Anda di halaman 1dari 5

1.

JURNAL HIPERGLIKEMI HUBUNGAN HIPERGLIKEMIA DENGAN KADAR Fe DAN AKTIVITAS KATALASE PADA PASIEN DIABETES MELITUS TIPE 2 ABSTRAK Diabetes Melitus yang tidak terkontrol dengan baik dapat menyebabkan stres oksidatif, mengakibatkan peningkatan Reactive Oxygen Species dan radikal hidroksil. Katalase sebagai antioksidan endogen berperan dalam mengkatalisis radikal hidrogen peroksida menjadi oksigen dan air. Aktivitas katalase diinduksi oleh Fe. Sebaliknya sifat molekul besi yang tidak stabil berpotensi menghasilkan radikal bebas. Tujuan penelitian untuk mengetahui hubungan hiperglikemia dengan kadar Fe dan aktivitas katalase pada pasien DM tipe 2. Desain penelitian cross sectional study comparative dengan lokasi penelitian Penyakit Dalam RSUP Dr. M. Jamil dan Laboratorium Biokimia Fakultas Kedokteran Unand. Jumlah sampel yang diambil 70 orang yang terdiri dari 35 orang pasien DM tipe 2, dan 35 orang non DM. Pemeriksaan Fe dan aktivitas katalase menggunakan spectrophotometer. Data dianalisis dengan uji statistik t-test dan korelasi regresi. Hasil penelitian kadar Fe dalam serum pasien DM tipe 2 lebih rendah secara bermakna dibanding kelompok non DM, aktivitas katalase pasien DM tipe 2 lebih tinggi secara bermakna dibanding kelompok non DM. Analisis korelasi regresi HbA1c dengan kadar Fe diperoleh korelasi positif lemah dengan r = 0,087 (p = 0,619), dan korelasi HbA1c dengan aktivitas katalase diperoleh korelasi negatif lemah dengan r = - 0,03 (p = 0,864) Kesimpulan penelitian terjadi penurunan kadar Fe serum pasien DM tipe 2 dibanding non DM dan peningkatan aktifitas katalase pada pasien DM dibanding non DM. Tidak terdapat hubungan yang signifikan antara kadar HbA1c dengan kadar Fe dalam serum pasien DM tipe 2 maupun HbA1c dengan aktivitas katalase pasien DM tipe 2. Kata kunci : Diabetes Melitus Tipe 2, Hiperglikemia HbA1c, Fe, Aktivitas Katalase

STUDI PUSTAKA Almatsier S, 2002. Prinsip Dasar Ilmu Gizi, Gramedia Pustaka Utama. Jakarta, 249-253 Menurut ( Elizabeth J. Corwin, 2001 ) Hiperglikemia merupakan keadaan peningkatan glukosa darah daripoada rentang kadar puasa normal 80 90 mg / dl darah, atau rentang non puasa sekitar 140 160 mg /100 ml darah . Menurut Christine hancock (1999) berpendapat bahwa hiperglikemia adalah terdapatnya glukosa dengan kadar yang tinggi didalam darah (rentang normal kadar glukosa darah adalah 3,0-5,0 mmol/ liter). Hiperglikemi merupakan tanda yang biasanya menunjukan penyakit diabetes mellitus. (Pratiwi, dkk, 2006: 171) Diabetes mellitus adalah penyakit yang muncul karena pankreas tidak menghasilkan atau hanya menghasilkan sedikit sekali insulin

2.mm

3. Diagnosa dan Rencana Keperawatan

Defisit volume cairan b.d diuresis osmotic akibat hiperglikemia Batasan karakteristik:

1) Peningkatan urin output

2) Kelemahan, rasa haus, penurunan BB secara tiba-tiba

3) Kulit dan membran mukosa kering, turgor kulit buruk.

4) Hipotensi, takikardia, penurunan capillary refill.

Kriteria Hasil:

1) Tanda vital stabil (nadi 80-88 x/menit, tekanan datrah 100-140/80-90 MmHg, suhu tubuh 36,5-37,40C, respiratory rate 20-22 x/menit)

2) Nadi perifer teraba pada arteri radialis, arteri brakialis, arteri dorsalis pedis.

3) Turgor kulit dan capillary refill baik dibuktikan dengan capillary refill kurang dari 2 detik

4) Keluaran urine dalam kategori aman (lebih dari 100cc/hari sampai batas normal 1500cc1700cc/hari)

5) Kadar elektrolit urin dalam batas normal dengan nilai natrium 130-220meq/24 jam, kalium 25-100 meq/24 jam, klorida 120-250 meq/liter, magnesium 1,2-2,5 mg/dl

INTERVENSI

RASIONAL

Pertahankan untuk memberikan cairan 1500-2500 ml atau dalam batas yang dapat ditoleransi jantung jika pemasukan cairan melalui oral sudah dapat diberikan Mempertahankan komposisi cairan dalam tubuh, volume sirkulasi dan menghindari over load jantung Pantau masukan dan pengeluaran, catat berat jenis urin akan cairan pengganti dan membaiknya fungsi ginjal Memberikan perkiraan kebutuhan

Pantau tanda-tanda vital, catat adanya perubahan tekanan darah Penurunan volume cairan darah (hipovolemi) akibat dieresis osmosis dapat dimanifestasikan oleh hipotensi, takikardi, nadi teraba lemah Pantau suhu, warna, turgor kulit, dan kelembabannya Dehidrasi yang disertai demam akan teraba panas, kemerahan, dan kering di kulit. Sedangkan penurunan turgor kulit sebagai indikasi penurunan volume cairan pada sel Pantau nadi perifer, pengisian kapiler, turgor kulit dan membrane mukosa Nadi yang lemah, pengisian kapiler yang lambat sebagai indikasi penurunan cairan dalam tubuh. Semakin lemah dan lambat dalam pengisian, semakin tinggi derajat kekurangan cairan