Anda di halaman 1dari 20

LABORATORIUM FISIKA 2

PERCOBAAN KALOR JENIS


I. Tujuan Percobaan Tujuan dari dilakukannya percobaan ini adalah : 1. 2. Memahami sifat-sifat pertukaran kalor yang terjadi antara dua benda yang suhu awalnya berbeda. Menentukan kalor jenis beberapa logam( besi dan aluminium) melalui percobaan dengan metoda mencampur.

Landasan Teori Kalor jenis(c) adalah sifat khas suatu zat yang menunjukkan kemampuan zat tersebut dalam menyerap kalor. Kalor jenis didefinisikan sebagai banyaknya kalor yang diperlukan atau dilepaskan untuk menaikkan atau menurunkan suhu satu satuan massa zat itu sebesar satu satuan suhu. Untuk menaikkan suhu suatu benda dari suhu awal (t1) ke suhu akhir(t2) atau suhu kesetimbangan diperlukan sejumlah kalor. Banyaknya kalor Q yang diperlukan tergantung dari massa benda (m), kalor jenis (c), serta perubahan suhunya ( T ). Secara matematis dapat ditulis : .(1) Q= m.c.

atau

Keterangan :

Q c= m. T

.. ..(2)

Q adalah kalor yang dilepas atau yang diterima dengan satuan joule(J) atau kalori(kal) m adalah massa suatu zat (Kg atau gram)
T adalah perubahan suhu ( K atau 0C), sedangkan

LABORATORIUM FISIKA 2 c adalah besaran karakteristik dari zat tersebut yang disebut kalor jenis. Kalor jenis dinyatakan dalam satuan
J o kkal o C atau C yang secara fisis merupakan kalor yang diperlukan kg kg

untuk menaikkan suhu 1 kg suatu zat sebesar 1 K atau 1 oC. Besarnya kalor jenis berbeda-beda untuk setiap jenis bahan atau zat. Pada umumnya alat yang digunakan untuk menetukan kalor jenis suatu zat dalam melakukan percobaan adalah kalorimeter. Beberapa jenis kalorimeter adalah antara lain kalorimeter aluminium, kalorimeter elektrik, dan kalorimeter bom. Prinsip penentuan kalor jenis dengan kalorimeter adalah dengan menggunakan teori asas Black . Setiap benda tentu dicirikan dengan kapasitas kalor. Kapasitas kalor adalah banyaknya kalor yang diperlukan untuk menaikkan suhu sebesar 1oC. Dimana kapasitas kalor ini tergantung pada massa dan sifat benda tersebut. Untuk menghilangkan ketergantungan pada massa dan mendapatkan cirri-ciri yang hanya bergantung pada bahan-bahan tersebut, maka definisi kalor jenis adalah kapasitas kalor dari satu gram bahan tersebut. Satu kalori adalah kalor yang diperlukan untuk menaikkan suhu satu gram air pada satu derajad celcius. Jadi kalor jenis air adalah 1 kal/gram0C. . Kapasitas kalor air dengan massa m dan kalor jenis 1 kal/gram oC adalah m, sedangkan kapasitas kalor suatu benda dengan massa m dan kalor jenis c kal/gram oC adalah mc. Karena mc/m= c, maka kalor jenis suatu zat dapat dipandang sebagai perbandingan kapasitas kalor benda dengan kapasitas kalor air dengan massa yang sama.

Pada tabel 1 di bawah ini merupakan nilai kalor jenis untuk berbagai zat yang diukur pada tekanan konstan 1 atm dan pada temperature 200 C ( sumber : Giancoli, jilid 1,edisi ke -5). Kalor jenis(c) N0 1 2 3 4 5 6 7 8 Zat Aluminium Kaca Tembaga Besi/baja Timah Hitam Perak Marmer Kayu kkal/kg0C 0,22 0,20 0,093 0,11 0,031 0,056 0,21 0,4 4 J/kg0C 900 840 390 450 130 230 860 1700

LABORATORIUM FISIKA 2 9 10 11 12 14 `15 16 Alkohol(ethyl) Air raksa Air Es(-50C) Uap(1100) Tubuh manusia(ratarata) Protein 0,58 0,033 1,00 0,50 0,48 0,83 0,4 Tabel 1 : kalor jenis 2400 140 4186 2100 2010 3470 1700

Pada tabel 1 di atas, dapat kita lihat bahwa air mempunyai kalor jenis yang besar. Hai ini berarti, untuk kenaikan suhu yang sama, air mampu menyerap kalor dalam jumlah yang lebih banyak dibandingkan zat yang lainnya. Hal ini menyebabkan air sering digunakan sebagai zat penyimpan enegi termal yang berasal dari matahari,seperti pada panel energi surya. Selain itu, air juga digunakan sebagai cairan pendingin pada berbagai jenis mesin atau system pembangkit energi. Dalam percobaan ini untuk menentukan besarnya kalor jenis suatu zat yang dilakukan dengan teknik percampuran suatu zat adalah dengan menggunakan azas Black. Dimana azas ini mengatakan bahwa Apabila dua benda atau zat suhunya berbeda dipertemukan(dicampurkan), maka benda yang suhunya tinggi akan memberikan kalor kepada benda yang suhunya rendah. Pada akhir percampuran, suhu kedua benda menjadi sama( kesetimbangan termal). Akan tetapi, pada kenyatannya percampuran antara dua zat yang berbeda suhunya terdapat kalor yang hilang ke lingkungan, misalnya ke udara. Oleh karena itu, percampuran sebaiknya dilakukan pada bejana yang terisolasi dengan baik, sehingga kalor tidak mengalir ke lingkungan. Apabila pada peristiwa pertukaran kalor tidak terdapat kalor yang hilang maka pernyataan asas Black akan berlaku, yaitu Jumlah kalor yang dilepas = Jumlah kalor yang diterima. Secara metematis pernyataan dari asas Black dapat ditulis dalam bentuk persamaan :

Qlepas = Qterima

......(3)

Kalorimeter yang digunakan untuk menetukan kalor jenis bisa dalam bentuk cawan agar tidak banyak kalor yang diserap, biasanya cawan 4 Gambar 1: kalorimeter

LABORATORIUM FISIKA 2 yang digunakan adalah cawan logam tipis yang kapasitas kalornya kecil, mudah diukur dan diletakkan dalam selubung penyekat untuk mencegah terjadinya pertukaran kalor keluar. Kalorimeter dirancang sedemikian sehingga pertukaran kalor yang terjadi antara isi kalorimeter dengan lingkungan sekitar dapat diabaikan. Untuk memperkecil kalor yang hilang karena pancaran radiasi seminimal mungkin, bejana kalorimeter diisolasi baik dalam maupun luar untuk meniadakan kalor yang hilang karena hantaran konduksi dan konveksi udara sekitar. Kalorimeter ditempatkan dalam bejana yang lebih besar dan ruang diantara kedua bejana itu diisi dengan bahan penyekat kalor. Untuk mencegah penguapan cairan yang ada didalam kalorimeter, tutup kalorimeter yang mudah dibuka dibuat dari bahan penyekat kalor. Agar kesetimbangan suhu dalam waktu pendek dapat tercapai setelah logam diletakkan dalam air dalam kalorimeter, maka air harus diaduk. Termometer yang digunakan untuk mengukur suhu kesetimbangan itu juga dapat digunakan sebagai pengaduk. Thermometer juga menyerap sejumlah kalor sebagai tercapainya suhu kesetimbangan. Akan tetapi, biasanya kapasitas kalornya sangat kecil sehingga dapat diabaikan. Dalam menetukan kalor jenis suatu logam secara eksperimental dengan metode mencampur, logam sampel yang massanya diketahui dan yang telah dipanaskan sampai suhu tertentu dicelupkan kedalam air yang massa diketahui dengan suhu lebih rendah. Ketika tercapai kesetimbangan termal, maka air dalam kalorimeter itu mendapat kalor yang dilepas oleh logam. Dengan persamaan azas Black, maka keadaan ini dinyatakan dengan persamaan: ..(4)

Qlepas = Qterima
Mc (T1 - T2) = (m + m1c1) (T2 T3)

Keterangan : M= T1 = massa logam (gram) suhu logam sebelum mencapai kesetimbangan (oC)

T2 = suhu kesetimbangan akhir (oC) T3 = suhu awal air dan kalorimeter (oC) m = massa air (gram) 4

LABORATORIUM FISIKA 2 m1 = c = c1 = massa cawan kalorimeter (gram) kalor jenis logam ( kal ) gr 0 c kal ) gr 0 c

kalor jenis bahan pembuat cawan (

III. 1). 2). 3). 4). 5). 6). 7). 8). 9). 10).

Alat/Bahan : Kalorimeter Kompor listrik dan panci Neraca Ohaus (nst 0,01 gram, ssp= 310 gram) Gelas ukur Besi (logam 1) Aluminium (logam 2) Air dingin Statif Benang secukupnya. Termometer (nst 10 C, ssp = 1000 C)

IV. Langkah-Langkah Kerja Langkah-langkah kerja dalam praktikum ini adalah sebagai berikut. 1. Menyiapkan alat dan bahan yang akan diperlukan dalam pratikum. 2.Mengisi panci dengan air kran secukupnya, kemudian memanaskan air tersebut hingga mendidih dengan kompor listrik. 3. Sambil menunggu airnya mandidih, selanjutnya mengkalibrasi neraca Ohauss. 4.Menimbang massa kalorimeter kosong dengan neraca Ohauss. 5.Menimbang massa besi dan aluminium dengan neraca Ohauss. 6.Memasukkan logam besi kedalam air mendidih menggunakan benang beberapa cm yang diikatkan pada statif agar logam besi tidak bersentuhan langsung dengan plat pemanas(panci) . namun lagam besi harus seluruhnya masuk kedalam air tanpa bersentuhan dengan plat bagian bawah panci. Seperti pada gambar dibawah ini. statif if 4

LABORATORIUM FISIKA 2

benang

Logam besi

Kompor listrik

7. Memasukkan air dingin( dibawah suhu kamar) ke dalam cawan calorimeter kurang lebih setengah dari volume cawan kalorimeter, kemudian menimbangnya dengan neraca Ohauss. 8. Cawan kalorimeter yang berisi air diletakkan ke dalam bungkus isolator, kemudian mengukur suhu air dingin dengan thermometer. 9. Mengukur suhu air yang mendidih dengan thermometer(0 100)0C. 10. Memindahkan dengan cepat logam besi yang telah dipanaskan ke dalam kalorimeter yang telah dipasangi thermometer. Kemudian mengaduknya. 11. Mengukur suhu campuran menggunakan thermometer. 12. Mengulangi langkah 6-11 untuk logam aluminium. 13. Mencatat hasilnya dalam jurnal hasil percobaan.

V. Teknik analisi data Dalam pratikum ini, besaran-besaran seperti massa( massa logam, massa kalorimeter, massa air dingin) dan temperature atau suhu(Suhu awal air dingin, Suhu air mendidih, Suhu kesetimbangan) adalah diukur secara tunggal. Sehingga pada pratikum ini menggunakan penggukuran tunggal, yaitu pengukuran yang dilakukan hanya satu kali. Sehingga teknik analisis datanya adalah sebagai berikut. a. Mencari nilai massa logam( besi dan aluminium). 4

LABORATORIUM FISIKA 2 M = M M Dimana nilai dari M sama dengan M dan M adalah b. Mencari massa air dingin. m = m m Dimana nilai dari m sama dengan m dan m adalah c. Mencari nilai benar massa cawan kalorimeter. m1 = m1 m1 Dimana nilai dari m1 sama dengan m1 dan m1 adalah d. Mencari suhu awal logam. T1 = T 1 T1 Dimana nilai dari t1 sama dengan T 1 dan T1 adalah e. Mencari suhu awal dari air dingin. T3 = T 3 T3 Dimana nilai dari T3 sama dengan T 3 dan t3 adalah
1 Nst dari Termometer 2 1 Nst Termometer 2 1 Nst Neraca Ohaus. 2 1 Nst Neraca Ohauss. 2 1 Nst Neraca Ohauss. 2

f. Mencari suhu kesetimbangan logam. T2 = T 2 T2 Dimana nilai dari t2 sama dengan T 2 dan T2 adalah
1 Nst dari Termometer. 2

g. Mencari kalor jenis logam. c = c c 4

LABORATORIUM FISIKA 2 Dimana nilai c dapat dihitung dengan persamaan 4.

Qlepas = Qterima
Mc (T1 - T2) = (m + m1c1) (T2 T3) M c (T1 - T2) = (m + m1c1) (T2 T3)
c =

( m + m1 c 1 ) ( T 2 - T 3 ) M (T 1 - T 2 )

Sedangkan untuk nilai dari c dapat dihitung sebagai berikut. c =

( m + m1 c 1 ) ( T 2 - T 3 ) M ( T 1 - T 2 )

m1Mt1T2T3 2

( m + m1 c 1 ) ( T 2 - T 3 ) m + M ( T 1 - T 2 )
2 2

m1
mM 1T2T3

( m + m1 c 1 ) ( T 2 - T 3 ) (m + m 1 c 1 ) (T 2 - T 3 ) + M 2 + M ( T 1 - T 2 ) M ( T 1 - T 2 ) mm T T
1 2 3

T32
mm1MT1T2

(m + m 1 c 1 ) (T 2 - T 3 ) ( m + m1 c 1 ) ( T 2 - T 3 ) + T12 + M ( T 1 - T 2 ) M ( T 1 - T 2 ) mm MT T
1 2 3

mm1MT1T3

c =

(T2 T3 ) M (T 1 - T 2 ) (-m m1c1 ) M (T 1 - T 2 )


2

m 2 +

c1 (T2 T3 ) M (T 1 - T 2 )

m12 +

( m + m1c1 )((T2 T3 ) M (T 1 - T 2 )
2 2

M 2
2

2 3

( m + m1 c 1 ) ( T 2 - T 3 ) M (T 1 - T 2 )

T +
2 1

(m + m 1 c 1 ) (T 2 - T 3 ) M (T 1 - T 2 )

T22

h. Menghitung kesalahan relatif Dalam melakukan suatu pengukuran kita tidak bisa terlepas dari suatu kesalahan, besarnya presentase kesalahan itu bisa dihitung dengan kesalahan relatif, yaitu : KR = C .100% ..(5) C

Apabila KR < 10%, maka pengukuran itu masih bisa diterima, dan semakin kecil nilai KR maka semakin teliti pengukuran tersebut.

LABORATORIUM FISIKA 2 i. Menghitung keakuratan hasil pengukuran. nilai pratikum nilai s tan dar keakura tan = 100% ..(6) nilais tan dar VI. Data Hasil Percobaan Massa Kalorimeter Kalor jenis bahan cawan kalorimeter : 110,26 gr : 0,22 kal/gr0C (Giancoli jilid,edisi ke 5) : 0,11 kal/gr 0C : 0,22 kal/gr 0C

Kalor jenis logam sampel yang digunakan (buku Giancoli jilid,edisi ke 5 ): 1. Untuk logam besi 2. Untuk logam Aluminium Tabel 1 Data hasil pengamatan untuk masing-masing logam Unsur yang dicatat Massa Logam Massa Kalorimeter dan air dingin Massa air dingin Suhu awal air dingin Suhu air mendidih Suhu kesetimbangan VII. Hasil Analisis Data Berdasarkan dari analisis data yang dilakukan maka diperoleh besarnya kalor jenis logam besi dan logam aluminium, sebagai berikut. 1) Logam tembaga Kalor jenisnya adalah : c = (1,039 0,051) kal/gram0C, dengan kesalahan relatifnya Logam 1 (besi) 10,57 gr 150,87 gr 40,61 gr 15,0 0C 87,5 0C 25,5 0C Logam 2 (aluminium) 0,58 gr 130,54 gr 20,28 gr 15,0 0C 84,0 0C 20,0 0C

sebesar 4,91 % dan keakuratan pratikum sebesar 844,545%.

LABORATORIUM FISIKA 2 2)Logam aluminium Kalor jenisnya adalah : c = 5,999 0,606 kal/gram0C, dengan kesalahan relatifnya

sebesar10,10 % , dan keakuratan pratikum sebesar 2626,82 %,

VIII. Pembahasan a. Penyimpangan-penyimpangan yang diperoleh dan dugaan penyebabnya. Dalam kegiatan pratikum yang dilakukan terdapat penyimpangan-penyimpangan, yaitu terutama pada penyimpangan hasil yang diperoleh. Hal ini disebabkan karena adanya kesalahan yang dilakukan ketika melakukan percobaan, kesalahan-kesalahan tersebut adalah sebagai berikut. Kesalahan umum(gross-errors) Kesalahan ini disebabkan karena kesalahan yang dilakukan oleh manusia(personal) itu sendiri, seperti dalam pembacaan skala alat ukur serta kesalahan dalam penaksiran hasilhasil pengukuran . Kesalahan yang kami lakukan yaitu : 1) saat kami melakukan kegiatan mengukur massa(massa logam, massa kalorimeter, massa air dingin) dengan neraca Ohaus dan juga pengukuran temperature terdapat kesalahan dalam penaksiran pada skala alat ukur tersebut. 2) saat mengisi cawan kalorimeter dengan air yang jumlahnya terlalu banyaknya, sehingga suhu campuran menjadi rendah. 3) kurang cepatnya memindahkan logam sampel yang telah dipanaskan, hal ini dapat mengakibatkan temperature logam menjadi berkurang. 4) pengukuran yang kami lakukan dalam melakukan percobaan ini adalah pengukuran tunggal, sehingga hasil pengukurannya kurang tepat dan akurat.

Kesalahan sistematis(systematic) Kesalahan ini disebabkan karena alat ukur itu sendiri dan juga disebabkan karena adanya pengaruh lingkungan terhadap instrument percobaan. Kesalahan sisitematis yang terjadi dalam pratikum yang kami lakukan yaitu :1) terbatasnya thermometer, dimana thermometer yang ada hanya thermometer yang berskala 00 C sampai 100o C yang digunakan untuk mengukur suhu air mendidih, akan tetapi semestinya harus ada juga termometer yang berskala 00C - 50oC untuk mengukur suhu kesetimbangan sehingga hasilnya lebih mendekati kebenaran(lebih tepat). 2) Pada saat kami melakukan percobaan, kami 4

LABORATORIUM FISIKA 2 mendapatkan temperature air yang mendidih yang diukur dengan thermometer adalah 87,5 0 C, akan tetapi suhu air mendidih semestinya 100 oC. hal ini disebabkan karena dipengaruhi faktor lingkungan, yaitu tekanan Atmosfer di laburatorium Fisika tersebut kurang dari satu atm( 1 atm). Kesalahan acak(random errors) Kesalahan ini diakibatkan oleh penyebab-penyebab lain yang ada diluar pengamatan dan mempengaruhi hasil percobaan. Kesalahan acak bersumber dari suatu gejala yang tidak mungkin bisa diatasi semuanya sekaligus, dan perubahannya terlalu cepat sehingga pengontrolannya diluar kemampuan pengamat. Saat kami memindahkan logam yang telah dipanaskan ke dalam kalorimeter, tanpa kami sadari ada sebagian kalor yang mengalir ke luar( lingkungan). Sehingga kalor yang ada di dalam kalorimeter menjadi berkurang. b. Kendala yang dihadapi saat pratikum maupun dalam menganalisis data. Kendala saat mengukur, dimana ketika mengukur massa cawan calorimeter terdapat kesalahan, Sehingga kami harus mengulang mengukurnya. Sehingga waktu yang kami butuhkan menjadi bertambah. Saat mengukur temperature air mendidih, dengan tidak sengaja tangan kami menyentuhkan termometer ke dasar panci karena kepanasan. padahal termometer seharusnya tidak menyentuh dasar panci. Tentu hal ini berpengaruh terhadap hasil pengukuran. Kendala saat menganalisis datanya(perhitungannya terlalu rumit ).

IX. Jawaban Pertanyaan 1. Pada percobaan kalor jenis,kita memulainya dengan suhu air lebih rendah dari suhu kamar dan berakhir diatas suhu kamar. Alasannya adalah supaya dihasilkan perubahan suhu pada keadaan awal sampai pada keadaan setimbang tersebut terdapat rentangan yang besar. Sesuai dengan persamaan 1 , kita ketahui bahwa massa dari logam tersebut kecil, jika perubahan suhu yang didapat cukup besar, sehingga kalor yang ditransfer oleh logam ke kalorimeter itu lebih besar, sehingga kalor jenis yang didapat lebih mendekati nilai standar( nilai pada buku).

LABORATORIUM FISIKA 2 2. Pada langkah percobaan no 6, Logam tidak diperkenankan menyentuh dinding pemanas(panci) dan tidak diperkenankan pula sebagian logam berada di atas permukaan air. Hal ini disebabkan agar agar logam yang kita ukur suhu tersebut tidak mendapatkan pengaruh oleh panas yang berasal dari pemanas tersebut, tetapi suhu logam itu seharusnya harus sesuai dengan suhu air mendidih. Jika menyentuh dinding atau dasar panci secara langsung, maka logam tersebut akan mendapat pengaruh panas, sehingga dapat menyebabkan suhu logam tersebut lebih besar dari suhu air mendidih. Disamping itu , bagian logam juga harus seluruh tercelup kedalam air yang ada di panci. Agar suhu logam harus sesuai dengan suhu air mendidih, jika tidak semuanya tercelup kemungkinan suhu kogam tersebut dipengaruhi oleh suhu lingkungan. 3. Ketika kita memindahkan logam pemanas ke dalam air dikalorimeter tidak diperkenankan logam tersebut menyentuh air sebelum tercelup, dengan tujuan agar suhu logam yang dihasilkan setelah dipanaskan pada air mendidih tidak berubah-ubah, sehingga dengan cepat logam dicelupkan kedalam kalorimeter untuk mendapatkan suhu kesetimbangan yang baik. 4. Yang menjadi sumber kesalahan (error) terbesar bila kita menggunakan air terlalu banyak yaitu rentangan suhu dingin maupun suhu logam terhadap suhu kesetimbangan tersebut sangat kecil sehingga akan mempersulit dalam menghitung kalor jenis logam. 5. Penjumlahan ruas kanan persamaan 4 diperbolehkan, padahal secara dimensi belum setara. Pada persamaan 4 ditulis : Mc (T1 - T2) = (m + m1c1) (T2 T3) , persamaan tersebut sebenarnya adalah : Mc (T1 - T2) = (mcair + m1c1) (T2 T3). Kita ketahui bahwa kalor jenis air besarnya adalah 1kal/gr0C. jadi m . cair sama dengan m, dimana m . cair ini tidak lain adalah kapasitas kalor pada air( Cair). Sehingga bisa ditulis seperti pada persamaan 4.

X. Kesimpulan a) Sifat-sifat pertukaran kalor yang terjadi antara dua benda yang suhu awalnya berbeda bahwa Apabila dua benda atau zat suhunya berbeda dipertemukan(dicampurkan), maka benda yang suhunya tinggi akan memberikan kalor kepada benda yang suhunya rendah. Pada akhir percampuran, suhu kedua benda menjadi sama( kesetimbangan termal).

LABORATORIUM FISIKA 2 b) Nilai kalor jenis logam besi( cbesi) diperoleh berkisar antara 0,988 kal/gram0C sampai 1,09 kal/gram0C dengan kesalahan relatifnya sebesar 4,91 %, dan keakuratan pratikum sebesar 844,545%. c) Nilai kalor jenis logam Aluminium berkisar antara 5,393 kal/gram0C sampai 2626,82 %, 6,605 kal/gram0 dengan kesalahan relatifnya sebesar10,10 % , dan keakuratan pratikum sebesar

LAMPIRAN

- Untuk logam besi


a) Nilai massa logam besi M = M M 1 M = M nst 2 1 M = (10,57 .0,01) gram 2 M = (10,57 0,005) gram M = (10,570 0,005) gram 4

LABORATORIUM FISIKA 2 Ini berarti massa logam besi besarnya antara 10,565 gram sampai 10,575 gram. b) Nilai massa air dingin. m = m m 1 m = m nst 2 1 m = (40,61 .0,01) gram 2 m = (40,61 0,005) gram m = (40,610 0,005) gram Ini berarti massa air dingin besarnya antara 40,605 gram sampai 40,615 gram c) Nilai massa cawan kalori meter m1 = m1 m1 m1 = m1 1 nst 2

1 m1 = (110,26 .0,01) gram 2 m1 = (110,26 0,005) gram m1 = (110,260 0,005) gram Ini berarti massa cawan kalorimeter besarnya antara 110,255 gram sampai 110,265 gram

d) Nilai suhu awal logam besi T1 = T 1 T1 1 T1 = T1 nst 2 1 T1 = (87,5 .1) 0 C 2 T1 = (87,5 0,5) 0 C Ini berarti suhu awal logam besarnya antara 87,00C sampai 88,00C e) Nilai suhu awal air dingin 4

LABORATORIUM FISIKA 2 T3 = T 3 T3 1 T3 = T3 nst 2 1 T3 = (15,0 .1) 0C 2 T3 = (15,0 0,5) 0C Ini berarti suhu awal air dingin besarnya antara 14,50C sampai 15,50C f) Nilai suhu kesetimbangan T2 = T 2 T2 1 T2 = T2 nst 2 1 T2 = (25,5 .1) 0 C 2 T2 = (25,5 0,5) 0 C Ini berarti suhu kesetimbangan besarnya antara 25,00C sampai 26,00C g) Nilai kalor jenis besi (m + m1c1 ) (T 2 - T 3 ) c=c= M (T 1 - T 2 ) (40,610 + 110,260 x 0,22)(25,5 15,0) c= 10,570(87,5 25,5) 681,1056 c= 655,34 c = 1,039 kal 0 gr C

LABORATORIUM FISIKA 2
2 2 2

c =

(T2 T3 ) M (T 1 - T 2 )
2

m 2 +

c1 (T2 T3 ) M (T 1 - T 2 )

m12 +

(m + m1c1 )((T2 T3 ) M (T 1 - T 2 )
2 2

M 2
2

(-m m1c1 ) ( m + m1 c1 ) ( T 2 - T 3 ) (m + m1c1 ) (T 2 - T 3 ) + T32 + T12 + T22 2 2 M (T 1 - T 2 ) M (T 1 - T 2 ) M (T 1 - T 2 )


2 2

c =

25,5 15,0 0,22(25,5 15,0) 0,005 2 + 0,005 2 10,570(87,5 25,5) 10,570(87,5 25,5)
2 2

(40,610 + 110,260 x 0,22)(25,5 15,0) 40,610 110,260 x 0,22 + 0,005 2 + 0,5 2 2 10,570(87,5 25,5) 10,570 (87,5 25,5) (40,610 + 110,260 x 0,22)(25,5 15,0) (40,610 + 110,260 x 0,22)(25,5 15,0) + 0,5 2 + 0,5 2 2 2 (10,570(87,5 25,5) (10,570(87,5 25,5) c = 0,0000000064 = 0,0000702509 + c = 0,002590329 c = 0,051 kal + 0,0000000003 0,0000702509 + 0,0000004363 + 0,0024493845 +
2 2

gram 0 C

Nilai kalor jenis logam besi : c = c c adalah kal/gram0C

c = (1,039 0,051)

kal/gram0C 1,09

Ini berarti kalor jenis logam besi besarnya antara 0,988

kal/gram 0C sampai

LABORATORIUM FISIKA 2 h) Nilai kesalahan relatif c KR = x 100% c 0,051 KR = x 100% 1,039 KR = 4,91% i) keakuratan hasil pengukuran nilai pratikum nilai s tan dar keakura tan = x 100% nilai s tan dar keakura tan = 1,039 0,11 0,11 keakura tan = 844,545% x 100%

- Untuk logam aluminium


a. Nilai massa logam aluminium M = M M 1 M = M nst 2 1 M = (0,58 .0,01) gram 2 M = (0,58 0,005) gram M = (0,580 0,005) gram Ini berarti massa logam besi besarnya antara 0,575 gram sampai 0,585 gram. b. Nilai massa air dingin. m = m m 1 m = m nst 2 1 m = ( 20,28 .0,01) gram 2 m = ( 20,28 0,005) gram m = ( 20,280 0,005) gram Ini berarti massa air dingin besarnya antara 20,275 gram sampai 20,285 gram 4

LABORATORIUM FISIKA 2 c. Nilai massa cawan kalori meter m1 = m1 m1 1 m1 = m1 nst 2 1 m1 = (110,26 .0,01) gram 2 m1 = (110,26 0,005) gram m1 = (110,260 0,005) gram Ini berarti massa cawan calorimeter besarnya antara 110,255 gram sampai 110,265 gram d. Nilai suhu awal logam aluminium T1 = T 1 T1 1 T1 = T1 nst 2 1 T1 = (84,0 .1) 0 C 2 T1 = (84,0 0,5) 0 C Ini berarti suhu awal logam besarnya antara 83,5 0C sampai 84,5 0C e. Nilai suhu awal air dingin T3 = T 3 T3 1 T3 = T3 nst 2 1 T3 = (15,0 .1) 0C 2 T3 = (15,0 0,5) 0C Ini berarti suhu awal air dingin besarnya antara 14,50C sampai 15,50C f. Nilai suhu kesetimbangan T2 = T 2 T2 1 T2 = T2 nst 2 1 T2 = (20,0 .1) 0 C 2 T2 = (20,0 0,5) 0 C Ini berarti suhu kesetimbangan besarnya antara 19,50C sampai 20,50C

LABORATORIUM FISIKA 2 g. Nilai kalor jenis aluminium (m + m1c1 ) (T 2 - T 3 ) c=c= M (T 1 - T 2 ) (20,280 + 110,260 x 0,22)(20,0 15,0) c= 0,580(84,0 20,0) 222,686 c= 37,12 c = 5,999 kal 0 gr C

c =

(T2 T3 ) M (T 1 - T 2 )
2

m 2 +

c1 (T2 T3 ) M (T 1 - T 2 )

m12 +

(m + m1c1 )((T2 T3 ) M (T 1 - T 2 )
2 2

M 2
2

(-m m1c1 ) ( m + m1 c1 ) ( T 2 - T 3 ) (m + m1c1 ) (T 2 - T 3 ) + T32 + T12 + T22 2 M (T 1 - T 2 ) M (T 1 - T 2 ) M (T 1 - T 2 ) 2


2 2

c =

20,0 15,0 0,22(20,0 15,0) 0,005 2 + 0,005 2 0,580(84,0 20,0) 0,580(84,0 20,0)
2 2

(20,280 + 110,260 x 0,22)(20,0 15,0) 20,280 110,260 x 0,22 + 0,005 2 + 0,5 2 2 0,580(84,0 20,0) 0,580 (84,0 20,0) (20,280 + 110,260 x 0,22)(20,0 15,0) (20,280 + 110,260 x 0,22)(20,0 15,0) + 0,5 2 + 0,5 2 2 2 0,580(84,0 20,0) 0,580(84,0 20,0) c = 0,0000004536 + 0,000000022 = 0,0021965948 + 0,0021965948 c = 0,36695833 c = 0,606 kal + 0,0026745697 + 0,3598900946 +
2 2

gram 0 C

LABORATORIUM FISIKA 2 Jadi nilai kalor jenis aluminium : c = c c kal/gram0C h. Nilai kesalahan relatif c KR = x 100% c 0,606 KR = 100% 5,999 KR = 10,10% i. keakuratan hasil pengukuran keakura tan = keakura tan = nilai pratikum nilai s tan dar nilai s tan dar 5,999 0,22 x 100% x 100% adalah c = 5,999 0,606 kal

gram 0 C Ini berarti kalor jenis logam aluminium besarnya antara 5,393 kal/gram0C sampai 6,605

0,22 keakura tan = 2626,82%