Anda di halaman 1dari 3

FASIES SEDIMEN

Fasies sediemen (Slley, 1985) adalah suatu satuan batuan yang dapat dikenali dan
dibedakan dengan satuan batuan yang lain atas dasar geometri, litologi, struktur sedimen,
fosil, dan pola arus purbanya. Fasies sedimen merupakan produk dari proses pengendapan
batuan sedimen di dalam suatu jenis lingkungan pengendapannya.Diagnosa lingkungan
pengendapan tersebut dapat dilakukan berdasarkan analisa faises sedimen, yang merangkum
hasil interpretasi dari berbagai data geometri, litologi, paleontology, dan struktur sedimen.
Umumnya geometri tergantung dari proses pengendapan yang berlangsung pada
lingkungan sedimentasinya. Seluruh bentuk dari fasies sedimen adalah fungsi dari topografi
sebelum pengendapan, geomorfologi lingkungan pengendapan, dan sejarah pengendapan.
Litologi dalam fasies sedimen merupakan salah satu parameter yang penting untk
mengobservasi dan intepretasi lingkungan pengendapan. Struktur sedimen dan lingkungan
pengendapan menggambarkan indikasi dari kedalaman, tingkat energi, kecepatan hidrolik,
dan arah arus.
Dalam fasies, ada yang dikenal sebagai asosiasi fasies. Asosiasi fasies didefinisikan
sebagai suatu kombinasi dua atau lebih fasies yang membentuk suatu tubuh batuan dalam
berbagai skala dan kombinasi. Asosiasi fasies ini mencerminkan lingkungan pengendapan
atau proses dimana fasies-fasies itu terbentuk.
Pembentukan dibagi menjadi empat fasies asosiasi (FAS), yaitu dari bawah ke atas.

Asosiasi Fasies 1 : Asosiasi fasies terendah di unit didominasi oleh palung lintas-stratifikasi,
tinggi energi braided stream yang membentuk dataran outwash sebuah sistem aluvial.

Asosiasi fasies 2 : Fasies ini mencerminkan lingkungan yang lebih tenang, unit ini kadangkadang terganggu oleh lensa dari FA1 sedimen. Bed berada di seluruh tipis, planar dan disortir
dengan baik. Bed sekitar 5 cm (2 in) bentuk tebal 2 meter (7 ft) unit "bedded sandsheets"lapisan batu pasir yang membentuk lithology dominan fasies ini.

Asosiasi fasies 3 : Fasies ini sangat mirip FA1, dengan peningkatan pasokan bahan
clastic terwakili dalam rekor sedimen tdk halus, diurutkan buruk, berkerikil palung lintas-unit
tempat tidur hingga empat meter tebal. Jejak fosil langka. Sheet-seperti sungai dikepang
disimpulkan sebagai kontrol dominan pada sedimentasi di fasies ini.

Asosiasi fasies 4 : Asosiasi fasies paling atas muncul untuk mencerminkan sebuah
lingkungan di pinggiran laut. Fining-up yang diamati pada 0,5 meter (2 kaki) hingga 2 meter
(7 kaki) skala, dengan salib melalui seperai pada unit dasar arus overlain oleh riak. Baik
shales batu pasir dan hijau juga ada. Unit atas sangat bioturbated, dengan kelimpahan
Skolithos - sebuah fosil biasanya ditemukan di lingkungan laut.
Runtutan Fasies adalah hubungan fasies-fasies secara lateral dengan kejadian fasies
dalam suatu urutan tertentu. Facies sequence terjadi ketika ada pengulangan rangkaian proses
sebagai respon atau tanggapan dari perubahan reguler suatu kondisi. Suatu unit yang secara
relatif conform dan sekuen tersusun oleh fasies yang secara genetik berhubungan. Suatu
sekuen ditentikan oleh sifat fisik lapisan itu sendiri bukan oleh waktu dan bukan oleh eustacy
serta bukan ketebalan atau lamanya pengendapan dan tidak dari interpretasi global atau
asalnya regional (sea level change).
Hubungan antar fasies dapat didefinisikan sebagai hubungan antara satu facies dengan
facies yang lainnya baik secara lateral maupun vertikal. Secara lateral tentu berhubungan
dengan paleogeografi / paleoenvironment. Misalnya facies dari paparan ke facies di lereng
cekungan; secara vertikal berhubungan dengan urutan evolusi geologi, misalnya facies
paparan berubah ke atasnya menjadi facies lereng (berarti ada pendalaman atau transgersi
dari bawah ke atas). Hubungan suatu fasies dapat digagaskan dalam pembagian grup fasies
yang terjadi secara bersama sama yang selanjutnya akan berkaitan dengan lingkungan.
Sebagai contohnya, jika pada perlapisan silang siur batupasir asosiasi terdekatnya adalah
dengan terkandungnya tanah, batubara, atau serpih lanauan yang mengandung akar, daun, dan
batang, kita bisa membuat interpretasi pengendapannya pada sistem sungai.
Model fasies dapat diinterpretasikan sebagai urutan-urutan yang ideal dari komponenkomponen facies (terutama litologi dan struktur sedimen) yang menunjukkan keaslian
lingkungannya dengan diagram blok atau grafik dan kesamaan. Model fasies memberikan
prediksi dari situasi geologi yang baru dan bentuk dasar dari interpretasi lingkungan. Fungsi
atau kegunaan utama Model Fasies diantaranya :

bertindak sebagai sebuah norma, untuk tujuan perbandingan,

bertindak sebagai kerangka dan panduan untuk observasi masa depan,

bertindak sebagai prediksi dalam situasi geologi yang baru,

bertindak sebagai dasar untuk interpretasi terpadu untuk sistem yang diwakilinya.
Tipe Facies Model, diantaranya adalah :

Model Geometrik berupa peta topografi, cross section, diagram blok tiga dimensi, dan
bentuk lain ilustrasi grafik dasar pengendapan framework;

Model Geometrik empat dimensi adalah perubahan portray dalam erosi dan deposisi
oleh waktu;

Model statistik digunakan oleh pekerja teknik, seperti regresi linear multiple, analisis
trend permukaaan dan analisis faktor. Statistika model berfungsi untuk mengetahui beberapa
parameter lingkungan pengendapan atau memprediksi respon dari suatu elemen dengan
elemen lain dalam sebuah proses-respon model.
Fasies pengendapan batuan sedimen dapat digunakan untuk menentukan kondisi
lingkungan ketika sedimen terakumulasi. Lingkungan sedimen telah digambarkan dalam
beberapa variasi yaitu :

Tempat pengendapan dan kondisi fisika, kimia, dan biologi yang menunjukkan sifat khas dari
setting pengendapan [Gould, 1972].

Kompleks dari kondisi fisika, kimia, dan biologi yang tertimbun [Krumbein dan Sloss, 1963].

Bagian dari permukaan bumi dimana menerangkan kondisi fisika, kimia, dan biologi dari daerah
yang berdekatan [Selley, 1978].

Unit spasial pada kondisi fisika, kimia, dan biologi scara eksternal dan mempengaruhi
pertumbuhan sedimen secara konstan untuk membentuk pengendapan yang khas [Shepard dan
Moore, 1955].