Anda di halaman 1dari 66

SKRIPSI

HUBUNGAN PERSEPSI IBU TENTANG MANFAAT PELAYANAN


POSYANDU DENGAN KEAKTIFAN MENGIKUTI POSYANDU
DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS PIJUAN BARU
TANJUNG JABUNG BARAT JAMBI

Untuk Memenuhi Sebagian Syarat


Memperoleh Derajat Sarjana Keperawatan
Pada Fakultas Kedokteran Universitas Gadjah Mada

diajukan oleh
RITAWATI
(06//EIK/0602)

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN


FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS GADJAH MADA
YOGYAKARTA
2008

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa yang telah
memberikan karunia Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan karya tulis ilmiah
yang berjudul Hubungan Persepsi Ibu Tentang Manfaat Pelayanan Posyandu
dengan Keaktifan Ibu Mengikuti Posyandu di Wilayah Kerja Puskesmas Pijoan Baru
Tanjung Jabung Barat Jambi tepat waktu.
Karya tulis ilmiah ini disusun untuk memenuhi sebagian syarat guna mencapai
gelar Sarjana Ilmu Keperawatan

pada Fakultas Kedokteran Universitas Gadjah

Mada Yogyakarta.
Penulis merasa telah banyak mendapatkan bantuan dan dukungan serta
bimbingan dari berbagai pihak dalam menyelesaikan karya tulis ilmiah ini, oleh
karenanya penulis menyampaikan terimah kasih kepada :
1.

Lely Lusmilasari, S.Kp. M.Kes, selaku Ketua Program Studi Ilmu Keperawatan
Fakultas Kedokteran UGM Yogyakarta dan selaku pembimbing II

2.

Purwanta, S.Kp.M.Kes selaku pembimbing I

3.

Seluruh staf

dan dosen program studi ilmu keperawatan yang telah

memberikan dukungan
4.

Teman-teman PSIK B 2006 yang telah memberikan motivasi

5.

Bapak, ibu, adik-adik, suami dan anak anakku yang telah memberikan
dukungan baik material maupun non material.

Penulis menyadari bahwa karya tulis ilmiah ini masih jauh dari sempurna, oleh
karenanya kritik dan saran yang konstruktif sangat penulis harapkan, semoga karya
tulis ini dapat bermanfaat bagi dunia keperawatan.

Yogyakarta, November 2007


penulis

DAFTAR ISI
Lembar Persetujuan .............................................................................................. i
Kata Pengantar ..................................................................................................... iii
Daftar isi .............................................................................................................. v
BAB I . PENDAHULUAN .....................................................................................
A. Latar Belakang ..........................................................................................
B. Rumusan Masalah ....................................................................................
C. Tujuan Penelitian ......................................................................................
D. Manfaat Penelitian .....................................................................................
E. . Keaslian Penelitian ....................................................................................

1
1
4
4
4
5

BAB II . TINJAUAN PUSTAKA ............................................................................


A. Posyandu ..................................................................................................
B. Persepsi ibu ...............................................................................................
C. Keaktifan ibu ke Posyandu ........................................................................
D. Pengertian ibu dan balita ...........................................................................
E. Landasan Teori .........................................................................................
F. Kerangka Teoritis ......................................................................................
G. Kerangka Konsep .....................................................................................
H. Hipotesis ...................................................................................................

7
7
15
16
17
18
19
20
20

BAB III. METODE PENELITIAN ..........................................................................


A. Jenis dan Rancangan Penelitian ..............................................................
B. Waktu dan Tempat Penelitian ..................................................................
C. Populasi dan sampel ................................................................................
D. Variabel penelitian .....................................................................................
E. Definisi operasional penelitian ...................................................................
F. Instrumen Penelitian ..................................................................................
G. Uji Validitas dan Reliabilitas ......................................................................
H. Analisis data .............................................................................................
I. Jalannya Penelitian ...................................................................................

21
21
21
21
23
23
24
26
27
27

BAB IV. HASIL DAN PEMBAHASAN .................................................................


A. Gambaran umum ......................................................................................
B. Hasil ..........................................................................................................
C. Pembahasan..............................................................................................

30
30
31
35

BAB V. KESIMPULAN DAN SARAN .................................................................. 41


A. Kesimpulan ............................................................................................... 41
B. Saran ........................................................................................................ 41
Daftar Pustaka
Lampiran

DAFTAR TABEL
halaman
Tabel. 1. Distribusi Posyandu Puskesmas Pijoan baru Tahun 2007.............................30
Tabel. 2. Distribusi karakteristik responden..................................................................31
Tabel. 3. Distribusi frekuensi nilai persepsi .................................................................32
Tabel. 4. Distribusi tingkat persepsi ibu........................................................................33
Tablel.5 Distribusi keaktifan ke posyandu ...................................................................34
Tabel. 6. Hubungan persepsi ibu dengan keaktifan.....................................................34

DAFTAR GAMBAR

halaman
Gambar. 1. Kerangka Teori..........................................................................................19
Gambar. 2. Kerangka konsep penelitian ......................................................................20
Gambar. 3. Skema pengambilan sampel .....................................................................22

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. kuesioner
Lampiran 2. Ijin Penelitian

RELATIONSHIP BETWEEN PERCEPTION OF MOTHERS ABOUT THE BENEFIT


OF INTEGRATED SERVICE POST AND ACTIVITY IN PARTICIPATING IN
INTEGRATED SERVICE POST AT THE WORKING
AREA OF PIJOAN BARU HEALTH CENTER
OF TANJUNG JABUNG BARAT, PROVINCE OF JAMBI
Ritawati1, Lely Lusmilasari2, Purwanta2
ABSTRACT
Background: In 2005 the coverage of integrated service past (POSYANDU) at the
working area of Pijoan Baru Health Center was 75.46 %; however in 2006 the
coverage decreased to 72.66 % and in the early trimester of 2007 the coverage was
less than 50 %. From the interview with mothers having infants of 13 60 months it
shows that they come to Posyandu only to get immunization. Among those who
come for immunization have children under five of over one year old. However, some
do not bring their children with them.
Objective: To identify the relationship between perception of mothers about the
benefit of posyandu and their activity in participating in posyandu at the working area
of Pijoan Baru Health Center of Tebing Tinggi, Jambi.
Method: The study was descriptive analytical with cross sectional design. There
were 94 samples of respondents. The study was carried out from December 2007 to
January 2008 using questionnaires with variables of the perception of mothers about
the benefit of posyandu and activity in participating in posyandu. Data analysis used
knowledge control test.
Result: As many as 66 respondents (70.2 %) had perception of adequate category
and 28 (29.8 %) of good category. As many as 84 respondents (89.3 %) were active
in visiting posyandu and the rest 10 respondents (10.7 %) were inactive. The result
of statistical test showed that there was relationship between perception about the
benefit of posyandu and activity in visiting Posyandu with p=0.03<0.05 and
correlation coefficient +0.225 which meant that the better the perception of mothers
was, the more they took part in posyandu activities.
Conclusion: There was relationship between perception of mothers about the
benefit of Posyandu and their activity in taking part in Posyandu activities.
Keywords: perception, Posyandu, activity in participating
1.
2.

Pijoan Baru Health Center, District of Tanjung Jabung Barat, Jambi


Nursing Education Program, Faculty of Medicine, Gadjah Mada University

HUBUNGAN PERSEPSI IBU TENTANG MANFAAT PELAYANAN


POSYANDU DENGAN KEAKTIFAN MENGIKUTI POSYANDU
DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS PIJOAN BARU
TANJUNG JABUNG BARAT JAMBI
Ritawati1, Lusmilasari L2, Purwanta2
INTISARI
Latar belakang : Dalam tahun 2005 cakupan posyandu di wilayah kerja Puskesmas
Pijuan Baru sebesar 75,46% tetapi pada tahun 2006 terjadi penurunan menjadi
72,66% dan pada trimester awal tahun 2007 kurang dari 50% . Dalam wawancara
kami dengan ibu-ibu yang memiliki bayi 13-60 bulan, mereka mengatakan bahwa
mereka datang keposyandu karena untuk imunisasi saja, diantara mereka yang
datang imunisasi juga memiliki balita usia diatas 1 tahun tetapi mereka tidak
membawa serta balitanya
Tujuan : Mengetahui hubungan persepsi ibu tentang manfaat pelayanan posyandu
dengan keaktifan ibu mengikuti posyandu di wilayah kerja Puskesmas Pijuan Baru
Desa Tebing Tinggi Jambi
Metode : Jenis penelitian adalah deskriptif analitik dengan rancangan cross
sectional. Jumlah sampel 94 responden. Penelitian ini dilaksanakan pada bulan
Desember 2007- Januari 2008 menggunakan kuesioner dengan variabel persepsi
ibu terhadap manfaat pelayanan posyandu dan keaktifan mengikuti posyandu.
Analisis data menggunakan uji kendal tau.
Hasil : Persepsi responden terhadap manfaat posyandu sebagian besar dengan
kategori cukup yaitu 66 orang (70,2%) dan kategori baik sebanyak 28 orang
(29,8%), sebanyak 84 (89,3%) merupakan ibu-ibu yang aktif ke posyandu dan
sisanya sebanyak 10 responden (10,7%) tidak aktif. Hasil uji Statistik menunjukan
adanya hubungan antara persepsi tentang manfaat posyandu dan keaktifan ibu
mengikuti posyandu dengan nilai P =0,03 < 0,05, dengan nilai koefisien korelasinya
sebesar +0,225 yang berarti semakin baik persepsi ibu tentang manfaat posyandu
semakin aktif dalam mengikuti kegiatan posyandu.
Kesimpulan : ada hubungan persepsi ibu tentang manfaat pelayanan posyandu
dengan keaktifan ibu mengikuti kegiatan posyandu.
Kata kunci : posyandu, persepsi, keaktifan
1.
2.

Puskesmas Pijoan Baru Kabupaten Tanjung Jabung Barat Jambi


PSIK Fakultas Kedokteran Universitas Gadjah Mada

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar belakang

Pembangunan kesehatan di Indonesia diarahkan untuk meningkatkan


kesadaran, kemauan dan kemampuan hidup sehat bagi setiap orang agar terwujud
derajat kesehatan yang setinggi-tingginya. Dalam rangka mencapai target tersebut
maka

pembangunan

kesehatan

dilaksanakan

secara

sistematis

dan

berkesinambungan (Depkes, 2005).


Salah satu upaya pembangunan kesehatan tersebut diselenggarakan
program revitalisasi Pos Pelayanan Terpadu (Posyandu) sebagai salah satu upaya
untuk meningkatkan peran serta masyarakat untuk mewujudkan kualitas balita sehat
menuju Indonesia Sehat 2010. Bentuk partisipasi aktif dalam memantapan
pelayanan kesehatan dasar adalah dengan mengupayakan berkembangnya
kegiatan yang bersifat promotif dan preventif melalui kegiatan Posyandu.
Posyandu adalah tempat keterpaduan pelayanan kesehatan dan keluarga
berencana yang dilaksanakan di tingkat dusun dalam wilayah kerja puskesmas
(Muninjaya, 1999). Pelayanan posyandu pada hari buka dilaksanakan dengan
sistem lima meja. Pelaksanaan posyandu meliputi pendaftaran dan penyuluhan
kelompok kader, penimbangan bayi dan balita oleh kader, penyuluhan berdasarkan
hasil penimbangan, pelayanan kesehatan berupa imunisasi, pengobatan dan rujuk
penderita, pemberian makanan tambahan dan pemberian vitamin A.

Penelitian Purwandari (2006), di Desa Banaran Geger Madiun menunjukan


bahwa persepsi ibu terhadap posyandu 95 % baik tetapi tidak diikuti dengan
cakupan pelayanan posyandu yang hanya kurang dari 50 %. Sirait (1995),
menunjukan bahwa persepsi ibu tentang penyakit akibat kurang gizi pada balita,
manfaat menimbang balita dan frekuensi penyuluhan yang diperoleh ibu
berhubungan dengan

perilaku

penimbangan

balita. Beberapa

faktor

yang

menyebabkan ketidakhadiran balita di posyandu yaitu faktor ibu, faktor balita, faktor
keluarga dan faktor jarak dimana faktor ibu cukup signifikan berhubungan dengan
ketidakhadiran balita di posyandu Ruspita M, (2001) hal tersebut menurut penulis
bahwa persepsi ibu yang baik tentang posyandu tidak menjamin ibu akan aktif
berkunjung ke posyandu. Djaiman,PH (2003) dalam penelitiannya tentang faktorfaktor yang mempengaruhi kunjungan balita di posyandu menunjukkan bahwa
faktor, umur balita, tenaga penolong persalinan, kemampuan membaca, jumlah
anak, status pekerjaan ibu, ketersediaan waktu ibu untuk merawat anak
berpengaruh terhadap kunjungan balita ke posyandu.
Cakupan pelaksanaan posyandu untuk tingkat nasional tahun 2006 sebesar
87,9 % dengan target 75 % dengan kategori Posyandu Mandiri (Depkes, 2003).
Kabupaten Tanjung Jabung Barat 83,5 % (Dinkes Tanjung Jabung Barat, 2006).
Hasil Laporan Puskesmas Pijuan Baru Tebing Tinggi semester I tahun 2007
didapatkan rata-rata cakupan pada bulan Januari-April 2007 kurang dari 50 %
pelaksanan posyandu balita meliputi pendaftaran, penyuluhan, penimbangan dan
pencatatan hasil pada kartu menuju sehat (KMS). Pelaksanaan setiap bulannya
sudah berjalan baik tetapi dalam studi pendahuluan kami, menurut masyarakat di

Wilayah Kerja Puskesmas Pijuan Baru bahwa balita yang sudah lengkap
imunisasinya tidak perlu di bawa ke posyandu. Bila anak tidak ke posyandu, adanya
keterlambatan pertumbuhan maupun perkembangan tidak akan terdiagnosa secara
dini. Dalam 2 (dua) tahun sebelumnya yaitu pada tahun 2005 cakupan posyandu
cukup tinggi yaitu sebesar 75,46 % dan pada tahun 2006 sebesar 72,66 %. jumlah
balita pada tahun 2005 sebanyak 1923 jiwa dan tahun 2006 sebanyak 1986 jiwa
yang tersebar 7 desa/kelurahan, dilayani oleh 20 posyandu (Data Puskesmas Pijuan
Baru, 2006). Target cakupan posyandu yang harus dicapai sesuai standar
pelayanan minimal kabupaten Tanjung Jabung Barat Tahun 2007 adalah 90%, bila
melihat data tersebut di atas, maka hal ini menunjukan bahwa masih rendahnya
cakupan posyandu di di Wilayah Kerja Puskesmas Pijuan Baru. Dalam wawancara
kami dengan ibu-ibu yang memiliki bayi 1-12 bulan, mereka mengatakan bahwa
mereka datang keposyandu karena untuk imunisasi saja, diantara mereka yang
datang imunisasi juga memiliki balita usia

diatas 1 tahun tetapi mereka tidak

membawa serta balitanya.


Bila di lihat dari jarak rumah dengan posyandu yang kurang dari 2 km, maka
tidak ada alasan yang kuat untuk tidak datang ke posyandu. Karakteristik penduduk
di Wilayah Kerja Puskesmas Pijuan Baru sebagian besar adalah karyawan
perusahaan dan mereka tinggal terkonsentrasi di satu tempat yang sama yang
berdekatan dengan posyandu.
Hal tersebut di atas menarik penulis untuk melakukan penelitian tentang
hubungan persepsi ibu tentang manfaat pelayanan posyandu dengan keaktifan ibu
mengikuti posyandu di wilayah kerja Puskesmas Pijuan Baru Desa Tebing Jambi

B. Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang di atas dapat dibuat rumusan masalah sebagai
berikut bagaimana hubungan persepsi ibu tentang manfaat pelayanan posyandu
dengan keaktifan ibu mengikuti posyandu di wilayah kerja Puskesmas Pijuan Baru
Desa Tebing Tinggi Jambi ?

C. Tujuan Penelitian
1. Tujuan umum
Mengetahui hubungan antara persepsi ibu tentang manfaat pelayanan
posyandu dengan keaktifan ibu mengikuti posyandu

2. Tujuan Khusus
a. Mengetahui persepsi ibu terhadap manfaat penimbangan, pemeriksaan
kesehatan dan pelayanan gizi bagi balita
b. Mengetahui keaktifan kehadiran ibu di posyandu
c. Mengetahui hubungan persepsi tentang manfaat posyandu dengan keaktifan
ke posyandu

D. Manfaat Penelitian
1. Bagi penulis
Mendapat pengalaman langsung dalam melakukan penelitian
2. Bagi ibu
Sebagai informasi dalam upaya meningkatkan derajat kesehatan balita mereka
3. Bagi puskesmas
Bahan pertimbangan dalam melakukan penyuluhan kesehatan dan pelatihan
kader posyandu

E.

Keaslian Penelitian

Penelitian tentang persepsi ibu terhadap manfaat pelayanan posyandu telah


dilaksanakan sebelumnya, sehingga beberapa penelitian yang memiliki kemiripan
dengan penelitian ini dapat kita temui antara lain :
1. Purwandari, 2006. dengan judul persepsi ibu terhadap manfaat pelayanan
posyandu di Desa Banaran Wilayah Kerja Puskesmas Geger Kabupaten
Madiun. Variabel yang diteliti adalah persepsi ibu terhadap manfaat pelayanan
posyandu. Metode penelitian yang digunakan corss sectional sampel yang
digunakan adalah ibu yang memiliki balita 0 60 bulan.hasil persepsi ibu
terhadap posyandu 95 % baik tetapi tidak diikuti dengan cakupan pelayanan
posyandu yang hanya kurang dari 50 % Perbedaan dengan penelitian ini adalah
cakupan penelitian lebih dari satu posyandu dengan sampel ibu yang memiliki
balita 13 60 bulan dan tempat penelitian.

2. Ruspita M, 2006. dengan judul faktor-faktor yang berhubungan dengan ketidak

hadiran balita di posyandu. Variabel yang diteliti adalah ketidak hadiran balita di
posyandu dengan sampel penelitian berumur 10 s/d 60 bulan. Metode penelitian
yang digunakan cross sectional. Hasil penelitian persepsi ibu yang baik tentang
posyandu tidak menjamin ibu akan aktif berkunjung ke posyandu. Perbedaan
dengan penelitian ini adalah variabel yang diteliti, cakupan penelitian lebih dari
satu posyandu dengan sampel ibu yang memiliki balita 13 60 bulan dan tempat
penelitian.

3. Sirait (1995), dengan judul faktor-faktor yang berhubungan dengan perilaku ibu
dalam kegiatan penimbangan balita di Kecamatan Wates Kulonprogo. Variabel
yang diteliti persepsi ibu tentang penyakit akibat kurang gizi pada balita, manfaat
menimbang balita dan frekuensi penyuluhan dengan perilaku penimbangan
balita. Metode yang digunakan cross sectional. Hasil penelitian persepsi ibu
tentang penyakit akibat kurang gizi pada balita, manfaat menimbang balita dan
frekuensi penyuluhan yang diperoleh ibu berhubungan dengan perilaku
penimbangan balita.

Perbedaan dengan penelitian ini adalah variabel yang

diteliti yaitu persepsi ibu tentang manfaat pelayanan posyandu, keaktifan


kunjungan ke posyandu dan tempat penelitian.

4. Djaiman. PH, 2003. dengan judul faktor-faktor yang mempengaruhi kunjungan


balita di posyandu. Variabel yang diteliti umur balita, tenaga penolong
persalinan, kemampuan membaca, jumlah anak, status pekerjaan ibu,
ketersediaan waktu ibu untuk merawat anak metode yang digunakan studi
kasus. Hasil penelitian faktor, umur balita, tenaga penolong persalinan,

kemampuan membaca, jumlah anak, status pekerjaan ibu, ketersediaan waktu


ibu untuk merawat anak berpengaruh terhadap kunjungan balita ke posyandu
Perbedaan dengan penelitian ini adalah variabel penelitian, metode dan tempat
penelitian.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

A.

Posyandu

1. Pengertian
Posyandu atau pos pelayanan terpadu merupakan salah satu bentuk
pelayanan kesehatan yang diselenggarakan oleh masyarakat untuk masyarakat
dengan dukungan teknis dari petugas kesehatan. Mulai diperkenalkan sejak
tahun 1984. Dalam perkembangannya posyandu tumbuh dengan pesat hingga
sekitar tahun 1993, setelah itu mengalami penurunan fungsi dan kegiatannya.
Relatif rendahnya pembiayaan penyelenggaraannya namun dapat menjangkau
cakupan target yang lebih luas, menyebabkan posyandu merupakan alternatif
pelayanan kesehatan yang perlu dipertahankan, untuk itu pemerintah sejak
tahun 1999 melakukan upaya revitalisasi posyandu (Depkes, 2004).
Posyandu adalah suatu forum komunikasi, alih teknologi dan pelayanan
kesehatan masyarakat oleh dan untuk masyarkaat yang mempunyai nilai
strategis dalam mengembangan sumber daya manusia sejak dini. Posyandu
adalah pusat kegiatan masyarakat dalam upaya pelayanan kesehatan dan
keluarga berencana (Effendy. N, 1998).
Posyandu adalah salah satu upaya pelayanan kesehatan yang
dilaksanakan oleh puskesmas sebagai kesehatan masyarakat yang bersumber
daya masyarakat (UKBM) yang dalam pengelolaannya dilaksanakan oleh
masyarakat dan di dukung oleh petugas kesehatan dari puskesmas (Depkes,

1989). Sampai saat ini posyandu menitiberatkan pelayanannya pada upaya


kesehatan ibu dan anak (KIA), imunisasi, keluarga berencana, perbaikan gizi
dan penanggulangan diare.
Sejak terjadinya krisis kegiatan Posyandu juga ikut menurun, oleh karena
itu untuk meningkatkan kegiatan Posyandu kembali Surat Edaran Menteri Dalam
Negeri dan Otonomi Daerah Nomor :411.3/1116/SJ tanggal 13 Juni 2001
tentang Pedoman Umum Revitalisasi Posyandu yang dapat dijadikan acuan
bersama dalam upaya pemenuhan kebutuhan kesehatan dasar dan peningkatan
status gizi masyarakat melalui Posyandu dimasa yang mendatang dengan
semangat kebersamaan dan keterpaduan sesuai dengan fungsi masing-masing.
Revitalisasi Posyandu ini dititik beratkan pada strategi pendekatan upaya
kesehatan bersumber daya masyarakat dengan akses kepada modal sosial
budaya masyarakat yang didasarkan atas nilai-nilai tradisi gotong royong yang
telah mengakar didalam kehidupan masyarakat menuju kemandirian dan
keswadayaan masyarakat. Ada 6 (enam) point dalam surat edaran tersebut
untuk meningkatkan kegiatan Posyandu dan juga dapat disesuaikan dengan
situasi dan kondisi daerah yaitu :
a. Posyandu merupakan upaya pemenuhan kebutuhan kesehatan dasar dan

peningkatan status gizi masyarakat.


b. Posyandu mampu berperan sebagai wadah pelayanan kesehatan dasar

berbasis masyarakat.
c. Pelaksanaan Posyandu perlu dihimpun seluruh kekuatan masyarakat agar

berperan serta secara aktif sesuai dengan kemampuannya.

d. Posyandu perlu dilanjutkan sebagai upaya investasi pembangunan sumber

daya manusia yang dilaksanakan secara merata.


e. Pemerintah

daerah

untuk

mensosialisasikan

dan

mengkoordinasikan

pelaksanaannya dengan melibatkan peran masyarakat (LSM, ormas, sektor


swasta, dunia usaha, lembaga/negara donor dll).
f.

Pedoman ini dapat dipergunakan sebagai bahan acuan dalam melaksanakan


revitalisasi Posyandu yang secara teknis masing-masing daerah dapat
menyesuaikan. (Indonesian Nutrition network, 2007).
Posyandu

adalah

pos

pelayanan

diselenggarakan untuk dan oleh masyarakat

terpadu

yang

dikelola

dan

dengan dukungan teknis dari

petugas kesehatan (Depkes, 1989). Posyandu memiliki tujuan yaitu :


a. Tujuan umum yaitu penurunan angka kematian bayi dan balita serta angka
kelahiran dalam rangka mewujudkan norma keluarga kecil bahagia dan
sejahtera.
b. Tujuan khusus yaitu pendekatan dan pemerataan pelayanan kesehatan
kepada masyarakat dalam usaha untuk meningkatkan cakupan penduduk
dan geografis dan meningkatkan dan membina peran serta masyarakat
2. Sasaran penyelenggaraan posyandu
Sasaran penyelengggaraan posyandu yaitu (Depkes, 1989) yaitu : a. Bayi
berusia kurang dari satu tahun, b. Anak balita usia 1-5 tahun, c. ibu hamil dan
menyusui dan d. wanita pasangan usia subur

3. Penyelenggaraan posyandu
Pelayanan posyandu terdiri dari pelayanan minimal yang perlu diberikan
pada balita berupa penimbangan, pemberian makanan tambahan bagi anak
yang

kurang

gizi,

pemberian

imunisasi,

memantau

ISPA,

pelayanan

pengembangan meliputi paket pelayanan pengembangan anak dini usia (PADU)


yang diintegrasikan dengan program bina keluarga balita (BKB) dan kelompok
bermain dan pelayanan ibu hamil dan menyusui meliputi pemeriksaan
kehamilan, pemberian makanan tambahan bagi ibu hamil yang mengalami
kurang energi dan kalori protein, pemberian tablet tambah darah, penyuluhan
gizi dan kesehatan reproduksi, pelayanan nifas, penyuluhan gizi sewaktu
menyusui dan pelayanan keluarga berencana.
4. Kegiatan posyandu (Depkes RI, 2005) :
Kegiatan posyandu terdiri dari :
a. Kesehatan ibu dan anak terdiri dari penimbangan berat badan, pemeriksaan
kesehatan balita, pemberian vitamin A. Pemeriksaan kesehatan ibu hamil,
ibu menyusui dan pasangan usia subur, imunisasi TT bagi ibu hamil
b. Keluarga berencana terdiri dari pengenalan alat kontrasepsi, pemberian alat
kontrasepsi dan konseling KB
c. Imunisasi ; DPT, Campak, BCG, Hepatitis, Polio
d. Peningkatan gizi terdiri dari pemberian makanan tambahan pada anak
dengan gizi kurang atau buruk dan penyuluhan Kadarzi (keluarga sadar gizi),
pemberian vitamin dan pil penambah darah
e. Penanggulangan diare ; pemberian oralit

f.

Penyediaan obat esensial ; pengobatan penyakit sebagai pertolongan


pertama

g. Penyuluhan sanitasi dasar


5. Persyaratan pembentukan posyandu
Pembentukan suatu posyandu harus memenuhi syarat sebagai berikut; a.
penduduk RW tersebut paling sedikit terdapat 100 orang balita, b. terdiri dari 120
kepala keluarga, c. disesuaikan dengan kemampuan petugas, dan d.jarak antara
kelompok rumah dan jumlah KK dalam satu tempat atau kelompok tidak terlalu
jauh.
Letak posyandu di harapkan berada ditempat yang mudah didatangi oleh
masyarakat, ditentukan sendiri oleh masyarakat, dapat merupakan lokal
tersendiri, bila tidak memungkinkan dapat dilaksanakan di rumah penduduk,
balai rakyat, pos RT/RW atau pos lainnya.
6. Pelayanan sistem lima meja
a. Meja I ; pendaftaran dan pencatatan bayi, balita, ibu hamil, ibu menyusui
dan pasangan usia subur
b. Meja II ; penimbangan bayi dan balita menggunakan dacin serta
penimbangan ibu hamil.
c. Meja III ; pengisian KMS
d. Meja IV ; Diketahui berat badan anak yang naik.tidak naik, ibu hamil resiko
tinggi, PUS yang belum mengikuti KB, penyuluhan kesehatan dan pelayanan
TMT, oralit, vitamin A, tablet zat besi, pil ulangan, kondom.

e. Meja V ; pemberian imunisasi, pemeriksaan kehamilan, pemeriksaan


kesehatan dan pengobatan, pelayanan kontrasepsi, IUD dan suntikan
7. Pelaksanaan kegiatan upaya perbaikan gizi keluarga
Kegiatan ini bertujuan untuk perbaikan keadaan gizi keluarga dengan indkator; a.
setiap balita naik berat badanya setiap bulan, b. tidak ada balita menderita gizi
buruk, c. tidak ada ibu hamil menderita Anemia, d. tidak ada bayi lahir menderita
GAKY dan Perilaku mendukung perbaikan gizi keluarga dengan indikator; a.
setiap ibu hamil memeriksakan diri secara teratur, b. setiap ibu hamil makan
makanan bergizi 1 piring lebih banyak dari biasanya, c. setiap ibu hamil minum 1
pil tablet tambah darah, d. Setiap wanita usia subur minum kapsul yodium setiap
tahun, e. Setiap ibu hamil diberikan suntikan TT.
8. Manfaat pelayanan posyandu
a. Manfaat penimbangan balita
Penimbangan balita merupakan salah satu bentuk pelayanan posyandu.
Pelayanan ini bermanfaat terhadap pertumbuhan balita yang dapat diamati
secara terus-menerus dengan melihat catatan pada Kartu Menuju Sehat
(KMS). Pertambahan dan penurunan berat badan balita dapat diketahui
setiap bulan (Depkes, 1997). Berat badan dan tinggi badan merupakan
indikator penting dalam mengukuran pertumbuhan. Dengan menimbang
balita setiap bulan secara teratur dapat diketahui ada kelambatan
pertumbuhan balita secara dini, sehingga dapat diperbaiki lebih awal supaya
anak tidak kekurangan gizi.

b. Manfaat Pelayanan Gizi


Pelayanan gizi diberikan pada ibu yang anaknya ditimbang. Ibu yang
berat badan balitanya naik, diminta untuk meneruskan cara pemberian
makanan pada anaknya lebih baik lagi agar pada penimbangan yang akan
datang berat badan anak tetap naik. Bagi ibu yang berat badan balitanya
tetap perlu ditanyakan pernah menderita sakit, bila tidak kemungkinan anak
tidak mendapatkan makanan yang cukup maka diberikan nasehat cara
pemberian makanan yang baik dan memberikan makan lebih sering dari
biasanya. Bila anak telah dikategorikan sebagai gizi kurang atau buruk maka
diberikan makanan tambahan selama 3 bulan berturut-turut dengan
pengawasan petugas kesehatan
c. Manfaat Pemeriksaan Kesehatan
Pemeriksaan kesehatan dilakukan pada anak balita dengan berat badan
di bawah garis merah atau tiga kali berturut-turut tidak naik penimbangannya
dan yang sakit, dirujuk ke petugas kesehatan untuk mendapatkan
pengobatan, pemberian makanan tambahan dan pemulihannya. Bayi yang
menderita penyakit diare dapat diberikan oralit atau larutan gula garam. Pada
orangtuanya diberikan penyuluhan tentang cara penanggulangan diare
(Depkes, 1997).
d. Manfaat Imunisasi
Imunisasi ialah tindakan untuk memberikan perlindungan (kekebalan) di
dalam tubuh bayi dan anak agar dapat mencegah penyakit dan kematian
bayi serta anak yang disebabkan oleh penyakit yang sering berjangkit, Untuk

Anak: mencegah

penderitaan

kemungkinan cacat
kecemasan

dan

yang

disebabkan oleh penyakit, dan

atau kematian.

Untuk Keluarga; menghilangkan

psikologi

pengobatan

bila

anak sakit.

Mendorong

pembentukan keluarga apabila orang tua yakin bahwa anaknya akan


menjalani masa (Depkes, 1997).
12. Faktor-faktor yang mempengaruhi pemanfaatan posyandu
Menurut Lislie dan Gupta (189 cit. Kojari, 1996), faktor yang mempengaruhi
pasien dalam pemanfaatan pelayanan kesehatan antara lain ketersediaan, jarak,
uang dan waktu serta kualitas dan efektifitas pelayanan. Selain itu pula turut
mempengaruhi ketersediaan tenaga, sifat dari petugas kesehatan, umur, paritas,
pendidikan, tingkat sosial ekonomi, faktor sosial kultural dan sikap.
Suryanto (1995) dalam penelitiannya menunjukan bahwa adanya
hubungan antara karakteristik ibu berupa pendidikan, pekerjaan, umur, anak
balita terkecil, interaksi sosial, pengetahuan dan sikap dengan pemanfaatan
pelayanan posyandu. Selain itu pula menunjukan adanya hubungan antara
persepsi ibu terhadap waktu pelayanan, sikap kader, sikap petugas dengan
penggunaan pelayanan posyandu.
Dalam penelitian Ruspita. M (2001) menunjukan adanya hubungan yang
signifikan antara faktor ibu dengan ketidakhadirannya balita di posyandu.
Bentuk pelaksanaan posyandu yang top down tersebut menunjukkan
posyandu belum bersifat adaptif dengan kondisi

masyarakat. Pelaksanaan

posyandu masih mengandalkan PKK dan posyandu menjadi program kesehatan


pokja IV PKK. Peran kader dalam menjalankan program posyandu masih

berkisar di administrasi semata. Kader belum menjalankan posyandu sesuai


kondisi warga di wilayah posyandunya.
Faktor yang mempengaruhi keikutsertaan peserta posyandu dalam
memanfaatkan pelayanan di posyandu yaitu nilai tentang anak, konsep anak
sehat, kebutuhan pelayanan kesehatan anak, kebutuhan akan rasa aman dan
nilai ekonomis. Faktor yang mempengaruhi keikutsertaan kader posyandu
terhadap nilai tugasnya adalah nilai kerelawanan, senang pada anak kecil,
kebutuhan organisasi, kebutuhan aktualisasi diri dan tambahan pengetahuan
(Wisnuwardani dan Andayani, 2006).
Dalam penelitian Djaiman. P.H, (2003) menunjukan bahwa faktor-faktor
yang berhubungan terhadap kunjungan balita ke posyandu adalah faktor balita
yaitu status kesehatan dan gizi balita, umur balita, faktor ibu yaitu tenaga
penolong persalinan, kemampuan membaca, jumlah anak, status pekerjaan ibu,
ketersediaan waktu ibu untuk merawat anak.

B.

Persepsi ibu

1. Pengertian
Persepsi adalah proses mental yang terjadi pada diri manusia yang akan
menunjukan bagaimana sesorang melihat, mendengar, merasakan, memberi
serta meraba obyek disekitar kita (Widayatun, 1999).
Persepsi merupakan keadaan yang integrated dari individu yang
bersangkutan, maka apa yang akan terjadi dalam diri manusia, pengalamanpengalaman individu akan ikut aktif dalam persepsi individu (Walgito, 1997).

Persepsi sosial adalah pandangan kita terhadap orang lain. Persepsi


seseorang mengenai suatu rangsang adalah sesorang memilih rangsang
tertentu, dipilih, dipahami dan diberi struktur. Persepsi dalam arti luas adalah
pandangan atau pengertian yaitu cara seseorang memandang atau mengartikan
obyek tertentu.
Menurut Rahmat (1994) persepsi adalah suatu pengalaman terhadap
obyek, peristiwa atau hubungan-hubungan yang diperoleh berdasarkan informasi
dan pesan yang diberikan.
Menurut Notoatmojo (2005) persepsi merupakan mata rantai dari
perubahan perilaku. Perubahan perilaku diawali adanya pengalaman individu
tentang sesuatu atau lingkungan baik fisik maupun non fisik, kemudian tentang
sesuatu atau lingkungan diketahui, dipersepsi, diyakini dan terbentuk suatu niat
untuk bertindak dan keinginan untuk berperilaku.
Tahapan terakhir dari proses perseptual yaitu reaksi bila seseorang
bertihndak sesuatu yang dipersepsikan. Faktor lain yang mempengaruhi
persepsi adalah faktor struktrual, faktor situasional dan faktor personal. Faktor
situasional berasal dari kebutuhan, suasana hati pelayanan dan pengalaman
masa lalu seseorang individu. Faktor struktural dihasilkan dari bentuk stimulasi
atau efek-efek netral yang ditimbulkan oleh sistem saraf. Faktor situasional
berupa bahasa nonverbal yang mengelilingi individu. Faktor personal terdiri dari
pengalaman, motivasi dan kepribadian (Sobur, 2003).

C.

Keaktifan Ibu ke Posyandu

Aktif adalah ikut serta secara rutin dan terus-menerus (Wikipedia.com.2007) .


menurut Mantra, IB (1983) keaktifan adalah keikutsertaan secara aktif sebagai
upaya mendapatkan pelayanan atau memberikan pelayanan baik secara sukarela
maupun pamrih. Keaktifan ini dipengaruhi oleh sikap seseorang yang terbentuk
adanya stimulasi atau obyek dari interaksi sosial yang dialami individu serta
pandangan, pengetahuan dan keyakinan yang berhubungan dengan bagaimana
orang mempersepsikan suatu obyek ( Notoatmojo, 1997). Keaktifan sering diartikan
sebagai bentuk partisipasi dimana partisipasi berarti keadaan dimana individu,
keluarga maupun masyarakat umum ikut serta bertanggung jawab terhadap
kesehatan diri keluarga dan masyarakat di lingkungannya. (Mantra, 1999).
Beberapa hal yang mendorong masyarakat tergerak untuk berpartisipasi
(Tjokrowinoto, 1997). adalah :
1. Partisipasi dilakukan melalui organisasi yang sudah dikenal atau sudah ada
ditengah-tengah masyarakat
2. Partisipasi

memberikan

manfaat

langsung

kepada

masyarakat

yang

bersangkutan
3. Manfaat yang diperoleh dapat memenuhi kepentingan masyarakat
Anderson (1974 cit. Notoatmojo, 1997) mengemukakan bahwa partisipasi
keluarga dalam menggunakan pelayanan kesehatan tergantung pada : a)
predisposisi keluarga untuk menggunakan pelayanan kesehatan, b) kemampuan
keluarga untuk memperoleh dan terjangkaunya sarana pelayanan kesehatan, c)

kebutuhan keluarga dalam menggunakan pelayanan kesehatan.


Perilaku seseorang tentang kesehatan dipengaruhi oleh pengetahuan, sikap,
kepercayaan dan tradisi, disamping itu ketersediaan fasilitas dan perilaku petugas
kesehatan.

D.

Pengertian ibu dan Balita

1. Pengertian ibu
Ibu menurut Hornby (1994) adalah orang tua perempuan yang mengasuh anak
dan atau melahirkan, menurut penulis ibu adalah perempuan yang menikah
memiliki anak baik laki-laki maupun perempuan, serta mengasuh anaknya.
Seorang ibu menurut Djayadiningrat (1992) cit (Afrina, 1995) adalah ibu yang
memberikan segalanya dan tidak meminta imbalan apapun disebut ideologi
ibuisme. Tuntutan terhadap peran ibu tidak hanya di dalam keluarga tetapi juga
di masyarakat dengan menyumbang peran serta dalam meningkatkan tumbuh
kembang dan derajat anak.
2. Pengertian Balita
Kriteria balita dalam Depkes RI (1995) adalah anak pada usia antara 13 bulan
hingga 60 bulan. Pada usia balita merupakan periode penting dalam tumbuh
kembang. Anak usia 0 12 bulan dikategorikan masih bayi. Kurangnya gizi
serius pada anak dapat mengakibatkan terhambatnya pertumbuhan dan
perkembangan.

E.
Menurut

Djaiman.

PH

Landasan Teori

(2003)

Keikutsertaan

peserta

posyandu

dalam

memanfaatkan pelayanan di posyandu dipengaruhi beberapa faktor antara lain 1)


faktor ibu yaitu nilai tentang anak, konsep anak sehat, kebutuhan pelayanan
kesehatan anak, kebutuhan akan rasa aman dan nilai ekonomis tenaga penolong
persalinan, kemampuan membaca, jumlah anak, status pekerjaan ibu, ketersediaan
waktu ibu untuk merawat anak ketersediaan, 2) faktor balita adalah umur balita,
status kesehatan balita dan status gizi, 3) faktor lain yaitu jarak, uang dan waktu
serta kualitas dan efektifitas pelayanan. Selain itu pula turut mempengaruhi
ketersediaan tenaga, sifat dari petugas kesehatan, umur, paritas, pendidikan, tingkat
sosial ekonomi, faktor sosial kultural dan sikap (Wisnuwardhani dan Andayani,
2006).
Menurut Notoatmojo (2005) persepsi merupakan mata rantai dari perubahan
perilaku. Perubahan perilaku diawali adanya pengalaman individu tentang sesuatu
atau lingkungan baik fisik maupun non fisik, kemudian tentang sesuatu atau
lingkungan diketahui, dipersepsi, diyakini dan terbentuk suatu niat untuk bertindak
dan keinginan untuk berperilaku. Perilaku seseorang tentang kesehatan dipengaruhi
oleh pengetahuan, sikap, kepercayaan dan tradisi, disamping itu ketersediaan
fasilitas dan perilaku petugas kesehatan

F.

Kerangka Teoritis

Faktor balita :
Status kesehatan anak
status gizi anak
Usia
Persepsi ibu :
Pengetahuan
Tingkat pendidikan
Kepercayaan

Keaktifan ibu mengikuti


posyandu

Tradisi

Faktor lain : jarak, waktu


dan uang

Gambar 1. kerangka teoritis

G.

Kerangka Konsep Penelitian

Persepsi ibu terhadap


manfaat pelayanan
posyandu antara lain :

Keaktifan mengikuti posyandu

- Penimbangan balita
- Pemeriksaan kesehatan
- pelayanan gizi

Gambar. 2. Kerangka Konsep Penelitian.

H. Hipotesis

Ada hubungan antara persepsi ibu tentang manfaat pelayanan posyandu dengan
keaktifan mengikuti posyandu di di wilayah kerja Puskesmas Pijuan Baru.

BAB III
METODE PENELITIAN

A. Jenis Penelitian dan Rancangan Penelitian


Penelitian ini adalah penelitian deskriptif dengan rancangan cross sectional
yaitu pengukuran variabel dilakukan dalam waktu yang bersamaan.

B. Waktu dan Tempat Penelitian


Penelitian ini akan dilaksanakan pada bulan Desember

2007 di Wilayah Kerja

Puskesmas Pijuan Baru Desa Tebing Tinggi Kecamatan Kuala Tungkal Kabupaten
Tanjung Jabung Barat Propinsi Jambi

C. Populasi dan Sampel


1. Populasi
Seluruh ibu yang memiliki balita di Wilayah Kerja Puskesmas Pijuan Baru
sebanyak 1588 orang
2. Sampel
Ibu yang memiliki balita dan memenuhi kriteria inklusi sebagai berikut :
a. Memiliki balita usia 13 60 bulan
b. Bersedia mengikuti penelitian
c. Bertempat tinggal di wilayah kerja Puskesmas Pijuan Baru

Kriteria Eksklusi
a. Ibu yang menjadi tenaga kesehatan dan atau kader posyandu
3. Besar Sampel
Besar sampel minimal menggunakan rumus (Taro Yamane) :

n =

N
N .d 2 + 1

Persamaan. 1. rumus taro yamane


dimana :
N : Jumlah Populasi
d : Tingkat presisi 10% atau 0.10
sehingga jumlah sampel

n =

1588
1588(0,10) 2 + 1

n = 94 orang
4. Cara pengambilan sampel
Penarikan sampel menggunakan metode Cluster random sampling yaitu
dengan membagi 2 kategori posyandu yaitu kategori dekat dan jauh dari
puskesmas selanjutnya setiap

kategori posyandu dilakukan simple random

untuk mengambil masing-masing 3 posyandu, setiap posyandu akan ditarik


sampel dengan metode proportional random sesuai jumlah ibu balita di
posyandu terpilih sampai jumlah sampel terpenuhi.

Populasi sampling : 20 posyandu


Cluster random
Kategori dekat : 10 Posyandu
Sampel.1. 3 posyandu

Kategori jauh : 10 posyandu

Simpel random

Sampel.1. 3 Posyandu

Proporsional random
Sampel 2. 94 responden
Gambar. 3. Skema pengambilan sampel
5. Sampel terpilih
a. Posyandu terdekat
1) Posyandu KPR : 20 responden pada tanggal 10 Desember 2007
2) Posyandu Klasian : 13 responden pada tanggal 12 Desember 2007
3) Posyandu Amal : 9 responden pada tanggal 15 Desember 2007
b. Posyandu terjauh
1) Posyandu Teluk pengkah : 13 responden pada tanggal 17 Desember
2007
2) Posyandu Sungai baung

: 12 responden pada tanggal 20 Desember

2007
3) Posyandu Agrowiyana
2007

: 27 responden pada tanggal 22 Desember

D. Variabel Penelitian
Variabel penelitian ini terdiri dari
1. Variabel bebas yaitu persepsi ibu tentang manfaat pelayanan posyandu
2. Variabel terikat yaitu keaktifan kunjungan ibu ke posyandu

E. Definisi Operasional

1. Persepsi ibu tentang manfaat pelayanan posyandu adalah pandangan ibu


meliputi manfaat pelayanan penimbangan, manfaat pemeriksaan kesehatan dan
manfaat pelayanan gizi . cara pengukuran dengan kuesioner. Skor pengukuran;
baik = 3), cukup =2), kurang = 1). Skala ordinal
2. Persepsi ibu tentang manfaat pelayanan penimbangan adalah pandangan ibu
kegunaan pelayanan posyandu di meja 2 yang dapat mengetahui pertumbuhan
anak dan untuk memperkirakan status gizi anak yang dilakukan kader
kesehatan. cara pengukuran dengan kuesioner menggunakan skala likert. Skala
pengukuran ordinal
3. Persepsi ibu tentang manfaat pelayanan pemeriksaan kesehatan adalah
pandangan ibu terhadap kegunaan yang dirasakan ibu pada pelayanan
pemeriksaan kesehatan. cara pengukuran dengan kuesioner menggunakan
skala likert. Skala pengukuran ordinal
4. Persepsi ibu tentang manfaat pelayanan gizi adalah pengetahuan pelayanan
posyandu yang berhubungan dengan kecukupan gizi dan status gizi anak . cara

pengukuran dengan kuesioner menggunakan skala likert.

Skala pengukuran

ordinal
5. Keaktifan kunjungan ke posyandu adalah kehadiran ibu ke posyandu membawa
balita mereka usia 1 5 tahun satu tahun terakhir. Masing-masing terdiri dari :
usia 1- 2 tahun, 2-3 tahun, 3-4 tahun dan 4-5 tahun Cara pengukuran dengan
data panduan dokumentasi di posyandu. Skor pengukuran Aktif = 2) tidak aktif =
1)
Parameter
Aktif bila kehadiran

75%

Tidak aktif bila kehadiran < 75 %


Skala Ordinal

F.

Instrumen Penelitian

Instrumen penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah


1. Kuesioner
Kuesioner ini terdiri dari pertanyan favorabel dan unfavorabel dengan jawaban
yang telah tersedia berupa checklist. Kuesioner ini telah pernah dipakai dalam
penelitian yang digunakan Purwandari (2006). Kuesioner digunakan seluruhnya
dengan modifikasi. Kuesioner ini untuk mengukur persepsi ibu tentang manfaat
pelayanan posyandu untuk penimbangan balita sebanyak 14 soal dengan 9 jenis
soal unfavorabel dan 5 soal favorabel, untuk pemeriksaan kesehatan sebanyak
10 soal dengan 2 soal unfavorabel dan 8 soal favorable, untuk pelayanan gizi
sebanyak 12 soal dengan 4 soal unfavorabel dan 8 soal favorabel. Kuesioner ini

menggunakan skala likert dengan sangat tidak setuju = 1), tidak setuju = 2),
setuju = 3), sangat setuju = 4) untuk pertanyaan favorabel dan sangat tidak
setuju = 4), tidak setuju = 3), setuju = 2), sangat setuju = 1) untuk pertanyaan
unfavorabel. Hasil kuesioner ini akan dikategorikan baik bila skor > 80 %, cukup
bila skor 60 80 % dan kurang bila skor < 60 % berdasarkan nilai dengan rumus
jumlah skor / skor total x 100 %.

2. Data sekunder
Menggunakan panduan dokumentasi berdasarkan kunjungan balita setiap
bulan. Ukuran keaktifan sesuai dengan acuan Standar Pelayanan Minimal
Kabupaten Tanjung Jabung Barat Propinsi Jambi yaitu 1 kali sebulan.
3. Kisi-kisi instrumen
Sub variabel
Pelayanan
penimbangan
Pelayanan gizi

Indikator
Jenis pelayanan
Manfaat
Jenis pelayanan
Manfaat

Favorabel
1,2,4,5,7,12
13,14
1,2,3,
8,9,10,11,12

Unfavorabel
3,6,8,9,10,11

Pemeriksaan
kesehatan

Jenis pelayanan
Manfaat

1,3,4,
5,6,7,8,9

2,10

G.

4,5,6,7

Uji Validitas dan Reliabilitas

1. Uji Validitas
Validitas adalah suatu ukuran yang menunjukan tingkat-tingkat kevalidan
atau kesahihan instrumen, sebuah instrumen dikatakan valid apabila mampu
mengukur apa yang diinginkan. Pengujian validitas instrumen penelitian ini

menggunakan analisis korelasi product moment pearson dengan tingkat


kepercayaan 5%.
Semakin tinggi koefisien korelasi positif antara skor item dengan skor skala
berarti semakin tinggi konsistensi antara item tersebut berarti daya bedanya
semakin tinggi. Koefisien korelasi minimalnya 0,03 dianggap valid.
2. Uji Reliabilitas
Reliabilitas adalah konsistensi instrumen mengukur sesuatu dengan hasil yang
sama. Uji reliabilitas ini menggunakan teknik test-retest dengan 20 orang
responden reliabel bila nilai lebih besar dari nilai alpha.
Uji validitas dan reliabilitas ini dilakukan di Desa Purwodadi Tungkal Ulu Jambi
sesuai kriteria :
a. Karakter sampel yang sama yaitu suku melayu, pekerjaan karyawan
perusahaan
b. Jarak rumah dengan posyandu < 2 km
c. jumlah responden 20 orang atau 22 % dari jumlah sampel
3. Hasil Uji validitas dan reliablitas
Setelah dilakukan pengisian kuesioner uji valid, selanjutnya telah dilakukan
analisis menggunakan software statistik dengan hasil terbesar 0,875 dan terkecil
0,0675 berarti lebih besar daripada nilai korelasi minimal maka semua item
pertanyaan di anggap valid. Nilai alpha adalah 0,6738 nilai r tabel 0,444 maka
nilai r hitung lebih besar daripada nilai r tabel maka seluruh item pertanyaan
dianggap reliabel.

H.

Analisis Data

Setelah data dikumpulkan dilakukan editing untuk melihat kembali kelengkapan


sesuai daftar pertanyaan kemudian dilakukan pemasukan data ke dalam komputer
selanjutnya diberikan kode dan dilakukan distribusi frekuensi. Selanjutnya akan
dianalisis melalui komputer dengan analisis signifikasi hubungan antar variabel
dengan menggunakan rumus kendal tau sebagai berikut :

AB
N ( N 1)
2

Persamaan.2. Rumus kendal tau


Dimana :
A

rangking atas
B

rangking bawah
N

jumlah sampel

I.

Jalannya penelitian

1. Tahap Persiapan
Tahap ini meliputi penelusuran literatur, pengajuan judul, pembuatan
proposal, konsultasi dengan pembimbing, seminar proposal dan revisi proposal
serta penyelesaian ijin penelitian berlangsung dalam bulan Desember 2007.

2. Tahap Pelaksanaan
Tahap ini diawali dengan melakukan uji validitas kuesioner di Desa
Purwodadi Kecamatan Tungkal Ulu Tebing Tinggi, selanjutnya merekrut asisten
peneliti sebanyak 2 orang dengan kriteria petugas puskesmas yang merupakan
penanggungjawab program posyandu. Peneliti memberikan penjelasan tentang
isi kuesioner serta teknik pemberian kuesioner kepada asisten, berupa cara
penjelasan kuesioner dan permintaan persetujuan

dengan mengisi informed

concent pada responden ibu-ibu yang datang ke posyandu dan memilih


responden pada tanggal 27 November 2007. selanjutnya pengambilan data
dilakukan sesuai waktu pada posyandu yang terpilih secara cluster random
sampling sebanyak 6 posyandu yaitu

posyandu KPR tanggal 10 Desember

2007, posyandu Klagian tanggal 12 Desember 2007, posyandu Lr. Amal tanggal
15 Desember 2007, Posyandu Teluk pengkah tanggal 17 Desember 2007,
posyandu

sungai baung tanggal 20 Desember dan posyandu Agrowiyana

tanggal 22 desember 2007. pengambilan data dilakukan sesuai waktu


pelaksanaan posyandu yaitu jam 08.00 sampai dengan 10.30 WIB. Pengambilan
data dilakukan oleh asisten peneliti disebabkan waktu dan jarak yang tidak
memungkinkan sehingga peneliti tidak dapat hadir secara langsung dalam
proses pengambilan data. Responden diambil secara accidental sampling
dengan jumlah sesuai besar sampel yang telah ditentukan pada masing-masing
posyandu yang terpilih. Selanjutnya dilakukan pengisian kuesioner dengan
memberikan waktu yang cukup. Asisten peneliti melakukan check ulang pada
kuesioner yang dikembalikan untuk memastikan kuesioner terisi lengkap, bila

ditemukan pengisian yang kurang lengkap, responden diminta melengkapi saat


itu juga. Tahap selanjutnya, setelah data terkumpul,

kemudian dilakukan

pengolahan data
3. Tahap penyusunan laporan
Setelah pengolahan data selesai, peneliti menyusun laporan hasil penelitian dan
kesimpulan, dilanjutkan dengan seminar hasil, serta revisi yang diselesaikan
pada bulan Desember sampai Maret 2008.

J. Hambatan penelitian
1. Data yang diambil hanya pada ibu-ibu saat datang ke Posyandu
2. Waktu pengambilan data yang terbatas
3. Peneliti tidak secara langsung mengambil data dilapangan tetapi hanya
dilakukan asisten peneliti disebabkan jarak dan waktu yang terbatas maka
peneliti hanya memberikan penjelasan tentang teknik, metode pengambilan data
dan pengisian kuesioner melalui telepon.

BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN
A. Gambaran umum
Wilayah kerja Puskesmas Pijoan Baru mencakup 4 (empat) desa yaitu : desa
Tebing tinggi, Desa Adi Jaya, Desa Suka Damai dan desa Brasau, dengan batas
wilayah :
Sebelah utara berbatasan dengan desa Teluk Nilau Kecamatan Pengabuan
Sebelah Timur berbatasan dengan Desa Sukarejo Kecamatan Betara
Sebelah selatan berbatasan dengan Desa Purwodadi Kecamatan Tungkal Ulu
Sebelah Barat Berbatasan dengan Desa Kuala Dasal Kecamatan Tungkal Ulu
Wilayah kerja Puskesmas Pijoan Baru memiliki jumlah penduduk 15.624 jiwa
dilayani oleh 6 (enam) Puskesmas pembantu, 3(tiga) polindes dan 20 Posyandu.
Tabel. 1. Data Karakteristik Posyandu Puskesmas Pijoan baru Tahun 2007
No.
1.
2.
3.

Kategori posyandu
Madya
Purnama
Mandiri

Jumlah
Sumber : Data Puskesmas Pijoan Baru tahun 2007

Jumlah (%)
7 (35%)
7 (35%)
6 (30%)
20 (100%)

Berdasarkan data dari puskesmas Pijoan Baru tahun 2007, dari 20 posyandu
terdapat

6 (30%) posyandu kategori mandiri, kategori purnama sebanyak

7(35%) posyandu dan kategori madya sebanyak 7 (35%) posyandu. Jarak


posyandu yang diambil seluruhnya berjarak < 2 km dari puskesmas induk.

B. Hasil
Penelitian ini dilaksanakan di Posyandu Wilayah Kerja Puskesmas Pijoan Baru
yang dilakukan mulai tanggal 10 Desember 2007 s/d 24 Desember 2007 pada 94
responden sesuai kriteria yang ditetapkan sebelumnya dengan data yang meliputi
karakteristik responden, persepsi terhadap manfaat posyandu dan keaktifan
mengikuti posyandu. Peneliti mendapatkan hasil sebagai berikut :
1. Karakteristik responden
Karakteristik responden yang dilibatkan dalam penelitian ini meliputi pendidikan
responden,

umur

responden,

pekerjaaan

responden

dan

umur

balita.

Karakteristik ini dapat dilihat pada tabel 2 berikut :


Tabel. 2. Distribusi karakteristik responden
No
1

Karakteristik responden
Umur Ibu
< 20 tahun
20 35 tahun
36 45 tahun
> 45 tahun
Jumlah
2
Pendidikan Ibu
SD
SLTP
SLTA
Sarjana
Jumlah
3
Pekerjaan Ibu
IRT
Swasta
PNS
Jumlah
4
Umur Balita yang dimiliki
1-3 tahun
3-5 tahun
Jumlah
Sumber : Data primer

Frekuensi

Persentase (%)

1
77
16
0
94

1
82
17
0
100

19
33
38
4
94

20,2
35,1
40,4
4,3
100

80
5
9
94

85,1
5,3
9,6
100

69
25
94

73,4
26,6
100

Berdasarkan tabel 2 di atas dapat diketahui bahwa dari 94 responden,


jumlah responden paling banyak adalah responden dengan umur antara 20
sampai 35 tahun yaitu 77 orang (82%) dan jumlah responden yang paling sedikit
adalah umur kurang dari 20 tahun yaitu 1 orang (1%). Bila melihat dari
pendidikan responden dapat diketahui bahwa pendidikan responden yang paling
banyak adalah SLTA yaitu 38 orang (40,4%) dan paling sedikit adalah Sarjana
yaitu 4 orang (4,3%). Sementara bila dilihat dari pekerjaan responden yang
paling banyak adalah Ibu rumah tangga yaitu 80 orang (85,1%), sedangkan PNS
sebanyak 9 orang (9,6%) dan paling sedikit adalah Swasta yaitu 5 orang (5,3%).
Dilihat dari umur balita yang dimiliki masing-masing responden, jumlah
responden yang paling banyak adalah usia 1 sampai 3 tahun yaitu 69 orang
(73,4%) dan paling sedikit adalah usia 3 sampai 5 tahun yaitu 25 orang (26,6%).
2. Analisis persepsi responden terhadap manfaat posyandu
Persepsi responden terhadap manfaat posyandu diukur melalui manfaat
penimbangan balita, manfaat pemeriksaan kesehatan pada balita dan manfaat
akan pelayanan gizi. Distribusi persepsi responden mengenai manfaatt
posyandu dapat dilihat pada tabel dibawah ini :

Tabel.3. Distribusi nilai persepsi tentang manfaat pelayanan Posyandu


Kategori persepsi
Cukup
Baik
Total
Sumber data primer yang diolah

Frekuensi
66
28
94

%
70,2
29,8
100

Berdasarkan tabel 3 di atas dapat diketahui bahwa kategori persepsi


responden tentang manfaat pelayanan penimbangan, manfaat pelayanan
pemeriksaan kesehatan dan pelayanan gizi, yang paling banyak adalah kategori
cukup yaitu sebanyak 66 orang (70,2%) dan yang paling sedikit adalah kategori
baik sebanyak 28 orang (29,8%). Sedangkan nilai kurang tidak ada. Kategori
penilaian di atas berdasarkan pengkategorian sebagai berikut; baik bila skor >
80, cukup bila skor 60 80 dan kurang bila skor < 60 berdasarkan nilai dengan
rumus jumlah skor / skor total x 100 %. Berdasarkan data di atas menunjukan
bahwa sebagian besar persepsi ibu-ibu balita di wilayah kerja Puskesmas Pijoan
Baru adalah cukup.
Sementara bila melihat dari kategori persepsi responden berdasarkan sub
variabelnya dapat diketahui berdasarkan tabel dibawah ini :

Tabel. 4. Distribusi kategori tingkat persepsi ibu tentang manfaat pelayanan


posyandu.
No.

Persepsi

1
Penimbangan balita
2
Pemeriksaan kesehatan
3
Pelayanan gizi
Sumber data primer

Cukup
(n) %
66(70,2)
79(84,0)
61(64,9)

Baik
(n)%
28(29,8)
15(16,0)
33(35,1)

Total
94 (100%)
94 (100%)
94 (100%)

Berdasarkan tabel 4 di atas dapat di lihat tingkat persepsi responden


terhadap masing-masing sub variabel, untuk sub variabel penimbangan balita
kategori persepsi ibu balita di wilayah kerja Puskesmas Pijoan Baru yang paling
banyak adalah kategori cukup yaitu sebanyak 66 orang (70,2%). Untuk sub
variabel pemeriksaan kesehatan balita kategori persepsi ibu balita di wilayah

kerja Puskesmas Pijoan Baru yang paling banyak adalah kategori cukup yaitu
sebanyak 79 orang (84,0%), untuk sub variabel pelayanan gizi kategori persepsi
ibu balita di wilayah kerja Puskesmas Pijoan Baru yang paling banyak adalah
kategori cukup yaitu sebanyak 61 orang (64,9%)
3. Analisis keaktifan responden ke posyandu
Keaktifan responden datang ke posyandu di ukur dari frekuensi mereka
selama 1 tahun terakhir datang ke posyandu dengan kategori minimal 75%
kehadiran mereka membawa balitanya ke posyandu. Keaktifan ibu dapat di lihat
pada tabel berikut :

Tablel. 5. Distribusi keaktifan ibu ke posyandu


Kategori Keaktifan
Aktif
Tidak aktif
Total
Sumber : data primer

Frekuensi
84
10
94

%
89,3
10,7
100

Berdasarkan tabel 5 di atas dapat dilihat bahwa ibu-ibu balita di wilayah


kerja Puskesmas Pijoan Baru ke posyandu yang aktif sebanyak 84 orang
(89,3%) dari 94 responden. Hal ini menunjukan bahwa keaktifan responden
datang ke posyandu sangat tinggi.
Bila dilihat dari kategori persepsi responden dengan keaktifan ibu mengikuti
posyandu dapat dilihat sebagai berikut :

Tabel.6. Hubungan persepsi ibu dengan keaktifan


Kategori Persepsi

Aktif (n) %

Tidak aktif (n) %

Koefisien

Cukup
Baik
Sumber : data primer

56 (84.8)
28 (100)

10 (15,2)
0 (0)

0,03

+0,225

Berdasarkan tabel 6 di atas dapat dilihat kategori persepsi responden


terhadap keaktifan responden ke posyandu, untuk kategori persepsi cukup, yang
aktif ke posyandu sebanyak 56 orang (84,8%) dan tidak aktif sebanyak 10 orang
(15,2%).

Sedangkan untuk kategori persepsi baik, yang aktif ke posyandu

sebanyak 28 orang (100%) dan tidak aktif tidak ada. Hal ini menunjukan bahwa
responden dengan persepsi baik akan aktif ke posyandu.
Berdasarkan hasil uji stastistik Kendal tau didapatkan bahwa nilai koefisien
korelasi sebesar + 0,225 atau arah hubungan yang positif yang berarti bahwa
semakin baik persepsi ibu balita terhadap manfaat posyandu akan semakin aktif
mengikuti kegiatan posyandu.

C. Pembahasan
1. Karakteristik responden
Bila dilihat dari karakteristik responden bahwa umur responden yang
paling banyak adalah antara 20 35 tahun sebanyak 77 orang (82%) di ikuti
umur antara 36 -45 tahun sebanyak 16 orang (17%). Dalam penelitian ini
menunjukan bahwa responden lebih banyak pada usia dewasa muda. Hal ini
sesuai dengan pendapat Calhoun&Acecela (1990) dimana pada tingkat
perkembangan dewasa sesorang sudah ahli dalam persepsi sosial. Hal ini
didukung pula pernyataan Widayatun(1999) bahwa umur merupakan salah satu

faktor yang dapat mempengaruhi persepsi dalam penelitian Purwandari (2006)


menunjukan umur antara 20-40 tahun juga memiliki persepsi tentang posyandu
yang baik.
Sementara bila dilihat dari karakteristik pendidikan responden yang
paling banyak adalah SLTA yaitu sebanyak 38 orang (40,4%). Menurut
Herieningsih (1990) bahwa rendahnya pendidikan akan menghambat ide-ide
kesehatan modern pada masyarakat, menurut Mantra (1990) pendidikan
merupakan salah satu faktor yang mempengaruhi persepsi.

Pada karakteristik pekerjaan sebagian besar responden adalah ibu


rumah tangga yaitu 80 orang (85,1%). Menurut Suryanto (1995) pekerjaan
merupakan ciri sosiodemografis yang berkaitan dengan aspek penghasilan,
ketersediaan waktu dan hubungan sosial. Menurut Sihotang&Adi (1989) bahwa
ibu balita yang tidak bekerja atau ibu rumah tangga mempunyai kesempatan dan
waktu untuk ke posyandu.
Sementara bila di tinjau dari umur balita yang dimiliki responden
menunjukan bahwa yang paling banyak adalah usia 1-3 tahun yaitu 69 orang
(73,4%). Dalam penelitian Rinaldy (2004) disimpulkan bahwa semakin besar
umur balita kecenderungan tidak ikut kegiatan posyandu semakin besar. Dalam
penelitian Purwandari (2006) menunjukan bahwa balita usia 1-3 tahun lebih
banyak mendapatkan perhatian untuk posyandu. Hal ini sejalan dengan program
pemerintah bahwa anak dibawah usia dua tahun harus diberikan perhatian
khusus dalam hal pertumbuhan dan perkembangan (Depdagri, 1999).

2. Persepsi ibu terhadap manfaat posyandu


Persepsi responden terhadap manfaat posyandu dapat dilihat pada tabel
3 di atas dengan nilai 60 80 dengan kategori cukup sebesar 66 responden (
70,2%) dan nilai > 80 atau kategori baik sebanyak 28 (29,8%). Hal ini
menunjukan bahwa sebagian besar dengan kategori cukup yaitu 66 orang
(70,2%) dan kategori baik sebanyak 28 orang (29,8%). Dalam penelitian
Purwandari (2006) menunjukan bahwa persepsi ibu terhadap posyandu 95 %
baik. Bila dilihat dari karakteristik pendidikan responden di atas, sebagian besar
adalah SLTA sebesar 38 ( 40,4%) disusul SLTP sebanyak 33 (35,1%) dan SD
sebanyak 19 (20,2%). Dari tingkat pendidikan di atas, kategori persepsi baik
Sarjana sebanyak 2 responden (50%), SLTA sebanyak 11 responden (29%),
SLTP sebanyak 11 responden (33,3%) dan pendidikan SD sebanyak 4
responden (21 %) sedangkan kategori persepsi cukup Sarjana sebanyak 2
responden (50%), SLTA sebanyak 11 responden (71%), SLTP sebanyak 11
responden (66,6%) dan pendidikan SD sebanyak 4 responden (79 %).

Hal ini

menunjukan bahwa bila dihubungkan persepsi yang baik dengan tingkat


pendidikan responden yang sebagian besar berpendidikan SLTA maka hal ini
sesuai dengan penelitian Djaiman PH, (2003) bahwa salah satu faktor ibu ke
posyandu karena pendidikan.
Menurut Mantra (1994), pengetahuan dipengaruhi oleh banyak faktor
antara lain; umur, tingkat pendidikan, jenis pekerjaan, pendapatan, pergaulan,
keadaan

budaya

setempat,

pengalaman,

media

massa.

Pendidikan

mempengaruhi proses belajar, makin tinggi pendidikan seseorang makin mudah

orang tersebut untuk menerima informasi. Dengan pendidikan maka seseorang


akan cenderung untuk mendapatkan informasi, baik dari orang lain maupun
media massa, semakin banyak informasi yang masuk semakin banyak pula
pengetahuan yang didapat tentang kesehatan.
Menurut Wilson (2000), Ada faktor dari luar dan dari dalam yang
mempengaruhi persepsi dintaranya sebagai berikut : Faktor Eksternal atau dari
luar ; a) Concreteness, yaitu wujud atau gagasan yang abstrak yang sulit di
persepsikan dibandingkan dengan yang objektif, b) Novelty atau hal yang baru,
biasanya lebih menarik untuk dipersepsikan dibandingkan dengan hal-hal yang
lama, c) Velocity atau percepatan misalnya gerak yang cepat untuk menstimulasi
munculnya persepsi lebih efektif dibandingkan dengan gerakan yang lambat, d)
Conditioned stimuli, stimulus yang di kondisikan seperti bel pintu, deringan
telepon dan lain lain. Faktor Internal; a) Motivation, misalnya merasa lelah
menstimulasi untuk berespon terhadap istirahat, b) Interest, hal-hal yang menarik
lebih di perhatikan dari pada yang tidak menarik, c) Need, kebutuhan akan hal
tertentu akan menjadi pusat perhatian, d) Assumptions, juga mempengaruhi
persepsi sesuai dengan pengalaman melihat, merasakan dan lain-lain.
Menurut Walgito (2002), persepsi terjadi melalui beberapa sub proses
yaitu: obyek menimbulkan stimulus dan stimulus mengenai alat indera atau
reseptor. Stimulus mengenai alat indera merupakan proses alamiah atau fisika.
Stimulus yang diterima oleh alat indera diteruskan oleh saraf sensoris ke otak
yang disebut sebagai proses fisiologis. Kemudian terjadilah proses di otak
sehingga individu menyadari apa yang dilihat, didengar atau diraba, proses ini

disebut sebagai proses psikologis. Jadi proses akhir dari tahap persepsi adalah
individu menyadari tentang adanya stimulus yang diterima melalui alat indera
dan merupakan proses dari hasil persepsi yang sebenarnya. Setelah itu individu
akan memberikan respon dari persepsi yang diterima dalam berbagai macam
bentuk. Dalam proses persepsi perlu adanya perhatian sebagai langkah
persiapan dalam persepsi itu karena individu tidak akan dihadapkan pada satu
stimulus saja dalam waktu yang bersamaan. Stimulus yang mendapat respon
adalah stimulus yang mendapat perhatian dari individu yang bersangkutan.
3. Keaktifan ibu balita mengikuti posyandu
Bila dilihat dengan keaktifan dari 94 responden, sebanyak 84 (89,3%)
merupakan ibu-ibu yang aktif ke posyandu dan sisanya sebanyak 10 responden
(10,7%) tidak aktif.. Bila di tinjau dengan pekerjaan ibu sebanyak 80 (85,1%)
adalah Ibu rumah tangga yang memiliki banyak waktu. Hal ini menunjukan
bahwa semakin baik persepsi ibu terhadap manfaat posyandu akan semakin
aktif mengikuti kegiatan tersebut. Tetapi hal ini tidak sesuai bila dilihat dalam
penelitian Purwandari (2006) yang menunjukan bahwa persepsi ibu tentang
posyandu sebagian besar sudah baik tetapi tidak diikuti dengan perilaku ibu
dalam menggunakan posyandu. Dalam penelitian Suryanto (1995) penimbangan
merupakan pelayanan yang paling banyak digunakan ibu balita. Hal ini sesuai
dengan penelitian Djaiman PH (2003), menunjukan bahwa ketersediaan waktu
ibu untuk merawat anak berpengaruh terhadap kunjungan balita ke posyandu.

4. Hubungan Persepsi ibu tentang manfaat posyandu

dan Keaktifan mengikuti

posyandu
Dari hasil uji kendal tau mennjukan nilai p=0,030 < 0,05, karena nilai
signifikansinya lebih kecil maka dapat disimpulkan bahwa terdapat hubungan
yang signifikan antara persepsi ibu tentang manfaat pelayanan posyandu
dengan keaktifan mengikuti posyandu di wilayah kerja Puskesmas Pijuan Baru.
Sementara untuk mengetahui arah hubungan dapat dilihat dari koefisien
korelasinya. Berdasarkan uji kendal tau nilai koefisien korelasinya sebesar
+0,225 yang berarti hubungan antara persepsi ibu tentang manfaat pelayanan
posyandu dengan keaktifan mengikuti posyandu di wilayah kerja Puskesmas
Pijuan Baru adalah positif. Yang berarti semakin baik persepsi ibu tentang
manfaat posyandu akan semakin aktif mengikuti kegiatan posyandu maka dalam
penelitian ini menunjukan bahwa ada hubungan antara persepsi ibu tentang
manfaat posyandu dengan keaktifan mengikuti kegiatan posyandu. Hal ini tidak
sesuai dengan penelitian Purwandari (2006) yang menunjukan bahwa persepsi
ibu terhadap posyandu 95 % baik tetapi tidak diikuti dengan cakupan pelayanan
posyandu yang hanya kurang dari 50 %.
Penelitian ini juga tidak sesuai dengan penelitian

Ruspita M (2006)

menunjukkan bahwa persepsi ibu yang baik tentang posyandu tidak menjamin
ibu akan aktif berkunjung ke posyandu.
Dalam penelitian Sirait (1995) menunjukan bahwa persepsi ibu tentang
penyakit akibat kurang gizi pada balita, manfaat menimbang balita dan frekuensi
penyuluhan dengan perilaku penimbangan balita berhubungan dengan perilaku

penimbangan balita, hal ini sesuai dengan penelitian ini dan juga pada penelitian
Djaiman PH (2003), menunjukan bahwa faktor; umur balita, tenaga penolong
persalinan, kemampuan membaca, jumlah anak, status pekerjaan ibu,
ketersediaan waktu ibu untuk merawat anak berpengaruh terhadap kunjungan
balita ke posyandu.

BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN
A. Kesimpulan

1. Persepsi ibu balita terhadap manfaat penimbangan, pemeriksaan kesehatan dan


pelayanan gizi di posyandu baik
2. Keaktifan ibu di posyandu dalam wilayah kerja Puskesmas Pijoan Baru sebagian
besar baik
3. Ada hubungan persepsi ibu tentang manfaat pelayanan posyandu dengan
keaktifan ibu balita ke posyandu dalam wilayah kerja Puskesmas Pijoan Baru.
4. Hubungan persepsi ibu dengan keaktifan ke posyandu dalam wilayah kerja
Puskesmas Pijoan Baru berkorelasi positif yang berarti bahwa semakin baik
persepsi ibu akan semakin aktif mengikuti posyandu.

B. Saran
1. Bagi puskesmas
Diperlukan peningkatan upaya penyuluhan dan pemberian informasi bagi ibuibu balita tentang manfaat posyandu.
2. Bagi petugas kesehatan
Tetap mempertahankan kegiatan yang telah dilakukan dalam program posyandu
dan melakukan pendekatan bagi mereka yang tidak aktif mengikuti posyandu
melalui kader posyandu setempat.

3. Bagi peneliti selanjutnya


Metode pada penelitian ini hanya menggunakan kuesioner yang dilakukan pada
responden yang datang ke posyandu, oleh karenanya bagi peneliti selanjutnya
dapat menggunakan metode wawancara, selain itu perlu meneliti jarak rumah
dan jumlah balita.

DAFTAR PUSTAKA

Arikunto, 2006. Metodologi Penelitian Suatu Pendekatan Praktik. Rineka cipta.


Jakarta
Departemen Kesehatan RI, 1999. Indonesia Sehat 2010). Jakarta.
Departemen
Kesehatan
RI,
2005.
Revitalisasi
www.depkesri.go.id.diakses tanggal 28 Juni 2007
Departemen Kesehatan RI, 1987.
Kesehatan. Jakarta

Posyandu.

Pedoman Kegiatan Kader di Posyandu KB-

Departemen Kesehatan RI, 2005. Buku Kader Posyandu. Jakarta.


Departemen Kesehatan RI, 1997. Pedoman penanggulangan kekurangan energi
dan protein (KEP). Jakarta
Djaiman PH, 2003. Faktor-faktor yang mempengaruhi kunjungan balita di posyandu.
www.unairlibrary.org.id. Diakses tanggal 14 juli 2007
Hatmoko, 2006. Sistem pelayanan kesehatan dasar di Puskesmas. Unmul.
Samarinda
Hasan IM, 2005. Pokok-pokok Materi Statistik.1 dan 2. Bumi Aksara. Jakarta.
Muninjaya. A.A, 1999. Manajemen Kesehatan. EGC. Jakarta
Notoatmojo S, 2003. Pendidikan dan Perilaku Kesehatan. Rineka Cipta Jakarta
Notoatmojo S, 2005. Metodologi Penelitian Kesehatan. Rineka Cipta Jakarta
Padmodimulyo, 2003. Kualitas Pelayanan pada BUMN
www.taspen.co.id./pdf. diakses tanggal 30 April 2007

PT.

Taspen.

Pratiknya AW, 2007. Dasar-dasar Metodologi Penelitian Kedokteran dan Kesehatan.


Rajawali Press. Jakarta
Purwandari, 2006. Persepsi ibu terhadap manfaat pelayanan posyandu balita di
desa Banaran Wilayah Kerja Puskesmas Geger Kabupaten Madiun. Skripsi.
Psik FK Ugm. Yogyakarta
Rahmat, 1994. Psikologi Komunikasi. Remaja Rosdakarya. Bandung

Ruspita. M, 2001. faktor-faktor yang berhubungan dengan ketidakhadiran balita di


Posyandu Desa Kangkung Kecamatan Kangkung Kabupaten Kendal Jawa
Tengah. Skripsi Bidan D.IV FK UGM Yogyakarta
Sirait, 1995. Faktor-faktor yang berhubungan dengan perilaku ibu dalam kegiatan
penimbangan balita di Kecamatan Wates Kulonprogo. Tesis IKM- UGM
Yogyakarta
Sobur, 2003. Psikologi umum. Pustaka Setia. Bandung
Sugiyono, 2005. Statistika untuk Penelitian. Alfabeta. Bandung
Suryanto, 1995. Faktor-faktor yang berhubungan dengan penggunaan posyandu
oleh ibu yang memiliki anak balita di kecamatan Tegalrejo Magelang. Tesis
IKM UGM. Yogyakarta
SMERU, 2004. Penanggulangan kemiskinan di Indonesia. www.smeru.co.id diakses
tanggal 27 Maret 2007
Supadi, 2000. Pengantar Statistika Kesehatan. IKM FK UGM. Yogyakarta.
Tjiptono F, 1996. Manajemen Jasa, Penerbit Andi. Yogyakarta.
Widayatun, 1999. Ilmu perilaku. . Sagung Seto. Jakarta
Walgito, 2003. Pengantar Psikologi Umum, Edisi IV, Penerbit Andi OffSet, Jakarta
Wilson, 2000. Motivation. Mosby

Lampiran : 1 Kuesioner Penelitian

UNIVERSITAS GADJAH MADA


FAKULTAS KEDOKTERAN
PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN

KUESIONER PENELITIAN

HUBUNGAN PERSEPSI IBU TENTANG MANFAAT PELAYANAN POSYANDU


DENGAN KEAKTIFAN IBU MENGIKUTI POSYANDU DIWILAYAH KERJA
PUSKESMAS PIJUAN BARU
PROPINSI JAMBI
1. Kuesioner ini bertujuan untuk mengumpulkan data persepsi ibu tentang
manfaat pelayanan posyandu dan frekuensi ibu dalam mengikuti posyandu di
Wilayah kerja Puskesmas Pijuan Baru

2. Maksud penelitian ini adalah dalam rangka penyusunan skripsi atas nama :
Ritawati Nim. 06/EIK/0602, untuk memenuhi sebagian persyaratan mencapai
derajat sarjana pada Program Studi Ilmu Keperawatan Fakultas Kedokteran
Universitas Gadjah Mada Yogyakarta.

3. Atas kesediaan bapak/ibu menjadi rensponden serta memberikan jawaban


dengan jujur dalam kuesioner ini kami ucapkan banyak terima kasih.

Jambi 2007.

Ritawati
Peneliti

SURAT PERSETUJUAN MENJADI RESPONDEN

Saya yang bertanda tangan dibawah ini

Nama responden

Dengan ini bersedia menjadi responden dalam penelitian mengenai Hubungan


Persepsi Ibu Tentang Manfaat Pelayanan Posyandu dengan Keaktifan mengikuti
Posyandu di Wilayah Kerja Puskesmas Pijuan Baru Desa Tebing Tinggi Kecamatan
Kuala Tungkal Kabupaten Tanjung Jabung Barat Propinsi Jambi dan saya bersedia
memberikan informasi berkaitan dengan penelitian ini sesuai pendapat saya.

Demikian surat pesetujuan ini di buat intuk dipergunakan sebagai mana mestinya.

Jambi, 2007
Peneliti

Ritawati

Responden

A. IDENTITAS RESPONDEN

1. Identitas Ibu

Nama ibu :
Umur:.tahun
Pendidikan : (SD/SLTP/SLTA/Sarjana)*
Pekerjaan :..

2. Identitas balita

Nama balita
Umur: ..tahun bulan
Anak ke:

* coret yang tidak perlu

KUESIONER PENELITIAN

Petunjuk pengisian
Jawablah pertanyaan-pertanyaan dibawah ini di sebelah pertanyaan sesuai dengan
pendapat saudara dengan memberikan checklist pada kotak yang tersedia sesua
pendapat anda
Adapun keterangan dari jawaban yang tersedia adalah sebagai berikut :
STS

: sangat tidak setuju setuju

TS

: tidak setuju

: setuju

SS

: sangat setuju

1. Manfaaat Penimbangan balita


No.

Pertanyaan

STS

Menurut saya ;
1

penimbangan

balita

merupakan

salah

satu

kegiatan posyandu
2

setiap posyandu akan menyediakan alat untuk


menimbang berat badan

penimbangan berat badan anak dilakukan minimal


sebulan sekali

Hasil penimbangan akan dicatat dalam KMS

bahwa

penimbangan

bermanfaat

untuk

mengetahui berat badan anak


6

penimbangan tidak bermanfaat untuk mengetahui


keadaan gizi anak

anak kurang gizi dapat diketahui sedini mungkin


dengan penimbangan

TS

SS

keadaan kesehatan anak dapat diketahui dengan


menimbang secara teratur

berat

badan

anak

dapat

diketahui

tanpa

penimbangan
10

menimbang secara teratur bermanfaat untuk


mengetahui pertumbuhan anak melalui KMS

11

penimbangan tidak bermanfaat untuk mengetahui


pertumbuhan anak

12

penimbangan anak setiap bulan tidak bermanfaat


untuk mengetahui keadaan kesehatan anak

13

anak kurang gizi tidak bisa diketahui dengan


melihat hasil penimbangan pada KMS

14

keadaan gizi anak tidak dapat diketahui dengan


menimbangkan anak setiap bulan

2. Manfaat Pemeriksaan Kesehatan


No.

Pertanyaan

STS

Menurut saya,
1

Pemeriksaan kesehatan bagi anak dapat dilakukan


di posyandu

Jika diketahui berat badan anak yang sangat


kurang atau berada dibawah garis merah KMS
maka anjuran untuk diberi makanan tambahan
atau rujukan ke puskesmas akan bermanfaat

Pemberian oralit pada anak

diare tidak akan

membantu memulihkan keadaan


4

Jika ditemukan anak sakit di posyandu maka


pengobatan dasar bisa dilakukan

Pemberian oralit pada anak sakit diare bermanfaat


untuk membantu pemulihan

TS

SS

Bayi dan balita yang sakit bisa dirujuk ke


puskesmas oleh petugas di posyandu

Bila anak sakit dibawa ke posyandu dapat


diberikan pengobatan

Di

posyandu

orangtua

dapat

mengetahui

pencegahan diare
9

Bila ke posyandu penyakit anak bisa diketahui


dengan pemeriksaan kesehatan

10

Di posyandu tidak ada pengobatan yang diberikan


pada anak sakit

3. Pelayanan gizi
No.

Pertanyaan

STS

Menurut saya,
1

Diposyandu diberikan pelayanan gizi

2.

Diposyandu

diakukan

pemerian

makanan

tambahan bagi anak yang berat badannya kurang


dari normal
3

Nasehat untuk ibu agar memberikan makanan


yang baik pada anak balita bermanfaat sebagai
upaya untuk bisa menaikan berat badan anak
yang turun

Pemberian makanan tambahan di posyandu


bermanfaat untuk menambah energi balita selain
ASI

Nasehat untuk ibu agar meneruskan pemberian


makan pada anak bermanfaat sebagai upaya agar
berat badan anak tetap naik

Pemberian makanan tambahan pada anak kurang


gizi tidak bermanfaat untuk menaikkan berat
badan

TS

SS

Pemberian makanan tambahan tidak bermanfaat


untku menambah energi dan gizi balita

Pemberian vitamin A di posyandu tidak bermanfaat


untuk mencegah kebutaan

Nasehat untuk ibu tentang pemberian makanan


yang baik pada anak tidak bermanfaat untuk
menaikan berat badan anak yang turun

10

Nasehat

pemberian

makanan

tambahan

pendamping ASI dari petugas kesehatan dapat


menjamin pertumbuhan dan perkembangan anak
11

Pemberian makanan tambahan bermanfaat bagi


anak yang kurang gizi untuk menaikan berat
badan

12

Pemberian vitamin A bermanfaat untuk mencegah


kebutaan pada anak balita

B. PEDOMAN DOKUMENTASI KEAKTIFAN KUNJUNGAN BALITA


Nama Anak

Umur

Kunjungan ke

1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12

Hadir

Tidak Hadir

Keterangan