Anda di halaman 1dari 43

TEKNIK PEMBENIHAN IKAN MANFISH (Pterophyllum scalare) DI PUSAT

PRODUKSI INSPEKSI DAN SERTIFIKASI HASIL PERIKANAN (PPISHP)


CIGANJUR, JAKARTA SELATAN

LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN

MAULANA RANANTIKA HABIBIE


NPM: 230110150160

UNIVERSITAS PADJADJARAN
FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN
PRODI PERIKANAN
JATINANGOR
2017
LEMBAR PENGESAHAN

JUDUL : TEKNIK PEMBENIHAN IKAN MANFISH (Pterophyllum scalare) DI


PUSAT PRODUKSI INSPEKSI DAN SERTIFIKASI HASIL PERIKANAN
(PPISHP) CIGANJUR, JAKARTA SELATAN

NAMA : MAULANA RANANTIKA HABIBIE (230110150160)

Jatinangor, Oktober 2016


Mengetahui :

Wakil Dekan I

Dr. Sc.agr. Yudi Nurul Ihsan, S.pi, M.Si


NIP. 19751201 200604 1 002
KATA PENGANTAR

Puji sykur saya panjatkan kehadirat Allah SWT dengan rahmat dan hidayah-Nya penulisan
laporan Praktek Kerja Lapangan tentang “Teknik Pembenihan Ikan Manfish (Pterophyllum
scalare) di Pusat Produksi, Inspeksi dan Sertifikasi Hasil Perikanan (PPISHP) Ciganjur,
Jakarta Selatan” ini dapat diselesaikan dengan baik. Isi dalam penulisan laporan ini mencangkup
cara pembenihan ikan manfish yang baik dan tepat untuk memperoleh benih berkualitas baik.
Laporan ini disusun sebagai syarat untuk menempuh ujian Praktek Kerja Lapangan
Dalam penyusunan laporan ini, kami menyadari sepenuhnya bahwa selesainya laporan
PKL ini tidak terlepas dari dukungan, semangat, serta bimbingan dari berbagai pihak, oleh karena-
Nya, kami ingin menyampaikan ucapan terima kasih antara lain kepada :

1. Bapak Dr. Sc.agr. Yudi Nurul Ihsan, S.pi, M.Si selaku Dosen Wali yang telah memberikan
saran, motivasi dan bimbingan dalam penyusunan laporan ini
2. Bapak Dr. Ir. Iskandar, M.Si., sebagai Dekan Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan
Universitas Padjadjaran
3. Ibu Rossy Johena K.R. selaku pembimbing lapangan yang telah membimbing selama
melaksanakan Praktek Kerja Lapangan
4. Semua pekerja dan pegawai di Pusat Produksi, Inspeksi dan Sertifikasi Hasil Perikanan
(PPISHP) Ciganjur, Jakarta Selatan yang telah memberikan pengetahuan selama Praktek
Kerja Lapangan tentang pembenihan ikan manfish
5. Semua pihak yang telah memberi dorongan dan membantu dalam menyelesaikan laporan
Praktek Kerja Lapangan ini yang tidak dapat disebutkan satu persatu.
Demikian laporan Praktek Kerja Lapangan ini saya buat, semoga laporan ini dapat
bermanfaat dan dapat memberikan informasi bagi semua pembaca.

Jatinangor, Oktober 2017

Penulis

i
DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN.............................................................................................................
KATA PENGANTAR .................................................................................................................... i
DAFTAR ISI ..................................................................................................................................ii
DAFTAR GAMBAR .................................................................................................................... iv
DAFTAR TABEL ......................................................................................................................... vi
DAFTAR LAMPIRAN ...............................................................................................................vii
ABSTRAK...................................................................................................................................viii
BAB I. PENDAHULUAN ............................................................................................................. 1
1.1 Latar Belakang .................................................................................................................. 1
1.2 Tujuan ............................................................................................................................... 1
1.3 Ruang Lingkup ................................................................................................................. 2
1.4 Tempat dan Waktu Kegiatan ............................................................................................ 2
BAB II. PROFIL INSTANSI........................................................................................................ 3
2.1 Profil PPISHP ........................................................................................................................ 3
2.2 Struktur Organisasi PPISHP .................................................................................................. 3
2.3 Personil PPISHP .................................................................................................................... 4
2.4 Fungsi dan Tugas PPISHP ..................................................................................................... 6
2.5 Satpel Pengelola Perikanan Budidaya, Kesehatan Ikan Dan Pemasaran .............................. 8
2.5.1 PPISHP Ciganjur ............................................................................................................ 8
BAB III. METODE PELAKSANAAN ...................................................................................... 11
3.1 Waktu dan Tempat............................................................................................................ 11
3.2 Alat dan Bahan ................................................................................................................. 11
3.2.1 Induk Ikan ..................................................................................................................... 11
3.2.2 Akuarium Pemijahan .................................................................................................... 11
3.2.3 Peralatan Pendukung ..................................................................................................... 11
3.3 Metode Kerja .................................................................................................................... 11
3.4 Metode Pengumpulan Data .............................................................................................. 12
3.4.1 Data Primer ................................................................................................................... 12
3.1.2 Data Sekunder .............................................................................................................. 12
BAB IV. HASIL DAN PEMBAHASAN .................................................................................... 13
4.1 Sarana dan Prasarana Pembenihan Ikan Manfish (Pterophyllum scalare).......................... 13
4.1.1 Sarana ............................................................................................................................ 13
4.1.2 Prasarana ....................................................................................................................... 14
4.2 Ikan Manfish (Pterophyllum scalare).................................................................................. 15
4.2.1 Asal Usul Ikan Manfish (Pterophyllum scalare) .......................................................... 15
4.2.2 Klasifikasi, Morfologi dan Habitat Ikan Manfish (Pterophyllum scalare)................... 15
4.3 Teknik Pembenihan Ikan Manfish (Pterophyllum scalare) ................................................ 16
4.3.1 Persiapan Wadah Pemijahan ......................................................................................... 16

ii
4.3.2 Pengelolaan dan Pemilihan Induk Ikan Manfish (Pterophyllum scalare) .................... 16
4.3.3 Pemijahan Ikan Manfish (Pterophyllum scalare) ......................................................... 18
4.3.4 Penanganan Telur Ikan Manfish (Pterophyllum scalare) ............................................. 19
4.3.5 Kualitas Air Induk Ikan Manfish (Pterophyllum scalare) ............................................ 18
4.3.6 Pemeliharaan Larva Ikan Manfish (Pterophyllum scalare) .......................................... 20
4.4 Analisis Usaha Pembenihan Ikan Manfish (Pterophyllum scalare) ............................... 22
4.4.1 Bentuk Usaha .......................................................................................................... 22
4.4.2 Biaya Produksi ........................................................................................................ 22
4.4.3 Break Even Point ..................................................... Error! Bookmark not defined.
4.4.4 Benefit Cost Ratio (B/C Ratio) ............................................................................... 24
4.4.5 Payback Period ........................................................................................................ 24
4.5 Pembahasan Kegiatan di Lapangan ..................................... Error! Bookmark not defined.
BAB V. KESIMPULAN DAN SARAN ..................................................................................... 25
5.1 Kesimpulan .......................................................................................................................... 25
5.2 Saran .................................................................................................................................... 25
DAFTAR PUSTAKA .................................................................................................................. 26
KESAN DAN PESAN SELAMA PKL ...................................................................................... 27
LAMPIRAN ................................................................................................................................. 28

iii
DAFTAR GAMBAR

Nomor Judul Halaman


1. Bagan Susunan Organisasi PPISHP ..................................................................................... 4
2. (a) Tampak Luar Hatchery, (b) Tempat Pemijahan dan Pembesaran Ikan Manfish, (c)
Tampak Dalam Hatchery, dan (d) Kolam Balai Benih Ikan Ciganjur ................................. 9
3. Morfologi Ikan Manfish ...................................................................................................... 16
4. Cacing Tubifex Untuk Pakan Induk Ikan Manfish ............................................................. 17
5. Proses Penyeleksian Induk Ikan Manfish ............................................................................ 17
6. Perbedaan Induk Jantan dan Betina Ikan Manfish .............. Error! Bookmark not defined.
7. Proses Pemijahan Ikan Manfish .......................................... Error! Bookmark not defined.
8. Telur Ikan Manfish .............................................................................................................. 20
9. PengamatanTelur Ikan Manfish .......................................... Error! Bookmark not defined.
10. Pakan Larva Ikan Manfish ................................................................................................ 21

iv
v
DAFTAR TABEL

Nomor Judul Halaman


1. Pegawai PPISHP ................................................................................................................... 4
2. Sarana dan Prasarana Balai Benih Ikan Ciganjur.................................................................. 9
3. Data Morfometrik Indukan Manfish ................................................................................... 18
4. Kualitas Air Pemijahan Induk Ikan Manfish....................... Error! Bookmark not defined.
5. Data FR dan HR Akuarium Penetasan ................................................................................ 20
6. Data Survival Rate (SR) Larva Ikan Manfish ..................................................................... 21
7. Kualitas Air Larva Ikan Manfish ........................................................................................ 19
8. Biaya Investasi Pembenihan Ikan Manfish ......................................................................... 22
9. Biaya Tetap Pembenihan Ikan Manfish .............................................................................. 23
10. Biaya Tidak Tetap Pembenihan Ikan Manfish .................................................................. 23

vi
DAFTAR LAMPIRAN

Nomor Judul Halaman


1. Dokumentasi Praktek Kerja Lapangan ............................................................................... 28
2. Analisis Usaha Pembenihan Ikan Manfish (Pterophyllum scalare)Error! Bookmark not
defined.

vii
ABSTRAK

Maulana Ranantika Habibie (Dibimbing oleh: Yudi Nurul Ihsan dan Rossy Johena). 2017. Teknik
Pembenihan Ikan Manfish (Pterophyllum scalare) di Pusat Produksi, Inspeksi dan Sertifikasi Hasil
Perikanan (PPISHP) Ciganjur – Jakarta.

Praktek Kerja Lapangan (PKL) dilakukan di Pusat Produksi, Inspeksi dan Sertifikasi Hasil
Perikanan (PPISHP) Ciganjur – Jakarta selama 1 bulan yaitu dari tanggal 3 juli – 3 agustus 2017.
Tujuan dari PKL ini adalah untuk mengetahui segala sesuatu hal yang berkaitan dengan
pembenihan ikan manfish, terutama cara untuk meningkatkan produksi ikan manfish. Kegiatan
pembenihan ikan manfish meliputi persiapan wadah pemijahan, pengelolaan dan penyeleksian
induk, proses pemijahan, penanganan telur dan pemeliharaan larva.

viii
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Indonesia merupakan negara terbesar produsen ikan hias air tawar di seluruh dunia. Tidak
banyak yang tahu mengenai fakta tersebut, menurut data Pusat Data dan Informasi Kementerian
Kelautan dan Perikanan (Pusdatin KKP), Indonesia mampu memproduksi 1,315 miliar ekor ikan
hias.Bahkan hal yang membanggakan lainnya adalah 75 persen dari ikan hias yang beredar di
berbagai negara berasal dari Indonesia. Salah satu ikan yang diekspor adalah ikan manfish
Ikan manfish ( Pterophyllum scalare ) adalah ikan hias air tawar yang indah, di kalangan
penggemar ikan hias juga disebut ikan angelfish. Karena bentuk tubuhnya yang unik dan warnanya
yang menarik, maka dari itu ikan manfish juga disebut ikan angelfish. Perairan Amazon, Brazil,
Columbia, dan Peru adalah habitat asli ikan manfish. Sekarang ikan manfish atau angelfish ini
sudah banyak yang memebudidayanya di Indonesia.
Ikan manfish merupakan ikan yang mudah dibudidayakan, selain mudah dibudidayakan ikan
manfish juga mempunyai jenis yang beragam. Beberapa jenis ikan Manfish yang dikenal dan telah
berkembang di Indonesia antara lainadalah: Diamond (Berlian), Imperial, Marble dan Black-
White. Diamond (Berlian) berwarna perak mengkilat sampai hijau keabuan. Pada bagian kepala
atas terdapat warna kuning hingga coklat kehitaman yang menyusur sampai bagian punggung.
Manfish Imperial mempunyai warna dasar perak, tetapi tubuhnya dihiasi empat buah garis vertikal
berwarna hitam atau coklat kehitaman. Manfish Marble memiliki warna campuran hitam dan putih
yang membentuk garis vertikal. Sedangkan manfish Black-White mempunyai warna hitam
menghiasi separuh tubuhnya bagian belakang, dan warna putih menghiasi separuh bagian depan
termasuk bagian kepala.
Dikarenakan banyaknya permintaan baik itu di pasar lokal dan di pasar luar negeri maka dari
itu penulis memilih pemebihan ikan manfish (Pterophyllum scalare) sebagai topik untuk
melakukan Praktek Kerja Lapangan di PPISHP Ciganjur karena balai ini memiliki komoditas ikan
manfish yang di budidayakan serta fasilitas sarana dan prasarana yang cukup dalam menunjang
kegiatan pembenihan.

1.2 Tujuan
Tujuan umum Praktek Kerja Lapangan (PKL) ini adalah untuk memberikan bekal
keterampilan mahasiswa agar mampu bekerja di bidang perikanan dan meningkatkan kemampuan
dalam melakukan analisis situasi di tempat pelaksanaan magang kerja berdasarkan kaidah ilmiah.
Pelaksanaan Praktek Kerja Lapangan di Pusat Produksi, Inspeksi dan Sertifikasi Hasil Perikanan
(PPISHP) Ciganjur memiliki tujuan sebagai berikut:
1. Mengetahui teknik pembenihan ikan manfish.
2. Mengetahui teknik budidaya ikan manfish yang dilakukan oleh balai tersebut.
3. Menambah wawasan mengenai teknik berbudidaya yang baik dan benar, atau pengetahuan
lain yang tidak didapatkan selama perkuliahan.

1
2

1.3 Ruang Lingkup


Ruang lingkup kegiatan Praktek Kerja Lapangan di Pusat Produksi, Inspeksi dan Sertifikasi
Hasil Perikanan (PPISHP) Ciganjur adalah sebagai berikut:
1. Mengikuti dan membantu seluruh kegiatan budidaya ikan manfish yang dilakukan oleh
PPISHP.
2. Melakukan pembenihan ikan manfish secara langsung dengan didampingi oleh
pembimbing lapangan.
3. Melakukan pencatatan dan pelaporan atas kegiatan yang dilakukan selama PKL
berlangsung.

1.4 Tempat dan Waktu Kegiatan


Praktek Kerja Lapangan (PKL) ini dilaksanakan di Pusat Produksi, Inspeksi dan Sertifikasi
Hasil Perikanan (PPISHP) Ciganjur, Jakarta Selatan dengan waktu pelaksanaan selama 30 hari
dari tanggal 3 Juli 2017 sampai dengan 3 Agustus 2017.
BAB II

PROFIL INSTANSI

2.1 Profil PPISHP


Sesuai dengan Peraturan Gubernur Provinsi DKI Jakarta Nomor 46 Tahun 2015 tentang
Organisasi dan Tata Kerja Dinas Kelautan, Pertanian dan Ketahanan Pangan Provinsi DKI Jakarta,
telah terjadi perampingan organisasi di lingkungan Pemerintah Provinsi DKI Jakarta. Termasuk
juga di Dinas Kelautan dan Pertanian Provinsi DKI Jakarta sebagai organisasi induk UPT. Pusat
Produksi Inspeksi dan Sertifikasi Hasil Perikanan yang merupakan gabungan dari UPT Balai
Pengujian Mutu Hasil Perikanan (BPMPHP) dengan Pusat Budidaya Perikanan (PUSDAKAN)
yang diatur oleh Peraturan Gubernur Provinsi DKI Jakarta Nomor 45 Tahun 2015 tentang
Pembentukan Organisasi dan tata Kerja Pusat Produksi Inspeksi dan Sertifikasi Hasil Perikanan
(PPISHP).
Pusat Produksi, Inspeksi dan Sertifikasi Hasil Perikanan sebagai salahsatu Unit Pelaksana
Teknis dari Dinas Kelautan, Pertanian dan Ketahanan Pangan Provinsi DKI Jakarta, yang dalam
melaksanakan kebijakan Pemerintah Provinsi DKI Jakarta mempunyai tugas antara lain
melaksanakan uji coba dan percontohan budidaya, menilai mutu benih dan induk, pembenihan
ikan, menangani hama/penyakit ikan dan penggunaan obat ikan.
Sampai dengan tahun 2015 iniproduksi benih ikan air tawar masih didominasi oleh Balai
Benih Ikan (BBI) Ciganjur, BBI Kalideres, BBI Ujung Menteng, BBI Ciracas dan Sentra
BudidayaIkan, baik untuk yang disalurkan sebagai bantuan benih maupun yang dijual kepada
masyarakat pembudidaya sebagai penghasil Pendapatan Asli Daerah (PAD). Demikian pula
dengan jenis benih ikan yang diproduksi, masih didominasi ikan konsumsi air tawar seperti : lele,
nila, mas dan gurame. Upaya diversifikasi produksi telah dilaksanakan sejak tahun 2009 dengan
memproduksi benih ikan hias seperti koi, koki, discus, manfish, guppy, platis, black molly dan
lain-lain. Untuk produksi ikan hias dikhususkan di Balai Benih Ikan (BBI) Ciracas, namun masih
terdapat kendala prasarana belum mencukupi, namun pada tahun 2015 ini telah ada penambahan
sarana dan prasarana budidaya.
Upaya yang dilakukan adalah dengan cara penerapan teknologi yang tepat untuk
meningkatkan kualitas dan kuantitas benih dengan cara menerapkan sistem Sertifikasi Cara
Budidaya Ikan yang Baik (CBIB) dan Cara Pembenihan Ikan yang Baik (CPIB). Pada tahun 2013
Pusat Budidaya Perikanan telah mendapatkan Sertifikat Cara Pembenihan Ikan yang Baik (CPIB)
yaitu untuk komoditas ikan Nila Gesit, Lele Sangkuriang dan Gurami yang berada di lokasi Balai
Benih Ikan Ciganjur dengan predikat “Sangat Baik (Excellent)” dan ikan Lele Sangkuriang di
Balai Benih Ikan Ujung Menteng dengan perdikat “Sangat Baik (Excellent)”. Selain itu, sejak
tahun 2009 UPT. Pusat Budidaya Perikanan juga telah merintis mengembangkan ikan hias, karena
ikan hias memiliki nilai ekonomis yang cukup tinggi. Beberapa jenis ikan hias yang dibudidayakan
seperti ikan Mas Koki, Ikan Manfish, Ikan Oscar, Ikan Discus, Ikan Koi, Ikan Guppy, Ikan Platys,
dan Ikan Cupang yang dipusatkan di BBI Ciracas.

2.2 Struktur Organisasi PPISHP


Susunan Organisasi pada Pusat Produksi, Inspeksi dan Sertifikasi Hasil Perikanan, terdiri
dari :
a) Kepala Pusat;
3
4

b) Subbagian Tata Usaha;


c) Satuan Pelaksana Pengelola Perikanan Budidaya, Kesehatan Ikan dan Pemasaran;
d) Satuan Pelaksana Pengolahan, Pengujian dan Pengawasan Mutu Hasil Perikanan; dan
e) Subkelompok Jabatan Fungsional.

Bagan Susunan Organisasi Pusat Produksi, Inspeksi dan Sertifikasi hasilperikanan dapat
dilihat pada Gambar 1.

Gambar 1 Bagan Susunan Organisasi PPISHP

Pusat Produksi, Inspeksi dan Sertifikasi Hasil Perikanan mempunyai tugas melaksanakan
produksi, uji coba dan percontohan budidaya, menilai mutu benih dan induk, pembenihan,
menangani hama penyakit dan penggunaan obat ikan dan pemantauan kesehatan ikan dan
lingkungan budidaya perikanan pengujian mutu hasil perikanan, pengawasan, sertifikasi dan
pengolahan dan pemasaran perikanan.

2.3 Personil PPISHP


Dalam rangka mengoptimalkan fungsi tugas dan pelayanannya, Pusat Produksi Inspeksi
dan Sertifikasi Hasil Perikanan memiliki jumlah pegawai sebanyak 58 orang yang dimana tersebar
diseluruh unit PPISHP baik di Laboratorium Pengujian Mutu Produk Perikanan, Balai Benih Ikan,
Laboratorium Pengujian Budidaya Perikanan, maupun di Tempat Promosi Hasil Perikanan, yang
dimana untuk daftar pegawai di PPISHP dapat dilihat pada Tabel 1.
Tabel 1. Pegawai PPISHP
5

No Nama NIP Gol Penempatan

1 Ir.Sutrisno, M.Si 196104101989031006 IV/B Ka. UPT.


2 Yanti Ermiyanti, S. Sos 196504101989032006 III/D Ka.Sub.Bag. TU
3 Muh. Arifin, A, Pi, MM 196108051987031005 IV/A Ciganjur
4 Herman Budiriono, A. Pi 196004241986031014 IV/A Lab. Pluit

5 Agus Trihadi,S.Ip,M.Si 196308121989031009 IV/A BBI Ujung


Menteng
6 Daulat 196307091986031026 IV/A BBI Ujung
Aritonang,A.Pi,MM Menteng
7 Sugeng Suratman, S.Ap 196101261985031005 III/D Lab. Pluit
8 Demak Manalu, A. Pi 196512151989032011 III/D Lab. Pluit
9 Erwan, SP 196301101986031014 III/D Lab. Budidaya
10 Rukhiyat, SP 196109011985031011 III/D TPHP
Cengkareng
11 Edy Siswandi, SP 196206121985031018 III/D BBI Ciganjur
12 Ida Bagus Nyoman Gede 195911241985031004 III/D Lab. Pluit
13 Agus Kosasih, SE 195904091983031012 III/D Lab. Pluit
14 Ir. Rahmat Syah Muhtar 196206151992031004 III/D BBI Ciganjur
15 Ida Masni Wati Manik,SP 197106031999032004 III/D Lab. Pluit
16 Putiyono, B. Sc 196306251989031006 III/C Lab. Pluit
17 Asnita Saragih, BA 196204131986012002 III/C BBI Ujung
Menteng
18 Drs. Bonggas Humisar 196104211985031016 III/C BBI Ciganjur
19 Sunardi, SE 196709301992031004 III/C BBI Kalideres
20 Sarjono, SP 196103191991031001 III/C BBI Ciganjur
21 Mujiono, SE 196911151991031002 III/C Lab. Pluit
22 Iriyanto 195906261983031008 III/B Lab. Pluit
23 Dedi Sunartha 196103091987031006 III/B Lab. Pluit
24 Purwanto 196812121989031007 III/B Lab. Pluit
25 Ronni Noviar Firmansyah 196311301987121001 III/B Lab. Pluit
26 Amit 196612271991031003 III/B Lab. Pluit
27 Wahyu Hidayat, SP 196801051999031009 III/B Lab. Pluit
28 Wahrom 196203171989031006 III/B Lab. Pluit
29 Riyadi Akbar, S.Si 198306252010011030 III/B Lab. Pluit
30 Anette Nisa Octivani, ST 198410022010012030 III/B Lab. Pluit
31 Elly Setiawati 196109051982032010 III/B Ciganjur
32 Kadar Mulyana 196003131985031007 III/B BBI Ciracas
33 Suwiryo 196106021985091001 III/B TPHP
Cengkareng
34 Herdi 196102021983031015 III/B BBI Ciganjur
35 Marsudi 195807141985031005 III/B BBI Ciganjur
6

No Nama NIP Gol Penempatan


36 R. Taufik Hidayat 196005051985031014 III/B TPHP
Cengkareng
37 Siti Yuniastuti 196706241988032002 III/B Ciganjur
38 Dwi Nendya Santoso 196406261990031005 III/B Ciganjur
39 Hambali 196002071986031009 III/B BBI Ciganjur
40 Siti Sabariah 196402251991032003 III/B Ciganjur
41 Aas Asih Prihatiningsih, B. 197002111996032003 III/B Ciganjur
Sc
42 Basuki, SP 196202251993031002 III/B Ciganjur
43 Maria Anggi 196312101993032003 III/B TPHP
Cengkareng
44 Gunawan, SP 196501041994031002 III/B TPHP Sumnep
45 Khairinal, S.Si 197508162010011011 III/A Lab. Pluit
46 Dwi Subekti 197011041994031003 III/A Lab. Pluit
47 Ari Cahyono 197201311996031002 III/A Lab. Pluit
48 Kurnianto Puji Santoso, S. 197407111994031003 III/A Lab. Pluit
Pi
49 Yuli Haryani 197107121999032005 II/D Lab. Pluit

50 Salimin 195904021985031006 II/D BBI Ujung


Menteng
51 Juhana 196004151983031014 II/D BBI Ujung
Menteng
52 Cantika Ratnasari, A. Md 198708152011012013 II/C Lab. Pluit
53 Tugiman 195806151985031005 II/C BBI Ujung
Menteng
54 Ikhsan 196001171986031004 II/A BBI Ciracas
56 Namin 195805281989111001 II/A BBI Ujung
Menteng
57 Maya Ismaniar,S.Si 198707122014032002 III/A Lab. Pluit
58 Luluk Istiqomah,S.Si,M.Si 198812212014032002 III/A Lab. Pluit
Sumber : PPISHP, 2016

2.4 Fungsi dan Tugas PPISHP


Untuk melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud pada tugas-tugas yang diberikan, Pusat
Produksi, Inspeksi dan Sertifikasi Hasil Perikanan menyelenggarakan fungsi :
1. Penyusunan rencana strategis dan rencana kerja dan anggaran Pusat Produksi, Inspeksi
dan Sertifikasi Hasil Perikanan
2. Pelaksanaan rencana strategis dan dokumen pelaksanaan anggaran Pusat Produksi,
Inspeksi dan Sertifikasi Hasil Perikanan
3. Penyusunan pedoman, standar dan prosedur teknis Pusat Produksi, Inspeksi dan
Sertifikasi Hasil Perikanan
7

4. Pengelolaan kepegawaian, keuangan dan barang Pusat Produksi, Inspeksi dan


Sertifikasi Hasil Perikanan
5. Pengujian hama penyakit ikan dan residu hasil budidaya
6. Pelaksanaan uji coba dan kaji terap budidaya ikan dan percontohan dalam rangka
intensifikasi dan ekstensifikasi budidaya perikanan
7. Pencegahan dan penanganan hama dan penyakit ikan serta pemantauan kualitas air di
lokasi budidaya dan perairan umum
8. Penyebarluasan informasi teknologi budidaya perikanan
9. Penerapan mutu ikan budidaya dan pemantauan penggunaan obat ikan
10. Pelaksanaan pembinaan teknis pembenihan dan budidaya ikan milik masyarakat
11. Pelaksanaan monitoring penyakit ikan dan lingkungan
12. Pelaksanaan surveilens penyakit ikan dan lingkungan
13. Pengelolaan fasilitas budidaya perikanan beserta sarana penunjangnya
14. Pelaksanaan penilaian mutu benih dan pemuliaan induk
15. Pelaksanaan pembenihan ikan dan pendistribusian benih dan induk ikan
16. Pelaksanaan pemasaran dan promosi hasil perikanan, pengadaan danpemeliharaan
sarana dan prasanan pemasaran hasil perikanan
17. Pelaksanaan restocking/pengkayaan di perairan umum
18. Pelaksanaan pengelolaan teknologi informasi Pusat Produksi, Inspeksidan Sertifikasi
Hasil Perikanan
19. Pelaksanaan pemantauan terhadap laboratorium milik unit pengolahan ikan
20. Pelaksanaan surveilens dan monitoring pada kegiatan proses produksi, pengolahan dan
distribusi
21. Pelaksanaan pengawasan penerapan Hazard Analysis Critical Control Point (HACCP)
pada proses produksi pengolahan dan distribusi
22. Pelaksanaan penilaian dan pengawasan penerapan Good Handling Practices (GHDP),
Standard Sanitasi Operating Prosedure (SSOP) dan Good Distribution Practice
(GOP) kegiatan perikanan
23. Pelaksanaan inspeksi pada unit produksi/pengolahan dan manajemennya termasuk
system produksi, dokumen, pengujian produk, asal dan tujuan, input dan output dalam
rangka melakukan verifikasi
24. Pelaksanaan pengawasan dan harmonisasi sistem jaminan mutu hasilperikanan
25. Pelaksanaan audit internal sistem mutu
26. Pelaksanaan verifikasi dan validasi metode pengujian
27. Penerbitan sertifikasi mutu dan laporan hasil inspeksi
28. Pelaksanaan pengembangan dan kaji terap teknologi pengolahan perikanan
29. Pelaksanaan pengawasan dan pemantauan produk hasil perikanan
30. Pelaksanaan bimbingan teknis sistem mutu hasil perikanan
31. Pelaksanaan uji coba teknologi pengolahan hasil perikanan dan kelautan
32. Pelaksanaan uji coba teknologi limbah usaha pengolahan hasil perikanan
33. Pengelolaan ketatausahaan dan kerumahtanggaan Pusat Produksi, Inspeksi dan
Sertifikasi Hasil Perikanan
34. Pengelolaan kearsipan Pusat Produksi, Inspeksi dan Sertifikasi Hasil Perikanan
35. Pelaksanaan publikasi kegiatan dan pengaturan acara Pusat Produksi Inspeksi dan
Sertifikasi Hasil Perikanan
8

36. Pelaporan dan pertanggungjawaban pelaksanaan tugas Produksi, Inspeksi dan


Sertifikasi Hasil Perikanan.

2.5 Satpel Pengelola Perikanan Budidaya, Kesehatan Ikan Dan Pemasaran


Dalam rangka mendukung kegiatan penyediaan benih ikan yang berkualitas, pemasaran
ikan dan distribusi benih serta kesehatan lingkungan khususnya perairan umum untuk biota
perikanan, Pusat Produksi Inspeksi dan Sertifikasi Hasil Perikanan (PPISPP) memiliki unit satuan
kerja yaitu :
a. Balai Benih Ikan Ciganjur; Jakarta Selatan
b. Balai Benih Ikan Kalideres; Jakarta Barat
c. Balai Benih Ikan Ujung Menteng; Jakarta Timur
d. Balai Benih Ikan Ciracas; Jakarta Timur
e. Laboratorium Pengujian Budidaya Perikanan; Ciganjur, Jakarta Selatan
f. Tempat Promosi Hasil Perikanan (TPHP) Cengkareng; Jakarta Barat
g. Tempat Promosi Hasil Perikanan (TPHP) Sumenep; Jakarta Pusat
Hal ini dimaksudkan untuk memberikan akses yang mudah kepada masyarakat untuk
mendapatkan pelayanan baik untuk penyediaan benih ikan yang berkualitas, maupun pelayanan
pengujian hama penyakit ikan.

2.5.1 PPISHP Ciganjur


Balai Benih Ikan (BBI) Ciganjur berlokasi tepatnya di Jl. RM Kahfi I, Kel. Cipedak, Kec.
Jagakarsa, Jakarta Selatan. Dengan luas keseluruhan yaitu ± 10 Ha terdiri dari Hatchery, Ruang
Pamer, Kolam Pemeliharaan, Kolam Pemancingan dan Tempat Usaha Perikanan. Salah satu unit
pendukung atau sarana produksi yang menunjang kegiatan pembenihan ikan di BBI Ciganjur ini
yaitu terdapat Hatchery Indoor dengan luas 700 m2 yang di fungsikan untuk pembenihan ikan lele
sangkuriang dimana memiliki kapasitas produksi larva ± 1.800.000 ekor/tahun. Selain itu BBI
Ciganjur juga memiliki sarana dan prasarana lain yang memunjang kegiatan produksi ikan hias
maupun ikan konsumsi dengan kapasitas produksi sebanyak ± 1.200.000 ekor benih ikan per tahun
dengan kisaran ukuran 3-5, 5-8 cm. Dalam rangka penerapan sistem mutu budidaya, BBI Ciganjur
telah memiliki sertifikat Cara Pembenihan Ikan yang Baik (CPIB) dengan Great Excellent untuk
proses pembenihan ikan Lele Sangkuriang (Clarias garepinus), Gurami (Osphronemus gouramy
.Lac). Kolam Hatchery dan Kolam beton seperti pada Gambar 2 dibawah ini
9

a. b.

c. d.
Gambar 2. (a) Tampak Luar Hatchery, (b) Tempat Pemijahan dan Pembesaran Ikan
Manfish, (c) Tampak Dalam Hatchery, dan (d) Kolam Balai Benih Ikan Ciganjur

Nila Gesit (Oreochromis niloticus). Selain itu BBI Ciganjur juga telah mendapatkan
sertifikat penerapan mutu budidaya yaitu Cara Budidaya Ikan yang Baik (CBIB) untuk proses
budidaya ikan Lele Sangkuriang (Clarias gariepinus), dan Nila Gesit (Oreochromis niloticus).
Untuk lebih jelasnya data sarana dan prasarana Balai Benih Ikan Ciganjur dapat dilihat pada Tabel
2 berikut ini:
Tabel 2. Sarana dan Prasarana Balai Benih Ikan Ciganjur

No Sarana / Prasarana Jumlah Ukuran

1 Kantor Pemasaran 1 Unit 5 x 5 m2


2 Kantor Administrasi 1 Unit 9 x 5 m2
3 Hatchery Indoor ( Lele dan Ikan Hias) 1 Unit 35 x 20 m2
4 Hatchery Gurame 1 Unit 12 x 7 m2
5 Ruang Pamer 1 Unit 12 x 6 m2
6 Rumah Jaga 1 Unit 10 x 8 m2
7 Gudang Pakan, Peralatan dan Obat- 1 Unit 15 x 7 m2
obatan
8 Saung 1 Unit 3,5 x 12 m2
9 Kolam Perawatan Induk 2 Unit 50 m²
10 Kolam Perawatan Induk 1 Unit 150 m²
11 Kolam Perawatan Induk 2 Unit 250 m²
12 Kolam Pemijahan 4 Unit 49 m²
13 Kolam Pemijahan 2 Unit 250 m²
14 Kolam Pendederan 6 Unit 49 m²
15 Kolam Pendederan 6 Unit 50 m²
16 Kolam Pendederan 1 Unit 90 m²
17 Kolam Pendederan 2 Unit 150 m²
18 Kolam Pendederan 6 Unit 250 m²
10

No Sarana / Prasarana Jumlah Ukuran


19 Kolam Pendederan 1 Unit 800 m²
20 Kolam Pembesaran (CBIB) 2 Unit 90 m²
21 Kolam Pembesaran (CBIB) 6 Unit 100 m²
22 Kolam Pembesaran (CBIB) 8 Unit 150 m²
23 Bangsal Panen 16 Unit 16 m²
25 Kolam Pemancingan/Edukasi 1 Unit 500 m²
26 Tandon/Filter 1 Unit 75 m²
27 Tandon/Filter 1 Unit 100 m²
28 Tandon/Filter 1 Unit 250 m²
29 Fiber 26 Buah 3x2x1 m
30 Fiber 13 Buah 1,5x2x0,5 m
31 Fiber 2 Buah 1,5x2x1 m
32 Fiber 1 Buah 2x2x0,5 m
33 Fiber 1 Buah Oval
34 Akuarium 18 Buah 80x40x40 cm
35 Akuarium 187 Buah 100x50x50 cm
36 Akuarium 21 Buah 100x40x50 cm
37 Akuarium 4 Buah 100x50x60 cm
38 Akuarium 4 Buah 120x60x50 cm
39 Akuarium 4 Buah 200x80x80 cm
40 Akuarium 2 Buah 200x100x60 cm
41 Bak Semen 6 Unit 1,5 x 3 m
42 Kincir Air/Solar sel 1 Unit -
43 Panjang Saluran Pemasukan (in let) - 2400 m
44 Panjang Saluran Pembuangan (out let) - 1400 m
11

BAB III

METODE PELAKSANAAN

3.1 Waktu dan Tempat


Kegiatan Praktek Kerja Lapangan (PKL) dilaksankan pada tanggal 3 Juli 2017 sampai
dengan 3 Agustus 2017 di Hatchery Pusat Produksi, Inspeksi dan Sertifikasi Hasil Perikanan
(PPISHP) Ciganjur, Jakarta Selatan

3.2 Alat dan Bahan


3.2.1 Induk Ikan
Ikan yang telah matang gonad dijadikan induk ikan dikarenakan ikan yang telah matang
gonad telah siap untuk memijah. Hal ini ditandai dengan ukuran ikan yang sudah mencapai 6-7
cm dan bisa juga diketahui matang gonad ikan manfish dari umur ikan yang telah mencapai 7
bulan. Seekor induk betina berpasangan dengan seekor induk jantan (perbandingan 1:1).

3.2.2 Akuarium Pemijahan


Akuarium pemijahan berukuran 100 cmx 40 cmx 50 cm. Kondisi akuarium dilengkapi
dengan aerasi yang hidup 24 jam dan potongan pipa PVC sebagai substrat untuk meneempelnya
telur.

3.2.3 Peralatan Pendukung


Adapun alat-alat yang digunakan dalam teknik pembenihan ikan manfish sebagai berikut :
1. Potongan pipa PVC : sebagai substrat atau tempat menempelnya telur
2. Timbangan : Menimbang bobot ikan
3. Penggaris : mengukur panjang ikan
4. Selang : sebagai alat untuk menyipon dasar akuarium
5. Fiber : wadah untuk calon induk
6. Air blow : penyuplai DO

3.2.4 Bahan
1. Artemia : Pakan larva manfish
2. Pelet : Pakan benih manfish
3. Cacing beku : Pakan indukan manfish

3.3 Metode Kerja


Data yang diambil saat kegiatan PKL ini menggunakan metode deskriptif yaitu suatu metode
yang bertujuan untuk memberikan gambaran umum, sistemis dan faktual mengenai data-data
kegiatan pembenihan ikan manfish. Pengambilan data tidak hanya terbatas pada pengumpulan data
dan penyusunan data tetapi juga meliputi analisis dan pembahasan. Data yang diambil meliputi
data primer dan data sekunder (Hasan, 2012).
3.4 Metode Pengumpulan Data
3.4.1 Data Primer
Data primer adalah data yang diperoleh dari narasumber, baik dengan cara mencatat hasil
observasi, wawancara, partisipasi aktif ataupun hasil dokumentasi. Praktek Kerja Lapang (PKL)
ini meliputi dari beberapa pengumpulan data yang meliputi :
a. Observasi
Metode observasi ini dilakukan dengan cara mengamati setiap kegiatan pembenihan ikan
manfish (Pterophyllum scalare) yang berlangsung selama Praktik Kerja Lapangan di Pusat
Produksi, Inspeksi dan Sertifikasi Hasil Perikanan (PPISHP) Ciganjur.
b. Wawancara
Metode wawancara ini dilakukan dengan cara diskusi aktif mengenai teknik pembenihan
ikan manfish mulai dari proses persiapan wadah, seleksi induk sampai dengan proses
pemeliharaan larva. Diskusi ini dilakukan dengan pembimbing lapangan maupun teknisi
terkait.
c. Partisipasi Aktif
Metode patisipasi aktif ini dilakukan dengan cara mengikuti setiap kegiatan pembenihan ikan
manfish (Pterophyllum scalare) yang berlangsung selama Praktik Kerja Lapangan di Pusat
Produksi, Inspeksi dan Sertifikasi Hasil Perikanan (PPISHP) Ciganjur. Pada teknik
pembenihan ikan manfish (Pterophyllum scalare), kegiatan yang diikuti meliputi persiapan
akuarium mapun bak, seleksi indukan, persiapan pemijahan, pengambilan larva serta
kegiatan lainnya yang berkaitan dengan praktek kerja lapangan yang dilakukan.

3.1.2 Data Sekunder


Data sekunder adalah data yang diperoleh atau dikumpulkan dari sumber-sumber yang telah
ada. Data sekunder biasanya berupa artikel-artikel dalam surat kabar, buku, artikel-artikel, jurnal-
jurnal ilmiah, buletin ilmiah, laporan-laporan, publikasi pemerintah, informasi yang
dipublikasikan atau tidak dipublikasikan dan analisis yang dibuat para ahli. Data sekunder berupa
data yang telah dikumpulkan dan diolah oleh pihak lain sehingga dapat digunakan untuk
memberikan gambaran tambahan, lengkap atau untuk proses lebih lanjut (Hasan, 2012). Data ini
diperoleh dari data dokumentasi, laporan-laporan dari lembaga, instansi, dinas perikanan, pustaka-
pustaka, dan pihak lain yang berhubungan dengan teknik pembenihan ikan manfish

12
13

BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Sarana dan Prasarana Pembenihan Ikan Manfish (Pterophyllum scalare)


4.1.1 Sarana
a. Sistem penyediaan tenaga listrik
Ketersediaan tenaga listrik merupakan hal terpenting bagi pelaksanaan kegiatan
budidaya perikanan, dikarenakan keseluruhan kegiatan budidaya memerlukan peralatan yang
membutuhkan tenaga listrik misalnya pada penggunaan pompa air, blower dan penerangan.
Pada Pusat Produksi, Inspeksi dan Sertifikasi Hasil Perikanan (PPISHP) Ciganjur untuk
sistem penyediaan tenaga listrik yang ada, khususnya untuk gedung Hatchery Ikan Hias
menggunakan sumber listrik yang didapatkan dari penyuplaian listrik langsung dari PLN
(Perusahaan Listrik Negara) Jakarta Selatan.
Pada gedung Hatchery Ikan Hias sendiri memiliki daya sebesar 1300 watt. Penggunaan
sumber listrik yang ada dalam hatchery ikan hias diantaranya dimanfaatkan untuk blower
berjumlah satu buah dengan daya sebesar 180 watt untuk penyebaran sekitar 100 titik selang
aerator, lampu doop berjumlah satu buah dengan daya sebesar 20 watt, lampu neon berjumlah
2 buah dengan daya sebesar 20 watt dan untuk pompa air berjumlah 1 buah dengan daya
sebesar 125 watt. Sumber listrik lain yang digunakan untuk memenuhi kebutuhan hatchery
ikan hias apaabila mengalami pemadaman listrik dari PLN adalah berupa genset yang
memiliki daya sebesar 6500 watt.

b. Sistem penyediaan air


Air merupakan suatu kebutuhan yang sangat penting bagi media hidup ikan sehingga
mutlak untuk diperhatikan, apabila kebutuhan air tidak dapat mencukupi maka akan terjadi
kendala dalam suatu kegiatan budidaya perikanan. Pemasokan atau penyuplaian air untuk
memenuhi kebutuhan keseluruhan ikan hias yang ada di dalam gedung hatchery ikan hias,
Pusat Produksi, Inspeksi dan Sertifikasi Hasil Perikanan (PPISHP) Ciganjur menggunakan
sistem pompa air tanah. Kedalaman sumur bor yang terletak di belakang hatchery ikan hias
yaitu sedalam ± 20 m, sedangkan volume tandon yang digunakan sebagai penampung air
sumur bor adalah sebesar 5000 liter.
Sedangkan untuk pemasokan atau penyuplaian air bagi indukan maupun calon indukan
ikan manfish yang terletak pada akuarium dan bak fiber, air yang didapatkan berasal dari air
tanahyang sebelumnya telah diendapkan terlebih dahulu di Pusat Produksi, Inspeksi dan
Sertifikasi Hasil Perikanan (PPISHP) Ciganjur.

c. Sistem aerasi
Sistem aerasi atau siste pengadukan air guna penyediaan oksigen terlarut dalam air
sangat dibuthkan oleh pembudidaya ikan termasuk pada Pusat Produksi, Inspeksi dan
Sertifikasi Hasil Perikanan (PPISHP) Ciganjur yang membudidayakan ikan hias yang mana
semua jenis ikan hias yang ada tidak memilliki alat pernapasan tambahan, sehingga diperlukan
kadar oksigen terlarut yang cukup. Sistem aerasi atau sistem penyuplaian oksigen terlarut
untuk memenuhi kebutuhan keseluruhan ikan hias pada hatchery Pusat produksi, Inspeksi dan
Sertifikasi Hasil Perikanan (PPISHP) Ciganjur adalah dengan menggunakan blower tipe
14

Shoufou BS-132 yang memiliki daya 180 watt dengan kemampuan penyebaran titik selang
aerator sebanyak ± 200 titik. Penghubung antara blower dengan selang aerator menggunaka
pipa paralon berdiameter 0,75 inchi. Tiap 1 meter dari panjang pipa paralon dapat dibuat 2 titik
selang aerasi. Pemasangan selang aerasi tidak dilengkapi dengan batu aerasi, dikarenakan
penggunaan batu aerasi akan mudah kotor sehingga lubang-lubang yang terdapat di batu aerasi
menjadi tersumbat dan tidak akan menghasilkan gelembung air yang sempurna.
d. Wadah seleksi indukan
Wadah yang digunakan untuk memelihara calon indukan yang ada pada Pusat
Produksi, Inspeksi dan Sertifikasi Hasil Perikanan (PPISHP) Ciganjur adalah bak fiber dengan
ukuran 200 cmx80 cmx60 cm. Dalam wadah ini diisi calon indukan sebanyak 50-60 ekor.
Pada wadah pemeliharaan dilengkapi dengan aerasi untuk menjaga kadar oksigen terlarut
dalam air.
Induk ikan manfish yang siap memijah dan yang akan memijah dipindahkan ke dalam
akuarium dengan tujuan untuk mempercepat proses pemijahan. Akuarium yang biasa
digunakan untuk proses pemijahan adalah akuarium berukuran 100 cmx50 cmx60 cm, serta
terbuat dari bahan kaca yang berwarna bening. Akuarium yang akan digunakan sebagai
tempat memijah induk ikan manfish sebaiknya dibersihkan terlebih dahulu serta dilakukan
pengecekan pada akuarium apakah terjadi kebocoran atau tidak, kemudian dimasukkan
substrat (potongan pipa PVC) sebagai tempat menempelnya telur manfish.

e. Wadah pemeliharaan larva


Wadah atau tempat yang digunakan sebagai tempat pemeliharaan larva benih ikan
masnfish di Pusat Produksi, Inspeksi dan Sertifikasi Hasil Perikanan (PPISHP) Ciganjur
adalah berupa akuarium. Ukuran wadah akuarium yang digunakan untuk perawatan larva ikan
manfish yang ditempatkan pada hatchery Pusat Produksi, Inspeksi dan Sertifikasi Hasil
Perikanan (PPISHP) Ciganjur sama dengan akuarium yang digunakan untuk proses pemijahan
yaitu berukuran 100 cmx50 cmx60 cm. Akuarium pemeliharaan larva ikan manfish juga
terbuat dari bahan kaca berwarna bening. Jumlah akuarium yang berada di hatchery ikan hias
adalah 32 buah. Banyaknya akuarium yang digunakan untuk pemeliharaan larva ikan manfish
ini dapat disesuaikan padat penebaran larva yang dihasilkan.

f. Wadah untuk penetasan kista artemia


Wadah atau tempat yang digunakan sebagai penetasan kista artemia untuk pakan bagi
larva ikan manfish berumur 3 - 14 hari pada Pusat Produksi, Inspeksi dan Sertifikasi Hasil
Perikanan (PPISHP) Ciganjur adalah ember plastik dengan kapasitas beriksar 12 liter air.
Pengkulturan pakan alami yaitu artemia bagi larva ikan manfish berumur 3 – 14 hari yang
ditempatkan pada ember plastik. Wadah penetasan kista artemia juga dilengkapi dengan
sistem aerasi sebagai penyuplai oksigen terlarut.

4.1.2 Prasarana
a. Jalan, Transportasi, dan Lokasi
Jalan merupakan prasarana transportasi darat yang dapat mempermudah
berlangsungnya kegiatan budidaya di Pusat Produksi, Inspeksi dan Sertifikasi Hasil Perikanan
(PPISHP) Ciganjur, misalnya seperti pendistribusian ikan ke petani ikan di daerah Jakarta dan
pendistribusian ikan untuk perairan umum di Jakarta, serta mempermudah dalam proses
15

penjualan ikan. Sarana transportasi yang sering digunakan untuk keperluan restocking serta
membeli kebutuhan budidaya adalah mobil pick up, adapula kendaraan roda dua untuk
mempermudah berlangsungnya kegiatan budidaya.
Luas tanah Pusat Produksi, Inspeksi dan Sertifikasi Hasil Perikanan (PPISHP)
Ciganjur adalah ±10 Ha (lampiran 1), yang terdiri atas Hatchery, Ruang Pamer, Kolam
Pemeliharaan, Kolam Pemancingan dan Tempat Usaha Perikanan. Luasan tanah yang
digunakan sebagai kolam ikan adalah 22.692 m2 dengan jumlah 81 kolam. Sedangkan luas
tanah yang digunakan sebagai areal kegiatan pembenihan ikan hias adalah 575 m2 dengan
jumlah 2 unit.

4.2 Ikan Manfish (Pterophyllum scalare)


4.2.1 Asal Usul Ikan Manfish (Pterophyllum scalare)
Menurut (Adminrad, 2008) ikan manfish atau yang dikenal juga dengan istilah angel fish
berasal dari perairan amazon, Amerika Selatan. Ikan ini memakan larva nyamuk, serpihan udang,
blood worm, dan cacing sutera. Ikan manfish memiliki banyak strain yang masing-masing
memiliki ciri khas tertentu, diantaranya black, marble, blushing angel, diamond dan platinum.

4.2.2 Klasifikasi, Morfologi dan Habitat Ikan Manfish (Pterophyllum scalare)


Menurut McInerny (1958), bahwa bentuk tubuh ikan manfish tri colour pipih seperti anak
panah atau kepingan disk, sirip punggung dan perutnya membentang lebar dan memanjang ke arah
ekor sehingga Nampak seperti busur (Gambar 3). Axelrod (1993) menambahkan bahwa panjang
tubuh ikan manfish maksimal adalah 15 cm, dengan iris mata yang berwarna kuning, warna dasar
tubuhnya silver dan corak hitam, terdapat 3-4 garis vertikal berwarna hitam pada sirip dan
tubuhnya. Pada bagian kepalanya terdapat warna kuning yang cukup menarik, selain itu tri colour
memiliki kelebihan toleransi terhadap kondisi lingkungan yang baik dibanding dengan beberapa
strain yang lain.
Menurut Susanto (2012) ikan manfish yang dipelihara dalam akuarium hidup pada air
bersuhu 20-25°C, sedangkan kisaran pH yang mendukung pertumbuhan adalah 6,5-7,0 (netral)
dan air yang digunakan untuk pemeliharaan harus jernih (Axelrod, 1993). Pada media akuarium,
keasaman air media pemeliharaan berkisar antara 6,5-7,5 (Susanto, 2012).Oksigen terlarut yang
diperlukan bagi ikan manfish dapat berkembang biak dengan baik adalah 4-6 ppm (Adminrad,
2008).
Ikan manfish hidup pada lingkungan perairan yang banyak ditumbuhi tanaman air. Pada
perairan yang tenang, mereka hidup bergerombol. Hal inilah bila ditempatkan dalam akuarium,
manfish termasuk ikan yang tidak banyak gerak (Susanto, 2012).
Klasifikasi ikan manfish atau Pterophyllum scalare (Axelrod, 1993) adalah sebagai berikut

Filum : Chordata
Kelas : Ostheichthyes
Ordo : Percomorphoidea
Family : Cichlidae
Genus : Pterophyllum
Spesies : Pterophyllum scalare
16

Gambar 3. Morfologi Ikan Manfish


(Foto Dokumentasi Pribadi, 2017)

Ikan manfish disebut angle fish (ikan bidadari), karena bentuk dan warnanya menarik serta
gerakannya yang tenang. Secara umum ciri-ciri morfologi ikan manfish Pterophyllum scalare
adalah (Adminrad, 2008): (1) memiliki warna dan jenis yang bervariasi, (2) bentuk tubuh pipih,
dengan tubuh seperti anak panah, (3) sirip perut dan sirip punggungnya membentang lebar ke arah
ekor, sehingga tampak sebagai busur yang berwarna gelap transparan, (4) menjaga dan melindungi
keturunannya, dan (5) pada bagian dadanya terdapat dua buah sirip yang panjangnya menjuntai
sampai ke bagian ekor.

4.3 Teknik Pembenihan Ikan Manfish (Pterophyllum scalare)


4.3.1 Persiapan Wadah Pemijahan
Persiapan wadah (akuarium) merupakan hal pertama yang harus dilakukan. Akuarium
yang dipakai sebaiknya dipastikan tidak ada kebocoran atau kerusakan yang dapat mengganggu
proses pemijahan indukan manfish. Akuarium yang digunakan berukuran 100 cm x 45 cm x 50cm.
Persiapan wadah pemjahan bertujuan untuk menciptakan lingkungan yang optimal bagi indukan
manfish dalam memijah, serta menghilangkan atau mengurangi potensi serangan hama atau
penyakit. Persiapan wadah (akuarium) meliputi:
 Pengeringan
Akuarium yang akan digunakan, terlebih dahulu dibersihkan dan dikeringkan. Bagian
dinding akuarium dibersihkan dari lumut-lumut yang menempel. Selanjutnya dibilas
dengan air bersih dan dibiarkan hingga kering.
 Pengisian air
Pengisian air harus memperhatikan sumber air yang dipakai. Air yang dipakai sebaiknya
melalui proses filterisasi, bertujuan mencegah kotoran-kotoran yang terbawa oleh air. Air
yang ditambahkan ke dalam akuarium memiliki kedalaman 40-50 cm. Sebelum ikan
manfish dipindahkan ke wadah pemijahan, akuarium yang telah diisi air didiamkan selama
24 jam untuk menstabilkan pH air.

4.3.2 Pengelolaan dan Pemilihan Induk Ikan Manfish (Pterophyllum scalare)


Ikan manfish yang telah matang gonad dan siap menjadi indukan memiliki panjang tubuh
minimal 7 cm dan bila dilihat dari umur, minimal ikan manfish harus berumur 7 bulan. Selain dari
ukuran dan juga umur, pemilihan indukan juga dilihat dari kesehatan ikan, apabila ikan sedang
sakit maka proses pemijahannya tidak akan optimal. Asupan nutrisi juga mempengaruhi proses
17

pemijahan, sehingga indukan harus diberikan pakan dengan teratur. Pakan yang digunakan adalah
pakan alami yaitu seperti jentik nyamuk, cacing sutera, dan cacing beku. Frekuensi pemberian
pakan sebanyak 2 kali sehari yaitu pagi hari pada pukul 07.30 WIB dan sore hari pukul 15.00 WIB.
Pakan diberikan secara adlibitum yaitu melihat respond dari ikan.

Gambar 4. Cacing Tubifex Untuk Pakan Induk Ikan Manfish


(Foto Dokumentasi Pribadi, 2017)

Selain itu karena induk ikan manfish sangat peka terhadap serangan penyakit, maka perlu
diberikan perlakukan obat secara periodik. Obat yang biasa digunakan antara lain Methylene Blue
dan garam. Sebelum dipijahkan, induk manfish dipelihara secara massal (jantan dan betina)
terlebih dahulu dalam bak fiber (ukuran 200 cmx120 cmx80 cm). Setelah matang telur, induk
manfish akan berpasangan dan memisahkan dari ikan lainnya. Induk yang berpasangan tersebut
sudah dapat diambil dan dipijahkan pada tempat pemijahan. Selain itu dapat dilakukan, yaitu
dengan memasangkan induk manfish secara langsung setelah mengetahui induk jantan dan betina.

Gambar 5. Proses Penyeleksian Induk Ikan Manfish


(Foto Dokumentasi Pribadi, 2017)

 Induk ikan manfish jantan dicirikan dengan ukuran tubuh yang lebih besar dibandingkan
dengan induk betina. Kepala induk jantan terlihat agak besar dengan bagian antara mulut
ke sirip punggung berbentuk cembung, serta bentuk badan lebih ramping dibandingkan
dengan ikan betina.
18

 Induk ikan manfish betina dicirikan oleh ukuran tubuh yang lebih kecil dan bentuk
kepalanya yang lebih kecil dengan bagian perut yang lebih besar/gemuk serta terlihat agak
menonjol.

Indukan yang telah sepasang dan akan dipisahkan ke akuarium pemijahan, terlebih dahulu
diukur TL dan bobot nya dengan menggunakan penggaris alumunium dan timbangan, adapun data
TL dan bobot yang didapat disajikan dalam Tabel 3 yaitu sebagai berikut:

Tabel 3. Data Morfometrik Indukan Manfish


Data
Akuarium
TL (cm) Bobot (gram)
Jantan 11,6 42
A1
Betina 10,8 36
Jantan 12,2 47
A2
Betina 10,4 34

4.3.3 Pemijahan Ikan Manfish (Pterophyllum scalare)


Pemijahan dilakukan di akuarium berukuran 100 cm x 40 cm x 50 cm dengan tinggi
air ± 30 cm. Hal yang dipersiapkan sebelum proses pemijahan adalah dipersiapkan potongan pipa
PVC di aquarium pemijahan. Proses pemijahan dilakukan secara alami yaitu dengan
menggabungkan induk ikan manfish yang telah matang gonad dengan perbandingan 1 jantan dan
1 betina. Pemeliharaan setiap harinya sebelum ikan memijah adalah diberikan pakan berupa cacing
beku sebanyak 2 kali dalam sehari.
Ikan yang akan memijah akan mendekati potongan PVC dan mulai membersihkannya,
setelah itu ikan betina akan mengeluarkan telurnya pada potongan pipa PVC tersebut. Telur ikan
manfish bersifat adhesif sehingga telurnya tidak menyebar dan hanya terfokus di pipa PVC saja,
setelah telur keluar jantan akan mengeluarkan spermanya dan terjadilah proses pembuahan. Proses
pembuahan ini dibiarkan selama 1 hari.
Ikan manfish dapat memijah setiap 2-3 minggu sekali. Hal ini dikarenakan ikan manfish
bersifat parsial spawner. Waktu berpijah ikan manfish adalah sepanjang waktu, bisa pada waktu
siang maupun malam. Pada waktu pemijahan diharuskan untuk menjaga kondisi agar tenang
dikarenakan ikan manfish merupakan ikan yang mudah kaget.
.

4.3.4 Kualitas Air Ikan Manfish (Pterophyllum scalare)


Kualitas air harus dijaga untuk menjaga kondisi ikan agar tetap optimalHal ini dikarenakan
proses pemijahan serta daya hidup ikan dipengaruhi oleh faktor kualitas air. Kualitas air diukur
menggunakan water quality checker (WQC). Pengamatan kualitas air yang diamati meliputi pH,
DO, dan suhu. Pengamatan kualitas air dilakukan sebanyak 2x dalam seminggu.
Berikut ini merupakan hasil pengamatan kualitas air yang didapatkan pada saat
pemeliharaan dan pemijahan yang disajikan dalam Tabel 4 berikut ini:
19

Tabel 4. Kualitas Air Ikan Manfish

Tanggal Air DO SUHU pH ppt


12-Jul-17 Baru 4,22 26,92 6,15 0,1
Tandon 8,3 26,33 6,51 0,1
Indukan Manfish 8,18 26,39 6,4 0,1
Anakan Manfish 1 7,99 25,84 7,42 0,9
14-Jul-17 Baru 6,17 26,35 6,16 0,1
Tandon 9,07 26,12 6,28 0,1
Anakan Manfish 1 7,91 25,88 5,46 1,9
Indukan Manfish 8,33 26,47 6,22 0,1
Telur manfish 2 8,03 25,83 4,14 0,2
19-Jul-17 Baru 4,27 26,25 4,83 0,1
Tandon 9,22 25,66 6,9 0,1
Anakan Manfish 1 8,57 25,28 4,88 2,2
Indukan Manfish 9,48 25,52 6,33 0,1
Anakan Manfish 2 9,42 25,22 3,28 0,2
21-Jul-17 Tandon 8,02 27,33 6,86 0,1
Anakan Manfish 1 7,77 26,9 7,25 2,2
Indukan Manfish 8,35 27,19 5,26 0,1
Anakan Manfish 2 9,01 26,76 7,12 0,6

4.3.5 Penanganan Telur Ikan Manfish (Pterophyllum scalare)


Hal harus dipersiapkan setelah proses pembuahan adalah persiapan wadah penetasan.
Untuk menghindari telur ikan manfish dimakan oleh indukan maka telur akan di pindahkan ke
wadah penetasan. Wadah penetasan menggunakan akuarium ukuran 100 cm x 40 cm x 50 cm
kemudian diisi air setinggi 7 cm dan diberikan methylene blue dengan dosis 2 ml/ 1 liter air. Hal
ini dilakukan untuk mencegah adanya jamur di telur. Akuarium diberikan aerasi selama untuk
meningkatkan DO.

Ciri-ciri telur yang terbuahi dan tidak terbuahi dapat dilihat langsung. Ciri-cirinya telur
yang terbuahi adalah berwarna kuning bening sedangkan telur yang tidak terbuahi berwarna putih
yang kemudian nantinya akan berjamur.

Setelah wadah penetasan dipersiapkan maka pindahkan pipa PVC yang terdapat telur ke
wadah penetasan, dalam kurun waktu 3-4 hari maka telur akan menetas. Telur yang telah menetas
akan menjadi larva yang asupan makanannya didapat dari kuning telur yang terdapat di perutnya.
20

Gambar 6. Telur Ikan Manfish


(Foto Dokumentasi Pribadi, 2017)

Dari hasil pengamatan 4 akuarium penetasan, berikut ini merupakan data Fertilized Rate (FR) dan
Hatching rate (HR) tiap akuarium yang disajikan dalam Tabel 5 berikut ini :
Tabel 4. Data FR dan HR Akuarium Penetasan

Akuariu Jumlah Jumlah Telur Jumlah Telur


FR (%) HR (%)
m telur Dibuahi Menetas
A1 754 730 97 723 96
A2 402 320 79 308 76

Dari data diatas menunjukan bahwa FR ikan manfish berkisar antara 79-97%. Hal yang
mempengaruhi tingginya nilai FR adalah kondisi indukan dan kondisi lingkungan yang optimal.
Kondisi indukan yang optimal adalah indukan yang sudah matang gonad yaitu memiliki umur
minimal 7 bulan dan dalam keadaan sehat. Kondisi lingkungan yang optimal untuk pemijahan ikan
manfish adalah suhunya kisaran 24-28 °C dan pH kisaran 6-7,5 (Baensch, 1991).
Data diatas menunjukan kisaran HR ikan manfish yaitu berkisar antara 76-96 %, sama
halnya dengan FR nilai HR dipengaruhi oleh faktor genetik indukan dan juga faktor lingkungan.
Nilai FR dan nilai HR yang rendah pada praktek kali ini disebabkan oleh kondisi lingkungan yang
tidak sesuai untuk pemijahan ikan manfish dikarenakan pH terendah pada Akuarium A2 mencapai
3,28 hal ini sangat jauh dibandingkan dengan pH optimal bagi telur untuk menetas. pH yang rendah
disebabkan oleh air baru. Untuk mengatasi hal ini, perlunya pengendapan air baru selama 2 hari
untuk membuat pH menjadi 6-8.

4.3.6 Pemeliharaan Larva Ikan Manfish (Pterophyllum scalare)


a. Pemeliharaan larva
Larva ikan manfish ditempatkan pada akuarium penetasan telur yang berukuran 100
cm x 40 cm x 50 cm yang dilengkapi dengan aerasi sebagai penyedia DO. Air yang tadinya 7
cm dinaikan hingga 20 cm untuk memperluas ruang gerak untuk larva. Pakan ketika pertama
kali larva menetas berasal dari kuning telur, setelah 3 hari maka larva sudah bisa diberikan
artemia. Selama pemberian pakan artemia, kualitas air harus tetap terjaga dikarenakan air dari
21

artemia memiliki salinitas yang tinggi sehingga setiap pemberian pakan artemia selalu
tambahkan air sebanyak 1 liter.
Ketika umur ikan mencapai 2 minggu makan ikan sudah bisa diberikan pakan tubifex
atau cacing sutera. Cacing yang diberikan harus bersih dikarenakan cacing sutera juga bisa
membawa penyakit kepada ikan.Pada tahap pemeliharaan larva, didapat hasil Survival Rate
(SR) larva ikan manfish yang disajikan dalam Tabel 6 sebagai berikut:
Tabel 5. Data Survival Rate (SR) Larva Ikan Manfish

Akuarium Larva awal menetas (Ekor) Larva akhir (Ekor) SR (%)


A1 724 163 22
A2 308 224 72
Dari data diatas didapatkan SR berkisar antara 22-72%. Faktor utama dari rendahnya
SR adalah dari faktor kualitas air yang tidak sesuai terutama pH yang terjadi fluktuatif yang
sangat tinggi dengan kisaran Ph 4-7.

b. Pakan larva Ikan Manfish (Pterophyllum scalare)


Pakan yang diberikan untuk larva ikan manfish setelah yolk sack habis adalah artemia.
Jenis artemia yang digunakan di Pusat Produksi, Inspeksi dan Sertifikasi Hasil Perikanan
(PPISHP) Ciganjur adalah artemia kemasan kaleng yang harus disimpan dalam lemari
pendingin, setelah berumur 2 minggu larva ikan manfish dapat diberi pakan berupa cacing
sutera. Namun, setelah lebih dari 1 bulan benih ikan manfish dapat diberikan pakan berupa
pelet PF-50 yang memiliki ukuran yang sesuai dengan bukaan mulut. Penetasan kista artemia
dilakukan dengan memakai perbandingan :
1 liter air : 35 gram garam : 2 gram artemia

Larutan tersebut sehingga memiliki salinitas sebesar 35 ppt. Artemia dapat lepas dari
cangkangnya membutuhkan waktu sekitar 12-36 jam. Waktu pemberian pakan pada larva ikan
manfish adalah sebanyak 2 kali sehari yaitu pagi hari pada pukul 07.30 WIB dan sore hari
pada pukul 15.00 WIB.

Gambar 7. Artemia
(Foto Dokumentasi Pribadi, 2017)
22

4.4 Analisis Usaha Pembenihan Ikan Manfish (Pterophyllum scalare)


Analisis usaha merupakan suatu analisis yang digunakan untuk mengetahui keuntungan
yang dihasilkan serta untuk mengetahui kelayakan dari usaha yang sedang dijalankan serta untuk
mengetahui kelayakan dari usaha yang dijalankan. Salah satu syarat dalam menjalankan suatu
usaha adalah adanya modal. Modal yang diperlukan membuat usaha pembenihan ikan hias
tentunya tidaklah sedikit, untuk itu diperlukan perhitungan mengenai biaya-biaya besar yang akan
dikeluarkan (modal). Selain itu, adapula perhitungan mengenai keuntungan, kelayakan usaha
dengan membandingkan penerimaan dari biaya, serta jangka waktu pengembalian modal dan titik
impas.

4.4.1 Bentuk Usaha


Pusat Produksi, Inspeksi dan Sertifikasi Hasil Perikanan (PPISHP) Ciganjur ini pada
umumnya adalah bukan suatu bentuk usaha yang mana keseluruhan hasil pembenihannya tidak
akan dijual sepenuhnya, melainkan 60% dari hasil pembenihan adalah untuk diberikan kepada
pembudidaya ikan di Jakarta sebagai bentuk bantuan dari pemerintah dan 20% hasil pembenihan
dilepaskan di perairan umum misalnya danau buatan diperkotaan, serta sisanya 20% dari hasil
pembenihan adalah untuk diperjualkan.
Sehinga analisis usaha yang akan dibuat disini adalah sebuah asumsi yang sesuai dengan
keadaan di lapangan selama melakukan Praktek Kerja Lapangan dan bukan merupakan sebuah
analisis usaha dari Pusat Produksi, Inspeksi dan Sertifikasi Hasil Perikanan (PPISHP) Ciganjur.

4.4.2 Biaya Produksi


a. Biaya Investasi
Menurut Sunariyah (2003) Investasi adalah penanaman modal untuk satu atau lebih aktiva
yang dimiliki dan biasanya berjangka waktu lama dengan harapan mendapatkan keuntungan di
masa-masa yang akan datang. Berikut adalah data biaya investasi pembenihan ikan Manfish yang
disajikan dalam Tabel 8 berikut ini:
Tabel 6. Biaya Investasi Pembenihan Ikan Manfish

Jumla
Uraian Satuan Harga Satuan (Rp) Harga Total (Rp)
h
Indukan 5 Pasang 30.000 150.000
Akuariu
15 Unit 200.000 3.000.000
m
Aerator 1 Unit 1.100.000 1.100.000
Pompa
15 Unit 90.000 1.350.000
air
Selang 10 Meter 10.000 100.000
Pipa 4 Batang 27.000 108.000
Pipa L 8 Batang 2.000 16.000
Serokan 2 Unit 15.000 30.000
Ember 2 Unit 15.000 30.000
Batu
15 Unit 1.500 22.500
aerasi
23

Set filter 15 Unit 10.000 150.000


Jumlah 6.056.500

Dari data diatas didapat jumlah total dari biaya tetap yaitu Rp.6.056.500,00
b. Biaya Tetap
Menurut Adi (2011), biaya tetap merupakan biaya yang besarnya tidak akan dipengaruhi
oleh tingkat operasi pada periode waktu tertentu. Biaya ini harus dikeluarkan seusai dengan
kebutuhan teknis meskipun tidak operasional (sedang tidak operasional). Biaya ini selalu
dihubungkan dengan usia teknis sarana dan prasarana yang dipakai serta umur pakai yang berlaku
lebih dari satutahun penggunaannya. Berikut adalah data biaya tetap pembenihan ikan manfish:
Tabel 7. Biaya Tetap Pembenihan Ikan Manfish

Nama Barang Spesifikasi Biaya Total /tahun(6 Siklus (Rp))


Biaya Listrik Rp. 800.000/siklus 4.800.000
Sewa tempat Rp. 10.000.000/tahun 10.000.000
Jumlah 14.800.000

Dari data diatas, biaya yang harus dikeluarkan per-tahun sebesar Rp. 14.800.000,00 dengan
asumsi 1 tahun terdiri dari 6 siklus yang 1 siklusnya terdiri dari 2 bulan.
c. Biaya Tidak Tetap
Menurut Adi (2011), biaya tidak tetap merupakan biaya yang besarnya bervariasi
mengikuti secara proporsional dengan jumlah produk yang dihasilkan, biaya tidak tetap akan
nol/tidak ada apabila produksinya nol atau tidak dilakukan kegiatan usaha. Biaya tidak tetap ini
adalah biaya yang habis dalam satu periode pemeliharaan. Pembiayaan tergantung dari tingkat
produksi yang akan dihasilkan serta tingkat teknologi yang diterapkan (tradisional, teknologi
madya serta teknologi intensif).

Tabel 8. Biaya Tidak Tetap Pembenihan Ikan Manfish

Nama Jumla Harga Satuan Harga Total (Rp) Harga Total


Satuan
Barang h (Rp) Per Siklus (Rp) Per Tahun
Cacing
10 Taker 15.000 150.000 900.000
Sutera
Obat -
1 Paket 16.000 16.000 96.000
Obatan
Packing 1 Paket 5.000 5.000 30.000
Jumlah 171.000 1.056.000
24

Berdasarkan data diatas biaya tidak tetap pertahun sebesar Rp 1.056.000 dengan asumsi
siklus panen 2 bulan sekali selama setahun.
d. Penerimaan dan Keuntungan
Penerimaan adalah jumlah yang didapatkan dari hasil penjualan benih dengan asumsi harga
benih Rp. 700 per ekor, dikalikan dengan hasil produksi per siklus sehingga didapat dengan asumsi
hasil produksi 1.588 ekor per induk dikalikan 5 pasang induk. Sehingga:
Penerimaan = hasil produksi x harga jual (ekor)
= 1.600 ekor x 5 pasang induk x Rp.700,−
=Rp. 5.600.000 per siklus
=Rp. 33.600.000,00 per tahun
Didapat pendapatan atau penerimaan sebesar Rp 33.600.000,00 per tahun atau Rp
5.600.000 per siklus pembenihan ikan manfish . Usaha pembenihan ikan manfish dapat dihitung
dengan rumus NC= TR – TC. Dari asumsi analisis usaha yang dilakukan mendapatkan keuntungan
sebesar Rp. 1.947.917 per siklus yang terhitung selama 1 tahun dalam 6 kali siklus pembenihan
ikan manfish.
4.4.3 Benefit Cost Ratio (B/C Ratio)
Menurut Husnan (2010), B/C ratio atau Benefit and Cost Ratio merupakan salah satu
analisis yang dapat menetukan kelayakan sebuah usaha/proyek, biasanya B/C ratio digunakan
untuk menetukan kelayakan sebuah usaha yang berhubungan dengan kepentingan masyarakat
umum. B/C ratio menyatakan tiap investasi yang ditanamkan. Sebuah usaha/proyek dapat
dikatakan layak jika nila B/C ratio > 1. Rumus untuk menentukan nilai B/C ratio yaitu :
Total penerimaan
B/C ratio = biaya total
33.600.000,00
= = Rp. 1,53,-
21.912.500
B/C Ratio yang di dapat pada pembenihan budidaya ikan manfish ini adalah 1,53. Nilai ini
diatas 1, dapat diartikan bahwa usaha pembenihan budidaya ikan Manfish ini layak untuk
dijalankan.

4.4.4 Payback Period


Payback period atau tingkat pengambilan investasi adalah salah satu metode dalam menilai
kelayakan suatu usaha yang digunakan untuk mengukur periode jangka waktu pengembalian
modal. Semakin cepat modal itu dapat kembali, semakin baik suatu proyek untuk di jadikan sebuah
usaha karena modal yang kembali dapat dipakai untuk membiayai kegiatan lain (Husnan, 2010).
Dengan rumus perhitungan sebagai berikut :
𝐵𝑖𝑎𝑦𝑎 𝐼𝑛𝑣𝑒𝑠𝑡𝑎𝑠𝑖
Payback period = Laba
= (Investasi/keuntungan) x1 tahun
6.056.500
= 11.687.500 x 1 tahun
= 5 bulan
BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan
Kesimpulan yang didapat dari Praktek Kerja Lapangan (PKL) mengenai Teknik
Pembenihan Ikan Manfish di Pusat Produksi, Inspeksi dan Sertifikasi Hasil Perikanan (PPISHP)
Ciganjur yaitu :
 Teknik pemilihan indukan ikan manfish dilakukan secara alami dengan memasangkan
indukan secara langsung atau menempatkan indukan secara massal.
 Indukan manfish membutuhkan media yang permukaannya halus (potongan PVC) untuk
menempelkan telur yang dibuahi.
 Proses pemijahan pada ikan manfish pada umumnya berlangsung pada malam hari, saat
kondisi tenang.
 Kualitas air yang optimal untuk pembenihan : Suhu 24-30 0C; pH 6-8; dan DO ≥ 5 mg/L

5.2 Saran
Pada tahap penetasan telur dan pemeliharan larva ikan manfish sebaiknya ditambahkan
heater untuk menjaga kondisi suhu agar tetap stabil. Dengan suhu yang stabil dan terjaga tingkat
hatching rate dan survival rate dari larva dapat mencapai optimal dan menekan angka kematian
ataupun telur yang berjamur.

25
DAFTAR PUSTAKA

Adminrad. (2008). Budidaya Ikan Maanvis atau Angel Fish. Sukabumi.


Axelrod, H. R. (1993). Pterophyllum scalare Freshwater Angelfish.
Chlolid, N., & Abu, A. (2007). Metodologi Penelitian. Jakarta: Bumi Aksara.
Dr. Rüdiger Riehl and Hans A. Baensch, Aquarium Atlas Vol.1
Effendi, S. T. (2012). Metode Penelitian Survei. Jakarta: LP3ES.

Hasan, I. (2012). Pokok-Pokok Materi Metodologi Penelitian dan Aplikasinya. Jakarta: Ghalia
Indonesia.

Mclnerny, D., & Gerrard, G. (1958). All About Tropical Fish. New York: The Macmillan
Company.
Neil. (2001). Pterophyllum scalare "Gold Pearlscale".
Patilima, H. (2006). Metodelogi Penlitian Kualitatif. Bandung: CV, Alfabeta.
Susanto, H. (2012). Maanvis. Jakarta: PT.Penebar Swadaya.

26
KESAN DAN PESAN SELAMA PKL

KESAN :
Selama pelaksanaan Praktek Kerja Lapang di PPISHP Ciganjur dapat dilaksanakan dengan
lancar sehingga dapat menambah pengalaman di lapangan berdasarkan teori yang didapat di kelas.
Pembimbing PKL yaitu Ibu Rossy Johena beserta staf atau pegawai lainnya yang ramah dan selalu
memberikan tanggapan positif selama pelaksanaan Praktek Kerja Lapangan sehingga semua
kegiatan pembenihan ikan manfish dapat berjalan dengan lancar.

PESAN :
Mengucapkan terimakasih kepada pihak Pusat Produksi, Inspeksi dan Sertifikasi Hasil
Perikanan (PPISHP) Ciganjur yang telah memberikan kesempatan kepada kami untuk
melaksanakan Praktek Kerja Lapang di tempat tersebut sehingga dapat terjun langsung untuk
melakukan kegiatan PKL.

27
LAMPIRAN

Lampiran 1. Dokumentasi Praktek Kerja Lapangan

Gambar 1. Hatchery Gambar 2. Menyiapkan Substrat untuk


Pemijahan

Gambar 3. Selang untuk siphon Gambar 4. Seleksi Induk

28
Gambar 5. Tandon Gambar 6. Artemia Pakan Ikan Manfish

Gambar 7. Indukan Siap Pijah Gambar 8. Telur pada Akuarium Penetasan

29
Gambar 9. Pembersihan Akuarium Gambar 10. Larva Manfish

Gambar 11. Pelet Pakan Ikan Manfish Gambar 12. Pemberian Pakan

30
31