Anda di halaman 1dari 92

‫شرح‬

ۡ‫ُۡالأرۡب َ ُع‬
َ ‫اَلۡق َوَاعِد‬
ِ ‫ن ع َبدِ الو ََّه‬
‫ھ‬١٢٠٦-١١١٥ ‫اب‬ ِ ‫لإم َا ِم مُح ََّمدِ ب‬
ِ ِ‫ل‬

Syarh Al-Qawa’idul Arba’


karya Al-Imam Muhammad bin ‘Abdul Wahhab (1115 - 1206 H)

‫شرح‬

ُّ ‫الشيخ‬
‫الدكت ُور‬ َّ ‫مَع َال ِي‬

‫صَالِ حۡبنۡفوزانۡبنۡعَۡبدِۡاللهِۡالۡف َۡوز َان‬


‫عضو هيئة كبار العلماء وعضو اللجنة الدائمة للإفتاء‬

Syarah Syaikh Shalih bin Fauzan bin ‘Abdullah Al-Fauzan


Anggota Hai`ah Kibaril ‘Ulama dan Al-Lajnah Ad-Da`imah lil Ifta`

‫مكتتة إسماعتل بن عي سى‬


Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

DAFTAR ISI
KAIDAH PERTAMA ................................................................................... 33
KAIDAH KEDUA........................................................................................ 39
KAIDAH KETIGA ....................................................................................... 48
KAIDAH KEEMPAT ................................................................................... 83
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

ُّ ‫ِيم أَ ن يَت َو ََّلاك َ فِي‬


‫الدنيَا‬ ِ ‫ل الله َ ال كَر ِيم َ ر ََّب الع َر‬
ِ ‫ش العَظ‬ ُ َ‫أَ سأ‬

‫ك ِإذ َا‬
َ َ ‫ و َأَ ن يَجع َل‬، َ‫ك م ُبَارَك ًا أَ ينمََا كُنت‬
َ َ ‫ و َأَ ن يَجع َل‬،ِ ‫خرَة‬
ِ ‫و َالآ‬

‫ ف َِإ َّن‬،َ ‫ و َِإذ َا أَ ذن َبَ است َغف َر‬،َ ‫ و َِإذ َا ابتُلِي َ صَبَر‬،َ ‫ي شَك َر‬ َ ِ ‫ُّأعط‬
َّ ُ‫الثل َاثَ ع ُنوَان‬
.ِ ‫السع َادَة‬ َّ ِ ‫ه َؤُل َاء‬
Aku meminta kepada Allah yang Maha Mulia, Rabb ‘arsy yang
agung, agar Dia melindungi engkau di dunia dan akhirat. Dan agar
Dia menjadikan engkau diberkahi di manapun engkau berada, dan
agar menjadikan engkau menjadi seseorang yang jika diberi lalu
dia bersyukur, jika diberi cobaan lalu dia bersabar, dan jika dia
berbuat dosa maka dia memohon ampun. Karena ketiga hal ini
adalah tanda kebahagiaan seorang hamba.1

ِ ‫ن ع َبدِ الو ََّه‬


‫اب‬ ُ ‫هَذِه ِ (الق َوَاعِد ُ الأَ ر بَعُ) َّالتِي أَ َّلفَه َا شَي‬1
ُ ‫خ ال ِإسلَا ِم مُح ََّمد ُ ب‬

.ُ‫رَحِم َه ُ الله‬

Ini adalah Al-Qawa’idul Arba’ (empat kaidah) yang telah ditulis oleh
Syaikhul Islam Muhammad bin ‘Abdul Wahhab rahimahullah.
‫‪Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan‬‬

‫هي َ رِسَالَة ٌ م ُست َقِلَّة ٌ‪ ،‬و َل َك َِّنهَا تُطب َ ُع م َ َع (ثَلَاثَة ِ ال ُّأصُولِ) م ِن أَ ج ِ‬


‫ل الحَاجَة ِ‬ ‫وَ ِ‬

‫ل أَ يدِي طَلَبَة ِ الع ِلم ِ‪.‬‬


‫ِإلَيهَا لِتَكُونَ فِي م ُتَنَاو َ ِ‬

‫‪Ini adalah risalah yang tersendiri. Akan tetapi dia diterbitkan bersama‬‬
‫‪dengan Tsalatsatul Ushul dikarenakan kebutuhan untuk bisa sampai di‬‬
‫‪hadapan para penuntut ilmu.‬‬

‫ل الَّذ ِي يَتَف ََّرع ُ ع َنه ُ مَسَائِلُ‬


‫هي َ الأَ ص ُ‬
‫و َ (الق َوَاعِد ُ) جَم ُع قَاعِدَة ٍ‪ ،‬و َالق َاعِد َة ُ ِ‬

‫كَث ِيرَة ٌ أَ و فُر ُوعٌ كَث ِيرَة ٌ‪.‬‬

‫‪Al-Qawa’id adalah bentuk jamak dari qa’idah. Yaitu pondasi yang‬‬


‫‪bercabang darinya banyak permasalahan atau cabang-cabang.‬‬

‫خ رَحِم َه ُ الله ُ م َعرِف َة ُ َّ‬


‫التوحِيدِ‬ ‫وَم َضم ُونُ هَذِه ِ الق َوَاعِدِ الأَ ر ب َ ِع َّالتِي ذَك َر َه َا َّ‬
‫الشي ُ‬

‫وَم َعرِف َة ُ الش ِركِ‪.‬‬

‫هي َ الق َاعِد َة ُ فِي الش ِركِ؟ ل ِأَ َّن كَث ِير ًا م ِ َ‬
‫ن‬ ‫هي َ الق َاعِد َة ُ فِي َّ‬
‫التوحِيدِ؟ وَم َا ِ‬ ‫وَم َا ِ‬

‫ن الأَ مر ينِ‪ ،‬يَتَخ ََّبط ُونَ فِي م َعن َى َّ‬


‫التوحِيدِ م َا ه ُو َ؟‬ ‫س يَتَخ ََّبط ُونَ فِي هَذ َي ِ‬ ‫َّ‬
‫النا ِ‬
‫َ‬

‫َب ه َوَاه ُ‪.‬‬ ‫و َيَتَخ ََّبط ُونَ فِي م َعن َى الش ِركِ‪ ،‬ك ُلٌّ يُف َس ِر ُهُمَا عَلَى َ‬
‫حس ِ‬

‫‪Kandungan keempat kaidah yang disebutkan oleh Syaikh di sini adalah‬‬


Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

mengenal tauhid dan syirik. Apa kaidah dalam masalah tauhid? Apa
kaidah dalam perkara syirik? Karena banyak orang yang serampangan
dalam dua perkara ini. Mereka seenaknya sendiri dalam memaknai apa
tauhid dan syirik tersebut. Setiap orang menafsirkannya sesuai dengan
hawa nafsunya.

ُّ ‫اب و‬
‫ لِيَكُونُ هَذ َا‬،ِ ‫َالس َّنة‬ ِ َ ‫ أَ َّننَا ن َرجِِ ُع فِي تَقع ِيدِن َا ِإلَى الكِت‬: َ‫و َل َك َِّن الوَاجِب‬

ِ
ُ ‫اب الله وَس َُّنة ِ رَسُولِه ِ صَلَّى الله‬ َّ
ِ َ ‫التقع ِيد ُ تَقع ِيدًا صَ ح ِيح ًا سَلِيم ًا م َأخُوذ ًا م ِن كِت‬

َّ ِ‫ن العَظ ِيم َين‬


.ِ‫التوحِيدِ و َالش ِرك‬ ِ ‫ن الأَ مرَ ي‬ َّ ‫ ل َا‬،َ ‫عَلَيه ِ وَس ََّلم‬
ِ ‫سِيم َا فِي هَذ َي‬

Bahkan yang wajib bagi kita dalam meletakkan kaidah adalah dengan
mengembalikan kepada kitab dan sunnah agar peletakan kaidah ini
benar dan selamat diambil dari kitab Allah dan sunnah RasulNya
shallallahu ‘alaihi wa sallam. Terlebih lagi dalam dua perkara yang besar
ini, yaitu tauhid dan syirik.

ُ‫خ رَحِم َه ُ الله ُ ل َم ي َذك ُر هَذِه ِ الق َوَاعِد َ م ِن عِندِه ِ أَ و م ِن ف ِكرِه ِ كَمَا يَفعَل‬ َّ ‫و‬
ُ ‫َالشي‬

‫اب الله ِ وَم ِن‬


ِ َ ‫ و َِإ َّنمَا أَ خَذ َ هَذِه ِ الق َوَاعِد َ م ِن ك ِت‬،َ‫ن المُتَخَبِط ِين‬
َ ِ ‫ك كَث ِير ٌ م‬
َ ِ ‫ذَل‬

.ِ ‫ل الله ِ صَلَّى الله ُ عَلَيه ِ وَس ََّلم َ وَسِيرَتِه‬


ِ ‫س َُّنة ِ رَسُو‬

Syaikh rahimahullah tidak menyebutkan kaidah ini dari pendapat atau


pemikiran beliau sendiri sebagaimana yang dilakukan oleh banyak orang
yang serampangan itu. Beliau mengambil kaidah-kaidah ini hanya dari
kitab Allah dan sunnah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam serta
perjalanan hidup beliau.
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

َّ ُ ‫ك م َعرِف َة‬
ِ‫التوحِيد‬ َ ِ ‫ك بَعد َ ذَل‬
َ ‫ل عَلَي‬
َ ُ ‫ف َِإذ َا ع َرَفتَ هَذِه ِ الق َوَاعِد َ و َفَه ِمتَهَا سَه‬

ُ ‫ك الَّذ ِي ح ََّذر َ الله‬ َ َ ‫الَّذ ِي بَع َثَ الله ُ بِه ِ رُسُلَه ُ و َأَ نز‬
ِ ‫ وَم َعرِف َة ُ الش ِر‬،ُ ‫ل بِه ِ كُتُب َه‬

.ِ ‫خرَة‬ ُّ ‫خطَر َه ُ و َض َرَر َه ُ فِي‬


ِ ‫الدنيَا و َالآ‬ َ َ‫م ِنه ُ و َبَيَّن‬

Maka, jika engkau telah mengetahui kaidah-kaidah ini dan


memahaminya, akan mudah bagimu setelah itu untuk mengenali tauhid
yang dengannya lah Allah mengutus para rasul dan menurunkan kitab-
kitabNya; dan untuk mengenali syirik yang Allah telah peringatkan
darinya dan Allah telah jelaskan bahayanya di dunia dan akhirat.

َّ ‫الصلَاة ِ و‬
ِ ‫َالزك َاة‬ َ ‫ و َه ُو َ أَ لزَم ُ عَلَي‬،‫و َهَذ َا أَ م ٌر مُه ِم ٌّ ج ًِّدا‬
َّ ‫ك م ِن م َعرِفَة ِ أَ حك َا ِم‬

ُ ‫ ل ِأَ َّن هَذ َا ه ُو َ الأَ مرُ الأَ َّول ُِّي و َالأَ س‬،ِ ‫َات وَسَائِر ِ ال ُّأم ُورِ الد ِين َِّية‬
،‫َاس‬ ِ ‫و َالع ِبَاد‬

‫َات ل َا تَصِ ُّح ِإذ َا ل َم تُبنَ عَلَى‬ َ ِ ‫َالزك َاة َ و َالح َ َّج و َغَير َه َا م‬
ِ ‫ن الع ِبَاد‬ َّ ‫الصلَاة َ و‬
َّ ‫ل ِأَ َّن‬

.‫ص لله ِ ع ََّز وَج ََّل‬ َّ َ ‫هي‬


ُ ِ ‫التوحِيد ُ الخَال‬ َّ ِ ‫ل الع َق ِيدَة‬
ِ َ ‫ و‬،ِ ‫الصحِيحَة‬ ِ ‫أَ ص‬

Ini adalah perkara yang sangat penting. Bahkan lebih penting bagimu
daripada mengetahui hukum-hukum shalat, zakat, ibadah, dan seluruh
perkara agama. Karena ini adalah perkara yang paling pertama dan
mendasar. Karena shalat, zakat, haji, dan ibadah lainnya tidak sah
apabila tidak dibangun di atas pondasi akidah yang benar, yaitu tauhid
yang murni untuk Allah ‘azza wa jalla.
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

ُّ ‫و َق َد ق ََّدم َ رَحِم َه ُ الله ُ لِهَذِه ِ الق َوَاعِدِ الأَ ر ب َ ِع بِمُق َدِمَة ٍ عَظ ِيمَة ٍ ف ِيهَا‬
ِ ‫الدعَاء ُ لِطَلَبَة‬

ِ ‫ل الله َ العَظ ِيم َ ر ََّب الع َر‬


‫ش‬ ُ َ‫ل (أَ سأ‬
َ ‫ حَيثُ قَا‬،ُ ‫ و َالتَنب ِيه ُ عَلَى م َا سَيَق ُولُه‬،ِ ‫الع ِلم‬

‫ و َأَ ن‬، َ‫ك م ُبَارَك ًا أَ ينمََا كُنت‬


َ َ ‫ و َأَ ن يَجعَل‬،ِ ‫خرَة‬ ُّ ‫ال ك َر ِي ِم أَ ن يَت َو ََّلاك َ فِي‬
ِ ‫الدنيَا و َالآ‬

َ ِ ‫ك م َِّمن ِإذ َا ُّأعط‬


ِ ‫ ف َِإ َّن هَذِه‬،َ ‫ و َِإذ َا أَ ذن َبَ است َغف َر‬،َ ‫ و َِإذ َا ابتُلِي َ صَب َر‬،َ ‫ي شَك َر‬ َ َ ‫يَجعَل‬

َّ ُ‫هي َ ع ُنوَان‬
.)ِ ‫السع َاد َة‬ َّ
ِ َ‫الثلَاث‬

Syaikh Muhammad bin ‘Abdul Wahhab rahimahullah telah memulai


empat kaidah ini dengan pendahuluan yang agung. Di dalamnya ada doa
untuk para penuntut ilmu dan peringatan terhadap apa yang hendak
beliau sampaikan. Yaitu, ketika beliau menyebutkan: Aku meminta
kepada Allah yang Maha Mulia, Rabb ‘arsy yang agung, agar Dia
melindungi engkau di dunia dan akhirat. Dan agar Dia menjadikan
engkau diberkahi di manapun engkau berada, dan agar menjadikan
engkau menjadi seseorang yang jika diberi lalu dia bersyukur, jika diberi
cobaan lalu dia bersabar, dan jika dia berbuat dosa maka dia memohon
ampun. Karena ketiga hal ini adalah tanda kebahagiaan seorang hamba.

ُ ‫ب ع ِلم ٍ يَت َع َ َّلم‬


ِ ِ ‫ُل طَال‬ ِ ‫الشي‬
ِ ‫خ رَحِم َه ُ الله ُ لِك‬ َّ ‫ن‬َ ِ ‫ ف ِيهَا د ُعَاء ٌ م‬،ٌ ‫هَذِه ِ مُق َدِم َة ٌ عَظ ِيم َة‬

ٌّ ‫ ف َِإ َّنه ُ حَر‬،ِ‫ل و َالش ِرك‬


‫ِي‬ َّ َ‫ك تَج َُّنب‬
ِ ‫الضلَا‬ َ ِ ‫ و َيُر ِيد ُ بِذ َل‬،‫ك الح ََّق‬
َ ِ ‫ع َق ِيد َتَه ُ يُر ِيد ُ بِذ َل‬

.ِ ‫خرَة‬ ُّ ‫ب ِأَ ن يَت َو ََّلاه ُ الله ُ فِي‬


ِ ‫الدنيَا و َالآ‬
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

Ini adalah pendahuluan yang sangat agung. Di dalamnya ada doa dari
Syaikh rahimahullah untuk setiap penuntut ilmu yang sedang
mempelajari akidahnya dalam rangka menginginkan kebenaran dan
hendak untuk menjauh dari kesesatan dan kesyirikan. Karenanya, ia
pantas untuk mendapat perlindungan Allah di dunia dan akhirat.

،ِ ‫ل ِإلَيه‬ َ ‫خرَة ِ ف َِإ َّنه ُ ل َا سَب ِي‬


َ ِ‫ل ِإلَى المَك َارِه ِ أَ ن تَص‬ ُّ ‫و َِإذ َا تَو ََّلاه ُ الله ُ فِي‬
ِ ‫الدنيَا و َالآ‬

‫ن‬
َ ِ ‫جه ُم م‬ َ ‫(ٱلله ُ و َل ُِّى ٱلَّذِي‬
ُ ِ‫ن ءَام َنُوا ۟ يُخر‬ َّ ‫ل تَع َالَى‬
َ ‫ قَا‬،ُ ‫ل َا فِي دِينِه ِ وَل َا فِي د ُنيَاه‬

َّ ُ ‫كف َر ُٓوا ۟ أَ ولِي َآؤ ُهُم‬


،]٢٥٧ :‫ٱلطٰـغ ُوتُ ) [البقرة‬ ُّ ‫ٰـت ِإلَى‬
َ ‫ٱلنورِ ۖ و َٱلَّذِي‬
َ ‫ن‬ ُّ
ِ َ ‫ٱلظلُم‬

‫ك‬ ُّ ‫ك و َال كُفرِ و‬


ِ ‫َالشكُو‬ ِ ‫ات الش ِر‬
ِ َ ‫ ظُلُم‬- ‫ات‬ ُّ ‫ن‬
ِ َ ‫الظلُم‬ َ َ ‫ف َِإذ َا تَو ََّلاك َ الله ُ أَ خرَج‬
َ ِ‫ك م‬

َ ‫ٱلله‬ َ ِ ‫ (ذٰ َل‬،‫الصالِ ِح‬


َّ ‫ك ب ِأَ َّن‬ َّ ‫ل‬ ِ ‫الناف‬
ِ َ ‫ِِع و َالعَم‬ َّ ِ ‫ن و َالع ِلم‬
ِ ‫ ِإلَى نُورِ ال ِإ يمَا‬- ِ‫و َال ِإلحا َد‬

َ ‫ن ءَام َنُوا ۟ و َأَ َّن ٱل كَٰـفِرِي‬


.]١١ :‫ن ل َا م َولَى ٰ لَه ُم) [محمد‬ َ ‫م َولَى ٱلَّذِي‬

Jika Allah telah melindunginya di dunia dan akhirat, maka tidak ada jalan
bagi hal-hal yang tidak disukai untuk sampai kepadanya. Tidak pada
agamanya, tidak pula pada dunianya. Allah ta’ala berfirman yang
artinya, “Allah Pelindung orang-orang yang beriman; Dia mengeluarkan
mereka dari kegelapan (kekafiran) kepada cahaya (iman). Dan orang-
orang yang kafir, pelindung-pelindungnya ialah syaitan…” (QS. Al-
Baqarah: 257). Dan jika Allah telah melindungimu, maka dia akan
mengeluarkan engkau dari segala kegelapan. Dari kegelapan syirik,
kekufuran, keragu-raguan, dan penentangan menuju cahaya iman, ilmu
yang bermanfaat, dan amal shalih. “Yang demikian itu karena
sesungguhnya Allah adalah pelindung orang-orang yang beriman dan
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

karena sesungguhnya orang-orang kafir itu tidak mempunyai


pelindung.” (QS. Muhammad: 11).

َ ‫خرَة ِ؛ ف َِإ َّن‬


ُ ‫ك تَسعَد‬ ُّ ‫ف َِإذ َا تَو ََّلاك َ الله ُ بِر ِعَايَتِه ِ و َبتِ َوف ِيقِه ِ وَهِد َايَتِه ِ فِي‬
ِ ‫الدنيَا و َفِي الآ‬

َّ ‫ق و‬
‫َالسير ِ عَلَى‬ ُّ ‫ فِي‬،‫شق َاء بَعد َه َا أَ بَد ًا‬
َّ ‫الدنيَا يَت َو ََّلاك َ ب ِالهِد َايَة ِ و‬
ِ ‫َالتوف ِي‬ َ َ ‫سَع َادَة ً ل َا‬

‫ك ج ََّنت َه ُ خ َالِد ًا مُخَلَّد ًا ف ِيهَا ل َا‬


َ َ ‫خرَة ِ يَت َو ََّلاك َ ب ِأَ ن يُدخِل‬ َّ ‫الم َنه َِج‬
ِ ‫ و َفِي الآ‬،‫السل ِِيم‬

ِ ‫ هَذِه ِ وِل َايَة ُ الله ِ ل ِع َبدِه‬،ُ ‫شق َاء ُ وَل َا كِبَر ٌ وَل َا مَك َارِه‬
َ ‫ض وَل َا‬
ٌ َ‫ف وَل َا م َر‬
ٌ ‫خَو‬

.ِ ‫خرَة‬ ُّ ‫ن فِي‬
ِ ‫الدنيَا و َالآ‬ ِ ِ ‫الم ُؤم‬

Dan jika Allah telah melindungimu dengan pemeliharaanNya, taufiqNya,


dan hidayahNya di dunia dan akhirat, maka sungguh engkau akan
berbahagia dengan kebahagiaan yang tidak ada kepedihan setelahnya
selama-lamanya. Di dunia, Allah akan melindungimu dengan hidayah,
taufik, dan perjalanan di atas metode yang selamat. Dan di akhirat, Allah
akan melindungimu dengan memasukkan engkau ke dalam surgaNya,
kekal dan dikekalkan. Di dalamnya tidak ada sedikitpun ketakutan, sakit,
kepedihan, ketuaan, dan tidak ada pula perkara yang tidak disukai.
Inilah perlindungan Allah bagi hambaNya yang beriman di dunia dan
akhirat.

َ‫ك الله ُ م ُبَارَك ًا أَ ينمََا كُنت‬


َ َ ‫ك م ُبَارَك ًا أَ ينمََا كُنتَ ) ِإذ َا جَعَل‬
َ َ ‫ (و َأَ ن يَجعَل‬:َ‫قَال‬

‫ل الب َرَك َة َ فِي‬


َ َ ‫ و َيَجع‬،َ ‫ل الله ُ الب َرَك َة َ فِي عُمُرِك‬
ُ َ ‫ يَجع‬،‫ب‬
ِ ِ ‫فَهَذ َا ه ُو َ غَايَة ُ المَطَال‬
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

َ ‫ل الب َرَك َة‬


َ َ ‫ و َ يَجع‬،َ‫ل الب َرَك َة َ فِي ع َمَلِك‬
َ َ ‫ و َيَجع‬،َ‫ل الب َرَك َة َ فِي ع ِلمِك‬
َ َ ‫ و َيَجع‬،َ‫رِزقِك‬

،ٌ ‫ و َهَذ َا خ َير ٌ عَظ ِيم‬، َ‫ أَ ينمََا تَو ََّجهت‬،ُ ‫ك الب َرَك َة‬
َ ُ ‫ أَ ينمََا كُنتَ تُصَاحِب‬،َ‫فِي ذُر َِّيتِك‬

.‫ن الله ِ سُبح َانَه ُ و َتَع َالَى‬


َ ِ‫ل م‬
ٌ ‫و َف َض‬

Beliau berkata, “Dan agar menjadikan engkau diberkahi di manapun


engkau berada.” Jika Allah menjadikanmu diberkahi di mana saja
engkau berada, maka ini adalah puncak cita-cita. Allah menjadikan
umurmu berkah, rezekimu berkah, ilmumu berkah, amalanmu berkah,
dan keturunanmu berkah. Di mana saja engkau, berkah menyertaimu ke
mana saja engkau pergi. Ini adalah kebaikan yang sangat agung dan
karunia dari Allah subhanahu wa ta’ala.

َ ‫كف َر‬ َ ِ ‫اف الَّذ ِي ِإذ َا ُّأعط‬


َ ‫ي‬ َ ِ ‫ك م َِّمن ِإذ َا ُّأعط‬
ُ َ ‫ي شَك َر َ) خِل‬ َ َ ‫ (و َأَ ن يَجعَل‬:َ‫قَال‬

َ ُ ‫س ِإذ َا ُّأعط ُوا الن ِعم َة‬


،‫كف َر ُوه َا و َأَ نك َر ُوه َا‬ َّ ‫ن‬
ِ ‫النا‬ َ ِ ‫ ف َِإ َّن كَث ِير ًا م‬،‫النعم َة َ و َبَطَر َه َا‬
َّ

‫ أَ َّما م َن‬،‫ فَصَار َت سَبَبًا لِشَق َاوَتِه ِم‬،‫و َصَر َفُوه َا فِي غَير ِ طَاعَة ِ الله ِ ع ََّز وَج ََّل‬

.]٧ :‫يَشك ُر ُ ف َِإ َّن الله َ يَز ِيد ُه ُ (و َِإذ ت َأَ َّذنَ ر َُّبك ُم لئَِن شَك َرت ُم ل َأَ زِيد ََّنك ُم) [إبراهيم‬

َ ‫ ف َِإذ َا أَ ر َدتَ المَزِيد‬.ِ ‫ن م ِن فَضلِه ِ و َِإحسَانِه‬ َّ ُ ‫ يَز ِيد‬-‫ج ََّل و َعَلَا‬- ُ ‫و َالله‬
َ ‫الشاكِر ِي‬

َ ‫ و َِإذ َا أَ ر َدتَ زَو َا‬،‫ن الن ِع َ ِم فَاشكُر ِ الله َ ع ََّز وَج ََّل‬
.‫ل الن ِع َ ِم فَاكف ُره َا‬ َ ِ‫م‬

Syaikh Muhammad bin ‘Abdul Wahhab berkata, “Dan agar menjadikan


Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

engkau termasuk orang yang bila diberi, maka ia bersyukur.” Berbeda


dengan orang yang jika diberi, lalu ia mengingkari kenikmatan itu dan
menentangnya. Karena sungguh banyak manusia jika mereka diberi
kenikmatan, mereka mengkufurinya dan mengingkarinya. Dan mereka
menggunakannya untuk selain ketaatan kepada Allah ‘azza wa jalla.
Sehingga jadilah menjadi sebab kepada kecelakaan mereka. Adapun
orang yang bersyukur, maka Allah sungguh akan menambah kepadanya.
“Dan (ingatlah juga), tatkala Rabb kalian memaklumkan: Sesungguhnya
jika kalian bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepada
kalian…” (QS. Ibrahim: 7).
Dan Allah jalla wa ‘ala menambah karuniaNya dan kebaikanNya kepada
orang-orang yang bersyukur. Sehingga jika engkau ingin tambahan
nikmat, maka bersyukurlah kepada Allah ‘azza wa jalla. Dan jika engkau
ingin kenikmatan itu hilang, maka ingkarilah kenikmatan itu.

، ِ‫ يَبتَل ِيه ِم ب ِالمَصَائ ِب‬،َ ‫ يَبتَل ِي الع ِبَاد‬-‫ج ََّل و َعَلَا‬- ُ ‫ (و َِإذ َا ابتُلِي َ صَب َر َ) الله‬:َ‫قَال‬

َ ِ ‫ يَبتَل ِيه ِم ب ِالأَ عد َاء ِ م‬،ِ ‫يَبتَل ِيه ِم ب ِالمَك َارِه‬


ُّ َ ‫ فَي َحت‬،َ‫ن ال ك َُّفارِ و َالمُنَاف ِق ِين‬
‫اجونَ ِإلَى‬

‫ وَل َا‬،‫ و َيَثبُتُونَ عَلَى د َينِه ِم‬،ِ‫س و َعَد َ ِم الق ُنُوطِ م ِن ر َحمَة ِ الله‬ َّ
ِ ‫الصبر ِ و َعَد َ ِم الي َأ‬

،‫ ب َل يَثبُتُونَ عَلَى دِينِه ِم‬،ِ‫ أَ و يَست َسلِم ُونَ لِلف ِتَن‬،ِ‫يَت َز َحزَحُونَ م َ َع الف ِتَن‬

َ ‫اف الَّذ ِي ِإذ َا ابتُلِي‬


ِ َ ‫ بِ خ ِل‬،‫َاب فِي سَب ِيلِه َا‬
ِ ‫ن الأَ تع‬
َ ِ ‫و َيَصب ِر ُونَ عَلَى م َا يُق َاسُونَ م‬

ٍ ‫ط و َقَن َِط م ِن ر َحمَة ِ الله ِ ع َز وَج ََّل فَهَذ َا ي ُز َاد ُ ابتِلَاء ِإلَى ِإ بتِلَاء‬
َ ‫جَز ِعَ و َتَس ََّخ‬
ٌ َّ

‫(إ َّن الله َ ِإذ َا أَ ح ََّب قَوم ًا‬


ِ :َ ‫ل صَلَّى الله ُ عَلَيه ِ وَس ََّلم‬
َ ‫ قَا‬، َ‫وَمَصَائ ِبُ ِإلَى مَصَائ ِب‬
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

ُّ ِ ‫ فَم َن رَضِي َ فلََه ُ الرِضَا وَم َن سَ خ َِط ف َعَلَيه‬،‫ابتَلَاه ُم‬


.) ُ‫السخط‬

َ ‫ و َابتُلِي‬،ُ‫سل‬ ُّ َ ‫ ابت ُلِي‬،)ُ‫ل فَالأَمثَل‬


ُ ‫الر‬ ُ َ ‫ ث َُّم الأَ مث‬،ُ‫ الأَ نب ِيَاء‬:ً‫س بَلَاء‬ َّ ُ ‫(و َأَ عظَم‬
ِ ‫النا‬

‫ أَ َّما‬،‫ ل َك َِّنه ُم صَب َر ُوا‬،َ‫ و َابتُلِي َ عِبَاد ُ الله ِ الم ُؤم ِنُون‬،ُ‫الشهَد َاء‬
ُّ َ ‫ و َابتُلِي‬،َ‫الصدِيق ُون‬
ِ

:‫ف﴾ يَعنِي‬
ٍ ‫ٱلله َ عَلَى ح َر‬
َّ ُ ‫س م َن يَعبُد‬ َّ ‫ن‬
ِ ‫ٱلنا‬ َ ِ ‫ ﴿وَم‬:ِ ‫ل الله ُ ف ِيه‬
َ ‫ق فَق َد قَا‬
ُ ِ ‫المُنَاف‬
ٰ
‫ف ﴿ف َِإن أَ صَابَه ُۥ خ َير ٌ ٱطم َأَ َّن بِه ِۦ ۖ و َِإن أَ صَابَته ُ ف ِتن َة ٌ ٱنق َلَبَ عَلَى و َجهِه ِۦ‬
ٍ ‫طَر‬
ٰ
.]١١ :‫ك ه ُو َ ٱلخُسر َانُ ٱلمُبِين ُ﴾ [الحج‬
َ ِ ‫خرَة َ ۚ ذٰ َل‬ ُّ َ ‫خسِر‬
ِ ‫ٱلدنيَا و َٱلءَا‬ َ

Syaikh Muhammad bin ‘Abdul Wahhab rahimahullah berkata, “Dan bila


ia diberi cobaan, maka ia sabar.” Allah jalla wa ‘ala memberi cobaan
kepada para hamba. Dia menguji mereka dengan musibah-musibah,
dengan perkara yang tidak disukai, dengan musuh-musuh dari kalangan
orang kafir dan munafik. Sehingga mereka butuh untuk bersabar, tidak
pesimis, dan tidak putus asa dari rahmat Allah. Dan mereka tetap kokoh
di atas agama mereka. Mereka tidak menjauh dari agama bersama
fitnah-fitnah atau pasrah terhadap ujian-ujian. Bahkan mereka tetap
kokoh di atas agama mereka dan sabar terhadap penderitaan berupa
keletihan-keletihan di jalan agama itu. Beda dengan orang yang jika
diberi cobaan, dia tidak sabar, marah, dan putus asa dari rahmat Allah
‘azza wa jalla. Justru ini adalah cobaan yang ditambah di atas cobaan
dan musibah di atas musibah. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam
bersabda yang artinya, “Sesungguhnya jika Allah mencintai suatu kaum,
maka ia akan memberi cobaan kepada mereka. Barangsiapa ridha, maka
ridha Allah baginya dan barangsiapa marah, maka kemurkaan Allah
untuknya.”
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

“Manusia yang paling berat cobaannya adalah para nabi kemudian yang
semisal mereka, lalu yang semisal mereka.” Para rasul diberi cobaan,
para shiddiqun diberi cobaan, para syuhada diberi cobaan, dan orang-
orang mukmin pun diberi cobaan. Namun mereka bersabar. Adapun
orang munafik, maka sungguh Allah telah berfirman mengenai mereka
yang artinya, “Dan di antara manusia ada orang yang menyembah Allah
dengan berada di tepi;” Yakni di pinggiran. “maka jika ia memperoleh
kebajikan, tetaplah ia dalam keadaan itu, dan jika ia ditimpa oleh suatu
bencana, berbaliklah ia ke belakang. Rugilah ia di dunia dan di akhirat.
Yang demikian itu adalah kerugian yang nyata.” (QS. Al-Hajj: 11).

ُّ َ ‫ف‬
ٍ ‫الدنيَا لَيسَت د َائِمًا نَع ِيم ًا و َت َر َفًا وَم َل َ َّذ‬
‫ لَيسَت د َائِمًا‬،‫ات و َس ُر ُور ًا و َنَصر ًا‬

َ ِ ‫ل ال ُّأ َّمة ِ م َاذ َا جَر َى عَلَيه ِم م‬


‫ن‬ ُ ‫ض‬ َّ ،ِ‫ الله ُ يُد َاوِلُهَا بَينَ الع ِبَاد‬،‫ه َكَذ َا‬
َ ‫الصح َابَة ُ أَ ف‬

‫س﴾ [آل‬ َّ َ‫ك ٱلأَ َّيام ُ نُد َاوِلُهَا بَين‬


ِ ‫ٱلنا‬ َ ‫ قَا‬،‫ال ِإ بتِلَاء ِ و َال ِإمت ِح َانِ؟‬
َ ‫ ﴿و َتِل‬:‫ل تَع َالَى‬

ًّ ‫س خ‬
،ِ ‫َاصا بِه‬ َ ‫ن الع َبد ُ نَفس ُه ُ أَ َّنه ُ ِإذ َا ابتُلِي َ ف َِإ َّن هَذ َا لَي‬
ِ ِ‫ فَليُو َط‬،]١٤٠ :‫عمران‬

،‫ن الله ِ تَع َالَى‬


َ ِ‫ج م‬ ُ ِ‫ فَيُو َط‬،ِ‫ق ل ِأَولِيَاء ِ الله‬
َ ‫ن نَفسَه ُ و َيَصب ِر ُ و َيَنتَظ ِر ُ الف َر‬ ٌ َ ‫فَهَذ َا سَب‬

.َ‫و َالع َاق ِب َة ُ ل ِلم َُّتق ِين‬

Jadi, dunia itu tidak selamanya nikmat, mewah, lezat, bahagia, dan
ditolong. Tidak selamanya seperti itu. Allah menggilirnya di antara para
hamba. Para sahabat itu adalah seutama-utama umat. Ternyata terjadi
pada mereka cobaan-cobaan dan ujian-ujian. Allah ta’ala berfirman
yang artinya, “Itulah hari-hari yang Kami pergilirkan di antara manusia.”
(QS. Ali ‘Imran: 140). Sehingga, hendaklah seorang hamba
‫‪Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan‬‬

‫‪menenangkan jiwanya. Bahwa apabila dia diberi cobaan, sesungguhnya‬‬


‫‪itu tidak hanya terjadi pada dirinya saja. Bahkan cobaan itu dahulu‬‬
‫‪sudah menimpa para wali Allah. Maka hendaknya dia tenangkan‬‬
‫‪jiwanya, sabar, dan menunggu kelapangan dari Allah ta’ala. Dan akibat‬‬
‫‪yang baik itu bagi orang-orang yang bertakwa.‬‬

‫قَالَ‪( :‬و َِإذ َا أَ ذن َبَ است َغف َر َ) أَ َّما الَّذ ِي ِإذ َا أَ ذن َبَ ل َا يَست َغف ِر ُ و َيَستَز ِيد ُ م ِ َ‬
‫ن‬

‫صدَر َ م ِنه ُ‬ ‫شق ٌِّي ‪-‬و َالع ِيَاذ ُ ب ِالله ِ‪ ،-‬ل َكِن الع َبد ُ الم ُؤم ِ ُ‬
‫ن ك َُّلمَا َ‬ ‫وب فَهَذ َا َ‬ ‫ُّ‬
‫الذن ُ ِ‬

‫ٱلله َ‬
‫حشَة ً أَ و ظَلَم ُوٓ ا ۟ أَ نف ُسَه ُم ذَك َر ُوا ۟ َّ‬ ‫ذ َنبٌ ب َادَر َ ب َِّالتو بَة ِ ﴿و َٱلَّذِي َ‬
‫ن ِإذ َا ف َع َلُوا ۟ فَٰـ ِ‬

‫ف َٱست َغف َر ُوا ۟ لِذُنُو بِه ِم وَم َن يَغف ِر ُ ُّ‬


‫ٱلذنُوبَ ِإ َّلا َّ‬
‫ٱلله ُ﴾ [آل عمران‪،]١٣٥ :‬‬

‫ِيب﴾‬ ‫ٱلله ِ ل َِّلذِي َ‬


‫ن يَعم َلُونَ ُّ‬
‫ٱلسوٓ ء َ بِ جَهَٰـلَة ٍ ث َُّم يَت ُوبُونَ م ِن قَر ٍ‬ ‫﴿ ِإ َّنمَا َّ‬
‫ٱلتو بَة ُ عَلَى َّ‬

‫ل ل َا ي ُؤَاخَذ ُ‪،‬‬ ‫س م َعنَاه َا عَدَم ُ الع ِلم ِ‪ ،‬ل َّ‬


‫ِأَن الجا َه ِ َ‬ ‫[النساء‪ ،]١٧ :‬و َالجَه َالَة ُ لَي َ‬

‫هي َ ض ُِّد الح ِلم ِ‪ ،‬فَك ُُّل م َن ع َص َى الله َ فَه ُو َ ج َاه ِ ٌ‬


‫ل بِم َعن َى‬ ‫ل َكِن الجَه َالَة ُ ه ُنَا ِ‬

‫ص ال ِإنس َان َّيِة ِ‪ ،‬و َقَد يَكُونُ عَالم ًِا ل َك َِّنه ُ‬


‫ص الع َقل َِّية ِ‪ ،‬و َن َاق ِ ِ‬
‫ص الح ِلم ِ‪ ،‬و َنَاق ِ ِ‬
‫ن َاق ِ ِ‬

‫ات فِي‬ ‫ل م ِن ن َاحِيَة ٍ ُّأخر َى‪ ،‬م ِن ن َاحِيَة ِ أَ َّنه ُ لَي َ‬


‫س عِند َه ُ حِلم ٌ وَل َا ثَب َ ٌ‬ ‫ج َاه ِ ٌ‬

‫ال ُّأم ُورِ‪﴿ :‬ث َُّم يَت ُوبُونُ م ِن قَر ٍ‬


‫ِيب﴾ يَعنِي‪ :‬ك َُّلمَا أَ ذنَب ُوا است َغف َر ُوا‪ ،‬م َا ه ُنَاك َ‬
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

‫ ف َعَلَى‬،ِ ‫التو بَة‬ َ َ ‫ و َل َكِن الحم َد ُ ل ِله ِ أَ َّن الله َ فَت‬،‫وب‬


َّ َ‫ح ب َاب‬ ُّ ‫ن‬
ِ ُ ‫الذن‬ َ ِ ‫أَ حَدٌ م َعصُوم ٌ م‬

ِ ‫ ل َكِن ِإذ َا ل َم يَتُب و َل َم يَست َغف ِر فَهَذِه‬،ِ ‫الع َبدِ ِإذ َا أَ ذن َبَ أَ ن يُبَادِر َ ب َِّالتو بَة‬

.ِ‫الشق َاء‬
َّ ُ ‫عَلَام َة‬

.ٌ ‫ك تَو بَة‬
َ َ‫س ل‬
َ ‫ لَي‬:ُ‫ل لَه‬ َّ ِ ‫و َق َد يَقن َُط م ِن ر َحمَة ِ الله ِ و َي َأتيِه‬
ُ ‫الشيطَانُ و َيَق ُو‬

Syaikh Muhammad bin ‘Abdul Wahhab rahimahullah berkata, “Dan


apabila ia berbuat dosa, maka ia pun memohon ampun kepada Allah.”
Adapun orang yang berbuat dosa lalu tidak meminta ampun, malah
menambah dosa-dosa, maka ia celaka –wal ‘iyadzu billah-. Akan tetapi
seorang yang beriman itu apabila muncul dosa dari dirinya, ia segera
bertaubat. “Dan (juga) orang-orang yang apabila mengerjakan
perbuatan keji atau menganiaya diri sendiri, mereka ingat akan Allah,
lalu memohon ampun terhadap dosa-dosa mereka dan siapa lagi yang
dapat mengampuni dosa selain Allah?” (QS. Ali ‘Imran: 135).
“Sesungguhnya taubat di sisi Allah hanyalah taubat bagi orang-orang
yang mengerjakan kejahatan lantaran kejahilan, yang kemudian mereka
bertaubat dengan segera.” (QS. An-Nisa`: 17). Makna kejahilan bukanlah
tidak adanya ilmu, karena orang yang tidak mengetahui ilmu itu tidak
disiksa. Akan tetapi kejahilan di sini adalah tidak adanya penguasaan
diri. Setiap orang yang bermakisat kepada Allah maka ia jahil yang
bermakna kurang penguasaan diri, kurang akal, dan kurang peri
kemanusiaannya. Terkadang seorang itu berilmu, akan tetapi ia jahil
dari sisi yang lain. Dari sisi bahwa ia tidak memiliki penguasaan diri dan
kekokohan di dalam beberapa perkara. “Kemudian mereka bertaubat
dengan segera” yakni setiap mereka berbuat dosa, lantas mereka
memohon ampun. Tidak ada seorang pun yang ma’shum (terjaga) dari
perbatan dosa. Akan tetapi, segala puji bagi Allah, bahwa Allah
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

:- ِ ‫شدَك َ الله ُ لِطَاع َتِه‬


َ ‫ أَ ر‬- ‫ِإعل َم‬

ُ ‫أَ َّن الحنَ ِيف َِّية َ م ِلَّة ُ ِإ بر َاه ِيم َ أَ ن تَعبُد َ الله َ و َحدَه ُ مُخلِصًا لَه‬

.َ‫الد ِين‬

ِ ‫نس ِإ َّلا لِي َعبُد ُو‬


﴾‫ن‬ َ ‫ ﴿وَم َا خ َلَقتُ الج َِّن و َال ِإ‬:‫ل تَع َالَى‬
َ ‫كَمَا قَا‬

membuka pintu taubat. Maka, wajib bagi hamba jika ia berbuat dosa
untuk segera bertaubat. Namun, apabila hamba itu tidak bertaubat dan
tidak memohon ampun, maka ini adalah tanda kecelakaan baginya.
Kemudian terkadang ia berputus asa dari rahmat Allah, lalu setan
mendatanginya seraya mengatakan padanya: Tidak ada taubat
untukmu.

َ ِ ‫ ِإذ َا ُّأعط‬: ُ‫الثلَاث‬


َ ‫ و َِإذ َا أَ ذن َبَ است َغف َر‬،َ ‫ و َِإذ َا ابتُلِي َ صَب َر‬،َ ‫ي شَك َر‬ َّ ُ ‫هَذِه ِ ال ُّأم ُور‬

َّ ‫ل‬
‫أَ و م ِن‬- ‫ وَم َن حُرِم َ م ِنهَا‬،َ ‫السع َادَة‬ َ ‫ق لَهَا ن َا‬ َّ ُ‫هي َ ع ُنوَان‬
َ ِ ‫ م َن و ُف‬،ِ ‫السع َادَة‬ ِ

.‫شق ٌِّي‬
َ ُ ‫ ف َِإ َّنه‬-‫بَعضِه َا‬

Inilah ketiga perkara itu, yaitu: Jika ia diberi, ia bersyukur. Jika ia diberi
cobaan, ia bersabar. Dan apabila ia berbuat dosa, lantas ia meminta
ampun. Inilah tanda kebahagian. Barangsiapa yang diberi taufik oleh
Allah di dalam tiga perkara ini, niscaya ia akan meraih kebahagiaan.
Adapun orang yang dihalangi dari perkara tersebut atau sebagiannya,
maka ia celaka.
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

.]٥٦ :‫[الذار يات‬


Ketahuilah, semoga Allah membimbingmu untuk mentaatiNya,
bahwa agama yang lurus -agama Ibrahim- adalah bahwa engkau
menyembah Allah saja dengan mengikhlaskan agama ini
untukNya. Sebagaimana Allah ta’ala berfirman yang artinya,
“Tidaklah Aku ciptakan jin dan manusia, kecuali agar mereka
beribadah kepadaKu.” (QS. Adz-Dzariyat: 56).2

ِ ‫الشي‬
ِ ‫ وَه ٰكَذ َا يَنبَغ ِي ل ِلم ُع َلِم‬،ُ‫خ رَحِم َه ُ الله‬ َّ ‫ن‬ َ ‫(اعل َم أَ ر‬2
َ ِ ‫شدَك َ اللهُ) هٰذ َا د ُعَاء ٌ م‬

.ِ ‫أَ ن ي َدع ُو َ ل ِلمُت َع َلِم‬

ُ ‫ امتِثَا‬:‫وَطَاع َة ُ الله ِ م َعنَاهَا‬


.ِ ‫ل أَ و َام ِرِه ِ و َاجت ِنَابُ نَوَاه ِيه‬

“Ketahuilah, semoga Allah membimbing engkau” ini adalah doa dari


Syaikh rahimahullah. Dan demikianlah selayaknya bagi pengajar untuk
mendoakan kebaikan untuk para pelajar. Dan taat kepada Allah
maknanya adalah melaksanakan perintah-perintahNya dan menjauhi
larangan-laranganNya.

ِ َ ِ‫ أَ م َر نَب ِي ِنَا ب ِاتب‬-‫(أَ َّن الحنَ ِيف َِّية َ م ِلَّة ُ ِإ بر َاه ِيم َ) الله –ج ََّل و َعَلَا‬
،َ ‫اع م ِلَّة ِ ِإ بر َاه ِيم‬ َ ُ

‫ن‬ َ َ ‫ن َّاتبِِع م ِلَّة َ ِإ بر َاه ِيم‬


َ ِ ‫حنِيف ًا وَم َا ك َانَ م‬ َ ‫ ﴿ث َُّم أَ وحَين َآ ِإلَي‬:‫ل تَع َالَى‬
ِ َ‫ك أ‬ َ ‫قَا‬

.]١٢٣ :‫۝﴾ [النحل‬


١٢٣ َ‫الم ُشرِكِين‬
‫‪Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan‬‬

‫يف ه ُوَ‪:‬‬ ‫الصلَاة ُ و َّ‬


‫َالسلَام ُ‪ ،-‬و َالحنَ ِ ُ‬ ‫يف و َه ُو َ ِإ بر َاه ِيم ُ –عَلَيه ِ َّ‬
‫الحنَ ِيف َِّيةُ‪ :‬م ِلَّة ُ الحنَ ِ ِ‬

‫ل عَلَى الله ِ بِق َلبِه ِ‬ ‫ل عَلَى الله ِ الم ُعر ُ‬


‫ِض ع ََّما سِوَاه ُ‪ ،‬هٰذ َا ه ُو َ الحنَ ُ‬
‫ِيف‪ :‬الم ُقب ِ ُ‬ ‫الم ُقب ِ ُ‬

‫ِض ع ََّما سِوَاه ُ‪ ،‬و َالله أَ م َرن َا ب ِاتبِ َ ِ‬


‫اع‬ ‫صدِه ِ ك ُلِه َا لِلهِ‪ ،‬الم ُعر ُ‬
‫و َأَ عمَالِه ِ و َن َّيِاتِه ِ وَمَق َا ِ‬
‫ُ َ‬

‫ن م ِنْ حَر ٍَج ۚ م ِلَّة َ أَ بيِك ُ ْم‬ ‫م ِلَّة ِ ِإ بر َاه ِيمَ‪﴿ :‬وَم َا جَع َ َ‬
‫ل عَلَيْك ُ ْم فِي الد ِي ِ‬
‫ۚ‬
‫ِإ ب ْر َاه ِيم َ ۚ﴾ [الحج‪.]٧٨ :‬‬
‫ۚ‬
‫وَم ِلَّة ُ ِإ بر َاه ِيمَ‪( :‬أَ ن تَعبُد َ الله َ و َحد َه ُ مُخل ِصً ا لَه ُ الدِينَ) هٰذِه ِ الحنَ ِيف َِّية ُ‪ ،‬م َا قَالَ‪:‬‬

‫(أَ ن تَعبُد َ اللهَ) فَق َط‪ ،‬بَل قَالَ‪( :‬مُخلِصًا لَه ُ الدِينَ) يَعنِي‪ :‬وَتَجتَن ِبَ الش ِرك َ‪،‬‬

‫ل ِأَ َّن الع ِبَادَة َ ِإذ َا خ َالَطَه َا الش ِرك ُ بَطَلَت‪ ،‬فَلَا تَكُونُ ع ِبَادَة ً ِإ َّلا ِإذ َا ك َان َت‬

‫ك الأَ كبَر ِ و َالأَ صغَرِ‪.‬‬


‫ن الش ِر ِ‬
‫سَالم َِة ً م ِ َ‬

‫ن حُنَف َاء َ﴾‬ ‫ل تَع َالَى‪﴿ :‬وَم َا ُّأم ِروا ِإ َّلا لِيَعْبُد ُوا َّ‬
‫الل ه َ مُخ ْل ِصِ ينَ لَه ُ الد ِي َ‬ ‫كَمَا قَا َ‬
‫ُ‬

‫يف‪ ،‬و َه ُوَ‪ :‬الم ُخل ُِص لِله ِ ع ََّز وَج ََّل‪.‬‬
‫[البينة‪ ]٥ :‬جَمعُ‪ :‬حَن ِ ٌ‬

‫ل تَع َالَى‪﴿ :‬وَم َا خ َلَقْتُ الْج َِّن‬


‫ق (كَمَا قَا َ‬
‫وَهٰذِه ِ الع ِبَاد َة ُ أَ م َرَ الله ُ بِهَا جَم ِي َع الخَل ِ‬
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

‫ يُفرِد ُونِي‬:ِ‫ وَم َعن َى يَعبُد ُون‬،)]٥٦ :‫۝﴾ [الذار يات‬ ِ ‫نس ِإ َّلا لِيَعْبُد ُو‬
٥٦ ‫ن‬ َ ‫و َال ِْإ‬

ُ ‫ أَ َّنه ُم يَعبُد ُونَ الله َ ع ََّز وَج ََّل‬:ِ‫ق الخَلق‬


ُ ‫مخل ِصِ ينَ لَه‬ ِ ‫ ف َالح ِكم َة ُ م ِن خ َل‬،ِ ‫ب ِالع ِبَادَة‬

ِ ‫ ل َك َِّن الح ِكم َة َ م ِن خ َلقِه ِم‬،‫ل وَم ِنه ُم م َن ل َم يَمتَث ِل‬


َ ‫هي‬ َ َ ‫ن امتَث‬
ِ َ ‫ م ِنه ُم م‬،َ‫الدِين‬

ِ ‫ فَالَّذ ِي يَعبُد ُ غَير َ الله ِ مُخَال ٌِف ل ِلح ِكمَة ِ م ِن خ َل‬،ِ ‫هٰذِه‬
ِ ‫ وَمُخَال ٌِف لِل َأمر‬،ِ‫ق الخَلق‬

.‫َالشر ِع‬
َّ ‫و‬

“Bahwa al-hanifiyyah adalah agama Ibrahim”, Allah jalla wa ‘ala


memerintahkan Nabi kita untuk mengikuti agama Ibrahim, Allah ta’ala
berfirman yang artinya, “Kemudian Kami wahyukan kepadamu untuk
mengikuti agama Ibrahim yang lurus dan tidaklah Ibrahim termasuk
orang-orang yang musyrik.” (QS. An-Nahl: 123).
Al-hanifiyyah adalah agama al-hanif dan beliau adalah Ibrahim ‘alaihish
shalatu was salam. Al-hanif adalah yang menghadap kepada Allah dan
berpaling dari selainNya. Inilah makna al-hanif, yaitu: yang menghadap
kepada Allah dengan hatinya, amalan-amalannya, niat-niatnya, dan
tujuan-tujuannya. Seluruhnya untuk Allah. Dan berpaling dari selain Dia.
Dan Allah telah memerintahkan kita untuk mengikuti agama Ibrahim,
“Dan Dia sekali-kali tidak menjadikan untuk kalian dalam agama suatu
kesempitan. (Ikutilah) agama orang tua kalian Ibrahim.” (QS. Al-Hajj:
78).
Agama Ibrahim adalah agar engkau beribadah kepada Allah semata
dengan mengikhlaskan agama ini untukNya. Inilah al-hanifiyyah. Tidak
cukup untuk dikatakan “agar engkau menyembah Allah” saja, namun
harus dengan menambahkan perkataan “dengan mengikhlaskan agama
ini untukNya”. Yakni: engkau juga harus menjauhi kesyirikan, karena
sesungguhnya jika kesyirikan mencampuri ibadah, maka akan
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

membatalkannya. Sehingga tidak bisa dikatakan sebagai ibadah kecuali


jika selamat dari kesyirikan, baik syirik besar maupun syirik kecil.
Sebagaimana Allah ta’ala berfirman yang artinya, “Dan tidaklah mereka
diperintah kecuali agar mereka beribadah kepada Allah dengan
mengikhlaskan agama ini dengan hanif.” (QS. Al-Bayyinah: 5). Hunafa`
adalah bentuk jamak dari hanif, yaitu: ikhlas untuk Allah ‘azza wa jalla.
Ibadah inilah yang Allah perintahkan seluruh makhluk untuk
melakukannya. Sebagaimana Allah ta’ala berfirman yang artinya, “Dan
tidaklah Aku ciptakan jin dan manusia kecuali agar mereka beribadah
kepadaKu.” (QS. Adz-Dzariyat: 56). Dan makna beribadah kepadaKu
adalah mengesakanKu dalam ibadah. Jadi, hikmah dari penciptaan
makhluk adalah agar mereka menyembah Allah ‘azza wa jalla dengan
mengikhlaskan agama untukNya. Memang, sebagian mereka ada yang
melaksanakannya dan ada yang tidak melaksanakannya. Akan tetapi
inilah hakikat hikmah penciptaan mereka. Sehingga, orang yang
beribadah kepada selain Allah, maka orang ini hakikatnya menyelisihi
hikmah penciptaan makhluk dan menyelisihi perintah dan syariat.

َ ‫ أَ بُو الأَ نب ِيَاء ِ الَّذِي‬:َ‫و َِإبر َاه ِيم ُ ه ُو‬


‫ و َلِهٰذ َا‬،ِ ‫ فَك ُُّله ُم م ِن ذ ُر َِّيتِه‬،ِ ‫ن ج َاءُوا م ِن بَعدِه‬

ُّ ِ ‫ ﴿وَجَعَل ْنَا فِي ذُرِ َّيتِه‬:-‫ل –ج ََّل و َعَلَا‬


:‫النب َُّوة َ و َالْكِتَابَ ﴾ [العنكبوت‬ َ ‫قَا‬

‫ ِإ َّلا مُح ََّمدًا‬،-ُ ‫السلَام‬ َ ِ‫ فَك ُُّله ُم م ِن بَنِي ِإسر َائي‬،]٢٧


َّ ِ ‫ل –حَف ِيدِ ِإ بر َاه ِيم َ عَلَيه‬

َّ ِ ‫ فَك ُُّل الأَ نب ِيَاء ِ م ِن أَ بنَاء ِ ِإ بر َاه ِيم َ –عَلَيه‬،َ‫ﷺ ف َِإ َّنه ُ م ِن ذ ُرِ َّية ِ ِإسمَاع ِيل‬
ُ ‫الصلَاة‬

َّ ‫و‬
.ُ ‫ تَكر ِيمًا لَه‬،-ُ ‫َالسلَام‬

ِ ‫ك ل ِ َّلنا‬
‫س‬ َ ُ ‫ل ِإن ِي ج َاع ِل‬ ِ ‫وَجَعَلَه ُ الله ُ ِإم َام ًا ل ِ َّلنا‬
َ ‫ ﴿ق َا‬-ً ‫ قُدوَة‬:‫س –يَعنِي‬
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

:‫ قُدوَة ً ﴿ ِإ َّن ِإ ب ْر َاه ِيم َ ك َانَ ُّأ َّمة ً﴾ [النحل‬:‫ يَعنِي‬.]١٢٤ :‫ِإم َام ًا ۚ﴾ [البقرة‬
ۖ
.ِ ‫ ِإم َام ًا يُقتَد َى بِه‬:‫] يَعنِي‬١٢٠

َ ‫ ﴿وَم َا خ َلَقتُ الج َِّن و َال ِإن‬:‫ل تَع َالَى‬


‫س‬ َ ‫ كَمَا قَا‬،ِ‫ك أَ م َرَ الله ُ جَم ِي َع الخَلق‬
َ ِ ‫و َبِذٰل‬

ِ ‫اس ِإلَى عِبَادَة ِ الله‬ َّ ‫ ف َِإ بر َاه ِيم ُ د َعَا‬،]٥٦ :‫۝﴾ [الذار يات‬
َ ‫الن‬ ِ ‫ِإ َّلا لِي َعبُد ُو‬
٥٦ ‫ن‬

ِ ‫اس ِإلَى عِبَادَة ِ الله‬ َّ ‫ ك ُُّل الأَ نب ِيَاء ِ دَع َوُا‬،َ‫النب ِيِين‬
َ ‫الن‬ َّ ‫ن‬َ ِ ‫ع ََّز وَج ََّل كَغ َيرِه ِ م‬

ِ َ‫ ﴿و َلَق َد بَع َثنَا فِي ك ُِل ُّأ َّمة ٍ رَسُول ًا أ‬:‫ل تَع َالَى‬
‫ن‬ َ ‫ كَمَا قَا‬،ُ ‫ك عِبَادَة ِ م َا سِوَاه‬
ِ ‫و َت َر‬

َّ ‫اعبُد ُوا الله َ و َاجتَن ِبُوا‬


.]٣٦ :‫الطٰـغ ُوتَ ﴾ [النحل‬

Ibrahim adalah bapak para nabi yang datang setelah beliau. Mereka
seluruhnya termasuk keturunan beliau. Oleh karena inilah, Allah jalla
wa ‘ala berfirman yang artinya, “Dan telah Kami jadikan kenabian dan
kitab pada keturunannya.” (QS. Al-Ankabut: 27). Mereka seluruhnya
dari Bani Israil –cucu Ibrahim ‘alaihis salam-, kecuali Muhammad
shallallahu ‘alaihi wa sallam. Karena beliau dari keturunan Isma’il. Jadi,
setiap nabi dari anak-anak Ibrahim ‘alaihish shalatu was salam sebagai
kemuliaan bagi beliau.
Allah telah menjadikan beliau sebagai pemimpin manusia. Yakni,
teladan. “Allah berkata, sesungguhnya Aku menjadikan seorang
pemimpin bagi manusia.” (QS. Al-Baqarah: 124), yaitu: teladan.
“Sesungguhnya Ibrahim adalah ummah.” (QS. An-Nahl: 120) yaitu:
pemimpin yang dicontoh.
Untuk perkara itulah Allah memerintahkan seluruh makhluk.
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

Sebagaimana Allah ta’ala berfirman yang artinya, “Dan tidaklah Aku


ciptakan jin dan manusia kecuali agar mereka beribadah kepadaKu.”
(QS. Adz-Dzariyat: 56). Maka, Ibrahim pun menyeru manusia untuk
beribadah kepada Allah ‘azza wa jalla sebagaimana para nabi yang lain.
Seluruh para nabi mengajak manusia untuk beribadah kepada Allah dan
meninggalkan peribadahan kepada selain Allah. Sebagaimana Allah
ta’ala berfirman yang artinya, “Sungguh telah Kami utus seorang rasul
pada setiap umat, agar (menyeru) beribadahlah kalian kepada Allah dan
jauhilah thaghut.” (QS. An-Nahl: 36).

‫ل و َالحَرَام ُ فَهٰذِه ِ تَختَل ُِف‬ َّ ‫هي َ ال َأو َام ِر و‬


ُ ‫َالنوَاهِي و َالحل ََا‬ ِ ‫الشر َائ ِِ ُع َّالتِي‬
َّ ‫و َأَ َّما‬
ُ

ُ َ‫ يَشرَع ُ الله ُ شَر ِيع َة ً ث َُّم يَنس‬،‫َات‬


ٍ ‫خه َا ب ِشَر ِيعَة‬ ِ ‫َب الحا َج‬ َ ‫اف ال ُّأم َ ِم‬
ِ ‫حس‬ ِ َ ‫ب ِاخت ِل‬

َ ‫هي‬ ِ ‫الشر َائ‬


ِ ‫ِِع و َبَق ِي َت‬ َّ ‫ُّأخر َى ِإلَى أَ ن ج َاءت شَر ِيع َة ُ ال ِإسلَا ِم فَنَسَخَت جَم ِي َع‬
َ

‫ فَه ُو َ ل َم ينُس َخ‬-ُ ‫ن الأَ نب ِيَاء ِ –و َه ُو َ ا َّلتوحِيد‬ ُ ‫ أَ َّما أَ ص‬،ُ ‫الساع َة‬
ِ ‫ل دِي‬ َّ َ ‫ِإلَى أَ ن تَق ُوم‬

ِ ‫ص لِله‬
ِ ‫ ال ِإخلَا‬:‫ن ال ِإسلَا ِم بِم َعن َى‬
ُ ‫حدٌ و َه ُو َ دِي‬
ِ ‫ دِينُه ُم و َا‬،َ‫و َلَن يُنسَخ‬

.ِ‫ب َِّالتوحِيد‬

ِ ‫خر‬ َّ ‫ ل َك َِّن‬،ُ‫ تُنسَخ‬،‫الشر َائ ِِ ُع فَق َد تَختَل ُِف‬


ِ ‫التوحِيد َ و َالع َق ِيدَة َ م ِن آدَم َ ِإلَى آ‬ َّ ‫أَ َّما‬

َّ ‫الأَ نب ِيَاء ِ ك ُلِه ِم ي َدع ُونَ ِإلَى‬


‫ وَعِبَاد َة ُ الله ِ طَاع َت ُه ُ فِي‬،ِ‫التوحِيدِ و َِإلَى عِبَادَة ِ الله‬

ِ ِ ‫ل ب َِّالن‬
َ ‫اسخ ه ُو‬ ِ ‫الشر َائ‬
ُ َ ‫ ف َِإذ َا ن ُ ِسخَت صَار َ العَم‬،‫ِِع‬ َّ ‫ن‬َ ِ ‫ت بِمَا أَ م َرَ بِه ِ م‬
ٍ ‫ك ُِل و َق‬
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

‫ك ل ِع ِبَاد َتِه ِ فَاعل َم أَ َّن الع ِبَادَة َ ل َا‬


َ َ ‫ف َِإذ َا ع َرَفتَ أَ َّن الله َ خ َلَق‬
َّ ‫تُس ََّمى عِبَادَة ً ِإ َّلا م َ َع‬
.ِ‫التوحِيد‬
َّ ‫الصل َاة َ ل َا تُس ََّمى صَل َاة ً ِإ َّلا م َ َع‬
.ِ ‫الطه َارَة‬ َّ ‫كَمَا أَ َّن‬

‫َث ِإذ َا‬


ِ ‫ ك َالحَد‬،‫ل الش ِرك ُ فِي الع ِبَادَة ِ فَسَد َت‬
َ َ ‫ف َِإذ َا دَخ‬
َّ ‫ل فِي‬
.ِ ‫الطه َارَة‬ َ َ ‫دَخ‬

.ِ‫س عِب َادَة ً لِله‬ ِ ‫ل ب َالمَنس‬


َ ‫ُوخ لَي‬ ُ َ ‫ و َالعَم‬،ُ ‫الع ِبَاد َة‬

Adapun syariat yang merupakan perintah, larangan, dan halal haram,


maka syariat ini berbeda-beda dengan berbedanya umat-umat sesuai
kebutuhan. Allah menetapkan suatu syariat kemudian menghapusnya
dengan syariat lain. Hingga syariat Islam datang. Maka syariat Islam ini
menghapus seluruh syariat-syariat sebelumnya. Dan tetaplah syariat
Islam ini sampai hari kiamat tiba. Adapun pokok agama para nabi –yaitu
tauhid-, maka tidak dihapus dan tidak akan dihapus. Agama mereka satu
yaitu agama Islam dengan makna ikhlas kepada Allah dengan
mentauhidkanNya.
Adapun syariat tiap umat memang berbeda-beda dan dihapus. Akan
tetapi tauhid dan akidah dari Nabi Adam sampai nabi terakhir semuanya
mengajak kepada tauhid dan kepada menyembah Allah. Dan ibadah
kepada Allah adalah mentaatiNya dengan apa yang telah Dia
perintahkan dalam syariat, kapan pun itu. Namun, apabila syariat itu
telah dihapus, maka mengamalkan syariat yang menghapus adalah
ibadah. Adapun mengamalkan syariat yang telah dihapus bukan
merupakan ibadah kepada Allah.
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

Sehingga, jika engkau telah mengetahui bahwa Allah menciptakan


engkau untuk beribadah kepadaNya, maka ketahuilah, bahwa
ibadah itu tidak dinamakan ibadah kecuali bersama tauhid.
Sebagaimana bahwa shalat tidak dinamakan shalat kecuali
bersama thaharah. Jika syirik masuk ke dalam ibadah, ia akan
merusaknya. Seperti halnya hadats apabila masuk ke dalam
‫‪Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan‬‬

‫‪thaharah.3‬‬

‫‪(3‬ف َِإذ َا ع َرَفتَ أَ َّن الله َ خ َلَق َ َ‬


‫ك ل ِع ِبَاد َتِه ِ) يَعنِي‪ِ :‬إذ َا ع َرَفتَ م ِن هٰذِه ِ الآيَة ِ‪:‬‬

‫۝﴾ [الذار يات‪ .]٥٦ :‬و َأَ نتَ‬ ‫س ِإ َّلا لِي َعبُد ُو ِ‬
‫ن ‪٥٦‬‬ ‫﴿وَم َا خ َلَقتُ الج َِّن و َال ِإن َ‬

‫ل فِي هٰذِه ِ الآيَة ِ‪ ،‬وَع َرَفتَ أَ َّن الله َ م َا خ َلَق َ َ‬


‫ك ع َبَثًا‪ ،‬أَ و‬ ‫خ ٌ‬
‫س‪ ،‬د َا ِ‬
‫ن ال ِإن ِ‬
‫مِ َ‬

‫ِيش فِي هٰذِه ِ ُّ‬


‫الدنيَا و َتَسر َح و َتَمر َح‪ ،‬ل َم‬ ‫ل و َتَشر َبَ فَق َط‪ ،‬تَع َ‬
‫ك لِت َأك ُ َ‬
‫خ َلَق َ َ‬

‫ل‬
‫َات م ِن أَ ج ِ‬ ‫ك الله ُ ل ِع ِبَاد َتِه ِ‪ ،‬و َِإ َّنمَا سَ َّخر َ ل َ َ‬
‫ك هٰذِه ِ الم َوجُود ِ‬ ‫ك لِهٰذ َا‪ ،‬خ َلَق َ َ‬
‫يَخلُق َ‬

‫ِيش ِإ َّلا بِهٰذِه ِ الأَشيَاءِ‪،‬‬ ‫أَ ن تَست َعِينَ بِهَا عَلَى ع ِبَاد َتِه ِ‪ ،‬ل ِأَ َّن َ‬
‫ك ل َا تَستَط ِيعُ أَ ن تَع َ‬

‫ل أَ ن‬ ‫ل ِإلَى عِبَادَة ِ الله ِ ِإ َّلا بِهٰذِه ِ الأ ِشيَاءِ‪ ،‬سَ َّخر َه َا الله ُ ل َ َ‬
‫ك ل ِأَ ج ِ‬ ‫وَل َا تَت َو ََّص ُ‬

‫ل‬
‫ق و َتَفجُر َ ت َأك ُ َ‬
‫ح و َتَفس ُ َ‬
‫ح و َتَمر َ َ‬
‫ح بِهَا و َتَسر َ َ‬
‫ل أَ ن تَفر َ َ‬
‫س م ِن أَ ج ِ‬
‫تَعبُد َه ُ‪ ،‬لَي َ‬

‫و َتَشر َبَ م َا اشتَهَيتَ ‪ ،‬هٰذ َا شَأنُ البَهَا ِئمِ‪ ،‬أَ َّما الآدَم ُِّيونَ فَالله ُ –ج ََّل و َعَلَا‪-‬‬

‫ل تَع َالَى‪﴿ :‬وَم َا‬


‫خ َلَقَه ُم ل ِغ َايَة ٍ عَظ ِيمَة ٍ وَحِكمَة ٍ عَظ ِيمَة ٍ وَهِي الع ِبَاد َة ُ‪ ،‬قَا َ‬

‫۝ م َآ ُّأرِيد ُ م ِنه ُم م ِن رِزقٍ﴾‬ ‫س ِإ َّلا لِي َعبُد ُو ِ‬


‫ن ‪٥٦‬‬ ‫خ َلَقتُ الج َِّن و َال ِإن َ‬
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

]٥٧-٥٦ :‫[الذار يات‬

“Sehingga, jika engkau mengetahui bahwa Allah menciptakan engkau


agar engkau beribadah kepadaNya”, yakni: Jika engkau telah
mengetahui ayat ini, yang artinya, “Dan tidaklah Aku ciptakan jin dan
manusia kecuali agar mereka beribadah kepadaKu.” (QS. Adz-Dzariyat:
56) dan engkau termasuk dari jenis manusia yang masuk ke dalam ayat
ini dan engkau telah mengetahui bahwa Allah tidak menciptakan
engkau sia-sia, Allah tidak menciptakan engkau agar engkau makan dan
minum saja, engkau hidup di dunia ini kemudian bebas lagi sombong.
Allah tidak menciptakan engkau untuk tujuan ini. Allah menciptakan
engkau untuk beribadah kepadaNya. Segala sesuatu yang ada di dunia
ini Allah tundukkan untuk engkau hanya agar dapat membantumu
untuk beribadah kepadaNya, karena sungguh engkau tidak bisa hidup
kecuali dengannya. Dan engkau tidak bisa sampai kepada tujuan
beribadah kepada Allah kecuali dengannya. Allah tundukkan ia untukmu
agar engkau menyembahNya, bukan agar engkau berbangga
dengannya, lalu engkau bebas, sombong, berbuat fasik dan fajir. Engkau
makan dan minum semaumu sendiri. Yang demikian itu adalah
keadaannya binatang ternak. Adapun manusia, maka Allah jalla wa ‘ala
menciptakan mereka untuk tujuan dan hikmah yang sangat agung, yaitu
ibadah. Allah ta’ala berfirman yang artinya, “Dan tidaklah Aku ciptakan
jin dan manusia kecuali agar mereka beribadah kepadaKu. Aku tidak
menginginkan sedikit pun rezeki dari mereka.” (QS. Adz-Dzariyat: 56-
57).

ُ َ ‫ كَمَا ي َفع‬،‫ِف و َتَجم َ َع لَه ُ م َال ًا‬


َ ‫ل بَن ُو آدَم‬ َ ‫ أَ ن تَح تَر‬،ُ ‫ك لِت َكتَسِبَ لَه‬
َ َ ‫الله ُ م َا خ َلَق‬

،‫ الله ُ غَنِي ٌّ ع َن هٰذ َا‬،‫ ل َا‬، َ‫ض يَجع َلُونَ ع َُّمال ًا ي َجم َع ُونَ لَهُم ُ المَك َاسِب‬
ٍ ‫بَعضُه ُم لِب َع‬
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

‫ق وَم َآ ُّأرِيد ُ أَ ن‬ ِ َ ‫و َالله ُ غَنِي ٌّ ع‬


ٍ ‫ ﴿م َآ ُّأرِيد ُ م ِنه ُم م ِن رِز‬:َ‫ و َلِهٰذ َا قَال‬،َ‫ن الع َالم َي ِن‬

ٌّ ‫ غَنِي‬،ُ ‫ يُطعِم ُ وَل َا يُطعَم‬-‫] الله –ج ََّل و َعَلَا‬٥٧ :‫۝﴾ [الذار يات‬
٥٧ َ‫يُطعِم ُون‬
ُ

َ ‫ و َلَي‬،ِ ‫ بِذ َاتِه‬-‫ وَغَنِي ٌّ –ج ََّل و َعَلَا‬،‫الطع َا ِم‬


،َ‫س ه ُو َ فِي ح َاجَة ٍ ِإلَى عِبَاد َتِك‬ َّ ‫ن‬ِ َ‫ع‬

‫ أَ نتَ ال َّذ ِي‬،ِ ‫ و َل ٰ كِن أَ نتَ الَّذ ِي بِ حَاجَة ٍ ِإلَيه‬،ِ‫ك الله‬


َ ‫كف َرتَ م َا نَق َصتَ م ُل‬
َ ‫لَو‬

ِ ‫ أَ َّنه ُ أَ م َرَك َ ب ِع ِبَاد َتِه ِ م ِن أَ ج‬:ِ ‫ فم َ ِن ر َحمَتِه‬،ِ ‫بِ حَاجَة ٍ ِإلَى الع ِبَادَة‬
،َ‫ل م َصلَحَتِك‬

ُ ‫ فَالع ِبَاد َة‬،‫اب‬ َّ ‫ك ب ِالجَزَاء ِ و‬


ِ َ ‫َالثو‬ َ ُ ‫ك ِإذ َا ع َب َدتَه ُ ف َِإ َّنه ُ سُبح َانَه ُ و َتَع َالَى يُكرِم‬
َ ‫ل ِأَ َّن‬

َ ِ ‫ن الَّذ ِي يَست َف ِيد ُ م‬


‫ن الع ِبَادَة ِ؟‬ ِ َ ‫ فَم‬،ِ ‫خرَة‬
ِ ‫الدنيَا و َالآ‬ َ َ ‫سَب ٌَب ل ِ ِإكرَا ِم الله ِ ل‬
ُّ ‫ك ف ِي‬

‫ ف َِإ َّنه ُ غَنِي ٌّ ع َن‬-‫ أَ َّما الله ُ –ج ََّل و َعَلَا‬،ُ ‫ن الع ِبَادَة ِ ه ُو َ الع َابِد ُ نَفس ُه‬
َ ِ ‫الم ُست َف ِيد ُ م‬

.ِ ‫خ َلقِه‬

Allah tidak menciptakanmu agar engkau memberi nafkah kepadaNya,


bekerja, dan mengumpulkan harta untukNya. Seperti yang dilakukan
sebagian manusia kepada sebagian yang lain. Mereka menjadikan para
pekerja yang mengumpulkan penghasilan untuk mereka. Bukan untuk
itu. Allah maha kaya dari hal tersebut dan Allah maha kaya dari alam
semesta. Oleh karenanya, Allah berfirman yang artinya, “Aku tidak
menginginkan sedikit pun rezeki dari mereka dan Aku tidak ingin agar
mereka memberiKu makan.” (QS. Adz-Dzariyat: 57). Allah jalla wa ‘ala
yang memberi makan dan tidak diberi makan, Dia tidak butuh makanan,
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

dan Allah jalla wa ‘ala adalah Dzat yang maha kaya. Allah tidak butuh
pula kepada ibadahmu. Seandainya engkau kafir, engkau tidaklah
mengurangi kerajaan Allah. Bahkan engkau lah yang butuh kepadaNya.
Engkau yang butuh kepada ibadah. Sehingga, termasuk rahmat Allah
adalah bahwa Dia memerintahkan engkau beribadah kepadaNya untuk
kemaslahatanmu sendiri. Karena jika engkau menyembahNya, maka
Allah subhanahu wa ta’ala akan memuliakanmu dengan balasan dan
pahala. Jadi ibadah adalah sebab pemuliaan Allah kepadamu di dunia
dan akhirat. Jadi, siapakah yang sesungguhnya mendapatkan faidah dari
ibadah? Pihak yang mendapatkan faidah ibadah adalah hamba itu
sendiri. Sedangkan Allah jalla wa ‘ala tidak membutuhkan makhlukNya.

َّ ‫ كَمَا أَ َّن‬،ِ‫التوحِيد‬
َ ‫الصلَاة‬ َّ ‫ أَ َّن الع ِبَادَة َ ل َا تُس ََّمى ع ِبَادَة ً ِإ َّلا م َ َع‬:‫ (فَاعل َم‬:َ‫قَال‬

َّ ‫ل َا تُس ََّمى صَلَاة ً ِإ َّلا م َ َع‬


.)ِ ‫الطه َارَة‬

Syaikh Muhammad bin ‘Abdul Wahhab rahimahullah berkata,


“Ketahuilah, bahwa ibadah itu tidak bisa dinamakan ibadah kecuali
disertai tauhid. Sebagaimana shalat itu tidak bisa dinamakan shalat
kecuali disertai bersuci.”

ُ ‫ك ل ِع ِبَاد َتِه ِ ف َِإ َّن الع ِبَادَة َ ل َا تَكُونُ صَ ح ِيح َة ً ي َرضَاه َا الله‬
َ َ ‫ِإذ َا ع َرَفتَ أَ َّن الله َ خ َلَق‬

َّ ‫ن‬
ِ ‫الشرطَين‬ ٌ ‫ ِإذ َا اخت ََّل ش َر‬،ِ‫سُبح َانَه ُ و َتَع َالَى ِإ َّلا ِإذ َا تَو ََّفر َ ف ِيهَا ش َرطَان‬
َ ِ‫ط م‬

:‫بَطَلَت‬

Syaikh Shalih bin Fauzan bin ‘Abdillah Al-Fauzan hafizhahullah berkata:


Jika engkau telah mengetahui bahwa Allah menciptakanmu untuk
ibadah kepadaNya, maka sungguh ibadah itu tidak menjadi ibadah yang
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

benar yang Allah subhanahu wa ta’ala ridhai, kecuali jika dua syarat
terpenuhi padanya. Jika satu syarat tidak terpenuhi, maka ibadah
tersebut batal.

َ ‫ لَي‬،ِ‫ أَ ن تَكُونَ خ َالِصَة ً لِو َجه ِ الله‬:‫ل‬


‫ ف َِإن خ َالَطَه َا‬.ٌ ‫س ف ِيهَا شِرك‬ ُۡ ‫ط ۡالأَ َّو‬ َّ
ُ ‫الشر‬

َ‫ك ِإذ َا ع َب َدت‬


َ ِ ‫ كَذٰل‬،‫َث بَطَلَت‬ َّ ‫ل‬
ٌ ‫الطه َارَة ِ ِإذ َا خ َالَطَه َا حَد‬ ُ ‫ م ِث‬،‫شِرك ٌ بَطَلَت‬

َّ ‫ط ال‬
.ُ‫أَول‬ َّ ‫ هٰذ َا‬.َ‫الله َ ث َُّم أَ شرَكتَ بِه ِ بَطَلَت عِبَاد َتُك‬
ُ ‫الشر‬

Syarat pertama: Ibadah itu ikhlas mengharap wajah Allah, tidak ada
sedikitpun syirik pada ibadah itu. Sehingga, jika syirik mencampuri
ibadah itu, maka menjadi batal. Seperti bersuci. Jika hadats
mencampurinya, maka kesuciannya batal. Seperti itu pula jika engkau
menyembah Allah kemudian engkau sekutukan Dia, maka ibadahmu
batal. Ini syarat pertama.

‫ل ف َِإ َّنهَا‬
ُ ‫الرسُو‬ ِ ‫ ف َأَ ُّي ع ِبَادَة ٍ ل َم ي َأ‬،‫ل ﷺ‬
َّ ‫ت بِهَا‬ ِ ‫ المُتَابَع َة ُ ل ِ َّلرسُو‬:‫ۡالثانِي‬
َّ ‫ط‬ َّ
ُ ‫الشر‬

‫ل ع َمَل ًا‬ ُ ‫ و َلِهٰذ َا يَق ُو‬،ٌ ‫ ل ِأَ َّنهَا بِدع َة ٌ وَخُر َاف َة‬،ٌ ‫ب َاطِلَة ٌ وَم َرفُوضَة‬
َ ِ ‫ (م َن عَم‬:‫ل ﷺ‬

َ ‫ (م َن أَ حد َثَ فِي أَ مر ِن َا هٰذ َا م َا لَي‬:ٍ ‫ و َفِي رِو َايَة‬،)ٌّ‫س عَلَيه ِ أَ مرُن َا فَه ُو َ ر َد‬
‫س‬ َ ‫لَي‬

‫ ل َا‬،‫ل ﷺ‬ َّ ِ ‫ فَلَا ب ُ َّد أَ ن تَكُونَ الع ِبَاد َة ُ م ُوَافِق َة ً لم َِا ج َاء بِه‬،)ٌّ‫م ِنه ُ فَه ُو َ ر َد‬
ُ ‫الرسُو‬ َ

ٌ ‫صدِه ِم م َا د َام َ أَ َّنهَا ل َم يَد َُّل عَلَيهَا د َلِي‬


‫ل‬ َ ‫س و َن َّيِاتِه ِم وَمَق َا‬ َّ ‫َات‬
ِ ‫النا‬ ِ ‫ب ِاست ِحسَان‬
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

َ ‫ و َِإن زَعَم‬،ٌ ‫حبَهَا بَل تَض ُُّره ُ ل ِأَ َّنهَا م َعصِ ي َة‬ َ ِ ‫الشر ِع فَه‬
ِ ‫ي بِدع َة ٌ وَل َا تَنف َ ُع صَا‬ َّ ‫ن‬َ ِ‫م‬

.‫أَ َّنه ُ تَق ََّربَ بِهَا ِإلَى الله ِ ع َ َّز وَج ََّل‬

Syarat kedua: Mengikuti Rasul shallallahu ‘alaihi wa sallam. Sehingga,


ibadah apa saja yang Rasulullah tidak contohkan, maka amalan ibadah
tersebut bathil dan tertolak. Karena itu merupakan bid’ah dan
keyakinan yang rusak. Atas hal inilah, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam
bersabda yang artinya, “Barangsiapa yang mengamalkan suatu amalan
yang tidak ada contoh dari kami, maka amalan itu tertolak.” Dalam
riwayat lain, “Barangsiapa mengada-adakan -pada urusan agama kita
ini- sesuatu yang tidak termasuk darinya, maka ia tertolak.” Maka,
ibadah itu harus sesuai dengan apa yang Rasulullah shallallahu ‘alaihi
wa sallam ajarkan. Ibadah itu bukan berdasarkan anggapan baik, niatan
baik, dan tujuan baik manusia. Selama amalan itu tidak ditunjukkan oleh
satu dalil syar’i, maka ia adalah bid’ah dan tidak dapat memberi
manfaat kepada pelakunya. Bahkan ia memudharatkannya, karena itu
merupakan kemaksiatan meskipun ia menyangka bahwa amalan itu
dapat mendekatkan kepada Allah ‘azza wa jalla.

ِ ‫ و َالمُتَابَعَة ِ ل ِ َّلرسُو‬،ِ‫ ال ِإخلَاص‬:ِ‫الشرطَين‬


‫لﷺ‬ َّ ‫ن‬ِ ‫فَلَا ب ُ َّد فِي الع ِبَادَة ِ م ِن هٰذَي‬

‫ و َِإذ َا‬،‫ ف َِإن دَخ َلَه َا شِرك ٌ بَطَلَت‬،‫ح ََّتى تَكُونَ عِبَادَة ً صَ ح ِيح َة ً ن َاف ِع َة ً لِصَاحِبِهَا‬

َّ ‫ن‬
‫الشرطَينِ ل َا‬ ِ ‫ن هٰذ َي‬
ِ ‫ بِد ُو‬،‫ي ب َاطِلَة ٌ أَ يضًا‬
َ ِ ‫ل فَه‬
ٌ ‫س عَلَيهَا د َلِي‬
َ ‫صَار َت م ُبتَد َع َة ً لَي‬

ُ‫ و َالله ُ ل َا يَقبَل‬،‫ لِأ ََّنهَا عَلَى غَير ِ م َا شَرَعَ الله ُ سُبح َانَه ُ و َتَع َالَى‬،ِ ‫ن الع ِبَادَة‬
َ ِ ‫فَائِدَة َ م‬
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

ِ ‫ِإ َّلا م َا شَرَعَ فِي ك ِتَابِه ِ أَ و عَلَى لِسَا‬


.‫ن رَسُولِه ِ ﷺ‬

Jadi, ibadah itu harus ada dua syarat ini: ikhlas dan mengikuti Rasul
shallallahu ‘alaihi wa sallam sehingga jadilah ibadah tersebut benar lagi
bermanfaat bagi pelakunya. Jika syirik mencampurinya, maka ibadah itu
batal. Dan jika ibadah itu diada-adakan, tidak ada satu dalil pun
padanya, maka ibadah itu pun bathil. Tanpa dua syarat ini, ibadah itu
tidak ada faidahnya, karena amalan ibadah itu tidak di atas syariat Allah
subhanahu wa ta’ala. Dan Allah tidak menerima kecuali apa yang telah
Dia syariatkan di dalam KitabNya atau melalui lisan RasulNya shallallahu
‘alaihi wa sallam.

‫ل‬ َّ ‫ أَ َّما م َا عَد َا‬،‫ل ﷺ‬


َ ‫الرسُو‬ َّ ‫ق يَج ِبُ اتبَِاع ُه ُ ِإ َّلا‬
ُ ‫الرسُو‬ ِ ‫ن الخَل‬
َ ِ ‫فَلَا ه ُنَاك َ أَ حَدٌ م‬

ُ‫ يَق ُول‬،َ ‫ل فَلَا طَاع َة‬ َّ ‫ف‬


َ ‫الرسُو‬ َ َ ‫ أَ َّما ِإذ َا خ َال‬،َ‫الرسُول‬
َّ ‫ف َِإ َّنه ُ يُتب َ ُع و َيُطَاع ُ ِإذ َا َّاتب َ َع‬

:‫ل و َ ُّأول ِى الأَ مر ِ م ِنك ُم﴾ [النساء‬ َّ ‫ ﴿أَ طِيع ُوا الله َ و َأَ طِيع ُوا‬:‫الله ُ تَع َالَى‬
َ ‫الرسُو‬

‫ ف َِإذ َا أَ طَاع ُوا الله َ وَجَب َت طَاعَتُه ُم‬،ُ‫ ال ُّأم َرَاء ُ و َالع ُلَمَاء‬:‫ و َ ُّأولُو الأَ مر ِ ه ُم‬،]٥٩

‫ أَ َّما ِإذ َا خ َالَف ُوا أَ مرَ الله ِ ف َِإ َّنهَا ل َا تَجُوز ُ طَاعَتُه ُم وَل َا اتبَِاعُه ُم ف ِيم َا‬،‫و َاتبَِاعُه ُم‬

ِ ‫ل الله‬
ُ ‫ق ِإ َّلا رَسُو‬
ِ ‫ن الخَل‬ َ ‫ ل ِأَ َّنه ُ لَي‬،ِ ‫خ َالَف ُوا ف ِيه‬
َ ِ ‫س ه ُنَاك َ أَ حَدٌ يُطَاع ُ است ِقلَال ًا م‬

َّ ‫ل ﷺ و ََّاتب َ َع‬
ِ ‫ هٰذِه‬،َ‫الرسُول‬ َّ َ‫ وَم َا عَد َاه ُ ف َِإ َّنه ُ يُطَاع ُ و َي َُّتب َ ُع ِإذ َا أَ طَاع‬،‫ﷺ‬
َ ‫الرسُو‬

َّ ُ ‫هي َ الع ِبَاد َة‬


.ُ ‫الصحِيح َة‬ ِ
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

َ َ ‫ف َِإذ َا ع َرَفتَ أَ َّن الش ِرك َ ِإذ َا خ َال‬


‫ط الع ِبَادَة َ أَ فسَد َه َا و َأَ حب ََط‬

‫النارِ ع َرَفتَ أَ َّن أَ ه ََّم‬


َّ ‫ن فِي‬
َ ‫ن الخَالِد ِي‬
َ ِ ‫حب ُه ُ م‬
ِ ‫ل وَصَار َ صَا‬
َ َ ‫العَم‬

ِ ‫ك م ِن هَذِه‬ َ ِ ‫ لَع ََّل الله َ أَ ن يُخل‬،َ‫ك م َعرِف َة ُ ذَلِك‬


َ ‫ص‬ َ ‫م َا عَلَي‬

.ِ‫الشب َكَة ِ و َ ِهي َ الش ِرك ُ ب ِالله‬


َّ

َّ ‫ ﴿ ِإ َّن‬:ِ ‫ل الله ُ تَع َالَى ف ِيه‬


ِ ‫الله َ ل َا يَغف ِر ُ أَ ن يُشرَك َ بِه‬ َ ‫الَّذ ِي قَا‬

‫ك‬
َ ِ ‫ وَذَل‬.]٤٨ :‫ك لم َِن يَش َاء ُ﴾ [النساء‬ َ ِ ‫و َيَغف ِر ُ م َا د ُونَ ٰذ َل‬

:ِ ‫بِم َعرِفَة ِ أَ ر ب َ ِع ق َوَاعِد َ ذَك َر َه َا الله ُ تَع َالَى فِي ك ِتَابِه‬

Sehingga, tidak ada di sana satu pun makhlukNya yang wajib diikuti
kecuali Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Adapun selain Rasul,
maka ia diikuti dan ditaati jika ia mengikuti Rasul. Adapun bila ia
menyelisihi Rasul, maka tidak ada ketaatan. Allah ta’ala berfirman yang
artinya, “Taatilah Allah dan taatilah Rasul dan ulil amri kalian.” (QS. An-
Nisa`: 59). Dan ulil amri adalah para pemimpin dan ulama. Sehingga, jika
mereka mentaati Allah, maka wajib mentaati mereka dan mengikuti
mereka. Adapun apabila mereka menyelisihi perintah Allah, maka tidak
boleh mentaati mereka dan tidak boleh mengikuti mereka pada perkara
yang mereka selisihi. Karena di sana tidak ada seorang pun yang ditaati
secara tersendiri dari kalangan makhluk kecuali Rasulullah shallallahu
‘alaihi wa sallam. Adapun selain beliau, maka ditaati dan diikuti jika ia
mentaati Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dan mengikuti Rasul.
Inilah ibadah yang benar.
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

Syaikh Muhammad bin ‘Abdul Wahhab rahimahullah berkata: Jika


engkau telah mengetahui bahwa syirik apabila mencampuri
ibadah akan merusaknya dan menghapus amal ibadah serta
pelakunya akan menjadi orang-orang yang kekal di dalam neraka,
maka engkau mengetahui bahwa perkara terpenting yang wajib
atasmu adalah mengenali hal itu. Semoga Allah
menyelamatkanmu dari jerat ini, yaitu menyekutukan Allah. Yaitu,
yang Allah ta’ala berfirman tentangnya, yang artinya,
“Sesungguhnya Allah tidak mengampuni dosa mempersekutukan
Allah dan Dia mengampuni dosa di bawah itu bagi siapa yang Dia
kehendaki.” (QS. An-Nisa`: 48). Dan perkara tauhid dan syirik itu
dikenali dengan cara mengenali empat kaidah yang telah Allah
ta’ala sebutkan di dalam KitabNya4:

َ َ ‫(ف َِإذ َا ع َرَفتَ أَ َّن الش ِرك َ ِإذ َا خ َال‬4


،َ‫ط الع ِبَادَة َ أَ فسَد َهَا و َأَ حب ََط العَمَل‬

َّ َ‫ك ع َرفت‬
َ ‫التوحِيد‬ َّ َّ
َ َ ‫ م َا د َام َ أَ ن‬:‫) أَ ي‬...ِ‫ن فِي النار‬
َ ‫ن الخَالِدِي‬
َ ِ ‫وَصَار َ صَاحِب ُه ُ م‬

َ ‫ يَج ِبُ أَ ن تَعر‬،ِ ‫ ِإفرَاد ُ الله ِ ب ِالع ِبَادَة‬:َ‫و َه ُو‬


‫ ل ِأَ َّن الَّذ ِي ل َا‬،ُ ‫ِف م َا ه ُو َ الش ِرك‬

‫ل أَ ن‬
ِ ‫ك م ِن أَ ج‬
ِ ‫ِف أَ نوَاعَ الش ِر‬ َ ‫ فَلَا ب ُ َّد أَ َّن‬،ِ ‫الشيء َ يَق َ ُع ف ِيه‬
ُ ‫ك تَعر‬ َّ ‫ِف‬
ُ ‫يَعر‬

ِ ‫﴿إ َّن الله َ ل َا يَغف ِر ُ أَ ن يُشرَك َ بِه‬


ِ :َ‫ك و َقَال‬ َ ِ ‫ ل ِأَ َّن الله َ ح ََّذر َ م‬،‫تَتَج ََّنبَهَا‬
ِ ‫ن الش ِر‬

‫ فَهٰذ َا الش ِرك ُ الَّذ ِي هٰذ َا‬،]٤٨ :‫ك لم َِن يَش َآءُ﴾ [النساء‬
َ ِ ‫و َيَغف ِر ُ م َا د ُونَ ذََٰل‬
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

ِ ‫﴿إ َّنه ُ م َن يُشر ِك ب ِالله ِ فَق َد ح ََّرم َ الله ُ عَلَيه‬


ِ :ِ ‫ن الج َّنَة‬
َ ِ ‫ و َه ُو َ أَ َّنه ُ يَحرِم ُ م‬،ُ ‫خطَر ُه‬
َ

َ ‫﴿إ َّن الله َ ل َا يَغف ِر ُ أَ ن يُشرَك‬ َ ِ ‫ و َيَحرِم ُ م‬،]٧٢ :‫الج َّنَة َ﴾ [المائدة‬
ِ :ِ ‫ن الم َغف ِرَة‬

.]٤٨ :‫بِه ِ﴾ [النساء‬

Syaikh Shalih bin Fauzan bin ‘Abdillah Al-Fauzan hafizhahullah berkata:


“Jika engkau telah mengetahui bahwa syirik apabila mencampuri ibadah
akan merusaknya dan menghapus amal ibadah serta pelakunya akan
menjadi orang-orang yang kekal di dalam neraka…” maknanya adalah
selama engkau telah mengetahui tauhid adalah mengesakan Allah
dalam ibadah, maka wajib pula atasmu untuk mengetahui apa itu syirik.
Karena orang yang tidak mengetahui sesuatu dapat jatuh ke dalamnya.
Sehingga engkau harus mengetahui jenis-jenis syirik untuk menjauhinya.
Karena sungguh Allah telah memperingatkan dari syirik dan berfirman
yang artinya, “Sesungguhnya Allah tidak mengampuni dosa
menyekutukan Allah dan Dia mengampuni dosa di bawah itu bagi siapa
yang Dia kehendaki.” (QS. An-Nisa`: 48). Maka, inilah syirik dan inilah
bahayanya, yaitu bahwa syirik dapat menyebabkan pelakunya
diharamkan dari surga. “Sesungguhnya barangsiapa menyekutukan
Allah, maka sungguh Allah telah haramkan surga untuknya.” (QS. Al-
Maidah: 72). Dan syirik menyebabkan pelakunya diharamkan dari
ampunan, “Sesungguhnya Allah tidak mengampuni dosa menyekutukan
Allah.” (QS. An-Nisa`: 48).

َ ‫ ل ِأَ َّن الش ِرك‬،ٍ‫خطَر‬


َ ‫ي‬
ِ َ‫ل أ‬
َ ‫ك أَ ن تَعرِف َه ُ قَب‬
َ ‫ يَج ِبُ عَلَي‬،ٌ ‫خطَر ٌ عَظ ِيم‬
َ ‫ِإذ َن؛ هٰذ َا‬

ُّ ‫اب و‬
‫ الله ُ م َا‬،ِ ‫َالس َّنة‬ ِ َ ‫ن الكِت‬ َ ‫ض ََّلت ف ِيه ِ أَ فه َام ٌ وَع ُق ُولٌ؛ لِن َعر‬
َ ِ ‫ِف م َا ه ُو َ الش ِرك ُ م‬
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

KAIDAH PERTAMA
‫ل‬ َ ‫ أَ ن تَعلَم َ أَ َّن ال ك َُّفار َ الَّذ ِي‬:‫الق َاعِد َة ُ ال ُّأولَى‬
ُ ‫ن قَاتلََه ُم رَسُو‬

ُ ِ ‫الله ِ ﷺ م ُق ُِّرونَ ب ِأَ َّن الله َ تَع َالَى ه ُو َ الخَال‬


َ ِ ‫ و َأَ َّن ٰذل‬،ُ ‫ق المُد َب ِر‬
‫ك‬

َ ‫ فَه ُو َ لَن يُح َرِم‬،ِ‫ وَم َا أَ م َرَ ب ِشَيء ٍ ِإ َّلا و َيُبَيِن ُه ُ ل ِ َّلناس‬،ُ ‫ح ََّذر َ م ِن ش َيء ٍ ِإ َّلا و َيُبَي ِن ُه‬

‫ل ﷺ فِي‬ َّ ُ ‫ن العَظ ِيمِ و َب ََّين َه‬


ُ ‫الرسُو‬ ِ ‫ بَل ب ََّين َه ُ فِي الق ُرآ‬،‫الش ِرك َ و َيَتر ُك ُه ُ مُجمَل ًا‬

‫اب‬
ِ َ ‫ِف م َا ه ُو َ الش ِرك ُ ن َرجِِ ُع ِإلَى الكِت‬ ُّ
َ ‫ ف َِإذ َا أَ ر َدن َا أَ ن نَعر‬،‫ بَيَان ًا شَاف ِيًا‬،ِ ‫الس َّنة‬

.‫ وَهٰذ َا سَي َأتِي‬.ٍ‫ل فُلَان‬


ِ ‫ وَل َا ن َرجِِ ُع ِإلَى قَو‬،َ ‫ِف الش ِرك‬ ُّ ‫و‬
َ ‫َالس َّنة ِ ح ََّتى نَعر‬

Jika demikian keadaannya, maka ini adalah bahaya yang sangat besar.
Wajib bagimu untuk mengetahuinya sebelum bahaya apapun, karena
pada kesyirikan itu akan sesat pemahaman dan akal-akal. Supaya kita
mengetahui apa itu syirik dari Kitab dan Sunnah. Allah tidaklah
memperingatkan dari sesuatu pun kecuali telah menjelaskan dan tidak
pula memerintahkan dari sesuatu pun kecuali telah menjelaskannya
kepada manusia. Dan Dia tidak mengharamkan syirik lalu
membiarkannya dengan gambaran yang masih global. Akan tetapi Dia
telah menjelaskannya di dalam Al-Qur`an Al-‘Azhim dan RasulNya juga
telah menjelaskannya di dalam As-Sunnah dengan penjelasan yang
memuaskan. Oleh karena itu, apabila kita ingin untuk mengetahui apa
itu syirik, maka kita kembali kepada Kitab dan Sunnah hingga kita
mengetahui kesyirikan. Dan janganlah kita kembali kepada ucapan
orang. Akan datang penjelasan ini.
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

‫ ﴿ق ُل م َن‬:‫ل ق َولُه ُ تَع َالَى‬ َّ ‫ و‬،‫لَم يُدخِله ُم فِي ال ِإسلا َ ِم‬


ُ ‫َالدلِي‬
َّ ‫ك‬
َ ‫السم َع و َالأَ بصَار‬ ِ ‫السم َاء ِ و َالأَ ر‬
ُ ِ ‫ض أَ َّمن يَمل‬ َّ ‫ن‬َ ِ ‫ي َرز ُقُك ُم م‬

‫ن الح َ ِي وَم َن‬


َ ِ ‫ج المَي ِتَ م‬ َ ِ ‫ج الح ََّي م‬
ُ ِ‫ن المَي ِِت و َيُخر‬ ُ ِ‫وَم َن يُخر‬

:‫يُد َب ِر ُ الأَ مرَ ۚ فَسَيَق ُولُونَ الله ُ ۚ فَق ُل أَ فَلَا ت ََّتق ُونَ﴾ [يونس‬

.]٣١
Kaidah pertama: hendaknya engkau mengetahui bahwa orang-
orang kafir yang dahulu diperangi Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa
sallam mengakui bahwa Allah ta’ala adalah yang menciptakan dan
mengatur. Namun hal itu tidak membuat mereka masuk ke dalam
Islam. Dan dalilnya adalah firman Allah ta’ala yang artinya,
“Katakanlah, siapa yang memberi rezeki kepada kalian dari langit
dan bumi? Atau siapakah yang memiliki pendengaran dan
penglihatan? Dan siapakah yang mengeluarkan yang hidup dari
yang mati dan mengeluarkan yang mati dari yang hidup? Dan
siapakah yang mengatur segala urusan? Niscaya mereka akan
mengatakan, Allah. Lalu katakanlah, mengapa kalian tidak
bertakwa?” (QS. Yunus: 31)5.

‫ل الله ِ ﷺ ك َانُوا‬ َ ‫ أَ ن تَعر‬:‫الق َاعِد َة ُ ال ُّأولَى‬5


َ ‫ِف أَ َّن ال ك َُّفار َ الَّذِي‬
ُ ‫ن قَاتلََه ُم رَسُو‬
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

ُّ ِ‫ك ِإقرَارِه ِم بتِ َوحِيد‬


‫الر بُوب َّيِة ِ ل َم يُدخِله ُم فِي‬ ُّ ِ‫م ُق ُِّرونَ بتِ َوحِيد‬
َ ِ ‫ وَم َ َع ذٰل‬،ِ ‫الر بُوب َّيِة‬

.‫ و َل َم يُح َرِم ُ دِم َاءَه ُم وَل َا أَ موَالَه ُم‬،‫ال ِإسلَا ِم‬

Kaidah pertama: Hendaknya engkau mengetahui bahwa orang-orang


kafir yang dahulu diperangi Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam
menetapkan tauhid rububiyyah. Bersamaan dengan penetapan mereka
terhadap tauhid rububiyyah, tidak menjadikan mereka masuk ke dalam
Islam dan tidak pula menyebabkan darah-darah dan harta-harta mereka
terjaga.

‫س‬ ُّ ‫س ه ُو َ ال ِإقرَار ُ ب‬
َ ‫ و َأَ َّن الش ِرك َ لَي‬،‫ِالر بُوب َّيِة ِ فَق َط‬ َّ ‫فَد ََّل عَلَى أَ َّن‬
َ ‫التوحِيد َ لَي‬

ُّ ‫س ه ُنَاك َ أَ حَدٌ أَ شرَك َ فِي‬


‫الر بُوب َّيِة ِ ِإ َّلا‬ ُّ ‫ه ُو َ الش ِرك ُ فِي‬
َ ‫ بَل لَي‬،‫الر بُوب َّيِة ِ فَق َط‬

َ ِ ‫شَوَاذ ٌّ م‬
.ِ ‫ و َِإ َّلا فَك ُُّل ال ُّأم َ ِم تُق ُِّر بتِ َوحِيدِ ال ُّر بُوب َّيِة‬،ِ‫ن الخَلق‬

Ini menunjukkan bahwa tauhid itu tidak hanya menetapkan rububiyyah


saja dan bahwa syirik itu tidak hanya syirik dalam hal rububiyyah saja.
Bahkan di sana tidak ada seorang pun yang mempersekutukan Allah di
dalam perkara rububiyyah kecuali orang yang berpemikiran ganjil saja.
Bila tidak ada orang seperti ini, maka seluruh umat menetapkan tauhid
rububiyyah.

َّ ‫ق‬
ُ‫الرازِقُ الم ُحيِي المُمِيت‬ ُّ ُ ‫و َتَوحِيد‬
ُ ِ ‫ ال ِإقرَار ُ ب ِأَ َّن الله َ ه ُو َ الخَال‬:َ‫الر بُوب َّيِة ِ ه ُو‬

ِ ‫ ِإفرَاد ُ الله ِ تَع َالَى ب ِأَ فع َالِه‬:َ‫الر بُوب َّيِة ِ ه ُو‬


ُّ ُ ‫ تَوحِيد‬:َ ‫ أَ و ب ِع ِبَارَة ٍ أَ خصَر‬،ُ ‫المُد َب ِر‬
‫‪Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan‬‬

‫سُبح َانَه ُ و َتَع َالَى‪.‬‬

‫‪Tauhid rububiyyah adalah menetapkan bahwa Allah adalah yang‬‬


‫‪menciptakan, memberi rezeki, menghidupkan, mematikan, dan‬‬
‫‪mengatur. Atau dengan ungkapan yang lebih ringkas, tauhid rububiyyah‬‬
‫‪adalah mengesakan Allah ta’ala dalam perbuatan-perbuatanNya‬‬
‫‪subhanahu wa ta’ala.‬‬

‫ق م َ َع الله ِ تَع َالَى‪ ،‬أَ و ي َرز ُقُ م َ َع‬


‫ق َّادعَى أَ َّن ه ُنَاك َ أَ حَدًا يَخل ُ ُ‬
‫ن الخَل ِ‬
‫فَلَا أَ حَدٌ م ِ َ‬

‫ق َّ‬
‫الرازِقُ‬ ‫اللهِ‪ ،‬أَ و يُحيِي أَ و يمُِيتُ ‪ ،‬ب َ ِ‬
‫ل الم ُشرِكُونَ م ُق ُِّرونَ ب ِأَ َّن الله َ ه ُو َ الخَال ِ ُ‬

‫ض‬
‫َٰت و َالأَ ر َ‬ ‫ق َّ‬
‫السمَٰـو َ ِ‬ ‫الم ُحيِي المُمِيتُ المُد َب ِر ُ‪﴿ :‬و َلئَِن سَأَ لتَه ُم م َن خ َل َ َ‬

‫السب ِع وَر َُّب‬


‫َٰت َّ‬ ‫لَيَق ُول ُ َّن اللهُ﴾ [لقمان‪﴿ ،]٢٥ :‬قُل م َن َّر ُّب َّ‬
‫السمَٰـو َ ِ‬

‫۝ سَيَق ُولُونَ لِلهِ﴾ [المؤمنون‪ ،]٨٧-٨٦ :‬اقر َءُوا الآي ِ‬


‫َات‬ ‫ش العَظ ِيمِ ‪٨٦‬‬
‫الع َر ِ‬

‫خر ِ سُورَة ِ (المُؤم ِنُونَ) تَجِد ُونَ أَ َّن الم ُشرِكِينَ ك َانُوا م ُق ِرِي َ‬
‫ن بتِ َوحِيدِ‬ ‫م ِن آ ِ‬

‫السم َآء ِ و َالأَر ِ‬


‫ض‬ ‫ن َّ‬‫س ﴿قُل م َن ي َرز ُقُك ُم م ِ َ‬ ‫ُّ‬
‫الر بُوب َّيِة ِ‪ ،‬وَكَذٰل ِ َ‬
‫ك فِي سُورَة ِ يُون ُ َ‬

‫ن‬
‫ج المَي ِتَ م ِ َ‬ ‫ج الح َ َّي م ِ َ‬
‫ن المَي ِِت و َيُخرِ ُ‬ ‫ك َّ‬
‫السم َع و َالأَ بصَٰـر َ وَم َن يُخرِ ُ‬ ‫أَ َّمن يَمل ِ ُ‬

‫الح َ ِي وَم َن يُد َب ِر ُ الأَ مرَ فَس َيَق ُولُونَ اللهُ﴾ [يونس‪ ،]٣١ :‬فَه ُم م ُق ُِّرونَ بِهٰذ َا‪.‬‬
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

Sehingga, tidak ada satupun makhluk yang menyatakan bahwa di sana


ada satu makhluk yang menciptakan bersama Allah atau memberi rezeki
bersama Allah atau menghidupkan dan mematikan. Bahkan orang-orang
musyrik pun menetapkan bahwa Allah lah yang menciptakan, memberi
rezeki, menghidupkan, mematikan, dan yang mengatur. “Dan sungguh
apabila engkau bertanya kepada mereka, siapakah yang menciptakan
langit-langit dan bumi. Niscaya mereka akan mengatakan Allah.” (QS.
Luqman: 25). “Katakanlah, siapakah Rabb langit-langit yang tujuh dan
Rabb ‘Arsy yang agung? Niscaya mereka mengatakan, milik Allah.” (QS.
Al-Mu`minun: 86-87). Bacalah ayat-ayat akhir surah Al-Mu`minun,
engkau akan mendapati bahwa orang-orang musyrik menetapkan
tauhid rububiyyah. Demikian pula dalam surah Yunus, “Katakanlah,
siapa yang memberi rezeki kepada kalian dari langit dan bumi? Atau
siapakah yang memiliki pendengaran dan penglihatan? Dan siapakah
yang mengeluarkan yang hidup dari yang mati dan mengeluarkan yang
mati dari yang hidup? Dan siapakah yang mengatur segala urusan?
Niscaya mereka akan mengatakan, Allah.” (QS. Yunus: 31). Jadi, orang-
orang musyrik itu menetapkan perkara tauhid rububiyyah ini.

‫ك عُلَمَاء ُ الك َلَا ِم‬


َ ِ ‫ل ذٰل‬ ُّ ِ‫التوحِيد ُ ه ُو َ ال ِإقرَار ُ بتِ َوحِيد‬
ُ ‫الر بُوب َّيِة ِ كَمَا يَق ُو‬ َّ ‫س‬َ ‫فَلَي‬

َ ‫التوحِيد َ ه ُو َ ال ِإقرَار ُ ب ِأَ َّن الله َ ه ُو‬ ُّ ‫و‬


َّ ‫ ف َِإ َّنه ُم يُق َرِر ُونَ ب ِأَ َّن‬،‫َالن َّظار ُ ف ِي عَق َائِدِه ِم‬

،ُ ‫حدٌ فِي ذ َاتِه ِ ل َا قَسِيم َ لَه‬ َّ ‫ق‬


ِ ‫ (و َا‬:َ‫ فَيَق ُولُون‬، ُ‫الرازِقُ الم ُحيِي المُمِيت‬ ُ ِ ‫الخَال‬

َ ‫ك لَه) وَهٰذ َا ه ُو‬


َ ‫حدٌ فِي أَ فع َالِه ِ ل َا شَر ِي‬
ِ ‫ و َا‬،ُ ‫صف َاتِه ِ ل َا شَب ِيه َ لَه‬
ِ ‫حدٌ فِي‬
ِ ‫و َا‬

‫ب عُلَمَاء ِ الك َلَا ِم تَجِد ُوه ُم ل َا‬


ِ ُ ‫اب م ِن كُت‬ ُّ ُ ‫تَوحِيد‬
ِ َ‫ ارجِع ُوا ِإلَى أ‬،ِ ‫الر بُوب َّيِة‬
ٍ َ ‫ي ك ِت‬
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

ِ ‫التوحِيد ُ الَّذ ِي بَع َثَ الله ُ بِه‬


َّ َ ‫س ه ُو‬ ُّ ِ‫يَخرُجُونَ ع َن تَوحِيد‬
َ ‫ وَهٰذ َا لَي‬،ِ ‫الر بُوب َّيِة‬

َ‫ ل ِأَ َّن هٰذ َا أَ ق ََّر بِه ِ الم ُشرِكُون‬،ُ ‫ و َال ِإقرَار ُ بِهٰذ َا و َحد َه ُ ل َا يَنف َ ُع صَاحِب ُه‬،َ‫سل‬ ُّ
ُ ‫الر‬

،‫ و َل َم يُدخِله ُم فِي ال ِإسلَا ِم‬،ِ‫ن ال كُفر‬


َ ِ ‫جه ُم م‬
ُ ِ‫ و َل َم يُخر‬،ِ ‫وَصَنَادِيد ُ ال كَف َرَة‬

‫ل‬
ٍ ‫ن اعتَقَد َ هٰذ َا ال ِإعتِق َاد َ م َا ز َاد َ عَلَى اعتِق َادِ أَ بِي جَه‬
ِ َ ‫ فَم‬،ٌ ‫ط عَظ ِيم‬
ٌ َ ‫فَهٰذ َا غَل‬

ُّ ِ‫ض المُث ََّقف ِينَ ه ُو َ تَقرِير ُ تَوحِيد‬


ِ ‫الر بُوب َّيِة‬ ُ ‫ فَالَّذ ِي عَلَيه ِ الآنَ بَع‬،‫و َأَ بِي لَه ٍَب‬

ٌ َ ‫ وَهٰذ َا غَل‬،ِ ‫ وَل َا يَتَط ََّرقُونَ ِإلَى تَوحِيدِ ال ُّألُوه َِّية‬،‫فَق َط‬
‫ط عَظ ِيم ٌ فِي مُس ََّمى‬

.ِ‫حيد‬ َّ
ِ ‫التو‬

Sehingga, tauhid itu bukan merupakan tauhid rububiyyah sebagaimana


pendapat ulama ahli kalam dan cendekiawan menurut keyakinan
mereka. Mereka menetapkan bahwa tauhid adalah pengakuan bahwa
Allah lah yang menciptakan, memberi rezeki, menghidupkan, dan
mematikan saja. Mereka mengatakan, “(Allah itu) esa dzatNya tidak ada
pembagian dalam dzatNya, esa sifat-sifatNya tidak ada yang
menyerupaiNya, esa dalam perbuatan-perbuatanNya tidak ada sekutu
baginya.” Ini adalah tauhid rububiyyah. Silakan merujuk kepada kitab
manapun dari kitab-kitab ulama ahli kalam. Engkau akan mendapati
pemahaman tauhid mereka tidak keluar dari tauhid rububiyyah saja.
Padahal bukan tauhid ini yang Allah utus para rasul dengannya.
Menetapkan tauhid ini saja tidak bermanfaat baginya karena tauhid
rububiyyah ini diakui oleh orang-orang musyrik dan tokoh-tokoh kafir.
Akan tetapi hal tersebut tidak mengeluarkan mereka dari kekafiran dan
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

KAIDAH KEDUA
‫ م َا دَع َون َاه ُم و َتَو ََّجهنَا ِإلَيه ِم‬:َ‫ أَ َّنه ُم يَق ُولُون‬:ُ‫الثانيِ َة‬
َّ ُ ‫الق َاعِد َة‬

َّ ‫ب الق ُر بَة ِ و‬
.ِ ‫َالشف َاعَة‬ َّ ‫ِإ‬
ِ َ ‫لا لِطَل‬

tidak menyebabkan mereka masuk ke dalam Islam. Jadi, ini merupakan


kesalahan yang fatal. Barangsiapa yang meyakini dengan keyakinan ini
tidak lebih baik daripada keyakinan Abu Jahl atau Abu Lahab. Sehingga,
apa yang ada pada sebagian orang yang berpendidikan sekarang ini
berupa penetapan tauhid rububiyyah saja dan tidak sampai mengarah
kepada tauhid uluhiyyah, maka ini adalah kekeliruan besar di dalam
definisi tauhid.

‫ق م َ َع الله ِ أَ و ي َرز ُقُ م َ َع‬


ُ ُ ‫ (ه ُو َ أَ ن تَعت َقِد َ أَ َّن أَ حَدًا يَخل‬:َ‫و َأَ َّما الش ِرك ُ فَيَق ُولُون‬

ٍ ‫ هٰذ َا م َا قَالَه ُ أَ بُو جَه‬:ُ‫ نَق ُول‬،)ِ‫الله‬


ُ ُ ‫ ِإ َّن أَ ح َدًا يَخل‬:‫ م َا قَالُوا‬،‫ل و َأَ بُو لَه ٍَب‬
‫ق م َ َع‬

َّ ‫ق‬
‫الرازِقُ الم ُحيِي‬ ُ ِ ‫ و َي َرز ُقُ م َ َع اللهِ؛ بَل ه ُم م ُق ُِّرونَ ب ِأَ َّن الله َ ه ُو َ الخَال‬،ِ‫الله‬

. ُ‫المُمِيت‬

Adapun kesyirikan menurut mereka adalah engkau meyakini bahwa ada


satu dzat yang menciptakan selain Allah atau memberi rezeki selain
Allah. Maka kita katakan, ini bukanlah ucapan Abu Jahl dan Abu Lahab
(padahal mereka itu musyrik). Mereka tidak mengatakan bahwa ada
dzat yang mencipta selain Allah dan memberi rezeki selain Allah. Bahkan
mereka mengakui bahwa Allah lah yang menciptakan, memberi rezeki,
menghidupkan, dan mematikan.
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

َّ َ ‫ ﴿و َالَّذ ِي‬:‫ ق َولُه ُ تَع َالَى‬:ِ ‫ل الق ُر بَة‬


َ ‫ن اتخَذ ُوا م ِن د ُونِه ِ أَ ولِيَاء‬ ُ ‫فَد َلِي‬

َّ ‫الله ِ زُلفَى ِإ َّن‬


‫الله َ يَحكُم ُ بَينَه ُم‬ َّ ‫م َا نَعبُد ُه ُم ِإ َّلا لِيُق َرِبُون َا ِإلَى‬
ٰ
‫ِب‬
ٌ ‫الله َ ل َا يَهدِي م َن ه ُو َ ك َاذ‬ َّ ‫فِي م َا ه ُم ف ِيه ِ يَختَلِف ُونَ ۗ ِإ َّن‬
.]٣ :‫ك ََّفار ٌ﴾ [الزمر‬
Kaidah kedua: bahwa mereka mengatakan: Tidaklah kami berdoa
kepada mereka dan menghadapkan wajah kepada mereka kecuali
untuk mendapatkan kedekatan dan syafa’at.
Dalil bahwa tujuan mereka untuk mendekatkan adalah firman
Allah ta’ala yang artinya, “Dan orang-orang yang menjadikan
selain Dia sebagai wali-wali (mengatakan): Kami tidak
menyembah mereka kecuali agar mereka mendekatkan kami
kepada Allah sedekat-dekatnya. Sesungguhnya Allah akan
memutuskan di antara mereka apa yang mereka perselisihkan.
Sesungguhnya Allah tidak memberi petunjuk orang-orang yang
pendusta lagi sangat ingkar.” (QS. Az-Zumar: 3)6.

‫ن س ََّماهُم ُ الله ُ م ُشرِكِينَ و َحَكَم َ عَلَيه ِم‬ َّ ُ ‫الق َاعِد َة‬6


َ ‫ أَ َّن الم ُشرِكِينَ الَّذِي‬:ُ‫الثانيِ َة‬

‫ فَه ُم ل َا‬،ِ ‫الر بُوب َّيِة ِ و َِإ َّنمَا أَ شرَكُوا فِي ال ُّألُوه َِّية‬
ُّ ‫ ل َم يُشرِكُوا فِي‬،ِ‫النار‬
َّ ‫ب ِالخلُُودِ فِي‬

‫ و َأَ َّنه ُم يَنف َع ُونَ أَ و يَض ُُّرونَ أَ و‬،ِ‫ق و َت َرز ُقُ م َ َع الله‬
ُ ُ ‫يَق ُولُونَ ِإ َّن آلِهَتَه ُم تَخل‬
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

:‫ل الله ُ تَع َالَى ع َنه ُم‬ ُ ‫ و َِإ َّنمَا َّاتخَذ ُوه ُم‬،ِ‫يُد َب ِر ُونَ م َ َع الله‬
َ ‫ كَمَا قَا‬،َ‫شف َع َاء‬

ِ ‫ن الله ِ م َا ل َا يَض ُُّره ُم وَل َا يَنف َعُه ُم و َيَق ُولُونَ ه َ ٰٓـؤُل َآء‬
ِ ‫﴿و َيَعبُد ُونَ م ِن د ُو‬

‫ ﴿م َا ل َا يَض ُُّره ُم وَل َا يَنف َعُه ُم﴾ ه ُم‬،]١٨ :‫شف َع َ ٰٓـؤ ُن َا عِند َ اللهِ﴾ [يونس‬
ُ

ُ ‫ و َِإ َّنمَا َّاتخَذ ُوه ُم‬،َ‫ ِإ َّنه ُم ل َا يَنف َع ُونَ وَل َا يَض ُُّرون‬،‫م َع ُتَر ِفُونَ بِهٰذ َا‬
:‫ يَعنِي‬،َ ‫شف َع َاء‬

‫ ل َا ل ِأَ َّنه ُم‬،‫ و َيَنذُر ُونَ لَه ُم‬،‫ ي َذبَحُونَ لَه ُم‬،‫سطَاء َ ع ِند َ الله ِ فِي قَضَاء ِ حَوَائِ جِه ِم‬
َ ُ‫و‬

‫ و َِإ َّنمَا ل ِأَ َّنه ُم‬،‫يَخلُق ُونَ أَ و ي َرز ُقُونَ أَ و يَنف َع ُونَ أَ و يَض ُُّرونَ فِي اعتِق َادِه ِم‬

.َ‫ هٰذِه ِ ع َق ِيد َة ُ الم ُشرِكِين‬،ِ‫ و َيَشف َع ُونَ عِند َ الله‬،ِ‫يَت َو ََّسط ُونَ لَه ُم عِند َ الله‬

Kaidah kedua: Bahwa orang-orang musyrik yang Allah telah namai


mereka sebagai orang musyrik dan telah menghukumi mereka kekal di
dalam neraka, ternyata mereka tidak menyekutukan Allah di dalam
perkara rububiyyah. Mereka menyekutukan Allah hanya di dalam
perkara uluhiyyah. Mereka tidak mengatakan bahwa sesungguhnya
sesembahan mereka menciptakan dan memberi rezeki bersama Allah.
Mereka tidak pula mengatakan bahwa mereka dapat memberi manfaat,
mendatangkan madharat, atau mengatur bersama Allah. Mereka hanya
menjadikan sesembahan itu sebagai pemberi syafaat, sebagaimana
yang telah Allah ta’ala firmankan mengenai mereka yang artinya, “Dan
mereka menyembah dari selain Allah sesembahan yang tidak dapat
mendatangkan madharat dan tidak dapat memberi manfaat. Dan
mereka mengatakan bahwa sesembahan itu adalah pemberi syafaat
kami di sisi Allah.” (QS. Yunus: 18). “Sesembahan yang tidak dapat
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

mendatangkan madharat dan tidak dapat memberi manfaat”, orang-


orang musyrik itu mengakui hal ini. Yaitu bahwa sesembahan itu tidak
dapat memberi manfaat dan mendatangkan madharat. Orang-orang
musyrik itu hanya menjadikan sesembahan mereka sebagai pemberi
syafaat, yakni perantara di sisi Allah untuk menyampaikan kebutuhan
mereka yang orang-orang musyrik itu menyembelih untuk mereka,
bernadzar kepada mereka. Bukan karena sesembahan itu menciptakan
atau memberi rezeki, memberi manfaat atau mendatangkan madharat
menurut keyakinan mereka. Akan tetapi agar sesembahan itu menjadi
perantara untuk mereka di sisi Allah dan memberi syafaat di sisi Allah.
Inilah akidah orang-orang musyrik.

،ٍ‫ل هٰذ َا المَق َالَة َ سَوَاء ً بِس َوَاء‬ َ ِ ‫ش الآنَ قُبُور ًِّيا م‬
ُ ‫ن الق ُبُورِ يِينَ يَق ُو‬ ِ ِ ‫و َأَ نتَ ل ََّما تُنَاق‬

،ُ‫الصالِ ح َ ل َا يَض ُُّر وَل َا يَنفَع‬


َّ ‫ل‬ َّ ‫ أَ ن َا أَ درِي أَ َّن هٰذ َا الو َل َِّي أَ و هٰذ َا‬:ُ‫يَق ُول‬
َ ُ ‫الرج‬

.ِ‫الشف َاع َة َ ل ِي عِند َ الله‬


َّ ُ ‫ل صَالِ ح ٌ و َ ُّأرِيد ُ م ِنه‬
ٌ ُ ‫و َل ٰكِن ه ُو َ ر َج‬

Ketika engkau pada zaman ini mencoba mendebat pemuja kuburan,


maka ia akan mengucapkan ucapan yang sama persis. Dia katakan: Saya
tahu bahwa wali atau orang shalih ini tidak dapat mendatangkan
madharat atau manfaat, namun ia adalah orang shalih dan saya
mengharap syafaat darinya untukku di sisi Allah.

َ ‫هي َ م َا تَو ََّفر‬ ٌّ ‫هي َ ح‬


ِ ٌ ‫َق و َصَ ح ِيح َة‬ ِ ‫الشف َاع َة ُ ا َّلتِي‬ ٌّ ‫َالشف َاع َة ُ ف ِيهَا ح‬
َّ ،ٌ‫َق و َف ِيهَا ب َاطِل‬ َّ ‫و‬

:ِ‫ف ِيهَا ش َرطَان‬

.ِ‫ن الله‬
ِ ‫ أَ ن تَكُونَ ب ِِإذ‬:ُ‫ط الأَ َّول‬ َّ
ُ ‫الشر‬
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

َّ ‫ل‬
ِ ‫ م ِن عُصَاة‬:‫ أَ ي‬،ِ‫التوحِيد‬ َّ ‫ط‬
ِ ‫ أَ ن يَكُونَ الم َشف ُوع ُ ف ِيه ِ م ِن أَ ه‬:‫الثانِي‬ َّ ‫و‬
ُ ‫َالشر‬

.َ‫الم ُو َِحدِين‬

‫ ﴿م َن ذ َا الَّذ ِي‬:‫ل تَع َالَى‬ َّ َ ‫الشرطَينِ ف‬


َ ‫ قَا‬،ٌ ‫الشف َاع َة ُ ب َاطِلَة‬ َّ ‫ن‬ ٌ ‫ن اخت ََّل ش َر‬
َ ِ‫ط م‬ ِ ‫ف َِإ‬

ِ َ ِ ‫ ﴿وَل َا يَشف َع ُونَ ِإ َّلا لم‬،]٢٥٥ :‫يَشف َ ُع ع ِند َه ُ ِإ َّلا ب ِِإذنِه ِ﴾ [البقرة‬
﴾‫ن ارتَض َى‬
ٰ
‫ أَ َّما ال ك َُّفار ُ و َالم ُشرِكُونَ فَمَا تَنف َعُه ُم‬،َ‫ و َه ُم عُصَاة ُ الم ُو َِحدِين‬،]٢٨ :‫[الأنبياء‬

ٍ ‫لظٰـلِمِينَ م ِن حَم ِيم وَل َا شَف‬


.]١٨ :‫ِيع يُط َاع ُ﴾ [غافر‬ َّ ِ ‫ ﴿م َا ل‬:َ‫الشاف ِعِين‬
َّ ُ ‫شف َاع َة‬
َ
ٍ
Syafaat itu ada yang benar dan ada yang batil. Syafaat yang benar
adalah yang terpenuhi dua syarat:
1. Syafaat itu dengan izin Allah.
2. Orang yang disyafaati termasuk dari orang yang bertauhid, yaitu
termasuk orang-orang yang bermaksiat dari kalangan orang
yang bertauhid.
Sehingga, jika satu syarat dari dua syarat tersebut tidak terpenuhi, maka
syafaat tersebut batil. Allah ta’ala berfirman yang artinya, “Tidak ada
yang dapat memberi syafaat di sisiNya kecuali dengan izinNya.” (QS. Al-
Baqarah: 255). “Dan mereka tidak dapat memberi syafaat kecuali untuk
orang-orang yang diridhaiNya.” (QS. Al-Anbiya`: 28), mereka adalah
orang bertauhid yang jatuh dalam kemaksiatan. Adapun orang-orang
kafir dan musyrik, maka syafaat para pemberi syafaat tidak dapat
memberi manfaat kepada mereka, “Orang-orang zhalim itu tidak
memiliki seorang pun teman dan tidak pula pemberi syafaat yang
diterima syafaatnya.” (QS. Ghafir: 18).
‫‪Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan‬‬

‫الله ِ م َا‬
‫ن َّ‬ ‫ل َّ‬
‫الشف َاعَة ِ‪ :‬ق َولُه ُ تَع َالَى‪﴿ :‬و َيَعبُد ُونَ م ِن د ُو ِ‬ ‫وَد َلِي ُ‬

‫ل َا يَض ُُّره ُم وَل َا يَنف َعُه ُم و َيَق ُولُونَ هَٰـؤُل َاء ِ ُ‬


‫شفَع َاؤ ُنَا عِند َ‬

‫الله ِ﴾ [يونس‪.]١٨ :‬‬


‫َّ‬
‫شف َاع َة ٌ م َنف َِّية ٌ و َ َ‬
‫شف َاع َة ٌ م ُثبَت َة ٌ‪.‬‬ ‫شف َاع َتَانِ‪َ :‬‬ ‫و َّ‬
‫َالشف َاع َة ُ َ‬

‫الشف َاع َة ُ المَنف َِّيةُ‪ :‬م َا ك َان َت تُطلَبُ م ِن غَير ِ الله ِ ف ِيم َا لا َ‬
‫ف َ َّ‬

‫ل ق َولُه ُ تَع َالَى‪﴿ :‬ي َا أَ ُّيهَا الَّذِي َ‬


‫ن‬ ‫لا اللهُ‪ ،‬و َّ‬
‫َالدلِي ُ‬ ‫يَقدِر ُ عَلَيه ِ ِإ َّ‬

‫آم َن ُوا أَ نفِق ُوا م َِّما رَز َقنَاكُم م ِن قَب ِ‬


‫ل أَ ن ي َأتِي َ يَوم ٌ َّلا بَي ٌع ف ِيه ِ‬

‫ِالشف َاعَة ِ وَل َا ع َرفُوا م َعنَاه َا‪ ،‬وَر َاحُوا يَطلُبُونَهَا م ِن ه ٰؤُل َاء ِ‬
‫فَهٰؤُل َاء ِ سَم ِع ُوا ب َّ‬
‫َ‬

‫ن الله ِ ع ََّز وَج ََّل‪ ،‬بَل طَلَبُوه َا لم َِن ه ُو َ م ُشرِك ٌ ب ِالله ِ ل َا تَنف َع ُه ُ َ‬
‫شف َاع َة ُ‬ ‫ن ِإذ ِ‬
‫بِد ُو ِ‬

‫َالشف َاعَة ِ البَاطِلَة ِ‪.‬‬ ‫الشاف ِعِينَ‪ ،‬فَهٰؤُل َاء ِ يَجه َل ُونَ م َعن َى َّ‬
‫الشف َاعَة ِ الح ََّقة ِ و َّ‬ ‫َّ‬

‫‪Mereka itu telah mendengar syafaat namun tidak mengerti maknanya.‬‬


‫‪Dan mereka berangkat mencari syafaat itu dari sesembahan mereka‬‬
‫‪tanpa seizin Allah ‘azza wa jalla. Bahkan mereka mencari syafaat untuk‬‬
‫‪orang yang menyekutukan Allah yaitu orang yang syafaat itu tidak‬‬
‫‪bermanfaat untuknya. Maka, mereka itu tidak mengetahui makna‬‬
‫‪syafaat yang benar dan syafaat yang batil.‬‬
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

َّ ُ ‫شف َاع َة ٌ ۗ و َالك َاف ِر ُونَ هُم‬


:‫الظالم ُِونَ﴾ [البقرة‬ َ ‫وَل َا خُلَّة ٌ وَل َا‬

.]٢٥٤
Dalil bahwa tujuan mereka untuk mendapatkan syafaat adalah
firman Allah ta’ala yang artinya, “Dan mereka menyembah dari
selain Allah sesembahan yang tidak dapat mendatangkan
madharat dan tidak dapat memberi manfaat. Dan mereka
mengatakan bahwa sesembahan itu pemberi syafaat kami di sisi
Allah.” (QS. Yunus: 18).
Syafaat itu ada dua macam: syafaat yang ditiadakan dan syafaat
yang ditetapkan syariat.
Adapun syafaat yang ditiadakan adalah syafaat yang diminta dari
selain Allah pada perkara yang hanya Allah yang bisa
melakukannya. Dalilnya adalah firman Allah ta’ala yang artinya,
“Wahai orang-orang yang beriman, berinfaqlah kalian dari
sebagian apa yang telah Kami rezekikan kepada kalian sebelum
datang suatu hari yang saat itu tidak ada jual beli, tidak ada lagi
persahabatan yang akrab, dan tidak ada pula syafaat. Dan orang-
orang kafir itulah orang-orang yang zhalim.” (QS. Al-Baqarah:
254)7.

.ً ‫ لَيسَت م ُطلَق َة‬،ٌ ‫ُوط و َلَهَا قُيُود‬ َّ 7


ٌ ‫الشف َاع َة ُ لَهَا ش ُر‬

Syafaat itu memiliki syarat-syarat dan ketentuan, tidak mutlak begitu


saja.
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

.ِ‫ن الله‬
َ ِ ‫َالشف َاع َة ُ المُثبَت َة ُ ِهي َ َّالتِي تُطلَبُ م‬
َّ ‫و‬

َّ ‫َالشاف ِِ ُع م ُكرَم ٌ ب‬
ُ ‫ و َالم َشف ُوع ُ لَه ُ ه ُو َ م َن رَضِي َ الله‬،ِ ‫ِالشف َاعَة‬ َّ ‫و‬

َّ َ ‫هي‬
ِ ‫الشف َاع َة ُ بَغ َير ِ ِإذنِه‬ ِ َ ‫ و‬،-‫شف َاع َة ٌ نَف َاه َا الله ُ –ج ََّل و َعَلَا‬
َ :ِ‫شف َاع َتَان‬ َّ َ ‫ف‬
َ ُ ‫الشف َاع َة‬

ُ ‫ق وَخ َات َم‬


ِ ‫ل الخَل‬ َ ‫ و َأَ ف‬،ِ ‫ فَلَا يَشف َ ُع أَ حَدٌ عِند َ الله ِ ِإ َّلا ب ِِإذنِه‬،‫سُبح َانَه ُ و َتَع َالَى‬
ُ ‫ض‬

ِ ‫ِف يَوم َ الق ِيَامَة ِ يَخ ُِّر سَا‬


‫جدًا‬ ِ ‫النب ِيِينَ مُح ََّمدٌ ﷺ ِإذ َا أَ ر َاد َ أَ ن يَشف َ َع ل ِأَ ه‬
ِ ‫ل الم َوق‬ َّ

:ُ‫جدًا ح ََّتى يُق َال‬


ِ ‫ل سَا‬
ُ ‫ وَل َا ي َز َا‬،ِ ‫بَينَ يَد َي ر َبِه ِ و َيَدع ُوه ُ و َي َحمَد ُه ُ و َيُثنِي عَلَيه‬

.ِ‫ فَلَا يَشف َ ُع ِإ َّلا بَعد َ ال ِإذن‬،)‫ و َاشف َع تُش ََّفع‬،‫ و َقُل تُسم َع‬،َ‫سك‬
َ ‫(ارف َع ر َأ‬

Syafaat itu ada dua: Syafaat yang Allah ‘jalla wa ‘ala tiadakan, yaitu
syafaat yang tidak seizinNya subhanahu wa ta’ala. Sehingga, tidak ada
seorang pun yang dapat memberi syafaat kecuali dengan izin Allah.
Bahkan, makhluk yang paling mulia dan penutup para Nabi –yaitu Nabi
Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam- ketika hendak memberi
syafaat untuk orang-orang di padang Mahsyar pada hari kiamat, beliau
menyungkur sujud di hadapan Rabbnya, lalu berdoa kepadaNya,
memujiNya, dan menyanjungNya. Dan beliau terus dalam keadaan
sujud sampai dikatakan kepada beliau, “Angkat kepalamu! Katakanlah,
niscaya ucapanmu akan didengar! Dan berilah syafaat, niscaya
syafaatmu diterima!” Jadi, beliau tidak dapat memberi syafaat kecuali
setelah izin Allah.
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

‫ ﴿م َن ذ َا الَّذ ِي‬:‫ل تَع َالَى‬


َ ‫ كَمَا قَا‬،ِ‫ق َولَه ُ و َع َمَلَه ُ بَعد َ ال ِإذن‬

.]٢٥٥ :‫ي َشف َ ُع عِند َه ُ ِإ َّلا ب ِِإذنِه ِ﴾ [البقرة‬


Syafaat yang ditetapkan adalah syafaat yang diminta dari Allah.
Yang memberi syafaat adalah orang yang dimuliakan dengan
syafaat. Sedangkan orang yang disyafaati adalah orang yang Allah
ridhai ucapan dan amalannya setelah izin Allah. Sebagaimana
Allah ta’ala berfirman yang artinya, “Tidak ada yang dapat
memberi syafaat di sisi Allah kecuali dengan izinNya.” (QS. Al-
Baqarah: 255)8.

َّ ‫ل‬
ُ ‫ فَالم ُشرِك ُ ل َا تَنف َع ُه‬،ِ‫التوحِيد‬ ِ ‫هي َ َّالتِي تَكُونُ ل ِأَ ه‬ َّ ‫و‬8
ِ :ُ‫َالشف َاع َة ُ المُثبَت َة‬

ُّ ‫ و َالَّذ ِي يُق َدِم ُ الق َرَابِينَ لِلق ُبُورِ و‬،ٌ ‫شف َاع َة‬
ُ ‫َالنذ ُور َ لِلق ُبُورِ هٰذ َا م ُشرِك ٌ ل َا تَنف َع ُه‬ َ

َّ
.ُ ‫الشف َاع َة‬

Syafaat yang ditetapkan adalah syafaat untuk orang yang bertauhid.


Adapun orang musyrik, tidak bermanfaat syafaat untuknya. Dan orang
yang mempersembahkan kurban dan nadzar kepada kuburan maka ia
adalah musyrik. Sehingga syafaat tidak bermanfaat untuknya.

‫ أَ و‬،ِ‫ن الله‬
ِ ‫هي َ َّالتِي تُطلَبُ ب ِغ َير ِ ِإذ‬
ِ َ ‫الشف َاع َة َ المَنف َِّية‬
َّ ‫ أَ َّن‬:ِ‫و َخ ُلَاصَة ُ الق َول‬

.ٍ‫تُطلَبُ لم ُِشرِك‬
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

KAIDAH KETIGA
ٍ ‫ظه َر َ عَلَى ُّأن َا‬
‫س م ُتَف َرِق ِينَ فِي‬ َ ‫النب ِ َّي ﷺ‬
َّ ‫ أَ َّن‬:ُ‫الثالِث َة‬
َّ ُ ‫و َالق َاعِد َة‬

َ ‫ م ِنه ُم م َن يَعبُد ُ المَلائ َِك َة َ وَم ِنه ُم م َن يَعبُد ُ الأَ نب ِيَاء‬:‫عِبَاد َاتِه ِم‬
َّ ‫و‬
‫َالصالِ ح ِينَ وَم ِنه ُم م َن يَعبُد ُ الأَ حجَار َ و َالأَ شجَار َ وَم ِنه ُم م َن‬

ِ ‫ل الله ِ صَلَّى الله ُ عَلَيه‬


ُ ‫ و َقَاتلََه ُم رَسُو‬،َ ‫س و َالقَم َر‬ َّ ُ ‫يَعبُد‬
َ ‫الشم‬

.‫وَس ََّلم َ جَم ِيع ًا و َلَم يُف َرِق بَينَه ُم‬


Kaidah ketiga: bahwa Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa
sallam diutus kepada manusia yang berbeda-beda
peribadahannya. Sebagian mereka ada yang beribadah kepada
malaikat, ada yang beribadah kepada para nabi dan orang-orang
shalih, ada yang beribadah kepada bebatuan dan pepohonan, dan
ada pula yang beribadah kepada matahari dan bulan. Rasulullah
shallallahu ‘alaihi wa sallam memerangi mereka semuanya dan

ِ ‫ و َل ِأَ ه‬،ِ‫ن الله‬


.ِ‫ل ا َّلتوحِيد‬ ِ ‫هي َ َّالتِي تَكُونُ بَعد َ ِإذ‬ َّ ‫و‬
ِ :ُ‫َالشف َاع َة ُ المُثبَت َة‬

Kesimpulannya: bahwa syafaat yang ditiadakan adalah syafaat yang


diminta tanpa seizin Allah atau yang diminta untuk orang musyrik.
Adapun syafaat yang ditetapkan adalah syafaat setelah izin Allah dan
untuk orang yang bertauhid.
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

tidak membeda-bedakan mereka9.

‫ م َنِه ُم م َن‬،َ‫ن الم ُشرِكِين‬ ٍ ‫النب ِ َّي ﷺ بُع ِثَ ِإلَى ُّأن َا‬
َ ِ‫س م‬ َّ ُ ‫الق َاعِدَة‬9
َّ ‫ أَ َّن‬:ُ‫الثالِث َة‬

َ ‫ وَم ِنه ُم م َن يَعبُد ُ الأَ صنَام‬،َ ‫س و َالقَم َر‬ َّ ُ ‫ وَم ِنه ُم م َن يَعبُد‬،َ ‫يَعبُد ُ المَلَائ ِك َة‬
َ ‫الشم‬

َّ ‫ وَم ِنه ُم م َن يَعبُد ُ الأَ ولِيَاء و‬،َ ‫و َالأَحج َار َ و َالأَشجَار‬


.َ‫َالصالِ ح ِين‬ َ
Kaidah ketiga: Bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam diutus kepada
orang-orang dari kalangan musyrikin. Di antara mereka ada yang
menyembah malaikat. Sebagian mereka ada yang menyembah matahari
dan bulan. Sebagian mereka ada yang menyembah berhala, bebatuan,
dan pepohonan. Dan sebagian yang lain menyembah para wali dan
orang shalih.

‫اف‬ ِ ‫ك أَ َّن أَ صحَابَه ُ ل َا يَجتَمِع ُونَ عَلَى ش َيء ٍ و َا‬


ِ َ ‫ بِ خ ِل‬،ٍ‫حد‬ ِ ‫وَهٰذ َا م ِن ق ُب‬
ِ ‫ح الش ِر‬

‫اب م ُتَف َرِقُونَ خ َير ٌ أَ ِم‬ ِ ‫ن ف َِإ َّن م َعبُود َه ُم و َا‬


ٌ َ ‫ ﴿ءأََ ر ب‬:‫حدٌ سُبح َانَه ُ و َتَع َالَى‬ َ ‫الم ُو َِحدِي‬

:‫۝م َا تَعبُد ُونَ م ِن د ُونِه ِ ِإ َّلآ أَ سم َآء ً س ََّميتُم ُوه َآ﴾ [يوسف‬
٣٩ ُ ‫حد ُ الق َ َّهار‬
ِ ََٰ‫الله ُ الو‬

.]٤٠-٣٩

Dan ini termasuk dari buruknya kesyirikan yaitu bahwa pelakunya tidak
bersepakat dalam satu perkara. Berbeda halnya dengan orang yang
bertauhid, karena sesungguhnya sesembahan mereka adalah satu yaitu
Allah subhanahu wa ta’ala. “Apakah rabb-rabb yang berbeda-beda itu
lebih baik ataukah Allah yang Maha Esa lagi Maha Berkuasa. Tidaklah
‫‪Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan‬‬

‫‪yang kalian sembah selain Allah itu kecuali nama-nama yang telah kalian‬‬
‫‪namakan sendiri.” (QS. Yusuf: 39-40).‬‬

‫ك و َأَ ب َاطِيلِه ِ‪ :‬أَ َّن أَ هلَه ُ م ُتَف َرِقُونَ فِي ع ِبَاد َاتِه ِم ل َا ي َجم َعُه ُم‬ ‫سلب ِ َّي ِ‬
‫ات الش ِر ِ‬ ‫فم َ ِن َ‬

‫ل‪ ،‬و َِإ َّنمَا يَسِير ُونَ عَلَى أَ هوَائِه ِم وَدِع َاي َ ِ‬
‫ات‬ ‫ضَاب ٌِط‪ ،‬ل ِأَ َّنه ُم ل َا يَسِير ُونَ عَلَى أَ ص ٍ‬

‫ُّ‬
‫ضلل ِ ِينَ‪ ،‬فَت َكث ُر ُ تَف َرقَاتُه ُم‪﴿ :‬ضَر َبَ الله ُ م َثَل ًا ر َج ُل ًا ف ِيه ِ شُرَك َآء ُ‬
‫الم ُ َ‬

‫ن م َثَل ًا الحم َد ُ لِله ِ بَل أَ كث َر ُه ُم ل َا‬


‫ل ه َل يَستَوِي َا ِ‬
‫كس ُونَ وَر َج ُل ًا سَلَمًا ل ِر َج ُ ٍ‬
‫م ُتَشَٰـ ِ‬

‫ك الَّذ ِي‬ ‫۝﴾ [الزمر‪ ،]٢٩ :‬فَالَّذ ِي يَعبُد ُ الله َ و َحد َه ُ م ِث ُ‬


‫ل الم َملُو ِ‬ ‫يَعلَم ُونَ ‪٢٩‬‬

‫ح‬
‫ِف مَط َالِب َه ُ و َي َرت َا ُ‬
‫صد َه ُ و َيَعر ُ‬
‫ِف مَق َا ِ‬
‫ح م َع َه ُ‪ ،‬يَعر ُ‬
‫حدٌ ي َرت َا ُ‬ ‫يُع َبِد ُه ُ شَ خ ٌ‬
‫ص و َا ِ‬

‫ل الَّذ ِي لَه ُ ع َِّدة ُ م َال ِكِينَ‪ ،‬م َا ي َدرِي م َن ي ُرض ِي‬


‫م َع َه ُ‪ ،‬ل ٰ ك َِّن الم ُشرِك َ م ِث َ‬

‫ب‪ ،‬وَك ُُّل و َا ِ‬


‫حدٍ لَه ُ ر َغب َة ٌ‪،‬‬ ‫حدٍ لَه ُ ه َو َى‪ ،‬وَك ُُّل و َا ِ‬
‫حدٍ لَه ُ طَل َ ٌ‬ ‫م ِنه ُم‪ ،‬ك ُُّل و َا ِ‬

‫ل سُبح َانَهُ‪﴿ :‬ضَر َبَ الله ُ م َثَلًا‬ ‫ك ُُّل و َا ِ‬


‫حدٍ يُر ِيد ُه ُ أَ ن ي َأتِي َ عِند َه ُ‪ ،‬و َلِهٰذ َا قَا َ‬

‫كس ُونَ﴾ يَعنِي‪ :‬يَمل ِك ُه ُ ع َِّدة ُ أَ شخَاصٍ‪ ،‬ل َا ي َدرِي م َن‬


‫َّرج ُل ًا ف ِيه ِ ش ُرَك َآء ُ م ُتَشَٰـ ِ‬

‫ح م َع َه ُ‪،‬‬
‫حدٌ‪ ،‬هٰذ َا ي َرتَا ُ‬ ‫ل﴾ م َال ِك ُه ُ شَ خ ٌ‬
‫ص و َا ِ‬ ‫ي ُرض ِي م ِنه ُم‪﴿ ،‬وَر َج ُلًا سَلَمًا ل ِر َج ُ ٍ‬
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

.ِ‫ك و َل ِلم ُو َِحد‬


ِ ِ ‫ل ضَر َبَه ُ الله ُ ل ِلم ُشر‬
ٌ َ ‫هٰذ َا م َث‬

Maka, termasuk sisi negatif dan kebatilan kesyirikan adalah bahwa


pelakunya berbeda-beda dalam ibadah-ibadah mereka. Tidak ada satu
ketentuan pun yang dapat menyatukan mereka. Hal ini karena mereka
tidak berjalan di atas pondasi yang benar. Hanyalah mereka berjalan
mengikuti hawa nafsu dan propaganda para penyesat. Akibatnya
banyak timbul perpecahan di antara mereka. “Allah telah membuat
sebuah perumpamaan seorang (hamba sahaya) yang dimiliki oleh
beberapa orang yang berserikat yang dalam perselisihan, dan seorang
hamba sahaya yang menjadi milik penuh seorang (saja). Apakah
keduanya sama keadaannya? Segala puji bagi Allah, tetapi kebanyakan
mereka tidak mengetahui.” (QS. Az-Zumar: 29). Sehingga, orang yang
beribadah kepada Allah semata keadaannya seperti hamba sahaya yang
diperbudak oleh satu tuan yang dia bisa tenang bersamanya. Karena ia
mengerti maksud dan keinginan tuannya sehingga ia tenang
bersamanya. Sedangkan orang musyrik keadaannya seperti hamba
sahaya yang dimiliki beberapa tuan. Ia tidak tahu tuan yang mana yang
ia buat ridha dengannya. Setiap tuannya memiliki selera dan
permintaan sendiri-sendiri. Setiap tuannya memiliki keinginan. Dan
setiap tuannya ingin agar budak itu ada di sisinya. Oleh karena itu, Allah
subhanahu wa ta’ala berfirman yang artinya, “Allah telah membuat
sebuah perumpamaan seorang (hamba sahaya) yang dimiliki oleh
beberapa orang yang berserikat yang dalam perselisihan” yakni:
beberapa tuan memiliki seorang budak itu, budak itu tidak tahu siapa di
antara mereka yang hendak ia buat ridha. “Dan seorang hamba sahaya
yang menjadi milik penuh seorang (saja)” pemilik budak ini satu tuan
saja sehingga budak ini tenang dengannya. Inilah perumpamaan yang
Allah buat untuk orang musyrik dan orang yang bertauhid.

،‫ و ََّالنب ِ ُّي ﷺ قَاتلََه ُم و َل َم يُف َرِق بَينَه ُم‬،‫فَالم ُشرِكُونَ م ُتَف َرِقُونَ فِي ع ِبَاد َاتِه ِم‬
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

‫ل جَم ِي َع‬
َ َ ‫ قَات‬،‫ُوس‬
َ ‫ل المَج‬ َّ ‫ل اليَه ُود َ و‬
َ َ ‫ و َقَات‬،‫َالنصَار َى‬ َ َ ‫ و َق َات‬،َ‫ل الو َثَن ِيِين‬
َ َ ‫قَات‬

َ ‫ و َالَّذِي‬،َ ‫ن يَعبُد ُونَ المَلَائ ِك َة‬


َ ‫ن يَعبُد ُونَ الأَ ولِيَاء‬ َ ‫ل الَّذِي‬
َ َ ‫ و َقَات‬،َ‫الم ُشرِكِين‬

َّ
.‫ ل َم يُف َرِق بَينَه ُم‬،َ‫الصالِ ح ِين‬

Jadi, orang-orang musyrik itu berpecah belah di dalam ibadah mereka.


Dan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam memerangi mereka dan tidak
membeda-bedakan mereka. Beliau memerangi penyembah berhala,
memerangi Yahudi dan Nashara, memerangi Majusi. Beliau memerangi
seluruh orang musyrik, memerangi orang-orang yang menyembah
malaikat dan orang-orang yang menyembah wali-wali yang shalih.
Beliau tidak membeda-bedakan mereka.

ُ ‫ل الَّذ ِي يَعبُد‬
َ ‫س م ِث‬ َّ ُ ‫ن يَعبُد‬
َ ‫الصنَم َ لَي‬ َ ‫فَهٰذ َا ف ِيه ِ ر َد ٌّ عَلَى الَّذِي‬
َ ‫ الَّذِي‬:َ‫ن يَق ُولُون‬

،‫ ل ِأَ َّن ه ٰؤُل َاء ِ يَعبُد ُونَ أَ حج َار ًا و َأَ شجَار ًا‬،ِ ‫ن المَلَائ ِكَة‬
َ ِ ‫ر َج ُل ًا صَالِ حاً وَم َلَك ًا م‬

َ ‫ أَ َّما الَّذ ِي يَعبُد ُ ر َج ُل ًا صَالِ حا ً وَو َل ًِّيا م ِن أَ ولِيَاء ِ الله ِ لَي‬،‫َات‬


‫س‬ ٍ ‫و َيَعبُد ُونَ جَمَاد‬

.َ ‫ل الَّذ ِي يَعبُد ُ الأَصنَام‬


َ ‫م ِث‬

Sehingga ini merupakan bantahan kepada orang yang mengatakan:


Orang-orang yang menyembah berhala tidak sama dengan orang yang
menyembah orang shalih dan malaikat, karena penyembah berhala itu
menyembah bebatuan dan pepohonan, mereka menyembah benda-
benda mati. Adapun yang menyembah orang shalih dan wali Allah tidak
sama dengan orang yang menyembah berhala.
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

ُ ‫ن الَّذ ِي يَعبُد‬
ِ َ ‫ك أَ َّن الَّذ ِي يَعبُد ُ الق ُبُور َ الآنَ يَختَل ُِف ح ُكم ُه ُ ع‬
َ ِ ‫و َيُر ِيد ُونَ بِذٰل‬

.ُ ‫ وَل َا يَج ُوز ُ ق ِتَالُه‬،‫ وَل َا يُعتَب َر ُ ع َمَلُه ُ هٰذ َا شِرك ًا‬،ُ ‫ فَلَا يَكف ُر‬،َ ‫الأَ صنَام‬

Mereka maukan dari ucapan itu bahwa orang yang menyembah


kuburan pada saat ini berbeda hukumnya dengan orang yang
menyembah berhala. Jadi dia tidak kafir dan amalannya tidak bisa
disebut kesyirikan, serta tidak boleh diperangi.

‫ و َاست َح ََّل‬،‫ل اعتَب َر َه ُم م ُشرِكِينَ ك َُّله ُم‬ ُ ‫ ا َّلرسُو‬:ُ‫فَنَق ُول‬


ِ َ ‫ ب‬،‫ل ل َم يُف َرِق بَينَه ُم‬

‫ح‬ َ ‫ و َالَّذِي‬،‫ و َل َم يُف َرِق بَينَه ُم‬،‫دِم َاءَه ُم و َأَ موَالَه ُم‬
ُ ‫ و َالمَسِي‬،َ‫ن يَعبُد ُونَ المَسِيح‬

‫ أَو‬،‫ و َه ُو َ م ِن أَ نب ِيَائِه ِم‬،‫ و َاليَه ُود ُ يَعبُد ُونَ ع َُز ير ًا‬،‫ وَم َ َع هٰذ َا قَاتلََه ُم‬،ِ‫ل الله‬
ُ ‫رَسُو‬

.‫ ل َم يُف َرِق بَينَه ُم‬،‫ قَاتلََه ُم رَسُولُ الله ِ ﷺ‬،‫م ِن صَالِ ح ِيه ِم‬

Maka kita jawab: Rasul tidak membeda-bedakan mereka. Bahkan beliau


menganggap mereka seluruhnya orang musyrik. Beliau menghalalkan
darah dan harta mereka. Beliau tidak membedakan mereka. Sehingga,
orang-orang yang menyembah Isa Al-Masih padahal Isa adalah Rasul
Allah, tetap saja beliau perangi. Adapun Yahudi, mereka menyembah
‘Uzair padahal beliau adalah termasuk nabi atau orang shalih mereka,
tetap saja Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam perangi. Beliau tidak
membeda-bedakan mereka.

‫صن َم ًا أَ و حَ ج َرًا أَ و‬
َ ُ ‫ق ف ِيه ِ بَينَ م َن يَعبُد ُ ر َج ُل ًا صَالِ حاً أَ و يَعبُد‬
َ ‫فَالش ِرك ُ ل َا تَفرِ ي‬
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

ٌ ‫ ﴿و َقَاتِلُوه ُم ح ََّتى ل َا تَكُونَ ف ِتنَة‬:‫ل ق َولُه ُ تَع َالَى‬ َّ ‫و‬


ُ ‫َالدلِي‬
ٰ
.]١٩٤ :‫ن لِله ِ﴾ [البقرة‬ ُ ‫و َيَكُونَ الد ِي‬
Dalilnya adalah firman Allah ta’ala yang artinya, “Dan perangilah
mereka sampai tidak ada fitnah sedikit pun dan sampai agama ini
hanya untuk Allah.” (QS. Al-Baqarah: 194)10.

:ُ‫ و َلِهٰذ َا يَق ُول‬،َ‫ ع ِبَاد َة ُ غَير ِ الله ِ ك َائنًِا م َن ك َان‬:َ‫ ل ِأَ َّن الش ِرك َ ه ُو‬،‫شَ ج َرًا‬

ٌ ‫ وَكَل ِم َة ُ ﴿شَيئًا﴾ نَك ِرَة‬،]٣٦ :‫﴿و َاعبُد ُوا الله َ وَل َا تُشرِكُوا بِه ِ شَيئًا﴾ [النساء‬

َ ِ ‫ تَع ُُّم ك َُّل م َن ُّأشرَك َ م َ َع الله ِ ع ََّز وَج ََّل م‬،ٍ‫النه ِي تَع ُُّم ك َُّل ش َيء‬
‫ن‬ َّ ‫ق‬
ِ ‫فِي سِيَا‬

.ِ‫ و َالأَحج َارِ و َالأَشجَار‬،ِ‫َالصالِ ح ِينَ و َالأَ ولِيَاء‬


َّ ‫ل و‬
ِ ‫س‬ ُّ ‫المَلَائ ِكَة ِ و‬
ُ ‫َالر‬

Sehingga syirik itu tidak ada perbedaan antara orang yang menyembah
orang shalih dengan yang menyembah berhala, bebatuan, dan
pepohonan. Karena syirik adalah ibadah kepada selain Allah apa pun itu.
Karenanya, Allah berfirman yang artinya, “Sembahlah Allah dan jangan
kalian sekutukan sesuatu pun dengannya.” (QS. An-Nisa`: 36). Dan kata
“‫ ”شَ ۡي ًئا‬berbentuk nakirah dalam konteks larangan yang berarti umum
meliputi segala sesuatu. Umum meliputi setiap yang disekutukan
bersama Allah ‘azza wa jalla berupa malaikat, rasul-rasul, orang shalih,
wali-wali, bebatuan, dan pepohonan.

:‫ ﴿و َقَٰـت ِلُوه ُم ح ََّتى ل َا تَكُونَ ف ِتن َة ٌ﴾) أَ ي‬:‫ل قَولُه ُ تَع َالَى‬ َّ ‫ (و‬:ُ‫قَولُه‬10
ُ ‫َالدلِي‬
ٰ
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

ُ ‫حس َبَ م َعبُود َاتِه ِم؛ قَولُه‬


َ ‫ق بَينَه ُم‬
ٍ ‫ل الم ُشرِكِينَ م ِن غَير ِ تَفرِ ي‬
ِ ‫ل عَلَى ق ِتَا‬ َّ
ُ ‫الدلِي‬

ِ ‫ وَهٰذ َا عَام ٌّ لِك‬،﴾‫ ﴿و َقَٰـت ِلُوه ُم‬:‫تَع َالَى‬


:َ‫ ث َُّم قَال‬،‫ ل َم يَستَثنِ أَ حَدًا‬،َ‫ُل الم ُشرِكِين‬

،ٌّ‫ وَهٰذ َا عَام‬،ٌ ‫ ل َا يُوجَد ُ شِرك‬:‫ أَ ي‬،ُ ‫ الش ِرك‬:ُ‫﴿ح ََّتى ل َا تَكُونَ ف ِتن َة ٌ﴾ و َالف ِتن َة‬
ٰ
َّ ‫ سَوَاء الش ِرك ُ فِي الأَ ولِيَاء ِ و‬،ٍ‫أَ َّي شِرك‬
،ِ‫ أَ و ب ِالأَشجَار‬،ِ‫ أَ و ب ِالأَحج َار‬،َ‫َالصالِ ح ِين‬ ً

.ِ‫ أَ و ب ِالقَمَر‬،‫س‬ َّ ‫أَ و ب‬


ِ ‫ِالشم‬

Ucapan beliau: (Dalilnya adalah firman Allah ta’ala yang artinya, “Dan
perangilah mereka sampai tidak ada fitnah sedikit pun.”) yaitu dalil yang
menunjukkan untuk memerangi kaum musyrikin tanpa membeda-
bedakan mereka berdasar sembahan-sembahan mereka. Firman Allah
ta’ala yang artinya, “Dan perangilah mereka”, ini umum mencakup
seluruh orang musyrik, Allah tidak mengecualikan satu pun. Kemudian
Allah berfirman yang artinya, “sampai tidak ada fitnah sedikit pun.”
Fitnah di sini adalah kesyirikan. Sehingga artinya: tidak didapati satu
kesyirikan pun. Ini juga umum, syirik apa pun itu. Sama saja apakah
menyekutukan Allah dengan wali-wali dan orang shalih atau dengan
bebatuan dan pepohonan, atau dengan matahari dan bulan.

َ ‫ لَي‬،ِ‫ تَكُونُ الع ِبَاد َة ُ ك ُُّله َا لِله‬:﴾ُ‫﴿و َيَكُونَ الدِين‬


‫س ف ِيهَا شَرِكَة ٌ ل ِأَ حَدٍ ك َائنًِا‬

َّ ‫ك ب ِالأَولِيَاء ِ و‬
‫ أَ و ب ِالأَحج َارِ أَ و‬،َ‫َالصالِ ح ِين‬ ِ ‫ فَلَا ف َرقَ بَينَ الش ِر‬،َ‫م َن ك َان‬

َّ ‫ أَ و ب‬،ِ‫ب ِالأَشجَار‬
.‫ِالشيَاطِينِ أَ و غَيرِه ِم‬
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

‫ل‬ َّ ِ ‫ ﴿وَم ِن آيَاتِه‬:‫س و َالقَمَرِ ق َولُه ُ تَع َالَى‬


ُ ‫اللي‬ َّ ‫ل‬
ِ ‫الشم‬ ُ ‫وَد َلِي‬

﴾ِ‫س وَل َا لِلقَمَر‬ َّ ِ ‫س و َالقَم َر ُ ۚ ل َا تَسجُد ُوا ل‬


ِ ‫لشم‬ َّ ‫و ََّالنهَار ُ و‬
ُ ‫َالشم‬

.]٣٧ :‫[فصلت‬
Dalil bahwa ada yang menyembah matahari dan bulan dan itu
adalah kesyirikan adalah firman Allah ta’ala yang artinya, “Dan
termasuk tanda-tandaNya adanya malam, siang, matahari, dan
bulan. Janganlah kalian sujud kepada matahari dan jangan pula

“dan sampai agama ini…” artinya sampai ibadah ini seluruhnya hanya
untuk Allah. Tidak ada satu sekutu pun di dalam ibadah ini, apa pun itu.
Jadi, tidak ada perbedaan antara syirik dengan wali-wali dan orang
shalih atau bebatuan dan pepohonan atau dengan setan-setan atau
selain mereka.
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

kepada bulan.” (QS. Fushshilat: 37)11.

‫لﷺ‬ َّ ‫ و َلِهٰذ َا نَهَ ى‬،ِ‫س و َالق َمَر‬


ُ ‫الرسُو‬ َّ ِ ‫د ََّل عَلَى أَ َّن ه ُنَاك َ م َن يَسجُد ُ ل‬11
ِ ‫لشم‬

َّ ‫ ل‬،ِ ‫س وَعِند َ غ ُرو بِهَا س ًَّدا ل ِ َّلذرِ يعَة‬


َ ‫ِأَن ه ُنَاك‬ ِ ‫الشم‬ ِ ُ ‫الصلَاة ِ ع ِند َ طُل‬
َّ ‫وع‬ َّ ‫ن‬ِ َ‫ع‬
ُ

َ ‫ فَنُهِينَا أَ ن نُصَلِي‬،‫س ع ِند َ طُلُوعِه َا و َيَسجُد ُ لَهَا ع ِند َ غ ُرُو بِهَا‬ َّ ِ ‫م َن يَسجُد ُ ل‬
ِ ‫لشم‬

َّ ‫ ل َكِن ل ََّما ك َانَ فِي‬،ِ‫الصلَاة ُ لِله‬


‫الصلَاة ِ فِي‬ َّ ‫ و َِإن ك َان َت‬،ِ‫ن الو َقتَين‬
ِ ‫فِي هٰذ َي‬

‫ك س ًَّدا ل ِ َّلذرِ يعَة ِ َّالتِي‬


َ ِ ‫ل الم ُشرِكِينَ م ُن ِِ َع م ِن ذٰل‬
ِ ‫ت مُشَابَه َة ٌ ل ِف ِع‬
ِ ‫هٰذ َا الو َق‬

ِ ‫ك وَسَدِ ذَر َائ ِعِه‬ ِ َ ‫ل ﷺ ج َاء َ ب َِّالنه ِي ع‬


ِ ‫ن الش ِر‬ َّ ‫ و‬،ِ‫تُفض ِي ِإلَى الش ِرك‬
ُ ‫َالرسُو‬

.ِ ‫الم ُفضِ يَة ِ ِإلَيه‬

Ayat tersebut menunjukkan bahwa di sana ada orang-orang yang sujud


kepada matahari dan bulan. Untuk itulah Rasulullah shallallahu ‘alaihi
wa sallam melarang dari shalat ketika matahari terbit dan tenggelam
untuk menutup pintu kejelekan. Karena di sana ada orang-orang yang
sujud kepada matahari ketika terbit dan sujud kepadanya ketika
tenggelam. Sehingga kita dilarang untuk shalat di dua waktu ini,
meskipun shalat itu ditujukan untuk Allah, akan tetapi ketika shalat di
dua waktu ini menyerupai perbuatan orang-orang musyrik, maka
dilarang dari hal tersebut sebagai upaya untuk menutup pintu kejelekan
yang dapat mengantarkan kepada kesyirikan. Dan Rasulullah shallallahu
‘alaihi wa sallam telah datang membawa syariat yang melarang dari
kesyirikan sekaligus menutup pintu yang dapat menyampaikan
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

‫ ﴿وَل َا ي َأم ُرَكُم أَ ن ت ََّتخِذ ُوا‬:‫ل المَلائ َِكَة ِ ق َولُه ُ تَع َالَى‬
ُ ‫وَد َلِي‬

.]٨٠ :‫المَلَائ ِك َة َ و ََّالنب ِيِينَ أَ ر ب َاب ًا﴾ [آل عمران‬


Dalil bahwa ada yang menyembah malaikat dan hal tersebut
merupakan kesyirikan adalah firman Allah ta’ala yang artinya,
“Dan Dia tidak memerintahkan kalian untuk menjadikan para
malaikat dan nabi sebagai rabb-rabb.” (QS. Ali ‘Imran: 80)12.

‫ن‬
َ ‫الله ُ يَا ع ِيس َى اب‬
َّ ‫ل‬َ ‫ ﴿و َِإذ قَا‬:‫ل الأَ نب ِيَاء ِ ق َولُه ُ تَع َالَى‬
ُ ‫وَد َلِي‬

kepadanya.

ُ ‫ (وَد َلِي‬:ُ‫قَولُه‬12
َ ‫ إلخ) د ََّل عَلَى أَ َّن ه ُنَاك َ م َن ع َبَد َ المَلَائِك َة‬...ِ ‫ل المَلَائ ِكَة‬

َ ِ ‫ و َأَ َّن ذٰل‬،َ‫َالنب ِيِين‬


.ٌ ‫ك شِرك‬ َّ ‫و‬

‫س‬ َّ ‫َالنب ِيِينَ و‬


َ ‫َالصالِ ح ِينَ لَي‬ َّ ‫ الَّذ ِي يَعبُد ُ المَلَائ ِك َة َ و‬:َ‫وَع َُّباد ُ الق ُبُورِ الي َوم َ يَق ُولُون‬

.ٍ‫بِك َافِر‬

Ucapan beliau: “Dan dalil malaikat…” dst, menunjukkan bahwa di sana


ada orang-orang yang menyembah malaikat dan para nabi dan bahwa
hal tersebut adalah kesyirikan.
Dan para pemuja kuburan pada hari ini mengatakan bahwa orang yang
menyembah para malaikat, para nabi, dan orang-orang shalih tidaklah
kafir.
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

ِ ‫س َّاتخِذ ُونِي و َ ُّأ ِمي َ ِإلَٰـه َينِ م ِن د ُو‬


‫ن‬ ِ ‫م َر ي َم َ أَ أَ نتَ قُلتَ ل ِ َّلنا‬

ۚ ‫س ل ِي بِ ح ٍَق‬
َ ‫ل م َا لَي‬
َ ‫ك م َا يَكُونُ ل ِي أَ ن أَ ق ُو‬ َ ‫الله ِ ۖ قَا‬
َ َ ‫ل سُبح َان‬ َّ
‫ِإن كُنتُ قُلتُه ُ فَق َد عَل ِمت َه ُ ۚ تَعلَم ُ م َا فِي نَفس ِي وَل َا أَ علَم ُ م َا‬

ِ ‫ك أَ نتَ ع َ َّلام ُ الغ ُي‬


.]١١٦ :‫ُوب﴾ [المائدة‬ َ ‫ك ۚ ِإ َّن‬
َ ‫س‬
ِ ‫فِي نَف‬
Dalil bahwa ada orang yang menyembah para nabi dan itu
merupakan kesyirikan adalah firman Allah ta’ala yang artinya,
“Dan ingatlah, ketika Allah mengatakan, Wahai ‘Isa bin Maryam
apakah engkau mengatakan kepada manusia: Jadikanlah aku dan
ibuku dua sesembahan selain Allah? ‘Isa menjawab: Maha suci
Engkau, tidak pantas bagiku untuk mengatakan perkataan yang
tidak benar. Jika aku telah mengatakannya, maka sungguh Engkau
telah mengetahuinya. Engkau mengetahui apa yang ada pada
diriku sedangkan aku tidak mengetahui apa yang ada pada diriMu.
Sesungguhnya Engkau adalah maha mengetahui hal-hal yang
ghaib.” (QS. Al-Maidah: 13)13.

ِ ‫ل عَلَى أَ َّن عِبَادَة َ الأَ نب ِيَاء‬


ٌ ‫ إلخ) هٰذ َا ف ِيه ِ د َلِي‬...ِ‫ل الأَ نب ِيَاء‬
ُ ‫ (وَد َلِي‬:ُ‫و َقَولُه‬13

.‫ل ع ِبَادَة ِ الأَصنَا ِم‬


ُ ‫شِرك ٌ م ِث‬

َ ِ ‫ف َف ِيه ِ ر َد ٌّ عَلَى م َن ف ََّرقَ فِي ذٰل‬


.ِ‫ك م ِن ع َُّبادِ الق ُبُور‬
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

Ucapan beliau, “Dan dalil para nabi… dst.” Pada ucapan beliau terdapat
dalil bahwa peribadahan kepada para nabi adalah kesyirikan
sebagaimana beribadah kepada berhala. Di dalam ucapan beliau juga
terdapat bantahan terhadap orang yang membeda-bedakan dalam
perkara ini dari kalangan para pemuja kuburan.

َ ‫فَهٰذ َا ف ِيه ِ ر َد ٌّ عَلَى ه ٰؤُل َاء ِ الَّذِي‬


‫ و َل َا‬،‫ ِإ َّن الش ِرك َ عِبَاد َة ُ الأَ صنَا ِم‬:َ‫ن يَق ُولُون‬

،‫يُس ََّوى عِند َه ُم بَينَ م َن ع َبَد َ الأَ صنَام َ و َبَينَ م َن ع َبَد َ و َل ًِّيا أَ و ر َج ُل ًا صَالِ حًا‬

ِ ‫ و َي َزعُم ُونَ أَ َّن الش ِرك َ م َقصُور ٌ عَلَى عِبَادَة‬،ِ‫التسوِ َّية َ بَينَ ه ٰؤُل َاء‬
َّ َ‫و َيُنك ِر ُون‬

:ِ ‫اضحَة ِ م ِن ن َاحِيَتَين‬
ِ َ ‫ن الم ُغ َال َطَة ِ الو‬
َ ِ ‫ وَهٰذ َا م‬،‫الأَ صنَا ِم فَق َط‬

‫ل‬ ِ ِ َ ‫ن أَ نك َر َ عَلَى الجم‬


ِ ‫ و َأَ م َرَ ب ِق ِتَا‬،‫يع‬ ِ ‫ فِي الق ُرآ‬-‫ أَ َّن الله َ –ج ََّل و َعَلَا‬:‫الناحِي َة ُ ال ُّأولَى‬
َّ

ِ ِ َ ‫الجم‬
.‫يع‬

ٍ ُ ‫النب ِ َّي ﷺ ل َم يُف َرِق بَينَ عَابِدِ صَن َ ٍم و َعَابِدِ م َل َكٍ أَ و ر َج‬
‫ل‬ َّ ‫ أَ َّن‬:ُ‫الثانيِ َة‬
َّ ُ ‫الناحِي َة‬
َّ

.‫صَالِ ٍح‬

Ucapan beliau membantah orang-orang yang mengatakan bahwa syirik


adalah menyembah berhala. Menurut mereka tidak bisa disamakan
antara orang yang menyembah berhala dengan orang yang menyembah
wali atau orang shalih. Mereka juga mengingkari penyamarataan
tersebut. Mereka menyangka bahwa syirik itu terbatas pada
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

َ‫ن يَدع ُون‬ َ ِ ‫ ﴿ ُّأولَٰـئ‬:‫الصالِ ح ِينَ ق َولُه ُ تَع َالَى‬


َ ‫ك الَّذ ِي‬ َّ ‫ل‬ُ ‫وَد َلِي‬

ُ ‫سيلَة َ أَ ُّيه ُم أَ قر َبُ و َي َرجُونَ ر َحمَت َه‬


ِ َ ‫يَبت َغ ُونَ ِإلَى ٰ ر َبِهِم ُ الو‬

.]٥٧ :‫و َيَخَاف ُونَ عَذ َابَه ُ﴾ الآية [الإسراء‬


Dalil bahwa ada orang yang menyembah orang-orang shalih dan
perbuatan itu merupakan kesyirikan adalah firman Allah ta’ala
yang artinya, “Orang-orang yang mereka seru itu, mereka sendiri
mencari jalan kepada Rabb mereka siapa di antara mereka yang
lebih dekat (kepada Allah) dan mengharapkan rahmatNya dan
takut akan azabNya.” (QS. Al-Isra`: 57)14.

menyembah berhala saja. Tentu, ini adalah kekeliruan yang nyata dari
dua sisi:
- Sisi pertama: bahwa Allah jalla wa ‘ala mengingkari seluruh
jenis kesyirikan tersebut di dalam Al-Qur`an dan
memerintahkan untuk memerangi seluruhnya.
- Sisi kedua: bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam tidak
membeda-bedakan antara penyembah berhala dan penyembah
malaikat atau orang shalih.

ُ ‫ قَولُه‬:ِ ‫ن الب َشَر‬ َّ َ ‫ أَ َّن ه ُنَاك َ م َن ع َبَد‬:‫الصالِ ح ِينَ) يَعنِي‬


َ ِ ‫الصالِ ح ِينَ م‬ َّ ‫ل‬ُ ‫(وَد َلِي‬14

﴾ ُ‫ن ي َدع ُونَ يَبت َغ ُونَ ِإلَى ٰ ر َبِهِم ُ ٱلوَسِيلَة َ أَ ُّيه ُم أَ قر َب‬ َ ِ ‫ ﴿ ُّأو۟ل َٰٓـئ‬:‫تَع َالَى‬
َ ‫ك ٱلَّذِي‬

.]٥٧ :‫[الإسراء‬

“Dan dalil orang-orang shalih” yakni bahwa di sana ada yang


Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

menyembah orang-orang shalih dari kalangan manusia adalah firman


Allah ta’ala yang artinya, “Orang-orang yang mereka seru itu, mereka
sendiri mencari jalan kepada Rabb mereka siapa di antara mereka yang
lebih dekat (kepada Allah).” (QS. Al-Isra`: 57).

-ُ ‫ ف َأَ خب َر َ –سُبح َانَه‬،‫ح و َ ُّأ َّمه ُ وَع َُز ير ًا‬


َ ‫ ن َزَلَت هٰذِه ِ الآيَة ُ ف ِيم َن يَعبُد ُ المَسِي‬:َ‫ق ِيل‬

َ‫ يَتَق ََّر بُونَ ِإلَى الله ِ و َي َرجُون‬،ِ‫ وَع َُز ير ًا ك َُّله ُم عِبَاد ٌ لِله‬،َ ‫ح و َ ُّأ َّمه ُ م َر ي َم‬
َ ‫أَ َّن المَسِي‬

ُ ‫اجونَ ِإل َى الله ِ م َفت َق ِر ُونَ ِإلَيه ِ ي َدع ُونَه‬


ُّ َ ‫محت‬
َ ٌ ‫ فَه ُم عِبَاد‬،ُ ‫ر َحمَت َه ُ و َيَخَافُونَ عَذ َابَه‬

َّ ‫و َيَت َو ََّسلُونَ ِإلَيه ِ ب‬


،]٥٧ :‫ِالطاعَة ِ ﴿يَبت َغ ُونَ ِإلَى ٰ ر َبِهِم ُ ٱلوَسِيلَة َ﴾ [الإسراء‬

َ‫ فَد ََّل عَلَى أَ َّنه ُم ل َا يَصلُحُون‬،ِ ‫ بِطَاع َتِه ِ وَع ِبَاد َتِه‬-ُ ‫ الق ُربَ م ِنه ُ –سُبح َانَه‬:‫يَعنِي‬

ُّ َ ‫لِلع ِب َادَة ِ ل ِأَ َّنه ُم بَشَر ٌ مُحت‬


َ‫ و َيَخَافُون‬،ُ ‫ و َي َرجُونَ ر َحمَت َه‬،َ‫ ي َدع ُونَ الله‬،ُ‫ فُق َرَاء‬،َ‫اجون‬

.‫ح أَ ن يُعبَد َ م َ َع الله ِ ع ََّز وَج ََّل‬


ُ ُ ‫ك ل َا يَصل‬
َ ِ ‫ وَم َن ك َانَ كَذٰل‬،ُ ‫عَذ َابَه‬

Ada yang berpendapat bahwa ayat ini turun mengenai orang yang
menyembah ‘Isa Al-Masih dan ibunya, serta ‘Uzair. Allah subhanahu wa
ta’ala mengabarkan bahwa ‘Isa Al-Masih, ibu beliau Maryam, dan ‘Uzair
seluruhnya adalah hamba-hamba milik Allah. Mereka mendekatkan diri
kepada Allah, mengharap rahmatNya, dan takut dari azabNya. Jadi,
mereka adalah hamba-hamba yang butuh kepada Allah, faqir
kepadaNya. Mereka berdoa kepadaNya dan bertawasul kepadaNya
dengan mengerjakan ketaatan. “mereka sendiri mencari jalan kepada
Rabb mereka.” (QS. Al-Isra`: 57). Yakni: kedekatan denganNya
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

subhanahu wa ta’ala dengan menaatiNya dan beribadah kepadaNya.


Hal ini menunjukkan bahwa mereka tidak boleh untuk diibadahi karena
mereka adalah manusia yang butuh dan faqir, mereka berdoa kepada
Allah, mengharap rahmatNya, dan takut dari azabNya. Barangsiapa yang
demikian keadaaannya, maka dia tidak boleh diibadahi bersama Allah
subhanahu wa ta’ala.

‫ن‬
َ ِ ‫ن الم ُشرِكِينَ ك َانُوا يَعبُد ُونَ نَف َرًا م‬ ٍ ‫ أَ َّنهَا ن َزَلَت فِي ُّأن َا‬:‫الثانِي‬
َ ِ‫س م‬ َّ ‫ل‬ُ ‫و َالق َو‬

َ ‫ ف َأَ سلَم َ الج ُِّن و َل َم يَعل َم ه ٰؤُل َاء ِ الَّذِي‬،‫الج ِِن‬


‫ وَصَار ُوا‬،‫ن يَعب ُد ُونَه ُم ب ِِإسلَامِه ِم‬

َّ ‫يَتَق ََّر بُونَ ِإلَى الله ِ ب‬


َّ ‫َالطاعَة ِ و‬
‫ فَه ُم‬،ُ ‫َالضر َاعَة ِ و َي َرجُونَ ر َحمَت َه ُ و َيَخَافُونَ عَذ َابَه‬

ُّ َ ‫عِبَاد ٌ مُحت‬
.ِ ‫اجونَ فُق َرَاء ُ ل َا يَصلُحُونَ لِلع ِبَادَة‬

Pendapat kedua bahwa ayat ini turun mengenai orang dari kaum
musyrikin yang menyembah sekelompok jin. Lalu jin itu masuk Islam
namun orang-orang yang menyembah mereka tadi tidak mengetahui
dengan keislaman mereka. Jin-jin tersebut mendekatkan diri kepada
Allah dengan ketaatan dan ketundukan diri, mengharap rahmatNya, dan
takut dari azabNya. Jadi, mereka adalah hamba-hamba yang butuh dan
faqir. Tidak boleh untuk diibadahi.

ُ ‫و َأَ ًّيا ك َانَ الم ُرَاد ُ ب ِالآيَة ِ ال كَر ِيمَة ِ؛ ف َِإ َّنهَا تَد ُُّل عَلَى أَ َّنه ُ ل َا يَجُوز ُ عِبَاد َة‬

ِ ‫ن الأَ ولِيَاء‬ ِ ‫ن الأَ نب ِيَاء ِ و‬


َ ِ ‫ أَ و م‬،َ‫َالصدِيق ِين‬ َّ
َ ِ ‫ سَوَاء ً ك َانُوا م‬،َ‫الصالِ ح ِين‬

َ ‫ فَكَي‬،ِ ‫ ل ِأَ َّن الك َُّل عِبَاد ٌ لِله ِ فُق َرَاء ُ ِإلَيه‬،‫ فَلَا تَجُوز ُ عِبَادَتُه ُم‬،َ‫َالصالِ ح ِين‬
‫ف‬ َّ ‫و‬
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

!‫؟‬-‫يُعبَد ُونَ م َ َع الله ِ –ج ََّل و َعَلَا‬

Pendapat mana saja yang diinginkan dari ayat yang mulia ini tetap
menunjukkan bahwa tidak boleh ibadah kepada orang-orang shalih.
Sama saja apakah mereka itu para nabi, shiddiqin, atau dari kalangan
para wali dan orang-orang shalih. Tidak boleh beribadah kepada
mereka. Karena seluruhnya adalah hamba Allah yang faqir kepadaNya.
Lantas bagaimana bisa mereka diibadahi bersama Allah jalla wa ‘ala?!

ُ ‫الشيء ُ الَّذ ِي يُو َِص‬


‫ل ِإلَى‬ ُّ ‫ي فِي‬
َّ :ِ ‫اللغَة‬ َّ :‫و َالوَسِيلَة ُ م َعنَاه َا‬
َ ِ ‫ فَه‬، ُ‫الطاع َة ُ و َالق ُرب‬

ِ ِ ‫ هٰذِه‬،ِ‫ل ِإلَى رِضَا الله ِ وَج ََّنتِه ِ ه ُو َ الوَسِيلَة ُ ِإلَى الله‬


َ ‫هي‬ ُ ‫ فَالَّذ ِي يُو َِص‬.ِ‫الم َقصُود‬

.]٣٥ :‫ ﴿و َابت َغ ُوٓ ا ِإلَيه ِ الوَسِيلَة َ﴾ [المائدة‬:‫الوَسِيلَة ُ الم َشر ُوع َة ُ فِي قَولِه ِ تَع َالَى‬

Wasilah maknanya adalah ketaatan dan kedekatan. Wasilah secara


bahasa adalah sesuatu yang menyampaikan kepada tujuan. Sehingga
setiap yang menyampaikan kepada ridha Allah dan surgaNya, maka ia
adalah wasilah kepada Allah. Inilah wasilah yang disyariatkan dalam
firmanNya ta’ala yang artinya, “dan carilah jalan yang mendekatkan diri
kepada-Nya.” (QS. Al-Maidah: 35).

ِ ‫ك و َبَينَ الله ِ و َا‬


ً ‫سطَة‬ َ َ ‫ أَ ن تَجع‬:ُ‫ الوَسِيلَة‬:َ‫أَ َّما المُحَرِفُونَ المُخَرِفُونَ فَيَق ُولُون‬
َ َ ‫ل بَين‬

ِ ‫ك و َبَينَ الله‬
َ َ ‫سطَة ً بَين‬
ِ ‫ تَجعَلَه ُم و َا‬،‫ات‬ َّ ‫ن الأَ ولِيَاء ِ و‬
ِ َ ‫َالصالِ ح ِينَ و َالأَ مو‬ َ ِ‫م‬

،]٣ :‫لِيُق َرِبُوك َ ِإلَى الله ِ ﴿م َا نَعبُد ُه ُم ِإ َّلا لِيُق َرِبُون َآ ِإلَى الله ِ زُلف َٓى﴾ [الزمر‬
ٰ
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

ِ ‫ك و َبَينَ الله ِ و َا‬


ً ‫سطَة‬ َ َ ‫ل بَين‬ َ ُ ‫فَم َعن َى الوَسِيلَة ِ عِند َ ه ٰؤُل َاء ِ الم‬
َ َ ‫ أَ ن تَجع‬:َ‫خرِف ِين‬

-‫ ك َأَ َّن الله َ –ج ََّل و َعَلَا‬،َ‫ك وَتُخ ب ِر ُه ُ ع َنك‬


َ ِ ‫ل لَه ُ ح َاج َات‬
ُ ِ ‫ك و َتَنق‬
َ ِ ‫ِف الله َ ب‬
ُ ‫تُع َر‬

ِ ‫ل ل َا يُعط ِي ِإ َّلا بَعدَم َا يلَ ِ ُّح عَلَيه‬


ٌ ‫بَخ ِي‬-‫ أَ و ك َأَ َّن الله َ –ج ََّل و َعَلَا‬،ُ ‫ل َا يَعلَم‬

.-َ‫ب ِالوَسَائ ِطِ –تَع َالَى الله ُ ع ََّما يَق ُولُون‬

Adapun orang yang menyimpang dan ahli khurafat, mereka mengatakan


bahwa wasilah yaitu kita menjadikan antara engkau dengan Allah suatu
perantara dari para wali, orang-orang shalih, dan orang-orang yang
telah mati. Kita menjadikan mereka sebagai perantara antara engkau
dengan Allah supaya mereka dapat mendekatkan engkau kepada Allah.
“Tidaklah kami menyembah mereka melainkan supaya mereka
mendekatkan kami kepada Allah sedekat-dekatnya.” (QS. Az-Zumar: 3).
Jadi, makna wasilah menurut ahli khurafat adalah engkau menjadikan
antara engkau dengan Allah suatu perantara yang dapat mengenalkan
engkau kepada Allah dan menyampaikan dan mengabarkan
kebutuhanmu kepadaNya. Seakan-akan Allah jalla wa ‘ala itu tidak
mengetahui atau seakan-akan Allah jalla wa ‘ala itu pelit tidak mau
memberi kecuali setelah mendekat kepadaNya melalui perantara. Maha
Tinggi Allah dari apa yang mereka ucapkan.

َ ِ ‫ ﴿ ُّأو۟ل َٰٓـئ‬:ُ‫ يَق ُول‬-‫ الله ُ –ج ََّل و َعَلَا‬:َ‫س و َيَق ُولُون‬


‫ك‬ َّ ‫و َلِهٰذ َا يُش َبِه ُونَ عَلَى‬
ِ ‫النا‬

‫] فَد ََّل عَلَى أَ َّن‬٥٧ :‫ن ي َدع ُونَ يَبت َغ ُونَ ِإلَى ٰ ر َبِهِم ُ ٱلوَسِيلَة َ﴾ [الإسراء‬
َ ‫ٱلَّذِي‬

،ِ ‫ق ِإلَى الله ِ أَ م ٌر م َشر ُوعٌ؛ ل ِأَ َّن الله َ أَ ثن َى عَلَى أَ هلِه‬


ِ ‫ن الخَل‬
َ ِ ‫اتخَاذ َ الوَسَائ ِطِ م‬
ِ
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

َ ‫ ﴿ي َٰٓـأَ ُّيهَا ٱلَّذِي‬:‫و َفِي الآيَة ِ ال ُّأخر َى‬


َ ‫ن ءَام َنُوا ۟ ٱ َّتق ُوا ۟ ٱلله َ و َٱبت َغ ُوٓ ا ۟ ِإلَيه ِ ٱلوَسِيلَة‬

.]٣٥ :‫وَجَٰـهِد ُوا ۟ فِى سَب ِيلِه ِۦ﴾ [المائدة‬

Berdasar pemahaman ini, mereka menyerupakan Allah dengan manusia


dan mengatakan: Allah jalla wa ‘ala berfirman yang artinya, “Orang-
orang yang mereka seru itu, mereka sendiri mencari wasilah kepada
Rabb mereka.” (QS. Al-Isra`: 57). Kata mereka, ayat ini menunjukkan
bahwa menjadikan wasilah dari kalangan makhluk untuk menyampaikan
kepada Allah adalah perkara yang disyariatkan karena Allah memuji
pelakunya. Juga pada ayat yang lainnya, yang artinya, “Wahai orang-
orang yang beriman, berimanlah kepada Allah dan carilah wasilah
kepadaNya serta berjihadlah di jalanNya.” (QS. Al-Maidah: 35).

ِ ‫ الوَا‬:‫ و َالوَسِيلَة ُ م َعنَاه َا‬،ِ ‫ ِإ َّن الله َ أَ م َرَن َا أَ ن ن ََّتخِذ َ الوَسِيلَة َ ِإلَيه‬:‫قَالُوا‬
‫ ه ٰكَذ َا‬،ُ ‫سطَة‬

:َ ‫هي‬ ُّ ‫ن و َفِي‬
ِ ِ ‫الس َّنة‬ ِ ‫ فَالوَسِيلَة ُ الم َشر ُوع َة ُ فِي الق ُرآ‬،ِ ‫يُح َرِفُونَ الكَل ِم َ ع َن م َوَاضِعِه‬

.‫صف َاتِه ِ سُبح َانَه ُ و َتَع َالَى‬


ِ َ ‫ل ِإلَيه ِ ب ِأَ سمَائِه ِ و‬ َّ ‫ و‬،ِ‫الطاع َة ُ َّالتِي تُق َرِبُ ِإلَى الله‬
ُ ‫َالتو َُّس‬ َّ

.ُ ‫هي َ الوَسِيلَة ُ الم َشر ُوع َة‬


ِ ِ ‫هٰذِه‬

ِ َ ‫ و‬،ٌ ‫ وَوَسِيلَة ٌ شِرك َِّية‬،ٌ ‫ل ب ِالم َخلُوق ِينَ ِإلَى الله ِ فَه ُو َ وَسِيلَة ٌ مَمنُوع َة‬
َ ‫هي‬ ُ ‫التو َُّس‬
َّ ‫أَ َّما‬

‫ن ٱلله ِ م َا ل َا يَض ُُّره ُم‬ ِ ‫َّالتِي اتخَذ َه َا الم ُشرِكُونَ م ِن قَب‬


ِ ‫ ﴿و َيَعبُد ُونَ م ِن د ُو‬:‫ل‬

ُ ِ ‫وَل َا يَنف َعُه ُم و َيَق ُولُونَ ه َ ٰٓـؤُل َآء‬


َ ‫ ﴿و َٱلَّذِي‬،]١٨ :‫شف َع َ ٰٓـؤ ُن َا عِند َ ٱلله ِ﴾ [يونس‬
‫ن‬
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

:‫ٱ َّتخَذ ُوا ۟ م ِن د ُونِه ِ ٓۦ أَ ولِي َآء َ م َا نَعبُد ُه ُم ِإ َّلا لِيُق َرِبُون َآ ِإلَى ٱلله ِ زُلف َٓى﴾ [الزمر‬
ٰ
َ ‫ و َِإن س َُّموه ُ وَسِيلَة ً فَه ُو‬،ٍ‫ن سَوَاء ً بِس َوَاء‬ ِ ‫ هٰذ َا ه ُو َ شِرك ُ الأَ َّولِينَ و َالآ‬،]٣
َ ‫خر ِي‬

َ ‫ ل ِأَ َّن الله‬،‫س ه ُو َ الوَسِيلَة َ َّالتِي شَرَعَه َا الله ُ سُبح َانَه ُ و َتَع َالَى‬
َ ‫ و َلَي‬،ِ ‫الش ِرك ُ ب ِع َينِه‬

ُ ‫ن الله ِ سُبح َانَه‬


ِ َ ‫ و َِإ َّنمَا الش ِرك ُ م ُبعِدٌ ع‬،‫سيلَة ً ِإلَيه ِ أَ بَد ًا‬
ِ َ ‫ل الش ِرك َ و‬
ِ َ ‫ل َم يَجع‬

‫ ﴿ ِإ َّنه ُۥ م َن يُشر ِك ب ِٱلله ِ فَق َد ح ََّرم َ ٱلله ُ عَلَيه ِ ٱلج َّنَة َ وَم َأو َىه ُ ٱ َّلنار ُ ۚ وَم َا‬:‫و َتَع َالَى‬
ۖ ٰ

‫ل الش ِرك ُ وَسِيلَة ً ِإلَى‬


ُ َ ‫ف يُجع‬ َّ ِ ‫ل‬
َ ‫ فَكَي‬.]٧٢ :‫لظٰـلِمِينَ م ِن أَ نصَارٍ﴾ [المائدة‬

.َ‫اللهِ؟!! تَع َالَى الله ُ ع ََّما يَق ُولُون‬

Mereka mengatakan: Allah memerintahkan kita agar kita menjadikan


wasilah kepadaNya, sedangkan wasilah artinya perantara. Seperti inilah
mereka mengubah-ubah perkataan dari tempat-tempatnya. Wasilah
yang disyariatkan di dalam Al-Qur`an dan As-Sunnah adalah ketaatan
yang dapat mendekatkan diri kepada Allah dan bertawasul dengan
nama-nama dan sifat-sifatNya subhanahu wa ta’ala. Inilah wasilah yang
disyariatkan. Adapun bertawasul kepada Allah dengan makhluk-
makhluk, maka ini adalah wasilah yang dilarang dan wasilah syirik. Dan
inilah perbuatan orang-orang musyrikin dahulu, “Mereka beribadah
kepada selain Allah yang tidak dapat mendatangkan madharat dan tidak
pula dapat memberi manfaat. Mereka mengatakan bahwa sesembahan
itu adalah pemberi syafaat untuk kami di sisi Allah.” (QS. Yunus: 18).
“Dan orang-orang yang menjadikan selain Allah sebagai wali-wali
berkata: Tidaklah kami menyembah mereka melainkan agar mereka
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

mendekatkan kami kepada Allah dengan sedekat-dekatnya.” Ini adalah


kesyirikan orang-orang dahulu dan sekarang. Sama persis. Meskipun
mereka menamainya dengan wasilah, namun hakikatnya itulah
kesyirikan dan bukan wasilah yang Allah subhanahu wa ta’ala
syariatkan. Karena Allah tidak menjadikan kesyirikan sebagai jalan yang
mendekatkan kepadaNya selama-lamanya. Bahkan ia menjauhkan dari
Allah subhanahu wa ta’ala. “Sesungguhnya barangsiapa yang
menyekutukan Allah, maka sungguh Allah haramkan surga atasnya dan
tempatnya adalah neraka. Dan tidak ada seorang penolong pun bagi
orang-orang yang zhalim.” (QS. Al-Maidah: 72). Sehingga bagaimana
bisa kesyirikan dijadikan sebagai perantara kepadaNya?!! Maha tinggi
Allah dari apa yang mereka ucapkan.

َ ِ ‫ أَ َّن ف ِيهَا د َلِيل ًا عَلَى أَ َّن ه ُنَاك َ م‬:ِ ‫ن الآيَة‬


ُ ‫ن الم ُشرِكِينَ م َن يَعبُد‬ َّ
َ ِ ‫الشاهِد ُ م‬

َ ‫ و َبَيَّنَ أَ َّن ه ٰؤُل َاء ِ الَّذِي‬،َ‫ ل ِأَ َّن الله َ بَيَّنَ ذٰلِك‬،َ‫الصالِ ح ِين‬
ٌ ‫ن تَع ََّبد ُونَه ُم ه ُم عِبَاد‬ َّ

‫ِالطاعَة ِ ﴿أَ ُّيه ُم‬


َّ ‫ يَتَق ََّر بُونَ ِإلَيه ِ ب‬:‫فُق َرَاء ﴿يَبت َغ ُونَ ِإلَى ٰ ر َبِهِم ُ الوَسِيلَة َ﴾ يَعنِي‬
ُ

‫ ب ِالع ِبَادَة ِ لِف َقرِه ِم ِإلَى الله ِ وَح َاجَتِه ِم‬-‫أَ قر َبُ ﴾يَتَسَابَق ُونَ ِإلَى الله ِ –ج ََّل و َعَلَا‬

ُ ُ ‫ك ف َِإ َّنه ُ ل َا يَصل‬


‫ح أَ ن‬ َ ِ ‫﴿و َي َرجُونَ ر َحمَت َه ُ و َيَخَافُونَ عَذ َابَه ُ﴾ وَم َن ك َانَ كَذٰل‬

.‫يَكُونَ ِإلَهًا يُدعَى و َيُعبَد ُ م َ َع الله ِ ع ََّز وَج ََّل‬

Sisi pendalilan dari ayat tersebut adalah bahwa di ayat tersebut ada dalil
bahwa di sana ada orang-orang musyrik yang menyembah orang-orang
shalih. Karena Allah menjelaskan hal tersebut dan Dia juga menjelaskan
bahwa yang mereka jadikan sesembahan itu adalah hamba-hamba yang
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

َّ ُ ‫ ﴿أَ ف َرأَ َ يتُم‬:‫ل الأَ حجَارِ و َالأَ شجَارِ ق َولُه ُ تَع َالَى‬
َ‫اللات‬ ُ ‫وَد َلِي‬

.]٢٠-١٩ :‫الثالِث َة َ ال ُّأخر َى﴾ [النجم‬


َّ َ ‫۝ وَم َنَاة‬
١٩ ‫و َالع َُّزى‬
ٰ ٰ
Dalil bahwa ada orang yang menyembah bebatuan dan
pepohonan dan itu merupakan kesyirikan adalah firman Allah
ta’ala yang artinya, “Maka apakah patut kamu (hai orang-orang
musyrik) menganggap Lata dan Uzza, dan Manat yang ketiga, yang
paling terkemudian (sebagai anak perempuan Allah)?” (QS. An-
Najm: 19-20)15.

faqir. “Mereka sendiri mencari jalan kepada Rabb mereka” yakni:


mereka mendekatkan kepadaNya dengan melakukan ketaatan. “Siapa di
antara mereka yang lebih dekat” mereka berlomba-lomba menuju Allah
jalla wa ‘ala dengan ibadah. Karena kefakiran dan kebutuhan mereka
kepada Allah. “Mereka mengharap rahmatNya dan takut dari azabNya”
sehingga barangsiapa yang keadaannya seperti ini, maka ia tidak boleh
untuk menjadi sesembahan yang diseru dan diibadahi bersama Allah
‘azza wa jalla.

َ ‫ل أَ َّن ه ُنَاك‬ ُ ‫ (وَد َلِي‬:ُ‫قَولُه‬15


ٌ ‫ إلخ) فِي هٰذِه ِ الآيَة ِ د َلِي‬...ِ‫ل الأَحج َارِ و َالأَشجَار‬

َ ِ ‫م َن يَعبُد ُ الأَحج َار َ و َالأَشجَار َ م‬


.َ‫ن الم ُشرِكِين‬

Ucapan beliau “dalil bebatuan dan pepohonan… dst”, pada ayat ini ada
dalil bahwa di sana ada orang musyrik yang menyembah bebatuan dan
pepohonan.

‫َاب است ِفه َا ِم‬


ِ ‫ م ِن ب‬،‫ أَ خب ِر ُونِي‬:‫ أَ ي‬،ٍ‫ ﴿أَ ف َرأَ َ يتُم﴾ هٰذ َا است ِفه َام ُ ِإنك َار‬:ُ‫ف َق َولُه‬
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

ِ ِ ‫َالتو ب‬
.‫يخ‬ َّ ‫ال ِإنك َارِ و‬

Firman Allah, ‫ أفرأ ۡي ُتم‬adalah pertanyaan pengingkaran. Yakni:


Kabarkanlah kepadaku. Termasuk pada pertanyaan pengingkaran dan
perendahan.

ٍ ‫ و َه ُو َ عِبَارَة ٌ ع َن صَ خرَة‬،‫ِف‬ َّ ‫ اسم ُ صَن َ ٍم فِي‬:-ِ ‫التاء‬


ِ ‫الطائ‬ َّ ‫ِيف‬ َّ
ِ ‫بِتَخف‬- ﴾ َ‫﴿اللٰـت‬

،ٌ ‫ وَحَولَه ُ سَاح َة‬،َ ‫ يُضَاهِي ال كَعب َة‬،ُ ‫ و َعَلَيه ِ سَتَائ ِر‬،ٌّ‫ت م َبنِي‬
ٌ ‫ عَلَيه َ بَي‬،ٍ ‫شة‬
َ ‫م َنق ُو‬

‫ِيف وَم َا‬ ِ َ ‫ و‬،‫ن الله ِ ع ََّز وَج ََّل‬


ٍ ‫هي َ لِث َق‬ ِ ‫ ك َانُوا يَعبُد ُونَه َا م ِن د ُو‬،ٌ ‫سد َنَة‬
َ ُ ‫وَعِندَه‬

.‫خر ُونَ بِهَا‬


ِ ‫ يُف َا‬،‫ل‬
ِ ِ ‫ن الق َبَائ‬
َ ِ ‫و َال َاه ُم م‬

ٍ ِ ‫ اسم ُ فَاع‬-ِ ‫التاء‬


:َ‫ و َه ُو‬،)‫ل م ِن (ل َ َّت يلَ ُ ُّت‬ َّ ِ‫بِت َشدِيد‬- ﴾‫ات‬
َّ ‫الل‬
َّ ُ ‫ ﴿أَ ف َرأَ َ يتُم‬:َ‫و َقُرِئ‬

ِ ‫ فَل ََّما م َاتَ بَن َوا عَلَى قَبرِه‬،‫اج‬


ِ ‫ق و َي ُطعِم ُه ُ ل ِلح ُ َّج‬ َّ ‫ل صَالِ ح ٌ ك َانَ يلَ ُ ُّت‬
َ ‫السوِ ي‬ ٌ ُ ‫ر َج‬

‫ هٰذ َا‬،‫ن الله ِ ع ََّز وَج ََّل‬ َّ ِ ‫ و َأَ رخَوا عَلَيه‬،‫بَيتًا‬


ِ ‫ فَصَار ُوا يَعبُد ُونَه ُ م ِن د ُو‬،َ ‫الستَائ ِر‬

ُّ ‫الل‬
.‫ات‬ َّ َ ‫ه ُو‬

Laata dengan huruf ta` yang tidak ditasydid adalah nama berhala di
Thaif. Ungkapan dari sebuah batu berukir yang di atasnya dibangun
rumah yang mempunyai tirai-tirai sehingga menandingi Ka’bah. Di
sekitarnya ada lapangan dan di dekatnya ada juru kuncinya. Mereka
dahulu menyembahnya selain kepada Allah ‘azza wa jalla. Berhala ini
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

milik Bani Tsaqif dan kabilah-kabilah yang loyal kepada mereka. Mereka
membanggakan berhala tersebut.
Bisa dibaca pula dengan Laatta dengan mentasydid huruf ta` yaitu isim
fa’il dari َ‫ت َيلُت‬
َّ ‫ل‬, yaitu: seorang yang shalih dahulu biasa mengadon
tepung lalu memberi makan orang-orang yang haji dengannya. Ketika
orang tersebut meninggal, orang-orang membangun rumah di atas
kuburannya. Mereka menjuntaikan tirai-tirai. Akhirnya mereka
menyembahnya selain kepada Allah ‘azza wa jalla. Inilah Laatta.

‫ حَولَهَا‬،‫ِف‬ َّ ‫السلَم ِ فِي و َادِي نَخلَة ٍ بَينَ م ََّكة َ و‬


ِ ‫َالطائ‬ َّ ‫ن‬ ٌ َ ‫ شَ ج َر‬:﴾‫﴿و َالع ُ َّزى‬
َ ِ ‫ات م‬
ٰ
ُ‫ و َيَظ ُُّن الج َُّهال‬،‫اس‬ َّ َ‫ و َف ِيهَا شَياطِينُ يُك َل ِم ُون‬،ٌ ‫سد َنَة‬
َ ‫الن‬ َ ‫ وَعِند َه َا‬،ُ ‫بنَِاء ٌ وَسَتَائ ِر‬

ُ ‫ت الَّذ ِي بَن َوه‬


ِ ‫ات أَ و هٰذ َا البَي‬ َّ ِ ‫س هٰذِه‬
ِ َ ‫الشجَر‬ ُ ‫أَ َّن هٰذ َا الَّذ ِي يُك َل ِمُه ُم ه ُو َ نَف‬

‫ وَك َانَ هٰذ َا‬،ِ‫ل الله‬


ِ ‫الشيَاطِينُ لِتُضِ َّله ُم ع َن سَب ِي‬
َّ َ ‫هي‬
ِ ‫م َ َع أَ َّن الَّذ ِي تَك ََّلمَه ُم‬

.‫ل م ََّكة َ وَم َن حَولَه ُم‬


ِ ‫ش و َأَ ه‬ َّ
ٍ ‫الصنَم ُ لِق ُر َي‬

‘Uzza adalah pohon-pohon yang termasuk jenis salam (satu jenis pohon
akasia yang daunnya bisa dipakai untuk menyamak) di Wadi Nakhlah
antara Makkah dan Thaif. Di sekitarnya ada bangunan dan tirai-tirai dan
di dekatnya ada juru kuncinya. Di dalam pohon tersebut ada setan-setan
yang berbicara kepada manusia. Orang-orang bodoh menyangka bahwa
yang berbicara adalah pohon tersebut atau rumah yang mereka bangun.
Padahal sesungguhnya yang berbicara kepada mereka adalah setan-
setan untuk menyesatkan mereka dari jalan Allah. Berhala ini dulunya
milik Quraisy dan penduduk Makkah dan sekitarnya.
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

َ ‫ بَينَ م ََّكة‬،ٍ‫ل قُد َيد‬


ِ َ ‫ن يَق َ ُع قَرِيبًا م ِن جَب‬
ٍ ‫ صَ خرَة ٌ كَب ِيرَة ٌ فِي مَك َا‬:﴾َ ‫﴿وَم َن َٰوة‬

‫ وَك َانُوا يُحرِم ُونَ م ِن عِندِهَا‬،‫ج‬


ِ َ ‫س و َالخَزر‬
ِ ‫ وَك َان َت لِ خُزَاعَة ٍ و َالأَ و‬،ِ ‫و َالمَدِينَة‬

.ِ‫ن الله‬
ِ ‫ و َيَعبُد ُونَ م ِن د ُو‬،‫ج‬
ِ َ ‫ب ِالح‬

Manat adalah sebuah batu besar di suatu tempat yang terletak di dekat
gunung Qudaid, di antara Makkah dan Madinah. Dulunya batu ini milik
Khuza’ah, ‘Aus, dan Khazraj. Mereka dulunya berihram haji dari situ dan
mereka sembah selain Allah.

.‫هي َ أَ كب َر ُ أَ صنَا ِم الع َر َِب‬ َّ ُ ‫ف َهٰذِه ِ الأَ صنَام‬


ِ ُ ‫الثلَاثَة‬

١٩ ‫اللٰـتَ و َالع َُّزى‬


،‫۝ وَم َن َٰوة َ﴾ ه َل أَ غنَتك ُم شَيئًا؟‬ َّ ُ ‫ ﴿أَ ف َرأَ َ يتُم‬:‫ل الله ُ تَع َالَى‬
َ ‫قَا‬
ٰ
‫ق و َت َرز ُقُ وَتُحيِي و َتمُِيتُ ؟ م َاذ َا‬
ُ ُ ‫ه َل نَف َع َتك ُم؟ ه َل نَصَرَتك ُم؟ ه َل ك َان َت تَخل‬

‫ل ِإلَى أَ ن ت َرجِِ ُع ِإلَى‬


ِ ‫َاب ال ِإنك َارِ و َتَنبِيه ِ العُق ُو‬
ِ ‫وَج َدت ُم ف ِيهَا؟ هٰذ َا م ِن ب‬

َ ،ٌّ‫س ف ِيهَا نَف ٌع وَل َا ض َر‬


.ٌ ‫مخلُوق َة‬ ٌ َ ‫ات و َشَ ج َر‬
َ ‫ات لَي‬ ِ ‫ فَهٰذِه ِ ِإ َّنمَا‬،‫ر ُشدِه َا‬
ٌ َ ‫هي َ صَ خر‬

Tiga berhala ini adalah berhala yang paling besar di ‘Arab.


Allah ta’ala berfirman yang artinya, “Kabarkan kepadaku tentang Laata,
‘Uzza, dan Manat.” Apakah berhala-berhala itu dapat mencukupi
sesuatu? Apakah mereka memberi manfaat kepada kalian? Apakah
mereka menolong kalian? Apakah mereka menciptakan, memberi
rezeki, menghidupkan, dan mematikan? Apa yang kalian dapatkan dari
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

mereka? Ayat ini dalam konteks mengingkari dan memperingatkan akal-


akal agar kembali kepada akal yang lurus. Berhala-berhala ini hanyalah
bebatuan dan pepohonan yang tidak memiliki manfaat dan madharat,
bahkan mereka itu diciptakan.

َ ‫ل الم ُغ ِيرَة‬ َ ‫ل الله ِ ﷺ م ََّكة َ الم ُش ََّرف َة َ أَ ر‬


َ ‫س‬ َ َ ‫و َل ََّما ج َاء َ الله ُ ب ِال ِإسلَا ِم و َفَت‬
ُ ‫ح رَسُو‬

ِ ‫ِف فَهَدَم َاه َا ب ِأَ مر‬ َّ ‫ات) فِي‬


ِ ‫الطائ‬ َّ ‫ب ِإلَى‬
ِ ‫(الل‬ ٍ ‫ن ح َر‬
َ ‫ن شُعب َة َ و َأَ ب َا سُفيَانَ ب‬
َ ‫ب‬

َ ‫ن الوَلِيدِ ِإلَى الع َُّزى فَهَدَمَهَا و َقَط َ َع الأَشجَار‬


َ ‫ل خ َالِد َ ب‬ َ ‫ و َأَ ر‬،‫ل الله ِ ﷺ‬
َ ‫س‬ ِ ‫رَسُو‬

- ‫خر ِه َا‬ َ َ ‫ و‬،‫اس و َتُضِ ُّله ُم‬


ِ َ‫محَاه َا ع َن أ‬ َّ ُ‫ل الج ِن َِّية َ َّالتِي ك َان َت ف ِيهَا تُخَاطِب‬
َ ‫الن‬ َ َ ‫و َقَت‬

‫ وَم َا‬،‫محَاه َا‬


َ َ ‫ب ِإلَى (م َنَاة َ) فَهَدَمَهَا و‬ َ ‫ل عَل َِّي ب‬
ٍ ِ ‫ن أَ بِي طَال‬ َ ‫ و َأَ ر‬،-ِ ‫و َالحم َد ُ لِله‬
َ ‫س‬

١٩ ‫اللٰـتَ و َالع َُّزى‬


‫۝‬ َّ ُ ‫ف تُنقِذ ُ أَ هلَه َا وَع َُّباد َه َا ﴿أَ ف َرأَ َ يتُم‬
َ ‫ فَكَي‬،‫أَ نقَذ َت نَفسَه َا‬
ٰ
‫ن ذ َه َب َت؟ ه َل نَف َع َتك ُم؟ ه َل م َن َع َت نَفسَه َا‬ ٢٠ ‫الثالِث َة َ ال ُّأخر َٓى‬
َ ‫۝﴾ أَ ي‬ َّ َ ‫وَم َن َوة‬
ٰ
ٰ

ِ ‫م ِن جُنُودِ الله ِ وَجُيُو‬


‫ش الم ُو َِحدِينَ؟‬

Tatkala Allah mendatangkan syariat Islam dan Rasulullah shallallahu


‘alaihi wa sallam membuka kota Makkah yang mulia, beliau mengutus
Al-Mughirah bin Syu’bah dan Abu Sufyan bin Harb menuju Laata di
Thaif. Keduanya menghancurkannya sesuai perintah Rasulullah
shallallahu ‘alaihi wa sallam. Beliau juga mengutus Khalid ibnul Walid
menuju ‘Uzza. Lalu Khalid menghancurkannya dan menebang
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

pepohonan serta membunuh jin wanita yang dulunya berada di


dalamnya mengajak bicara orang-orang dan menyesatkan mereka.
Maka, Khalid memusnahkan sampai ke akar-akarnya. Alhamdulillah.
Nabi juga mengutus ‘Ali bin Abi Thalib menuju Manat, lalu ‘Ali
menghancurkan dan memusnahkannya. Ternyata berhala-berhala itu
tidak dapat menyelamatkan diri mereka sendiri. Lalu bagaimana mereka
bisa menyelamatkan para pemuja dan penyembahnya. “Kabarkanlah
kepadaku tentang Laata, ‘Uzza, dan Manat yang ketiga yang lain.”
Kemana perginya mereka? Apakah bermanfaat bagi kalian? Apakah
mereka dapat menahan diri mereka dari para tentara Allah dan pasukan
tauhid?

ِ ‫ بَل ِإ َّن هٰذِه‬،َ ‫ل عَلَى أَ َّن هُنَاك َ م َن يَعبُد ُ الأَشجَار َ و َالأَحج َار‬
ٌ ‫فَهٰذ َا ف ِيه ِ د َلِي‬

،ِ‫ن الوُجُود‬
َ ِ ‫محَاه َا الله ُ م‬
َ ‫ وَم َ َع هٰذ َا‬،‫هي َ أَ كب َر ُ أَ صنَامِه ِم‬ َّ ُ ‫الأَ صنَام‬
ِ ‫الثلَاثَة ُك َان َت‬

‫ل الله ِ ﷺ و َقَاتلََه ُم و َل َم‬


ُ ‫وَم َا د َف َع َت ع َنهَا وَل َا نَف َع َت أَ هلَه َا فَق َد غ ََزاه ُم رَسُو‬

ُ ‫خ رَحِم َه ُ الله ُ أَ َّن ه ُنَاك َ م َن يَعبُد‬ َّ ُ ‫ فَهٰذ َا ف ِيه ِ م َا استَد ََّل لَه‬،‫تَمن َعه ُم أَ صنَام ُه ُم‬
ُ ‫الشي‬

.َ ‫الأَحج َار َ و َالأَ شجَار‬

Kesimpulannya, di dalam ayat ini terdapat dalil bahwa di sana ada


orang-orang yang menyembah pepohonan dan bebatuan. Bahkan ketiga
berhala dalam ayat tersebut merupakan berhala orang-orang musyrik
yang paling besar. Namun demikian, Allah telah memusnahkan
keberadaan mereka. Berhala-berhala itu tidak dapat membela dirinya
dan tidak dapat memberi manfaat untuk para penyembahnya.
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam telah memerangi mereka dan
berhala-berhala itu pun tidak dapat mencegahnya. Kandungan inilah
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

َّ ِ‫وَحَدِيثُ أَ بِي و َاقِد‬


‫ (خَر َجنَا م َ َع‬:َ‫الليثِي رَضِي َ الله ُ ع َنه ُ قَال‬

َ‫ وَل ِلم ُشرِكِين‬،ٍ‫ن حُد َث َاء ُ ع َهدٍ بِكُفر‬ َّ


ُ ‫النب ِ ِي ﷺ ِإلَى حُنَينٍ وَنَح‬

‫ل لَهَا‬
ُ ‫حتَه ُم يُق َا‬
َ ِ ‫سِدرَة ٌ يَعكُف ُونَ عِند َه َا و َيَن ُوطُونَ بِهَا أَ سل‬

‫ل الله ِ اجع َل لَنَا‬


َ ‫ يَا رَسُو‬:‫ فَم َر َرن َا بِسِدرَة ٍ فَق ُلنَا‬، ٍ‫ذ َاتَ أَ نوَاط‬

.‫) الحَدِيث‬... ٍ‫ذ َاتَ أَ نو َاطٍ كَمَا لَه ُم ذ َاتُ أَ نوَاط‬


Dan hadits Abu Waqid Al-Laitsi radhiyallahu ‘anhu, beliau berkata:
Kami pernah keluar bersama Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam ke
Hunain. Waktu itu kami masih baru masuk Islam. Orang-orang

yang Syaikh Muhammad bin ‘Abdul Wahhab rahimahullah jadikan dalil


bahwa di sana ada orang-orang yang menyembah bebatuan dan
pepohonan.

َ ‫ي َا سُبح َانَ الله ِ بَشَر ٌ عُق َلَاء ُ يَعبُد ُونَ الأَشجَار َ و َالأَحج َار َ الجا َمِدَة َ َّالتِي لَي‬
‫س ف ِيهَا‬

‫ل الب َشَر ِ؟ تَع َالَى الله ُ ع ََّما‬


ُ ‫ن عُق ُو‬
َ ‫ أَ ي‬،ٌ ‫س ف ِيهَا حَرَكَة ٌ وَل َا حَيَاة‬
َ ‫ل و َلَي‬
ٌ ‫عُق ُو‬

.‫يَق ُولُونَ عُل ًُّوا كَب ِير ًا‬

Subhanallah, manusia yang berakal malah menyembah pepohonan dan


bebatuan yang mati, yang tidak punya akal, yang tidak bisa bergerak,
dan tidak hidup. Di mana akal-akal manusia itu? Maha tinggi Allah dari
apa yang mereka ucapkan.
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

musyrik memiliki sebuah pohon yang mereka i’tikaf di situ dan


mereka gantungkan senjata-senjata mereka di situ. Pohon itu
dinamakan Dzatu Anwath. Ketika kami melewati pohon itu, kami
mengatakan, “Wahai Rasulullah, jadikan untuk kami Dzatu
Anwath sebagaimana mereka memiliki Dzatu Anwath…” Al-
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

Hadits16.

ِ ‫ وَك َانَ م َِّمن أَ سلَم َ عَام َ الف َت‬- ُ ‫الليثِي رَضِي َ الله ع َنه‬ 16
‫ح عَلَى‬ ُ ِ َّ ٍ‫ع َن أَ بِي و َاقِد‬

.-ِ ‫ن اله ِجرَة‬


َ ِ‫ن م‬
ٍ ‫الم َشه ُورِ سَن َة َ ثَمَا‬

Dari Abu Waqid Al-Laitsi radhiyallahu ‘anhu. Beliau termasuk shahabat


yang masuk Islam pada tahun Fathu Makkah tahun 8 hijriyyah menurut
pendapat yang masyhur.

َّ :َ‫اط جَم ُع نَوطٍ و َه ُو‬


ُ‫ ذ َات‬:‫ أَ ي‬،ُ‫التعلِيق‬ ُ َ ‫ و َالأَ نو‬،) ٍ‫ (ذ َاتُ أَ نوَاط‬:‫ل لَهَا‬
ُ ‫يُق َا‬

َ ‫الصح َابَة ِ الَّذِي‬


‫ن أَ سلَم ُوا‬ َّ ‫ض‬ُ ‫ل بَع‬ ِ ‫حتَه ُم ل ِ َّلتب ُّ َر‬
َ ‫ فَق َا‬،‫ك بِهَا‬ َ ِ ‫ يُعَلِق ُونَ بِهَا أَ سل‬،َ‫تَع َالِيق‬

ُ‫ (اجع َل لَنَا ذ َاتَ أَ نوَاطٍ كَمَا لَه ُم ذ َات‬:‫قَرِيبًا و َل َم يَعرِفُوا ال َّتوحِيد َ تَمَام ًا‬

‫ك‬ ِ َ ‫ و‬،ِ ‫التقلِيدِ و ََّالتش َُّبه‬


َ ِ ‫ فَع ِند َ ذٰل‬،‫هي َ م ِن أَ عظَ ِم البَلَاي َا‬ َّ ُ ‫أَ نوَاطٍ ) وَهٰذِه ِ بلَ َِّية‬

‫ وَك َانَ ﷺ ِإذ َا‬،)!ُ ‫ (الله ُ أَ كب َر ُ! الله ُ أَ كب َر ُ! الله ُ أَ كب َر‬:َ‫النب ِ ُّي ﷺ و َقَال‬
َّ َ‫تَع ََّجب‬

.َ‫ (سُبح َانَ اللهِ) و َيُك َرِر ُ ذٰلِك‬:ُ‫ أَ و يَق ُول‬،ُ ‫أَ عجَب َه ُ ش َيء ٌ أَ و استَنك َر َ شَيئًا ف َِإ َّنه ُ يُكَب ِر‬

Dinamakan dzatu anwath. Al-anwath adalah bentuk jamak dari nauth


yang artinya gantungan. Jadi artinya pohon yang mempunyai
gantungan-gantungan yang digunakan untuk menggantung senjata-
senjata mereka untuk mencari berkah dengannya. Sebagian shahabat
yang baru saja memeluk agama Islam dan belum mengenal tauhid
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

secara sempurna mengatakan, “Buatkanlah dzatu anwath untuk kami


sebagaimana mereka memiliki dzatu anwath.” Ini adalah bencana akibat
taklid dan tasyabbuh. Bahkan ini adalah bencana yang paling besar.
Seketika itu pula Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam terkejut seraya
mengatakan, “Allahu akbar! Allahu akbar! Allahu akbar!” Beliau apabila
terkejut oleh sesuatu atau mengingkari sesuatu biasa mengucapkan
takbir atau mengatakan, “Subhanallah” dan beliau ulang-ulang.

،ٍ‫اس و َيَقتَدِي بَعضُه ُم ببِ َعض‬


ُ ‫الن‬ ُّ :‫السنَن ُ) أَ ي‬
َّ ‫الطر ُقُ َّالتِي يَسلُكُه َا‬ ُّ ‫(إ َّنهَا‬
ِ

.َ‫السب َبُ الَّذ ِي حَمَل َك ُم عَلَى هٰذ َا ه ُو َ اتبَِاع ُ سُنَنِ الأَ َّولِينَ و ََّالتش َُّبه ُ ب ِالم ُشرِكِين‬
َّ َ ‫ف‬

Innaha sunan yaitu jalan-jalan yang manusia tempuh dan sebagian


mereka mencontoh sebagian yang lain. Jadi sebab yang mengantarkan
mereka mengatakan ucapan tersebut adalah mengikuti jalan-jalan hidup
orang-orang dahulu dan menyerupai orang-orang musyrik.

‫ ﴿اجع َل َّلن َآ ِإلَٰـه ًا‬:‫ل لم ُِوس َى‬


َ ِ‫ كَمَا قَالَت بَن ُو ِإسر َائي‬-ِ ‫و َالَّذ ِي نَفس ِي بيَِدِه‬- ‫(قلُتُم‬

ِ ‫ م ُوس َى عَلَيه‬،)]١٣٨ :‫ل ِإ َّنك ُم قَوم ٌ تَجه َلُونَ﴾ [الأعراف‬


َ ‫كَمَا لَه ُم ءَالِه َة ٌ قَا‬

‫ل و َأَ غرَقَ الله ُ عَد َُّوه ُم ف ِيه ِ و َه ُم‬


َ ِ‫السلَام ُ ل ََّما تَجَاوَز َ الب َحر َ بِبَنِي ِإسر َائي‬
َّ

‫ل‬
َ ‫ فَق َا‬،َ‫ن الم ُشرِكِين‬ ٍ ‫ م ََّروا عَلَى ُّأن َا‬،َ‫يَنظ ُر ُون‬
َ ِ ‫س يَعكُف ُونَ عَلَى أَ صنَا ٍم لَه ُم م‬

ٌ ‫ل ِإ َّنك ُم قَوم‬ َّ ِ ‫ه ٰؤُل َاء ِ لم ُِوس َى عَلَيه‬


َ ‫ ﴿اجع َل َّلن َآ ِإلَٰـه ًا كَمَا لَه ُم ءَالِه َة ٌ قَا‬:ُ ‫السلَام‬
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

،ٌ‫ ب َاطِل‬:‫﴿إ َّن ه َ ٰٓـؤُل َآء ِ م ُت ََّبر ٌ َّما ه ُم ف ِيه ِ﴾ يَعنِي‬


ِ :َ‫تَجه َلُونَ﴾ أَ نك َر َ عَلَيه ِم و َقَال‬

َ ‫ل أَ غَير َ الله ِ أَ بغ ِيك ُم ِإلَٰـه ًا و َه ُو‬


َ ‫ ﴿قَا‬،ٌ ‫ل َّما ك َانُوا يَعم َلُونَ﴾ ل ِأَ َّنه ُ شِرك‬
ٌ ِ ‫﴿و َبَٰـط‬

١٤٠ َ‫ف ََّضل َك ُم عَلَى العَٰـلَمِين‬


ِ ‫عَلَيه‬- ‫ أَ نك َر َ عَلَيه ِم‬،]١٤٠ ،١٣٩ :‫۝﴾ [الأعراف‬

،ِ‫ و َل َكِن ه ٰؤُل َاء‬،ِ‫ كَمَا أَ َّن نَب َِّينَا مُح ََّمدًا ﷺ أَ نك َر َ عَلَى ه ٰؤُل َاء‬-ُ ‫َالسلَام‬
َّ ‫الصلَاة ُ و‬
َّ

َ ِ‫ فَبَنُوا ِإسر َائي‬،‫وَه ٰؤُل َاء ِ ل َم يُشرِكُوا‬


‫ل ل ََّما قَالُوا هٰذِه ِ المَق َالَة َ ل َم يُشرِكُوا ل ِأَ َّنه ُم‬

َّ ِ ‫ك ه ٰؤُل َاء‬
،‫الصح َابَة ُ لَو َّاتخَذ ُوا ذ َاتَ أَ نوَاطٍ ل َأَشرَكُوا‬ َ ِ ‫ وَكَذٰل‬،‫ل َم يَفع َلُوا‬

ٍ ‫ و َقَالُوا هٰذِه ِ المَق َالَة َ ع َن جَه‬،‫ ل ََّما نَهَاه ُم نَب ُِّيه ُم انتَه َوا‬،‫و َل ٰك َِّن الله َ حَمَاه ُم‬
‫ م َا‬،‫ل‬

‫ و َلَو ن ََّفذ ُوا‬،‫ فَل ََّما عَلِم ُوا أَ َّنه َا شِرك ٌ انتَه َوا و َل َم يُن َفِذ ُوا‬،ٍ‫قَالُوهَا ع َن تَع َُّمد‬

.‫ل َأَشرَكُوا ب ِالله ِ ع ََّز وَج ََّل‬

Demi Zat yang jiwaku ada di tanganNya, kalian telah mengatakan


seperti perkataan Bani Israil kepada Musa: “Buatlah untuk kami sebuah
tuhan (berhala) sebagaimana mereka mempunyai beberapa tuhan
(berhala).” Musa menjawab: “Sesungguhnya kamu ini adalah kaum yang
tidak mengetahui.” (QS. Al-A’raf: 138). Musa ‘alaihis salam ketika telah
melewati laut bersama Bani Israil dan ketika Allah telah
menenggelamkan musuh mereka di dalam laut dalam keadaan mereka
melihatnya; Musa dan Bani Israil melewati orang-orang musyrik yang
sedang beri’tikaf di tempat berhala mereka. Lalu Bani Israil berkata
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

kepada Musa ‘alaihis salam, “Buatlah untuk kami sebuah tuhan


(berhala) sebagaimana mereka mempunyai beberapa tuhan (berhala).”
Musa menjawab: “Sesungguhnya kamu ini adalah kaum yang tidak
mengetahui.” Musa mengingkari mereka dan berkata, “Sesungguhnya
mereka itu akan dihancurkan kepercayaan yang dianutnya” yakni batal.
“Dan akan batal apa yang seIalu mereka kerjakan” karena perbuatan
mereka adalah kesyirikan. “Musa menjawab: Patutkah aku mencari
sesembahan untuk kalian selain Allah, padahal Dialah yang telah
melebihkan kalian atas segala umat.” (QS. Al-A’raf: 139-140). Musa
‘alaihish shalatu was salam mengingkari mereka sebagaimana Nabi kita
Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam mengingkari para shahabat
itu. Namun Bani Israil dan para shahabat belum sampai melakukan
kesyirikan. Bani Israil ketika mengucapkan ucapan tersebut, mereka
tidak sampai syirik karena mereka tidak sampai melakukannya.
Demikian pula para shahabat. Seandainya mereka membuat dzatu
anwath niscaya mereka jatuh dalam kesyirikan. Akan tetapi Allah
menjaga mereka, yaitu ketika Nabi mereka melarang mereka lantas
mereka pun berhenti. Di samping itu, mereka mengucapkan ucapan
tersebut karena kebodohan. Mereka tidak mengucapkannya dengan
tujuan syirik. Sehingga ketika mereka telah mengetahui bahwa ucapan
tersebut adalah kesyirikan, mereka berhenti dan tidak melakukannya.
Sekiranya mereka melakukannya niscaya mereka terjatuh dalam
perbuatan menyekutukan Allah ‘azza wa jalla.

َ‫ ل ِأَ َّن ه ٰؤُل َاء ِ الم ُشرِكِين‬،َ ‫ أَ َّن ه ُنَاك َ م َن يَعبُد ُ الأَشجَار‬:ِ ‫ن الآيَة‬ َّ َ ‫ف‬
َ ِ ‫الشاهِد ُ م‬

‫ن ل َم يَتمَ َ َّكن الع ِلم ُ م ِن‬ َّ ِ ‫ل ه ٰؤُل َاء‬


َ ‫الصح َاب َة ُ الَّذِي‬ َ َ ‫ وَح َاو‬، ٍ‫َّاتخَذ ُوا ذ َاتَ أَ نوَاط‬

.‫قُلُو بِه ِم ح َاو َلُوا أَ ن يَتَش ََّبه ُوا بِه ِم لَو ل َا أَ َّن الله َ حَمَاه ُم ب ِرَسُولِه ِ ﷺ‬
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

:ُ ‫ُوف م َعنَاه‬ ُ ‫ أَ َّن ه ُنَاك َ م َن يَت َب َّ َرك َ ب ِالأَشجَارِ و َيَعك‬:ُ ‫الشاهِد‬


ُ ‫ و َالعُك‬،‫ُف عِند َهَا‬ َّ

ُ ‫ فَالعُك‬.‫البَق َاء ُ ع ِند َه َا م َُّدة ً تَق َُّر ب ًا ِإلَيهَا‬


.ِ‫ البَق َاء ُ فِي المَك َان‬:َ‫ُوف ه ُو‬

Yang menjadi dalil dari ayat tersebut adalah bahwa di sana ada orang
yang menyembah pepohonan. Karena orang-orang musyrik itu telah
membuat dzatu anwath. Dan orang-orang yang belum mapan ilmunya
di dalam hatinya dari kalangan shahabat berusaha untuk menyerupai
mereka sekiranya Allah tidak menjaga mereka melalui RasulNya
shallallahu ‘alaihi wa sallam.
Yang menjadi dalil adalah bahwa di sana ada orang yang mencari berkah
kepada pepohonan dan beri’tikaf di situ. I’tikaf artinya menetap di
tempat itu beberapa saat dalam rangka mendekatkan diri kepadanya.
Jadi arti i’tikaf adalah menetap di sebuah tempat.

َ ِ ‫فَد ََّل هٰذ َا عَلَى مَسَائ‬


:ٍ ‫ل عَظ ِيمَة‬

ٌّ ‫التوحِيد َ حَر‬
‫ِي‬ َّ ‫ل‬ُ َ ‫ ف َِإ َّن م َن ك َانَ يَجه‬،ِ‫ل ب َِّالتوحِيد‬ َ :‫الم َسأَ لَة ُ ال ُّأولَى‬
ِ ‫خطَر ُ الجَه‬

‫ و َتَع َُّلم ُ م َا‬،ِ‫التوحِيد‬


َّ ُ ‫ وَم ِن ه ُنَا يَج ِبُ تَع َُّلم‬،‫ك و َه ُو َ ل َا ي َدرِي‬
ِ ‫أَ ن يَق َ َع فِي الش ِر‬

‫ ل َا‬،ِ ‫ك ح ََّتى يَكُونَ ال ِإنس َانُ عَل َى بَصِ يرَة ٍ لِئ ََّلا يُؤتِي َ م ِن جَهلِه‬
ِ ‫ن الش ِر‬ ُّ ‫يُض‬
َ ِ ‫َاده ُ م‬

َ :ِ ‫ ف َف ِيه‬،ِ ‫ك فَي َحسِبُ ح ًَّقا بِس َب َِب جَهلِه‬


ُ ‫خط َر‬ َ ِ ‫ل ذٰل‬ َّ
ُ َ ‫سِيم َا ِإذ َا ر َأَ ى م َن يَفع‬

.ِ ‫سِيم َا فِي ُّأم ُورِ الع َق ِيدَة‬


َّ ‫ ل َا‬،‫ل‬
ِ ‫الجَه‬
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

Hadits ini menunjukkan beberapa masalah yang agung:


1. Bahaya kebodohan terhadap tauhid. Karena barangsiapa yang bodoh
terhadap tauhid sangat mungkin jatuh ke dalam kesyirikan dalam
keadaan tidak menyadari. Atas dasar itu, wajib untuk mempelajari
tauhid dan lawannya yaitu syirik sehingga sampai manusia itu berada di
atas ilmu supaya tidak melakukan kesyirikan akibat ketidaktahuannya.
Terlebih lagi apabila ia melihat seseorang yang melakukan kesyirikan,
lalu ia menganggapnya sebagai kebenaran akibat ketidaktahuannya.
Jadi pada hadits tersebut mengandung faidah bahayanya kebodohan
terlebih di dalam perkara akidah.

َ ‫ قَا‬،ِ‫ و َأَ َّنه ُ ق َد يُؤ َدِي ِإلَى الش ِرك‬،َ‫التش َُّبه ِ ب ِالم ُشرِكِين‬
‫ل‬ َّ ُ ‫خطَر‬
َ ِ‫ فِي الحَدِيث‬:‫ث َانيًِا‬

.َ‫التش َُّبه ُ ب ِالم ُشرِكِين‬


َّ ُ ‫ فَلَا يَجُوز‬،)‫ (م َن تَش ََّبه َ بِق َو ٍم فَه ُو َ م ِنه ُم‬:‫ﷺ‬

2. Di dalam hadits ini ada faidah bahayanya menyerupai orang-orang


musyrik. Hal ini sering mengantarkan kepada kesyirikan. Nabi
shallallahu ‘alaihi wa salam bersabda, “Barang siapa yang menyerupai
suatu kaum, maka ia termasuk golongan mereka.” Sehingga, tidak boleh
menyerupai orang-orang musyrik.

َ ِ ‫التب ُّ َرك َ ب ِالأَحج َارِ و َالأَشجَارِ و َالأَ بن ِي َة ِ شِرك ٌ و َِإن س ُم‬


ِ ‫ي ب ِغ َير‬ َّ ‫ أَ َّن‬:ُ‫الثالِث َة‬
َّ ُ ‫الم َسأَ لَة‬

َ ِ ‫ ل ِأَ َّنه ُ طَلَبَ الب َرَك َة َ م ِن غَير ِ الله ِ م‬،ِ ‫اسمِه‬


ِ‫ن الأَحج َارِ و َالأَشجَارِ و َالق ُبُور‬

.ِ‫ وَهٰذ َا شِرك ٌ و َِإن س َُّموه ُ ب ِغ َير ِ اس ِم الش ِرك‬،ِ ‫و َالأَضرِحَة‬

3. Bahwa mencari berkah kepada bebatuan, pepohonan, dan bangunan-


bangunan adalah syirik, walaupun perbuatan ini mereka tidak namakan
syirik. Karena ia telah mencari berkah dari selain Allah dari bebatuan,
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

KAIDAH KEEMPAT
َ‫ن الأَ َّولِين‬ ُ َ ‫ أَ َّن م ُشر ِك ِي زَم َاننَِا أَ غل‬:ُ‫الراب ِع َة‬
َ ِ ‫ظ شِرك ًا م‬ َّ ُ ‫الق َاعِد َة‬

َّ ‫الرخ َاء ِ و َيُخلِصُونَ فِي‬


،ِ ‫الش َّدة‬ َّ ‫ل ِأَ َّن الأَ َّولِينَ يُشرِكُونَ فِي‬

‫ل‬ َّ ‫ و‬،ِ ‫الرخ َاء ِ و َالش َِّدة‬


ُ ‫َالدلِي‬ َّ ‫وَم ُشرِكُو زَم َاننَِا شِركُه ُم د َائِم ٌ فِي‬

ُ ‫ ﴿ف َِإذ َا رَكِب ُوا فِي الف ُلكِ دَع َوُا الله َ مُخل ِصِ ينَ لَه‬:‫ق َولُه ُ تَع َالَى‬
َّ ‫ن فَل ََّما‬
:‫نَجاه ُم ِإلَى الب َر ِ ِإذ َا ه ُم يُشرِكُونَ﴾ [العنكبوت‬ َ ‫الد ِي‬

.]٦٥
Kaidah keempat: Bahwa orang-orang musyrik pada zaman kita ini
kesyirikannya lebih parah daripada orang-orang musyrik zaman
dahulu. Karena orang-orang musyrik pada zaman dahulu mereka
melakukan perbuatan kesyirikan hanya pada saat lapang. Adapun
ketika saat kesulitan mereka mengikhlaskan ibadah hanya untuk
Allah. Sedangkan orang-orang musyrik di zaman kita ini, mereka
kesyirikannya senantiasa dilakukan baik di saat lapang maupun
susah. Dan dalilnya adalah firman Allah ta’ala yang artinya,
“Ketika mereka menaiki kapal, mereka berdoa kepada Allah
dengan mengikhlaskan agama hanya untukNya. Namun apabila

pepohonan, dan pekuburan. Dan ini adalah syirik, meskipun mereka


menamakannya dengan selain nama syirik.
‫‪Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan‬‬

‫‪Allah telah menyelamatkan mereka ke daratan, setelah itu‬‬


‫‪mereka kembali melakukan kesyirikan.” (QS. Al-‘Ankabut: 65)17.‬‬

‫هي َ ال َأخِيرَة ِ‪ :-‬أَ َّن م ُشر ِك ِي زَم َاننَِا أَ عظَم ُ شِرك ًا م ِ َ‬


‫ن‬ ‫‪17‬الق َاعِد َة ُ َّ‬
‫الراب ِع َة ُ ‪-‬و َ ِ‬

‫ل الله ِ ﷺ‪.‬‬ ‫الأَ َّولِينَ الَّذِي َ‬


‫ن ب ُع ِثَ ِإلَيه ِم رَسُو ُ‬

‫‪Kaidah keempat yang terakhir: Bahwa orang-orang musyrik pada zaman‬‬


‫‪kita ini lebih besar kesyirikannya daripada orang-orang dahulu. Yaitu‬‬
‫‪orang-orang yang Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam diutus kepada‬‬
‫‪mereka.‬‬

‫كو ِ‬
‫َاضح ٌ‪ :‬أَ َّن الله َ ‪-‬ج ََّل و َعَلَا‪ -‬أَ خب َر َ أَ َّن الم ُشرِكِينَ الأَ َّولِينَ‬ ‫و َّ‬
‫َالسب َبُ فِي ذٰل ِ َ‬

‫يُخلِصُونَ لِله ِ ِإذ َا اشت ََّد بِه ِم الأَ مرُ‪ ،‬فَلَا ي َدع ُونَ غَير َ الله ِ ع ََّز وَج ََّل ل ِع ِلمِه ِم أَ َّنه ُ‬

‫الض ُّر فِي الب َحرِ‬


‫ل تَع َالَى‪﴿ :‬و َِإذ َا م ََّسكُم ُ ُّ‬
‫الشد َائِدِ ِإ َّلا الله ُ كَمَا قَا َ‬
‫ن َّ‬‫ل َا يُنقِذ ُ م ِ َ‬

‫ن‬ ‫ض ََّل م َن ت َدع ُونَ ِإ َّلآ ِإ َّياه ُ فَل ََّما َّ‬


‫نَجٰـك ُم ِإلَى الب َر ِ أَ عرَضتُم وَك َانَ ال ِإنسَٰـ ُ‬

‫ج‬ ‫۝﴾ [الإسراء‪ ،]٦٧ :‬و َفِي الآيَة ِ ال ُّأخر َى‪﴿ :‬و َِإذ َا غ َ ِ‬
‫شيَه ُم م َو ٌ‬ ‫كف ُور ًا ‪٦٧‬‬
‫َ‬

‫ل دَع َوُا الله َ مُخل ِصِ ينَ لَه ُ الدِينَ﴾‪ .‬يَعنِي‪ :‬مُخل ِصِ ينَ لَه ُ ُّ‬
‫الدعَاءَ‪﴿ ،‬فَل ََّما‬ ‫ك ُّ‬
‫َالظل َ ِ‬

‫نَجٰـه ُم ِإلَى الب َر ِ فم َ ِنه ُم ُّمقتَصِ دٌ﴾ [لقمان‪ ،]٣٢ :‬و َفِي الآيَة ِ ال ُّأخر َى‪﴿ :‬فَل ََّما‬
‫َّ‬
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

َ‫ فَالأَ َّولُونَ يُشرِكُون‬،]٦٥ :‫نَجٰـه ُم ِإلَى الب َر ِ ِإذ َا ه ُم يُشرِكُونَ﴾ [العنكبوت‬


َّ

.َ ‫ ي َدع ُونَ الأَ صنَام َ و َالأَحج َار َ و َالأَشجَار‬،ِ‫الرخ َاء‬


َّ ‫فِي‬

Sebabnya jelas. Allah jalla wa ‘ala telah mengabarkan bahwa orang-


orang musyrik dahulu mengikhlaskan doa kepada Allah apabila mereka
dalam kesulitan. Mereka tidak menyeru selain Allah ‘azza wa jalla
karena mereka tahu bahwa tidak ada yang mampu menyelamatkan
mereka dari kesulitan kecuali Allah. Sebagaimana Allah ta’ala berfirman
yang artinya, “Dan apabila bahaya di lautan menimpa mereka, hilanglah
sesembahan yang mereka seru kecuali Dia. Lalu ketika Allah telah
menyelamatkan kalian ke daratan, serta merta kalian berpaling. Dan
manusia itu sangat ingkar.” (QS. Al-Isra`: 67). Di dalam ayat yang lain,
“Dan apabila ombak meliputi mereka seperti gunung, mereka menyeru
kepada Allah dengan mengikhlaskan agama untukNya.” Yakni:
mengikhlaskan doa untukNya. “Lalu ketika Dia telah menyelamatkan
mereka ke daratan, lalu sebagian mereka kembali kafir.” (QS. Luqman:
32). Di dalam ayat yang lain pula, “Tatkala Allah telah menyelamatkan
mereka ke daratan, mereka kemudian menyekutukanNya.” (QS. Al-
‘Ankabut: 65). Jadi, orang-orang dahulu menyekutukan ketika kondisi
lapang. Mereka berdoa kepada berhala-berhala, bebatuan, dan
pepohonan.

َ َ‫ك ف َِإ َّنه ُم ل َا ي َدع ُون‬


‫صن َم ًا وَل َا شَ ج َرًا‬ ِ ‫أَ َّما ِإذ َا و َق َع ُوا فِي ش َِّدة ٍ و َأَ شر َفُوا عَلَى الهَلَا‬

‫ ف َِإذ َا‬،‫ و َِإ َّنمَا ي َدع ُونَ الله َ و َحد َه ُ سُبح َانَه ُ و َتَع َالَى‬،‫ق‬ َ ‫وَل َا حَ ج َرًا وَل َا أَ َّي‬
ٍ ‫مخلُو‬

َ ‫ فَكَي‬-‫ج ََّل و َعَلَا‬- ُ ‫الشد َائِدِ ِإ َّلا الله‬


‫ف يُدعَى غَير ُه ُ فِي‬ َّ ‫ن‬َ ِ ‫ك َانَ ل َا يُخَل ُِص م‬
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

.ِ‫الرخ َاء‬
َّ

Adapun apabila mereka berada dalam kesulitan dan mendekati kepada


kebinasaan, maka mereka tidak berdoa kepada satu berhala pun, tidak
pula pohon, batu, atau makhluk apapun. Mereka hanya berdoa kepada
Allah saja subhanahu wa ta’ala. Maka jika tidak ada yang
menyelamatkan dari kesulitan-kesulitan kecuali Allah jalla wa ‘ala, lalu
mengapa yang selain Dia malah diseru ketika lapang.

َ ‫ الَّذِي‬-‫ن‬
‫ن حَد َثَ ف ِيه ِم الش ِرك ُ م ِن‬ َ ‫خر ِي‬
ِ َ‫ المُت َأ‬:‫يَعنِي‬- ‫ن‬ َّ ‫أَ َّما م ُشرِكُو هٰذ َا‬
ِ ‫الزم َا‬

ِ ‫ ل َا يُخلِصُونَ لِله‬،ِ ‫الرخ َاء ِ و َالش َِّدة‬


َّ ‫هٰذِه ِ ال ُّأ َّمة ِ المُح ََّمد َِّية ِ ف َِإ َّن شِركَه ُم د َائِم ٌ فِي‬

‫ بَل ك َُّلمَا اشت ََّد بِه ِم الأَ مرُ اشت ََّد شِركُه ُم و َنِد َاؤ ُه ُم‬،ِ ‫وَل َا فِي ح َالَة ِ الش َِّدة‬

،‫ُوف‬
ٌ ‫ هٰذ َا ش َيء ٌ م َعر‬،َ‫ن و َالحُسَينِ وَع َبد ُ الق َادِرِ و َالر ِفَاعِ ِي و َغَير ِ ذٰلِك‬
ِ َ‫ل ِلحَس‬

َ‫ أَ َّنه ُم ِإذ َا اشت ََّد بِهِم ُ الأَ مرُ صَار ُوا يَهتِف ُون‬،ِ‫و َيُذك َر ُ ع َنهُم ُ الع َج َائ ِبُ فِي الب ِح َار‬

‫ ل ِأَ َّن‬،‫ن الله ِ ع ََّز وَج ََّل‬ َّ ‫ب ِأَ سمَاء ِ الأَ ولِيَاء ِ و‬
ِ ‫َالصالِ ح ِينَ و َيَست َغ ِيثُونَ بِه ِم م ِن د ُو‬

َ ِ ‫ن نُنقِذ ُكُم م‬
‫ ف َِإذ َا أَ صَابَك ُم‬،ِ‫ن الب ِح َار‬ ُ ‫ نَح‬:‫ل يَق ُولُونَ لَه ُم‬ َّ ‫ل و‬
ِ ‫َالصلَا‬ ِ ِ‫د ُعَاة َ البَاط‬

.‫ن نُنقِذ ُكُم‬


ُ ‫ش َيء ٌ اهتَف ُوا ب ِأَ سمَائنَِا وَنَح‬

Adapun orang-orang musyrik zaman ini -yakni belakangan ini- yaitu


orang-orang yang kesyirikan terjadi pada mereka dari kalangan umat
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

Muhammad, sesungguhnya kesyirikan mereka senantiasa berlangsung


baik pada saat lapang maupun susah. Mereka tidak mengikhlaskan doa
kepada Allah meski pada keadaan sulit. Bahkan, ketika keadaan semakin
sulit, semakin parah pula kesyirikan mereka dan semakin keras
panggilan mereka kepada Al-Hasan, Al-Husain, ‘Abdul Qadir, Ar-Rifa’i,
dan selain mereka. Ini adalah perkara yang sudah dikenal. Dan
disebutkan dari mereka keanehan-keanehan di lautan. Yaitu bahwa
mereka apabila berada dalam keadaan sulit, mereka meneriakkan
nama-nama para wali dan orang-orang shalih, serta beristighatsah
kepada mereka dari selain Allah ‘azza wa jalla. Karena para dai yang
menyeru kepada kebatilan dan kesesatan berkata kepada mereka: Kami
akan menyelamatkan kalian dari lautan, sehingga apabila ada sesuatu
yang menimpa kalian, panggillah nama-nama kami, maka kami akan
selamatkan kalian.

ُّ ‫ق‬
ِ ‫ (طَبَق‬-‫ ِإن شِئتُم‬- ‫ و َاقر َءُوا‬،ِ ‫الصوف َِّية‬
‫َات‬ ِ ُ ‫الطر‬ ِ ِ ‫كَمَا ي ُرو َى هٰذ َا ع َن مَش‬
ُّ ‫َايخ‬

‫ و َأَ َّنه ُم‬،ِ‫َات الأَ ولِيَاء‬


ِ ‫الشعرَان ِ ِي) ف َف ِيهَا م َا تَقشَع ُِّر م ِنه ُ الجلُُود ُ م َِّما يُس َمِيه ِ ك َرَم‬
َّ

ُ ِ ‫ و َأَ َّنه ُ يَم ُُّد يَد َه ُ ِإلَى الب َحرِ و َي َحم‬،ِ‫ن الب ِح َار‬
ُ ‫ل الم َركَبَ ك َُّله ُ و َيُخرِج ُه‬ َ ِ ‫يُنقِذ ُونَ م‬

‫ فَش ِركُه ُم‬،‫ك م ِن ت َُّرهَاتِه ِم وَخُر َافَاتِه ِم‬


َ ِ ‫ ِإلَى غَير ِ ذٰل‬،ُ ‫ِإلَى الب َر ِ وَل َا تَتَن ََّدى أَ كمَام ُه‬

.َ‫ن الم ُشرِكِينَ الأَ َّولِين‬ ُ َ ‫ فَه ُم أَ غل‬،ِ ‫الرخ َاء ِ و َالش َِّدة‬
َ ِ‫ظ م‬ َّ ‫د َائِم ٌ فِي‬

Sebagaimana hal ini diriwayatkan dari syaikh-syaikh tarekat sufi. Bacalah


-kalau engkau mau- Thabaqat Asy-Sya’rani. Di dalamnya ada sesuatu
yang kulit-kulit dapat bergetar karenanya dari hal-hal yang mereka
namakan karamah-karamah para wali. Bahwa mereka dapat
menyelamatkan dari lautan, bahwa ia membentangkan tangannya ke
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

lautan, ia membawa perahu seluruhnya, dan ia mengeluarkannya ke


daratan dalam keadaan lengan bajunya tidak basah. Dan selain itu dari
omongan kosong dan khurafat mereka. Jadi kesyirikan orang-orang
musyrik zaman ini senantiasa terjadi baik di saat lapang maupun sulit.
Makanya, mereka lebih parah daripada orang-orang syirik dahulu.

‫ (أَ َّن‬:َ ‫ م ِن و َجه ٍ آخَر‬:-)‫ات‬ ُّ ‫ف‬


ِ َ ‫الشبُه‬ ِ ‫خ فِي (كَش‬ َّ ‫ل‬
ُ ‫الشي‬ َ ‫كَمَا قَا‬- ‫و َأَ يضًا‬

ِ ‫ أَ َّما ه ٰؤُل َاء‬،ِ‫ن المَلَائ ِكَة ِ و َالأَ نب ِيَاء ِ و َالأَ ولِيَاء‬


َ ِ ‫الأَ َّولِينَ يَعبُد ُونَ ُّأن َاسًا صَالِ ح ِينَ م‬

‫ن يُس َُّمونَه ُم‬ َّ ِ‫فَي َعبُد ُونَ ُّأن َاسًا م ِن أَ فجَر‬


َ ‫ فَالَّذِي‬،َ‫ و َه ُم يَعتَر ِفُونَ بِذٰلِك‬،ِ‫الناس‬

ِ َ ‫ وَل َا يَت َن َّ َزه ُونَ ع‬،َ‫ وَل َا يَصُوم ُون‬،َ‫الأَ قطَابَ و َالأَ غوَاثَ ل َا يُص َُّلون‬
‫ن الز ِنَا‬

ٌ ‫س عَلَيه ِم حَر َام‬


َ ‫ فَلَي‬،‫يف‬ َ ‫ ل ِأَ َّنه ُم ي َزعُم ُونَ لَي‬،ِ ‫حشَة‬
ُ ِ ‫س عَلَيه ِم تَك َال‬ ِ ‫و َالل ِوَاطِ و َالف َا‬

ِ َ ‫ ِإ َّنمَا هٰذ َا لِلع َو‬،ٌ‫وَل َا ح َل َال‬


.‫ام فَق َط‬

Selain itu -sebagaimana Syaikh katakan di Kasyfusy Syubuhat- dari sisi


yang lain: “Bahwa orang-orang musyrik dahulu menyembah
sesembahan yang shalih dari kalangan malaikat, nabi-nabi, dan wali-
wali. Adapun mereka sekarang menyembah orang-orang yang paling
jahat. Dan mereka mengakuinya. Orang-orang yang mereka namakan
aqthab dan aghwats adalah orang yang tidak shalat, tidak puasa, dan
tidak menjaga diri dari zina, homoseks, dan perbuatan keji. Karena
mereka menyangka tidak ada beban syariat pada mereka. Sehingga
tidak ada bagi mereka perkara halal dan haram karena hal itu hanya
untuk orang awam saja.
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

‫ و َأَ َّنه ُم ل َا يَت َو ََّرع ُونَ ع َن‬،َ‫و َه ُم يَعتَر ِفُونَ أَ َّن سَادَتَه ُم ل َا يُص َُّلونَ وَل َا يَصُوم ُون‬

،‫اج‬ َّ ِ‫ بَل يَعبُد ُونَ ُّأن َاسًا م ِن أَ فجَر‬،‫ وَم َ َع هٰذ َا يَعبُد ُونَه ُم‬،ٍ ‫حشَة‬
ِ َ‫ ك َالح َّل‬:ِ‫الناس‬ ِ ‫فَا‬

.)‫ و َغَيرِه ِم‬،‫ِي‬


ِ ‫ و َالبَدَو‬،‫ و َالر ِف َاعِ ِي‬،‫ن ع َرَ ب ِ ٍي‬
ِ ‫و َاب‬

Orang-orang musyrik zaman ini mengakui bahwa tokoh-tokoh mereka


itu tidak shalat, tidak puasa, dan tidak menjaga diri dari perbuatan keji.
Meskipun demikian, mereka tetap menyembahnya. Bahkan mereka
menyembah orang-orang yang paling jahat seperti Al-Hallaj, Ibnu ‘Arabi,
Ar-Rifa’i, Al-Badawi, dan selain mereka.

‫ن أَ عظَم ُ و َأَ غلَظُ شِرك ًا‬ ِ َ َ‫ل عَلَى أَ َّن الم ُشرِكِينَ المُتأ‬
َ ‫خر ِي‬ َّ ‫خ‬
َ ‫الدلِي‬ َّ َ‫و َق َد سَاق‬
ُ ‫الشي‬

،ِ‫الرخ َاء‬
َّ ‫ ل ِأَ َّن الأَ َّولِينَ يُخلِصُونَ فِي الش َِّدة ِ و َيُشرِكُونَ فِي‬،َ‫ن الأَ َّولِين‬
َ ِ‫م‬

﴾َ‫ ﴿ف َِإذ َا رَكِبُوا فِي الف ُلكِ دَع َوُا الله َ مُخل ِصِ ينَ لَه ُ الدِين‬:‫فَاستَد ََّل بِق َولِه ِ تَع َالَى‬

.]٦٥ :‫[العنكبوت‬

Syaikh telah membawakan dalil bahwa orang-orang musyrik belakangan


lebih besar dan lebih parah kesyirikan daripada orang-orang musyrik
dahulu. Yaitu karena orang-orang musyrik dahulu memurnikan ibadah
dalam keadaan sulit namun berbuat syirik ketika lapang. Beliau
mengambil dalil dengan firman Allah ta’ala, “Jika mereka naik kapal,
mereka berdoa kepada Allah dengan memurnikan agama untukNya.”
(QS. Al-‘Ankabut: 65).
Syarh Al-Qawa’idul Arba’ - Syaikh Shalih Al-Fauzan

.َ‫وَصَلَّى الله ُ وَس ََّلم َ عَلَى نَب ِيِنَا مُح ََّمدٍ و َآلِه ِ و َصَ حبِه ِ أَ جم َع ِين‬

Semoga Allah senantiasa curahkan shalawat dan salam kepada Nabi kita
Muhammad, keluarga, dan shahabatnya seluruhnya.