Anda di halaman 1dari 44

TUGAS KHUSUS KAJIAN PENYAKIT PADA MATA

KONJUNGTIVITIS
APOTEK KIMIA FARMA 78, 49 dan 48

Apotek

Apotek

Disusun Oleh :
Ana Rachmurti, S. Farm

20140000

Universitas

Fatimah Bakriyyah, S. Farm

08
20140000

Pancasila
Universitas

Fifi Puspita Sari, S. Farm

53
20140000

Pancasila
Universitas

Mediasti Aditiani, S. Farm

56
20140000

Pancasila
Universitas

Putri Karimah, S. Farm

89
20140001

Pancasila
Universitas

Delvina Ginting, S. Farm

16
26011214

Pancasila
Universitas

Pramelita Indriasari Palupi,

0017
26011214

Padjadjaran
Universitas

S. Farm

0112

Padjadjaran

PRAKTEK KERJA PROFESI APOTEKER


PERIODE 2-28 FEBRUARI 2015
JAKARTA
2015

DAFTAR ISI
DAFTAR ISI..............................................................................................................i
BAB I PENDAHULUAN..........................................................................................1
1.1..........................................................................................................................La
tar Belakang.....................................................................................................1
1.2..........................................................................................................................Tu
juan penulisan..................................................................................................2
1.3..........................................................................................................................M
anfaat penulisan...............................................................................................2
BAB II LANDASAN TEORI....................................................................................3
2.1..........................................................................................................................An
atomi Konjungtiva...........................................................................................3
2.2..........................................................................................................................De
finisi Konjungtivitis.........................................................................................4
2.3..........................................................................................................................Kl
asifikasi............................................................................................................4
2.4..........................................................................................................................Eti
ologi.................................................................................................................6
2.5..........................................................................................................................Pa
tofisiologi.........................................................................................................7
2.6..........................................................................................................................Ge
jala...................................................................................................................9
2.7..........................................................................................................................Pe
natalaksanaan...................................................................................................9
BAB III KAJIAN RESEP..........................................................................................11
3.1..........................................................................................................................Ka
jian Resep Apotek Kimia Farma 78................................................................11
3.2..........................................................................................................................Ka
jian Resep Apotek Kimia Farma 49................................................................24
3.3..........................................................................................................................Ka
jian Resep Apotek Kimia Farma 48................................................................28
BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN...................................................................37
4.1..........................................................................................................................Ke
simpulan..........................................................................................................37
4.2..........................................................................................................................Sa
ran....................................................................................................................37

DAFTAR PUSTAKA.................................................................................................38

BAB I
PENDAHULUAN
1.1.

Latar Belakang
Mata adalah organ penglihatan. Suatu struktur yang sangat kompleks,
menerima dan mengirimkan data ke korteks serebral. Seluruh lobus otak, lobus
oksipital, ditujukan khusus untuk menterjemahkan citra visual. Selain itu,
adatujuh saraf kranial yang memilki hubungan dengan mata dan hubungan
batang otak memungkinkan koordinasi gerakan mata.Konjungtiva merupakan
membrane mucus yang tipis dan transparan. Permukaan dalam kolopak mata
disebut konjungtiva palpebra, merupakan lapisanmukosa. Bagian yang
membelok dan kemudian melekat pada bola mata disebutkonjungtiva bulbi.
Pada konjungtiva ini banyak sekali kelenjar-kelenjar limfe dan pembuluh darah.
Peradangan pada konjungtiva disebut konjungtivitis, penyakit ini
bervariasi mulai dari hiperemia ringan dengan mata berair sampai konjungtivitis
berat dengan sekret purulen (Garcia et al, 2010). Konjungtivitis umumnya
disebabkan oleh reaksi alergi, infeksi bakteri dan virus, serta dapat bersifat akut
atau menahun (Ilyas, 2009). Penelitian yang dilakukan di Belanda menunjukkan
penyakit ini tidak hanya mengenai satu mata saja, tetapi bisa mengenai kedua
mata, dengan rasio 2,96 pada satu mata dan 14,99 pada kedua mata (Majmudar,
2010).
Konjungtivitis dapat dijumpai di seluruh dunia, pada berbagai ras, usia,
jenis kelamin dan strata sosial. Walaupun tidak ada data yang akurat mengenai
insidensi konjungtivitis, penyakit ini diestimasi sebagai salah satu penyakit mata
yang paling umum (Qinn et al, 2010). Pada 3% kunjungan di departemen
penyakit mata di Amerika serikat, 30% adalah keluhan konjungtivitis akibat
bakteri dan virus, dan 15% adalah keluhan konjungtivitis alergi (Marlin, 2009).
Konjungtivitis juga diestimasi sebagai salah satu penyakit mata yang paling
umum di Nigeria bagian timur, dengan insidensi 32,9% dari 949 kunjungan di
departemen mata Aba Metropolis, Nigeria, pada tahun 2004 hingga 2006
(Amadi, 2009).
Di Indonesia dari 135.749 kunjungan ke departemen mata, total kasus
konjungtivitis dan gangguan lain pada konjungtiva sebanyak 99.195 kasus
dengan jumlah 46.380 kasus pada laki-laki dan 52.815 kasus pada perempuan.
Konjungtivitis termasuk dalam 10 besar penyakit rawat jalan terbanyak pada

tahun 2009, tetapi belum ada data statistik mengenai jenis konjungtivitis yang
paling banyak yang akurat (Kemkes RI, 2010).
1.2.

Tujuan penulisan
Mengkaji penyakit konjungtivitis
Menjelaskan tentang patofisiologi konjungtivitis
Menjelaskan tentang penatalaksanaan pada pasien penderita Konjungtivitis
Mengkaji resep yang dituliskan oleh dokter kepada pasien konjungtivitis
Mempelajari komunikasi, informasi dan edukasi serta monitoring pada

a.
b.
c.
d.
e.

pasien konjungtivitis
1.3.

Manfaat penulisan
a. Dengan mengetahui definisi konjungtivitis, diharapkan makalah ini
bermanfaat untuk mengetahui apa itu konjungtivitis
b. Dengan mengetahui patofisiologi dari konjungtivitis, diharapkan makalah
ini bermanfaat untuk mengetahui perjalannan penyakit konjungtivitis
c. Dengan mengetahui penatalaksanaan konjungtivitis, diharapkan makalah
ini

bermanfaat

untuk

mengetahui

penatalaksanaan

dari penyakit

konjungtivitis.
d. Dapat memahami pengobatan yang diberikan kepada pasien konjungtivitis
melalui kajian resep yang dilakukan
e. Dapat memberikan komunikasi, informasi dan edukasi serta dapat
melakukan monitoring pada pasien konjungtivitis

BAB II
LANDASAN TEORI
2.1.

Anatomi Konjungtiva
Konjungtiva merupakan membran mukosa tipis yang membatasi permukaan
dalam dari kelopak mata dan melipat ke belakang membungkus permukaan
depan dari bola mata, kecuali bagian jernih di tengah-tengah mata (kornea).
Membran ini berisi banyak pembuluh darah dan berubah merah saat terjadi
inflamasi. Lapisan epitel konjungtiva terdiri dari dua hingga lima lapisan epitel
silinder bertingkat, superfisial dan basal. Lapisan epitel konjungtiva di dekat
limbus, di atas karunkula dan di dekat persambungan mukokutan pada tepi
kelopak mata terdiri dari sel-sel epitel skuamosa. Sel-sel epitel superfisial
mengandung sel-sel goblet bulat atau oval yang mensekresi mukus. Mukus
mendorong inti sel goblet ke tepi dan diperlukan untuk dispersi lapisan air mata
secara merata di seluruh prekornea.

Gambar 1. Anatomi Konjungtiva


2.2.

Definisi Konjungtivitis

Konjungtivitis merupakan peradangan pada konjungtiva (lapisan luar mata


dan lapisan dalam kelopak mata) yang disebabkan oleh mikro-organisme (virus,
bakteri, jamur, chlamidia), alergi, iritasi bahan-bahan kimia.
2.3.

Klasifikasi
Berdasarkan penyababnya, konjungtivitis dibedakan menjadi beberapa jenis:
a. Konjungtivitis bacterial

Konjungtivitis blenore
Blenore neonaturum merupakan konjungtivitis pada bayi yang baru lahir.
Penyebabnya adalah Gonococcus, Clamidia dan Stapilococcus.

Konjungtivitis gonore
Radang konjungtiva akut yang disertai dengan sekret purulen. Pada
neonatus infeksi ini terjadi pada saat berada dijalan lahir. Pada orang
dewasa penyakit ini didapatkan dari penularan penyakit kelamin pada
kontak dengan penderita uretritis atau gonore. Manifestasi klinis yang
muncul pada bayi baru lahir adanya sekret kuning kental, pada orang
dewasa terdapat perasan sakit pada mata yang dapat disertai dengan
tanda-tanda infeksi umum

Konjungtivitis difteri
Radang konjungtiva yang disebabkan oleh bakteri difteri memberikan
gambaran khusus berupa terbentuknya membran pada konjungtiva

Konjungtivitis folikuler

Konjungtivitis angular
Peradangan konjungtiva yang terutama didapatkan didaerah kantus
interpalpebra disertai ekskoriasi kulit disekitar daerah peradangan,
kongjungtivitis ini disebabkan oleh basil Moraxella axenfeld.

Konjungtivitis mukopurulen
Kongjungtivitis ini disebabkan oleh Staphylococcus, Pneumococus,
Haemophylus aegepty. Gejala yang muncul adalah terdapatnya hiperemia
konjungtiva dengan sekret berlendir yang mengakibatkan kedua kelopak
mata lengket, pasien merasa seperti kelilipan, adanya gambaran pelangi
(halo).

Blefarokonjungivitis

Radang kelopak dan konjungtiva ini disebabkan oleh Staphilococcus


dengan keluhan utama gatal pada mata disertai terbentuknya krusta pada
tepi kelopak
b. Konjungtivitis viral
Konjungtivitis viral dapat disebabkan oleh adenovirus, herpes simplex,
Epstein-Barr, varicella zoster, molluscum contagiosum, coxsackie, dan
enterovirus. Adenoviral konjungtivitis biasanya menyebabkan epidemik
keratokonjungtivitis, follikular konjungtivitis, dan nonspesifik konjungtivitis.
Virus picorna, atau enterovirus 70 menyebabkan konjungtivitis hemoragik
epidemik akut.

Keratokonjungtivitis epidemika
Radang yang berjalan akut, disebabkan oleh adenovirus tipe 3,7,8 dan 19.
Konjuntivitis ini bisa timbul sebagai suatu epidemi. Penularan bisa
melalui kolam renang selain dari pada wabah. Gejala klinis berupa
demam dengan mata seperti kelilipan, mata berair berat

Demam faringokonjungtiva
Kongjungtivitis demam faringokonjungtiva disebabkan infeksi virus.
Kelainan ini akan memberikan gejala demam, faringitis, sekret berair dan
sedikit, yang mengenai satu atau kedua mata. Biasanya disebabkan
adenovirus tipe 2,4 dan 7 terutama mengenai remaja, yang disebarkan
melalui sekret atau kolam renang.

Keratokonjungtivitis herpetik
Konjungtivitis herpetik biasanya ditemukan pada anak dibawah usia 2
tahun yang disertai ginggivostomatitis, disebabkan oleh virus herpes
simpleks.

Keratokonjungtivitis New Castle


Konjungtivitis new castle merupakan bentuk konjungtivitis yang
ditemukan pada peternak unggas, yang disebabkan oileh virus new castle.
Gejala awal timbul perasaan adanya benda asing, silau dan berai pada
mata, kelopak mata membengkak

Konjungtivitis hemoragik akut

c. Konjungtivitis jamur
Infeksi jamur jarang terjadi, sedangkan 50% infeksi jamur yang terjadi tidak
memperlihatkan gejala. Jamur yang dapat memberikan infeksi pada
konjungtivitis jamur adalah candida albicans dan actinomyces.
d. Konjungtivitis alergik
Konjungtivitis alergi merupakan konjungtivitis noninfeksi, dapat berupa
reaksi cepat seperti alergi biasa dan reaksi terlambat sesudah beberapa hari
kontak seperti pada reaksi terhadap obat, bakteri dan toksik. Umumnya
disebabkan oleh bahan kimia dan mudah diobati dengan antihistamin atau
bahan vasokonstriktor. Dikenal beberapa macam bentuk konjungtivitis alergi
seperti konjungtivitis flikten, konjungtivitis vernal, konjungtivitis atopi,
konjungtivitis alergi bakteri, konjungtivitis alergi akut, konjungtivitis alergi
kronik, sindrom Stevens Johnson, pemfigoid okuli, dan sindrom Sjogren.

Konjungtivitis vernal
Termasuk reaksi hipersensitif musiman, ada hubungan dengan sensitivitas
terhadap tepung sari rumput rumput pada iklim panas. Keluhannya
berupa gatal, kadang -kadang panas, lakrimasi, menjadi buruk pada cuaca
panas dan berkurang pada cuaca dingin

Konjungtivitis flikten
Bakteri patogen yang paling umum pada konjungtivitis infeksi meliputi
Pneumococcus, Staphylococcus aureus, Moraxella catarrhalis, dan
Haemophilus influenzae. Sedangkan yang jarang adalah Neisseria
gonorrhoeae

menyebabkan

konjungtivitis

hiperakut

purulenta,

organismenya ditularkan dari genitalia ke tangan lalu ke mata. Chlamydia


adalah penyebab tersering dari konjungtivitis persisten
2.4.

Etiologi
Konjungtivitis dapat disebabkan oleh berbagai macam hal, seperti :
a. Infeksi oleh virus atau bakteri.
b. Reaksi alergi terhadap debu, serbuk sari, bulu binatang.
c. Iritasi oleh angin, debu, asap dan polusi udara lainnya; sinar ultravioletdari
las listrik atau sinar matahari yang dipantulkan oleh salju.
d. Pemakaian lensa kontak, terutama dalam jangka panjang, juga bisa
menyebabkan konjungtivitis. Kadang konjungtivitis bisa berlangsung
selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun. Konjungtivitis semacam ini
bisa disebabkan oleh:
6

1)
2)
3)
4)

Entropion atau ektropion.


Kelainan saluran air mata.
Kepekaan terhadap bahan kimia, pemaparan oleh iritan.
Infeksi oleh bakteri tertentu (terutama klamidia).

Frekuensi

kemunculannya pada anak meningkat bila si kecil mengalami gejala


alergi lainnya seperti demam. Pencetus alergi konjungtivitis meliputi
rumput, serbuk bunga, hewan dan debu. Substansi lain yang dapat
mengiritasi mata dan menyebabkan timbulnya konjungtivitis yaitu
bahan kimia (seperti klorin dan sabun) dan polutan udara (seperti asap
dan cairan fumigasi).
2.5.

Patofisiologi
Jaringan pada permukaan mata dikolonisasi oleh flora normal seperti

Streptococus, Staphylococcus

dan jenis Corynebacterium. Perubahan pada

mekanisme pertahanan tubuh ataupun pada jumlah koloni flora normal tersebut dapat
menyebabkan infeksi klinis. Perubahan pada flora normal dapat terjadi karena
adanya kontaminasi eksternal, penyebaran dari organ sekitar ataupun melalui aliran
darah (Rapuano, 2008). Mekanisme pertahanan primer terhadap infeksi adalah
lapisan epitel yang meliputi konjungtiva sedangkan mekanisme pertahanan
sekundernya adalah sistem imun yang berasal dari perdarahan konjungtiva, lisozim
dan imunoglobulin yang terdapat pada lapisan air mata, mekanisme pembersihan
oleh lakrimasi dan berkedip. Adanya gangguan atau kerusakan pada mekanisme
pertahanan ini dapat menyebabkan infeksi pada konjungtiva (Amadi, 2009).
Mikroorganisme (virus, bakteri, jamur), bahan alergen, iritasi menyebabkan
kelopak mata terinfeksi sehingga kelopak mata tidak dapat menutup dan membuka
sempurna, karena mata menjadi kering sehingga terjadi iritasi menyebabkan
konjungtivitis. Pelebaran pembuluh darah disebabkan karena adanya peradangan
ditandai dengan konjungtiva dan sclera yang merah, edema, rasa nyeri, dan adanya
secret mukopurulent. Akibat jangka panjang dari konjungtivitis yang dapat bersifat
kronis yaitu mikroorganisme, bahan allergen, dan iritatif menginfeksi kelenjar air
mata sehingga fungsi sekresi juga terganggu menyebabkan hipersekresi. Pada
konjungtivitis ditemukan lakrimasi, apabila pengeluaran cairan berlebihan akan
meningkatkan tekanan intra okuler yang lama kelamaan menyebabkan saluran air
mata atau kanal schlemm tersumbat. Aliran air mata yang terganggu akan
menyebabkan iskemia syaraf optik dan terjadi ulkus kornea yang dapat menyebabkan

kebutaan. Kelainan lapang pandang yang disebabkan kurangnya aliran air mata
sehingga pandangan menjadi kabur dan rasa pusing (Kadek, 2012)
Jalur Patofisiologi Konjungtivitis
Mikroorganisme
(bakteri, virus,jamur)

Masuk kedalam mata

Kelopak mata terinfeksi


Tdk bisa menutup dan
membuka dgn smprna

Mata kering (iritasi)

Peradangan

Konjungtivitis

Dilatasi pembuluh
darah

Lakrimasi

Pengeluaran cairan
meningkat
Nyeri

Sclera merah

Edem
a

TIO meningkat

Mikroorganisme,
allergen, iritatif

Kelenjar air mata


terinfeksi

Fungsi sekresi terganggu

Hipersekresi

Granulasi disertai
sensai benda asing
Kanal schlemm
tersumbat
Gangguan rasa
nyaman

Resiko infeksi

Iskemia syaraf
optik

Ulkus kornea

Gangguan persepsi
sensori

2.6.

Gejala
Penglihatan kabur
Sakit mata
Terbentuk kerak pada kelopak mata pada malam hari
Peningkatan air mata
Terasa seperti ada pasir di mata
Gatal di mata
Kemerahan pada mata
Peka terhadap cahaya

2.7.

Penatalaksanaan

Bila konjungtivitis disebabkan oleh mikroorganisme, pasien harus diajari


bagaimana cara menghindari kontraminasi mata yang sehat atau mata orang lain.
Perawat dapat memberikan intruksi pada pasien untuk tidak menggosok mata
yang sakit dan kemudian menyentuh mata yang sehat, mencuci tangan setelah
setiap kali memegang mata yang sakit, dan menggunakan kain lap, handuk, dan
sapu tangan baru yang terpisah untuk membersihkan mata yang sakit. Asuhan
khusus harus dilakukan oleh personal asuhan kesehatan guna mengindari
penyebaran konjungtivitis antar pasien (Kadek, 2012)
Pengobatan

spesifik

tergantung

dari

identifikasi

penyebab.

Konjungtivitis karena bakteri dapat diobati dengan sulfonamide (sulfacetamide


15 %) atau antibiotika (Gentamycine 0,3 %; chlorampenicol 0,5 %).
Konjungtivitis karena jamur sangat jarang sedangkan konjungtivitis karena virus
pengobatan terutama ditujukan untuk mencegah terjadinya infeksi sekunder,
konjungtivitis karena alergi di obati dengan antihistamin (antazidine 0,5 %,
rapazoline 0,05 %) atau kortikosteroid (misalnya dexametazone 0,1 %).
Penanganannya dimulai dengan edukasi pasien untuk memperbaiki higiene
kelopak mata. Pembersihan kelopak 2 sampai 3 kali sehari dengan artifisial tears
dan salep dapat menyegarkan dan mengurangi gejala pada kasus ringan (Kadek,
2012)
Pada kasus yang lebih berat dibutuhkan steroid topikal atau kombinasi
antibiotik-steroid. Sikloplegik hanya dibutuhkan apabila dicurigai adanya iritis.
Pada banyak kasus Prednisolon asetat (Pred forte), satu tetes, QID cukup efektif,
tanpa

adanya

kontraindikasi.

Apabila

etiologinya

dicurigai

reaksi

Staphylococcus atau acne rosasea, diberikan Tetracycline oral 250 mg atau


erythromycin 250 mg QID PO, bersama dengan pemberian salep antibiotik

topikal seperti bacitracin atau erythromycin sebelum tidur. Metronidazole


topikal (Metrogel) diberikan pada kulit TID juga efektif. Karena tetracycline
dapat merusak gigi pada anak-anak, sehingga kontraindikasi untuk usia di
bawah 10 tahun. Pada kasus ini, diganti dengan doxycycline 100 mg TID atau
erythromycin 250 mg QID PO. Terapi dilanjutkan 2 sampai 4 minggu. Pada
kasus yang dicurigai, pemeriksaan X-ray dada untuk menyingkirkan
tuberkulosis (Kadek, 2012)

10

BAB III
KAJIAN RESEP
3.1.

Kajian Resep Apotek Kimia Farma 78

a.

11

b. Skrining Administratif
No.

1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17

URAIAN

PADA RESEP
ADA
TIDAK

Inscription
Identitas dokter
Nama dokter
SIP dokter
Alamat dokter/klinik
Nomor telepon/klinik
Tempat dan tanggal penulisan resep
Invocatio
Tanda resep diawal penulisan resep (R/)
Prescriptio/Ordonatio
Nama Obat
Kekuatan obat
Jumlah obat
Signatura
Nama pasien
Jenis kelamin
Umur pasien
Barat badan
Alamat pasien
Aturan pakai obat
Iter/tanda lain
Subscriptio
Tanda tangan/paraf dokter

Kesimpulan:
Resep tersebut tidak lengkap karena tidak mencantumkan kekuatan obat, berat
badan dan alamat pasien, serta tidak ada tanda tangan atau paraf dokter
c. Skrining Farmasetis
Cravox (Levofloksasin)

Bentuk sediaan

: Tablet

Potensi

: 500 mg

Stabilitas

: Simpan di tempat yang sejuk dan terlindung dari cahaya

Cara penggunaan : Dapat dikonsumsi bersamaan dengan makanan atau tidak


Kemasan

: Tablet salut selaput 1 strip @10 tablet

Produsen

: Lapi
12

(MIMS, 2015)

Salep mata gentamisin

Bentuk sediaan

: Salep

Potensi

: 0,3%

Dosis

: 3-4 kali sehari

Stabilitas

: Simpan di tempat yang sejuk dan terlindung dari cahaya

Cara penggunaan : Digunakan pada area mata yang terinfeksi atau dekat mata
Kemasan

: Tube @ 3,5 gram

Produsen

: Cendo
(Medicastore, 2015)

Cendo Xitrol

Bentuk sediaan

: Obat tetes

Dosis

: 4-6 kali sehari 1-2 tetes

Stabilitas

: Simpan di tempat yang sejuk dan terlindung dari cahaya

Cara penggunaan : Diteteskan pada mata yang terinfeksi


Kemasan

: Botol tetes mata 5 mL

Produsen

: Cendo
(Medicastore, 2015)

Aerius

13

Bentuk sediaan

: Tablet

Potensi

: 5 mg

Dosis

: 1 kali sehari 1 tablet

Stabilitas

: Simpan di tempat yang sejuk dan terlindung dari cahaya

Cara penggunaan : Berikan sesudah makan


Kemasan

: 1 dus 3 blister @10 tablet

Produsen

: Schering-Plough
(MIMS, 2015)

d. Skrining Farmakologis
Cravox (Levofloksasin)
Zat aktif
Levofloxacin 500 mg
Indikasi
Sinusitis maksilaris akut, eksaserbasi (kumatnya penyakit atau gejala penyakit
secara mendadak) akut bronkhitis kronik, pneumonia yang didapat dari
komunitas, infeksi saluran kemih terkomplikasi, infeksi kulit dan struktur kulit
tak berkomplikasi, pielonefritis (radang ginjal serentak dengan radang pasu
ginjal) akut.
Dosis
Dewasa :
o Eksaserbasi akut bronkhitis kronik : 500 mg per hari selama 7 hari.
o Pneumonia yang didapat dari komunitas : 500 mg per hari selama 7-14 hari.
o Sinusitis maksilaris akut : 500 mg per hari selama 10-14 hari.
o Infeksi kulit dan struktur kulit tak berkomplikasi : 500 mg per hari selama
7-10 hari.
o Infeksi saluran kemih berkomplikasi, pielonefritis akut : 250 mg per hari
selama 10 hari.
o Dapat diberikan dengan atau tanpa makanan. Pastikan kecukupan asupan
cairan.
Kontraindikasi
Hipersensitif, hamil, menyusui, anak berusia kurang dari 18 tahun.
Efek samping

14

Mual, muntah, diare, susah buang air besar, nyeri perut, kembung, kehilangan
nafsu makan), sakit kepala, insomnia (susah tidur), mengantuk, gangguan tidur,
kecemasan, depresi, halusinasi, reaksi psikotik, gemetar, penyimpangan
pengecapan, ruam kulit, gatal-gatal, urtikaria (biduran), edema, keringat
berlebihan, vaginitis, moniliasis genital, keputihan, perasaan tidak enak badan
yang tidak jelas, kelelahan.
Mekanisme kerja
Levofloksasin menghambat DNA gyrase bakteri (DNA topoisomerase II), yaitu
enzim yang diperlukan untuk replikasi, transkripsi, perbaikan (repair), dan
rekombinasi DNA bakteri. Levofloksasin seringkali bersifat bakterisidal, aktif
terhadap bakteri gram positif dan negatif, termasuk bakteri anaerob.
Perhatian
Kerusakan ginjal, usia lanjut, dehidrasi, pemakaian jangka panjang, diberikan
bersamaan dengan alkohol atau hipoglikemik oral, superinfeksi, gangguan
sistem saraf pusat. Dianjurkan memonitor secara teratur fungsi ginjal, hati, dan
hematopoietik. Dapat mempengaruhi kemampuan untuk mengemudi atau
mengoperasikan mesin. Reaksi hipersensitif, syok, atau gejala menyerupai syok
(bila terjadi, hentikan penggunaan obat ini). Monitor kadar gula darah.
Interaksi
Antasida yang mengandung Al dan Mg, sukralfat, kation logam, multivitamin,
AINS, teofilin, obat antidiabetes (MIMS, 2015)

Salep mata gentamisin


Zat aktif
Tiap gram Cendo Gentamycin mengandung Gentamisin sulfat 0,3 %.
Indikasi
Konjungtivits, Blefaritis, Blefarokonjungtivitis, Keratitis, tukak kornea,
Keratokonjungtivitis, Dakriosistitis.
Dosis
Dioleskan 2 3 kali/hari.
Kontraindikasi
Penderita dengan hipersensitivitas atau alergi gentamicin, tidak boleh diberi
Cendo Gentamisin
Efek samping
Hipersensitivitas dan alergi dapat terjadi meskipun jarang
Mekanisme kerja
Gentamisin merupakan suatu antibiotika golongan aminoglikosida yang aktif
menghambat sintesa protein kuman-kuman gram-positif maupun kuman gramnegatif termasuk kuman-kuman yang resisten terhadap antimikroba lain.
15

Perhatian
Penggunaan antibiotik yang tidak tepat atau jangka panjang dapat
menyebabkan pertumbuhan yang berlebihan mikroorganisme yang tidak peka
(Medicastore, 2015).

Cendo Xitrol
Zat aktif
Dexamethasone/Deksametason 0,1 %
Neomisin sulfat 3,5 mg/mL
Polimiksin B sulfat 6000 iu/mL.
Indikasi
Pengobatan infeksi mata yang meradang, konjungtivitis (radang selaput ikat
mata) akut atau kronis yang tak bernanah, blefarokonjungtivitis dan
keratokonjungtivitis,

keratitissuperfisial

(radang

pada

permukaan

kornea/selaput bening mata) non-spesifik, radang padakornea bagian dalam,


keratitis akne rosase, iridosiklitis (radang selaput pelangi dan badan siliar),iritis
(radang iris/selaput pelangi) akut yang ringan, blefaritis (radang kelopak mata)
yang tak bernanah, skleritis (radang selaput mata keras), epiekleritis (radang
permukaan selaput matakeras), sklerokonjungtivitis, herpes zoster pada mata,
pencegahan infeksi setelah operasi mata.
Dosis
4-6 kali sehari 1-2 tetes. (6 dd gtt I)
Kontraindikasi
Tuberkulosa mata, lesi mata akibat jamur & virus yang umum terjadi,
vaksinia/cacar sapi(penyakit virus pada sapi yang dapat menular kepada
manusia dan menimbulkan kekebalan terhadap cacar),cacar air, konjungtivitis
(radang selaput ikat mata) akut yang bernanah, blefaritis (radang kelopak mata)
akut yang bernanah.
Efek samping
Hipersensitivitas
Mekanisme kerja
Mengandung kortikosteroid yang mempunyai aktivitas sebagai antiinflamasi
atau menekan peradangan serta neomisina dan polimisina yang mempunyai
efek antibakterial
Perhatian
Pertumbuhan organisme yang resisten terhadap Cendo Xitrol secara berlebihan
(Medicastore, 2015)

Aerius
Zat aktif
16

Desloratadine 5 mg
Indikasi
Meredakan gejala-gejala nasal & non nasal dr rinitis alergi, termasuk kongesti
nasal (hidung tersumbat).
Dosis
Dewasa dan remaja 12 tahun 1 tablet 2 kali/hari.
Kontraindikasi
Hipersensitivitas terhadap adrenergik atau loratadin. Terapi bersama dengan
MAOI atau dalam waktu 14 hari sesudah terapi dihentikan. Glaukoma sudut
sempit, retensi urin, hipertensi berat, penyakit arteri koroner berat, pernah atau
berisiko lebih tinggi mengalami stroke hemoragik.
Efek samping
Takikardi, mulut kering, pusing, hiperaktivitas psikomotor, faringitis,
anoreksia, konstipasi, sakit kepala, kelelahan menyeluruh, insomnia, somnolen,
gangguan tidur, gugup.
Mekanisme kerja
Desloratadine membantu mengurangi gejala buruk yang ditimbulkan akibat
adanya reaksi alergi dengan cara berkompetisi dengan molekul-molekul
histamine bebas yang akan berikatan dengan reseptor. Desloratadine memblokir
histamine endogen yang dihasilkan oleh sel mast sebagai bentuk dari hasil
reaksi alergi.
Perhatian
Hentikan terapi pd kasus hipertensi, takikardi, palpitasi, atau aritmia jantung,
mual, sakit kepala. Riwayat infark miokard, DM, obstruksi leher kandung
kemih atau adanya bronkospasme dlm pemeriksaan anamnesis. Stenosis tukak
peptik, obstruksi piloroduodenum & leher kandung kemih. Terapi dg digitalis,
simpatomimetik termasuk dekongestan, anoreksogenik atau psikostimulan tipe
amfetamin, obat antihipertensi, antidepresan trisiklik & antihistamin lain.
pasien dg migren yg mendapat terapi vasokonstriktor alkaloid ergot; hipertensi
akut peri op. Hentikan penggunaan selama 24 jam sblm anestesi. Hentikan
penggunaan selama 48 jam sblm dilakukan tes kulit. Dapat menyebabkan hasil
positif pd tes doping. Hamil & laktasi (MIMS, 2015)
e. Mekanisme Kerja Obat dalam Resep
Obat yang tercantum dalam resep ada 4 jenis, yaitu antara lain:

Cravox (Levofloksasin)
Levofloksasin adalah bentuk (S)-enansiomer yang murni dari campuran
rasemat ofloksasin. Levofloksasin memiliki spektrum antibakteri yang luas.
Levofloksasin aktif terhadap bakteri gram positif dan negatif, termasuk bakteri

17

anaerob. Levofloksasin seringkali bersifat bakterisidal pada kadar yang sama


dengan atau sedikit lebih tinggi dari kadar hambat minimal. Mekanisme kerja
levofloksasin yang utama adalah melalui penghambatan DNA gyrase bakteri
(DNA topoisomerase II), yaitu enzim yang diperlukan untuk replikasi,

transkripsi, perbaikan (repair), dan rekombinasi DNA bakteri (Tanujaya, 2009)


Salep mata gentamisin
Gentamisin merupakan suatu antibiotika golongan aminoglikosida yang aktif
menghambat

kuman-kuman

gram-positif

maupun

kuman gram-negatif

termasuk kuman-kuman yang resisten terhadap antimikroba lain, seperti


Staphylococcus penghasil penisilinase; Pseudomonas aeruginosa; Proteus;
Klebsiella; E.coli. Mekanisme kerja antibiotik gentamisin sama seperti
mekanisme kerja antibiotik golongan aminoglikosida lainnya yaitu dengan
menghambat sintesis protein bakteri. Dalam hal ini, antibiotik golongan
aminoglikosida terikat pada sub unit 30 S ribosom yang akan mengakibatkan
kode genetika pada mRNA tidak terbaca dengan baik sehingga tidak terbentuk
sub unit 70 S, akibatnya biosintesis protein bakteri dikacaukan. Efek ini terjadi
tidak hanya pada fase pertumbuhan bakteri melainkan bila bakteri tidak
membelah diri. Semua aminoglikosida terikat pada sub unit 30 S dari ribosom

secara selektif (Tjay dan Rahardja, 2002).


Cendo Xitrol
Cendo Xitrol adalah obat tetes mata yang mengandung kombinasi obat
kortikosteroid (deksametason) dan antibiotik (neomisina dan polimisina).
Kortikosteroid mempunyai efek antiinflamasi atau menekan peradangan.
Sedangkan neomisina dan polimisina mempunyai efek antibacterial (Bayu,

2013)
Aerius
Desloratadine adalah long-acting, trisiklik, non-sedatif, selektif antagonis
histamin H1-reseptor perifer yang menghambat pelepasan pro-inflamasi
mediator dari sel mast dan basofil manusia. Mekanisme kerja desloratadine
dimulai dengan berkompetisi dengan molekul-molekul histamine bebas yang
akan berikatan dengan reseptor yang terdapat pada gastrointestinal tract, uterus,
pembuluh darah besar, serta otot polos bronkus. Desloratadine akan memblokir
histamine endogen yang dihasilkan oleh sel mast sebagai bentuk dari hasil
reaksi

alergi.

Dengan

mengurangi gejala buruk yang

demikian

Desloratadine

ditimbulkan akibat

adanya

membantu
reaksi

alergi

(Nilawati, 2011)
18

f. DRP (Drug-Related Problems)


Indikasi yang tidak ditangani (Untreated Indication)
Tidak adanya indikasi penyakit/keluhan pasien yang belum ditangani dalam
resep tersebut. Pasien telah menerima obat untuk menangani keluhan
konjungtivitis yang diderita.

Pilihan Obat yang Kurang Tepat (Improper Drug Selection)


Tidak terjadi kesalahan dalam pemilihan obat. Obat yang telah dipilih untuk
diberikan kepada pasien tidak memiliki kontraindikasi atau perhatian (caution)

terhadap pasien.
Penggunaan Obat Tanpa Indikasi (Drug Use Without Indication)
Tidak terdapat penggunaan obat tanpa indikasi. Obat yang ada dalam resep,

telah sesuai dengan indikasi keluhan penyakit pada pasien.


Dosis Terlalu Kecil (Sub-Therapeutic Dosage)
Dosis obat yang diberikan telah sesuai dengan dosis lazim pemberian masingmasing obat (tidak terlalu kecil), sehingga efek terapi telah memadai untuk
mengobati penyakit konjungtivitis pasien. Hal ini terjadi pada pemberian obat
cendo xitrol dimana dosis dalam resep = 3 kali sehari 2 tetes, sedangkan dosis

lazim = 4 -6 kali sehari 1-2 tetes


Dosis Terlalu Besar (Over Dosage)
Dosis obat yang diberikan telah sesuai dengan dosis lazim pemberian masingmasing obat (tidak terlalu besar), sehingga efek terapi telah memadai untuk
mengobati penyakit konjungtivitis tanpa memberikan akibatyang fatal bagi

pasien.
Reaksi Obat Merugikan (Adverse Drug Reactions)
Reaksi obat yang merugikan dapat dilihat dari obat yang diberikan, apakah
memberikan efek samping yang memberatkan kondisi pasien atau tidak. Dalam
pengobatan pasien ini, terdapat reaksi obat yang tidak diharapkan dari aerius
seperti mulut kering dan mual dari cravox, namun tidak berakibat fatal pada

pasien.
Interaksi Obat (Drug Interactions)
Obat-obatan dalam resep tidak saling memiliki interaksi yang dapat
mengganggu kerja obat satu sama lain. Obat juga tidak mengalami interaksi

dengan makanan.
Gagal Menerima Obat (Failure to receive medication)
Pasien tidak mengalami kegagalan menerima obat karena seluruh obat dalam
resep tersedia di apotek dan pasien mampu dalam menebusnya. Selain itu
pasien kepatuhan pasien juga menentukan dalam keberhasilan pengobatan.

19

g. Medication Error
Prescribing
Incorrect diagnosis
Dokter mendiagnosa

pasien

tersebut

dengan

penyakit

konjungtivitis

berdasarkan gejala yang dialami oleh pasien.


Prescribing error
Dokter meresepkan obat sesuai dengan gejala dan penyakit yang dialami oleh
pasien adapun obat yang diberikan adalah :
o Cravox (levofloksasin )
o Salep mata gentamisin
o Cendo Xitrol
o Aerius
Miscalculation dose
o Cravox (levofloksasin) 500 mg
Dosis Lazim = 500 mg /hari (Sweetman, 2009)
Dosis dalam resep :
x p = 500 mg (sesuai dengan dosis lazim)
h p = 500 mg x 1 = 500 mg (sesuai dengan dosis lazim)
o Salep mata Gentamisin
Dosis Lazim = topical mata 0,3 % (Sweetman, 2009)
Dosis dalam resep = 0,3 % (sesuai dengan dosis lazim)
o Cendo Xitrol (deksametason 0,1 %, neomisin (sulfat) 3,5 g, polimiksin BSulfat 6000 UI/ml. (Ikatan Apoteker Indonesia, 2014)
Dosis Lazim = 4 -6 kali sehari 1-2 tetes
Dosis dalam resep = 3 kali sehari 2 tetes (dosis dalam resep < dosis lazim)
o Aerius ( Desloratadin) (Ikatan Apoteker Indonesia, 2014)
Dosis Lazim = 5 mg (Sweetman, 2009)
Dosis dalam resep :
1x pakai
= 5 mg (sesuai dengan dosis lazim )
1 hari
= 5 mg (sesuai dengan dosis lazim)

Dispensing
Apoteker memberikan obat berdasarkan yang diresepkan oleh dokter, etiket
yang ditulis sudah sesuai dengan ketentuan berdasarkan resep, penyerahan
resep dilakukan oleh apoteker selain itu apoteker menginformasikan kepada
pasien bagaimana cara penyimpanan obat yang benar, dimana obat tetes mata
merupakan produk yang steril (agar tidak terjadi kontaminasi) sehingga setelah
penggunaan harus segera ditutup rapat kemudian disimpan jangan langsung

20

terpapar dengan cahaya matahari, kemudian apoteker memberikan saran


bagaimana cara pemakaian obat dengan baik.

Administration
Incorrect drug administration
Dimana dalam pemberian obat harus sesuai dengan nama pasien yang terdapat
didalam resep selain itu umur juga memiliki peranan penting dalam pemberian
obat yang diberikan.
Failed communication
Apoteker harus mampu berkomunikasi baik dengan pasien, dimana ketika
menjelaskan cara pemakaian, cara pennyimpanan pastikan pasien benar-benar
mendengarkan dan mengerti dengan apa yang sudah dijelaskan, dalam failed
communication sering sekali terjadi medication error. Oleh karena itu apoteker
harus berusaha untuk mencegah terjadinya medication error dengan
menggunakan metode 3 prime question show and tell, dan melakukan
verification.
Lack of patient education
Latar belakang pendidikan pasien menentukan bagaimana cara seorang
apoteker dalam menyampaikan informasi tentang obat yang diterimanya,
seorang apoteker harus menggunakan bahasa yang mudah dipahami oleh
pasien, karena tidak semua dari pasien mengerti tentang ilmu kesehatan dan
pengobatan. Kurangnya pendidikan dari pasien sering kali menyebabkan
terjadinya medication error seperti ketidaktahuan pasien tentang obat tersebut
dan penggunaan obat yang diterimanya.

h. KIE
Adapun komunikasi, informasi dan edukasi yang dapat diberikan kepada pasien
adaklah sebagai berikut:

Obat cravox (levofloksasin) sebagai antibiotic diminum satu kali sehari sesudah

makan malam, dan obat harus dihabiskan.


Salep mata gentamisin berisi antibiotika gentamisin, dimana digunakan dengan
cara di oleskan di sekitar mata yang sakit dengan tipis, merata, dan pada malam
hari.
Cara penggunaan obat tetes mata:
o Cuci tangan sebelum menyentuh mata
o Bersihkan mata sebelum di obati

21

o Anjurkan pasien mengadah atau melihat ke atas


o Tarik mata bagian bawah tekan tube salep dan arahkan ke sakus

konjungtivita
o Hindarkan menyentuh bola mata
Obat tetes mata cendo xitrol berisi kortikosterioid (antiradang), neomisin dan
polomiksin (antibiotic), obat digunakan tiga kali sehari dua tetes pada mata
kanan. Diberitahukan cara penggunaan obat tetes mata yang baik, yaitu:
o Bacalah petunjuk obat tetes mata pada kemasan. Ada beberapa jenis obat
tetes mata yang harus dikocok terlebih dahulu sebelum digunakan.
o Cuci tangan.
o Sebaiknya duduk di depan cermin sehingga Anda bisa melihat apa yang
Anda lakukan.
o Bersihkan mata dari seluruh sisa-sisa air mata atau kotoran mata dengan
tisu bersih.
o Buka tutup botol obat tetes mata.
o Condongkan kepala Anda ke belakang.
o Tarik dengan lembut kelopak mata bawah, sehingga membentuk kantung
dan melihatlah ke atas (ke arah kelopak mata atas).
o Pegang botol atau pipet obat tetes mata, lalu remas dengan lembut sehingga
satu tetesan jatuh ke mata. Remas lagi botol obat jika dosis yang disarankan
lebih dari satu tetes. Perlu diperhatikan, lokasi meneteskannya adalah pada
kelopak mata bawah (pada kantung), bukan pada mata hitam. Dan jangan
sampai ujung botol mengenai mata Anda.
o Kedip-kedipkan mata sehingga cairan menyebar ke seluruh permukaan bola
mata.
o Bersihkan sisa cairan obat tetes mata yang keluar dari mata dengan tisu
bersih.
o Ulangi langkah ini pada mata yang satu lagi (jika pengobatan untuk dua
mata).
o Tutup kembali botol.
o Berhati-hatilah agar jangan sampai ujung botol atau pipet obat tetes mata
tersentuh dengan apapun, termasuk jari Anda.
o Jika Anda menggunakan lebih dari satu jenis obat tetes mata. Tunggulah

sekitar 5 menit setelah menggunakan tetes mata yang pertama.


Obat Aerius (antialergi) diminum satu kali sehari satu tablet.
Lakukan perawatan peradangan mata dengan cara kompres hangat untuk
membantu proses penyembuhan dan mengurangi nyeri.

i. Monitoring

22

Pantau keadaan pasien dengan cara menelpon ketika obat 2 atau 3 hari setelah
pemberian, tanyakan kepada pasien apakah terjadi perubahan setelah pengobatan
dengan merasakan rasa nyeri yang dialami sudah berkurang, kemudian tanyakan
pula kepada pasien apakah mata pasien sudah tidak merah, bengkak, tidak gatal,
dan lakrimasi.
3.2.

Kajian Resep Apotek Kimia Farma 49

Mrs. X

Mr. Y

a. Skrining resep
Persyaratan administrative

Ada

Tidak

Keterangan

ada
Nama dokter
Alamat lengkap
No. izin praktek dokter (SIP)
Tempat, tanggal, bulan, tahun
penulisan R/
Tanda tangan/paraf dokter
Tanda R/
Nama pasien
Alamat pasien
Umur pasien
Berat badan pasien
Jenis kelamin pasien
Nama obat
Potensi obat
Dosis obat
Jumlah yang diminta
Cara pemakaian yang jelas

Tidak

23

menyataka
n bagian
mata mana
yang harus
diteteskan
Kesesuaian farmasetik
Bentuk sediaan
Dosis
Potensi
Stabilitas
Inkompatibilitas
Cara dan lama pemberian
Pertimbangan klinis
Adanya alergi
Efek samping

Hipersensiti
f, rasa
gatal

Interaksi
Kesesuaian dosis
Kesesuaian durasi
Kesesuaian jumlah obat
Resep

Na

Kom

Indikas

Efek

ma

posisi

os

sampin

is

oba
R/

t
Klo

Klora

Iritasi,

4-

Hipers

Kloramfeniko

ram

mfeni

konjun

ensitifi

l ED I

feni

kol

gtivitas

dd

tas,

kol

0,5%

2-

gatal

eye

keratiti

dan

dro

s,

gtt

terasa

konjun

Se

terbaka

Pro: Tn. Edi S

gtiva

la

r, optic

(45 th)

akut,

neuriti

dan

kronis

15

trakom

30

S 3 dd gtt
II

m
en
it

24

b. Mekanisme kerja obat dalam resep


Kloramfenikol
Kloramfenikol merupakan bakteriostatik yang memiliki spektrum luas terhadap
berbagai jenis bakteri gram negate dan positif. Kloramfenikol memberikan efek
antibakteri dengan cara mengikat ribosom bakteri dan menghambat sintesa
protein bakteri penyebab. Umumnya bakteri yang menyebabkan konjungtivitis
adalah streptokoci, Moraxella catarrhalis dan haemophilus influenza.
c. DRP (Drug Related Problem)
Indikasi yang tidak ditangani; Indikasi tertangani seluruhnya
Pilihan obat yang kurang tepat; pemilihan obat tepat
Penggunaan obat tanpa indikasi; obat sesuai dengan indikasi
Dosis sub-terapi; dosis yang diberikan tidak tercantum,dosis lebih rendah
daripada dosis lazim
Overdosis; dosis yang diberikan tidak teidak tercantum
Reaksi obat yang tidak dikehendaki ; dapat terjadi hipersensitifitas, gatal dan
rasa terbakat
Interaksi obat; tidak ada onteraksi obat.
Gagal menerima obat; tidak terdapat resiko gagal penerimaan obat oleh pasien.
d. Medication Error
Prescribing; obat yang diresepkan tidak tercantum dosis yang diberikan
umumya dosis untuk eye drop kloramfenikol adalah 0,5%
Dispensing; tidak terdapat interaksi obat, obat yang diberikan sudah dalam
kemasan eye drop.
Adminitratif; kelengkapan resep yang masih kurang lengkap dimana alamat
praktek dokter dan SIP dokter tidak ada, serta alamat, berat badan, dan jenis
kelamin pasien juga tidak ada pada resep, dapat dikatakan bahwa resep tidak
lengkap.
e. Komunikasi, Informasi, dan Edukasi kepada pasien
Sebagai apoteker ada beberapa hal yang dapat disampaikan kepada pasien
mengenai obat yang didapatkan pasien. Obat kloramfenikol yang didapat pasien
merupakan obat eye drop atau tetes mata yang berisikian antibiotik kloramfenikol.
Obat ini digunakan untuk mengatasi keluhan seperti mata merah/konjungtivitis
dan iritasi akibat infeksi oleh bakteri atau virus. Obat tersebut digunakan tiga kali
sehari dua tetes pada mata yang sakit/mata merah. Selain itu apoteker juga dapat
mengajarkan cara pemakaian obat tetes mata tersebut dengan cara yang benar dan
tepat. Awalnya sebelum meneteskan obat kemata, pasien diminta untuk
25

membersihkan tangannya atau mencuci tangan dengan benar, setelah itu buku
tutup botol obat dan jangan menyentuh lubang penetes obat. Tarik kelopak mata
bawah ke bawah agar membentuk cekungan atau dapat pula menarik kelopak mata
atas, setelah itu dekatkan alat penates sedekat mungkin kecekungan tanpa
menyentuh mata, lalu teteskan obat kloramfenikol sebanyak dua tetes secara tegak
lurus sehingga mengenai seluruh permukaan kornea mata. Kemudian pejamkan
mata kira-kira 2 menit dan jangan memejamkan mata terlalu kuat. Bersihkan
kelebihan cairan menggunakan kasa steril. Selain mengedukasi pasien tentang
cara pemakaian obat tetes mata yang benar, apoteker juga dapat meminta pasien
untuk melakukan pola hidup bersih terutama yang berhubungan dengan mata
seperti pola hidup bersih dengan mencuci tangan yang tertur dan benar setelah
berpergian atau menyentuh benda-benda kotor selain itu pasien diminta untuk
menghindari agen-agen atau penyebab terjadinya konjungtivitis, saat merasa mata
sudah lelah sebaiknya istirahatkan mata sejenak agar mata tidak merasa tegang.
3.3.

Kajian Resep Apotek Kimia Farma 48

SIP. 1.1.01.3172.3442/5.10.02/03.16.1

dr. E. WIRADIAN
Jl. Matraman Raya 55
(Apotik KIMIA FARMA)
Jakarta-Timur

Jakarta, 13-01-2015

R/ Cendo Fenicol eye drops fl I


S 4 dd 1

R/ Amoxsan 500mg XV
S 3 dd 1

Pro: Tn. Chang, umur


Alamat...............
Obat tsb, tidak boleh diganti tanpa sepengetahuan Dokter.

Resep

N
a
m

K
o
m

Indikas
i

D
o
s

Ef
ek
sa
26

R/ Cendo fenicol
ED fl I
S 4 dd I gtt

o
b
a
t
Cendo
fenicol
eyedr
ops

R/ Amoxsan 500
mg XV
S 3 dd I

Pro

p
o
si
si

Kl
o
r
a
m
f
e
ni
k
ol

Tracho
ma,
keratiti
s
(radan
g
selapu
t
bening
mata),
konjun
gtivis
(radan
g
selapu
t ikat
mata),
dakrio
sistitis
(radan
g
kantun
g
air
mata)
uveitis
(radan
g
uvea)

: Tn X

Umur : -

Amoxs
an

A
m
o
xi
ci
lli
n

Infeksi
salura
n
pernap
asan
atas
(tonsili

i
s

m
pi
ng

Hi
po
pl
as
ia
su
m
su
m
tul
an
g
te
r
m
as
uk
an
e
mi
a
ap
la
sti
k

t
e
t
e
s
a
t
a
u
l
e
b
i
h
s
e
t
i
a
p
3
j
a
m
2
5
0
5
0
0

Re
ak
si
al
er
gi
(n

27

(t
ri
hi
d
r
a
t)
5
0
0
m
g
/k
a
p
s
ul

tis,sinu
sitis,la
ringitis
,dan
faringi
tis),
Infeksi
salura
n
pernap
asan
bawah
(bronki
tis,
bronki
olitis,
dan pn
eumon
ia),
Infeksi
telinga
tengah
(otitis
media)
;
Infeksi
salura
n
kemih,
seperti
pielon
efritis,
sistitis,
dan
uretriti
s;
Infeksi
kulit,
seperti
luka
terbuk
a,
seluliti

m
g
t
i
a
p
8
j
a
m

ye
ri
ke
pa
la,
ku
lit
ke
m
er
ah
an
,
be
ng
ka
k,
ga
tal
),
ga
ng
gu
an
sa
lur
an
ce
rn
a,
pe
ng
gu
na
an
ja
ng
ka
pa
nj
an
g
m

28

s, bisul
, dan
pioder
ma;
Infeksi
lambu
ng
oleh
bakteri
Helico
bater
pylori

en
ye
ba
bk
an
su
pe
rin
fe
ks
i

a. Kajian Administratif

Isi Resep

T
i
d
a
k

A
d
a

Keterangan

A
d
a
Administrasi:
Nama, SIP dan alamat
dokter
Tanggal penulisan resep
Tanda
tangan/
paraf
dokter penulis resep
Nama pasien
Alamat pasien
Umur pasien
Jenis kelamin pasien
Berat badan pasien
Nama obat
Potensi obat

Dosis obat
Jumlah yang diminta
Cara pemakaian yang
jelas
b. Kajian Kesesuaian Farmasetik

Pada
bentuk
sediaan
tidak
dijelaskan cendo
fenicol
yang
diminta
yang
0,25% atau 0,5%

29

Isi Resep

Ti
da
k
Ad
a

Ada

Farmasetika
- Bentuk sediaan
- Dosis
- Potensi

- Stabilitas
- Inkompatibilitas
- Cara dan lama pemberian

Keterangan

Pada
bentuk
sediaan
tidak
dijelaskan cendo
fenicol
yang
diminta
yang
0,25% atau 0,5%

c. Kajian Klinis
Isi Resep

A
d
a

Klinis
- Adanya alergi
- Efek samping

- Interaksi
- Kesesuaian dosis
- Kesesuaian durasi
- Kesesuaian jumlah obat

Tidak
Ada

Ketera
ngan

Hipopl
asia
sumsu
m
tulang

d. Mekanisme kerja obat di dalam resep


Cendo fenicol (kloramfenikol)
Kloramfenikol adalah antibiotik yang mempunyai aktifitas bakteriostatik, dan
pada dosis tinggi bersifat bakterisid. Aktivitas antibakterinya dengan
menghambat sintesa protein dengan jalan mengikat ribosom subunit 50S, yang
merupakan langkah penting dalam pembentukan ikatan peptida. Kloramfenikol
efektif

terhadap

bakteri

aerob

gram-positif,

termasuk

Streptococcus

pneumoniae, dan beberapa bakteri aerob gram-negatif, termasuk Haemophilus


influenzae, Neisseria meningitidis, Salmonella, Proteus mirabilis, Pseudomonas
mallei, Ps. cepacia, Vibrio cholerae, Francisella tularensis, Yersinia pestis,
Brucella dan Shigella

Amoxsan (amoxicillin trihidrat 500 mg)


30

Amoxicillin adalah antibiotika yang termasuk ke dalam golongan penisilin .


Amoxicillin adalah obat yang membunuh atau memperlambat pertumbuhan
bakteri dan stabil dalam suasana asam lambungAmoxicillin tidak membunuh
bakteri secara langsung tetapi dengan cara mencegah bakteri membentuk
semacam lapisan yang melekat disekujur tubuhnya. Lapisan ini bagi bakteri
berfungsi sangat vital yaitu untuk melindungi bakteri dari perubahan
lingkungan dan menjaga agar tubuh bakteri tidak tercerai berai. Bakteri tidak
akan mampu bertahan hidup tanpa adanya lapisan ini. Amoxicillin sangat
efektif untuk beberapa bakteri seperti dan beberapa strain dari Staphylococci.
Amoxicillin diabsorbsi dengan cepat dan baik pada saluran pencernaan
makanan. Amokxicillin terutama diekskresi dalam bentuk tidak berubah
didalam urin. Amoxicillin aktif terhadap bakteri Gram positif dan Gram negatif.
e. Drug Related Problem (DRP)
N
o
1
2

Jenis DRP

Keterangan

Indikasi yang tidak


ditangani
Pilihan obat yang kurang
tepat

Indikasi tertangani

Penggunaan obat tanpa


indikasi
Dosis sub-terapi

Overdosis

Reaksi obat yang tidak


dikehendaki

Kombinasi
tetes
mata
kloramfenikaol
dengan
amoxicillin
sudah
benar,
amoxicillin digunakan untuk
mempercepat
penyembuhan
konjungtivitis yang mungkin
saja disebabkan oleh bakteri.
Amoxicillin
merupakan
antibiotic berpektrum luas
yang mampu menghambar
pertumbuhan bakteri Gram
positif dan Gram negatif.
Obat yang digunakan sesuai
dengan indikasi
Dosis cendo fonicol berada
dibawah
dosis
terapi,
menyebabkan efek terapi akan
tidak tercapai.
Dosis tidak melebihi dosis
lazim
Reaksi dari penggunaan cendo
fonicol (kloramfenikol) dapat
menyebabkan aplastik anemia

31

Interaksi obat

Gagal menerima obat

yang dapat menjadi serius dan


fatal,
reaksi
hipersensitif
lainnya seperti anafilaktik dan
urtikaria, syndroma gray pada
bayi prematur atau bayi yang
baru lahir dan gangguan
gastrointestinal
seperti
misalnya mual, muntah dan
diare, penggunaan amoxsan
(amoxicillin)
dapat
menyebabkan
gangguan
pencernaan
Kombinasi obat tersebut tidak
menyebebkan interaksi obat
Tidak terdapat resiko pasien
gagal menerima obat

f. Medication Error (ME)


Prescribing
No.

Jenis ME

1.

Incorrect
diagnosis

2.

Prescribing
error

Ada /
Tidak
Tidak

Ada

Keterangan
Tidak terdapat data
yang cukup mengenai
penyakit atau gejala
yang dialami pasien.
Jika dilihat dari obatobatan
yang
diresepkan,
maka
diduga bahwa pasien
menderita
penyakit
infeksi pada mata.
1. Cendo
Fenicol

Pada bentuk sediaan


tidak dijelaskan cendo
fenicol yang diminta
yang 0,25% atau 0,5%
Pada
resep
dokter
menjelaskan
bentuk
sediaan adalah eye drop,
namun pada aturan pakai,
tidak terdapat penjelasan

32

bahwa obat ini diberikan


dengan cara diteteskan.
Pada aturan pakai tidak
diberikan
perintah
apakah obat diteteskan
pada mata sebelah kanan
saja (OD), sebelah kiri
saja (OS), atau diteteskan
pada keduanya (ODS).
Penulisan aturan pakai obat
tetes mata yang dianjurkan
adalah:
S 4 dd gtt 1 OS atau
S 4 dd gtt 1 OD atau
S 4 dd gtt 1 ODS

1. Amoxsan
Penulisan
dosis
sediaan kurang
namun
masih
terbaca

jelas,
dapat

3.

Miscalculation
dose

Tidak

No.

Jenis ME

1.

Poor
drug
distribution
practice

Ada /
Tidak
Ada

Penulisan aturan pakai


kurang
jelas,
hanya
terlihat angka 3 namun
kurang
begitu
jelas
apakah 3x1 tablet atau
bukan.
Dosis masing-masing obat
yang diberikan tidak melebihi
dosis maksimal.
a. Dosis Cendo Fenicol
2 tetes atau lebih tiap 3
jam
b. Dosis Amoxsan
250.500 setiap 8 jam

Dispensing
Keterangan
Pada resep ini dapat
terjadi kemungkinan
kesalahan pemberian
33

2.

Drug and drug


devices related
problem

Tidak
ada

obat.
Hal
ini
dikarenakan
pada
resep
tidak
dicantumkan sediaan
cendo fenicol yang
dibutuhkan
0,25%
atau 0,5%. Untuk
menghindari
kesalahan pemberian
obat, maka apotek
harus
melakukan
konfirmasi
kepada
dokter
yang
bersangkutan.
Pada
saat pemberian etiket
harus
dicantumkan
nama dan aturan pakai
yang
jelas.
Jika
terdapat prescribing
error terkait aturan
pakai maka harus
dilakukan konfirmasi
kepada dokter.
Pada apotek kimia
farma sebelum obat
diserahkan dilakukan
pemeriksaan
akhir
antara resep dengan
obat
yang
telah
disiapkan. Selanjutnya
memanggil
nama
pasien,
dan
selanjutnya
menyerahkan
obat
dengan
menyampaikan nama
obat, indikasi, dan
aturan pakai obat.
Pada
saat
proses
pembayaran dilakukan
pencatatan
nama,
alamat dan usia pasien
untuk
mencegah
terjadinya kesalahan.
34

Etiket cendo fenicol

Etiket amoxsan

Administration
No.

Jenis ME

1.

Incorrect drug
administration

Ada /
Tidak
Tidak

Keterangan
Obat cendo fenicol
diberikan dengan cara
diteteskan pada mata
yang sakit. Untuk
mengoptimalkan
pemakaian
obat,
apoteker atau AA
dapat
pula
menjelaskan mengenai
penggunaan tetes mata
yang mata benar.
Obat
amoxsan

35

2.

Failed
communication

Ada

3.

Lack of patient
education

Tidak

diberikan dengan cara


diminum 3 x sehari
setiap 8 jam dapat
diberikan bersamaan
dengan
makanan
untuk
menghindari
gangguan GI. Obat
harus dihabiskan.
Pada umumnya pada
saat penyerahan obat
amoxsan,
hanya
dijelaskan
aturan
pakai 3 x sehari 1
tablet.
Sebaiknya
dijelaskan pula bahwa
pemakaian amoxsan
setiap 8 jam. Jika
perlu petugas yang
menyerahkan
obat
membantu
menyesuaikan jadwal
pasien dengan jadwal
minum obat yang
seharusnya
untuk
mencegah resistensi
obat
dan
mengoptimalkan
penggunaan obat.
Jika terdapat pasien
yang
memerlukan
edukasi
tambahan,
seperti pasien yang
tidak mengetahui cara
penggunaan obat tetes
mata, pasien yang
ingin
menanyakan
mengenai
penyakit
atau obatnya, maka
apoteker harus dapat
memberikan informasi
atau edukasi mengenai
hal tersebut.

g. KIE

36

Menyampaikan informasi mengenai bentuk sediaan obat, dosis obat, indikasi

obat, dan cara penggunaan obat sesuai dengan aturan pakai masing-masing obat
Menyampaikan informasi mengenai cara penyimpanan obat
Menyampaikan cara penggunaan obat tetes mata yang benar.
Menjelaskan efek samping obat yang mungkin terjadi
Menanyakan apakah pasien memiliki alergi terhadap obat yan diberikan.
Menganjurkan pasien untuk tidak menggosok-gosok mata yang sakit. Setiap
kali pasien ingin memegang mata yang sakit, pasien harus mencuci tangan

terlebih dahulu.
Pasien juga dapat menggunakan kacamata untuk melindungi mata dari debu
dan angina yang dapat memperparah gejala.

h. Monitoring
Melakukan pemantaun terhadap gejala pasien. Jika kondisi pasien tidak
mengalami perbaikan maka harus dilakukan evaluasi terhadap obat yang

digunakan.
Melakukan pemantauan terhadap kemungkinan efek samping obat yang dapat

terjadi
Melakukan pemantauan terhadap cara penggunaan obat.
BAB IV
KESIMPULAN DAN SARAN

4.1.

Kesimpulan
Konjungtivitis lebih dikenal sebagai pink eye, yaitu adanya inflamasi pada
konjungtiva atau peradangan pada konjungtiva, selaput bening yang menutupi
bagian berwarna putih pada mata dan permukaan bagian dalam kelopak mata.
Konjungtivitis terkadang dapat ditandai dengan mata berwarna sangat merah
danmenyebar begitu cepat dan biasanya menyebabkan mata rusak.
Berdasarkan resep yang dikaji, resep KF No. 78 pasien diberikan 4 jenis
obat, yaitu cravox, salep mata gentamisin, cendo xitrol, dan aerius. Masalah
drug-related problem dapat terlihat pada dosis cendo xitrol yang diberikan, yaitu
dosis yang diberikan lebih rendah daripada dosis lazim. Dalam resep KF No. 49,
pasien diberikan kloramfenikol. Masalah drug-related problem terlihat pada
dosis kloramfenikol yang diberikan lebih rendah dari dosis lazim. Resep pada
KF No. 48, pasien diberikan Cendo Fenicol eye drop dan amoxsan. Masalah
drug-related problem terdapat pada dosis cendo fenicol yang berada dibawah
dosis lazim. Dalam menunjang pemulihan kondisi pasien dibutuhkan
37

komunikasi, informasi dan edukasi mengenai pengobatan yang disertai dengan


monitoring oleh apoteker.
4.2.

Saran
Dengan

adanya

pengkajian

terhadap

penyakit

dan

pengobatan

konjungtivitis, diharapkan penanggulangan penyakit ini dapat lebih berhati-hati


agar tidak terjadi masalah terkait drug-related problem. Peran apoteker sangat
dibutuhkan dalam pemberian komunikasi, informasi dan edukasi mengenai
pengobatan pasien yang disertai dengan monitoring selama berjalannya terapi.

38

DAFTAR PUSTAKA
Amadi, A., et al., 2009. Common Ocular Problems in Aba Metropolis of Albia State,
Eastern Nigeria. Federal Medical Center Owerri. Tersedia secara online di
http://docsdrive.com/pdfs/medwelljournals/pjssci/2009/32-35.pdf.
Bayu.2013. Obat Mata Cendo Xitrol. Tersedia secara online di : http://obatmata.org/obat-mata-cendo/
Brunner dan Suddarth, 2000. Buku Saku Kperawatan Medikal Bedah, terjemahan,
EGC, Jakarta
Departemen Farmakologi FKUI. 2009. Farmakologi dan Terapi Ed 5. Jakarta: Balai
Penerbit FKUI
Garcia-Ferrer, F.J., Schwab, I.R., Shetlar, D.J., 2010. Konjungtiva. Dalam: Vaughan
& Asbury. Oftalmologi Umum. Edisi 17. EGC. Jakarta
Ikatan Apoteker Indonesia. 2010. ISO Indonesia Vol 45. Jakarta: ISFI Indonesia
Ikatan Apoteker Indonesia. 2014. Informasi Spesialite Obat Indonesia. Volume 48.
PT ISFI Penerbitan. Jakarta
Ilyas DSM, Sidarta,. Penuntun Ilmu Penyakit Mata. Fakultas Kedokteran Universitas
Indonesia. Jakarta. 1998
Ilyas, S., 2009. Konjungtiva. Dalam: Ilyas, S. (ed). Ikhtisar Ilmu Penyakit Mata.
Jakarta: Balai Penerbit FKUI
Kadek, Ni. 2012. Laporan Pendahuluan pada Pasien Gangguan Konjungtiva.
Program Studi Ilmu Keperawatan STIKES WIRAMEDIKA PPNI. Bali
Kemkes RI, 2010. 10 Besar Penyakit Rawat Jalan Tahun 2009. Profil Kesehatan
Indonesia Tahun 2009. Tersedia secara online di: http://www.depkes.go.id.
Majmudar, P.A., 2010. Allergic Conjunctivitis. Rush-Presbyterian-St Lukes Medical
Center.

Tersedia

secara

online

di:

http://emedicine.medscape.com/

article/1191467-overview. [Accessed 3 March 2011]


Marlin, D.S., 2009. Bacterial Conjunctivitis. Penn State College of Medicine.
Tersedia secara online di: http://emedicine.medscape.com/article/1191370overview. [Accessed 3 March 2011].
Medicastore. 2015. Cendo Xitrol Tetes Mata 5 mL. Tersedia secara online di
http://medicastore.com/obat/1067/CENDO_XITROL_TETES_MATA_5_ML
.html

39

MIMS.

2005.

Aerius.

Tersedia

secara

online

di

http://www.mims.com/Indonesia/Drug/Info/Aerius%20D12/Aerius%20D12?
type=brief&= ID
MIMS.

2015.

Cravox.

Tersedia

secara

online

di

http://www.mims.com/Indonesia/Drug/info/cravox-cravox%20iv/?type=brief
Nilawati,

Indah.

2011.

Properties

of

Antihistaminic,
the Nonsedating

Anti-Inflammatory,
Second-Generation

and Antiallergic
Antihistamine

Desloratadine: A Review of the Evidence. Universitas Negeri Sebelas Maret.


Surakarta
Quinn, C.J., et al., 2010. Care of Patient with Conjunctivitis. American Optometric
Association. Tersedia secara online di: http://doccpc.file/19007/2010/
pdfs.aoa.
Rapuano, C.J., et al., 2008. Conjunctivitis. American Academy of Ophthalmology.
Tersedia secara online di: http://one.aao.org/asset.axd.
RSUD Dokter Soetomo, 1994, Pedoman Diagnosis dan Terapi, Lap/UPF Ilmu
Bedah, FKU Airlangga, Surabaya
Sweetman SC. 2009. Martindale the complete drug reference 36th edition.
Pharmaceutical Press. London
Tanujaya, Candrasa. 2009. Levofloxacin. Departemen Medical PT. Kalbe Farma tbk.
Pusat. Jakarta
Tjay, T.H., Rahardja, K. 2002. Obat-obat Penting : Khasiat, Penggunaan, dan EfekEfek Sampingnya. Edisi VI. Penerbit PT. Elex Media Komputindo. Jakarta

40