Anda di halaman 1dari 25

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Ilmu yang mempelajari gejala alam disebut sains. Sains berasal dari
kata Latin yang berarti mengetahui. Sains terbagi atas beberapa cabang ilmu,
diantaranya adalah fisika. Fisika mempelajari gejala-gejala alam seperti
gerak, kalor, cahaya, bunyi, listrik, dan magnet. Semua gejala ini berbentuk
energi. Oleh karena itu, dapat disimpulkan bahwa fisika adalah ilmu yang
mempelajari hubungan antara materi dan energi (Kanginan, 2007).
Perubahan global berlangsung cukup cepat menempatkan fisika
sebagai salah satu ilmu pengetahuan yang merupakan tulang punggung
teknologi terutama teknologi manufaktur dan teknologi modern. Teknologi
modern seperti teknologi informasi, elektronika, komunikasi, dan teknologi
transportasi memerlukan penguasaan fisika yang cukup mendalam.
Salah satu visi pendidikan sains adalah mempersiapkan sumber daya
manusia yang handal dalam sains dan teknologi serta memahami lingkungan
sekitar melalui pengembangan keterampilan berpikir, penguasaan konsep
esensial, dan kegiatan teknologi. Kompetensi rumpun sains salah satunya
adalah mengarahkan sumber daya manusia untuk mampu menerjemahkan
perilaku alam (Azizah & Rokhim, 2007).
Salah satu fenomena alam yang sering ditemukan adalah fenomena
fluida. Fluida diartikan sebagai suatu zat yang dapat mengalir. Istilah fluida
mencakup zat cair dan gas karena zat cair seperti air dan zat gas seperti udara
dapat mengalir. Zat padat seperti batu atau besi tidak dapat mengalir sehingga
tidak bisa digolongkan dalam fluida. Air merupakan salah satu contoh zat
cair. Masih ada contoh zat cair lainnya seperti minyak pelumas, susu, dan
sebagainya. Semua zat cair itu dapat dikelompokan ke dalam fluida karena
sifatnya yang dapat mengalir dari satu tempat ke tempat yang lain (Lohat,
2008).
Fenomena fluida statis (fluida tak bergerak) berkaitan erat dengan
tekanan hidraustatis. Dalam fluida statis dipelajari hukum-hukum dasar yang
berkaitan dengan konsep tekanan hidraustatis, salah satunya adalah
hukum Pascal. Hukum Pascal diambil dari nama penemunya yaitu Blaise
Pascal (1623-1662) yang berasal dari Perancis(Kanginan, 2007).
Hukum-hukum fisika dalam fluida statis sering dimanfaatkan untuk
kesejahteraan manusia dalam kehidupannya, salah satunya adalah prinsip
hukum Pascal. Namun, belum banyak masyarakat yang mengetahui hal
tersebut. Oleh karena itu, diperlukan studi yang lebih mendalam mengenai
hukum Pascal dan penerapannya dalam kehidupan.
B. Rumusan Masalah
Adapun masalah yang akan dibahas dalam makalah ini adalah:
1. Fluida
2. Hidrodinamika
3. Bunyi Jantung
4. Tekanan Darah
5. Hukum Yang Berlaku Dalam Pernapasan
6. Pengaruh Ketinggian Terhadap Tekanan
C. Tujuan
Tujuan dari pembuatan makalah ini adalah:
1. Untuk mengetahui tentang fluida
2. Untuk mengetahui tentang hidrodinamika
3. Untuk mengetahui tentang bunyi jantung
4. Untuk mengetahui tentang tekanan darah
5. Untuk mengetahui tentang hokum yang berlaku dalam pernapasan
6. Untuk mengetahui tentang pengaruh ketinggian terhadap tekanan
D. Manfaat
1. Dapat digunakan sebagai dasar pengetahuan dan pengalaman dalam
kegiatan penulisan makalah berikutnya.
2. Dapat di jadikan sebagai sumber bacaan ilmu pengetahuan.
3. Mempunyai gambaran tentang fluida.
4. Referensi untuk menambah wawasan serta menjadi bahan masukan.

BAB II
PEMBAHASAN

A. Fluida
Fluida diartikan sebagai suatu zat yang dapat mengalir. Istilah fluida
mencakup zat cair dan gas karena zat cair seperti air atau zat gas seperti udara
dapat mengalir. Zat padat seperti batu dan besi tidak dapat mengalir sehingga
tidak bisa digolongkan dalam fluida. Air, minyak pelumas, dan susu merupakan
contoh zat cair. Semua zat cair itu dapat dikelompokan ke dalam fluida karena
sifatnya yang dapat mengalir dari satu tempat ke tempat yang lain. Selain zat cair,
zat gas juga termasuk fluida. Zat gas juga dapat mengalir dari satu satu tempat ke
tempat lain. Hembusan angin merupakan contoh udara yang berpindah dari satu
tempat ke tempat lain (Lohat, 2008).
Fluida merupakan salah satu aspek yang penting dalam kehidupan sehari-
hari. Setiap hari manusia menghirupnya, meminumnya, terapung atau tenggelam
di dalamnya. Setiap hari pesawat udara terbang melaluinya dan kapal laut
mengapung di atasnya. Demikian juga kapal selam dapat mengapung atau
melayang di dalamnya. Air yang diminum dan udara yang dihirup juga
bersirkulasi di dalam tubuh manusia setiap saat meskipun sering tidak disadari
(Lohat, 2008).
Fluida dibagi menjadi dua bagian yakni fluida statis (fluida diam) dan
fluida dinamis (fluida bergerak). Fluida statis ditinjau ketika fluida yang sedang
diam atau berada dalam keadaan setimbang. Fluida dinamis ditinjau ketika fluida
ketika sedang dalam keadaan bergerak) (Kanginan, 2007).
Fluida statis erat kaitannya dengan hidraustatika dan tekanan.
Hidraustatika merupakan ilmu yang mempelajari tentang gaya maupun tekanan di
dalam zat cair yang diam (Kanginan, 2007). Sedangkan tekanan didefinisikan
sebagai gaya normal per satuan luas permukaan (Resnick, 1985).
Setiap fluida selalu memberikan tekanan pada semua benda yang
bersentuhan dengannya. Air yang dimasukan ke dalam gelas akan memberikan
tekanan pada dinding gelas. Demikian juga seseorang yang mandi dalam kolam
renang atau air laut, air kolam atau air laut tersebut juga memberikan tekanan
pada seluruh tubuh orang tersebut (Lohat, 2008).
Tekanan total air pada kedalaman tertentu, misalnya tekanan air laut pada
kedalaman 200 meter merupakan jumlah tekanan atmosfer yang menekan
permukaan air laut dan tekanan terukur pada kedalaman 200 meter. Jadi, selain
lapisan bagian atas air menekan lapisan air yang ada di bawahnya, terdapat juga
atmosfer (udara) yang menekan permukaan air laut tersebut (Lohat, 2008).
Tekanan yang ditimbulkan oleh lapisan fluida yang ada di atas dapat
dikatakan sebagai tekanan dalam karena tekanan itu sendiri berasal dari dalam
fluida sedangkan tekanan atmosfer dapat kita katakana tekanan luar karena
atmosfer terpisah dari fluida. Tekanan atmosfer (dalam kasus ini merupakan
tekanan luar) bekerja pada seluruh permukaan fluida dan tekanan tersebut
disalurkan pada seluruh bagian fluida. Oleh karena itu, tekanan total fluida pada
kedalaman tertentu selain disebabkan oleh tekanan lapisan fluida pada bagian atas,
juga dipengaruhi oleh tekanan luar (Lohat, 2008).

B. Hidrodinamika
Hidrodimika adalah cabang ilmu fisika yang mempelajari zat yang mengalir.
Zat cair yang mengalir meliputi:
Tekanan
Kecepatan aliran
Lapisan-lapisan zat cair yang melakukan gesekan
Alat yang digunakan untuk menghitung kecepatan aliran zat cair adalah
Venturimeter
Zat Cair meliputi: air, darah, asam (H
2
SO
4
), air laut, dan sebagainya
Zat Gas meliputi: Udara, Oksigen O
2
, Nitrogen, CO
2
dan sebagainya



Bernoulli telah berhasil merumuskan rumus dengan persyaratan-
persyaratan atau pendekatan khusus yaitu:
1. Zat cair tanpa adanya geseran dalam (cairan tidak viskos)
2. Zat cair mengalir secara stasioner (tidak berobah) dalam hal kecepatan, arah
maupun besarannya (selalu Konstan)
3. Zat cair mengalir secara steady yaitu mengalir melalui lintasan tertentu
4. Zat cair tidak termampatkan (incompresible) melalui sebuah pembuluh dan
mengalir sejumlah cairan yang sama besarnya (continuitas)
Penerapan Hidrodinamika Pada Pelayanan Kesehatan
Mengukur Tekanan Darah (Sphygmomanometer)
Mengukur LED meliputi:
BBS (Blood Bezinking Snellheid)
BSR ( Basal Sedimentasi Rate)
Tekanan Bola Mata (Tonometer)
Tekanan Kandung Kencing ( Sistometer )
Tekanan Didalam Tengkorak

Penelitian Bernoulli
Hukum Kinetis
V
2
+ P + gh = konstant





P : tekanan
h : ketinggian
g : Gravitasi
V : Volume
: Massa Jenis zat cair




Berlakunya Hukum tersebut dengan syarat penelitian :
o Zat cair tanpa adanya geseran dalam (cairan tidak viskous)
o Zat cair mengalir secara stasioner dalam hal kecepatan, arah dan besarnya
o Zat cair mengalir dalam lintasan yang tetap
o Zat cair tidak termampatkan melalui pembuluh dan contiunitas.

Hukum Kontuinitas
Kapasitas Pengaliran Zat Cair Melalui Setiap Penampang adalah Konstan.
Apabila sebuah lempeng kaca digerakkan di atas permukaan zat cair kemudian
digerakkan dengan kecepatan v, maka molekul di bawahnya akan mengikuti
dengan kecepatan yang sama , karena asanya adhesi lapisan dibawahnya akan
berusaha mengerem kecepatan tersebut.

Hukum Poiseuille
V = r
4
(P
1
P
2
)
8nL








Debit : Volume zat cair yang mengalir melalui penampang tiap detik. v/t
V : jumlah zat cair yang mengalir per detik
r : jari- jari pembuluh
L : panjang pembuluh
P1,P2 : tekanan: viskousitas (kekentalan)
n : viskousitas
Nilai viskositas:
Air : 10
-3
pas pada 200 C
Darah : 3 x 10
-3
tergantung presentase sel darah
merah dalam darah


Penerapan Hukum Poiseuille dalam kesehatan
Dengan Kajian berdasarkan Hukum Poisullle maka didapatkan bahwatahanan
tergantung pada :
q Panjang pembuluh
q Diameter pembuluh
q Kekentalan cairan
q Tekanan

Efek panjang dan diameter pembuluh terhadap debit
Makin panjang pembuluh, sedangkan diameter pembuluh sama makin
besar tahanan. Kecepatan aliran zat cair makin cepat pada pembuluh dengan
diameter yang lebih besar, dan aliran ditengah semakin tidak dipengaruhi oleh zat
di tepi dekat dinding pembuluh.

Pembuluh darah
Aorta: Pembuluh dari jantung
Vena: pembuluh balik
arteri : pembuluh nadi
Kapiler : ujung pembuluh darah ke jaringan/sel
Debit aorta> arteri/vena> kapiler
Tahanan kapiler> arteri/vena> aorta
V rata2 ; 30cm/dtk, kapiler : 1 mm/detik.

Efek Kekentalan terhadap Debit
Semakin kental zat cair melewati pembuluh, semakin besar gesekan
terhadap dinding pembuluh darah. Tahanan semakin besar . Kekentalan penting
untuk mengetahui konsentrasi sel darah merah. Anemia sel darah merah kurang
konsentrasinya rendah aliran lebih cepat. Polisitemia sel darah merah banyak
konsentrasinya tinggi aliran lebih lambat.

Efek tekanan terhadap Debit
Aliran zat cair/ darah berbanding langsung terhadap perbedaan
tekanan. Apabila tekanan zat cair pada salah satu ujung pembuluh lebih tinggi dari
ujung lainnya, maka zat cair akan mengalir dari tekanan yang tinggi ke tekanan
yang rendah. Aliran zat Cair dalam Tubuh Laminer Turbulensi ( putaran)
Aliran darah biasanya mengalir secara Laminer saja, tetapi pada beberapa tempat
terjadi turbulensi, misalnya pada katup jantung.

C. Bunyi Jantung
Bunyi jantung adalah bunyi yang disebabkan oleh proses membuka dan
menutupnya katup jantung akibat adanya getaran pada jantung dan pembuluh
darah besar. Bunyi jantung dikenal juga sebagai suara jantung.
Ventrikel terbuka



Suara
jantung














Macam-macam bunyi jantung
1. Bunyi Jantung 1:
- Durasi: lebih panjang (0,14 detik)
- Frekwensi lebih rendah
2. Bunyi Jantung 2:
- Durasi: lebih pendek (0,11 detik)
- Frekwensi lebih tinggi
3. Bunyi Jantung 3:
- timbul pada awal dari sepertiga pertengahan masa diastolik
- karena osilasi darah di antara dinding ventrikel akibat masuknya darah
ke ventrikel pada masa pengisian cepat (rapid filling)
- sifat: rumbling, lemah,
- sukar dideteksi dengan stetoskop
4. Bunyi Jantung 4:
- vibrasi dinding ventrikel akibat mengalirnya darah ke dalam ventrikel
sewaktu kontraksi atrium
- hampir tidak pernah terdeteksi dengan stetoskp
- hanya pada fonokardiogram
Daerah Auskultasi Jantung
1. Suara dari semua katup dapat didengar dari semua area ini.
2. Namun suara dari katup tertentu akan terdengar relatif lebih jelas apabila
didengarkan di area tempat proyeksi suara yang paling jelas di dinding dada.
3. Membedakan bunyi jantung dengan proses eliminasi. Artinya, memindah-
mindahkan stetoskop dari satu area ke area yang lain sambil memperhatikan
kejelasan bunyi di berbagai area dan secara perlahan membedakan dengan teliti
komponen setiap katup.

Bising Jantung ( Cardiac Murmur )
Bunyi jantung abnormal, atau murmur (bising jantung) biasanya (tidak
selalu) berkaitan dengan penyakit jantung. Murmur yang tidak berkaitan dengan
patologi jantung,yang disebut murmur fungsional, lebih sering dijumpai pada
orang berusia muda.
Dalam keadaan normal darah mengalir secara laminar yaitu, cairan
mengalir dengan mulusdalam lapisan-lapisan yang berdampingan satu sama lain.
Namun, apabila aliran darahmenjadi turbulen ( bergolak ), dapat terdengar bunyi.
Bunyi abnormal tersebut disebabkan oleh getaran yang terbentuk di struktur-
struktur di sekitar aliran yang bergolak tersebut. Penyebab tersering turbulensi
adalah malfungsi katup, baik katup stenotik atau insufisien.
Katup stenotik adalah katup yang kaku dan menyempit dan tidak
membuka secara sempurna. Darah harus dipaksa melewati lubang yang
menyempit dengan kecepatan yang sangat tinggi, sehingga terjadi turbulensi yang
menimbulkan suara siulan abnormal serupa dengan bunyi yang dihasilkan
sewaktu memaksa udara melewati bibir yang menyempit untuk bersiul.
Katup insufisien adalah katup yang tidak dapat menutup sepurna, biasanya
karena tepi-tepi daun katup mengalami jaringan parut dan tidak pas satu sama
lain. Turbulensi terjadi sewaktu darah mengalir berbalik arah melalui katup yang
insufisien dan bertumbukan dengan darah yang mengalir dalam arah berlawanan,
menimbulkan murmur yang berdesir atau berdeguk.Aliran balik darah demikian
dikenal sebagai regurgitasi. Biasanya katup jantung yang insufisien disebut katup
bocor, karena memungkinkan darah mengalir balik pada saat katup seharusnya
tertutup. Suatu murmur yang terjadi antara bunyi jantung I dan II ( lub-murmur-
dup, lub-murur-dup ) mengisyaratkan murmur sistolik. Terdapat 2 macam
murmur sistolik, yaitu :
1. Tipe ejeksi ( ejection systolic ) : timbul akibat aliran darah yang dipompakan
(ejected)melalui bagian yang menyempit dan mengisi sebagian fase sistolik, misal
: padastenosis aorta.
2. Tipe pansistolik ( pansystolic ) : timbul akibat aliran balik yang melalui
bagian jantung yang masih terbuka dan mengisi seluruh fase sistolik, misal : pada
insufisiensimitral.Jika terjadi antara bunyi jantung II dan I ( lub-dup-murmur, lub-
dup-murmur ) merupakan murmur distolik.

Macam-macam murmur diastolik, yaitu :
1. Mid-diastolic : terdengar pada pertengahan fase diastolic.
2. Early diastolic : terdengar segera sesudah bunyi jantung II, timbul akibat aliran
balik pada katup aorta.
3. Pre-systolic : terdengar pada akhir fase distolik, tepat sebelum bunyi jantung I.

Bunyi murmur menandakan apakah murmur tersebut bersifat stenotik (
bunyi siulan ) atauinsufisien ( bunyi derik ). Derajat intensitas murmur ( bising
jantung ) :
a. Derajat 1 : bising yang sangat lemah
b. Derajat 2 : bising yang lemah tetapi mudah terdengar
c. Derajat 3 : bising agak keras tetapi tidak disertai getaran bising
d. Derajat 4 : bising cukup keras dan disertai getaran bising
e. Derajat 5 : bising sangat keras yang tetap terdengar bila stetoskop
ditempelkansebagian saja pada dinding dada
f. Derajat 6 : bising paling keras dan tetap terdengar meskipun
stetoskop diangkat daridinding dada

Suara jantung dapat didengar melalui stetoskop oleh karena ada vibrasi pada jantung
dan pembuluh darah besar. Biasanya buka tutupnya valvula/katub jantung akan terdengar suara,
demikian pula dapat didengar aliran turbulensi pada saat-saat tertentu. Pada saat mula-mula
terjadi kontraksi jantung dan valvula membuka saat itu pula tekanan ventrikel dan tekanan aorta
meningkat, bersamaan dengan itu terdengar bunyi suara jantung pertama dan saat tertutupnya
valvula aorta terdengar bunyi jantung kedua.

D. Tekanan Darah
Tekanan darah adalah tekanan yang digunakan untuk mengedarkan
darahdalam pembuluh darah dalam tubuh. Jantung yang berperan sebagai pompa
ototmensuplai tekanan tersebut untuk menggerakan darah dan juga
mengedarkandarah diseluruh tubuh. Pembuluh darah (dalam hal ini arteri)
memiliki dinding-dinding yang elastis dan menyediakan resistensi yang sama
terhadap aliran darah.Oleh karena itu, ada tekanan dalam sistem peredaran darah,
bahkan detak jantung (Gardner, 2007).
Menurut Shankie (2001) tekanan darah (blood presure, TD) adalah tekanan
yang dilakukan darah atas dinding pembuluh darah. Besaran yang dipakai
dalam pengukuran dengan mercury sphygmomanometer yaitu tekanan darah
sistolik (SBP) dan diastolik (DBP).
Menurut Ethel, (2003: 238) Tekanan darah adalah daya dorong ke semua
arah pada seluruh permukaan yang tertutup pada dinding bagian dalam jantung
dan pembuluh darah.
Tekanan darah adalah besarnya gaya dorong darah terhadap dinding
pembuluh darah arteri dalam satuan mmHg. Satuan mmHg (millimeter raksa)
adalah salah satuan tekanan resmi yang digunakan dalam bidang fisika dan kimia.
Angka tekanan darah dinyatakan dengan dua besaran tekanan darah yaitu
tekanan sistolik dan tekanan diastolik dan ditulis sebagai [tekanan
sistolik]/[tekanan diastolik]. Misalnya angka tekanan darah seseorang adalah
120/80, artinya tekanan sistolik=120 mmHg dan tekanan diastolik=80 mmHg.
Tekanan sistolik disebut juga tekanan atas (tensi atas), menunjukkan
tekanan darah maksimum yang terjadi saat jantung sedang berkontraksi
(berdenyut) memompa darah.
Tekanan diastolik disebut juga tekanan bawah (tensi bawah) adalah
tekanan darah minimum yang terjadi saat jeda antara satu kali kontraksi jantung
dengan kontraksi jantung berikutnya.
Tekanan darah hanya dapat diketahui melalui pengukuran menggunakan
alat ukur tekanan darah (tensimeter). Tekanan darah dapat berubah-ubah setiap
saat dalam rentang angka tertentu bergantung pada posisi, aktivitas dan kondisi
tubuh.
Dalam mempelajari sirkulasi/aliran darah, kita bertolak dari hukum Poiseuille tentang
hubungan antara tekanan, kekuatan aliran dan tahanan (tahanan Poiseuille) yang berlaku dalam
susunan pembuluh darah. Jumlah darah pada orang dewasa 4,5 liter. Setiap kontraksi
jantung akan memompa 80 ml darah setiap satu menit dan sel darah merah telah beredar
komplit satu siklus dalam tubuh. Pada setiap saat 80% darah berada dalam sirkulasi sistemik
20% dalam sistem sirkulasi paru-paru. Darah dalam sirkulasi sistemik ini 20% berada di arteri,
10% dalam kapiler dan 70% di dalam vena. Pada sirkulasi paru-paru 7% berada di dalam kapiler
paru-paru sedangkan 93% berada antara arteri paru-paru dan pembuluh vena paru-paru.
Jumlah darah pada orang dewasa adalah 4,5 liter, setiap kontraksi jantung
akan terpompa 80 ml darah setiap menit. 80% dalan sirkulasi sistemik 20% dalam
sirkulasi paru-paru. Dalam sirkulasi sistemik: Arteri(20%), kapiler (10%), vena (
70%). Dalam sirkulasi paru-paru : 93% antara arteri dan pembuluh balik paru-
paru, 7% dalam kapiler paru-paru. Sejarah Pengukuran tekanan darah Pipa gelas 9
ft arteri kuda dengan pengantara trakea angsa.
( Rev Stephen Hales) Kateter secara langsung pada pembuluh darah
dihubungkan secara lansung dengan transduser tekanan. Sfigmomanometer
Sfigmomanometer Manometer Air raksa Pressure Cuff Stetoskop Pengukuran
Tekanan darah Posisi berdiri, duduk, berbaring. Kondisi rileks Manset dililitkan di
lengan atas, air raksa dipompakan sampai 10-20 mmHg di atas hilangnya
denyutan A.Radialis lalu diturunkan pelan-pelan. Saat denyutan pertama kali itu
adalah systole. Bila didengar dengan stetoskop saat itu terdengar bunyi pertama
kali (bunyi Korotkoff) systole. Bila raksa diturunkan sampai tak terdengar lagi
atau jelas melemah diastole.
Nilai tekanan darah dipengaruhi oleh :
o Posisi
o Emosi
o Keadaan pembuluh darah
Asal Tekanan Darah
Aksi pemompaan jantung memberikan tekanan yang mendorong darah melewati
pembuluh-pembuluh. Darah mengalir melalui system pembuluh tertutup karena
ada perbedaan tekanan atau gradien tekanan antara ventrikel kiri dan atrium
kanan.
a. Tekanan ventrikular kiri berubah dari setinggi 120 mmHg saat sistole sampai
serendah 0 mmHg saat diastole.
b. Tekanan aorta berubah dari setinggi 120 mmHg saat sistole sampai serendah 80
mmHg saat diastole. Tekanan diastolik tetap dipertahankan dalam arteri karena
efek lontar balik dari dinding elastis aorta. Rata-rata tekanan aorta adalah 100
mmHg.
Perubahan tekanan sirkulasi sistemik. Darah mengalir dari aorta (dengan
tekanan 100 mmHg) menuju arteri (dengan perubahan tekanan dari 100 ke 40
mmHg) ke arteriol (dengan tekanan 25 mmHg di ujung arteri sampai 10 mmHg di
ujung vena) masuk ke vena (dengan perubahan tekanan dari 10 mmHg ke 5
mmHg) menuju vena cava superior dan inferior (dengan tekanan 2 mmHg) dan
sampai ke atrium kanan (dengan tekanan 0 mmHg) (Ethel, 2003: 238).
Tekanan Darah terbagi menjadi:
a. Sistolis yaitu tekanan darah maksimum yang terdapat pada aorta ketika jantung
berada pada phase sistolis atau berkontraksi dimana darah dipompakan dari
ventrikel kiri keaorta. Ini terjadi kira-kira 72 X permenit dalam keadaan tenang
dan jantung sehat
b. Diastolis yaitu tekanan darah minimum yang terdapat pada aorta ketika jantung
berada pada phase diastolis/mengembang dimana darah dari vena masuk keatrium
c. Tekanan nadi adalah selisih sistolis dengan tekanan diastolis

Pengaturan Tekanan Darah
1. Pengaturan Saraf
Pusat vasomotorik pada medulla otak mengatur tekanan darah. Pusat
kardiokselerator dan kardioinhibitor mengatur curah jantung.
a. Pusat vasomotorik
1. Tonus vasomotorik merupakan stimulasi tingkat rendah yang terus menerus
pada serabut otot polos dinding pembuluh. Tonus ini mempertahankan tekanan
darah melalui vasokontriksi pembuluh.
2. Pertahanan tonus vasomotorik ini dilangsungkan melalui impuls dari serabut
saraf vasomotorik yang merupakan serabut eferen saraf simpatis pada sistem saraf
otonom.
3. Vaso dilatasi biasanya terjadi karena pengurangan impuls vasokonstriktor.
Pengecualian hanya terjadi pada pembuluh darah di jantung dan otak.
a. pembuluh darah di jantung dan otak memilki reseptor-reseptor beta adrenergik,
merespon epinefrin yang bersirkulasi dan yang dilepas oleh medulla adrenae.
b. Mekanisme ini memastikan suplai darah yang cukup untuk organ-organ vital
selama situasi menegangkan yang menginduksi stimulasi saraf simpatis dan
vasokontriksi di suatu tempat pada tubuh.
c. Stimulasi parasimpatis menyebabkan vasodilatasi pembuluh hanya di beberapa
tempat; misalnya, pada jaringan erektil genetalia dan kelenjar saliva tertentu.

b. Pusat akselerator dan inhibitor jantung serta baroreseptor aorta dan karotis, yang
mengatur tekanan darah melalui SSO.

2. Pengaturan kimia dan hormonal
Ada sejumlah zat kimia yang secara langsung atau tidak langsung
mempengaruhi tekanan darah. Zat tersebut meliputi :
a. Hormon medulla adrenal (norepineprin termasuk vasokonstriktor)
Epinefrin dapat berperan sebagai suatu vasokonstriktor atau vasodilator,
bergantung pada jenis reseptor otot polos pada pembuluh darah organ.
b. Hormon antidiuretik (vasopresin) dan oksitosin yang disekresi dari kelenjar
hipofisis posterior termasuk vasokontriktor.
c. Angiotensin adalah sejenis peptida darah yang dalam bentuk aktifnya termasuk
salah satu vasokontriktor kuat.
d. Berbagai angina dan peptide seperti histamin, glukagon, kolesistokinin, sekretin,
dan bradikinin yang diproduksi sejumlah jaringan tubuh, juga termasuk zat kimia
vasoaktif.
e. Prostaglandin Adalah agens seperti hormone yang diproduksi secara local dan
mampu bertindak sebagai vasodilator atau vasokonstriktor (Ethel, 2003: 239).

Faktor-faktor yang mempengaruhi tekanan darah
1. Curah jantung
Tekanan darah berbanding lurus dengan curah jantung (ditentukan
berdasarkan isi sekuncup dan frekuensi jantungnya).

2. Tekanan Perifer terhadap tekanan darah
Tekanan darah berbanding terbalik dengan tahanan dalam pembuluh.

3. Viskositas darah
Semakin banyak kandungan protein dan sel darah dalam plasma, semakin
besar tahanan terhadap aliran darah. Peningkatan hematokrit menyebabkan
peningkatan viskositas : pada anemia, kandungan hematokrit dan viskositas
berkurang.

4. Panjang pembuluh
Semakin panjang pembuluh, semakin besar tahanan terhadap aliran darah.
5. Radius pembuluh
Tahanan perifer berbanding terbalik dengan radius pembuluh sampai
pangkat keempatnya
a. Jika radius pembuluh digandakan seperti yang terjadi pada fase dilatasi, maka
aliran darah akan meningkat enambelas kali lipat. Tekanan darah akan turun.
b. Jika radius pembuluh dibagi dua, seperti yang terjadi pada vasokontriksi, maka
tahahan terhadap aliran akan meningkatenambelas kalip lipat dan tekanan darah
akan naik. Karena panjang pembuluh dan viskositas darah secara normal konstan,
maka perubahan dalam tekanan darah didapat adri perubahan radius pembuluh
darah

Pengukuran Tekanan Darah Arteri Sistolik dan Diastolik
1. Tekanan darah diukur secara tidak langsung melalui metode auskultasi dengan
menggunakan sfigmomanometer.
a. Peralatannya terdiri dari sebuah manset lengan untuk mengehentikan aliran
darah arteri brakial, sebuah manometer raksa untuk membaca tekanan, sebuah
bulb pemompa manset untuk menghentikan aliran darah arteri brakial, dan sebuah
katup untuk mengeluarkan udara dari manset.
b. Sebuah stetoskop dipakai untuk mendeteksi awal dan akhir bunyi Karotkoff,
yaitu bunyi semburan darah yang melalui sebagian pembuluh yang tertutup.
Bunyi dan pembacaan angka pada kolom raksa secara bersamaan merupakan cara
untuk menentukan tekanan sistolik dan diastolik.

2. Tekanan darah rata-rata pada pria dewasa muda adalah sistolik 120 mmHg dan
diastolik 80 mmHg, biasanya ditulis 120/80. Tekanan darah pada wanita dewasa
muda, baik sistolik maupun diastolic biasannya lebih kecil 10 mmHg dari tekanan
darah laki-laki dewasa muda (Ethel, 2003: 240).

E. Hukum yang Berlaku Dalam Pernapasan
a. Hukum Dalton
Hukum Dalton (Hukum Tekanan Parsial): Tekanan gas sebanding dengan
persentase campuran gas-gas yaitu tekanan parsial satu gas adalah Jumlah gaya
pada dinding yang mengelilinginya.
Jika suatu campuran terdiri dari beberapa gas dimana masing-masing gas akan
memberikan kontibusi terhadap tekanan parsialnya seakan-akan gas itu berdiri sendiri. Misalnya
dalam suatu ruangan terdapat udara dengan tekanan 1 atm (760 mm Hg), jika kita ingin
memindahkan seluruh molekul diruang tersebut kecuali O
2
maka besarnyatekanan O
2
dalam udara
dengan kandungan 20% adalah 152 mm Hg, demikian pula N
2
dengan kandungan 80 %
tekanan parsialnya adalah 610 mm Hg.
Pada uap air tekanan parsialnya sangat tergantung pada kelembaban.
Contoh : udara didalam ruangan mempunyai tekanan parsial 15 20 mm Hg sedangkan
didalam paru-paru memiliki tekanan 47 mm Hg pada temperatur 37
o
C dengan 100%
kelembaban.

Tabel % dan tekanan parsial O
2
dan CO
2
pada inspirasi, alveolus dan ekspirasi

% O
2
P O2

% CO
2
P CO
2

Udara inspirasi
Alveoli paru-paru
Udara ekspirasi
20
14
16
152
106
121
0,04
5,6
4
0,3
42
30

b. Hukum Boyle
Pada gas ideal, apabila terjadi peningkatan volume akan diikuti dengan penurunan
tekanannya P V = konstan.
o Pada saat inspirasi volume paru-paru, flow rate (debit) akan meningkat, sedangkan tekanan di
intrapleural mengalami penurunan.
o Pada waktu ekspirasi terjadi peningkatan tekanan di intrapleural sedangkan volume,flow ratenya
menurun.

Hukum Boyle: Untuk setiap gas pada suhu tetap, volume berbanding
terbalik dengan tekanan. P1 x V1 = P2 x V2.

c. Hukum Laplace
Tekanan pada gelembung alveoli berbanding terbalik terhadap radius dan
berbandinglurus terhadap tegangan permukaan.
P = tekanan dimana P = 4g
R = jari-jari
g = tekanan permukaan

d. Hukum Charles
Hukum Charles: Tekanan berbanding terbalik dengan suhu. Pada manusia
hukum ini dipakai pada mekanisme bernafas dan respirasi

e. Hukum Hendry
Hukum Henry: Berat gas terlarut dalam volume cairan tetap pada suhu
tertentu sebanding dengan tekanan. Pada penyelam,bertambah dlm menyelam
bertambah besar tekanannya, penurunan yg tiba
2
yaitu bila

penyelam naik
kepermukaan degan cepat menimbulkan gelembung gas dalam darah yang dapat
menyumbat kapiler (sakit hebat) dis Bends.
Prinsif Pascal: Tekanan yang diberikan pada semua zat cair dalam bejana tertutup,
diteruskan kesemua arah dengan besar yang sama contohnya pada vesca urinaria,
begitu juga benda yang terletak dalam cairan, mempunyai tekanan yang sama
pada seluruh permukaan. Contohnya: Otak didalam cairan CSF, Janin di dalam
cairan amnion. Keduanya terlindung dalam cairan yang mengelilinginya, yang
meneruskan dengan tekanan sama tak jadi soal walaupun orangnya aktif.

F. Pengaruh Ketinggian Terhadap Tekanan
Bagaimana pengaruh kedalaman (atau ketinggian) terhadap tekanan ? apakah
tekanan air laut pada kedalaman 10 meter sama dengan tekanan air laut pada
kedalaman 100 meter, misalnya ?
Mari kita tinjau tekanan air pada sebuah wadah sebagaimana tampak pada
gambar. Tinggi kolom cairan adalah h dan luas penampangnya
A. Bagaimana tekanan air di dasar wadah ?
Keterangan : w adalah berat air, h = ketinggian kolom air dalam wadah yang
berbentuk silinder, A = luas permukaan dan P adalah tekanan.
Pa = tekanan atmosfir. Pada gambar di atas tidak digambarkan Pa, tapi dalam
kenyataannya, bila wadah yang berisi air terbuka maka pada permukaan air
bekerja juga tekanan atmosfir yang arahnya ke bawah. Tergantung permukaan
wadah terbuka ke mana. Jika permukaan wadah terbuka ke atas seperti pada
gambar di atas, maka arah tekanan atmosfir adalah ke bawah. Berdasarkan
persamaan di atas, tampak bahwa tekanan berbanding lurus dengan massa jenis
dan kedalaman zat cair (percepatan gravitasi bernilai tetap). Jika kedalaman zat
cair makin bertambah, maka tekanan juga makin besar. Ingat bahwa cairan hampir
tidak termapatkan akibat adanya berat cairan di atasnya, sehingga massa jenis
cairan bernilai konstan di setiap permukaan. Jika perbedaan ketinggian sangat
besar (untuk laut yang sangat dalam), massa jenis sedikit berbeda. Tapi jika
perbedaan ketinggian tidak terlalu besar, pada dasarnya massa jenis zat cair sama
(atau perbedaanya sangat kecil sehingga diabaikan).
Kita juga bisa menggunakan persamaan di atas untuk menghitung perbedaan
tekanan pada setiap kedalaman yang berbeda. Maka persamaan di atas menjadi :















BAB III
SOAL-SOAL

Soal dan Jawaban
1. Apa yang dimaksud dengan fluida?
Jawab:
Fluida diartikan sebagai suatu zat yang dapat mengalir. Fluida merupakan salah
satu aspek yang penting dalam kehidupan sehari-hari. Setiap hari manusia
menghirupnya, meminumnya, terapung atau tenggelam di dalamnya.
2. Jelaskan perbedaan antara fluida statis dan dinamis!
Jawab:
Perbedaan fluida statis dan fluida dinamis
Fluida statis ditinjau ketika fluida yang sedang diam atau berada dalam keadaan
setimbang. Sedangkan fluida dinamis ditinjau ketika sedang dalam keadaan
bergerak.
3. Sebutkan hukum-hukum dalam Bernoulli!
Jawab:
Hukum Bernoulli
1. Hukum Kinestik
2. Hukum Kontuinitas
3. Hukum Poiseuille
4. Mengapa katup jantung yang insufisien disebut katup bocor?
Jawab:
Katup jantung yang insufisien disebut katup bocor karena memungkinkan darah
mengalir balik pada saat katup yang seharusnya tertutup.
5. Apa yang menyebabkan sering terjadinya turbulensi?
Jawab:
Penyebab sering terjadinya turbulensi adalah malfungsi katup, baik katup stenotik
atau insufisien.

6. Jelaskan perbedaan antara katup stenotik dan katup insufisien!
Jawab:
Katup stenotik adalah katup yang kaku dan menyempit dan tidak membuka secara
sempurna. Sedangkan katup insufisien adalah katup yang tidak dapat menutup
sepurna, biasanya karena tepi-tepi daun katup mengalami jaringan parut dan tidak
pas satu sama lain.
7. Jelaskan apa yang dimakud dengan tekanan darah?
Jawab:
Tekanan darah adalah tekanan yang digunakan untuk mengedarkan darah dalam
pembuluh darah dalam tubuh.

8. Apa perbedaan antara tekanan sistolik dan tekanan diastolik?
Jawab:
Tekanan sistolik disebut juga tekanan atas (tensi atas), menunjukkan tekanan
darah maksimum yang terjadi saat jantung sedang berkontraksi (berdenyut)
memompa darah. Sedangkan tekanan diastolik disebut juga tekanan bawah (tensi
bawah) adalah tekanan darah minimum yang terjadi saat jeda antara satu kali
kontraksi jantung dengan kontraksi jantung berikutnya.

9. Sebutkan faktor-faktor apa saja yang mempengaruhi tekanan darah?
Jawab:
Faktor-faktor yang mempengaruhi tekanan darah yaitu:
1. Curah jantung
2. Tekanan Perifer terhadap tekanan darah
3. Viskositas darah
4. Panjang pembuluh
5. Radius pembuluh



10. Jelaskan bunyi hukum Dalton beserta contohnya!
Jawab:
Bunyi hukum Dalton yaitu: Tekanan gas sebanding dengan persentase campuran
gas-gas yaitu tekanan parsial satu gas adalah Jumlah gaya pada dinding yang
mengelilinginya.
Contoh : udara didalam ruangan mempunyai tekanan parsial 15 20 mm Hg sedangkan
didalam paru-paru memiliki tekanan 47 mm Hg pada temperatur 37
o
C dengan 100%
kelembaban.






















BAB III
PENUTUP

A. Kesimpulan
Fluida merupakan salah satu aspek yang penting dalam kehidupan sehari-
hari. Setiap hari manusia menghirupnya, meminumnya, terapung atau tenggelam
di dalamnya. Fluida dibagi menjadi dua bagian yakni fluida statis (fluida diam)
dan fluida dinamis (fluida bergerak).
Tekanan yang ditimbulkan oleh lapisan fluida yang ada di atas dapat
dikatakan sebagai tekanan dalam karena tekanan itu sendiri berasal dari dalam
fluida sedangkan tekanan atmosfer dapat kita katakana tekanan luar karena
atmosfer terpisah dari fluida.
Hidrodimika adalah cabang ilmu fisika yang mempelajari zat yang
mengalir.
Zat cair yang mengalir meliputi:
Tekanan
Kecepatan aliran
Lapisan-lapisan zat cair yang melakukan gesekan
Berdasarkan hasil perumusan Berboulli tentang hidrodinamika bahwa:
1. Zat cair tanpa adanya geseran dalam (cairan tidak viskos)
2. Zat cair mengalir secara stasioner (tidak berobah) dalam hal kecepatan, arah
maupun besarannya (selalu Konstan)
3. Zat cair mengalir secara steady yaitu mengalir melalui lintasan tertentu
4. Zat cair tidak termampatkan (incompresible) melalui sebuah pembuluh dan
mengalir sejumlah cairan yang sama besarnya (continuitas)
Hukum Bernoulli terbagi 3 yaitu:
1. Hukum Kinetis
2. Hukum Kontuinitas
3. Hukum Poiseuille
Bunyi jantung adalah bunyi yang disebabkan oleh proses membuka dan
menutupnya katup jantung akibat adanya getaran pada jantung dan pembuluh
darah besar.
Tekanan darah adalah besarnya gaya dorong darah terhadap dinding
pembuluh darah arteri dalam satuan mmHg. Tekanan darah terbagi dua:
1. Sistolik
2. Diastolic
Hukum yang terdapat dalam pernapasan ada 5:
1. Hukum Dalton
2. Hukum Boyle
3. Hukum Laplace
4. Hukum Charles
5. Hukum Hendry
Jika kedalaman zat cair makin bertambah, maka tekanan juga makin besar.
Ingat bahwa cairan hampir tidak termapatkan akibat adanya berat cairan di
atasnya, sehingga massa jenis cairan bernilai konstan di setiap permukaan. Jika
perbedaan ketinggian sangat besar (untuk laut yang sangat dalam), massa jenis
sedikit berbeda. Tapi jika perbedaan ketinggian tidak terlalu besar, pada dasarnya
massa jenis zat cair sama (atau perbedaanya sangat kecil sehingga diabaikan).

B. Saran
Dalam mempelajari ilmu fisika kita tidak boleh menganggap mereh karena
didalam ilmu fisika kita bias mengetahui berbagai macam pengetahuan yang
berhubungan dengan kesehatan dan praktek dilingkup kesehatan.



DAFTAR PUSTAKA

http://www.scribd.com/doc/106064769/Biofluid-A
http://lindseylaff.blogspot.com/2008/09/tekanan-darah.html
http://id.scribd.com/doc/71275236/BUNYI-JANTUNG
http://www.fluida.com
http://www.hidrodinamika.com
http://www.wikipedia.com