Anda di halaman 1dari 78

Nomor Katalog / Catalog Number :

5202.6473

Nomor Publikasi / Publication Number :


6473.0903

Ukuran buku / Book size :


21 x 29,7 cm

Jumlah halaman / Number of pages :


viii + 69 halaman / pages

Naskah / Script :
BPS Kota Tarakan – BPS, Statistics of Tarakan City

Tata Letak / Layout :


BPS Kota Tarakan – BPS, Statistics of Tarakan City

Diterbitkan oleh / Published by :


BAPPEDA Kota Tarakan

Semua isi materi buku ini boleh dikutip dengan menyebut sumbernya
All materials of this book may be citied with reference to the source

NERACA BAHAN MAKANAN 2008 DAN POLA PANGAN HARAPAN 2008 - 2020 KOTA TARAKAN i
NERACA BAHAN MAKANAN 2008 DAN POLA PANGAN HARAPAN 2008 - 2020 KOTA TARAKAN ii
Neraca Bahan Makanan (NBM) dan Pola Pangan Harapan (PPH) Kota Tarakan
merupakan salah satu instrument atau alat informasi untuk memahami situasi penyediaan
pangan di Kota Tarakan. Gambaran situasi pangan ini sangat diperlukan bagi pengambil
kebijakan pangan dan gizi dalam rangka merumuskan langkah-langkah untuk
mengantisipasi masalah yang mungkin terjadi.

Publikasi Neraca Bahan Makanan Kota Tarakan 2008 dan Pola Pangan Harapan
2008-2020 Kota Tarakan ini diterbitkan atas kerja sama antara Badan Perencanaan
Pembangunan Daerah dan Badan Pusat Statistik Kota Tarakan.

Data yang disajikan dalam publikasi ini diperoleh dari data dasar hasil survei-survei
BPS Kota Tarakan, seperti Survei Khusus Neraca Bahan Makanan, Survei Sosial Ekonomi
Nasional yang ditunjang oleh data resmi Dinas/Instansi terkait di Kota Tarakan.

Dengan berbagai keterbatasan yang ada, kami bahwa publikasi ini masih jauh dari
sempurna, untuk itu saran dan kritik dari para pengguna data akan diterima dengan senang
hati guna perbaikan dan penyempurnaan sesuai dengan perkembangan situasi pangan
dimasa yang akan datang

Akhirnya kami mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah
membantu sampai dengan terbitnya publikasi ini. Semoga publikasi ini dapat bermanfaat
bagi upaya peningkatan status gizi masyarakat di Kota Tarakan.

Kepala BPS Kepala BAPPEDA


Kota Tarakan, Kota Tarakan,

HAMDANI HASAN, SE Drh. WIPRARTONO SOEBAGIO M.Si


NIP.19581029 197901 1 001 NIP. 080 100 079

NERACA BAHAN MAKANAN 2008 DAN POLA PANGAN HARAPAN 2008 - 2020 KOTA TARAKAN iii
Halaman

Halaman Judul .........................................................................................................................


i

Peta Kota Tarakan ................................................................................................ ii

Daftar Isi ................................................................................................................................


iii

Daftar Tabel .............................................................................................................................


vii

Daftar Grafik.............................................................................................................................
viii

Bab 1. Pendahuluan ................................................................................................ 1

A. Umum .......................................................................................................................
2

B. Pengertian Neraca Bahan Makanan ................................................................ 2

C. Sejarah Perkembangan Nerca Bahan Makanan .......................................................


3

D. Kegunaan Neraca Bahan Makanan ................................................................ 3

Bab 2. Metodologi Neraca Bahan Makanan................................................................ 4

A. Komponen Kelompok Bahan Makanan ................................................................ 5

B. Komponen Tabel Neraca Bahan Makanan ..............................................................


5

C. Metode Penghitungan ..............................................................................................


6

D. Jenis Bahan Makanan ..............................................................................................


7

E. Cakupan dan Sumber Data .......................................................................................


8

F. Konsep dan Definisi ................................................................................................8

NERACA BAHAN MAKANAN 2008 DAN POLA PANGAN HARAPAN 2008 - 2020 KOTA TARAKAN iv
G. Syarat Penyusunan Neraca Bahan Makanan ...........................................................
10

H. Persediaan Per Kapita ..............................................................................................


12

I. Angka Kecukupan Gizi .............................................................................................


12

Bab 3. Hasil dan Analisi Neraca Bahan Makan ................................................................14

A. Kondisi Ketersediaan Bahan Pangan................................................................ 15

B. Ketersediaan Kalori, Protein dan Lemak ................................................................


20

C. Penyediaan Kalori ................................................................................................ 21

D. Penyediaan Protein ................................................................................................22

E. Penyediaan Lemak ................................................................................................23

Bab 4. Sejarah, Keunggulan dan Kelemahan, Pengertian, Kegunaan serta 36


Tujuannya ................................................................................................

A. Sejarah Perkembangan Pola Pangan Harapan ..........................................................


37

B. Keunggulan dan Kelemahan Pola Pangan Harapan..................................................


37

C. Pengertian Pola Pangan Harapan ................................................................ 38

D. Kegunaan Pola Pangan Harapan................................................................ 39

Bab 5. Metodologi Pola Pangan Harapan ................................................................ 40

A. Sumber Data ................................................................................................ 41

B. Cara Menggunakan Pola Pangan Harapan................................................................


41

C. Cara Menghitung Pola Pangan Harapan ................................................................43

Bab 6. Hasil dan Analisis Pola Pangan Harapan ................................................................46

NERACA BAHAN MAKANAN 2008 DAN POLA PANGAN HARAPAN 2008 - 2020 KOTA TARAKAN v
A. Pola Pangan Harapan dan Ketersediaan Pangan ......................................................
47

B. Kontribusi Energi yang Tersedia ................................................................ 48

C. Perencanaan Ketersediaan Pangan ................................................................ 51

Tabel-tabel Neraca Bahan Makanan.........................................................................................


25

Tabel Pokok Neraca Bahan Makanan.......................................................................................


30

Tabel-tabel Pola Pangan Harapan.............................................................................................


53

Lampiran Pola Pangan Harapan ...............................................................................................


59

NERACA BAHAN MAKANAN 2008 DAN POLA PANGAN HARAPAN 2008 - 2020 KOTA TARAKAN vi
Halaman

Tabel 1. Rata-Rata Penyediaan Kalori, Protein Dan Lemak per Kapita Per Hari 26
Menurut Sumbernya Tahun 2008 ................................................................

Tabel 2. Banyaknya Kalori Yang Tersedia Untuk Dikonsumsi Per Kapita 27


Perhai Tahun 2008 ................................................................................................

Tabel 3. Banyaknya Protein Yang Tersedia Untuk DiKonsumsi Per Kapita Per 28
Hari Tahun 2008 ................................................................................................

Tabel 4. Banyaknya Lemak Yang Tersedia Untuk DiKonsumsi Per Kapita Per 29
Hari Tahun 2008 ................................................................................................

Tabel 5. Susunan Pola Pangan Harapan Nasional ................................................................


38

Tabel 6. Susunan Pola Pangan Harapan Menurut Kelompok Bahan Makanan 53


Tahun 2008 ................................................................................................

Tabel 7. Ssaran Pola Pangan Harapan Kota Tarakan Tahun 2008- 2012 dan 54
2020................................................................................................................................

Tabel 8. Proyeksi Ketersediaan Energi Menurut Kelompk Pangan di Kota 55


Tarakan Tahun 2008 -2012 dan 2020 (Kkal/Kap/Hr)................................

Tabel 9. Target Ketersediaan Pangan Menurut Kelompok Pangan Di Kota 56


Tarakan Tahun 2008 – 2012 Dan 2020 (Gr/Kap/Hr)................................

Tabel 10. Target Ketersediaan Pangan Menurut Kelompok Pangan Di Kota 57


Tarakan Tahun 2008 – 2012 Dan 2020 (Kg/Kap/Hr)................................

Tabel 11. Selisih Ketersediaan Harapan Tahun 2012 Dan Ketersediaan Aktual 58

NERACA BAHAN MAKANAN 2008 DAN POLA PANGAN HARAPAN 2008 - 2020 KOTA TARAKAN vii
Tahun 2008 Di Kota Tarakan ......................................................................................

Halaman

Grafik 1. Prosentase Kalori Yang Tersedia Untuk Dikonsumsi Per Kapita Per 21
Hari Tahun 2008 (Kkal) ...............................................................................................

Grafik 2. Banyaknya Protein Yang Tersedia Untuk di Konsumsi Per Kapita 23


Per Hari Tahun 2008 (Gram)................................................................

Grafik 3. Banyaknya Lemak Yang Tersedia Untuk di Konsumsi Per Kapita 24


Per Hari Tahun 2008 (Gram)................................................................

Grafik 4. Perbandaingan Ketersediaan Energi Aktual Dengan Harapan Tahun 48


2008 ..............................................................................................................................

Grafik 5. Kontribusi Energi Menurut Kelompok Pangan Tahun 2008................................


49

NERACA BAHAN MAKANAN 2008 DAN POLA PANGAN HARAPAN 2008 - 2020 KOTA TARAKAN viii
Bab

1
PENDAHULUAN

A. Umum

B. Pengertian Neraca Bahan Makanan

C. Sejarah Perkembangan Penyusunan Neraca Bahan Makanan

D. Kegunaan Neraca Bahan Makanan

NERACA BAHAN MAKANAN


MAKANAN 2008 DAN POLA PANGAN HARAPAN 2008 - 2020 KOTA TARAKAN 1
A. Umum

Sejak diberlakukannya Undang-Undang Nomor 22 tahun 1999 tentang Otonomi


Daerah, pembangunan bidang pangan adalah perencanaan penyediaan pangan yang semula
sentralistik dan lebih dominan pada pertumbuhan ekonomi menjadi desentralistik dengan
pertimbangan yang lebih komprehensif, sehingga tujuan pemantapan ketahanan pangan dan
perbaikan gizi masyarakat lebih terkoordinasi.

Sejalan dengan nafas otonomi daerah dalam pembangunan pangan, Pemerintah


Daerah mempunyai peran strategis dalam perencanaan penyediaan dan produksi pangan
dalam rangka memantapkan ketahanan pangan di daerah. Salah satu instrumen utama dalam
penilaian terhadap dan ketersediaan pangan yakni Neraca Bahan Makanan (NBM) semakin
mempunyai peranan penting sebagai dasar evaluasi dan kebijakan perencanaan ketahanan
pangan dan perbaikan gizi masyarakat.

Neraca Bahan Makanan yang disajikan secara lengkap, tepat waktu dan berurutan dari
suatu periode ke periode berikutnya akan sangat berguna untuk memantapkan secara
menyeluruh bagi perencanaan program-program yang berkaitan dengan masalah pangan dan
gizi secara umum, serta didapatkannya gambaran tentang situasi penyediaan pangan per
kapita pada suatu kurun waktu tertentu, sehingga para pengambil keputusan dengan cepat
dapat menetapkan kebijakan yang harus ditempuh.

Untuk mengetahui penyediaan pangan dalam suatu daerah dengan melihat tingkat
konsumsi penduduk per kapita per tahun, disusunlah penilaian ketersediaan pangan melalui
Neraca Bahan Makanan yang diterjemahkan kedalam satuan energi, protein, dan lemak per
kapita per hari

B. Pengertian Neraca Bahan Makanan (NBM)

Neraca Bahan Makanan (NBM) merupakan tabel yang memuat informasi tentang
situasi pengadaan/penyediaan pangan (food supply), dan penggunaan pangan (food
utilization), sehingga ketersediaan pangan untuk dikonsumsi penduduk pada suatu wilayah
(Negara/Propinsi/Kabupaten/Kota) dalam suatu kurun waktu tertentu.

NERACA BAHAN MAKANAN


MAKANAN 2008 DAN POLA PANGAN HARAPAN 2008 - 2020 KOTA TARAKAN 2
C. Sejarah Perkembangan Penyusunan Neraca Bahan Makanan

Di Indonesia, Neraca Bahan Makanan mulai disusun pada tahun 1963 oleh Badan
Pusat Statistik (BPS) dengan bantuan dari ahli dari FAO untuk keperluan intern BPS.
Kemudian secara periodek disusun Neraca Bahan Makanan 1971 dan Neraca Bahan Makanan
1972. Selanjutnya berdasarkan instruksi Menteri Pertanian Nomor : 12/INS/6/1975 tanggal 19
Juni 1975, dibentuk Tim Penyusun Neraca Bahan Makanan yang beranggotakan unsur-unsur
dari instansi Departemen Pertanian dan instansi terkait untuk bersama-sama menyusun buku
Pedoman Penyusunan Neraca Bahan Makanan serta menyajikan Neraca Bahan Makanan
mulai PELITA I hingga sekarang.

Menyadari bahwa penyajian Neraca Bahan Makanan Nasional terlalu bersifat umum,
maka pada tahun 1985 Sekretaris Jenderal Departemen Pertanian atas nama Menteri
Pertanian, melalui surat Nomor : RC.220/487/B/II/1985 tanggal 20 Januari 1985
menginstruksikan seluruh Kepala Kantor Wilayah Departemn Pertanian untuk
mengembangkan Penyusunan Neraca Bahan Makanan Regional dengan membentuk tim
Penyusunan Neraca Bahan Makanan Regional yang bertugas menyusun Neraca Bahan
Makanan Regional pada wilayahnya masing-masing.

Di Kota Tarakan sendiri penyusunan Neraca Bahan Makanan disusun tahun 2001
kemudian tahun 2005 disusun kembali Neraca Bahan Makanan dan Pola Pangan Harapan,
selanjutnya baru disusun kembali tahun 2008 ini. Adanya rentang waktu penyusunan yang
cukup jauh membuat data pembanding dari waktu ke waktu tidak dapat dilakukan pada level
Kabupaten/Kota sehingga pembanding untuk penyusunan Neraca Bahan Makanan dan Pola
Pangan Harapan Tahun 2008 ini merujuk kepada Propinsi Kalimantan Timur.

D. Kegunaan Neraca Bahan Makanan

Tabel Neraca Bahan Makanan dapat digunakan untuk :


1. Melakukan evaluasi terhadap pengadaan dan penggunaan pangan
2. Memberikan informasi tentang produksi, pengadaan serta semua perubahan-perubahan
yang terjadi
3. Alat perencanaan di bidang produksi atau pengadaan pangan dan gizi
4. Merumuskan kebijakan pangan dan gizi

NERACA BAHAN MAKANAN


MAKANAN 2008 DAN POLA PANGAN HARAPAN 2008 - 2020 KOTA TARAKAN 3
Bab

2
METODOLOGI

A. Komponen Kelompok Bahan Makanan

B. Komponen Tabel Neraca Bahan Makanan

C. Metode Penghitungan

D. Jenis Bahan Makanan

E. Cakupan dan Sumber Data

F. Konsep dan Definisi

G. Syarat Penyusunan Neraca Bahan Makanan

H. Persediaan Per Kapita

I. Angka Kecukupan Gizi

NERACA BAHAN MAKANAN


MAKANAN 2008 DAN POLA PANGAN HARAPAN 2008 - 2020 KOTA TARAKAN 4
A. Komponen Kelompok Bahan Makanan

Pangan merupakan salah satu kebutuhan dasar bagi kehidupan manusia. Setiap orang
berhak untuk mendapatkan pangan yang aman dan bergizi. Kecukupan pangan bagi setiap
orang hanya akan dicapai apabila dicapai suatu ketahanan pangan atau food insecurity.

Oleh karena itu Pemerintah telah memberikan perhatian yang besar terhadap
pembangunan nasional di bidang pangan agar cukup untuk memenuhi kebutuhan seluruh
penduduk.

Penyediaan bahan makanan yang dominan peranannya dalam masing-masing


kelompok bahan makanan bisa dilihat pada pembagian kelompok bahan makanan yang dibagi
kedalam 11 kelompok yaitu :

1. Kelompok padi-padian (5 komoditi)


2. Kelompok makanan berpati (4 komoditi)
3. Kelompok gula (2 komoditi )
4. Kelompok buah/biji berminyak (6 komoditi)
5. Kelompok buah-buahan (13 komoditi)
6. Kelompok sayur-sayuran (19 komoditi)
7. Kelompok daging (9 komoditi )
8. Kelompok telur (4 komoditi)
9. Kelompok susu (2 komoditi)
10. Kelompok ikan (18 komoditi)
11. Kelompok minyak dan lemak (11 komoditi)

B. Komponen Tabel Neraca Bahan Makanan

Informasi-informasi di dalam tabel Neraca Bahan Makanan disajikan dalam 19 kolom


yang terdiri dari :
a) Kolom (1) ; menyajikan jenis bahan makanan.
b) Kolom (2) sampai kolom (8) ; menyajikan komponen pengadaan bahan makanan yang
terdiri atas masukan kolom (2), keluaran kolom (3), perubahan stok kolom (4), impor

NERACA BAHAN MAKANAN


MAKANAN 2008 DAN POLA PANGAN HARAPAN 2008 - 2020 KOTA TARAKAN 5
kolom (5), penyediaan dalam negeri sebelum ekspor kolom (6), ekspor kolom (7), dan
penyediaan dalam negeri kolom (8).

c) Kolom (9) sampai kolom (14) ; menyajikan komponen pemakaian dalam negeri yang
terdiri atas pakan kolom (9), bibit kolom (10), diolah untuk makanan kolom (11),
diolah untuk bukan makanan kolom (12), tercecer kolom (13) dan bahan makanan
yang tersedia untuk dikonsumsi kolom (14).

d) Kolom (15) sampai kolom (19) ; menyajikan komponen output Neraca Bahan
Makanan berupa jenis bahan makanan yang dikonsumsi penduduk per kapita per hari
yang terdiri atas kg/tahun kolom (15), gram/hari kolom (16), kkal kolom (17), protein
gram/hari kolom (18) dan lemak gram/hari kolom (19).

C. Metode Penghitungan

Untuk menghitung jumlah bahan makanan yang tersedia untuk pemakaian di Kota
Tarakan digunakan rumus :

C=P–S+I–E

dimana :

C = Bahan makanan yang tersedia untuk pemakaian di dalam Kota


P = Produksi bahan makanan di dalam Kota
S = Perubahan stok, selisih antara stok akhir dan stok awam
I = Bahan makanan yang di impor atau masuk Kota
E = Bahan makanan yang di ekspor atau keluar Kota

Cakupan waktu didalam penghitungan ini adalah keadaan selama satu tahun, yaitu dari
tanggal 1 Januari sampai dengan 31 Desember. Setelah diperoleh jumlah bahan makanan yang
tersedia di dalam Kota, lalu memperhitungkan jumlah bahan makanan yang digunakan untuk
makanan ternak, untuk bibit dan untuk bahan baku atau bahan penolong sektor industri
pengolahan (termasuk yang diolah lagi menjadi bahan makanan dasar lainnya), serta jumlah
bahan makanan yang diperkirakan tercecer dan tidak dapat dimanfaatkan lagi, maka diperoleh

NERACA BAHAN MAKANAN


MAKANAN 2008 DAN POLA PANGAN HARAPAN 2008 - 2020 KOTA TARAKAN 6
perhitungan jumlah makanan yang tersedia untuk dikonsumsi penduduk pada periode
dimaksud.

Dari bahan makanan yang tersedia untuk siap dikonsumsi tersebut dihitung bagian
yang dapat dimakan, kemudian dihitung masing-masing kandungan gizinya, yaitu kandungan
kalori, protein dan lemak.

Untuk keperluan tersebut ketersediaan bahan makanan dalam kolom (14) harus
dijadikan per kapita terlebih dahulu, yaitu dengan cara membagi kolom (14) dengan jumlah
penduduk pertengahan tahun penghitungan NBM yang disajikan dalam kolom (15) sebagai
ketersediaan per kapita per tahun dengan satuan kg/tahun. Selanjutnya pada kolom (16)
disajikan angka ketersediaan per kapita per hari dengan satuan gram/hari.

Dengan menggunakan Daftar Komposisi Bahan Makanan yang diterbitkan oleh


Departemen Kesehatan, diperoleh kandungan gizi untuk masing-masing jenis makanan.
Kolom (17) menyajikan ketersediaan kalori per kapita per hari dengan satuan kkal. Kolom
(18) menyajikan ketersediaan protein per kapita per hari dengan satuan gram, dan kolom (19)
menyajikan ketersediaan lemak per kapita per hari dengan satuan gram.

D. Jenis Bahan Makanan

Bahan makanan dikelompokkan menurut jenisnya yang diikuti prosesnya mulai dari
produksi sampai dengan dapat dipasarkan/dikonsumsi dalam bentuk tetap (belum berubah)
atau bentuk lain yang berbeda sama sekali setelah melalui proses pengolahan, yang biasa
disebut produksi turunan. Produksi turunan tersebut bisa masuk dalam kelompok bahan
makanan yang sama atau kelompok bahan makanan yang berbeda dengan jenis bahan
makanan asalnya. Untuk mendapatkan produksi turunan harus menggunakan suatu besaran
atau angka konversi yang diperoleh dari suatu penelitian.

Dalam kelompok padi-padian terdapat produksi turunan yaitu tepung gandum sebagai
turunan dari gandum, gabah sebagai produksi turunan dari padi gagang dan beras merupakan
produksi turunan dari gabah. Sementara dalam kelompok makanan berpati, gaplek dan
tapioka merupakan produksi turunan dari ubi kayu, dan tepung sagu merupakan produksi

NERACA BAHAN MAKANAN


MAKANAN 2008 DAN POLA PANGAN HARAPAN 2008 - 2020 KOTA TARAKAN 7
turunan dari sagu. Dalam kelompok buah/biji berminyak, kacang tanah berkulit mempunyai
turunan berupa kacang tanah lepas kulit, sedangkan kelapa berkulit mempunyai produksi
turunan berupa kelapa daging dan kopra.

Dari kacang tanah lepas kulit dan kelapa daging, masing-masing mempunyai produksi
turunan dalam bentuk minyak goreng yang termasuk dalam kelompok minyak dan lemak. Di
dalam kelompok minyak dan lemak, minyak sawit dan inti sawit masing-masing mempunyai
produksi turunan berupa minyak goreng. Sementara lemak merupakan produksi turunan dari
karkas, demikian pula halnya dengan jeroan.

E. Cakupan dan Sumber Data

Penghitungan Neraca Bahan Makanan mencakup seluruh wilayah Kota Tarakan yang
terdiri dari 4 Kecamatan. Data pokok yang digunakan dalam penyusunan Neraca Bahan
Makanan Tahun 2008 bersumber dari data primer dan sekunder.

Data primer diperoleh melalui survei-survei yang dilakukan BPS seperti Survei
Khusus Neraca Bahan Makanan, Survei Sosial Ekonomi Nasional serta survei lainnya yang
mendukung penghitungan Neraca Bahan Makanan. Sementara data sekunder diperoleh dari
data resmi beberapa instansi terkait seperti Dinas Peternakan dan Tanaman Pangan Kota
Tarakan , Dinas Kelautan dan Perikanan Kota , Dinas Perindustrian Perdagangan, Koperasi
dan Investasi Kota Tarakan dan lain-lain.

F. Konsep dan Defenisi

1) Produksi adalah sejumlah hasil menurut jenis bahan makanan yang dihasilkan oleh
sektor pertanian (sub sektor tanaman pangan, peternakan, perikanan dan perkebunan)
sebagai bahan mentah, baik yang belum mengetahui tingkat pengolahan dan atau yang
telah mengalami proses pengolahan.

Produksi Input/Masukan adalah unsur produksi yang akan mengalami tingkat


pengolahan lebih lanjut sebagian atau seluruhnya.

NERACA BAHAN MAKANAN


MAKANAN 2008 DAN POLA PANGAN HARAPAN 2008 - 2020 KOTA TARAKAN 8
Produksi Output/Keluaran adalah unsur produksi dari hasil keseluruhan atau
sebagian hasil turunannya yang diperoleh dari hasil kegiatan berproduksi dan
belum mengalami perubahan/pengurangan.
Besarnya output sebagai hasil dari input, sangat tergantung oleh besarnya
ekstrasi dan faktor konversi.

2) Perubahan Stok adalah selisih antara stok akhir periode dengan stok awal periode.
Nilai perubahan stok positif berarti ada peningkatan stok yang berasal dari komoditas
yang beredar di pasar dan bernilai negatif berarti ada penurunan stok akibat pelepasan
stok ke pasar.

Sedangkan stok atau persediaan adalah jumlah bahan makanan pada saat tertentu, baik
yang dikuasai Pemerintah maupun swasta, seperti yang ada dalam pabrik-pabrik,
gudang-gudang, depo-depo dan sebagainya.

3) Impor atau masukan adalah jumlah volume bahan makanan menurut jenisnya yang
dimasukkan ke Kota Tarakan untuk diperdagangkan, diedarkan, disimpan, baik jenis
bahan makanan yang belum mengalami proses pengolahan maupun yang sudah
mengalami proses pengolahan. Impor atau masukan terdiri atas :

a. Jenis bahan makanan yang datang dari luar wilayah Kota Tarakan langsung
masuk ke daerah ini (impor).

b. Jenis bahan makanan yang masuk dari wilayah administrasi daerah lain ke
wilayah administrasi Kota Tarakan (perdagangan antar pulau dan daerah
masuk).

4) Ekspor atau keluar adalah adalah sejumlah volume bahan makanan yang dikeluarkan
dari Kota Tarakan baik jenis bahan makanan yang belum mengalami proses maupun
yang sudah mengalami proses pengolahan. Barang keluar terdiri atas :

a. Jenis bahan makanan yang langsung keluar wilayah Kota Tarakan (Ekspor)

b. Jenis bahan makanan yang keluar dari wilayah administratif Kota Tarakan
ke wilayah administratif daerah lain (perdagangan antar pulau dan daerah
keluar)

NERACA BAHAN MAKANAN


MAKANAN 2008 DAN POLA PANGAN HARAPAN 2008 - 2020 KOTA TARAKAN 9
5) Pemakaian di Kota Tarakan adalah sejumlah bahan makanan yang dimanfaatkan di
Kota Tarakan dan besarnya sama dengan persediaan di Kota Tarakan dikurangi dengan
ekspor atau dikirim keluar wilayah Kota Tarakan.

Jenis pemakaian yang dimaksud adalah :

a. Untuk makanan ternak adalah sejumlah bahan makanan yang disediakan sebagai
bahan makanan ternak.

b. Untuk bibit adalah sejumlah bahan makanan yang digunakan untuk maksud
reproduksi.

c. Penyusutan/tercecer adalah jenis bahan makanan yang hilang atau tercecer, susut
atau pemborosan sejak awal produksi sampai dibeli konsumen baik yang terjadi
di tempat produksi disebabkan pengolahan serta yang terjadi dalam distribusi dan
penyimpanan. Pemborosan tidak termasuk yang terjadi di dapur konsumen.

d. Diolah untuk makanan adalah sejumlah bahan makanan yang mengalami proses
pengolahan dan menjadi bahan makanan turunannya

6) Konsumsi per kapita adalah sejumlah bahan makanan yang tersedia untuk dikonsumsi
penduduk pada periode tertentu. Konsumsi per kapita disini bukan berarti bahan
makanan yang benar-benar dikonsumsi melainkan sejumlah bahan makanan yang
tersedia untuk dikonsumsi oleh penduduk.

G. Syarat Penyusunan Neraca Bahan Makanan

Beberapa persyaratan yang harus dipenuhi yaitu : janie bahan makanan, data
penduduk, besaran dan angka konversi, komposisi gizi bahan makanan serta cara pengisian
tabel Neraca Bahan Makanan.

1. Jenis Bahan Makanan

Jenis bahan yang dimaksud disini adalah jenis bahan makanan yang lazim atau umum
dikonsumsi oleh masyarakat suatu daerah yang data produksinya tersedia secara
kontinyu dan resmi. Namun bila ada data produksi jenis bahan makanan tersebut tidak
tersedia, maka bisa didekati dengan data lain yang tersedia, misalnya data konsumsi.

NERACA BAHAN MAKANAN


MAKANAN 2008 DAN POLA PANGAN HARAPAN 2008 - 2020 KOTA TARAKAN 10
2. Data Penduduk

Data penduduk yang digunakan adalah data penduduk pertengahan tahun yang
bersangkutan yang bersumber dari BPS

3. Besaran dan Angka Konversi

Besaran dan angka konversi yang digunakan adalah besaran dan angka konversi yang
ditetapkan oleh Tim Neraca Bahan Makanan yang didasarkan pada kajian dan
pendekatan ilmiah. Untuk penyusunan Neraca Bahan Makanan Regional, sepanjang
besaran dan angka konversi tersedia di daerah, maka dapat digunakan angka tersebut
dengan menyebutkan sumbernya.

4. Komposisi Gizi Bahan Makanan

Komposisi gizi bahan makanan yang digunakan adalah komposisi gizi bahan makanan
yang bersumber dari buku Daftar Komposisi Bahan Makanan (DKBM), Publikasi
Puslitbang Gizi Departemen Kesehatan dan dari sumber lain yang resmi yaitu : “Food
Composition Table For Use In East Asia”, dan “Food Composition Table For
International Use”, Publikasi FAO. Komposisi gizi tersebut adalah besarnya nilai
kandungan gizi dari bagian yang dapat dimakan.

5. Cara Pengisian Tabel Neraca Bahan Makanan


Dalam pengisian kolom-kolom tabel Neraca Bahan Makanan, perlu diperhatikan hal-
hal sebagai berikut :

- Penulisan angka mulai dari kolom (2) sampai dengan kolom (14), dan kolom
(17) adalah dalam bilangan bulat, sedangkan untuk kolom (15), (16), (18) dan
kolom (19) dalam bilangan pecahan dua desimal.

- Apabila data tidak tersedia, hendaknya diisi dengan notasi strip (-).

- Bila besarnya data kurang dari 500 kg, hendaknya diisi dengan notasi nol (0).

NERACA BAHAN MAKANAN


MAKANAN 2008 DAN POLA PANGAN HARAPAN 2008 - 2020 KOTA TARAKAN 11
H. Persediaan Per Kapita

Yang dimaksud persediaan per kapita adalah sejumlah bahan makanan yang tersedia
untuk dikonsumsi setiap penduduk suatu negara atau daerah dalam suatu kurun waktu tertentu,
baik dalam bentuk natural maupun bentuk unsur gizinya dibagi dengan jumlah penduduk
(pertengahan tahun). Unsur gizi utama tersebut adalah sebagai berikut :

a. Energi adalah sejumlah kalori hasil pembakaran karbohidrat yang berasal dari
berbagai jenis bahan makanan yang sangat dibutuhkan oleh tubuh untuk kegiatan
tubuh seluruhnya.

b. Protein adalah suatu persenyawaan yang mengandung unsur “ N “ yang sangat


dibutuhkan tubuh untuk pertumbuhan serta penggantian jaringan-jaringan yang
rusak/aus.

c. Lemak adalah salah satu unsur zat makanan yang sangat diperlukan oleh tubuh
sebagai tempat penyimpanan energi, protein dan vitamin.

d. Vitamin merupakan salah satu unsur zat makanan yang sangat diperlukan tubuh untuk
proses metabolisme dan pertumbuhan normal.

e. Mineral merupakan zat makanan yang diperlukan manusia agar memiliki kesehatan
dan pertumbuhan yang baik.

I. Angka Kecukupan Gizi (AKG)

Angka Kecukupan Gizi (AKG) rata-rata yang dianjurkan adalah sesuatu kecukupan
rata-rata zat gizi setiap hari bagi hampir semua orang menurut golongan umur, jenis kelamin ,
ukuran tubuh dan aktivitas untuk mencapai derajat kesehatan yang optimal. Istilah lain dari
AKG ini adalah Normal Kecukupan Gizi (NKG).

Angka Kecukupan izi dibedakan atas 2 macam :

a. AKG ditingkat konsumsi, dinyatakan dalam per orang per hari.

b. AKG ditingkat persediaan, juga dinyatakan dalam per orang per hari.

NERACA BAHAN MAKANAN


MAKANAN 2008 DAN POLA PANGAN HARAPAN 2008 - 2020 KOTA TARAKAN 12
Untuk kalori (energi) disebut juga AKE (Angka Kecukupan Energi); untuk protein
disebut dengan AKP (Angka Kecukupan Protein). Dari berbagai penelitian, perbedaan AKG
ditingkat persediaan dengan AKG ditingkat konsumsi diperkirakan antara 10 - 20 %.

Hasil perhitungan secara Nasional (Widya Karya Pangan dan Gizi ke VIII 2004) untuk
AKG kalori maupun protein per kapita per hari adalah sebagai berikut :

Kalori
a. AKE ditingkat konsumsi = 2.000 kkal
b. AKE ditingkat persediaan = 2.200 kkal

Protein
a. AKP ditingkat konsumsi = 52 gram
b. AKP ditingkat persediaan = 57 gram

NERACA BAHAN MAKANAN


MAKANAN 2008 DAN POLA PANGAN HARAPAN 2008 - 2020 KOTA TARAKAN 13
Bab

3
HASIL DAN ANALISIS NERACA BAHAN MAKANAN

A. Kondisi Ketersediaan Bahan Pangan

B. Ketersediaan Kalori, Protein dan Lemak

C. Penyediaan Kalori

D. Penyediaan Protein

E. Penyediaan Lemak

NERACA BAHAN MAKANAN


MAKANAN 2008 DAN POLA PANGAN HARAPAN 2008 - 2020 KOTA TARAKAN 14
A. Kondisi Ketersediaan Bahan Pangan

Dari tabel pokok Neraca Bahan Makanan Kota Tarakan Tahun 2008 tercermin bahwa
ketersediaan kalori untuk konsumsi per kapita per hari adalah sebesar 2.436 kkal. Sementara
itu pada level Propinsi Kalimantan Timur ketersediaan per kapita per hari sebanyak 2.461
kkal, artinya keterbandingan antara Kota Tarakan dengan Propinsi Kalimantan Timur terdapat
perbedaan konsumsi per kapita per hari sebesar 25 kkal. Angka Kecukupan Energi (AKE)
pada tingkat ketersediaan yang dianjurkan sebesar 2.200 kkal. Berarti ketersediaan kalori di
Kota Tarakan pada tahun 2008 telah memenuhi bahkan melebihi sekitar 10,73 persen standar
yang dianjurkan.

Untuk tahun 2008 tercatat bahwa ketersediaan protein yang dikonsumsi penduduk
Kota Tarakan sebesar 105,29 gram per kapita per hari, atau lebih tinggi dari Propinsi
Kalimantan Timur sebesar 31,89 gram per kapita atau berkisar 43,45 persen. Ketersediaan
protein ini bersumber dari nabati 49,15 gram atau 46,69 persen dan dari hewani sebesar 56,13
gram atau 53,31 persen. Sementara itu Angka Kecukupan Protein (AKP) yang disarankan oleh
Widya Karya Pangan dan Gizi bahwa ketersediaan protein adalah 57 gram per kapita per hari,
artinya untuk wilayah Kota Tarakan Angka Kecukupan Protein tersebut sudah terlampaui
sebesar 184,72 persen.

Ketersediaan lemak siap dikonsumsi penduduk Kota Tarakan tahun 2008 adalah
sebesar 68,91 gram per kapita per hari. Dibanding dengan ketersediaan propinsi Kalimantan
Timur yaitu sebesar 55,81 gram per kapita per hari, maka Kota Tarakan lebih tinggi 11,17
gram per kapita per hari. Dari ketersediaan lemak tersebut terdiri dari lemak yang berasal dari
sumber nabati sebesar 36,24 gram atau 52,59 persen dan lemak hewani sebesar 32,74 gram
atau 47,41 persen.

Selanjutnya pada tabel pokok neraca bahan makanan menyajikan komposisi


ketersediaan jenis bahan makanan. Hampir 99,97 persen ketersediaan beras yang ada di Kota
Tarakan merupakan beras yang berasal dari wilayah luar. Penyediaan beras di daerah Kota
Tarakan tahun 2008 sebanyak 31.599 ton yang berasal dari produksi sendiri sebanyak 50 ton
dan impor sebanyak 31.549 ton. Penyediaan tersebut sudah dikurangi dengan beras yang di
kirim ke luar daerah Kota Tarakan sebanyak 6.228 ton. Beras yang tersedia untuk siap

NERACA BAHAN MAKANAN


MAKANAN 2008 DAN POLA PANGAN HARAPAN 2008 - 2020 KOTA TARAKAN 15
dikonsumsi oleh masyarakat Kota Tarakan tercatat sebanyak 24.737 ton atau 134,18 kg per
kapita per tahun. Dalam kelompok bahan makanan padi-padian, komoditas beras merupakan
bahan yang memegang peranan penting dibanding bahan makanan yang lain. Selain beras,
komoditi jagung muda merupakan salah satu produk pertanian Kota Tarakan yang cukup
memegang peranan strategis dalam struktur ketersediaan pangan di Kota Tarakan. Pada tabel
pokok Neraca Bahan Makanan penyediaan jagung muda tercatat sebesar 7.653 ton yang
seluruhnya merupakan produksi Kota Tarakan. Kontribusinya dalam penyediaan pangan yang
siap dikonsumsi adalah sebesar 7.653 ton atau setara dengan 41,51 kg per kapita pertahun.
Secara keseluruhan kelompok padi-padian ini kontribusinya dalam penyediaan pangan per
kapita per tahun mencapai 188,23 kg atau sebesar 30,98 persen dari total ketersedian
penyediaan per kapita Kota Tarakan.

Komoditi ubi kayu yang termasuk kelompok makanan berpati, merupakan bahan
makanan yang menyumbang penyediaan terbesar dibanding yang lain. Penyediaan ubi kayu di
Kota Tarakan tahun 2008 mencatat angka sebesar 7.605 ton yang seluruhnya merupakan
produksi Kota Tarakan. Penggunaan untuk bahan pakan ternak, diolah untuk industri
makanan, tercecer merupakan pengurang dalam hal penyediaan bahan pangan ubi kayu.
Sehingga ubi kayu yang siap untuk dikonsumsi oleh penduduk sebanyak 5.340 ton atau 28,97
kg per kapita per tahun. Sementara pada tingkat Propinsi Kalimantan Timur ubi kayu yang
siap dikonsumsi mencapai 88.086 ton artinya kontribusi Kota Tarakan terhadap Propinsi dari
komoditi ubi kayu sebesar 6,06 persen. Disisi lain komoditi ubi jalar pada makanan berpati ini
menempati posisi kedua memberikan kontribusi penyediaan bahan makanan yang siap
dikonsumsi oleh penduduk sebanyak 1.001 ton atau setara dengan 5,43 kg per kapita per
tahun. Secara keseluruhan kelompok komoditi makanan berpati ini kontribusinya dalam
penyediaan pangan per kapita per tahun mencapai 34,40 kg atau sebesar 5,77 persen dari total
ketersedian penyediaan per kapita Kota Tarakan.

Gula pasir yang tersedia di Kota Tarakan seluruhnya merupakan impor yaitu sebanyak
2.753 ton. Dengan perkiraan tidak ada yang tercecer namun dikurangi dengan penggunaan
pada industri maka jumlah gula yang siap dikonsumsi juga sebanyak 2.690 ton atau
penyediaan per kapita per tahun sebanyak 14,59 kg. Besar untuk konsumsi per kapita per
tahun ini lebih tinggi dari Propinsi Kalimantan Timur dengan per kapita per tahun sebesar

NERACA BAHAN MAKANAN


MAKANAN 2008 DAN POLA PANGAN HARAPAN 2008 - 2020 KOTA TARAKAN 16
11,86 kg. Artinya konsumsi gula penduduk Kota Tarakan lebih tinggi 2,73 kg per kapita per
tahun dibanding Propinsi Kalimantan Timur.
Secara keseluruhan kelompok komoditi gula memberikan kontribusi dalam penyediaan
pangan per kapita pertahun mencapai 14,59 kg atau sebesar 2,45 persen dari total ketersedian
penyediaan per kapita Kota Tarakan.

Sama seperti komoditi gula, pada komoditi kedelai penyediaannya berasal dari wilayah
luar Kota Tarakan. Kedelai yang merupakan barang impor ini dipergunakan hampir 52,08
persen sebagai bahan untuk industri pembuatan tahu dan tempe. Komoditi kedelai ini
merupakan penyumbang terbesar dalam penyediaan bahan makanan di kelompok buah
biji/berminyak. Ketersediaannya mencapai 1.298 ton, setelah dikurangi keperluan domestik,
yaitu untuk industri sebanyak 676 ton serta tercecer sebanyak 65 ton, maka jumlah yang siap
dikonsumsi sebanyak 557 ton atau penyediaan per kapita per tahun sebesar 3,02 kg sementara
pada level Propinsi Kalimantan Timur penyediaan per kapita pertahun sebesar 2,33 kg.
Kelompok komoditi buah/biji berminyak mempunyai kontribusi terhadap pembentukan
penyediaan bahan makanan untuk Kota Tarakan sebesar 10,19 kg per kapita per tahun atau
sebesar 1,79 persen.

Penyediaan pada kelompok makanan buah-buahan di daerah Kota Tarakan umumnya


berasal dari produksi sendiri. Pepaya merupakan buah yang dominan pada kelompok makanan
ini, ketersediaan pepaya berasal dari produksi sendiri ditambah sekitar 0,36 persen berasal dari
luar daerah yang kebanyakan dari Negara Tetangga yaitu Tawau (Malaysia). Produksi pepaya
di Kota Tarakan tercatat sebanyak 22.494 ton dan yang dikirim ke luar daerah sebanyak
19.784 ton, sehingga penyediaan di daerah hanya sebesar 2.791 ton. Setelah dikurangi
keperluan domestik, yaitu yang tercecer sebanyak 279 ton, maka pepaya siap untuk
dikonsumsi penduduk sebanyak 2.512 ton atau 13,63 kg per kapita per tahun. Angka penyedia
per kapita ini lebih tinggi 1,93 kg bila dibanding dengan Propinsi Kalimantan Timur yang
mencapai 11,70 kg per kapita per tahun. Komoditi buah-buahan terbesar kedua adalah salak.
Komoditi salak yang merupakan salah satu tanaman buah yang tumbuh subur di Kota Tarakan
ini pada tahun 2008 mempunyai produksi sebesar 5.813 ton. Kontribusinya terhadap
pembentukan ketersediaan pangan setelah dikurangi dengan yang keluar yaitu sebanyak 3.126
ton dan yang tercecer sekitar 269 ton maka salak yang dikonsumsi penduduk adalah sebesar
2.418 ton atau 13,12 kg per kapita per tahun. Secara keseluruhan kontribusi kelompok buah-

NERACA BAHAN MAKANAN


MAKANAN 2008 DAN POLA PANGAN HARAPAN 2008 - 2020 KOTA TARAKAN 17
buahan terhadap pembentukan penyediaan per kapita per tahunnya sebesar 87,03 kg atau
sekitar 14,60 persen.

Pada kelompok sayuran, ada 4 jenis komoditi yang mempunyai nilai produksi diatas
3.000 ton selama tahun 2008. Komoditi yang terbesar pertama adalah tomat dengan produksi
sebesar 3.602 ton yang merupakan produk lokal. Setelah dikurangi ekspor/barang keluar dan
yang tercecer maka jumlah tomat yang dikonsumsi penduduk sebesar 2.291 ton atau 14,25 kg
per kapita per tahun. Komoditi kedua terbesar adalah ketimun dengan produksi mencapai
3.602 ton. Komoditi ini menyediakan bahan siap konsumsi penduduk sebesar 2.291 ton atau
sebesar 12,43 kg per kapita per tahun sayuran yang paling dominan dalam penyediaan bahan
makanan sayur-sayuran. Kangkung merupakan komoditi ketiga terbesar pada kelompok
sayuran. Dengan jumlah produksi sebesar 3.416 ton, komoditi kangkung menjadi penyedia
bahan makanan di Kota Tarakan sebesar 3.074 ton yang siap dikonsumsi penduduk atau setara
dengan 16,68 kg per kapita per tahun. Selanjutnya komoditi dengan produksi diatas 3.000 ton
adalah petsai/sawi. Petsai/sawi merupakan salah satu komoditi bahan pangan yang paling
dominan kontribusinya dalam penyediaan bahan makanan sayur-sayuran di Kota Tarakan.
Penyediaan komoditi petsai/sawi ini sebesar 3.402 ton yang semuanya berasal dari produksi
sendiri. Setelah dikurangi jumlah yang keluar dan tercecer sebanyak 2.179 ton, maka jumlah
ketimun yang siap dikonsumsi oleh penduduk Kota Tarakan adalah sebesar 1.233 ton atau
6,69 kg per kapita per tahun. Secara keseluruhan kontribusi bahan makanan untuk kelompok
sayuran dalam penyediaan per kapita per tahun sebesar 97,56 kg.

Pada kelompok bahan makanan daging, komoditi daging ayam ras merupakan bahan
makanan yang paling dominan kontribusinya dalam penyediaan daging di Kota Tarakan.
Daging ayam ras yang tersedia sebanyak 852 ton yang merupakan produksi sendiri setelah
dikurangi yang diekspor/keluar. Besarnya daging ayam ras yang siap dikonsumsi setelah yang
keluar dan tercecer adalah sebanyak 809 ton atau 4,39 kg per kapita per tahun atau lebih
banyak 1,02 kg per kapita per tahun dari Propinsi Kalimantan Timur.

Pada kelompok bahan makanan telur, komoditi telur ayam ras merupakan jenis bahan
pangan yang paling dominan kontribusinya dalam penyediaan telur di Kota Tarakan.
Ketersediaan jenis komoditi telur disamping dari produksi sendiri, ada juga yang dimpor atau

NERACA BAHAN MAKANAN


MAKANAN 2008 DAN POLA PANGAN HARAPAN 2008 - 2020 KOTA TARAKAN 18
didatangkan dari luar Kota Tarakan. Jumlah penyediaan telur ayam ras sebanyak 11.646 ton
dimana yang berasal dari produksi sebanyak 6.845 ton dan impor sebanyak 11.646 ton.
Jumlah telur ayam ras yang tersedia untuk dikonsumsi setelah dikurangi untuk yang diolah
sebesar 15 ton dan yang tercecer sebanyak 239 ton, maka jumlah telur ayam ras yang siap
dikonsumsi adalah sebanyak 11.392 ton atau 61,80 kg per kapita per tahun. Sementara bahan
pangan lainnya yaitu telur ayam kampung dengan kontribusi bahan pangan siap dikonsumsi
penduduk sebesar 3.501 ton atau setara dengan 18,99 kg per kapita per tahun. Secara total
bahan pangan telur ini memberikan kontribusi untuk penyediaan pangan per kapita per tahun
di Kota Tarakan adalah sebesar 81,75 kg atau 13,71 persen dari total penyediaan per kapita
Kota Tarakan.

Ketersediaan susu sapi olahan tercatat sebanyak 1.428 ton yang seluruhnya barasal
dari impor. Kota Tarakan yang memiliki agen distribusi Nestle yang cukup besar di wilayah
utara juga mengekspor komoditi susu olahan ke luar Tarakan, namun karena kebutuhan untuk
di Kota Tarakan juga cukup besar maka besar susu olahan yang diimpor hanya sebesar 53 ton
selama tahun 2008. Dengan perkiraan tidak ada yang tercecer dikurangi yang diekspor maka
jumlah susu olahan yang siap dikonsumsi penduduk sebanyak 1.389 ton atau jumlah
penyediaan per kapita per tahun sebanyak 7,53 kg. Besaran kontribusi kelompok susu ini
terhadap penyediaan per kapita Kota Tarakan sebesar 1,26 persen

Pada kelompok bahan makanan perikanan, secara keseluruhan berasal dari produksi
sendiri. Jenis komoditi yang paling besar dalam penyediaan bahan pangan hewani di Kota
Tarakan adalah udang. Hal ini ditunjang dengan berdirinya perusahaan-perusahaan
coldstorage yang menampung hasil budidaya perikanan darat dan tangkapan perikanan laut
oleh nelayan. Penyediaan udang di Kota Tarakan tahun 2008 setelah dikurangi dengan ekspor
sebesar 65.457 ton adalah sebanyak 2.266 ton. Dari jumlah yang tersedia tersebut dikurangi
yang tercecer sebanyak 340 ton, udang yang siap dikonsumsi di Kota Tarakan adalah
sebanyak 1.926 ton atau 10,45 kg per kapita per tahun. Total kontribusi komoditi ikan pada
bahan penyediaan per kapita tahun 2008 Kota Tarakan adalah 55,22 kg atau sebesar 9,26
persen.

Pada kelompok minyak dan lemak, ketersediaannya sangat tergantung dari yang
masuk ke Kota Tarakan. Ketersediaan minyak goreng yaitu sebesar 1.634 ton yang

NERACA BAHAN MAKANAN


MAKANAN 2008 DAN POLA PANGAN HARAPAN 2008 - 2020 KOTA TARAKAN 19
keseluruhannya berasal dari impor. Karena diestimasi tidak ada yang tercecer, maka jumlah
yang masuk sama dengan yang siap dikonsumi penduduk Kota Tarakan adalah sebanyak
1.634 ton atau 8,86 kg per kapita per tahun sehingga kontribusi kelompok minyak dan lemak
terhadap pembentukan penyediaan per kapita Kota Tarakan adalah sebesar 8,86 kg atau 1,49
persen.

Secara keseluruhan penyediaan bahan makanan di Kota Tarakan tahun 2008 sebesar
596,23 kg per kapita per tahun yang terdiri dari sumber nabati sebesar 440,87 kg per kapita
per tahun dan dari sumber hewani sebesar 155,37 kg per kapita per tahun.

B. Ketersediaan Kalori, Protein dan Lemak

Berdasarkan hasil Widya Karya Pangan dan Gizi (WKP&G) ke VIII tahun 2004 telah
merekomendasikan ketetapan angka kecukupan energi di tingkat konsumsi dianjurkan
sebanyak 2.000 kkal dan protein 52 gram per hari. Pada tingkat penyedian energi dan protein
yaitu masing-masing sebanyak 2 200 kkal dan 57 gram per kapita per hari. Sedangkan angka
kecukupan konsumsi lemak dianjurkan sebanyak 25 persen dari energi.

Tingkat tersedianya kalori Kota Tarakan pada tahun 2008 menunjukkan angka 2.436
kkal per hari. Tingkat ketersediaan kalori ini masih dibawah Propinsi Kalimantan Timur,
terpaut sekitar 25 kkal. Meskipun demikian angka ini masih diatas angka kecukupan energi
yang dianjurkan oleh WKP&G ke VIII tahun 2004.

Ketersedian protein tahun 2008 sebanyak 105,29 gram per kapita per hari. Sedangkan
penyediaan protein yang dianjurkan sebanyak 57 gram per orang per hari. Hal ini menunjukan
bahwa ada kelebihan penyediaan protein dari anjuran sebanyak 48,29 gram per kapita per hari
atau 84,72 persen. Demikian juga bila dibandingkan pada level Propinsi Kalimantan Timur
dengan selisih kelebihan sebesar 31,89 per kapita per hari. Artinya ketersediaan protein Kota
Tarakan masih lebih baik di banding Propinsi Kalimantan Timur.

Sementara itu ketersediaan lemak dalam penyediaan pangan di Kota Tarakan adalah
sebesar 68,91 gram per hari yang diperoleh dari lemak nabati sebesar 36,24 gram per hari dan
32,67 gram per hari dari lemak hewani.

NERACA BAHAN MAKANAN


MAKANAN 2008 DAN POLA PANGAN HARAPAN 2008 - 2020 KOTA TARAKAN 20
Ketersediaan kalori, protein dan lemak yang siap untuk dikonsumsi penduduk Kota
Tarakan terlihat dari besarnya kontribusi sumber pangan nabati pada tahun 2008 yaitu 89,41
persen untuk kalori dan untuk protein 46,68 persen serta kontribusi lemak sebesar 52,59
persen.

C. Penyediaan Kalori

Ketersediaan kalori yang siap dikonsumsi penduduk Kota Tarakan tahun 2008 sebesar
2.436 kkal per kapita per hari atau kurang 25 kkal per kapita per hari dari propinsi Kalimantan
Timur. Padi-padian merupakan kelompok yang memberikan kontribusi terbesar terhadap
penyediaan perkapita per hari dalam kategori bahan makanan nabati yaitu sebesar 66,71
persen sementara terhadap total penyediaan pangan Kota Tarakan sebesar 59,65 persen

GRAFIK 1. PROSENTASE KALORI YANG TERSEDIA UNTUK DIKONSUMSI PER


KAPITA PER HARI TAHUN 2008 (KKAL)
5,09%

6,00%

Padi-padian
3,49%
Makanan Berpati

Gula
3,98%
Buah/Biji Berminy ak

Buah-buahan 2,55%

Say ur-say uran 3,00%

Daging 1,36%

Telur
0,53%
Susu 59,67%

Ikan
5,63%
Miny ak & Lemak

Lemak

8,67%

0,04%

Ketersediaan kalori pada tahun 2008 adalah sebanyak 2.436 kkal per kapita per hari
dimana sumbangan terbesar berasal dari kelompok bahan pangan padi-padian sebesar 59,66
persen. Kelompok bahan makanan yang juga dominan dalam menyumbang ketersediaan
kalori adalah kelompok minyak dan lemak dengan kontribusi sebesar 8,67 persen atau tingkat

NERACA BAHAN MAKANAN


MAKANAN 2008 DAN POLA PANGAN HARAPAN 2008 - 2020 KOTA TARAKAN 21
ketersediaan mencapai 211 kkal per kapita per hari. Kelompok gula dengan penyediaan kalori
sebesar 146 kkal per kapita per hari menyumbang 5,97 persen. Ikan yang merupakan bagian
dari kategori hewani memberikan kontribusi sebesar 137 kkal per kapita per hari atau sekitar
5,62 persen. Selanjutnya dari kelompok makanan berpati menyumbang kontribusi terhadap
pembentukan penyediaan kalori sebesar 5,10 persen. Sedangkan kelompok bahan makanan
lain memberikan kontribusi kurang dari 4 persen yakni kelompok bahan makanan buah/biji
berminyak, buah-buahan, sayur-sayuran, daging, telur, susu, dan lemak .

D. Penyediaan Protein

Ketersediaan protein per kapita per hari pada tahun 2008 sebesar 105,29 gram yang
berasal dari kontribusi sumber pangan nabati sebanyak 49,15 gram per kapita per hari atau
46,69 persen dan dari sumber hewani sebanyak 56,13 gram per kapita per hari atau 53,31
persen.

Kelompok bahan makanan yang memberikan sumbangan dalam penyediaan bahan


makanan berprotein terbesar adalah kelompok padi-padian sebesar 37,12 gram per kapita per
hari atau sebesar 35,25 persen. Kemudian kelompok bahan makanan ikan memberikan
kontribusi sebesar 5,97 gram per kapita perhari atau setara dengan 24,03 persen Selanjutnya
kelompok bahan makanan telur sebesar 23,62 persen. Kelompok bahan makanan daging dan
buah/biji berminyak memiliki kontribusi masing-masing 5,04 persen dan 5,67 persen.
Sementara kelompok bahan makanan lain secara keseluruhan memiliki kontribusi dalam
pembentukan protein dibawah 4 persen.

NERACA BAHAN MAKANAN


MAKANAN 2008 DAN POLA PANGAN HARAPAN 2008 - 2020 KOTA TARAKAN 22
GRAFIK 2. BANYAKNYA PROTEIN YANG TERSEDIA UNTUK DIKONSUMSI
PER KAPITA PER HARI TAHUN 2008 (GRAM)

40 37,12

35

30
24,87 25,3
25

gram/hr 20

15

10
5,97 5,3
3,86
5 0,85 0 1,12 0,66 0,24 0
0
an ati ula
ak n n g lur su an ak ak
di rp iny ha ra gi n Ik m
a e G m ua yu Te Su Le em
-i p B r b a Da L
d an Be h- r-s k
&
Pa an Bi ji ua yu ya
ak / B a in
M ah S M
Bu

E. Penyediaan Lemak

Ketersediaan lemak tahun 2008 sebesar 68,91 gram per kapita per hari yang
bersumber dari bahan pangan nabati sebesar 36,24 gram per kapita per hari atau sebesar 52,59
persen ditambah dari bahan pangan hewani sebesar 32,67 gram per kapita per hari atau
sebesar 47,41 persen. Ada 2 kelompok bahan pangan yang memberikan kontribusi
pembentukan lemak dalam penyediaan pangan per kapita. Kelompok pertama dari bahan
pangan hewani berupa telur sebesar 34,23 persen kemudian kelompok kedua dari bahan
pangan nabati yaitu minyak dan lemak dengan persentase sebesar 34,53 persen. Selain itu
beras dan buah/biji berminyak termasuk kelompok bahan makanan yang memberikan
kontribusi diatas 5 persen dengan kontribusi masing-masing 8,57 persen dan 6,81 persen.
Sementara itu dari kelompok bahan makanan lainnya masih memberikan kontribusi dibawah 5
persen.

NERACA BAHAN MAKANAN


MAKANAN 2008 DAN POLA PANGAN HARAPAN 2008 - 2020 KOTA TARAKAN 23
GRAFIK 3. BANYAKNYA LEMAK YANG TERSEDIA UNTUK DIKONSUMSI
PER KAPITA PER HARI TAHUN 2008 (GRAM)

Lemak 0,16
Minyak & Lemak 23,8
Ikan 2,56

Susu 0,72

Telur 23,59

Daging 5,64
Sayur-sayuran 1,21
Buah-buahan 0,39
Buah/Biji Berminyak 4,69
Gula 0
Makanan Berpati 0,2
Padi-padian 5,9

0 5 10 15 20 25

Sumbangan masing-m

NERACA BAHAN MAKANAN


MAKANAN 2008 DAN POLA PANGAN HARAPAN 2008 - 2020 KOTA TARAKAN 24
kelompok bahan pangan terhadap total penyediaan lemak yaitu yang terbesar dari
kelompok minyak dan lemak sebesar 62,58 persen atau dengan penyediaan sebanyak 34,93
gram per kapita per hari`. Kemudian disusul oleh kelompok makanan padi-padian sebesar
bawah 8 persen.

NERACA BAHAN MAKANAN


MAKANAN 2008 DAN POLA PANGAN HARAPAN 2008 - 2020 KOTA TARAKAN 25
TABEL 1. RATA-RATA PENYEDIAAN KALORI, PROTEIN DAN LEMAK PER
KAPITA PER HARI MENURUT SUMBERNYA TAHUN 2008

URAIAN NABATI % HEWANI % JUMLAH %

(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7)

Kalori (KKal)

Kota Tarakan 2.178 89,41 257 10,59 2.436 100,00

Propinsi Kal-Tim 2.256 91,67 204 8,29 2.461 100,00

Protein (Gram)

Kota Tarakan 49,15 46,68 56,13 53,32 105,29 100,00

Propinsi Kal-Tim 46,18 62,92 27,22 37,08 73,40 100,00

Lemak (Gram)

Kota Tarakan 36,24 52,59 32,67 47,41 68,91 100,00

Propinsi Kal-Tim 46,75 83,77 9,06 16,23 55,81 100,00

NERACA BAHAN MAKANAN


MAKANAN 2008 DAN POLA PANGAN HARAPAN 2008 - 2020 KOTA TARAKAN 26
TABEL 2. BANYAKNYA KALORI YANG TERSEDIA UNTUK DIKONSUMSI
PER KAPITA PER HARI TAHUN 2008

Kota Tarakan Propinsi Kal-Tim


Jenis Bahan
Makanan
KKal % KKal %
(1) (2) (3) (4) (5)

Padi-Padian 1.453 59,65 1503 61,07

Makanan Berpati 124 5,09 140 5,69

Gula 146 5,99 118 4,79

Buah/Biji Berminyak 85 3,49 69 2,80

Buah-Buahan 97 3,98 74 3,01

Sayur-Sayuran 62 2,55 40 1,63

Daging 73 3,00 52 2,11

Telur 33 1,35 28 1,14

Susu 13 0,53 6 0,24

Ikan 137 5,62 115 4,67

Minyak dan Lemak 211 8,66 313 12,72

Lemak 1 0,04 3 0,12

JUMLAH 2.436 100,00 2.461 100,00

NERACA BAHAN MAKANAN


MAKANAN 2008 DAN POLA PANGAN HARAPAN 2008 - 2020 KOTA TARAKAN 27
TABEL 3. BANYAKNYA PROTEIN YANG TERSEDIA UNTUK DIKONSUMSI
PER KAPITA PER HARI TAHUN 2008

Kota Tarakan Propinsi Kal-Tim


Jenis Bahan
Makanan
Gram % Gram %
(1) (2) (3) (4) (5)

Padi-Padian 37,12 35,26 37,1 50,56

Makanan Berpati 0,85 0,81 0,98 1,34

Gula 0,00 0,00 0,00 0,00

Buah/Biji Berminyak 5,97 5,67 4,79 6,53

Buah-Buahan 1,12 1,06 0,86 1,17

Sayur-Sayuran 3,86 3,67 2,31 3,15

Daging 5,30 5,03 3,68 5,01

Telur 24,87 23,62 2,22 3,03

Susu 0,66 0,63 0,33 0,45

Ikan 25,30 24,03 20,97 28,58

Minyak dan Lemak 0,24 0,23 0,14 0,19

Lemak 0,00 0,00 0,00 0,00

JUMLAH 105,29 100,00 73,40 100,00

NERACA BAHAN MAKANAN


MAKANAN 2008 DAN POLA PANGAN HARAPAN 2008 - 2020 KOTA TARAKAN 28
TABEL 4. BANYAKNYA LEMAK YANG TERSEDIA UNTUK DIKONSUMSI PER
KAPITA PER HARI TAHUN 2008

Kota Tarakan Propinsi Kal-Tim


Jenis Bahan
Makanan
Gram % Gram %
(1) (2) (3) (4) (5)

Padi-Padian 5,90 8,56 5,99 10,73

Makanan Berpati 0,20 0,29 0,30 0,54

Gula 0,00 0,00 0,00 0,00

Buah/Biji Berminyak 4,69 6,81 4,52 8,10

Buah-Buahan 0,39 0,57 0,31 0,56

Sayur-Sayuran 1,21 1,76 0,71 1,27

Daging 5,64 8,18 3,98 7,13

Telur 23,59 34,23 1,99 3,57

Susu 0,72 1,04 0,37 0,66

Ikan 2,56 3,71 2,43 4,35

Minyak dan Lemak 23,80 34,54 34,93 62,58

Lemak 0,16 0,23 0,29 0,52

JUML AH 68,91 100,00 55,82 100,00

NERACA BAHAN MAKANAN


MAKANAN 2008 DAN POLA PANGAN HARAPAN 2008 - 2020 KOTA TARAKAN 29
NERACA BAHAN MAKANAN
MAKANAN 2008 DAN POLA PANGAN HARAPAN 2008 - 2020 KOTA TARAKAN 30
NERACA BAHAN MAKANAN
(DALAM TON)

PRODUKSI PERSEDIAAN
DOMESTIK +
PERUBAHAN BARANG BARANG BARANG PERSEDIAAN
JENIS BAHAN MAKANAN
STOCK MASUK KELUAR KELUAR DOMESTIK
MASUKAN KELUARAN

(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7) (8)

I. PADI-PADIAN
1. Tepung Gandum - - - 2.398 2.398 - 2.398
2. Padi Gagang/ Gabah - - - - - - -
3. Gabah/Beras 79 50 - 31.549 31.599 6.228 25.371
4. Jagung - 212 - 179 391 - 391
5. Jagung Muda - 7.653 - - 7.653 - 7.653

II. MAKANAN BERPATI


1. Ubi Jalar - 1.075 - 67 1.142 - 1.142
2. Ubi Kayu - 7.605 - - 7.605 - 7.605
3. Tapioka - - - 18 18 - 18
4. Sagu/Tepung Sagu - - - - - - -

III. G U L A
1. Gula Pasir - - - 2.753 2.753 - 2.753
2. Gula Mangkok/Lainnya - - - - - - -

IV. BUAH/BIJI BERMINYAK


1. Kacang Tanah Berkulit - - - 222 222 - 222
2. Kacang Tanah Lepas Kulit - - - 385 385 - 385
3. Kedelai - - - 1.298 1.298 - 1.298
4. Kacang Hijau - - - 433 433 - 433
5. Kelapa Berkulit/Daging 3.329 799 - - 799 - 799
6. Kelapa Daging/Kopra 360 162 - - 162 - 162

V. BUAH-BUAHAN
1. Alpokat - - - 9 9 - 9
2. Jeruk - 2.893 - 313 3.206 1.987 1.219
3. Duku/Langsat - - - 39 39 - 39
4. Durian - 7 - 388 395 - 395
5. Jambu - 171 - 148 319 - 319
6. Mangga - 1.273 - 92 1.365 677 688
7. Nanas - 1.526 - 59 1.585 937 648
8. Pepaya - 22.494 - 81 22.575 19.784 2.791
9. Pisang - 4.777 - 634 5.411 1.352 4.059
10. Rambutan - 56 - 1.287 1.343 - 1.343
11. Salak - 5.813 - - 5.813 3.126 2.687
12. Sawo - 9 - 58 67 - 67
13. Lainnya - 7.556 - 129 7.685 3.928 3.757

NERACA BAHAN MAKANAN


MAKANAN 2008 DAN POLA PANGAN HARAPAN 2008 - 2020 KOTA TARAKAN 31
KOTA TARAKAN TAHUN 2008

PENDUDUK PERTENGAHANTAHUN2008 : 184.353

PEMAKAIANDOMESTIK PENYEDIAANPER KAPITA

DIOLAHUNTUK
MAKANAN YANG YANG KKAL/ PROTEIN LEMAK
BIBIT
TERNAK TERCECER DIMAKAN KG/TAHUN GRAM/HARI HARI GRAM/HARI GRAM/HARI
MAKANAN INDUSTRI
(9) (10) (11) (12) (13) (14) (15) (16) (17) (18) (19)

188,23 515,71 1453 37,12 5,90


- - - 86 - 2.312 12,54 34,36 114 3,09 0,34
- - - - - - - - - - -
- - - - 634 24.737 134,18 367,62 1.334 32,72 5,15
27 - - - 20 - - - - - -
- - - - - 7.653 41,51 114 4 1,31 0,41

34,40 94,24 124 0,85 0,26


23 - 4 - 114 1.001 5,43 14,88 20 0,17 0,05
152 - 1.124 - 989 5.340 28,97 79,36 104 0,67 0,20
- - - 18 - 0 0,00 0,00 0 0,00 0,00
- - - - - - 0,00 0,00 0 0,00 0,00

14,59 39,98 146 0,00 0,00


- - - 63 - 2.690 14,59 39,98 146 0,00 0,00
- - - - - 0 0,00 0,00 0 0,00 0,00

10,19 27,92 85 5,97 4,69


- - - - 11 211 1,14 3,13 0 0,00 0,00
- - - 17 19 349 1,89 5,18 23 1,31 2,22
- - - 676 65 557 3,02 8,28 32 3,34 1,38
- - - 9 22 402 2,18 5,98 20 1,21 0,11
- - 360 - 80 360 1,95 5,34 10 0,10 0,98
- - 162 - - - 0,00 0,00 0 0,00 0,00

87,03 238,43 97 1,12 0,39


- - - - 1 8 0,04 0,12 0 0,00 0,00
- - - - 122 1.097 5,95 16,30 5 0,09 0,02
- - - - 4 35 0,19 0,52 0 0,00 0,00
- - - - 40 356 1,93 5,28 2 0,03 0,03
- - - - 32 287 1,56 4,27 2 0,03 0,01
- - - - 69 619 3,36 9,20 3 0,04 0,01
- - - - 65 583 3,16 8,67 2 0,03 0,01
- - - - 279 2.512 13,63 37,33 13 0,14 0,00
- - - 175 406 3.478 18,87 51,69 33 0,36 0,11
- - - - 134 1.209 6,56 17,96 5 0,06 0,01
- - - - 269 2.418 13,12 35,94 16 0,14 0,03
- - - - 7 60 0,33 0,90 1 0,01 0,02
- - - - 376 3.381 18,34 50,25 16 0,19 0,13

NERACA BAHAN MAKANAN


MAKANAN 2008 DAN POLA PANGAN HARAPAN 2008 - 2020 KOTA TARAKAN 32
LANJUTAN TABEL
(DALAM TON)

PRODUKSI PERSEDIAAN
DOMESTIK +

JENIS BAHAN MAKANAN PERUBAHAN BARANG BARANG BARANG PERSEDIAAN


MASUKAN KELUARAN STOCK MASUK KELUAR KELUAR DOMESTIK

(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7) (8)

VI. SAYUR-SAYURAN
1. Bawang Merah - - 641 641 74 567
2. Ketimun - 3.602 - 3.602 1.056 2.546
3. Kacang-kacangan - - - - - -
4. Kacang panjang - 2.864 - 2.864 982 1.882
5. Kentang - - 241 241 - 241
6. Kobis - - 9 9 - 9
7. Tomat - 3.793 - 3.793 874 2.919
8. Wortel - - 431 431 - 431
9. Cabe - 752 300 1.052 - 1.052
10. Terong - 1.418 - 1.418 - 1.418
11. Petsai/Sawi - 3.402 - 3.402 218 3.184
12. Bawang Daun - 121 - 121 - 121
13. Kangkung - 3.416 - 3.416 - 3.416
14. Lobak - - - 0 - 0
15. Labu Siam - 2.192 - 2.192 517 1.675
16. Buncis - 546 - 546 - 546
17. Bayam - 1.887 1.887 494 1.393
18. Bawang Putih - - 219 219 - 219
19. Lainnya - 44 163 207 - 207

VII. D A G I N G
1. Daging Sapi 144 115 - 592 707 - 707
2. Daging Kerbau - 0 - - 0 - 0
3. Daging Kambing 19 14 - 26 40 - 40
4. Daging Domba - 0 - - 0 - 0
5. Daging Babi 64 51 - - 51 - 51
6. Daging Ayam Kampung 261 179 - - 179 - 179
7. Daging Ayam Ras 1.877 1.089 - - 1.089 237 852
8. Daging Itik 15 9 - - 9 - 9
9. Jerohan Semua Jenis 262 - - 262 - 262

VIII. T E L U R
1. Telur Ayam Kampung - 4.921 - - 4.921 - 4.921
2. Telur Ayam Ras - 6.845 - 4.801 11.646 - 11.646
3. Telur Itik - 216 - - 216 - 216
4. Telur Penyu - - - - - - -

IX. S U S U
1. Susu Sapi - - - - 0 - 0
2. Susu Olahan - - - 1.428 1.428 39 1.389

NERACA BAHAN MAKANAN


MAKANAN 2008 DAN POLA PANGAN HARAPAN 2008 - 2020 KOTA TARAKAN 33
PEMAKAIANDOMESTIK PENYEDIAANPER KAPITA

DIOLAHUNTUK
MAKANAN YANG YANG KKAL/ PROTEIN LEMAK
BIBIT
TERNAK TERCECER DIMAKAN KG/TAHUN GRAM/HARI HARI GRAM/HARI GRAM/HARI
MAKANAN INDUSTRI
(9) (10) (11) (12) (13) (14) (15) (16) (17) (18) (19)

97,56 267,29 62 3,86 1,21


- 14 - 22 57 474 2,57 7,04 2 0,10 0,02
- - - - 255 2.291 12,43 34,05 1 0,04 0,04
- - - - 0 0 0,00 0,00 0 0,00 0,00
- - - - 188 1.694 9,19 25,17 7 0,69 0,12
- - - - 12 229 1,24 3,40 2 0,06 0,01
- - - - 1 8 0,04 0,12 0 0,00 0,00
- - - - 292 2.627 14,25 39,04 9 0,51 0,20
- - - - 43 388 2,10 5,76 2 0,05 0,03
- - - - 105 947 5,14 14,07 12 0,56 0,29
- - - - 142 1.276 6,92 18,97 5 0,20 0,17
- - 1.633 - 318 1.233 6,69 18,32 1 0,12 0,03
- - - - 12 109 0,59 1,62 0 0,02 0,01
- - - - 342 3.074 16,68 45,69 8 0,93 0,19
- - - - 0 0 0,00 0,00 0 0,00 0,00
- - - - 168 1.508 8,18 22,40 4 0,14 0,04
- - - - 55 491 2,67 7,30 2 0,16 0,02
- - - - 139 1.254 6,80 18,63 2 0,12 0,05
- - - - 22 197 1,07 2,93 2 0,12 0,01
- - - - 21 186 1,01 2,77 1 0,05 0,01

10,80 29,58 73 5,30 5,64


- - - 5 35 667 3,62 9,91 21 1,86 1,39
- - - - 0 0 0,00 0,00 0 0,00 0,00
- - - - 2 38 0,21 0,57 1 0,09 0,05
- - - - 0 0 0,00 0,00 0 0,00 0,00
- - - - 3 49 0,26 0,72 3 0,09 0,29
- - - - 9 170 0,92 2,53 8 0,46 0,63
- - - - 43 809 4,39 12,02 36 2,19 3,01
- - - - 0 9 0,05 0,13 0 0,02 0,04
- - - - 13 249 1,35 3,71 5 0,58 0,24

81,75 223,98 33 24,87 23,59


- 1.230 - - 190 3.501 18,99 52,03 9 5,88 6,93
- - - 15 239 11.392 61,80 169,30 23 18,68 16,27
- 29 - - 8 178 0,97 2,65 0 0,30 0,39
- - - - 0 0 0,00 0,00 0 0,00 0,00

7,53 20,64 13 0,66 0,72


0 - - - 0 0 0,00 0,00 0 0,00 0,00
- - - - 0 1.389 7,53 20,64 13 0,66 0,72

NERACA BAHAN MAKANAN


MAKANAN 2008 DAN POLA PANGAN HARAPAN 2008 - 2020 KOTA TARAKAN 34
LANJUTAN TABEL
(DALAM TON)

PRODUKSI PERSEDIAAN
DOMESTIK +

JENIS BAHAN MAKANAN PERUBAHAN BARANG BARANG BARANG PERSEDIAAN


MASUKAN KELUARAN STOCK MASUK KELUAR KELUAR DOMESTIK

(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7) (8)

X. I K A N
1. Tuna/Cakalang/Tongkol - 758 - - 758 - 758
2. Kakap - 614 - - 614 - 614
3. Cucut - 42 - - 42 - 42
4. Bawal - 549 - - 549 181 368
5. Teri - 226 - - 226 - 226
6. Lemuru - 363 - - 363 - 363
7. Kembung - 563 - - 563 - 563
8. Tenggiri - 317 - - 317 - 317
9. Bandeng - 1.818 - - 1.818 117 1.701
10. Belanak - 764 - - 764 - 764
11. Mujair - 54 - - 54 - 54
12. Ikan Mas - 9 - - 9 - 9
13. Udang - 67.723 - - 67.723 65.457 2.266
14. Rajungan/Kepiting - 653 - - 653 69 584
15. Kerang-Kerangan - 834 - - 834 - 834
16. Cumi-cumi & sotong - 321 - - 321 - 321
17. Ikan Air Tawar Lainnya - 45 - - 45 - 45
18. Ikan Laut Lainnya - 2.147 - - 2.147 - 2.147

XI. MINYAK DAN LEMAK


1. Kacang Tanah/Minyak - - - - 0 0
2. Kopra/Minyak Goreng - 0 - 1.634 1.634 - 1.634
3. Minyak Sawit - 0 - - 0 0 0
4. Minyak Sawit Goreng 0 0 - - 0 - 0
5. Inti Sawit - 0 - - 0 0 0
6. Inti Sawit/Minyak 0 0 - 0 - 0

XII. L E M A K
1. Lemak Sapi 144 4 - - 4 - 4
2. Lemak Kerbau - 0 - - 0 - 0
3. Lemak Kambing 19 1 - - 1 - 1
3. Lemak Domba - 0 - - 0 - 0
5. Lemak Babi 64 6 - - 6 - 6

J UMLAH
NABATI
HE WANI

NERACA BAHAN MAKANAN


MAKANAN 2008 DAN POLA PANGAN HARAPAN 2008 - 2020 KOTA TARAKAN 35
Bab

4
SEJARAH, KEUNGGULAN DAN KELEMAHAN,
PENGERTIAN, KEGUNAAN SERTA TUJUANNYA

A. Sejarah Perkembangan Pola Pangan Harapan

B. Keunggulan dan Kelemahan Pola Pangan Harapan

C. Pengertian Pola Pangan Harapan

D. Kegunaan Pola Pangan Harapan

E. Tujuan Pola Pangan Harapan

NERACA BAHAN MAKANAN


MAKANAN 2008 DAN POLA PANGAN HARAPAN 2008 - 2020 KOTA TARAKAN 36
A. Sejarah Perkembangan Pola Panga n Harapan

Pola Pangan Harapan pertamakali diperkenalkan oleh FAO-RAPA pada tahun 1988,
yang kemudian dikembangkan oleh Departemen Republik Indonesia melalui workshop yang
diselenggarakan Departemen Pertanian bekerjasama dengan FAO (FAO-MOA, 1989;
Suhardjo, 1992). Tujuan utama penyusunan Pola Pangan Harapan adalah untuk membuat
suatu nasionalisasi pola konsumsi yang dianjurkan yang terdiri dari kombinasi aneka ragam
pangan untuk memenuhi kebutuhan gizi dan sesuai citarasa (FAO-RAPA, 1989). Untuk
pertamakali Pola Pangan Harapan untuk kawasan Asia Pasifik dikembangkan berdasarkan
data Pola Pangan (pola ketersediaan pangan) dari Neraca Bahan Makanan, karena data inilah
yang mudah tersedia secara berkala setiap tahun. Sementara data konsumsi pangan dari
berbagai Negara di kawasan Asia Pasifik tidak tersedia secara berkala.

B. Keunggulan dan Kelemahan Pola Pangan Harapan

Sejak diperkenalkannya konsep Pola Pangan Harapan pada dekade 90-an di Indonesia,
Pola Pangan Harapan telah digunakan sebagai basis perencanaan dan penilaian kecukupan gizi
seimbang pada tingkat makro. Pola Pangan Harapan sebagai salah satu indikator output
pembangunan pangan termasuk evaluasi penyediaan pangan, konsumsi pangan, dan
diversifikasi pangan. Ini semua merupakan kekuatan dari Pola Pangan Harapan.

Meski demikian, kehadiran Pola Pangan Harapan tidak lepas dari kelemahan
metodologis seperti yang juga disadari oleh tim penyusun Pola Pangan Harapan. FAO-RAPA
(1990) juga menyadari bahwa proporsi kalori dalam Pola Pangan Harapan perlu diadaptasi
sesuai kondisi/pola pangan masing-masing Negara/Daerah dan sistem skor yang
dikembangkan oleh tim FAO-RAPA belum divalidasi.

Kritik terhadap Pola Pangan Harapan juga muncul sehubungan dengan adanya
perbedaan rekomendasi pola energi (terutama dari pangan hewani dan lemak) antara Pola
Pangan Harapan dan Pedoman Gizi Seimbang (PUGS). Pada tahun 2000, Badan Usaha
Ketahanan Pangan telah melakukan diskusi pakar dan lintas sub sektor dan sektor terkait
pangan dan gizi tentang harmonisasi Pola Pangan Harapan dan Pedoman Gizi Seimbang.

NERACA BAHAN MAKANAN


MAKANAN 2008 DAN POLA PANGAN HARAPAN 2008 - 2020 KOTA TARAKAN 37
Pertemuan ini menjadi dasar untuk penyempurnaan Pola Pangan Harapan yang disebut Pola
Pangan Harapan 2020 (PPH 2020).

TABEL 5. SUSUNAN POLA PANGAN HARAPAN NASIONAL

Komposisi PPH Deptan 2001


Kelompok Pangan Gram/Kap/Hr
Persen Bobot Skor
(1) (2) (3) (4) (5)
1. Padi-padian 50,0 0,5 25,0 27,5

2. Umbi-umbian 6,0 0,5 2,5 100


3. Pangan Hewani 12,0 2,0 24,0 150
4. Minyak dan Lemak 10,0 0,5 5,0 20
5. Buah/Biji Berminyak 3,0 0,5 1,0 10
6. Kacang-kacangan 5,0 2,0 10,0 35
7. Gula 5,0 20,5 2,5 30
8. Sayur dan Buah 6,0 5,0 30,0 250
9. Bumbu-Bumbuan 3,0 0,0 0,0

C. Pengertian Pola Pangan Harapan

Pola Pangan Harapan atau Desireable Dietary Pattern adalah susunan beragam pangan
yang didasarkan pada sumbangan atau kontribusi energi dan kelompok pangan utama (baik
secara absolut maupun relatif) dan suatu pola ketersediaan atau pola konsumsi pangan. FAO-
RAPA (1989) mendefinisikan Pola Pangan Harapan adalah “komposisi kelompok pangan
utama yang bila dikonsumsi dapat memenuhi kebutuhan energi dan zat gizi lainnya”.

Dengan pendekatan Pola Pangan Harapan dapat dinilai mutu pangan penduduk
berdasarkan skor pangan (dietary score). Semakin tnggi skor mutu pangan, menunjukkan
situasi pangan yang semakin beragam dan semakin baik komposisi dan mutu gizinya.

NERACA BAHAN MAKANAN


MAKANAN 2008 DAN POLA PANGAN HARAPAN 2008 - 2020 KOTA TARAKAN 38
D. Kegunaan Pola Pangan Harapan

Pola Pangan Harapan berguna sebagai instrumen sederhana menilai situasi


ketersediaan dan konsumsi pangan berupa jumlah dan komposisi menurut jenis pangan secara
agregat. Disamping itu juga berguna sebagai basis untuk penghitungan skor Pola Pangan
Harapan yang digunakan sebagai indikator mutu gizi pangan dan keragaman konsumsi pangan
baik pada tingkat ketersediaan maupun tingkat konsumsi. Selain itu digunalan untuk
perencanaan konsumsi dan ketersediaan pangan.

Dengan pendekatan Pola Pangan Harapan, keadaan perencanaan penyediaan dan


konsumsi pangan penduduk diharapkan dapat memenuhi tidak hanya kecukupan gizi
(nutritional adequency), akan tetapi sekaligus juga mempertimbangkan keseimbangan gizi
(nutritional balance) yang didukung oleh citarasa (palatability), daya guna (digestability),
daya terima masyarakat (acceptability), kuantitas, dan kemampuan daya beli (affortablity).

E. Tujuan Pola Pangan Harapan

Secara umum tujuan Pola Pangan Harapan adalah untuk menghasilkan suatu
komposisi standar pangan untuk memenuhi kebutuhan gizi penduduk, sekaligus juga
mempertimbangkan kesimbangan gizi (nutritional balance), yang didukung oleh citarasa
(paltability), daya guna (digestability), daya terima masyarakat (acceptability), kuantitas, dan
kemampuan daya beli (affortablity).

Tujuan analisis Pola Pangan Harapan berdasarkan ketersediaan dan konsumsi pangan
Kota Tarakan tahun 2008 adalah untuk :
a. Mengetahui secara mendetail tentang tingkat ketersediaan pangan dari produksi lokal
Kota Tarakan.
b. Mengetahui kesenjangan tingkat mutu gizi dan keragaman konsumsi pangan pada
tingkat ketersediaan dengan memperhatikan keseimbangan gizi yang didukung oleh
citarasa, daya terima masyarakat, kuatitas dan kemampuan daya beli.
c. Memberikan gambaran kepada pengambil kebijakan tentang rencana Pemerintah
dalam rangka meningkatkan ketersediaan pangan di Kota Tarakan pada tahun
mendatang.

NERACA BAHAN MAKANAN


MAKANAN 2008 DAN POLA PANGAN HARAPAN 2008 - 2020 KOTA TARAKAN 39
Bab

5
METODOLOGI

A. Sumber Data

B. Cara Menggunakan Pola Pangan Harapan

C. Menghitung Skor Pola Pangan Harapan

D. Konsep dan Defenisi

NERACA BAHAN MAKANAN


MAKANAN 2008 DAN POLA PANGAN HARAPAN 2008 - 2020 KOTA TARAKAN 40
A. Sumber Data

Penilaian keragaman dan mutu pengan dengan Pola Pangan Harapan atau skor Pola
Pangan Harapan dapat dilakukan pada tingkat ketersediaan pangan dan tingkat konsumsi
pangan. Pada prinsipnya tata cara penghitungan untuk penilaian keragaman dan mutu pangan
pada kedua tingkat tersebut adalah sama, yang membedakannya adalah data yang digunakan.

Untuk penilaian keragaman dan mutu ketersediaan pangan digunakan data


ketersediaan pangan yang disajikan dalam Neraca Bahan Makanan (NBM) dan menggunakan
Angka Kecukupan Energi (AKE) pada tingkat penyediaan, yaitu 2.200 kkal/kapita/hari.
Sedangkan untuk penilaian keragaman dan mutu konsumsi digunakan data konsumsi pangan
yang disajikan dalam SUSENAS dan menggunakan Angka Kecukupan Gizi (AKG) pada
tingkat konsumsi, yaitu 2.000 kkal/kapita/hari.

Oleh karena itu keberadaan data konsumsi pangan atau ketersediaan pangan menjadi
syarat mutlak untuk menggunakan Pola Pangan Harapan dan menghitung skor Pola Pangan
Harapan. Sebaliknya diusahakan untuk menggunakan data konsumsi pangan yang paling
mutakhir, bila dimaksudkan untuk menilai situasi terkini dari keragaman dan mutu gizi
konsumsi pangan.

B. Cara Menggunakan Pola Pangan Harapan

Pada umumnya telah diketahui bahwa lima kelompok zat gizi selain air yang esensial
diperlukan tubuh manusia adalah protein, lemak, vitamin dan mineral. Dari tiga macam zat
gizi yang pertama disebut protein, karbohidrat dan lemak, tubuh akan memperoleh energi
sehingga manusia mampu mempertahankan kinerja alat-alat tubuh dan melakukan kegiatan
fisik sehari-hari. Berbagai zat gizi ini dapat disediakan oleh beragam pangan yang terdapat
dalam makanan yang dikonsumsi. Sejumlah golongan bahan makanan yang tersusun secara
seimbang akan mampu memenuhi kebutuhan zat gizi. Golongan pangan tersebut menurut
Kantor Kementerian Negara Urusan Pangan (1994) mencakup :

NERACA BAHAN MAKANAN


MAKANAN 2008 DAN POLA PANGAN HARAPAN 2008 - 2020 KOTA TARAKAN 41
1). Padi-padian
2). Umbi-umbian
3). Pangan Hewani
4). Minyak dan Lemak
5). Buah dan Biji Berminyak
6). Kacang-kacangan
7). Gula
8). Sayuran dan Buah-buahan dan
9). Lain-lain

Oleh karena itu, dalam penentuan Pola Pangan Harapan (FAO-RAPA, 1989), bahan
pangan dikelompokkan menjadi sembilan dengan rincian :

1). Padi-padian (beras, jagung, terigu dan hasil olahannya) ;


2). Umbi-umbian/Pangan Berpati (ubi kayu, ubi jalar, kentang, talas, sagu dan hasil
olahannya) ;
3). Pangan Hewani (ikan, daging, telur, susu dan hasil olahannya) ;
4). Minyak dan Lemak (minyak kelapa, minyak goreng/kelapa sawit dan amrgarin) ;
5). Buah dan Biji Berminyak (kelapa, kemiri, kenari, mete dan coklat) ;
6). Kacang-kacangan (kedele, kacang tanah, kacang hijau, kacang merah, kacang polong,
kacang tunggak dan kacang lainnya) ;
7). Gula (gula pasir, gula merah/mangkok dan sirup) dan
8). Sayuran dan Buah (semua jenis sayuran dan buah-buahan)

Tiap Negara mempunyai potensi pangan dan sosial budaya yang berbeda-beda. Bagi
Indonesia, menurut hasil Workshop on Food and Agriculture Planning for Nutritional
Adequance di Jakarta tanggal 11 – 13 Oktober 1989 direkomendasikan sebagai berikut :

1). Kelompok padi-padian sekitar 50 persen ;


2). Kelonpok makanan berpati sekitar 5 persen ;
3). Kelompok pangan hewani sekitar 15 – 20 persen ;
4). Kelompok minyak dan lemak lebih dari 10 persen ;
5). Kelompok kacang-kacangan sekitar 5 persen

NERACA BAHAN MAKANAN


MAKANAN 2008 DAN POLA PANGAN HARAPAN 2008 - 2020 KOTA TARAKAN 42
6). Kelompok gula sekitar 6 – 7 persen dan
7). Kelompok buah dan sayuran sekitar 5 persen

C. Cara Menghitung Pola Pangan Harapan

Dengan metode Pola Pangan Harapan ini dapat dinilai mutu pangan berdasarkan
pangan (detary score). Skor pangan ini diperoleh dari hasil perkalian antara tingkat kontribusi
energi kelompok pangan dengan bobotnya. Bobot untuk setiap kelompok pangan didasarkan
kepada konsentrasi kalori, kepadatan kalori, zat gizi esensial, zat gizi mikro, kandungan serta,
volume pangan dan tingkta kelezatannya. Berdasarkan pertimbangan tersebut, maka bobot
setiap kelompok bahan pangan adalah sebagai berikut :

1). Padi-padian, umbi-umbian, buah/biji berminyak dan gula diberi bobot/rating 0,5
2). Lemak dan minyak diberi bobot 1
3). Pangan hewani, kacang-kacangan, sayuran dan buah diberi bobot 2
4). Kelompok lainnya diberi bobot 0

Tahapan penilaian skor Pola Pangan Harapan aktual adalah sebagai beikut :

1. Pengelompokan Pangan
Pangan dikelompokkan mejadi sembilan kelompok, yaitu :
a. Padi-padian : beras, jagung, gandum
b. Umbi-umbian : ubi kayu, ubi jalar, kentang, talas dan sagu
c. Pangan hewani : daging, ikan, telur dan susu
d. Minyak dan lemak : minyak kelapa, minyak sawit, margarin dan lemak hewani
e. Buah/biji berminyak : kelapa
f. Kacang-kacangan : kacang tanah, kedelai, kacang hijau, kacang merah dan kacang
lainnya
g. Gula : gula pasir dan gula merah
h. Sayur dan buah : sayur segar dan buah segar
i. Lain-lain : teh, kopi terasi dan bumbu lainnya.

NERACA BAHAN MAKANAN


MAKANAN 2008 DAN POLA PANGAN HARAPAN 2008 - 2020 KOTA TARAKAN 43
2. Konversi jenis dan Satuan
Untuk menyesuaikan kelompok pangan Neraca Bahan Makanan dan SUSENAS kedalam
kelompok pangan Pola Pangan Harapan perlu dilakukan konversi satuan dan jenis
komoditas menjadi satuan dan jenis komoditas yang disepakati.

3. Menghitung Ketersediaan/Konsumsi energi menurut kelompok pangan


Yaitu menghitung jumlah energi setiap kelompok pangan dari Neraca Bahan Makanan

4. Menghitung Kontribusi Energi dari Setiap Kelompok Pangan (dalam persen)


Yaitu dengan cara membagi masing-masing energi kelompok pangan dengan total energi
dikalikan 100 persen.

5. Menghitung Kontribusi Energi dari Setiap Kelompok Pangan terhadap AKG


Yaitu dengan cara membagi masing-masing energi kelompok pangan dengan AKG tingkat
ketersediaan atau tingkat konsumsi.

6. Menghitung Skor Pola Pangan Harapan Aktual


Yaitu dengan cara mengalikan persentase kontribusi energi aktual dengan bobot.

7. Menghitung Skor Pola Pangan Harapan Aktual berdasarkan AKG


Yaitu dengan cara mengalikan persentase kontribusi energi berdasarkan AKG dengan
bobot.

8. Menentukan Skor Pola Pangan Harapan


Yaitu dengan membandingkan skor AKG dengan skor maksimum. Jika skor AKG lebih
tinggi dari skor maksimum, maka yang diambil adalah skor maksimum. Sedangkan jika
skor AKG lebih rendah dari skor maksimum maka yang diambl adalah skor AKG.

NERACA BAHAN MAKANAN


MAKANAN 2008 DAN POLA PANGAN HARAPAN 2008 - 2020 KOTA TARAKAN 44
D. Konsep dan Definisi

Beberapa konsep dasar dalam pengumpulan data produksi panagn, distribusi dan
penyediaan pangan antara lain :

a. Produksi adalah jumlah hasil produksi komoditi pertanian menurut jenis bahan
makanan yang dihasilkan (tanaman pangan, peternakan, perikanan, perkebunan dan
kehutana/perburuan) sebagai bahan mentah, baik yang belum mengalami tingkat
pengolahan dan atau yang telah mengalami proses pengolahan.

b. Impor atau yang masuk ke Kota Tarakan adalah sejumlah bahan makanan menurut
jenisnya yang didatangkan dari luar wilayah Kota Tarakan baik yang belum
mengalami proses pengolahan maupun yang telah mengalami proses pengolahan.

c. Neraca Bahan Makanan (NBM) adalah suatu neraca yang menggambarkan pola umum
dari susunan bahan makanan yang tersedia, lokal maupun impor dalan memenuhi
kebutuhan akan dikonsumsi baik kalori, protein maupun lemak dan berbagai mineral.

d. Bahan makanan yang tersedia adalah sejumlah bahan makanan baik produksi lokal
maupun impor (antar pulau) yang siap untuk digunakan atau untuk memenuhi
konsumsi, pakan ternak, bibit, diolah untuk makanan atau industri dan sebagainya.

e. Konsumsi pangan adalah sejumlah bahan makanan yang benar-benar dikonsumsi


untuk memenuhi kebutuhan akan jasmani dirumah maupun diluar rumah.

f. Distribusi pangan adalah upaya mengalokasikan pangan secara merata kepada seluruh
laspisan masyarakat/rumah tangga dalam memenuhi kebutuhan dasar lahiriah.

NERACA BAHAN MAKANAN


MAKANAN 2008 DAN POLA PANGAN HARAPAN 2008 - 2020 KOTA TARAKAN 45
Bab

6
HASIL DAN ANALISIS POLA PANGAN HARAPAN

A. Pola Pangan Harapan dan Ketersediaan Pangan

B. Kontribusi Energi Yang Tersedia

C. Perencanaan Ketersediaan Pangan

NERACA BAHAN MAKANAN


MAKANAN 2008 DAN POLA PANGAN HARAPAN 2008 - 2020 KOTA TARAKAN 46
A. Pola Pangan Harapan dan Ketersediaan Pangan

Skor maksimum (100 persen) menggambarkan standar komposisi bahan makanan


ideal yang bila dikonsumsi dapat memenuhi kebutuhan gizi seimbang yang didukung oleh
citarasa, daya beli, dan daya terima masyarakat. Skor Pola Pangan Harapan Kota Tarakan
pada tahun 2008 mencapai 101,1 persen atau 1,1 persen diatas skor maksimum. Artinya
bahwa penyediaan pangan di Kota Tarakan 101,01 persen telah memenuhi kebutuhan gizi
seimbang dan sangat beragam.

Jika diteliti lebih jauh , tingginya skor PPH ini disebabkan besarnya kontribusi pada
kelompok bahan makanan sayuran dan buah yang mencapai skor sebesar 35,8 persen atau 5,8
diatas skor maksimal standar komposisi bahan makanan untuk kelompok sayuran dan buah-
buahan.

Pada tahun 2008 hanya kelompok pangan hewani, buah/biji berminyak dan kacang-
kacangan yang belum mencukupi kebutuhan, yaitu skornya Pola Pangan Harapannya belum
sesuai dengan skor maksimal atau ideal. Untuk kelompok pangan hewani skornya 23,2 persen
atau 0,8 persen dibawah skor ideal, kelompok buah/biji berminyak skornya 0,2 persen atau 0,8
persen dibawah skor maksimum. Sementara pada kelompok bahan pangan kacang-kacangan
skornya 6,8 persen atau 3,2 persen dibawah skor maksimal.
Disisi lain kelompok seperti padi-padian, umbi-umbian, minyak dan lemak, gula, sayur dan
buah serta kelompok lainnya sudah mencapai skor ideal bahkan ada yang melampaui batas
ideal yaitu kelompok bahan pangan sayur dan buah sebesar 35,8 persen.

Dari uraian diatas dapat dijadikan sebagai dasar untuk perencanaan produksi dan
penyediaan pangan jangka pendek atau jangka panjang dengan mempertimbangkan
manajemen, sumber daya dan keberadaan intervensi pendidikan gizi.

Secara umum, ketersediaan energi pada tahun 2008 di Kota Tarakan telah sesuai
dengan harapan bahkan sudah melampaui dimana besaran ketersediaan energinya mencapai
2.436 kkal per kapita per hari atau 10,73 persen diatas harapan. Kelompok bahan pangan padi-
padian, gula serta sayuran dan buah penyediaannya sudah melebihi dari yang diharapkan atau
sudah mencapai batas maksimal pencapaian ketersediaan bahan pangan. Penyediaan padi-

NERACA BAHAN MAKANAN


MAKANAN 2008 DAN POLA PANGAN HARAPAN 2008 - 2020 KOTA TARAKAN 47
padian yang terdiri dari beras, jagung, dan terigu sudah mencapai 1.453 kkal per kapita per
hari atau 32,1 persen diatas harapan yaitu sebesar 1.110 kkal per kapita per hari. Demikian
juga dengan gula yang ketersediaannya sudah mencapai 145,5 kkal per kapita perhari atau
sekitar 32,3 persen diatas harapan.

Penyediaan sayuran dan buah pada tahun 2008 sudah diatas angka harapan yaitu 157,4
kkal per kapita per hari atau lebih 19,2 persen dari harapan. Sementara itu pada kelompok
umbi-umbian, pangan hewani, minyak dan lemak, buah/biji berminyak dan kelompok kacang-
kacangan masih perlu ditingkatkan lagi di Kota Tarakan pada tahun mendatang dalam jangka
pendek atau jangka panjang sebesar selisih atau kekurangan dari ketersediaan yang ideal.

GRAFIK 4. PERBANDINGAN KETERSEDIAAN ENERGI AKTUAL DENGAN


HARAPAN TAHUN 2008

1600 1453

1400

1200 1100
Aktual
Harapan
1000
kkal/kapita/hr

800

600

400 264 256


220 213
132 126 110 146 132 157
200 110 75
66
10

0
Padi-padian Umbi-umbian Pangan Hewani Minyak dan Lemak Buah/Biji Kacang-kacangan Gula Sayuran dan Buah
Berminyak

B. Kontribusi Energi Yang Tersedia

Dari sembilan kelompok pangan yang disajikan didalam tabel Pola Pangan Harapan,
kelompok pangan padi-padian memberikan kontribusi energi paling besar yaitu sebesar 59,66
persen dari total kalori yang tersedia. Sedangkan kelompok pangan yang memberikan

NERACA BAHAN MAKANAN


MAKANAN 2008 DAN POLA PANGAN HARAPAN 2008 - 2020 KOTA TARAKAN 48
kontribusi paling kecil adalah kelompok pangan buah/biji berminyak yaitu hanya 0,42 persen
dari total energi yang tersedia.

Pada kelompok pangan padi-padian, beras sebagai makanan pokok memegang peranan
penting dibanding jenis bahan makanan lainnya. Kontribusi beras sebesar 91,84 persen pada
kelompok padi-padian.

GRAFIK 5. KONTRIBUSI ENERGI MENURUT KELOMPOK PANGAN TAHUN


2008

Sayur dan Buah


Kacang-kacangan 6,46%
3,08% Gula
5,97%
Buah/Biji Berminyak
0,42%

Minyak dan Lemak


8,73%

Pangan Hew ani Padi-padian


10,50% 59,66%

Umbi-umbian
5,17%

Kontribusi energi kelompok pangan umbi-umbian terhadap total penyediaan bahan


pangan sebesar 5,17 persen. Ubi kayu merupakan bahan makanan yang paling dominan
dibanding bahan makanan lainnya pada kelompok tersebut, yaitu kontribusinya sebesar 82,44
persen. Ubi jalar juga memberikan kontribusi yang cukup lumayan yaitu sekitar 16,15 persen.

NERACA BAHAN MAKANAN


MAKANAN 2008 DAN POLA PANGAN HARAPAN 2008 - 2020 KOTA TARAKAN 49
Pada kelompok pangan hewani yang memberikan kontribusi sebesar 10,50 persen dari
total energi, ikan sebagai sumber protein hewani yang paling penting merupakan bahan
makanan yang mempunyai kontribusi paling dominan dibanding daging, telur atau susu yaitu
sebesar 53,57 persen.

Kontribusi energi kelompok pangan minyak dan lemak sebesar 8,73 persen didominasi
oleh minyak kelapa yang mempunyai kontribusi terbesar dibanding bahan makanan lainnya
yaitu sebesar 99,32 persen.

Kelompok bahan pangan buah/biji berminyak yang hanya mampu memberikan


kontribusi terhadap pembentuikan kalori sebesar 0,42 persen didominasi seluruhnya oleh
kelapa.

Kelompok bahan pangan kacang-kacangan memberikan kontribusi energi sebesar 3,08


persen. Pada kelompok ini kontribusi masing-masing bahan makanan hampir berimbang.
Tercatat untuk tanaman kedele berkontribusi untuk kelompok kacang-kacangan sebesar 41,99
persen, selanjutnya kacang tanah dengan kontribusi sebesar 31,19 persen dan yang terakhir
adalah kacang hijau dengan kontribusi sebesar 26,81 persen.

Kelompok gula yang memberikan kontribusi terhadap pembentukan energi sebesar


146 kal atau sekitar 5,97 persen. Dikelompok ini gula pasir merupakan bahan makanan yang
paling dominan yaitu 100 persen.

Dan pada kelompok sayur dan buah, masing-masing kontribusi terhadap kelompoknya
yaitu sebesar 38,29 persen dan 61,71 persen yang berarti bahwa kelompok bahan pangan buah
lebih dominan dibanding bahan pangan sayuran. Sumbangan energi kelompok sayur dan buah
terhadap total energi yaitu sebesar 6,46 persen.

Dari uraian diatas dapat disimpulkan bahwa kontribusi energi masing-masing


kelompok bahan pangan terhadap total energi yang tersedia dan kontribusi masing-masing
bahan makanan dalam kelompoknya tidak merata atau masih didominasi oleh bahan makanan
tertentu.

NERACA BAHAN MAKANAN


MAKANAN 2008 DAN POLA PANGAN HARAPAN 2008 - 2020 KOTA TARAKAN 50
C. Perencanaan Ketersediaan Pangan

Dalam rangka penyediaan pangan yang sesuai dengan standar kecukupan gizi
seimbang dan beragam berdasarkan Pola Pangan Harapan, maka ada beberapa bahan makanan
yang harus ditingkatkan ketersediaannya di Kota Tarakan. Bahan makanan pokok seperti
beras, jagung, beras, gula pasir, sayuran dan buah-buahan yang tersedia di Kota Tarakan
sudah melebihi standar kecukupan gizi, sehingga produksi atau impor bahan makanan tersebut
tidak perlu lagi ditingkatkan atau dialihkan ke bahan makanan lain yang ketersediaannya
belum memenuhi standar kecukupan gizi yang diharapkan. Bisa juga bahan makanan tersebut
dijadikan bahan baku industri atau mungkin ekspor ke luar Kota Tarakan. Bahan makanan lain
yang ketersediaannya belum mencukupi kebutuhan gizi yaitu umbi-umbian, pangan hewani,
minyak dan lemak, buah/biji berminyak dan kacang-kacangan.

NERACA BAHAN MAKANAN


MAKANAN 2008 DAN POLA PANGAN HARAPAN 2008 - 2020 KOTA TARAKAN 51
NERACA BAHAN MAKANAN
MAKANAN 2008 DAN POLA PANGAN HARAPAN 2008 - 2020 KOTA TARAKAN 52
TABEL 6. SUSUNAN POLA PANGAN HARAPAN MENURUT KELOMPOK BAHAN
MAKANAN TAHUN 2008

Kelompok Skor Skor Skor Skor


Kkal % %AKG Bobot
Pangan aktual AKG PPH maks
(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7) (8) (9 )

Padi-padian 1.453 59,66 66,0 0,5 29,8 33,0 25,0 25,0

Umbi-umbian 126 5,17 5,7 0,5 2,6 2,9 2,5 2,5

Pangan Hewani 256 10,50 11,6 2,0 21,0 23,2 23,2 24,0

Minyak dan
213 8,73 9,7 0,5 4,4 4,8 5,0 5,0
Lemak
Buah/Biji
10 0,42 0,5 0,5 0,2 0,2 0,2 1,0
Berminyak
Kacang-
75 3,08 3,4 2,0 6,2 6,8 6,8 10,0
kacangan

Gula 146 5,97 6,6 0,5 3,0 3,3 2,5 2,5

Sayur dan Buah 157 6,46 7,2 5,0 32,3 35,8 35,8 30,0

Lain-lain 0 0,00 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0

Jumlah 2.436 100,0 110,7 99,4 110,1 101,1 100,0

NERACA BAHAN MAKANAN


MAKANAN 2008 DAN POLA PANGAN HARAPAN 2008 - 2020 KOTA TARAKAN 53
TABEL 7 SASARAN POLA PANGAN HARAPAN KOTA TARAKAN TAHUN
2008 – 2012 DAN 2020

Kelompok
2008 2009 2010 2011 2012 2020
Pangan
(1) (2) (3) (4) (5) (6) (8)

Padi-padian 66,0 65,0 63,9 62,8 61,8 50,00

Umbi-umbian 5,7 5,7 5,8 5,8 5,8 6,00

Pangan Hewani 11,6 11,6 11,7 11,7 11,7 12,00

Minyak dan
9,7 9,7 9,7 9,7 9,8 10,00
Lemak

Buah/Biji
0,5 0,6 0,8 1,0 1,1 3,00
Berminyak

Kacang-
3,4 3,5 3,6 3,7 3,8 5,00
kacangan

Gula 6,6 6,5 6,4 6,3 6,2 5,00

Sayur dan Buah 7,2 7,1 7,0 6,9 6,8 6,00

Lain-lain 0,0 0,2 0,4 0,6 0,8 3,00

AKE 2200,0 2200,0 2200,0 2200,0 2200,0 2200,0

Skor PPH 101,1 101,1 100,9 100,9 100,8 100,00

NERACA BAHAN MAKANAN


MAKANAN 2008 DAN POLA PANGAN HARAPAN 2008 - 2020 KOTA TARAKAN 54
TABEL 8. PROYEKSI KETERSEDIAAN ENERGI MENURUT KELOMPOK PANGAN
DI KOTA TARAKAN TAHUN 2008 – 2012 DAN 2020 (KKAL/KAP/HR)

Tahun
No Kelompok Pangan
2008 2009 2010 2011 2012 2020
(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7) (8)
1 Padi-padian 1.453 1.429 1.406 1.382 1.359 1.100
Beras 1.334 1.313 1.291 1.270 1.248 1.010
Jagung 4 4 4 4 4 3
Terigu 114 113 111 109 107 87
2 Umbi-umbian 126 126 127 127 128 132
Ubi Kayu 104 104 105 105 105 109
Ubi Jalar 20 20 20 21 21 21
Kentang 2 2 2 2 2 2
Sagu 0 0 0 0 0 0
3 Pangan Hewani 256 256 257 258 258 264
Daging ruminansia 24 24 25 25 25 25
Daging unggas 49 49 49 49 49 51
Telur 33 33 33 33 33 34
Susu 13 13 13 13 13 13
Ikan 137 137 138 138 138 141
4 Minyak dan Lemak 213 213 214 214 215 220
Minyak kelapa 211 212 212 213 213 218
Minyak sawit 0 0 0 0 0 0
Lemak hewani 1 1 1 1 1 2
5 Buah/Biji berminyak 10 14 18 21 25 66
Kelapa 10 14 18 21 25 66
6 Kacang-kacangan 75 77 80 82 84 110
Kedelai 32 33 33 34 35 46
Kacang tanah 23 24 25 26 26 34
Kacang hijau 20 21 21 22 23 30
7 Gula 146 143 141 138 136 110
Gula pasir 146 143 141 138 136 110
Gula merah 0 0 0 0 0 0
8 Sayuran dan Buah 157 156 154 152 151 132
Sayur 60 60 59 58 58 51
Buah 97 96 95 94 93 81

NERACA BAHAN MAKANAN


MAKANAN 2008 DAN POLA PANGAN HARAPAN 2008 - 2020 KOTA TARAKAN 55
TABEL 9 TARGET KETERSEDIAAN PANGAN MENURUT KELOMPOK PANGAN DI
KOTA TARAKAN TAHUN 2008 – 2012 DAN 2020 (GR/KAP/HR)

Tahun
No Kelompok Pangan
2008 2009 2010 2011 2012 2020
(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7) (8)
1 Padi-padian 515,71 507,36 499,01 482,30 473,95 309,23
Beras 367,62 458,94 451,38 436,27 428,72 279,72
Jagung 113,73 32,95 32,41 31,33 30,78 20,09
Terigu 34,36 15,47 15,21 14,70 14,45 9,43
2 Umbi-umbian 97,64 97,95 98,26 98,88 99,19 101,95
Ubi Kayu 79,36 71,20 71,43 71,88 72,10 74,11
Ubi Jalar 14,88 22,52 22,59 22,74 22,81 23,44
Kentang 3,40 2,44 2,45 2,46 2,47 2,54
Sagu 0 1,78 1,79 1,80 1,81 1,86
3 Pangan Hewani 425,49 426,41 427,34 429,19 430,11 249,00
Daging ruminansia 11,20 14,57 14,60 14,66 14,69 8,51
Daging unggas 18,38 30,02 30,09 30,22 30,29 17,53
Telur 223,98 55,18 55,30 55,54 55,66 32,22
Susu 20,64 26,36 26,42 26,53 26,59 15,39
Ikan 151,28 300,28 300,94 302,24 302,89 175,35
Minyak dan
4 24,45 24,51 24,56 24,67 24,73 24,74
Lemak
Minyak kelapa 24,28 9,49 9,51 9,55 9,57 9,58
Minyak sawit 0,00 14,91 14,95 15,01 15,05 15,05
Lemak hewani 0,17 0,11 0,11 0,11 0,11 0,11
Buah/Biji
5 5,34 7,30 9,26 13,17 15,12 34,69
berminyak
Kelapa 5,34 7,30 9,26 13,17 15,12 34,69
6 Kacang-kacangan 22,58 23,27 23,97 25,37 26,07 27,25
Kedelai 8,28 12,71 13,10 13,86 14,24 14,89
Kacang tanah 8,32 7,30 7,52 7,96 8,18 8,55
Kacang hijau 5,98 3,25 3,35 3,55 3,64 3,81
7 Gula 39,98 39,33 38,68 37,38 36,72 30,22
Gula pasir 39,98 35,28 34,70 33,53 32,95 27,11
Gula merah 0,00 4,05 3,98 3,84 3,78 3,11
8 Sayuran dan Buah 502,33 496,93 491,53 480,74 475,35 368,50
Sayur 263,89 154,63 152,95 149,59 147,92 114,67
Buah 238,43 342,30 338,58 331,15 327,43 253,83

NERACA BAHAN MAKANAN


MAKANAN 2008 DAN POLA PANGAN HARAPAN 2008 - 2020 KOTA TARAKAN 56
TABEL 10 TARGET KETERSEDIAAN PANGAN MENURUT KELOMPOK PANGAN
DI KOTA TARAKAN TAHUN 2008 – 2012 DAN 2020 (KG/KAP/TH)

Tahun
No Kelompok Pangan
2008 2009 2010 2011 2012 2020
(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7) (9)
1 Padi-padian 188,2 185,2 182,1 176,0 173,0 112,9
Beras 134,2 167,5 164,8 159,2 156,5 102,1
Jagung 41,5 12,0 11,8 11,4 11,2 7,3
Terigu 12,5 5,6 5,6 5,4 5,3 3,4
2 Umbi-umbian 35,6 35,8 35,9 36,1 36,2 37,2
Ubi Kayu 29,0 26,0 26,1 26,2 26,3 27,1
Ubi Jalar 5,4 8,2 8,2 8,3 8,3 8,6
Kentang 1,2 0,9 0,9 0,9 0,9 0,9
Sagu 0,0 0,7 0,7 0,7 0,7 0,7
3 Pangan Hewani 155,3 155,6 156,0 156,7 157,0 90,9
Daging ruminansia 4,1 5,3 5,3 5,4 5,4 3,1
Daging unggas 6,7 11,0 11,0 11,0 11,0 6,4
Telur 81,8 20,1 20,2 20,3 20,3 11,8
Susu 7,5 9,6 9,6 9,7 9,7 5,6
Ikan 55,2 109,6 109,8 110,3 110,6 64,0
4 Minyak dan Lemak 8,9 8,9 9,0 9,0 9,0 9,0
Minyak kelapa 8,9 3,5 3,5 3,5 3,5 3,5
Minyak sawit 0,0 5,4 5,5 5,5 5,5 5,5
Lemak hewani 0,1 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0
5 Buah/Biji berminyak 2,0 2,7 3,4 4,8 5,5 12,7
Kelapa 2,0 2,7 3,4 4,8 5,5 12,7
6 Kacang-kacangan 8,2 8,5 8,8 9,3 9,5 9,9
Kedelai 3,0 4,6 4,8 5,1 5,2 5,4
Kacang tanah 3,0 2,7 2,7 2,9 3,0 3,1
Kacang hijau 2,2 1,2 1,2 1,3 1,3 1,4
7 Gula 14,6 14,4 14,1 13,6 13,4 11,0
Gula pasir 14,6 12,9 12,7 12,2 12,0 9,9
Gula merah 0,0 1,5 1,5 1,4 1,4 1,1
8 Sayuran dan Buah 183,3 181,4 179,4 175,5 173,5 134,5
Sayur 96,3 56,4 55,8 54,6 54,0 41,9
Buah 87,0 124,9 123,6 120,9 119,5 92,6

NERACA BAHAN MAKANAN


MAKANAN 2008 DAN POLA PANGAN HARAPAN 2008 - 2020 KOTA TARAKAN 57
TABEL 11 SELISIH TAHUN KETERSEDIAAN HARAPAN TAHUN 2012 DAN
KETERSEDIAAN AKTUAL TAHUN 2008 DI KOTA TARAKAN

Ketersediaan Harapan Ketersediaan Aktual


Selisih
No Kelompok Pangan 2012 2008
gr/kap/hr kg/kap/th gr/kap/hr kg/kap/th gr/kap/hr kg/kap/th
(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7) (8)
1 Padi-padian 377,4 137,8 391,1 142,7 13,6 5,0
Beras 341,4 124,6 353,7 129,1 12,3 4,5
Jagung 24,5 8,9 25,4 9,3 0,9 0,3
Terigu 11,5 4,2 11,9 4,4 0,4 0,2
2 Umbi-umbian 96,4 35,2 87,9 32,1 - 8,6 - 3,1
Ubi Kayu 70,1 25,6 63,9 23,3 - 6,2 - 2,3
Ubi Jalar 22,2 8,1 20,2 7,4 - 2,0 - 0,7
Kentang 2,4 0,9 2,2 0,8 - 0,2 - 0,1
Sagu 1,8 0,6 1,6 0,6 - 0,2 - 0,1
3 Pangan Hewani 249,7 91,1 243,3 88,8 - 6,4 - 2,3
Daging ruminansia 8,5 3,1 8,3 3,0 - 0,2 - 0,1
Daging unggas 17,6 6,4 17,1 6,3 - 0,5 - 0,2
Telur 32,3 11,8 31,5 11,5 - 0,8 - 0,3
Susu 15,4 5,6 15,0 5,5 - 0,4 - 0,1
Ikan 175,8 64,2 171,3 62,5 - 4,5 - 1,6
4 Minyak dan Lemak 29,1 10,6 29,6 10,8 0,5 0,2
Minyak kelapa 11,3 4,1 11,4 4,2 0,2 0,1
Minyak sawit 17,7 6,5 18,0 6,6 0,3 0,1
Lemak hewani 0,1 0,0 0,1 0,0 0,0 0,0
5 Buah/Biji berminyak 16,2 5,9 4,3 1,6 - 11,9 - 4,4
Kelapa 16,2 5,9 4,3 1,6 - 11,9 - 4,4
6 Kacang-kacangan 34,7 12,7 36,2 13,2 1,5 0,6
Kedelai 19,0 6,9 19,8 7,2 0,8 0,3
Kacang tanah 10,9 4,0 11,4 4,1 0,5 0,2
Kacang hijau 4,8 1,8 5,1 1,8 0,2 0,1
7 Gula 30,7 11,2 28,9 10,5 - 1,8 - 0,7
Gula pasir 27,5 10,1 25,9 9,5 - 1,6 - 0,6
Gula merah 3,2 1,2 3,0 1,1 - 0,2 - 0,1
8 Sayuran dan Buah 318,5 116,3 300,4 109,6 - 18,1 - 6,6
Sayur 99,1 36,2 93,5 34,1 - 5,6 - 2,1
Buah 219,4 80,1 206,9 75,5 - 12,5 - 4,6

NERACA BAHAN MAKANAN


MAKANAN 2008 DAN POLA PANGAN HARAPAN 2008 - 2020 KOTA TARAKAN 58
NERACA BAHAN MAKANAN
MAKANAN 2008 DAN POLA PANGAN HARAPAN 2008 - 2020 KOTA TARAKAN 59
LAMPIRAN 1 KONVERSI BIBIT YANG DIGUNAKAN UNTUK PEMAKAIAN
DALAM NEGERI DAN PERHITUNGAN PRODUKSI

% Dari persediaan
Produksi Turunan Utama
Bibit 1) dalam negeri untuk
Jenis Bahan Makanan
kg/ha Pakan Tercecer Konversi
Bentuk Produksi
(%) (%) (%)
(1) (2) (3) (4) (5) (6)
1. Gandum - - - 72 Tepung gandum
2. Gabah Kering Giling 39,01 2 5.4 63.2 Beras
3. Beras - - 2.5 -
4. Jagung 26,55 6 5 -
5. Ubi Jalar - 2 10 -
6. Ubi Kayu - 2 13 36 Gaplek
7. Sagu - - - 40 Tepung Sagu
8. Kentang 1000 - 5 -
9. Kacang Tanah Berkulit - - 5 60 Biji Kacang
10. Biji Kacang Tanah 45,97 - 5 52 Minyak
11. Kedelai 41,69 - 5 -
12. Kacang hijau 25.00 2 5 -
13. Kelapa - - 10 45 Kopra
14. Kopra 2) - - 10 60 Minyak
15. Buah-buahan 3) - - 10 -
16. Sayur – sayuran 3) - - 10 -
BM Kering
17. Bawang Merah 1200 - 10 68
Konsumsi
BM Putih
18. Bawang Putih 800 - 10 71
Konsumsi
19. Telur Ayam Kampung
4 25% - 3.86 -
)
20. Telur Ayam ras 4) - - 2.05 -
21. Telur Itik 13.5% - 3.92 -
22. Ikan - - 15 *) -
23. Susu - 10 5.7 -
24. Daging - - - -
Cabe kering
25. Cabe - - - 11
konsumsi

Sumber : 1) BPS, 1998


2
) Direktorat Jendral Perkebunan
3
) Direktorat Jendral Tanaman Pangan
4
) Direktorat Jendral Peternakan
Catatan : *) Sudah termasuk persentase bagian yang tidak dapat dimakan

NERACA BAHAN MAKANAN


MAKANAN 2008 DAN POLA PANGAN HARAPAN 2008 - 2020 KOTA TARAKAN 60
LAMPIRAN 2 KONVERSI YANG DIGUNAKAN UNTUK TERNAK BESAR, KECIL
DAN UNGGAS SECARA NASIONAL

Berat Karkas Berat Karkas Konversi Karkas


Jenis Ternak
Kg/Ternak Jeroan Lemak ke daging
(1) (2) (3) (4) (5)

Sapi 138,80 25 3 80*

Kerbau 157,80 25 3 76*

Kambing 10,40 25 3 75*

Domba 10,50 25 3 73*

Babi 52,50 10 10 80*

Kuda 125,00 20 3 75*

Ayam kampung 0,66 10 - 58**

Ayam ras 0,90 10 - 58**

Itik 0,90 10 - 60**

Sumber : - Case Study IPB, 1970


*) Case Study, Univ. Gajah Mada – Ditjen.Peternakan 1976
**)Hasil penelitian Departemen Kesehatan 1976
***)Hasil Pembahasan Tim Validasi Data Peternakan Tahun 1995
 Reguler Sampling Ditjen Peternakan, 1992
 Badan Pusat Statistik (BPS), 1993

NERACA BAHAN MAKANAN


MAKANAN 2008 DAN POLA PANGAN HARAPAN 2008 - 2020 KOTA TARAKAN 61
LAMPIRAN 3 KONVERSI BAHAN MAKANAN YANG DIPAKAI UNTUK
PERHITUNGAN PRODUKSI

Bentuk produksi A B C D E
(1) (2) (3) (4) (5) (6)
1. GANDUM
Biji Gandum 100 139
Tepung Gandum 72 100
2. PADI
Padi gagang basah 100 130 144 170 250
Padi gagang kering 77 100 111 131 192
Gabah basah/panen 69 90 100 115,48 169
Gabah kering (di penggilingan) 59 76,5 86,59 100 154
Beras 40 52 59,08 63,2 100
3. JAGUNG
Jagung berkulit basah/ontongan 100 133 167 256 278
basah dengan kulit
Jagung berkulit kering 75 100 125 192 208

Jagung lepas kulit kering 60 80 100 154 167

Jagung pipilan kering 39 52 65 100 108


Jagung berasan 36 48 60 93 100
4. UBI KAYU
Ubi basah 100 278 295 357
Gaplek 36 100 106 128
Pellet 34 94 100 120
Tapioka 28 78 83 100
5. KACANG TANAH
Glondongan basah berkulit 100 188 315 588
Glondongan kering berkulit 53 100 167 323
(polong)
Biji kering lepas kulit 32 60 100 192
Minyak 17 31 52 100
Bersambung …………..

NERACA BAHAN MAKANAN


MAKANAN 2008 DAN POLA PANGAN HARAPAN 2008 - 2020 KOTA TARAKAN 62
Lanjutan Faktor Konversi …………..

Bentuk produksi A B C D E
(1) (2) (3) (4) (5) (6)
6. KACANG KEDELAI
Batang dan daun basah 100 187,9 549,4
Batang dan daun kering 53,2 100 292,4
Biji kering 18,2 34,2 100
7. KACANG HIJAU
Polong basah tanpa daun 100 125 186
Polong kering 80 100 149
Biji kering 53,8 67 100
8. KELAPA
Kelapa berkulit 100 416 909 1429
Daging kelapa 24 100 222 370
Kopra 11 45 100 167
Minyak 7 27 60 100
9. KELAPA SAWIT
Inti sawit 100 - 217
Minyak sawit - 100 154
Minyak goreng 46 65 100
10. TELUR
Telur berkulit 100 111
Telur tanpa kulit 90 100

Bawang Merah Bawang Putih


Bentuk Produksi
A B A B
(1) (2) (3) (4) (5)
11. BAWANG
MERAH/PUTIH
Bawang Segar 100 147 100 141
Bawang Kering 68 100 71 100

NERACA BAHAN MAKANAN


MAKANAN 2008 DAN POLA PANGAN HARAPAN 2008 - 2020 KOTA TARAKAN 63
LAMPIRAN 4 KONVERSI KOMPOSISI BAHAN MAKANAN TERPILIH UNTUK
PENYUSUNAN NBM

Protein Lemak BDD


Jenis Bahan Makanan Kalori(kkal)
(gr) (gr) (%)
(1) (2) (3) (4) (5)
PADI-PADIAN
 Tepung Gandum 333 9,0 1,0 100
 Beras 363 8,9 1,4 100
 Jagung 355 9,2 3,9 90
 Jagung Basah 129 4,1 1,3 28
MAKANAN BERPATI
 Ubi Jalar 152 1,3 0,4 90
 Ubi Kayu 154 1,0 0,3 85
 Gaplek 338 1,5 0,7 100
 Tapioka 362 0,5 0,3 100
 Sagu 209 0,3 0,2 100
GULA
 Gula pasir 364 0,0 0,0 100
 Gula Lainnya 370 1,1 3,5 100
BUAH/BIJI BERMINYAK
 Kacang Hijau 337 20,3 1,8 100
 Kacang Tanah 452 25,3 42,8 100
 Kedelai 381 40,4 16,7 100
 Kelapa (daging) 359 3,4 34,7 53
BUAH-BUAHAN
 Alpokat 85 0,9 6,5 61
 Jeruk 44 0,8 0,2 71
 Durian 134 2,5 3,0 22
 Mangga 56 0,6 0,2 65
 Pepaya 46 0,5 0,0 75
 Nanas 40 0,6 0,3 51
 Pisang 92 1,0 0,3 70
 Duku/langsat 63 1,0 0,2 64
 Salak 212,5 0,65 0,25 76
 Rambutan 69 0,9 0,1 40
 Sawo 111 0,9 2,3 83
 Jambu 48 0,8 0,3 84
 Lainnya 50 0,6 0,4 63

Bersambung ………..

NERACA BAHAN MAKANAN


MAKANAN 2008 DAN POLA PANGAN HARAPAN 2008 - 2020 KOTA TARAKAN 64
Lanjutan Komposisi……….

Jenis Bahan Makanan Kalori(kkal) Protein (gr) Lemak (gr) BDD (%)
(1) (2) (3) (4) (5)
SAYUR-SAYURAN
 Bawang Merah 39 1,5 0,4 90
 Ketimun 8 0,2 0,2 55
 Kacang Panjang 30 3,0 0,5 92
 Kacang Merah 314 22,1 1,1 97
 Kentang 62 2,1 0,2 84
 Kubis 24 1,4 0,2 75
 Tomat 24 1,3 0,5 100
 Wortel 36 1,0 0,6 80
 Cabe 103 4,7 2,4 85
 Terong 27 1,1 0,9 98
 Petsai/Sawi 22 2,1 0,5 30
 Bawang Daun 29 1,8 0,7 67
 Kangkung 28 3,4 0,7 60
 Lobak 19 0,9 0,1 87
 Labu Siam 24 0,8 0,2 80
 Buncis 34 2,4 0,3 90
 Bayam 16 0,9 0,4 71
 Bawang Putih 95 4,5 0,2 88
 Lainnya 28 2,3 0,4 82
DAGING
 Daging Sapi 207 18,8 14,0 100
 Daging Kerbau 84 18,7 0,5 100
 Daging Kambing 154 16,6 9,2 100
 Daging Domba 206 17,1 14,8 100
 Daging Babi 417 13,0 40,0 100
 Daging Kuda 118 18,1 4,1 100
 Daging Ayam 302 18,2 25,0 100
 Daging Itik 326 16,0 28,6 100
 Jeroan (semua jenis) 127 15,7 6,4 100

Bersambung ………..

NERACA BAHAN MAKANAN


MAKANAN 2008 DAN POLA PANGAN HARAPAN 2008 - 2020 KOTA TARAKAN 65
Lanjutan Komposisi……….

Kkal Protein Lemak


Jenis Bahan Makanan BDD (%)
(kkal) (gr) (gr)
(1) (2) (3) (4) (5)
TELUR
 Telur Ayam Buras 198 13,0 15,3 87
 Telur Ayam 154 12,4 10,8 89
 Telur Itik 189 13,1 14,3 90
SUSU
 Susu Segar (sapi) 61 3,2 3,5 100
IKAN
 Tuna/Cakalang/Tongkol 81 17,0 1,0
 Kakap 92 20,0 0,7
 Cucut 57 10,7 10,7
 Bawal 68 10,3 10,3
 Teri 74 10,3 10,3
 Lamuru 112 20,0 20,0
 Kembung 111 19,4 19,4
 Tengiri 67 12,0 12,0
 Bandeng 129 20,0 20,0
 Belanak 64 10,8 10,8
 Mujair 89 18,7 18,7
 Ikan mas 86 16,0 16,0
 Udang 91 21,0 21,0
 Rajungan 119 14,7 14,7
 Kerang-kerangan 69 14,2 14,2
 Cumi-cumi & Sotong 75 16,1 16,1
 lainnya 76 13,0 13,0
MINYAK DAN LEMAK
 Minyak Kacang Tanah 902 0,0 100,0 100
 Minyak Goreng Kelapa 870 1,0 98,0 100
 Minyak Goreng Kelapa Sawit 902 0,0 100,0 100
 Lemak Sapi /Kerbau/
818 1,5 90,0 100
Kambing/Domba
 Lemak Babi 902 0,0 100,0 100

NERACA BAHAN MAKANAN


MAKANAN 2008 DAN POLA PANGAN HARAPAN 2008 - 2020 KOTA TARAKAN 66
LAMPIRAN 5 PENGELOMPOKAN KOMODITAS PANGAN DARI NBM
UNTUK ANALISIS SKOR PPH

NBM Nasional PPH

No Kelompok Pangan No Kelompok Pangan


(1) (2) (3) (4)

I. PADI-PADIAN I. PADI-PADIAN
1. Tepung gandum 1. Beras (2,3)
2. Padi gagang/gabah 2. Jagung (4,5)
3. Gabah/beras 3. Gandum/Terigu (1)
4. Jagung
5. Jagung basah/muda

II. MAKANAN BERPATI II. UMBI-UMBIAN


1. Ubi Jalar 1. Ubi Jalar (1)
2. Ubi Kayu 2. Ubi Kayu (2)
3. Sagu/Tepung Sagu 3. Sagu (3)
4. Kentang (VI.5)

III. GULA VIII. GULA


1. Gula Pasir 1. Gula Pasir
2. Gula Mangkok/Lainnya 2. Gula Merah

IV. BUAH/BIJI BERMINYAK VI. BIJI BERMINYAK


1. Kacang Tanah Berkulit 1. Kelapa (5,6)
2. Kacang Tanah Lepas Kulit
3. Kedelai IV. KACANG-KACANGAN
4. Kacang Hijau 1. Kedelai (3)
5. Kelapa Berkulit/Daging 2. Kacang tanah (1,2)
6. Kelapa Daging/Kopra 3. Kacang hijau (4)

V. BUAH-BUAHAN V. SAYUR DAN BUAH


1. Alpokat 1. Buah (1-13)
2. Jeruk
3. Duku/Langsat
4. Durian
5. Jambu
6. Mangga
7. Nanas
8. Pepaya
9. Pisang
10. Rambutan
11. Salak
12. Sawo
13. Lainnya

NERACA BAHAN MAKANAN


MAKANAN 2008 DAN POLA PANGAN HARAPAN 2008 - 2020 KOTA TARAKAN 67
Lanjutan Pengelompokan…..

NBM Nasional PPH


No Kelompok Pangan No Kelompok Pangan
(1) (2) (3) (4)

VI. SAYUR-SAYURAN 2. Sayur (1-4, 6-19)


1. Bawang Merah
2. Ketimun
3. Kacang-kacangan
4. Kacang panjang
5. Kentang
6. Kobis
7. Tomat
8. Wortel
9. Cabe
10. Terong
11. Petsai/Sawi
12. Bawang Daun
13. Kangkung
14. Lobak
15. Labu Siam
16. Buncis
17. Bayam
18. Bawang Putih
19. Lainnya

VII. DAGING III. PANGAN HEWANI


1. Daging Sapi 1. Daging Ruminansia (1-5,9)
2. Daging Kerbau
3. Daging Kambing
4. Daging Domba
5. Daging Babi
6. Daging Ayam Kampung 2. Daging unggas (6-8)
7. Daging Ayam Ras
8. Daging Itik
9. Jerohan Semua Jenis

VIII. TELUR 3. Telur (1-4)


1. Telur Ayam Kampung
2. Telur Ayam Ras
3. Telur Itik
4. Telur Penyu

NERACA BAHAN MAKANAN


MAKANAN 2008 DAN POLA PANGAN HARAPAN 2008 - 2020 KOTA TARAKAN 68
Lanjutan Pengelompokkan…..

NBM Nasional PPH


No Kelompok Pangan No Kelompok Pangan
(1) (2) (3) (4)

IX. SUSU 4. Susu (1,2)


1. Susu Sapi
2. Susu Olahan

X. IKAN 5. Ikan (1-18)


1. Tuna/Cakalang/Tongkol
2. Kakap
3. Cucut
4. Bawal
5. Teri
6. Lemuru
7. Kembung
8. Tenggiri
9. Bandeng
10. Belanak
11. Mujair
12. Ikan Mas
13. Udang
14. Rajungan
15. Kerang-Kerangan
16. Cumi-cumi & sotong
17. Ikan Air Tawar Lainnya
18. Ikan Laut Lainnya

XI. MINYAK DAN LEMAK VII. MINYAK DAN LEMAK


1. Kacang Tanah/Minyak 1. Minyak kacang tanah (1)
2. Kopra/Minyak Goreng 2. Minyak kelapa (2)
3. Minyak Sawit 3. Minyak sawit (3-6)
4. Minyak Sawit Goreng
5. Inti Sawit
6. Inti Sawit/Minyak
7. Lemak Sapi Lemak hewani
8. Lemak Kerbau (XI. 7-11)
9. Lemak Kambing
10. Lemak Domba
11. Lemak Babi

XI. MINUMAN DAN BUMBU

NERACA BAHAN MAKANAN


MAKANAN 2008 DAN POLA PANGAN HARAPAN 2008 - 2020 KOTA TARAKAN 69