Anda di halaman 1dari 3

TUGAS 2

Auditing II (EKSI4310)
Tutor : Agus Arif Rakhman, M.M.

PERINTAH SOAL

Kerjakan soal uraian di bawah ini pada lembar jawaban pada halaman berikutnya file ini, kerjakan
dengan TULISAN TANGAN bukan dengan ketikan computer. Apabila jawaban anda membutuhkan
lebih dari satu halaman, anda tinggal cetak kembali lembar jawaban di bawah ini sampai cukup.
Selalmat mengerjakan anda pasti bisa

NO SOAL
1 Jelaskan 5 dokumen dan catatan penting yang digunakan dalam pemrosesan transaksi
penyesuaian penjualan
Hal 4.49
2 Mengapa risiko bawaan persediaan / sediaan terbilang cukup tinggi pada entitas seperti pabrik,
grosir, retailer? Jelaskan 3 alasannya
Hal 6.10
3 Pada tes detail transaksi pada aktifitas tes substantive untuk asersi-asertsi sediaan, pada saat
dilakukan uji penjurnalan, akun apa saja yang dilakukan pencocokan penjurnalan yang tercatat
pada akun sediaan?
Hal 6.29
4 Sebutkan 2 faktor yang dapat mendorong manajemen untuk dapat melakukan salah saji asersi
siklus pendapatan dan pelaporan keuangan yang mengandung kecurangan
Hal 4.10
5 Sebutkan 1 contoh factor lingkungan pengendalian yang penting untuk mengurangi risiko
kecurangan pelaporan keuangan dengan melakukan lebih saji pendapatan dan piutang
Hal 4.14

Nama Wibisono Sudirman


NIM 031200805
Kelas
TUGAS 2
Auditing II (EKSI4310)
Tutor : Agus Arif Rakhman, M.M.

Lembar jawaban TUGAS 2

1) Dokumen dan catatan penting yang digunakan dalam pemrosesan transaksi penyesuaian penjualan
meliputi hal berikut.
a. Otorisasi retur penjualan Formulir yang menunjukkan deskripsi, jumlah, dan data lain tentang barang yang
diretur. Dokumen ini berfungsi sebagai landasan inisiasi retur penjualan dan pemrosesan retur penjualan
internal retur dari pelanggan oleh penjual.
b. Otorisasi penghapusan piutang usaha Formulir yang menunjukkan prosedur yang dilakukan dalam usaha
penagihan dan dokumen otorisasi penghapusan piutang usaha.
c. Laporan penerimaan Laporan yang dibuat saat menerima barang dari pelanggan yang menunjukkan
kondisi dan jumlah barang yang diterima.
d. Memo kredit Formulir yang menyatakan jumlah yang dikreditkan ke piutang usaha meliputi data spesifik
bagian yang diretur, harga, dan nilai yang dikreditkan. Dokumen ini menjadi dasar pencatatan retur penjualan.
e. Jurnal Dokumen yang digunakan untuk mencatat penyesuaian, seperti penghapusan piutang usaha di buku
besar.

2) Sementara itu, pada pabrik, grosir, atau retailer, sediaan mungkin diperkirakan atau mendekati maksimum
karena alasan berikut.
1. Volume transaksi pembelian, produksi, dan penjualan yang memengaruhi akun-akun tersebut biasanya
tinggi dan meningkatkan kesempatan munculnya salah saji.
2. Sering ada masalah terkait identifikasi, pengukuran, dan alokasi kos sediaan, seperti bahan baku, tenaga
kerja, kos pabrikasi tidak langsung, kos produksi bersama (joint costs), disposisi varian kos, akuntansi barang
sisa, serta masalah akuntansi kos lainnya.
3. Perbedaan sediaan yang besar kadang-kadang mengharuskan penggunaan prosedur khusus untuk
menentukan jumlah sediaan, misalnya geometric volume tumpukan stok barang, aerial photography, dan
perkiraan kuantitas oleh ahli.
4. Sediaan sering disimpan pada berbagai macam tempat, menambah kesulitan terkait mempertahankan
kontrol fisik terhadap pencurian dan kerusakan, serta akuntansi barang saat transit antarlokasi yang memadai.
5. Sediaan sangat rawan usang, kerusakan, dan faktor lain, seperti kondisi ekonomi secara umum yang dapat
memengaruhi permintaan dan kemudahlakuan serta penilaian yang benar untuk sediaan.
6. Sediaan dapat dijual karena perjanjian pengembalian dan pembelian kembali.

3) Pencocokan penjurnalan yang tercatat pada akun sediaan terdiri atas berikut ini.
1) Debit pada sediaan barang dagang atau bahan baku ke faktur pemasok (vendor), laporan penerimaan, dan
pemesanan pembelian.
2) Debit pada sediaan barang dalam proses atau barang jadi ke catatan kos produksi dan laporan produksi.
3) Kredit pada sediaan barang dagang atau bahan baku pada dokumen dan catatan penjualan.
4) Kredit terhadap sediaan barang dalam proses atau barang jadi pada catatan kos produksi dan laporan
produksi.

4) 1. Tekanan untuk membuat lebih saji pendapatan dilakukan dengan melaporkan pencapaian target
pendapatan atau profitabilitas, padahal sebenarnya tidak terpenuhi karena faktor-faktor, seperti kondisi
ekonomi global, nasional, atau regional; dampak perkembangan teknologi terhadap daya saing perusahaan;
atau buruknya manajemen. Cara yang digunakan untuk membuat lebih saji pendapatan mencakup pencatatan
penjualan fiktif, penyelenggaraan pembukuan terbuka sehingga penjualan periode berikutnya dicatat pada
periode berjalan (pisah batas yang tidak tepat), dan mencatat pengiriman barang yang tidak dipesan ke
pelanggan menjelang akhir tahun serta mengakuinya sebagai penjualan tahun berjalan dan kemudian
dibalikkan pada periode berikutnya.
2. Tekanan untuk membuat lebih saji kas dan piutang kotor atau kurang saji cadangan kerugian piutang
dilakukan dengan melaporkan modal kerja yang lebih tinggi untuk memenuhi syarat perjanjian utang.

5) banyak perusahaan mengikat karyawan yang menangani kas. Pengikatan ini meliputi pembelian polis
asuransi atas kerugian akibat pencurian kas dan kerugian lain akibat karyawan yang tidak jujur. Sebelum
perusahaan asuransi menerbitkan polis atau memasukkan karyawan ke polis yang ada, biasanya perusahaan
itu menyelidiki kejujuran dan integritas orang-orang tersebut selama menduduki posisi sebelumnya.
Pengikatan dapat memperkuat lingkungan pengendalian atas penerimaan kas dengan dua cara berikut:

a. pengikatan dapat mencegah perekrutan atau terus menempatkan karyawan yang tidak jujur, dan

b. berfungsi sebagai alat pencegah perbuatan yang tidak jujur karena karyawan mengetahui bahwa
perusahaan asuransi dapat menyelidiki secara keras serta menuntut setiap tindakan tidak jujur secara hukum

Nama Wibisono Sudirman


NIM 031200805
Kelas