Anda di halaman 1dari 118

i

LAPORAN AKHIR PRAKTIKUM


PENGANTAR FISIOLOGI TANAMAN

Dosen :
Ir Winarso D.Widodo MS PhD
Dr Ir Ketty Suketi MSi

Assisten Dosen :
Ade Ary Surya Nullah Siagian SP
Dedeh Ratnanengsih Amd
Mertya Anugrah Amd

Disusun oleh Kelompok 2 :


Bagas Dicky Pratama (J3G116017)
Dimvy Rusefani Asetya (J3G116019)
Eka Rahmadani (J3G116021)
Fadhli Hermawan (J3G116024)

PROGRAM KEAHLIAN TEKNOLOGI INDUSTRI BENIH


PROGRAM DIPLOMA
INSTITUT PERTANIAN BOGOR
2017
i

KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa atas
berkat rahmat dan karuniaNya kami dapat menyelesaikan laporan akhir
mata kuliah Pengantar Fisiologi Tanaman. Kami berharap semoga
laporan akhir ini dapat bermanfaat bagi khalayak. Kami mengucapkan
terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu dalam
penyelesaian laporan ini sehingga dapat selesai tepat pada waktunya.
Kami menyadari laporan akhir ini masih jauh dari sempurna, oleh
karena itu kami berharap kritik dan saran yang bersifat membangun
khususnya dari dosen yang mengampu mata kuliah Pengantar Fisiologi
Tanaman guna menjadi acuan dalam bekal pengalaman kami untuk
menjadi lebih baik lagi.

Bogor, 19 Desember 2017

Tim Penyusun
ii

DAFTAR ISI
COVER .................................................................................................................... i
KATA PENGANTAR ............................................................................................ ii
DAFTAR ISI .......................................................................................................... iii
LAJU TRANSPIRASI ............................................................................................ 1
I PENDAHULUAN ............................................................................................ 2
II TINJAUAN PUSTAKA .................................................................................. 4
III METODE KERJA .......................................................................................... 5
IV HASIL DAN PEMBAHASAN ...................................................................... 6
V SIMPULAN DAN SARAN .......................................................................... 10
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................ 11
LAMPIRAN ...................................................................................................... 12
OSMOSIS ............................................................................................................. 14
I PENDAHULUAN .......................................................................................... 15
II TINJAUAN PUSTAKA ................................................................................ 16
III METODE KERJA ........................................................................................ 18
IV HASIL DAN PEMBAHASAN .................................................................... 20
V SIMPULAN DAN SARAN .......................................................................... 22
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................ 23
LAMPIRAN ...................................................................................................... 24
UJI KEMASAKAN BUAH (PERAN ETILEN) .................................................. 27
I PENDAHULUAN .......................................................................................... 28
II TINJAUAN PUSTAKA ................................................................................ 29
III METODE KERJA ........................................................................................ 30
IV HASIL DAN PEMBAHASAN .................................................................... 31
V SIMPULAN DAN SARAN .......................................................................... 36
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................ 37
LAMPIRAN ...................................................................................................... 38
TRANSPORT XYLEM ........................................................................................ 40
I PENDAHULUAN .......................................................................................... 40
II TINJAUAN PUSTAKA ................................................................................ 42
III METODE KERJA ........................................................................................ 44
IV HASIL DAN PEMBAHASAN .................................................................... 45
iii

V SIMPULAN DAN SARAN .......................................................................... 49


VII DAFTAR PUSTAKA ................................................................................. 50
LAMPIRAN ...................................................................................................... 51
KURVA SIGMOID .............................................................................................. 53
I PENDAHULUAN .......................................................................................... 54
II TINJAUAN PUSTAKA ................................................................................ 55
IV HASIL DAN PEMBAHASAN .................................................................... 58
V SIMPULAN DAN SARAN .......................................................................... 63
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................ 64
LAMPIRAN ...................................................................................................... 65
LAJU FOTOSINTESIS PADA BERBAGAI PANJANG GELOMBANG
CAHAYA.............................................................................................................. 70
I PENDAHULUAN .......................................................................................... 69
II TINJAUAN PUSTAKA ................................................................................ 72
III METODE KERJA ........................................................................................ 73
IV HASIL DAN PEMBAHASAN .................................................................... 75
V SIMPULAN DAN SARAN .......................................................................... 78
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................ 79
LAMPIRAN ...................................................................................................... 80
NUTRISI TANAMAN ......................................................................................... 81
I PENDAHULUAN .......................................................................................... 80
II TINJAUAN PUSTAKA ................................................................................ 83
III METODOLOGI ........................................................................................... 85
IV HASIL DAN PEMBAHASAN .................................................................... 86
V SIMPULAN DAN SARAN .......................................................................... 92
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................ 93
LAMPIRAN ...................................................................................................... 94
INISIASI AKAR ................................................................................................... 98
I PENDAHULUAN .......................................................................................... 99
II TINJAUAN PUSTAKA .............................................................................. 100
III METODE KERJA ...................................................................................... 104
IV HASIL DAN PEMBAHASAN .................................................................. 105
iv

V SIMPULAN DAN SARAN ........................................................................ 109


DAFTAR PUSTAKA ...................................................................................... 110
LAMPIRAN .................................................................................................... 111
1

LAPORAN AKHIR PRAKTIKUM


PENGANTAR FISIOLOGI TANAMAN

LAJU TRANSPIRASI

Disusun Oleh:
Eka Rahmadani (J3G116021)

PROGRAM KEAHLIAN TEKNOLOGI INDUSTRI BENIH

PROGRAM DIPLOMA

INSTITUT PERTANIAN BOGOR

2017
2

I PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Transpirasi adalah proses hilangnya air dari tubuh tumbuhan dalam bentuk
uap melalui stomata, kutikula atau lentisel (Soedirokoesoemo 1993). Kecepatan
transpirasi berbeda-beda tergantung kepada jenis tumbuhannya. Berbagai cara
dapat dilakukan untuk mengukur besarnya transpirasi, salah satunya dengan
menggunakan metode penimbangan. Sehelai daun segar atau bahkan seluruh tubuh
tumbuhan beserta potnya ditimbang. Setelah beberapa waktu yang ditentukan,
kemudian ditimbang lagi. Selisih berat antara kedua penimbangan merupakan
angka penunjuk besarnya transpirasi. Metode penimbangan dapat pula ditujukan
kepada air yang terlepas, yaitu dengan cara megukur uap air yang terlepas atau
terbuang. Penambahan atau pengurangan volume uap air merupakan angka
penunjuk besarnya transpirasi.
Proses transpirasi selain mengakibatkan penarikan air juga dapat
mendinginkan tanaman yang terus-menerus berada dibawah cahaya sinar matahari.
Sehingga tanaman tersebut tidak mudah mati karena dengan proses transpirasi
terjadi penguapan air dan penguapan akar yang membantu menurunkan suhu
tanaman. Melalui proses transpirasi tumbuhan juga akan terus mendapatkan air
yang cukup untuk melakukan fotosintesis.
Transpirasi juga merupakan proses yang membahayakan kehidupan
tumbuhan, bila kandungan air melampaui batas minimum dapat menyebabakan
kematian pada tanaman. Transpirasi yang besar juga memaksa tumbuhan
mengadakan penyerapan banyak untuk itu diperlukan energy yang tidak sedikit
(Soedirokoesoemo 1993).
Ruang interseluler udara dalam daun mendekati keseimbangan dengan
larutan dalam fibrill sel pada dinding sel. Hal ini berarti sel – sel hampir jenuh
dengan uap air, padahal banyaknya udara di luar daun hampir kering. Difusi dapat
terjadi jika ada jalur yang memungkinkan adanya ketahanan yang rendah.
Kebanyakan daun tertutup oleh epidermis yang berkutikula yang memiliki
resistansi (ketahanan) tinggi untuk terjadinya difusi air. Namun stomata memiliki
resistansi rendah ketika membuka dan uap air berdifusi ke luar melalui stomata
(Loveless 1991).
Pada transpirasi hal yang penting adalah difusi air dari udara yang lembab di
dalam daun ke udara kering di luar daun. Cepat lambatnya proses transpirasi
ditentukan oleh faktor-faktor yang mampu merubah wujud air sebagai cairan ke
wujud air sebagai uap atau gas dan factor-faktor yang mampu menyebabkan
pergerakan uap atau gas.
Faktor dari dalam meliputi jumlah daun, luas daun dan jumlah stomata
sedangkan factor dari luar meliputi suhu, cahaya, kelembapan udara dan angin.
Disamping itu, luas permukaan jaringan epidermis atau luka tempat proses
transpirasi berlangsungnya juga ikut berperan.
3

1.2 Tujuan
Tujuan dari praktikum ini adalah mengukur laju transpirasi pada dua jenis
tanaman, membandingkan laju transpirasi pada dua jenis tanaman, mengamati
jumlah stomata bagian atas dan bawah daun, dan menghitung kecepatan stomata
pada daun.
4

II TINJAUAN PUSTAKA

Transpirasi yaitu proses keluar atau hilangnya air dari tubuh tumbuhan.
Transpirasi berlangsung melalui bagian tumbuhan yang berhubungan dengan udara
luar. Transpirasi dibedakan menjadi tiga macam berdasrkan tempatnya, yaitu
transpirasi kutikula, transpirasi lentikuler dan transpirasi stomata. Hampir 97% air
dari tanaman hilang melalui transpirasi stomata.
Transpirasi berlangsung memalui bagian tumbuhan yang berhubungan
dengan udara luar, yaitu melalui pori-pori daun seperti stomata, lubang kutikula,
dan lentisel oleh proses fisiologi tanaman. Cepat lambatnya proses transpirasi
ditentukan oleh faktor-faktor yang mampu merubah wujud air sebagai cairan ke
wujud air sebagai uap atau gas dan faktor-faktor yang mampu menyebabkan
pergerakan uap atau gas.
Faktor-faktor yang mempengaruhi cepat lambatnya transpirasi dapat
dibedakan menjadi dua yaitu factor dari dalam dan factor dali luar. Faktor dari
dalam (jumlah daun, luas daun, dan jumlah stomata) sedangkan factor luar meliputi
suhu, cahaya, kelembaban udara dan angin.
Air sebagian besar menguap melalui stomata, sehingga jumlah daun dan
bentuk stomata sangat mempengaruhi laju transpirasi. Sehingga transpirasi
mempunyai arti penting bagi tanaman. Transpirasi pada dasarnya suatu penguapan
air yang membawa garam-garam mineral dari dalam tanah. Transpirasi juga
bermanfaat di dalam hubungan penggunaan sinar matahari, kenaikan temperatur
yang diterima tanaman digunakan untuk penguapan air.
Transpirasi dikatakan menguntungkan bagi tanaman untuk beberapa alasan
yaitu dapat menumbuhkan tanaman, penghisapan dan pengangkutan serta
meningkatkan hormon, memperlancar difusi sel, mempengaruh absorbsi air dan
mineral oleh akar, berperan penting dalam transportasi zat hara dari suatu bagian
tanaman ke bagian tanaman lainnya, mempengaruhi evaporasi,mempertahankan
kestabilan suhu daun, dan berkaitan dengan membuka dan menutupnya stomata
(Lakitan 2007).
5

III METODE KERJA

3.1 Tempat dan Waktu


Praktikum laju transpirasi dilaksanakan di Labolatorium Kultur Jaringan, 12
september 2017 pukul 13.00 WIB sampai dengan selesai.
3.2 Alat dan Bahan
Alat yang digunakan dalam praktikum ini adalah gelas ukur 10 ml, timbangan
analitik, mikroskop, kaca preparat, cutter, penggaris. Bahan yang digunakan dalam
praktikum meliputi dua ranting tanaman yang berbeda (coleus,dan sampan dara,
pucuk merah dan bougenvile), minyak goreng, kuteks bening dan kertas kuarto.
3.3 Prosedur Pelaksanaan
a.. Laju Transpirasi
Alat dan bahan disiapkan, memotong ranting tanaman dari dua tanaman yang
berbeda usahakan potongan selalu dalam air demikian juga sewaktu memasukkan
potongan ranting tumbuhan ke dalam gelas ukur selalu terendam, siapkan 3 gelas
ukur 10 ml untuk setiap perangkat(set) diisi dengan air sebanyak 8 ml, masukkan
segera potongan ranting tumbuhan ke dalam gelas ukur dan satu gelas dibiarkan
tanpa tumbuhan (sebagai control) buatlah tinggi permukaan gelas ukur sama
kemudian ditetesi dengan minyak goreng sampai seluruh permukaan tertutup, catat
waktu saat memasukkan tanaman ke dalam gelas ukur, letakkan perangkat gelas
ukur di luar Labolatorium agar terkena sinar matahari, lakukan pengamatan
perubahan air yang terjadi di dalam gelas ukur setiap 30 menit selama 2 jam dengan
membaca skala yang terdapat pada gelas ukur.
Catat jumlah air yang menguap setiap periode, ukur luas daun yang digunakan
dalam praktikum dengan cara ambil kertas kuarto timbang bobot kertas utuh (bk)
dan hitung luasnya(lk), gambar daun yang digunakan dengan menjiplak daun utuh
dan potong sesuai ukuran, timbang bobot kertas yang sudah dipotong atau duplikat
daun(bd), luas daun(ld) ditentukan dengan rumus Ld= (Lk x bd) / bk.
b. Pengamatan Stomata
Alat dan bahan yang akan digunakan disiapkan, ambil dua buah daun untuk
dijadikan bahan pengamatan, menjiplak daun di atas kertas kuarto kemudian
dipotong dan ditimbang, oleskan kuteks bening pada sisi atas dan bawah daun lalu
biarkan beberapa menit hingga kering, tarik dengan bantuan pinset kuteks yang
telah mengering secara hati-hati dan letakkan diatas gelas objek beri sedikit air dan
tutup menggunakan penutup.
Amati dengan mikroskop pada perbesaran 10 x 40 dan jumlah stomata/mm2
luas bidang pandang (mm2 luas daun), hitung luas bidang pandang 10 x 40 dengan
cara letakkan penggaris plastic diatas meja objek, menghitung jumlah stomata dari
satu sudut pandang sama dari setiap orang pada bagian atas dan bawah, jika
diameter sudah diketahui maka jari-jari bidang pandang dapat dihitung (r=1/2 x
diameter), lalu hitung luas bidang pandang (10 x40) dengan menggunakan rumus
lingkaran.
6

IV HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil
Dari percobaan praktikum laju transpirasi diperoleh hasil sebagai berikut:
a. Laju Transpirasi
Tabel 1 Perubahan Laju Transpirasi

Waktu Pengamatan(ml)
Kelompok Tumbuhan 900 1200
00 (ml) 300 (ml) 600 (ml)
(ml) (ml)
1 0 0,3 0,5 0,2 0,1
2 0 0 0 0 0
3 0 0,1 0,2 0,4 0,2
4 0 0,2 0,2 0,1 0,3
5 0 0,1 0,1 0 0,2
6 Coleus 0 0,1 0,1 0,4 0,1
7 0 0,1 0,3 0,2 0,1
Rataan 0 0,12 0,18 0,18 0,14
1 0 0,2 0,1 0,1 0
2 0 0,2 1 0 0,2
3 0 0,1 0.1 0.1 0
4 0 0,2 0,1 0,3 0
5 0 0,4 0,2 0,3 0,3
6 Sampang 0 0,2 0,2 0,1 0,1
7 dara 0 0 0 0,1 0,1
Rataan 0 0,18 0,24 0,14 0,1

Tabel 2 Luas Daun


Kelompok Tumbuhan Luas Daun(cm2)
Coleus 138,6
1 Sampang
225,75
Dara
Coleus 140,53
2 Sampang
197,41
Dara
Coleus 196,628
3 Sampang
196,7
Dara
7

b. Pengamatan Stomata
Tabel 3 Jumlah dan Kerapatan Stomata
Kerapatan
Jumlah Stomata
Stomata
Kelompok Tumbuhan
Bagian Bagian Bagian Bagian
Atas Bawah Atas Bawah
Coleus - 200 - 63,6
Sampang
- 195 - 244,4
Dara
1
Pucuk
- 225 - 286,62
Merah
Begonia 24 - 7,64 -
Coleus - 180 - 9,18
Sampang
- 630 - 32,1
Dara
2
Pucuk
9 825 0,458 42,038
Merah
Begonia 200 115 10,191 5,859
Coleus 247 15 0,125 0,011
Sampang
22 337 0,017 0,218
Dara
3
Pucuk
403 131 0,655 0,185
Merah
Begonia 88 - 0,664 -
Coleus - 123 - 40,36
Sampang
- 114 - 36,305
Dara
4
Pucuk
- - - -
Merah
Begonia - - - -
Coleus 75 - 2,38 -
Sampang
- 380 - 0,302
Dara
5
Pucuk
- - - -
Merah
Begonia - - - -
Coleus - - - -
Sampang
- 114 - -
6 Dara
Pucuk
- - - -
Merah
8

Begonia 594 - 84,07 96,64


Coleus - 303 - 49,23
Sampang
- 327 - 53,13
Dara
7
Pucuk
- 420 - 69,54
Merah
Begonia - 171 - 27,78

8
Grafik perubahan laju
7 transpirasi
6 Kelompok

5 Tumbuhan

4 Waktu Pengamatan(ml) 0 (ml)

3 Waktu Pengamatan(ml) 30
(ml)
2 Waktu Pengamatan(ml) 60
(ml)
1
Waktu Pengamatan(ml) 90
0 (ml)
Waktu Pengamatan(ml) 120
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17
(ml)

Luas Daun (cm2)


400
350
300
250
200
150
100
50
0 Luas Daun (cm2)
Sampang Dara

Sampang Dara

Sampang Dara

Sampang Dara

Sampang Dara

Sampang Dara

Sampang Dara
Coleus

Coleus

Coleus

Coleus

Coleus

Coleus

Coleus

1 2 3 4 5 6 7

Grafik (1) perubahan laju transpirasi (2) luas daun


9

4.2 Pembahasan
Transpirasi adalah hilangnya uap air dari permukaan tumbuhan. Laju
trasnpirasi dipengaruhi oleh ukuran tumbuhan, kadar CO2, cahya, suhu dan aliran
udara, kelembaban dan ketersediaan air tanah.
Proses transpirasi pada dasarnya sama dengan proses fisika yang terlibat
dengan penguapan air dari permukaan bebas. Dinding mesofil basah yang dibatasi
dengan ruang antar sel daun merupakan permukaan penguapan. Konsentrasi uap air
dalam ruang antar sel biasanya lebih besar daripada udara luar. Manakal stomata
terbuka, lebih banyak molekul air yang akan keluar dari daun melalui stomata
dibandingkan dengan jumlah yang masuk per satuan waktu, dengan demikian
tumbuhan tersebut akan kehilangan air (Ayiguna, 2008).
Kegiatan transpirasi dipengaruhi banyak factor, baik factor dalam maupun
luar. Faktor dalam antara ain besar kecilnya daun, tebal tipisnya daun, berlapis liin
atau tidaknya permukaan daun, banyak sedikitnya bulu pada permukaan daun,
banyak sedikitnya stomata, bentuk dan letak stomata.
Dari pengamatan laju transpirasi hal yang terpenting adalah difusi air dari
udara yang lembab didalam daun ke udara kering luar daun. Cepat lambatnya laju
transpirasi ditentukan oleh beberapa factor yang mampu merubah wujud air sebagai
uap atau gas, factor luar dipenngaruhi oleh suhu, cahaya, kelembaban udara, dan
angin.
Berdasarkan praktikum laju transpirasi menggunakan tanaman coleus dan
sampang dara. Diperoleh data rata-rata luas daun coleus 140,53 cm2 sedangkan
sampang dara 197,41 cm2. Pada perubahan volume air yang digunakan dalam tiap
30 menitnya adalah 0,12 ml, 0,18 ml, 0,18 ml, 0,14 ml, sedangkan pada sampang
dara adalah 0,18 ml, 0,24 ml, 0,14 ml dan 0,1 ml.
Berdasarkan hasil pengamatan tersebut diketahui bahwa rata-rata luas daun
coleusl ebih besar dibandingkan luas daun sampang dara. Namun pada volume air
yang digunakan coleus untuk bertranspirasi cenderung lebih sedikit dibandingkan
volume air yang digunakan pada sampang dara.
Dari data diatas dapat diketahui bahwa luas daun dan panjang daun
mempengaruhi jumlah stomata. Jumlah stomata bagian atas dan bawah daun juga
berbeda karena bagian atas sering terkena sinar matahari dan faktor lingkungan
yang lain sehingga jumlah stomata bagian atas lebih sedikit dibandingkan dengan
jumlah stomata pada bagian bawah. Dari data diatas tidak terisi dengan lengkap
karena sulitnya untuk menemukan stomata pada mikroskop.
10

V SIMPULAN DAN SARAN

1. Simpulan
Transpirasi adalah proses hilangnya air dalam tubuh tumbuhan dapat berupa
cairan maupun uap gas yang terletak diatas permukaan tanah melewati stomata,
lubang kutikula dan lentisel 80% air yang ditranspirasikan berjalan melewati
stomata.
Pengamatan laju transpirasi menunjukkan penurunan atau laju transpirasi
yang signifikan. Pemberian minyak pada air membantu tanaman agar udara tidak
keluar dari air karena tertahan oleh minyak sehingga udara keluar hanya dari daun
dan batang.
Kesimpulan yang didapat pada percobaan ini adalah laju transpirasi tanaman
coleus lebih tinggi daripada sampang dara.
2. Saran
Pada pembuatan cetakan stomata sulit didapatkan, maka perlu hati-hati dalam
pengamatan menggunakan mikroskop.
11

DAFTAR PUSTAKA

Widodo WD. 2017. Penuntun Praktikum Fisiologi Tanaman.


Bogor:Institut Pertanian Bogor.
Soedirokoesoemo W. 1993. Materi Pokok Anatomi dan Fisiologi
Tumbuhan.. Jakarta: Departemen Pendidikan dan Kebudayaan.
Wardiana AM. 2008. Transpirasi pada Tumbuhan.
http://www.google.co.id/#hl=laju+transpirasi. [diunduh 2017 nov
30].
Lakitan, B. 2007. Dasar-Dasar Fisiologi Tumbuhan. Raja Grafindo Persada.
Jakarta.
Loveless Ar. 1991. Prinsip-Prinsip Biologi Tumbuhan Untuk Daerah Tropik I.
Jakarta[ID] :PT Gramedia Pustaka Utama
12

LAMPIRAN

Tabel 4 perubahan volume air

Waktu Pengamatan(ml)
0
Tumbuhan 0 (ml) 300 600 900 1200
(ml) (ml) (ml) (ml)
Coleus 0 0 0 0 0
Sampang
0 0,2 1 0 0,2
Dara

Tabel 5 Luas Daun

Luas Daun
Tumbuhan
(cm
Coleus 140,53
Sampang
197,41
dara

Tabel 6 Jumlah dan Kerapatan Stomata

Jumlah Stomata Kerapatan


Stomata
Tumbuhan Bagian Bagian Bagian Bagian
Atas Bawah Atas Bawah
Coleus - 180 - 9,18
Sampang
Dara - 630 - 32,1
Pucuk 9 825 0,458 42,038
Merah
Begonia 200 115 10,191 5,859
13

Gambar (1) Pucuk Merah Belakang (2) Begonia Depan (3) Adam Hawa
Belakang (4) Begonia Belakang
14

LAPORAN AKHIR PRAKTIKUM


PENGANTAR FISIOLOGI TANAMAN

OSMOSIS

Disusun Oleh :
Bagas Dicky Pratama (J3G116017)

PROGRAM KEAHLIAN TEKNOLOGI INDUSTRI BENIH


PROGRAM DIPLOMA
INSTITUT PERTANIAN BOGOR
2017
15

I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Osmosis adalah perpindahan molekul air melalui selaput


semipermeabel selektif dari bagian yang lebih encer ke bagian yang lebih
pekat. Membran semipermeabel harus dapat ditembus oleh pelarut, tapi
tidak oleh zat pelarut, yang mengakibatkan gradien tekanan sepanjang
membran. Osmosis merupakan suatu fenomena alami, tapi dapat dihambat
secara buatan dengan meningkatkan tekanan pada bagian dengan
konsentrasi pekat menjadi melebihi bagian dengan konsentrasi yang lebih
encer. Tekanan osmotik merupakan sifat koligatif, yang berarti bahwa sifat
ini bergantung pada konsentrasi zat terlarut, dan bukan pada sifat zat terlarut
itu sendiri.
Jika dalam suatu bejana dipisah oleh selaput semi permeabel
ditempatkan dua larutan glukosa yang terdiri atas air sebagai pelarut dan
gukosa sebagai zat terlarut dengan konsentrasi berbeda dan dipisah oleh
selaput selektif permeabel, maka air dari larutan yang berkonsentrasi rendah
akan berpindah menuju larutan glukosa berkonsentrasi tinggi melalui
selaput permeabel.
Proses osmosis juga terjadi pada sel hidup di alam. Perubahan
bentuk sel terjadi jika terdapat larutan yang berbeda. Sel pada makhluk
hidup yang terletak pada larutan isotonik, maka volume sel tersebut akan
tetap normal bentuk dan ukurannya. Pada larutan hipotonis, sel tumbuhan
akan mengembang dari ukuran normalnya dan mengalami peningkatan
turgor sehingga sel menjadi keras. Berbeda dengan sel tumbuhan, sel hewan
atau sel darah merah bila dimasukkan dalam larutan hipotonis, sel darah
merah akan mengembang kemudian pecah atau lisis, hal ini karena sel
hewan tak memiliki dinding sel.
Pada larutan hipertonis, sel tumbuhan akan kehilangan turgor dan
mengalami plasmolisis (lepasnya membran dari dinding sel), sedangkan sel
hewan atau sel darah merah dalam larutan hipertonis menyebabkan sel
hewan atau sel darah merah tersebut mengalami krenasi sehingga sel
menjadi keriput karena kehilangan air. Oleh karena itu, praktikum osmosis
dilaksanakan untuk mengetahui dan memberi pemahaman pada peristiwa
osmosis.

1.2 Tujuan
Praktikum dilaksanakan dengan tujuan mempelajari peristiwa
osmosis yang terjadi pada sel dan mempelajari pengaruh osmosis terhadap
perubahan volume pada sel bawang merah dan umbi kentang.
16

II TINJAUAN PUSTAKA

Kentang(Solanum tuberosum L.) adalah tanaman dari suku


Solanaceae yang memiliki umbi batang yang dapat dikonsumsi. Penjelajah
spanyol dan portugis pertama kali membawa ke Eropa dan
mengembangbiakan tanaman ini. Tanaman kentang berasal dari Amerika
Selatan dan telah dibudidayakan oleh penduduk disana sejak ribuan tahun
silam. Tanaman ini merupakan herba semusim dan menyukai iklim sejuk.
Didaerah tropis cocok ditanam di dataran tinggi.
Bunga sempurna dan tersusun majemuk. Ukuran cukup besar,
dengan diameter sekitar 3 cm. Warnanya dari ungu hingga putih. Kentang
merupakan tanaman dikotil yang bersifat semusim dan berbentuk
semak/herba. Batangnya yang berada di permukaan tanah ada yang
berwarna hijau, kemerah-merahan, atau ungu tua. Akan tetapi, warna batang
ini juga diperngaruhi oleh umur tanaman dan keadaan lingkungan.
Di Indonesia, tanaman kentang diusahakan di derah yang memiliki
ketinggian 500 m – 3.000 m diatas permukaan laut, dan pada ketinggian
optimum antara 1.000 m – 2.000 m diatas permukaan laut (soelarso 1997).
Pertumbuhan tanaman kentang sangat dipengaruhi oleh cuaca. Tanaman
kentang tumbuh baik pada lingkungan dengan suhu rendah yaitu 150C
sampai 200C, cukup sinar matahari, dan kelembaban udara 80 – 90 %
(sunarjono 1975).
Bawang merah (Allium cepa L.) memiliki batang sejati yang berbentuk
seperti cakram, tipis, dan pendek sebagai tempat melekatnya akar dan mata
tunas (titik tumbuh), diatas diskus terdapat batang semu yang tersusun dari
pelepah – pelepah umbi lapis. Bawang merah berbentuk silindris kecil
memanjang antara 50 – 70 cm, berlubang dan bagian ujungnya runcing,
berwarna hijau muda sampai tua, dan letak daun melekat pada tangkai yang
ukurannya relatif pendek.
Berakar serabut dengan sistem perakaran dangkal dan bercabang
terpencar, pada kedalaman antara 15 – 30 cm didalam tanah. Tangkai bunga
keluar dari ujung tanaman (titik tumbuh) yang panjangnya 30 - 90 cm, dan
di ujungnya terdapat 50 – 200 kuntum bunga yang tersusun melingkar
(bulat) seolah berbentuk payung.
Tiap kuntum bunga terdiri dari 5 – 6 helai daun bunga yang berwarna
putih, 6 benang sari berwarna hiijau atau kekuning – kuningan, 1 putik dan
bakal buah berbentuk hampir segitiga. Bunga bawang merupakan bunga
bunga sempurna (hermaprodit) dan dapat menyerbuk sendiri atau silang.
Buah berbentuk bulat dengan ujungnya tumpul membungkus biji berjumlah
2 -3 butir, bentuk biji agak pipih saat muda berwarna bening atau putih
setelah tua berwarna hitam.
Biji bawang merah dapat digunakan sebagai bahan perbanyakan
tanaman secara generatif. Bawang merah mengandung vitamin C, kalium,
serat, dan asam folat. Selain itu, bawang merah juga mengandung kalsium
17

dan zat besi. Bawang merah juga mengandung zat pengatur tumbuh alami
berupa auksin dan giberellin. Kegunaan lain bawang merah adalah obat
tradisional, bawang merah dikenal sebagai obat karena mengandung efek
antiseptik dan senyawa allin. Senyawa allin oleh enzim allinase selanjutnya
akan diubah menjadi asam piruvat, amonia, dan alliisin sebagai anti mikroba
yang bersifat bakterisida.
Osmosis sangat ditentukan oleh potensial kimia air atau potensial air
yang menggambarkan kemampuan molekul air unttuk dapat melakukan
difusi. Sejumlah besar volume air akan memiliki kelebihan energi bebas
daripada volume yang sedikit, dibawah kondisi yang sama. Energi bebas
suatu zat per unit jumlah, terutama per berat gram molekul (energi bebas
mol-l) disebut potensial kimia. Potensial kimia zat terlarut kurang lebih
sebanding dengan konsentrasi zat terlarutnya.
Zat terlarut yang berdifusi cenderung untuk bergerak dari daerah
berpotensi kimia lebih tinggi menuju daerah yang berpotensial kimia lebih
kecil (ismail 2006). Osmosis adalah difusi melalui membran
semipermeabel. Masuknya larutan kedalam sel – sel endodermis merupakan
contoh proses osmosis.
18

III METODE KERJA

3.1 Tempat dan Waktu Praktikum

Praktikum dilaksanakan di ruang persiapan laboratorium CB Kultur


Jaringan pada hari Selasa, 19 september 2017 pukul 13.00 s/d selesai.

3.2 Alat dan Bahan

Alat yang digunakan dalam praktikum osmosis yaitu pisau atau


cutter, penggaris, tisu, gelas ukur skala 0.1 ml, kaca preparat atau gelas
penutup, petridish, pinset, mikroskop cahaya, gelas piala, stopwatch.
Adapun bahan yang dibutuhkan selama praktikum yaiut kentang, bawang
merah, larutan isotonis (H2O), larutan hipertonis (3% sukrosa).

3.3 Metode Kerja

Perubahan Volume Kentang Umbi

Alat dan bahan yang akan digunakan disiapkan. Umbi kentang


dipotong dengan ukuran yang sama dengan volume 1 cm2 sebanyak 5
potong dadu sebagai ulangan. Potongan tersebut diletakkan dalam tempat
tertutup sebelum dilakukan perlakuan selanjutnya. Volume kentang diukur
volume awal sebelum dimasukkan ke dalamlarutan gula yaitu dengan cara
mengisi gelas ukur berukuran 10 ml dengan air aquades sejumlah volume
tertentu 5 ml, kemudian potongan kentang dimasukkan ke dalam gelas ukur
yang sudah berisi gelas piala tersebut dan dihitung volume perubahan
airnya.
Setelah penghitungan volume kemudian kentang diambil dan
dihilangkan air dari permukaan potongan kentang dengan menggunakan
tisu. Selanjutnya potongan yang telah diketahui volume awalnya, direndam
dengan menggunakan larutan sukrosa 3 % dan diinkubasi selama 1 sampai
dengan 1.5 jam dan setiap 15 menit digoyang dengan tangan. Pada akhir
inkubasi, larutan sukrosa segera dihilangkan dari permukaan kentang
dengan menggunakan tisu. Setelah itu volume kentang diukur dengan
menggunakan penggaris untuk melihat perubahan ukuran. Untuk mengukur
volume kentang dimasukkan ke dalam gelas ukur berukuran 10 ml dengan
air aquades 5 ml, perubahan volume setelah kentang dimasukkan dicatat
sebagai data pengamatan.
19

Pengamatan Perubahan Bentuk Sel

Menyiapkan alat dan bahan yang akan digunakan dalam pengamatan


perubahan bentuk sel. Bawang merah dikupas kulit arinya dan diletakkan
pada kaca obyek. Kemudian ditambah dengan setetes air (sebagai larutan
isotonis) dan diamati penampakannya dengan menggunakan mikroskop.
Membuat preparat baru dengan mengupas kulit ari bawang merah
dan diletakkan pada kaca obyek kemudian ditetesi dengan larutan sukrosa
3% (sebagai larutan hipertonis). Kemudian didiamkan beberapa saat dan
diamati penampakannya pada mikroskop. Data yang didapat dengan
membandingkan perbedaan keadaan sel bawang merah pada larutan isotonis
dan larutan hipertonis.
20

IV HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil

Hasil dari percobaan dalam pengujian peristiwa osmosis dengan


menggunakan umbi kentang dan pengamatan perubahan sel bawang merah
dan dengan larutan H2O sebagai larutan isotonik dan larutan 3% Sukrosa
sebagai larutan hipertonik adalah sebagai berikut :

Tabel 1. Rata-rata tiap data


Rata-rata
Rata – rata volume
Data Ulangan perubahan
akhir
volume
1 5.9 0.9
2 5.88 0.88
perubahan
3 5.97 0.97
volume air (H2O)
4 5.92 0.92
5 5.92 0.92
Rata-rata 5.92 0.92
1 6.75 0.86
Perubahan 2 6.37 0.48
volume air (3% 3 6.4 0.51
sukrosa) 4 6.61 0.71
5 6.42 -0.63
Rata-rata 6.51 -0.64
1 1.03 -0.05
2 0.97 -0.05
perubahan
3 1.03 0.11
volume kentang
4 0.99 0.10
5 0.84 -0.11
Rata-rata 0.97 -0.08

Hasil dari pengamatan sel bawang merah yang diamati dengan


menggunakan mikroskop cahaya yaitu sebagai berikut :

A B
Gambar 1. A) Bawang Merah Perlakuan H2O
B) Bawang Merah Perlakuan 3% Sukrosa
21

4.2 Pembahasan
Berdasar tabel pada hasil terjadi perubahan volume antara volume
awal dengan volume akhir pada volume kentang yang terdapat di data kelas
praktikum dapat dilihat bahwa dari terjadi penyusutan rata – rata 0.08
dengan perincian rata – rata volume awal 1 m3. setelah diberi perlakuan
larutan isotonik dan hipertonik menyusut rata – rata 0.97 m3. Hal tersebut
menandakan bahwa terjadinya tekanan osmotik pada kentang bahwa cairan
yang dikandung kentang keluar ke cairan yang lebih pekat (larutan 3%
sukrosa) sedang dengan larutan H2O tidak terjadi perubahan.
Pengujian tersebut juga diidentifikasi dengan menggunakan peubah
data pertambahan volume pada air 5 ml bila dimasukkan dadu kentang
dengan perlakuan isotonik dan hipertonik. Pada volume air dari kentang
dengan perlakuan larutan isotonik tidak terjadi perubahan sedangkan
dengan perlakuan larutan hipertonik terjadi penyusutan rata – rata 0.64. hal
tersebut menandakan bahwa cairan yang dikandung pada kentang
merupakan larutan isotonik. Dengan diperkuat oleh pengujian dengan
menggunakan larutan isotonik (H2O) dan larutan 3% sukrosa. Hasil yang
didapat perubahan berupa penyusutan yang terjadi pada volume kentang
terhadap larutan hipertonik (3% sukrosa) sedangkan tidak terdapat
perubahan pada perlakuan larutan isotonik
Pada sel bawang merah yang diberi perlakuan H2O tidak terjadi
perubahan apapun, sedangkan sel bawang merah dengan perlakuan 3%
sukrosa mengalami penyusutan karena zat isotonik pada sel bawang merah
mengalir keluar dari sel tersebut.
Zat terlarut yang berdifusi cenderung bergerak dari daerah yang
berpotensi kimia lebih tinggi menuju daerah yang berpotensi kimia lebih
rendah (Ismail 2006). Pernyataan tersebut sesuai dengan hasil dari
praktikum bahwa molekul air akan berpindah dari encer ke pada zat yang
lebih pekat. Pada umbi kentang dan sel bawang merah sebagai zat isotonis
terjadi penyusutan apabila diberi perlakuan 3% sukrosa karena proses
osmosis mengakibatkan penyusutan volume kentang dan sel bawang merah.
Volume kentang dan sel bawang merah dengan perlakuan H2O tidak
mengalami perubahan karena kentang, sel bawang merah dan larutan H2O
bersifat isotonik.
22

V SIMPULAN DAN SARAN

5.1 Simpulan
Dapat disimpulkan bahwa peristiwa osmosis itu adalah peristiwa
pindahnya molekul air dari zat yang lebih encer ke zat yang lebih pekat.
Pada kasus yang terjadi dalam percobaan osmosis. Osmosis mempengaruhi
volume daripada umbi kentang dan sel bawang merah yang digunakan
dalam percobaan. Karena umbi kentang dan sel bawang merah dalam
percobaan sebagai isotonik dan sukrosa sebagai hipertonik. Dari percobaan
tersebut menampakkan penyusutan pada volume kentang dan sel bawang
merah akibat proses osmosis.

5.2 Saran
Karena hasil dalam percobaan sesuai dengan literatur. Kesesuaian
tersebut pada penyusutan volume kentang dan sel bawang merah terhadap
larutan sukrosa merupakan peristiwa osmosis sehingga tidak ada saran yang
perlu ditulis.
23

DAFTAR PUSTAKA

Ismail. 2006. Fisiologi Tanaman. Makassar: Jurusan Biologi FMIPA UNM


Makassar.
Sunarjono, H. 1975. Budidaya kentang. N.V. Soeroengan. Jakarta.
Soelarso, B. 1997. Kentang dan Analisis Usaha Tani. Kanisius. Yogyakarta.
24

LAMPIRAN

Tabel 2. Perubahan Volume Air ( H2O)


Volume Perubahan
Ulangan Kelompok air(ml) volume air
Awal akhir (ml)
1 5 6 1
2 5 6 1
3 5 6 1
1 4 5 6 1
5 5 6 1
6 5 5.3 0.3
7 5 6 1
Rata –rata 5 5.9 0.9
1 5 6 1
2 5 6 1
3 5 6 1
2 4 5 6 1
5 5 6 1
6 5 5.2 0.2
7 5 6 1
Rata –rata 5 5.88 0.88
1 5 6 1
2 5 6 1
3 5 6 1
3 4 5 6.4 1.4
5 5 6 1
6 5 5.4 0.4
7 5 6 1
Rata –rata 5 5.97 0.97
1 5 6 1
2 5 6 1
3 5 6 1
4 4 5 6.2 1.2
5 5 6 1
6 5 5.3 0.3
7 5 6 1
Rata –rata 5 5.92 0.92
1 5 6 1
2 5 6 1
3 5 6 1
5 4 5 6.2 1.2
5 5 6 1
6 5 5.3 0.3
7 5 6 1
Rata -rata 5 5.92 0.92
25

Tabel 3. Perubahan Volume Air (3% sukrosa)


Volume Perubahan
Ulangan Kelompok air(ml) volume air
Awal akhir (ml)
1 6 6.5 0.5
2 6 7.5 1.5
3 6 6 0
1 4 6 7.5 1.5
5 6 7 1
6 5.3 5.3 0
7 6 7.5 1.5
Rata –rata 5.9 6.75 0.86
1 6 6.3 0.3
2 6 7.5 1.5
3 6 6 0
2 4 6 6 0
5 6 6 0
6 5.2 5.3 0.1
7 6 7.5 1.5
Rata –rata 5.88 6.37 0.48
1 6 6 0
2 6 7 1
3 6 6.5 0.5
3 4 6.4 6.5 0.1
5 6 7 1
6 5.4 5.4 0
7 6 7 1
Rata –rata 5.97 6..4 0.51
1 6 6.5 0.5
2 6 7.5 1.5
3 6 6 0
4 4 6 6 0
5 6 8 2
6 5.3 5.3 0
7 6 7 1
Rata –rata 5.92 6.61 0.71
1 6 6.5 0.5
2 6 7 1
3 6 6 0
5 4 6.2 5.8 -0,3
5 6 7 1
6 5.3 5.2 -0.1
7 6 7.5 1.5
Rata -rata 5.92 6.42 -0.63
26

Tabel 4. Perubahan Volume Kentang


Volume Perubahan
Ulangan Kelompok kentang (m3) volume
Awal akhir kentang (m3)
1 1 0.9 -0.1
2 1 1 0
3 1 1.21 0.21
1 4 1 1 0
5 1 1.1 0.1
6 1 1 0
7 1 1 0
Rata –rata 1 1.03 -0.05
1 1 0.9 -0.1
2 1 0.9 -0.1
3 1 1.21 0.21
2 4 1 1 0
5 1 1 0
6 1 1 0
7 1 0.8 0.2
Rata –rata 1 0.97 -0.05
1 1 1 0
2 1 1 0
3 1 1.4 0.4
3 4 1 1.1 0.1
5 1 1 0
6 1 0.9 0.1
7 1 0.81 0.19
Rata –rata 1 1.03 0.11
1 1 1 0
2 1 1 0
3 1 1.21 0.21
4 4 1 1.1 0
5 1 1.1 0
6 1 0.72 0.28
7 1 0.81 0.19
Rata –rata 1 0.99 0.10
1 1 0.9 -0.1
2 1 0.9 -0.1
3 1 1 0
5 4 1 1 0
5 1 1 0
6 1 0.56 -0.44
7 1 0.9 -0.1
Rata -rata 1 0.84 -0.11
27

LAPORAN AKHIR PRAKTIKUM


PENGANTAR FISIOLOGI TANAMAN

UJI KEMASAKAN BUAH (PERAN ETILEN)

Disusun Oleh :
Dimvy Rusefani Asetya (J3G116019)

PROGRAM KEAHLIAN TEKNOLOGI INDUSTRI BENIH


PROGRAM DIPLOMA
INSTITUT PERTANIAN BOGOR
2017
28

I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Buah-buahan mempunyai arti penting sebagai sumber vitamin, mineral dan
zat lain yang manusia butuhkan untuk menunjang kebutuhan gizi. Buah-buahan
dapat kita makan dalam keadaan mentah maupun matang. Dan untuk sebagian besar
buah dimakan dalam keadaan dimana buah sudah mencapai tingkat kematangannya
Indonesia dikenal sebagai negara yang memiliki kekayaan buah-buahan
khususnya buah tropis. Produksi buah-buahan Indonesia mengalami peningkatan
dari tahun ke tahun (BPS, 2013). Seiring dengan meningkatnya produksi buah,
konsumsi buah masyarakat Indonesia dari tahun ke tahun meningkat pula.
Konsumsi buah per kapita per tahun pada tahun 2002 sebesar 29,38 kilogram dan
secara bertahap meningkat mencapai 40 kilogram pada tahun 2010 (Ditjen
Hortikultura, 2012).
Permintaan akan kebutuhan buah dari tahun ketahun selalu meningkat
karena kesadaran dan pengetahuan dari masyarakat sendiri sudah mengetahui
manfaat dari buah-buahan yang memiliki berbagai manfaat bagi kesehatan. Akan
tetapi, dengan meningkatnya konsumen buah tidak diimbangi dengan ketersediaan
buah yang siap untuk dikonsumsi masih terbatas dikarenakan tingkat kematangan
buah sering tidak serempak sehingga menyulitkan dalam proses pemasaran
Waktu mempercepat pematangan buah, biasanya para petani ingin sesuatu
yang instan tanpa harus menunggu lama agar buah matang dari pohonnya atau
matang pohon, dalam mempercepat pematangan buah biasanya para petani
memanfaatkan gas etilen. Oleh karena itu, untuk menyelesaikan masalah tersebut
diperlukan solusi yang cepat, salah satu solusinya yaitu dengan menggunakan gas
etilan buatan. Etilen sendiri memiliki peran dan fungsi sebagai berikut diantaranya,
mempercepat kematangan buah, pembentukan akar adventif, dan mengakhiri masa
dormansi

1.2 Tujuan
Percobaan ini bertujuan untuk :
Tujuan dari penyusunan laporan praktikum ini yaitu untuk mengetahui
pengaruh zat pengatur pertumbuhan etilen pada pemasakan buah pada berbagai
konsentrasi, untuk bias membandingkan pengaruh perbedaan perlakuan yang
diberikan pada buah pisang dan mangga, dan dapat mengamati perubahan yang
dapar dilihat setiap minggunya.
29

II TINJAUAN PUSTAKA

Peran Etilen
Etilen adalah senyawa hidrokarbon tidak jenuh yang pada suhu kamar
berbentuk gas. Etilen dapat dihasilkan oleh jaringan tanaman hidup pada waktu-
waktu tertentu. Senyawa ini dapat menyebabkan terjadinya perubahan-perubahan
penting dalam proses pertumbuhan dan pematangan-pematangan hasil pertanian.
(Winarno 1992) Etilen adalah suatu gas yang dalam kehidupan tanaman dapat
digolongkan sebagai hormon yang aktif dalam proses pematangan. Etilen disebut
hormon karena dapat memenuhi persyaratan sebagai hormon, yaitu dihasilkan oleh
tanaman, bersifat mobil dalam jaringan tanaman, dan merupakan senyawa organik.
Reaksi yang dapat menghasilkan etilen yaitu dengan mempelajari proses sintesis
etilen dengan pendekatan secara enzimatis. (Aman 1989)
Buah berdasarkan kandungan amilumnya, dibedakan menjadi buah
klimaterik dan buah nonklimaterik. Buah klimaterik adalah buah yang banyak
mengandung amilum, seperti pisang, mangga, apel, dan alpokat yang dapat dipacu
kematangannya dengan etilen. Etilen adalah endogen yang dihasilkan oleh buah
yang telah matang dengan sendirinya dapat memacu pematangan pada sekumpulan
buah yang diperam. Buah nonklimaterik adalah buah yang kandungan amilumnya
sedikit, seperti jeruk, anggur, semangka, dan nanas. Pemberian etilen pada jenis
buah ini dapat memacu laju respirasi, tetapi tidak dapat memacu produksi etilen
endogen pematangan buah.
Buah pisang termasuk buah klimakterik jika ditinjau dari tipe respirasinya,
yaitu dalam proses pemasakan ditandai oleh peningkatan laju respirasi setelah
mengalami penurunan. Sama halnya dengan laju produksi etilen yang disertai
dengan terjadinya perubahan fisik dan kimia buah. Perubahan yang terjadi meliputi
perubahan susut bobot, rasio bobot daging per kulit buah, kelunakan, warna kulit
buah, total asam tertitrasi, dan kandungan gula. Tingginya tingkat laju respirasi
buah selama pemasakan biasanya terkait dengan cepatnya proses deteriorasi
(kemunduran). Hal ini merupakan salah satu faktor kehilangan hasil. Selain itu
faktor lainnya yaitu mikroorganisme dan penanganan pasca panen yang tidak tepat
(Purwoko dan Suryana 2000).
Perlakuan pada buah mangga dengan menggunakan etilen pada konsentrasi
yang berbeda akan mempengaruhi proses pemasakan buah. Pemasakan buah ini
terlihat dengan adanya struktur warna kuning, buah yang lunak dan aroma yang
khas. Kecepatan pemasakan buah terjadi karena zat tumbuh mendorong pemecahan
tepung dan penimbunan gula. Proses pemecahan tepung dan penimbunan gula
tersebut merupakan proses pemasakan yang ditndai dengan perubahan warna,
tekstur dan bau buah.
30

III METODE KERJA

3.1 Waktu dan Tempat


Percobaan uji kemasakan buah dengan peran etilen ini dilaksanakan di
Laboratorium Kultur Jaringan. Selasa, 10 Oktober 2017 pada pukul 13.00 s/d
selesai.
3.2 Alat dan Bahan
Alat yang digunakan dalam percobaan ini seperti cutter, plastik mika, dan
solatip. Sedangkan bahan yang dibutuhkan adalah lima belas buah pisang, enam
buah manga, air 500 ml, larutan etilen 1 ppm dan larutan etilen 2 ppm.
3.3 Langkah Kerja
Alat dan bahan disiapkan, buah yang akan disemprot oleh spray yang berisi
air 500 ml sebagai kontrol sebanyak 3 ulangan pisang dan 2 ulangan mangga
disiapkan, buah yang disemprot dengan larutan etilen 1 ppm dan 2 ppm sebanyakan
3 ulangan pisang dan 2 ulangan mangga tiap perlakuannya disiapkan, buah mangga
dan buah pisang yang telah diberi perlakuan diletakan di dalam plastic mika lalu
ditutup rapat menggunakan solatip dan disimpan pada suhu kondisi kamar,
pengamatan dilakukan setiap hari dengan menggunakan skor nilai antara lain: skor
warna kulit hijau= 1, hijau kekuningan= 2, kuning= 3, kuning tua= 4. Skor warna
daging buah putih pucat= 1, putih kekuningan= 2, kuning =3, kuning+lembek =4.
Skor kekerasan keras =1, agak keras =2, lunak =3, sangat lembek/busuk =4. Skor
rasa tingkat kemasakan sepat/bergetah =1, agak manis =2, manis =3, manis agak
pahit =4.
31

IV HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil
Berdasarkan pengamatan buah pisang dan mangga dengan beberapa
perlakuan pemberian etilen.
Tabel. 1 Hasil Pengamatan Data Kelas Kemasakan Buah Hari Ke-
Kemasakan buah hari ke-
Perlakuan Kelompok
Pisang Mangga
1 7 7
2 6 4
3 4 4
kontrol 4 7 7
5 10 10
6 9 7
7 5 6
Rata-rata 6.58 6.47
1 5 5
2 4 4
3 4 4
Etilen 1 ppm 4 4 4
5 4 9
6 4 4
7 4 6
Rata-rata 4.14 5.14
1 4 4
2 4 4
3 4 4
Etilen 2 ppm 4 4 4
5 3 7
6 4 4
7 4 6
Rata-rata 3.85 4.71

Tabel. 2 Hasil Pengamatan Data Kelas Kemasakan Buah Mangga dan Buah Pisang
Parameter Buah Mangga Buah Pisang
Perlakua Ulangan Ulangan
Pengamata
n
n 1 2 3 4 5 6 7 𝑋 1 2 3 4 5 6 7 𝑋
1.7
Kontrol 3 3 2 3 4 3 3 3 1 2 1 2 2 2 2
1
Warna
3.1 2.1
daging 1 ppm 3 3 3 2 4 3 4 2 2 2 2 2 2 3
4 4
buah
3.5 2.1
2 ppm 3 4 4 3 4 3 4 2 2 2 2 2 2 3
7 4
32

2.2 2.5
Kontrol 2 1 1 3 3 3 3 1 3 3 3 3 3 2
8 7
2.5 3.1
Rasa buah 1 ppm 3 2 2 2 3 3 3 3 3 3 3 3 3 4
7 4
2.7 3.1
2 ppm 3 2 1 3 3 4 3 3 3 3 3 3 3 4
1 4
1.2 2.1
Kontrol 1 1 1 1 1 2 2 1 1 3 3 3 3 3
8 4
Warna 1.2
1 ppm 1 1 1 1 1 2 2 3 2 4 3 3 3 3 3
kulit buah 8
1.4
2 ppm 1 1 3 3 3 3 3 3 3 1 3 4 3 3 3
2
2.8 2.7
Kontrol 4 3 1 2 4 3 3 1 3 3 3 3 3 3
5 1
Tekstur 2.8
1 ppm 3 3 2 3 4 3 3 3 3 3 3 3 3 2 3
buah 5
2.8 2.8
2 ppm 3 3 1 3 4 3 3 3 3 3 3 3 2 3
5 5

Pengamatan hari kemasakan


8
7
6
Rata-rata hari ke_

5
4
Mangga
3
Pisang
2
1
0
Kontrol 1 ppm 2 ppm
Perlakuan
33

Pengamatan Buah Mangga


4

3,5

3
Rata-rata Skor

2,5
Warna Daging Buah
2
Rasa Buah
1,5
Warna kulit buah
1 Tekstur buah
0,5

0
Kontrol 1 ppm 2 ppm
Perlakuan

Pengamatan Buah Pisang


3,5

2,5
Rata-rata skor

2 Warna Daging Buah

1,5 Rasa Buah


Warna Kulit Buah
1
Tekstur Buah
0,5

0
Kontrol 1 ppm 2 ppm
Perlakuan
34

4.2 Pembahasan
Berdasarkan data kelas di atas dapat diketahui bahwa peran etilen terhadap
kemasakan buah pada tanaman pisang didapatkan data rata-rata kelas untuk
perlakuan kontrol diamati pada hari 6,58, perlakuan diberi 1ppm etilen diamati pada
hari 4,14, dan perlakuan diberi 2ppm etilen diamati pada hari 3,85. Sedangkan
untuk buah mangga didapatkan data rata-rata kelas perlakuan kontrol diamati pada
hari 6,47, perlakuan 1ppm diamati pada hari 5,14, dan perlakuan 2ppm diamati pada
hari 4,71. Berdasarkan hasil tersebut dapat diketahui bahwa kemasakan buah pada
buah pisang dan buah mangga semakin cepat matang yang diberi perlakuan lebih
besar yaitu 2ppm.
Diketahui bahwa pengamatan perubahan warna daging buah mangga
berdasarkan rata-rata data kelas yaitu untuk perlakuan kontrol diperoleh rata-rata
skor 3, untuk perlakuan 1ppm diperoleh rata-rata skor 3,14 dan untuk perlakuan
2ppm diperoleh rata-rata skor 3,57 artinya rata-rata warna daging buah mangga saat
diamati adalah kuning tua akan tetapi makin besar perlakuan yang diberikan
seamakin kuning tua warnanya. Hasil pengamatan rata-rata kelas parameter rasa
buah pada mangga diperoleh rata-rata skor 2,28 untuk perlakuan kontrol, rata-rata
skor 2,57 untuk perlakuan 1ppm, dan rata-rata skor 2,71 untuk perlakuan 2ppm
artinya seluruh perlakuan berada pada skor 2 yaitu rasa buah mangga agak manis
namun semakin banyak konsentrasi etilen yang diberikan (2ppm) menghasilkan
skor mendekati 3 (manis). Hasil pengamatan rata-rata kelas parameter warna kulit
buah mangga yang tidak diberi perlakuan atau perlakuan kontrol dan 1ppm
diperoleh rata-rata skor 1,28, dan untuk perlakuan 2ppm diperoleh rata-rata skor
1,42 artinya, pemberian perlakuan 1ppm tidak berpengaruh pada warna kulit buah
mangga karena rata-rata skor yang diperoleh sama dengan yang tidak diberi
perlakuan, dan perlakuan 2ppm diperoleh skor warna kulit lebih besar dari
perlakuan kontrol dan 1ppm yaitu 1,42 atau berwarna hijau kuning. Hasil
pengamatan rata-rata kelas parameter tekstur buah mangga pada perlakuan kontrol
diperoleh rata-rata skor 2,85, pada perlakuan 1 ppm diperoleh rata-rata skor 3, dan
pada perlakuan 2 ppm diperoleh rata-rata skor 2,85. Artinya pada pengamatan
tekstur buah mangga yang diberi perlakuan kontrol dengan perlakuan 2 ppm sama-
sama memperoleh skor rata-rata 2,85 sedangkan yang diberi perlakuan 1 ppm
memperoleh rata-rata skor yang lebih besar yaitu 1.
Diketahui bahwa pengamatan perubahan warna daging buah pisang
berdasarkan rata-rata data kelas yaitu untuk perlakuan kontrol diperoleh rata-rata
skor 1,71, untuk perlakuan 1ppm diperoleh rata-rata skor 2,14 dan untuk perlakuan
2ppm diperoleh rata-rata skor 2,14 artinya rata-rata skor 1 ppm dan 2 ppm pada
buah warna daging buah pisang sama yaitu kuning. Hasil pengamatan rata-rata
kelas parameter rasa buah pada pisang diperoleh rata-rata skor 2,57 untuk perlakuan
kontrol, rata-rata skor perlakuan 1 ppm dan 2 ppm sama-sama 3,14 lebih besar dari
perlakuan kontrol artinya perlakuan 1ppm dan 2ppm lebih manis dari perlakuan
kontrol. Hasil pengamatan rata-rata kelas parameter warna kulit buah pisang yang
tidak diberi perlakuan atau perlakuan kontrol diperoleh rata-rata skor 2,14
sedangkan perlakuan 1 ppm dan 2ppm diperoleh rata-rata skor yang sama yaitu 3
artinya, warna kulit pada perlakuan kontrol kuning dan pada perlakuan 1ppm dan
2ppm kuning tua. Hasil pengamatan rata-rata kelas parameter tekstur buah pisang
pada perlakuan kontrol diperoleh rata-rata skor 2,71, pada perlakuan 1 ppm dan
2ppm diperoleh rata-rata skor yang sama yaitu 2,85, artinya pada pengamatan
35

tekstur buah pisang yang diberi perlakuan kontrol mempunyai tekstur lunak
sedangkan perlakuan 1ppm dan 2 ppm sama-sama mempunyai tekstur buah lunak
hamper lembek.
Dapat disimpulkan bahwa pengaruh kemasakan buah pisang dan buah
mangga dengan beberapa perlakuan berbeda-beda hasilnya, untuk pengamatan data
kelas dipraktikan bahwa makin tinggi perlakuan makin cepat kemasakan pada buah
tersebut.
36

V SIMPULAN DAN SARAN

5.1 Simpulan
Dari hasil praktikum diketahui bahwa berdasarkan data kelas menunjukan
bahwa pengaruh kemasakan buah pisang dan buah mangga dengan beberapa
perlakuan berbeda-beda hasilnya, untuk pengamatan data kelas dilakukan makin
tinggi perlakuan makin cepat kemasakan pada buah tersebut,

5.2 Saran
Sebaiknya setiap pengamatan dilakukan dengan teliti untuk mendapatkan
hasil pengamatan yang lebih maksimal. Kepada semua pengamat atau praktikum
disarankan agar lebih teliti dalam mengamati objek.
37

DAFTAR PUSTAKA

Aman. M. 1989. Fisiologi Pasca Panen. PT. Gramedia Pustaka Utama Jakarta.
Badan Pusat Statistik. 2013. Produksi sayuran di Indonesia 2007-2009.
www.bps.go.id. [30 April 2014].
Purwoko, B.S., dan K. Suryana. 2000. Efek Suhu Simpan dan Pelapis terhadap
Perubahan Kualitas Buah Pisang Cavendish. Bul. Agron. 28(3):77-84.
Winarno, F.G. 1992. Kimia Pangan dan Gizi. PT. Gramedia Pustaka Utama, Jakarta
38

LAMPIRAN

Tabel. Hasil Pengamatan Data Kelompok Buanh Pisang dan Buah Mangga
Warna Warna
Kekerasan Kemasakan
Bahan Perlakuan Daging Kulit
1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4
Kontol v v v v
Mangga Etilen 1ppm v v v v
Etilen 2ppm v v v v
Etilen 1ppm v v v v
Pisang
Etilen 2ppm v v v v

1 2 3
Gambar 1. 1) Perlakuan kontrol, 2) perlakuan 1 ppm, 3) perlakuan 2 ppm

1 2
Gambar 2. 1) Perlakuan 1 ppm,
2 2) perlakuan 2 ppm
39

1 2 3
Gambar 3. 1) Perlakuan
2
kontrol, 2) Perlakuan 1 ppm,2 3) Perlakuan 2 ppm 2
40

LAPORAN AKHIR PRAKTIKUM


PENGANTAR FISIOLOGI TANAMAN

TRANSPORT XYLEM

Disusun Oleh :
Fadhli Hermawan (J3G116024)

PROGRAM KEAHLIAN TEKNOLOGI INDUSTRI BENIH


PROGRAM DIPLOMA
INSTITUT PERTANIAN BOGOR
2017
41

I PENDAHULUAN

1.1 Latar belakang


Komoditas pertanian yang akan selalu dibutuhkan manusia dan berperan
penting dalam perdagangan komoditas pertanian bukan hanya komoditas
pangan salah satunya adalah komoditas tanaman hias dalam bentuk utuh
tanaman maupun dalam bentuk potongan. Bisnis dan perdagangan tanaman hias
di Indonesia kini semakin berkembang dengan pesat. Salah satu bagian dari
tanaman hias adalah bunga potong (cut flower). Dalam komoditas pertanian
bunga potong telah berhasil menarik perhatian salah satunya pada industri
tanaman hias. Meskipun produksinya masih dalam jumlah yang sedikit dan
cenderung konstan dan meningkat, bunga potong terus dibutuhkan diberbagai
macam bidang dan kegiatan dimasyarakat. Mulai dari bunga hias dalam
jambangan, buket sebagai ucapan hari kebahagiaan, dekorasi ruangan acara-
acara tertentu dan sebagainya.
Tanaman hias terutama bunga potong dalam memproduksinya hal yang
harus diperhatikan karena pada produksi tanaman hias khususnya bunga potong
Terdapat beberapa kendala yang terjadi dalam produksi bunga potong. Salah
satunya adalah dalam masalah penanganan pasca panen. Bunga merupakan
komoditas hortikultura yang mudah rusak dan harus dipasarkan dalam keadaan
segar. Penanganan pasca panen penting untuk mempertahankan kesegaran dan
keragaan serta kualitas bunga mulai dari proses panen hingga sampai ke tangan
konsumen dan keragaannya selama masa pajang. Hal yang harus diperhatikan
adalah waktu dan cara panen yang tepat karena dapat menentukan kualitas
bunga potong yang akan dihasilkan karena kendala utama pasca panen adalah
penurunan kualitas bunga akibat dari proses respirasi dan transpirasi serta
kurangnya nutrisi selama dalam keragaan.. Hal penting tersebut untuk yang
menentukan mutu kesegaran bunga yang dihasilkan. Penurunan mutu bunga
segar dapat terjadi akibat adanya hambatan oleh bakteri pada pembuluh batang
yang mengakibatkan pembuluh batang tidak mampu mengabsorbsi air. Selain
itu, kehilangan banyak air akibat suhu yang terlalu tinggi dan kadar karbohidrat
yang rendah mengganggu proses respirasi pada bunga segar. Untuk mengatasi
penurunan mutu bunga dapat dilakukan menggunakan metode pengawetan pada
bunga potong dengan cara perendaman pada larutan pengawet yang bertujuan
mendapatkan bunga potong yang memiliki mutu bunga yang segar serta
memperpanjang masa kesegaran bunga. Larutan pengawet tersebut dapat
menggunakan larutan sukrosa dengan komposisi 2 gram/liter dan 4 gram/liter.

1.2 Tujuan
Menguji kemampuan jaringan pembuluh pada bunga potong dan
mengetahui larutan yang tepat untuk digunakan dalam mempertahankan
kesegaran bunga potong ( krisan kuning, krisan putih, dan sedap malam ) dalam
mempertahankan kesegaran bunga sampai pada titik layu dengan memberikan
perlakuan kontrol, 2% sukrosa, dan 2% sukrosa
42

II TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Bunga Sedap malam


Sedap malam merupakan salah satu tanaman hias yang memiliki nilai
estetika yang tinggi sehingga bunga sedap malam banyak digunakan dalam
berbagai kegiatan dalam kemasyarakatan, bunga sedap malam tergolong
kedalam kedalam Famili Agavaceae dengan Spesies P.tuberosa L.
(Tjitrosoepomo, 2005). Bunga sedap malam termasuk kedalam jenis tanaman
hias hasil dari persilangan antara polianthes tuberosa L dengan polianthes
howardi tanaman sedap malam juga termasuk kedalam tanaman hias yang hidup
dalam dataran tinggi dengan ketinggian yang optimal antara 100-900 m dpl
dengan kecocokan suhu tumbuh sekitar 13-27ºc ( sihombing dan Handayani,
2008 )
2.1 Bunga Krisan
Krisan adalah tanaman semusim yang sangat menarik dengan beragam
jenis, bentuk, ukuran dan warnanya. Kultivar-kultivar krisan baru sangat
banyak bermunculan dan saat ini beragam warna dan bentuk bunga krisan telah
diperkenalkan oleh nursery dan floris terkemuka di dunia. Di Amerika, krisan
sering disebut “Ratu musim gugur”. Krisan juga merupakan bunga nasional
negara Jepang (Krisantini, 2006). Bunga krisan (Dendrathema grandiflora
Tzvelev), gerbera (Gerbera jamesonii Bolus) dan mawar (Rosa hybrida L.)
merupakan jenis bunga yang banyak dijual dalam bentuk bunga potong.
Permintaan bunga potong ini cukup tinggi. Bunga-bunga ini hampir selalu
dijumpai dalam rangkaian bunga maupun papan ucapan momen-momen
tertentu. Agar kualitas bunga tetap prima sampai ke tangan konsumen, bunga
perlu diberi nutrisi dan bahan pengawet, baik pada larutan perendaman maupun
larutan peraga (Suyanti, 2002). Kualitas bunga yang prima ditandai dengan
keutuhan bagian-bagian bunga, sifat fisik seperti warna dan aroma,serta masa
pajang (vase life) yang lama. Untuk itu, diperlukan suatu penanganan pasca
panen yang tepat untuk mempertahankan kualitas bunga potong. Akan lebih
baik jika diberi perlakuan atau cara kreatif untuk meningkatkan nilai jualnya.
Salah satu cara yang efektif dan telah banyak dipergunakan di beberapa florist
dan pengusaha bunga potong adalah dengan pewarnaan. Meskipun bunga
mawar, gerbera dan krisan telah memiliki warna-warna yang elok dan menarik,
namun konsumen yang terus mencari keindahan dan keunikan, akan menuntut
industri bunga potong untuk selalu kreatif dan menyuguhkan suatu produk baru
yang dapat memberikan kepuasan dan rasa kebanggaan tersendiri.
2.2 Air
Air merupakan salah satu unsur yang paling penting yang harus ada
dalam setiap fase pertumbuhan dan perkembangan tanaman karena fungsi air
sebagai unsur pelarut untuk unsur-unsur hara yang akan diserap oleh tanaman.
Tumbuhan sangat membutuhkan air dikarenakan air memiliki banyak zat yang
dibutuhkan oleh tumbuhan, adapun air berfungsi sebagai berikut : Penyusun
tubuh tanaman (70%-90%), Pelarut dan medium reaksi biokimia, medium
transpor senyawa, memberikan turgor bagi sel (pentinguntuk pembelahan sel
43

dan pembesaran sel ), Bahan baku fotosintesis, menjaga suhu tanaman supaya
konstan (Azhari, dkk 2017). Kekuarangan air seringkali membatasi
pertumbuhan dan perkembangantanaman budidaya. Respon tumbuhan terhadap
kekurangan air dapat dilihat pada aktivitas metabolismenya, morfologinya,
tingkat pertumbuhannya, atau produktivitasnya. Pertumbuhan sel merupakan
fungsi tanaman yang paling sensitif terhadap kekurangan air. Kekurangan air
akan mempengaruhi turgor sel sehingga akan mengurangi pengembangan sel,
sintesis protein, dan sintesis dinding sel (Gardner et al., 1991).
Pengaruh kekurangan air selama tingkat vegetatif adalah
berkembangnya daun-daun yang ukurannya lebih kecil, yang dapat mengurangi
penyerapan cahaya. Kekurangan air juga mengurangi sintesis klorofil dan
mengurangi aktivitas beberapa enzim (misalnya nitat reduktase). Kekurangan
air justru meningkatkan aktivitas enzim-enzim hidrolisis (Hsiao et al. dalam
Gardner et al. 1991).
44

III METODE KERJA

3.1 Waktu dan tempat praktikum


Waktu dan tempat dilaksanakannya praktikum pada tanggal 3
Oktober 2017 dilaboratorium CB Kultur Jaringan pukul 13.00-17.00 wib
3.2 Alat dan bahan
Alat dan bahan yang digunakan dalam praktikum ini antara lain;
Gelas plastik 9 buah, pisau 1 buah, spatula 1 buah, timbangan analitik,
tanaman hias; krisan putih, krisan kuning, dan sedap malam
3.3 Langkah kerja :
Langkah kerja pada praktikum ini antara lain Tanaman hias ( krisan
kuning, krisan putih, dan sedap malam ) dipotong sepanjang ±45 cm, kemudian
larutan kontrol dibuat dan dimasukan kedalam gelas 200 ml sebanyak 3 gelas,
lalu larutan sukrosa 2% dibuat dan dimasukan kedalam gelas 200 ml sebanyak
3 gelas, larutan sukrosa 5% dibuat dan dimasukan kedalam gelas 200 ml
sebanyak 3 gelas, setiap jenis bunga potong diberi perlakuan larutan kontrol,
sukrosa 2%, dan sukrosa 5% sebanyak 1 tangkai pada masing-masing
perlakuan, Bunga potong diletakan pada suhu kamar terkendali, Bunga potong
diamati dengan parameter bunga ( 0%, 25%, 50%, 75%, dan 100% ) selama 7
hari.
45

IV HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil
Data kelas yang didapatkan dari pengamatan transport xylem pada
bunga potong selama pengamatan atau selama tujuh hari dari mulai bunga
dalam kondisi segar sampai bunga mulai mengalami layu atau mati.

tabel 1 Bunga Krisan Putih

Kontrol Sukrosa 2% Sukrosa 5%


Jenis Hari (%) (%) (%)
tumbuhan ke- 0 25 50 75 100 0 25 50 75 100 0 25 75 50 75 100
10
1 2 1 1 2 4 3 2 1 1 3 2 1 1 1 4
2 1 1 1 2 2 0 0 0 0 3 1 1 1 1 2
Krisan putih

3 4 2 2 2 5 2 1 1 2 5 8 4 2 1 4
4 2 0 0 1 4 1 0 0 0 3 2 0 1 1 5
5 0 2 1 4 2 1 2 3 2 3 3 1 1 3 4
6 1 1 2 3 5 1 3 6 2 6 2 2 3 2 5
7 1 1 0 2 3 6 0 3 1 3 1 1 1 1 1

Rata-rata 2 2 1 2 4 2 2 4 2 4 3 2 2 2 4

tabel 2 Bunga Krisan Kuning

Kontrol Sukrosa 2% Sukrosa 5%


Jenis Hari (%) (%) (%)
tumbuhan ke- 0 25 50 75 100 0 25 50 75 100 0 25 50 75 1100
1 1 1 3 4 3 4 1 2 2 4 3 2 1 1 5
2 2 2 1 2 2 0 0 1 1 4 4 2 2 1 3
Krisan Kuning

3 1 1 1 2 4 2 1 1 3 5 3 2 1 1 5
4 3 1 0 0 6 2 2 1 3 5 2 3 1 2 5
5 2 3 2 2 3 1 3 3 3 2 3 2 2 3 5
6 2 2 2 2 1 1 1 1 1 4 3 2 2 2 2
7 4 2 2 1 2 2 3 3 3 2 1 1 1 1 3
Rata- rata 2 2 2 2 3 2 2 2 3 4 3 2 2 2 4
46

tabel 3 Bunga Sedap Malam

Kontrol Sukrosa 2% Sukrosa 5%


Jenis Hari (%) (%) (%)
tumbuhan ke- 0 25 50 75 100 0 25 50 75 100 0 25 50 75 100
1 23 2 1 2 3 20 20 0 1 2 3 9 1 1 0
2 21 1 1 1 3 21 0 1 3 3 17 1 1 1 2
Sedap Malam

3 16 8 3 1 1 16 5 5 1 2 20 6 3 1 2
4 11 2 2 2 1 15 2 2 2 2 21 4 2 4 2
5 23 1 1 1 3 14 1 6 1 2 29 2 1 2 5
6 7 4 3 2 2 9 5 3 2 3 12 7 4 1 2
7 27 2 0 1 0 16 1 1 0 0 17 1 1 1 0

Rata- rata 19 3 2 10 2 16 3 3 2 3 18 4 2 2 2

4.2 Pembahasan
Jaringan xylem merupakan salah satu kelompok utama jaringan
pembuluh yang dimiliki oleh tumbuhan berpembuluh, fungsi xylem sebagai
penyalur zat bahan fotosintesis ( hara yang terlarut dalam air dari tanah kebatang
dan daun ), serta menyangga tanaman itu sendiri agar tidak roboh. Sistem
pengangkutan dalam tumbuhan dibagi menjadi 2 yaitu pengangkutan secara
pengangkutan secara ekstra vaskuler dan vaskuler. pengangkutan zat secara
vaskuler terjadi melalui pembuluh kayu xylem dan pada pembuluh kayu floem.
Faktor dari pengangkutan zat paada xylem terjadi karena daya tahan akar, daya
hisap daun, dan daya
Berdasarkan data pengamatan mengenai praktikum pengujian transport
xilem pada bunga potong krisan dan sedap malam yang diberi beberapa
perlakuan dengan pemberian sukrosa dan kontrol dapat disimpulkan bahwa
tidak terlihat jelas pengaruh dari pemberian beda larutan kontrol, sukrosa 2%,
dan sukrosa 5% karena parameter yang dilakukan setiap mahasiswa pada
presentase kemekaran bunga tidak serempak atau berbeda sehingga
menyebabkan data yang didapatkan tidak menonjolkan bahwa pengaruh
pemberian sukrosa lebih mempertahankan bunga. Namun berdasarkan pada
penilaian data yang didapatkan berbeda dengan hasil pengamatan secara
langsung, pada kenyataanya bahwa bunga potong yang diberi perlakuan
penambahan energi sukrosa memiliki kemampuan sedikit lebih lama dalam
mempertahankan kesegaran bunga dibandingkan dengan yang hanya diberikan
larutan air biasa, hasil pengamatan yang menunjukan bahwa pemberian sukrosa
5% mampu mempertahankan kesegaran bunga seperti pada gambar berikut :
47

Gambar 1 A) Sedap Malam B) Krisan Putih


Hasil yang didapat dari percobaan menggunakan larutan sukrosa berbeda
dengan menggunakan larutan kontrol, bunga potong yang diberi perlakuan larutan
kontrol lebih mudah layu dan tidak tahan untuk mempertahankan kesegaran bunga
karena cadangan makanan yang ada tidak tersedia secara maksimal. Hal tersebut
dapat ditunjukan dari foto dibawah ini :

Gambar 2 A) Sedap Malam B) Krisan Putih


Pernyataan bahwa bunga potong yang diberi larutan sukrosa dapat
mempertahankan kesegaran bunga dan memperlambat layu bunga potong
didukung dengan teori yang dijelaskan oleh ( Nofriati 2005 ) bahwa energi pada
tanaman bunga potong hanya memiliki energi yang sedikit untuk
mempertahankan kesegaran bunga. Oleh karena itu, perlakuan dengan
ditambahkannya sukrosa pada larutan digunakan untuk menambahkan energi
pada tanaman agar proses respirasinya tetap berjalan lancar sehingga mampu
mempertahankan kesegaran bunga sampai pada titik tanaman layu. Pada
pengamatan bunga potong dilihat dari gambar diatas hasil pengamatan dapat
disimpulkan bahwa bunga yang masih dapat mempertahankan kesegarannya
yang terdapat pada tangkai bunga potong krisan adalah bunga dengan presentasi
48

kemekaran 50% dan 25 % rata-rata sebanyak 2-4 pada bunga krisan putih dan
dan rata-rata sebanyak 3-4 pada bunga krisan kuning sukrosa 2% sedanhkan
pada sukrosa 5% 2-4 bunga.
49

V SIMPULAN DAN SARAN

Pada praktikum uji transport xylem pada bunga potong penggunaan larutan
yang paling tepat untuk mempertahankan kesegaran bunga yakni larutan yang
memiliki kandungan sukrosa dikarenakan bunga memerlukan energi untuk tetap
dapat menjalankan metabolismenya karena penyediaan energi dibutuhkan bunga
untuk proses respirasinya dapat diperoleh dari sukrosa-sukrosa berperan substrat
penting dalam larutan pengawet yang berfungsi dalam pemekaran bunga dan
penambahan gula dapat menunda kelayuan bunga.

Saran yang bisa saya berikan dalam Pengamatan tranport xylem adalah
presentasi bunga harus disepakati presentasi kemekaran bunga sekian persennya
agar pengamatan yang diamati sesuai sehingga tidak ada data yang valid karena
kurangnya koordinasi dalam menentukan presentasi kemekaran bunga, dalam
mempertahankan kemekaran dan mempertahankan bunga potong cepat layu lebih
baik menggunakan larutan sukrosa.
50

DAFTAR PUSTAKA

Azhari, Fadhli, Pedra. 2017. IAPS Robot- Prototipe Sistem Pertanaman Tumbuhan.
Institut Pertanian Bogor. Bogor

Gardner, F.P., Perace, R.B., dan Mitchell, R.L, 1991. Fisiologi Tanaman Budidaya.
Penerjemah: Susilo, H. Jakarta: UI Press.

Krisantini. 2006. Produksi Krisan Pot. Budidaya Bunga dan Tanaman Hias. PS
Hortikultura, Departemen AGH , Fakultas Pertanian. Institut Pertanian
Bogor.

Nofriati, D. 2005. Kajian sistem pengemasan bunga mawar potong (Rosa hybrida)
selama penyimpanan untuk memperpanjang masa pajangan.(Skripsi).
Institut pertanian Bogor. 126 P.

Sihombing, D. dan W. Handayani. 2008. Budidaya bunga sedap malam roro


anteng.Tabloid Sinar Tani 1-2.

Tjitrosoepomo, G. 2005 : Taksonomi Tumbuhan: Dasar-dasar Taksonomi


Tumbuhan Cetakan ketiga. Universitas GadjahMada. Yogyakarta. 216 P

Suyanti. 2002. Teknologi pasca panen bunga sedap malam. Jurnal Litbang
Pertanian Vol 21 (1). Balai Penelitian Tanaman Hias. Cianjur.
51

LAMPIRAN

Tabel 4 Data kelompok krisan putih

Kontrol 2% 5%
Bunga

Ha
ri
0 25 50 75 10 0 25 50 75 10 0 25 50 75 10
% % % % 0% % % % % 0% % % % % 0%
1 0 3 1 1 2 0 0 0 1 3 2 1 1 2 2
Krisan putih

2 0 0 0 4 4 0 0 0 0 4 0 2 2 1 5
3 1 1 2 3 3 0 0 0 0 4 1 2 2 1 4
4 0 1 2 1 4 0 0 0 0 4 0 0 0 0 2
5 0 0 1 1 3 0 0 0 0 2 0 0 0 0 1
6 1 0 0 0 1 0 0 0 0 3 0 0 0 0 0
7 1 0 0 3 4 0 0 0 0 4 0 0 0 0 0
Rata-
rata 1 1 1 2 3 0 0 0 0 3 1 0 1 1 2

Tabel 5 Data kelompok krisan kuning

Kontrol 2% 5%
Bunga

Hari 0% 25 50 75 100 0 25 50 75 100 0 25 50 75 100


% % % % % % % % % % % % % %
1 3 3 2 1 2 0 1 1 1 4 8 2 4 1 4
Krisan kuning

2 2 1 1 3 5 0 0 0 0 7 6 1 2 3 5
3 2 2 1 3 3 0 0 1 1 5 6 3 4 2 5
4 3 4 1 3 2 0 0 1 1 5 6 5 5 0 5
5 2 3 1 2 1 0 0 1 0 3 5 3 3 0 3
6 1 1 0 1 0 0 0 1 1 4 3 2 1 0 2
7 0 0 0 0 6 0 0 0 1 6 0 0 0 0 0
Rata-
rata 2 2 1 2 3 0 0 1 1 5 5 2 3 1 3
52

tabel 6 Data kelompok sedap malam

Bunga Kontrol 2% 5%
Har
0 25 50 75 100 0 25 50 75 100 0 25 50 75 100
i
% % % % % % % % % % % % % % %
2 3 2
1 5 2 1 1 4 2 1 1 21 5 8 1 1 2 4
3 3 2
2 5 0 0 3 5 2 0 2 3 4 8 0 0 4 4
3 2
Sedap malam

3 3 1 1 2 4 4 0 1 3 2 0 0 0 0 0
2 2 2
4 9 1 1 0 0 0 0 0 0 0 4 2 2 0 1
2 1 1
5 0 1 2 1 3 6 0 0 2 1 7 1 2 2 3
1 1
6 2 0 0 0 1 5 0 0 0 0 9 0 0 1 0
1 1
7 0 0 0 0 0 7 0 0 0 0 8 0 0 0 0
Rata-rata 2 2 1
2 1 1 1 2 2 0 1 4 2 8 1 1 1 2

A B

Gambar 3. A. Kondisi Awal Bunga Potong dan B. Proses Pembuatan Larutan


53

LAPORAN AKHIR PRAKTIKUM

PENGANTAR FISIOLOGI TANAMAN

KURVA SIGMOID

Disusun Oleh:

Eka Rahmadani (J3G116021)

PROGRAM KEAHLIAN TEKNOLOGI INDUSTRI BENIH

PROGRAM DIPLOMA

INSTITUT PERTANIAN BOGOR

2017
54

I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Pertumbuhan adalah proses pertambahan volume yang irreversible (tidak
dapat balik). Pertumbuhan dapat diukur dan dinyatakan secara kuantitatif,
contohnya pertumbuhan batang tanaman dapat diukur dengan busur pertumbuhan
atau auksanometer.
Proses pertumbuhan merupakan hal yang mencirikan suatu perkembangan
bagi makhluk hidup baik manusia, hewan dan tumbuhan. Proses pertumbuhan
menunjukkan suatu perubahan dan dapat dinyatakan dalam bentuk kurva/diagram
pertumbuhan. Laju pertumbuhan suatu tumbuhan atau bagiannya berubah menurut
waktu. Oleh karena itu, bila laju tumbuh digambarkan dengan suatu grafik, dengan
laju tumbuh ordinat dan waktu pada absisi, maka grafik itu merupakan suatu kurva
berbentuk huruf S atau kurva sigmoid. Kurva sigmoid ini berlaku bagi tumbuhan
lengkap, bagian-bagiannya ataupun sel-selnya (Latunra 2007).
Pertumbuhan tanaman mula-mula lambat, kemudian berangsur-angsur lebih
cepat sampai tercapai suatu maksimum, akhirnya laju tumbuh menurun. Apabila
digambarkan dalam grafik, dalam waktu tertentu maka akan terbentuk kurva
sigmoid (bentuk S). Bentuk kurva sigmoid untuk semua tanaman kurang lebih tetap,
tetapi penyimpangan dapat terjadi sebagai akibat variasi-variasi di dalam
lingkungan. Ukuran akhir, rupa dan bentuk tumbuhan ditentukan oleh kombinasi
pengaruh faktor keturunan dan lingkungan (Tjitrosomo 1999).
Kurva pertumbuhan berbentuk S yang ideal terdiri dari tiga fase, yaitu: fase
logaritmik (ukuran bertambah secara eksponensial sejalan dengan waktu), fase
linier (pertambahan ukuran berlangsung secara konstan), dan fase penuaan
(dicirikan oleh laju pertumbuhan yang menurun saat tumbuhan sudah mencapai
kematangan dan mulai menua).
1.2 Tujuan
Tujuan dari praktikum ini adalah mempelajari organ vegetatif dan generatif
atau bagian-bagian tanaman jagung (Zea Mays) mulai dari benih hingga menjadi
dewasa.
55

II TINJAUAN PUSTAKA

Jagung merupakan komoditas yang memiliki arti penting bagi bangsa


Indonesia sebagai penghasil karbohidrat setelah beras. Dalam beberapa tahun
terakhir peningkatan kebutuhan jagung tidak sejalan dengan laju peningkatan
produksi di dalam negeri sehingga diperlukan impor jagung yang makin besar
(Bank Indonesia 1999).
kedudukan tanaman jagung (termasuk Baby Corn) dalam sistematika
tumbuhan, adalah sebagai berikut, Kingdom: Plantae, Ordo : Poales, Famili:Poacea,
Genus: Zea, Spesies: Zea mays L.
Jagung adalah tanaman dataran rendah dengan suhu hangat dan penyuka
cahaya matahari penuh. Perkecambahan jagung terhenti pada suhu di bawah 10 °C.
Jagung dapat tumbuh pada berbagai tipe tanah, asalkan ketersediaan air dan hara
tercukupi dan akar mampu tumbuh dengan baik. Perakaran jagung tidak dalam,
sehingga lapis olah tidak boleh terlalu keras. Jagung menyukai tanah dengan
kemasaman netral (pH 5 - 6,5). Penanaman jagung di tanah masam,
seperti gambut dan podsolik merah kuning (PMK),
memerlukan pengapuran, pengatusan (drainasi) yang baik, serta kultivar yang
toleran
Istilah "seumur jagung" menggambarkan usia rata-rata jagung yang berkisar
tiga sampai empat bulan. Sekitar paruh pertama dari daur hidup merupakan tahap
pertumbuhan vegetatif dan paruh kedua untuk tahap reproduktif. Sebagian jagung
merupakan tanaman hari pendek yang pembungaannya terjadi jika mendapat
penyinaran di bawah panjang penyinaran matahari tertentu, biasanya 12,5 jam.
Kurva sigmoid adalah suatu fungsi pertumbuhan yang mencirikan pola
pertumbuhan tanaman. Kurva ini terbentuk oleh variabel berupa massa tanaman
(bobot kering), volume, luas daun, tinggi, atau penimbunan bahan kimia yang
digambarkan terhadap waktu menjadi suatu garis yang dapat ditarik dari data secara
normal akan berbentuk sigmoid yang menyerupai huruf S.
Kurva menunjukkan ukuran kumulatif sebagai fungsi dari waktu. Tiga fase
utama biasanya mudah dikenali, yaitu fase logaritmik, fase linier dan fase penuaan.
Pada fase logaritmik ini berarti bahwa laju pertumbuhan lambat pada awalnya, tapi
kemudian meningkat terus. Laju berbanding lurus dengan ukuran organisme.
Semakin besar organisme, semakin cepat ia tumbuh. Pada fase linier, pertambahan
ukuran berlangsung secara konstan. Fase penuaan dicirikan oleh laju pertumbuhan
yang menurun, saat tumbuhan sudah mencapai kematangan dan mulai menua.

Beberapa cara tersedia dalam pendekatan pada sistem seperti sistem


tanaman dengan produk biomassa yang meningkat secara sigmoid dengan waktu
untuk mendapatkan faktor-faktor dan proses hipotetik. Menerapkan fenomena yang
sudah dikenal cukup baik kepada suatu sistem yang sedang dipelajari merupakan
suatu pendekatan yang umum dilakukan. Pada suatu waktu, distribusi zat dalam
setiap tempat dalam ruangan akan menunjukkan hubungan yang berbentuk sigmoid
(Sitompul dan Guritno 1995).
56

Banyak peneliti merajahkan ukuran atau bobot organisme terhadap waktu


dan ini menghasilkan kurva pertumbuhan. Sering, kurva tersebut dapat dijelaskan
dengan fungsi matematika yang sederhana misalnya garis lurus atau kurva
berbentuk S yang sederhana. Walaupun proses metabolik dan proses fisika yang
menghasilkan kurva pertumbuhan terlalu rumit untuk dijelaskan dengan
menggunakan model sederhana., kurva sederhana sering berguna berguna dalam
perujukan berbagai data yang terukur. Lagipula, koefisien yang harus dimasukkan
agar persamaan cocok dengan kurva dapat digunakan untuk mengelompokkan efek
suatu perlakuan dalam percobaan.

Srigandono (1991) menyatakan bahwa kurva menunujukkan ukuran


kumulatif sebagai fungsi dari waktu. Fase logaritmik berarti bahwa laju
pertumbuhan lambat pada awalnya, tapi kemudian meningkat terus. Laju
berbanding lurus dengan ukuran organisme.
57

III METODE KERJA

3.1 Tempat dan waktu


Praktikum ini dilaksanakan di Green House Diploma, 26 september 2017
pukul 13.00 WIB sampai dengan selesai.
3.2 Alat dan Bahan
Alat yang digunakan dalam praktikum ini adalah penggaris dan timbangan
digital. Bahan yang digunakan adalah benih jagung, polybag, arang sekam, pupuk
kandang karyana, pupuk urea, pupuk SP18, pupuk kcl dan air.
3.3 Prosedur Pelaksanaan
alat dan bahan yang akan digunakan dalam praktikum disiapkan, media tanam
dimasukkan kedalam polybag yang sudah berisi arang sekam dan pupuk karyana
dengan perbandingan antara arang sekam dan pupuk (1:1) kemudian disiram
secukupnya buat sebanyak tiga polybag, tanam empat benih jagung dalam satu
polybag siram secukupnya dengan air dipelihara di green house dan diberi label,
pengamatan dilakukan setiap minggu dengan karakter vegetatif tanaman (a)
mengukur tinggi tanaman, (b) menghitung jumlah daun, (c) menghitung panjang
dan lebar daun, data hasil pengamatan dicatat.
Pada minggu ke-3 MST dilakukan pemupukan pemberian pupuk setiap
polybag mendapatkan dosis pupuk urea, sp18, dan kcl masing-masing 5
gram/polybag.
58

IV HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil
Dari percobaan praktikum kurva sigmoid jagung (Zea mays) diperoleh hasil
rata-rata kelas selama 10 minggu sebagai berikut:
Tabel.1 Tinggi Tanaman

Minggu Setelah Tanam (MST)


kelompok
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10
1 9,16 21,43 32,6 51,89 55,83 59,00 65,17 65,17 69,20 79,87
2 9,83 27,33 43,02 60,75 61,61 66,89 66,63 67,77 72,55 86,50
3 6,6 17,8 33,4 48,9 48,6 54,25 62,1 65 71,5 84,3
4 4,39 20,84 35,66 36,29 38,81 38,81 39,66 38,91 57,01 62,25
5 23,73 21,1 37,47 51,3 60,57 67,27 72,93 81,7 89 85,63
6 9,17 24,5 38,4 54,67 65,23 76,97 81,9 86,1 88,07 93,33
7 9,51 25,03 29,25 61,48 63,26 62,33 63,72 63,28 69,07 74,99
Rata-rata 10,34 22,58 35,69 52,18 56,27 60,79 64,59 66,85 73,77 80,98

Tinggi Tanaman
90
80
70
60
50
40 Tinggi Tanaman

30
20
10
0
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

Grafik.1 Grafik Tinggi Tanaman

Tabel. 2 Panjang Daun

Minggu Setelah Tanam (MST)


kelompok
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10
1 5,52 14,84 24,15 37,33 41 43,92 46,96 50,10 49,46 54,89
2 6,38 18,72 31,13 39,88 45,05 45,4 44,77 45,86 51,25 59,25
59

3 5,1 12,4 23,7 33,7 - - 69,6 44 49,7 55,6


4 3,43 12,84 23,21 26,21 28,54 28,88 29,88 27,68 37,18 30,98
5 5 15,77 27,23 36,6 43,33 51,27 58,83 62,6 57,57 54,1
6 6,7 17,13 29,4 39,73 43,73 58,17 62,27 63,33 64,07 65,33
7 5,92 18,67 36,63 47,44 45 44,16 44,85 36,63 49,88 51,5
Rata-rata 5,43 15,77 27,92 37,27 41,11 45,3 51,02 47,17 51,30 53,09

Panjang Daun
60

50

40

30
Panjang Daun

20

10

0
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

Grafik.2 Grafik Panjang Daun

Tabel. 3 Lebar Daun

Minggu Setelah Tanam (MST)


kelompok
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10
2,4 2,4 3,8 3,4
1 1,09 1,11 1,43 2,5 2,7 2,83 3 3 8 3
2,7 2,7 2,7 3,5 3,3
2 1,3 1,41 2,26 2,47 8 2,64 5 5 8 7
3 1,2 1,2 1,8 2,0 1,5 1,9 2,4 2,6 2,8 2,8
13,1 1,6 1,7 1,8 2,3
4 0,64 1,17 1,62 4 2 1,3 3 3 7 15
60

2,5 3,7 3,9


5 1,07 1,17 1,77 2,37 7 3,07 3 4 4,7 7
2,9 3,4 3,4
6 1,13 1,43 2,13 2,4 7 2,93 3,2 7 7 3,6
3,2 2,8 2,8 2,7 3,6
7 1,2 1,28 1,98 2,85 9 2,93 7 7 7 1
1,0 2,4 2,7 2,8 3,3 5,1
Rata-rata 9 1,25 1,85 3,96 9 2,51 3 5 7 1

Lebar Daun
6

3
Lebar Daun

0
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

Grafik. 3 Grafik Lebar Daun

Tabel. 4 Jumlah Daun

jumlah daun
kelompok
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10
1 2 3 5 4 4 4 5 5 7 7
2 2 3 4 5 5 6 6 6 8 8
3 1,4 2,8 3,9 5 4 4 4,3 4,3 5,8 6,8
4 1 3 4 3 3 3 4 4 6 6
5 2 3 4 5 6 6 7 7 6 6
61

6 2 3 4 6 5 5 5 7 5 7
7 2 3 5 5 5 5 5 5 5 2
Rata-rata 1,77 2,9 4,27 4,7 4,57 4,71 5,18 5,47 6,11 6,11

Jumlah Daun
5
4,5
4
3,5
3
2,5 Jumlah Daun
2
1,5
1
0,5
0
1 2 3 4 5 6

Grafik.4 Grafik Jumlah Daun


4.2 Pembahasan
Dari percobaan praktikum yang dilakukan pada tanaman jagung (Zea mays)
dapat dilihat bahwa tanaman jagung mengalami pertumbuhan dan perkembangan.
Ini dapat dilihat dari pertumbuhan dan perkembangan tanaman jagung mulai dari
minggu pertama sampai minggu kesepuluh.
Hasil dari percobaan diperoleh parameter tinggi tanaman pada pengamatan
kurva sigmoid pada minggu pertama memiliki rata-rata tinggi sebesar 10,34 cm.
Sedangkan pada minggu kedua sampai minggu kesepuluh mengalami fase
logaritmik artinya pertumbuhan atau tinggi tanaman bertambah secara eksposional
sejalan dengan waktu, semakin lama tanaman jagung semakin tinggi. Hal ini sesuai
dengan literatur yang ada salah satu ciri organisme adalah tumbuhdan berkembang.
Tumbuhan tumbuh dari kecil menjadi besar dan berkembang dari satu sel zigot
menjadi embr io kemudian menjadi individu dewasa (Campbell 2002). Tetapi pada
parameter pengamatan tinggi tanaman jagung tidak sampai ke fase linear dan fase
penuaan.
Dari hasil pengamatan pada minggu pertama tanaman jagung memiliki rata-
rata panjang daun sebesar 5,43 cm. Pada minggu kedua sampai minggu ketujuh
mengalami pertumbuhan pemanjangan daun yang stabil hal ini menunjukkan
bahwa tanaman menyerap unsur hara secara optimal untuk pertumbuhan daun.
Sedangkan pada minggu kedelapan panjang daun mengalami penurunan yaitu
62

47,17 cm tetapi pada minggu kesembilan panjang daun mengalami kenaikan


panjang daun kembali menjadi 51,30 cm hal ini tidak sesuai dengan literatur dan
panjang daun mengalami human error.
Hasil pengamatan minggu pertama dengan parameter lebar daun memiliki
rata-rata 1,09 cm. Pada minggu kedua sampai minggu keempat mengalami fase
logaritmik sedangakan pada minggu kelima rata-rata lebar daun mengalami
penurunan dan penaikan lebar daun kembali. Penyebab dari kenaikan rata-rata lebar
daun tersebut tidak diketahui penyebab pastinya.
Dari data percobaan praktikum diperoleh hasil rata-rata jumlah daun minggu
pertama 1,77 sampai minggu kedelapan mengalami fase logaritmik, sedangkan
pada minggu kesembelin sampai minggu kesepuluh jumlah daun mengalami fase
linear tetapi tidak sampai mengalami fase penuaan.
63

V SIMPULAN DAN SARAN

1. Simpulan

Pertumbuhan dan perkembangan tanaman jagung (Zea mays) tidak selalu


membentuk kurva sigmoid. Pada parameter tinggi tanaman mengalami fase
logaritmik tetapi tanaman jagung tidak sampai ke fase limear dan fase penuaan.
Pada parameter panjang daun mengalami kenaikan rata-rata tertinggi pada minggu
kesepuluh yaitu 53,09. Pada pengamatan lebar daun mengalami rata-rata tertinggi
pada minggu kesepuluh yaitu 5,11. Dan pada pengamatan parameter jumlah daun
rata-rata tertinggi pada minggu kesembilan dan kesepuluh yaitu 6,11 dan
mengalami fase linear.
2. Saran

Perlakuan dan pengamatan pada tanaman jagung seharusnya sama setiap


minggunya yaitu mendapatkan kandungan unsur hara yang sesuai, penyiraman dan
pemeliharaan terhadap tanaman jagung lebih diperhatikan agar tanaman jagung
tersebut tidak rusak dan layu.
64

DAFTAR PUSTAKA

Widodo WD. 2017. Penuntun Praktikum Fisiologi Tanaman. Bogor:Institut


Pertanian Bogor.
Latunra. 2007. Penuntun Praktikum Fisiologi Tumbuhan II. Makassar: Universitas
Hasanuddin.
Tjitrosomo G. 1999. Botani umum 2. Angkasa: Bandung
Sitompul SM. 1995. Analisis Pertumbuhan Tanaman. Yogyakarta[ID] : UGM
Press.
Srigandono B. 1991. Fisiologi Lingkungan Tanaman. Yogyakarta[ID] : Gadjah
Mada University Press.
Bank Indonesia. 1999. Aspek Pemasaran Jagung.
http://www.bi.go.id/sipuk/lm/ind/jagung/aspek_pemasaran.htm. Diakses 16 Des
2017.
65

LAMPIRAN

Data kelompok-2
Tabel 1. Tinggi tanaman

Polyb tanam M
m1 M3 M4 M5 M6 M7 M8 M9 M10
ag an 2
3 47,
1 10 37 50 51 58 60 69 70
0 75
2 33, 63, 65, 73,
2 9 65 59,7 61,5 92
6 8 5 5 5
2 32, 68, 72,
1 3 9 72 71,5 72,2 67 55
5 2 5 5
2 46,
4 8 30 40 46 39,8 41,5
0 2
Rata- 9,33 2 34, 59, 62, 63,0 64,5 69, 72,3
63
rata 33 7 33 92 33 67 67 83 33
3 42, 55, 65, 67,2
5 10 55 65,2 70
0 5 75 05 5
3 43, 71,
6 9 66 65 67,1 68,3 64 105
0 5 5
2 63, 71,
2 7 9 40 65 73,9 74,1 83 94
4 5 35
34, 40,
8 10,5 8 32 35 37,8 38,5 45
75 23
Rata- 2 41, 64, 71, 73,
9 65 70,5 71,2 99,5
rata 7 75 75 43 5
3 67,
9 12 62 65 62 73,9 75,1 72 80
0 55
2 61, 61,2
10 11,5 47 51 52 59,9 73 86
7 22 5
2 56, 58, 69,
3 11 10 50 65,2 66,3 78 97
7 75 5 97
26, 48,
12 10,5 8 24 27 39 45,2
75 4
Rata- 11,1 2 57, 57, 66, 66,3 67,5 74, 87,6
53
rata 67 8 58 5 25 33 5 33 67
66

Tabel 2. Jumlah Daun

Polyb Tanam M M M
M2 M5 M6 M7 M8 M9 M10
ag an 1 3 4
1 2 3 4 5 7 7 7 7 5 6
2 2 3 4 5 5 6 7 7 8 8
1 3 2 3 4 5 5 5 5 5 7 7
4 2 3 4 5 4 4 5 5
Rata- 5,6 6,33 6,33 6,6
2 3 4 5 6 7
rata 67 33 33 67
5 2 4 4 5 6 6 5 5 5
6 2 4 4 5 5 5 6 6 8 9
2 7 2 2 4 5 5 6 6 7 10 8
8 2 3 4 5 4 4 7 5 5
Rata-
2 3 4 5 5 5,5 6 6,5 9 8,5
rata
9 2 3 4 5 5 5 5 5 6 6
10 2 3 4 5 6 6 7 7 9 9
3 11 2 4 4 5 6 6 7 7 9 8
12 2 2 4 5 4 4 5 5
Rata- 3,33 5,6 5,6 6,33 6,33 7,66
2 4 5 8
rata 33 67 67 33 33 67

Tabel 3. Panjang daun

Polyb tanam M1
ag an M1 M2 M3 M4 M5 M6 M7 M8 M9 0
47, 52, 55,
1 6,3 17 33 5 50 2 40 42 54 8
40, 45, 41, 43,
2 6,2 17 21 5 43 5 5 5 55 62
30, 37, 36,
1
3 5 16 19 75 33 15 35 5 43 45
48, 41, 52, 54,
4 5 16 25 75 55 63 5 5
Rata- 5,8 16, 39, 39, 44, 38, 40, 50, 54,
42
rata 3 7 58 58 95 8 67 67 27
17, 27, 43, 39, 41,
5 7,3 5 5 35 45 5 7 5 52
33, 46, 38,
6 7 23 5 40 49 5 38 5 43 71
35, 54,
2
7 6 16 5 43 50 46 54 55 5 67
67

13,
8 3 4,2 5 19 23 23 24 25 30
Rata- 19, 34, 41, 49, 46, 46, 48,
6,5 46 69
rata 5 5 5 5 25 75 75
34, 40, 52, 52,
9 7,5 22 5 5 47 48 5 5 57 35
38,
10 7 19 34 5 41 42 53 54 54 62
35, 36, 66,
3
11 6 19 25 75 43 45 43 44 52 5
19, 24,
12 6 7,5 25 20 22 37 5 25
Rata- 6,8 34, 38, 43, 49, 50, 54, 54,
20 45
rata 3 58 58 67 5 17 33 5

Tabel. 4. Lebar Daun

Polyb tanam m1
ag an m1 m2 m3 m4 m5 m6 m7 m8 m9 0
2,2 2,9
1 1,4 1,5 5 5 3,1 2,75 1,9 2,2 4,2 3,2
2,6
2 1,2 1,2 1,9 4 2,7 2,8 2 2,3 3 3,3
2,3
1
3 1,4 1,5 2,1 5 2,7 2,9 2,4 2,6 2,7 2,5
1,7 1,9
4 1,2 1,4 5 5 2 1,23 2,4 2,7
Rata- 1,3 2,0 2,6 2,8 2,81 2,3
rata 3 1,4 83 47 33 67 2,1 67 3,3 3
2,2 2,2
5 1,4 1,5 5 5 2,8 2,9 2 2,1 1,5
2,2 2,2
6 1,2 1,5 5 5 2,5 2,9 3,4 3,6 3,5 4,5
2,4
2
7 1,2 1,3 2,5 5 2,9 3,2 4,8 4 5,1 3,4
8 1,2 1,3 1,6 1,6 1,9 2,2 2 1,5 2
Rta- 2,3 2,3 3,9
rata 1,2 1,4 75 5 2,7 3,05 4,1 3,8 4,3 5
2,3
9 1,5 1,6 5 2,4 2,8 1,7 2,2 1,8 2 2,2
1 1 1,1 1,9 1,6 2,5 1,9 1,9 2,2 3,5 3,6
2,7 3,2
3
11 1,6 1,6 5 5 3,2 2,6 2,1 2,3 4 3,7
1,3
12 0,6 0,7 1 7 1,5 1,4 1,2 1,3
68

Rata- 1,3 1,4 2,3 2,4 2,8 2,06 2,0 3,1 3,1
rata 7 3 33 17 33 67 7 2,1 67 67

Tabel 5. rata-rata Tinggi Tanaman

polybag m1 M2 M3 M4 M5 M6 M7 M8 M9 M10
1 9,3 27 34 60 62,3 63 63,1 64,6 69,8 72,3
2 9 27 42 65 65 71,4 70,5 71,2 73,5 99,5
3 11 28 53 58 57,5 66,2 66,3 67,6 74,3 87,7
rata-rata 9,8 27,3 43 61 61,6 66,9 66,6 67,8 72,6 86,5

Tabel 6. rata-rata Jumlah daun

polybag M1 M2 M3 M4 M5 M6 M7 M8 M9 M10
1 2 3 4 5 5,67 6 6,33 6,33 6,67 7
2 2 3 4 5 5 5,5 6 6,5 9 8,5
3 2 3,33 4 5 5,67 5,67 6,33 6,33 8 7,67
rata-rata 2 3,11 4 5 5,44 5,72 6,22 6,39 7,89 7,72

Tabel 7. rata-rata Panjang daun

polybag M1 M2 M3 M4 M5 M6 M7 M8 M9 M10
1 5,8 16,7 24 40 42 45 38,8 40,7 50,7 54,3
2 6,5 19,5 35 42 49,5 46,3 46 46,8 48,8 69
3 6,8 20 35 39 43,7 45 49,5 50,2 54,3 54,5
RATA-RATA 6,4 18,7 31 40 45,1 45,4 44,8 45,9 51,3 59,3

Tabel 8. rata-rata Lebar Daun

POLYBAG m1 m2 m3 m4 m5 m6 m7 m8 m9 m10
1 1,3 1,4 2,1 2,6 2,83 2,82 2,1 2,37 3,3 3
2 1,2 1,4 2,4 2,4 2,7 3,05 4,1 3,8 4,3 3,95
3 1,4 1,43 2,3 2,4 2,83 2,07 2,07 2,1 3,17 3,17
RATA-RATA 1,3 1,41 2,3 2,5 2,79 2,64 2,76 2,76 3,59 3,37

Tabel 9. Rataan kelompok 2

Minggu Tinggi Tanaman jumlah daun Panjang Daun Lebar daun


ke- (cm) (helai) (cm) (cm)
1 9,83 2 6,38 1,3
69

2 27,33 3,11 18,72 1,41


3 43,02 4 31,13 2,26
4 60,75 5 39,88 2,47
5 61,61 5,44 45,05 2,78
6 66,89 5,72 45,4 2,64
7 66,63 6,22 44,77 2,75
8 67,77 6,38 45,86 2,75
9 72,55 7,88 51,25 3,58
10 86,5 7,72 59,25 3,37
rata-rata 56,288 5,347 38,769 2,531
70

LAPORAN AKHIR PRAKTIKUM


PENGANTAR FISIOLOGI TANAMAN

LAJU FOTOSINTESIS PADA BERBAGAI PANJANG


GELOMBANG CAHAYA

Disusun oleh :
Bagas Dicky Pratama (J3G116017)

PROGRAM KEAHLIAN TEKNOLOGI INDUSTRI BENIH


PROGRAM DIPLOMA
INSTITUT PERTANIAN BOGOR
2017
71

I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Fotosintesis merupakan proses pemanfaatan energi matahari oleh
tumbuhan hijau yang terjadi pada kloroplas. Proses fotosintesis dapat
berlangsung secara cepat disebabkan oleh adanya beberapa faktor yang
mempengaruhi laju fotosintesis yaitu cahaya, konsentrasi karbondioksida,
persediaan air, kandungan klorofil, penimbunan hasil fotosintesis, suhu,
resistensi daun terhadap difusi gas bebas dan faktor protoplasma. Cahaya
matahari merupakan faktor terpenting pada laju fotosintesis. Cahaya
matahari berasal dari cahaya putih yang diuraikan menajdi komponen –
komponen panjang gelombang yang berbeda dengan berbagai macam
spektrum warna. Komponen warna tersebut adalah merah, jingga, kuning,
hijau, biru, nila, dan ungu.
Seluruh gelombang yang dipancarkan matahari, hanya panjang
gelombang tertentu yang dapat dimanfaatkan oleh tanaman untuk
fotosintesis. Gelombang tersebut pada kisaran cahaya tampak 380 – 700 nm.
Masing – masing cahaya memiliki panjang gelombang yang berbeda – beda,
cahaya merah 610 – 700 nm, hijau kuning 510 – 600 nm, biru 410 – 500
nm, dan violet <400 nm. Masing – masing jenis cahaya berbeda
pengaruhnya terhadap fotosintesis. Hal tersebut terkait dengan sifat pigmen
penangkap cahaya yang bekerja menyerap cahaya dan memantulkan cahaya
dalam fotosintesis.
Cahaya matahari memengaruhi tumbuhan berdaun hijau karena
cahaya matahari sangat menentukan proses fotosintesis tumbuhan. Peranan
jenis cahaya tersebut terhadap fotosintesis dapat diamati dari terbentuknya
pati yang dapat dideteksi dengan larutan Kalium lodida (Kl), maka bagian
yang mengandung pati akan berwarna gelap. Oleh sebab itu, perlu
dilakukannya praktikum laju fotosintesis.

1.2 Tujuan
Praktikum ini dilaksanakan dengan tujuan untuk mengetahui laju
fotosisntesis pada tanaman kedelai dan kacang hijau pada berbagai panjang
gelombang cahaya dan mempelajari peranan jenis cahaya dalam proses
fotosintesis.
72

II TINJAUAN PUSTAKA

Proses fotosintesis merupakan suatu proses yang hanya terjadi pada


tumbuhan berklorofil dan bakteri fotosintetik, dimana energi matahari
(dalam bentuk foton) ditangkap dan diubah menjadi energi kimia (ATP dan
NADPH). Energi kimia ini akan digunakan untuk fotosintesis karbohidrat
dari air dan karbon dioksida. Jadi, seluruh molekul organik lainnya dari
tanaman disintesa dari energi dan adanya organisme hidup lainnya
tergantung pada kemampuan tumbuhan atau bakteri fotosintetik untuk
berfotosintesis (devlin 1975). Secara singkat persamaan reaksi yang terjadi
dialam dapat dituliskan sebagai berikut :
Cahaya matahari
6CO2 + 12H2O C6H12O6 + 6O2 + 6H2O
Klorofil

Pada proses fotosintesis, terjadi penangkapan energi cahaya oleh zat


hijau dan untuk pembentukan bahan organik. Fotosintesis hanya terjadi pada
tanaman yang memiliki sel – sel hijau termasuk pada beberapa jenis bakteri
( Darmawan dan Baharsyah 1983).proses fotosintesis dipengaruhi oleh air,
konsentrasi CO2 , suhu, umur daun, translokasi karbohidrat, dan cahaya
yang diperlukan tumbuhan untuk proses tersebut. Tanpa adanya cahaya
matahari tumbuhan tidak akan mampu melakukan proses fotosintesis, hal
ini disebabkan klorofil yang berada didalam daun tidak dapat menggunakan
cahaya matahari karena klorofil hanya berfungsi ketika terdapat cahaya
matahari (Dwidjoseputro 1980).
Aksi dari cahaya hijau dan kuning yang menyebabkan fotosistem pada
tumbuhan tingkat tinggi dan penyerapan gelombang ini oleh daun
sebenarnya relatif tinggi dan penyerapan panjang gelombang ini oleh daun
sebenarnya relatif tinggi, lebih tinggi dari yang ditampakkan pada spektrum
serapan klorofil dan karotenoid. Tetapi, bukan berarti bahwa ada pigmen
lain yang berperan menyerap cahaya tersebut. Alasan utama mengapa
spektrum aksi lebih tinggi dari spektrum serapan adalah karena cahaya hijau
dan kuning yang tidak segera diserap akan dipantulkan berulang – ulang di
dalam sel fotosintetik sampai akhirnya diserap oleh klorofil dan
menyumbangkan energi untuk fotosintesis (Lakitan 1993).
73

III METODE KERJA

3.4 Tempat dan Waktu Praktikum


Praktikum dilaksanakan di ruang persiapan laboratorium CB Kultur
Jaringan pada hari Selasa, 28 November 2017 pukul 13.00 s.d. selesai.

3.5 Alat dan Bahan


Alat yang digunakan selama praktikum yaitu polybag 3 buah, pupuk
kandang, arang sekam, mika plastik merah, mika plastik biru, mika plastik
bening, kertas manila hitam, klip kertas, gelas piala 500 ml, gelas piala 200
ml, pipet tetes, pinset, cawan petri, dan hot plate. Adapun bahan yang
digunakan yaitu benih kedelai, kacang hijau, daun kedelai yang telah ditutup
mika, daun kacang hijau yang telah ditutup mika, alkohol 90%, Iodium
10%, dan air.

3.6 Metode Kerja


Perlakuan sebelum dilaksanakan percobaan laju fotosintesis
Alat dan bahan tanam disiapkan. Media tanam dibuat dengan
campuran arang sekam : pupuk kandang = 1 : 1 dan dibuat sebanyak 6
polibag masing – masing komoditas 3 polibag sebagai 3 ulangan. Per
polibag ditanam 4 benih. Tanaman disiram setiap hari dan diberi pupuk
dengan interval waktu yang ditentukan agar tanaman tumbuh dengan baik.
Pengujian dilakukan pada tanaman dengan minimal daun 5 helai. Pada
tanaman yang telah memiliki 3 – 4 trifoliate dari daun yang sehat dipilih dan
ditentukan 4 lembar daun yang akan diberi perlakuan. Plastik mika warna
merah, bening, biru, dan kertas manila disiapkan dengan ukuran 2,5 cm x
10 cm. Bahan tersebut ditempelkan setiap daun sisi atas dan bawah dan
dicepit dengan menggunakan klip kertas sehingga lembar daun berada
diantara dua potongan plastik atau kertas. Setelah diberi perlakuan, tanaman
diletakkan pada tempat dengan cahaya penuh dan dibiarkan selama 2
minggu.

Uji kandungan karbohidrat


Pada hari percobaan, daun yang diberi perlakuan diambil dan
dibawa ke laboratorium. Plastik/kertas tidak dilepas dari daun sampai daun
direbus dalam alkohol 90%. Masing – masing helai daun diberi tanda agar
tidak tertukar dengan daun lainnya. alkohol di didihkan dengan cara
menempatkan gelas piala ukuran 500 ml yang telah berisi air 300 ml
dipanaskan menggunakan hot plate. Dengan hati – hati, gelas piala 200 ml
berisi alkohol 90% 100 ml dicepit dengan menggunakan penjepit kemudian
dimasukkan ke dalam gelas piala yang berisi air mendidih sambil terus
dipanaskan dengan hot plate (tidak disarankan alkohol langsung dipanaskan
dengan hot plate karena bersifat mudah terbakar).
74

Plastik atau kertas dilepaskan dari masing – masing helai daun yang
diberi perlakuan. Helai – helai daun tersebut dimasukkan ke dalam alkohol
yang telah mendidih dengan menggunakan pinset untuk meluruhkan
klorofilnya. Setelah klorofil daun meluruh dengan ciri warna daun memutih
dan cairan alkohol berubah menjadi hijau, daun – daun tersebut diangkat
dan ditiriskan pada cawan petri yang telah disediakan. Larutan iodine 10%
diteteskan pada daun yang diberi perlakuan. Perubahan warna yang terjadi
setelah ditetesi iodine kemudian diamati.
75

IV HASIL DAN PEMBAHASAN

4.3 Hasil
Tabel 1. Data fotosintesis kacang hijau
Warna setelah perlakuan
Mika kelompok Warna awal daun
iodine 10%
1 Hijau tua Hijau tua
2 Hijau tua Hijau tua
3 Hijau tua Hijau tua
4 Hijau tua Hijau tua
Bening
Hijau sedikit bintik hitam
5 Hijau tua
kecil tak merata
6 Hijau tua Hijau kecoklatan
7 Hijau tua Hijau kecoklatan
1 Hijau tua Hijau tua
2 Hijau tua Hijau kecoklatan
3 Hijau tua Hijau tua
4 Hijau tua Hijau kekuningan
Merah
Hijau muda tidak
5 Hijau bintik hitam kecil
merata
6 Hijau tua Hijau kehitaman
7 Hijau tua Hijau kekuningan
1 Hijau tua Hijau tua
2 Hijau tua Hijau tua
3 Hijau tua Hijau
Biru 4 Hijau tua Hijau kecoklatan
5 Hijau tua Hijau bintik hitam besar
6 Hijau tua Hijau kehitaman
7 Hijau tua Hijau
1 Hijau tua Hijau kekuningan
2 Hijau tua Hijau kekuningan
3 Hijau tua Hijau kekuningan
Hitam 4 Hijau tua Hijau kekuningan
5 Hijau muda Hijau kuning kecoklatan
6 Hijau tua Hijau kekuningan
7 Hijau tua Hijau kekuningan
76

Tabel 2. Data fotosintesis kedelai


Warna setelah
Mika kelompok Warna awal daun
perlakuan iodine 10%
1 Hijau tua Hijau tua
2 - -
3 Hijau tua Hijau tua
4 Hijau tua Hijau tua
Bening Hijau kuning
5 Hijau kekuningan
kecoklatan
Hijau kuning
6 Hijau tua
kecoklatan
7 Hijau tua Hijau tua
1 Hijau tua Hijau tua
2 - -
3 Hijau kekuningan Kekuningan
Merah 4 Hijau tua Hijau kekuningan
5 Hijau kekuningan Hijau tua kecoklatan
6 Hijau muda Hijau kecoklatan
7 Hijau tua Hijau tua
1 Hijau tua Hijau tua
2 - -
3 Hijau tua Hijau kekuningan
Biru 4 Hijau tua Hijau tua
5 Hijau muda Hijau kehitaman
6 Hijau tua Hijau kehitaman
7 hijau Hijau
1 Hijau tua Hijau kekuningan
2 - -
3 Hijau tua Hijau kekuningan
Hitam 4 Hijau Hijau kekuningan
5 hijau muda kekuningan Hijau kecoklatan
6 Hijau tua Hijau kekuningan
7 Hijau tua Hijau tua
-
4.4 Pembahasan
Pada percobaan kelompok 2 menunjukkan daun kacang hijau yang
ditutupi dengan mika bening setelah ditetesi iodine tidak terjadi perbahan
warna. Pada mika merah berubah menjadi warna hijau kecoklatan. Pada
mika biru juga tidak mengalami perubahan warna. Sedangkan pada kertas
hitam berubah menjadi hijau kekuningan.
Perebusan daun dalam alkohol bertujuan untuk melarutkan klorofil
dan menjadikan karbohidrat lebih mudah bereaksi dengan iodine.
Penggunaan iodine bertujuan untuk mengetahui kandungan karbohidrat
pada daun tersebut. Apabila terdapat karbohidrat pada titik yang ditetesi
iodine, maka akan terlihat perubahan warna menjadi biru kehitaman.
77

Keragaman warna pada tiap perlakuan menunjukkan faktor kurangnya


cahaya matahari yang menyebabkan proses fotosintesis menjadi tidak
sempurna. Secara umum fotosintesis dapat berjalan baik apabila cahaya
matahari yang diserap daun cukup.
Pada dasarnya daun yang mengalami fotosintesis bila diuji dengan
iodine akan berwarna ungu kehitaman. Ketidaksesuaian perubahan tersebut
diakibatkan oleh pemberian perlakuan mika dengan bermacam – macam
warna dan tidak rapat disertai penempatan tanaman yang tidak terkena
cahaya matahari langsung dan peluruhan klorofil tidak maksimal.
78

V SIMPULAN DAN SARAN

5.4 Simpulan
Simpulan yang didapat yaitu kurang sesuainya hasil yang didapat
kurang sesuai dengan teori pada pembahasan seperti halnya perubahan
warna yang kurang signifikan dan kurang sesuai, ketidaktaatan terhadap
prosedur yang seharusnya sehingga hasil yang didapat tidak sesuai dengan
beberapa teori, tiadanya data kelompok 2 komoditas kedelai dikarenakan
tanaman mati sebelum dilakukan pengujian.

5.5 Saran
Pada praktikum ini disarankan ada keseriusan dan ketaatan terhadap
prosedur yang telah dibuat sehingga hasil yang didapat sesuai dengan yang
diharapkan
79

DAFTAR PUSTAKA

Devlin, R.M., 1975. Plant Physiology. D. Van Nestrand Company. New York.
Dwijoseputro, D., 1980. Pengantar Fisiologi Tumbuhan. PT. Gramedia. Jakarta.
Lakitan,B. 1993. Dasar-Dasar Fisiologi Tumbuhan.Grafindo Persada. Jakarta
Sunarjono, H. 1975. Budidaya kentang. N.V. Soeroengan. Jakarta.
Soelarso, B. 1997. Kentang dan Analisis Usaha Tani. Kanisius. Yogyakarta.
80

LAMPIRAN
81

LAPORAN AKHIR PRAKTIKUM


PENGANTAR FISIOLOGI TANAMAN

NUTRISI TANAMAN

Disusun Oleh :
Fadhli Hermawan (J3G116024)

PROGRAM KEAHLIAN TEKNOLOGI INDUSTRI BENIH


PROGRAM DIPLOMA
INSTITUT PERTANIAN BOGOR
2017
82

I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Tanaman memerlukan unsur-unsur tertentu untuk membentuk tubuhnya
dan memenuhi semua kegiatan hidupnya, unsur-unsur tersebut diserap oleh
tanaman dan mempunyai guna tertentu. Unsur-unsur tersebut dinamakan
dengan nutrisi tanaman, sedangkan nutrisi tanaman sendiri memiliki arti
yaitu suatu zat yang sangat penting bagi produksi tanaman pertanian yang
menghasilkan makanan yang sehat untuk manusia. Nutrisi tanaman
mempelajari tentang unsur hara yang diperlukan oleh tanaman serta fungsi
unsur-unsur tersebut pada kehidupan tanaman. Sebagai sains, nutrisi
tanaman berhubungan dengan fisiologi tumbuhan. Proses fisika, kimia, dan
fisiologis serta biokimia ini berkaitan dengan interaksi tanaman dengan kimia
medianya, dimana tahap awal adalah memperoleh unsur-unsur kimia, serta
distribusinya dalam tanaman.
Produkvitas suatu tanaman sangat bergantung pada kapasitas nutrisi yang
diberikan ke tanaman, karena nutrisi tanaman sangat memperngaruhi cepat
atau lambatnya suatu pertumbuhan tanaman. Pemberian nutrisi adalah untuk
menyediakan unsur-unsur hara yang dibutuhkan tanaman untuk
keberlangsungan hidupnya. Unsur hara merupakan salah satu komponen
terjadinya respirasi dan transpirasi serta membantu dalam proses membuat
makanan yaitu fotosintesis. Selain itu fungsi lain dari nutrisi adalah untuk
mempercepat dan menambah kualitas hasil panen tanaman tersebut yaitu
dengan pemberian pupuk organik, non organik atau semacamnya, pupuk
sendiri merupakan suatu bahan yang mengandung satu atau lebih unsur hara
bagi tanaman, bahan tersebut berupa mineral atau organic yang dihasilkan
oleh kegiatan alam atau diolah manusia di pabrik. Jika seandainya pupuk
tidak di berikan kepada suatu komoditas tanaman tertentu maka produktivitas
tanaman tersebut tidak akan maksimal sedangan jika diberi pupuk sesuai
dengan takaran tertentu maka akan membuat tanaman tersebut akan
meningkatkan produktivitas nya sendiri dikarenakan unsur hara yang terdapat
di pupuk sangat membantu dalam produktivitas tanaman.
Pemberian pupuk harus disesuaikan dengan pertumbuhan tanaman
karena Tanaman juga dapat terjadi overdosis pupuk jika pemberian pupuk
tidak sesuai ketentuan dan takaran yang ditentukan, sehingga dapat
menyebabkan tanaman mengalami kematian, sehingga tanaman harus
diberikan pupuk nutrisi yang sesuai dengan takaran pertumbuhannya agar
tanaman dapat menyerap nutrisi secara maksimal sehingga tanaman akan
berproduksi secara maksimal.

1.2 Tujuan
Mempelajari pengaruh komposisi hara terhadap pertumbuhan kangkung
dalam kultur air
83

II TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Kangkung
Kangkung merupakan tanaman yang dapat ditanam secara mudah karena
tanaman kangkung dapat ditanam di dataran rendah dan dataran tinggi.
Kangkung merupakan jenis tanaman sayuran daun,. Daun kangkung panjang,
berwarna hijau Kekuning-kuningan merupakan sumber vitamin pro vitamin A.
Berdasarkan tempat tumbuh, kangkung dibedakan menjadi dua macam yaitu:
Kangkung darat, hidup di tempat yang kering atau tegalan, dan Kangkung air,
hidup ditempat yang berair dan basah. (BPTP, 2009).
Kangkung darat merupakan sayuran yang memiliki nilai ekonomi karena
tidak sedikit masyrakat yang menyukai sayuran ini, selain itu tanaman
kangkung persebarannya sangat meluas cukup pesat di daerah Asia Tenggara.
Kangkung darat umumnya dikonsumsi oleh masyarakat Indonesia dan dapat
menjadi salah satu menu di rumah-rumah makan (Rukmana, 1994). Kangkung
darat merupakan tanaman yang relatif tahan kekeringan dan memiliki daya
adaptasi luas terhadap berbagai keadaan lingkungan tumbuhan, mudah
pemeliharaannya, dan memiliki masa panen yang pendek (Suratman et al.,
2000). Umumnya tanaman kangkung darat hanya ditanam dilahan pekarangan
dan sebagian kecil yang ditanam secara intensif dilahan kering, sehingga
optimalisasi produksi kangkung masih kurang. Kangkung memiliki kandungan
gizi yang lengkap, diantaranya protein, lemak, karbohidrat, serat, kalsium,
fosfor, zat besi, natrium, kalium, vitamin A, B, C, dan karoten (Polii, 2009).
Selain itu, tanaman kangkung berfungsi sebagai tanaman obat untuk
menyembuhkan sembelit, menenangkan syaraf, dan obat penyakit wasir
(Sawasemariai, 2012).
2.2 Air
Air merupakan salah satu unsur yang paling penting yang harus ada dalam
setiap fase pertumbuhan dan perkembangan tanaman karena fungsi air sebagai
unsur pelarut untuk unsur-unsur hara yang akan diserap oleh tanaman.
Tumbuhan sangat membutuhkan air dikarenakan air memiliki banyak zat yang
dibutuhkan oleh tumbuhan, adapun air berfungsi sebagai berikut : Penyusun
tubuh tanaman (70%-90%), Pelarut dan medium reaksi biokimia, medium
transpor senyawa, memberikan turgor bagi sel (pentinguntuk pembelahan sel
dan pembesaran sel ), Bahan baku fotosintesis, menjaga suhu tanaman supaya
konstan (Azhari, dkk 2017). Kekuarangan air seringkali membatasi
pertumbuhan dan perkembangantanaman budidaya. Respon tumbuhan terhadap
kekurangan air dapat dilihat pada aktivitas metabolismenya, morfologinya,
tingkat pertumbuhannya, atau produktivitasnya. Pertumbuhan sel merupakan
fungsi tanaman yang paling sensitif terhadap kekurangan air. Kekurangan air
akan mempengaruhi turgor sel sehingga akan mengurangi pengembangan sel,
sintesis protein, dan sintesis dinding sel (Gardner et al., 1991).
84

2.3 Pupuk Growmore dan Hyponex


Hyponex dan growmore merupakan pupuk daun majemuk dengan
kandungan hara makro-mikro lengkap. Pupuk tersebut mengandung N, P, K, S,
Mg, Fe, Zn, Ca, Co, Mn, Mo, B dan Cu yang hampir sama dengan komponen
hara makro-mikro media MS. Pemupukan dengan pupuk anorganik (Growmore
dan Hyponex) sebagai zat pengatur tumbuh yang tergolong kedalam hormon
sitokinin yang dapat berfungsi untuk mendorong pembesaran tanaman serta
pembentukan tunas baru. Berdasarkan beberapa penelitian yang telah dilakukan,
pemberian pupuk dan larutan BA sangat nyata berpengaruh terhadap
peningkatan pertumbuhan tanaman. Pupuk daun dengan perbandingan N yang
lebih tinggi, misalnya Growmore 32 : 10 :10 berfungsi untuk merangsang
pertumbuhan tanaman anggrek yang masih muda (fase vegetatif). Pupuk daun
dengan merek dagang yang berbeda mempunyai kandungan atau komposisi
kandungan hara yang berbeda. Hyponex hijau mempunyai kandungan NPK
(20:20:20). Perbedaan kandungan NPK antara Growmore dengan Hyponex
kemungkinan dapat menyebabkan perbedaan pertumbuhan tanaman, meskipun
diberikan dalam jumlah dan waktu yang sama kepada tanaman. Penggunaan
beberapa jenis pupuk daun penting untuk mendapatkan jenis pupuk daun yang
menghasilkan tanaman dengan pertumbuhan yang terbaik.
.
85

III METODOLOGI
3.1 Waktu dan Tempat Praktikum
Waktu dan tempat praktikum ini dilaksanakan di Laboratorium CB
Kultur Jaringan dan Green House di Kampus IPB Cilibende tanggal 14
November 2017 pukul 13.00-17.00 WIB.
3.2 Alat dan Bahan Praktikum
Alat dan bahan yang digunakan dalam praktikum ini adalah cup
plastik sedangkan bahan yang digunakan adalah growmore (32-10-10),
Hyponex (10-45-15), tanaman kangkung, cup ( gelas ), air, label, tray, benih
kangkung, dan media tanam
3.3 Metode kerja
Langkah pertama yang dilakukan adalah benih kangkung disemai
pada tray dengan media tanam pada saat 3 minggu sebelum tanaman
kangkung diberi perlakuan pemberian nutrisi, nutrisi tanaman disiapkan
dengan membuat larutan kontrol, Hyponex, dan growmore 2 dan 4
gram/liter sebanyak 3 gelas dengan komposisi setiap gelas 300 ml, lalu
gelas berisi larutan ditutup rapat, kemudian diberi lubang sedikit sebagai
lubang tanam, setelah itu tanaman kangkung yang sudah berumur 3 minggu
ditanam pada setiap perlakuan dengan masing-masing gelas berisi 2
tanaman kangkung. Pada minggu keempat tanaman kangkung diamati
dengan parameter pengamatan jumlah daun, skor warna daun (hijau tua,
hijau, hijau kuning, dan kuning), jumlah akar dan panjang akar. Jumlah akar
diitung dengan cara manual yaitu tanaman di angkat keluar dari gelas dan
akar nya dihitung dengan tangan sedangkan panjang akar di hitung
menggunakan penggaris, lalu tanaman dikembalikan ke dalam gelas dengan
hati-hati atau akar akan patah dan tanaman akan mati.
86

IV HASIL DAN PEMBAHASAN


4.1 Hasil
Data hasil dari pengamatan seluruh kelompok atau data kelas yang
telah dilakukan selama 3 minggu berturut-turut didalam cup dengan
parameter warna daun, dan jumlah daun yang dilakukan oleh 7 kelompok
dengan perlakuan antara lain kontrol, larutan Hyponex 2g/L, larutan
Hyponex 4g/L, larutan Growmore 2g/L, larutan Growmore 4g/l dengan
masing-masing 2 tanaman per cup didapat data sebagai berikut :
tabel 7 Pengamatan warna dan jumlah daun

Warna Daun Jumlah Daun


Kelompok Perlakuan Minggu ke- Minggu ke-
1 2 3 1 2 3
1 4 5 5 2 2 3
2 1 2 2 5 8 7
3 3 4 4 6 6 5
4 Kontrol 3 3 3 6 4 5
5 1 1 3 6 6 6
6 2 2 2 7 7 6
7 1 1 1 4 5 5
Rata-rata 2.14 2.57 2.86 5.14 5.43 5.29
1 3 6 9 2 2 3
2 1 2 2 8 9 8
3 2 2 2 6 9 11
Hyponex
4 3 3 3 8 8 15
2g/L
5 2 1 1 6 8 10
6 2 3 2 6 7 4.1
7 2 1 1 5 7 9
Rata-rata 2.14 2.57 2.86 6.00 7.14 8.59
1 3 7 6 2 2 3
2 2 1 2 8 7 7
3 2 1 2 7 9 10
Hyponex
4 2 3 3 8 10 9
4g/L
5 1 1 1 6 7 9
6 2 2 2 6 4 3
7 1 1 1 8 8 7
Rata-rata 1.86 2.29 2.43 6.43 6.71 6.86
1 5 4 6 2 2 1
2 2 1 2 6 9 9
Growmore
3 2 1 2 7 8 8
2g/L
4 3 3 3 10 11 11
5 1 2 4 7 9 8
87

6 2 2 2 7 6 6
7 1 1 2 7 18 15
Rata-rata 2.29 2.00 3.00 6.57 9.00 8.29
1 3 7 9 2 1 1
2 2 1 3 7 8 6
3 1 2 3 7 8 8
Growmore
4 3 3 3 7 6 9
4g/L
5 1 1 2 6 9 7
6 2 2 2 5.5 7.5 3.1
7 1 2 1 7 8 9
Rata-rata 1.86 2.57 3.29 5.93 6.79 6.16

Adapun data hasil pengamatan seluruh kelompok atau satu kelas yang telah
dilakukan selama 3 minggu didalam cup dengan parameter jumlah akar, dan
panjang akar yang dilakukan oleh 7 kelompok dengan perlakuan antara lain kontrol,
Hyponex 2g/L, Hyponex 4g/L, Growmore 2g/L, Growmore 4g/l dengan masing-
masing 2 tanaman per cup didapat data sebagai berikut :
tabel 8 Pengamatan Jumlah dan Panjang Akar

Jumlah akar Panjang akar


Kelompok Perlakuan Minggu ke- Minggu ke-
1 2 3 1 2 3
1 29 22 14 7.16 5.91 7.5
2 29.8 29.1 23.1 14.3 12.1 16.3
3 20 27 37 9 9.25 10.17
4 Kontrol 29 31 24 11 11 10
5 15 12 16 9.5 7.15 9.61
6 8 21 17 11 20.2 9.2
7 18 20 20 13.4 13.5 13.6
Rata-rata 21.26 23.16 21.59 10.77 11.30 10.91
1 12 15 13 5.67 5.66 7.66
2 24 37.8 26.6 8.4 8 10
3 15 31 40 7.25 6.92 7.35
Hyponex
4 26 19 12 11 11 4
2g/L
5 17 13 19 7.76 7.98 9.1
6 8 21 10 4.86 6.35 2.63
7 12 7 8 7.7 7.75 6.3
Rata-rata 16.29 20.54 18.37 7.52 7.67 6.72
1 10 19 14 7.5 8.5 4.5
2 Hyponex 24.8 22.8 25.8 5.6 5.2 5.6
3 4g/L 20 23 32 7 4.58 6.83
4 30 31 19 9 9 7
88

5 16 10 11 6.1 5.38 7.4


6 13 9 8 5.5 5.81 3.53
7 27 26 27 10.5 9.6 9.6
Rata-rata 20.11 20.11 19.54 7.31 6.87 6.35
1 13 12 14 8.5 6 5.75
2 12 30.6 20.8 7.5 9.75 8.25
3 32 19 24 9.33 7.75 8.92
Growmore
4 29 25 21 10 6 7
2g/L
5 15 9 13 6.05 6.38 6.58
6 12 15 8.00 10 8.68 2.07
7 25 27 21 15.75 16.8 16.2
Rata-rata 19.71 19.66 17.40 9.59 8.77 7.82
1 14 20 19.6 4.5 8 8
2 25 27.3 11.75 5.7 7.5 7.1
3 21 16 28 6.88 6 8.3
Growmore
4 24 25 16 12 9 9
4g/L
5 13 7 13 6.51 5.8 5.8
6 13 16 8 7 8.7 3.83
7 22 20 21 7.5 7.7 8
Rata-rata 18.86 18.76 16.76 7.16 7.53 7.15

GRAFIK WARNA DAUN


6

MInggu 1
3
Minggu 2
2 Minggu 3

0
Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok
1 2 3 4 5 6 7

Grafik 1 Pengamatan Warna Daun


89

Grafik Jumlah Daun


9
8
7
6
5 Minggu 1
4 Minggu 2
3 MIingu 3
2
1
0
Kelompok kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok
1 2 3 4 5 6 7

Grafik 2 Pengamatan Jumlah Daun

Grafik Jumlah Akar


40

35

30

25
Minggu 1
20
Minggu 2
15
Minggu 3
10

0
Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok
1 2 3 4 5 6 7

Grafik 3 Pengamatan Jumlah Akar


90

PANJANG AKAR
25

20

15
Minggu 1

10 Minggu 2
Minggu 3
5

0
Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok
1 2 3 4 5 6 7

Grafik 4 Pengamatan Panjang Akar

4.2 Pembahasan
Setelah diamati selama 3 minggu terlihat bahwa pertumbuhan pada
tanaman kangkung mengalami pertumbuhan sigmoid yakni berbentuk seperti
huruf S, dan data diatas menunjukan bahwa hasil rata-rata pengamatan data
kelas pada saat bibit kangkung ditpindahkan ke kultur air. Panjang rata-rata akar
tanaman kangkung tertinggi dengan diberi perlakuan Hyponex 2g/l yaitu
sepanjang 7,52 cm dan jumlah panjang rata-rata akar tanaman kangkung
terendah adalah dengan perlakuan Hyponex 4g/l sepanjang 6,35 cm, skor warna
daun pada semua perlakuan Hyponex,growmore, dan kontrol baik perlakuan
Hyponex 4g/l dan 2g/l atau growmore 4g/l dan 2g/l adalah berwarna hijau tua.
Jumlah rata-rata daun tanaman kangkung tertinggi dengan diberi perlakuan
growmore 2g/l yaitu 9 helai daun dan jumlah daun terendah adalah dengan
diberi perlakuan kontrol dengan jumlah rata-rata daun sebanyak 5,14 helai
daun, hal ini bertentangan dengan percobaan yang dilakukan oleh (Sander et
all, 2015) yang menyatakan bahwa perlakuan kontrol memiliiki rata-rata jumlah
daun tanaman kangkung terbanyak sedangkan jumlah terendah adalah dengan
perlakuan growmore 4g/l. Jumlah akar tanaman kangkung tertinggi yaitu
dengan diberi perlakuan kontrol dengan rata-rata sebanyak 23,19 akar pada
minggu ke 2 dan jumlah akar tanaman kangkung terendah yaitu dengan diberi
perlakuan 16,76 pada minggu ke 3, hal ini juga bertentangan dengan praktikum
yang dilakuan oleh ( Sander et all, 2015) karena menurut hasi praktikum mereka
bahwa perlakuan dengan growmore memiliki jumlah akar terbanyak.
91

Panjang rata-rata akar tanaman kangkung tertinggi dengan diberi


perlakuan growmore 2g/l yaitu sepanjang 9,59 pada minggu ke 1 dan jumlah
rata-rata akar terendah adalah dengan perlakuan Hyponex 4g/l yaitu sepanjang
6,35 cm. Skor warna daun tertinggi adalah pada perlakuan growmore 4g/l yaitu
3,29 pada minggu ke 3 dan skor warna daun terendah adalah pada perlakuan
Hyponex 4g/l yaitu 1,86 pada minggu ke 1, dikarenakan tanaman tersebut
mengalami kebusukan pada batang dan daun. Tanaman kangkung yang diberi
perlakuan growmore kandungan nitrogennya terlalu tinggi sehingga
menyebabkan kebusukan dan kemudian tanaman kangkung tersebut mati. Dosis
pupuk yang tidak sesuai menyebabkan tanaman kangkung tersebut mengalami
kelebihan atau kekurangan nutrisi sehingga tanaman kangkung tersebut akan
mengekpreksikan melalui rontoknya daun dan berubahnya warna daun.
92

V SIMPULAN DAN SARAN

5.1 Simpulan
Dari praktikum yang telah kami lakukan dapat disimpulkan bahwa
tumbuhan memerlukan komponen unsur hara yang cukup banyak untuk
pertumbuhan, baik itu unsur hara makro atau unsur hara mikro dalam hal ini
menggunakan Hyponex dan growmore sebagai pupuk. Jika salah satu komponen
unsur hara hilang atau berlebihan akan menyebabkan pertumbuhan tananaman tidak
sebagaimana mestinya dan menimbulkan kekurangan hara pada tanaman. Dan
Mekanisme penyerapan hara dapat dilakukan secara aktif maupun pasif, yaitu difusi
bebas dan pertukaran ion (penyerapan secara pasif), teori carrier dan pompa ion
(penyerapan aktif) (Aghia, 2015) .

5.2 Saran
Saran yang dapat kami berikan setelah melakukan praktikum nutrisi
tanaman ini adalah kurang akuratnya data karena tidak ada perbandingan data
antara dua komoditas tertentu. Jika pengamatan dilakukan sebaiknya yang
melalukan pengamatan dilakukan oleh satu orang saja sehingga tidak ada
kekeliruan saat mengisi data dan jika pengamatan yang dilakukan secara kualitatif
sebaiknya pengamat menyamakan presepsi sehingga terdapat akurat dan tidak ada
pencilan.
93

DAFTAR PUSTAKA

Aghnia, Farhan, Aina, Ni, Mulki. 2015. Fisiologi Tanaman. Institut Pertanian
Bogor. Bogor

Azhari, Fadhli, Pedra. 2017. IAPS Robot- Prototipe Sistem Pertanaman


Tumbuhan. Institut Pertanian Bogor. Bogor

BPTP, 2009. “Budidaya kangkung semi organik”, Jambi (ID): Balai Pengkajian
Teknologi Pertanian Jambi.
Gardner, F.P., Perace, R.B., dan Mitchell, R.L, 1991. Fisiologi Tanaman
Budidaya. Penerjemah: Susilo, H. Jakarta: UI Press.

Kusuma M, 2016. “Pengaruh berbagai macam sumber nutrisi terhadap


pertumbuhan dan hasil tanaman tomat (Licopersicum
Esculentum Mill) pada sistem hidroponik sumbu”. Yogyakarta (ID):
Universitas Muhammadiyah Yogyakarta.
Rukmana, R. 1994. Bertanam Kangkung. Kanisius Yogyakarta.
Sander D, Yuliyanti E, Hartono R, Telembanua Warni D, Harefa Yusnidar Y,
Lahagu Masyuni F. “Laporan Akhir Praktikum Pengantar Fisiologi
Tanaman”. Bogor (ID) : Intitut Pertanian Bogor
Suratman, Priyanto D. Setyawan AD. 2000. “Analilsis keragaman genus ipomea
berdasarkan karakter morfologi”. Biodiversitas 1(2):72-79. Wang KS.
Huang LC. Le HS. Chen PY. Chang SH. 208. Phytoextraction of cadmium
by Ipomea aquatic (water spinach) in hydroponic solution: Efects of
cadmium speciation. Chemosphere 76:66-672
94

LAMPIRAN

tabel 9 Pengamatan kelompok minggu kesatu

Perlakuan Ulangan Jumlah Skor Jumlah Panjang


daun warna akar (cm) akar (cm)
Kontrol 1 3 1 29 11
4 3 21 10
2 6 3 37 7,5
5 2 12 11,5
3 5 2 18 13
5 2 21 17,5
G 2g/lt 1 - - - -
5 2 11 5
2 8 1 32 11
7 1 28 8,5
3 7 2 17 7
7 1 14 9
G 4g/lt 1 6 2 17 5
6 1 26 5,5
2 9 1 17 6,5
6 1 29 8
3 6 3 11 5,5
5 3 9 8,5
H 2g/lt 1 7 1 17 9
7 1 21 9
2 6 1 31 8,5
10 1 50 13,5
3 6 1 19 7
6 1 23 6
H 4g/lt 1 7 1 22 6
4 3 16 5,5
2 6 1 18 4,2
5 1 18 4,5
3 8 1 27 6
5 2 20 4
95

tabel 10 Pengamatan Kelompok Minggu kedua

Perlakuan Ulangan Jumlah Skor Jumlah Panjang


daun warna akar (cm) akar (cm)
Kontrol 1 6 1 34 11
6 1 25 10
2 8 1 40 11
7 1 16 9
3 7 1 24 13,5
7 1 25 18
G 2g/lt 1 - - - -
7 2 13 10
2 10 1 35 10,5
9 1 30 8,5
3 9 2 17 8
10 1 17 8
G 4g/lt 1 7 1 21 6
8 1 31 5,2
2 10 1 32 6,5
8 1 31 8
3 6 3 11 6
5 3 16 8,5
H 2g/lt 1 8 1 20 8,5
9 1 26 6
2 8 2 36 5,8
12 2 53 5,8
3 7 2 24 9,4
7 2 27 13,6
H 4g/lt 1 9 1 25 5
7 1 20 5,2
2 8 1 21 6,5
9 1 21 4
3 8 1 31 6
6 1 24 4,5
96

tabel 11 Pengamatan Kelompok Minggu Ketiga

Perlakuan Ulangan Jumlah Skor Jumlah Panjang


daun warna akar (cm) akar (cm)
Kontrol 1 5 1 40 14
7 1 30 10
2 6 3 50 14
6 2 20 20
3 8 1 22 16
8 1 29 20
G 2g/lt 1 0 - 0 -
0 0 0 0
2 8 2 30 11
8 2 29 9
3 7 2 32 8,5
10 2 28 9
G 4g/lt 1 7 2 28 7
8 2 27 6
2 8 2 30 7
8 2 25 9
3 0 0 0 0
0 0 0 0
H 2g/lt 1 7 2 30 10
9 2 30 8
2 8 2 29 7
8 2 28 7
3 11 2 33 10
8 2 34 14
H 4g/lt 1 10 2 35 6
8 2 31 6
2 4 2 30 7
8 2 29 5
3 8 2 27 7
7 2 26 6,5
97

Gambar 3 Sampel Pengamatan tanaman kangkung minggu terakhir


98

LAPORAN AKHIR PRAKTIKUM


PENGANTAR FISIOLOGI TANAMAN

INISIASI AKAR

Disusun Oleh :
Dimvy Rusefani Asetya (J3G116019)

PROGRAM KEAHLIAN TEKNOLOGI INDUSTRI BENIH


PROGRAM DIPLOMA
INSTITUT PERTANIAN BOGOR
2017
99

I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Inisiasi akar struktur yang dapat diketahui adalah primordial akar yang
terbentuk didalam jaringan batang. Cara stek banyak dipilih oleh banyak orang
apalagi bagi pengebun buah-buahan dan tanaman hias. Alasannya karena bahan
untuk membuat ini sedikit. Tanaman yang dihasilkan dari stek biasanya mempunyai
persamaan dalam umur, ukuran tinggi, ketahan terhadap penyakit dan sifat lainnya
( Wudianto 1999 )
Cara stek banyak dipilih banyak orang apalagi bagi pengebun buah-buahan
dan tanaman hias, alas annya karena tidak perlu mengeluarkan bahan dan uang yang
banyak, tanaman yang distek biasanya mempunyai kesamaan seperti induk tanaman
yang distek, stek ada beberapa macam seperti stek batang, stek tunas, stek daun,
dan stek akar. Yang diambil untuk stek adalah dahan kecil atau ranting yang
berumur setahun, serta cukup keras yang dipergunakan adalah pangkal dan bagian
pertengahan saja.Panjang stek itu 20-30 cm
Stek memiliki banyak manfaat yaitu menghasilkan ukuran tanaman yang
baik, performa yang baik, dan baik pada pembungaan, kemunculan bagian tanaman
lebih baik dan harga yang lebih bersaing menjadikan stek salah satu perbanyakan
tanaman yang sering dilakukan. Stek merupakan cara perbanyakan tanaman secara
vegetative dengan menggunakan sebagian batang, akar atau daun tanaman untuk
ditumbuhkan menjadi tanaman baru. Sebagai alternative perbanayakan vegetative
buatan, stek lebih ekonomis, lebih mudah, tidak memerlukan keterampilan khusus,
lebih ekonomis, dan cepat dibandingkan dengan cara perbnayakan vegetative
buatan lainnya
Dari semua jenis zat pengatur tumbuh yang sangat penting dan efektif
mengatur pertumbuhan akar adalah golongan auksin (Ashari, 1995)
Hormon merupakan zat pengatur tumbuh yaitu molekul organic yang
dihasilkan oleh suatu bagian tumbuhan dan ditransportasikan kebagian lain yang
dipengaruhinya. Hormone dalan konsentrasi rendah
menimbulkanresponfisiologis.Terdapatduakelompok hormone yaitu hormone
pemicupertumbuhandanpenghambatpertumbuhan( Lakitan, 1995)

1.2 Tujuan
Percobaan ini bertujuan untuk :
Praktikuminisiasiakarinibertujuan agar mahasiswa dapat mengetahui
pengaruh ZPT yang diberikan untuk tanaman Adam Hawa, Kriminil, Sampang
dara, Sri Gading, Lidah Mertua, Coleus, dan Begonia. Selainitu mahasiswa dapat
membandingkan pengaruh ZPT pada inisiasi akar beberapa tanaman, dan
mahasiswa dapat mengamatiperubahan yang dapatdilihatsetiapminggunya.
100

II TINJAUAN PUSTAKA
Inisiasi akar
Sifat perakaran tanaman lebih dikendalikan oleh sifat genetis dari tanaman yang
bersangkutan, tetapi pula ditentukan oleh sistem perakaran tanaman tersebut dapat
dipengaruhi oleh kondisi tanah atau media tumbuh tanaman. Faktor yang
mempengaruhi pola penyebaran akar antara lain adalah penghalang mekanis, suhu
tanah, ketersediaan air, dan ketersediaan unsur hara (Lakitan, 2000).

Identifikasi ilmiah
Adam Hawa
Daun Adam Hawa (Rhoe discolorL.Her.) merupakan salah satu tumbuhan
yang tergolong kedalam tanaman hias varigata. Tanaman varigata adalah segala
tanaman yang menampilkan dua warna atau lebih pada daunnya, yang berbeda
dengan induknya
Klasifikasi ilmiahdanMorfologitanaman adam hawa
Adam Hawa berasal dari familiCommelinaceae, dari genus Rhoeo dan
spesiesRhoeo discolor. Sumber : www.materipertanian.com
1. Akar
Tanamanadam hawa memiliki akar serabut berwarna kecoklatan
2. Batang
Tanamaninimemilikibatang kasar, pendek, arah tumbuh tegak lurus, berwarna
coklat, sifat batang basah,bentuk batang bulat, dan sifat permukaan batang
memperlihatkan bekas-bekas daun.
3. Daun
Tanamaninimemilikidaun tunggal, bangun daun seperti pedang, ujung daun
runcing, pangkal daun rata, memeluk batang, tepi daun rata, panjang daun 25-30
cm, lebar daun 3-6 cm, daging daun tipis lunak, permukaan daun licin suram, tulang
daun sejajar, permukaan atas daun hijau, dan permukaan bawah daun merah
kecoklatan

Kriminil

Kriminil adalah tanaman hias Alternanthera ficoida termasuk alternantera


berjenis pendek. Warna daunnya yang merah membuat tanaman ini terlihat
menarik. Selain merah, ada juga yang berwarna hijau atau hijau kekuningan.
Tanaman ini sangat mudah beradaptasi di segala macam kondisi lingkungan.
101

Sampang Dara
Sampang dara (Excoecaria cochinchinensis) memiliki ciri-ciri tegak
tanaman hingga 200 centimeter, tanaman sampang dara merupakan tanaman yang
perdu yang banyak dijadikan pagar hidup di sekitar rumah. Sampang dara juga
banyak dikembangkan sebagai tanaman hias.
Klasifikasi danMorfologitanaman Sampang Dara
Sampang dara berasal dari famili Euphorbiaceae, dari genus Excoecaria dan spesies
Excoecaria cochinchinensis. Sumber : tanobat.com
1. Batang
Percabangan banyak dan getah berwarna putih, tangkai bercabang kayu.
2. Daun
Daunnya ada dua macam. Yang pertama, mirip sarang burungdengan
helaian daun yang mandul, bentuknya lebar dan membulat. Yang kedua, berbelah-
belah menyerupai tanduk rusa. Daun bagian atas halus dan berwarna hijau,
sedangkan bagian bawahnya tebal dan tertutup rambut halus berwarna putih. Daun
ini membelah 3-5 kali dan panjangnya bisa mencapai 3 m dengan ujung akhir
menyerupai pita. Daunnya termasuk daun yang subur (mengandung spora). Bentuk
daun berhelai lanci, warna daun pada permukaan atas hijau tua, dan permukaan
bawah merah gelap.

Sri Gading

Nama lain tanaman srigading adalah kembang pengantin, daun karangan,


sarigading, suruh gading, dan sirih gading. Srigading merupakan tanaman asli Asia
bagian selatan. Banyak tumbuh di Nepal, Pakistan, India, dan Thailand. Di daerah
jawa, tanaman ini banyak ditanam di pekarangan rumah untuk dijadikan sebagai
tanaman hias. Bunganya berbau harum dan mekar pada waktu sore hari dan gugur
di esok harinya.

Klasifikasi ilmiahdanMorfologi tanaman sri gading


Srigading berasal dari famili Oleaceae, dari genus Nyctanthes dan spesies
Nyctanthes arbor-tristis. Sumber :www.materipertanian.com
1. Daun
Daun srigading tumbuh bertolak belakang. Tepi daunnya rata,
pertulangan daunnya menyirip. Panjang daun sekitar 6-12 cm dengan lebar
2- 6,5 cm.
2. Batang
Batang pohon srigading banyak tumbuh di semak-semak hingga
ketinggian 500 meter di atas permukaan laut. Batangnya berkayu berbentuk
bulat dan warnanya keabu-abuan. Pohonnya membentuk semak atau pohon
kecil yang tingginya dapat mencapai 10 meter.
102

Lidah Mertua

Lidah mertua merupakan salah satu tanaman yang tergolong dalam tanaman
hias yang sangat dikenali dan juga populer dikalangan berbagai masyarakat.
Tanaman ini biasanya di tanam di pekarangan rumah maupun di dalam rumah
dengan menggunakan pot. Tanaman lidah mertua ini memiliki bentuk daun
memanjang dan berwarna hijau bintik putih, dengan ujung runcing, keras dan
tumbuh tegak keatas. Selain itu, tanaman lidah mertua ini juga memiliki kandungan
yang sangat berperan penting untuk kesehatan juga terutamanya menyuburkan
rambut, mengobati diabetes, dan juga resiko penyakit kanker.

Klasifikasi ilmiahdanMorfologi tanaman lidah mertua


Lidah mertua berasal dari famili Agavaceae dan Ruscaceae, dari genus
Sansevieriadan spesies Sansevieria Thunb. Sumber :www.Fredikurniawan.com
1. Daun
Daun tanaman lidah mertua ini memiliki daun berbentuk mengaris yang
menyempit pada bagian pangkal hingga ujung daun yang meruncing. Daun
tanaman ini memiliki kandungan serat dan juga memiliki tekstur lendir dan
keras bagian permukaan dasarnya. Selain itu, daun ini juga dapat membantu
meningkatkan kadar air sehingga tanaman ini dapat bertahan lama jika
kekurangan air atau lahan kekeringan. Daun ini memiliki warna hijau mudah
hingga tua disertai dengan adanya bintik – bintik keputihan yang tidak
beraturan.

2. Akar
Tanaman lidah mertua ini memiliki perakaran rimpang yang tumbuh
denga horizontal, memiliki warna kekuningan hingga kecoklatan dengan
menebus kedalaman mencapai 60-100 cm bahkan lebih tergantung dengan
pertumbuhan dan perkembangan tanaman yang ditanami.

Coleus
Tanaman coleus adalah tanaman obat-obatan yang termasuk kedalam famili
Labiatae. Tanaman coleus mampu tumbuh dengan optimal di dataran rendah
sampai ketinggian 1500 meter di atas permukaan laut, dan tumbuh liar disekitar
sungai atau ladang. Tanaman ini berkhasiat mengobati penyakit ambeien, diabetes,
melitus, demam, diare, telat datang bulan dan bisul. Bagian dari tanaman ini yang
sering dimanfaatkan adalah daun dan akarnya.

Klasifikasi ilmiahdanMorfologitanaman coleus


Coleus berasal dari famili Lamiaceae, dari genus Plectranthus L’Her dan
spesies Plectranthus scutellarioides. Sumber : www.materipertanian.com
103

1. Batang
Batang Pohon herba tegak dan merayap dengan tinggi batang pohonnya
berkisar 30 cm sampai 150 cm, mempunyai penampung batang berbentuk
berbentuk segi empat dan termasuk katagori tumbuhan basah yang batangnya
mudah patah.
2. Daun
Berbentuk hati dan pada setiap tepiannya dihiasi oleh jorong-jorong atau
lekuk-lekuk tipis yang bersambungan dan didukung oleh tangkai daun dan
memiliki warna yang beraneka ragam.

.
104

III METODE KERJA

3.2 Tempat dan waktu pelaksanaan


Percobaan Inisiasiakar ini dilaksanakan di Laboratorium Kultur
Jaringandan Green House Diploma IPB. Selasa, 10 Oktober 2017 pada pukul 13.00
s/d selesai.
3.2 Alat dan Bahan
Alat yang digunakan pada percobaan ini seperti polibag, penggaris,
Gunting, cutter. Sedangkanbahan yang dibutuhkanadalah kriminil, lidah mertua,
adam hawa (hijau dan ungu), tanah, kompos, rootone
3.1 Prosedur pelaksanaan
Alat dan bahan disiapkan, Setiap tanaman di bagi menjadi 3 bagian yaittu
bagian pangkal atau bawah, bagian tengah, bagian ujung atau pucuk, Rootone-f
dilarutkan pada gelas plastik dengan menggunakan air, kemudiaan aduk hinga
mengental. Pada 7 tanaman dari setiap bagian tersebut di celupkan ke dalam larutan
rootone-f yang telah di buat. Setelah 7 tanaman dari setiap bagian tanaman tersebut
dicelupkan diamkan beberapa saat. Selagi menunggu siapkan media tanam yang
terdiri dari tanah dan campuran arang sekam, setelah siap masukan media tanam
tersebut kedalaam polybag, Setelah media tanam dimasukan ke polybag tanaman
yang telah di beri Larutan rootone-f tersebut ditanam di dalam polybag dimana
setiap bagian 1 polybag maka dari 7 tanamaan yang 1 tanaman di bagi 7 didapatkan
ada 21 polybag.Lakukan pengamatan setiap harinya
105

IV HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil
Berdasarkan praktikum yang dilaksanakan, didapatkan data berupa hari muncul
akar, panjang akar, jumlah akar. Data-data tersebut akan diasjikan dalam bentuk
tabel dan grafik untuk mempermudah pembacaan dan membandingkan hasil
satu sama lain.
Tabel 1. Data Kelas Inisiasi Akar
Tanaman Bagian Peubah Rataan
Kriminil Ujung Waktu muncul akar 7,7
Panjang akar (cm) 3,5
Jumlah akar 10,7
Tengah Waktu muncul akar 8,8
Panjang akar 3,4
Jumlah akar 12,4
Pangkal Waktu muncul akar 9,0
Panjang akar (cm) 2,0
Jumlah akar 8,4
Koleus Ujung Waktu muncul akar 6,5
Panjang akar (cm) 6,1
Jumlah akar 10,0
Tengah Waktu muncul akar 6,8
Panjang akar (cm) 3,5
Jumlah akar 8,2
Pangkal Waktu muncul akar 9,0
Panjang akar (cm) 1,2
Jumlah akar 6,3
Lidah Ujung Waktu muncul akar 21,0
Mertua Panjang akar (cm) 0,4
Jumlah akar 8,0
Tengah Waktu muncul akar 20,0
Panjang akar (cm) 1,0
Jumlah akar 16,0
Pangkal Waktu muncul akar 21,0
Panjang akar (cm) 0,5
Jumlah akar 32,0
Adam hawa Ujung Waktu muncul akar 7,6
Panjang akar (cm) 3,3
Jumlah akar 4,8
Tengah Waktu muncul akar 12,2
Panjang akar (cm) 2,9
Jumlah akar 2,1
Pangkal Waktu muncul akar 12,5
Panjang akar (cm) 3,6
Jumlah akar 5,0
Begonia Ujung Waktu muncul akar 10,6
106

Panjang akar (cm) 5,2


Jumlah akar 9,9
Tengah Waktu muncul akar 9,3
Panjang akar (cm) 2,9
Jumlah akar 7,6
Pangkal Waktu muncul akar 11,8
Panjang akar (cm) 1,7
Jumlah akar 9,7
Srigading Ujung Waktu muncul akar 12,0
Panjang akar (cm) 1,5
Jumlah akar 1,8
Tengah Waktu muncul akar 7,0
Panjang akar (cm) 5,0
Jumlah akar 2,5
Pangkal Waktu muncul akar 14,0
Panjang akar (cm) 3,3
Jumlah akar 1,7
Sampang Ujung Waktu muncul akar -
dara Panjang akar (cm) -
Jumlah akar -
Tengah Waktu muncul akar -
Panjang akar (cm) -
Jumlah akar -
Pangkal Waktu muncul akar -
Panjang akar (cm) -
Jumlah akar -

4.2 Pembahasan
Berdasarkan hasil pada tabel diatas dapat diketahui bahwa untuk tanaman
kriminil pada bagian ujung batang rataan peubah waktu muncul akar yaitu 7,7 hari,
rataan peubah panjang akar yaitu 3,5 cm, dan ratan peubah jumlah akar yaitu 10,7.
Tanaman kriminil bagian tengah batang rataan peubah waktu muncul akar yaitu 8,8
hari, rataan peubah panjang akar yaitu 3,4, dan rataan peubah jumlah akar yaitu
12,4. Sedangkan untuk tanaman pada bagian pangkal batang mempunyai rataan
peubah waktu muncul akar yaitu 9 hari, rataan peubah peubah panjang akar yaitu 2
cm dan rataan peubah jumlah akar yaitu 8,4. Artinya pada tanaman kriminil bagian
yang bagus untuk dijadikan stek yaitu bagian ujung batang karena bagian ujung
batang merupakan bagian yang masih sangat aktif membelah.
Tanaman koleus pada bagian ujung batang rataan peubah waktu muncul akar
yaitu 6,5 hari, rataan peubah panjang akar yaitu 6,1 cm, dan ratan peubah jumlah
akar yaitu 10,0. Tanaman koleus bagian tengah batang rataan peubah waktu muncul
akar yaitu 6,8 hari, rataan peubah panjang akar yaitu 3,5, dan rataan peubah jumlah
akar yaitu 8,2. Sedangkan untuk tanaman koleus pada bagian pangkal batang
mempunyai rataan peubah waktu muncul akar yaitu 9 hari, rataan peubah peubah
107

panjang akar yaitu 1,2 cm dan rataan peubah jumlah akar yaitu 6,3. Artinya pada
tanaman koleus sama seperti tanaman kriminil bagian yang bagus untuk dijadikan
inisiasi akar yaitu bagian ujung batang karena bagian ujung batang merupakan
bagian yang masih sangat aktif membelah sehingga waktu munculnya akar, dan
jumlah akar lebih cepat dan lebih banyak bagian ujung dari pada bagian tengah dan
pangkal batang.
Tanaman lidah mertua pada bagian ujung batang rataan peubah waktu muncul
akar yaitu 21 hari, rataan peubah panjang akar yaitu 0,4 cm, dan ratan peubah
jumlah akar yaitu 8. Tanaman lidah mertua bagian tengah batang rataan peubah
waktu muncul akar yaitu 20 hari, rataan peubah panjang akar yaitu 1,0 cm, dan
rataan peubah jumlah akar yaitu 16. Sedangkan untuk tanaman lidah mertua pada
bagian pangkal batang mempunyai rataan peubah waktu muncul akar yaitu 21 hari,
rataan peubah peubah panjang akar yaitu 0,5 cm dan rataan peubah jumlah akar
yaitu 32. Artinya pada tanaman lidah mertua memiliki hasil yang sedikit berbeda
dengan kriminil dan koleus pada tanaman lidah mertua menunjukan hasil pada
bagian tengah batang yang bagus digunakan untuk inisiasi akar karena rataan
peubah waktu muncul akar lebih cepat dibandingkan bagian ujung dan pangkal
yaitu 20 hari sedangkangkan bagian ujung dan pangkal 21 hari.
Tanaman adam hawa pada bagian ujung batang rataan peubah waktu muncul
akar yaitu 7,6 hari, rataan peubah panjang akar yaitu 3,3 cm, dan ratan peubah
jumlah akar yaitu 4,8. Tanaman adam hawa bagian tengah batang rataan peubah
waktu muncul akar yaitu 12,2 hari, rataan peubah panjang akar yaitu 2,9, dan rataan
peubah jumlah akar yaitu 2,1. Sedangkan untuk tanaman adam hawa pada bagian
pangkal batang mempunyai rataan peubah waktu muncul akar yaitu 12,5 hari,
rataan peubah peubah panjang akar yaitu 3,6 cm dan rataan peubah jumlah akar
yaitu 5. Artinya pada tanaman adam hawa sama seperti tanaman kriminil dan koleus
bagian yang bagus untuk dijadikan inisiasi akar yaitu bagian ujung batang karena
bagian ujung batang merupakan bagian yang masih sangat aktif membelah sehingga
waktu munculnya akar, dan jumlah akar lebih cepat dan lebih banyak bagian ujung
dari pada bagian tengah dan pangkal batang.
Tanaman begonia pada bagian ujung batang rataan peubah waktu muncul akar
yaitu 10,6 hari, rataan peubah panjang akar yaitu 5,2 cm, dan ratan peubah jumlah
akar yaitu 9,9. Tanaman begonia bagian tengah batang rataan peubah waktu muncul
akar yaitu 9,3 hari, rataan peubah panjang akar yaitu 2,9, dan rataan peubah jumlah
akar yaitu 7,6. Sedangkan untuk tanaman begonia pada bagian pangkal batang
mempunyai rataan peubah waktu muncul akar yaitu 11,8 hari, rataan peubah peubah
panjang akar yaitu 1,7 cm dan rataan peubah jumlah akar yaitu 9,7. Artinya pada
tanaman begonia menunjukan hasil yang sama seperti tanaman lidah mertua bagian
yang bagus untuk dijadikan inisiasi akar yaitu bagian tengah batang karena rataan
peubah waktu muncul akar lebih cepat dibandingkan bagian ujung dan pangkal
yaitu 10,6 hari untuk bagian ujung dan 11,8 hari untuk bagian pangkal
sedangkangkan bagian tengah lebih cepat yaitu hanya 9,3 hari.
Tanaman Srigading pada bagian ujung batang rataan peubah waktu muncul akar
yaitu 12 hari, rataan peubah panjang akar yaitu 1,5 cm, dan ratan peubah jumlah
akar yaitu 1,8. Tanaman srigading bagian tengah batang rataan peubah waktu
muncul akar yaitu 7 hari, rataan peubah panjang akar yaitu 5 cm, dan rataan peubah
108

jumlah akar yaitu 2,5. Sedangkan untuk tanaman srigading pada bagian pangkal
batang mempunyai rataan peubah waktu muncul akar yaitu 14 hari, rataan peubah
peubah panjang akar yaitu 3,3 cm dan rataan peubah jumlah akar yaitu 1,7. Artinya
pada tanaman srigading sama seperti tanaman lidah mertua dan begonia bagian
yang bagus untuk dijadikan inisiasi akar yaitu bagian tengah batang karena rataan
peubah waktu muncul akar lebih cepat dibandingkan bagian ujung dan pangkal
batang.
Tanaman sampang dara pada praktikum ini tidak menujukan adanya
pertumbuhan sama sekali, baik pada bagian ujung batang, tengah batang dan
pangkal batang, setiap minggunya dilakukan pengamatan tetepi tidak menujukan
adanya pertumbuhan akar pada tanaman tersebut.
109

V SIMPULAN DAN SARAN

5.1 Simpulan
Berdasarkan hasil dan pembahasan percobaan diatas dapat disimpulkan bahwa
sebagian besar tanaman dapat diperbanyak dengan metode stek untuk inisiasi
akarnya lebih bagus menggunakan batang bagian ujung, karena pada bagian ujung
batang masi muda dan masi sangat aktif membelah membentuk akar-akar baru,
namun ada beberapa pula tanaman yang diperbanyak dengan metode stek untuk
inisiasi akarnya lebih bagus menggunakan batang tengah, dan ada pula tanaman
yang tidak menunjukan adanya perkembangan pada saat dilakukannya stek dan
pemberian zat pengatur tumbuh
5.2 Saran
Sebaiknya setiap pengamatan dilakukan dengan teliti untuk mendapatkan
hasil pengamatan yang lebih maksimal. Kepada semua pengamat atau praktikum
disarankan agar lebih teliti dalam mengamati objek.
110

DAFTAR PUSTAKA

Ashari, S., 1995.HortikulturaAspekBudidaya. UI Press. Jakarta.


Lakitan, B.,1995. HortikulturaTeori, BudidayadanPascapanen. PT Raja
Grafindo.Jarkarta.
Wudianto, R., 1999. MembuatStek, CangkokdanOkulasi. PenebarSwadaya. Jakarta
111

LAMPIRAN

1 2 3
Gambar 1. 1)Tanaman kriminil
3 , 2) Tanaman coleus , 3) Tanaman sri gading

1 2 3
Gambar 2. 1) Tanaman adam
3
hawa , 2) Tanaman lidah mertua , 3) Tanaman adam
hawa
112

DAFTAR PUSTAKA

Aghnia, Farhan, Aina, Ni, Mulki. 2015. Fisiologi Tanaman. Institut Pertanian
Bogor. Bogor
Aman. M. 1989. Fisiologi Pasca Panen. PT. Gramedia Pustaka Utama Jakarta.
Ashari, S., 1995.HortikulturaAspekBudidaya. UI Press. Jakarta.
Azhari, Fadhli, Pedra. 2017. IAPS Robot- Prototipe Sistem Pertanaman Tumbuhan.
Institut Pertanian Bogor. Bogor
Badan Pusat Statistik. 2013. Produksi sayuran di Indonesia 2007-2009.
www.bps.go.id. [30 April 2014].
BPTP, 2009. “Budidaya kangkung semi organik”, Jambi (ID): Balai Pengkajian
Teknologi Pertanian Jambi.
Devlin, R.M., 1975. Plant Physiology. D. Van Nestrand Company. New York.
Dwijoseputro, D., 1980. Pengantar Fisiologi Tumbuhan. PT. Gramedia. Jakarta.
Gardner, F.P., Perace, R.B., dan Mitchell, R.L, 1991. Fisiologi Tanaman Budidaya.
Penerjemah: Susilo, H. Jakarta: UI Press.
Ismail. 2006. Fisiologi Tanaman. Makassar: Jurusan Biologi FMIPA UNM.
Makassar.
Kusuma M, 2016. “Pengaruh berbagai macam sumber nutrisi terhadap
pertumbuhan dan hasil tanaman tomat (Licopersicum
Esculentum Mill) pada sistem hidroponik sumbu”. Yogyakarta (ID):
Universitas Muhammadiyah Yogyakarta.
Lahagu Masyuni F. “Laporan Akhir Praktikum Pengantar Fisiologi Tanaman”.
Bogor (ID) : Intitut Pertanian Bogor
Lakitan, B. 2007. Dasar-Dasar Fisiologi Tumbuhan. Raja Grafindo Persada.
Jakarta.
Lakitan,B. 1993. Dasar-Dasar Fisiologi Tumbuhan.Grafindo Persada. Jakarta
Lakitan, B.,1995. HortikulturaTeori, BudidayadanPascapanen. PT Raja
Grafindo.Jarkarta.
Loveless Ar. 1991. Prinsip-Prinsip Biologi Tumbuhan Untuk Daerah Tropik I.
Jakarta[ID] :PT Gramedia Pustaka Utama
113

Purwoko, B.S., dan K. Suryana. 2000. Efek Suhu Simpan dan Pelapis terhadap
Perubahan Kualitas Buah Pisang Cavendish. Bul. Agron. 28(3):77-84.
Rukmana, R. 1994. Bertanam Kangkung. Kanisius Yogyakarta.
Sander D, Yuliyanti E, Hartono R, Telembanua Warni D, Harefa Yusnidar Y,
Sunarjono, H. 1975. Budidaya kentang. N.V. Soeroengan. Jakarta.
Sunarjono, H. 1975. Budidaya kentang. N.V. Soeroengan. Jakarta.
Suratman, Priyanto D. Setyawan AD. 2000. “Analilsis keragaman genus ipomea
berdasarkan karakter morfologi”. Biodiversitas 1(2):72-79. Wang KS.
Huang LC. Le HS. Chen PY. Chang SH. 208. Phytoextraction of
cadmium by Ipomea aquatic (water spinach) in hydroponic solution:
Efects of cadmium speciation. Chemosphere 76:66-672
Soedirokoesoemo W. 1993. Materi Pokok Anatomi dan Fisiologi Tumbuhan..
Jakarta: Departemen Pendidikan dan Kebudayaan.
Soelarso, B. 1997. Kentang dan Analisis Usaha Tani. Kanisius. Yogyakarta.
Soelarso, B. 1997. Kentang dan Analisis Usaha Tani. Kanisius. Yogyakarta.
Wardiana AM. 2008. Transpirasi pada Tumbuhan.
http://www.google.co.id/#hl=laju+transpirasi. [diunduh 2017 nov 30].
Widodo WD. 2017. Penuntun Praktikum Fisiologi Tanaman. Bogor:Institut
Pertanian Bogor.
Winarno, F.G. 1992. Kimia Pangan dan Gizi. PT. Gramedia Pustaka Utama, Jakarta
Wudianto, R., 1999. MembuatStek, CangkokdanOkulasi. PenebarSwadaya. Jakarta