Anda di halaman 1dari 8

LAPORAN PENDAHULUAN

PADA Tn. W DENGAN HEMATURIA


DI RUANG POLIKLINIK BEDAH RSUP Dr. SOERADJI
TIRTONEGORO
(MINGGU 1 PKK KMB 1 )

Oleh :
NENDEN SRI ASTUTI (2520142501)

AKADEMI KEPERAWATAN NOTOKUSUMO


YOGYAKARTA
2016

LEMBAR PENGESAHAN
Laporan Pendahuluan Keperawatan Medikal Bedah 1 pada Tn.W dengan
Hematuria di Poliklinik Bedah RSUP Dr. Soeradji Tirtonegoro Klaten disusun
untuk memenuhi Tugas Laporan Pendahuluan Individu PKK KMB 1 Semester
IV , pada :
Hari

: Jumat

Tanggal

: 12 Mei 2016

Tempat: Poliklinik Bedah

Praktikan,

(................................................)

Mengetahui,

CI lahan,

(..........................................)

CI Akademik,

(.............................................)

BAB I
KONSEP PENYAKIT
A. DEFINISI
Hematuri adalah suatu gejala yang ditandai dengan adanya darah
atau sel darah merah dalam urin. Secara klinis, hematuri dapat
dikelompokkan menjadi: Hematuri makroskopis (gross hematuria) adalah
suatu keadaan urin bercampur darah dan dapat dilihat dengan mata
telanjang. Keadaan ini dapat terjadi bila 1 liter urin bercampur dengan 1
ml darah. Hematuri mikroskopis yaitu hematuri yang hanya dapat
diketahui secara mikroskopis atau tes kimiawi.
B. ETIOLOGI
Hematuria dapat disebabkan oleh kelainan-kelainan yang berada di
dalam sistem urogenitalia atau kelianan yang berada di luar urogenitalia.
Kelainan yang berasal dari sistem urogenitalia antara lain.
1. Infeksi/inflamasi, antara lain pielonefritis, glomerulonefritis, ureteritis,
sistitis, dan uretritis
2. Tumor jinak/tumor ganas, antara lain tumor Wilm, tumor Grawitz,
tumor pielum, tumor ureter, tumor buli-buli, tumor prostat, dan
hiperplasia prostat jinak.
3. Kelainan bawaan sistem urogenitalia, antara lain kista ginjal dan ren
mobilis
4. Trauma yang mencederai sistem urogenitalia
5. Batu saluran kemih
C. MANIFESTASI KLINIS
Terjadi retensi urin akibat sumbatan divesika urinaria oleh bekuan darah

D. PATOFISIOLOGI
Etiologi dan

patofisiologi

hematuria

bervariasi.

Misalnya,

hematuria asal glomerulus dapat merupakan gangguan struktural dalam


integritas membran glomerulus basement disebabkan oleh proses inflamasi
atau imunologi. Secara kimia dapat menyebabkan gangguan keracunan
dari tubulus ginjal, sedangkan kalkulus dapat menyebabkan erosi mekanis
permukaan mukosa di saluran genitourinari, mengakibatkan hematuria.
E. PEMERIKSAAN PENUNJANG
1. Pemeriksaan darah yang dilakukan yakni penentuan kadar kreatinin,
ureum dan elektrolit untuk mengetahui faal ginjal.
2. Pemeriksaan urin dilakukan untuk pemeriksaan

mikroskopi,

bakteriologi dan sitologi. Pemeriksaan urinalisis dapat mengarah


kepada hematuria yang disebabkan oleh faktor glomeruler ataupun
non glomeruler.
3. USG digunakan untuk menentukan letak dan sifat massa ginjal dan
prostat (padat atau kista) adanya batu atau lumen pyelum, penyakit
kritis,bekuan darah pada buli-buli
F. KOMPLIKASI
1. Retensi urin
2. Infeksi
3. Anemia
G. PENATALAKSANAAN
1. Tergantung penyebab
2. Pengobatan simtomatis seperti spasmolitik, antibiotik, koagulasia,
transfusi darah
3. Jika terjadi gross hematuria maka harus dirawat di Rumah sakit
H. PENGKAJIAN, DIAGNOSA, INTERVENSI
1. Fokus Pengkajian
Hematuria yang tidak disertai rasa nyeri adalah gejala
pertamanya pada kebiasaan tumor kandung kemih. Biasanya
intermitten dan biasanya individu gagal untuk minta pertolongan.

Hematuria yang tidak disertai rasa nyeri terjadi juga pada penyakit
saluran kemih yang non malignant dan kanker ginjal karena itu tiap
terjadi hematuri harus diteliti. Cystitis merupakan gejala dari tumor
kandung kemih, karena tumor merupakan benda asing di dalam
kandung kemih.
Chemotherapy merupakan paliatif. 5- Fluorouracil (5-FU) dan
doxorubicin (adriamycin) merupakan bahan yang paling sering
dipakai. Thiotepa dapat diamsukkan ke dalam kandung kemih sebagai
pengobatan topikal. Klien dibiarkan menderita dehidrasi 8 sampai 12
jam sebelum pengobatan dengan theotipa dan obat diabiarkan dalam
kandung kemih selama dua jam.
2. Diagnosa Keperawatan
a. Nyeri
(akut)
berhubungan

dengan

proses

penyakit

(penekanan/kerusakan jaringan syaraf, infiltrasi sistem suplay


syaraf, obstruksi jalur syaraf, inflamasi), efek samping therapi
kanker ditandai dengan klien mngatakan nyeri, klien sulit tidur,
tidak mampu memusatkan perhatian, ekspresi nyeri, kelemahan.
Tujuan :
1) Klien mampu mengontrol rasa nyeri melalui aktivitas
2) Melaporkan nyeri yang dialaminya
3) Mengikuti program pengobatan
4) Mendemontrasikan tehnik relaksasi dan pengalihan rasa nyeri
melalui aktivitas yang mungkin
Tindakan :
1) Tentukan riwayat nyeri, lokasi, durasi dan intensitas
2) Evaluasi
biotherapi,

therapi:

pembedahan,

ajarkan

klien

dan

radiasi,
keluarga

khemotherapi,
tentang

cara

menghadapinya
3) Berikan

pengalihan

seperti

reposisi

dan

aktivitas

menyenangkan seperti mendengarkan musik atau nonton TV

4) Menganjurkan tehnik penanganan stress (tehnik relaksasi,


visualisasi, bimbingan), gembira, dan berikan sentuhan
therapeutik.
5) Evaluasi nyeri, berikan pengobatan bila perlu.
Kolaboratif:
1) Disusikan penanganan nyeri dengan dokter dan juga dengan
klien
2) Berikan analgetik sesuai indikasi seperti morfin, methadone,
narcotik dll
Rasional:
1) Memberikan informasi yang diperlukan untuk merencanakan
asuhan.
2) Untuk mengetahui terapi yang dilakukan sesuai atau tidak,
atau malah menyebabkan komplikasi.
3) Untuk meningkatkan kenyamanan dengan mengalihkan
perhatian klien dari rasa nyeri.
4) Meningkatkan kontrol diri atas efek samping dengan
menurunkan stress dan ansietas.
5) Untuk mengetahui efektifitas penanganan nyeri, tingkat nyeri
dan sampai sejauhmana klien mampu menahannya serta
untuk mengetahui kebutuhan klien akan obat-obatan anti
nyeri.
6) Agar terapi yang diberikan tepat sasaran.
7) Untuk mengatasi nyeri.

DAFTAR PUSTAKA
1. Carpenito, Lynda Juall. 2001. Buku Saku Diagnosa Keperawatan. EGC.
Jakarta
2. Aru W, Sudoyo, dkk. 2010. Buku Ajar Ilmu Penyakit Dalam Ed.5 Jilid 2.
Jakarta : InternalPublishing
3. Brunner, Suddarth. 2006. Keperawatan MedikalBedah volume 2. Jakarta :
EGC
4. Corwin, Elisabeth J. 2009. Buku Saku Patofisiologi. Jakarta : EGC
5. Nanda International, 2015. Diagnosis Keperawatan: Definisi & Klasifikasi
2015-2017 Edisi 10. Jakarta, penerbit: Buku Kedokteran EGC