Anda di halaman 1dari 10

KATA PENGANTAR

Puji Syukur kami panjatkan bagi Tuhan Allah Yang Maha Kuasa atas berkat dan
karuniaNya, penulisan makalah ini dapat terselesaikan. Adapun Critical Jurnal review ini
yaitu mengenai “Applying the fraud Triangle to Higher Education : Ethical Implication”.
Critical Journal Review (CJR) ini kami susun dengan maksud sebagai tugas mata kuliah
Akuntansi Forensik dan Pengujian Kecurangan” dan menjadikan penambahan wawasan
sekaligus pemahaman terhadap materi tersebut. Harapan kami, semoga setelah penyelesaian
penulisan Critical Journal Review ini saya semakin memahami tentang bagaimana penulisan
Critical Journal Reviewyang baik dan benar. Di lain sisi, saya mendapatkan pengalaman dan
ilmu yang berharga dalam penyusunan penulisan Critacal Journal Review ini. Saya
menyadari bahwa dalam penyusunan CJR ini masih sangat jauh darikesempurnaan, oleh
karena itu kami sangat mengharapkan kritik dan saran serta bimbingan dari para dosen demi
penyempurnaan di masa-masa yang akan datang, semoga karya tulis CJR ini bermanfaat bagi
semuanya.

Medan, April 2019

Penyusun

1
2
BAB I

PENDAHULUAN

A. Rasionalisasi Pentingnya CJR

Mengkritik Jurnal (Critical Journal Report) merupakan kegiatan mengulas suatu jurnal agar
dapat mengetahui dan memahami apa yang disajikandalam suatu jurnal. Kritik jurnal sangat
penting karena dapat melatih kemampuan kita dalam menganalisis dan mengevaluasi
pembahasan yang disajikan peneliti.Sehingga menjadi masukan berharga bagi proses kreatif
kepenulisan lainnya. Critical Journal Report yang berbentuk makalah ini berisi tentang
kesimpulandari jurnal yang sudah ditentukan dengan judul “applying the fraud triangle to
higher Education-ethical Implications (menerapkan segitiga penipuan ke Implikasi Etika
Pendidikan yang lebih tinggi).”

B. Tujuan Megkritik Jurnal

Critical journal ini dibuat sebagai salah satu referensi ilmu yang bermanfaat untuk
menambah wawasan penulis maupun pembaca dalam mengetahui kelebihan dan kekurangan
suatu jurnal, menjadi bahan pertimbangan,dan juga menyelesaikan salah satu tugas individu
mata kuliah Accounting Forensik and Fraud Examinationdi Universitas Negeri Medan.

C. Manfaat

Manfaat yang di dapat dari Critical Journal ini adalah sebagai berikut:

1.Membantu pembaca mengetahui gambaran dan penilaian umum dan sebuahjumal atau hasil
karya tulis ilmiah lainnya secara ringkas.

2.Mengetahui kelebihan dan kelemahan jurnal yang dikritik.

3.Mengetahui latar belakang dan alasan jurnal tersebut dibuat

4.Memberi masukan kepada penulis jurnal berupa kritik dan saran terhadap carapenulisan, isi,
dan substansi jurnal.

D. Identitas Jurnal

Judul : Applying the fraud Triangle to Higher Education : Ethical

Implication

Penulis : Debra D. Burke and Kenneth J. Sanney

Jurnal : Legal studies education (Jurnal Pendidikan Studi Hukum)

Volume/ No : 35

Halaman : 21-40

Tahun : 2018

3
BAB II

RINGKASAN ISI JURNAL


A. Pendahuluan
Beberapa dekade terakhir kecurangan akademik tampaknya terjadi naik,disebabkan oleh kemajuan
teknologi terkini dalam pendidikan online sehingga membuat lebih mudah untuk menipu. Para siswa
tampaknya berkembang dalam upaya lebih keras untuk mencari tahu bagaimana tidak melakukannya
tugas daripada hanya melakukannya. Tetap selangkah lebih maju dari upaya dari para siswa yang
memiliki akal ini dapat sama sulitnya untuk mengajar seperti halnya mengajar lebih banyak kursus. Apa
tanggung jawab fakultas dalam teka-teki ini? Meskipun komentator sudah menyamakan kecurangan
akademik dengan segitiga penipuan literatur audit, artikel ini berpendapat bahwa ada keharusan moral
institusional untuk merespons paradigma ini bahkan tanpa adanya kewajiban hukum dan respons
institusional yang sesuai tiga sudut segitiga penipuan dapat membantu mengoperasionalkan moral ini
sangat penting.

B. Deskripsi Isi

Jurnal ini menjelaskan tentang bagaimana terjadinya kecurangan yang mungkin terjadi didalam akademik
khususnya perguruan tinggi. Serta implikasi segitiga kecurangan dan tidak adanya konsekuensi
hukum di academis yaitu segitiga kecurangan dan tidak adanya konsekuensi hukum di
academis, kerangka hukum kecurangan akademik, dan kewajiban etis dari akademi: menyontek
atau mengizinkan menyontek bukan pilihan. Bagian II dari artikel ini menyajikan analisis deskriptif
ketidakjujuran akademis yang merinci keseriusan masalah kecurangan di kampus-kampus. Bagian III
memberikan analisis deskriptif tentang penipuan segitiga, dari bidang audit literatur akuntansi, untuk
mengembangkan lebih lanjut kerangka kerja analitis. Pada Bagian IV, analisis preskriptif menerapkan
ketiganya komponen segitiga penipuan untuk masalah ketidakjujuran akademik. Bagian ini membahas
perspektif mahasiswa, fakultas, dan kelembagaan terkait untuk segitiga penipuan akademik. Pada Bagian
V, artikel tersebut mempertimbangkan hukum kerangka kerja untuk ketidakjujuran akademik, menilai
keharusan etis fakultas an lembaga, dan menyimpulkan bahwa akademi dan pendidikan tinggi memiliki
tanggung jawab etis untuk meminimalkan kecurangan, bahkan jika tidak ada kecurangan kendala hukum.

4
BAB III
PEMBAHASAN
Jurnal ini membahas tentang segitiga kecurangan pada Perguruan Tinggi. Segitiga
kecurangan tersebut terdiri atas tekanan,peluang, dan rasionaisasi. Yang menjadi bahasan
dalam kritikan jurnal ini adalah rasionalisasi.

a. Rasionalisasi

Dalam jurnal ini disebutkan bahwa mahasiswa membenarkan kesalahan mereka untuk
mempertahankan citra diri mereka dengan merasionalisasi bahwa kecurangan yang mereka
lakukan dapat dikecualikan. Pembahasan mengenai hal ini dibagi menjadi dua bagian, yaitu
perspektif mahasiswa dan fakultas atau respon institusional.

1. Perspektif mahasiswa

Rasionalisasi adalah alasan yang ditawarkankan untuk tidak memenuhi standar etika. Sebagai
contoh, mahasiswa dapat menyatakan bahwa tanggung jawab untuk membatasi kecurangan
adalah tugas institusi bukan mahasiswa.

Mekanisme rasionalisasi yang digunakan oleh mahasiswa dapat dipahami melalui teori agensi
moral tentang pelepasan moral. Menurut teori ini, orang merasionalisasikan untuk
melepaskan sanksi moral diri mereka dari perilaku tidak etis mereka.

Ada delapan kognitif melepaskan moral, antara lain: 1. Pembenaran moral, 2. Pelabelan
eufemistik, 3. Perbandingan yang menguntungkan, 4. Perpindahan tanggung jawab, 5. Difusi
tanggung jawab, 6. Penyimpangan konsekuensi, 7. Dehumanisasi, dan 8. Atribusi
menyalahkan.

2. Fakultas dan Respon Institusional

Pendidikan tinggi dapat mencapai kebijakan terhadap perilaku kecurangan dan secara agresif
menegakkan konsekuensi bagi pelanggar. Lembaga juga dapat memastikan bahwa mahasiswa
mengetahui kerugian kecurangan dan apa yang merupakan ketidakjujuran akademik. Dengan
memodelkan rasa institusional tentang benar dan salah, lembaga menunjukkan bahawa
rasionalisasi pelanggaran berada di luar norma perilaku yang dapat diterima.

Anggota fakultas juga dapat memanfaatkan kesempatan untuk meningkatkan pemahaman


mahasiswa tentang persyaratan integritas akademik untuk menyoroti masalah etika dan
membiasakan mahasiswa dengan kebijakan kelembagaan. Selain itu, meningkatkan hubungan
mahasiswa dengan instruktur juga dapat memiliki pengaruh positif pada pilihan etis
mahasiswa.

5
V. Implikasi Hukum Dan Etika Untuk Pendidikan Tinggi

A. Segitiga kecurangan dan Tidak adanya Konsekuensi Hukum di Academis

Hukuman terkait dengan segitiga penipuan dalam kasus keuangan sangat bervariasi dari yang
berhubungan dengan ketidakjujuran akademis. Sistem peradilan pidana memberlakukan
hukuman yang signifikan untuk melakukan kecurangan akuntansi atau keuangan. Undang-
Undang Praktik Korupsi Asing mewajibkan perusahaan dengan sekuritas yang terdaftar di
Amerika Serikat untuk memenuhi ketentuan akuntansi dari Securities Exchange Act 1934,
yang mengharuskan perusahaan-perusahaan yang dicakup oleh ketentuan untuk membuat dan
menyimpan pembukuan dan pencatatan yang akurat serta untuk memelihara sistem kontrol
akuntansi internal yang memadai.

B. Kerangka Hukum Kecurangan Akademik

Sebagian besar institusi telah menetapkan prosedur internal untuk menangani ketidakjujuran
akademik siswa. Tidak seperti penipuan keuangan, bagaimanapun, ketidakjujuran akademik
biasanya tidak melibatkan sistem peradilan pidana atau perdata, meskipun kadang-kadang
validitas tindakan disipliner yang dikenai litigasi, terutama di lembaga-lembaga publik.
Namun demikian, tidak adanya eksternal yang ancaman hukumanbagi penipu atau fasilitator
karena baik hukum pidana maupun perdata tidak memberikan pencegah eksternal yang
efektif.

C. Kewajiban Etis dari Akademi: Menyontek atau Mengizinkan Menyontek Bukan


Pilihan
Menjelajahi kewajiban etis akademi membutuhkan konstruksi kerangka kerja etis. Oleh
karena itu, berikut ini dijelaskan etika kerangka, yang menggunakan pendekatan deontologis
ditambah dengan teori etika perilaku. Pendekatan deontologi berbasis tugas lebih disukai
karena bersifat berpusat pada agen.

1. Kerangka Etis
Teori perilaku terencana menunjukkan bahwa semakin kuat keterlibatan aktor untuk terlibat
dalam perilaku, semakin besar kemungkinan kinerjanya, asalkan perilaku tersebut berada di
bawah kendali kehendak. Dalam konteks akademis, tentu saja, keputusan untuk melaporkan
kecurangan ada dalam kendali anggota fakultas, tetapi biaya yang terkait dengan pelaporan
dapat membahayakan setiap keputusan yang disengaja untuk mengawasi perilaku tidak etis.
Beberapa fakultas melihat perilaku melaporkan kecurangan sebagai hal yang negatif karena
itu "stres, bermuatan emosional, dan tidak nyaman secara sosial. Dibedakan dari tanggung
jawab hukum, tanggung jawab moral mencakup memiliki kewajiban moral dan pantas
menerima hukuman atau imbalan karena tindakan atau kelalaian yang secara moral penting,
dengan asumsi bahwa aktor mampu membedakan yang benar dari yang salah dan untuk
berperilaku yang sesuai.

2. Adopsi Sukarela dari Paradigma Moral


Dipelajari profesi, yang secara historis mencakup hukum, kedokteran, dan teologi,153
biasanya berbagi hubungan fidusia dengan klien dan karena panggilan publik mereka

6
mematuhi kode etik. Namun, sementara sebagian besar akademisi adalah profesional,
tanggung jawab fidusia mereka tidak secara jelas ditetapkan dalam konteks itu sebagai
anggota akademi. Agen memiliki kewajiban fidusia untuk bertindak dengan loyal demi
keuntungan kepala sekolah dalam semua hal yang terkait dengan hubungan keagenan.155
Sejauh fakultas atau administrator bertindak dalam kapasitas agensi atas nama universitas,
tugas fidusia melekat. Tetapi hukum agensi dan kewajiban kontrak tidak mendefinisikan
tanggung jawab untuk melaporkan ketidakjujuran akademik. Pengadilan belum mengadopsi
teori bahwa universitas atau karyawan mereka mungkin bertanggung jawab kepada siswa
sebagai fidusia.

Dalam konteks pendidikan tinggi, kewajiban-kewajiban moral tersebut dapat


dioperasionalkan melalui penerapan tugas deontologis yang mirip dengan fidusia.163
Meskipun kewajiban fidusia hukum mungkin tidak ada, etika tidak mementingkan tugas
hukum kita seperti halnya pertanyaan tentang bagaimana kita seharusnya memperlakukan
orang lain. Akademi harus secara sukarela memikul tugas, jika bukan peran, dari fidusia dan
menempatkan kepentingan terbaik siswa, alumni, donor, calon pemberi kerja, pembayar
pajak, dan pemangku kepentingan lainnya di atas kemampuannya sendiri.165 Jika tugas seperti
itu dianut, maka motivasi moral dan tindakan moral akan didorong oleh pengaruh yang sangat
berbeda. Struktur insentif yang diluruskan kembali akan bertindak sebagai motivasi bagi
fakultas untuk melaporkan kecurangan dan bagi administrator dan anggota staf untuk
memberikan dukungan.

Menurut hukum, fidusia adalah “orang yang diperlukan untuk bertindak untuk
kepentingan orang lain pada semua hal dalam lingkup hubungan mereka.”166 Sebuah tugas
deontologis moral yang dapat diidentifikasi bahwa karyawan tantangan-tantangan universitas
untuk bertindak kepentingan terbaik siswa dan pemangku kepentingan lainnya. Komitmen
semacam itu tidak setara dengan kewajiban hukum untuk menetapkan standar perawatan
fidusia yang akan menciptakan risiko hukum dan potensi liabilitas. Sebaliknya, kewajiban
fidusia hukum dapat berfungsi sebagai model untuk tugas deontologis moral. Komitmen ini
harus menjadi bagian dari harapan empiris dan normatif akademi serta lembaga akreditasi.
Respons segitiga penipuan, yang dibahas sebelumnya, memberikan wawasan tentang cara
mengoperasionalkan perubahan paradigma ini dari kepuasan menjadi remediasi.167 Kewajiban
fidusia moral yang dioperasionalkan yang berakar pada deontologi mengharuskan lembaga
untuk menekankan pembelajaran sejati atas nilai dan kelengkapan gelar.

Sebuah lembaga dengan tugas fidusia moral yang dioperasionalkan memberikan


dukungan berkelanjutan untuk penelitian siswa, termasuk bagaimana cara menghubungkan
sumber dengan benar. Lembaga yang mengoperasionalkan tugas moral fidusia berkomitmen
untuk membatasi peluang kecurangan dengan berinvestasi dalam layanan deteksi plagiarisme
yang efektif dan memilih sistem deteksi kecurangan yang agresif untuk memastikan integritas
penugasan dan pengujian online. Sebuah lembaga dengan tugas moral yang dioperasionalkan
menawarkan sistem penghargaan yang memberikan insentif kepada fakultas untuk merancang
tugas yang menciptakan hambatan alami untuk kolaborasi yang tidak sah atau kecurangan
online.
Komitmen lembaga untuk mematuhi kewajiban fidusia moral memastikan bahwa siswa
memahami apa yang dimaksud dengan ketidakjujuran dan secara serius menangani
pelanggaran integritas akademik sebagaimana dinyatakan dalam kode kehormatan. Ini
memfasilitasi proses untuk melakukan pelanggaran dan memastikan bahwa hambatan

7
birokrasi untuk menuntut kecurangan akademik diminimalkan. Universitas yang dipandu
dengan kompas moral mengakui bahwa ketika seorang siswa berselingkuh, tindakan
kecurangan akademik itu merusak pembelajaran siswa karena siswa dirampok dari umpan
balik yang tepat untuk mengambil tindakan. Ketika seorang siswa berselingkuh, itu juga
merusak dukungan keuangan dari para dermawan karena uang mereka harus mendukung misi
inti universitas, yang mendidik para siswa secara bertanggung jawab.

KELEBIHAN DAN KEKURANGAN JURNAL

 Aspek ruang lingkup jurnal

Aspek ruang lingkup jurnal ini sudah cukup jelas. Jurnal ini melingkupi:

a. analisis deskriptif ketidakjujuran akademis yang merinci keseriusan masalah kecurangan


di kampus-kampus.
b. analisis deskriptif tentang segitiga kecurangan, dari bidang audit literatur akuntansi,
untuk mengembangkan lebih lanjut kerangka kerja analitis.
c. analisis preskriptif penerapan ketiga komponen segitiga penipuan untuk masalah
ketidakjujuran akademik. Bagian ini membahas perspektif mahasiswa, fakultas, dan
kelembagaan terkait untuk segitiga kecurangan akademik.
d. pertimbangan hukum kerangka kerja untuk ketidakjujuran akademik, menilai keharusan
etis fakultas dan lembaga, dan menyimpulkan bahwa akademi dan pendidikan tinggi
memiliki tanggung jawab etis untuk meminimalkan kecurangan, bahkan jika tidak ada
kecurangan kendala hukum.

 Aspek tata bahasa jurnal


a. Pada jurnal ini terdapat kesesuaian judul dan isi. Secara keseluruhan jurnal ini sudah
sangat bagus dalam menjelaskan isi materinya.
b. Teori yang digunakan dalam jurnal ini sudah cukup lengkap.
c. Penjelasan materi pada jurnal ini sudah cukup bagus karena jurnal ini menjelaskan materi
secara jelas dan padat.
d. Pada jurnal ini tidak terdapat metodologi penelitian serta tujuan penelitian. Hal ini bisa
sedikit menyulitkan bagi pembaca untuk memahami isi jurnal.
e. Dalam jurnal ini tidak memiliki abstraksi, sehingga tidak dapat langsung diketahui apa
fenomena yang diungkap oleh peneliti, rumusan masalah, tujuan penelitian, metodologi
penelitian, serta hasil dari penelitian dalam jurnal ini.
f. Referensi dalam jurnal ini cukup lengkap karena selalu di lampirkan di setiap bagian
bawah setiap halaman secara jelas. Serta referensi yang digunakan juga sangat baik
karena menggunakan referensi tahun terbaru.
g. Beberapa bagian dalam artikel/jurnal ini masih harus ada yang dipaparkan lebih lanjut
seperti pada bagian abstrak, tujuan dan metodologi penelitian jurnal
h. Kesimpulan pada bagian jurnal sudah lengkap dan mampu merangkum seluruh
pembahasan dalam jurnal.

8
BAB IV
PENUTUP
A. Kesimpulan
Ketidakjujuran akademis sangat cocok untuk analogi segitiga penipuan. Hukuman
terkait dengan segitiga penipuan dalam kasus keuangan sangat bervariasi dari yang
berhubungan dengan ketidakjujuran akademis. , ketidakjujuran akademik biasanya tidak
melibatkan sistem peradilan pidana atau perdata, meskipun kadang-kadang validitas
tindakan disipliner yang dikenai litigasi, terutama di lembaga-lembaga publik . Lain halnya
dengan kecurangan akuntansi dan keuangan, sistem peradilan pidana memberlakukan
hukuman yang signifikan untuk melakukan kecurangan akuntansi atau keuangan. Pelaku
kecurangan juga dapat menghadapi tuntutan hukum perdata serta tuntutan pidana
berdasarkan Undang-Undang Racketeering and Corrupt Practices Act atau hukum sekuritas
federal. kewajiban etis akademi membutuhkan konstruksi kerangka kerja etis. Oleh karena
itu, berikut ini dijelaskan etika kerangka, yang menggunakan pendekatan deontologis
ditambah dengan teori etika perilaku. Deontologi berfokus pada apakah tindakan individu itu
etis atau tidak, mengharuskan individu untuk melihat tindakan itu, bukan konsekuensinya,
dan menilainya dari sudut pandang moral
Menurut hukum, fidusia adalah “orang yang diperlukan untuk bertindak untuk
kepentingan orang lain pada semua hal dalam lingkup hubungan mereka.” Sebuah tugas
deontologis moral yang dapat diidentifikasi bahwa karyawan tantangan-tantangan
universitas untuk bertindak kepentingan terbaik siswa dan pemangku kepentingan lainnya.
Harapan empiris dan normatif cenderung menciptakan motivasi moral yang diterjemahkan
menjadi tindakan moral.
Dalam komunitas akademik, semua agen moral, termasuk mahasiswa, fakultas,
administrator, dan staf, memiliki kewajiban moral untuk melindungi integritas institusi, dan
upaya utama adalah untuk melayani kepentingan publik. Jalan menuju tindakan moral
terpuji membutuhkan pengembangan empat bakat yang diperlukan untuk lembaga moral
yang konsisten dan efektif: (1) sensitivitas moral, (2) penilaian moral, 3) motivasi moral,
dan (4) tindakan moral. Pengembangan atribut-atribut ini lebih mungkin di lingkungan di
mana norma sosial dari harapan empiris dan normatif selaras dengan tujuan etis.

B. Saran
Baik dari pihak pelaku maupun pihak akademika seharusnya menjalin hubungan
komunikasi positif dengan menjelaskan hal apa saja yang diharapkan dari masing-masing
pihak, agar setiap hak dan kewajiban masingmasing terpenuhi dan tidak terjadi fraud atau
kecurangan dalam lingkungan pendidikan. Pimpinan dalam akademik juga seharusnya
memberikan wawasan tentang dampak negative fraud dan memberikan pemahaman tentang
aturan-aturan dalam perusahaan. Serta bagi para mahasiswa seharusnya bertindak jujur,
loyal, dan berkomitmen.

9
REFERENSI

Bali Ketut Tri Budi Artani “The Importance on Advancing Vocational Education to Meet
Contemporary Labor Demands” Volume 2018 Conference PaperAcademic Fraud Behaviour
Among Students in Accounting Diploma Program:An Empirical Study in Bali

Debra D. Burke and Kenneth J. Sanney Applying the fraud Triangle to Higher Education :
Ethical Implication

10