (cassette type)

7) Sistem Jaringan Listrik


Setidaknya sistem jaringan listrik yang terdapat pada Museum Gempa Bumi
dan Tsunami ini memiliki dua sumber, yaitu :

 PLN, merupakan Perusahaan Listrik Negara yang menjadi sumber utama


dalam jaringan listrik di Museum ini.
 Generator atau genset yang diperlukan dengan tujuan agar saat listrik
sedang padam genset ini akan menyala sendirinya untuk menyalakan
listrik.

Jaringan listrik yang berasal dari PLN yang merupakan pasokan listrik
terbesar untuk bangunan Museum ini. Pasokan yang dari trafo inilah harus
kembali masuk ke dalam bangunan dengan 2 sistem perkabelan yaitu dengan
kabel bawah tanan dan kabel udara yaitu melaui atas palfon atau melalui dinding.

8) Sistem Jaringan Telekomunikasi


Sistem jaringan telekomunikasi yang digunakan pada bangunan adalah jaringan
telepon dan internet. Jaringan telepon yang dibuat pada Museum Gempa Bumi dan
Tsunami ini menggunakan nomor telepon induk yang memungkin operator akan
menjawab segala telepon yang akan masuk. Sedangkan pada Museum itu sendiri
digunakan pada nomor-nomor ekstansi yang memungkinkan komunikasi antara
ruang satu dengan ruang lainnya.

Sedangkan untuk jaringan internet, jaringan ini menggunakan server sebagai


induk utama sumber daya internet tersebut yang nantinya akan terdapat router atau
sinyal wi-fi yang terdapat pada Museum tersebut.

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 134


9) Sistem Tata Suara

Sistem tata suara yang terdapat pada Museum Gempa Bumi dan Tsunami ini
adalah tata suara yang digunakan untuk memberikan segala informasi yang
terdapat pada ruang pamer. Pada ruang pamer akan diberikan speaker-speaker
yang akan memberikan suara pada ruang pamer tersebut. Sistem tata suara ini juga
digunakan untuk tanda bahaya andaikata terjadi bahaya di Museum ini.

Perencanaan tata suara tidak terlepas pula dari persyaratan kebisingan yang
disesuaikan dengan fungsi bangunan, agar rasa nyaman pengunjung bangunan
dapat tetap terpenuhi.

10) Sistem Jaringan Fire Protection

Pada sistem fire protection terdapat sebuah hydrant-box, sprinkler, portable


fire extinguisher dan tangga darurat. Penanggulangan kebakaran yang terdapat
pada Museum ini mengingat karya-karya pameran yang rentan terhadap api.
Untuk houserack diletakkan setiap 35 m. Standar ini harus dilakukan untuk
mempercepat proteksi bangunan dari bahaya kebakaran.

Sprinkler sangat diperlukan mengingat riskannya karya pameran andaikata


terjadi kebakaran pada bangunan tersebut. Pada dasarnya sprinkler memiliki dua
tipe yaitu dengan tabung dan segel. Radius pancaran air yang dibuat oleh sprinkler
biasanya 3,5 m tetapi hal ini bukan merupakan standar karena tergantung pula
dengan ketinggian lantai pada bangunan tersebut.

Setidaknya terdapat beberapa sprinkler yang digunakan yaitu yang berisikan


air, busa, zat kimia kering, dan karbon dioksida. Pada Museum ini sprinkler yang
digunakan adalah yang berisikan air maupun zat kimia. Khusus dalam ruang
pamer, sprinkler yang digunakan adalah yang berisikan air karena karya pameran
ditakutkan akan rusak jika terkena zat kimia.

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 135


11) Sistem Penangkal Petir

Sistem penangkal petir dilakukan menggunakan sistem Thomas. Hal tersebut


karena sistem penangkal ini mempunyai jangkauan perlindungan yang lebih luas,
dengan tiang penangkap petir dan pengebumiannya.

Bebeberapa faktor yang perlu dipertimbangkan dalam merencanakan dan


memasang sistem penangkal petir, yaitu :

 Keamanan secara teknis


 Penampang hantara-hantaran pengebumian
 Ketahanan mekanis
 Ketahanan terhadap korosi
 Bentuk dan ukuran bangunan yang dilindungi

12) Sistem Keamanan

Sistem keamanan sangat penting dalam Museum Gempa Bumi dan Tsunami
ini. Sistem kemanan ini dilakukan demi mendapatkan keamanan atas hasil/materi
pameran yang nantinya terpajang pada ruang pamer. Sistem keamanan yang
dipakai pada Museum, yaitu :

 Penggunaan CCTV sebagai kamera keamanan yang dapat mengawasi


segala aktivitas yang terjadi di dalam Museum tersebut.
 Penggunaan keamanan seperti jendela anti-maling dan pintu berkode yang
memungkinkan kasus pencurian.

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 136


BAB 5
KONSEP PERANCANGAN

5.1 Konsep Dasar Perancangan


Dalam rangka mewujudkan Museum Gempa Bumi dan Tsunami di Kota
Padang, maka tema yang diangkat pada perancangan ini adalah “Desain Tanggap
Bencana”. Hal ini mengacu pada keadaan alam sekitar yang berada di zona rawan
bencana gempa dan tsunami dan kondisi masyarakat saat ini yang membutuhkan
bangunan yang tanggap terhadap bencana demi menjaga keselamatan pengunjung
juga sebagai fasilitas evakuasi darurat.

Selain sebagai suatu fasilitas edukasi, museum ini juga dijadikan sebagai
simbol kebangkitan masyarakat terhadap gempa bumi yang pernah terjadi di Kota
Padang pada 30 September 2009 lalu.

Kata “kebangkitan” dan “tanggap bencana” inilah yang kemudian menjadi


dasar dari aplikasi tema yang diterapkan ke dalam museum Gempa Bumi dan
Tsunami. Sehingga hasil rancangan yang diharapkan adalah sebuah arsitektur
yang fungsional, bernilai visual, dan bersifat simbolis. Eksplorasi tema “tanggap
bencana” dan “kebangkitan” yang diaplikasikan pada objek rancangan mengacu
pada persepsi visual melalui pendekatan urutan ruang dan persepsi susunan
melalui pendekatan aturan ruang dan tata ruang.

Kata “kebangkitan” sendiri menunjukkan sebuah kondisi yang abstrak,


sehingga tema ini termasuk kategori intangible channel (tidak teraga).
Perancangan kemudian melakukan analisa terhadap analogi maupun definisi
secara langsung terhadap kata “kebangkitan”. Kebangkitan dianalogikan sebagai
kondisi pemulihan dimana seseorang telah mengalami sebuah keterpurukan dalam
hidup. Kebangkitan merupakan sebuah kondisi dimana sesuatu tumbuh dan
berkembang menjadi sesuatu yang lebih baik dari sebelumnya, pembaharuan yang

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 137


bersifat lebih kuat, lebih aktif. Hal ini juga diungkapkan oleh sebuah pepatah
Minangkabau “mambangking batang tarandam” yang artinya mengangkat batang
(pohon) yang terendam. Maka, pada perancangan ini kebangkitan dianalogikan
seperti batang (pohon) yang diangkat kepermukaan sebagai simbol kebangkitan.

Dari analogi pohon ini diaplikasikan pada penggunaan pemilihan struktur


kolom utama yang dapat memiliki nilai struktural sekaligus estetika.

Gambar 5.1 Analogi Konsep Dasar Perancangan


(sumber: Data pribadi, 2017)

Ruang diperlakukan sebagai susunan untuk menentukan konstruksi dan


jenis struktur. Pemilihan sistem struktur untuk suatu rancangan bangunan
didasarkan pada berbagai hal, antara lain ekspresi/tampilan bangunan dan konteks
tapak. Aturan ruang dapat dicapai melalui susunan obyek dengan lingkungannya
dalam hal ini museum Gempa Bumi dan Tsunami berada pada lingkungan yang
rawan terhadap gempa bumi dan tsunami sehingga perlu di atur pola susunan
bangunan terhadap tapak dan struktur bangunan tersebut agar tahan terhadap
bencana. Sedangkan pada pendekatan tata ruang tercapai melalui susunan ruang
dalam obyek secara hierarki. Hal ini bertujuan untuk mendapatkan susunan ruang

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 138


yang responsif terhadap pengunjung tidak hanya pada keadaan normal, tetapi juga
saat terjadi bencana (ruang evakuasi).

5.2 Konsep Perancangan Tapak

5.2.1 Konsep Sirkulasi dan Pencapaian

out
entrance

Parkir Mobil

Gambar 5.2 Konsep Sirkulasi Kendaraan


(sumber: Data Pribadi, 2017)
Parkir Motor

Sirkulasi kendaraan (mobil dan sepeda motor) melalui dua jembatan yang
disediakan agar memudahkan akses menuju tapak. Jembatan dan jalan kendaraan
memiliki lebar 6 m. Pencapaian ke bangunan mengadirkan perspektif yang
dinamis pada tujuan pencapaian. Letak area parkir tepak di depan bangunan agar
memudahkan pencapaian pengunjung ke bangunan dan mempersingkat waktu
tempuh.

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 139


Penerangan
Pohon Pelindung

Halte

Drainase

Jalur
Jalur Cepat Jalur Lambat
Pejalan

Gambar 5.3 Jalur Utama Menuju Tapak

Terdapat halte sebagai fasilitas bagi pengguna kendaraan umum sehingga


dapat melakukan pemberhentian dengan nyaman, dimana tapak dan kawasan ini
merupakan kawasan wisata dan komersil sehingga jumlah pengunjung juga akan
banyak. Halte ditempatkan dilokasi-lokasi simpul yang dianggap akan menjadi
tempat perlintasan para pejalan kaki.

1.5 m 6m 3m
Gambar 5.4 Jalur kendaraan di dalam tapak

Area Parkir

 Pada penataan halaman parkir harus mengupayakan adanya pohon-pohon


peneduh dan disediakan ruang duduk/tunggu untuk sopir dengan ukuran
2
minimum 2 x 3 m .
 Perkerasaan landasan parkir harus menggunakan material resap air

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 140


 Pengaturan parkir pada ruang terbuka di antara GSJ-GSB diatur dengan
o o o
posisi sejajar (0 ), sudut miring (30 ), sudut miring (45 ) dan tegak lurus
(90o)

out
entrance

Loading dock

Gambar 5.5 Konsep Sirkulasi Kendaraan Servis


(sumber: data pribadi,2017)

Sirkulasi kendaraan barang/servis dipisahkan untuk memudahkan kegiatan


yang berhubungan dengan kegiatan servis, seperti pengangkutan barang-barang
pameran.

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 141


out

entrance

Gambar 5.6 Konsep Sirkulasi Pejalan Kaki


(sumber: Data Pribadi, 2017)

Jalur pejalan kaki (pedestrian) dirancang di sepanjang jalan utama dan di


dalam tapak. Lebar pedestrian di dalam tapak berukuran 3 m dengan material yag
dapat menyerap air seperti paving block. Pengembangan sarana pejalan kaki dapat
dilalui oleh penyandang cacat dengan aman dan nyaman serta memenuhi faktor
kemampuan manusia. Pencapaian bagi pejalan kaki masuk ke bangunan dapat
melalui plaza kemudian naik melalui tangga pada bagian depan bangunan.

5.2.2 Konsep Tata Massa


Aturan ruang dapat dicapai melalui susunan obyek dengan lingkungannya
dalam hal ini museum Gempa Bumi dan Tsunami berada pada lingkungan yang
rawan terhadap gempa bumi dan tsunami sehingga perlu di atur pola susunan
bangunan terhadap tapak dan struktur bangunan tersebut agar tahan terhadap
bencana. Pada perancangan ini tata massa bangunan membentuk pola susunan
linear, dimana pola ini merupakan pola yang sederhana sehingga pengunjung saat

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 142


terjadi bencana untuk menyelamatkan diri. Namun, pola sederhana ini bukan
berarti membuat tata massa ini terkesan monoton. Tata massa akan
dikombinasikan dengan perancangan ruang luar yang lebih atraktif seperti fasilitas
pelatihan outdoor.

Taman

150 m
144 m

Massa Penunjang
Massa Utilitas
Massa Utama

Auditorium
(R. Evakuasi Utama)

Gambar 5.7 Konsep Tata Massa


(sumber: data pribadi, 2017)

Arahan bagi pengunjung tidak terjadi melalui penulisan, namun hanya


susunan elemen-elemen arsitektur yang menarik perhatian pengunjung. Misalnya
dari kejauhan sudah tampak pintu masuk bangunan dan tangga besar sebagai
sirkulasi utama.

Penataan bangunan dan tapak di kawasan rawan bencana gelombang


pasang dan tsunami diarahkan pada konsep lingkungan dan bangunan yang ramah
terhadap kondisi alamnya. Pengaturan jarak yang cukup jauh dari arah pantai dan
susun massa linear sehingga sirkulasi saat terjadi bencana lebih efektif dan
efesien.

Pada sisi selatan tapak ditempatkan sebuah bangunan utilitas dimana selain
bersifat fungsional bangunan ini juga dimanfaatkan sebagai sculpture. Perletakan
sculpture ini berada di dekat auditorium sebagai ruang evakuasi

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 143


memiliki arti sebagai harapan keadaan lebih baik di masa yang akan datang.

5.2.3 Konsep Tata Hijau

Taman
Plaza

Waduk

Gambar 5.8 Konsep Tata Hijau


(sumber: Data Pribadi, 2017)

Penataan ruang terbuka diatur melalui tata hijau yang membentuk karakter
tapak serta memiliki peran penting baik secara ekologis, rekreatif dan estetis bagi
lingkungan sekitarnya, dan memiliki karakter terbuka sehingga mudah diakses
sebesar-besarnya oleh publik.

Konsep tata hijau pada tapak menganjurkan penanaman pohon tropis yang
memiliki cabang dan daun rimbun. Tata hijau harus mampu memberikan kesatuan
antar massa bangunan, unsur air dan sirkulasi udara alami merupakan aspek
perancangan ruang luar yang baik. Jenis pengerasan dibatasi pada batu-batuan
atau beton, grass block atau paving block, hal ini sangat tergantung dari keserasian
penataan taman dimasing-masing area.

Dalam upaya mitigasi, pada area waduk akan dirancang hutan bakau.
Hutan bakau ini dimanfaatkan sebagai buffer dari gelombang air laut (tsunami).

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 144


Gambar 5.9 Tanaman Bakau sebagai buffer
(sumber: oas.org)

Penahan Silau Lampu


Kendaraan
 Tanaman
perdu/semak
1.5 m
 Ditanam rapat
 Ketinggian 1.5 m
 Dauan padat

Pembatas Pandang
 Tanaman tinggi
 Bermassa daun padat
>5M  Ditanam
berbaris/membentuk
massa
 Jarak tanaman rapat

Pohon Penyerap Polusi


 Pohon/perdu/semak
Perdu  Memiliki ketahanan
terhadap pengaruh
>5m Semak udara
 Jarak tanaman rapat
 Bermasa daun padat
2m

Bebas Volusi

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 145


Pohon Pemecah Angin
 Tanaman Tinggi
Perdu
 Ditanam berbaris
Semak  Bermasa daut padat
>5m
 Ditanam dengan jarak <3 m
2
m

Gambar 5.10 Jenis vegetasi


(sumber: RTBL Kawasan Purus, 2010)

5.3 Konsep Perancangan Arsitektural

5.3.1 Gubahan Massa


Pada konsep gubahan massa ini mengacu pada tema perancangan yaitu
“desain tanggap bencana” dan “simbolisme kebangkitan”. Seperti yang telah di
jelaskan pada sub-bab konsep dasar, dalam aspek gubahan massa, bentukan dasar
yang diimplementasikan terhadap objek rancang adalah bentuk balok (bentukan
simetris), sebuah pohon dan gelombang.

Gelombang sebagai gambaran akan bencana yang dapat terjadi kapan pun
sedangkan pohon sebagai simbol kebangkitan atas bencana yang terjadi (diambil
dari filosofi mambangkik batang tarandam). Bentuk gelombang diaplikasikan
pada bentuk bangunan yang memiliki ketinggian yang berbeda menciptakan

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 146


bentuk bentukan seperti gelombang. Sedangkan analogi pohon berarti sebagai
tumpuan dari massa bangunan yang ditinggikan (panggung), pohon yang tetap
kokoh dan menjadi tumpuan dari beban tersebut.

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 147


Bentuk dasar balok, Massa dinaikan sehingga Terjadi tranformasi
menyesuaikan dengan berbentuk panggung dengan subtraktif dimana massa
bentuk tapak tujuan respon terhadap menjadi bentuk setiga.
gempa dan tsunami, serta Hal ini bertujuan agar
hasil analogi dari pohon. atap sekaligus berperan
Penambahan teras disisi sebagai dinding sehingga
kanan bangunan sebagai berat massa dan
upaya memanfaatkan view berkurang.
kearah pantai

Massa dibagi menjadi 3 massa sesuai Dari kolom-kolom inilah akan terlihat analogi
dengan zonasi masing-masing pohon yang dimaksud diatas. Kolom-kolom
Ketinggian massa dibentuk asimetris didesain dengan bentuk pohon dengan
hingga membentuk gelombang material baja. Selain sebagai struktur kolom
ini juga sebagai estetika menambah nilai
visual bangunan

Gambar 5.11 Transformasi Geometri Museum Gempa Bumi dan Tsunami


(sumber: data pribadi, 2017)

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 148


5.3.2 Fasad Bangunan

Fasad dengan material kaca, Tangga Masuk Utama


memberikan kesan mengundang
yang sangat kuat
Gambar 5.12 Konsep Tampak Depan Bangunan
(sumber: data pribadi, 2017)

Gambar 5.13 Konsep Tampak Samping Bangunan


(sumber: data pribadi, 2017)

Unsur simbolis yang diterapkan pada fasad bangunan ditunjukkan pada


aplikasi struktur dan konstruksi yang digunakan. Struktur panggung dengan tree
steel coloumn mengindikasikan kesan megah dan kuat.

Gambar 5.14 Konsep Arsitektural Bangunan


(sumber: data pribadi, 2017)

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 149


Gambar 5.15 Struktur Kolom Ekspose
(sumber: data pribadi, 2017)

5.3.3 Tata Ruang Dalam


Penataan ruang dalam dilakukan melalui pendekatan urutan ruang dimana
menekankan dimensi waktu dan pergerakan orang di dalamnya. Perancangan yang
menekankan urutan ruang melihat kaitan antar berbagai pembentukan ruang
dengan perhatian khusus pada perancangan sambungannya.

Perpustakaan R. Simulasi

P. Temporer R. P. MFR

P. Tetap Lantai 2

Audio Visual

Resepsionis
Lobby

Loket

R. antrian

Lantai 1
Tata Ruang Dalam Massa 1

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 150


 Kegiatan Penerima

Lobby Lobby

Loket resepsionis Loket resepsionis

R. R.
Antrian Antrian
Tiket Tiket

Pola Gerak Pengunjung Pola Gerak Pengelola

Ruang Audio Ruang Pameran Ruang Pameran

 Perpustakaan

Ruang Simulasi Ruang Kelas Pelatihan

Pengunjungan akan merasakan pengalaman di dalam museum melalui


ruang-ruang dibentuk dengan permainan cahaya, material, dan langit-langit

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 151


bangunan sebagai pembentuk ruang. Ruang akan dibentuk secara linear, dimana
secara tidak langsung pengunjung akan diarahkan pada setiap ruang, sehingga
tujuan museum sebagai fasilitas edukasi dapat tercapai secara optimal karena
pengunjung mendapatkan semua informasi dengan baik.

R. B&P R. R&D
Cafetaria

R. OB R. K&P R. ADM
Toilet
R. R.Kepala
R. Teknisi
WakilR.sekretaris
Resepsi R.
Retail
R. onis Tamu
Store CCTV
Lantai 2
R. Pen
Yimpan
an
Mu
shola
R.
persiapan

Lantai 1

Tata Ruang Dalam Massa 2

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 152


R. Bagian R. Bagian
Bimbingan dan Registrasi dan
Pendidikan Dokumentasi

R. Bagian
R. Bagian
Konservasi dan
Preparasi Administrasi

R. Wakil Kepala R.Kepala

R.sekretaris

Resepsionis

Lobby R. Tamu

R. P. Kesehatan

R. petugas

Auditorium

Tata Ruang Dalam Massa 3

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 153


Ruang Mesin

Gudang
Ruang Utilitas

Tata Ruang Dalam Massa 4

5.4 Konsep Skenario Tanggap Bencana (Keadaan Darurat)

5.4.1 Konsep Sirkulasi dan Pencapaian

entrance
Jalur evakuasi ke bangunan
Gedung Evakuasi

Gambar 5.16 Jalur Evakuasi


(sumber: data pribadi, 2017)

Rencana pengembangan sistem penyediaan dan pemanfaatan jalur


evakuasi dipersiapkan dalam mitigasi bencana tsunami. Rencana pengembagan
sarana evakuasi bencana berupa rencana jalur darurat (emergency road). Jaringan
jalan emergensi ini untuk kegiatan pelarian dari bencana dalam waktu pendek dan
pertolongan pertama dan evakuasi korban.

5.4.2 Skenario Konsep Pemanfaatan Ruang Dalam pada Keadaan Darurat


Pemilihan pola linear juga mempertimbangkan konsep tanggap bencana
pada perancangan. Melalui pola linear ini akan memudahkan pengunjung menuju
ruang evakuasi saat terjadi bencana gempa atau pun tsunami.

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 154


Perpustakaan R. Simulasi

P. Temporer R. P. MFR

P. Tetap Lantai 2

Audio Visual

Resepsionis Tangga
Lobby

Loket
Dari lantai 1 menuju
lantai 2 untuk evakuasi
R. antrian

Lantai 1

Lantai 2. Ruang simulasi dan Kelas


dimanfaatkan sebagai ruang evakuasi

Lantai 1

Tanah

Lantai 2

Lantai 1
Tanah

Gambar 5.17 Potongan Massa Bangunan 1


(sumber: data pribadi, 2017)

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 155


R. P. Kesehatan

R. petugas

Auditorium
Keluar

Lantai 1
Masuk

Gambar 5.18 Potongan Massa Bangunan Auditorium


(sumber: data pribadi, 2017)

5.5 Konsep Perancangan Struktur


1) Struktur Bawah
Berdasarkan Surat Keputusan Dirjen Cipta Karya tentang pedoman
bangunan tahan gempa salah satu pondasi yang disarankan adalah pondasi
setempat beton bertulang. Kelebihan dari pondasi ini adalah sistem pengerjaannya
relatif lebih mudah, dapat digunakan untuk bangunan berlantai lebih dari 1, dan
biaya pondasi relatif murah.

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 156


Gambar 4.22 Pondasi Setempat
(sumber: khedanta.wordpress.com)

Selanjutnya untuk mendapatkan bangunan yang dapat merespon gempa


maka digunakan sistem pereduksi gaya gempa yang disebut seismic isolation
system. Alat ini dipasang diantara pondasi dan kolom.

Gambar 4.16 Seismic Isolation System


(sumber: kajima.co.jp)

2) Struktur Tengah/Atas

Pada sistem struktur tengah menggunakan kolom baja dan dinding beton
yang merupakan material yang aman terhadap gempa dengan menggunakan
sistem panggung. Selain sebagai sistem struktur, pemilihan struktur kolom baja
dengan desain tree steel column juga bertujuan untuk mencapai analogi konsep
geometri yang kemudian memberi nilai lebih pada estetika (visual) bangunan.
Sedangkan dinding dirancang sekaligus sebagai atap.
UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 157
Beton
Plat Baja
Baja

Gambar 5.20 Konsep Struktur Tengah/Atas


(sumber: data pribadi dan archdaily.com, 2017)

Struktur lantai berupa plat baja yang merupakan material yang tahan
terhadap gempa dan lebih ringan.

5.6 Konsep Perancangan Utilitas


Pada bangunan Museum Gempa Bumi dan Tsunami ini konsep utilitas akan
mengutamakan pada beberapa sistem, yaitu sistem plumbing, pencahayaan, dan
proteksi kebakaran sebagai berikut:
1. Sistem Plumbing
a. Konsep Penyediaan Air Bersih

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 158


Sistem yang digunakan adalah sistem up-feed dimana air dipompakan
dari bawah langsung menuju ke tangki. Sumber air dari PDAM dan sumur
bor yang kemudian dipompakan menuju ground tank, kemudian pompa
akan mendistribusikan kembali air keseluruh bangunan. Penggunaan
sistem up-feed ini bertujuan agar pendistribusian air lebih mudah dan
efesien.

PDAM

GROUND
POMPA WATER POMPA DISTRIBUSI
TANK

SUMUR
BOR

Gambar 5.22 Water Tank Tower System


(sumber: reddit.com)

b. Jaringan Air Kotor


Jaringan air kotor dibagi menjadi 2 yaitu padat (tinja dan lovatory) dan
cair (air hujan, wastafel, zink, dll). Air kotor padat disalurkan ke septictank
kemudian keresapan, sedangkan air kotor cair dikumpulkan di water
treatment untuk diolah kembali sehingga bisa digunakan untuk perawatan
roof garden.

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 159


Air Hujan dan
Roof Garden

DAPUR Penangkap Water POMPA Water

Kotoran Cair (Wastafel)

Kotoran Padat (Lovatory) Bak RIOL KOTA

Kotoran Cair (Lovatory) SEPTICTANK RESAPAN

2. Sistem Pencahayaan
Pada Museum Gempa Bumi dan Tsunami pencahayaan ruang yang
dilakukan untuk mendapatkan pencahayaan alami yang sebaik mungkin.

Kaca

Gambar 5.23 Konsep Pencahayaan


(sumber: data pribadi, 2017)

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 160


Pada gambar, desain pencahayaan pada bangunan nantinya dibuat seperti
hal tersebut yaitu dengan penggabungan bahan material kaca yang dapat
membiaskan cahaya dari sinar matahari dan nantinya aka nada ruang yang seakan-
akan terkena oleh sinarnya. Sedangkan untuk pencahayaan buatan akan digunakan
beberapa tipe lampu yaitu:

3. Sistem Penghawaan
Sistem penghawaan pada bangunan Museum Gempa Bumi dan
Tsunami menggunakan sistem penghawaan alami dan buatan. Untuk
sistem penghawaan alami mengoptimalkan bukaan pada masing-masing
massa sedangkan untuk penghawaan buatan menggunakan AC central pada
bagian lobby, ruang pameran, ruang audio visual, auditorium, dll.
Sedangkan penggunaan AC split hanya diaplikasikan pada ruang
perpustakaan dan zona pengelola, dll.

4. Sistem Tata Suara


Pada tata suara yang terdapat pada museum Gempa Bumi dan
Tsunami ini adalah tata suara yang digunakan untuk memberikan segala
informasi yang tepat pada ruang pamer. Pada ruang ini akan diberikan
speaker-speaker dan penggunaan tata suara untuk keadaan bahaya.
Perencanaan ini juga tidak terlepas dari persyaratan kebisingan agar rasa
nyaman penghuni/pengguna bangunan dapat terpenuhi. Untuk bangunan
auditorium dan audio visual akan dipasang sistem peredam suara agar
suara dapat dipantulkan dengan baik.

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 161


5.24 Sistem Akustika Ruang
(sumber: document.tips)

5. Sistem Proteksi Kebakaran


Sistem pencegahan kebakaran pada Museum Gepa Bumi dan
Tsunami ini adalah fire alarm protection, pencegahan (portable
estinguiser, fire hydrant, sprinkler), dan usaha evakuasi berupa penempaan
fire escaping berupa tangga darurat, Galon gas, Fire damper, Smoke dan
Heating Ventilating yang dikelompokkan menjadi 2 jenis, yaitu sistem
pasif dan aktif
a. Pencegahan dan penanggulangan aktif bangunan dilengkapi smoke
detector, sprinkler, hydrant, fire extinguisher dan pasokan air.
b. Pencegahan dan penanggulangan pasif dengan melakukan
penyelamatan melalui jalur evakuasi serta konstruksi tahan api.
Selain penggunaan persediaan air dari ground tank, pemasok air
juga dapat menggunakan air waduk yang berada di depan tapak.

6. Telekomunikasi
Sistem jaringan komunikasi pada Museum Gempa Bumi dan
Tsunami ini menggunakan beberapa alat komunikasi, yaitu:
a. Telepon
Dengan beberapa nomor ekstensi untuk mempermudah komunikasi
antar ruang
b. Faksimile
Dengan beberapa nomor ekstensi untuk menghindari jaringan sibuk,
sehingga pelayanan lebih lancar
UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 162
c. LAN (Local Area Network)
Sebagai jaringan komunikasi antar komputer staff.
d. Jaringan internet
Dilengkapi dengan server untuk mengatur bandwith pemakaianan setiap
computer dan router untuk penentuan area hot-spot pada area museum.

7. Sistem Listrik
a. PLN
Sumber listrik dari PLN adalah sumber listrik utama yang
dimanfaatkan untuk setiap kegiatan yang membutuhkan listrik (untuk
penerangan, penghawaan,pompa, akustik, dll). b. Generator Set (Genset)

Genset digunakan sebagai sumber tenaga cadangan jika aliran


listrik dari PLN padam. Genset akan berfungsi otomatis saat aliran listrik
PLN padam. Genset yang dipakai adalah genset dengan jenis diesel.
Namun, pada penggunaannya, genset menimbulkan kebisingan, getaran,
serta polusi udara, sehingga genset harus diletakkan di ruangan yang
terpisah dari massa bangunan agar tidak mengganggu aktivitas yang ada.

8. Sistem Penangkal Petir

Sistem penangkal petir yang dipakai pada Museum Gempa Bumi dan
Tsunami ini adalah sistem penangkal petir faraday. Penangkal petir akan
dipasang di bagian tertinggi bangunan untuk melindungi bangunan dari
sambaran petir yang dapat membahayakan pengguna bangunan. Radius
jangkauan lindung penangkal petir adalah 45°. Pemasangan penangkal
petir dilakukan secara berjajar lalu dialirkan ke tanah melalui
pengebumian.

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 163


5.25 Sistem Penangkal Petir
(sumber: data pribadi, 2017)

Diameter jalinan kabel konduktor tembaga yang digunakan adalah


sekitar 1-2 cm. Batang pembumian terbuat dari bahan tembaga berlapis
baja, dengan diameter 1,5 cm dan panjang sekitar 1,8-3cm

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 164


DAFTAR PUSTAKA

Badan Nasional Penanggulangan Bencana. (2009). Laporan Harian PUSDALOPS


BNPB. Jakarta: BNPB.

ICOM. (2007, Agustur 24). Museum Definition. Dipetik Januari 18, 2017, dari
International Council of Museum: http://icom.museum/the-
vision/museum-definition/

Ismanto, R. (2009). Repository Binus. Dipetik Januari 25, 2017, dari Repository
Binus: repository.binus.ac.id/2009-2/content/R0524/R052445737.doc

Luhur Arsiyanto Putra, R. F. (2014). Museum Tsunami Aceh. Dipetik Januari 29,
2017, dari Kompas 10 Tahun Tsunami Aceh:
http://id.infografik.print.kompas.com/tsunamiaceh/museum-tsunami-
aceh.php

Neufert, Ernst, Jilid 1, Data Arsitek, Jakarta : Erlangga.

Neufert, Ernst, Jilid 2, Data Arsitek, Jakarta : Erlangg

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 165


Prihatmaji, Y. P. (2006, Juli 11). Bangunan Tanggap Gempa. Arsitek(tur) Tanggap Gempa.

Widiarti, R. (2015). Penerapan Arsitektur Tradisional Aceh pada Museum Tsunami Aceh.
Medan: Universitas Sumatera Utara.

Wikipedia Bahasa Indonesia. (2017, Januari 4). Cincin Api Pasifik. Dipetik Januari 18, 2017,
dari Wikipedia Org Web Site: https://id.wikipedia.org/wiki/Cincin_Api_Pasifik

Wikipedia Bahasa Indonesia. (2017, Januari 12). Gempa Bumi Sumatera Barat 2009.
Retrieved Januari 22, 2017, from Wikipedia Bahasa Indonesia:
https://id.wikipedia.org/wiki/Gempa_bumi_Sumatera_Barat_2009

Yogaswara, W. (2010). Bagaimana Mendirikan Sebuah Museum. 1-6.

Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 33 Tahun 2006 Tentang Pedoman Umum Mitigasi
Bencana

Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 19 Tahun 1995 Tentang Pemeliharaan dan
Pemanfaatan Cagar Budaya

Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 66 tahun 2015 Tentang Museum

UU No. 24 tahun 2007 tentang Penanggulangan Bencana

UNIVERSITAS SRIWIJAYA| 108