Anda di halaman 1dari 48

TEKNIK PEMBENIHAN IKAN KERAPU BEBEK

(Cromileptes altivelis)
Laporan Praktek Kerja Lapangan

Rizky Ramadhan
NIM. 1214511003

PROGRAM STUDI ILMU KELAUTAN


FAKULTAS KELAUTAN DAN PERIKANAN
UNIVERSITAS UDAYANA
2015

LEMBAR PENGESAHAN PROPOSAL


PRAKTEK KERJA LAPANGAN

Identitas Peserta PKL


Nama
NIM

: Rizky Ramadhan
: 1214511003

Indentitas Dosen Pembimbing


Nama

: Ir. I.G.B. Sila Dharma, MT.,Ph.D

NIP

: 196104151987021001

Identitas Lembaga/Institusi tempat PKL


Nama Lembaga/Institusi
Alamat

: Balai Besar Pengembangan Budidaya Laut


Lampung

: JL.Yos Sudarso, Pesawaran, Padang Cermin, Lampung.

Dosen Pembimbing

Depasar, 10 Oktober 2015


Penulis,

(Ir. I.G.B. Sila Dharma, MT.,Ph.D )


NIP. 196104151987021001

(Rizky Ramadhan)
NIM. 1214511003

Mengetahui,
Ketua Program Studi Ilmu Kelautan
Fakultas Kelautan dan Perikanan
Universitas Udayana

(Dwi Budi Wiyanto S.Kel, MP)


NIP. 19830715201012009
2

KATA PENGANTAR
Segala puji kahadirat Allah SWT, atas segala limpahan rahmat dan
karunia-Nya sehingga penyusunan Praktek Kerja Lapang tentang Teknik
Pembenihan Ikan Kerapu Tikus (Chromileptes altivelis) di Balai Besar Perikanan
Budidaya Laut Lampung ini dapat terselesaikan. Laporan ini disusun berdasarkan
hasil Praktek Kerja Lapang yang dilaksanakan di Balai Besar Perikanan Budidaya
Laut Lampung pada tanggal 01 Juni 25 Agustus 2015.
Penulis menghaturkan terima kasih yang tak terhingga pada kedua orang
tua dan keluarga yang telah mendoakan, mendidik dan memberikan motivasi serta
semangat hingga selesainya Praktek Kerja Lapang (PKL) ini. Laporan Praktek
Kerja Lapang (PKL) ini disusun sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar
Sarjana Ilmu Kelautan pada Program Studi Ilmu Kelautan, Fakultas Kelautan dan
Perikanan Universitas Udayana Bali.
Penulis menyadari bahwa laporan Praktek Kerja Lapang (PKL) ini masih
belum sempurna, sehingga kritik dan saran yang membangun sangat penulis
harapkan demi perbaikan dan kesempurnaan laporan ini. Akhirnya penulis
berharap semoga laporan ini bermanfaat dan dapat memberikan informasi kepada
semua pihak, khusus bagi Mahasiswa Program Studi Ilmu Kelautan, Fakultas
Kelautan dan Perikanan Universitas Udayana Bali guna kemajuan serta
perkembangan ilmu dan teknologi dalam bidang perikanan, terutama budidaya
perikanan.

Denpasar,10 Oktober 2015


Penulis,

(Rizky Ramadhan)
NIM. 1214511003

UCAPAN TERIMA KASIH

Pada kesempatan kali ini, tidak lupa penulis haturkan terima kasih yang sebesarbesarnya :

1. Ir. I.G.B. Sila Dharma, MT, Ph.D Selaku Dosen Wali yang telah memberikan
bimbingan dalam penulisan laporan PKL.
2. Tim dosen mata kuliah Praktik Kerja Lapangan atas bekal dan segala sesuatu
yang telah diberikan sebelum dan sesudah pelaksanaan PKL.
3. Dekan Fakultas Kelautan dan Perikanan Universitas Udayana
4. Kepala Balai Besar Pengembangan Budidaya Laut
5. Tohari, S.Pi selaku pembimbing lapangan, Sugianto dan Silveter Basodoen,
S.Pi serta seluruh Staf pegawai yang telah membantu selama PKL.
6. Kedua orang tua penulis atau dukungannya baik moril maupun materil.
7. Serta semua pihak yang membantu dalam pelaksanaan PKL dan penulisan
laporan PKL ini yang tidak dapat disebutkan satu persatu.

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL
LEMBAR PENGESAHAN..............................................................................

KATA PENGANTAR.......................................................................................

ii

UCAPAN TERIMA KASIH ............................................................................

iii

DAFTAR ISI.....................................................................................................

iv

DAFTAR TABEL.............................................................................................

DAFTAR GAMBAR........................................................................................

vi

DAFTAR LAMPIRAN.....................................................................................

vii

BAB I PENDAHULUAN.................................................................................

1.1 Latar Belakang PKL...................................................................................

1.2 Maksud dan Tujuan PKL............................................................................

1.3 Kegunaan PKL............................................................................................

1.4 Tempat PKL................................................................................................

1.5 Jadwal Waktu PKL......................................................................................

BAB II TINJAUAN UMUM TEMPAT PKL...................................................

2.1 Sejarah Perusahaan.....................................................................................

2.2 Struktur Organisasi.....................................................................................

2.3 Kegiatan Umum Perusahaan.......................................................................

BAB III. PELAKSANAAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN......................

3.1 Bidang Kerja...............................................................................................

3.1 Gambaran Umum Ikan Kerapu Bebek .................................................


3.1.2 Morfologi Ikan Kerapu Bebek ....................................................
3.1.3 Habitat Ikan Kerapu Bebek .........................................................
3.1.4 Reproduksi Ikan Kerapu Bebek ..................................................
3.2 Pelaksanaan Kerja ......................................................................................
3.3 Teknik Pembenihan Ikan Kerapu Bebek ....................................................
3.3.1 Pemeliharaan Induk .........................................................................
3.3.2 Persiapan Sarana Pemeliharaan Induk .............................................
3.3.4 Pemberian Pakan Induk ..................................................................

3.3.5 Pengelolaan Kualitas Air .................................................................


3.3.6 Penecegahan Hama dan Penyakit Pada Induk ................................
3.3.7 Pemijahan ........................................................................................
3.3.7.1 Ciri-ciri Matang Gonad .......................................................
3.3.7.2 Teknik Pemijahan ................................................................
3.3.8 Penetasan Telur Ikan Kerapu Bebek ...............................................
3.3.8.1 Persiapan Wadah .................................................................
3.3.8.2 Panen Telur dan Seleksi Telur .............................................
3.3.8.3 Penebaran dan Penetasan Telur ...........................................
3.3.9 Pemeliharaan Larva Ikan Kerapu Bebek ........................................
3.3.9.1 Persiapan Wadah .................................................................
3.3.9.2 Perkembangan Larva ..........................................................
3.3.9.3 Pemberian Pakan Untuk Larva ...........................................
3.3.9.4 Pengelolaan Kualitas Air .....................................................
3.3.9.5 Pencegahan Hama dan Penyakit .........................................
3.3.9.6 Pemanenan Larva ................................................................
3.3.10 Kegiatan Pendederan Benih Ikan Kerapu Bebek ..........................
3.3.10.1 Persiapan Wadah Pemeliharaan .......................................
3.3.10.2 Grading .............................................................................
3.3.10.3 Pemberian Pakan ..............................................................
3.3.10.4 Pengelolaan Kualitas Air ..................................................
3.3.10.5 Pencegahan Hama dan Penyakit ......................................
3.4 Kendala Yang Dihadapi ................................................................................
3.5 Cara Mengatasi Kendala ..............................................................................
BAB IV PENUTUP ............................................................................................
4.1 Kesimpulan ...................................................................................................
4.2 Saran .............................................................................................................

DARTAR TABEL

Table 1. Jadwal Pemberian Pakan Induk Kerapu Bebek .................................


Tabel 2. Data Telur Kerapu Bebek Bulan Juni 2015 ........................................
Tabel 3. Data Mengenai Pemberian Pakan Buatan ..........................................
Tabel 4. Data Kualitas Air Pada Pemeliharaan Larva ......................................

DARTAR GAMBAR

Gambar 1. Struktur organisasi BBPBL Lampung ............................................


Gambar 2. Kerapu Bebek .................................................................................
Gambar 3. Persiapan Bak Pemeliharaan Induk Kerapu Bebek ........................
Gambar 4. Pakan Induk Kerapu Bebek ............................................................
Gambar 5. Multivitamin Untuk induk Kerapu Bebek .....................................
Gambar 6. Pengelolaan Kualitas Air Pada Bak Induk .....................................
Gambar 7. Proses Seleksi Induk Sebelum Proses Pemijahan ..........................
Gambar 8. Bak Tempat Penetasan Telur dan Pemeliharaan Larva ..................
Gambar 9. Proses Pemanenan Telur Ikan Kerapu Bebek ................................
Gambar 10. Proses Penghitungan Telur Ikan Kerapu Bebek ...........................
Gambar 11. Bak Wadah Pemeliharaan Larva ..................................................
Gambar 12. Perkembangan Larva Ikan Kerapu Bebek ...................................
Gambar 13. Pakan Alami Untuk Larva ............................................................
Gambar 14. Alata Sirkulasi Air Pada Untuk Bak Larva ..................................
Gambar 15. Bak Wadah Pendederan Benih Ikan Kerapu Bebek .....................
Gambar 16. Proses Grading .............................................................................
Gambar 17. Pkan Untuk Benih Pada Proses Pendederan ................................
Gambar 18. Penyiphonan dan Pembersihan Filter Air .....................................
Gambar 19. Arcriflavine dan Metyl Blue ........................................................

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Daftar Hadir Praktek Kerja Lapangan .........................................


Lampiran 2. Sertfikat Telah Melaksanakan PKL Di BBPBL Lampung .........
Lampiran 3. Gambar-gambar Selama Kegiatan PKL di BBPBL Lampung ....

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Saat ini perikanan di Indonesia mulai dapat berkembang kembali setelah
mengalami keterpurukan akibat serangan hama penyakit, terutama perikanan
budidaya yang semakin lama semakin diminati oleh banyak kalangan dan
memiliki andil yang cukup besar dalam upaya peningkatan pendapatan.
Budidaya perikanan merupakan salah satu sumber devisa negara yang cukup
besar dan menjanjikan.Pemerintah Indonesia telah melaksanakan
pembangunan di bidang sub sektor perikanan, yaitu dengan pengembangan
budidaya ikan air tawar, air payau, maupun laut (Suyoto dan Mustahal, 2002).
Salah satu usaha budidaya yang sedang berkembang ialah usaha budidaya
perikanan laut. Ikan kerapu (Epinephelus sp.) umumnya dikenal dengan istilah
grouper dan merupakan salah satu komoditas perikanan laut yang mempunyai
peluang baik dipasarkan domestik maupun pasar internasional dan selain itu
nilai jualnya cukup tinggi.
Salah satu jenis ikan kerapu yang sering di budidayakan adalah jenis ikan
kerapu bebek. Ikan kerapu bebek (Cromileptis altivelis) merupakan jenis
ikan yang cukup potensial untuk dibudidayakan karena relatif cepat
pertumbuhannnya dan dapat dipelihara dalam ruangan yang terbatas, serta
lebih toleran terhadap perubahan lingkungan. Seiring dengan makin
bertambahnya permintaan ikan kerapu bebek maka diperlukan suatu usaha
budidaya pembenihan bibit ikan kerapu bebek, karena saat ini para petani
hanya mengandalkan benih yang ada di alam dan dikhawatirkan lama kelamaan akan habis dan punah.
Untuk melaksanakan budidaya pembenihan ikan kerapu dibutuhkan cara
yang baik dan benar agar hasil yang didapatkan sesuai dengan permintaan
pasar dan dapat mendatangkan keuntungan bagi sang pembudidaya. Maka dari
itu penting untuk mempelajari metode dan teknik budidaya pembenihannya.
Pengembangan tentang teknik dan metode pembenihan ikan kerapu bebek
sudah banyak dilakukan di Indonesia Salah satu nya ada di Balai Besar
Pengembangan Budidaya Laut ( BBPBL ) Lampung sejak tahun 2003, yang
merupakan salah satu lembaga riset tentang budidaya laut di bawah
Kementerian Kelautan dan Perikanan Republik Indonesia. Maka dari itu perlu
ada nya semacam praktek kerja lapang di BBPBL Lampung yang diharapkan
dapat memberikan informasi yang jelas tentang teknik pembenihan ikan
kerapu tikus.
1.2 Maksud dan Tujuan PKL
Adapun maksud dan tujuan Praktek Kerja Lapanagn (PKL) yang
dilaksanakan di Balai Besar Pengembangan Budidaya Laut (BBPBL)
Lampung adalah sebagai berikut :

10

1. Menambah wawasan tentang cara pembenihan ikan kerapu bebek


(Cromileptis altivelis).
2. Mempelajari teknik pembenihan ikan kerapu bebek (Cromileptis
altivelis).
3. Memperoleh keterampilan tentang teknik pembenihan ikan kerapu
bebek (Cromileptis altivelis).
1.3 Kegunaan PKL
Adapun keguanaan Praktek Kerja Lapangan (PKL) yang dilaksanakan di Balai
Besar Pengembangan Budidaya Laut (BBPBL) Lampung adalah sebagai berikut :
1) Bagi Mahasiswa
1. Memperoleh pengalaman kerja dan mengenal lebih jauh ilmu yang
telah diterima selama kuliah, dimana teori dan praktek yang diperoleh
dapat diterapkan dalam situasi yang sesungguhnya dilapangan atau
industri.
2. Mengaplikasikan disiplin ilmu yang telah diperoleh dan dimiliki baik
di dalam maupun di luar kampus.
3. Memperluas wawasan, pengetahuan dan pendalaman sebelum terjun
kebidang yang sesungguhnya. Serta dapat mengukur kemampuan diri
dalam menghadapi masalah teknis khususnya di lingkungan kerja
nantinya.
4. Merupakan ragam pembelajaran guna mendalami Ilmu Kelautan yang
berhubungan langsung dengan lapangan dan pengaplikasiannya
dilapangan.
2) Bagi Perusahaan
1. Membantu menyelesaikan tugas dan pekerjaan sehari-hari di
perusahaan tempat Praktek Kerja Lapangan.
2. Sarana untuk menjembatani hubungan kerja sama antara perusahaan
dengan Universitas Udayana, khususnya mengenai rekruitmen tenaga
kerja.
3) Bagi Universitas Udayana
1. Sebagai masukan untuk mengevaluasi sampai sejauh mana Mahasiswa
Ilmu Kelautan memahami dan mempraktekkan apa yang telah
dipraktekan diperkuliahan untuk diaplikasikan atau digunakan
diperusahaan.
2. Mencetak tenaga kerja yang terampil, kreatif, dinamis, professional,
jujur dan bertanggung jawab dalam melakukan suatu pekerjaan.

11

1.4 Tempat PKL


Kegiatan Praktik Kerja Lapangan (PKL) dilaksanakan di Balai Besar
Pengembangan

Budidaya

Laut

(BBPBL)

Lampung.

Balai

Besar

Pengembangan Budidaya Laut Lampung terletak di jalan Yos Sudarso,


Kawasan teluk Hurun, Desa Hanura, Kecamatan Padang Cermin, Kabupaten
Pesawaran, Provinsi Lampung yang merupakan bagian dari kawasan Teluk
Lampung. Jarak BBPBL Lampung dengan ibukota Provinsi Bandar Lampung
sekitar 15 Km.
1.5 Jadwal dan Waktu PKL
Kegiatan Praktik Kerja Lapangan di Balai Besar Perikanan Budidaya
Laut (BBPBL) Lampung dilaksanakan dari tanggal 1 sampai 25 juni 2015
(lampiran 1). Dilaksanakan 25 hari dengan persyaratan minimal 21 hari kerja
dengan jam 08.00-10.00 WIB dilanjutkan 13.00-15.00 WIB.

BAB II
TINJAUAN UMUM TEMPAT PKL

2.1 Sejatah Perusahaan

12

Pengembangan budidaya lau didasarkan pada KEPRES RO No. 23 Tahun 1982.


Menteri Pertanian Nomor 437/KPTS/7/1982, maka Direktorat Jendral Perikanan
Lampung telah merintis pembentukan Balai Budidaya Laut Lampung (BBL) dengan
bantuan teknis dari FAO/UNDP melalui Seafarming Development Project INS/81/008
selama 6 tahun (1983-1989). BBL Lampung ditetapkan secara resmi berdasarkan SK
Menteri Pertanian Nomor 347/Kpts/OT.210/8/1986 tanggal 5 Agustus 1986, SK Menteri
Pertanian Nomor 347/Kpts/OT.210/5/1994 tanggal 6 Mei 1994, SK Menteri Eksplorasi
Laut dan Perikanan Nomor 61 tahun 2000 tanggal 31 Juli 2000 dan disempurnakan
dengan SK Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor KEP.26F/MEN/2001 (Laporan
Tahunan BBPBL Lampung, 2013)
Sejak 1 Januari 2006 Balai Budidaya Laut (BBL) berubah menjadi Balai Besar
Pengembangan Budidaya Laut (BBPBL) berdasarkan peraturan Menteri Kelautan dan
Perikanan Nomor PER.07/MEN/2006 yang merupakan Unit Pelaksanan Teknis (UPT)
dibidang pengembangan budidaya laut yang berada dibawah dan bertanggungjawab
kepada Direktur Jendral Perikanan Budidaya, Kementrian Kelautan dan Perikanan.
Berdasarkan peraturan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor 6/PERMEN-KP/2014
tanggal 3 Februari 2014 Balai Besar Perikanan Budidaya Laut (BBPBL) Lampung.
2.2 Struktur Organisasi
Berdasarkan SK Menteri Kelautan dan Perikanan No Kep 26 f/MEN/2001
tentang organisasi dan tata kerja Balai Besar Perikanan Budidaya Laut (BBPBL)
Lampung, Maka susunan organisasi terdiri dari Kepala Balai, Bagian Tata Usaha, Bidang
Standarisasi dan Informasi, Bidang Pelayanan Teknik serta Kelompok Jabatan
Fungsional. Menurut fungsi dan tugas adalah :
1) Kepala Balai
Kepala balai memiliki tanggung jawab mengawasi pelaksanaan tugas masing-masing
bawahan, bertanggung jawab memimpin, mengkoordinasikan bawahan, dan memberikan
bimbingan serta petunjuk dan pelaksanaan tugas.
2) Bagian Tata Usaha
Bagian tata usaha mempunyai tugas melaksanakan penyusunan rencana, program dan
anggaran, pengelolaan administrasi keuangan, kepegawaian, dan jabatan fungsional,
persuratan, barang kekayaan milik negara dan rumah tangga serta pelaporan.
3) Bidang Standarisasi dan Informasi
Bidang standarisasi dan informasi melaksanakan penyiapan dan standar teknik, alat dan
mesin pembenihan, pembudidayaan, pengendalian lingkungan dan sumberdaya induk dan
benih ikan laut, serta pengelolaan jaringan informasi perpustakaan.
4) Bidang Pelayanan Teknik
Bidang pelayanan teknik mempunyai tugas melaksanakan pelayanan teknis, kegiatan
pengujian penegmbangan, penerapan teknik dan pemantauan serta pengawasan
pembenihan dan pembudidayaan ikan laut.
5) Kelompok Jabatan Fungsional
Kelompok jabatan fungsional bertugas melaksanakan kegiatan perekayasaan, pengujian
penerapan dan bimbingan penerapan standar atau sertifikasi pembenihan dan
13

pembudidayaan penegndalian hama dan penyakit ikan, pengawas benih dan budidaya
serta kegiatan lain yang dengan tugas masing-masing jabatan fungsional terdiri dari
perekayasaan, litkayasa, pengawasan budidaya serta pengendalian hama dan penyakit
ikan.

Gmabar 1. Struktur Organisasi di BBPBL Lampung


2.3 Kegiatan Umum Perusahaan
Adapun kegiatan umum yang dilakukan Balai Besar Perikanan Budidaya Laut
(BBPBL) Lampung adalah sebagai berikut :
1) Pembenihan dan Budidaya
Pembenihan dan budidaya yang terdapat di BBPBL Lampung adalah :
-

Kakap putih (Lates calcarifer)

Kakap merah (Lutjanus johni)

Bawal bintang (Trachinotus blochii)

Kerapu kertang (Epinphellus lanceolatus)

Kerapu bebek (Cromilepies altivelis)

Kerapu macan (Epinephellus fuscoguttatus)

Cobia (Rachiyocenthron canadus)

14

Ikan badut (Amphiprion ocelaris, Amphiprion percula)

Kuda Laut (Hippocampus kuda)

Rumput laut (Gracillaria, Kapahcycus alvarezi)

2) Pakan
Jenis pakan yang terdapat di BBPBL Lampung adalah pakan alami meliputi :
-

Cocolith sp.

Dinalilella sp.

Nannochloris sp.

Copepoda

Thallasiosera sp.

Skeletonema sp.

Artemia salina

Diaphanosoma sp.

Nannochloropsis aculata

Pavlova lutheri

Diapohanosoma sp.

Phaeodactylum sp.

Tetraselmis chuii

Chaetoceros sp.

Branchionus plicatilis

3) Pelestarian Sumberdaya Ikan dan Lingkungan Budidaya Laut


Pelestarian sumberdaya ikan dan lingkungan budidaya laut di BBPBL Lampung
meliputi :
-

Pelestarian sumberdaya ikan dan lingkungan

Penegndalian hama dan penyakit

Pemantauan kualitas air atau mutu air untuk budidaya

BAB III
PELAKSANAAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN

3.1 Bidang Kerja

15

3.1.1 Gambaran Umum Ikan Kerapu Bebek


Menurut Weber and Beofort, (1940) dalam Ahmad (1991), klasifikasi ikan
kerapu tikus adalah :
Phylum : Chordata
Subphylum : Vertebrata
Class : Osteichtyes
Subclass : Actinopterigi
Ordo : Percomorphi
Subordo : Percoidea
Genus : Cromileptes
Spesies : Cromileptes altivelis
Kerapu bebek, biasa juga disebut kerapu tikus (Cromileptes altivelis),
dalam perdagangan internasional dikenal dengan nama polka-dot grouper atau
hump-backed rocked, mempunyai tubuh agak pipih dengan warna dasar abu-abu
berbintik hitam. Pada ikan kerapu tikus yang masih muda, bintik tersebut lebih
besar dan lebih sedikit jumlahnya. Lantaran warnanya yang menarik, ikan ini
biasa ditempatkan di akuarium sebagai ikan hias (Khordi dan Andi Tamsil, 2010).

Gambar 2. Kerapu Tikus, Cromileptes altivelis


(Octopus, 2008)

3.1.2 Morfologi
Ikan kerapu tergolong jenis ikan air laut yang berjual nilai tinggi, tetapi
yang lebih memiliki harga jual yang lebih tinggi dibandingkan dengan ikan kerapu
jenis yang lainnya adalah ikan kerapu tikus (Cromileptes altivelis). Ikan kerapu
tikus termasuk dalam famili Serranidae, tubuhnya memanjang gepeng
(compressed) dengan panjang tubuh 2,6 3,0 kali panjang standard ikan ( panjang
standard ikan 12 37 cm). Panjang kepala seperempat panjang total, leher bagian
16

atas cekung dan semakin tua semakin cekung. Lembaran operculum mempunyai
pinggiran yang bergerigi tajam dan halus. Lubang hidung bagian posterior besar.
Pada sirip dorsal memiliki 10 duri keras dan 17 19 duri lunak. Sirip punggung
semakin melebar kebelakang, sirip perut dengan 3 duri keras dan 10 duri lunak
(Khordi dan Andi Tamsil, 2010).
Sedangkan sirip ekor memiliki 1 duri keras dan 70 duri lunak, sisik pada
lateral line berjumlah 54 60 dan pyloric 13. Sisik punggung sangat halus dan
licin (Salim. A, 2009). Warna ikan kerapu tikus coklat kehijauan dengan dengan
bintik bintik atau bulat bulat coklat di kepala, tubuh, dan sirip. Bintik bintik
tersebut pada kerapu muda lebih besar dan sedikit, semakin tua bertambah
banyak. Seluruh permukaan tubuh kerapu bebek berwarna putih dilengkapi sirip
renang berbentuk melebar serta moncong kepala lancip menyerupai bebek atau
tikus. Pada kerapu bebek muda, bintik hitam lebih besar dengan jumlah bintik
yang sedikit.
3.1.3 Habitat
Ikan kerapu lebih sering terlihat menyendiri dan menyukai naungan
sebagai tempat bersembunyi. Kerapu lebih suka menghindar dari sinar matahari
langsung, kecuali sewaktu makan dan saat memijah. Ikan kerapu ini merupakan
jenis ikan laut yang dapat ditemukan didaerah subtropika dan tropika dari seluruh
daerah lautan. Kebanyakan ikan kerapu tinggal didaerah karang, Ikan kerapu juga
sering ditemukan di daerah pasang dan di laut dengan kedalaman sekitar 40 cm.
Dalam siklus hidupnya kerapu muda hidup di perairan karang pantai dengan
kedalaman 0,5 - 3,0 m, setelah dewasa kerapu ke daerah perairan yang lebih
dalam yaitu antara 7,0 40 m.
3.1.4 Reproduksi
Kerapu bebek memiliki sifat hermaprodit protogini yaitu perubahan
kelamin (change sex) dari betina ke jantan dipengaruhi oleh ukuran,umur, dan
spesiesnya. Transformasi dari dari betina ke jantan ini memerlukan waktu yang
cukup lama dalam kondisi alami. Pada kerapu tikus, transisi dari betina ke jantan
terjadi setelah mencapai umur 2,0-2,5 tahun. Pada umur 1,5-2,5 tahun biasanya
ikan masih berkelamin betina. Adapun ikan-ikan yang berumur 2,5 tahun ke atas,
berkelamin jantan (Khordi dan Andi Tamsil, 2010).
Sifat kerapu tikus umumnya soliter tetapi pada saat akan memijah
berlangsung beberapa hari sebelumnya bulan purnama yaitu pada malam hari.
Dari hasil pengamatan di Indonesia, musim musim pemijahan ikan kerapu
terjadi pada bulan Juni September dan November Februari. Beberapa jenis
kerapu mempunyai musim pemijahan 6 8 kali/tahun sedangkan pemijahan
pertama 1 2 kali/tahun (Salim, 2009).

17

3.2 Pelaksanaan Kerja


Kegiatan pembenihan merupakan suatu kegiatan yang mendasar dalam
proses budidaya ikan. Kegiatan pembenihan menghasilkan benih dan selanjutnya
benih yang dihasilkan akan menjadi komponen input bagi kegiatan pendederan
dan pembesaran. Ketersediaan benih untuk kegiatan pendederan, dan pembesaran
terpenuhi dengan adanya kegitan pembenihan. Kegiatan pembenihan pada
dasarnya mengupayakan agar dapat menguasai siklus reproduksi yang menjadi
sasaran kultivasi, serta dapat mengendalikan reproduksi sehingga dapat diatur
sesuai kebutuhan. Oleh karena itu rekayasa teknologi pembenihan selalu diawali
oleh kegiatan pemeliharaan calon induk. Sebelum melakukan pemeliharaan induk
dilakukan pengadaan calon induk.
3.3 Teknik Pembenihan Ikan Kerapu Bebek
3.3.1 Pemeliharaan Induk
Keberhasilan usaha pembenihan sangat ditentukan oleh ketersediaan induk
yang cukup baik dalam jumlah maupun kualitasny. Pada balai Besar
Pengembangan Budidaya Laut Lampung (BBPBL)di Lampung, induk ikan kerapu
bebek dipelihara pada bak beton berkapasitas 50 m 3. Saat ini induk yang berasal
dari BBPBL masih berasal dari alam dimana ikan tersebut didatangkan dari
sekitar perairan bakahunei. Ikan yang berasal dari alam biasanya akan mengalami
luka - luka karena proses pengangkutan oleh sebab itu perlu adanya penanganan
yang intensif. Di BBPBL sendiri pengobatan iduk yang mengalami luka-luka
diobati dengan menggunakan kalium permanganat (KMNO4) yaitu sebanyak 1 gr
dilarutkan ke dalam 90 cc air laut lalu air 1 cc larutan tersebut ke dalam 1 liter air
dan rendam ikan tersebut.
Dalam pemeliharaan induk ikan kerapu bebek ada beberapa tahapan yang
perlu dilakaukan antara lain : persiapan wadah, penebaran induk, pemberantasan
hama dan penyakit, dan lai sebagainya.
3.3.2 Persiapan Sarana Pemeliharaan
Persiapan sarana pemeliharaan merupakan langkah awal dalam proses
kegiatan pemeliharaan. Hal ini dilakukan agar induk - induk yang diperihara
terhindar dari hama dan penyakit hingga induk induk dapat memijah. Adapun
langkah langkah dalam kegiatan ini adalah melakukan pencucian bak yaitu
dengan membersihkan berbagai macam mikroorgnisme berupa lumut, kerang
kerangan, dan organisme yang menempel di berbagai dasar dan dinding bak
lainnya.
Pencucian bak dilakukan pada pagi hari ketika sinar matahari belum begitu
terik. Dinding dan dasar bak disikat dengan menggunakan sikat bertangkai hingga
lumut lumut yang menempel pada permukaan dan dasar bak terlepas, proses

18

pembersihan bak ini memerlukan waktu lenih kurang 1 jam. Atau tergantung dari
jumlah pekerjanya. Setelah bak besih dari lumut, tritip dan biofouling lainnya,
maka langkah selanjutnya yang dilakukan adalah sanitasi bak dengan
menggunakan kaporit dosis 100 ppm. Proses sanitasi pada baik ini dimulai dengan
melarutkan kaporit dengan air laut dalam suatu wadah, selanjutnya kaporit yang
telah tercampur dengan ait laut disiram pada seluruh permukaan bak dan dibiarkan
selama 60 menit atau hingga kotoran kotoran yang menempel terlepas. Langkah
selanjutnya bak disiram dengan air laut untuk menghilangkan kaporit dan kotoran
kotoran tadi, dan akhirnya bak diisi kembali dengan air laut sampai batas
perlimpasan kemudian bak diberi aerasi pada dinding bak. Kegiatan persiapan
wadah ini dilakukan selain pada saat memulai siklus baru (2 minggu setelah induk
memijah) juga sebelum induk memijah.

Gambar 3. Persiapan Bak Pemeliharaan Induk


Kerapu Bebek

3.3.3 Penebaran Induk


Penyediaan induk kerapu bebek di BBPBL untuk kegiatan pembenihan
dapat dilakukan dengan dua cara, yaitu penangkapan dari alam yang ditampung
dalam keramba jaring apaung (KJA) dan pemebesaran dari ukuran benih sampai
ukuran induk. Jumlah induk yang dipelihara di BBPBL Lampung adalah 7 ekor
jantan dan 11 ekor betina. Innduk induk tersebut memiliki kisaran berat antar

19

1,3 3,5 kg. Induk betina memiliki berat labih dari 1 kg dan induk jantan lebih
dari 3,5 kg.
3.3.4 Pemberian Pakan
Pakan yang diberikan pada induk kerapu bebek harus memenuhi syarat
antara lain : pakan harus dalam keadaan segar, tepat mutu, jumlah dan waktu serta
mengandung protein yang tinggi. Pakan yang diberikan selama pemeliharaan
induk adalah cumi cumi dan ikan segar diantaranya ikan layang, ikan selar, ikan
tanjan dan ikan kuniran. (gambar 3). Untuk merangsang pematangan gonad induk,
induk kerapu bebek diberi pakan berupa ikan rucah yang memiliki kandungan
protein tinggi. Menurut Mustahal (1995) dalam Mustamin (1998), pada umumnya
ikan membutuhkan pakan berkadar protein antara 20-60%. Selanjutnya Elliot
(1979) dalam Mustamin (1998) menyatakan bahwa perkembangan gonad pada
induk terjadi jika terdapat kelebihan energi untuk pemeliharaan tubuh.
Pakan ikan segar diberikan setelah terlebih dahulu dibersihkan insang dan
kotoran isi perut ikan. Pakan diberikan satu kali sehari dengan persentase
pemberian 1-3 % pertotal bobot tubuh dengan metode peberian dilakaukan secara
adlibitum. Jadwal pemberian pakan dan jenis pakan disajikan pada tabel ( )
Untuk menjaga kesehatan ikan, di BBPBL Lampung melengkapi
kebutuhan nutrisi dan mempercepat kematangan kelamin, induk kerapu bebek
diberi multivitamin setiap 2 kali sehari. Jenis multivitamin yang diberikan berupa
Nature E Tocopherol yang berfungsi untuk mempercepat proses pematangan
gonad induk dan meningkatkan kualitas telur, BK 505 yang mengandung vitamin
A, B, C, D, E dan protein esensial yang berfungsi menambah nafsu makan dan
menambah daya tahan tubuh ikan terhadap serangan penyakit serta mempercepat
proses pematangan gonad..
Multivitamin yang diberikan berbentuk kapsul sehingga memudahkan
dalam pemeberiannya, yaitu dengan menyelipkan kedalam pakan ikan segar
maupun cumi. Pada saat bulan gelap nafsu mkana induk sangat rendah, hanya
memerlukan makan setengah dari biasanya. Pakan diberikan secara ad satiation
dengan pemberian satu kali sehari pada pukul 08.00 pagi.

Tabel 1. Jadwal pemeberian pakan induk kerapu


Hari
Senin
Selasa
Rabu
Kamis

Jadwal Pemberian Pakan


Cumi-cumi
Ikan rucah + multivitamin
Ikan rucah
Ikan rucah + Nature E
20

Jumat
Sabtu
Minggu

Ikan rucah
Cumi-cumi + multivitamin
Ikan rucah

Gambar 4. Pakan Induk Kerapu Bebek

21

Gambar 5. Multivitamin Untuk Induk Kerapu Bebek


3.3.5 Pengelolaan Kualitas Air
Faktor kualitas air yang perlu dipertimbangkan untuk pemeliharaan
pembenihan Kerapu tikus meliputi sifat fisika : Suhu dan Kecerahan, dan kimia
meliputi : pH, DO dan Salinitas. Pemenuhan akan kebutuhan air harus diupayakan
agar produksi benih ikan laut yang berkualitas, dalam jumlah yang cukup, dan
kontunu dapat berhasil (Ghufran, M dan Andi Tamsil. 2010).
Di BBPBL Lampung sendiri air merupakan media utama bagi kehidupan
ikan. Oleh karena itu kualitas air sangat menentukan kelangsugan hidup ikan.
Selain itu kualitas air yang terjaga juga sangat menentukan proses pemijahan
induk dan kualitas telur yang dihasilkan oleh induk. Pergantian air untuk indukan
kerapu bebek dilakukan setiap hari. Hal ini penting untuk menjaga kualitas air
tetap baik. Pada bak induk terdapat dua buah outlet yaitu pembuangan air bawah
dan pembuangan air atas. Pembuangan air bawah berfungsi sebagai pembuangan
kotoran hasil metabolisme dan sisa-sisa pakan. Sedangkan pembuangan air atas
berfungsi sebagai pengatur ketinggian air pada bak dan untuk mengalirkan telur
hasil pemijahan ke arah bak penampungan telur (egg collector).
Setelah pemberian pakan di pagi hari, air di bak indukan diturunkan
sampai ketinggian air mencapai 30 % dari volume bak. Setelah mencapai
ketinggian tersebut, dapat juga dilakukan penggelontoran pada bak induk.
Penggelontoran dilakukan dengan cara mendorong kotoran di dasar bak
menggunakan sikat yang telah diberi kayu yang cukup panjang hingga mencapai

22

dasar bak menuju pipa outlet sehingga keluar bersama dengan air. Penggelontoran
bak induk dilakukan setiap 4 6 hari sekali atau disesuaikan dengan kondisi bak.
Setelah dilakukan penggelontoran atau hanya menurunkan air hingga 30 %, pipa
outlet dipasang setengahnya. Pada sore hari, pukul 16.00 17.00 WIB pipa outlet
dipasang seluruhnya. Sirkulasi dengan cara ini dapat mengganti air sebanyak 200
300 % dari total volume bak.

Gambar 6. Pengelolaan Sirkulasi Air Di Bak Induk Kerapu Bebek


3.3.6 Pencegahan Hama dan Penyakit
Permasalahan penyakit yang paling banyak pada ikan bersirip (finfish)
dijumpai pada budidaya ikan kerapu. Jenis penyakit bakterial yang ditemukan
pada ikan kerapu, diantaranya adalah penyakit borok pangkal sirip ekor dan
penyakit mulut merah. Hasil isolasi dan identifikasi bakteri ditemukan beberapa
jenis bakteri yang diduga berkaitan erat dengan kasus penyakit bakterial, yaitu
Vibrio alginolyticus, V algosus, V anguillarum dan V fuscus. Diantara jenis
bakteri tersebut bakteri V alginolyticus dan V fuscus merupakan jenis yang sangat
patogen pada ikan kerapu tikus (Salim, 2009).
Penyakit yang umumnya menyerang induk kerapu bebek disebabkan oleh
trematoda, protozoa, jamur, bakteri, dan virus. Bakteri dan virus menyerang ketika
induk terdapat luka. Virus yang sering menyerang adalah VNN (Viral Nervous
Necrosis). Jenis parasit yang sering menyerang adalah Argulus sp. Gejala yang
timbul saat induk kerapu tikus terkena Argulus adalah nafsu makan menurun,
23

warna kulit pucat, serta produksi lendir meningkat. Selain itu, ikan akan
cenderung mengosok-gosokan tubuhnya ke dinding bak dan berenang di
permukaan air dengan tingkah laku bernafas dengan cepat dengan tutup insang
terbuka. Pengendalian penyakit ini dilakukan dengan cara merendam induk
kerapu di dalam air tawar selama 15 menit. Bakteri yang menyerang induk kerapu
disebabkan oleh bakteri Vibrio sp. Bakteri ini menyebabkan kerusakan pada sirip
ikan. Pengendalian penyakit ini adalah dengan merendam induk dalam salah satu
larutan ini yaitu Arciflavin (12 ppm selama 2 jam), Furazolidone (1015 ppm
selama 2 jam), prefuran (0,30,5 ppm selama 2 jam), dan hidrogen peroksida (12
ppm selama 2 jam). Larutan yang biasa digunakan adalah Furazolidone karena
tingkat efektifitasnya paling tinggi
3.3.7 Pemijahan
3.3.7.1 Ciri Ciri Induk Matang Gonad
Ciri induk kerapu bebek yang akan memijah ditandai dengan berenang
vertikal dan induk jantan mengejar induk betina. Biasanya sebelum memijah
nafsu makan induk menurun. Induk betina perutnya terlihat lebih besar terutama
setengah bagian belakang. Induk jantan terlihat lebih cerah dan alat kelaminnya
menjadi kemerah-merahan.
Pengukuran sampling tingkat kematangan gonad dapat dilakukan dengan
teknik kanulasi pada induk betina. Telur yang diambil menggunakan kateter
diukur diameter telurnya. Sedangkan pada ikan jantan dapat dilakukan
stripping/diurut hingga mengeluarkan sperma. Kemudian kekentalan dan
pergerakkan sperma diamati.
Hal ini sependapat dengan Anonim (2010) yang menyatakan bahwa
kematangan kelamin induk jantan ikan kerapu diketahui dengan cara mengurut
bagian perut ikan (stripping) ke arah awal sperma yang keluar warna putih susu
dan jumlahnya banyak diamati untuk menentukan kualitasnya. Kematangannya
kelamin induk betina diketahui dengan cara kanulasi, yaitu memasukkan selang
plastik ke dalam lubang kelamin ikan, kemudian dihisap. Telur yang diperoleh
diamati untuk mengetahui tingkat kematangannya, garis tengah (diameter) telur
diatas 450 mikron, (Anonim, 2010).
3.3.7.2 Teknk Pemijahan
Metode pemijahan induk kerapu tikus yang dilakukan di BBPBL Lampung
dilakukan dengan dua cara, yaitu pemijahan alami dan pemijahan dengan
rangsangan hormon.
a. Pemijahan Alami

24

Metode pemijahan alami (nature spawning) dilakukan dengan cara


memanipulasi lingkungan dengan menurunkan ketinggian air dalam bak
pemeliharaan induk sampai 100 cm dan dibiarkan selama 5 7 jam. Perlakuan
ini dapat menaikkan suhu air pada bak pemijahan sekitar 1 3 0 C. Manipulasi ini
mengikuti keadaan pasang surut di alam sehingga ikan akan terangsang untuk
melakukan pemijahan.
Pemijahan ikan kerapu biasanya terjadi pada bulan gelap (antara tanggal 6
17). Pemijahan terjadi pada malam hari antara pukul 22.00 02.00 WIB. Induk
kerapu tergolong ikan yang melakukan pemijahan sepanjang tahun. Proses
pemijahan ikan kerapu diawali dengan induk betina mengeluarkan telur kemudian
disusul induk jantan yang mengeluarkan sperma sehingga terjadi pembuahan.
Telur yang mengapung akan mengikuti arus ke pembuangan atas dan ditampung
di dalam egg collector. Menurut Cholik, et al (2005) satu induk betina dapat
menghasilkan telur rata-rata 200.000 300.000 butir telur pada ukuran 3-4 kg.
Hal ini sependapat dengan Anonim (2010) yang menyatakan bahwa
Metode yang digunakan adalah manipulasi lingkungan. Untuk merangsang
terjadinya perkawinan antara jantan dengan induk betina matang kelamin
digunakan metoda manipulasi lingkungan di bak terkontrol. Teknik pemijahan
dengan manipulasi lingkungan ini dikembangkan berdasarkan pemijahan ikan
kerapu di alam, yaitu dengan rangsangan atau kejutan faktor-faktor lingkungan
seperti suhu, kadar garam, kedalaman air dan lain-lain. Pemijahan mengikuti fase
peredaran bulan; pada saat bulan terang atau bulan gelap.
b. Pemijahan Dengan Rangsangan Hormon
Induk kerapu matang kelamin dipindahkan ke bak pemijahan yang
sebelumnya telah diisi air laut bersih dengan ketingian 1,5 m dan salinitas + 32
. Manipulasi lingkungan dilakukan menjelang bulan gelap yaitu dengan cara
menaikkan dan menurunkan permukaan/tinggi air setiap hari. Mulai jam 09.00
sampai jam 14.00 permukaan air diturunkan sampai kedalaman 40 cm dari dasar
bak. Setelah jam 14.00 permukaan air dikembangkan ke possisi semula (tinggi air
1,5 m). Perlakuan ini dilakukan terus menerus sampai induk memijah secara
alami. Rangsangan hormonal induk kerapu matang kelamin disuntik dengan
hormon Human Chorionic Gonadotropin (HCG) dan Puberogen untuk
merangsang terjadinya pemijahan. Pengamatan pemijahan ikan dilakukan setiap
hari setelah senja sampai malam hari. Pemijahan umumnya terjadi pada malam
hari antara jam 22.00 - 24.00 WIB.
Hasil pengamatan di lapangan, pemijahan dengan rangsangan hormon
dilakukan karena kondisi lingkungan tidak memungkinkan untuk proses
kematangn gonad dan pemijahan. Hormon yang digunakan untuk pemijahan
metode ini dengan menggunakan hormon HCG (Human Chrionic Gonadotropin).

25

Penyuntikan dilakukan pada induk ikan yang diameter oocyte (bulatan telur)
mencapai 0,4 mm yang berarti induk telah mencapai tingkat kematangan gonad
dan siap untuk dikawinkan. Penyuntikan dilakukan pada pagi hari. Induk ikan
dibius, kemudian disuntik pada bagian punggung dibawah duri ketiga atau pada
bagian dibawah sirip dada terutama untuk induk yang berukuran besar dan
membutuhkan hormon yang lebih banyak. Penyuntikan dilakukan dengan dosis
250 dan 50 IU per kilogram bobot badan.

Gambar 7. Proses Seleksi Induk Kerapu


Dalam Proses Pemijahan
3.3.8 Penetasan Telur
3.3.8.1 Persiapan Wadah
Persiapan wadah untuk penetasan telur dilakukana 4-5 hari sebelum telur
ditebar. Adapun sarana yang digunakan adalah bak beton berbentuk persegi
panjang dengan kapasitas 10 m3. Wadah yang akan digunakan untuk penetasan
terlebih dahulu didesinfeksi dengan menggunakan larutan klorin 15 ppm dan
dibiakan selama 1-2 hari. Setelah itu, bak dicuci kembali dengan detergen untuk
menghilangkan sisa klorin yang menempel pada dinding dan dasar bak lalu bak
dibilas dengan menggunakan air tawar hingga bersih dan bau klorin hilang. Bak
yang telah dibersihkan lalu dikeringkan selama 1-2 hari. Setelah itu bak diisi air
laut sebanyak 9 m3 saluran inlet air laut yang telah diberi filter bag (50 mikron).
Hal ini bertujuan untuk menyaring kotoran (pasir dan partikel tanah yang halus)
26

agar tidak ikut terbawa ke dalam media lalu air tersebut ditreatment menggunakan
larutan formalin dengan dosis 20 ppm dan diaerasi kuat selama 24 jam selanjutnya
air dapat digunakan untuk penebaran telur. Aerai yang digunakan untuk
menyuplai oksigen dalam bak penetasan telur berjumlah 11 titik aerasi yang
dilengkapi engan selang aerasi, batu dan pemberat aerasi diletakkan di bagin dasar
bak. Apabila telur menetas aerasi dikecilkan karena larva masih bersifat
planktonik yaitu bergerak dengan mengikuti pergerakan air.
Hal ini sependapat dengan Anonim (2010) yang menyatakan bahwa tiga
hari sebelum bak penetasan/bak pemeliharaan larva digunakan, perlu dipersiapkan
dahulu dengan cara dibersihkan dan dicuci hamakan memakai larutan chlorine
(Na OCI) 50 - 100 ppm. Setelah itu dinetralkan dengan penambahan larutan
Natrium thiosulfat sampai bau yang ditimbulkan oleh chlorine hilang. Air laut
dengan kadar garam 32 dimasukkan ke dalam bak, satu hari sebelum larva
dimasukkan dengan maksud agar suhu badan stabil berkisar antara 27 - 28C.
Telur hasil pemijahan dikumpulkan dengan sistim air mengalir. Telur yang dibuahi
akan mengapung dipermukaan air dan berwarna jernih (transparan). Sebelum telur
ditetaskan perlu direndam dalam larutan 1 - 5 ppm acriflavin untuk mencegah
serang bakteri.

Gambar 8. Bak Wadah Penetasan Telur dan


Pemeliharaan Larva

27

3.3.8.2 Panen Telur dan Seleksi Telur


Ikan kerapu bebek memjiah di malam hari dan telur dipanen saat pagi hari.
Karena sifat telur kerapu bersifat melayang (flouting), maka memudahkan dalam
proses pemanenan telurnya. Adapun cara memanennya yaitu dengan cara
mengalirkan air pada saluran pembuangan dan dipanen menggunakan alat
pemanen telur yang disebut egg colector (gambar). Egg collector ini terbuat dari
rangkaian pipa paralon yang bebbentuk persegi panjang dan dilengkapi dengan
kain saring yang berdiameter 30 mikron. Alat ini dipasang pada sore hari, hal ini
bertujuan untuk menghindari terbuangnya telur hasil pemijahan.
Telur hasil pemijahan yang telar tertampung, dipanen dengan menggunkan
scopnet dan didampung di dalam ember. Setelah itu telur dipindahkan ke dalam
aquarium yang berkapasitas 80 liter yang sebelumnya telah diisi dengan air laut
dan diaerasi selama 24 jam.
Kualitas telur yang baik akan mengapung atau melayang pada permukaan
jika aerasi dimatikan, berwarna transparan, berbentuk bulat, kuning telur berada di
tengah, dan berukuran 850-950 mikron dan mempunyai gelembung minyak
berdiameter 1070-220 mikron, sedangkan telur yang jelek akan mengendap di
dasar aquarium dan berwarna putih susu (Minjoyo,1999).
Untuk memisahkan telur yang baik dan jelek dilakukan dengan cara
dengan mematikan aerasi selama 15-30 menit kemudian dilakukan penyiponan
pada telur yang mengendap. Penyiponan ini dilakukan secara perlahan-lahan agar
telur yang mengendap di dasar aquarium tidak teraduk, setelah itu dilakukan
penyiponan aerasi biasa dihidupkan kembali untuk kemudian penebaran telur siap
dilakukan. Pelu diingat sebelum telur tidebar terlebih dulu telur direndam ke
dalam iodin selama 5 menit dengan dosis 2 ppm. Hal ini bertujuan untuk
menstrerilkan telur dari serangan jamur.
Adapun rumus yang digunakan dalam menghitung jumlah telur hasil
pemijahan adalah sebagai berikut.
Jumlah Telur =

Jumlah Telur

Volume Wadah Inkubasi

Volume Sampel

Tabel 2. Data Telur Kerapu Bebek Bulan Juni 2015


Tanggal

Jumlah Telur (Butir)

16 Juni 2015

720.000

18 Juni 2015

380.000

20 Juni 2015

845.000

28

22 Juni 2015

1.145.000

23 Juni 2015

310.000

24 Juni 2015

230.000

Gambar 9. Proses Pemanenan Telur Ikan Kerapu Bebek

29

Gambar 10. Penanganan Telur Pasca Panen


Dan Proses Penghitungan Telur
3.3.8.3 Penebaran dan Penetasan Telur
Telur Hasil Pemijahan yang sudah diseleksi adalah telur yang sudah
dipisahkan antar kualitas telur yang baik dan kualitas yang jelek setelah itu telur
siap ditebar dan ditetaskan. Padat penebaran telur di Bak Penetasan berkisar 20 -

30

60 butir/liter air media. Ke dalam bak penetasan perlu ditambahkan Chlorella sp


sebanyak 50.000 -100.000 sel/ml untuk menjaga kualitas air. Telur akan menetas
dalam waktu 18 - 22 jam setelah pemijahan pada suhu 27 - 28C dan kadar garam
30 - 32 . Dari jumlah diperkirakan hanya 30% saja yang dibuahi (Suria D,
2002). Telur yang telah dibuahi tidak berwarna (transparan) sedangkan yang tidak
dibuahi dan yang mati berwarna putih susu.
Penebaran telur dilakukan secara merata ke dalam bak penetasan telur
yang telah dipersiapkan sebelumnya. Penebaran biasanya dilakukan pada pagi hari
yaitu antara 08.00-09.00 WIB. Saat proses penetasan, media penetasan diberi erasi
kecil yang bertujuan agar suplai oksigen tetap terpenuhi serta agar telur tidak
mengalami guncangan kuat yang dapat menyebabkan gangguan fisik pada telur.
Telur kerapu bebk akan menetas dalam kisaran waktu antara 17-19 jam setelah
pembuahan. Suhu optimum untuk penetasan telur ikan kerapu yaitu antara 27-31
0
C. setelah larva menetas, pada D1 media diberi aerasi kecil. Hal ini dilakukan
karena larva yang baru menetas masih bersifat planktonik yaitu larva bergerak
dengan mengikuti pergerakan dan arus air.
3.3.9 Pemeliharaan Larva dan Benih
3.3.9.1 Persiapan Wadah
Wadah atau bak yang digunakan untuk pemeliharaan larva sama dengan
bak yang digunakan untuk penetasan telur sehinga tidak dilakukan penebaran
larva. Hal ini dilakukan untuk mengurangi stress pada larva akibat proses
pemindahan dan perubahan lingkungan yang baru. Pada saat larva berumur 1 hari
(D1), aerasi diatur agak kecil karena larva bersifat planktonik (melayang di
permukaan air dan bergerak mengikuti pergerakan arus air). Untuk mencegah hal
tersebut D1-D10 diberi minyak cumi sebanyak 0,1 ml/m2 atau 3-5 tetes disetiap
titik aerasi agar larva tidak naik ke permukaan air. Pemberian minyak cumi
dilakukan dalam sehari sebanyak dua kali yaitu pada hari pukul 06.00 WIB dan
sore hari pada pukul 16.00 WIB. Pada saat larva berumur D3, larva telah diberi
pakan alami berupa chlorella dan rotifer.

31

Gambar 11. Bak Pemeliharaan Larva

3.3.9.2 Perkembangan Larva


Berikut merupakan perkembangan larva hingga mencapai juvenil :

32

Gambar 12. Perkembangan larva ikan kerapu bebek


a. D-0 Telur dalam masa perkembangan hingga menetas dengan panjang
tubuh 1,69 1,79 mm.
b. D-1 Saluran pencernaan sudah mulai terlihat, akan tetapi mulut dan anus
masih tertutup, pakan yang dimakan masih mengandalkan kuning telur
(yolk sac)
c. D-2 Cadangan makanan pada beberapa ikan sudah mulai habis sehingga
larva membutuhkan pakan dari luar yaitu rotifera (Branchionus
plicitalis).
d. D-8 Bakal sirip punggung dari perut sudah mulai tampak berupa
tonjolan
e. D-10 Tonjolan tersebut sudah terlihat panjang dan berbentuk spina.
Pertambahan panjang spina ini berlanjut hingga D-21
f. D21 D25 Terjadi metamorfosis, spina tereduksi menjadi duri keras
pertama pada sirip punggung dan sirip perut pada kerapu muda.
3.3.9.3 Pemberian Pakan Untuk Larva
Hasil pengamatan di lapangan memperlihatkan bahwa larva kerapu bebek
di BBPBL Lampung umur D1 masih transparan. Larva D1 belum membutuhkan
pakan dari luar (exogenous feeding) karena masih memiliki cadangan makanan
dari dalam (endogenous feeding) yang berupa kuning telur. Jenis pakan yang
diberikan kepada larva kerapu bebek ada dua macam yakni pakan alami (live
feed) dan pakan buatan (artificial feed). Pakan alami yang diberikan adalah
Nannochloropsis sp, rotifera (Branchionus sp.), naupli Artemia sp., dan udang
rebon (jambret). Sedangkan pakan buatan yang diberikan adalah Nosan R-1,
Rotofier, Otohime B1, Otohime B2, Otohime C1 dan Otohime C2.
a. Pemberian Pakan Alami
1. Nannochloropsis sp
33

Nannochloropsis sp Selama kuning telur larva masih ada, larva kerapu


tikus belum mau untuk mengambil makanan dari luar. Larva D1-D10 sangat peka
terhadap cahaya sehingga cenderung untuk naik ke permukaan air. Maka dari itu,
sejak larva berumur D2, larva sudah mulai diberi Nannochloropsis sp. Sebelum
diberikan, Nannochloropsis sp harus dicek terlebih dahulu kepadatannya, biasanya
kepadatan Nannochloropsis sp yang ditebar berkisar 50.000-100.000 sel/ml atau
100-150 liter/bak pemeliharaan larva. Nannochloropsis sp biasanya diberikan
sebanyak 1 kali dalam satu hari yaitu pada pagi hari. Pemberian Nannochloropsis
sp dihentikan pada saat larva berumur D30 atau dengan melihat kondisi larva.
Pemberian Nannochloropsis sp berfungsi sebagai Greeen Water Sistem atau
sebagai keseimbangan media untuk mengatur kecerahan air dan juga untuk pakan
rotifer.
2. Rotifera (Branchionus plicatilis)
Pemberian rotifer pada saat di lapangan diberi pada larva berumur D3-D35
dan juga dengan melihat kondisi ikan, dalam hal ini adalah dimana dengan
melihat pertumbuhan ikan yang lambat masih membutuhkan rotifer sebagai
pakannya. Pemberian rotifer hanya dilakukan sekali dalam sehari yaitu pada pukul
09.00 WIB dengan kepadatan 3-5 individu/ml. namun, banyaknya pemberian
rotifer tergantung dari kepadatan rotifer maka dilakukan pengecekan setiap hari
menggunakan gelas piala. Rotifer diberikan dengan menggunakan gayung dan
disebarkan pada setiap titik aerasi. Sebelumnya, rotifer yang akan diberikan
dilakukan pengkayaan terlebih dehulu menggunakan Scout,s Emulsion sebanyak
10 ml (satu tutup botol Scoutts Emulsion) dalam 20 L air dan 0,5 gram taurin dan
dibiarkan selama 2 jam. Setelah itu, rotifer dapat diberikan pada larva. Hal ini
bertujuan untuk memperbaiki kandungn nutrisi rotifer dan meningkatkan daya
tahan tubuh larva dan benih terhadap penyakit.
3. Artemia sp.
Meskipun secara ekonomis kurang menguntungkan, tetapi secara teknis
siste atermia dapat diproduksi secara massal dalam tempat (wadah) yang
terkendali. Untuk tujuan ini dilakukan dengan memanipulasi lingkungan hidupnya
agar artemia terpaksa melangsungkan perkembangbiakan secara ovipar uang
menghasilkan telur (Siregar, Abbas. 1995).
Pemberian Naupli artemia di BBPBL Lampung pada saat berumur D18
atau tergantung bukaan mulut larva. Pemberian naupli artemia dilakukan
sebanyak tiga kali dalam satu hari yaitu pukul 08.00, 13.00 dan 17.00 WIB.
Sebelum diberikan pada larva naupli yang berasal dari siste didekapsulasi terlebih
dahulu. Proses dekapsulasi dilakukan dengan cara sebagai berikut:
1. Siste direndam dalam air tawar selama 5 menit sambil diaduk dengan
cepat.

34

2. Siste disaring dan ditambah air tawar, kemudian di tambahkan klorin


sebanyak 250 ml. Siste artemia tersebut diaduk dengan cepat. Jaga suhu
di bawah 40 0C.
3. Saring dan bilas dengan air tawar sampai bersih
4. Tahap no 2 dan 3 diulangi sampai warna siste berubah menjadi oranye
ataupun tergantung dari produk sistenya. Proses dekapsulasi tersebut
memakan waktu antara 5 15 menit.
5. Setelah terjadi perubahan warna, segera disaring dan dibilas dengan air
tawar sampai bersih dan tidak ada bau klorin.
6. Beberapa butir thiosulfat ditambahkan ke siste yang sebelumnya telah
ditambahkan air tawar dan diaduk.
7. Siste disaring dan dibiarkan mengering sejenak dan masukkan ke dalam
kantong plastik untuk disimpan pada suhu dingin selama maksimal 1
minggu
Setelah didekapsulasi, siste artemia tersebut ditetaskan sesuai dengan
kebutuhan larva. Cara penetasannya adalah wadah plastik diisi dengan air dan
diaerasi kuat. Setelah itu, satu bungkus artemia yang telah didekapsulasi
dimasukkan ke dalam air tersebut. Penetasan siste yang didekapsulasi
memerlukan waktu antara 18 30 jam pada air laut. Untuk hasil optimum,
pertahankan suhu kisaran 25 30 0C dan pH 8 9. Panen dimulai dengan cara
menghentikan aerasi dan tunggu selama 15 menit agar telur-telur artemia
mengendap. Setelah itu artemia disipon menggunakan selang dan ditampung di
dalam saringan 300 m. Sebelum diberikan ke larva, artemia disterilisasi dengan
akriflavin sebagai anti ektoparasit. Setelah itu, naupli artemia siap diberikan ke
larva.

35

Gambar 13. Pakan Alami Untuk Larva


b. Pakan Buatan
Pemberian pakan buatan bagi larva kerapu tikus dilakukan saat larva telah
berumur 8 hari. Awal pemberian dilakukan dengan mencairkan pakan untuk
weaning pakan bagi larva.

Tabel 3. Data mengenai pemberian pakan buatan.

36

3.3.9.4 Pengelolaan Kualitas Air


Faktor kualitas air yang perlu dipertimbangkan untuk pemeliharaan
pembenihan Kerapu bebek meliputi sifat fisika : Suhu dan Kecerahan, dan kimia
meliputi : pH, DO dan Salinitas. Pemenuhan akan kebutuhan air harus diupayakan
agar produksi benih ikan laut yang berkualitas, dalam jumlah yang cukup, dan
kontunu dapat berhasil (Ghufran, M dan Andi Tamsil. 2010).
Pengelolaan kualitas air di BBPBL Lampung dilakukan dengan pergantian
air dan penyiponan. Penambahan air dimulai ketika larva berumur 8 hari (D8).
Sebelum dilakukan pergantian air, terlebih dahulu dilakukan penyiponan.
Penyiponan dilakukan untuk membersihkan kotoran-kotoran yang berada di dasar.
Setelah bersih, air dikurangi hingga bersisa 8.000 L kemudian ditambah air
dilakukan hingga 9.500 L untuk menjaga kualitas air pada wadah pemeliharaan
tetap prima. Air yang digunakan untuk penambahan air berasal dari tandon yang
sebelumnya didesinfeksi terlebih dahulu dengan formalin 10-30 ppm dan diareasi
kuat minimal selama 12 jam. Penggunaan air tandon dimaksudkan untuk
menggunakan air yang bebas dari penyakit dan kualitas air yang lebih baik

37

daripada menggunakan air laut yang langsung diambil dari laut. Pada larva
berumur 25 hari (D25) diganti sebanyak 3 m3 dan pada larva yang berumur lebih
dari 45 hari pergantian air dilakukan secara terus menerus. Pada larva yang
berumur 45 hari, sumber air yang diganti tidak lagi berasal dari tandon, namum
berasal dari air laut yang langsung disedot menggunakan pompa.
Tabel 4. Data Kualitas Air Pemeliharaan Larva Kerapu bebek
di BBPBL Lampung

Gambar 14. Alat Sirkulasi Air Untuk Bak Larva


3.3.9.5 Penanganan Hama dan Penyakit
Perlakuan untuk pencegahan penyakit pada pembenihan kerapu bebek di
BBPBL Lampung dilakukan dengan penggunaan probiotik. Penggunaan
probiotik sekarang sudah banyak digunakan untuk menggantikan peran
antibiotik untuk mencegah penyakit yang menyerang larva atau benih.
Penggunaan probitiotik diharapkan dapat menekan jumlah bakteri patogen di

38

dalam wadah budidaya. Bakteri patogen membutuhkan jumlah bakteri yang


cukup untuk membuat ikan menjadi sakit. Jika jumlah bakteri belum mencukupi
untuk membuat ikan menjadi sakit maka ikan atau larva tersebut tidak akan
menjadi sakit. Bakteri yang digunakan sebagai probiotik adalah jenis Bacillus
sp.
Pada saat melaksanakan PKL dalam rangka pencegahan dan
pemberantasan hama penyakit, setiap unit pembenihan di BBPBL Lampung
memiliki cara dan teknik yang berbeda-beda. Namun, pada saat penulis
melakukan kegiatan PKL di unit pembenihan ikan kerapu BBPBL Lampung
sempat terjadi kematian massal menyebabkan kematian pada larva. Kematian
massal sering terjadi pada larva yang diakibatkan oleh kualitas air pada suhu
yang sempat turun mencapai 290C, pakan alami pada Nannochloropsis sp yang
sempat kontaminan terhadap rotifera serta penyakit yang disebabkan oleh
VNN(Viral Nervous Necrosis). Sehingga dilakukan pencegahan hama penyakit
yang rutin dan terkontrol, pencegahan penyakit dapat dilakukan dengan berbagai
cara seperti dilakukannya desinfeksi pada wadah yang akan digunakan,
dilakukan treatment pada air yang akan digunakan, dilakukan pergantian air
pada pagi dan sore hari, sirkulasi air selama 24 jam untuk benih yang sudah
berukuran 2-4 cm, dan penyiponan pada pagi dan sore hari.
3.3.9.6 Pemanenan Larva
Proses pemanenan larva dilakukan apabila tubuh larva telah terbentuk
sempurna seperti ikan dewasa. Kegaiatan pemanenan dilakukan dengan cara
menurunkan permukaan air secara perlahan-lahan sehingga mencapai ketinggian
35 cm dari permukaan bak. Kemudian benih tersebut diserok dengan
menggunkan serokan plastik dan di taruh di dalam rombong. Proses pemilahan
dilakukan pada saat benih telah terkumpul dengan sempurna, grading dilakukan
untuk menyeragamkan ukuran yang akan ditebar pada bak pendederan.
3.3.10 Kegiatan Pendederan
3.3.10.1 Persiapan Wadah Pemeliharaan
Bak yang digunakan untuk kegiatan pendederan benih ikan kerapu bebek
di BBPBL Lampung adalah bak fiber berbentuk lingkarang dengan kapasitas
2m3 yang dilengkapi dengan sistem aerasi agar kandungan oksigen terlarut
dalam bak bisa optimal setiap harinya.
Sebelum dipergunakan, bak beserta peralatan yang dipakai sepeerti selang
aerasi, batu aerasi, dan peralatan lainnya di strerilkan dengan cara perendaman
dengan larutan kaporit dengan dosis 100 ppm. Kemudian bak dicuci bersih dan
dikeringkan hingga bau kaporitnya hilang setelah itu bak siap untuk
dipergunakan.

39

Gambar 15. Bak Pendederan Benih ikan Kerapu Bebek


3.3.10.2 Grading
Grading adalah salah satu kegiatan dalam proses pendederan untuk
memilih benih yang ukurannya tidak seragam, sehingga diperoleh benih ikan
kerapu dengan ukuran yang sama (seragam), tujuan lain dari proses grading
adalah untuk mengurangi sifat karnibalisme ikan karena adanya perbedaan
ukuran selain itu juga bertujuan untuk meilih kualitas ikan yang baik atau tidak
cacat.

40

Gambar 16. Proses Grading


3.3.10.3 Pemberian Pakan
Pakan yang diberikan dalam proses pendederan di BBPBL Lampung ini
adalah pakan buatan berupa pelet yang disesuaikan dengan bukaan mulut benih
ikan kerapu bebek. Pemberian pakan diberikan pada saat pagi dan sore hari.
Kegiatan ini harus dilakukan secara terus-menerus untuk menghindari sifat
karnibalisme ikan yang kekurangan makan.

41

Gamba6 17. Pakan Untuk Benih Ikan Kerapu Bebek


Pada Proses Pendederan

3.3.10.4 Pengelolaan Kualitas Air


Kualitas air dalam bak pendederan sangat berpengaruh terhadap
keberhasilan kegiatan pendederan. Untuk dapat mempertahankan kualitas air
agar senantiasa baik dapat dilakukan dengan cara pengaliran air minimal 200%
42

setiap hari. Penggantian air dilakukan 2 kali sehari dengan volume penggantian
80% dari total volume bak , kemudian diisi kembali dengan sirkulasii air secara
terus -menerus. Untuk mengurangi penurunan kualitas air akibat dari sisa pakan
benih yang tidak termakan, maka dilakukan penyiponan seusai dilakukan
pemberian pakan pada benih. Kegiatan penyiphonan ini dilakukan 2 kali sehari
yaitu saat pagi hari dan sore hari. Selain itu bak pendederan benih ikan kerapu
bebek di BBPBL Lampung dilengkapi dengan filter air yang berfungsi sebagai
penyaring air yang masuk ke dalam bak pendederan pada saat sirkulasi air, filter
air dibersihakan minimal sehari sekali dengan cara membersihkan kotoran yang
menyangkut di dalam filter air.

43

Gambar 18. Penyiphonan dan Pembersihan Filter Air


Pada Bak Pendederan
3.3.10.5 Pencegahan Hama dan Penyakit
Seperti yang telah diterngkan diaatas bahwa penyakit yang sering
menyerang dan perlu diwaspadai pada pemelihaaraan benih kerapu bebek adalah
virus Viral Nervous Necrosis (VNN), dimana pengobatan belum bisa dilakukan,
upaya pencegahan virus ini yang dilakukamn di BBBPBL Lampung adalah
dengan pemberian Acri dan Metyl blue agar ikan tidak mudah stres dan mati
selain itu mencegah penyakit koreng pada benih ikan kerapu bebek.

44

3.4

Gambar 19. Arcriflavine dan Metyl blue


Kendala Yang Dihadapi
Permasalahan yang dihadapi dalam praktek kerja lapangan di pembenihan
kerapu bebek BBPBL Lampung adalah :
1. Induk masih berasal dari alam sehingga ketersediaan induk terbatas
dan
tergantung dari tangkapan nelayan, sehingga perlu penambahan
budidaya untuk pemeliharaan induk.
2. Ketersediaan pakan ikan rucah untuk induk yang menyesuaikan
musim,
aktivitas penangkapan serta memerlukan fasilitas penyimpanan
bersuhu
dingin karena kualitasnya mudah menurun dan mudah terkontaminasi
dengan mikroba pathogen, sehingga perlu pembuatan pakan buatan
untuk indukan.
3. Kematian massal yang sering terjadi pada larva terutama pada umur 35 hari (D3-D5), 11-12 hari, dan 21-24 hari baik yang diakibatkan oleh
kualitas air, pakan, penyakit maupun kemampuan dalam melewati
masa kritis menyebabkan tingkat kelulushidupan larva sangat rendah
dan pertumbuhannya lambat serta belum ada tindak lanjut terhadap
serangan penyakit, sehingga perlu penanganan upaya pencegahan
seperti pemberian probiotik dan mejaga kualitas air.

3.5 Cara Mengatasi Kendala

45

1. Induk yang masih berasal dari alam sehingga ketersediaan induk terbatas dan
tergantung dari tangkapan dari nelayan, disarankan supaya ada penambahan
budidaya pada pemeliharaan induk.
2. Ketersediaan pakan ikan rucah untuk induk yang menyesuaikan musim,
disarankan perlu adanya pembuatan pakan buatan untuk indukan.
3. Belum adanya pengobatan terhadap penyakit VNN(Viral Nervous
Necrosis) yang dapat menyebabkan kematian massal terhadap larva ikan
kerapu tikus, disarankan ada studi-studi lebih lanjut untuk menemukan
formula yang tepat untuk meningkatkan kekebalan benih dan menghasilkan
benih yang tahan penyakit.

BAB IV
PENUTUP
4.1 Kesimpulan

46

Adapun kesimpulan yang dapat diambil dari kegiatan praktek kerja


lapangan (PKL) di BBPBL Lampung ini adalah :
1. Teknik pembenihan ikan kerapu bebek meliputi, persiapan induk, seleksi
induk, pemijahan, seleksi telur, persiapan bak pemeliharaan larva,
penebaran telur, penetasan telur, pemberian pakan sesuai dosis baik berupa
pakan alami (Nannochloropsis 50.000-100.000 sel/ml 1 kali/hari dan Rotifer
3-5 individu/ml 2 kali/hari) maupun pakan buatan (Nosan R-1 8
gram/pemberian 2 kali/hari, Rotifier 8 gram/pemberian 3 kali/hari, Otohime
B1 10 gram/pemberian 3 kali/hari, Otohime B2 15 gram/pemberian 3
kali/hari, Otohime EP-1 15 gram/pemberian 4-6 kali/hari), pengelolaan
kualitas air dengan salinitas 31-33 ppt, suhu 3031oC, pH 7,8-8,3, nitrit < 1
ppm, DO > 5 ppm, Nitrat < 150 ppm, amoniak < 0,01 ppm, pencegahan
penyakit dengan menggunakan probiotik Sanolife. Grading dilakukan
apabila terlihat perbedaan ukuran yang mencolok pada benih dan
munculnya sifat kanibalisme
2. Induk masih berasal dari alam sehingga ketersediaan induk terbatas dan
tergantung dari tangkapan nelayan. Memerlukan fasilitas penyimpanan
bersuhu dingin agar kualitas pakan ikan rucah untuk indukan tidak menurun.
Kematian massal sering terjadi pada larva yang diakibatkan oleh penyakit
VNN (Viral Nervous Necrosis), belum ada pengobatan terhadap penyakit.
4.2 Saran
Adapun saran yang dapat diberikan adalah sebagai berikut :
1. Penambahan waktu praktek kerja lapangan (PKL), agar ilmu yang
didapatkan lebih maksimal khususnya untuk teknik pembenihan ikan
kerapu bebek
2. Pembaikan akomodasi jalan s menuju BBPBL Lampung
3. Perlu diadakannnya suatu kerjasama antara pihak kampus dalam hal ini
Fakultas Kelautan dan Perikanan Universitas Udayana dengan pihak
BBPBL Lampung khususnya untuk pengembangan ilmu di bidang
kelautan dan perikanan.

DAFTAR PUSTAKA

47

LAMPIRAN LAMPIRAN

Foto Saranadan Prasarana di BBPBL Lampung


Foto Kegiatan Selama Praktek Kerja Lapangan (PKL) di BBPBL Lampung

48