Anda di halaman 1dari 7

TEORI KONSTRUKSI AKUNTANSI

Akuntansi dapat dipandang sebagai praktek dan teori, hal ini pada akhirnya dapat bermanfaat pada berbagai bidang karena laporan keuangan digunakan sebagai pengambil keputusan. Akuntansi yang dipraktikkan dalam suatu wilayah negara merupakan suatu hasil rancangan dan pengembangan untuk mencapai suatu tujuan sosial tertentu.

TEORI SINTAKSIS DAN SEMANTIK


Interpretasi teori akuntansi dapat digambarkan sebagai berikut masukan semantik untuk sistem ini adalah transaksi dan pertukaran yang dicatat dalam voucher, jurnal dan buku besar dari bisnis.Hal ini kemudian dimanipulasi (dipartisi dan dijumlahkan) atas dasar tempat dan asumsi dari akuntansi biaya historis. Sebagai contoh, kita mengasumsikan bahwa inflasi tidak akan dicatat dan nilai pasar dari aset dan liabilitas diabaikan. Sterling berkomentar: Akuntansi biaya historis tradisional juga telah dikritik atas dasar sintaksis, misalnya sehubungan dengan praktek penjumlahan jumlah uang yang berbeda yang ditugaskan untuk beberapa aset spesifik : Jumlah dari dua bobot tidak berarti apaapa kecuali mereka diukur dengan aturan yang sama Apakah, kemudian, tentang prosedur penambahan jumlah kas yang dimiliki oleh perusahaan saat ini dengan jumlah kas yang dibayarkan 20 tahun yang lalu untuk sebidang tanah freehold perusahaan yang masih berlaku sekarang? Chambers menambahkan kritik lebih lanjut: Menurut chambers filosofi cirri khas yang mendasari penguasa Oceania pada George Orwell 1984 adalah pemikiran ganda. Pemikiran ganda berarti kekuatan yang memegang dua keyakinan yang bertentangan dalam pikiran seseorang secara bersamaan, dan menerima keduanya. Summary : Konstruksi Teori Akuntansi 1

Ada juga yang telah mengangkat pertanyaan tentang ketidaktepatan definisi dalam akuntansi. Dalam hal pendekatan Popperian bagi ilmu pengetahuan, beberapa proposisi akuntansi konvensi yang tidak dipalsukan., misalnya, definisi, mengikuti penyusutan. Sebagai contoh, penyusutan tergantung pada alokasi, yang pada gilirannya tergantung pada garam masa depan: (nilai pembuangan) dan fife yang berguna diharapkan dari aset. Hal yang samaberlaku untuk pendapatan. Pendapatan sejati tidak dapat ditentukan sampaiperusahaan telah dilikuidasi.

TEORI NORMATIF
Perumusan akuntansi normative mencapai masa keemasan pada tahun 1950 dan1960an. Selama periode ini perumus akuntansi lebih tertarik pada rekomendasi kebijakan dan apa yang seharusnya dilakukan, bukan apa yang sekarang dipraktekkan. Pada periode tersebut, teori normative lebih berkonsentrasi pada: Penciptaan laba sesungguhnya (true income) Teori ini berkonsentrasi pada penciptaan pengukur tunggal yang unik dan benar untuk aktiva dan laba. Meskipun demikian, tidak ada kesepakatan terhadap apa yang dimaksud denganpengukur nilai dan laba yang benar. Pengambilan keputusan (decision usefulness) Pendekatan ini menganggap bahwa tujuan dasar dari akuntansi adalah untuk membantu proses pengambilan keputusan dengan cara menyediakan data akuntansi yang relevan atau bermanfaat Pada kebanyakan kasus, teori ini didasarkan pada konsep ekonomi klasik tentang laba dan kemakmuran (wealth) atau konsep ekonomi pengambilan keputusan rasional. Teori ini pada dasarnya merupakan teori pengukuran akuntansi. Teori tersebut bersifat normative karena didasarkan pada anggapan: 1. Akuntansi seharusnya merupakan system pengukuran 2. Laba dan nilai dapat diukur secara tepat 3. Akuntansi keuangan bermanfaat untuk pengambilan keputusan ekonomi 4. Pasar tidak efisien (dalam pengertian ekonomi) 5. Ada beberapa pengukur laba yang unik.

Summary : Konstruksi Teori Akuntansi

Karena teori normatif dianggap merupakan pendapat pribadi yang subyektif maka tidak bisa diterima begitu saja, harus dapat diuji secara empiris agar memiliki dasar teori yang kuat. Pendukung teori ini biasanya menggambarkan system akuntansi yang dihasilkan sebagai sesuatu yang ideal, merekomendasikan penggantian system akuntansi cost histories dan pemakaian teori normatif oleh semua pihak.

TEORI POSITIF
Selama tahun 1970-an, teori akuntansi melihat langkah kembali ke metodologi empiris atau positif. Positivisme atau empirisme berarti menguji hipotesis yang berkaitan atau akuntansi atau teori kembali ke pengalaman atau fakta dari dunia nyata. Penelitian akuntansi positif pertama difokuskan pada pengujian empiris dari beberapa asumsi yang dibuat oleh teori akuntansi normatif. Misalnya, dengan menggunakan kuesioner dan teknik survey lainnya, sikap untuk kegunaan teknik akuntansi yang berbeda ditentukan. Paradigma teori positif penelitian sebagian besar meremehkan sudut pandang normatif dan teori-nilai-perusahaan yang mendorong untuk penelitian inflasi akuntansi. Namun, asumsi yang mendasari banyak proyek penelitian positif telah dikritik dengan alasan yang sama dengan positivis digunakan untuk memberhentikan sekolah alternatif pemikiran yaitu, teori positif tidak lepas dari nilai penilaian atau implikasi preskriptif.

PERSPEKTIF YANG LAIN


Pendekatan penelitian umumnya digambarkan sebagai pendekatan ilmiah dan merupakan pendekatan yang dominan saat ini digunakan oleh para peneliti di bidang akuntansi. Pendekatan naturalistik dapat dibandingkan dengan penelitian ilmiah akuntansi, yang lebih rentan terhadap menggabungkan hasil dari pengujian sejumlah hipotesis dalam rangka membentuk teori umum akuntansi. Penelitian naturalistik dimulai dari situasi RealWorld tertentu, tujuan utama adalah untuk menjawab pertanyaan: Apa yang terjadi di sini?, Bukan untuk memberikan kondisi digeneralisasikan untuk segmen masyarakat luas. Summary : Konstruksi Teori Akuntansi 3

Pendekatan studi kasus dipandang oleh beberapa peneliti sebagai terbaik memenuhi peran menjelajahi atau crystallising masalah penelitian untuk penelitian naturalistik. Sebagai contoh: Situasi di mana tidak layak untuk mengembangkan model teoritis sebelum pengamatan empiris, alternatif terbaik berikutnya

(pendekatan eksplorasi) dapat diikuti. Tomkins dan Groves tidak setuju dengan pandangan ini. Mereka melihat pendekatan penelitian naturalistik sebagai lebih tepat untuk asumsi ontologis yang berbeda. Perbedaan asumsi ontologis menyiratkan gaya penelitian yang berbeda dan mempengaruhi pertanyaan penelitian diajukan dan diselidiki. Untuk lebih menjelaskan ontologi dan gaya penelitian yang berbeda yang dapat digunakan, kami mempertimbangkan artikel Tomkins dan Groves dan klasifikasi Morgan dan Smircich yang mereka digunakan. Pertama, mereka mendaftarkan 6 klasifikasi sifat dunia sosial (lihat table Enam dasar asumsi ontologis Kategori 1 2 3 4 5 6 Asumsi Realitas sebagai struktur kongkrit Realitas sebagai proses konkrit Realitas sebagai bidang informasi kontekstual Realitas sebagai wacana simbolik Realitas sebagai konstruksi social Realitas sebagai imajinasi manusia

Kategori 1-6 adalah cara alternatif untuk melihat dunia. Kategori 1 adalah pandangan objektivis yang ketat dari dunia. kategori 1 mengasumsikan bahwa dunia nyata dan stabil, kategori 6 dilihat dunia sebagai tidak stabil dan manusia-spesifik. Untuk kategori 1-3, itu lebih tepat untuk menggunakan pendekatan ilmiah.Dengan pengamatan dan pengukuran yang tepat, diasumsikan bahwa seseorang memiliki fungsi tersedia, stabil dan biasanya sangat sederhana yang berkaitan dengan subset

Summary : Konstruksi Teori Akuntansi

terisolasi dan kecil dari dunia sosial yang dapat digunakan untuk prediksi yang akurat. Untuk kategori 4-6, Tomkins dan Gruves menunjukkan bahwa penelitian naturalistik atau eksplorasi lebih tepat. Asumsi ontologis kita buat menyiratkan pendekatan epistemologis yang berbeda dan metodologi penelitian dan metode tertentu.Hal ini pada gilirannya mempengaruhi jenis masalah penelitian bertanya dan hipotesis yang diuji.Untuk membantu Anda memahami hal ini, kami menyajikan perbandingan pendekatan ilmiah dan alamiah dalam tabel 3.2. Tabel 3.2: Perbandingan penelitian ilmiah dan naturalistik Penelitian Ilmiah
Asumsi Ontologi Realitas objektif dan konkret. Akuntansi adalah realitas objektif yang terpisah dari peneliti.

Penelitian Naturalistik
Realitas dikonstruksi secara sosial dan diproduksi dari imajinasi manusia. Akuntansi dibangun dari realitas. Holistik Kompleksitas dunia tidak dapat diselesaikan dengan reduksionisme Hukum Kerumitan yang tak Teruraikan Tidak terstruktur Tidak ada teori sebelumnya Studi kasus Eksplorasi oleh fleksibilitas Pengalaman peristiwa individu

Pendekatan Epistimologi

Satu demi kemajuan pengetahuan reduksionisme Pengujian hipotesis individual Mampu generalisasi Hukum

Metodologi

Tersusun Sebelum teoritis dasar Empiris validasi atau ekstensi Sintaksis model formulasi Empiris induksi untuk membentuk hipotesis Sesuai metode statistic

Metode

Summary : Konstruksi Teori Akuntansi

KESIMPULAN
Sebuah tinjauan konstruksi teori akuntansi mengungkapkan bahwa ada pendekatan yang berbeda banyak formulasi teori akuntansi.Teori akuntansi didominasi oleh pragmatik deskriptif, atau penjelasan sintaksis dari pragmatik sebelum akhir tahun 1950-an. Hal ini diikuti dengan periode teori normatif dalam akuntansi selama tahun 1960-an. Periode ini melihat teori akuntansi yang didasarkan pada teori pengukuran nilai dan penyesuaian untuk memperhitungkanefek yang inflasi rekening pada nilai.Teori normatif mengandalkan terutama pada logika sintaksis untuk menurunkan teori mereka dan berkonsentrasi pada pengukuran dan pertimbangan semantik.Dari awal tahun 1970-an, teori akuntansi menjadi lebih terlibat dalam pengujian empiris atau positif.Teori positif

berkonsentrasi pada pengujian asumsi yangmengambil teori normatif untuk diberikan.Baru-baru ini, beberapa teori positif telah berkonsentrasi pada

menjelaskan mengapa biaya historis konvensional adalah paradigma akuntansi yang dominan, menggunakan, kontraktor teori dan teori-teori politik dan ekonomi dari analisis birokrasi, biaya-manfaat dan kepentingan pribadi.Yang lain telah

menekankan pendekatan naturalistik yang membuat asumsi ontologis bahwa realitas dalam akuntansi sosial dan situasi tertentu dibangun.

Summary : Konstruksi Teori Akuntansi

Summary : Konstruksi Teori Akuntansi