Anda di halaman 1dari 17

Makalah:

PERDARAHAN DALAM KEHAMILAN

DISUSUN OLEH :

ASNAR NINGSIH BARA NIM : 2009 03003

AKADEMI KEBIDANAN GRAHA ANANDA TAHUN AJARAN 2011/2011

KATA PENGANTAR Segala puja dan puji penulis panjatkan kepadaTuhan Yang MahaEsa.Tuhan semestaalam, karena dengan rahmat dan karuniaNYA lah penulis mendapat kesehatan dan kekuatan fisik serta fikiran sehingga dapat menyelesaikan makalah ini. Makalah ini dibuat dalam rangka memenuhi tugasASKEB untuk meningkatkan kemampuan dan pemahaman tentang mata kuliah ini. Tidak lupa pula pada kesempatan ini dengan segala kerendahan hati, penulis mengucapkan terima kasih kepada Dosen mata kuliah ASKEB.Yang telah memberikan bimbingan dan arahan dalam penyusunan makalah ini .Penulis menyadari bahwa makalah ini masih terdapat kekurangan, Untuk itu penulis mengharapkan kritik dan saran dari semua pihak untuk kesempurnaan makalah ini. Akhir kata penulis mengucapkan terima kasih dan semoga makalah ini bermanfaat bagi kita semua.

Palu, April, 2012

DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL ............................................................................................................. i KATA PENGANTAR ........................................................................................................... ii DAFTAR ISI ......................................................................................................................... iii BAB I. PENDAHULUAN ...................................................................................................
A. Latarbelakang ........................................................................................................................ B. Tujuan ...................................................................................................................................

BAB II PEMBAHASAN .......................................................................................................


A. Pengertian................................................................................................................................. B. Penyebab .................................................................................................................................. C. Patofisiologi.............................................................................................................................. D. Tanda-tanda dan Gejala............................................................................................................ E. Komplikasi................................................................................................................................ F. Pemeriksaan Penunjang ............................................................................................................ G. Penatalaksanaan .......................................................................................................................

BAB III PENUTUP .............................................................................................................. A. Kesimpulan ................................................................................................................. B. Kritik dan Saran .......................................................................................................... DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................................

BAB I PENDAHULUAN A. Latar belakang


Perdarahan selama kehamilan dapat dianggap sebagai suatu keadaan akut yang dapat membahayakan ibu dan anak, sampai dapat menimbulkan kematian. (1,2) sebanyak 20% wanita hamil pernah mengalami perdarahan pada awal kehamilan dan sebagian mengalami abortus.(3) Hal ini tentu akan menimbulkan ketidakberdayaan dari wanita sehingga ditinjau dari suatu kesehatan akan sangat ditanggulangi untuk meningkatkan keberdayaan seorang wanita. Ada beberapa keadaan yang dapat menimbulkan perdarahan pada awal kehamilan seperti imlantasi ovum, karsinoma servik, abortus, mola hidatidosa, kehamilan ektopik, menstruasi, kehamilan normal, kelainan lokal pada vagina/ servik seperti varises, perlukaan, erosi dan polip.(4) Semua keaaaan ini akan menurunkan keberdayaan seorang wanita dan karenanya akan dijelaskan bagaimana cara-cara penanggulangannya seperti pencegahan, pengobatannya, maupun kalau perlu rehabilitasinya. Maka semua wanita dengan peradarahan pervagina selama

kehamilan seharusnya perlu penanganan dokter spesialis. Peranan USG vaginal smear, pemeriksaan hemoglobin, fibrinogen pada pada missed abortion, pemeriksaan incomptabiliti ABO dan lain-lain, sangat diperlukan. (1,2) Setiap perdarahan pada awal kehamilan dapat dianggap akan mengancam kelangsungan kehamilan.(12) Dalam hal ini perlu diketahui hari pertama haid terakhir, tanda kehamilan riwayat keluarga berencana, riwayat ginokologi jumlah perdarahan.(4) Demikian juga dalam hal ini perlu pemeriksaan penunjang seperti USG dan Test kehamilan, menyatakan apakah janin hidup atau memang suatu kehamilan. Pembagian abortus secara klinis adalah sebagai berikut (4): 1. Abortus iminen: Disini perdarahan minimal dengan nyeri/tidak, uterus sesuai umur kehamilan. 2. Abortus Insipien: Perdarahan denganan gumpalan, nyeri lebih kuat 3. Abortus Inkomplit: Perdarahan hebat dan sering menyebabkan syok

4. Abortus komplit: Perdarahan dan nyeri minimal seluruh hasil konsepsi telah dikeluarkan. 5. Missed Abortion: Janin telah mati dalam kandungan selama 6-8 minggu tapi belum dikeluarkan, perdarahan minimal 6. Abortus infeksi/septik: Disertai tanda infeksi dan septik seperti demam sampai syok

B. Tujuan
Makalah ini disusun untuk memberikan gambaran yang komprehensif tentang kejadian, faktor resiko dan pendekatan standar serta membahas bagaimana menghindari kasus perdarahan dalam kehamilan dan menangani situasi ini jika terjadi.

BAB II PEMBAHASAN

A. Pengertian
Pendarahan dari vagina adalah setiap darah keluar dari vagina (saluran terkemuka dari rahim ke alat kelamin eksternal). Ini biasanya mengacu pada perdarahan abnormal tidak terkait dengan masa menstruasi yang teratur.

Perdarahan trimester pertama adalah setiap perdarahan vagina selama 3 bulan pertama kehamilan. Pendarahan dari vagina dapat bervariasi dari ringan sampai bercak pendarahan hebat dengan gumpalan. Pendarahan dari vagina merupakan masalah yang umum pada awal kehamilan, komplikasi 20% -30% dari seluruh kehamilan.

Setiap perdarahan vagina selama trimester kedua dan ketiga kehamilan (yang 6 bulan terakhir dari kehamilan 9 bulan) melibatkan keprihatinan yang berbeda dari perdarahan di 3 bulan pertama kehamilan. Setiap perdarahan selama trimester kedua dan ketiga adalah abnormal.

Pendarahan dari vagina setelah minggu 28 kehamilan adalah keadaan darurat benar. Perdarahan dapat berkisar dari sangat ringan sampai sangat cepat dan mungkin atau mungkin tidak disertai dengan nyeri perut . Perdarahan (kata lain untuk perdarahan) adalah penyebab paling umum kematian ibu di Amerika Serikat. Ini mempersulit sekitar 4% dari seluruh kehamilan

B. Penyebab (Etiologi)
Perdarahan vagina selama kehamilan banyak penyebabnya. Ada yang serius dan ada yang tidak. Perdarahan dapat terjadi pada awal kehamilan ataupun saat kehamilan sudah lanjut. Perdarahan ringan seringkali berhenti sendiri. Terkadang perdarahan dapat membawa resiko. Untuk hal tersebut disarankan segera hubungi dokter jika terjadi perdarahan. Banyak wanita yang mengalami perdarahan vagina pada 12 minggu pertama kehamilan. Perdaraham dari serviks (leher rahim) dapat

terjadi saat hubungan seksual. Infeksi pada serviks juga menyebabkan perdarahan. Jika hal ini terjadi di awal kehamilan, dokter akan mengadakan evaluasi panggul si wanita hamil, menanyakan berapa banyak darah yang keluar dan seberapa sering, apakah disertai nyeri. Perdarahan vagina pada trimester pertama kehamilan dapat disebabkan oleh beberapa faktor yang berbeda. Perdarahan mempengaruhi 20% 30% dari seluruh kehamilan. Sampai dengan 50% dari mereka yang berdarah dapat pergi ke memiliki keguguran (kehilangan bayi). Perhatian bahkan lebih, bagaimanapun, adalah bahwa sekitar 3% dari seluruh kehamilan ektopik adalah di lokasi (janin tidak di dalam rahim), dan perdarahan vagina dapat menjadi tanda kehamilan ektopik. Sebuah kehamilan ektopik dapat mengancam nyawa sang ibu. Semua yang berhubungan dengan perdarahan awal kehamilan harus meminta panggilan dengan dokter Anda untuk evaluasi segera.

Perdarahan implantasi: Bisa ada sedikit bercak terkait dengan implantasi normal embrio ke dinding rahim, yang disebut perdarahan implantasi. Ini biasanya sangat minimal, tetapi sering terjadi pada atau sekitar hari yang sama dengan periode Anda telah jatuh tempo. Ini dapat sangat membingungkan jika Anda kesalahan itu untuk hanya sebuah periode yang ringan dan tidak menyadari Anda hamil. Ini adalah bagian normal dari kehamilan dan tidak memprihatinkan. Terancam keguguran: Anda mungkin diberitahu Anda memiliki keguguran terancam jika Anda mengalami pendarahan beberapa atau kram. Janin pasti masih di dalam rahim (berdasarkan biasanya pada ujian menggunakan USG ), tetapi hasil dari kehamilan masih menjadi pertanyaan. Ini dapat terjadi jika Anda memiliki infeksi, seperti infeksi saluran kemih , mengalami dehidrasi , penggunaan obat-obatan tertentu atau obat, telah terlibat dalam trauma fisik, jika janin berkembang tidak normal dalam beberapa cara, atau tanpa alasan yang jelas sama sekali. Selain alasan ini, keguguran terancam umumnya tidak disebabkan oleh hal-hal yang Anda lakukan, seperti mengangkat berat atau berhubungan seks, atau dengan stres emosional . Selesai keguguran: Anda mungkin memiliki selesai keguguran (juga disebut aborsi spontan ) jika perdarahan dan kram Anda telah melambat dan rahim tampaknya kosong berbasis pada evaluasi USG. Ini berarti Anda telah kehilangan kehamilan. Penyebab ini adalah sama dengan yang untuk keguguran terancam. Ini adalah penyebab paling umum dari perdarahan trimester pertama. Tidak lengkap keguguran: Anda mungkin memiliki keguguran tidak lengkap (atau keguguran berlangsung) jika pemeriksaan panggul menunjukkan serviks terbuka dan Anda masih melewati darah, pembekuan , atau jaringan. Leher rahim tidak harus tetap terbuka untuk waktu yang lama. Jika tidak, itu mengindikasikan keguguran tidak selesai. Ini dapat terjadi jika rahim mulai menekan sebelum semua jaringan telah berlalu, atau jika ada infeksi. Blighted ovum: Anda mungkin memiliki blighted ovum (juga disebut gagal embrio). USG akan menunjukkan bukti adanya kehamilan intrauterin, tetapi

embrio gagal berkembang sebagaimana mestinya di lokasi yang tepat. Ini dapat terjadi jika janin yang abnormal pada beberapa cara dan umumnya tidak karena apa pun yang Anda lakukan atau tidak lakukan. Kematian janin intrauterin: Anda mungkin memiliki kematian janin intrauterin (juga disebut IUFD, gagal aborsi , atau kematian embrio) jika perkembangan bayi meninggal di dalam rahim. Diagnosa ini akan didasarkan pada hasil USG dan dapat terjadi setiap saat selama kehamilan. Ini dapat terjadi karena beberapa alasan yang sama terancam keguguran terjadi selama tahap awal kehamilan, namun sangat jarang ini terjadi selama trimester kedua dan ketiga kehamilan. Jika tidak, penyebab juga termasuk pemisahan plasenta dari dinding rahim (disebut placental abruption) atau karena plasenta tidak menerima aliran darah yang cukup. Kehamilan ektopik: Anda mungkin mengalami kehamilan ektopik (juga disebut kehamilan tuba). Ini akan didasarkan pada riwayat kesehatan Anda dan USG, dan dalam beberapa kasus hasil laboratorium. Pendarahan dari kehamilan ektopik adalah penyebab paling berbahaya dari perdarahan trimester pertama. Kehamilan ektopik terjadi ketika telur dibuahi implan di luar rahim, paling sering pada saluran Fallopi. Sebagai telur dibuahi tumbuh, bisa pecah tabung Fallopi dan menyebabkan perdarahan yang mengancam jiwa. Gejala sering beragam dan mungkin meliputi nyeri, perdarahan, atau ringan. Sebagian besar kehamilan ektopik akan menyebabkan rasa nyeri sebelum minggu ke sepuluh kehamilan. Janin yang tidak akan mengembangkan dan akan mati karena kurangnya pasokan nutrisi. Kondisi ini terjadi pada sekitar 3% dari seluruh kehamilan. Ada beberapa faktor risiko untuk kehamilan ektopik. Ini termasuk riwayat kehamilan ektopik sebelumnya, riwayat penyakit radang panggul , riwayat operasi tuba Fallopi atau ligasi, riwayat infertilitas selama lebih dari 2 tahun, memiliki IUD (kelahiran kontrol perangkat ditempatkan di dalam rahim) di tempat, merokok , atau sering (setiap hari) douching. Hanya sekitar 50% wanita yang mengalami kehamilan ektopik memiliki faktor risiko, namun.

Kehamilan molar: Anda mungkin memiliki kehamilan molar (secara teknis disebut penyakit trofoblas gestasional). Hasil USG Anda mungkin menunjukkan adanya jaringan abnormal di dalam rahim bukan janin. Ini sebenarnya adalah jenis tumor yang terjadi sebagai akibat dari hormon kehamilan, dan biasanya tidak mengancam jiwa Anda. Namun, dalam kasus yang jarang jaringan abnormal adalah kanker. Jika kanker dapat menyerang dinding rahim dan menyebar ke seluruh tubuh. Penyebab ini umumnya tidak diketahui. Perdarahan postcoital adalah pendarahan vagina setelah hubungan seksual. Mungkin normal selama kehamilan. Perdarahan juga dapat disebabkan oleh alasan yang tidak terkait dengan kehamilan. Misalnya, trauma atau robekan pada dinding vagina dapat berdarah, dan beberapa infeksi dapat menyebabkan perdarahan.

C. Patofisiologi
Salah satu perdarahan anterpartum yang paling banyak dialami para ibu hamil adalah plasenta previa. Artinya, plasenta yang letaknya dekat mulut rahim sehingga menutupi jalan lahir sang janin. Plasenta previa dibagi lagi menjadi beberapa kategori, mulai dari plasenta previa ringan sampai yang berat. Pertama, plasenta previa totalis, dimana plasenta menutupi seluruh jalan lahir, posisi ini sudah dapat dipastikan bahwa bayi harus lahir melalui cesar. Kedua, plasenta lateralis, yakni hanya sebagian/ separuh plasenta yang menutupi jalan lahir. Posisi ini pun risiko perdarahannya masih besar dan biasanya tetap harus melakukan persalinan cesar. Ketiga, plasenta previa marginalis, dimana hanya bagian tepi plasenta saja yang menutupi jalan lahir. Walaupun risiko perdarahan tetap besar, namun ada kemungkinan bisa melahirkan normal. Dan yang terakhir, plasenta letak rendah, dimana posisi plasenta 3-4 cm dari tepi jalan lahir. Meski bisa dibilang kecil dan bisa melahirkan normal, risiko perdarahan tetap ada. Plasenta previa mempunyai ciri khas tertentu. Misalnya, plasenta previa totalis. Biasanya, perdarahan posisi ini langsung banyak. Belum lagi, pada previa plasenta totalis, si ibu akan mempunyai episode perdarahan. Seiring membesarnya rahim, plasenta itu seolah-olah ikut tertarik dengan rahim, urai dr. Spesialis Kebidanan dan Penyakit Kandungan yang berpraktek di RSIA Tambak, Jakarta Pusat ini. Nah, ketika plasenta bergeser, akan menimbulkan perdarahan sedikit, dan jika bergeser lagi, akan timbul perdarahan berikutnya. Sampai ketika bulannya, rahim berkontraksi dan akan menyebabkan pergeseran letak plasenta itu sendiri, sehingga sebagian palsenta akan lepas. Di sinilah akan terjadi perdarahan yang besar. Pada plasenta previa, ketika darah keluar, ibu hamil tidak merasakan mulas atau nyeri pada bagain perut. Bahkan, perdarahan itu bisa terjadi tatkala dia bangun dari tidurnya. Namun, umumnya, ketika terjadi perdarahan, disertai dengan pecahnya ketuban terlebih dulu. Ingat, jangan tunggu apakah darah yang keluar itu menjadi banyak. Kalau memang, perdarahannya masih sedikit, maka ada kemungkinan bayinya masih hidup. Apabila bayinya masih kurang bulan, menurut dr Oni, masih bisa dipertahankan dengan menggunakan obat agar perdarahannya berhenti. Sang jainin pun dipersiapkan untuk pematangan paru, kalau sewaktu-waktu ibunya terjadi perdarahan ulang. Jika sudah cukup bulannya, baru bayi itu dikeluarkan melalui operasi cesar. Solutio Plasenta Perdarahan ini juga sering dialami para ibu hamil. Perdarahan in terjadi jika penempelan plasenta di tempat yang normal terlepas dri dinding rahim. Penyebabnya, bisa karena perubahan anotomis/tumor pada rahim, tali plasenta pendek sehingga tertarik oleh gerakan janin, atau karena daya dukung plasenta memang sangat berkurang. Akibatnya, hubungan pemberian makanan antara ibu

ke janin bisa terputus, amar dokter yang juga berpraktek di RS. Persahabatan Jakarta Timur ini. Perdarahan ini ditandai dengan nyeri perut bagian atas, rahim tegang terus-menerus, darah berwarna kehitaman, syok pada pasien, serta terjadi gawat janin, bahkan meninggal. Darah yang kehitaman ini menunjukkkan perdarahan sudah terjadi dalam kurun waktu yang lama. Seringnya, kondisi klinis ibu terlihat pucat. Satu lagi, ibu hamil yang mengalami perdarahan ini biasanya mempunyai riwayat hipertensi, multiparitas, kehamilan ganda, trauma, anemia, usia ibu yang meningkat serta riwayat solutio sebelumnya. Pada solutio previa kondisi sedang sampai berat bisa memerlukan resusitasi cairan, transfusi darah, memecahkan ketuban, atau infus guna merangsang persalinan. Namun, bila kondisi ibu memburuk dan persalinan diperkirakan lebih dari 6 jam, cesar dilakukan. Vasa Previa. Merupakan perdarahan dari pembuluh janin dalam membran ketuban yang berada di atas mulut rahim. Hal ini bisa menyebakan kematian kjanin karena perdarahan. Operasi cesar segera harus dilakukan bila janin terdekteksi masih hidup.

D. Tanda tanda dan Gejala


Gejala lain yang dialami meningkat kelelahan , haus berlebihan, pusing , atau pingsan . Semua ini mungkin tanda-tanda kehilangan darah yang signifikan. Anda mungkin akan melihat denyut nadi cepat meningkat ketika Anda berdiri dari berbaring atau duduk. Pusing mungkin meningkat bila Anda berdiri juga. Pada akhir perdarahan dalam kehamilan, kemungkinan akan dialami gejala-gejala spesifik:

Plasenta previa: Sekitar 70% wanita memiliki darah merah terang tanpa rasa sakit dari vagina. Sementara 20% memiliki beberapa kram dengan pendarahan, dan 10% tidak memiliki gejala. Abrupsio plasenta: Sekitar 80% wanita memiliki darah gelap atau pembekuan dari vagina, tetapi 20% tidak memiliki perdarahan eksternal. Lebih dari sepertiga memiliki rahim tender. Sekitar dua pertiga dari wanita dengan plasenta memiliki "rasa sakit dan pendarahan." Klasik Lebih dari setengah dari waktu bayi menunjukkan tanda-tanda tertekan. Abruptions Kebanyakan terjadi sebelum persalinan dimulai. Pecahnya rahim: Gejala sangat bervariasi. Pecahnya rahim klasik digambarkan sebagai sakit perut hebat, pendarahan vagina berat, dan "menarik kembali" dari jalan lahir dari kepala bayi. Rasa sakit awalnya mungkin intens, kemudian mendapatkan yang lebih baik dengan pecah,

hanya untuk memperburuk sebagai lapisan perut teriritasi. Perdarahan dapat berkisar dari bercak perdarahan parah. Perdarahan janin: Kondisi ini dapat muncul sebagai perdarahan vagina. Denyut jantung bayi pada monitor pertama akan sangat cepat, kemudian lambat, karena bayi kehilangan darah. Turunkan cedera saluran kelamin: Kondisi ini biasanya hanya menyebabkan ringan bercak. Kanker serviks sangat jarang terjadi pada wanita usia subur. Sebuah infeksi jamur dapat menyebabkan keluarnya cairan putih atau merah muda dan bisa gatal. Sebuah pecah vagina varises vena dapat menyebabkan perdarahan berat.

E. Komplikasi
Biasanya, perdarahan vagina merupakan hal yang umum pada kehamilan trimester pertama dan mempengaruhi 20-30 persen dari total kehamilan yang ada. Namun hal ini tetap perlu diwaspadai. Karena ada kalanya perdarahan pada trimester pertama kehamilan merupakan tanda komplikasi serius seperti perkembangan janin yang tidak normal, gugurnya janin dalam kandungan(abortus) hingga kehamilan molar (kehamilan dimana yang berkembang bukanlah janin tetapi jaringan tertentu yang dapat berkembang menjadi kanker). Perdarahan yang terjadi pada trimester kedua dan ketiga kehamilan dan seterusnya umumnya dianggap tidak normal. Terutama perdarahan yang terjadi setelah usia kehamilan mencapai 28 minggu. Perdarahan pada masa ini bisa jadi pertanda adanya komplikasi plasenta maupun infeksi vagina atau serviks. Perdarahan yang terjadi bisa samar tanpa rasa sakit, atau perdarahan hebat yang diikuti oleh nyeri abdomen. Penanganan pada calon mama yang mengalami perdarahan bervariasi tergantung diagnosa selanjutnya, mengenai apa yang menyebabkan perdarahan. Perawatan bisa berupa pengobatan ataupun rawat inap di rumah sakit. Perdarahan pervaginam pada usia kehamilan dini dapat didiagnosis sebagai berikut : a. Abortus 1) Abortus spontan adalah penghentian kehamilan sebelum janin mencapai viabilitas (usia kehamilan 22 minggu). Tahap-tahap abortus spontan meliputi:

Abortus Imminens (kehamilan dapat berlanjut) Abotus Insipiens (kehamilan tidak akan berlanjut dan akan berkembang menjadi abortus inkomplit/komplit) Abortus Inkomplit (sebagai hasil konsepsi telah dikeluarkan) Abortus Komplit (seluruh hasil konsepsi telah dikeluarkan )

2) Abortus yang disengaja adalah suatu proses dihentikan kehamilan sebelum janin mencapai viabilitas

3) Abortus tidak aman adalah suatu prosedur yang dilakukan oleh orang yang tidak berpengalaman atau yang tidak memenuhi standar medis minimal atau keduanya 4) Abortus Septik adalah abotus yang mengalami komplikasi berupa infeksi. Sepsis dapat berasal dari infeksi jika organisme penyebab naik dari saluran kemih bawah setelah abortus spontan atau abortus tidak aman. Sepsis cenderung akan terjadi jika terdapat sisa hasil konsepsi atau terjadi penundaan dalam pengeluaran hasil konsepsi. Sepsis merupakan komplikasi yang sering terjadi pada abortus tidak aman dengan menggunakan peralatan.

F. Pemeriksaan Penunjang
Perdarahan saat kehamilan adalah perdarahan vagina yang terjadi di masa kehamilan yang umumnya mengacu pada perdarahan abnormal, bukan bagian dari menstruasi. Perdarahan atau hemorrhage merupakan sebab umum penyebab kematian ibu hamil di Amerika.

G. Penatalaksanaan
Hal yang prinsip dalam penatalaksanaan pedarahan dalam kehamilan adalah sebagai berikut : 1) mencegah kematian ibu, 2) menghentikan sumber perdarahan, 3) jika janin masih hidup, mempertahankan dan mengusahakan janin lahir hidup. 1. 2. optimalisasi keadaan umum ibu : transfusi darah, infus terminasi kehamilan : persalinan segera, pervaginam atau bila perlu perabdominam (sectio cesarea). Diharapkan dapat menyelamatkan nyawa janin, dan, dengan lahirnya plasenta, diharapkan dapat menghentikan perdarahan. Namun jika diputuskan sectio cesarea, tidak perlu menunggu sampai darah tersedia, karena tindakan terbaik sesungguhnya adalah menghentikan perdarahan. 3. Untuk mengurangi tekanan intrauterin yang dapat menyebabkan nekrosis ginjal (refleks utero-renal), selaput ketuban segera dipecahkan, meskipun belum tentu persalinan akan dilakukan pervaginam. Penanganan

Jika dicurigai suatu abortus tidak aman terjadi, periksalah adanya tanda-tanda infeksi atau adanya perlukaan uterus, vagina dan usus dan melakukan irigasi vagina untuk mengeluarkan tumbuh-tumbuhan, obat-obat local, atau bahan lainnya. 1) Abortus Imminens Tidak perlu pengobatan khusus atau tirah baring total. Jangan melakukan aktivitas fisik berlebihan atau hubungan seksual Jika perdarahan berhenti: lakukan asuhan antenatal seperti biasa.

Lakukan penilaian jika perdarahan terjadi lagi. Jika perdarahan terus berlangsung: nilai kondisi janin (uji kehamilan atau

USG). Lakukan konfirmasi kemungkinan adanya penyebab lain. Perdarahan berlanjut, khususnya jika ditemui uterus yang lebih besar dari yang diharapkan, mungkin menunjukan kehamilan ganda atau mola. Tidak perlu terapi hormonal (estrogen atau progestin) atau tokolitik

(seperti salbultamol atau indometasin) karena obat-obat ini tudak dapat mencegah abortus. 2) Abortus Insipiens Jika usia kehamilan kurang dari 16 minggu, lakukan efakuasi uterus

dengan Aspirasi Vakum manual (AVM). Jika efakuasi tidak dapat segera dilakukan : berikan ergometrium 0,2 mg I.M.(diulangi setelah 15 menit jika perlu)

atau misoprostol 400 mcg per oral (dapat diulang sesudah 4 jam jika perlu) segera lakukan persiapan untuk pengeluaran hasil konsepsi dari uterus. Jika usia kehamilan lebih dari 16 minggu: Tunggu eksplusi spontan hasil konsepsi, kemudian evakuasi sisa-sisa hasil

konsepsi jika perlu, lakukan infus 20 unit oksitosin dalam 500 ml cairan I.V.

(garam fisiologik atau larutan Ringger Laktat) dengan kecepatan 40 tetes permenit untuk membantu ekspulasi hasil konsepsi. Pastikan untuk tetap memantau kondisi ibu setelah penanganan.

3) Abortus Inkomplit jika perdara

Jika evakuasi belum dapat dilakukan segera, beri ergometrin 0,2 mg I.M.

(di ulangi setelah 15 menit jika perlu) atau misoprostal 400 mcg per oral (dalam di ulangi setelah 4 jam jika perlu). Jika kehamilan lebih dari 16 minggu:

1. berikan infus oksitosin 20 unit dalam 50 ml cairan I.V. (garam fisiologik atau Ringger Laktat) dengan kecepatan 400 tetes par menit sampai terjadi eksfulsi hasil konsepsi. han tidak seberapa banyak dan kehamilan kurang dari 16 minggu, evakuasi dapat dilakukan secara digital atau dengan cunam ovum untuk mengeluarkan hasil konsepsi yang dikeluarkan melalui serviks. Jika perdarahan berhenti beri ergometrium 0,2 mg I.M. atau mistoprostol 400 mcg per oral. Jika perdarahan banyak dan terus berlangsung dan usia kehamilan kurang

dari 16 minggu, evakuasi sisa hasil konsepsi dengan : Aspirasi Vakum Manual (AVM) merupakan metode evakuasi yang

terpilih. Evakuasi dengan kuret tajam sebaiknya hanya dilakukan jika AVM tidak tersediajika perlu berikaan misoprostol 200 mcg per vaginam setiap 4 jam sampai terjadi ekspulsi hasil konsepsi (maksimal 800 mcg) 2. evakuasi sisa hasil konsepsi yang tertinggal dalam uterus. Pastikan untuk tetap memantau kondisi ibu setelah penanganan. 4) Abortus Komplit tidak perlu evakuasi lagi observasi untuk melihat adanya perdarahan banyak pastikan untuk tetap

memantau kondisi ibu setelah penanganan apabila terdapat anemia sedang, berikan tablet sulfas ferrosus 600 mg per

hari selama 2 minggu, jika anemia berat berikan transfuse darah. Konseling asuhan pascakeguguran dan pemantauan lanjut.

BAB III PENUTUP


A. KESIMPULAN Di tinjau dari segi Kesehatan yaitu perdarahan selama kehamilan, maka banyak faktor yang menyebabkan pengurangan pemberdayaan wanita. Dan telah banyak pula hal-hal yang diberikan dalam cara-cara penanggulangannya di tinjau pula dari segi kesehatan sehingga keberdayaan wanita itu dapat pula ditingkatkan dibelakang hari. Terutama pada generasi wanita yang akan datang. Sebab dari sekian banyak kendala telah pula diberikan beberapa cara antisipasinya, sehingga betul-betul keberdayaan wanita itu akan bertambah ditinjau dari satu segi kesehatan yang begitu komplex. Kematian ibu selama kehamilan ada tiga hal pokok yaitu, perdarahan selama kehamilan, pereklamsi,eklamsi dan infeksi. Tetapi yang kami ketengahkan, baru kematian ibu akibat perdarahan selama kehamilan dan penanggulangannya, untuk meningkatkan keberdayaan seorang wanita. Diantaranya adalah abortus, mola hidatidosa, kehamilan ektopik yang terganggu, menstruasi dan kehamilan normal, kelainan lokal pada vagina dan servik seperti varises, perlukaan, erosi, polip dan keganasan, partus prematus, solusio plasenta, inkopetensi servik, perdarahan ante partum seperti plasenta previa, dan lain-lain. Untuk meningkatkan pemberdayaan wanita maka diharapkan setiap wanita yang mengalami perdarahan pervagina selama kehamilan seyogyanya harus memeriksakan diri ke dokter spesialis, untuk selanjutnya dapat ditangani olehnya begitupun bagi wanita sendiri (penderita), perlu mengetahui hari pertama haid terakhir, gejala dan tanda kehamilan, riwayat obstetri teruahulu, riwayat ginekologi seperti servisitis atau operasi, riwayat Keluarga Berencana, perdarahan kwalitas dan kwantitasnya dan lain-lain. Juga disamping itu perlu diketahui pemeriksaan penunjang seperti vaginal smear, USG, Test kehamilan, pemeriksaan hemoglobin, pemerisaan inkomtabiliti rhesus dan sistem ABC dan lain-lain. Dengan demikian kita dapat yakin bahwa kesetaraan dengan pria ini, akan dapat terwujud ditinjau dari segi kesehatan.

B. KRITIK DAN SARAN Penulis menyadari terdapat banyak kekurangan dalam makalah ini, untuk itu penulis mengharapkan kritik maupun saran dari pembaca. Demi kesempurnaan makalah ini selanjutnya

DAFTAR PUSTAKA

http://www.google.co.id/url?sa=t&rct=j&q=perdarahan%20dalam%20kehamilan&source=web&cd= 4&ved=0CEcQFjAD&url=http%3A%2F%2Fxa.yimg.com%2Fkq%2Fgroups%2F15673815 %2F1279760170%2Fname%2FPendarahan%2BPada%2BKehamilan.doc&ei=jZaGT6L5F8P 3rQfM_M2_Bg&usg=AFQjCNGZ2EoCrutcFcOYlkEKpC0REtL-eQ&cad=rja http://sehatbugar.multiply.com/journal/item/70/Kenali_Penyebab_Perdarahan_Selama_Kehamilan_Sej ak_Dini.?&show_interstitial=1&u=%2Fjournal%2Fitem http://isjd.pdii.lipi.go.id/admin/jurnal/112963235.pdf http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/2062/1/anatomi-djakobus3.pdf http://www.dokterjaga.net/PERDARAHAN-SELAMA-KEHAMILAN.html# http://dulqueeny.wordpress.com/2011/05/05/melaksanakan-deteksi-dini-terhadap-komplikasi-ibu-danjanin/ http://www.parenting.co.id/article/hamil/kenali.komplikasi.kehamilan/001/001/41