Anda di halaman 1dari 22

BAB I

PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Pengelolaan program kesehatan akan lebih efektif jika program tersebut
dikelola dengan baik. Fungsi manajemen yang sangat berperan adalah fungsi
perencanaan dan ungsi perawatan. Kedua fungsi ini sangat berperan dan sangat
berkaitan antara satu dengan lainnya. Fungsi perawatan akan menghasilkan
informasi tentang pelaksanaan kegiatan program yang dibutuhkan untuk
meningkatkan fungsi perencanaan.
Untuk mendapatkan informasi yang sangat berkualitas, kegiatan
pengawasan membutuhkan data tentang pelaksanaan program. Epidemiologi dan
statistic merupakan suatu alat yang dapat dipakai untuk menganalisis program
pelayanan kesehatan masyarakat dan mendeskripsikan masalah program dan
masalah kesehatan masyarakat menurut tempat, waktu, dan orang seta factor-
faktor yang mempengaruhi munculnya factor-faktor tersebut. esuai dengan
paradigm kesehatan !".# $loom%, ada & faktor utama yang memengaruhi
munculnya masalah kesehatan masyarakat di suatu wilayah yaitu factor genetic,
pelayanan kesehata, perilaku masyarakat, dan lingkungan.
elain pendekatan masalah oleh ".# $loom di atas, beberapa pendekatan
masalah lain tak kalah penting seperti teori pendekatan menurut 'heel !teori
roda%, jaring-jaring sebab akibat, dan segitiga epidemiologi. Keempat pendekatan
tersebut sangat membantu dalam pemecahan suatu masalah kesehatan.
1.2 Rumusan Masalah
(. )elaskan definisi, gambaran pola, kelebihan dan kekurangan, serta contoh
pengaplikasian tiap pendekatan masalah dari Pendekatan $loom, 'heel,
)aring-jaring sebab akibat, dan segitiga epidemiologi*
+. ,entukan pendekatan mana saja yang mungkin digunakan untuk
menganalisa kasus pada scenario dan berikan alas an
1
1.3 Tujuan
(. -engetahui definisi, gambaran pola, kelebihan dan kekurangan, serta
contoh pengaplikasian tiap metode pendekatan masalah dari Pendekatan
$loom, 'heel, )aring-jaring sebab akibat, dan segitiga epidemiologi.
+. -engetahui pendekatan mana saja yang mungkin digunakan untuk
menganalisa kasus pada skenario.
2
BAB II
TINAUAN PU!TA"A
2.1 Pen#ekatan Bl$$m
$erbeda dengan konsep segitiga epidemiologi, paradigma hidup sehat
!health and well being paradigm dari ".# $loom % menjelaskan empat faktor
utama yang dapat mempengaruhi derajat kesehatan indi.idu atau masyarakat.
Keempat faktor tersebut merupakan faktor determinan timbulnya masalah
kesehatan pada seorang indi.idu atau kelompok masyarakat.
Keempat faktor tesebut terdiri dar faktor perilaku atau gaya hidup !life
style% indi.idu atau kelompok masyarakat, faktor lingkungan !sosial ekonomi,
fisik, politik% dan faktor pelayan kesehatan dan faktor genetik. Keempat faktor
tersebut saling berinteraksi secara dinamis yang mempengaruhi kesehatan
perseorangan dan derajat kesehatan kelompok masyarakat. /iantara keempat
faktor tersebut faktor perilaaku manusia merupakan faktordeeterminan yang
paling besar dan paling sukar ditanggulangi, disusul dengan faktor lingkungan.
0lasan lain mengapa faktor perilaku yang lebih dominan dibandingkan dengan
faktor lain yaitu karena lingkunagn hidup manusia juga sangat dipengaruhi oleh
ulah1perilaku manusia.
2.2 Pen#ekatan %heel
-odel roda merupakan pola pendekatan lain yang memandang hubungan
antara manusia dengan lingkungannya. -odel roda terdiri dari penjamu !host atau
manusia% yang memiliki struktur genetik sebagai inti roda. Faktor yang
mengelilingi inti roda adalah faktor lingkungan yang terbagi menjadi lingkungan
bilogis, fisik dan sosial. $esarnya masing- masing komponen ini bersifat relatif
tergantung pada masalah penyakit spesifik yang dipelajari. -isalnya untuk
penyakit keturunan, faktor genetik memainkan peranan yang penting. Untuk
penyakit infeksi seperti campak, faktor genetik tidak memiliki peranan utama,
tatapi status imunitas penjamu dan faktor biologis lingkungan memberikan
kontribusi yang lebih besar.
3
-anusia truktur 2enetik
#ingkungan
ama seperti model jaring 3 jaring penyebab, model roda memberikan
penekanan akan perlunya mengidentifikasi faktor etiologis multiplle suatu
penyakit tanpa menitik beratkan pada agen penyakit. 4ontoh 5 binatang yang
menjadi pembawa !reser.oir% .irus rabies lebih diperhatikan daripada .irus rabies
itu sendiri. -odel roda memberikan batasan yang jelas faktor penjamu dengan
faktor lingkungan, batasan ini tidak terlalu jelas dalam model jaring- jaring
penyebab kesehatan lainnya.
2.3 Pen#ekatan jar&ng'jar&ng se(a( ak&(at
-enurut model ini perubahan dari salah satu faktor akan mengubah
keseimbangan antara mereka, yang berakibat bertamba atau berkurangnya
penyakit yang bersangkutan.
4
-enurut model ini, suatu penyakit tidak bergantung pada satu sebab yang
berdiri sendiri melainkan sebagai akibat dari serangkaian proses sebab dan akibat.
/engan demikian maka timbulnya penyakit dapat dicegah atau dihentikan dengan
memotong mata rantai pada berbagai titik.
!http511sitipurwanti.blogspot.com1+6671((1perubahan-perilaku-dan-metode-
setelah.html%
/engan model jaringan sebab akibat hendaknya ditunjukkan bahwa
pengetahuan yang lengkap mengenai mekanisme-mekanisme terjadinya penyakit
tidaklah diperuntukkan bagi usaha-usaha pemberantasan yang efektif. 8leh karena
banyaknya interaksi-interaksi ekologis maka seringkali kita dapat mengubah
penyebaran penyakit dengan mengubah aspek-aspek tertentu dari interaksi
manusia dengan lingkungan hidupnya tanpa inter.ensi langsung pada penyebab
penyakit.
!http511sitipurwanti.blogspot.com1+6671((1perubahan-perilaku-dan-metode-
setelah.html%
2.) Pen#ekatan seg&t&ga e*&#em&$l$g&
-enurut )ohn $ordon, model segitiga epidemiologi menggambarkan
interaksi tiga komponen penyakit yaitu -anusia !"ost%, penyebab !0gent% dan
lingkungan !En.iromet%. Untuk memprediksi penyakit, model ini menekankan
perlunya analis dan pemahaman masing-masing komponen. Penyakit dapat terjadi
karena adanya ketidak seimbangan antar ketiga komponen tersebut. -odel ini
lebih di kenal dengan model triangle epidemiologi atau triad epidemilogi dan
cocok untuk menerangkan penyebab penyakit infeksi sebab peran agent !yakni
mikroba% mudah di isolasikan dengan jelas dari lingkungan.
Pejamu +H$st, 5 hal-hal yang berkaitan dengan terjadinya penyakit pada
manusia, antara lain 5
(. Umur, jenis kelamin, ras, kelompok etmik !suku% hubungan keluarga
+. $entuk anatomis tubuh
5
9. Fungsi fisiologis atau faal tubuh
&. tatus kesehatan, termasuk status gi:i
;. Keadaan kuantitas dan respon monitors
<. Kebiasaan hidup dan kehidupan sosial
=. Pekerjaan, dll. !"eru subari,dkk,+66&.-anajemen epidemiologi,-edia
presindo,>ogyakarta. "al.(;-(<%
Agents
/an penyebab agent menurut model segitiga epidemilogi terdiri dari biotis dan
abiotis.
a. $iotis khususnya pada penyakit menular yaitu terjadi dari ; golongan
(. Proto:oa 5 misalnya Plasmodum, amodea
+. -eta:oa 5 misalnyaarthopoda , helminthes
9. $akteri misalnya almonella, meningitis
&. ?irus misalnya dengue, polio, measies, lorona
;. )amur -isalnya 5 candida, tinia algae, hystoples osis
b. 0biotis, terdiri dari
(. @utrient 0gent, misalnya kekurangan 1kelebihan gi:i
!karbohididrat, lemak, mineral, protein dan .itamin%
+. 4hemical 0gent, misalnya pestisida, logam berat, obat-obatan
9. Physical 0gent, misalnya suhu, kelembaban panas, kardiasi,
kebisingan.
&. -echanical 0gent misalnya pukulan tangan kecelakaan, benturan,
gesekan, dan getaran
;. Psychis 0gent, misalnya gangguan phisikologis stress depresi
<. Physilogigis 0gent, misalnya gangguan genetik.
Kebiasaan hidup dan kehidupan sosial sehari-hari termasuk
kehidupan sehat.!"eru subari,dkk,+66&.-anajemen
epidemiologi,-edia pressindo,>ogyakarta. "al.(<-(=.%
6
Unsur lingkungan (Enviroment)
Unsur lingkungan memegang peranan yang cukup penting dalam
menentukan terjadinya sifat karakteristik indi.idu sebagai pejamu dan iku
memegang peranan dalam proses kejadian penyakit.
(. #ingkungan $iologis
egala flora dan fauna yang berada di sekitar manusia yang antara ,ain
meliputi 5
$eberapa mikroorganisme patogen dan tidak patogenA
?ektor pembawa infeksi
$erbagai binatang dan tumbuhan yang dapat mempengaruhi
kehidupan manusia, baik sebagai sumber kehidupan !bahan makanan
dan obat-obatan%, maupun sebagai reser.oir1sumber penyakit atau
pejamu antara !host intermedia% A dan
Fauna sekitar manusia yang berfungsi sebagai .ektor penyakit
tertentu terutama penyakit menular.
#ingkungan biologis tersebut sangat berpengaruh dan memegang
peranan yang penting dalam interaksi antara manusia sebagai pejamu dengan
unsur penyebab, baik sebagai unsur lingkungan yang menguntungkan manusia
!senbagai sumber kehidupan% maupun yang mengancam kehidupan 1
kesehatan manusia !@ur nasri noor.+66+,Epidemiologi,Uni.esutas
"asanuddin -akassar."al.+B-+7%
+. #ingkungan fisik
Keadaan fisik sekitar manusia yang berpengaruh terhadap manusia
baik secara langsung, maupun terhadap lingkungan biologis dan lingkungan
sosial manusia. #ingkungan fisik !termasuk unsur kimiawi serta radiasi%
meliputi 5
Udara keadaan cuaca, geografis, dan golongan
0ir, baik sebagai sumber kehidupan maupun sebagai bentuk
pemencaran pada air, dan
Unsur kimiawi lainnya pencemaran udara, tanah dan air, radiasi dan
lain sebagainya.
7
#ingkungan fisik ini ada yang termasuk secara alamiah tetapi banyak
pula yang timbul akibat manusia sendiri !@ur nasri noor,+666,/asar
epidemiologi,Cinika cipta,)akarta. "al.+B.%
9. #ingkungan sosial
emua bentuk kehidupan sosial budaya, ekonomi, politik, sistem
organisasi. erta instusi1peraturan yang berlaku bagi setiap indi.idu yang
membentuk masyarakat tersebut.#ingkungan sosial ini meliputi 5
istem hukum, administrasi dan lingkungan sosial politik, serta sistem
ekonomi yang berlakuA
$entuk organisasi masyarakat yang berlaku setempat
istem pelayanan kesehatan serta kebiasaan hidup sehat masyarakat
setempat, dan
Kebiasaan hidup masyarakat
Kepadatan penduduk. Kepadatan rumah tangga, serta berbagai sistem
kehidupan sosial lainnya.
/ari keseluruhan unsur tersebut di atas, di mana hubungan interaksi
antara satu dengan yang lainnya akan menentukan proses dan arah dari proses
kejadian penyakit, baik pada perorangan, maupun dalam masyarakat. /engan
demikian maka terjadinya suatu penyakit tidak hanya di tentukan oleh unsur
penyebab semata, tetapi yang utama adalah bagaimana rantai penyebab dan
hubungan sebab akibat di pengaruhi oleh berbagai faktor maupun unsur
lainnya. 8leh sebab itu, maka dalam setiap proses terjadinya penyakit, selalu
kita memikirkan adanya penyebab jamak !multiple causational%. "al ini sangat
mempengaruhi dalam menetapkan program pencegahan maupun
penanggulangan penyakit tertentu. Karena usaha tersebut hanya akan
memberikan hasil yang di harapkan bila dalam perencanaannya
memperhitungkan berbagai unsur di atas. !@ur nasry noor.+66+.Epidemiologi.
Uni.ersitas "asanuddin,-akassar."al.+7%
8
BAB III
PEMBAHA!AN
2.1 Pen#ekatan Bl$$m
Paradigma hidup sehat ". # $lum menjelaskan & faktor utama yang
dapat mempengaruhi derajat kesehatan indi.idu 1masyarakat. Keempat factor
tersebut merupakan factor determinan !penentu% timbulnya masalah kesehatan
pada seorang indi.idu atau kelompok masyarakat.
Keempat factor tersebut terdiri dari factor perilaku indi.idu atau
kelompok masyarakat, factor lingkungan !social ekonomi, politik, fisik%, factor
pelayanan kesehatan !jenis, cakupan dan kualitasnya% dan factor genetic
!keturunan%. Keempat factor tersebut berinterakis secara dinamis yang
mempengaruhi kesehatan perorangan dan derajat kesehatan kelompok
masyarakat. /iantara keempat factor tersebut, factor perilaku manusia merupakan
factor determinan yang paling besar dan paling sukar ditanggulangi, disusul
dengan factor lingkungan.
-akt$r genet&..
Faktor ini paling kecil pengaruhnya terhadap kesehatan perorangan atau
masyarakat . Pengaruhnya pada status kesehatan perorangan terjadi secara e.olutif
9
Genetik
Lingkungan
Masalah kesehatan Perilaku
Masyarakat
Pelayanan
Kesehatan
dan paling sukar dideteksi. Faktor genetic perlu mendapat perhatian di bidang
pencegahan penyakit. -isalnya 5 seorang anak lahir dari orang tua penderita /-
akan mempunyai resiko lebih tinggi dibandingkan anak yang lahir bukan dari
penderita /-. Untuk upaya pencegahan , anak yang lahir dari penderita /-
harus diberi tahu dan selalu mewaspadai factor genetic yang diturunkan dari
orangtuanya. 8leh karenanya ia harus selalu mengatur dietnya, teratur berolah
raga dan upaya pencegahan lainnya sehingga tidak ada peluang factor genetiknya
berkembang menjadi factor resiko terjadinya /- pada dirinya.)adi dapat
diumpamakan , genetic adalah peluru !bullet% tubuh manusia adalah pistol
!senjata%, dan lingkungan1perilaku manusia adalah pelatuknya !trigger%
-akt$r *ela/anan kesehatan.
Ketersediaannya sarana pelayanan, tenaga kesehatan, dn pelayanan kesehatan
yang berkualitas akan berpengaruh pada derajat kesehatan masyarakat.
Pengetahuan dan ketrampilan petugas kesehatan yang diimbangi dengan
kelengkapn saran dan prasarana serta dana akan menjamin kualitas pelayanan
kesehatan. Pelayanan seperti ini akan mampu mengurangi atau mengatasi masalah
kesehatan yang berkembang di suatu wilayah atau kelompok masyarakat.
-akt$r *er&laku mas/arakat.
Faktor ini terutama di @egara berkembang paling besar pengaruhnya terhadap
munulnya gangguan kesehatan atau masalah kesehatan di masyarakat.
,ersedianya jasa pelayanan kesehatan !health ser.ice% tanpa disertai perubahan
perilaku !peran serta% masyarakat akan mengakibatkan masalah kesehatan tetap
potensial berkembang di masyarakat.
-akt$r &ngkungan.
#ingkungan yang terkendali, akibat sikap hidup dan perilaku masyarakat yang
baik akan dapat menekan berkembangnya masalah kesehatan.
10
Untuk menganalisis program kesehatan di lapangan ".# $lum dapat
dimanfaatkan untuk mengidentifikasi dan mengelompokkan masalah sesuai
dengan factor-faktor yang berpengaruh pada status kesehatan masyarakat.
2.2 Pen#ekatan %heel
eperti halnya model jaring-jaring sebab akibat, model roda memerlukan
identiflkasi berbagai faktor yang berperan dalam timbulnnya penyakit dengan "ak
menekankan pentingnya agens. /i sini dipentingkan hubungan antara manusia
dan lingkungan hidupnya. $esarnya peranan tiap-tiap lingkungan bergantung pada
penyakit yang diderita. ebagai contoh, peranan lingkungan sosial lebih besar dari
pada yang lainnya pada DsorbunD. Peranan lingkungan biologis lebih besar dari
pada yang lain pada
ebagai contoh peranan lingkungan sosial lebih besar dari yang lainnya
pada stress mental, peranan lingkungan fisik lebih besar dari lainnya pada
sunburn, peranan lingkungan biologis lebih besar dari lainnya pada penyakit yang
penularannya melalui .ektor !.ektor borne disease% dan peranan inti genetik lebih
besar dari lainnya pada penyakit keturunan.
/engan model-model tersebut diatas hendaknya ditunjukkan bahwa
pengetahuan yang lengkap mengenai mekanisme-mekanisme terjadinya penyakit
tidaklah diperuntukkan bagi usaha-usaha pemberantasan yang efektif.
8leh karena banyaknya interaksi-interaksi ekologis maka seringkali kita
dapat mengubah penyebaran penyakit dengan mengubah aspek-aspek tertentu dari
interaksi manusia dengan lingkungan hidupnya tanpa inter.ensi langsung pada
penyebab penyakit.
-anusia
truktur genetik #ingkungan
11
2.3 Pen#ekatan ar&ng' jar&ng se(a( ak&(at
-erupakan salah satu dari 9 konsep dasar epidemiologi !segitiga
epidemiologi, jaring-jaring sebab akibat, roda% yang memberikan gambaran
tentang hubungan sebab akibat yang berperan dalam terjadinya penyakit dan
masalah kesehatan lainnya.
Pada model Ejaring-jaring sebab akibatF terdapat berbagai macam sebabA
sesuatu penyakit tidak bergantung pada satu sebab yang berdiri sendiri melainkan
sebagai akibat dari serangkaian proses EsebabF dan FakibatF.
-enurut model ini perubahan dari salah satu faktor akan mengubah
keseimbangan antara mereka, yang berakibat bertambah atau berkurangnya
penyakit yang bersangkutan. /engan demikian timbulnya penyakit dapat dicegah
atau dihentikan dengan cara memotong rantai pada berbagai titik.
Kekurangan dari model ini, peneliti tidak dapat mengidentifikasi 1 sulit
menentukan penyebab utama. @amun dapat dilakukan pencegahan dari
berbagai arah.
Kelebihan dari model ini, peneliti dapat mengetahui dan mengidentifikasi
faktor-faktor apa saja yang berperan dalam timbulnya suatu penyakit 1
masalah kesehatan lainnya.
12
2.) Pen#ekatan !eg&t&ga E*&#em&$l$g&
-odel segitiga epidemiologi menggambarkan kejadian suatu penyakit
yang ditentukan oleh tiga faktor utama yaitu host, agent, dan en.ironment.
"ost atau pejamu adalah manusia yang mudah terkena atau rentan !susceptible%
terhadap suatu bibit penyakit !.irus, bakteri, parasit, jamur, dsb% yang dapat
menyebabkan ia sakit.
4ontoh 5 Penyakit cmapak mempunyai kecenderungan untuk menyerang
anak-anak, khususnya anak dibawah umur lima tahun. Kekebalan terhadap
campak memang sudah dibawa sejak lahir, tetapi mulai menurun sejak usia 7
bulan. Kondisi ini menyababkan bayi sebelum berumur 7 bulan perlu diberikan
imunisasi untuk lebih meningkatkan kekebalan tubuhnya terhadap .irus campak.
Agent adalah faktor yang menjadi bibit penyakit yang menjadi penyebab
suatu penyakit. Penyebab penyakit ada yang bersifat biologis, fisik, kimia, dan
sosiopsikologis.
13
KEMIKI!"
!
PE!#I#IK"
!
P$%#&KI
'"("!
M"K"!"!
$E!#"(
#")" 'ELI
$E!#"(
*"ILI+"
KE,K&$"
!G
PE!GE+"(&
"! GI-I
$E!#"(
K%!&MI
M"K"!"!
+#K
MEM"#"I
KEE("+
"!
K&$"!G
PENYAKIT
KURANG
GIZI
#")" +"("!
+&'&( .
PE!)E$"P"!
GI-I +E$G"!GG&
4ontoh 5
>ang bersifat biologis 5 kuman mikrobakterium tuberkulosa menyebabkan
penyakit ,$4 paru-paru. "G? menjadi penyebab 0G/.
>ang bersifat fisik 5 sinar ultra .iolet dapat meningkatkan resiko host
terkena tumor kulit.
>ang bersifat kimia 5 nikotin dalam rokok menyebabkan kanker paru-paru.
>ang bersifat sosio-psikologis 5 suasana kerja sehari-hari yang selalu
menegangkan akan berpengaruh pada kesehatan jiwa karyawan.
En0&r$nment atau l&ngkungan adalah situasi atau kondisi di luar host
atau agent yang memudahkan interkasi antara keduanya. Faktor ini juga dapat
menjadi resiko timbulnya gangguan penyakit pada host karena lingkungan
memberikan peluang agent untuk berkembang !breeding%. #ingkungan dapat
dibedakan menjadi lingkungan biologis, fisik, kimia, dan sosialekonomi.
4ontoh 5
#ingkungan biologi 5 di suatu wilayah !lagoon% akan memudahkan
nyamuk anopheles berkembang. #ingkungan seperti ini akan memudahkan
terjadinya penularan penyalit malaria.
#ingkungan kimia 5 lysol yang dipakai membersihkan kotoran penderita
4holera akan melemahkan kuman .ibrio cholera sehingga penularannya
dapat dibatasi.
#ingkungan sosial 5 situasi rumah yang padat hunian !banyak anggota
keluarga% akan memudahkan penularan penyakit scabies di antara
penghuninya
#ingkungan fisik 5 sinar ultra .iolet akan memudahkan timbulnya kanker
kulit.
14
Untuk menggambarkan interaksi antara faktor-faktor egen, pejamu dan
lingkungan, )ohn 2ordon menganalogikan sebagai timbangan pengumpil
!pengungkit% dengan lingkungan sebagai titik tumpunya.
Pada dasarnya selalu terjadi hubungan dan pengaruh timbal balik antara
faktor-faktor pejamu, agen dan lingkungan, yang berusaha mencapai suatu
keadaan keseimbangan. Perubahan dari keseimbangan dapat dilihat dari contoh-
contoh berikut ini.
2ambar segitiga epidemologi 5
(.
Keterangan 5
05 0gent
"5 "ost
E5 En.ironment
,imbangan tersebut menggambarkan tercapainya keseimbangan,
sehingga baik agent maupun host tidak ada yang dirugikan dan pada keadaan ini
tedapat suasana hidup berdampingan secara damai antara agent dan host.
+.
15
E
A


H


E
H


A


Keadaan tersebut menggambarkan peningkatan dari kemampuan
agent untuk menginfeksi serta menimbulkan penyakit pada manusia.
9.
Keadaan tersebut menggambarkan peningkatan peningkatan proporsi
kerentanan dari populasi manusia, misalnya karena menurunnya imunitas dari
host itu sendiri. -isalnnya pada saat musim pancaroba, seringkali imunitas
manusia itu menurun sehingga lebih rentan terserang berbagai penyakit.
ehingga walaupun jumlah agent normal namun dapat pula terjadi penyakit
bila imunitas host sendiri mengalami penurunan.
&.
16
E
A


H


E
H


A


Perubahan lingkungan dapat pula menyebabkan pergeseran titik
tumpu ke arah host sehingga menggambarkan bahwa perubahan lingkungan
tersebut merangsang penyebaran agen yang menyebabkan peningkatan
kemampuan agen untuk menginfeksi. -isalnya pada suatu desa tertentu pada
awalnya memiliki sumber air yang bersih, tetapi kemudian terjadi banjir yang
membawa berbagai macam mikroorganisme penyebab penyakit sehingga
mengkontaminasi air minum di desa tersebut, maka terjangkitlah wabah
penyakit pada desa tersebut oleh karena air minum yang sudah
terkontaminasi.
;.
/isamping itu, perubahan lingkungan dapat pula menyebabkan perubahan
kerentanan pejamu !host%, sehingga terjadi pergeseran titik tumpu ke arah
agent. Keadaan ini terjadi misalnya pada perkembangan daerah industri yang
pesat menyebabkan konsentrasi :at-:at pencemar di udara meningkatkan
17
E
A


H


kerentanan !memudahkan terserang penyakit% pada manusia, terutama infeksi
saluran pernafasan.
2.1 Pen#ekatan /ang .$.$k menurut skenar&$ 1 &n& a#a (e(era*a
#&antaran/a a#alah 2
(. egitiga epidemiologi
egitiga epidemiologi ini dipengaruhi oleh 9 faktor, yaitu host,
agent, dan lingkungan. /imana ketiga factor tersebut jika terjadi
ketidakseimbangan diantaranya akan menyebabkan masalah kesehatan.
"al ini yang menyebabkan cocoknya segitiga epidemiologi dengan kasus
yang terjadi di Kecamatan "arum ari.
+. Pendekatan bloom
Pendekatan ini cocok dilakukan karena masalah kesehatan yang
terjadi di masyarakat dipengaruhi oleh beberapa faktor yang diantaranya
adalah perilaku yang kurang baik, genetic, lingkungan yang buruk, dan
pelayanan kesehatan yang rendah.
9. Pendekatan jaring-jaring sebab akibat
Pendekatan ini cocok dilakukan di Kecamatan "arum ari karena
masalah kesehatan masyarakat yang terjadi tidak hanya disebabkan oleh
satu factor, akan tetapi disebabkan oleh beberapa factor yang saling
berkaitan antara satu dengan lainnya.
Pendekatan 'heel kurang cocok untuk dilakukan di Kecamatan tersebut,
karena konsep 'heel menekankan pada hubungan antara host yang dipengaruhi
18
oleh lingkungan. edangkan masalah kesehatan yang terjadi tidak hanya
dipengaruhi oleh lingkungan tapi juga oleh perilaku, pelayanan kesehatan,
genetik, dan lain sebagainya.
2.3 Pen#ekatan /ang ter(a&k
Penerapan dari setiap pendekatan, yaitu pendekatan segitiga epidemiologi,
pendekatan $lum, 'heel, dan jaring-jaring sebab akibat, sebenarnya tergantung
dari kebutuhan1tujuan tentang apa yang akan diteliti. 4ontohnya adalah
pendekatan $lum, yang lebih menitikberatkan pada perilaku masyarakat.
Kemudian pendekatan 'heel yang tidak menitikberatkan agent, sehingga perlu
dikombinasikan dengan pendekatan yang lain. -aka dari itu pada scenario drg.
-unir melakukan beberapa pendekatan tersebut.
/ari scenario, apabila diberi ranking pada keempat pendekatan tersebut,
segitiga epidemiologi dan jaring-jaring sebab akibat dapat menempati peringkat
satu atau dua. Pada segitiga epidemiologi sudah terdapat 9 faktor penyebab, yaitu
host, agent, dan en.ironment. /imana pada en.ironment tersebut terbagi menjadi
9, yaitu lingkungan biologis, fisik, dan social-ekonomi. /ari lingkungan social-
ekonomi tersebut sudah tercakup tentang adat-istiadat1perilaku masyarakat.
edangkan pada pendekatan $lum dapat menempati peringkat ketiga, karena dari
scenario sudah diketahui bahwa pelayanan kesehatan di desa "arum ari tersebut
sudah memadai, termasuk dalam pelayanan kesehatan gigi dan mulut. edangkan
pendekatan 'heel menempati peringkat terakhir, karena pada pendekatan ini
tidak menitikberatkan pada agent. Padahal pada scenario didapatkan masalah
kesehatan karies. Karies adalah suatu penyakit yang bukan dari genetic tetapi
akibat adanya agent dan perilaku manusia.
/apat disimpulkan bahwa pendekatan yang paling baik digunakan pada
desa "arum ari tersebut adalah pendekatan segitiga epidemiologi.
19

BAB I4
"E!IMPULAN
-acam Pendekatan -asalah Kesehatan yaitu5
- Pendekatan $loom
- Pendekatan 'heel
- Pendekatan )aring- jaring sebab akibat
- Pendekatan egitiga Epidemiologi
Pada Pendekatan $loom terdapat & faktor utama yang dapat mempengaruhi
derajat kesehatan indi.idu 1masyarakat. Keempat factor tersebut merupakan
factor determinan !penentu% timbulnya masalah kesehatan pada seorang
indi.idu atau kelompok masyarakat Keempat factor tersebut terdiri dari5
- Faktor perilaku indi.idu atau kelompok masyarakat
20
- Faktor lingkungan !social ekonomi, politik, fisik%
- Faktor pelayanan kesehatan !jenis, cakupan dan kualitasnya%
- Faktor genetik !keturunan%.
Pendekatan 'heel
-erupakan suatu pola pendekatan lain yang memandang hubungan antara
manusia dengan lingkungannya. -odel roda terdiri dari penjamu !host atau
manusia% yang memiliki struktur genetik sebagai inti roda.
Pendekatan )aring-)aring ebab 0kibat
-erupakan konsep dasar epidemiologi yang memberikan gambaran tentang
hubungan sebab akibat yang berperan dalam terjadinya penyakit dan masalah
kesehatan lainnya. /imana sesuatu penyakit tidak bergantung pada satu sebab
yang berdiri sendiri melainkan sebagai akibat dari serangkaian proses EsebabF
dan FakibatF.
Pendekatan egitiga Epidemiologi
-odel segitiga epidemiologi menggambarkan kejadian suatu penyakit yang
ditentukan oleh tiga faktor utama yaitu5
- "ost
- 0gent
- En.ironment
21
DA-TAR PU!TA"A
Prof. /r. oekidjo @otoatmodjo. Prinsip-Prinsip /asar Glmu Kesehatan
-asyarakat. 4et. ke-+, -ei. )akarta 5 Cineka 4ipta. +669.
Kusnoputranto, "aryono. (7B<. Kesehatan Lingkungan. )akarta 5 Fakultas
Kesehatan -asyarakat Uni.ersitas Gndonesia.
!http511sitipurwanti.blogspot.com1+6671((1perubahan-perilaku-dan-metode-
setelah.html%

22