Anda di halaman 1dari 9

Filsafat Gorgias; Kajian Pemikiran Tokoh Yunani Kuno

21/09/2013Afid BurhanuddinTinggalkan komentarGo to comments

Dalam kehidupan ini, filsafat masih sering dianggap sebagi ilmu yang tidak bermanfaat dibandingkan dengan ilmu-ilmu pengetahuan lainnya. Hal ini disebabkan karena banyaknya pemikiran-pemikiran yang masih meragukan bahkan tidak tahu tentang pentingnya ilmu filsafat dalam kehidupan manusia. Padahal, seperti yang kita ketahui saat ini bahwa filsafat mempunyai peran penting dalam berbagai aspek kehidupan kita, baik dalam aspek pendidikan, kemasyarakatan, maupun untuk diri kita sendiri. Filsafat menjadi sebuah landasan dan dasar kehidupan yang tergantung dalam perkembangan pola pikir kita masingmasing dan bagaimana cara kita dalam menyikapi suatu permasalahan yang sedang kita hadapi dengan cara membuka cakrawala pengetahuan dan pengalaman sehingga kita dapat menyelesaikan masalah kita sendiri dengan cara kita sendiri. Orang yang berilmu dan berfilsafat akan kelihatan cenderung berbeda dengan orang-orang yang kurang mempunyai ilmu tentang hal tersebut. Perbedaan itu akan terlihat saat mereka menghadapai sebuah permasalahan dan bagaimana cara mereka menyikapinya. Selain itu cara bersikap mereka juga berbeda dalam mengambil sebuah keputusan, serta mereka akan lebih arif dan bijaksana. Seperti yang kita ketahui bahwa filsafat mengajarkan kita tentang kesadaran, kemauan, dan kemampuan manusia dalam menyikapi atau membentuk sikap dan kepribadiannya. Filsafat sudah ada sejak jaman dahulu. Dengan adanya berbagai perkembangan teknologi dan informasi, filsafat muncul sejak jaman Yunani kuno sampai jaman modern. Pada jaman yunani kuno mempunyai pemikiran dan

kepercayaan yang bersifat rasional (cultural religion) sehinngga menimbulkan pergeseran dan muncul sebuah pemikiran dari para ahli pikir yunani kuno yaitu tentang konsep mula awal alam semesta yang mana pada Yunani klasik berkembang dan beralih ke pemikiran tentang tanggungjawab terhadap segala tindakan manusia. Hal ini dipengaruhi oleh beberapa faktor diantaranya bangsa Yunani kaya akan mitos, dan pengaruh ilmu-ilmu pengetahuan yang berasal dari babilonia. Adapun para filosofis yunani kuno diantaranya Thales, Socrates, Plato, Gorgias dan sebagainya. Dalam makalah ini akan membahas tentang latar belakang pemikiran-pemikiran dari salah satu filosofis yaituGorgias. Hal ini digunakan unutk mengetahui bagaimana cara pikirnya dan sebagai pemenuhan tugas filsafat ilmu.

1. A. Biografi Tokoh Gorgias lahir di Leontinoi, sisilia sekitar tahun 483 SM. Dia adalah murid Empedokles. Kemudian dia dipengaruhi oleh dialektika Zeno. Pada tahun 427 SM ia datang ke atena sebagai duta kota asalnya untuk meminta pertolongan melawan kota Syrakusa. Gorgias merupakan seorang legendaris dan menjadi guru seni retorikasofis untuk tujuan politik dan hukum. Dia juga mempunyai empat karya tulis yaitu : 1. 2. 3. 4. On Non Keberadaan Pertahanan Palamedes The Encomium Pada Helen dan Epitophios Tetapi dalam tradisi Yunani diceritakan bahwa sesudah mengarang karya harus berbalik kepada filsafat sehingga Gorgias mulai mencurahkan perhatiannya kepada ilmu retorika. Ia juga mengarang dua pidato yang disisipkan sebagai contoh dalam suatu buku pegangan mengenain

ilmu retorika yang dianggap sebagai seni untuk menyakinkan (the art of persuasion ). Oleh karena itu semua yang dikemukakan tidak hanya diarahkan kepada akal budi tetapi juag kepada penyentuhan perasaan. Dari hal tersebut ia terkenal sebagai orang yang pandai berdebat dan berpidato sehingga membuka sekolah yang disebut Akademia. Sebagai sofis ia mengelilingi kota yunani terutama Athena. dia mengalami kesuksesan besar karena ia sangat luar biasa fasih dalam berpidato atau membujuk sehingga dijunjung tinggi sebagai guru dan mempunyai banyak murid. Gorgias meninggal dunia dalam usia 108 tahun sekitar tahun 375 SM. 1. B. Pemikiran Tokoh Gorgias adalah salah satu tokoh sofisme. Sofisme bukan merupakan suatu aliran atau ajaran tetapi lebih merupakan suatu gerakan dalam bidang intelektual yang disebabkan oleh pengaruh kepesatan minat orang terhadap filsafat. Ia adalah tokoh sofisme yang paling banyak mempunyai murid walaupun banyak tokoh-tokoh kecil seperti Hippias, Prodikos dan Kritias. Beliau terkenal karena mempunyai pendapat yang penting yaitu tentang bagaimana dapat menyakinkan orang lain agar dapat menerima pendapat kita. Dengan demikian dalam suatu perdebatan bukan bagaimana cara mencari kebenaran tetapi bagaimana cara memenangkan perdebatan. Ia juga mempunyai pemikiranpemikiran yang penting yaitu: 1. mencari keterangan tentang asal usul yang ada. 2. bagaimana peran manusia sebagai makhluk yang mempunyai kehendak berfikir karena itulah yang nantinya akan menentukan sikap hidupnya. 3. norma yang sifatnya umum tidak ada dan yang ada adalah norma yang individualistis (subyektivisme).

4. kebenaran tidak dapat diketahui sehingga ia juga termasuk penganut skeptisisme. Selain hal diatas, gorgias juga mengemukakan tiga proporsi yaitu 1). tidak ada yang ada, maksudnya realitas itu sebenarnya tidak ada. Hal itu disimpulkan oleh Zeno bahwa hasil pemikiran itu selalu tiba pada paradoks. Dan sesungguhnya realitas itu tunggal dan banyak, terbatas dan tidak terbatas, dicipta dan tidak dicipta. Oleh karena kontra diksi tidak dapat diterima maka menurutnya pemikiran ini lebih baik tidak menyatakan apa-apa tentang realistas. 2). Bila sesuatu itu ada, ia tidak akan dapat diketahui. Ini disebabkan bahwa pengindraan itu tidak dapat dipercaya dan hanya sebagai sumber ilusi. Akal menurutnya juga tidak mampu menyakinkannya tentang bahan alam semesta karena telah dikungkum oleh dilema subyektif. 3). Sekalipun realitas itu dapat diketahui, ia tidak akan dapat diberitahukan kepada orang lain itu menunjukkan bahwa kurangnya bahasa untuk mengkomunikasikan pengetahuan. Meskipun demikian ada beberapa perbedaan pendapat dari beberapa tokoh terhadap aliran sofisme yaitu adanya anggapan bahwa aliran sofisme sebagai aliran yang merusak dunia filsafat tetapi sebaliknya aliran ini membawa pengaruh positif yang cukup terasa karena ia membangkitkan semangat berfilsafat, mengajarkan kepada orang-orang agar kita dapat berfikir secara kritis dan tidak memberikan jawaban final tentang etika agama dan metafisika.

1. C.

Kesimpulan

Dari pembahasan diatas dapat disimpulkan bahwa gorgias lahir di leontinoi, sisilia sekitar tahun 483 SM. Dia adalah murid Empedokles. Pada tahun 427 SM ia datang ke atena sebagai duta kota asalnya untuk meminta pertolongan

melawan kota Syrakusa. Dia mempunyai empat karya tulis yaitu : On Non Keberadaan, Pertahanan palamedes, the encomium, pada Helen dan Epitophios dan dua pidato yang disisipkan sebagai contoh dalam suatu buku pegangan mengenain ilmu retorika yang dianggap sebagai seni untuk menyakinkan (the art of persuasion ). Gorgias meninggal dunia pada usia 108 tahun sekitar tahun 375 SM. Gorgias adalah salah satu tokoh sofisme yang paling banyak mempunyai murid. Beliau terkenal karena mempunyai pendapat yang penting yaitu tentang bagaimana dapat menyakinkan orang lain agar dapat menerima pendapat kita sehingga dalam suatu perdebatan bukan bagaimana cara mencari kebenaran tetapi bagaimana cara memenangkan perdebatan. Ia juga mempunyai pemikiran-pemikiran yang penting yaitu mencari keterangan tentang asal usul yang ada, bagaimana peran manusia sebagai makhluk yang mempunyai kehendak berfikir karena itulah yang nantinya akan menentukan sikap hidupnya, norma yang sifatnya umum tidak ada dan yang ada adalah norma yang individualistis (subyektivisme), kebenaran tidak dapat diketahui sehingga ia juga termasuk penganut skeptisisme. Gorgias juga mengemukakan tiga proporsi yaitu 1). tidak ada yang ada, 2). Bila sesuatu itu ada, ia tidak akan dapat diketahui, 3). Sekalipun realitas itu dapat diketahui, ia tidak akan dapat diberitahukan kepada orang lain.

DAFTAR PUSTAKA

Achmadi, Asmoro. 2007. Filsafat Umum. PT. Raja Grafindo Persada : Jakarta http://bukanpedia.web.id/%3Fp%3D47&q= R. Ravert, Jerome. 2004. Filsafat Ilmu. Pustaka pelajar : Yogjakarta

NO
1 Filsafat analitik

ALIRAN

TAHUN
1889 1951

TOKOH DAN POKOK PIKIRAN


Tokoh : Ludwig Josef Johan W

Pemikirannya tentang pentingnya bahasa. Ia menc suatu bahasa yangideal, lengkap, formal

memberikan kemungkinan bagi penyelesaian masalah kefilsafatan. Filsafat ini membahas analiti analitis konsep konsep. 2 Filsafat struktualisme 1901 Tokoh : J.Lacan

Pemikirannya tentang filsafat bahasa. Bahasa terdiri dari sejumlah termin yang ditentukan o posisinya satu terhadap yang lain. Term digabungkan dengan aturan gramatika dan sintaks 3 Postmodernisme 1917 Tokoh : Rudoplh panwitz Menurutnya terdapat tiga jalur wacana : a. Wacana kritis terhadap estetika modern b. Wacana kritis terhadap arsiktektur modern c. Wacana kritis terhadap filsafat modern 4 Neo Thomisme Pertengahan abad ke 19 Tokoh : Thomas Aquinas Paham yang menganggap bahwa :

a. ajaran yang sudah thomas sudah sempurna. Tuga memberikan tafsir esuai dengan keadaan zaman

b. ajaran thomas telah sempurna. Tetapi masih terda yang harus dibahas. Oleh karena itu, sekaran mengadakan penyesuaian denagn ilmu pengetahua

c. ajaran Thomas harus diikuti. Akan tetapi, beranggapan bahwa ajarannya betul betul sempu 5 Neo Marxisme 1918 1990 Tokoh : Louis Aithuser Paham yang menganggap bahwa :

a. ideologi sebagai sesuatu yang relatif otonom ekonomi yang bekerja dengan caranya sendiri, dilain pihak masih memberi tempat bagi d ekonomi

b. supraksturtur ideologi bukan hanya sekedar repr

esensi ekonomi tapi, dapat dilhat sebagai otono basis ekonomi dan memiliki kapasitas untu mempe 6 Fenomenologi 1859 1938 Tokoh : Edmund Husserl

Realitas sendiri yang nampak, tidak ada selubung a memisahkan sebyek dengan realitas, realtas itu tampak bagi subyek 7 Eksistensialisme 1905 1980 Tokoh : Jean paul Sarte

Ia membedakan rasio dialektis dengan rasio an analitis dijalankan dalam ilmu pengetahuan. Ra harus digunakan jika kita berfikir tentang manusia kehidupan sosial 8 Stuktualisme 1926 1984 Tokoh : Michael Foucalt Pemikiran :

a. manusia tidak lagi merupakan titik pusat ya manusia tidak lagi menciptakan sisitem melaikan sistem b. manusia akan kehilangan tempatnya pengetahuan dan dalam struktur seluruhnya.
*)

dal

Penyusun Nama Mata Kuliah Dosen Prodi Pacitan.

: Desi Eka Purnamasari : Filsafat Ilmu : Afid Burhanuddin, M.Pd. : Pendidikan Bahasa Inggris, STKIP PGRI

Sumber: http://afidburhanuddin.wordpress.com/2013/09/21/filsafat-gorgias-kajianpemikiran-tokoh-yunani-kuno/

filsafat : " CORAK PEMIKIRAN ABAD KONTEMPORER "


CORAK PEMIKIRAN ABAD KONTEMPORER

Komentar :
Peran filsafat yang terpenting dalam abad 21 adalah peran untuk mengembangkan pendekatan interdisipliner. Filsafat sebagai Ibu ilmu pengetahuan diharapkan dapat kembali mengarahkan anak-cucunya sebagai mitra dialog dalam menyeleaikan persoslan persoalan aktual masa kini dan masa datang yang semakin kompleks ruang lingkupnya. Menurut kami, pemikiran filsafat pada abad kontemprer mayoritas

mengkritisi, memperbaiki, dan menyempurnakan pemikiran pemikiran filsafat pada abad sebelumnya.

Referensi :
Bertens, K. 1990. Filsafat Barat Abad XX. Jakarta : Gramedia Bleicher, Josef. 2007. Hermeneutika Kontemporer. Yogyakarta : Fajar Pustaka Delfgaauw, Bernard. 2001. Filsafat Abad 20. Yogyakarta : Tiara Wacana Adian, Donny Gahral. 2006. Perak Pemikiran Kontemporer. Yogyakarta : Jalasutra Rizal,dkk. 2009. Filsafat Umum. Yogyakarta : Pustaka Pelajar