Anda di halaman 1dari 32

LAPORAN PRATIKUM AGENT PENYAKIT

UJI BIOKIMIA

Di susun oleh : Nama NIM Kelompok : Aulia Rakhman : N 201 12 018 :1

PROGRAM STUDI ILMU KESEHATAN MASYARAKAT FAKULTAS KEDOKTERAN DAN ILMU KESEHATAN UNIVERSITAS TADULAKO 2013

BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang Karakteristik mikroorganisme dapat dilakukan dengan beberapa metode seperti pengamatan mikroskopik koloni, pewarnaan mikroba untuk mengetahui penampakan mikroskopik sel maupun membedakan golongan-golongan mikroorganisme, serta karakteristik dengan serangkaian uji-uji biokimia yang mencerminkan aktivitas metabolism enzimatik mikroorganisme. Reaksi-reaksi biokimia bagi mikroorganisme dapat dikatakan sebagai sidik jari biokimia (biochemical fingerprints), sebagaimana sidik jari pada manusia yang menjadi pembeda antara satu orang dengan orang lainnya. Uji fisiologis biasanya identik dengan uji biokimia. Uji-uji biokimia yang biasanya dipakai dalam kegiatan identifikasi bakteri atau mikroorganisme yaitu antara lain uji koagulase, uji katalase, uji nitrit, hidrolisis gelatin, uji hidrogen sulfida (H2S) dan lain-lain. Pengujian biokimia merupakan salah satu hal yang sangat penting di dalam dunia mikrobiologi. Biokimia adalah ilmu mengenai dasar molekuler kehidupan. Tujuan utama dari biokimia adalah untuk mencari jawaban tentang bagaimana benda mati yang menyusun organisme hidup berinteraksi satu dengan yang lain untuk mempertahankan dan melangsungkan keadaan hidupnya. Biokimia telah menghasilkan konsep-konsep mendalami yang mengungkapkan sebagian dari misteri hidup serta berbagai aplikasi praktis dalam bidang kedokteran, pertanian, ilmu biji, dan industri. Melalui percobaan uji biokimia ini, praktikan dapat mengetahui beberapa teknik pengujian secara biokimia yang akan sangat membantu dalam pengidentifikasian mikroorganisme. Hasil yang diperoleh dalam percobaan selanjutnya akan dicocokan pada literatur (buku determinan), sehingga akan

diketahui jenis dan nama dari mikroorganisme yang diuji tersebut berdasarkan rekasi-reaksi kimia yang ditimbulkannya dan apakah reaksi tersebut positif atau negatif. Berdasarkan uraian diatas maka yang melatarbelakangi praktek ini adalah untuk mengidentifikasi bakteri melalui uji biokimia. 1.2 Tujuan Adapun tujuan sehingga dilaksanakan percobaan ini adalah : 1. Untuk mengetahui identifikasi bakteri melalui uji biokimia. 2. Untuk mengetahui kemampuan bakteri E. Coli dan S. Aureus dalam melakukan metabolisme pada medium yang ada. 2.3 Manfaat Adapun manfaat sehingga dilaksanakan percobaan ini yang dihubungkan dengan kesehatan yaitu untuk mengetahui pengetahuan mengenai pengujian biokimia terhadap bakteri, khususnya Escherichia coli dan Staphylococcus aureus yang menyebabkan penyakit diare.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA


Biokimia adalah ilmu yang mengenal dasar molekuler kehidupan. Di seluruh dunia biokimia dianggap sangat menggairahkan kerena berbagai alasan; pertama, mekanisme kimia banyak sentral pada kehidupan kini mulai dipahami. Kedua, pola dan prinsip-prnsip molekular yang umum mendasari penampilan. Ketiga, biokimia sangat mendasari ilmu kedokteran. Keempat, perkembangan yang cepat (Stryer, 1995). Biokimia adalah kimia dari bahan-bahan dan proses-proses yang terjadi dalam tubuh mahluk hidup, sebagai upaya untuk memahami proses kehidupan dari sisi kimia. Bertujuan untuk memahami interaksi molekul-molekul tak hidup yang menghasilkan fenomena kompleks dan efisien yang menjadi ciri-ciri kehidupan serta menjelaskan keseragaman kimia dari kehidupan yang beragam. Hal-hal yang dipelajari dalam biokimia adalah struktur kimia dan bentuk tiga dimensi molekul biologi, interaksi antar biomolekul, sintesis, dan degradasi biomolekul dalam sel, perolehan dan pemanfaatan energi oleh sel, mekanisme pengkoorganisasian biomolekul dan pengkoordinasian aktifitasnya, serta penyimpanan, pemindahan, dan ekspresi informasi genetika (Budiman, 2009). Pengamatan aktivitas biokimia atau metabolisme mikroorganisme yang diketahui dari kemampuan mikroorganisme untuk menggunakan dan menguraikan molekul yang kompleks seperti karbohidrat, lemak, protein dan asam nukleat. Selain itu dilakukan pula pengamatan pada molekul-molekul sederhana seperti asam amino dan monosakarida. Dan hasil dari berbagai uji ini digunakan untuk perincian dan identifikasi mikroorganisme. Penggunaan zat hara tergantung dari aktivitas metabolisme mikroba. Metabolisme seringkali menghasilkan hasil sampingan yang

dapat

digunakan

untuk

identifikasi

mikroorganisme.

Pengamatan

aktivitas

metabolisme diketahui dari kemampuan mikroorganisme untuk menggunakan dan menguraikan molekul yang kompleks seperti zat pati, lemak, protein dan asam nukleat. Selain itu pengamatan juga dilakukan pada molekul yang sederhana seperti amino dan monosakarida (Maisyah, 2009). Uji katalase merupakan suatu pengujian terhadap bakteri tertentu untuk mengetahui apakah bakteri tersebut merupakan bakteri aerob, anaerob fakultatif, atau anaerob obligat. Bakteri yang memerlukan oksigen manghasilkan hidrogen peroksida (H2O2) yang sebenarnya beracun bagi bakteri sendiri. Namun mereka dapat tetap hidup dengan adanya antimetabolit tersebut karena mereka menghasilkan enzim katalase yang dapat mengubah hidrogen peroksida menjadi air dan oksigen dengan reaksi sebagai berikut: 2H2O 2H2O + O2 (Volk dan Wheeler, 1993) Enzim merupakan katalisator sejati, dimana molekul ini meningkatkan dengan nyata kecepatan reaksi kimia spesifik yang tanpa enzim akan berlangsung sangat lambat. Enzim tidak dapat mengubah titik keseimbangan reaksi yang dikatalisnya, enzim juga tidak akan habis dipakai atau diubah secara permanen oleh reaksi-reaksi ini. Enzim merupakan biokatalis yang berfungsi untuk membantu proses metabolisme. Enzim memiliki kemampuan untuk mengkatalisis suatu reaksi. Suatu enzim adalah suatu katalis biologis. Hampir tiap rekasi biokimia dikatalis oleh enzim. Enzim merupakan katalis yang lebih efisien daripada kebanyakan katalis laboratorium atau industri. Enzim juga memungkinkan suatu selektivitas pereaksi-pereaksi dan suatu pengendalian laju reaksi yang tidak dimungkinkan oleh kelas katalis lain. Kespesifikan enzim disebabkan oleh bentuknya yang unik dan oleh gugus-gugus polar (atau nonpolar) yang terdapat dalam struktur enzim tersebut. Beberapa enzim bekerja bersama suatu kofaktor nonprotein, yang dapat berupa senyawa organik maupun anorganik (Lehninger, 1995). Hidrolisis Gelatin terdapat Enzim-enzim yang menguraikan golongan potein disebut protenase/protease, kedua nama ini dianggap sinonim. Contoh pada hidrolisis gelatin dimana protein diperoleh dari hidrolisis kalogen, yaitu zat pada jaringan

penghubung dan tendon dari hewan. Gelatin akan terurai oleh mikrobia yang mensintesis enzim proteolisis. Larutan gelatin bersifat cair pada suhu ruang atau suhu kamar dan padat apabila berada di dalam refrigerator. Dan apabila gelatin sudah dihidrolisis oleh mikroba, maka akan tetap bersifat cair (Hadioetomo, 1993). Bakteri memiliki berbagai aktivitas biokimia (pertumbuhan dan perbanyakan) dengan menggunakan raw material (nutrisi) yang diperoleh dari lingkungan sekitarnya. Transformasi biokimia dapat timbul di dalam dan di luar dari bakteri yang diatur oleh katalis biologis yang dikenal sebagai enzim. Setiap bakteri memiliki kemampuan dalam menggunakan enzim yang dimilikinya untuk degradasi karbohidrat, lemak, protein, dan asam amino. Metabolisme atau penggunaan dari molekul organik ini biasanya menghasilkan produk yang dapat digunakan untuk identifikasi dan karakterisasi bakteri (Maisyah, 2009). Aktifitas metabolisme tidak terlepas dari adanya enzim. Berdasarkan tempat bekerjanya, bakteri juga memiliki jenis enzim yaitu endoenzim dan eksoenzim. Endoenzim yaitu enzim yang bekerja dalam sel. Sistem endoenzim selain bersifat anabolik dapat juga bersifat katabolik. Sedangkan eksoenzim yaitu enzim yang disekresikan keluar sel dan berdifusi ke dalam media. Sebagian besar eksoenzim bersifat hidroliktik, yang berarti bahwa eksoenzim menguraikan molekul kompleks menjadi molekul-molekul yang lebih sederhana. Molekul-molekul yang lebih kecil ini kemudian dapat memasuki sel dan digunakan untuk kepentingan sel. Sifat metabolisme bakteri dalam uji biokimia biasanya dilihat dari interaksi metabolit-metabolit yang dihasilkan dengan reagen-reagen kimia. Selain itu dilihat kemampuannya menggunakan senyawa tertentu sebagai sumber karbon dan sumber energi (Jawetz, dan Adelberg, 1991). E. coli adalah suatu bakteri gram negatif berbentuk batang, bersifat anaerobik fakultatik dan mempunyai flagella peritrikat. E.coli dibedakan atas sifat serologinya berdasarkan antigen O (somatik), K (kapsul), dan H (flagella). Medium selektif yang dapat digunakan untuk mengisolasi E.coli misalnya DHL (Desoxycholate Hydrogen Sulfide Lactose) Agar atau MacConkey Agar. Koloni E.coli pada DHL dan MacConkey Agar berwarna merah dan keliling oleh areal yang menunjukkan

pengendapan bile E.coli akan menfermentasi laktosa didalam medium menjadi asam. Sehingga mengakibatkan terjadinya pengendapan bile dan penyerapan indikator merah netral (Waluyo, 2004,). Uji-uji biokimia yang dilakukan terhadap E.coli termasuk karakteristik pertumbuhan pada Agar TSI (Triple Sugar Iron) dan Agar SIM (Sulfite Indole Motility) atau LIM (Lysine Indole Motility). Uji-uji biokimia ditujukan untuk menunjukkan E.coli dan bakteri-bakteri lainnya yang mempunyai sifat-sifat hampir sama, yaitu Klebsiella dan Enterobacter. Pembentukan gas positif ini hasil dari fermentasi H2 dan Co2 dapat dilihat dari pecahnya dan terangkatnya agar (Guli, 2011). Berikut beberapa uji Biokimia yang digunakan untuk identifikasi bakteri antara lain: a. Indol Media ini biasanya digunakan dalam identifikasi yang cepat. Hasil uji indol yang diperoleh negative karena terbentuk lapisan (cincin) berwarna merah muda pada permukaan biakan, artinya bakteri ini tidak membentuk indol dari trytopan sebagai sumber karbon yang dapat diketahui dengan menambahkan larutan kovacs. Asam amino tyiptofan merupakan komponen asam amino yang lazim terdapat pada protein, sehingga asam amino ini dengan mudah dapat digunakan oleh mikroorganisme akibat penguraian protein (Guli, 2011). b. MR-VP 1. Uji MR Hasilnya positif, terjadi perubahan warna menjadi merah setelah ditambahkan methyl red. Artinya, bakteri ini menghasilkan asam campuran (metilen glikon) dari proses fermentasi glukosa yang terkandung dalam medium MR-VP. Terbentuknya asam campuran pada media akan menurunkan pH sampai 5,0 atau kurang, oleh karena itu bila indikator metal ditambahkan pada biakan tersebut dengan pH sederhana itu maka indikator tersebut menjadi merah. Hal ini menandakan bahwa bakteri ini peragi asam campuran (Guli, 2011).

2. Uji VP Hailnya negatif, karena tidak terbentuk warna merah pada medium setelah ditambahlan -napthol dan KOH, artinya hasil akhir refmentasi bakteri ini bukan asetil karbinol (asetolin) (Guli, 2011). c. SIM Hasil yang diperoleh pada uji ini adalah positif, hal ini terlihat adanya penyebaran yang berwarna putih seperti akar disekitar inokulasi. Hal ini menunjukkan adanya pergerakan dari bakteri yang diinokulasikan, yang berarti bahwa bakteri ini memiliki flagella. Dari uji juga terlihat ada warna hitam yang berarti bakteri ini menghasilkan Hidrogen (H2S) (Guli, 2011). d. Simmons Citrate Hasil uji sitrat yang diperoleh negative, yang ditandai dengan tidak terjadinya perubahan warna. Artinya bakteri ini tidak mempunyai enzim sitrat permiase yaitu enzim spesifik yang membawa sitrat ke dalam (Guli, 2011). e. TSIA Pada uji TSIA warna media slant berubah menjadi merah karena bakteri bersifat basa ini menandakan bahwa bakteri ini tidak memfermentasi laktosa dan sukrosa (Guli, 2011). f. Uji gula-gula (Glukosa, Laksota, Sukrosa, dan Manitol) Uji ini dilakukan untuk mengidentifikasi bakteri yang mampu memfermentasikan karbohidrat. Pada uji gula-gula hanya terjadi perubahan warna pada media glukosa yang berubah menjadi warna kuning, artinya bakteri ini membentuk asal dari fermentasi glukosa juga terbentuk gelembung pada tabung durham yang diletakan terbalik didalam tabung media, artinya fermentasi berbentuk gas (Guli, 2011).

BAB III METODOLOGI


2 3 3.1 Waktu dan tempat Adapun waktu dan tempat pada saat melakukan percobaan ini yaitu : Hari/Tanggal Waktu Tempat 3.2 Alat dan Bahan Adapun alat dan bahan yang digunakan pada percobaan ini yaitu : 3.2.1 Alat 1. Jarum ose Loop 2. Jarum ose Needle 3. Tabung reaksi 4. Rak tabung reaksi 5. Bunsen 6. Tabung durham 7. Masker 8. Handsprayer : Sabtu, 20 April 2013. : 13.00 WITA selesai. :Laboratorium Terpadu FKIK UNTAD.

8..22

Bahan 1. Spritus 2. Kapas 3. Korek api 4. Alkohol 5. Sampel bakteri 6. Medium SIM 7. Medium Citrate 8. Medium Glukosa 9. Medium Laktosa 10. Medium Sukrosa 11. Medium Manosa 12. Medium Manitol 13. Medium MR 14. Medium VP 15. Medium Urea 16. Medium Acid 17. Medium KIA

17.3

Prosedur Kerja Adapun prosedur kerja pada saat melakukan percobaan ini adalah: Pengambilan bakteri 1. Mengambil jarum ose Needle/jarum ose loop dan memfiksasi jarum ose tersebut di atas api bunsen sampai berwarna merah membara lalu mengangin-anginkan. 2. Mengambil tabung yang berisi sampel bakteri dan membuka mulut tabung yang ditutup dengan kapas lalu memfiksasi mulut tabung tersebut di atas api bunsen. 3. Mengambil sampel bakteri Escherichia coli/Staphylococcus aureus dengan cara memasukkan jarum ose Needle/jarum ose Loop ke dalam tabung lalu mengeluarkan jarum ose tersebut dari dalam tabung. 4. Memfiksasi kembali mulut tabung sampel bakteri di atas api bunsen dan menutup kembali mulut tabung dengan kapas lalu menyimpannya ditempat semula. Penanaman pada medium SIM (padat) 1. Mengambil tabung yang berisi medium SIM dan membuka mulut tabung yang ditutup dengan kapas lalu memfiksasi mulut tabung tersebut di atas api bunsen. 2. Memasukkan sampel koloni bakteri Escherichia coli/Staphylococcus aureus ke dalam tabung yang berisi medium dengan cara menusukkan ujung jarum ose needle. 3. Mengeluarkan jarum ose needle dengan berhati-hati jangan sampai menyentuh kaca tabung. 4. Memfiksasi kembali mulut tabung yang berisi medium dan benih sampel bakteri diatas api bunsen lalu menutupnya kembali dengan menggunakan kapas.

5. Memfiksasi kembali jarum ose needle untuk digunakan pada medium selanjutnya. 6. Menyimpan medium SIM yang berisi benih sampel bakteri Escherichia coli/Staphylococcus aureus ke dalam incubator dengan suhu 34C selama 24 jam setelah itu, mengamati apa yang terjadi. Penanaman pada medium Glukosa, Laktosa, Sukrosa, Manosa, Manitol, MR dn VP (medium cair) 1. Mengambil tabung yang berisi medium Glukosa, Laktosa, Sukrosa, Manosa, Manitol, MR dan VP kemudian membuka mulut tabung yang ditutup dengan kapas lalu memfiksasi mulut tabung tersebut di atas api bunsen. 2. Memasukkan sampel bakteri Escherichia coli/Staphylococcus aureus ke dalam tabung yang berisi medium dengan cara mengaduk menggunakan jarum ose Loop. 3. Mengeluarkan jarum ose Loop dengan berhati-hati jangan sampai menyentuh kaca tabung. 4. Memfiksasi kembali mulut tabung yang berisi medium dan benih sampel bakteri diatas api bunsen lalu menutupnya kembali dengan menggunakan kapas. 5. Memfiksasi kembali jarum ose loop untuk digunakan pada medium selanjutnya. 6. Menyimpan medium Glukosa, Laktosa, Sukrosa, Manosa, Manitol, MR dan VP yang berisi benih sampel bakteri Escherichia coli/Staphylococcus aureus ke dalam incubator dengan suhu 34C selama 24 jam setelah itu, mengamati apa yang terjadi. Penanaman pada medium Simmons Citrate, ACID, Urea dan KIA (medium miring dan padat) 1. Mengambil tabung yang berisi medium Simmons Citrate, ACID, Urea dan KIA kemudian membuka mulut tabung yang ditutup dengan kapas lalu memfiksasi mulut tabung tersebut di atas api bunsen.

2. Memasukkan sampel bakteri Escherichia coli/Staphylococcus aureus ke dalam tabung yang berisi medium secara perlahan dengan cara menusukkan sedikit ujung jarum ose Needle pada medium dan melanjutkannya dengan metode zig-zag. 3. Mengeluarkan jarum ose needle dengan berhati-hati jangan sampai menyentuh kaca tabung. 4. Memfiksasi kembali mulut tabung yang berisi medium dan benih sampel bakteri diatas api bunsen lalu menutupnya kembali dengan menggunakan kapas. 5. Memfiksasi kembali jarum ose Needle untuk digunakan pada medium selanjutnya. 6. Menyimpan medium Simmons Citrate, ACID, Urea dan KIA yang berisi benih sampel bakteri Escherichia coli/Staphylococcus aureus ke dalam incubator dengan suhu 34C selama 24 jam setelah itu, mengamati apa yang terjadi.

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN


1. 2. 3. 4. 4.1. Hasil Pengamatan Adapun hasil Pengamatan yang diperoleh pada saat melakukan percobaan ini yaitu : No 1 Jenis bakteri Eschirchia coli SIM + Medium Gambar Sebelum Sesudah Hasil Keterangan Terdapat gelembung

2 Sitrat -

Tidak terjadi perubahan warna, dan juga tidak terbentuk koloni bakteri

3 Glukosa +

Terjadi perubahan warna menjadi warna kuning dan terdapat gelembung pada tabung durham.

4 Laktosa

Terjadi perubahan warna menjadi warna kuning +

5 Sukrosa +

Terjadi perubahan warna menjadi warna kuning

6 Mannosa +

Terjadi perubahan warna menjadi warna kuning

Mannitol

Terjadi perubahan warna menjadi warna kuning

8 MR +

Terjadi perubahan warna

9 VP -

Tidak terjadi perubahan warna

10 Urea -

Tidak terjadi perubahan warna dan tidak ada koloni

11 Acid -

Tidak terjadi perubahan warna dan tidak ada koloni

12 KIA

Terdapat koloni, dan juga warnannya berubah

13 Staphylococcus aureus SIM +

Terdapat gelembung dan koloni tapi warna tetap

14

Sitrat -

Tidak terjadi perubahan warna

15

Glukosa +

Terjai perubahan warna dan terdapat gelembung

16 Laktosa -

Tidak terjadi perubahan warna

17 Sukrosa -

Tidak terjadi perubahan warna

18 Mannosa -

Tidak terjadi perubahan warna

19 Mannitol -

Tidak terjadi perubahan warna

20 MR

Tidak terjadi perubahan warna

21

VP

Tidak terjadi perubahan warna

22 Urea

Tidak terjadi perubahan warna

23 Acid -

Tidak terjadi perubahan warna

24 KIA -

Tidak terbentuk koloni

4.2 Pembahasan Biokimia merupakan proses yang terjadi dalam tubuh makhluk hidup, sebagai upaya untuk memahami proses kehidupan dari sisi kimia. Dimana pada praktikum uji biokimia ini dilakukan beberapa uji coba dengan dua jenis spesies bakteri yaitu Staphylococcus aureus dan E. coli. Pada percobaan ini, alat yang digunakan yaitu jarum ose Loop, jarum ose Needle, tabung reaksi, rak tabung reaksi, Bunsen, tabung durham, masker, handsprayer, sedangkan bahan yang digunakan yaitu spritus, kapas, korek api, alkohol, sampel bakteri, medium SIM, medium Citrate, medium Glukosa, medium Laktosa, medium Sukrosa, medium Manosa, medium Manitol, medium MR, medium VP, medium Urea, medium Acid, dan medium KIA. Percobaan yang telah dilakukan pada uji biokimia ini, langkah-langkahnya dengan menyiapkan alat dan bahan yang akan digunakan. sebelum alat digunakan alat harus disterilkan. Menyalakan Bunsen, lalu melakukan fiksasi jarum ose Neddle dan jarum ose Loop hingga merah membara lalu mengangin-anginkan. Fungsi memfiksasi yaitu agar tidak ada bakteri yang terkontaminasi di jarum ose Needle. Membuka tabung reaksi yang tertutup kapas dan mengambil sampel bakteri dengan jarum ose Neddle dan jarum ose Loop, lalu memfiksasi mulut tabung sebelum dan sesudah mengambil sampel bakteri. Memfiksasi mulut tabung agar tidak masuknya bakteri lain kedalam tabung. Memasukan sampel bakteri yang ada di jarum ose Loop ke dalam media Glukosa, Laktosa, Sukrosa, Mannosa, Manitol, MR dan VP dan mengocoknya. Setelah itu memasukkan jarum ose needle yang ada sampel bakteri ke medium SIM dengan cara menusukkan ujung jarum ose needle dari tabung reaksi. Setelah itu menggoreskan jarum ose needle yang berisi sampel bakteri secara zig-zag pada Citrate, Acid, Urea dan KIA. Metode zig-zag ini berfungsi agar mendapatkan bakteri koloni yang sebenarnya. Menyimpan medium kedalam incubator selama 24 jam. Incubator berfungsi menginkubasi dan menyimpan sampel pada suhu tertentu agar perkembangbiakkan bakteri dapat berlangsung secara optimal, Mengamati hasil pengamatan.

Berdasarkan hasil pengamatan, hasil sampel yang terdapat bakteri E.Coli adalah pada medium SIM hasilnya positif (+) dan terdapat gelembung. Hal ini terjadi karena bakteri E.coli mampu menfermentasikan karbohidrat yang terdapat pada medium ini. Kandungan dari medium SIM adalah Pepton dari Kasein dan ekstrak daging, amonium dan sodium. Pada medium Citrate hasilnya negative (-), tidak terjadi perubahan warna, dan juga tidak terbentuk koloni bakteri. Hal ini terjadi karena bakteri E. coli tidak memiliki enzim urease, asam triptofan, dan asam amino yang di butuhkan untuk menfermentasikan karbohidrat pada medium ini. Kandungan dari medium Citrate adalah enzim sitrat permiase yang merupakan enzim pembawa sitrat. Pada medium Glukosa hasilnya positif (+), terjadi perubahan warna menjadi warna kuning dan terdapat gelembung pada tabung durham. Hal ini terjadi karena bakteri E.coli mampu menfermentasikan karbohidrat yang terdapat pada medium ini. Kandungan medium Glukosa adalah pepton, BTB dan glukosa. Pada medium Laktosa hasilnya positif (+), terjadi perubahan warna menjadi warna kuning. Hal ini terjadi karena bakteri E.coli mampu menfermentasikan karbohidrat yang terdapat pada medium ini. Kandungan medium Laktosa adalah pepton, BTB dan laktosa. Pada medium Sukrosa hasilnya positif (+), terjadi perubahan warna menjadi warna kuning. Hal ini terjadi karena bakteri E.coli mampu menfermentasikan karbohidrat yang terdapat pada medium ini. Kandungan medium Sukrosa adalah pepton, BTB dan sukrosa. Pada medium Manosa hasilnya positif (+), terjadi perubahan warna menjadi warna kuning. Hal ini terjadi karena bakteri E.coli mampu menfermentasikan karbohidrat yang terdapat pada medium ini. Kandungan dari medium Mannosa adalah pepton, BTB dan mannosa. Pada medium Manitol hasilnya positif (+), terjadi perubahan warna menjadi warna kuning. Hal ini terjadi karena bakteri E.coli mampu menfermentasikan karbohidrat yang terdapat pada medium ini. Kandungan dari medium Manitol adalah pepton, BTB dan manitol.

Pada medium MR hasilnya positif (+), terjadi perubahan warna dan warnanya tetap. Kandungan medium MR adalah pepton, buffer dan glukosa. Pada medium VP hasilnya negative (-), tidak terjadi perubahan warna dan warnanya tetap. Hal ini terjadi karena bakteri E. coli tidak memiliki enzim urease, asam triptofan, dan asam amino yang di butuhkan untuk menfermentasikan karbohidrat pada medium ini. Kandungan medium VP adalah pepton, buffer, dan glukosa. Pada medium Urea hasilnya negative (-), tidak terjadi perubahan warna dan tidak ada koloni. Hal ini terjadi karena bakteri E. coli tidak memiliki enzim urease, asam triptofan, dan asam amino yang di butuhkan untuk menfermentasikan karbohidrat pada medium ini. Kandungan medium Urea adalah buffer, urea, sedikit nutrient, indikator phenol red. Pada medium Acid hasilnya negative (-), tidak terjadi perubahan warna dan tidak ada koloni. Hal ini terjadi karena bakteri E. coli tidak memiliki enzim urease, asam triptofan, dan asam amino yang di butuhkan untuk menfermentasikan karbohidrat pada medium ini. Pada medium KIA hasilnya positif (+), terdapat koloni, dan juga warnannya berubah. Hal ini terjadi karena bakteri E.coli mampu menfermentasikan karbohidrat yang terdapat pada medium ini. Kandungan medium KIA adalah pepton, yeast eksra, glukosa, laktosa, iron, dan sulfat. Sedangkan hasil sampel yang terdapat bakteri Staphylococcus aureus adalah pada medium SIM hasilnya positif (+), terdapat gelembung dan koloni tapi warna tetap. terjadi perubahan warna karena bakteri S. aureus dapat menghasilkan nitrogen sulfat. Kandungan dari medium SIM adalah Pepton dari Kasein dan ekstrak daging, amonium dan sodium. Pada medium Citrate hasilnya negative (-), tidak terjadi perubahan warna dan warnanya tetap. Hal ini terjadi karena tidak terjadi perubahan warna di sebabkan terjadi kerusakan pada medium setelah di lakukan penanaman bakteri secara zig zag karena tidak di lakukan dengan hati-hati. Kandungan dari medium Citrate adalah enzim sitrat permiase yang merupakan enzim pembawa sitrat.

Pada medium Glukosa hasilnya positif (+), terjadi perubahan warna dan terdapat gelembung. Hal ini terjadi karena perubahan warna yaitu bakteri S. aureus dapat menghasilkan sulfat nitrogen ketika di reaksikan dengan medium glukosa. Kandungan medium Glukosa adalah pepton, BTB dan glukosa. Pada medium Laktosa hasilnya negative (-), tidak terjadi perubahan warna dan warnanya tetap. Hal ini terjadi karena tidak adanya perubahan warna karena bakteri S. aureus tidak dapat menfermentasikan karbohidrat yang terdapat pada medium tersebut. Kandungan medium Laktosa adalah pepton, BTB dan laktosa. Pada medium Sukrosa hasilnya negative (-), tidak terjadi perubahan warna dan warnanya tetap. Hal ini terjadi karena tidak adanya perubahan warna karena bakteri S. aureus tidak dapat memfermentasikan karbohidrat yang tedapat pada medium tersebut. Kandungan medium Sukrosa adalah pepton, BTB dan sukrosa. Pada medium Manosa hasilnya negative (-), tidak terjadi perubahan warna dan warnanya tetap. Hal ini terjadi karena tidak adanya perubahan warna karena bakteri S. aureus tidak dapat menfermentasikan karbohidrat yang terdapat pada medium tersebut. Kandungan dari medium Mannosa adalah pepton, BTB dan mannosa Pada medium manitol hasilnya negatif (-), tidak terjadi perubahan warna dan warnanya tetap. Hal ini terjadi karena tidak adanya perubahan warna karena bakteri S. aureus tidak dapat menfermentasikan karbohidrat yang terdapat pada medium tersebut. Kandungan dari medium Manitol adalah pepton, BTB dan manitol. Pada medium MR hasilnya negative (-), tidak terjadi perubahan warna dan warnanya tetap. Hal ini terjadi karena tidak adanya perubahan warna karena bakteri S. aureus tidak dapat menfermentasikan karbohidrat yang tedapat pada medium tersebut. Kandungan medium MR adalah pepton, buffer dan glukosa. Pada medium VP hasilnya negatif (-), tidak terjadi perubahan warna dan warnanya tetap. Hal ini terjadi karena tidak adanya perubahan warna karena bakteri S. aureus tidak dapat menfermentasikan karbohidrat yang terdapat pada medium tersebut. Kandungan medium VP adalah pepton, buffer, dan glukosa.

Pada medium Urea hasilnya negative (-), tidak terjadi perubahan warna dan warnanya tetap. Hal ini terjadi karena tidak terdapat bakteri yang di sebabkan bakteri tersebut tidak memiliki enzim urease yang dapat menfermentasikan karbohidrat yang terdapat pada medium tersebut. Kandungan medium Urea adalah buffer, urea, sedikit nutrient, indikator phenol red. Pada medium Acid hasilnya negative (-), tidak terjadi perubahan warna dan warnanya tetap. Hal ini terjadi karena tidak terdapat bakteri yang di sebabkan bakteri tersebut tidak memiliki asam triptofan yang dapat menfermentasikan karbohidrat yang terdapat pada medium tersebut. Kandungan medium Acid adalah asam sulfanilat, larutan alpha, naftilamin dan agar-agar. Pada medium KIA hasilnya negative (-), tidak terbentuk koloni. Hal ini terjadi karena bakteri tersebut tidak memiliki asam amino yang dapat menfermentasikan karbohidrat yang terdapat pada medium tersebut. Kandungan medium KIA adalah pepton, yeast eksra, glukosa, laktosa, iron, dan sulfat.

BAB V PENUTUP
4 5 5.1 Kesimpulan Adapun kesimpulan yang dapat diambil dari percobaan ini adalah: 1. Bakteri yang ditemukan dalam uji biokimia adalah Staphylococcus aurues yang merupakan bakteri gram positif dan Eschericia coli bakteri gram negatif. Dan berdasarkan hasil pengamatan yang dilakukan dari hasil uji biokimia, dapat dikatakan bahwa kedua bakteri tersebut adalah spesies E. Coli dan S.aureus, hal ini dikarenakan hasil pengamatan tersebut sesuai dengan literatur. 2. Beberapa jenis pengujian yang dilakukan untuk mengidentifikasi bakteri adalah uji Indol, MR-VP, SIM, Citrate, KIA, Uji gula-gula (Glukosa, Laktosa, Sukrosa, dan Manitol). 2.2 Saran Adapun saran yang diberikan oleh penulis adalah sebaiknya dalam melakukan percobaan, di perlukan ketelitian agar tidak terjadi kesalahan, serta ada baiknya alat dan bahan yang akan digunakan lebih dilengkapi, sehingga menunjang proses kerja pada saat melakukan praktek.

DAFTAR PUSTAKA
Budiman.2009.PengantarBiokimia.(http://74.125.153.132/search?q=cache:nBARaj5 nxV0J:faperta.ugm.ac.id/newbie/mikro/irfan_dp/PengantarBiokim.ppt+bioki mia&cd=3&hl=id&ct=clnk&gl=id). Diakses tanggal 29 November 2010 pukul 10.00 WITA Guli, Musjaya. M., 2010, Penuntun Praktikum Mikrobiologi Kesehatan. FMIPA Universitas Tadulako, Palu. Hadioetomo, R.S. 1993. Teknik dan Prosedur Dasar Laboratorium Mikrobiologi. Gramedia. Jakarta Jawetz, G., Melnick, J. L., dan Adelberg, E. A. 1991, Mikrobiologi untuk Profesi Kesehatan, Jakarta, EGC. Lehninger, A.L. 1985. Dasar-dasar Biokimia Jilid 1. Erlangga. Jakarta Maisyah.2009.AktivitasBiokimiaMikroba.(http://rgmaisyah.wordpress.com/2009/05/ 10/aktivitas-biokimia-mikroorganisme). Diakses tanggal 28 November 2010 pukul 14.00 WITA Stryer, L. 2000. Biokimia Vol 2 Edisi 4. EGC. Jakarta. Volk & Wheeler. 1993. Mikrobiologi Dasar Jilid 1. Erlangga. Jakarta Waluyo, L. 2004, Mikrobiologi Umum, Universitas Muhamadiyah Malang, Malang.

LEMBAR ASISTENSI

Nama NIM Kelompok Kelas

: Aulia Rakhman : N 201 12 018 : 1 (Satu) :B

Asisten: Muh. Fahmi No . Hari/tanggal Koreksi paraf