Anda di halaman 1dari 21

BAB I PENDAHULUAN

Cephalgia adalah nyeri atau sakit sekitar kepala, termasuk nyeri di belakang mata serta perbatasan antara leher dan kepala bagian belakang.1 Klasifikasi ini secara garis besar membagi nyeri kepala menjadi dua yaitu nyeri kepala primer dan nyeri kepala sekunder. Nyeri kepala primer terjadi antara lain migren, nyeri kepala klaster, nyeri kepala tipe tegang dan nyeri kepala lain yang tidak berhubungan dengan lesi struktural. Sedangkan nyeri kepala sekunder antara lain disebabkan oleh trauma kepala, gangguan pembuluh darah, gangguan dalam tengkorak, pemakaian obat, infeksi, gangguan metabolik. Nyeri di sekitar wajah juga bisa menyebabkan nyeri kepala sekunder. Nyeri jenis ini biasanya terkait kelainan tengkorak, leher, telinga, hidung, sinus. Kerusakan saraf kepala juga termasuk nyeri kepala sekunder.1 Cedera kepala merupakan salah satu penyebab kematian utama dikalangan usia produktif khususnya di negara berkembang. Hal ini diakibatkan karena mobilitas yang tinggi di kalangan usia produktif sedangkan kesadaran untuk menjaga keselamatan di jalan masih rendah disamping penanganan pertama yang belum benar benar rujukan yang terlambat.2 Cedera pada otak bisa berasal dari trauma langsung atau tidak langsung pada kepala. Trauma tidak langsung disebabkan karena tingginya tahanan atau kekuatan yang merobek terkena pada kepala akibat menarik leher. Trauma langsung bila kepala langsung terluka.2 Trauma capitis adalah cedera pada kepala yang dapat melibatkan seluruh struktur lapisan, mulai dari lapisan kulit kepala atau tingkat yang paling ringan, tulang tengkorak, duramater, vaskuler otak, sampai jaringan otaknya sendiri; baik berupa luka yang tertutup, maupun trauma tembus.2 Sindrom sakit kepala pasca-trauma adalah gejala sisa yang sangat umum berikut luka pada kepala atau leher, dan sering terjadi setelah kecelakaan

mobil dan lalu lintas lainnya. Sakit kepala biasanya terbatas dan dapat hilang dengan cepat, dalam beberapa hari sampai beberapa minggu.3 Di negara berkembang seperti Indonesia, seiring dengan kemajuan teknologi dan pembangunan, frekuensinya cenderung makin meningkat. Cedera kepala berperan pada hampir separuh dari seluruh kematian akibat trauma, mengingat bahwa kepala merupakan bagian yang tersering dan rentan terlibat dalam suatu kecelakaan. Kasus cedera kepala terutama melibatkan kelompok usia produktif, yaitu antara 15-44 tahun dan lebih didominasi oleh kaum laki-laki dibandingkan perempuan. Penyebab tersering adalah kecelakaan lalu lintas dan disusul dengan kasus jatuh terutama pada kelompok usia anak-anak.3

BAB II TINJAUAN PUSTAKA


A. Defenisi Cephalgia Cephalgia adalah nyeri atau sakit sekitar kepala, termasuk nyeri di belakang mata serta perbatasan antara leher dan kepala bagian belakang.1 B. Klasifikasi Klasifikasi ini secara garis besar membagi nyeri kepala menjadi dua yaitu nyeri kepala primer dan nyeri kepala sekunder. Nyeri kepala primer terjadi antara lain migren, nyeri kepala klaster, nyeri kepala tipe tegang dan nyeri kepala lain yang tidak berhubungan dengan lesi struktural. Sedangkan nyeri kepala sekunder antara lain disebabkan oleh trauma kepala, gangguan pembuluh darah, gangguan dalam tengkorak, pemakaian obat, infeksi, gangguan metabolik. Nyeri di sekitar wajah juga bisa menyebabkan nyeri kepala sekunder. Nyeri jenis ini biasanya terkait kelainan tengkorak, leher, telinga, hidung, sinus. Kerusakan saraf kepala juga termasuk nyeri kepala sekunder.1

Macam-macam sakit kepala : a. Sakit kepala karena tegang (Tension Headache) Merupakan yang paling umum pada sakit kepala primer yakni sebanyak 90% dari orang dewasa telah memiliki atau akan memiliki ketegangan sakit kepala. Ketegangan sakit kepala yang lebih umum di kalangan wanita daripada pria. Pada sakit kepala jenis ini, pasien akan merasakan kepalanya seperti diikat dengan kain yang sangat erat, ketegangan/sakit pada otot-otot pundak/bahu, leher, kulit kepala dan rahang. Sakit kepala tegang sering dihubungkan dengan stress, depresi, kecemasan, bekerja secara berlebihan, tidur yang kurang, telat makan, peminum alkohol serta pengguna obat-obatan. Gejala sakit kepala bisa timbul dengan dipicu oleh konsumsi coklat, keju dan penyedap masakan (MSG). Orang yang terbiasa minum kopi akan mengalami sakit kepala bila yang bersangkutan lupa untuk minum kopi. Penyebab lain dari sakit kepala tipe ini adalah posisi kepala yang menetap pada jangka waktu yang lama seperti saat duduk di depan komputer, mikroskop atau mesin ketik. Kesalahan dalam posisi tidur, dan terlalu memaksakan diri untuk melakukan sesuatu. Sakit pada awalnya dirasakan pasien pada leher bagian belakang kemudian menjalar ke kepala bagian belakang selanjutnya menjalar ke kepala bagian depan. Sakit yang dirasakan pada kedua sisi kepala seperti kepala sedang diikat oleh kain yang sangat ketat b. Migrain Merupakan salah satu sakit kepala dengan gejala yang cukup berat dan berulang. Selain sakit kepala yang khas pada satu sisi kepala (beberapa kasus bisa menyerang kedua sisi kepala), bersamaan dengan itu pasien juga akan merasakan gejala lain seperti gangguan pada penglihatan dan mual-mual. Sebelum pasien merasakan sakit kepala migren, terlebih dahulu mereka akan merasakan semacam aura (gejala peringatan akan timbulnya migren) seperti kepala terasa berdenyut. c. Sakit Kepala Cluster Merupakan jenis langka pada sakit kepala primer, mempengaruhi 0,1% dari populasi. Diperkirakan 85% dari penderita sakit kepala cluster adalah laki

laki. Usia rata-rata penderita sakit kepala cluster adalah usia 28-30 tahun, walaupun sakit kepala mungkin dimulai pada masa kanak-kanak. Sakit kepala ini terasa seperti ditusuk-tusuk, sangat menyakitkan dan sering kambuh menurut periode tertentu. d. Sakit kepala sinus. Sakit dirasakan terutama di bagian depan kepala dan wajah sesuai dengan lokasi sinus yang terkena. Sakit kepala sinus disebabkan oleh karena peradangan yang terjadi pada rongga sinus yang terletak pada dahi, hidung dan sekitar mata. Sakit akan bertambah berat bila kepala ditundukkan ke depan dan saat bangun tidur di pagi hari. Sakit kepala yang disebabkan oleh karena factor fisik juga timbul saat kita menderita demam, flu, atau mengalami gejala premenstrual syndrome. Pada orang yang berumur diatas 50 tahun yang mengalami sakit kepala hebat untuk pertama kali, bisa jadi yang bersangkutan menderita apa yang disebut dengan temporal arteritis. Selain sakit kepala, penderita juga akan merasakan gangguan penglihatan, dan sakit saat mengunyah. Terdapat resiko mengalami kebutaan bila gejala ini dibiarkan maka dari itu perlu penanganan dokter dengan segera. Penyebab lain dari sakit kepala yang relatif jarang adalah Anuresma otak yaitu suatu keadaan di mana terjadi gangguan kekuatan pada dinding pembuluh darah otak sehingga pembuluh darah tersbeut mudah pecah dan menimbulkan perdarahan pada otak, Tumor Otak, Stroke atau TIA, dan Infeksi otak seperti meningitis atau encephalitis. Sakit kepala sering tampak sederhana karena umumnya merupakan gejala penyakit ringan. Sekitar 70 % sakit kepala memang disebabkan oleh ketegangan otot. Meski begitu, sakit kepala tak bisa disepelekan, apalagi kalau sampai mengganggu pekerjaan (Med Express, 2009). A. Sefalgia karena tekanan intrakranium yang meningkat Tekanan intrakranium yang meningkat dapat ditemukan pada ; 1. Tumor intrakranialis 2. Hematoma intrakranialis 3. Trauma Kapitis

Tumor, hematoma atau abses intrakranialis itu dapat menimbulkan traksi atau dorongan pada selaput otak dan pembuluh-pembuluh darah di sekitarnya. Peranjakan (shift) pembuluh-pembuluh darah yang ditimbulkan oleh dorongan atau traksi tersebut dapat menimbulkan rasa nyeri kepala. Suatu karsinoma anaplastik dari nasofaring tidak menimbulkan tekanan intrakranialis yang meningkat. Nyeri kepala pada penderita karsinoma anaplastik timbul karena tertekannya cabang-cabang (I, II) dari N trigeminus atau karena terdorongnya dura yang menutupi foramina di basis kranii. B. Sefalgia karena kelainan vascular 1. Sefalgia pada cerebro vascular disease (CVD) 2. Sefalgia karena tekanan darah yang meningkat 3. Migren 4. clutser headache 5. Nyeri kepala pada anemia berat C. Sefalgia karena pengaruh emosi 1. tension headache 2. Depresi C. Gambaran Klinik Kriteria Diagnosis cephalgia kepala akut pasca trauma : Klinis nyeri kepala, tidak khas 5 a. Terdapat trauma kepala, dimana nyeri kepala terjadi dalam 7 hari setelah trauma atau sesudah kesadaran penderita pulih kembali. b. Terdapat satu atau lebih keadaan ini dibawah ini 1, nyeri kepala hilang dalam 3 bulan setelah trauma kepala 2. nyeri kepala menetap, tetapi tidak lebih dari 3 bulan sejak trauma kepala Nyeri kepala kronik pasca trauma a. Nyeri kepala tidak khas

b. Terdapat trauma kepala dimana nyeri kepala timbul dalam 7 hari sesudah trauma atau sesudah kesadaran penderita pulih kembali c. Nyeri kepala berlangsung lebih dari 3 bulan setelah trauma kepala Lab : darah rutin, kimia darah, LCS, ( atas indikasi ). Foto tengkorak : neuro imaging CT-Scan atau MRI. Gold standard ; kriteria diagnostic nyeri kepala kelompok study nyeri kepala perdosis 2005 yang diadaptasi IHS ( International Headache sociati) Patologi anatomi : D. Definisi Trauma Kapitis Cidera kepala atau trauma kapitis adalah suatu gangguan traumatik dari fungsi otak yang disertai atau tanpa disertai perdarahan interstisiil dalam substansi otak tanpa diikuti terputusnya kontinuitas otak. Merupakan salah satu penyebab kematian dan kecacatan utama pada kelompok usia produktif, dan sebagian besar karena kecelakaan lalulintas.6 Sindrom sakit kepala pasca-trauma adalah gejala sisa yang sangat umum berikut luka pada kepala atau leher, dan sering terjadi setelah kecelakaan mobil dan lalu lintas lainnya. Sakit kepala biasanya terbatas dan dapat hilang dengan cepat, dalam beberapa hari sampai beberapa minggu.6 E. Klasifikasi Trauma Kapitis 6 1. Simple Head Injury Diagnosa simple head injury dapat ditegakkan berdasarkan: Ada riwayat trauma kapitis Tidak pingsan Gejala sakit kepala dan pusing Umumnya tidak memerlukan perawatan khusus, cukup diberi obat simptomatik dan cukup istirahat.

2. Commotio Cerebri Commotio cerebri (geger otak) adalah keadaan pingsan yang berlangsung tidak lebih dari 10 menit akibat trauma kepala, yang tidak disertai kerusakan jaringan otak. Pasien mungkin mengeluh nyeri kepala, vertigo, mungkin muntah dan tampak pucat. Vertigo dan muntah mungkin disebabkan gegar pada labirin atau terangsangnya pusat-pusat dalam batang otak. Pada commotio cerebri mungkin pula terdapat amnesia retrograde, yaitu hilangnya ingatan sepanjang masa yang terbatas sebelum terjadinya kecelakaan. Amnesia ini timbul akibat terhapusnya rekaman kejadian di lobus temporalis. Pemeriksaan tambahan yang selalu dibuat adalah foto tengkorak, EEG, pemeriksaan memori. Terapi simptomatis, perawatan selama 3-5 hari untuk observasi kemungkinan terjadinya komplikasi dan mobilisasi bertahap. 3. Contusio Cerebri Pada contusio cerebri (memar otak) terjadi perdarahan-perdarahan di dalam jaringan otak tanpa adanya robekan jaringanyang kasat mata, meskipun neuron-neuron mengalami kerusakan atau terputus. Yang penting untuk terjadinya lesi contusion ialah adanya akselerasi kepala yang seketika itu juga menimbulkan pergeseran otak serta pengembangan gaya kompresi yang destruktif. Akselerasi yang kuat berarti pula hiperekstensi kepala. Oleh karena itu, otak membentang batang otak terlalu kuat, sehingga menimbulkan blockade reversible terhadap lintasan asendens retikularis difus. Akibat blockade itu, otak tidak mendapat input aferen dan karena itu, kesadaran hilang selama blockade reversible berlangsung. Timbulnya lesi contusio di daerah coup , contrecoup,

danintermediatemenimbulkan gejala deficit neurologik yang bisa berupa refleks babinsky yang positif dan kelumpuhan UMN. Setelah kesadaran puli kembali, si penderita biasanya menunjukkan organic brain syndrome.

Akibat gaya yang dikembangkan oleh mekanisme-mekanisme yang beroperasi pada trauma kapitis tersebut di atas, autoregulasi pembuluh darah cerebral terganggu, sehingga terjadi vasoparalitis. Tekanan darah menjadi rendah dan nadi menjadi lambat, atau menjadi cepat dan lemah. Juga karena pusat vegetatif terlibat, maka rasa mual, muntah dan gangguan pernafasan bisa timbul. Pemeriksaan penunjang seperti CT-Scan berguna untuk melihat letak lesi dan adanya kemungkinan komplikasi jangka pendek. Terapi dengan antiserebral edem, anti perdarahan, simptomatik, neurotropik dan perawatan 7-10 hari. 4. Laceratio Cerebri Dikatakan laceratio cerebri jika kerusakan tersebut disertai dengan robekan piamater. Laceratio biasanya berkaitan dengan adanya perdarahan subaraknoid traumatika, subdural akut dan intercerebral. Laceratio dapat dibedakan atas laceratio langsung dan tidak langsung. Laceratio langsung disebabkan oleh luka tembus kepala yang disebabkan oleh benda asing atau penetrasi fragmen fraktur terutama pada fraktur depressed terbuka. Sedangkan laceratio tidak langsung disebabkan oleh deformitas jaringan yang hebat akibat kekuatan mekanis. 5. Fracture Basis Cranii Fractur basis cranii bisa mengenai fossa anterior, fossa media dan fossa posterior. Gejala yang timbul tergantung pada letak atau fossa mana yang terkena. Fraktur pada fossa anterior menimbulkan gejala: Hematom kacamata tanpa disertai subkonjungtival bleeding Epistaksis

Rhinorrhoe Fraktur pada fossa media menimbulkan gejala: Hematom retroaurikuler, Ottorhoe Perdarahan dari telinga Diagnosa ditegakkan berdasarkan gejala klinik dan X-foto basis kranii. Komplikasi : Gangguan pendengaran Parese N.VII perifer Meningitis purulenta akibat robeknya duramater Fraktur basis kranii bisa disertai commotio ataupun contusio, jadi terapinya harus disesuaikan. Pemberian antibiotik dosis tinggi untuk mencegah infeksi. Tindakan operatif bila adanya liquorrhoe yang berlangsung lebih dari 6 hari. Adapun pembagian cedera kepala lainnya: Cedera Kepala Ringan (CKR) termasuk didalamnya Laseratio dan Commotio Cerebri o Skor GCS 13-15 o Tidak ada kehilangan kesadaran, atau jika ada tidak lebih dari 10 menit o Pasien mengeluh pusing, sakit kepala o Ada muntah, ada amnesia retrogad dan tidak ditemukan kelainan pada pemeriksaan neurologist. Cedera Kepala Sedang (CKS) o Skor GCS 9-12

10

o Ada pingsan lebih dari 10 menit o Ada sakit kepala, muntah, kejang dan amnesia retrogad o Pemeriksaan neurologis terdapat lelumpuhan saraf dan anggota gerak. Cedera Kepala Berat (CKB) o Skor GCS <8 o Gejalnya serupa dengan CKS, hanya dalam tingkat yang lebih berat o Terjadinya penurunan kesadaran secara progesif o Adanya fraktur tulang tengkorak dan jaringan otak yang terlepas. F. Gambaran Klinis Menurut Reissner (2009), gejala klinis trauma kepala adalah seperti berikut: 7 1. Tanda-tanda klinis yang dapat membantu mendiagnosa adalah: a. Battle sign (warna biru atau ekhimosis dibelakang telinga di atas os mastoid) b. Hemotipanum (perdarahan di daerah menbran timpani telinga) c. Periorbital ecchymosis (mata warna hitam tanpa trauma langsung) d. Rhinorrhoe (cairan serobrospinal keluar dari hidung) e. Otorrhoe (cairan serobrospinal keluar dari telinga) 2. Tanda-tanda atau gejala klinis untuk yang trauma kepala ringan; a. Pasien tertidur atau kesadaran yang menurun selama beberapa saat kemudian sembuh. b. Sakit kepala yang menetap atau berkepanjangan. c. Mual atau dan muntah. d. Gangguan tidur dan nafsu makan yang menurun. e. Perubahan keperibadian diri. f. Letargik.

11

3. Tanda-tanda atau gejala klinis untuk yang trauma kepala berat; a. Simptom atau tanda-tanda cardinal yang menunjukkan peningkatan di otak menurun atau meningkat. b. Perubahan ukuran pupil (anisokoria). c. Triad Cushing (denyut jantung menurun, hipertensi, depresi pernafasan). d. Apabila meningkatnya tekanan intrakranial, terdapat pergerakan atau posisi abnormal ekstrimitas G. Epidemiologi Di negara berkembang seperti Indonesia, seiring dengan kemajuan teknologi dan pembangunan, frekuensinya cenderung makin meningkat. Cedera kepala berperan pada hampir separuh dari seluruh kematian akibat trauma, mengingat bahwa kepala merupakan bagian yang tersering dan rentan terlibat dalam suatu kecelakaan. Kasus cedera kepala terutama melibatkan kelompok usia produktif, yaitu antara 15-44 tahun dan lebih didominasi oleh kaum laki-laki dibandingkan perempuan. Penyebab tersering adalah kecelakaan lalu lintas dan disusul dengan kasus jatuh terutama pada kelompok usia anak-anak.4 Epidemiologi penyakit Trauma kapitis yaitu mempelajari frekuensi, distribusi penyakit Trauma kapitis serta faktor-faktor (determinan) yang mempengaruhinya. Dalam distribusi penyakit Trauma kapitis ada 3 variabel yang dapat dilihat yaitu : variabel orang (person), variabel tempat (place), dan variabel waktu (time).4 a. Menurut Orang (person) Trauma kapitis hingga pada saat ini masih merupakan masalah kesehatan yang utama. Di Spanyol (1992), insiden Trauma kapitis 91 per 100.000 penduduk, dan cause specific death rate 19,7 per 100.000 penduduk. Taiwan (1992), insiden Trauma kapitis 180 per 100.000 penduduk, dan cause specific death rate 23 per 100.000 penduduk. Menurut penelitian Junandar Siahaan (2002) di RS Santha Elisabeth Medan,

12

proporsi penderita Trauma kapitis terbanyak pada kelompok umur 17-24 tahun (23,8%), dan proporsi jenis kelamin laki-laki (63,1%). Menurut penelitian Wahyoepramono dan Yunus (2002) di RS Siloam Gleneagle Lippo Karawaci, Trauma kapitis 89 kasus dengan proporsi Trauma kapitis berat 41 kasus (46,1%) diantaranya memerlukan tindakan operasi craniotomy dan 48 kasus (53,9%) proporsi Trauma kapitis ringan-sedang yang tidak memerlukan tindakan operasi. Dari 41 kasus yang memerlukan tindakan operasi craniotomy, diantaranya 13 kasus (31,71%) disebabkan kontusio serebri, 11 kasus (26,83%) hematoma subdural, 9 kasus (21,95%) hematoma intraserebral, dan 8 kasus (19,51%) hematoma epidural. b. Menurut Tempat (place) Dari pengamatan epidemiologi dapat diketahui bahwa angka kematian Trauma kapitis di kota cenderung lebih besar daripada di desa. Hal ini mungkin disebabkan oleh mobilisasi penduduk yang tinggi dan perkembangan di bidang industri dan pertumbuhan kota disertai dengan adanya peningkatan yang sangat tinggi di bidang transportasi yang menyebabkan terjadinya kecelakaan lalu lintas. Berdasarkan Profil Kesehatan Kota Medan penyakit cedera intrakranial tahun 2007 dengan CFR (4,37%) di seluruh RS Kota Medan dan berdasarkan penelitian Siahaan (2000) di RS Santha Elisabeth Medan penderita Trauma kapitis craniotomy dengan proporsi (2,7%). c. Menurut Waktu (time) Berdasarkan Data Depkes RI (2000-2007), bahwa proporsi kematian karena trauma kapitis di Indonesia menunjukkan penurunan dan peningkatan yaitu pada tahun (2000) dengan Proporsi Mortality Rasio (PMR) sebesar 2,3%, tahun (2002) PMR sebesar 6,7%, tahun (2004) PMR sebesar 2,3% dan tahun (2006-2007) PMR sebesar 4,3%. Berdasarkan Data Kepolisian RI selama kurun waktu 2003-2005, frekuensi kasus kecelakaan meningkat dengan CFR dari (34,32%) menjadi (39,91%).

13

Determinan Trauma kapitis a. Faktor Agent (Penyebab) Penyebab Trauma kapitis bersifat mekanis, yaitu berupa benturan, pukulan, jatuh, peluru, tusukan, dan tenaga mesin. b. Faktor Host (Pejamu) 1. Umur Kelompok usia produktif secara sosio-ekonomi paling aktif dengan mobilitas tinggi dibandingkan anak-anak dan orangtua, 60% penderita hematoma epidural adalah berusia dibawah 20 tahun, dan jarang terjadi pada umur kurang dari 2 tahun dan diatas 60 tahun, angka kematian meningkat pada pasien yang berusia lebih dari 55 tahun yang beresiko pada orangtua yang memiliki masalah berjalan dan sering jatuh 2. Jenis Kelamin Menurut penelitian Dwikoryanto dan Paranrengi (2002) di RSUD Dr.Soetomo, terdapat kecenderungan tingkat kematian pria lebih tinggi daripada wanita. Menurut penelitian Yuda Turana (2001) di RSCM diperoleh 263 penderita Trauma kapitis dengan pendarahan intrakranial, terdapat sebesar 83% pada penderita laki-laki dan 17% pada penderita wanita. 3. Faktor Lingkungan (Environment) Keadaan lingkungan fisik seperti konstruksi jalan yang tidak layak menyebabkan kurang/hilangnya kontrol pada beberapa kasus kecelakaan lalu lintas. Jarak penglihatan dan tanda bahaya di persimpangan juga ikut berperan selain arus lalu lintas dan cuaca. H. PEMERIKSAAN PENUNJANG Yang dapat dilakukan pada pasien dengan trauma kapitis adalah:5 1. CT-Scan

14

Untuk melihat letak lesi dan adanya kemungkinan komplikasi jangka pendek. 2. EEG Dapat digunakan untuk mencari lesi 3. Roentgen foto kepala Untuk melihat ada tidaknya fraktur pada tulang tengkorak 4. MRI (Magnetic Resonance Imaging) kepala Pemeriksaan ini untuk menemukan perdarahan subdural kronik yang tidak tampak pada CT-Scan kepala I. Tatalaksana Trauma Capitis Adapun penatalaksaan pada trauma kapitis yaitu :5 Dexamethason/kalmethason sebagai pengobatan anti edema serebral, dosis sesuai dengan berat ringannya trauma. Therapi hiperventilasi (trauma kepala berat). Untuk mengurangi vasodilatasi. Pemberian analgetika. Pengobatan anti edema dengan larutan hipertonis yaitu manitol 20% atau glukosa 40% atau gliserol 10%. Antibiotika yang mengandung barrier darah otak (penisilin) atau untuk infeksi anaerob diberikan metronidazole Atau penatalaksanaan berdasarkan dengan tingkat cedera kepala : Cedera Kepala Ringan (CKR) : Perawatan selama 3-5 hari Mobilisasi bertahap Terapi simptomatik Observasi tanda vital

15

Cedera Kepala Sedang (CKS) : Perawatan selama 7-10 hari Anti cerebral edema Anti perdarahan Simptomatik Neurotropik Operasi jika ada komplikasi Cedera Kepala Berat (CKB : Seperti pada penatalaksaan cedera kepala sedang Antibiotik dosis tinggi Konsultasi bedah saraf J. KOMPLIKASI Jangka pendek :4 1. Hematom Epidural o Letak : antara tulang tengkorak dan duramater o Etiologi : pecahnya A. Meningea media atau cabang-cabangnya o Gejala : setelah terjadi kecelakaan, penderita pingsan atau hanya nyeri kepala sebentar kemudian membaik dengan sendirinya tetapi beberapa jam kemudian timbul gejala-gejala yang memperberat progresif seperti nyeri kepala, pusing, kesadaran menurun, nadi melambat, tekanan darah meninggi, pupil pada sisi perdarahan mula-mula sempit, lalu menjadi lebar, dan akhirnya tidak bereaksi terhadap refleks cahaya. Ini adalah tanda-tanda bahwa sudah terjadi herniasi tentorial. o Akut (minimal 24 jam sampai dengan 3x24 jam)

16

o Interval lucid o Peningkatan TIK o Gejala lateralisasi hemiparese o Pada pemeriksaan kepala mungkin pada salah satu sisi kepala didapati hematoma subkutan o Pemeriksaan neurologis menunjukkan pada sisi hematom pupil melebar. Pada sisi kontralateral dari hematom, dapat dijumpai tandatanda kerusakan traktus piramidalis, misal: hemiparesis, refleks tendon meninggi dan refleks patologik positif. o CT-Scan : ada bagian hiperdens yang bikonveks o LCS : jernih o Penatalaksanaannya 2. Hematom subdural o Letak : di bawah duramater o Etiologi : pecahnya bridging vein, gabungan robekan bridging veins dan laserasi piamater serta arachnoid dari kortex cerebri o Gejala subakut : mirip epidural hematom, timbul dalam 3 hari pertama Kronis : 3 minggu atau berbulan-bulan setelah trauma o CT-Scan : setelah hari ke 3 diulang 2 minggu kemudian Ada bagian hiperdens yang berbentuk cresent. Hiperdens yang berbentuk cresent di antara tabula interna dan parenkim otak (bagian dalam mengikuti kontur otak dan bagian luar sesuai lengkung tulang tengkorak) Isodens terlihat dari midline yang bergeser o Operasi sebaiknya segera dilakukan untuk mengurangi tekanan dalam otak (dekompresi) dengan melakukan evakuasi hematom. Penanganan subdural hematom akut terdiri dari trepanasi-dekompresi. yaitu tindakan evakuasi darah (trepanasidekompresi) dan pengikatan pembuluh darah.

17

3. Perdarahan Intraserebral Perdarahan dalam cortex cerebri yang berasal dari arteri kortikal, terbanyak pada lobus temporalis. Perdarahan intraserebral akibat trauma kapitis yang berupa hematom hanya berupa perdarahan kecil-kecil saja. Jika penderita dengan perdarahan intraserebral luput dari kematian, perdarahannya akan direorganisasi dengan pembentukan gliosis dan kavitasi. Keadaan ini bisa menimbulkan manifestasi neurologik sesuai dengan fungsi bagian otak yang terkena. 4. Oedema serebri Pada keadaan ini otak membengkak. Penderita lebih lama pingsannya, mungkin hingga berjam-jam. Gejalanya berupa commotio cerebri, hanya lebih berat. Tekanan darah dapat naik, nadi mungkin melambat. Gejalagejala kerusakan jaringan otak juga tidak ada. Cairan otak pun normal, hanya tekanannya dapat meninggi. TIK meningkat Cephalgia memberat Kesadaran menurun

Jangka Panjang : 1. Gangguan neurologis Dapat berupa : gangguan visus, strabismus, parese N.VII dan gangguan N. VIII, disartria, disfagia, kadang ada hemiparese. 2. Sindrom pasca trauma Dapat berupa : palpitasi, hidrosis, capek, konsentrasi berkurang, libido menurun, mudah tersinggung, sakit kepala, kesulitan penurunan intelegensia, menarik diri, dan depresi. belajar, mudah lupa, gangguan tingkah laku, misalnya: menjadi kekanak-kanakan,

18

BAB III KESIMPULAN Sindrom sakit kepala pasca-trauma adalah gejala sisa yang sangat umum berikut luka pada kepala atau leher, dan sering terjadi setelah kecelakaan mobil dan lalu lintas lainnya. Sakit kepala biasanya terbatas dan dapat hilang dengan cepat, dalam beberapa hari sampai beberapa minggu Cephalgia adalah nyeri atau sakit sekitar kepala, termasuk nyeri di belakang mata serta perbatasan antara leher dan kepala bagian belakang. Cidera kepala atau trauma kapitis adalah suatu gangguan traumatik dari fungsi otak yang disertai atau tanpa disertai perdarahan interstisiil dalam substansi otak tanpa diikuti terputusnya kontinuitas otak. Merupakan salah satu penyebab kematian dan kecacatan utama pada kelompok usia produktif, dan sebagian besar karena kecelakaan lalu lintas.Sindrom sakit kepala pasca-trauma adalah gejala sisa yang sangat umum berikut luka pada kepala atau leher, dan sering terjadi setelah kecelakaan mobil dan lalu lintas lainnya. Sakit kepala biasanya terbatas dan dapat hilang dengan cepat, dalam beberapa hari sampai beberapa minggu. Dan penatalaksanaan pada cephalgia pasca trauma kapitis yakni pemberian penatalaksaan pada trauma kapitisnya, cephalgia ini dikarenakan oleh trauma yang didapat, dan mengakibatkan gangguan pada otak. Dan penatalaksaan pada trauma kapitis adalah sebagai berikut: Dexamethason/kalmethason sebagai pengobatan anti edema serebral, dosis sesuai dengan berat ringannya trauma. Therapi hiperventilasi (trauma kepala berat). Untuk mengurangi vasodilatasi.

19

Pemberian analgetika. Pengobatan anti edema dengan larutan hipertonis yaitu manitol 20% atau glukosa 40% atau gliserol 10%. Antibiotika yang mengandung barrier darah otak (penisilin) atau untuk infeksi anaerob diberikan metronidazole

20

DAFTAR PUSTAKA 1. Didi Pramanto.2010. Case Cephalgia. Jakarta 2. Livingstone C. Neurology and Neurosurgery illustrated. Second edition. 1991 3. Dumas JP, Arsenault AB, Boudreau G, Magnoux E, Lepage Y, Bellavance A, Loisel P. Physical impairments in cervicogenic headache: traumatic vs. nontraumatic onset. Cephalalgia. 2001;21:884 893. [PubMed] 4. Anonim. 2008. Post Traumatic Headache. 5. Prof. Dr. H. Jusuf Misbach, dkk. 2006. Buku Pedoman Standar Pelayanan Medis dan Standar Prosedur Operasional Neurologi. Jakarta 6. Zuraida. 2012. Case Trauma Capitis.

21