Anda di halaman 1dari 13

JURNAL READING

KEPERAWATAN MATERNITAS
DOSEN :

Shinta Wahyusari, S.Kep., Ns.,M.Kep., Sp.Kep.Mat

Oleh :
Dwi Hastari Yuliani
Nim. 14201.09.17132

PROGRAM STUDI SARJANA KEPERAWATAN


STIKES HAFSHAWATY PESANTREN ZAINUL
HASAN
2018
SCHOOL: THE NORMALIZING FACTOR FOR CHILDREN
WITH CHILDHOOD LEUKEMIA 
Sullivan, Nanci A.,Fulmer, Deborah L.,Zigmond, Naomi.
Preventing School Failure. Fall2001, Vol. 46 Issue 1, p4. 10p.

Ringkasan Artikel

Dalam beberapa tahun terakhir, kemajuan dramatis dalam


penelitian medis telah secara signifikan meningkatkan tingkat
kelangsungan hidup di antara anak-anak dengan leukemia masa kanak-
kanak. Selama tiga dekade terakhir, rejimen pengobatan telah menjadi
begitu halus sehingga mereka terus memperpanjang masa hidup orang-
orang muda yang didiagnosis dan diobati untuk Leukemia Limfoblastik
akut (ALL). Tingkat kelangsungan hidup 5 tahun untuk anak-anak dengan
masa kanak-kanak SEMUA adalah 80%; ini adalah peningkatan mencolok
bila dibandingkan dengan tingkat kelangsungan hidup 4% yang dilaporkan
pada tahun 1960 (Leukemia Society of America, 1998).
Meskipun insiden keseluruhan jarang terjadi, leukemia adalah jenis
kanker masa kanak-kanak yang paling umum, akuntansi untuk 30% dari
semua kanker yang didiagnosis pada anak-anak yang lebih muda dari 15
tahun (Linet 1999).
Dalam penelitian ini meneliti peran yang dimainkan oleh sekolah
untuk anak usia sekolah dengan leukemia limfoblastik akut. Deskripsi
tentang jumlah waktu yang dihabiskan anak-anak dari sekolah; Identifikasi
hambatan yang ada untuk kehadiran di sekolah untuk anak-anak dengan
leukemia limfoblastik; Pemeriksaan teknik orang tua untuk
mempromosikan kehadiran rutin di sekolah selama dan setelah
perawatan; Panduan untuk orang tua dan pendidik.
Sampel dalam penelitian ini diperoleh dari catatan tindak lanjut dari
departemen hematologi / onkologi di rumah sakit anak-anak terkemuka di
wilayah timur laut Amerika Serikat. Kriteria yang dimasukkan sebagai
berikut ini : anak harus telah didiagnosis dengan masa kanak-kanak
antara usia 5 dan 7, antara usia 10 dan 12 tahun pada saat penelitian, dan
hidup dalam radius 150 mil dari rumah sakit ini. Pencarian catatan
menghasilkan 22 peserta potensial untuk penelitian. Kami mengirim surat
persetujuan kepada keluarga dari 22 pasien. Anak-anak dan orang tua
diminta untuk menyetujui wawancara, dan orang tua diminta untuk
meminta kami mencari sekolah anak dan catatan medis mereka. Delapan
anak muda dan keluarga mereka setuju untuk berpartisipasi dalam
penelitian ini.
Dari delapan anak yang terdiri dari lima perempuan dan tiga laki-
laki. Peserta berkisar antara 5 hingga 7 tahun ketika mereka didiagnosis
(M = 6,9 tahun). Pada saat penelitian, anak-anak berusia antara 10 dan 12
tahun (M = 11,4 tahun). Lama pengobatan untuk peserta muda dengan AL
masa kanak-kanak umumnya berkisar antara 2 hingga 3 tahun (M = 2,7
tahun). Selama pengobatan, peserta kembali ke sekolah memasuki
tingkat kelas K-3. Semua survivor muda, jangka panjang berhasil
menyelesaikan protokol pengobatan tertentu dan melanjutkan
pemeriksaan semiannual atau tahunan dengan onkologis yang telah
merawat mereka untuk masa kanak-kanak. Pada saat reintegrasi,
kedelapan peserta kembali ke kelas pendidikan umum di berbagai
tingkatan kelas: satu peserta kembali ke taman kanak-kanak, dua kembali
ke kelas satu, empat ke kelas dua, dan satu sampai kelas tiga.
Khususnya, satu peserta telah diidentifikasi sebagai membutuhkan
layanan khusus dan ditempatkan dalam pengaturan kelas inklusif tingkat
keempat dan kelima kelas penuh. Peserta lain dirujuk untuk evaluasi
untuk menerima layanan khusus selama kelas tujuh dan, kemudian, tidak
direkomendasikan untuk layanan khusus ini. Peserta ketiga meninggalkan
pengaturan pendidikan umum untuk bersekolah di rumah. Peserta
keempat menerima layanan perbaikan untuk instruksi membaca, yang
disediakan di luar pengaturan sekolah.
A. PENDAHULUAN
1. Latar Belakang Pemilihan Topik
Dalam beberapa tahun terakhir, kemajuan dramatis dalam
penelitian medis telah secara signifikan meningkatkan tingkat
kelangsungan hidup di antara anak-anak dengan leukemia masa
kanak-kanak. Selama tiga dekade terakhir, rejimen pengobatan
telah menjadi begitu halus sehingga mereka terus
memperpanjang masa hidup anak-anak yang didiagnosis dan
diobati untuk Leukemia Limfoblastik akut (ALL). Tingkat
kelangsungan hidup 5 tahun untuk anak-anak dengan masa
kanak-kanak adalah 80%; ini adalah peningkatan mencolok bila
dibandingkan dengan tingkat kelangsungan hidup 4% yang
dilaporkan pada tahun 1960 (Leukemia Society of America, 1998).
Pada saat itu, anak-anak dengan leukemia masa kecil tidak
bertahan cukup lama bagi para peneliti untuk mempelajari efek
pengobatan (Cousens, Water, Said, & Stevens, 1988). Karena
semakin banyak anak-anak yang bertahan hidup, kita
menyaksikan kembalinya mereka ke rutinitas kehidupan sehari-
hari saat mereka menjalani perawatan berkelanjutan dan pulih dari
penyakit ini. Langkah luar biasa dari penelitian medis telah
mengarah pada harapan optimis penyembuhan jangka panjang.
Dengan perubahan ini, ada banyak minat dalam memahami
pengalaman hidup pasien selama dan setelah pemulihan.

Dalam proses penyembuhan memiliki tiga komponen, yaitu


biologis, psikologis, dan sosial. Penyembuhan biologis terjadi
ketika aspek fisik dari penyakit tersebut dihilangkan.
Penyembuhan psikologis terjadi ketika pasien benar-benar
menerima penyakit tersebut, penyembuhan sosial terjadi ketika
masyarakat mempertahankan penerimaan terhadap individu
dengan penyakit tersebut.Van Eys (1991). Kelangsungan hidup
harus dilihat sebagai suatu proses daripada keadaan (Chessler,
Weigers, & Lawther, 1992). Gagasan tentang "anak yang benar-
benar sembuh" akan direalisasikan ketika penerimaan sosial dan
dukungan yang sedang berlangsung sudah tersedia bagi mereka
yang selamat dari kanker masa kanak-kanak dan penyakit kronis
atau serius lainnya. (Van Eys, 1991).

Kami melihat semakin banyak anak kembali ke sekolah saat


mereka menerima perawatan yang berkelanjutan untuk kanker
anak. Mereka terus mempersiapkan masa depan mereka seperti
teman sekelas yang lebih sehat. Bleyer (1990) memperkirakan
bahwa jumlah anak-anak yang selamat kanker saat ini di negara
ini telah mencapai antara 180.000 dan 200.000 anak-anak.
Dengan angka-angka ini, penting untuk mengenali pentingnya
reintegrasi sekolah bagi anak-anak yang selamat dari kanker
masa kanak-kanak. Karena kemajuan medis baru-baru ini telah
meningkatkan harapan hidup dan kemampuan fungsional banyak
anak-anak yang sakit parah, anak-anak menjadi lebih mampu
melanjutkan sekolah mereka dan dijamin pendidikan yang sesuai
(yaitu, Individu dengan Disabilities Education Act, 1997).

Menghadiri sekolah tetap tugas utama dalam kehidupan anak-


anak. Sekolah mengaitkan hidup mereka dan berfungsi sebagai
pengaruh utama dalam perkembangan akademis dan sosial.
Kembali ke sekolah setelah diagnosis dan selama pengobatan
harus dianggap sebagai tonggak bagi pasien muda. Pada tahun
1993, Sexson dan Madan-Swain menandai kembalinya anak-anak
yang sakit kronis ke sekolah sebagai komponen integral dan
menganggap masuk sekolah kembali sebagai hal penting bagi
kelangsungan hidup sosial anak karena pengobatan adalah
kelangsungan fisik anak. Dengan demikian, kembalinya ke
sekolah untuk anak-anak dengan kanker dan penyakit kronis
lainnya memainkan peran penting dalam membangun kembali
rutinitas kehidupan sehari-hari. Pasien dapat berpartisipasi dalam
kegiatan belajar dan sosial yang biasanya dibagi yang memandu
perkembangan psikososial. Selain itu, penelitian menunjukkan
bahwa anak-anak yang sakit kronis menunjukkan penyesuaian
psikologis yang lebih baik ketika mereka memiliki rasa kontrol atas
penyakit mereka (Miller, 1980; Werthorn & McCabe, 1988).
Akhirnya, kembali ke sekolah yang layak secara medis dan layak
dianjurkan untuk anak-anak dengan kanker masa kanak-kanak
(Deasy-Spinnetta & Spinnetta, 1980; Lansky, Cairns, & Zwartjes,
1983; Ross, 1984; Sullivan, Fulmer, & Zigmond, 1997).

Dari latar belakang diatas, penulis ingin membahas artikel yang


berjudul School: The Normalizing Factor For Children With
Childhood Leukemia. 

2. Tujuan Penulisan
Tujuan dari penulisan paper ini adalah untuk mengeksplorasi
faktor-faktor yang dapat meningkatkan tingkat kelangsungan hidup
di antara anak-anak dengan leukemia.

3. Sistematika Penulisan
Sistematika penulisan paper ini terdiri dari ringkasan jurnal,
pendahuluan yang berisi latar belakang penulisan, tujuan
penulisan dan sistematika penulisan, analisis pustaka,
pembahasan yang berisi kaitan dengan konsep dan teori lain
dengan dukungan berbagai rujukan artikel lain yang terkait dengan
topik dan kemungkinan penerapan di Indonesia, kesimpulan dan
saran serta daftar pustaka.
B. ANALISIS PUSTAKA
1. Pengertian Leukemia
Leukemia adalah proliferasi sel darah putih yang masih imatur
dalam jaringan pembentuk darah. (Suriadi, & Rita yuliani, 2001 :
175).
Leukemia adalah suatu keganasan pada alat pembuat sel darah
berupa proliferasio patologis sel hemopoetik muda yang ditandai
oleh adanya kegagalan sum-sum tulang dalam membentuk sel
darah normal dan adanya infiltrasi ke jaringan tubuh yang lain.
(Arief Mansjoer, dkk, 2002 : 495)

2. Penyebab Leukemia
Adanya penyimpangan kromosom insiden leukemia meningkat
pada penderita kelainan kongenital. Kelainan-kelainan kongenital
ini dikaitkan erat dengan adanya perubahan informasi gen, misal
pada kromosom 21 atau C-group Trisomy, atau pola kromosom
yang tidak stabil, seperti pada aneuploidy. (Wiernik, 1985; Wilson,
1991)
Beberapa faktor lingkungan di ketahuidapat menyebabkan
kerusakan kromosom dapatan, misal : radiasi, bahan kimia, dan
obat-obatan yang dihubungkan dengan insiden yang meningkat
pada leukemia akut, khususnya ANLL. (Wiernik, 1985; Wilson,
1991)

3. Jenis-jenis Leukemia
 Leukemia Mieloid Akut – Ini merupakan jenis kanker darah
yang paling cepat berkembang. Jenis kanker ini ditandai
dengan produksi sel yang tidak berkembang menjadi sel
darah putih. Jenis ini terbagi ke dalam delapan sub-jenis
berdasarkan sumber kondisinya.
 Leukemia Limfoblastik Akut (ALL) – Jenis kanker darah ini
seringkali terjadi pada kelompok usia tertentu: pada anak-
anak berusia di bawah 15 tahun dan orang dewasa berusia
di atas 45 tahun. Namun, kondisi ini lebih sering terjadi pada
anak-anak, terutama anak laki-laki. Pada jenis ini, sel yang
belum matang terkumpul dari sumsum, mengalir melalui
aliran darah, dan disebarkan ke beberapa bagian tubuh
termasuk otak dan hati. Karena sel tersebut dapat membelah
diri dan menyebar kemana-mana, kasus yang diderita pasien
dapat bertambah parah dengan cepat. Para pasien yang
menderita ALL juga seringkali memiliki lebih banyak sel B,
yang berarti mereka dapat melawan infeksi, namun tidak
membunuh bakteri.
 Leukemia Limfoblastik Kronis – Memiliki karakter seperti
ALL, namun kanker jenis ini berkembang dengan lebih
lambat, bahkan hingga bertahun-tahun. Karena kanker darah
kronis (berkepanjangan) memerlukan waktu untuk dapat
berkembang, tidak menutup kemungkinan bila jenis ini dapat
berubah menjadi akut (tiba-tiba). Para pasien sangat
dianjurkan untuk mengawasi perkembangannya dan
menjalani perawatan yang diperlukan untuk meningkatkan
prognosa mereka.
C. PEMBAHASAN
Kembali ke sekolah adalah tonggak utama bagi anak muda yang
selamat dari kanker masa kanak-kanak. Penyakit serius dapat
membahayakan kepercayaan diri anak, menghalangi kehadiran di
sekolah, mengganggu perkembangan akademik dan sosial, dan
mengganggu hubungan rekan dan orang dewasa yang penting. Ketika
anak-anak yang berjuang penyakit kronis kembali ke sekolah, mereka
membuat langkah penting menuju penyembuhan psikososial. Sekolah
berfungsi sebagai mekanisme dimana para korban muda mendekati
proses hidup setiap hari. Dengan bersekolah, orang-orang yang
selamat mulai mendapatkan kembali kendali atas hidup mereka dan
melanjutkan kegiatan rutin pra-penyakit, yang menumbuhkan proses
normalisasi. Efek normalisasi untuk bersekolah tidak boleh diabaikan
bagi orang muda yang selamat. Satu anak menggambarkan dampak
positif dari kembali ke sekolah: "Saya sangat menyukai semuanya
[tentang kembali ke sekolah] .... Jika Anda memiliki sesuatu dan
mereka suka mengambilnya, dan kemudian Anda kembali, Anda
sangat menyukainya" ( Young Survivor 1).

Responden orangtua siap mengakui pentingnya kehadiran di sekolah


untuk anak-anak dengan kanker pada masa kanak-kanak. Sekolah
masuk kembali memungkinkan orang tua untuk membayangkan masa
depan bagi anak-anak mereka. Dalam dua dari delapan kasus, orang
tua menganggap masuk kembali sekolah sebagai mekanisme utama
untuk memulihkan normalitas dalam kehidupan anak-anak mereka.

Orang tua yang sama menjelaskan bahwa peran penting tambahan


sekolah harus termasuk membantu orang lain untuk mengatasi kanker
masa kanak-kanak dengan lebih baik dan memungkinkan penerimaan
yang lebih besar terhadap individu yang memiliki atau pernah
mengalami kanker. Pemahaman orang tua ini sesuai dengan gagasan
mempromosikan penyembuhan sosial bagi mereka yang selamat
dengan merangkul lingkungan yang terbuka dan mendukung yang
mendorong membangun komunikasi dan pemahaman yang lebih baik
tentang pengalaman kanker.

Kehadiran sekolah telah digunakan untuk mengukur seberapa baik


anak-anak dengan penyakit kronis berfungsi (Weitzman, Walker, &
Gortmaker 1986). Dalam satu laporan, anak-anak dengan leukemia
atau tumor padat biasanya mengalami ketidakhadiran mulai dari 35
hingga 40 hari sekolah selama tahun pertama pengobatan kanker
(Stehbens, Kisker, & Wilson 1983). Laporan tambahan tentang
kehadiran di sekolah untuk anak-anak yang sakit dan remaja
mengungkapkan variabilitas yang jelas dalam ketidakhadiran yang
tidak jelas terkait dengan diagnosis spesifik atau tingkat keparahan
penyakit (Cook, Schaller, & Krisher, 1985). Dalam penelitian ini, kami
mencatat beberapa hambatan untuk kehadiran di sekolah terkait
kasus-kasus individual. Faktor-faktor yang memengaruhi kehadiran di
sekolah termasuk sifat kronis penyakit, pengobatan, efek samping
pengobatan, dan tanggapan anak dan keluarga terhadap penyakit.

Siswa absen dari 27 hingga 170 hari sekolah selama tahun di mana
mereka kembali ke sekolah setelah diagnosis dan selama perawatan.
Di antara 8 orang muda yang selamat, 2 anak-anak melaporkan lebih
dari 100 hari absen, 2 berhasil lebih dari 50 hari absen. Siswa dengan
tingkat ketidakhadiran yang lebih tinggi sering mengalami lebih
banyak komplikasi. Satu orang anak yang selamat, misalnya,
melewatkan 170 hari sekolah setelah menderita stroke yang
mengakibatkan kelumpuhan sementara pada lengan dan tangan
kanan. Anak-anak yang melaporkan kurang dari 35 hari absen tidak
menderita komplikasi ekstrim seperti itu atau - untuk keuntungan
mereka dalam hal sekolah - didiagnosis pada akhir musim semi.
Anak-anak dengan masa kanak-kanak penderita leukemia biasanya
memulai terapi pengobatan terapi induksi, yang mengharuskan
mereka untuk menghabiskan sekitar 28 hari di rumah sakit. Setelah
pengobatan itu, mereka sering melanjutkan siklus pengobatan
tambahan yang terdiri dari konsolidasi rawat jalan dan kemoterapi
pemeliharaan dan, dalam beberapa kasus, perawatan radiasi .

Ketidakhadiran sekolah disebabkan oleh beberapa faktor yang terkait


dengan penyakit, termasuk komplikasi, perawatan medis dan efek
samping fisik yang menyertainya seperti mual, kelelahan, lesu, dan
nyeri yang sering. Selain itu, tes medis (yaitu, keran tulang belakang,
aspirasi sumsum tulang) dan efek sampingnya menghambat
kehadiran sekolah reguler.

Ketika anak-anak kembali ke sekolah, orang tua harus


mempertimbangkan masalah medis di luar rumah sakit. Dalam tiga
dari delapan kasus, orang tua melaporkan bahwa mereka berhati-hati
tentang penyakit masa kanak-kanak yang menular - seperti cacar air -
yang terjadi di kelas. Cacar air dapat membahayakan pengobatan dan
menyebabkan komplikasi serius bagi anak-anak penderita kanker.
Anak-anak usia sekolah yang masih muda sering berisiko untuk
terserang penyakit ini hanya karena usia mereka.

D. PENUTUP
1. Kesimpulan
Untuk meningkatkan tingkat kelangsungan hidup di antara anak-
anak dengan leukemia tidak hanya diperlukan dukungan biologis
saja tetapi penerimaan dibidang sosial juga sangat dibutuhkan,
dimana dalam hal ini lingkungan sekolah yang sangat mendukung
bagi anak-anak penderita leukemia untuk kembali ke rutinitas
kehidupan sehari-hari saat mereka menjalani perawatan
berkelanjutan dan pulih dari penyakit ini.
2. Saran
Bagi orang tua sangat penting untuk memasukkan anak-anak
penderita leukemia kesekolah untuk membantu meningkatkan
derajat kesembuhan pada penderita leukemia pada anak.
Dukungan dari sekolah adalah upaya yang berpusat pada
penyediaan dukungan yang tepat untuk menjaga anak-anak
penderita leukemia dalam hubungan dengan pengaturan sekolah,
dan memungkinkan masuk kembali ke sekolah yang nyaman.
Daftar Pustaka

Sullivan, Nanci A.,Fulmer, Deborah L.Zigmond, Naomi. Preventing School


Failure. Fall2001, Vol. 46 Issue 1, p4. 10p.

A Review Martin Belson, Beverely Kingsley, and Adrianne Holmes


Centers for Disease Control and Prevention, National Center for
Environmental Health, Division of Environmental Hazards and
Health Effects, Health Studies Branch, Atlanta, Georgia, USA

Claire Demoury,1* Fabienne Marquant,1* Géraldine Ielsch,2 Stéphanie


Goujon,1,3 Christophe Debayle,4 Laure Faure,1,3 Astrid Coste,1
Olivier Laurent,5 Jérôme Guillevic,2 Dominique Laurier,5 Denis
Hémon,1 and Jacqueline Clavel1,3

Pertiwi, N.M.I.1 , Niruri, R.1 , Ariawati, K.2 1 Jurusan Farmasi Fakultas


Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Udayana 2
SMF/Bagian Ilmu Kesehatan Anak FK Unud/RSUP Sanglah

Sjakti, Dr. Hikari Ambara, Sp.A(K). Ikatan Dokter Indonesia. 2017.