Anda di halaman 1dari 22

LAPORAN PENDAHULUAN

ASUHAN KEPERAWATAN PADA KLIEN DENGAN SINOVAL KARSINOMA DI RUANG A2 ( BEDAH WANITA & ANAK ) RSUP Dr. KARIADI SEMARANG

Disusun oleh: DIAN AJI WIBOWO P. 17420110007

JURUSAN KEPERAWATAN PRODI DIII KEPERAWATAN SEMARANG POLTEKKES KEMENKES SEMARANG

2012
1

LAPORAN PENDAHULUAN ASUHAN KEPERAWATAN PADA KLIEN DENGAN SINOVIAL SARKOMA DI RUANG A2 ( Bedah Wanita & Anak ) RSUP Dr. KARIADI SEMARANG

a. Definisi Sarkoma jaringan lunak adalah tumor ganas yang berasal dari jaringan mesenchym yang terdapat pada kerangka tubuh, kepala, leher dan ekstremitas kecuali tulang dan tulang rawan. Dalam kategori jaringan lunak termasuk otot, tendon, fascia, ligament, lemak, pembuluh darah, pembuluh limfe, saraf perifer, saraf autonom, ganglion, bursa, synovia, kartilago palpebra, kartilango telinga dan lain-lain, namun tidak termasuk tulang, kartilago, sumsum, kartilago hidung, mamae dan jaringan lunak dalam organ. Synovial sarcoma: Sebuah keganasan bermutu tinggi pada jaringan lunak. Terjadi di daerah para-artikular. Serta jarang terjadi di dalam sendi. Insidennya di Indonesia belum diketahui pasti, namun diperkirakan 1 per 100.000 penduduk dan merupakan 1% dari seluruh tumor ganas. Sekitar 60% sarkoma jaringan lunak mengenai ekstremitas, dimana ekstremitas bawah 3 kali lebih sering daripada ekstremitas atas. Sisanya, 30% mengenai badan dan 10% mengenai kepala dan leher. Faktor predisposisi sarkoma jaringan lunak adalah genetika, radiasi, virus, iatrogenik (mis. Radiasi), dan imunologi. Lokasi: Lower ekstremitas: 60%, Upper ekstremitas: 25%. Batang: 10%. Kepala / leher: 10%. Tidak ada penyebab dikenal, tetapi koneksi genetik untuk sarkoma sinovial ada. Synovial sarcoma: Terjadi pada pasien muda (15-40 tahun), Pria:Wanita adalah rasio 1,2:1. Tidak ada faktor risiko yang diketahui.

b. Etiologi Genetika Sinovial: Sebuah kelainan kromosom karakteristik ditemukan dalam semua kasus. Balanced translokasi timbal balik: t (X; 18) (p11.2; q11.2): SYT gen pada kromosom 18 SSX1 atau SSX2 pada kromosom X Gen fusi produk: SYT-SSX1, SYT-SSX2 c. Patofisiologi Sinovial sarkoma: Tidak diatur pertumbuhan massa jaringan lunak. Hematologi

menyebar ke paru-paru. Limfatik menyebar ke kelenjar getah bening\ sarkoma epithelioid dapat timbul dalam jaringan superfisial atau mendalam. Ketika dangkal, itu tumbuh di jaringan bawah kulit sebagai benjolan dan mungkin memborok melalui kulit. Dalam jaringan yang mendalam, seringkali terpasang kuat ke otot, tendon, atau struktur fasia. Dalam 'Klasifikasi WHO dari Jaringan Lunak dan Bone Tumor' terakhir SS diklasifikasikan di antara tumor ganas diferensiasi yang tidak pasti, tidak memiliki sebuah jaringan mitra yang tepat normal (WHO 2002). Bahkan jika khas dari jaringan lunak, SS dijelaskan juga di situs lain, seperti ginjal, paru, dan pleura.

Temuan Gross: Diameter SSS bervariasi dari 3 sampai 10 sentimeter (cm). Tumor cenderung multinodular dan dapat fibrosis. Ketika mereka tumbuh lambat, mereka cenderung telah mendorong margin dan dibatasi oleh pseudocapsule berserat. SS diferensiasi buruk tumbuh pesat dengan margin infiltratif, menunjukkan perdarahan dan nekrosis.

Histologi Temuan: SS terdiri dari dua jenis sel morfologi dan immunophenotypically berbeda: sel spindle, seragam dan relatif kecil, dengan inti oval dan sitoplasma langka, membentuk lembaran solid, dan sel epitel, yang ditandai dengan diferensiasi epitel benar. SSS diklasifikasikan berdasarkan penampilan morfologi mereka sebagai:

Biphasic SS Monophasic SS Monophasic epitel SS (luar biasa) SS Diferensiasi buruk

Biphasic SS menunjukkan baik spindle dan sel epitel dalam proporsi yang bervariasi. SS monophasic hanya menunjukkan komponen sel spindle. SS epitel kelenjar monophasic murni adalah entitas teoritis dan membutuhkan genetika molekuler harus dibedakan dari adenokarsinoma.

SS diferensiasi buruk menunjukkan salah satu dari tiga pola morfologi: sel besar / epithelioid / rhabdoid pola, pola sel kecil, dan spindle tinggi pola sel kelas

Sarkoma sinovial buruk Differentiated dianggap sebagai bentuk kemajuan, dengan perilaku yang lebih agresif dan persentase yang lebih tinggi metastasis (Weiss 2001). Di daerah kurang selular bisa ada hialinisasi, perubahan myxoid dan kalsifikasi, dengan atau tanpa perubahan osifikasi dan jarang chondroid.

d. Tanda dan Gejala Pasien datang dengan massa jaringan lunak. Nyeri hadir dalam ~ 50%.

Beberapa pasien catatan kehadiran jangka panjang dari massa. Mungkin pertumbuhan yang lambat atau cepat. Pasien dapat mencatat bahwa massa telah hadir untuk waktu yang singkat dan berk embang atau yang telah ada untuk waktu yang lama dengan pertumbuhan sedikit atau tidak ada. Gangguan mobilisasi atau pergerakan bisa juga terjadi pada pasien dengan synovial sarcoma karena dengan adanya massa yang membesar di sekitar sendi dan mendesak sendi, sangat memungkinkan penderita akan kesulitan untuk menggerakkan sendi tersebut.

e. Pemeriksaan Klinis A. Anamnesis Keluhan sangat tergantung dari dimana tumor tersebut tumbuh. Keluhan utama pasien SJL daerah ekstremitas tersering adalah benjolan yang umumnya tidak nyeri dan sering dikeluhkan muncul setelah terjadi trauma didaerah tersebut. Untuk SJL lokasi di visceral/retroperitoneal umumnya dirasakan ada benjolan abdominal yang tidak nyeri, hanya sedikit kasus yang disertai nyeri, kadang-kadang terdapat pula perdarahan gastro intestinal, obstruksi usus atau berupa gangguan neuro vaskular. Perlu ditanyakan bila terjadi dan bagaimana sifat pertumbuhannya, keluhan yang berhubungan dengan infiltrasi dan penekanan terhadap jaringan sekitar, dan ketuhan yang berhubungan dengan metastasis jauh.

B. Pemeriksaan Fisik 1. Pemeriksaan status generalis untuk menilai keadaan umum penderita dan tanda-tanda metastasis pada paru, hati dan tulang. 2. Pemeriksaan status lokalis meliputi: a. Tumor primer:

Lokasi tumor Ukuran tumor Batas tumor, tegas atau tidak Konsistensi dan mobilitas Tanda-tanda infiltrasi, sehingga perlu diperiksa fungsi motorik/sensorik dan tanda-tanda bendungan pembuluh darah, obstruksi usus, dan lain-lain sesuai dengan lokasi lesi.

b. Metastasis regional: Perlu diperiksa ada atau tidaknya pembesaran kgb regional.

C. Pemeriksaan Penunjang 1. Foto polos untuk menilai ada tidaknya inliltrasi pada tulang. 2. MRI/CT-scan untuk menilai infiltrasi pada jaringan sekitarnya 3. Angiografi atas indikasi 4. Foto thoraks untuk menilai metastasis paru 5. USG hepar/sidik tulang atas indikasi untuk menilai metastasis 6. Untuk SJL retroperitoneal perlu diperiksa fungsi ginjal. 7. Biopsi

Tidak dianjurkan pemeriksaan FNAB (sitologi) Sebaiknya dilakukan core biopsy atau tru cut biopsy dan lebih dianjurkan untuk dilakukan biopsi terbuka, yaitu bila ukuran tumor < 3 cm dilakukan biopsi eksisi dan bila > 3 cm dilakukan biopsi insisi.

8. Untuk kasus kasus tertentu bila meragukan dilakukan emeriksaan imunohistokimia Setelah dilakukan pemeriksaan di atas diagnosis ditegakkan, selanjutnya ditentukan stadium sebelum melakukan tindakan terapi terlebih dahulu harus dipastikan kasus SJL tersebut kurabel atau tidak, resektabel atau tidak, dan modalitas terapi yang dimiliki, serta tindakan rehabilitasi.

f. Prosedur Terapi

Risk-adapted treatment program for synovial sarcoma, European pediatric Soft Tissue Sarcoma Study Group EpSSG, NRSTS 2005 protocol. Dibedakan atas lokasi SJL, yaitu: 1. Ekstremitas 2. Visceral/ retroperitoneal 3. Bagian tubuh lain 4. SJL dengan metastasis jauh

A. Ekstremitas Pengelolaan SJL di daerah ekstremitas sedapat mungkin haruslah dengan tindakan the limb-sparring operation dengan atau tanpa terapi adjuvant (radiasi/khemoterapi). Tindakan amputasi harus ditempatkan sebagai pilihan terakhir. Tindakan yang dapat dilakukan selain tindakan operasi adalah dengan khemoterapi intra arterial atau dengan hyperthermia dan limb perfusion. 1. SJL Pada Ekstremitas Yang Resektabel Setelah diagnosis klinis onkologi dan diagnosis histopatologi ditegakkan secara biopsi insisi/eksisi, dan setelah ditentukan gradasi SJL serta stadium klinisnya, maka dilakukan tindakan eksisi luas. Untuk SJL yang masih operabel/resektabel, eksisi luas yang dilakukan adalah eksisi dengan curative wide margin: yaitu eksisi pada jarak 5 cm atau lebih dari zona reaktif tumor yaitu daerah yang mengalami perubahan warna disekitar tumor yang terlihat secara inspeksi, yang berhubungan dengan jaringan yang vaskuler, degenerasi otot, edema dan jaringan sikatrik.

Untuk SJL ukuran < 5 cm dan gradasi rendah, tidak ada tindakan adjuvant setelah tindakan eksisi luas.

Bila SJL ukuran > 5 cm dan. gradasi rendah, perlu ditambahkan radioterapi eksterna sebagai terapi adjuvan. erlu ditambahkan

Untuk SJL ukuran 5-10 cm dan gradasi tinggi dittambahkan radioterapi eksterna atau brakhiterapi sebagai terapi adjuvan

Bila SJL ukuran > 10 cm dan gradasi tinggi, pertu dipertimbangkan pemberian khemoterapi preoperatif dan pasta operatif dilakukan pemberian radioterapi eksterna atau brakhiterapi.

2. SJL Pada Ekstremitas Yang Tidak Resektabel Ada 2 pilihan yang dapat dilakukan, yaitu: Sebelum tindakan eksisi luas terlebih dahulu ditakukan radioterapi preoperatif atau neo adjuvan khemoterapi sebanyak 3 kali. Pilihan lain adatah dilakukan terlebih dahulu eksisi kemudiian dilanjutkan dengan radiasi pasta operasi atau khemoterapi. Eksisi yang dapat dilakukan:

Eksisi wide margin yaitu 1 cm diluar zona reaktif. Eksisi marginal margin yaitu pada batas pseudo capsul. Eksisi intralesional margin yaitu memotong parenchim tumor atau debunking, dengan syarat harus membuang massa tumor > 50% dan tumornya harus berespon serhadap radioterapi atau khemoterapi. Perlu perhatian khusus untuk SJL yang tidak ada respon terhadap radioterapi atau

khemoterapi dapat dipertimbangkan tindakan amputasi. B. SJL Di Daerah Viseral/Retroperitoneol Jenis histopatotogi yang sering ditemukan adalah liposarkoma dan leiomiosarkoma. Bila dari penilaian klinis/penunjang ditegakkan diagnosis SJL viseral/retroperitoneal harus dilakukan pemeriksaan tes fungsi ginjal dan pemeriksaan untuk menilai pasase usus. Sebelum operasi dilakukan persiapan kolon untuk kemungkinan dilakukan reseksi kolon. Modalitas terapi yang utama untuk SJL viseral/retroperitoneal adalah tindakan operasi. Bila SJL telah menginfiltrasi ginjal dan dari tes fungsi ginjal diketahui ginjal kontralateral dalam kondisi baik, maka tindakan eksisi luas harus disertai dengan tindakan nefrektomi. Dan bila telah menginfiltrasi kolon, maka dilakukan reseksi kolon. Seringkali tindakan eksisi luas yang dilakukan tidak dapat mencapai reseksi radikal karena terbatas oleh organ-organ vital seperti aorta, vena cava, dan sebagainya, sehingga tindakan yang dilakukan tidak radikal dan terbatas pada pseudo kapsul. Untuk kasus yang demikian perlu dipikirkan terapi adjuvan, berupa khemoterapi dan atau radioterapi.
10

C. SJL Dengan Metastasis luas Bila lesi metastasis tunggal masih operabel/ resektabel dapat dilakukan tindakan eksisi, tetapi bila tidak dapat dieksisi, maka dilakukan khemoterapi dengan Doxorubicin sebagal obat tunggal atau dengan obat khemoterapi kombinasl, yaitu Doxorublcin + Ifosfamide, terutama untuk pasten dengan status performance yang baik. Obat-obat kombinasi yang lain adalah :

Doxorubicin + Dacarbazine CyVADIC Doxorubicin + Ifosfamide + Mesna + Dacarbazine

Ruang lingkup : Sarkoma jaringan lunak Indikasi operasi : Semua sarkoma jaringan lunak. Terapi primer sarkoma jaringan lunak adalah eksisi luas. Kontra indikasi operasi : Keadaan umum yang buruk, tumor dengan metastasis (relative) Diagnosis Banding : Tumor ganas, Tumor jinak jaringan lunak Pemeriksaan penunjang : Darah lengkap, faal hemostasis, fungsi hati, fungsi ginjal, rontgen thorax, USG abdomen, foto tulang, CT Scan/MRI, hasil patologi anatomi biopsi/kelenjar limfe regional dengan atau tanpa immunohistokimia g. Algoritma Dan Prosedur Algoritma Pembedahan merupakan terapi yang utama pada sarkoma soft tissue. Pembedahan secara garis besar dibagi menjadi 2 bagian yaitu Amputasi dan pembedahan yang mempertahankan tungkai.

11

1. Amputasi Amputasi dilakukan pada sarkoma enggota gerak dengan batas satu sendi diatasnya. Ada beberapa syarat bila kita melakukan amputasi:

Lokal rekuren pada high grade karsinoma Mengenai pembuluh darah utama Mengenai jaringan saraf yang utama Sudah mengenai tulang di bawahnya Sudah teradi kontaminasi sel karsinoma yang lugs Sudah terjadi fraktur patologis Infeksi pada tempat biopsi atau tumornya sendiri

2. Pembedahan yang mempertahankan anggota gerak (limb salvage) Dalam pembedahan yang mempertahankan anggota gerak, bisa kita lakukan beberapa prosedur antara lain: Compartment resection, wide local excition dan marginal excition Marginal Excition

Pada marginal eksisi, eksisi dilakukan melalui pseudocapsul (reactive zone) dimana secara mikroskopis sel-sel karsinoma masih tertinggal, daerah yang kita operasi terkontaminasi oleh sel-sel karsinoma. Terjadinya rekurensi tinggi, bisa mencapai 100% pada yang high grade dan pada yang low grade juga tinggi.

Biasanya marginal eksisi dilakukan pada sarkoma di retroperitoneal atau pada kepalaleher, yang segera diikuti dengan pemberian radioterapi dan kemoterapi.

Wide lokal eksisi

Pada wide lokal eksisi, eksisi dilakukan 2-3 cm diluar pseudocapsul (reactive zone), bila kita ingin menyelamatkan saraf dan pembuluh darah maka eksisi bisa dilakukan lebih sempit lagi.

Sebelum kita melakukan wide lokal eksisi, kita harus memperhatikan tipe histologi, grade, ukuran tumor, dan lokasinya dimana.
12

Compartment reseksi

Compartment reseksi adalah suatu tindakan yang radikal pada operasi penyelamatan anggota gerak yang mana tumor beserta dengan otot di sekitarnya pada compartment tersebut diangkat.

Reseksi ini seringkali dilakukan pada ekstremitas bawah yang terbagi menjadi compartment anterior, medial dan posterior.

Sarkoma pada paha yang tidak melewati batas dari compartment dapat dilakukan compartment reseksi.

ad. Reseksi compartment anterior

Compartement anterior meliputt otot vastus lateralis, vastus medius, vastus intermedius, rectus femoria, sartorius serta saraf femoralis ramus kutanaeus.

Pada reseksi anterior idealnya dilakukan pada tumor yang hanya mengenai kelompok otot quadrisep (vastus lateralis, vastus medius, vastus intermedius serta rectus femoris) dan tidak mengenai tulang atau struktur neurovaskuler yang penting.

Setelah dilakukan reseksi compartment anterior terjadi kelemahan ekstensi dari kaki dan hilangnya sensasi pada paha daerah anterior serta bagian medial dari kaki.

Untuk kelemahan dari ekstensi dapat dilakukan operasi transplantasi dari otot lateral atau medial, lalu pasien menggunakan ankle/foot orthosis (AFO) dengan plantar fleksi 5.

Radioterapi sebaiknya dihindari karena dapat menyebabkan disfungsi dari seksual, merusak rekonstruksi tendon, dan tertadinya kekakuan yang hebat pada lutut.

Teknik Operasi A. Reseksi compartment anterior

Compartement anterior meliput otot vastus lateralis, vastus medius, vastus intermedius, rectus femoria, sartorius serta saraf femoralis ramus kutanaeus.

Pada reseksi anterior idealnya dilakukan pada tumor yang hanya mengenai kelompok otot quadrisep (vastus lateralis, vastus medius, vastus intermedius serta rectus femoris) dan tidak mengenai tulang atau struktur neurovaskuler yang penting.
13

Setelah dilakukan reseksi compartment anterior terjadi kelemahan ekstensi dari kaki dan hilangnya sensasi pada paha daerah anterior serta bagian medial dari kaki.

Untuk kelemahan dari ekstensi dapat dilakukan operasi transplantasi dari otot lateral atau medial, lalu pasien menggunakan ankle/foot orthosis ( AFO ) dengan plantar fleksi 5.

Radioterapi sebaiknya dihindari karena dapat menyebabkan disfungsi dari seksual, merusak rekonstruksi tendon, dan terjadinya kekakuan yang hebat pada lutut.

1. Posisi pasien telentang. 2. Insisi elip longitudinal mulai dari anterior inferior iliac spine sampai ke patella, bila patella terkena insisi diperlebar sampai tuberkel tibia, tulang patella juga dieksisi 3. Kita buat flap (kulit dan jaringan subcutan) superficial dari fascia lata dengan batas medialnya otot adductor dan batas lateralnya otot-otot fleksor vena saphena diligasi pada fossa ovalis 4. Otot-otol quadriceps kita traksi ke lateral, cabang arteri dan vena femoralis yang ke otototot tersebut kita ligasi mulai dari atas ke bawah, pada daerah kanal hunter kita memotong otot yang melintang arteri femoralis 5. Pemotongan origo dan otot tensor fascia lata pada wing dari tulang ilium, origo dari otot sartorius pada SIAS, serta origo dari otot rectus femoris pada anterior inferior iliac spine dengan elektrocauter 6. Dilanjutkan dengan pemotongan origo dari otot-otot vastus lateralis, medial dan intermedius pada femur. 7. Insersi pada tulang patella dipotong pada tulang tersebut juga ikut terpotong bursa dari pre dan postpatela serta insersi otot vastus medial juga dipotong pada ligamen kolateral medialis 8. Rekonstruksi dilakukan dengan menjahitkan otot-otot gracilis dan bisep femoris ke tendon dari patella setelah kita bebaskan dari ligamen kolateral medial dan lateral lalu kedua otot tersebut kita jahitkan untuk menutupi.

14

9. 1 /3 distal dari femur 10. Cuci luka operasi dengan cairan normal saline lalu pasang dua buah drain dibawah flap. Dan fiksasi drain pada kulit lalu dihubungkan pada sistim suction tertutup dengan vakum. Mobilisasi pasien setelah edema berkurang 11. 2 minggu kemudian penderita memakai ankle/fool orthosis B. Reseksi compartment posterior Compartment posterior meliputi otot hamstring group. Reseksi ini idealnya dilakukan pada tumor grade 1 dan grade 2 yang terbatas pada compartment ini. Bila tumor sudah mengenai nervus sciatic, maka nervus ini diambil juga dengan fungsi kaki yang memuaskan. 1. Posisi pasien tertelungkup 2. Insisi elip dari poplitea sarnpai pelipatan pantat, lalu dibuat flap dengan batas medialnya otot gracilis dan batas lateralnya iliotibial tract 3. Flap dilakukan lalu tampak otot-otot semitendinosus, semimembranosus, bisep femoris 4. Klem Origo lalu dipotong pada ischial tuberositas 5. Kemudian otot-otot dibebaskan 6. Arteri, vena yang ke otot-otot tersebut diligasi serta nervus juga dipotong 7. Insersi dari otot bisep femoris (long head) dipotong pada daerah tendonnya, disini hatihati jangan mencederai nervus peroneus 8. Insersi dari otot semimembranosus dan semitendinosus dipotong pada daerah tendonnya 9. Nervus sciatic juga diangkat bila terkena infiltrasi tumor 10. Kemudian cuci luka dengan cairan normal saline lalu pasang dua drain. Dan fiksasi drain pada kulit lalu dihubungkan pada sistem suction tertutup dengan vakum.

15

C. Reseksi compartment medial Compartment medial meliputi m. gracilis, adductor (longs, brevis, magnus) dan m. pectineus. Reseksi ini hasilnya paling baik dibandingkan dengan yang lain. Eksisi dari kelenjar getah bening tidak dianjurkan kecuali bila tumor tersebut secara langsung mengenai kelenjar tersebut, pada rhabdomiosarcoma atau sinovial sarcoma yang Bering metastase ke kelenjar getah bening, kelainan pada kelenjar hanya sebesar 20%. 1. Posisi pasien terlentang dengan kaki sedikit fleksi dan abduksi. 2. Insisi elip dari tuberkel pubis sampai epicondilus medialis dari tibia, T insisi dilakukan bila tumor tersebut besar atau pada bagian atas dari otot-otot adductor, flap dibuat dengan batas lateral otot sartorius, batas medialnya ototoitot fleksor. 3. Kita buat flap dengan batas atas ramus pubis, batas bawah epicondilus medial dari tibia, batas lateral otot sartorius, batas medialnya otot-otot fleksor. 4. Arteri femoralis profondus diligasi dibagian distal dari medial circumflex arteri femoralis 5. Otot-otot adductor dipotong origonya pada tulang pubis mulai dari origo otot pectineus, adductor longus, adductor brevis, gracilis, adductor magnus 6. Secara tajam otot-otot adductor dibebaskan dari otot-otot fleksor dan nervus sciatic 7. Kemudian cuci luka dengan cairan normal saline lalu pasang dua buah drain dan fiksasi drain pada kulit lalu hubungkan pada sistim suction tertutup dengan vakum Komplikasi operasi a. Perdarahan Bila hemostasis tidak baik, dapat terjadi perdarahan di daerah operasi. Pada insisional biopsi tumor, mudah terjadi perdarahan. Bila perdarahan merembes dan tidak dapat dijahit (jaringan rapuh), dilakukan penekanan dan balut tekan diatas titik perdarahan.

16

b. Infeksi dan Nekrosis Flap Infeksi dapat muncul bila tehnik aseptik tidak dilaksanakan dengan tepat, atau sudah ada infeksi di daerah yang di biopsi. Nekrosis flap terjadi bila terlalu tegang atau terlalu tipis, atau tulang menekan flap dari dalam (pemotongan tulang kurang pendek). Komplikasi Operasi : Perdarahan, Infeksi, Nekrosis Mortalitas : Tergantung berat ringannya penyakit j. Perawatan Pasca Bedah

Elevasi tungkai selama 3-5 hari untuk mencegah edema post operasi Drain diangkat kira-kira pada hari ke 5 bila produsi minimal Antibiotika diberikan selama 3-5 hari sampai drain diangkat Isometrik exercise esok harinya setelah operasi

PROSES KEPERAWATAN A. Pengakajian Nyeri diatas area yang sakit dari ekstremitas, khususnya pada malam hari. Keterbatasan pengguanaan ekstremitas Anoreksia Penurunan berat badan Kelelahan Pembengkakan lokal dengan atau tanpa trauma Peningkatan suhu kulit diatas area yang dipengaruhi

17

B.

Diagnosa keperawatan 1. Koping individu tidak efektif berhubungan dengan diagnosis kanker dan prognosa yang tidak pasti Kriteria hasil: Ansietas, kekuatiran dan kelemahan menurun pada tingkat yang dapat

mendemonstrasikan kemandirian pengambilan keputusan. Intervensi keperawatan: a.

yang meningkat

dalam aktivitas

dan proses

gunakan pendekatan yang tenang dan berikan suatu suasana lingkungan yang dapat diterima. R/ membantu pasien dalam menbangun kepercayaan pada tenaga kesehatan

b. evaluasi kemampuan pasien dalam pembuatan keputusan R/ membantu pengkajian terhadap kemandirian dalam pengambilan keputusan. c. dorong sikap harapan yang realistis R/ meningkatkan kedamaian diri d. dukung pengguanaan mekanisme pertahanan diri yang sesuai R/ meningkatkan kemampuan untuk menyelesaikan masalah e. klasifikasi persepsi pasien tentang proses penyakit, pengobatan .

R/ membantu dalam memahami informasi yang penting dan menghilangkan mitos. f. jawab pertanyaan pasien atau bantu mereka dalam mendapatkan informasi. R/ menemulan kebutuhan penyuluhan pasien mungkin dapat membantu dalam koping g. dorong untuk bersikap asertif dalam mencari informasi R/ untuk menemukan kebutuhan pasien.

18

2. Resiko terhadap infeksi berhubungan dengan pengobatan kemoterapi berkaitan dengan destruksi secara cepat pembelahan sel hematopoetik normal yang mengakibatkan immunosupresi. Kriteria hasil: Penurunan potensial infesksi Intervensi keperawatan: a. pantau infeksi sistemik atau lokal infeksi R/ kekurangan neutropil selama granulositopenia menghambat kemampuan untuk melawan infeksi dan dapat menutupi munculnya tanda- tanda infeksi. b. pantau tanda- tanda vital setiap 4 jam dan lebih sering jika diperlukan. R/ demam atau hipotermia mungkin mengindikasikan munculnya infeksi pada pasien granulositopetik. c. kaji semua daerah prosedur invasif terhadap kemungkinan adanya tanda infeksi R/ membantu mengidentifikasi komplikasi d. kaji kemungkinan adanya kerusakan kulit dan permukaan mukosa R/ kulit dan membran mukosa memberikan jalan pertama dari pertahanan terhadap mikroorganisme e. laporkan demam diatas 37,7 C dengan segera R/ peningkatan suhu tubuh berhubungan dengan jumlah sel darah putih yang rendah mungkin hanya merupakan tanda infeksi pasien. f. mulai terapi antibotik dengan segera setelah diperoleh kultur yang perlu. R/ pasien dapat mengalami sepsis dalam12 jam demam tinggi jika tidak diobati dengan antibiotik. g. bantu pasien mengenai kebersihan diri meliputi mandi, kebersihan mulut dan perawatan perineal. R/ menurunkan kehadiran organisme endogen. h. anjurkan istirahat sesuai kebutuhan R/ keletihan dapat menekan sistem imun tubuh i. ganti semua balutan setiap hari termasuk pada jalur sentral R/ mencegah sepsis pada daerah invasif atau daerah lain.

19

3. Perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan anoreksia, mual, muntah dan diare karena kemoterapi kriteria hasil: pasien mempertahankan berat badan 5 % sebelum pengobatan. Pasien tidak mengalami mual, muntah atau jika akan dikontrol dan diminimalkan. Intervensi keperawatan: a. kaji masukan makanan dan cairan. b. beritahu jika pasien mempunyai beberapa jenis alergi c. kolaborasi dengan ahli gizi sesuai kebutuhan d. timbang berat badan pasien saat masuk dan setiap minggu dengan menggunakan timbangan yang sama e. anjurkan makan dalam porsi kecil tapi sering f. instruksikan untuk menelan obat antiemetik sebelum makan jika ada mual atau muntah g. anjurkan pasien untuk mencoba makanan yang berbeda jika ada perubahan rasa kecap.

4. Perubahan eliminasi urinarius berhubungan dengan efek samping kemoterapi yang dapat mengakibatkan kemoterapi hematuria atau tosisitas renal. Krietria hasil: Eliminasi urine optimal dapat dipertahankan Intervensi keperawatan: a. pantau eliminasi urine yang meliputi warna, jumlah, adanya sel darah merah. Ureum, keratinin b. c. berikan kemoterapi pada pagi hari instruksikan pasien untuk minum paling sedikit 8- 12 gelas perhari sebelum atau sesudah kemoterapi. d. Instruksikan pasien untuk berkemih setiap dua sampai tiga jam sebelum tidur dan ketika bangun di malam hari. e. Beritahu mengenai rasioanal untuk masukan cairan adekuat dan sering berkemih.

20

5. Nyeri berhubungan dengan intervensi pembedahan Kriteria hasil: Nyeri tidak ada atau terkontrol Intervensi keperawatan: a. tentukan letak nyeri, karakteristik, kualitas dan beratnya sebelum pasien mendapatkan pengobatan. b. c. d. e. Cek pesanan medis terhadap obat, dosis dan frekuensi pemberian analgetik Cek riwayat alergi obat Pilih analgesik yang sesuai jika lebih dari satu yang diresepkan. Pantau tanda- tanda vital sebelum dan sesudah pemberian analgetik narkotik untuk dosis pertama atau jika ada tanda yang tidak umum mohon dicatat. f. g. Bantu relaksasi untuk memfasilitasi respon terhadap analgetik Berikan analgetik pada waktunya terutama untuk nyeri berat.

6. Kerusakan mobilitas fisik berhubungan dengan penurunan kekuatan otot, nyeri karena pembedahan atau amputasi bagian tubuh yang terkena, interupsi pembedahan atau pengangkatan otot otot ,kartilago dan ligamen. Kriteria hasil: Pasien mampu bergerak atau berpidah secara mandiri Intervensi keperawatan: a. b. c. d. e. f. g. h. Kaji puntung terhadap pembengkakan dan tanda tanda infeksi. Kaji balutan terhadap perdarahan Tinggikan kepala tempat tidur selama 24 jam pertama setelah amputasi Posisikan anggota badan yang sakit pada kesejajaran tubuh yang tepat Posisikan pasien degan amputasi kaki pada lambung 3 x sehari Posisikan puntung dibawah lutut pada posisi ekstensi Berikan alat untuk berpegangan diatas tempat tidur Bantu dalam latihan dengan tepat

21

DAFTAR PUSTAKA

Charlotte And Gale.2000. Rencana Asuhan Keperawatan Onkologi. Egc. Jakarta Mezzelani A, Mariani L, Tamborini E, et al. SYT-SSX fusion genes and prognosis in synovial sarcoma. Br J Cancer 85:1535-1539, 2001. Spillane AJ, A'Hern R, Judson IR, et al. Synovial sarcoma: a clinicopathologic, staging, and prognostic assessment. J Clin Oncol 18 :3794-3803, 2000. WHO Classification of Tumours. Pathology and Genetics. Tumours of Soft Tissue and Bone. CDM Fletcher, KK Unni, and F Mertens eds. IARC Press, Lyon, 2002. Doengoes, Marylinn. E. 2000. Rencana Asuhan Keperawatan: Pedoman untuk Perencanaan dan Pendokumentasian Perawatan Pasien. Jakarta: EGC Carpenito, Lynda Juall. 2001. Buku Saku Diagnosa Keperawatan Edisi 8. jakarta: EGC Price, Sylvia. A. 1995. Patofisiolog: Konsep Klinis Proses-Proses Penyakit Edisi 4 buku II. Jakarta: EGC Smeltzer, Suzanne. C, Bare, Brenda. G. 2001. Buku Ajar Keperawatan Medikal-Bedah Brunner & Suddarth Edisi 8 Vol. 3. Jakarta: EGC Mansjoer, Arif. 1999. Kapita Selekta Kedokteran. Jakarta: Media Aesculapius Suyono, Slamet. 2001. Buku Ajar Ilmu Penyakit Dalam. Jakarta: Balai Penerbit FKUI

22