DIETETIKA PENY.

INFEKSI DAN DEFISIENSI
Pertemuan 1
Deskripsi mata kuliah • • Pengertian pelayanan gizi terpadu Penerapan prinsip diit dalam keadaan sakit. Terapi diet : penyakit defisiensi , kegemukan atau pengaturan BB, saluran cerna, infeksi, hati dan kantung empedu. Tujuan kurikuler Pada akhir pendidikan, peserta didik mampu memberikan pelayanan diet secara terpadu dan berkesinambungan terhadap pasien dengan penyakit saluran cerna, infeksi, peny.hati dan kantung empedu, juga pengaturan berat badan. Pokok bahasan • • • • • • Terapi diet dalam upaya penyembuhan dan pemulihan. Asuhan gizi terpadu dalam sistem pelayanan. Standar makanan dan penggolongan menurut kepadatan. Susunan menu dan cara memasak. Langkah-langkah dalam pelayanan gizi pasien. Penerapan diet penyakit defisiensi, saluran cerna, infeksi, penyakit hati dan empedu, serta pengaturan Berat badan.

Sejarah

1

 Hipocrates (460-370 SM) à makanan berperan untuk penyembuhan penyakit . Contoh : (madu, air, serealia – menyembuhkan diare dan demam).  Florence Nightingale (l854) : pioner di bidang perawatan dan dietetik (makanan dapat mengobati prajurit yang luka).  DR. FW Facy (l870) : mengajar food dan dietetic. Perlunya makanan yang sesuai untuk orang sakit dan sehat . Jika pengelolaan makanan tidak baik dapat menyebabkan gizi kurang/buruk. Perkembangan di Indonesia  1888 berdiri lab. Kesehatan oleh Belanda dan tahun l938 diubah menjadi lembaga Eykman di Indonesia  1950/1951 berdiri sekolah mendidik ahli diet 1 tahun--- disempurnakan 3 tahun  2004 --- dikembangkan pendidikan Gizi Strata I  Pendidikan Gizi : tenaga ahli madya dan ahli gizi. Perkembangan konsep sehat  Masy primitif : sehat berarti bebas dari penyakit à pelayanan sifatnya kuratif  Masy modern : sehat perlu dikelola dan disiapkan à preventif  Pencegahan penyakit à kesehatan dan kualitas hidup masyarakat meningkat termasuk angka harapan hidup bangsa  5 level pencegahan penyakit : promosi, preventif, pencegahan dini, kuratif dan rehabilitatif Perkembangan konsep gizi  Masyarakat makin maju -à faktor lingkungan dan perilaku merupakan faktor utama menyebabkan seseorang sakit 2

 Faktor lingkungan dan perilaku (lingkungan biologi, sosial, fisik dll)  Tujuan makan à kesehatan dan gizi  Prinsip (adequat, seimbang, kontrol energi, densitas zat gizi, variasi,moderat (sedang).  3 B (beragam, berimbang, bergizi)  Kebutuhan makan : umur, jenis kelamin, Berat badan, aktifitas, faktor stress dll Terminologi  Makanan : bahan selain obat mengandung zat gizi dan berguna untuk mempertahankan kehidupan dan mengganti jaringan yang rusak  Diit : - makanan sehari-hari - makanan yg diatur - makanan diatur jumlah dan jenisnya u memenuhi kebutuhan /kepentingan tertentu.  Dietetika : ilmu dan seni yang mengatur perencanaan, persiapan dan penyajian makanan seseorang sesuai prinsip gizi yang pengaturannya

mempertimbangkan ekonomi, sosial dan psikologi.  Profesi yang memperhatikan ilmu dan seni pelayanan gizi pada manusia sebagai komponen kesehatan yang esensial à PERSAGI, ASDI  Terapi diit : bag. Dari dietetik yang khusus menggunakan makanan utk tujuan penyembuhan.

3

 Status gizi : keadaan seseorang sebagai akibat penggunaan zat gizi yang diperoleh tubuh -à antropometri, biokimia, klinis , konsumsi (anamnesa riwayat gizi)

Terapi diit penting?  Sakit à kebutuhan gizi meningkat karena makan bukan hanya memenuhi kebutuhan organ, meningkatkan daya tahan, mengganti sel yang rusak dan mempercepat penyembuhan.  Meningkatnya masalah gizi kurang di rumah sakit Pasien RS – malnutrition  Pada waktu masuk sudah kurang gizi  Pembatasan diit terlalu lama  Makan kadang terlewatkan karena terganggu pemeriksaan medis atau nafsu makan kurang Prinsip dan konsep dasar Terapi diit  Memelihara atau mempertahankan status gizi (koreksi kelebihan atau kekurangan)  Memberikan istirahat organ.  Menyesuaiakan BB dengan kondisi yang diinginkan.  Menyediakan makanan sesuai toleransi dan metabolismenya : jumlah, jenis, dan waktu. Kunci keberhasilan manajemen diet  Individu → manusia unik → latar belakan fisiologi, emosi, sosial, ekonomi dan budaya yang berbeda. Oleh karena melakukan wawancara baik kepada 4

indevidu tersebut atau keluarge merupakan kunci keberhasilan( mengambil data riwayat dll) Makanan berkualitas  Makanan yang dipilih, disiapkan dengan tujuan tertentu, memenuhi kebutuhan gizi, dapat diterima, atraktif dan aman. Alat bantu ahli gizi– asuhan gizi  PUGS  KGA  Penuntun diit  Daftar komposisi bahan makanan  Daftar penukar  Daftar Interaksi obat dan zat gizi  Nilai normal hasil lab Cara menghitung kebutuhan energi  Bayi : 110 – 120 Kal/kg BB  Anak : 1000 + (100 x umur dlm th) atau Umur Kal/kgBB 1-3 th 4-6 th 7-9 th 10-12 th 105 90 75 65 (laki) 55 (prm) RDA (89) 102 89,6 73,2 65,3 54,6 CMBRG 100 90 80 70 60 (13-15 th) 50 (>15 th) Cara menghitung BBI

5

 Bayi : Panjang/TB naik 24, 12, 8 cm selama th 1, 2, 3. kemudian naik 4 cm s.d 8 th  Anak : BBI = (umur (th) x 2 ) + 8  Dewasa : brocca TB – 100 plus minus 10%, kecuali wanita TB 155 cm, laki2 TB 160 cm tdk dilakukan koreksi Cara menghitung kebutuhan energi  Remaja : 13-15 th 55 Kal/kgBB (laki2) 45 Kal/kgBB (perempuan) 16-19 th 45 Kal/kgBB (laki2) 40 Kal/kgBB (perempuan) Rata2 45 Kal/kgbb utk laki & perempuan  Metode I (Cooper dkk) BMR = 1 Kal/kgBB ideal/jam + aktifitasfisik Pertambahanan aktifitas fisik : bed rest 10%, ringan 30% sedang 50%, agak berat 75%, berat 100%  Metode II (Krause) : aktifitas Kal/kgBBI/hr bed rest :27,5; sangat ringan 30; ringan 35 sedang 40; berat 45  Metode Harris Benedict utk dewasa BEE laki2= 66,47 +13,75(BB) + 5(TB)-6,75 (U) BEE Perempuan=655,1+9,56(BB)+1,85(TB)-4,67 (U) Keb energi = BEE x faktor aktifitas x faktor stres Cara menghitung kebutuhan bayi dan anak  Bayi : 120 -110 kg/BBI 6

 Anak  A. 1000 + (100 X umur dalam tahun)  Aturan berat : 10 kg berat pertama x 100 + 10 kg berat kedua x 50 kg cal + 10 kg Berat ke3 x 25 kg) Distribusi total energi ke dalam HA, protein & lemak  HA 50-60%  Protein : 10-15% bayi 8-10 %, anak 10%, remaja 12%, dewasa 10-15%  Lemak dewasa aktif sedang 20-25%, anak remaja sangat aktif 30-35%

7

Manajemen asuhan gizi pasien
Pertemuan 2
3 asuhan, terdiri dari  Asuhan Gizi  Asuhan Keperawatan  Asuhan Medis Mekanisme asuhan gizi (PGRS)

Pelayanan gizi/asuhan gizi/dietetic process (DAA) 8

• Adalah proses yg dinamis sebab pasien sbg fokus asuhan gizi selalu berubah, pd saat yg sama terjadi perubahan penyakit akibat intervensi medis, gizi & sosial • Proses pelayanan diet berupa siklus manajemen penyakit & pasien/klien sekaligus

Model Pelayanan Gizi Rawat Inap & Rawat Jalan (Penuntun Diet)

Terapi Gizi Medis (MNT) • Tahun 1990 à mempromosikan manfaat pengelolaan/pengobatan penyakit dengan gizi. • Komponen : Pengkajian gizi, penyediaan modifikasi diet, konseling gizi, terapi gizi khusus.

9

• Tahun 2001 : manfaat MNT adalah diagnosa gizi, pemberian terapi & konseling untuk tujuan penanganan penyakit yang dilakukan oleh RD atau profesional gizi. Nutrition Care Process (ADA 2006) • Metode pemecahan masalah yang sistematis dan digunakan profesi dietetik secara kritis dalam membuat keputusan tentang masalah gizi & penyediaan pelayanan gizi yang berkualitas & efektif secara aman.

Tujuan NCP (Nutrition Care Process) • Metode sistematik & terstruktur à berfikir kritis dalam membuat keputusan • Mengelola pelayanan gizi secara menyeluruh (holistik) dan ilmiah • Membantu pasien memenuhi kebutuhan gizi dan kesehatannya • Menghasilkan dampak yang baik 4 step dalam NCP 1. Nutrition assessment (pengkajian gizi) 2. Nutrition diagnosis (diagnosa gizi) 3. Nutrition intervention (intervensi gizi) 4. Nutrition monitoring & evaluatin (monitoring & evaluasi gizi) Asessmen atau pengkajian gizi • Skrining atau asessmen awal dilakukan setelah pasien dirawat 1-3 hari untuk mengetahui apakah pasien butuh asessmen lanjutan • Skrining dapat dilakukan dengan cepat misal adanya penurunan BB (10%) dalam waktu singkat perlu di kaji lebih lanjut untuk mencegah adanya gizi kurang, dengan Subyektif Global Assessment (SGA) dll

10

• Asessmen lanjutan : sosek, status gizi, data lab, data medik & riwayat gizi Pengkajian Gizi • Menggunakan data riwayat gizi melalui wawancara & pengukuran • Meliputi : BB, TB, riwayat BB; Data pemeriksaan biokimia; asupan makan, kemampuan menerima, mengunyah, menelan makanan, pasien makan sendiri, fungsi organ saluran cerna, ada konstipasi, kembung, diare, food alergi/tolerance; obat yg diminum (potensi adanya interaksi obat & gizi), adanya trauma, infeksi, luka bakar, stress, faktor yang pengaruhi status gizi (kesukaan, budaya dll) • Riwayat gizi : makanan yang disukai & tidak disukai, tipe makanan yang dikonsumsi sehari-hari (recall makan 24 jam, asupan makan setiap hari & hari libur), frekuensi makan & waktu makan, fasilitas masak, anggaran makan perorang perhari, jenis suplemen yg dikonsumsi (tablet, kapsul, vitamin dll) • Kebutuhan diet selama dirawat : makanan yg disukai & tidak disukai, preskripsi diet & alasan diberikan diet tsb, nafsu makan (kemampuan mengunyah, ada mual/muntah, kembung/nyeri dll), ada hambatan fisik Perencanaan • Berdasarkan hasil asessmen dibuat rencana pelayanan gizi meliputi preskripsi diet, tujuan diet & strategi mencapai tujuan • Mis pasien DM dg kelebihan BB • Tujuan : Menurunkan glukosa darah s.d.batas normal dalam waktu 1 bln Menurunkan BB secara bertahap s.d. batas normal dalam waktu 3 bln Mampu memilih jenis & jumlah makanan sesuai kebutuhan

11

• Strategi : menetapkan preksripsi diet dg tepat, menyediakan makanan sesuai kebutuhan gizi, selera, kemampuan menerima, memberikan penyuluhan & konsultasi gizi. Tujuan terapi diet • Memelihara/mempertahankan kesehatan melibatkan : pencegahan (preventif), diagnosa dini, penyembuhan (kuratif) dan istirahat (keseimbangan hidup baik sbg individu/masyarakat) • Contoh : Terapi diet pasien Diabetes Melitus (DM) tidak hanya penyembuhan DM, namun memikirkan pencegahan penyakit baru yg diakibatkan karena DM, misal perlu memperhatikan asupan lemak, menurunkan BB (kalau pasien gemuk), mengurangi asupan garam (bila ada tanda-tanda hipertensi), kesimpulan terapi diet harus berfikir menyeluruh (holistik) Implementasi & Evaluasi • Implementasi pelayanan gizi hendaknya sesuai rencana • Implementasi pelayanan gizi dievaluasi berdasarkan hasil lab, asupan makan, antropometri/status gizi, sikap, perilaku dan pengetahuan tentang makanan, & perkembangan penyakit secara keseluruhan • Jika hasil evaluasi tidak mencapai tujuan atau timbul masalah maka dilakukan peninjauan ulang disetiap langkah pelayanan gizi Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam terapi diet atau asuhan gizi • Keadaan penyakit yg perlu perubahan diet : kondisi akut, kronis, data klinis, lab • Kemungkinan lamanya penyakit

12

• Alasan perubahan diet, karakteristik diet, keuntungan & kerugiannya, modifikasi diet & indikasi penggunaannya • Toleransi pasien terhadap makanan Pengaruh penyakit terhadap penerimaan makanan • Stress karena penyakit : kecemasan, rasa takut dll • Pengaruh obat : anoreksia, mempengaruhi absorpsi & utilisasi • Pengaruh sakit terhadap proses penyakit, kebiasaan makan dll • Stress gizi : trauma, infeksi, stress psikis dan lain - lain dapat menyebabkan keseimbangan zat gizi terganggu • Modifikasi diet : cenderung menambah problem dan perlu konsultasi gizi Hal - hal yg perlu perhatian dalam penyembuhan penyakit secara individu • Ingin dilayani secara individu (setiap pasien punya kebutuhan psikis, sosial & spiritual) • Pasien haurs berperan dalam pengobatan, harus diberi pengertian tentang pengobatannya • Pasien mengharap setiap tingkah laku dapat diterima sebagai bagian dari sakitnya • Mengharap akan dilayani dengan ramah, sabar & penuh perhatian Dokumentasi SOAP • S (subyektif) : catt bgm asumsi & keluhan ps ttg penyakit & dietnya (riwayat penyakit klg, dahulu, sekarang, pola mak, kead sosek, lingkungan), termasuk kesan pewawancara terhadap performance & sikap pasien • O (obyektif) : Antropometri (BB, TB, LLA dll), Biokimia, Clinis (hasil diagnosa, hasil observasi), Dietary atau anamnesa diet (kebiasaan, pola, frek mak, b.m yg sering digunakan)

13

• A (assessmen) : klinis (diagnosa penyakit), gizi (st gizi, pemenuhan gizi terhdp kebut), pengetahuan, assessment kasus keseluruhan • P (planning) : Tujuan diet, prinsip/syarat diet, strategi penyuluhan/konseling, strategi/prosedur monitoring Peranan Anggota Tim Asuhan Gizi • Dokter : kapten, tanggung jwb terhadap pasien, tentukan diagnosa & terapi • Perawat : jalur komunikasi anggota tim dengan pasien, membantu pasien saat makan, mengawasi, mencatat & melaporkan respon pasien terhadap diet • Ahli gizi : terjemahkan diet dalam hidangan, rencana pelayanan gizi-evaluasi, beri konseling/penyuluhan, menilai status gizi pasien, buat pola mak sesuai kebiasaan & pengobatan, anjuran makanan enteral jika diperlukan

14

MODIFIKASI DIET
Pertemuan 3
Preskripsi diet  Tujuan preskripsi diet dalam pelayanan gizi = preskripsi obat di farmasi  Berisi jenis, jumlah kandungan zat gizi & frekuensi makan berdasarkan penyakit & tujuan dietnya  Khususnya terdiri dari kebutuhan energi (sesuai BB, aktivitas), jumlah & jenis protein, HA, lemak, vitamin, mineral, air, serat  terapi diet : modifikasi kualitatif & kuantitatif dari normal diet ke makanan tertentu  Kualitatif jika diet disesuaikan dengan jenis makanan yg dibolehkan dan konsistensi makanan  kuantitatif jika diet dihitung dengan menaikkan dan menurunkan jumlah kandungan energi dan zat gizi tertentu

15

Mengapa perlu modifikasi  Mempertahankan/memperbaiki status gizi  Memperbaiki kekurangan zat gizi klinis/sub klinis  Memelihara,menurunkan dan meningkatkan BB  Mengistirahatkan organ tubuh tertentu  Menghilangkan bahan makanan tertentu yang diduga menimbulkan

alergi/masalah kesehatan lain  Menyesuaikan komposisi diet normal dengan kemampuan tubuh menerima, metabolisme, mengeluarkan zat gizi dan zat lain dari tubuh Penyesuaian/modifikasi diet 1. perubahan konsistensi : mak cair, lunak, rendah serat, tinggi serat 2. Menaikkan dan menurunkan kandungan energi & zat gizi diet : diet rendah & tinggi energi dll 3. Menaikkan dan menurunkan jenis makanan tertentu : diet rendah garam, diet rendah laktosa 4. Menghilangkan mak tertentu : diet alergi, diet bebas gluten 5. Penyesuaian rasio & keseimbangan antara prot, lemak, HA (diet DM, ketogenik, ginjal, rendah kolesterol) 6. Pengaturan kembali jumlah & frekuensi makanan (diet DM) 7. Perubahan cara menyalurkan makanan/zat gizi : makanan enteral/sonde, parenteral Bagaimana diet terapi dinamakan dan diuraikan Dinamakan berdasarkan diet modifikasi bukan berdasarkan diit penyakitnya (kecuali diit DM dan penyakit tertentu) Penamaan seringnya dalam bentuk kualitatif

16

Preskripsi diet à dibuat dalam bentuk kebutuhan energi didasarkan pada BB, dan aktifitas, kebutuhan zat gizi lain misal Protein, lemak, CHO, mineral, vitamin, serat dll. Standar makanan umum Rumah Sakit  adalah modifikasi konsistensi yaitu makanan biasa, lunak, saring, cair, makanan lewat pipa  sedang standar makanan khusus : adalah modifikasi diet dari segi yang lain misal menaikkan dan menurunkan zat gizi tertentu dll Makanan biasa  Mengandung 1600-2200 Kalori, 60-80 g protein, lemak 80-100 g, HA 180300 g  Untuk pasien yang tidak perlu makanan khusus sehubungan dengan penyakitnya  Dapat ditambahkan minyak, margarin, gula untuk meningkatkan energi & rasa enak makanan  Tidak ada makanan yang dibatasi namun beberapa Rumah Sakit menganjurkan mengurangi lemak jenuh/khol, gula, garam sesuai anjuran kepada org sehat

17

Makanan lunak  Sebagai diet transisi  Rendah serat, selulosa, jaringan ikat & sisa  Untuk kemudahan mekanik makanan kondisi saluran cerna & mencerna dengan sedikit/ tanpa gigi, infeksi, pasca operasi  Trendnya bebas sayuran, roti, serealia sesuai dengan toleransi pasien  Jika pasien tidak dapat mengunyah (setelah operasi wajah) diberi ‘mechanical soft diet’ dengan daging giling, sayur & buah dihaluskan/dicincang

18

Makanan saring  Seperti makanan lunak tapi tekstur lebih halus (diblender/disaring)  Sebagai transisi diet  Untuk waktu singkat 1-3 hari karena kurang energi & vit B1

19

Makanan cair  Untuk pasien dengan kondisi butuh tambahan gizi yg mudah cerna, minimal sisa  Untuk waktu singkat, untuk test diagnostik  Untuk pasien dengan kesulitan menelan & mengunyah, infeksi akut, gangguan lambung & usus halus  Ada 3 kelompok : cair bening, cair penuh, cair kental

20

Makanan cair bening  Untuk pasien pasca operasi, memenuhi kebutuhan cairan, beberapa elektrolit, sedikit energi s.d. saluran cerna berfungsi  Tidak merangsang saluran cerna, menimbulkan flatulence, merangsang peristaltik, tanpa sisa  Untuk waktu pendek  400-500 Kalori, 5-10 g protein, HA 100-120 g, tanpa lemak Makanan cair penuh  Cair pada suhu ruang atau suhu tubuh  Jika direncanakan dengan baik akan mencukupi kebutuhan gizi kecuali serat (konstipasi)

21

 Untuk waktu lama dapat ditambah suplemen protein, vit, atau formula enteral tinggi serat  Jika cairan dibatasi, makanan cair dapat dibuat 2 Kal/ml Makanan cair kental  Konsistensi kental atau semi padat pada suhu ruang  Tidak butuh proses mengunyah & mudah menelan  Tidak merangsang saluran cerna  Transisi Modifikasi CHO, Protein,dan Lemak  Diet DM  Diet Rendah kalori  Diet rendah CHO sederhana dan tinggi Ptn  Diit tinggi lemak, tinggi energi Modifikasi lemak  Diit rendah lemak  Diit rendah kholesterol lemak sedang  Diit dislipidemia dll. Modifikasi protein  Diit rendah protein  Diet bebas gluten  Diet rendah phenilalanin  Diet rendah purin  Diet rendah tyramin  Diet tinggi protein

22

Modifikasi CHO  Diet bebas laktosa  Diet dumping sindroma Modifikasi mineral dan elektrolit        Diit tinggi natrium:addison disease Diit rendah natrium;hipertensi, toxemia Diit tinggi kalium : minum diuretik lama Diitrendah cu:Wilson’s desease Diit tinggi kalsium tinggi phosphor Diit tinggi zat besi Diit tinggi vitamin A dll.

Hal-hal apa yang perlu dipertimbangkan makanan diet  Atraktif à stimulasi nafsu makan  Melibatkan kesekaan pasien dan mau mendengar keluhan pasien perlu dan diperhatikan khusus pasien yang asupan makan rendah  Bagi pasien yang mempunyai keterbatasan harus dijelaskan baik menu yang disajikan atau cara makan dll. Bagaimana strateginya jika pasien asupannya kurang  Berikan ekstra makanan diantara waktu makan : roti isi, pudding, milkshake  Tambahkan sumber energi dalam makanannya misal : margarin, mayonese, saus putih, pudeng dll  Minuman padat gizi dalam makanan utama/snack  Dicampur antara oral dengan enteral/parenteral Makanan Enteral & Parenteral

23

 Makanan enteral : makanan cair yang diberi lewat saluran cerna, bisa oral atau lewat pipa. Dapat buatan sendiri (RS) atau prod komersial  Makanan parenteral : makanan/zat gizi yg diberi langsung ke darah (para = bukan, enteron = sal cerna atau bukan ke saluran cerna). Disebut jg infus. Mak biasa/lunak/saring Berat Energi, Protein, Lemak, KH, vit A,C,Fe,Ca,B1  Pagi  Snack  Siang  Snack  Malam Praktek modifikasi diet Mak biasa Pagi:  Nasi goreng  Telur ceplok  Lalap timun dstnya Semur telur Sayur timun bening Nasi tim Bubur sumsum Telur ½ mtg Mak lunak Mak saring

24

Makanan enteral
Pertemuan 4
Apa itu makanan enteral • Makanan cair yang diberikan melalui oral/pipa selama saluran cerna masih berfungsi baik untuk menyerap/mencerna • Makanan formula sebagian besar tersedia siap pakai yaitu dalam bentuk powder/bubuk Type formula • Formula Standar/intact/polimerik ; ditujukan pada pasien yang dapat mencerna dan menyerap zat gizi tanpa kesulitan. Sebagian besar formula terdiri dari satu atau kombinasi protein isolat . • Formula hidrolisa; memudahkan untuk dicerna – sebagian protein diberikan protein yang sudah asam amino (bahan yang dibuat dari asam amino bebas dan biasanya lemak rendah dan dari MCT--- pasien yang gangguan saluran cerna • Formula modular: tidak komplet hanya terdiri dari satu zat gizi (protein, CHO atau lemak)Formula ditambah dengan vitamin/mineral Contoh • Polimerik/intak/standard : blender food; Nutren, diabetasol, ensure, entrasol • Formula hidrolisa :peptamen, criticare HN; vivonex T.E.N. • Protein modul : casec; pro-mod • CHO modul : moducal; polycose liquid

25

• Lemak modul: mCT oil; microlipid Karakteristik yang membedakan • Densitas zat gizi : standart formula ; 1.0 kcal per ml; 1.2 – 2.0 kcal/ml • Residu dan serat : formula tinggi serat biasnya diberikan pada pasien konstipasi, sindroma short bowel • Osmolalitas:ukuran konsentrasi molekul dan partikel ion di cairan. Formula biasanya mempunyai osmolalitas 300 mlos per kg--- isotonik formula • Hipertonik jika osmolalitas > serum. • Jika hipertonik diberikan tidak bertahap biasanya menyebabkan diare, dumping sindrom karena hyperosmolar. Pemberian harus bertahap dari rendah-cukup- tinggi Siapa yang memerlukan ? • Gangguan fungsi lambung dan usus halus • Asupan zat gizi oral < 40 % • Makanan enteral > parenteral – • Dapat membantu memelihara fungsi saluran Cerna; sedikit terjadi komplikasi; lebih murah • Makanan oral > enteral ORAL FEEDING dari makanan enteral • Dapat memberikan enrgi sesuai dengan kebutuhan • Diberikan pada psien yang hanya toleran terhadap makanan cair dan formula hidrolisa • Formula dapat memberikan suplement oral --- diet konventional • Secara psikologis makanan enteral kurang diterima--- pertimbangan rasa penting

26

Makanan lewat pipa • Formula lengkap yang diberikan melalui pipa kedalam lambung/usus halus. • Diberikan jika saluran cerna berfungsi tapi tak mampu makan cukup melalui mulut • Pemberian makanan enteral lewat pipa biasanya Seseornag dengan gangguan menlan/mengunyah Seseorang dengan tidak ada nafsu makan dalam waktu relatif lama Ada ganguan saluran cerna atas, fistula, dan ada sedikit luka - Koma; kebutuhan gizi tinggi, seseornagn yang tidak bisa mengkonsumsi formula hidrolisa secara oral Bagaimana perletakan pipa ? • Transnasal: melalui hidung - nasogastrik; nasoenterik; nasodeudenal;nasojejunal • Orogastrik; dari mulut--lambung • Enterestomi; dilakukan operasi dilambung/usus halus, pipa langsung Karakteristik pipa • Pipa harus lunak dan fleksible, diameter dan panjang tergantung dengan umur, besar, kondisi kesehatan, dan perletakan pipa dimana (transnasal/enterostomi) Pemilihan formula • Kebutuhan gizi dan penyakit pasien • Resiko komplikasi kecil • Harga sesuai /terjangkau • Kebutuhan gizi didasaekan pada assesement umur, status gizi,kemampuan mencerna, menyerap zat gizi dan faktor lain Faktor lain yg perlu dipertimbangkan pemilihan formula

27

• Kebutuhan energi,protein, cairan dan zat gizi lain.Kebutuhan zat gizi yang tinggi harus disesuaikan dengan volume formula , pasien dapat menerima. Jika kebutuhan air dibatasi berati volume yang dipilih hanya diberikan sesuai dengan preskripsi • Kebutuhan untuk modifikasi sisa dan serat—pemilihan formula harus disempitkan • Toleransi individu – formula bebas laktosa=laktose intoleranse paling sering terjadi baik temporer/permanen Bagaimana cara memberikan formula ? • Penanganan harus aman • Ada 2 sistem ; open dan tertutup • Formula harus diberi label untuk siapa? nama pasien, ruang, tanggal, waktu persiapan/pemberian Menjamin aman Makanan Enteral di ruangan • Setelah membuka kaleng /botol formula, segera alat pembuka dibersihkan. Jika makanan tersebut digunakan untuk sehari sebaknya dibagi langsung dandiberikan waktu • Simpan dan dinginkan di refrigerator yang belum dipakai • Label formula yang sudah diberikan harus segera dibuang dan jangan sekalikali memberikan formula lebih dari 24 jam Makanan enteral untuk ruang rawat • Menggantung makanan enteral tidak lebih dari 8 jam sistem terbuka, sedangkan yang tertutup tidak lebih dari 24 jam • Jangan sekali - kali menambahkan formula baru pada makanan formula yang digantung

28

• Cek tempat/botol/gelas makanan enteral fan pipanya setiap 24 jam Komplikasi Makanan Enteral • Aspirasi dan infeksi saluran nafas • Cara mengurangi kemungkinan ini adalah dianjurkan untuk posisi 45 derajat celsius pada saat diberikan sonde dan 30 menit setelah makan jika mungkin • Sebaiknya penempatan pipa difoto apakah posisi tepat atau tidak Cara pemberian formula • Intermitten feeding : paling baik toleransi jika diberikan di lambung dan tidak lebih dari 250-400 ml diberikan lebih dari 30 menit. Pemberian yang terlalu cepat menimbulkan keluhan; perut tdk nyaman, mual, terasa penuh, dan kramp. ---10 menit dengan 250-300 ml – bolus • Resiko aspirasi > memberikan volume besar dalam waktu singkat • Continuous feeding; didistribusikan secara pelan dan konstan dalam periode 824 jam. Baik diberikan pada pasien hipermetabolik. • Memrlukan pompauntuk menjamin aliran makanan akurat dan konsisten – mempengaruhi harga Contoh • Pasien menerima 2000 kcal 6 x • Diberikan inbtermitten à 2000/6=330 ml setiap pemberian • Lebih toleran jika diberikan 8 kali= 250 ml/pemberian lebiah dari ½ jam jaraknya • Jika diberikan contionous– 2000/24 jam jadi setiap jam 83 ml/jam Volume formula • Volume formula sebaiknya bertahap

29

• Intermitten sebaiknya dimulai dari 100-150 ml/setiap pemberian, kemudian naik 50-100 ml per hari sampai tujuan regimen tercapai. • Icontinous dimulai 25-50 cc/perjam. Jika toleran– dinaikkan per 25 cc per setiap 4- 12 jam; tergantung dari lokasi pipa, kondisi medis, densitas formula. Jika tidak toleran kembali ke tahap awal dulu, dan jika tidak toleran perlu diubah ; intermitten – contimouus • Dan continuos dengan volume kecil tidak toleran – parental feeding Kebutuhan cairan • Hati-hati terjadi dehidrasi khususnya pada bayi dan manula • Dewasa memerluka 2000 ml air • Air dapat digunakan membersihkan pipa pada awal/akhir pemberian makan , dapat diberikan setiap 4 jam – continous • Perlu diperhatikan ; pasien panas, muntah, diare, kehilangan darah, Tanda dehidrasi • Mata cekung • Elasitas kulit menurun • Lemah, denyut nadi cepat • Jumlah urin menurun • Haus, pipi kempot • BB turun, haus, pernafasan dalam dan megap2 Tanda-tanda retensi cairan • Edema • Ascites • Peningkatan tekanan darah • Peningkatan urin keluar

30

• Peningkatan BB Komplikasi • Aspirasi: chek letak pipa, tinggikan posisi badan • Pipa stuk; cek besar pipa, guyur air; tambahkan bahn lain misal cola, enzym dll • Konstipasi: tambahkan cairn, ganti formula tingg serat, dan olahraga ringan • Dehidrasi gangguan elektrolit: cek elektrolit level, turunkan protein intake • Diare/cramps intoleran/bakteri • Hiperglikemia; cek DM, hipermetabolisme, obat • Mual dan muntah: cek kecepatan, • Iritasi di tempat pipa lewat (enterostomi); gunakan protective skin cream, jamin bersih, cek lokasi Anjuran monitoring makanan enteral • Sebelum mulai pemberian makanan baru • Sebelum pemberian makan • Intermitten : - ½ jam; 1 jam; 4jam, 6 jam Continous : 4-6 jam, dan setiap 8 jam Setiap hari : BB; pipa dan tempat formula 7-10 hari : cek status gizi Jika diperlukan : cek keseimbangan nitrogen; data lab; dan keluhan lain mual, muntah, konstipasi, diare dll Dokumentasi masukan formula • Tujuan diet : cek formula (hiper/kecepatan/malnutrition/laktos

31

• Kondisi makanan pipa : letak, type dan besar pipa; jenis formula yang dipilih, anjuran pemberian(konsentrasi dan rate) • Konseling yang diberikan • Toleransi pasien • Alasan pemutusan enteral

32

Makanan Parenteral
Pertemuan 5
Apa itu makanan parenteral • Keputusan penggunaan makanan parenteral , metode pemberian, type, dan jumlah zat gizi didasarkan pada hasil hasil assement baik kondisi kesehatan maupun kebutuhan gizinya. • Pemberian makanan ini memerlukan perhatian waspada kepada respon dan daya terima pasien.

Zat gizi parenteral • • • • Asam amino CHO sebagai dektrosa Lemak Zat gizi mikro

33

Zat gizi tambahan

Contoh istilah • • • • • • D = dextrosa W = water NS = normal saline (0,9 % cairan NaCl) D5 W = D5 5 % dextrose di air D10 W = D10 , baca 10 % dextrose di air D51/2NS = 5 % dextrose di ½ normal cairan NaCl (o,45 persen NaCl)

Cairan intrvenous • • Simple intravenous solution Complete nutrient solutions

Simple intrvenous • • • Biasanya diberikan dengan energi rendah dan diberikan dalam waktu pendek Hanya mengandung 5 % dextrose dan saline 3 liter cairan diberikan sehari dan diberikan 150 gram dektrose jadi kurang lebih 500 kalori Complete nutrient solution • Makanan tersebut mengandung semua zat gizi essensiil termasuk asam lemak, asam amino, dan dektrose, vitamin, mineral dan trace elemen • Diberikan melalui peripher vena biasanya terdiri dari 5-10 % dektrose, dan 3 -5 % asam amino yang memberikan ± 1500-2000 kalori, dan lebih dari separoh dari total energi berasal dari emulsi lemak Contoh 1800 cc cairan infus lengkap terdiri dari 20 % dextrose, 5 % asam amino, 1 % lipid Cara menghitung gram setiap zat gizi tersebut adalah

34

20/100= x/1800=360 gr dextrose a.amino=5/100= x/1800=90 gr a amino Lemak=1/100=x/1800=18gr lemak Total = (360x3.4)+(4x90)+(9x18)=1746 kalori Kapan diberikan Complete? • • Jika asupan Os sangat rendah Konsentrasi dektrosa dalam infus sebaiknya tidak lebih dari 10 % dan osmolaritasnya tidak lebih 600 ml/liter • Komplet nutrien solution – vena central kebutuhan energi utama dari

konsentrasi dextrosa.Dianjurkan 70-85 % dari non protein energi dari dextrose dan 15-30 %dari lemak. Asam amino dapat diberikan hanya secara periodik (2-3 x perminggu) Jenis makanan parenteral • • • Simple intrvenous infusion Peripheral parenteral nutrition Total parenteral nutrition

Bagaimana Makanan Parenteral diberikan ? • Pemberian harus hati – hati baik dalam pemilihan formula, persiapan, pemberian/deliverynya membantu mendukung status gizi dan meminimalkan resiko komplikasi. Untuk mencegah kontaminasi maka harus disegel dan dijamin penyimpanan di refrigerator Simple intravenous infusion • Pada pasien tertentu yang memerlukan keseimbangan asam basa memerlukan simple IV solutions– homeostasis

35

Cairan tersebut diberikan melalui cateter yang dimasukkan melalui vena peripher diantara lengan dan tangan

Vena central : vena diameter lebar terletak dekat dng jantung

Peripheral parenteral nutrition (PPN) • PPN à emulsi IV lemak diberikan dalam bentuk isotonik, sedangkan cairan dektrose sering menimbulkan iritasi vena peripher – gagal • • • Diberikan dalam jangka pendek 7-14 hari dengan ginjal baik Pasien yang memerlukan tambahan energi dan zat gizi Tidak diberikan pada pasien membatasi cairan

Total parenteral nutrition (TPN) • CENTRAL TPN --- jika parenteral nutrition akan diberikan dalam jangka waktu lama, kebutuhan gizi tinggi dan pasen dalam kondisi ada gangguan gizi (malnutrion)

36

Kapan monitoring TPN ? • Sebelum mulai pemberian TPN : assesmen lengkap, berat badan, confirmasi letak kateter dengan x-ray, elektrolit,profil kimia; gula darah, • Setiap 4-6 jam : cek kadar gula, tanda-tanda khusus, kecepatan pemberian infus • • Setiap hari : intake, bb, infeksi Mingguan : status gizi, serum protein; ammonia, trigliserida, kolesterol, perdarahan

37

Jika dperlukan : serum transferin; elektrolit, kalsium, magnesium, phosphor, nitrogen urea darah, kreatinin

Indikasi Central TPN • Aids; tramplantasi sumsum tulang; operasi usus halus; luka saluran cerna; hipermetabolik; saluran cerna operasi dan tdk dapat digunakan lebih dari 2 minggu; diare dan muntah hebat, radiasi, pankreatitis akut berat, enteral tidak dapat memenuhi kebutuhan lebih dari 14 hari

Komplikasi TPN Central • • • • • • • Air embolism Udara di Paru - paru Pembekuan Darah (Trombosis) Cairan di paru Peletakan kateter tidak tepat Sepsis Infeksi

38

Inflamasi di vena (phlebitis)

Komplikasi berhubungan dngan gizi /metabolik • • • • • • • • Gangguan keseimbnagan asam dan basa Kerapuhan tulang Koma (hyperglikemia) Dehidrasi Elektorlit inbalance Peningkatan enzim liver.glik Defisiensi asam lemak essensiil Fatty liver, cairan overload; hiperamonia; hipoglikemia; def trace elemen; vitamin dan mineral defisiensi Pemberian TPN • • • Harus hati- hati dimulai bertahap dan pelan agar tidak terjadi komplikasi Pompa/kateter/harus dicek secara teratur Pemberian cairan lemak harus hari-hati, diberikan pelan dan jumlahnya sedikit dulu. • Komplikasi yang timbul adalah panas, alergi, nyeri Dada, cyanosis, mual, rasa tdk enek,nafas cepat sebelum pemberian disimpan di refrigerator dan dikocok sbelum digunakan Cyclic infusion • • Seseorang menerima makanan ini dengan tatap selama 8-12 jam/per hari Dapat diberikan pada malam hari, sehingga tidak mengganggu aktifitas di siang hari biasanya yang dirumah Parenteral-enteral • Transisi feeding

39

• •

Efek psikologi Dilakukan jika 70 -75 persen dapat menerima makan secara oral dan atau enteral

Bagaimana peran tenaga kesehatan ? • • • • • Melatih teknik pemasangan Ahli gizi monitor status gizi Pharmasi mengontrol delivery formula, penyediaan dengan distributor Dokter memonitor pelayanan kesehatan pasien Memperhatikan biaya dan penyesuaian dengan pasien

Diet Penyakit Anemia
Pertemuan 6
Zat Besi • Zat besi merupakan mineral mikro paling banyak terdapat dalam tubuh manusia. • Besi dalam makanan terdapat dalam bentuk besi-hem (hemoglobin), mioglobin (mak.hewani), bes-nonhem (mak.nabati) Faktor-faktor yang mempengaruhi absorpsi zat besi

40

• • •

Bentuk besi Asam organik Asam fitat, asam oksalat, tanin,dan kalsium dosis tinggi dapat menghambat penyerapan besi

• •

Tingkat keasaman lambung Kebutuhan tubuh

Defisiensi zat besi • • Defisiensi besi dapat mengakibatkan anemia Anemia merupakan keadaan ketika terjadi penurunan jumlah hemoglobin dalam darah • Anemia mengakibatkan keadaan mudah lelah, pening, palpitasi dan peningkatan resiko infeksi • Seseorang dikatakan anemia apabila kadar Hb kurang dari 12 g/dl

Kelompok rentan anemia • • • Ibu hamil Wanita sedang haid Anak balita

Upaya pencegahan Anemia • Upaya pencegahan anemia harus berfokus pada evaluasi diet dan kecukupan asupan beberapa nutrien penting termasuk zat besi,vit.B12,serta folat Beberapa preskripsi diet yang perlu diperhatikan • Makan makanan yang kaya akan zat besi, folat,dan vit.B12

41

Makan makanan sumber protein hewani dan nabati dalam jumlah dan proporsi yang seimbang

Makan sayuran hijau paling tidak sebanyak 3 porsi/hari untuk memenuhi kebutuhan akan zat besi

Minum sari buah yang kaya akan vit.C paling tidak satu gelas/hari. Vit.C berperan untuk meningkatkan penyerapan zat besi

Pemulihan terapi diet yaitu disertsi pemberian suplemen penderita AGB biasanya akan pulih setelah 6 bulan menjalani terapi

Sumber Zat Besi • • • • • • • • Daging sapi Daging kambing Ikan Hati Tempe Kacang-kacangan Sayuran hijau margarine

Sumber Vitamin B12 • • • Daging Susu hati

Sumber Vitamin C

42

• • • •

Jambu biji Apel Bayam dll

Sumber Folat • • • Jeruk nipis Buah-buahan Sayuran hijau gelap

Vitamin dan mineral yang disarankan untuk dikonsumsi per hari • • • • • Asam folat 50 mg Vit.B6 Vit.B12 Vit.C Besi 50 mg 100 mg 500-1000 mg 50-80 mg

Diet pada Saluran Cerna
Pertemuan 7

43

Saluran Cerna • Saluran Cerna atas : Esofagus, gaster, usus halus (duadenum, dan jejunum proksimal) • Fungsi Mempertahankan nutrisi yang adekuat à masuknya makanan à digesti (pencernaan) dan absorbsi sari makanan • Saluran Cerna bawah : Jejunum distal ligamentum Treitz, ileum dan colon. • Fungsi à absorbsi dan digesti makanan, absobsi air dan elektrolit

Prinsip Pemberian Makanan pada Diit Saluran Cerna

44

• Saluran cerna berfungsi à nutrisi enteral, oral (dispepsia, diare) à dapat kombinasi dg paranteral pada tahap awal. Oral à makanan masih dpt lewat mulut dan esofagus Enteral à tdk dpt melalui oral à pipa • Saluran cerna tidak berfungsi /dipuasakan oral/enteral à nutrisi paranteral (disfagia, ileus, pankreatitis akut, operasi usus). Kebutuhan Gizi • Perhatikan à jumlah energi ; komposisi protein, lemak, KH • Kebutuhan energi Metode : beberapa rumus perhitungan energi (H.Benedict dll). BEE x aktifitas x stres - Stres ringan : 1 - Stres sedang : 1,2 – 1,3 - Stres berat : 1,4 – 1,5 Nutrisi Oral atau Enteral (komersial) • Polimerik : mengandung protein utuh untuk penderita dg GI track normal/ hampir normal (pan enteral) • Pra digesti (formula khusus dalam bentuk susu elemental) à mengandung AA/ peptida dan lemak MCT yang langsung diserap usus (pepti 2000) à ada gangguan fungsi GI track • Diet enteral khusus : ginjal, DM , tinggi protein • Diet enteral tinggi serat GANGGUAN ESOPHAGUS • Refluks gastroesofagus, obstruksi esofagus dan disfungsi motorik

45

• Pengurangan tekanan sfingter esofagus bagian bawah (LES = Lower Esophageal Sphincter) à refluks gastroesofagus (GERD= gastroesophageal reflux disease) • Faktor lain à gangguan pengosongan S. cerna & peristalsis esofagus à refluks isi lambung ke esofagus à esofagitis dan nyeri ulu hati

GASTRO ESOPHAGEAL REFLUX DISEASE (GERD) • Sejak tahun 1980 à GERD dahulu “reflux esophagitis”, “hiatal hernia”, “Heartburn” • Sebagian makanan yang yang mengandung asam dan enzim à esophagus à iritasi, inflamasi, nyeri dll

• Pelindung lambung dari asam lambung à “stomach lining” • Esophagus tidak ada pelindung à kerusakan dari asam lambung dan enzim pencernaan 46

• Gejala GERD à “heartburn”, hiatal hernia

HIATAL HERNIA • Hiatal hernia terjadi ketika sebagian lambung à diaphragm

47

Tujuan Diet GERD • Mencegah iritasi dan inflamasi mucosa esophageal pada fase akut • Mencegah “esophageal reflux” • Menurunkan “acidity” dari asam lambung • Menurunkan BB bila kegemukan à penurunan tekanan abdominal (hiatal hernia) Makanan yang mempengaruhi tekanan LES (Lower Esophageal Sphincter) • Protein dalam diit à meningkatkan LES • Lemak dalam diit à menurunkan LES • Coklat mengandung cafeine à menurunkan LES • Alkohol dan karminativa (peppermint, garlic, bawang merah) à menurunkan LES • Rokok (nikotin) à menurunkan LES • Kopi à menurunkan LES dan merangsang sekresi asam lambung Menurunkan Iritasi pada Esophagus • Menghindari : citrus juice, tomat, kopi, makanan berbumbu tajam, merica, makanan pedas, minuman yang mengandung karbonat • Menghindari makanan yang secara teratur à menyebabkan “hearburn” à misalnya : “pastry” , cakes Memperbaiki “ Clearing Esophagus” • Jangan berbaring/tidur à > 2 jam setelah makan • Meninggikan kepala à pada waktu tidur Menurunkan frekuensi dan volume reflux

48

• Makanan porsi kecil dan sering • Menurunkan berat badan jika overweight • Cukup serat untuk menghindari konstipasi (meningkatkan tekanan

intraabdominal) • Menghisap sedikit- sedikit minuman Hal - hal lain • Menghidari mengunyah permen karet • Menghindari rokok • Memonitor pengaruh antacid pada status zat besi à suplemen bila perlu • Monitor pengaruh penghindaran citrus, tomat dll thd status asam askorbat à suplemen bila perlu SINDROMA DISPEPSIA • Kumpulan gejala à nyeri epigastrium, mual, muntah, perut kembung, cepat kenyang, anoreksia, flatulens. • Faktor sekunder gangguan sistemik à aterosklerosis, hipertensi, penyakit hati, ginjal • Faktor lain à makan terlalu banyak, terlalu cepat, stres, rokok, exercise setelah makan, obat2an à iritasi lambung. dll Prinsip Pemberian Makan • Prinsip à pemberian nutrisi oral/entaral à bila keadaan akut (muntah2 hebat) à nutrisi paranteral • Kembung dan banyak gas abdomen à dihindari makan/minum yang meningkatkan gas dan flatulensi abdomen, misal cocacola, fanta, sawi, kol, nangka. Macam – macam Dispepsia 49

• Dispepsia refluks dan esofagitis • Dispepsia ulcus à kurangi makanan/ minuman yang merangsang sekresi asam lambung (kopi, the, susu dll) ; perbanyak serat • Dispepsia fungsional à gejala ada, pemeriksaan penunjang tidak ada kelainan (USG, CT scan abdomen, Endoskopi) Syarat Diet Dispepsia Fungsional • Menghindari makanan/minuman yang menyebabkan/memperberat gejala • Mengatur jarak jam2 makan dan porsi makan sering tetapi interval pendek • Dianjurkan makan perlahan-lahan, dikunyah halus, tidak minum saat makan • Menghindari makanan/minuman yang menstimulir sekresi asam lambung • Tinggi serat tapi tidak menimbulkan gas • Kurangi makanan yang terlalu berlemak Pengaruh Makanan terhadap fungsi Traktus Gastrointestinal • Cabe/sambal zat aktif sambal : alkaloid capsaicin à dosis rendah protektor, dosis tinggi perusak mukosa lambung • Alkohol Dosis 5% à protektor ; kadar > 20% dapat merusak lambung • Kopi Meningkatkan sekresi cairan lambung • Serat Serat dalam buah dan sayuran bermanfaan à diit tinggi serat mencegah kanker kolorektal dan angka kekambuhan tukak peptik • Rokok Memperlambat proses penyembuhan tukak peptik

50

GASTRITIS • Peradangan pada lambung • Tipe à akut atau kronik • Penyebab à bakteri/ infeksi virus, “autoimun disorders”, “bile reflux” ; iritasi dari obat, alkohol, sekresi asam lambung berlebihan (stres), Muntah kronis • Gejala : cegukan, nyeri ulu hati, nafsu makan menurun, mual, muntah, BAB coklat, muntah darah. GASTRITIS AKUT • Mengistirahatkan lambung dan pemulihan (24 – 48 jam) • Perdarahan à intravena • Membaik diberikan oral à makanan cair à ditingkatkan sesuai toleransi pasien • Gastritis akut ringan à makanan lunak per oral (bubur, campuran susu, krim sereal dan puding dll) GASTRITIS KRONIS • Memenuhi kecukupan gizi à kalori dan zat gizi lain • Bentuk makanan lunak à bertahap • Makan teratur • Menghindari makanan yang membuat rasa tak nyaman • Prinsip penatalaksanaan gizi à peptic ulcer Pendidikan Pasien

51

• Pada gastritis kronik à perlu penilaian status folat dan Vitamin B12. Pada atropi lambung dan intestinal à berhubungan dengan penyerapan folat dan Vit. B12 • Menghindari makanan yang dapat meningkatkan asam lambung à alkohol, cafeine, lada hitam, cola. TUKAK PEPTIKUM • Sekresi asam berlebihan atau kerusakan pembatas mukosa saluran cerna à terbentuknya tukak • Ulcer pada lambung à gastric ulcer ; pada duodenum à duodenal ulcer ; kedua tipe à peptic ulcer • Faktor utama à Helicobater pylori à basilus pada epitel lambung • Faktor lain à merokok, penggunaan teratur obat2an antiinflasi nonsteroid (mis. Aspirin) ; stres emosional ; genetik. Faktor Prediposisi • Merokok berlebihan, mengkonsumsi obat aspirin berlebihan, kebiasaan minum kopi dan cola. • Keturunan • Stres psikis à kurang istirahat, tidur, penyakit . Tujuan Diet • Menurunkan sekresi asam lambung • Merubah kebiasaan à faktor prediposisi • Mengkoreksi anemia à jika ada • Mencegah komplikasi lebih lanjut à perforasi • Memenuhi kecukupan vitamin C à mempercepat pemulihan

52

Pengaturan Makan • Dulu à pantangan makanan/minuman untuk mencegah perburukan atau tidak menimbulkan keluhan. Misalnya : asam (cuka), pedas, kopi, alkohol, cola, bir • Sekarang à moderat à makanan lunak/ biasa, menghindari

makanan/minuman yang tidak dapat ditoleransi. Tinggi serat untuk mencegah kekambuhan tukak. • Tidak ada bukti makanan saring à memulihkan ulcer / menurunkan sekresi asam lambung Prinsip Gizi Peptic Ulcer • Makan teratur à porsi kecil dan sering • Tinggi protein dan Vit. C à pemulihan • Menghindari kopi, the, cola, coklat dan kafeine dalam minuman serta alkohol • Hindari rokok • Hindari penggunaan obat à yang merusak “stomach lining” • Hindari penggunaan lada yang berlebihan dalam memasak SALURAN CERNA BAWAH • Saluran cerna bawah terdiri atas usus halus, usus besar, rektum dan anus. Pencernaan di usus, terjadi enzimatis, peremasan, dan penyerapan zat gizi. • Pencernaan enzimatis terjadi dalam usus dan bertujuan menghidrolisis

makanan menjadi beberapa komponen zat gizi dasar (protein, lemak, karbohidrat, vitamin dan mineral). Klasifikasi Penyakit Saluran Cerna Bawah • Penyakit usus Inflamatorik Penyakit usus Inflamatorik adalah peradangan terutama pada ileum dan usus besar dengan gejala diare, disertai darah, lendir, nyeri abdomen, berat badan 53

berkurang, nafsu makan berkurang, demam, dan kemungkinan terjadi steatorea (adanya lemak dalam feses). • Di Indonesia karsinoma kolorektal merupakn karsinoma saluran cerna yang banyak dijumpai, termasuk kedalam 10 jenis kanker terbanyak, dan menempati urutan ke-6 dari penyakit keganasan yang ada. • Faktor-faktor yang mempunyai hubungan dengan timbulnya karsinoma kolorektal ini adalah faktor kebiasaan makan tinggi kolesterol dan rendah serat. Gambaran klinis sangat bervariasi dan tidak spesifik. Bisa dijumpai tanpa keluhan sampai adanya keluhan yang berat dan sangat tergantung pada lokasi dan besarnya tumor. Pada karsinoma kolon, konon penderita datang dengan keluhan adanya masa di perut abdomen kanan, obstruksi baru akan timbul bila tumor sudah sangat besar. Tujuan Diet Penyakit Usus Inflamatorik • Memperbaiki ketidakseimbangan cairan dan elektrolit. • Mengganti kehilangan zat gizi dan memperbaiki status gizi kurang. • Mencegah iritasi dan inflamasi lebih lanjut. • Mengistirahatkan usus pada masa akut Syarat-syarat Diet Penyakit Usus Inflamatorik • Pada fase akut dipuasakan dan diberi makanan secara parenteral saja. • Bila fase akut teratasi, pasien diberi makanan secara bertahap, mulai dari bentuk cair (per oral maupun enteral), kemudian meningkat menjadi Diet Sisa Rendah dan Serat Rendah. • Bila gejala hilang dapat diberikan Makanan Biasa. • Kebutuhan gizi, yaitu : – Energi tinggi dan protein tinggi.

54

Suplemen vitamin dan mineral antara lain vitamin A, C, D, asam folat, vitamin B12, kalsium, zat besi, magnesium, dan seng.

• Makanan Enteral Rendah atau Bebas Laktosa dan mengandung asam lemak rantai sedang dapat diberikan karena sering terjadi intoleransi laktosa dan malabsorpsi lemak. • Cukup cairan dan elektrolit. • Menghindari makanan yang menimbulkan gas. • Sisa Rendah dan secara bertahap kembali ke Makanan Biasa. PENYAKIT DIVERTIKULAR • Penyakit divertikular terdiri atas penyakit Divertikulosis dan Divertikulitis. Penyakit Divertikulosis yaitu adanya kantong-kantong kecil yang terbentuk pada dinding kolon yang terjadi akibat tekanan intrakolon yang tinggi pada konstipasi kronik. Hal ini terutama terjadi pada usia lanjut yang makanannya rendah serat. • Penyakit divertikulitis terjadi bila penumpukan sisa makanan pada divertikular menyebabkan peradangan. Tujuan Diet Penyakit Divertikulosis • Meningkatkan volume dan konsistensi feses. • Menurunkan tekanan intra luminal. • Mencegah infeksi. Syarat-syarat Diet Penyakit Divertikulosis • Kebutuhan energi dan zat-zat gizi normal. • Cairan tinggi, yaitu 2-2,5 liter sehari • Serat tinggi. Tujuan Diet Penyakit Divertikulitis

55

• Mengistirahatkan usus untuk mencegah perforasi. • Mencegah akibat laksatif dari makanan berserat tinggi. Syarat-syarat Diet Penyakit Divertikulitis • Mengusahakan asupan energi dan zat-zat gizi cukup sesuai dengan batasan diet yang ditetapkan. • Bila ada pendarahan, dimulai dengan makanan Cair Jernih. • Makanan diberikan secara bertahap, mulai dari Diet Sisa Rendah I ke Diet Sisa Rendah II dengan konsistensi yang sesuai. • hindari makanan yang banyak mengandung biji-biji kecil, seperti tomat, jambu biji, dan stroberi, yang dapat menumpuk dalam divertikular. • Bila perlu diberikan makanan Enteral Rendah atau Bebas Laktosa. • Untuk mencegah konstipasi, minum minimal 8 gelas sehari.

56

DIET PENY. HATI DAN KANDUNG EMPEDU
Pertemuan 8
HATI Definisi • Hati/liver merupakan organ paling besar dan paling berat yang ada dalam tubuh. Bertnya sekitar 1,3 kg • Letaknya berada di bagian atas sebelah kanan abdomen dan dibawah tulang rusuk Fungsi Hati • Untuk menyaring segala sesuatu yang dikonsumsi maupun dihirup manusia termasuk yang diserap dari prmukaan kulit • • Untuk menetralkan dan menghancurkan substansi beracun Membantu menghambat infeksi

Penyakit Hati • Ada dua jenis penyakit hati – – Hepatitis • Hepatitis adalah peradangan hati yang disebabkan oleh keracunan toksin tertentu atau karena infeksi virus. Hepatitis Sirosis hati

57

Penyakit ini disertai anoreksia, demam, rasa mual, dan muntah, jaundice (kuning), kencing berwarna gelap dan pembesaran pada hati

Sirosis Hati • Kerusakan hati yang disebabkan oleh hepatitis kronis, alkohol, penyumbatan saluran empedu dan beberapa kelainan metabolisme • Gejalanya: kelelahan, kehilangan berat badan, penurunan daya tahan tubuh, gangguan pencernaan, pembesaran hati dan limpa, dll Terapi • Pada kasus penyakit hati, terapi yang umumnya dilakukan oleh dokter adalah pengobatan simtomatik yang dikombinasikan dengan pemberian suplemen gizi yang berkhasiat sebagai pelindung hati seperti fosfolipid,lesitin,metionin formula enteral khusus,preparat antibodi dan antivirus Tujuan Terapi Diet Penyakit Hati • Mencapai dan mempertahankan status gizi optimal tanpa memberatkan fungsi hati • • • • • Meningkatkan regenerasi jaringan hati dan mencegah kerusakan lebih lanjut Mencegah katabolisme protein Mencegah penurunan berat badan Mencegah/mengurangi asites,varises esophagus,dan hipertensi portal Mencegah koma hepatik

Prinsip diet yang harus di perhatikan • • Pemberian suplemen vitamin mineral untuk memberikan 100-200% AKG Pembatasan garam bila terdapat asites dan edema

58

Higiene makanan dan minuman juga perlu diperhatikan karena salah satu penyebab peningkatan amonia

Syarat diet penyakit hati • Energi tinggi untuk mencegah pemecahan protein yang diberikan secara bertahap sesuai kemampuan pasien yaitu 40-45 kkal/kgBB • Lemak cukup,yaitu 20-25% dari kebutuhan energi total, dalam bentuk mudah dicerna • • • • • Protein agak tinggi, yaitu 1,25-1,5 g/kgBB agar terjadi anabolisme protein Vitamin dan mineral diberikan sesuai dengan tingkat defisiensi. Natrium diberikan rendah tergantung tingkat edema dan asites Cairan diberikan lebih dari biasa Bentuk makanan lunak bila ada keluhan mual dan muntah atau makanan biasa sesuai kemampuan saluran cerna • Menghindari pemberian makanan yang merangsang

Jenis diet khusus penyakit hati • • Hal ini didasarkan pada gejala dan keadaan penyakit pasien Jenis diet penyakiy hati tersebut adalah – – – – Diet hati I (DH I) Det hati II (DH II) Diet hati III (DH III) Selain itu juga menyertakan diet garam rendah

Diet garam rendah I

59

Diet garam rendah diberikan kepada pasien dengan edema,asites atau hipertensi berat. Pada pengolahan makanannya tidak menambahkan garam dapur. Dihindari bahan makanan yang tinggi kadar natriumnya

Kadar natrium pada diet rendah garam I adalah 200-400 mg Na

Diet hati I • Diet hati I diberiakan bila pasien dalam keadaan akut. Melihat keadaan pasien makanan diberikan dalam bentuk cincang/lunak, pemberian protein dibatasi (30g/hari)dan lemak diberikan dalam bentuk mudah dicerna Diet hati II • Diet hati II diberikan sebagai makanan perpindahan dari diet hati I kepada pasien dengan nafsu makannya cukup. Menurut keadaan pasien makanan diberikan dalam bentuk lunak/biasa • • Protei diberikan ig/kgBB Lemak sedang 20-25% dari kebutuhan energi total dalam bentuk mudah dicerna Diet hati III • • Diet hati III diberikan sebagai makanan perpindahan dari diet hati II Menurut kesanggupan pasien, makanan diberikan dalam bentuk lunak atau biasa. Makanan ini cukup energi, protein, lemak, mineral dan vitamin tapi tinggi karbohidrat • Bahan makanan yang dibatasi untuk diet hati I,II dan III adalah dari sumber lemak,yaitu semua makanan dan daging yang banyak mengandung lemak dan santan serta bahan makanan yang menimbulkan gas seperti ubi, kacang merah, kol,sawi, lobak, ketimun,durian dan nangka.

60

Sedangkan bahan makanan yang tidak dianjurkan untuk diet hati I,II,III adalah makanan yang mengandung alkohol, teh atau kopi kental

Fungsi Kandung Empedu  Fungsi utama kandung empedu adalah untuk mengkonsentrasikan dan menyimpan empedu yang diproduksi oleh hati  Cairan empedu mengandung garam empedu dan kolesterol  Empedu membantu pencernaan serta absorpsi lemak dan vitamin larut lemak,mineral besi, dan kalsium Penyakit kandung Empedu  Penyakit kandumg empedu umumnya terdiri atas  Infeksi (kolesistitis)  Batu empedu (kolelitiasis) Kolesistitis  Peradangan kandung empedu, penyebab utamanya adalah batu empedu yang menyumbat saluran empedu  Penyakit ini dapat disertai jaudice, karena cairan empedu tidak bisa masuk ke saluran cerna berubah warna menjadi bilirubia yang berwarna kuning dan masuk ke peredaran darah Kolelitiasis  Terbentuknya batu empedu yang bila masuk ke dalam saluran empedu menimbulkan penyumbatan dan kram  Penyaluran empedu ke duodenum terganggu sehingga mengganggu absorpsi lemak  Ada dua jenis batu empedu , yaitu kolesterol dan batu pegmen Tujuan Diet 61

 Untuk mencapai dan mempertahankan status gizi optimal dan memberi istirahat pada kandung empedu dengan cara:  Mengendalikan berat badan  Membatasi asupan lemak <30%  Membatasi konsumsi gula murni  Menghindari program penurunan berat badan  Membatasi makanan yang menyebabkan kembung Prinsip diet kandung empedu  Makanan untuk sarapan pagi jangan terlalu banyak lemak  Gunakan susu rendah lemak atau susu skim  Gunakan pengganti gula seperti aspartam  Beli makanan cemilan rendah lemak  Makan sayuran yang tidak menimbulkan gas  Lakukan olahraga santai seperti berjalan atau bersepeda Syarat-syarat diet penyakit kandung empedu  Energi sesuai kebutuhan  Protein agak tinggi, yaitu 1-1,25 g/kgBB  Pada keadaan akut lemak tidak diperbolehkan sampai keadaan akutnya mereda, sedangkan pada keadaan kronis dapat diberikan 20-25% dari kebutuhan energi  Bila perlu berikan suplemen vitamin A,D,E,dan K  Serat tinggi terutama dalam bentuk pektin  Hindari bahan makanan yang dapat menimbulkan rasa kembung  Diet harus baik dan seimbang

62

 Diet tidak boleh mengandung makanan yang merangsang dan menimbulkan gas  Diet rendah lemak dapat dianjurkan selama 4-6 minggu  Dalam keadaan akut, biasanya pasien mendapatkan cairan serta elektrolit lewat infus

Jenis diet khusus penyakit kandung empedu  Terdapat 3 jenis diet khusus penyakit kandung enpedu  Diet lamak rendah I  Diet lamak rendah II  Diet lemak rendah III Diet lemak rendah I  Diet lemak rendah I diberikan kepada pasien kolesistitis dan kolelitiasis dengan kolik akut  Makanan yang diberikan berupa buah-buahan dan minuman manis  Makanan ini rendah energi dan semua zat gizi kecuali vitamain A dan C Diet lemak rendah II  Diet lemak rendah II diberikan secara berangsur bila keadaan akut dapat diatasi dan perasaan mual sudah berkurang  Menurut keadaan pasien makanan diberikan dalam bentuk cincang, lunak atau biasa.  Makanan ini rendah energy, kalsium dan tiamin Diet lemak rendah III

63

 Diet lemak rendah III di berikan kepada pasien penyakit kandung empedu yang tidak gemuk dan mempunyai nafsu makan  Menurut keadaan pasien makanan diberikan dalam bentuk lunak atau biasa  Makanan ini cukup energi dan semua zat gizi  Bahan makanan yang tidak dianjurkan untuk diet penyakit kandumg empedu adalah semua makanan dan daging yang mengandung lemak, gorengan, dan makanan yamg menimbulakan gas seperti ubi, kacang merah, kol, sawi, lobak, ketimun, durian, dan nangka.

64

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful