Anda di halaman 1dari 17

HASIL TELAAH JURNAL

BERMAIN PADA ANAK HOSPITALISASI


Disusun untuk memenuhi tugas Departemen Pediatrik

Oleh:
DINA MUKMILAH MAHARIKA 140070300011242

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN


FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2016

TERAPI BERMAIN PADA ANAK HOSPITALISASI


A. KONSEP HOSPITALISASI
1.1 Definisi
Hospitalisasi merupakan kebutuhan klien untuk dirawat karena adanya perubahan
atau gangguan fisik, psikis, sosial dan adaptasi terhadap lingkungan. Hospitalisasi adalah
masuknya individu ke rumah sakit sebagai pasien dengan berbagai alasan seperti untuk
pemeriksaan diagnostik, prosedur operasi, perawatan medis, pemberian obat dan
mentabilkan atau pemantauan kondisi tubuh (Costello, 2008).
1.2 Pengalaman Anak saat Hospitalisasi
Berikut adalah beberapa pengalaman yang diungkapakan oleh pasien anak yang
mengalami hospitalisasi menurut Coyne (2006):
a. Perpisahan dengan Orang Tua
Rawat inap tampaknya menyebabkan gangguan terhadap kehidupan anak-anak
yang menjalani hospitalisasi dimana mereka mengalami pengalaman perpisahan
dari keluarga dan gangguan kegiatan rutinitas dengan keluarga sehari-hari. Anakanak mengungkapkan keprihatinan tentang terpisah dari orang tuanya dan
saudara, lingkungan rumah dan teman-teman mereka. Mereka melaporkan
merasa ada sesuatu yang hilang pada aspek kehidupan rumah mereka dalam
kaitannya dengan kenyamanan rumah, suasana, ibu mereka yang memasak,
tempat tidur yang nyaman, kamar mereka sendiri, fasilitas musik dan hewan
peliharaan. Sebagian besar anak-anak tidak menyukai makanan rumah sakit.
Beberapa anak mengeluh mengenai menu makanan rumah sakit yang terbatas
dan anak lebih suka makanan rumahan. Rawat inap menyebabkan gangguan
rutinitas atau kebiasaan anak seperti sekolah, kegiatan olahraga, kontak dengan
teman-teman dan liburan yang direncanakan. Anak-anak dilaporkan Peristiwa
yang hilang dalam kehidupan sehari-hari mereka seperti kontak sosial di sekolah,
bermain olahraga dan masuk sekolah. Beberapa menyatakan kecemasan tentang
sekolah karena kehilangan kontak dengan teman-teman mereka. Pada anak usia
7 sampai 14 tahun yang menempatkan mereka di pra-pubertas dan tahap remaja
hidup, hubungan dengan kelompok sebaya dan persahabatan sangat penting
untuk kelompok usia ini.

Dalam satu rumah sakit, beberapa anak merasa

kesepian karena peralatan bermain dan fasilitas yang tidak memadai. Beberapa

anak-anak memiliki lebih banyak pengalaman positif dan mengatasi gangguan


dengan membentuk persahabatan dengan anak-anak lain di bangsal.
b. Berada di Lingkungan yang Asing
Pengaturan asing dan ketidakpastian tentang perawatan tampaknya membuat
perasaan kecemasan, meskipun sebagian besar anak-anak mengalami rawat
inap sebelumnya di masa lalu. Hal ini menunjukkan bahwa keakraban dengan
rumah sakit dan rutinitas belum tentu dapat menghilangkan atau mengurangi
reaksi anak untuk rawat inap. Beberapa anak melaporkan kekhawatiran tentang
tenaga kesehatan dan prosedur medis yang dilakukan. ketakutan anak-anak
tampaknya

didasarkan

pada

berbagai

sumber,

mulai

dari

pengalaman

mengunjungi kerabat di rumah sakit dewasa, program televisi, teman-teman dan


sekolah. Hal ini menunjukkan bagaimana kurangnya pengalaman dan beberapa
informasi dapat berkontribusi untuk kesalahpahaman tentang rumah sakit yang
pada gilirannya, menyebabkan tingkat kecemasan tinggi untuk beberapa anak.
Anak-anak tampaknya kurang informasi tentang aspek rawat inap dan berbicara
tentang mendapatkan informasi dari berbagai sumber termasuk orang tua,
perawat dan dokter, mengamati anak-anak lain di bangsal, buku-buku dari
perpustakaan setempat, program televisi medis dan pengalaman masa lalu.
c. Prosedur medis dan perawatan
Anak-anak melaporkan bahwa mereka mengalami berbagai kekhawatiran tentang
penyelidikan dan operasi dalam kaitannya terhadap kemungkinan bahaya,
mutilasi, sakit dan mungkin kematian. Mereka menyatakan ketidaksukaan dan
ketakutan tentang kemungkinan rasa sakit yang terkait dengan penerimaan
suntikan,

tes

darah

dan

prosedur

lain

yang

dianggap

mengganggu.

Beberapa anak mengingat pengalaman sakit sebelumnya dan khawatir untuk


mengulang kembali pengalaman tersebut. Anak-anak yang membutuhkan
perawatan bedah merasa khawatir dan takut tentang proses bedah, seperti harus
memakai baju operasi, perjalanan ke ruang operasi, menunggu di dalam kamar
operasi, menjalani operasi dan ketika sadar akan mengalami kesakitan.
Berbagai keprihatinan tentang potensi efek samping pengobatan seperti
perubahan citra tubuh, mobilitas terbatas, ketergantungan pada orang lain untuk
membantu dan kehilangan kontrol. Beberapa anak menyatakan keprihatinan
tentang

perubahan

citra

tubuh

karena

mereka

berbicara

tentang organ dalam yang rusak, infeksi, gangguan kulit dan abnormalitas
anggota badan. Beberapa anak khawatir ketika mereka selesai menjalani, mereka

akan berbeda dari anak-anak lain mungkin dikarenakan mereka memiliki bekas
luka terlihat atau mungkin kerusakan permanen. Penampilan sangat penting bagi
remaja dan bekas luka yang ditinggalkan dapat dilihat sebagai hukuman seumur
hidup.
d. Kehilangan untuk menentukan nasib sendiri
Anak-anak mengalami beberapa kerugian penentuan nasib sendiri, karena
mereka tampaknya kurang kontrol atas hal-hal seperti waktu bangun, waktu tidur,
memperoleh makanan dan minuman . Anak-anak berbicara tentang perlunya
meminta izin atau mendapatkan izin untuk melakukan kegiatan seperti bangun,
berpakaian, mendapatkan makanan, menggunakan kamar mandi, membawa
barang pribadi, mengajukan pertanyaan dan meninggalkan bangsal. Anak-anak
dilaporkan harus pergi tidur pada waktu tertentu dan menjadi terbangun pada
waktu tertentu. akses anak-anak terhadap makanan terbatas, karena mereka
tidak diperbolehkan untuk mendapatkan makanan atau minuman langsung dari
troli makanan atau memiliki akses ke dapur. Temuan serupa dilaporkan hampir
tiga dekade lalu oleh Beuf, yang menyatakan bahwa anak-anak tampaknya
kurang kontrol atas posisi mereka pada bangsal, karena beberapa anak-anak
melaporkan bahwa mereka secara fisik dipindahkan ke ruang tidur yang berbeda
atau ke bangsal lain. Umumnya, gangguan kenyamanan tersebut tampaknya
menghambat upaya beberapa anak-anak untuk membentuk persahabatan
dengan anak-anak lainnya. Kurangnya pilihan atau kontrol atas ruang tidur
mungkin

menyampaikan

rasa

ketidakberdayaan

untuk

anak-anak. Ada saat-saat ketika anak-anak dibiarkan menunggu makanan, obatobatan, nyeri dan prosedur medis lainnya yang terlalu lama dan ini tampaknya
menyebabkan

mereka

marah

dan

merasa

tidak

nyaman.

Beberapa anak mengeluh tentang harus menunggu untuk obat penghilang rasa
sakit dan harus 'berteriak' untuk obat penghilang rasa sakit. Beberapa anak
melaporkan

kesulitan

tidur

karena

ventilasi

yang

buruk,

cerah

lampu dan suara yang dibuat oleh telepon berdering, perawat berbicara, bayi dan
anak-anak menangis. Meskipun masalah ini, anak-anak juga melaporkan untuk
berusaha beradaptasi dengan cara membiasakan diri dengan lingkungan rumah
sakit. Meskipun beberapa anak jelas memiliki masalah dengan hilangnya
penentuan nasib sendiri, namun demikian mereka berbicara kebaikan dan
kehangatan sebagai kualitas yang mereka sukai tentang perawat.

1.3 Dampak Hospitalisasi pada Anak


Sakit dan hospitalisasi menimbulkan krisis pada kehidupan anak dirumah sakit, anak
harus menghadapi lingkungan yang asing, pemberi asuhan yang tidak dikenal, dan
gangguan terhadap gaya hidup mereka. Sering kali anak harus menghadapi prosedur yang
menimbulkan nyeri, kehilangan kemandirian, dan berbagai hal yang tidak diketahui (Wong,
2003). Krisis atau stress yang dialami anak saat hospitalisasi dapat pula disebabkan karena
selama menjalani perawatan medis, anak-anak harus mentolerir ketidakhadiran orang tua
mereka untuk beberapa waktu.
Berikut adalah dampak hospitalisasi pada anak antara lain:
1. Kecemasan
Kecemasan adalah kekhawatiran yang tidak jelas atau menyebar, yang berkaitan
dengan perasaan tidak pasti dan tidak berdaya serta tidak memiliki objek yang
spesifik (Stuart, 2002). Kecemasan dialami oleh lebih dari 65% anak yang
hospitalisasi. Penyebab timbulnya kecemasan adalah diagnostik, radiologi, atau
prosedur lain dapat menimbulkan rasa takut terhadap staf, jarum, infeksi,
kehilangan kontrol, takut kambuh, takut mati, hasil check up, pemisahan dari
teman, kurangnya kemandirian, lingkungan rumah sakit, kurangnya aktivitas, dan
pembatasan gerak, kemoterapi, tes kesehatan, operasi invasif. Penyakit jangka
panjang dan rawat inap memiliki potensi untuk berdampak negatif motorik,
kognitif, perkembangan emosi dan sosial anak kanker.
2. Malnutrisi
Malnutrisi pada anak hospitalisasi ini dapat terjadi karena tidak mendapatkan
pemantauan gizi, tidak mengalami penilaian antropometri

serta mengalami

kekurangan dukungan. Kekurangan gizi pada anak hospitalisasi juga disebabkan


oleh penurunan asupan gizi pada anak-anak selama dirawat di rumah sakit dan
peningkatan kebutuhan kalori mereka sebagai akibat dari morbiditas. Selain itu,
banyak obat yang memiliki efek samping anoreksia, perubahan rasa, mual,
muntah atau sembelit, sehingga mengurangi asupan makanan. Terganggunya
aspek psikologis pada anak hospitalisai misalnya cemas, penarikan takut,
gelisah, dan marah atau menunjukkan perilaku bermusuhan (Kazem & Hassan,
2011).

Pemantauan gizi pada anak hospitalisasi ini merupakan pekerjaan yang perlu
dilakukan dikarenakan terdapat fakta bahwa anak-anak dapat jatuh ke dalam
keadaan gizi buruk saat berada di rumah sakit dan dapat memperburuk keadaan
gizi buruk yang sudah ada. Di negara-negara maju kekurangan gizi
mempengaruhi 15 sampai 20% dari pasien rawat inap. Sebaliknya, di negaranegara seperti Brazil dan Meksiko, pefalensi malnutrisi terjadi hingga 70 sampai
80% pada anak-anak yang dirawat di rumah sakit, dan lebih jauh lagi kondisi ini
telah diamati dapat memburuk kondisi klinis pasien selama awat inap. Faktorfaktor yang dapat meningkatkan prevalensi dari gizi buruk yang tinggi adalah
faktor-faktor yang sudah ada sebelumnya diantaranya adalah: prematuritas dan
berat badan lahir rendah, tidak diberikan ASI eksklusif atau terlalu awal untuk
dilakukan penyapihan dan diare. Kondisi malnutrisi yang sudah ada sebelumnya
dapat memperpanjang rawat inap, meningkatkan kejadian infeksi nosokomial dan
meningkatkan tingkat mortalitas (Rocha et.al, 2006).
B. KONSEP TERAPI BERMAIN
2.1 Definisi
Bermain adalah bagian penting dari kehidupan anak dan merupakan aspek penting
untuk mendorong pertumbuhan dan perkembangan anak. Bermain merupakan aktivitas
yang sangat digemari oleh anak-anak. Terapi Bermain merupakan suatu aktivitas dimana
anak dapat melakukan atau mempraktikkan ketrampilan, memberikan ekspresi terhadap
pemikiran, menjadi kreatif, mempersiapkan diri untuk berperan dan berperilaku dewasa
(Hidayat, 2008).
2.2 Sejarah Terapi Bermain
Bermain telah dianggap sebagai aspek penting sejak zaman Plato (429-347 SM)
dimana menurutnya Dalam satu jam bermain, anda dapat menemukan lebih banyak
mengenai seseorang dari pada mengamati orang tersebut dalam setahun dengan bercakapcakap. Pada abad ke-18 Rousseau (1762), dalam bukunya 'Emile' menulis tentang
pentingnya mengamati bermain sebagai wahana untuk mempelajari dan memahami anak
(Raman & Singhal, 2015).
Salah satu pelopor terapi bermain psikoanalitik dengan anak-anak adalah HugHellmuth. Dia merekomendasikan penggunaan mainan anak itu sendiri dalam rangka sesi
yang diadakan di rumah anak. Namun, dia tidak melakukan psikoanalisis pada anak yang
berusia di bawah enam tahun atau mengembangkannya sebagai teknik tertentu.

Kebanyakan psikoanalis dianggap eksplorasi ke dalam alam bawah sadar pada anak-anak
yang dapat berpotensi berbahaya (Raman & Singhal, 2015).
Dengan latar belakang ini, Melanie Klein mulai menerapkan teknik menggunakan
bermain sebagai sarana menganalisis anak yang berusia di bawah enam tahun. Menurutnya
bermain dapat memberikan kesempatan kepada anak untuk bertindak dengan cara yang
anak inginkan. Klein percaya bahwa dengan bermain mampu menggambarkan secara
signifikan bagaimana hubungan anak orang tua dan orang lain di lingkungan mereka.
Dengan demikian, seperti dalam contoh klasik Klein, anak berusia 3,5 tahun yang
membenturkan bersama dua truk ia sedang memikirkan hubungan seksual orangtuanya.
Dengan melakukan ini, Klein mempertimbangkan bahwa anak akan merestrukturisasi
emosinya sehingga menurunkan ketegangan dan kecemasan (Raman & Singhal, 2015).
Namun, menurut Anna Freud, yang tidak setuju dengan rumusan Klein, dia percaya
bahwa tidak semua tindakan dalam bermain mampu untuk diinterpretasikan. Beberapa
kegiatan bermain yang dilakukan oleh anak-anak juga bisa menjadi pengulangan dari
kegiatan kehidupan sehari-hari mereka. Freud merasa bermain bisa menjadi latihan
membangun hubungan dan hubungan ini dapat digunakan kemudian untuk bekerja dengan
anak melalui interpretasi transferensi dan kontra transference (Raman & Singhal, 2015).
Pada tahun 1930-an beberapa terapi bermain modalitas yang dikembangkan di
mana penekanan utama ditempatkan pada kekuatan kuratif hubungan emosional antara
terapis dan anak. David Levy mengembangkan pendekatan bermain yang terstruktur untuk
membantu anak menciptakan pengalaman mereka dari peristiwa traumatis tertentu. Konsep
ini berasal dari gagasan Sigmund Freud tentang paksaan pengulangan. Menurut Levy, 'anak
yang memiliki keamanan, dukungan, dan bahan bermain yang tepat mampu memainkan
sebuah peristiwa traumatis sebelumnya, berulang-ulang, sampai ia mampu melepaskan
ketakutan, kecemasan, dan tanggapan terkait dengan trauma (Raman & Singhal, 2015).
Solomon mengembangka 'terapi bermain aktif' yang merupakan metode untuk
digunakan pada anak-anak yang impulsif. Seorang anak yag bermain bisa mengekspresikan
perasaan dan pengalaman yang sulit, dan dengan demikian dapat menghindarkan mereka
untuk bertindak atau berperilaku sosial yang tidak pantas (Raman & Singhal, 2015).
Carl Rogers mengembangkan terapi non-direktif, yang kemudian disebut terapi yang
berpusat pada klien. Virginia Axline memperluas konsep Carl Rogers dalam artikel yang
berjudul 'Memasuki dunia anak melalui pengalaman bermain'. Axline meringkas konsep
terapi bermain dan menyatakan, "Sebuah pengalaman bermain adalah terapi karena
memberikan hubungan yang aman antara anak dan orang dewasa, sehingga anak memiliki

kebebasan dan ruang untuk menyatakan dirinya sendiri, persis seperti dia pada saat itu
dengan caranya sendiri dan dalam waktu sendiri. Tujuan terapi bermain berpusat pada klien
adalah untuk menyelesaikan ketidakseimbangan antara anak dan lingkungannya sehingga
mampu menciptakan pertumbuhan anak yang baik (Raman & Singhal, 2015).
Terapi bermain non-direktif telah mencapai popularitas karena kesederhanaannya.
Landreth mendorong orang tua dan konselor untuk mengakui bahwa bermain adalah
bahasa anak dan mainan adalah kata-kata mereka. Menurutnya, bermain adalah wajar bagi
seorang anak dan harus dihormati dan dipahami daripada memaksa anak untuk
berkomunikasi secara verbal (Raman & Singhal, 2015).
Selama tahun 1960-an, pembentukan program konseling dan bimbingan di sekolah
dasar

memberikan

kontribusi

signifikan

terhadap

perkembangan

terapi

bermain.

Penggunaan terapi bermain di sekolah didorong untuk memenuhi berbagai kebutuhan


perkembangan, sosial, dan emosional dari semua anak, serta membantu anak-anak yang
tidak dapat menyesuaikan diri. Banyak penulis menggambarkan keberhasilan awal mereka
dalam menggunakan terapi bermain untuk mengatasi kebutuhan perkembangan anak di
sekolah dasar (Raman & Singhal, 2015).
Ada beberapa tren terbaru dalam pengembangan terapi bermain. Pembentukan
Asosiasi Terapi Bermain (APT) pada tahun 1982 adalah kemajuan besar di bidang terapi
bermain. APT yang telah menjadi program terbesar pelatihan terapi bermain di dunia,
didirikan pada tahun 1988 di University of North Texas. Berbagai universitas dan lembaga
juga menawarkan program pelatihan dan lokakarya, serta kursus pada master dan doktor.
Penggunaan konsep-konsep dan prosedur terapi bermain juga telah diperluas ke banyak
aplikasi lain, seperti terapi bermain keluarga, terapi bermain dewasa, terapi bermain di
rumah sakit, dan terapi bermain dengan banyak populasi yang beragam (Raman & Singhal,
2015).
2.3 Klasifikasi
Menurut Peck (2015), tipe bermain dapat digolongkan menurut usia anak menjadi 4
yaitu:
1. Exploratory play
Tipe permainan ini diberikan pada anak usia 0-2 tahun berupa permainan yang dapat
melatih kemampuan sensorik dan motorik atau sensorimotor anak. Contoh
permainan tipe ini adalah mengambil dan menempatkan makanan pada mulut,

menjatuhkan benda ke dalam wadah untuk membuat kebisingan dan merobohkan


sebuah menara blok.
2. Symbolic play
Tipe permainan ini diberikan pada anak usia 2-4 tahun berupa kegiatan konstruksi
sederhana. Contoh tipe permainan ini adalah menghitung dan mengelompokkan
benda

yang

sama

berdasarkan

warnanya

atau

bentuknya

kemudian

menempatkannya ke dalam wadah.


3. Creative Play
Tipe permainan ini diberikan pada anak usia 4-7 tahun berupa kegiatan konstruktif
yang kompleks. Contoh permainan tipe ini adalah membangun atau menciptakan
pola menggunakan berbagai item, membawa benda-benda dengan sendok
kemudian menempatkannya ke dalam wadah, membentuk atau mencipatakan suatu
pola atau bentuk dari tanah liat.
4. Competitive Play
Tipe permainan ini diberikan pada anak usia 7-12 tahun berupa kegiatan kompetetif
atau persaingan. Contoh permaian tipe ini adalah menempatkan benda ke dalam
wadah yang dibatasi oleh waktu tertentu, melempar bola atau anak panah pada
sasaran, bermain permainan kartu, menyelesaikan puzzle.
Sedangkan Charnigo & York (2015), klasifikasi terapi bermain dibagi menjadi 4
macam yaitu:
1. Child-Based Play Therapy
Jenis pertama dari terapi bermain adalah terapi bermain berbasis anak. Dalam terapi
bermain berbasis anak, konseling hanya melibatkan anak dan terapis di dalam
ruangan. Terapis menyediakan berbagai mainan untuk anak namun tidak hanya
sekedar untuk bermain saja, tetapi anak

harus berhubungan dengan mainan

tersebut sehingga mereka juga mampu mengekspresikan diri mereka. Contoh dari
tipe permainan ini adalah terapi memberikan boneka dan wayang untuk anak-anak,
dapat memungkinkan anak-anak untuk bebas mengekspresikan diri secara verbal.
Wayang juga akan membantu anak-anak untuk memahami emosi dan perilaku
mereka. Hartwig (2014) menjelaskan dalam penelitiannya bahwa ada dua
pendekatan ketika menggunakan boneka selama terapi. Pendekatan pertama adalah
terapi bermain direktif. Pendekatan ini memungkinkan terapis untuk memilih kegiatan

yang tepat untuk diberikan kepada anak. Kegiatan yang telah dipilih, harus
menyajikan masalah anak dan cara bagi anak untuk meraih tujuan mereka. Dengan
menggunakan pendekatan ini, terapis dapat memperoleh informasi, mendorong
keterlibatan, menetapkan batas, dan menafsirkan perilaku anak. Pendekatan kedua
adalah terapi bermain non-direktif. Dengan pendekatan ini, anak sendiri yang
memutuskan mainan apa yang digunakan dan bagaimana cara menggunakan
mainan tersebut. Sementara itu, terapis hanya mengamati apa yang anak lakukan
selama sesi terapi bermain berlangsung.
Child-Based Play Therapy biasanya digunakan bagi anak yang berisiko, misalnya
anak yang menunjukkan gangguan perilaku atau anak yang depresi. Dalam sebuah
studi oleh Swank dan Shin (2015), dinyatakan bahwa Child-Based Play Therapy
dapat meningkatkan prestasi akademik anak. Anak yang telah berpartisipasi dalam
Child-Based Play Therapy menunjukkan penurunan gangguan perilaku. Hasil pada
beberapa penelitian menunjukkan lewat bermain anak dapat belajar beberapa hal.
Misalnya, anak-anak belajar untuk menghargai diri mereka sendiri dan secara
bertahap belajar untuk menerima siapa mereka sebagai individu. Mereka juga belajar
bahwa perasaan mereka diterima dan bagaimana mengekspresikan perasaan
mereka secara bertanggung jawab. Anak-anak juga belajar untuk menjadi kreatif
dalam menghadapi masalah; serta belajar untuk mengendalikan diri. Child-Based
Play Therapy juga mengajarkan anak-anak bagaimana belajar membuat pilihan
secara mandiri dan bertanggung jawab atas pilihan mereka. Dalam studi lain,
Bratton, Ceballos, sheely-Moore, Meany-Walen, Pronchenko, dan Jones (2013)
menemukan bahwa jika tidak diberikan terapi misalnya terapi bermain, anak-anak
yang mengalami gangguan perilaku akan tetap mengalami gangguan perilaku dan
bahkan akan lebih memburuk dari waktu ke waktu dan dapat menyebabkan masalah
yang

lebih

serius

seperti

anak

melakukan

kekerasan,

kenakalan

dan

penyalahgunaan narkoba.
Terapi bermain juga dapat membantu anak-anak dengan kecacatan. Sebagai contoh,
dalam sebuah studi yang dilakukan oleh Ray, Stulmaker, Lee, dan Silverman (2013)
pada anak-anak yang menunjukkan perilaku berikut: penarikan/depresi, agresif,
menantang, atau bahkan keterampilan sosial yang buruk. Studi ini menjelaskan
bahwa terapi bermain efektif untuk anak yang memiliki beberapa jenis kecacatan.
Penelitian mengenai keefektifan terapi bermain lebih lanjut dalam bidang ini sangat
direkomendasikan.

2. Family-Based Play Therapy


Tipe kedua terapi bermain adalah terapi berbasis keluarga. Dalam Family-Based
Play Therapy, proses terapi bermain melibatkan klien, orang tua, saudara kandung
klien dan terapis. Menurut Willis, Halters, dan Derek (2014), pada Family-Based Play
Therapy, terapi bermain melibatkan keluarga dan memungkinkan semua orang
dalam keluarga untuk terbuka selama sesi. Terapi bermain jenis ini juga
meningkatkan partisipasi anak dalam setiap sesi. Sebagai contoh, dalam Family
Puppet Interview model (seperti dikutip dalam Hartwig 2014), terapis dapat meminta
anak-anak selama sesi untuk menyebutkan nama boneka, membuat sebuah cerita
dari awal sampai akhir dan menyajikan cerita untuk terapis. Terapis kemudian akan
memberikan kesempatan kepada orang tua untuk bertanya pada akhir setiap sesi.
Family-Based Play Therapy juga digunakan untuk orang-orang yang mengalami
trauma dan stres kronis dalam hidup mereka. Mereka yang terlibat dalam beberapa
jenis trauma cenderung mengungkapkan atau menyembunyikan sejumlah emosi dan
pikiran mereka. Dalam sebuah studi oleh Kiser, Backer, Winkles, dan Medoff (2015),
mereka menunjukkan bahwa terdapat hasil yang efektif dari Family-Based Play
Therapy. Diamond, Reis, berlian, Siqueland, dan Isaacs (2002) menyatakan bahwa
remaja yang mengalami depresi, mereka menunjukkan tingkat kritik dan permusuhan
yang tinggi serta mengekspresikan psikopatologi orangtua. Selain itu, penelitian yang
sukses ini telah menjadi penelitian pertama yang menunjukkan data tentang terapi
keluarga yang dapat mengobati remaja dengan gangguan depresi mayor. Penelitian
lain menyebutkan bahwa anak-anak yang menderita kekerasan dalam rumah tangga
dari ibu mereka juga dapat memiliki kesulitan berkomunikasi dengan satu sama lain.
Waldman-Levi dan Weintraub (2015) menyatakan bahwa ketika kekerasan terjadi
antara orang tua dan anak-anak, kekerasan mempengaruhi sensorik, motorik,
kognitif, emosional, dan sosial anak. Dalam hal ini, terapi bermain memberikan waktu
bagi anak untuk mengekspresikan diri dengan menggunakan sensorik, motorik,
kognitif, emosional dan keterampilan sosial mereka.
3. Group-Based Play Therapy
Jenis terapi bermain yang terakhir adalah terapi bermain berbasis kelompok. Dalam
terapi bermain berbasis kelompok, proses terapi melibatkan sekelompok anak-anak.
Istilah lain untuk jenis terapi bermain adalah Theraplay, yang membantu anak-anak
menciptakan hubungan yang lebih baik dengan individu lainnya. Peneliti, Siu (2014)
menyatakan, Theraplay dapat menyediakan cara bagi anak-anak untuk berhubungan
dengan orang lain. Dalam artikelnya, ia membahas bagaimana theraplay efektif

untuk anak-anak yang mengalami kecacatan. Terapi kelompok terutama digunakan


pada anak-anak untuk membantu meningkatkan keterampilan sosial mereka. Hal ini
juga digunakan untuk membantu anak-anak berhubungan dengan rekan-rekan lain
yang akan melalui pengalaman yang sama dan menghadapi tantangan serupa.
Mereka yang mengungkapkan perilaku negatif selama sesi bermain dapat memiliki
hasil positif dari setelah sesi bermain selesai. Dalam artikel oleh Allen dan Barber
(2015), anak-anak diidentifikasi dapat membuat pilihan yang lebih baik dan
mengalami penurunan kecemasan. Selain itu, anak-anak meningkatkan rasa harga
diri mereka dan meningkatkan perasaan empati untuk orang lain.
2.4 Tujuan
Bermain di rumah sakit memiliki beberapa tujuan, salah satunya adalah
menjadi bantuan dalam proses pemulihan anak-anak sakit. Menurut Koukourikos et.al
(2015), tujuan terapi bermain yang lain adalah sebagai berikut:
a. Menciptakan lingkungan yang akrab dan ramah seperti rumah.
b. Membantu menciptakan kelangsungan kehidupan sehari-hari.
c. Memberikan jalan keluar dari semua perasaan negatif dan kekecewaan yang
mungkin dapat menemani anak pada saat masuk ke rumah sakit dan rawat inap.
d. Mengurangi tekanan dan kecemasan, sambil mengembangkan rasa hormat untuk
pandangan dan perasaan orang lain.
e. Membantu anak-anak menjaga harga diri mereka dan kepercayaan diri, dan, dengan
demikian, merasa bahwa mereka mungkin memiliki kendali seluruh situasi.
f. Berkontribusi dalam pengembangan solusi kreatif baru dalam masalah diamati.
g. Mengajari anak-anak dengan cara yang lucu. Hampir di semua kasus
rawat inap, anak-anak menjalani prosedur medis invasif, termasuk kateterisasi,
venipuncture dan tes darah. Bermain dapat membantu pasien anak menjadi
akrab dengan prosedur tersebut dan belajar bagaimana mereka dilakukan, sehingga
dapat mengurangi rasa takut mereka dan membantu mereka beradaptasi.
h. Mendorong partisipasi orang tua dan saudara-saudara. Dengan demikian, anak-anak
mencapai perasaan kuat normalitas dan kelangsungan hidup masa lalu mereka,
i.

sementara mengurangi kecemasan orang tua.


Memfasilitasi komunikasi antara anak-anak. Bermain adalah sarana komunikasi yang

j.

sangat baik dan pengembangan hubungan sosial dan saling membantu.


Mengurangi regresi, yaitu, kembali ke tahap perkembangan sebelumnya. Regresi
tersebut antara anak-anak mungkin ditunjukkan oleh berbagai gangguan, misalnya,
enuresis, atau perilaku termasuk terus menerus menangis, pencarian terus menerus
untuk perawatan orangtua, amarah, dan agresi. Bermain memberikan jalan keluar
dari keinginan yang tertekan, kecemasan, takut, dan memungkinkan anak-anak

mengekspresikan diri secara lebih kreatif dengan cara yang menyenangkan.


k. Menawarkan sukacita dan hiburan.

2.3 Fungsi
Dalam

terapi

bermain

fungsi

simbolik

bermain

adalah

apa

yang

begitu

penting, memberikan anak-anak kesempatan untuk mengekspresikan pikiran dan emosi


mereka. Penggunaan mainan memungkinkan anak-anak untuk mengurangi kecemasan dan
ketakutan. Saat proses bermain memungkinkan anak-anak untuk menjauhkan diri dari
peristiwa dan pengalaman traumatis. Melalui bermain atau pengalaman menakutkan atau
traumatis dapat berubah atau membalikkan hasil dalam kegiatan bermain, anak-anak dapat
bergerak menuju resolusi batin dan kemudian mereka lebih mampu mengatasi atau
menyesuaikan diri dengan masalah. Fungsi utama dari bermain di terapi bermain adalah
perubahan apa yang mungkin diatur dalam kenyataannya untuk dikelola situasi melalui
representasi simbolis, yang menyediakan anak-anak kesempatan untuk belajar untuk
mengatasinya.
Bermain adalah suatu bentuk komunikasi dan ekspresi diri, yang memberikan
mereka kemungkinan berkomunikasi dengan baik dengan keluarga, staf medis dan perawat.
Selain itu bermain mampu membantu mereka memproses dan mengekspresikan
serangkaian emosi. Bermain juga dapat membantu anak-anak menjadi akrab dengan
lingkungan rumah sakit, mengungkapkan perasaan mereka dan kekhawatiran mereka,
merasa lebih nyaman, atau membiasakan diri dengan prosedur medis diperlukan (misalnya,
venipuncture),

dan

membuat

pilihan

sehingga

dapat

merasa

bahwa

mereka

mempertahankan kontrol.
2.4 Prinsip Terapi Bermain pada Anak Hospitalisasi
Terapis memiliki peranan penting dalam menjamin kesuksesan teapi bermain di
rumah sakit. Berikut adalah prinsip terapi bermain pada anak hospitalisasi (Webb, 1995):
1. "Terapis harus mengembangkan rasa hangat, hubungan persahabatan dengan
anak, di mana hubungan yang baik didirikan sesegera mungkin ". Banyak
prosedur medis yang menghasilkan nyeri fisik untuk anak. Dalam situasi ini, anak
membutuhkan seseorang yang memiliki jenis hubungan yang berbeda dengan
dia, seorang terapis yang jelas mencoba untuk melihat dunia dari titik pandang
anak.
2. "Terapis
kasus

menerima
anak

dirawat

anak
di

rumah

persis
sakit,

seperti
penerimaan

dia".
termasuk

Pada
menerima

kondisi fisik. Selanjutnya, dalam kasus anak yang sakit parah, sebuah

bagian penting dari penerimaan oleh terapis adalah penerimaan bahwa


anak memang sekarat.
3. "Terapis menetapkan perasaan permisif dalam hubungan sehingga anak merasa
benar-benar bebas untuk mengekspresikan perasaannya ". Anak dirawat di
rumah sakit mungkin memiliki banyak perasaan terkait dengan penyakit dan
pengobatan yang tidak diungkapkan secara terbuka. Sesi terapi bermain harus
dibuat sedemikian rupa sehingga perasaan ini dapat dinyatakan dalam
pengaturan rahasia.
4. "Terapis

adalah

seseorang

yang

dapat

mengenali

perasaan

anak

mengekspresikan dan mencerminkan perasaan mereka kembali kepadanya


sedemikian rupa ". Seperti di pengaturan terapi bermain lainnya, anak mungkin
atau mungkin tidak tahu kata-kata untuk mengekspesikan perasaannya atau
yang dia mengalami saat ini. Dengan refleksi akurat, terapis tidak hanya
memberikan anak kosakata tambahan untuk mengekspresikan perasaannya, tapi
terapi juga berusaha berkomunikasi dengan sebuah pemahaman emosi anak.
5. "Terapis mempertahankan rasa hormat yang mendalam untuk kemampuan anak
untuk memecahkan masalah sendiri jika diberi kesempatan untuk melakukannya.
Misalnya tanggung jawab untuk membuat pilihan. Dalam kasus anak yang sakit,
orang dewasa baik keluarga, saudara atau bahkan tenaga medis sering kali
mencoba untuk memecahkan masalah anak baginya. Bahkan pada kasus anak
dengan penyakit yang sangat serius, berilah kesempatan dan biarkan anak tahu
masalah dengan yang ia perlu untuk menangani.
6. "Terapis tidak berusaha untuk mengarahkan tindakan anak atau percakapan
dengan cara apapun. Anak berhak untuk memiliki keputusan atas dirinya sendiri.

2.5 Faktor-faktor yang Mempengaruhi Aktivitas Bermain


Menurut Weaver & Groves (2007), ada lima faktor yang mempengaruhi aktivitas

bermain anak antara lain:


a. Tahap Pekembangan Anak
Aktifitas bermain yang tepat dilakukan anak adalah permaian yang sesuai dengan
tahapan pertumbuhan dan perkembangan anak. Hal ini dikarenakan pada dasarnya
permainan adalah alat stimulasi pertumbuhan dan perkembangan anak.Tipe
permainan anak usia pra sekolah tentunya tidak sesuai atau tidak cocok dilakukan
pada anak usia sekolah.
b. Status Kesehatan Anak
Untuk melakukan aktifitas bermain diperlukan energi. Walaupun demikian, bukan
berarti anak tidak perlu bermain pada saat sedang sakit. Kebutuhan bermain pada
anak sama halnya dengan kebutuhan bekerja pada orang dewasa. Yang penting
pada saat kondisi anak sedang menurun atau anak terkena sakit, bahkan dirawat di
rumah sakit, orang tua dan perawat harus jeli memilihkan permainan yang dapat
dilakukan anak sesuai dengan prinsip bermain pada anak yang sedang dirawat di
rumah sakit.
c. Jenis Kelamin Anak
Ada beberapa pandangan tentang konsep gender dalam kaitannya dengan
permainan anak. Dalam melakukan aktifitas bermain tidak membedakan jenis
kelamin laki-laki atau perempuan. Semua alat permainan dapat digunakan oleh anak
laki-laki atau perempuan untuk mengembangkan daya pikir, imajinasi, kreativitas,
dan kemampuan sosial anak. Akan tetapi, ada pendapat lain yang meyakini bahwa
permainan adalah salah satu alat untuk membantu anak mengenal identitas diri
sehingga sebagian alat permainan anak perempuan tidak dianjurkan untuk
digunakan oleh anak laki-laki. Hal ini dilatarbelakangi oleh alasan adanya tuntutan
perilaku yang berbeda antara laki-laki dan perempuan dan hal ini dipelajari melalui
media permainan.
d. Lingkungan yang mendukung
Fasilitas bermain lebih diutamakan yang dapat menstimulasi imajinasi dan kreativitas
anak. Keyakinan keluarga tentang moral dan budaya juga mempengaruhi bagaimana
anak dididik melalui permainan. Sementara lingkungan fisik sekitar rumah lebih
banyak mempengaruhi ruang gerak anak untuk melakukan aktifitas fisik dan motorik.
e. Alat dan jenis permainan yang cocok

Alat dan jenis permainan dipilih yang sesuai dengan tahapan tumbuh kembang anak.
Label yang tertera pada mainan harus dibaca terlebih dahulu sebelum membelinya,
apakah mainan tersebut aman dan sesuai dengan usia anak. Alat permainan yang
harus didorong, ditarik dan dimanipulasi akan mengajarkan anak untuk dapat
mengembangkan kemampuan koordinasi alat gerak.
2.6 Contoh Permainan yang Dapat Diaplikasikan di Rumah Sakit
a. Mewarnai
Efektivitas kegiatan terapi bermain mewarnai pada anak hospitalisasi
didukung oleh penelitian yang dilakukan oleh Alkhusari (2013). Penelitian tersebut
bertujuan untuk menganalisis efektivitas terapi bermain mewarnai terhadap
penurunan kecemasan kecemasan pada anak hospitalisasi yang berusia 3-6 tahun
di Rumah Sakit Umum Daerah Lubuk Linggau. Penelitian ini menggunakan metode
quasi experiment dengan rancangan One Group Pre-test Post-test

Design.

Responden akan diukur tingkat kecemasannya dengan kuesioner Hamilton Ratting


Scale for Anxiety (HRS-A) sebelum dan setelah diberikan terapi bermain mewarnai.
Hasil dari penelitian ini adalah sebelum dilakukan intervensi yaitu terapi
bermain mewarnai, rata-rata skor kecemasan klien adalah 24,44 dan sebanyak 16
responden dari 36 responden menderita kecemasan berat. Kecemasan berat yang
dialami responden ini ditandai dengan responden yang menunjukkan sikap marah,
menolak makan, menangis, berterik-teriak,bahkan berontak saat melihat perawat
datang menghampirinya. Mereka beranggapan bahwa kedatangan petugas hanya
akan menyakiti mereka. Keadaan ini akan dapat menghambat dan dapat
menyulitkan proses pengobatan dan perawatan terhadap anak sakit.
Hasil selanjutnya yaitu setelah dilakukan intervensi terapi bermain mewarnai
terdapat penurunan rata-rata skor kecemasan responden yaitu menjadi 20,94 dan
hanya 8 responden saja yang mengalami kecemasan berat. Dan setelah dilakukan
uji statistik dengan menggunakan uji t-berpasangan, didapatkan nilai p = 0,000
sehingga dapat disimpulkan bahwa terdapat efektivitas terapi bermain mewarnai
pada anak hospitalisasi yang berusia 3-6 tahun di Rumah Sakit Umum Daerah Lubuk
Linggau.
Bermain bersifat terapeutik pada berbagai usia. Melalui bermain anak-anak
mampu mengomunikasikan kebutuhan, rasa takut, dan keinginan mereka kepada
pengamat yang tidak dapat mereka ekspresikan karena keterbatasan keterampilan
bahasa mereka. Anak-anak bereksperimen dan mencoba ide mereka dalam
bermain, melalui eksplorasi dan manipulasi, anak-anak belajar mengenal warna,
bentuk, ukuran, tekstur, dan fungsi objek-objek lainnya.

b. Menggambar
Efektivitas kegiatan terapi bermain menggambar pada anak hospitalisasi
didukung oleh penelitian yang dilakukan oleh Suswati (2010). Penelitian tersebut
bertujuan untuk menganalisis efektivitas terapi bermain menggambar terhadap
penurunan kecemasan kecemasan pada anak pra-sekolah yang menjalani
hospitalisasi di Rumah Sakit Khusus Anak 45 Yogyakarta. Penelitian ini
menggunakan metode Quasy Experiment dengan rancangan One Group Pre-test
Post-test Design.
Hasil penelitian tersebut melaporkan bahwa responden yang mengalami
kecemasan berat sebanyak 19 orang (63,3%) sebelum dilakukan intervensi.
Sedangkan setelah dilakukan intervensi, tidak ada responden yang mengalami
kecemasan berat. Hasil uji statsitik dengan menggunakan Uji Wilcoxon didapatkan
nilai p<0,05 yang dapat ditarik kesimpulan terdapat efektivitas terapi bermain
menggambar pada anak pra-sekolah yang menjalani hospitalisasi di Rumah Sakit
Khusus Anak 45 Yogyakarta.
Penurunan tingkat kecemasan pada anak setelah dilakukan terapi bermain
menggambar terbukti efektif dikarenakan dengan bermain rasa takut, cemas anak
dapat dikurangi, dimana anak dapat rileks dan mampu lebih beradaptasi dengan
lingkungannya.