Anda di halaman 1dari 66

MINI PROJECT

APLIKASI TANAMAN SERAI


PADA WARGA RT 08 RW 05 KELURAHAN TEGAL ALUR
UNTUK MENGURANGI ANGKA KEJADIAN DBD

Pembimbing:
dr. Rismauli Veronika P. Aruan

Disusun oleh:
dr. Meilia Zainudin
PUSKESMAS KELURAHAN TEGAL ALUR II
PROGRAM INTERNSIP DOKTER INDONESIA
PERIODE 6 FEBRUARI 2019 – 6 JUNI 2019

LEMBAR PENGESAHAN
PORTOFOLIO

Aplikasi Tanaman Serai Pada Warga RT 08 RW 05 Kelurahan Tegal Alur

Untuk Mengurangi Angka Kejadian DBD

Disusun oleh:
dr. Meilia Zainudin

Telah disetujui dan disahkan oleh:


Dokter Pendamping

dr. Rismauli Veronika P. Aruan

ii
KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kepada Allah SWT karena atas berkat dan rahmat-Nya
sehingga Penulis dapat menyelesaikan mini project mengenai Aplikasi Tanaman Serai Pada
Warga RT 08 RW 05 Kelurahan Tegal Alur Untuk Mengurangi Angka Kejadian DBD.
Penulis juga ingin mengucapkan terima kasih kepada pihak yang telah membantu dalam
penyusunan mini project ini, yaitu dr. Rismauli Veronika P. Aruan selaku dokter pembimbing
yang telah meluangkan waktunya untuk memberikan bimbingan, saran dan kritik, serta
memberikan dukungan selama proses mini project ini. Terimakasih juga Penulis ucapkan
kepada Ibu RT 08, Ibu Kader Jumantik, dan juga pihak-pihak lain yang tidak dapat
disebutkan satu per satu.
Penulis berharap mini project ini dapat memberikan manfaat bagi para pembaca
mengenai kegiatan pemberantasan sarang nyamuk di wilayah kelurahan Tegal Alur 2 guna
menurunkan angka kejadian DBD yang sedang marak. Penulis menyadari bahwa mini project
ini masih jauh dari sempurna, oleh karena itu Penulis ingin meminta maaf apabila terdapat
kesalahan-kesalahan di dalamnya. Penulis mengharapkan adanya kritik dan saran yang
membangun untuk memperbaiki kekurangan mini project ini di kemudian hari sehingga
kebermanfaatannya dapat terus dirasakan.

Jakarta, 20 April 2019

Penulis

iii
DAFTAR ISI
Halaman
LEMBAR PENGESAHAN.................................................................................................. ii
KATA PENGANTAR.......................................................................................................... iii
DAFTAR ISI......................................................................................................................... iv
BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang........................................................................................................ 1
1.2 Rumusan Masalah .................................................................................................. 2
1.3 Tujuan ..................................................................................................................... 2
1.3.1 Tujuan Umum............................................................................................... 2
1.3.2 Tujuan Khusus .............................................................................................. 3
1.4 Manfaat Penulisan .................................................................................................. 3
1.4.1 Bagi Masyarakat ........................................................................................... 3
1.4.2 Bagi Tenaga Keshatan dan Instansi.............................................................. 3
1.4.3 Bagi Penulis .................................................................................................. 3

BAB II TINJAUAN PUSTAKA


2.1 Vektor ..................................................................................................................... 5
2.1.1 Vektor Penyakit DBD ................................................................................. 5
2.1.2 Pencegahan dan Pengendalian Vektor DBD ............................................... 8
2.2 Penyakit Demam Berdarah Dengue (DBD) ........................................................... 10
2.2.1 Definisi Penyakit DBD ................................................................................ 10
2.2.2 Epidemiologi DBD ...................................................................................... 10
2.2.3 Patofisiologi DBD ........................................................................................ 13
2.2.4 Klasifikasi DBD .......................................................................................... 17
2.2.5 Tanda dan Gejala DBD ................................................................................ 17
2.2.6 Kriteria Diagnosa DBD ................................................................................ 18
2.2.7 Tatalaksana DBD ........................................................................................ 20

BAB III METODOLOGI


3.1 Desain Penelitian .................................................................................................... 25
3.2 Waktu dan Tempat Penelitian ................................................................................ 25
3.3 Populasi dan Sampel............................................................................................... 25
3.4 Kriteria Responden ................................................................................................. 25
iv
3.5 Instrumen Penelitian ............................................................................................... 26
3.6 Metode dan Pengumpulan Data.............................................................................. 26
3.7 Alur Mini Project .................................................................................................... 26
3.8 Wilayah Kerja ......................................................................................................... 27

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN


4.1 Penyuluhan DBD dan Pemaparan Program ........................................................... 30
4.2 Pelaksanaan Program ……………………………................................................. 33
4.3 Observasi Lingkungan dan Penduduk .................................................................... 36
4.4 Analisis Data Kunjungan I dan Kunjungan II ....................................................... 37
4.5 Diskusi dan Pemaparan Hasil Kepada Stakeholder ............................................... 41
4.6 Penyulit Penelitian .................................................................................................. 42

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN


5.1 Kesimpulan ............................................................................................................. 43
5.2 Saran ....................................................................................................................... 44
5.2.1 Untuk Puskesmas ........................................................................................ 44
5.2.2 Untuk Peneliti Selanjutnya ........................................................................... 45

DAFTAR PUSTAKA........................................................................................................... 46
LAMPIRAN.......................................................................................................................... 48

v
BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Infeksi virus dengue merupakan masalah kesehatan utama di 100 negara-negara
tropis dan subtropis di Asia Tenggara, Pasifik Barat, Amerika Tengah, dan Amerika
Selatan. Kira-kira 50 juta kasus baru terjadi di seluruh dunia setiap tahunnya (WHO,
2011). Data dari seluruh dunia menunjukkan Asia menempati urutan pertama dalam
jumlah penderita DBD setiap tahunnya. Sementara itu, terhitung sejak tahun 1968 hingga
tahun 2009, World Health Organization (WHO) mencatat negara Indonesia sebagai
negara dengan kasus DBD tertinggi di Asia Tenggara. Penyakit Demam Berdarah
Dengue (DBD) masih merupakan salah satu masalah kesehatan masyarakat yang utama
di Indonesia. Di Indonesia Demam Berdarah pertama kali ditemukan di kota Surabaya
pada tahun 1968, dimana sebanyak 58 orang terinfeksi dan 24 orang diantaranya
meninggal dunia (Angka Kematian (AK) : 41,3 %). Dan sejak saat itu, penyakit ini
menyebar luas ke seluruh Indonesia (Kemenkes, 2010).
Di Indonesia jumlah kasus DBD fluktuatif setiap tahunnya. Data dari Direktorat
Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tular Vektor dan Zoonotik, Kemenkes RI, pada
2014 jumlah penderita mencapai 100.347, 907 orang diantaranya meninggal. Pada 2015,
sebanyak 129.650 penderita dan 1.071 kematian. Sedangkan di 2016 sebanyak 202.314
penderita dan 1.593 kematian. Di tahun 2017, terhitung sejak Januari hingga Mei tercatat
sebanyak 17.877 kasus, dengan 115 kematian. Angka kesakitan atau Incidence Rate (IR)
di 34 provinsi di 2015 mencapai 50,75 per 100 ribu penduduk, dan IR di 2016 mencapai
78,85 per 100 ribu penduduk. Angka ini masih lebih tinggi dari target IR nasional yaitu
49 per 100 ribu penduduk (Kemenkes, 2017).
Faktor-faktor yang mempengaruhi peningkatan dan penyebaran kasus dengue ini
sangat kompleks, yaitu pertumbuhan penduduk, urbanisasi yang tidak terencana dan tidak
terkontrol, tidak adanya kontrol terhadap nyamuk yang efektif di daerah endemik, dan
peningkatan sarana transportasi. Morbiditas dan mortalitas infeksi dengue dipengaruhi
oleh berbagai faktor antara lain status imunologis pejamu, kepadatan vektor nyamuk,
transmisi virus dengue, faktor keganasan virus, dan kondisi geografis setempat (WHO,
2011).

1
Sulitnya menurunkan insiden DBD di Jakarta merupakan tantangan sendiri bagi
pemerintah DKI Jakarta. Hal ini perlu dikaji lebih jauh, mengingat sudah ada nya
beberapa program untuk mengurangi angka kejadian DBD seperti program larvitrap,
abatisasi massal, Pemberantasan Sarang Nyamuk yang rutin dilakukan setiap hari rabu
dan jumat. Menjadi tanda tanya besar, sesungguhnya bagaimana praktik pencegahan
DBD yang berjalan di wilayah DKI Jakarta, terutama Jakarta Barat mengingat masih
tingginya angka kejadian DBD. Upaya pengendalian virus Dengue melalui gerakan PSN
ini membutuhkan ketekunan, motivasi, dan partisipasi dari masyarakat. Untuk itu
diperlukan penelitian yang bertujuan memberikan gambaran tentang perilaku kesehatan
terkait praktik pencegahan DBD pada masyarakat dengan insiden DBD tinggi serta
metode baru dengan menanam tanaman pemberantas nyamuk seperti serai.
Dari data surveilan Kelurahan Tegal Alur pada januari-februari 2019 ditemukan
kasus Demam Berdarah Dengue sebanyak 123 kasus, dengan rincian bulan januari 59
kasus dan bulan februari 64 kasus. Dari 123 kasus yang ada, RT 08 RW 05 menempati
urutan pertama kasus terbanyak yaitu 21 kasus pada bulan januari dan 14 kasus pada
bulan februari (Dinkes, 2019). Karena alasan itulah maka perlu ditingkatkan kembali
usaha pemberantasan nyamuk khususnya di RT 08 RW 05 guna menurunkan angka DBD
di wilayah tersebut.

1.2 Rumusan Masalah


“Apakah terdapat penurunan angka kejadian DBD setelah program pelaksanaan 4M+
dan aplikasi tanaman serai di RT 08 RW 05 Keluraha Tegal Alur?”

1.3 Tujuan
1.3.1 Tujuan Umum
Mengurangi angka kejadian DBD di wilayah Kelurahan Tegal Alur khususnya RT
08 RW 05.

2
1.3.2 Tujuan Khusus
 Meningkatkan pengetahuan dan kesadaran warga di wilayah RT 08, RW 05,
Kelurahan Tegal Alur tentang penyakit demam berdarah dan kegiatan
Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN).
 Menerapkan metode baru yaitu menanam serai guna memberantas nyamuk.

1.4 Manfaat Penulisan


1.4.1 Bagi Masyarakat
 Meningkatkan pengetahuan warga di wilayah RT 08, RW 05, Kelurahan Tegal
Alur tentang upaya pemberantasan sarang nyamuk di rumah dan lingkungan.
 Mensukseskan program pemberantasan sarang nyamuk sehingga diharapkan
angka kejadian DBD di masyarakat berkurang dan masyarakat bisa hidup sehat.

1.4.2 Bagi Tenaga Kesehatan dan Instansi


 Menjadi salah satu inovasi dalam upaya meningkatkan program promotif dan
preventif pemberantasan sarang nyamuk (PSN) di Puskesmas Kelurahan Tegal
Alur 2.
 Menjadi salah satu program unggulan Puskesmas Kelurahan Tegal Alur 2 dalam
upaya pemberantasan DBD.

1.4.3 Bagi Penulis


 Menjadi pengalaman yang sangat berharga bisa mengaplikasikan ilmu yang
didapat pada masa pendidikan sebelumnya.
 Mendapatkan tambahan pengetahuan tentang program pemberantasan sarang
nyamuk di Puskesmas dalam lingkup wilayah kerjanya.
 Mengetahui permasalahan yang dihadapi dalam menjalankan program
pemberantasan sarang nyamuk.
 Mendapatkan tambahan ilmu pengetahuan dari saran dan umpan balik dalam
menjalankan mini project.

3
 Mengembangkan kemampuan dalam penulisan ilmiah serta sebagai pemenuhan
syarat dalam Program Internsip Dokter di puskesmas kelurahan Tegal Alur 2.

4
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Vektor
2.1.1 Vektor Penyakit DBD
Demam dengue dan demam berdarah dengue disebabkan oleh virus dengue,
yang termasuk dalam gugus Flavivirus, keluarga Flaviviridae. Flavivirus
merupakan virus dengan diameter 30 nm terdiri dari asam ribonukleat rantai
tunggal dengan berat . Terdapat 4 serotipe virus tipe ini yaitu DEN-
1,DEN-2,DEN-3, dan DEN-4 yang semuanya dapat menyebabkan demam dengue
atau demam berdarah dengue (Suhendro et al., 2006). DEN-1 dan DEN-2
ditemukan di Irian ketika perang dunia ke II, DEN-3 dan DEN-4 ditemukan di
Filipina pada tahun 1953-1954. Virus ini berbentuk batang, stabil pada suhu 7 ̊0C,
sensitive terhadap inaktivasi oleh dietileter dan natrium dioksisiklat. Keempat
serotipe ditemukan pada pasien di Indonesia dengan Dengue-3 merupakan tipe yang
paling banyak (Mandriani, 2010). Terdapat reaksi silang antara serotype dengue
dengan Flavivirus lain seperti Yellow fever, Japanase encephalitis, dan west Nile
Virus (Suhendro et al., 2006).
Nyamuk ini dapat hidup optimal pada ketinggian di atas 1000 meter di atas
permukaan laut, tapi dari beberapa laporan dapat ditemukan pada daerah dengan
ketinggian sampai dengan 1.500 meter, bahkan di India dilaporkan dapat ditemukan
pada ketinggian 2.121 meter serta di Kolombia pada ketinggian 2.200 meter (Aryu,
2010). Jarak terbang maksimum antara breding place dengan sumber makanan pada
Aedes sp. antara 50 sampai 100 meter. Umumnya nyamuk tertarik oleh cahaya
terang, pakaian berwarna gelap dan oleh adanya manusia atau hewan. Daya penarik
jarak jauh disebabkan karena perangsangan bau dari zat – zat yang dikeluarkan dari
hewan ataupun manusia, CO2, dan beberapa Asam Amino serta lokasi yang dekat
dengan temperature hangat serta lembab (Palgunadi, 2011).
Pada keadaan istirahat nyamuk dewasa hinggap dalam keadaan sejajar
dengan permukaan. Nyamuk Aedes betina mempunyai abdomen yang berujung
lancip dan mempunyai cerci yang panjang. Hanya nyamuk betina yang mengisap

5
darah dan kebiasaan mengisap darah pada Aedes aegypti umumnya pada waktu
siang hari sampai sore hari. Lazimnya yang betina tidak dapat membuat telur yang
dibuahi tanpa makan darah yang diperlukan untuk membentuk hormone
gonadotropik yang diperlukan untuk ovulasi. Hormon ini berasal dari corpora allata
yaitu pituitary pada otak insecta, dapat dirangsang oleh serotonin dan adrenalin dari
darah korbannya (Palgunadi, 2011).
Vektor utama dengue di Indonesia adalah Aedes aegypti betina, disamping
pula Aedes albopictus betina (Guzman, 2007). Ciri-ciri nyamuk penyebab penyakit
demam berdarah (nyamuk Aedes aegypti) (Shu, 2006):
 Badan kecil, warna hitam dengan bintik-bintik putih
 Hidup di dalam dan di sekitar rumah
 Menggigit/menghisap darah pada siang hari
 Senang hinggap pada pakaian yang bergantungan dalam kamar
 Bersarang dan bertelur di genangan air jernih di dalam dan di sekitar rumah
 Di dalam rumah: bak mandi, tampayan, vas bunga, tempat minum burung, dan lain-
lain.
Jika seseorang terinfeksi virus dengue digigit oleh nyamuk Aedes aegypti,
maka virus dengue akan masuk bersama darah yang dihisap olehnya. Didalam
tubuh nyamuk itu virus dengue akan berkembang biak dengan cara membelah diri
dan menyebar ke seluruh bagian tubuh nyamuk. Sebagian besar virus akan berada
dalam kelenjar air liur nyamuk. Jika nyamuk tersebut menggigit seseorang maka
alat tusuk nyamuk (proboscis) menemukan kapiler darah, sebelum darah orang itu
dihisap maka terlebih dahulu dikeluarkan air liurnya agar darah yang dihisapnya
tidak membeku (Mansjoer, 2000). Bersama dengan air liur inilah virus dengue
tersebut ditularkan kepada orang lain.
Siklus Hidup Nyamuk Aedes aegypti (Sembel, 2009) :
1. Telur
Nyamuk Aedes aegypti meletakkan telur di atas permukaan air satu per satu.
Telur dalam keadaan kering dapat bertahan hidup dalam waktu yang cukup lama,

6
sekitar 6 bulan bahkan sampai hitungan tahun dalam bentuk dorman. Namun, bila air
cukup tersedia, telur-telur biasanya menetas 2-3 hari sesudah diletakkan.
2. Larva
Telur menetas menjadi larva atau sering disebut dengan jentik. Larva nyamuk
memiliki kepala yang cukup besar serta toraks dan abdomen yang cukup jelas.
Untuk mendapatkan oksigen dari udara, larva nyamuk Aedes aegypti biasanya
menggantungkan tubuhnya agak tegak lurus dengan permukaan air. Kebanyakan
larva nyamuk menyaring mikroorganisme dan partikel-partikel lainnya dalam air.
Larva biasanya melakukan pergantian kulit sebanyak empat kali dan berpupasi
sesudah 7 hari.
3. Pupa
Setelah mengalami pergantian kulit keempat, maka terjadi pupasi. Pupa
berbentuk agak pendek, tidak makan, tetapi tetap aktif bergerak dalam air
terutama bila diganggu. Bila perkembangan pupa sudah sempurna, yaitu sesudah 2
atau 3 hari, maka kulit pupa pecah dan nyamuk dewasa keluar dan terbang.
4. Dewasa
Nyamuk dewasa yang keluar dari pupa berhenti sejenak di atas permukaan air
untuk mengeringkan tubuhnya terutama sayap-sayapnya. Setelah itu nyamuk akan
terbang untuk mencari makan. Dalam keadaan istirahat, nyamuk Aedes aegypti
hinggap dalam keadaan sejajar dengan permukaan.

Gambar 2.1 Siklus hidup nyamuk Aedes aegypti

7
2.1.2 Pencegahan dan Pengendalian Vektor DBD
Hingga saat ini pemberantasan nyamuk Aedes aegypti merupakan cara
utama yang dilakukan untuk memberantas DBD karena vaksin untuk mencegah dan
obat untuk membasmi virusnya belum tersedia. Pemberantasan nyamuk Aedes
aegypti dengan fogging (pengasapan) pada mulanya dianggap oleh masyarakat sebagai
cara yang paling tepat untuk mengatasi masalah penyakit demam berdarah. Hal
tersebut ternyata tidak selalu benar, karena pemberantasan nyamuk Aedes aegypti
dengan metode ini hanyalah bertujuan untuk membunuh nyamuk dewasa yang infektif,
yaitu nyamuk yang di dalam tubuhnya telah mengandung virus Dengue dan siap
menularkan pada orang lain. Sedangkan cara mengatasi / mencegah terjangkitnya
penyakit Demam Berdarah Dengue yang paling penting adalah menanamkan
pengetahuan terhadap masyarakat, agar masyarakat berperilaku hidup sehat, yaitu
menjaga kebersihan lingkungan yang dapat menjadi sarang & tempat
berkembangbiaknya vektor penyakit termasuk nyamuk Aedes aegypti. Hal ini
dilakukan untuk memutus rantai penularan penyakit, yaitu memutus mata rantai
perkembangbiakan jentik nyamuk menjadi nyamuk dewasa (Kusumawati Y. Et al.,
2008).
Program yang dianggap efeketif yang dapat dilakukan adalah gerakan
Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN) secara masssal atau nasional. PSN dilakukan
dengan menerapkan 4M plus. Kegiatan ini dilakukan seminggu sekali hingga dua kali,
gerakan ini dilakukan pada hari rabu maupun hari jumat oleh kader jumantik (Juru
Pemantau Jentik).
Pencegahan demam dilakukan dengan kegiatan Pemberantasan Sarang
Nyamuk (PSN) dengan cara 4M Plus. 4M terdiri dari:
 Menguras tempat penampungan air secara teratur seperti bak mandi, tempayan,
ember, vas bunga, tempat makan burung, dispenser, tempat penampungan air
kulkas.
 Menutup rapat semua penampungan air agar nyamuk tidak dapat masuk dan
bertelur.

8
 Menyingkirkan atau mendaur ulang semua barang bekas dan sampah yang dapat
menampung air hujan seperti ban bekas, kaleng bekas, bungkus makanan, plastic,
botol plastic, dan lain lain agar tidak menjadi sarang nyamuk.
 Memantau jentik nyamuk yang terdapat dalam semua penampungan air yang
berpotensi sebagai tempat perindukan nyamuk.

Departemen Kesehatan Republik Indonesia juga mencanangkan 4 M plus yaitu


4 M ditambah dengan (Widoyono, 2008):
a. Mengganti air vas bunga, tempat minum burung atau tempat-tempat lainnya yang
sejenis seminggu sekali
b. Memperbaiki saluran dan talang air yang tidak lancar atau rusak
c. Menutup lubang-lubang atau potongan bambu/pohon dengan tanah atau yang lain
d. Menaburkan bubuk larvasida misalnya di tempat-tempat yang sulit dikuras
e. Memelihara ikan pemakan jentik di kolam atau bak penampungan air
f. Memasang kawat kasa
g. Menghindari kebiasaan menggantung pakaian di dalam kamar
h. Mengupayakan pencahayaan dan ventilasi ruang yang memadai
i. Menggunakan kelambu
j. Memakai obat nyamuk yang dapat mencegah dari gigitan nyamuk
Selain hal yang sudah disebutkan diatas, beberapa penelitian membuktikan
keefektifan beberapa tanaman dalam memberantas nyamuk. Penelitian sebelumnya
menggunakan tumbuhan serai sebagai Larvasida, telah dilakukan oleh Ulfa et al
(2009), bahwa air rebusan serai (Andropogon nardus L) pada konsentrasi 5%-20%
berpengaruh terhadap tingkat penetasan telur nyamuk Larva/pupa nyamuk A.aegypti
dan berpotensi sebagai insektisida alami karena toksisitasnya mampu menurunkan
tingkat penetasan telur dan meningkatkan mortalitas pupa nyamuk A.Aegypti.
Menurut Guenther ( 1990), dalam buku minyak atsiri, Serai (Cymbopogonnardus L)
memiliki kandungan kimia minyak atsiri seperti geraniol, sitronellal, meta eugenol,
dan komponen lainnya yang dapat digunakan sebagai pewangi sabun, sprays, dan
desinfektan yang harganya tidak begitu mahal. Minyak serai secara tradisional

9
digunakan sebagai repellent nyamuk, fumigant (racun inhalasi) dipemukiman ataupun
bahan pewangi pada makanan dan kosmetik (Nakahara et al., 2003).

2.2 Penyakit Demam Berdarah Dengue (DBD)


2.2.1 Definisi Penyakit DBD
Demam Berdarah Dengue (DBD) adalah penyakit yang disebabkan oleh Virus
Dengue (DENV), yang membentuk dengue komplex dalam genu Flavivirus, Famili
Flaviviridae (Gubler, 2014). Vektor utama DBD adalah nyamuk yang disebut Aedes
aegypti, sedangkan vektor potensialnya adalah Aedes albopictus. Virus-virus dengue
ditularkan ke tubuh manusia melalui gigitan nyamuk Aedes yang terinfeksi, terutama
aedes aegypti dan karenanya di anggap sebagai arbovirus (virus yang ditularkan
melalui artropoda) (WH0, 2009).

2.2.2 Epidemiologi DBD


DBD telah menjadi masalah kesehatan masyarakat di Indonesia selama 47 tahun
terakhir. Sejak tahun 1968 terjadi peningkatan jumlah provinsi dan kabupaten/kota dari
2 provinsi dan 2 kota, menjadi 34 provinsi dan 436 (85%) kabupaten pada tahun 2015.
Terjadi juga peningkatan jumlah kasus DBD dari tahun 1968 yaitu 58 kasus menjadi
126.675 kasus pada tahun 2015. Peningkatan dan penyebaran kasus DBD tersebut dapat
disebabkan oleh mobilitas penduduk yang tinggi, perkembangan wilayah perkotaan,
perubahan iklim, perubahan kepadatan dan ditribusi penduduk, serta faktor
epidemiologi lainnya yang masih memerlukan penelitian lebih lanjut. Incidence Rate
(IR) penyakit DBD dari tahun 1968-2015 cenderung terus meningkat. Hal ini dapat
terjadi karena adanya perubahan iklim yang berpengaruh terhadap kehidupan vektor di
luar faktor-faktor yang mempengaruhinya. Menurut Mc Michael(2006), perubahan
iklim menyebabkan perubahan curah hujan, suhu, kelembaban dan arah udara, sehingga
berpengaruh terhadap ekosistem daratan dan lautan serta berpengaruh terhadap
kesehatan. Perubahan iklim tersebut dapat mempengaruhi perkembangbiakan vektor
penyakit, seperti nyamuk aedes, malaria dan lainnya, selain itu, faktor perilaku dan
partisipasi masyarakat yang masih kurang dalam kegiatan PSN (pemberantasan sarang
nyamuk), serta faktor penambahan jumlah penduduk dan peningkatan mobilitas

10
penduduk yang diiringi oleh peningkatan sarana transportasi menyebabkan penyebaran
virus DBD semakin mudah dan semakin luas (Kemenkes, 2016).
Incidence rate DBD berdasarkan provinsi pada tahun 2015, 3 provinsi tertinggi
adalah provinsi Bali, yaitu 208,7 per 100.000 penduduk, provinsi Kalimantan Timur
yaitu 183,12 per 100.000 penduduk dan provinsi Kalimantan Tenggara dengan IR
sebesar 120,08 per 100.000 penduduk. Sedangkan 3 dengan insiden rate terendah
adalah provinsi Nusa Tenggara Timur adalah 0,68 per 100.000 penduduk, provinsi
Maluku sebesar 4,63 per 100.000 penduduk, dan Provinsi Papua Barat IR sebesar 7,57
per 100.000 penduduk. Dalam 5 tahun terakhir Provinsi Bali selalu menjadi salah satu
dari 5 provinsi dengan IR tertinggi dan merupakan provinsi dengan IR tertinggi setiap
tahunnya, kecuali pada tahun 2012 Provinsi Kalimantan Timur juga selalu berada pada
lima provinsi dengan IR tertinggi dari tahun 2012-2015. Faktor-faktor yang
mempengaruhi tingginya kejadian DBD di Provinsi Kalimantan Timur, kemungkinan
karena curah hujan yang tinggi sepanjang tahun dan adanya lingkungan biologi yang
menyebabkan nyamuk lebih mudah berkembang biak (Kemenkes, 2016).

Distribusi Menurut Orang (Person)


Sejauh ini tidak ditemukan perbedaan kerentan terhadap serangan DBD
dikaitkan dengan perbedaan jenis kelamin (gender). Di Philippines dilaporkan bahwa
rasio antara jenis kelamin adalah 1:1, demikian pula di Thailand dilaporkan tidak
ditemukan perbedaan kerentan terhadap serangan DBD antara laki-laki dan
perempuan, meskipun di temukan angka kematian yang lebih tinggi pada anak
perempuan namun perbedaan angka tersebut tidak signifikan. Laporan dari singapura
menyatakan bahwa insidensi DBD pada anak laki-laki lebih besar pada daripada anak
perempuan (9.1:1) (Djunaedi, 2006). Dari tahun 1996 sampai dengan tahun 2000
proporsi kasus DBD terbanyak adalah pada kelompok umur 4-5 tahun (kelompok
umur sekolah). Tetapi pada tahun 1988 dan 2000 proporsi kasus pada kelompok umur
15-44 tahun meningkat. Keadaan tersebut perlu diwaspadai bahwa DBD cenderung
meningkat pada kelompok umur remaja dan dewasa (Soegijanto, 2006).

11
Distribusi Menurut Tempat (Place)
Penyakit DBD dapat menyebar pada semua tempat kecuali tempat-tempat
dengan ketinggian 1000 meter dari permukaan laut karena pada tempat yang tinggi
dengan suhu yang rendah siklus perkembangan Aedes aegypti tidak sempurna (Depkes
RI, 2007). Penyakit akibat Infeksi virus dengue ditemukan tersebar luas diberbagai
Negara terutama di Negara tropik dan subtropik yang terlentak antara 300 lintang utara
dan 400 lintang selatan seperti Asia Tenggara, Pasifik barat dan Caribbean dengan
estimasi kejadian sekitar 50-100 juta kasus setiap tahunnya. Di Indonesia yang
merupakan negara kepulauan yang terbentang antara 60 lintang utara dan 110 lintang
selatan dengan iklim yang tropik, terjadinya epidemik suatu penyakit di Batavia
Jakarta yang kemungkinan besar adalah dengue dilaporkan pertama kali oleh David
Beylon pada tahun 1779 (Djunaedi, 2006).
Penyakit demam berdarah Dengue di jawa timur pertama kali terjadi di
surabaya tahun 1968 dengan penderita 58 dan 24 orang meninggal dunia (Case
Fatality Rate/KFR sebesar 41,3%). Pada tahu 1993 tercatat jumlah kasus 4.376 orang
(insidens 12,82 per 100.000 penduduk) dengan jumlah kematian sebanyak 74 orang
(CFR sebesar 1.69%). Pada tahun 1997 telah meningkat menjadi 7.622 orang (insidens
12,19 per 100.000 penduduk) dengan jumlah kematian 138 orang atau CFR sebesar
1,81% (Soegijanto, 2006).

Distribusi Menurut Waktu (Time)


Epidemi dengue dilaporkan sepanjang abad kesembilan belas dan awal abad
keduapuluh di Amerika, Eropa selatan, Afrika utara, Asia dan Australia dan bebrapa
pulau di India . DBD telah meningkat dengan menetap baik dalam insiden dan
distribusi sepanjang 40 tahun, dan pada potensial berisiko terhadap penularan virus
dengue (WHO, 2009). Awal kejadian luar biasa penyakit Virus dengue setiap lima
tahun selanjutnya mengalami perubahan menjadi tiga tahun, dua tahun, dan
terakhirnya setiap tahun diikuti dengan adnya kecenderungan peningkatan infeksi
virus Dengue pada bulan-bulan tertentu (Soegijanto, 2006).
Menurut Depkes RI (2007), pola berjangkitnya virus Dengue dipengaruhi oleh
iklim dan kelembaban udara. Pada suhu yang panas (28-32°C) dengan kelembaban

12
yang tinggi, nyamuk Aedes aegypti akan tetap bertahan hidup untuk jangka waktu
lama. Di Indonesia karena suhu udara dan kelembaban tidak sama di setiap tempat
maka pola terjadinya penyakit agak berbeda untuk setiap tempat. Di jawa pada
umumnya infeksi virus dengue terjadi mulai awal januari, meningkat terus sehingga
kasus terbanyak terdapat pada sekitar bulan April-Mei setiap tahun.

2.2.3 Patofisiologi DBD


Virus merupakan mikrooganisme yang hanya dapat hidup di dalam sel hidup.
Maka demi kelangsungan hidupnya, virus harus bersaing dengan sel manusia sebagai
pejamu (host) terutama dalam mencukupi kebutuhan akan protein. Persaingan tersebut
sangat tergantung pada daya tahan pejamu, bila daya tahan baik maka akan terjadi
penyembuhan dan timbul antibodi, namun bila daya tahan rendah maka perjalanan
penyakit menjadi makin berat dan bahkan dapat menimbulkan kematian (Suhendro,
2006).
Patogenesis DBD dan SSD (Sindrom Syok Dengue) masih merupakan masalah
yang kontroversial. Dua teori yang banyak dianut pada DBD dan SSD adalah hipotesis
infeksi sekunder (teori secondary heterologous infection) atau hipotesis immune
enhancement. Hipotesis ini menyatakan secara tidak langsung bahwa pasien yang
mengalami infeksi yang kedua kalinya dengan serotipe virus dengue yang heterolog
mempunyai risiko berat yang lebih besar untuk menderita DBD. Antibodi heterolog
yang telah ada sebelumnya akan mengenai virus lain yang akan menginfeksi dan
kemudian membentuk kompleks antigen antibodi yang kemudian berikatan dengan Fc
reseptor dari membran sel leukosit terutama makrofag. Oleh karena antibodi heterolog
maka virus tidak dinetralisasikan oleh tubuh sehingga akan bebas melakukan replikasi
dalam sel makrofag. Dihipotesiskan juga mengenai antibody dependent enhancement
(ADE), suatu proses yang akan meningkatkan infeksi dan replikasi virus dengue di
dalam sel mononuklear. Sebagai tanggapan terhadap infeksi tersebut, terjadi sekresi
mediator vasoaktif yang kemudian menyebabkan peningkatan permeabilitas pembuluh
darah, sehingga mengakibatkan keadaan hipovolemia dan syok (Suhendro, 2006).
Patogenesis terjadinya syok berdasarkan hipotesis the secondary heterologous
infection dapat dilihat pada Gambar 2.2 yang dirumuskan oleh Suvatte, tahun 1977.

13
Sebagai akibat infeksi sekunder oleh tipe virus dengue yang berlainan pada seorang
pasien, respons antibodi anamnestik yang akan terjadi dalam waktu beberapa hari
mengakibatkan proliferasi dan transformasi limfosit dengan menghasilkan titer tinggi
antibodi IgG anti dengue. Disamping itu, replikasi virus dengue terjadi juga dalam
limfosit yang bertransformasi dengan akibat terdapatnya virus dalam jumlah banyak.
Hal ini akan mengakibatkan terbentuknya virus kompleks antigen-antibodi (virus
antibody complex) yang selanjutnya akan mengakibatkan aktivasi sistem komplemen.
Pelepasan C3a dan C5a akibat aktivasi C3 dan C5 menyebabkan peningkatan
permeabilitas dinding pembuluh darah dan merembesnya plasma dari ruang
intravaskular ke ruang ekstravaskular. Pada pasien dengan syok berat, volume plasma
dapat berkurang sampai lebih dari 30 % dan berlangsung selama 24-48 jam.
Perembesan plasma ini terbukti dengan adanya, peningkatan kadar hematokrit,
penurunan kadar natrium, dan terdapatnya cairan di dalam rongga serosa (efusi pleura,
asites). Syok yang tidak ditanggulangi secara adekuat, akan menyebabkan asidosis dan
anoksia, yang dapat berakhir fatal. Oleh karena itu, pengobatan syok sangat penting
guna mencegah kematian (Suhendro, 2006).
Hipotesis kedua, menyatakan bahwa virus dengue seperti juga virus binatang
lain dapat mengalami perubahan genetik akibat tekanan sewaktu virus mengadakan
replikasi baik pada tubuh manusia maupun pada tubuh nyamuk. Ekspresi fenotipik
dari perubahan genetik dalam genom virus dapat menyebabkan peningkatan replikasi
virus dan viremia, peningkatan virulensi dan mempunyai potensi untuk menimbulkan
wabah. Selain itu beberapa strain virus mempunyai kemampuan untuk menimbulkan
wabah yang besar. Kedua hipotesis tersebut didukung oleh data epidemiologis dan
laboratoris (Suhendro, 2006).

14
Secondary heterologous dengue infection
Replikasi virus Anamnestic antibody response
Kompleks virus-antibody
Aktivasi komplemen Komplemen
Anafilatoksin (C3a, C5a) Histamin dalam urin ↑
Permeabilitas kapiler ↑ Ht ↑
> 30% pada Perembesan plasma Natrium ↓
kasus syok 24-48 jam
Hipovolemia Cairan dalam rongga serosa

Anoksia Syok Asidosis


Meninggal

Gambar 2.2 Patofisiologi terjadinya syok pada DBD

Sebagai tanggapan terhadap infeksi virus dengue, kompleks antigen-antibodi


selain mengaktivasi sistem komplemen, juga menyebabkan agregasi trombosit dan
mengaktivitasi sistem koagulasi melalui kerusakan sel endotel pembuluh darah
(gambar 2.3). Kedua faktor tersebut akan menyebabkan perdarahan pada DBD.
Agregasi trombosit terjadi sebagai akibat dari perlekatan kompleks antigen-antibodi
pada membran trombosit mengakibatkan pengeluaran ADP (adenosin di phosphat),
sehingga trombosit melekat satu sama iain. Hal ini akan menyebabkan trombosit
dihancurkan oleh RES (reticulo endothelial system) sehingga terjadi trombositopenia.
Agregasi trombosit ini akan menyebabkan pengeluaran platelet faktor III
mengakibatkan terjadinya koagulopati konsumtif (KID = koagulasi intravaskular
deseminata), ditandai dengan peningkatan FDP (fibrinogen degredation product)
sehingga terjadi penurunan faktor pembekuan (Suhendro, 2006).

15
Secondary heterologous dengue infection
Replikasi virus Anamnestic antibody
Kompleks virus antibody

Agregasi trombosit Aktivasi koagulasi Aktivasi komplemen

Penghancuran Pengeluaran Aktivasi faktor Hageman


trombosit oleh RES platelet faktor III
Anafilatoksin
Trombositopenia Koagulopati Sistem kinin
konsumtif
Gangguan Kinin Peningkatan
fungsi trombosit penurunan faktor permeabilitas
pembekuan kapiler
FDP meningkat
Perdarahan massif syok

Gambar 2.3 Patogenesis Perdarahan pada DBD

Agregasi trombosit ini juga mengakibatkan gangguan fungsi trombosit,


sehingga walaupun jumlah trombosit masih cukup banyak, tidak berfungsi baik. Di sisi
lain, aktivasi koagulasi akan menyebabkan aktivasi faktor Hageman sehingga terjadi
aktivasi sistem kinin sehingga memacu peningkatan permeabilitas kapiler yang dapat
mempercepat terjadinya syok. Jadi, perdarahan masif pada DBD diakibatkan oleh
trombositpenia, penurunan faktor pembekuan (akibat KID), kelainan fungsi trombosit,
dan kerusakan dinding endotel kapiler. Akhirnya, perdarahan akan memperberat syok
yang terjadi (Hadinegoro, 2004).

16
2.2.4 Klasifikasi DBD

Gambar 2.4 Klasifikasi DBD

2.2.5 Tanda dan Gejala DBD


Gejala klasik dari demam dengue ialah gejala demam tinggi mendadak,
kadang-kadang bifasik (saddle back fever), nyeri kepala berat, nyeri belakang bola
mata, nyeri otot, tulang, atau sendi, mual, muntah, dan timbulnya ruam. Ruam
berbentuk makulopapular yang bisa timbul pada awal penyakit (1-2 hari) kemudian
menghilang tanpa bekas dan selanjutnya timbul ruam merah halus pada hari ke-6 atau
ke-7 terutama di daerah kaki, telapak kaki dan tangan. Selain itu, dapat juga
ditemukan petekia. Hasil pemeriksaan darah menunjukkan leukopeni dan
trombositopeni. Masa penyembuhan dapat disertai rasa lesu yang berkepanjangan,
terutama pada dewasa. Pada keadaan wabah telah dilaporkan adanya demam dengue

17
yang disertai dengan perdarahan seperti : epistaksis, perdarahan gusi, perdarahan
saluran cerna, hematuri, dan menoragi. Demam Dengue (DD) yang disertai dengan
perdarahan harus dibedakan dengan Demam Berdarah Dengue (DBD). Pada penderita
Demam Dengue tidak dijumpai kebocoran plasma sedangkan pada penderita DBD
dijumpai kebocoran plasma yang dibuktikan dengan adanya hemokonsentrasi, pleural
efusi, dan asites (Hadinegoro, 2004).

2.2.6 Kriteria Diagnosa DBD


Demam Dengue
Probable diagnosis :
Demam akut dengan dua atau lebih gejala berikut ini:
• Sakit kepala
• Nyeri retro-orbital
• Mialgia
• Artralgia / nyeri tulang
• Ruam
• Manifestasi perdarahan
• Leukopenia (wbc ≤5000 sel / mm3)
• Trombositopenia (jumlah trombosit <150.000 sel / mm3)
• Meningkatnya hematokrit (5 - 10%)
Dan setidaknya satu dari hal berikut:
• Serologi suportif pada sampel serum tunggal: titer ≥1280 dengan penghambatan
hemaglutinasi tes, titer IgG sebanding dengan uji imunosorben enzim, atau tes
antibodi IgM positif.
• Kejadian di lokasi dan waktu yang sama dengan kasus demam berdarah yang sudah
terkonfirmasi.

Confirmed diagnosis:
Probable diagnosis dengan setidaknya satu dari hal berikut:
• Isolasi virus dengue dari serum, CSF atau sampel otopsi.

18
• Peningkatan IgG serum empat kali lipat atau lebih besar (dengan uji penghambatan
hemaglutinasi) atau peningkatan IgM antibodi spesifik untuk virus dengue.
• Deteksi virus dengue atau antigen dalam jaringan, serum atau cairan serebrospinal
oleh imunohistokimia, imunofluoresensi atau uji imunosorben enzim-link.
• Deteksi urutan genom virus dengue dengan reaksi terbalik rantai transkripsi-
polimerase.

Demam Berdarah Dengue


Semua hal berikut ini:
• Demam akut selama dua sampai tujuh hari.
• Manifestasi hemoragik, ditunjukkan oleh salah satu dari yang berikut: tes
tourniquet positif, petekie, ekimosis atau purpura, atau perdarahan dari mukosa,
saluran pencernaan, tempat injeksi, atau lokasi lainnya.
• Jumlah trombosit ≤ 100.000 sel / mm3.
• Bukti objektif kebocoran plasma karena peningkatan permeabilitas pembuluh darah
yang ditunjukkan oleh salah satu dari hal berikut: meningkatnya hematokrit /
hemokonsentrasi ≥20% dari baseline, atau bukti kebocoran plasma seperti efusi
pleura, asites atau hipoproteinemia/ albuminaemia.

Sindrom Syok Dengue


Kriteria demam berdarah dengue disertai tanda-tanda syok seperti:
• Takikardia, ekstremitas dingin, CRT memanjang, denyut nadi lemah, lesu atau
gelisah, yang mungkin merupakan tanda berkurangnya perfusi otak.
• Jarak antara sistol-diastol ≤20 mmHg.
• Hipotensi berdasarkan usia, didefinisikan sebagai tekanan sistolik <80 mmHg
untuk mereka yang berusia <5 tahun atau 80-90 mmHg untuk anak-anak yang
lebih tua dan orang dewasa.
(WHO, 2011)

19
2.2.7 Tatalaksana DBD
Warning sign
• Tidak ada perbaikan klinis atau memburuknya keadaan sebelum atau selama
transisi ke fase afebril atau saat penyakit berkembang.
• Muntah yang persisten.
• Nyeri perut parah.
• Lesu dan / atau gelisah, perubahan perilaku yang tiba-tiba.
• Pendarahan: Epistaksis, feses hitam, hematemesis, perdarahan berlebihan saat
menstruasi, urin berwarna gelap (hemoglobinuria) atau hematuria.
• Pusing.
• Tangan dan kaki pucat, dingin dan lembab.
• Sedikit atau tidak ada urin keluar selama 4-6 jam.

Tatalaksana di rumah
• Pasien perlu istirahat total.
• Asupan cairan yang cukup seperti susu, jus buah, larutan elektrolit isotonik, larutan
rehidrasi oral (ORS) dan air jelai / beras. Waspadalah terhadap overhidrasi pada
bayi dan anak kecil.
• Jaga suhu tubuh di bawah 39° C. Jika suhu melampaui 39° C, berikan parasetamol
dengan dosis yang disarankan adalah 10 mg/kg/dosis dan harus diberikan dalam
frekuensi tidak kurang dari enam jam. Dosis maksimum untuk orang dewasa
adalah 4 gram / hari. Hindari penggunaan parasetamol terlalu banyak, dan aspirin
atau NSAID tidak dianjurkan.
• Kompres hangat pada dahi, ketiak, dan ekstremitas. Mandi air hangat
direkomendasikan untuk orang dewasa.
• Observasi warning sign.

Terapi cairan intravena pada DBD selama periode kritis


Indikasi untuk cairan IV:
• Pasien tidak dapat asupan cairan oral yang memadai atau muntah.
• HCT terus meningkat 10% -20% meskipun rehidrasi oral.

20
• shock / impending shock .

Prinsip-prinsip umum terapi cairan pada DBD meliputi :


• Larutan kristaloid isotonik harus digunakan selama periode kritis kecuali pada bayi
yang sangat muda <6 bulan di mana 0,45% natrium klorida dapat digunakan.
• Larutan koloid hiper-onkotik (osmolaritas> 300 mOsm / l) seperti dekstran 40 atau
pati solusi dapat digunakan pada pasien dengan kebocoran plasma masif, dan
mereka yang tidak merespons dengan volume minimum kristaloid.
• Volume maintenance + dehidrasi 5% harus diberikan untuk mempertahankan
volume dan sirkulasi intravaskular yang adekuat.
• Durasi terapi cairan intravena tidak boleh melebihi 24 hingga 48 jam untuk mereka
yang menderita syok. Namun, bagi pasien yang tidak mengalami syok, lamanya
infus terapi cairan mungkin harus lebih lama tetapi tidak lebih dari 60 hingga 72
jam. Ini karena pasien tanpa syok baru memasuki periode kebocoran plasma
sementara pasien syok telah mengalami durasi kebocoran plasma yang lebih lama
sebelum terapi intravena dimulai.
• Pada pasien obesitas, berat badan ideal harus digunakan sebagai panduan untuk
menghitung cairan.
• Tingkat cairan intravena harus disesuaikan dengan mempertimbangkan kedaan
klinis. Tingkat cairan IV berbeda pada orang dewasa dan anak-anak.
• Transfusi trombosit tidak dianjurkan untuk trombositopenia (tidak ada profilaksis
transfusi trombosit). Pemberian transfusi trombosit dapat dipertimbangkan pada
orang dewasa dengan hipertensi dan trombositopenia yang sangat parah (kurang
dari 10.000 sel / mm3).

Tatalaksana pasien dengan warning sign


Penting untuk memastikan apakah tanda-tanda peringatan disebabkan oleh
sindrom syok dengue atau penyebab lainnya seperti gastroenteritis akut, refleks
vasovagal, hipoglikemia, dll. Adanya trombositopenia dengan bukti kebocoran
plasma seperti meningkatnya hemotokrit dan efusi pleura membedakan DBD/DSS
dari sebab lain. Tingkat glukosa darah dan tes laboratorium lainnya dapat

21
diindikasikan untuk menemukan penyebab lain. Manajemen DBD/DSS dirinci di
bawah ini. Untuk penyebab lain, cairan IV, suportif, serta pengobatan simptomatik
harus diberikan saat pasien dalam pengawasan di rumah sakit. Pasien dapat
dipulangkan dalam waktu 8 hingga 24 jam jika menunjukkan pemulihan yang
cepat dan tidak dalam periode kritis (mis. ketika jumlah trombositnya> 100.000 sel
/ mm3).

Tatalaksana DBD grade 1-2


Secara umum, total cairan (oral + IV) pada kasus non-shock pasien adalah
cairan maintenance (M) + defisit 5% yang diberikan dalam 48 jam. Laju pada
pemberian cairan secara IV harus memperhitungkan tingkat keparahan kebocoran
plasma melalui kondisi klinis, tanda-tanda vital, urin output, dan level hematokrit.

Tatalaksana DBD grade 3


DSS (Dengue Shock Syndrome) adalah syok hipovolemik yang disebabkan
oleh kebocoran plasma dan ditandai oleh peningkatan resitensi vaskular sistemik,
dimanifestasikan oleh tekanan nadi menyempit (tekanan sistolik dipertahankan
dengan peningkatan tekanan diastolik, mis. 100/90 mmHg). Ketika terjadi
hipotensi, harus dicurigai telah terjadi perdarahan hebat dan pendarahan
gastrointestinal yang tersembunyi. Perlu dicatat bahwa resusitasi cairan DSS
berbeda dari jenis syok lainnya. Sebagian besar kasus DSS akan merespon 10
ml/kg pada anak-anak atau 300-500 ml dalam satu jam pada orang dewasa.
Namun, sebelum mengurangi laju cairan IV, kondisi klinis, tanda-tanda vital, urin
output, dan hematokrit harus diperiksa untuk memastikan perbaikan klinis.
Kecepatan pemberian cairan IV dikurangi ketika perfusi perifer membaik tetapi
harus tetap dilanjutkan untuk durasi minimum 24 jam dan dihentikan 36 hingga 48
jam. Cairan berlebih akan menyebabkan efusi masif karena permeabilitas kapiler
yang meningkat.

22
Gambar 2.5 Tatalaksana DBD grade 3

Tatalaksana DBD grade 4


Resusitasi cairan awal pada DBD grade 4 harus lebih kuat untuk
mengembalikan tekanan darah dengan cepat dan pemeriksaan laboratorium harus
dilakukan sesegera mungkin untuk melihat ada tidaknya keterlibatan organ. Bahkan
pada kondisi ini hipotensi ringan harus ditangani secara agresif. Bolus cairan 10
ml/kg harus diberikan secepat mungkin, idealnya dalam 10 hingga 15 menit. Ketika
tekanan darah sudah dipulihkan, selanjutnya cairan intravena diberikan seperti pada
Grade 3. Jika syok tidak tertangani setelah 10 ml /kg pertama, bolus ulang 10 ml/kg
dan hasil laboratorium harus dievaluasi dan diperbaiki sesegera mungkin. Transfusi
darah dapat dipertimbangkan sebagai langkah selanjutnya (setelah meninjau
23
preresusitasi HCT) dan dilanjutkan dengan pemantauan lebih, misal. kateterisasi
kandung kemih, kateterisasi vena sentral atau saluran arteri. Mengembalikan
tekanan darah sangat penting untuk mempertahankan hidup dan jika hal ini tidak
diperbaiki dengan cepat maka prognosisnya sangat buruk. Inotrop dapat digunakan
untuk memperbaiki tekanan darah jika usaha penggantian volume sebelumnya telah
dianggap optimal seperti high CVP, atau kardiomegali, atau kontraktilitas jantung
yang buruk.
Jika tekanan darah dapat dipulihkan setelah resusitasi cairan dengan atau
tanpa transfusi darah, dan terdapat kerusakan organ, pasien harus ditatalaksana
dengan tepat sesuai dengan kondisinya. Contohnya seperti : dialisis peritoneum,
ventilasi mekanis, dan lain sebagainya. Jika akses intravena tidak didapatkan
dengan cepat, berikan larutan elektrolit oral jika pasien sadar atau intraosseous jika
pasien tidak sadar. Akses intraoseus dapat dicoba setelah 2-5 menit atau setelah
dua kali gagal pada akses vena perifer atau setelah rute oral gagal.

Tatalaksana perdarahan hebat


Jika sumber perdarahan teridentifikasi, harus dilakukan upaya untuk
menghentikan perdarahan. Misalnya, epistaksis berat dapat dikontrol dengan nasal
tampon. Transfusi darah pada keadaan yang mendesak tidak boleh ditunda hingga
HCT turun ke level rendah. Jika darah yang hilang dapat diukur, maka harus segera
diganti. Namun jika tidak dapat diukur, berikan kurang dari 10 ml/kg fresh whole
blood atau 5 ml/kg fresh PRC dan evaluasi lebih lanjut. Pada perdarahan
gastrointestinal, antagonis H-2 dan proton pump inhibitor dapat digunakan, tetapi
belum ada penelitian untuk menunjukkan efikasinya. Tidak ada bukti penelitian
yang mendukung penggunaan komponen darah seperti platelet konsentrat, fresh
frozen plasma atau cryoprecipitate. Penggunaan komponen tersebut dapat
berkontribusi pada kasus kelebihan cairan. Faktor 7 rekombinan dapat bermanfaat
pada beberapa pasien tanpa kegagalan organ, tetapi sangat mahal dan umumnya
tidak tersedia.

(WHO, 2011)

24
BAB III
METODOLOGI
3.1 Desain Penelitian

Desain penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah


eksperimental dimana dilakukan perbandingan data pada saat sebelum dan setelah
perlakuan. Perlakuan yang diberikan adalah kunjungan rumah sebagai metode
evaluasi penerapan 4M yang sudah di edukasi sebelumnya serta pemanfaatan
tanaman serai pada kelompok sampel kemudian diikuti untuk pengambilan data
selanjunya.

3.2 Waktu dan Tempat Penelitian

a. Lokasi : RT 08 RW 05 , Kelurahan Tegal Alur, Kecamatan


Kalideres

b. Waktu Penelitian : 27 Februari 2019 – 7 Mei 2019

3.3 Populasi dan Sampel

Populasi pada penelitain ini adalah seluruh warga RT 08 RW 05 Kelurahan


Tegal Alur Kecamatan Kalideres. Sedangkan sampel pada penelitian ini adalah
warga dari RT 08 RW 05 Kelurahan Tegal Alur yang sedang berada di
kediamannya dan bisa dikunjungi oleh peneliti pada tanggal 5 Maret 2019 hingga
28 Maret 2019 yaitu sebanyak 136 orang.

3.4 Kriteria Responden

a. Kriteria inklusi : Semua warga RT 08 RW 05 Kelurahan Tegal Alur


Kecamatan Kalideres

b. Kriteria eksklusi : Warga RT 08 RW 05 Kelurahan Tegal Alur yang tidak


berada di kediaman pada saat kunjungan I dan warga
yang ada di kediaman namun tidak dapat dikunjungi

25
3.5 Instrumen Penelitian

Penyuluhan :

- Media audio visual berupa laptop dan proyektor sebagai media presentasi materi
DBD dan PSN

Kunjungan rumah :

- Kartu kendali yang berisikan identitas dasar subyek, data ketertiban kegiatan
4M+ serta pemanfaatan tanaman serai, materi singkat 4M plus.

- Tanaman serai dalam wadah pot gelas

- Alat tulis untuk pencatatan

3.6 Metode dan Pengumpulan Data

Data yang digunakan dalam penelitian ini menggunakan data primer yaitu
data yang diambil dari responden langsung pada saat kunjungan rumah dan melalui
kartu kendali yang diperiksa setiap dilakukan kunjungan rumah.

3.7 Alur Mini Project


Penyuluhan

Penyakit DBD Pemaparan program

Pengambilan data 1

Kegiatan 4M plus + pemberian tanaman serai

Evaluasi dan Pengambilan data 2

Diskusi dan Pemaparan Hasil Kegiatan Kepada Stakeholder

Hasil dan Kesimpulan

26
3.8 Wilayah Kerja
a. Data Umum
Kelurahan Tegal Alur terletak di bagian barat Provinsi DKI Jakarta di bawah Kota
Administrasi Jakarta Barat, dengan ketinggian dataran antara 0,5 – 1 meter diatas
permukaan laut dengan wilayah seluas 496,69 Ha. Kelurahan Tegal Alur memiliki
batas wilayah sebagai berikut :

Utara : Kel. Kamal Muara (Jakarta Utara)


Timur : Kel. Cengkareng Barat
Barat : Kel. Kamal
Selatan : Kel. Pegadungan

Gambar 3.1 Peta wilayah Kelurahan Tegal Alur

b. Jumlah Penduduk
 Pertumbuhan Penduduk
No. Tahun Jumlah Penduduk
1. 2014 87.928 Jiwa
2. 2015 88.242 Jiwa

27
3. 2016 89.019 Jiwa
4. 2017 95.984 Jiwa
5. 2018 93.640 jiwa

 Jumlah Penduduk Tahun 2018 Berdasarkan Usia

Usia Jumlah
0–4 5.718

5–9 5.683

10 – 14 6.120

15 – 19 6.300

20 – 24 7.293

25 – 29 7.292

30 – 34 6.852

35 – 39 6.915

40 – 44 6.893

45 – 49 7.134

50 – 54 6.772

55 – 59 7.068

60 – 64 3.883

65 – 69 3.704

70 – 74 3.094

> 75 2.919

Jumlah 93.640

28
 Jumlah RT/RW di Kelurahan Tegal Alur
RW RT
1 11
2 11
3 15
4 8
5 10
6 12
7 13
8 8
9 15
10 9
11 11
12 13
13 6
14 6
15 11
16 6

 Kepadatan Penduduk : 19.551 jiwa/km2


 Pertumbuhan Penduduk : 3,06 jiwa/km2

29
BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Penyuluhan DBD dan Pemaparan Program


Penyuluhan ini dilaksanakan pada tanggal 1 Maret 2019 bertempat di
Mushalla RW 05 Kelurahan Tegal Alur dengan target sasarannya adalah seluruh
warga RT 08 RW 05 Kelurahan Tegal Alur. Kegiatan penyuluhan ini dibagi
menjadi 2 sesi:
 Sesi I: Materi DBD
 Sesi II: Pemaparan program pencegahan DBD

a. Sesi I
Kegiatan ini diikuti oleh 36 peserta yang sebagian besarnya adalah ibu
rumah tangga. Kegiatan ini dimulai tidak tepat waktu karena jumlah warga yang
hadir masih sangat sedikit sehingga kader dan ibu RT menyarakan untuk
memanggil kembali warga untuk segera hadir. Materi yang disampaikan dalam
penyuluhan ini mencakup definisi, tanda dan gejala, tatalaksana, serta pencegahan
DBD dengan 4M plus, serta pemaparan terkait tanaman serai yang menurut
beberapa penelitian dapat mengusir dan membunuh vektor DBD. Penyuluhan ini
menggunakan metode kuliah dengan powerpoint sebagai medianya lalu diikuti
oleh sesi tanya jawab. Sebelum pemberian materi, pemateri mencoba melontarkan
beberapa pertanyaan untuk mengetahui tingkat pengetahuan warga terkait DBD,
hasilnya masih banyak warga yang tidak memiliki pengetahuan yang cukup terkait
DBD walaupun penyuluhan tentang DBD sudah beberapa kali dilakukan di RT 08
RW 05 Kelurahan Tegal Alur. Pada saat penyuluhan, peserta tampak antusias dan
interaktif dilihat dari banyaknya pertanyaan yang diajukan terkait DBD. Di akhir
sesi penyuluhan, pemateri mencoba mengevaluasi tingkat pengetahuan warga
terkait DBD melalui beberapa pertanyaan dan sebagian besar warga sudah dapat
menjawab pertanyaan dari pemateri dengan benar.

30
b. Sesi II
Setelah sesi I berupa penyuluhan dan tanya jawab selesai, acara dilanjutkan
ke sesi II berupa pemaparan program untuk mengurangi angka kejadian DBD di
RT 08 RW 05 Kelurahan Tegal Alur. Warga dipaparkan dengan program dari
pemateri yang akan dilaksanakan 1 minggu setelah penyuluhan dengan durasi
kurang lebih 6 minggu dimana setiap rumahnya akan dikunjungi sebanyak 2 kali.
Program yang dilaksanakan adalah evaluasi 4M mandiri dan aplikasi tanaman serai
melalui kunjungan ke setiap rumah yang ada di RT 08 RW 05 Kelurahan Tegal
Alur. Evaluasi dilakukan menggunakan kartu kendali yang diberikan kepada setiap
rumah. Kartu ini berisi data dasar berupa : nama, usia, jumlah penghuni rumah,
pendidikan terakhir serta data kegiatan 4M (menguras, menutup, mendaur ulang,
memantau jentik), perawatan tanaman serai, jumlah jentik, serta angka kejadian
DBD di rumah tersebut. Pada kartu ini juga dicantumkan panduan 4M sehingga
warga dapat mengetahui apa yang harus dikerjakan, juga dicantumkan angka
kematian DBD setiap tahunnya di Indonesia, hal ini diharapkan mampu
meningkatkan kewaspadaan warga akan berbahayanya penyakit tersebut.

Gambar 4.1 Penyuluhan dan Pemaparan Program

31
Berikut ini data masyarakat yang hadir pada penyuluhan dan pemaparan program
DBD :

No Nama No Nama
1 ny sanah 19 ny marni
2 ny jarulah 20 ny jirah
3 ny sudiyati 21 ny mia
4 ny maryamah 22 ny nurhayati
5 ny saen 23 ny janah
6 ny jamih 24 ny daimah
7 ny kas 25 ny evi
8 ny marwati 26 tn mumin
9 ny minaroh 27 tn daman
10 ny ridah 28 tn mamat
11 ny erna 29 ny darmii
12 ny emi 30 ny tasmini
13 ny rasmawati 31 ny ela
14 ny siti 32 ny indah
15 ny tika 33 tn mamat
16 ny lutfiah 34 tn jamin
17 ny nimah 35 ny diah
18 ny lastri 36 ny minah

Tabel 4.1 Absensi penyuluhan dan pemaparan program di Musholla RT08 RW05

Kelurahan Tegal Alur

32
4.2 Pelaksanaan Program
 Kunjungan I
Persiapan yang dilakukan sebelum pelaksanaan program adalah menanam
bibit serai dalam pot plastik yang akan berikan untuk semua warga yang
memenuhi kriteria program. Kunjungan rumah dimulai pada tanggal 5 Maret 2019.
Kunjungan setiap rumahnya dilakukan dengan mempertimbangkan cuaca pada hari
tersebut. Rumah yang dikunjungi adalah 12-18 rumah setiap sesi kunjungan sesuai
dengan kriteria inklusi dan eksklusi. Pada kunjungan pertama, setiap rumah akan
ditanyakan terlebih dahulu data dasar untuk dicantumkan pada kartu kendali dan
disimpan sebagai data mini project. Setelah itu, akan ditanyakan dan dievaluasi
secara langsung mengenai pelaksanaan 4M mandiri, juga dilakukan pemeriksaan
jentik dan pemberian tanaman serai. Penghuni rumah juga diedukasi kembali
terkait pelaksanaan 4M dan aplikasi tanaman serai serta mengingatkan kembali
bahwa akan dilakukan evaluasi kunjungan ke 2 kurang lebih 3 minggu setelah
kunjungan pertama. Kunjungan pertama berakhir pada tanggal 28 Maret 2019.
Pada kunjungan I didapatkan 136 rumah sebagai subjek peneltian.

33
Gambar 4.2 Kunjungan I

Persentase pelaksanaan 4M+ pada warga RT 08 RW 05 Kelurahan Tegal Alur


Menguras 120
x 100 = 88.24 %
136

Menutup 133
136
x 100 = 97.9%

Mendaur Ulang Sampah 44


x 100 = 32.35%
136

Memantau Jentik 51
x 100 = 37.5%
136

Angka Bebas Jentik 109


x 100 = 80.15%
136

Kasus DBD 12
x 100 = 8.82%
136

34
 Kunjungan II
Setelah setiap rumah yang memenuhi kriteria program mendapat
kunjungan I, rumah-rumah tersebut akan dilakukan kunjungan II. Apabila ada
rumah yang tidak dapat dikunjungi, rumah tersebut akan dilewati. Kunjungan II
dimulai pada tanggal 4 April 2019 dan berakhir pada 19 April 2019. Pada
kunjungan II warga akan ditanyakan dan dievaluasi secara langsung terkait
kepemilikan kartu kendali sekaligus pelaksanaan 4M+, perawatan tanaman serai,
kasus kejadian DBD terbaru, pemeriksaan jentik nyamuk, serta himbauan agar
warga secara mandiri tetap melaksanakan program ini secara berkesinambungan.
Pada kunjungan II dari 136 rumah sebagai subjek hanya terdapat 111 rumah yang
dapat dikunjungi kembali dan ada 44 rumah yang kehilangan kartu kendali yang
sudah diberikan sebelumnya pada kunjungan I.

Gambar 4.3 Kunjungan II

35
Menguras 95
x 100 = 85.6%
111

Menutup 109
x 100 = 98.2%
111

Mendaur Ulang Sampah 66


x 100 = 59.5%
111

Memantau Jentik 68
x 100 = 61.3%
111

Angka Bebas Jentik 99


x 100 = 89.2%
111

Perawatan Serai 80
x 100 = 72.1%
111

Kasus DBD 0
x 100 = 0%
111

Kartu Hilang 44
x 100 = 32.4%
136

Absen Kedatangan 25
x 100 = 18.4%
136

4.3 Observasi Lingkungan dan Penduduk

Pada saat proses penelitian ada beberapa hal yang menurut peneliti dapat
menjadi faktor penyebab tingginya angka kejadian DBD di RT 08 RW 05. Salah
satu faktor yang diamati oleh peneliti adalah potensi perkembangbiakan jentik
lebih tinggi pada lingkungan ini jika dibandingkan dengan lingkungan lain dalam
RW yang sama. Tingginya jumlah jentik pada lingkungan ini dapat dipengaruhi
oleh kelembaban yang lebih tinggi pada sebagian besar rumah warga yang
mendapatkan sinar matahari dengan jumlah sedikit. Selain itu, curah hujan yang
tinggi pada bulan januari-maret dapat membuat jumlah genangan air lebih banyak
khususnya pada RT 08. Menurut pengamatan peneliti, RT 08 lebih rentan terjadi
banjir dibandingkan dengan RT lain pada RW yang sama, hal ini beberapa kali
mempengaruhi rencanana kunjungan peneliti akibat banjir.
Menurut pegamatan peneliti, kepadatan penduduk di lingkungan RT 08
RW 05 cukup padat jika dibandingkan dengan RT lainnya. Hal ini dapat dinilai
dari jumlah kepala keluarga kurang lebih 180 dengan rata-rata tiap gang nya
terdapat 5-10 rumah yang dimana tidak terdapat jarak antar rumah. Pada beberapa
tempat terlihat tumpukan sampah di sekitar rumah warga yang seharusnya lahan

36
tersebut dapat dimanfaatkan untuk hal lainnya namun warga terbiasa membuang
sampah di lahan tersebut.
Sebagian besar rumah di RT 08 RW 05 terdiri dari satu lantai dengan
ukuran kurang lebih 25-50 m2 dan minimnya sekat antar ruangan dalam rumah
tersebut. Rata-rata setiap rumah memiliki satu tempat sampah sehingga sampah
basah dan kering tidak dipisah. Setiap rumah juga memilki tempat penampungan
air masing masing, sebagian besar terdiri dari satu tempayan dan penampungan
air dengan jumlah yang bervariatif antara 5-7 untuk mandi dan mencuci. Pada
umumnya tempayan terbuat dari plastik dan sudah ditutup rapat. Penampungan air
berupa bak ada yang terbuat dari semen dan ada yang berupa ember plastik. Dari
data yang dikumpulkan oleh peneliti, setiap rumahnya dihuni kurang lebih lima
orang dengan sebagian besar berlatar pendidikan SD dan SMP.

4.4 Analisis Data Kunjungan I dan kunjungan II


Data diambil pada 2 kali kunjungan dimana antara kunjungan I dan II
terdapat perlakuan yang diberikan kepada subjek berupa intervensi edukasi yang
dilakukan terus menerus, perubahan perilaku, serta penggunaan metode baru
untuk memberantas sarang nyamuk yang berdampak pada menurun atau tidaknya
angka kejadian DBD pada populasi sampel.
Pada kunjungan I dilakukan 136 kunjungan rumah yang ditetapkan
sebagai populasi sampel, sedangkan pada kunjungan II hanya terdapat 111
kunjungan rumah dari total populasi sampel sebelumnya. Dengan demikian,
terdapat penurunan 25 sampel untuk kunjungan II.

Jumlah sampel

Kunjungan I Kunjungan II

136 111

Dari 136 warga yang dikunjungi pada kunjungan I, terdapat 120 warga
yang sudah menguras tempat penampungan air secara rutin, sedangkan pada

37
kunjungan II terdapat 95 warga yang sudah menguras tempat penampungan air
secara rutin dari total 111 warga yang dikunjungi. Dari hasil tersebut, terdapat
penurunan persentase perilaku menguras tempat penampungan air sebesar 2,65%.

Menguras

Kunjungan I Kunjungan II
88.24 85.59

Dari 136 warga yang dikunjungi pada kunjungan I, terdapat 133 warga
yang menutup tempat penampungan air secara rutin, sedangkan pada kunjungan II
terdapat 109 warga yang menutup tempat penampungan air secara rutin dari total
111 warga yang dikunjungi. Dari hasil tersebut, terdapat kenaikan persentase
perilaku menutup tempat penampungan air sebesar 0,41%.

Menutup

Kunjungan I Kunjungan II
97.79 98.20

Dari 136 warga yang dikunjungi pada kunjungan I, terdapat 44 warga


yang mendaur ulang/menyingkirkan sampah/barang bekas yang berpotensi
sebagai tempat perkembangbiakan nyamuk, sedangkan pada kunjungan II
terdapat 66 warga yang mendaur ulang/menyingkirkan sampah/barang bekas yang
berpotensi sebagai tempat perkembangbiakan nyamuk dari total 111 warga yang
dikunjungi. Dari hasil tersebut, terdapat kenaikan perilaku mendaur
ulang/menyingkirkan sampah/barang bekas yang berpotensi sebagai tempat
perkembangbiakan nyamuk sebesar 27,11 %.

38
Daur Ulang

Kunjungan I Kunjungan II
32.35 59.46

Dari 136 warga yang dikunjungi pada kunjungan I, terdapat 51 warga


yang rutin memanatau jentik nyamuk secara mandiri pada penampungan air,
sedangkan pada kunjungan II terdapat 68 warga yang rutin memantau jentik
nyamuk secara mandiri pada tempat penampungan air dari total 111 warga yang
dikunjungi. Dari hasil tersebut, terdapat kenaikan perilaku memantau jentik
nyamuk pada tempat penampungan air sebesar 23,76 %.

Pantau Jentik

Kunjungan I Kunjungan II

37.5 61.26

Pada kunjungan I, 136 warga yang dikunjungi semuanya diberikan contoh


tanaman serai untuk memotivasi penanaman tanaman serai secara mandiri. Pada
kunjungan II, dari 111 warga yang dikunjungi hanya terdapat 80 warga yang
tanaman serainya masih hidup. Sehingga persentase perawatan tanama serai
hanya sebesar 72.07%.

Perawatan Tanaman Serai

Kunjungan I Kunjungan II
100.00 72.07

39
Ada beberapa indikator untuk jentik nyamuk Ae.aegypti salah satunya
adalah Angka Bebas Jentik (ABJ). Angka Bebas Jentik (ABJ) adalah persentase
antara rumah/bangunan yang tidak ditemukan jentik terhadap seluruh
rumah/bangunan yang diperiksa. Dari 136 rumah yang dikunjungi pada
kunjungan I, 27 rumah diantaranya terdapat jentik nyamuk pada tempat
penampungan air, sedangkan pada kunjungan II ditemukan 12 rumah yang
terdapat jentik nyamuk pada tempat penampungan air dari total 111 rumah yang
dikunjungi. Dari hasil tersebut, terdapat kenaikan ABJ sebesar 9,04 %. Walaupun
pada kunjungan II ABJ naik, namun angka tersebut masih di bawah ABJ ideal
yaitu sebesar 95%.

Angka Bebas Jentik

Kunjungan I Kunjungan II

80.15 89.19

Pada kunjungan I, dari 136 warga yang dikunjungi terdapat 12 kasus


demam berdarah yang berkisar dari bulan Januari – Maret 2019. Pada kunjungan
II, dari 111 warga yang dikunjungi sudah tidak ditemukan lagi kasus demam
berdarah baru yang berkisar dari bulan Maret 2019 - April 2019. Dari hasil
tersebut didapatkan penurunan persentase kasus demam berdarah sebesar 8.82%

Kasus DBD

Kunjungan I Kunjungan II
8.82 0
Pada kunjungan I dari total 136 warga yang dikunjungi semuanya
diberikan kartu kendali untuk memantau kegiatan 4M+ mandiri dan aplikasi
tanaman serai serta panduan singkatnya. Pada kunjungan II dari total 111 warga
yang dikunjungi terdapat 36 warga yang kehilangan kartu kendali namun hal ini
tidak menghambat pengambilan data.
40
Kartu Hilang
44 kartu 32.4%

4.5 Diskusi dan Pemaparan Hasil Kepada Stakeholder


Setelah seluruh kegiatan program sudah selesai dilaksanakan, dilakukan
pertemuan dengan stakeholder setempat, pertemuan tersebut dihadiri oleh Ibu
Lasmi selaku kader jumantik (juru pemantau jentik) dan Ibu Sutik selaku ibu
ketua RT 08 RW 05. Pertemuan tersebut membahas hasil pelaksanaan kegiatan
pada kunjungan I dan kunjungan II. Hasil pelaksanaan kegiatan yang disampaikan
peneliti sesuai dengan apa yang disampaikan Ibu Lasmi yang pada saat
menjalankan tugasnya sebagai kader jumantik merasakan perubahan perilaku dari
sejumlah warga menjadi lebih baik dalam hal pencegahan DBD. Menurut
keterangan dari Ibu Sutik juga dirasakan terdapat perubahan perilaku warga
terkait pencegahan DBD hal ini terlihat dari pekarangan warga yang mulai
dipenuhi tanaman-tanaman sehingga tampak lebih asri.
Selain memaparkan hasil kegiatan, pada sesi ini peneliti juga
menghimbau agar para stakeholder seperti pengurus RT dan kader dapat
membantu program ini agar tetap berjalan secara berkesinambungan. Para
stakeholder bersedia membantu kelanjutan progam ini, namun mereka memberi
masukan agar program tersebut tetap dipantau oleh dokter atau petugas yang
bertugas selanjutnya meskipun intesitas pemantauan tidak sama dengan kegiatan
sebelumnya, hal ini dikarenakan para stakeholder khawatir jika nantinya warga
akan meninggalkan program tersebut secara keseluruhan.

Gambar 4.4 Diskusi bersama stakeholder


41
4.6 Penyulit Penelitian

- Keterbatasan sumber daya manusia, instrumen, dan waktu penelitian.


- Perubahan jumlah warga yang cukup fluktuatif karena banyaknya kontrakan dan
kos-kosan.
- Banyaknya warga yang bekerja dan berpergian pada saaat kunjungan I maupun
kunjungan II.
- Keterbatasan ketersediaan data : jumlah warga, tingkat kepadatan rumah warga,
kelembaban lingkungan, jumlah sinar matahari yang masuk rumah, jumlah
kontainer setiap rumah, jumlah tempat sampah setiap rumah, sehingga data yang
tersaji berdasarkan subjektifitas peneliti.
- Adanya program lain yang dilakukan oleh pihak-pihak selain peneliti pada waktu
yang bersamaan yang menjadi faktor perancu sehingga dapat mempengaruhi
hasil akhir penelitian.

42
BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan

Kegiatan pelaksanaan 4M+ dan aplikasi tanaman serai di lingkungan RT


08 RW 05 Kelurahan Tegal Alur sudah berjalan dengan cukup baik. Walau ada
beberapa warga yang tidak dapat dikunjungi dan kehilangan kartu kendali pada
kunjungan II, sebagian besar warga yang dapat dikunjungi sudah melaksanakan
kegiatan 4M+ dan perawatan tanaman serai secara rutin, hal ini dapat dilihat dari
peningkatan persentase pelaksanaan 4M+ dari kunjungan I ke kunjungan II.
Berdasarkan hasil kunjungan I sebenarnya dari sebagian kegiatan
pelaksanaan 4M+ berupa menutup dan menguras sudah cukup baik dengan
persentase di atas 85% namun untuk pelaksanaan mendaur ulang dan memantau
jentik masih cukup rendah dengan persentase di bawah 50%. Pada kunjungan II
secara garis besar pelaksanaan 4M+ terjadi peningkatan kecuali pada pelaksanaan
menguras yang mengalami sedikit penurunan persentase. Meskipun pada saat
penyuluhan diawal program sudah diberikan informasi mengenai tanaman serai,
pada kunjungan I sebagian besar warga belum mengetahui manfaat tanaman serai
sebagai tanaman pengusir nyamuk sehingga jumlah warga yang menanam serai
masih sangat sedikit. Setelah pemberian contoh tanaman serai, warga tampak
antusias untuk mencoba menanam tanaman serai tambahan di setiap rumahnya.
Hal ini dapat dinilai pada saat kunjungan II, selain merawat tanaman serai yang
diberikan pada kunjungan I, warga juga menanam tanaman serai dengan jumlah
yang lebih banyak di rumahnya. Dari perbandingan data kunjungan I dan II dapat
disimpulkan bahwa terdapat perubahan perilaku warga RT 08 RW 05 Kelurahan
Tegal Alur dalam usaha pencegahan DBD dengan menerapkan 4M+ dan aplikasi
tanaman serai sehingga berdampak pada peningkatan ABJ yaitu dari 80,15%
menjadi 89,19% , hal ini sejalan dengan tujuan awal kegiatan program yaitu
menurunkan angka kejadian DBD hingga 0% kasus.

43
Penelitian ini memiliki beberapa keterbatasan seperti adanya program
lain yang dilakukan oleh pihak-pihak selain peneliti pada waktu yang bersamaan,
program lain tersebut berupa abatesasi massal, fogging massal, jumantik sekolah,
PSN grebek, dan pemasangan larvitrap. Selain program tersebut, juga terdapat
perubahan cuaca berupa penurunan curah hujan yang berpengaruh terhadap
penurunan genangan air yang berdampak pada perkembangbiakan nyamuk. Dari
hal tersebut disimpulkan bahwa meskipun adanya penurunan angka kejadian DBD
pada warga RT 08 RW 05 Kelurahan Tegal Alur setelah program aplikasi tanaman
serai, namun terdapat pula faktor-faktor perancu yang mempengaruhi hasil akhir
penelitian.
Penulis harap dengan diadakan program tersebut, pengetahuan warga
tentang DBD khususnya dalam hal pencegahan semakin meningkat sehingga hal
ini dapat meningkatkan semangat dan kesadaran warga akan pentingnya
pencegahan penyakit demam berdarah dengue dan warga dapat melaksanakan
kegiatan tersebut secara mandiri dan berkesinambungan sehingga diharapkan
kasus terjangkit demam berdarah dengue dapat di cegah dan berkurang setiap
tahunnya.

5.2 Saran

5.2.1 Untuk Puskesmas

Meskipun diharapkan warga dapat menjalankan program ini secara


mandiri, namun alangkah lebih baik jika pihak puskesmas kedepannya mampu
mendampingi kelanjutan program 4M+ dan aplikasi tanaman serai pada warga
yang sudah mendapat program tersebut dan diharapkan pihak puskesmas dapat
menerapkan program tersebut pada RT RW lainnya. Selain itu perlu direncanakan
anggaran dana untuk program ini kedepannya. Anggaran dana dapat dialokasikan
untuk kegiatan penanaman serai massal sehingga setiap rumah memiliki tanaman
serai nya sendiri dengan jumlah yang lebih banyak.

44
5.2.2 Untuk Peneliti Selanjutnya

Peneliti selanjutnya diharapkan dapat melaksanakan program 4M+ dan


aplikasi tanaman serai yang lebih baik dan efektif sehingga di dapatkan
peningkatan ABJ yang lebih baik dari sebelumnya. Peneliti selanjutnya diharapkan
agar bisa menemukan cara yang lebih efektif untuk menjadikan semua warga
sebagai sampel pada penelitian serupa. Peneliti selanjutnya juga diharapkan dapat
melaksanakan program ini di lokasi lain sehingga semakin banyak warga
kelurahan Tegal Alur yang mendapatkan manfaat dari program tersebut. Selain itu,
Peneliti selanjutnya juga diharapkan mampu memberikan inovasi baru pada
program yang dijalankannya sehingga dapat dibandingkan hasil mana yang lebih
efisien dalam menurunkan angka kejadian DBD.

45
DAFTAR PUSTAKA

Aryu Candra. Demam Berdarah Dengue: Epidemiologi, Patogenesis, dan Faktor Risiko
Penularan. Aspirator Vol. 2 No. 2 Tahun 2010: 110 –119

Depkes RI, 2007. Pencegahan dan Pemberantasan Demam Berdarah Dengue di Indonesia,
Jakarta.

Dinkes DKI. 2019. Survailans Epidemiologi. http://surveilans-dinkesdki.net. Akses 22 April


2019.

Djunaedi, 2006. Demam berdarah (dengue DBD) Epidemiologi, Imunopatologi, Pathogenesis,


Diagnosis dan Penatalaksanaannya, Cetakan I, Malang :Universitas Muhammadiyah
Malang.

Gubler D, Ooi E, Vasudevan S, Farrar J. 2014. Dengue and Dengue Hemorrhagic Fever. CABI;
p.1

Guenther E. (1990). The Essential Oils. Diterjemahkan Ketaren, R. S. Minyak Atsiri, Jilid IV A.
UI.Press. Jakarta.

Guzman MG, Kouri G. Dengue diagnosis, advances and challenges. Int J Infect Dis 2007;8:69-
80

Hadinegoro S.R.H, Soegijanto S, dkk. 2004. Tatalaksana Demam Berdarah Dengue di Indonesia
Departemen Kesehatan Republik Indonesia. Direktorat Jenderal Pemberantasan Penyakit
Menular dan Penyehatan Lingkungan.. Edisi 3. Jakarta.

Kementrian Kesehatan RI (Pusat Data dan Surveilans Epidemiologi). 2010. Buletin Jendela
Epidemiologi Demam Berdarah Dengue vol. 2. Jakarta.

Kementrian Kesehatan RI, 2016. Pusat Data dan Informasi (INFODATIN). Jakarta.

Kementrian Kesehatan RI (Biro Komunikasi dan Pelayanan Masyarakat). 2017. Kemenkes


Optimalkan PSN Cegah DBD. Artikel ini diambil dari : www.depkes.go.id. Published 15
juni 2017

Kusumawati, Y. , D. Astuti dan Ambarwati, 2008, Hubungan Antara Pendidikan Dan


Pengetahuan Kepala Keluarga Tentang Kesehatan Lingkungan Dengan Perilaku Hidup
Bersih Dan Sehat (PHBS), Jurnal Kesehatan, VOL. I, NO. 1, Hal 47-56.

46
Mandriani E. Karakteristik Penderita Demam Berdarah Dengue (DBD) Yang Mengalami
Dengue Shock Syndrome (DSS) Rawat Inap Di RSU DR Pirngadi Medan Tahun 2008,
2010; Available from: http://repository.usu.ac.id/handle/123456789/14602

Mansjoer, Arif & Suprohaita. (2000). Kapita Slekta Kedokteran Jilid II. Fakultas Kedokteran UI
: Media Aescullapius. Jakarta.

Nakahara K. Alzoreky, N. Yodhihashi, T. Nguyeng, H.T. (2003). Chemical Composition and


antifungal activity of essential oil from Cymbopogonnardus(Citronella grass). JARQ37
:249-252.

Palgunadi BU, Rahayu A. 2011. Aedes Aegypti sebagai Vektor Penyakit Demam Berdarah
Dengue. Fakultas Kedokteran Universitas Wijaya Kusuma Surabaya.

Sembel DT. 2009. Entomologi Kedokteran. Penerbit Andi Yogyakarta.

Shu PY. Comparison of a capture immunoglobulin M (IgM) and IgG ELISA and non- structural
protein NS1 serotype-specific IgG ELISA for differentiation of primary and secondary
dengue virus infections. Clin Diagn Lab Immunol 2006;10:622-30.

Soegijanto, S., 2006. Demam Berdarah Dengue, Cetakan I, Edisi Ke-2, Surabaya : Airlangga
University Press.

Suhendro, Nainggolan L, Chen K, Pohan HT. Demam berdarah dengue. Sudoyo AW, Setiyohadi
B, Alwi I, Simadibrata M, Setiati S, editors. Buku ajar ilmu penyakit dalam. Jilid 3. 4th
ed. Jakarta: Pusat Penerbitan Departemen Ilmu Penyakit Dalam Fakultas Kedokteran
Universitas Indonesia; 2006.

Ulfa Y. Gafur A dan Pujawati E.D. (2009). Penetasan Telur dan Mortalitas Pupa Nyamuk Aedes
aegypti Pada perbedaaan Konsentrasi Air RebusanSerai (Andropogonnardus
L).Bioscientiae Jurnal. 37–48.

Widoyono. Penyakit Tropis Epidemiologi, Penularan, Pencegahan dan Pemberantasannya.


Jakarta: Erlangga; 2008.

World Health Organization. 2009. DENGUE Guidelines for diagnosis, treatment, prevention and
control (New Edition)

WHO, Regional Office for South East Asia (2011). Comprehensive Guidelines for Prevention
and Control of Dengue and Dengue Haemorrhagic Fever: Revised and expanded edition.
SEARO Technical Publication Series No. 60. India

47
LAMPIRAN

1. Kartu Kendali
Tampak Depan

48
Tampak Belakang

49
2. Data Dasar Sampel

No Nama Usia Penghuni DBD Pendidikan

1 Nanang Milah 44 46 3 0 smp sd


2 Bokon Marhati 43 36 9 1 smp smk
3 Sifan Engkas 65 49 2 0 0 0
4 Adenansih Nurhayati 31 30 8 0 smk smk
5 Anton Nurita 33 32 5 0 sd smp
6 Subandi Jami 43 38 4 0 sd 0
7 Jaja Sumarno Bariyah 46 46 6 0 smp sd
8 Sudianto Rosida 66 50 3 0 sd sd
9 Jumaid Ahyani 82 75 13 1 0 0
10 Darti 45 3 0 smea
11 Agus Aisah 39 39 5 0 smp s1
12 Budi Triono Siti Komariyah 42 40 4 0 smk smk
13 Suharno Ismi Wardah 70 57 7 0 sd 0
14 Minah 60 4 0 0
15 Junaedi Aas 40 40 3 0 sd sd
16 Rosmiati 43 4 1 smp
17 Madi Munarah 55 53 5 0 sd sd
18 Arfat Maemunah 49 48 4 0 smp sd
19 Yatmo Mia 33 32 4 0 smp smp
20 Herman Iis 39 37 3 0 sma sma
21 Yatmo Kanti 40 38 4 0 sd smp
22 Barita Rosdiana 53 52 7 1 sd sd
23 Ana Isnawati 30 26 3 0 sd sd
24 Kacep Ayi 42 38 4 0 smp sd
25 Candra Nur Asiah 41 41 3 0 stm sd
26 Saaadi Daimah 72 68 3 0 sr sr
27 Lambungsari Warti 43 52 6 0 0 0
28 Basir Elisa 46 38 5 0 smp smp
29 Agus Kaina 47 44 6 0 sma smp
30 Sudaryanto Epi 42 30 4 0 smp smp
31 Irwan Nunung 71 40 3 0 smk 0
32 Gindo Sinaga Darmiona 54 50 4 0 smk smk
33 Husin Muna 43 53 4 0 0 0
34 Abdullah Jannah 42 40 4 0 smp 0
35 Sabni Ita 37 34 2 0 S1 sd
36 Said Jamaludin Suti 55 54 4 0 stm sma

50
37 Abdullah Leha 40 3 0 sd sd
38 Jamin Samah 70 69 2 0 0 0
39 Sodikin Winda 25 21 3 1 smp smp
40 Andi Amel 25 25 5 0 smp sd
41 Jamadong Risma 56 54 10 1 sma sma
42 Krisnadi Sukeri 30 30 3 0 sma sma
43 Karjaya Nuhanah 43 42 14 0 sma sma
44 Triagus Sunarti 43 43 3 0 sd smp
45 Mukmin Isah 45 44 4 0 sd sd
46 Alinafiah Sulastri 54 48 4 0 stm smp
47 Mukhtar Gustina 35 33 4 0 stm smp
48 Sanah 80 2 0 0
49 Hasanuri Erna 36 34 4 0 smp smp
50 Sarman Nurhadi 54 52 6 0 0 smp
51 Saman Muinah 70 70 2 0 0 0
52 M Nasir Amsah 45 35 6 0 smp sd
53 Dodo Fitri 36 29 4 2 sma smp
54 Andres Luthfiah 21 20 3 0 smp smp
55 Bayu Sadiah 27 23 3 1 smk smp
56 Sani 50 2 0 sd
57 Namosnin Maniai 50 53 6 0 sma s1
58 Nanang Demitriana 50 51 3 0 sd smp
59 Otong Alijah 44 43 5 1 sma sma
60 Nifan Ida 65 50 5 0 0 0
61 Agus Epi 26 26 4 0 sd sd
62 Marwito Kaswati 62 52 3 0 sma d3
63 Saripah 70 1 0 0
64 Mustika Darmawati 40 32 4 0 smp sd
65 Cecep Nuraini 28 28 3 0 sma sma
66 Romla 60 2 0 0 0
67 Supriadi Yani 32 28 3 0 sma sma
68 Isa 70 3 0 0
69 Jamila 58 2 0 sd
70 Sugeng Indah 52 42 15 0 sma sd
71 Didi Iin 30 29 3 0 smp smp
72 Iwan Misah 56 52 4 0 sd 0
73 Apas Suryani 40 38 4 0 sd sd
74 Piin Suwarni 58 54 3 0 sd 0
75 Suwandi Yuyun 37 35 5 0 sma sd

51
76 sanah 57 1 0 0
77 Enjen Dian 40 38 5 0 smp smk
78 Adon Siti 28 30 5 0 sd smp
79 Sarjiman Tika 36 34 4 0 sma sma
80 Asep Murianti 28 26 4 0 smp sma
81 Tukugusmae Rosma 22 22 3 0 sd sd
82 Damanhuri Marina 45 44 4 0 smp smp
83 Firman Pujadiningsih 45 32 7 0 smp sd
84 Uri Mulyani 49 39 5 0 smp smp
85 Feri Suwani 41 40 4 0 smk sma
86 Leyad Saidi Minaroh 40 35 5 0 sma smp
87 Kotib Marwati 35 32 4 0 sma smp
88 Emi 59 1 0 sd
89 Saudi Indah 40 36 4 0 sma stm
90 Arwani Sani 40 37 4 0 sd sd
91 Saklan Rina 32 30 6 0 sd sd
92 Nasir Ana 45 36 4 0 sd smp
93 Sanip Maisaroh 35 34 5 0 sd sd
94 Adi Unah 51 46 5 0 sd sd
95 Mijan Novi 42 32 5 0 smp sma
96 Suhandi Analisa 34 32 5 0 sd sma
97 Karyono Ita 40 35 3 0 sd sd
98 Latif Ratih 51 47 6 0 sd sd
99 Amsin Ismi 53 48 6 0 sd sd
100 Pendi Siti 45 41 4 0 smp smp
101 Ali Ariati 54 63 2 0 sd sd
102 Mamat Nica 58 60 2 0 0 0
103 Didi Maryam 41 40 6 0 sd sd
104 Saiman Anis 34 26 3 0 smp smp
105 Sani 70 2 0 0 0
106 Saman Sutiah 48 40 8 0 0 0
107 Rohman Sumartini 40 40 11 0 sma sma
108 Karsono Ridha 38 33 4 0 sma sma
109 Napyar Maryamah 55 50 4 0 sd sd
110 Aji Heni 26 27 4 0 smp smp
111 Andri Asnawati 35 25 4 0 sd smp
112 Teguh Raitun 35 45 2 0 sd smp
113 Sanwani Nurfa 38 35 3 0 sma sma
114 Erot 46 5 0 sd

52
115 Bambang Siti Jamilah 37 32 4 0 smp smp
116 Sudianto Tika 35 30 4 0 sma sma
117 Asep Mimin 39 33 4 0 sd sd
118 Yohanes Salimah 46 44 3 0 sma sd
119 Mahmud Yanti 50 48 3 0 0 0
120 Husni Mely 36 30 4 0 smp smp
121 Kurnia Ayuliana 36 36 6 0 smp sma
122 Ade Suparman Sudiati 46 45 10 2 smp smp
123 Hajanafsiah 68 5 0 0 smp
124 Yanto Kokom 60 50 4 1 sd sd
125 Musa Defi 47 37 5 0 sma sma
126 Jamiat Hamidah 38 34 5 1 sma sma
127 Denis 28 2 0 smk
128 Acang Unah 65 50 4 0 sd sd
129 Amsiah 60 5 0 0
130 Masan Maemunah 57 50 10 0 sd sd
131 Ifan Risma 33 31 4 1 sma sma
132 Maman Ayanah 82 50 2 0 0 sd
133 Fauzi Warni 39 36 5 0 sd sd
134 Dede Tati 55 55 15 0 smp sd
135 Ramli Maesaroh 50 45 3 0 smp smp
136 Awi Sulis 32 28 2 0 sma sma

53
3. Dummy Table

4M
Daur Serai DBD
No Nama
Menguras Menutup ulang Pantau Jentik
1 2 1 2 1 2 1 jml 2 jml 1 2 1 2
1 Milah 1 1 1 1 0 1 1 0 1 0 1 1 0 0
2 Marhati 1 1 1 1 0 0 1 3 1 0 1 1 1 0
3 Engkas 1 1 1 1 0 0 0 0 1 0 1 1 0 0
4 Nurhayati 1 1 1 1 1 1 1 0 0 0 1 1 0 0
5 Nurita 1 1 1 1 0 1 1 15 1 0 1 0 0 0
6 Jami 1 1 1 1 0 1 0 0 1 0 1 0 0 0
7 Bariyah 1 1 1 1 1 0 0 0 0 0 1 0 0 0
8 Rosida 1 1 0 1 1 1 0 0
9 Ahyani 0 1 1 1 1 0 0 0 0 0 1 1 1 0
10 Darti 1 1 1 1 1 1 1 0 1 0 1 1 0 0
11 Aisah 1 1 1 1 0 0 1 0 1 0 1 1 0 0
12 Siti Komariyah 1 1 1 1 1 1 1 0 0 0 1 1 0 0
13 Ismi Wardah 1 1 1 1 1 0 0 0 0 0 1 1 0 0
14 Minah 1 1 1 1 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0
15 Aas 1 0 1 1 0 0 1 0 0 0 1 0 0 0
16 Rosmiati 1 1 1 1 0 1 0 0 1 0 1 0 1 0
17 Munarah 1 0 1 1 1 0 1 0 0 0 1 0 0 0
18 Maemunah 1 1 1 1 0 1 0 0 1 0 1 1 0 0
19 Mia 1 1 1 1 0 0 0 0 1 0 1 1 0 0
20 Iis 1 1 1 1 1 1 0 0 1 0 1 1 0 0
21 Kanti 1 1 1 1 0 1 1 0 1 0 1 1 0 0
22 Rosdiana 1 1 1 1 0 1 1 0 0 3 1 0 1 0
23 Isnawati 1 1 1 1 0 0 0 0 1 0 1 1 0 0
24 Ayi 1 1 1 1 1 0 0 0 1 0 1 1 0 0
25 Nur Asiah 1 1 0 1 0 0 0 0 1 0 1 1 0 0
26 Daimah 0 0 1 1 0 1 1 1 1 1 1 0 0 0
27 Warti 1 1 1 1 0 0 1 0 0 0 1 1 0 0
28 Elisa 1 1 1 1 1 1 0 0 1 0 1 1 0 0
29 Kaina 1 1 1 1 0 0 0 1 1 0 1 0 0 0
30 Epi 1 1 1 1 0 0 0 0 0 0 1 1 0 0
31 Nunung 1 1 1 1 1 1 1 0 1 0 1 0 0 0
32 Darmiona 1 1 1 1 1 1 0 1 0 0 1 0 0 0
33 Muna 1 1 1 1 1 1 1 0 1 0 1 1 0 0
34 Jannah 1 1 1 1 1 1 0 0 1 0 1 1 0 0

54
35 Ita 1 1 1 1 0 0 0 0 1 0 1 0 0 0
36 Suti 1 1 1 1 0 1 0 0 1 0 1 1 0 0
37 Leha 1 1 1 1 0 1 1 0 1 0 1 1 0 0
38 Samah 1 1 1 1 1 0 1 0 1 0 1 1 0 0
39 Winda 1 1 0 1 2 1 1 0
40 Amel 1 1 1 1 0 0 0 0 0 0 1 1 0 0
41 Risma 0 1 1 1 0 1 0 5 1 0 1 1 1 0
42 Sukeri 1 1 0 0 0 1 0 0
43 Nuhanah 1 1 0 0 0 0 1 0 0 0 1 0 0 0
44 Sunarti 1 1 1 1 0 0 1 0 0 0 1 0 0 0
45 Isah 1 1 1 1 0 1 0 0 1 0 1 1 0 0
46 Sulastri 1 1 0 0 0 0 1 0 0
47 Gustina 0 0 1 1 1 1 1 0 1 0 1 1 0 0
48 Sanah 0 0 1 1 1 1 1 0 1 0 1 1 0 0
49 Erna 1 0 1 1 0 0 0 0 0 0 1 1 0 0
50 Nurhadi 1 1 1 1 0 0 0 0 0 0 1 1 0 0
51 Muinah 1 1 1 0 0 1 0 0
52 Amsah 0 1 1 1 0 0 1 2 0 1 1 1 0 0
53 Fitri 1 1 1 1 0 1 0 3 1 0 1 1 2 0
54 Luthfiah 1 1 1 1 0 0 0 0 0 1 1 1 0 0
55 Sadiah 0 1 1 1 0 0 0 5 0 0 1 1 1 0
56 Sani 1 1 1 1 0 1 1 0 1 0 1 1 0 0
57 Maniai 1 1 0 0 0 1 0 0
58 Demitriana 1 1 1 1 1 1 0 0 1 0 1 1 0 0
59 Alijah 0 1 1 1 0 1 0 0 0 0 1 0 1 0
60 Ida 1 1 1 1 0 1 1 0 1 0 1 1 0 0
61 Epi 1 1 1 1 0 1 1 0 1 0 1 1 0 0
62 Kaswati 1 1 1 1 1 1 0 0 1 0 1 0 0 0
63 Saripah 1 1 1 1 1 0 0 3 0 0 1 0 0 0
64 Darmawati 1 1 1 1 1 1 1 2 1 0 1 0 0 0
65 Nuraini 1 1 0 0 0 1 0 0
66 Romla 0 0 0 0 0 1 0 0
67 Yani 1 1 0 0 0 1 0 0
68 Isa 1 1 1 1 1 0 0 4 1 0 1 1 0 0
69 Jamila 1 1 1 1 1 0 1 0 1 0 1 1 0 0
70 Indah 1 1 1 1 0 1 1 1 1 0 1 1 0 0
71 Iin 1 1 1 1 0 1 0 0 1 0 1 1 0 0
72 Misah 1 1 1 1 1 1 0 0 1 0 1 1 0 0
73 Suryani 1 1 0 0 0 1 0 0

55
74 Suwarni 1 1 1 1 1 1 0 0 1 0 1 1 0 0
75 Yuyun 1 1 1 1 0 0 1 0 1 0 1 1 0 0
76 sanah 1 1 1 1 1 1 0 0 1 0 1 1 0 0
77 Dian 1 1 0 0 0 1 0 0
78 Siti 1 1 1 1 0 1 0 0 1 0 1 1 0 0
79 Tika 1 1 1 1 1 1 1 0 1 0 1 1 0 0
80 Murianti 1 1 1 1 0 1 1 0 1 0 1 1 0 0
81 Rosma 1 1 1 1 0 1 0 0 1 0 1 1 0 0
82 Marina 1 1 1 1 1 1 1 0 0 0 1 0 0 0
83 Pujadiningsih 1 1 1 1 0 0 0 2 0 3 1 0 0 0
84 Mulyani 1 1 0 0 0 1 0
85 Suwani 0 1 1 1 0 1 0 0 1 0 1 0 0 0
86 Minaroh 1 1 1 1 1 1 0 0 1 2 1 0 0 0
87 Marwati 1 1 1 1 0 1 0 0 1 0 1 1 0 0
88 Emi 1 1 1 1 1 1 1 0 1 3 1 1 0 0
89 Indah 0 1 1 1 0 1 1 0 0 0 1 1 0 0
90 Sani 1 1 1 1 0 0 0 0 0 0 1 1 0 0
91 Rina 1 1 1 1 1 1 0 1 1 0 1 0 0 0
92 Ana 1 1 1 1 0 0 0 0 1 1 1 1 0 0
93 Maisaroh 0 1 1 1 0 1 0 5 0 0 1 1 0 0
94 Unah 0 1 1 1 0 1 0 3 1 0 1 0 0 0
95 Novi 1 1 0 1 0 1 0
96 Analisa 1 1 1 1 0 1 1 0 1 0 1 1 0 0
97 Ita 1 1 1 1 1 1 0 0 0 0 1 1 0 0
98 Ratih 0 0 1 1 0 0 1 1 0 0 1 1 0 0
99 Ismi 1 1 1 1 0 1 1 0 1 0 1 1 0 0
100 Siti 1 0 1 1 0 0 0 0 0 1 1 0 0 0
101 Ariati 1 1 0 0 0 1 0
102 Nica 1 1 0 0 0 1 0
103 Maryam 1 1 1 1 1 0 0 0 0 0 1 1 0 0
104 Anis 1 1 0 0 0 1 0
105 Sani 0 0 1 1 1 1 0 2 0 0 1 1 0 0
106 Sutiah 1 1 0 1 0 1 0
107 Sumartini 1 1 1 1 1 1 1 0 1 0 1 1 0 0
108 Ridha 1 1 1 1 0 0 1 0 1 0 1 1 0 0
109 Maryamah 0 0 1 1 0 0 0 0 0 0 1 1 0 0
110 Heni 1 1 0 1 0 1 0
111 Asnawati 1 1 1 1 0 1 0 0 1 0 1 1 0 0
112 Raitun 1 1 1 1 0 1 0 0 1 0 1 1 0 0

56
113 Nurfa 1 1 1 1 1 0 0 0 1 0 1 1 0 0
114 Erot 1 1 0 0 0 1 0
115 Siti Jamilah 1 1 0 1 0 1 0
116 Tika 1 1 0 0 0 1 0
117 Mimin 1 1 0 1 0 1 0
118 Salimah 1 1 1 1 0 1 1 0 1 0 1 1 0 0
119 Yanti 1 1 1 1 0 0 0 0 0 1 1 1 0 0
120 Mely 1 1 1 1 0 1 0 0 0 0 1 1 0 0
121 Ayuliana 1 1 1 1 0 0 1 1 0 0 1 0 0 0
122 Sudiati 1 0 1 1 0 1 1 0 1 0 1 0 0 0
123 Hajanafsiah 1 0 1 1 1 1 0 2 0 1 1 1 0 0
124 Kokom 1 0 1 1 0 1 0 0 0 0 1 0 0 0
125 Defi 1 1 1 1 1 1 0
126 Hamidah 1 0 1 1 1 1 0 0 0 0 1 1 1 0
127 Denis 1 1 1 0 0 1 0
128 Unah 1 1 1 1 1 1 0 0 1 0 1 1 0 0
129 Amsiah 1 1 1 1 0 0 3 0 0 1 1 0 0
130 Maemunah 1 1 1 1 1 1 0 0 0 0 1 0 0 0
131 Risma 1 1 0 1 0 1 1
132 Ayanah 1 0 1 1 0 0 0 0 0 0 1 1 0 0
133 Warni 1 1 1 1 0 1 0 0 1 0 1 1 0 0
134 Tati 1 1 1 1 1 1 0 1 1 0 1 1 0 0
135 Maesaroh 1 1 0 0 10 1 0
136 Sulis 1 1 1 1 0 0 0 0 1 0 1 1 0 0
jumlah 120 95 133 109 44 66 51 0.6 68 0.16 136 80 12 0

57
4. Data kehilangan dan Absen kedatangan

Absen
Kartu
No Nama Kunjungan
Hilang
2

1 Milah
2 Marhati
3 Engkas
4 Nurhayati 1
5 Nurita 1
6 Jami 1
7 Bariyah
8 Rosida 1
9 Ahyani
10 Darti
11 Aisah 1
12 Siti Komariyah
13 Ismi Wardah
14 Minah 1
15 Aas
16 Rosmiati
17 Munarah 1
18 Maemunah
19 Mia
20 Iis
21 Kanti
22 Rosdiana
23 Isnawati
24 Ayi 1
25 Nur Asiah
26 Daimah
27 Warti
28 Elisa
29 Kaina 1
30 Epi
31 Nunung 1
32 Darmiona 1
33 Muna

58
34 Jannah 1
35 Ita 1
36 Suti
37 Leha
38 Samah
39 Winda 1
40 Amel
41 Risma
42 Sukeri 1
43 Nuhanah 1
44 Sunarti
45 Isah
46 Sulastri 1
47 Gustina
48 Sanah
49 Erna
50 Nurhadi
51 Muinah 1
52 Amsah 1
53 Fitri 1
54 Luthfiah
55 Sadiah 1
56 Sani 1
57 Maniai
58 Demitriana 1
59 Alijah 1
60 Ida 1
61 Epi 1
62 Kaswati
63 Saripah 1
64 Darmawati
65 Nuraini 1
66 Romla 1
67 Yani 1
68 Isa 1
69 Jamila
70 Indah
71 Iin 1
72 Misah 1

59
73 Suryani 1
74 Suwarni
75 Yuyun
76 sanah
77 Dian 1
78 Siti
79 Tika
80 Murianti 1
81 Rosma 1
82 Marina
83 Pujadiningsih 1
84 Mulyani 1
85 Suwani
86 Minaroh
87 Marwati
88 Emi 1
89 Indah 1
90 Sani
91 Rina 1
92 Ana
93 Maisaroh
94 Unah
95 Novi 1
96 Analisa
97 Ita
98 Ratih
99 Ismi
100 Siti 1
101 Ariati 1
102 Nica 1
103 Maryam 1
104 Anis 1
105 Sani 1
106 Sutiah 1
107 Sumartini
108 Ridha
109 Maryamah 1
110 Heni 1
111 Asnawati 1

60
112 Raitun
113 Nurfa
114 Erot 1
115 Siti Jamilah 1
116 Tika 1
117 Mimin 1
118 Salimah
119 Yanti
120 Mely
121 Ayuliana
122 Sudiati
123 Hajanafsiah 1
124 Kokom
125 Defi 1
126 Hamidah 1
127 Denis 1
128 Unah 1
129 Amsiah 1
130 Maemunah 1
131 Risma 1
132 Ayanah 1
133 Warni 1
134 Tati
135 Maesaroh 1
136 Sulis 1
jumlah 44 25

61