Anda di halaman 1dari 9

Penisilin

Pendahuluan
Penisilin mengandung cincin thiazoliding yang terhubung dengan cincin -laktam untuk
menempel pada rantai samping. Nukleus penisilin merupakan bagian utama pada persyaratan
struktur untuk aktifitas biologi. Asam 6-aminopenisilanat dapat diperoleh dari perkembangan
penisilin semisintetik yang memiliki rantai samping kemudian mengubah kerentanan senyawa
yang dihasilkan untuk inactivating enzim (b-laktamase) dan mengubah aktivitas antibakteri dan
farmakologi sifat obat.
Substansi induk kelompok ini adalah penisilin G (benzilpenisilin). Penisilin G
diperoleh dari mold fungi,tepatnya berasal dari Penicillium notatum. Penisilin G mengandung
struktur dasar untuk semua penisilin yaitu 6-amino-asam penisilin (p.271, 6-APA), tiazolidin dan
4-member cincin -laktam. 6-APA itu sendiri tidak memiliki aktivitas antibakteri. Penisilin
mengganggu sintesis dinding sel dengan menginhibisi transpeptidase. Ketika bakteri dalam masa
pertumbuhan dan replikasi, penisilin membuat cacat dinding sel bakteri kemudian dinding sel
menjadi membengkak dan meledak.

Klasifikasi Penisilin berdasarkan aktifitas spektrum

Aktivitas dan mekanisme kerja


Penisilin menghambat pembentukan mukopeptida yang diperlukan untuk sintesis dinding
sel mikroba.Terhadap mikroba yang sensitive , penisilin akan menghasilkan efek bakterisid.
Mekanisme kerja antibiotic betalaktam dapat diringkas dengan urutan sebagai berikut:
1. Obat bergabung dengan penicillin dinding protein (PBPs) pada kuman.
2. Terjadi hambatan sintesis dinding sel kuman karena proses transpeplidasi antar rantai
peptidoglikan terganggu.
3. Kemudian terjadi aktivitas enzim proteolitik pada dinding sel.

Gambar diatas menjelaskan tentang aksi antibiotic -laktam terhadap Staphylococcus


aureus. Dinding sel bakteri mengandung Polymer Glycopeptide berhubungan melalui jembatanjembatan antara sisi samping asam amino. Pada S. aureus, jembatannya adalah (Gly)5-D-Ala
antara Lysin. Terjadinya cross-linking di katalis oleh transpeptidase, enzim pada penisilin dan
sefalosporin menghambat.
Spektrum Penisilin
Spektrum antimikroba penisilin adalah spectrum luas. Artinya adalah penisilin efektif
terhadap mikroba Gram-Negative dan GramPositive. Seperti Penisilin G efektif terhadap
mikroba Grom-Positive dan beberapa Gram-Negative.
Kegunaan dan Pertimbangan Klinik

Infeksi Pneumokokus
Dapat menggunakan penisilin G ,dapat bekerja efektif dalam semua infeksi (Syarif et all,2012).

Pneumonia
Pengunaan penislin G prokain dengan dosis 0,6 juta unit untuk setiap 12 jam selama 7 10 hari
untuk kasus kasus tanpa komplikasi. Tidak dapat menggunakan penisilin V oral dan pensilin
semisintetik (Syarif et all,2012).

Meningtis
Terapi menggunakan penisilin G sebesar 2- 3 juta unit setiap 6 jam untuk dewasa, dengan rute
pemberian i.v selama tidak kurang dari 2 minggu (Syarif et all,2012).

Sifilis
Penisilin merupakan terapi terpilih karena bekerja secara efektif dan sederhana. Tindakan
profilaksis setelah kontak dengan pasien ialah dengan pemberian penisilin G prokain 2,4 juta
akut . Hal sama dilakukan pada gonore akut. Pemberian pensilin G benzatin juga aktif (Syarif et
all,2012).

Haemophilus Influenzae
Faringtritis, otitismedia, dan osteomeutis yang ditimbulkan dapat diobati dengan terapi dengan
menggunakan ampisilin secara oral sehari dalam dosis terbagi 4 dosis selama 1-2 minggu untuk
infeksi ringan sedangkan pada infeksi yang dihasilkan oleh H. Influenza penghasil betalaktamase

dapat diobati dengan kombinasi trimeoprim-sulfametoksazol, amoksilin-asam klavunalat atau


ampisilin-sulbaktam (Syarif et all,2012).

Demam rematik
Pengunaan pensilin sangat direkomendasikan daripada penggunaan sulfonamid. Untuk dosis
profilaksis pada anak diberikan penisilin G benzatin 1,2 juta unit untuk dewasa, dan untuk anak
di bawah 5 tahun diberikan 0,6 juta unit i.m satu kali tiap2-3 minggu. Anak yang pernah
mengalami deman reuma dan tidak mendapatkan terapi profilaksis , harus segera diberikan
penisilin setiap kali mengalami infeksi strepkokus. Selain itu penisilin juga harus diberikan
sebelum tonsilektomi atau ekstraksi gigi pada kasus demam rematik (Syarif et all,2012) .

Tabel (a).Panduan penentuan dosis penisilin dan beberapa derivatnya


Resistensi
Resistensi penisilin pada bakteri gram negatif maupun ke gram positif yang tidak memilki
enzim penghancur untaian penisilin yang disebut beta-lactamase. Enzim tersebut diproduksi oleh
sebagian besar bakteri

dan actinomycetes serta merubah pensilin ke bentuk inaktifnya

(penicillioic acid ) oleh pembebasan gugus kedua dari karboksil. Enzim tersebut berasal dari
staphylococci,enterococci, menigcocci, gonococci, dan lainnya , yang diketahui memilki beta-

lactamase dan disebut penicillinase. Penicillinase merupakan grup II betalaktamse,protein


bersifat asam dimana resisten terhadap ion- ion merkuri. Walupun mereka diinduksi, kapasitas
untuk melakukan induksi

ditentukan oleh sebuah plasma

pengendali genetik

(Williams,

Lippincott. & Wilkins , 2006).


Resistensi penisilin tidak dapat dijelaskan secara menyeluruh karena banyak organisme
peresisten memproduksi sedikit atau tidak penicillinase. Resistensi pada tidak adanya
penicilinase disebut resistensi methisilin. Hal ini disebabkan oleh sebuah perubahan
transpetidase target (ikatan penisilin dan protein I) . Pada beberapa bakteri, seperti Staph. Aureus
resistensi berkembang sangat cepat, namun beberapa mikroorganisme seperti T pallidum , tidak
terjadi resistensi. Resistensi oleh staphylococci sering disebabkan oleh masalah yang terjadi
selama pasien berada pada lingkungan rumah sakit (Williams, Lippincott. & Wilkins , 2006) .
Farmakokinetik
Penisilin G mudah dirusak oleh suasana sangat asam ( pH 2 ) ,pada pH 4 tidak terlalu
merusak. Selain itu bila dibandingkan antara dosis oral dan i.m , maka untuk mendapatkan hasil
yang efektif dalam darah , dosis penislin G oral haruslah 4 sampai 5 kali lebih besar daripada
dosis i.m ,sehingga pemberian pensilin G tidak dianjurkan secara oral. Distribusi pensilin G,
sangat luas dalam tubuh dengan kadar yang terpenuhi dalam hati, empedu, ginjal, usus, limfa dan
semen. Pensilin tahan asam dapat menghasilkan kadar obat yang dikehendaki dalam plasma
dengan penyesuaian dosis yang hampir sama . Jumlah ampislin dan senyawa sejenisnya dapat
dipengaruhi oleh jumlah dosis dan ada tidaknya makanan pada saluran cerna. Absorbsi pada
amoksilin di saluran cerna lebih baik daripada ampisilin karena kadar amoksilin dalam darah 2
kali lebih tinggi di bandingkan dengan ampisilin pada dosis pemberian yang sama. Ampislin dan
amoksilin terdistribusi luas dalam tubuh dan pengikatannya oleh protein plasma hanya 20 %
dimana ampislin yang masuk empedu mengalami sirkulasi enteropatik .Jika pemberian dilakukan
pada saat persalinan maka dalam waktu satu jam, kadar obat dalam darah fetus menyamai kadar
obat dalam darah ibu. Pada metisilin ,pemberian per oral tidak diberikan karena absorbsinya
sangat buruk dan dirusak oleh asam lambung , hal yang sama terjadi pada Karbenislin (Syarif et
all,2012).
Penisilin secara umum , diekresi melalui proses sekresi di tubuli ginjal yang dapat dihambat
oleh probenesid karena dapat diperpanjang menjadi 2- 3 kali lebih lama. Selain itu beberapa obat

juga dapat meningkatkan masa paruh eliminasi penisilin dalam darah, antara lain fenilbutazon,
sulfinapirazon, asetosal dan indometasin. Kegagalan fungsi ginjal sangat memperlambat ekskresi
penisilin (Syarif et all,2012).

Tabel (b).Profi FarmakokinetikPenisilin (Syarif et all,2012).


Efek Samping dan Reaksi Simpang
Reaksi alergi merupakan bentuk efek samping yang sering dijumpai pada golongan penisilin
yang .ditandai adanya sensitisasi .Manifestesi alergi terberat yang dijumpai ialah reaksi
anafilaksis yangg termasuk dalam kelompok reaksi alergi immediate . Reaksi ini umumnya
akibat reaksi IgE dengan determinan minor, dan lebih banyak terjadi pada pemberian parenteral,
tetapi pemberian oral dan uji kulit intradermal dapat pula menimbulkan reaksi anafilaksis yang
fatal. Reaksi alergi yang lain sifatnya berat adalah angiodema, penyakit serum , dan fenomena
Arthus (Syarif et all,2012).
Nefropati oleh penisilin (penisilin G, metilsilin dan ampisilin ) ,berupa nefritis intestinum,
diperkirakan terjadi berdasarkan mekanisme reaksi imun yang tidak bergantung dari dosis dan
lama terapi ,khususnya pada penisilin G dan metilsilin. Ampisilin menimbulkan nefropati yang
berhubungan dengan kadar obat yang tinggi dalam darah (Syarif et all,2012).
Pada pasien sifilis yang diberi penisilin dapat terjadi reaksi Jarisch Hermxhelmer yang
berat. Reaksi yang diduga disebabkan oleh reaksi tubuh hopes terhadap antigen Spirochaeta
(Syarif et all,2012).

RANGKUMAN OBAT
Kelompok Obat

Nama Generik
Fenoksimetil
penisilin

(penisilin

V)
Benzil

penisilin

(penisilin G )

Spektrum

Nama Dagang

Antimikroba

Pensulfa-Top

Sempit

(Cendo)
Fenocin
(Pharos);Ospen

Sempit

(Sandoz)
Hufam
(Gratia);Hufanoksil

Amoksilin

(Gratia ); Lansiclav Luas


(Landson );Amoxsan
(Sanbe Farma)
Ampicilin

Penisilin

(Indofarma);Binotal
(Bayer

Schering

Pharma);Ampi
Ampisilin

(Interbat);Bannisipen
(Darya

Varia);

Bimapen

(Bima

Mitra
Farma);Binapen
(Hexpharm)

Luas

DAFTAR PUSTAKA
Brunton, L., Parker, K., Blumenthal, D., Buxton, I. 2008. Goodman & Gilmans Manual
Pharmacology and Therapeutic. The McGraw-Hill Companies, Inc. United States of America.
pp.729-734
Syarif, Amir et all ., 2012. Farmakologi dan Terapi Edisi Kelima. Badan Penerbit FKUI,
Jakarta, pp.665-678.
Williams, Lippincott. & Wilkins , 2006. Remington : The Science and the pratice of
pharmacy. University of The Sciences, Philadelphia, pp.1636-1637.