Anda di halaman 1dari 35

Laporan Kasus

Trigeminal Neuralgia

Oleh:

Mohammad Hazem, S.Ked


Muhammad Rizky Arredho, S.Ked

Pembimbing:
dr. Pinto Desti Ramadhoni, Sp.S

DEPARTEMEN ILMU PENYAKIT SARAF


RUMAH SAKIT MOH. HOESIN PALEMBANG
FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS SRIWIJAYA
2017

1
HALAMAN PENGESAHAN
Laporan Kasus

Trigeminal Neuralgia

Oleh:
Mohammad Hazem, S.Ked
Muhammad Rizky Arredho, S.Ked

Telah diterima dan disetujui sebagai salah satu syarat guna mengikuti
kepaniteraan klinik senior di Bagian Ilmu Penyakit Saraf Fakultas Kedokteran
Universitas Sriwijaya Rumah Sakit Dr. Mohammad Hoesin Palembang periode 30
Januari 3 Maret 2017

Palembang, Februari 2017


Pembimbing

dr. Pinto Desti Ramadhoni, Sp.S

2
BAB I
PENDAHULUAN

Trigeminal neuralgia merupakan suatu kondisi nyeri daerah wajah yang


bersifat kronik episodik ditandai dengan serangan tiba-tiba dan intens berupa rasa
seperti ditusuk-tusuk atau sengatan listrik, yang biasanya singkat, berlangsung
beberapa detik hingga beberapa menit. Trigeminal neuralgia diklasifikasikan
menjadi dua kelompok besar yaitu trigeminal neuralgia idiopatik dan trigeminal
neuralgia simptomatik. Trigeminal neuralgia idiopatik lebih banyak terjadi
dibandingkan trigeminal neuralgia simptomatik.
Trigeminal neuralgia banyak diderita pada usia sekitar 40 tahun dengan
rata-rata antara 50 sampai 58 tahun, walau terkadang ditemukan pada usia muda
terutama pada trigeminal neuralgia simptomatik. Insidensi pada wanita lebih
tinggi dibanding pria dengan perbandingan 3:1. Faktor ras, etnik maupun
keturunan tidak berpengaruh terhadap kejadian trigeminal neuralgia. Prevalensi
lebih kurang 155 per 100.000 penduduk dan insidensi 40 per 1.000.000 perduduk.
Trigeminal neuralgia merupakan penyakit yang jarang terjadi dan
penelitian-penelitian terkait trigeminal neuralgia juga jarang dilakukan. Beberapa
penelitian yang ada, menunjukkan bahwa prevalensi dari trigeminal neuralgia
pada suatu populasi yang besar antara 0,01 % dan 0,03%, walaupun penelitian
yang dilakukan di pusat pelayan primer menghasilkan nilai yang tinggi yaitu
mencapai 12% per 100.000 penduduk pertahun. Tingginya persentase trigeminal
neuralgia di pusat pelayanan primer kemungkinan disebabkan terjadinya suatu
misdiagnosis. Oleh karena itu, mengingat kompetensi dokter umum untuk
penyakit ini adalah 3A yaitu dapat mendiagnosis dan menatalaksana awal
penyakit trigeminal neuralgia, pada laporan kasus akan dibahas mengenai kasus
trigeminal neuralgia.

3
BAB II
STATUS PENDERITA

I. IDENTIFIKASI
Nama : Ny. Maliryatin Somali
Tanggal Lahir : 7 Desember 1965
Umur : 51 tahun
Jenis Kelamin : Perempuan
Alamat : Dusun 1 desa Bumi Makmur, Kab. Musi Rawas
Pekerjaan : Petani
Agama : Islam
Tanggal MRS : 26 Januari 2017
No. RM/Register : 990219/RI 17002572

II. ANAMNESIS
Pasien perempuan 51 tahun datang ke RSMH dengan keluhan sukar
membuka mulut yang terjadi secara tiba-tiba sejak 3 bulan yang lalu.
3 bulan SMRS, penderita mengeluh sukar membuka mulut. Penderita
juga mengeluh nyeri di pipi/rahang atas sebelah kiri yang hilang timbul. Nyeri
dapat timbul terutama saat mengunyah atau berbicara dan sentuhan. Rasa baal
atau kesemutan di dahi, pipi atas dan bawah tidak ada. Kaku disekitar leher dan
badan tidak ada. Kejang rangsang tidak ada, muka setan tidak ada.
Riwayat demam tidak ada. Riwayat tertusuk paku tidak ada. Riwayat
nyeri, infeksi atau keluar cairan dari telinga tidak ada. Riwayat sakit gigi ada sejak
1 tahun yang lalu, sudah pernah cabut gigi tetapi nyeri pada rahang atau pipi atas
sebelah kiri tetap ada dan hilang timbul, penderita mengkonsumsi obat penghilang
nyeri untuk mengatasi rasa nyeri tersebut, namun 1 bulan terakhir nyeri tidak
hilang dengan obat anti nyeri.
Penyakit ini dialami penderita untuk pertama kalinya.

III. PEMERIKSAAN

4
Status Internus
Kesadaran : GCS = 15 (E4M6V5)
Tekanan Darah : 130/90 mmHg
Nadi : 80 kali/menit, reguler, isi dan tegangan cukup
Suhu Badan : 36,5 C
Pernapasan : 18 kali/menit
BB : 40 kg
TB : 150 cm
IMT : 16.9 kg/m2 (Underweight)
Kepala : Konjungtiva palpebra anemis (-/-), bibir kering (-)
Leher : JVP 5-2 cmH2O, pembesaran KGB (-)
Thorax
Cor :I : Ictus kordis tidak terlihat
P : Ictus kordis teraba di 2 jari lateral linea mid
clavicula sinistra ICS V
P : Batas jantung atas ICS II, batas kanan linea
sternalis dextra, batas kiri 2 jari lateral linea
mid clavicula sinistra ICS V
A : Bunyi jantung I-II (+) normal, HR=
80x/menit, murmur (-), gallop (-)
Pulmo : I : Gerakan dada simetris kiri = kanan, laju
pernafasan= 18x/menit
P : Stem fremitus kiri = kanan
P : Sonor
A : Vesikuler (+) normal, wheezing (-), ronki (-)
Abdomen : I : Datar
P : Lemas
P : Timpani
A : Bising usus (+) normal
Ekstremitas : Akral hangat (+/+), edema pretibial (-)
Kulit : Turgor > 2

Status Psikiatrikus
Sikap : kooperatif Ekspresi Muka : berkurang
Perhatian : ada Kontak Psikik : ada

5
Status Neurologikus
KEPALA
Bentuk : Normochepali Deformitas : tidak ada
Ukuran : normal Fraktur : tidak ada
Simetris : simetris Nyeri fraktur : tidak ada
Hematom : tidak ada Pembuluh darah : tidak ada pelebaran
Tumor : tidak ada Pulsasi : tidak ada

LEHER
Sikap : lurus Deformitas : tidak ada
Torticolis : tidak ada Tumor : tidak ada
Kaku kuduk: tidak ada Pembuluh darah : tidak ada pelebaran

STATUS LOKALIS
Trismus : 2 jari
Risus sardonikus : tidak ada
Defans muskular : tidak ada

SYARAF-SYARAF OTAK
N. Olfaktorius Kanan Kiri
Penciuman Tidak ada kelainan Tidak ada kelainan
Anosmia tidak ada tidak ada
Hiposmia tidak ada tidak ada
Parosmia tidak ada tidak ada

N. Optikus Kanan Kiri

6
Visus 5/6 ph 6/6 5/6 ph 6/6
Campus visi V.O.D V.O.S
Anopsia tidak ada tidak ada
Hemianopsia tidak ada tidak ada
Fundus Oculi tidak ada tidak ada
- Papil edema tidak ada tidak ada
- Papil atrofi
tidak ada tidak ada
- Perdarahan retina
tidak ada tidak ada

N. Occulomotorius, Trochlearis, & Abducens Kanan Kiri

Diplopia tidak ada tidak ada


Celah mata tidak ada tidak ada
Ptosis tidak ada tidak ada
Sikap bola mata
- Strabismus tidak ada tidak ada
(-) tidak ada tidak ada
- Exophtalmus tidak ada tidak ada
(-) tidak ada tidak ada
- Enophtalmus Baik ke Baik ke
(-) segala segala
- Deviation conjugae arah arah
Gerakan bola mata

Bulat Bulat
Pupil 3 mm 3 mm
- Bentuk Isokor Isokor
- Diameter
- -
- Isokor/anisokor
- Midriasis/miosis
- Refleks cahaya
+ +

7
Langsung + +
Konsensuil + +
Akomodasi
- Argyl Robertson - -

N. Trigeminus Kanan Kiri


Motorik
- Menggigit Tidak ada kelainan Tidak ada kelainan
- Trismus
ada ada
- Refleks kornea
Tidak ada kelainan Tidak ada kelainan
Sensorik
- Dahi
- Pipi Tidak ada kelainan Tidak ada kelainan
- Dagu
Tidak ada kelainan Tidak ada kelainan
Tidak ada kelainan Tidak ada kelainan

N. Fasialis Kanan Kiri


Motorik
- Mengerutkan dahi Tidak ada kelainan Tidak ada kelainan
- Menutup mata
Tidak ada kelainan Tidak ada kelainan
- Menunjukkan gigi
- Lipatan nasolabialis Tidak ada kelainan Tidak ada kelainan
- Bentuk muka
Tidak ada kelainan Tidak ada kelainan
Sensorik
Simetris Simetris
- 2/3 depan lidah
- Otonom
Salivasi Tidak ada kelainan Tidak ada kelainan
Lakrimasi
Chvosteks sign
Tidak ada kelainan Tidak ada kelainan
Tidak ada kelainan Tidak ada kelainan
- -

N. Cochlearis Kanan Kiri


Suara bisikan Tidak ada kelainan
Detik arloji Tidak ada kelainan
Tes Weber Tidak ada kelainan

8
Tes Rinne Tidak ada kelainan

N. Vestibularis Kanan Kiri


Nistagmus tidak ada tidak ada
Vertigo tidak ada tidak ada

N. Glossopharingeus dan N. Vagus Kanan Kiri


Arcus pharingeus Tidak ada kelainan
Uvula Tidak ada kelainan
Gangguan menelan tidak ada
Suara serak/sengau tidak ada
Denyut jantung Tidak ada kelainan
Refleks
- Muntah Tidak ada kelainan
- Batuk
Tidak ada kelainan
- Okulokardiak
- Sinus karotikus Tidak ada kelainan
Tidak ada kelainan
Sensorik
- 1/3 belakang lidah
Tidak ada kelainan

N. Accessorius Kanan Kiri


Mengangkat bahu Tidak ada kelainan
Memutar kepala Tidak ada kelainan

N. Hypoglossus Kanan Kiri


Menjulurkan lidahSimetris
Fasikulasi - -
Atrofi papil - -
Disatria -

MOTORIK

9
LENGAN Kanan Kiri
Gerakan Cukup Cukup
Kekuatan 5 5
Tonus Normal Normal
Refleks fisiologis
- Biceps Normal Normal
- Triceps
Normal Normal
- Radius
- Ulnaris Normal Normal
Refleks patologis Normal Normal
- Hoffman Tromner
- Leri
- -
- Meyer
- -
Trofi
- -
Tidak ada kelainan Tidak ada kelainan

TUNGKAI Kanan Kiri


Gerakan Cukup Cukup
Kekuatan 5 5
Tonus Normal Normal
Klonus
- Paha - -
- Kaki
- -
Refleks fisiologis
- KPR
Normal Normal
- APR
Normal Normal
Refleks patologis
- Babinsky
- -
- Chaddock
- -
- Oppenheim
- -
- Gordon
- -
- Schaeffer
- -
- Rossolimo
- -

10
Refleks kulit perut
- Atas tidak ada kelainan
- Tengah tidak ada kelainan
- Bawah tidak ada kelainan
Refleks cremaster tidak ada kelainan
Trofik tidak ada kelainan

SENSORIK : tidak ada kelainan

FUNGSI VEGETATIF
Miksi : tidak ada kelainan
Defekasi : tidak ada kelainan

KOLUMNA VERTEBRALIS
Kyphosis : tidak ada
Lordosis : tidak ada

11
Gibbus : tidak ada
Deformitas : tidak ada
Tumor : tidak ada
Meningocele : tidak ada
Hematoma : tidak ada
Nyeri ketok : tidak ada

GEJALA RANGSANG MENINGEAL


Kaku kuduk : (-)
Kerniq : (-)
Lasseque : (-)
Brudzinsky
- Neck : (-)
- Cheek : (-)
- Symphisis : (-)
- Leg I : (-)
- Leg II : (-)

GAIT DAN KESEIMBANGAN


Gait Keseimbangan dan Koordinasi
Ataxia : tidak ada kelainan Romberg : tidak ada kelainan
Hemiplegic : tidak ada kelainan Dysmetri : tidak ada kelainan
Scissor : tidak ada kelainan Jari-jari : tidak ada kelainan
Propulsion : tidak ada kelainan Jari hidung : tidak ada kelainan
Histeric : tidak ada kelainan Tumit-tumit : tidak ada kelainan
Limping : tidak ada kelainan Rebound phenomen : tidak ada kelainan
Steppage : tidak ada kelainan Dysdiadochokinesis : tidak ada kelainan
Astasia-Abasia: tidak ada kelainan Trunk Ataxia : tidak ada kelainan
Limb Ataxia : tidak ada kelainan

GERAKAN ABNORMAL
Tremor : (-)

12
Rigiditas : (-)
Bradikinesia : (-)
Chorea : (-)
Athetosis : (-)
Ballismus : (-)
Dystoni : (-)
Myocloni : (-)
FUNGSI LUHUR
Afasia motorik : (-)
Afasia sensorik : (-)
Apraksia : (-)
Agrafia : (-)
Alexia : (-)
Afasia nominal : (-)

LABORATORIUM ( / /2017)
DARAH
Hb : 12,5 mg/dl Ureum : 49 mg/dl
Eritrosit : 4,02 x 106/mm3 Kreatinin : 0,96 mg/dl
Leukosit : 4,4 x 103/mm3 Kalsium : 9,6 mg/dl
Diff Count : 0/1/60/29/10 Natrium : 141 mEq/l
3
Trombosit : 196 x 10 /l Kalium : 4,2 mEq/l
Hematokrit : 37% Klorida : 107 mEq/l
URINE
Warna : tidak diperiksa Sedimen :
Reaksi : tidak diperiksa - Eritrosit : tidak diperiksa
Protein : tidak diperiksa - Leukosit : tidak diperiksa
Reduksi : tidak diperiksa - Thorak : tidak diperiksa
Urobilin : tIdak diperiksa - Sel Epitel : tidak diperiksa
Bilirubin : tidak diperiksa - Bakteri : tidak diperiksa

FESES

13
Konsistensi : tidak diperiksa Eritrosit : tidak diperiksa
Lendir : tidak diperiksa Leukosit : tidak diperiksa
Darah : tidak diperiksa Telur cacing : tidak diperiksa
Amuba coli/ : tidak diperiksa

IV. DIAGNOSIS BANDING


Trigeminal Neuralgia
Migraine Headache
Tetanus

V. DIAGNOSIS
Diagnosis Klinik : Neuralgia fascia sinistra
: Trismus 1 jari
Diagnosis Topik : Nervus Trigeminus Sinistra
Diagnosis Etiologi : Neuralgia trigeminal

VI. PROGNOSIS
Quo ad Vitam : Bonam
Quo ad Functionam : Bonam

VII. PENATALAKSANAAN
A. Norfarmakologis
- Edukasi
1. Menginformasikan kepada penderita dan keluarga penderita
tentang penyakit yang dideritanya.
2. Menginformasikan kepada penderita dan keluarga penderita
tentang keteraturan minum obat dan kontrol teratur.
3. Pemberian nutrisi peroral sesuai kebutuhan kalori pasien.
B. Farmakologis
- IVFD Nacl 0,9% gtt xx/menit (makro)
- Inj. Tramadol 2 x 1 amp (iv)
- Karbamazepin 2 x 200 mg (p.o)
- Sukralfat 3 x 1 (p.o)
- Neurodex 1 x 1 tablet ( po )
- Gabapentin 4 x 300 mg tab peroral
- Evaluasi perbaikan terapi

14
BAB III
TINJAUAN PUSTAKA

3.1 Nervus Trigeminus


Nervus trigeminus atau saraf otak kelima atau saraf otak trifasial
merupakan saraf otak terbesar diantara 12 saraf otak, bersifat campuran
karena terdiri dari komponen sensorik yang mempunyai daerah persarafan
yang luas yang disebut portio mayor dan komponen motorik yang
persarafannya sempit disebut portio minor. Komponen-komponen ini keluar
dari permukaan anterolateral bagian tengah pons dan berjalan ke anterior
pada dasar fossa kranialis posterior melintasi bagian petrosa tulang pelipis ke
fossa kranialis media. Komponen sensorik dan motorik bergabung didalam
ganglion trigeminus atau ganglion gaseri, kemudian berjalan bersama-sama
sebagai saraf otak kelima.6,7

Alur Perjalanan Nervus Trigeminus8

15
Nervus trigeminal mempersarafi wajah dan kepala. Terdapat 3 divisi yang
menginervasi daerah dahi dan mata (V1 optalmikus), pipi (V2 maksilaris)
serta wajah bagian bawah dan rahang (V3 mandibularis). Fungsi nervus
trigeminus adalah sensasi sentuhan wajah, sakit dan suhu, dan juga kontrol
otot pengunyahan. Fungsi nervus trigeminus harus dibedakan dengan nervus
fasialis (nervus cranialis ke VII) yang mengontrol semua gerakan wajah.6,7
Tiga divisi nervus trigeminal muncul bersama-sama pada daerah yang
disebut ganglion gaseri. Dari sana, akar nervus trigeminal berjalan
kebelakang kearah sisi brain stem dan masuk ke pons. Dalam brain stem,
sinyal akan berjalan terus mencapai kelompok neuron khusus yang disebut
nukleus nervus trigeminal. Informasi dibawa ke brain stem oleh nervus
trigeminus kemudian diproses sebelum dikirim ke otak dan korteks serebral,
dimana persepsi sensasi wajah akan diturunkan.9

16
Gambar 3.1 Area Persarafan Nervus Trigeminus 10

3.2 Definisi Trigeminal Neuralgia


Trigeminal neuralgia adalah suatu peradangan pada saraf trigeminal
yang menyebabkan rasa sakit yang hebat dan kejang otot di wajah. Serangan
intens, nyeri wajah seperti kejutan listrik dan dapat terjadi secara mendadak
atau dipicu dengan menyentuh area tertentu dari wajah. Namun hingga saat
ini penyebab pasti dari trigeminal neuralgia masih belum dipahami
sepenuhnya.6
Trigeminal neuralgia menurut International Association for the study
of Pain (IASP), ialah nyeri di wajah yang timbulnya mendadak, biasanya
unilateral. Nyeri terjadi secara singkat dan berat seperti ditusuk di salah satu

17
atau lebih cabang nervus trigeminus. Sementara menurut International
Headache Society (IHS), trigeminal neuralgia adalah nyeri wajah yang
menyakitkan, nyeri singkat seperti tersengat listrik pada satu atau lebih
cabang nervus trigeminus. Nyeri biasanya muncul akibat stimulus ringan
seperti mencuci muka, bercukur, gosokgigi, berbicara.6
Tabel 3.1 Definisi Trigeminal Neuralgia menurut IASP dan IHS

Definisi menurut IASP Definisi menurut IHS


Tiba-tiba, Nyeri unilateral pada wajah,
Biasanya unilateral
Nyeri seperti sengatan listrik yang
Sifat nyeri hebat
Menusuk berdistribusi ke salah satu atau lebih
Berulang dari nervus 6.
Berdistribusi di salah satu
Nyeri biasanya ditimbulkan oleh hal-
atau lebih cabang dari nervus
hal sepele seperti mencuci muka,
5.
bercukur, merokok, berbicara, dan
menggosok gigi. Namun juga dapat
terjadi secara mendadak.

Salah satu karakteristik trigeminal neuralgia adalah rasa tertusuk yang


muncul setelah adanya stimulasi pada area tertentu di wajah, bibir, gusi
seperti saat mencukur, menggosok gigi, mengunyah, berbicara, menguap.
Fenomena ini disebut dengan istilah trigger zone.11

3.3 Epidemiologi Trigeminal Neuralgia


Banyak literatur yang menyebutkan bahwa 60% penderita neuralgia
adalah wanita. Insidensi kejadian untuk wanita sekitar 5,9 per 100.000
wanita; untuk pria sekitar 3,4 kasus per 100.000 pria. Kejadian juga
berhubungan dengan usia, dimana neuralgia banyak diderita pada usia antara
50 sampai 70 tahun, walaupun kadang kadang ditemukan pada usia muda
terutama jenis atipikal atau sekunder. Trigeminal neuralgia sering terjadi
bersamaan dengan pasien yang memiliki riwayat hipertensi. 11 Berdasarkan
laporan yang ada, usia paling muda yaitu 12 bulan terkena trigeminal
neuralgia dan pada anak lain terjadi pada usia 3 sampai 11 tahun. Faktor ras

18
dan etnik tampaknya tidak berpengaruh terhadap kejadian trigeminal
neuralgia. Angka prevalensi maupun insidensi untuk Indonesia belum pernah
dilaporkan. Bila insidensi dianggap sama dengan negara lain maka terdapat
8000 penderita baru pertahun. Akan tetapi mengingat harapan hidup orang
Indonesia makin tinggi maka diperkirakan prevalensi penderita trigeminal
neuralgia akan meningkat.3,12

3.4 Klasifikasi Trigeminal Neuralgia


IHS (International Headache Society) membedakan trigeminal
neuralgia menjadi trigeminal neuralgia (TN) klasik dan TN simptomatik.
Kebanyakan kasus trigeminal neuralgia bersifat idiopatik. Termasuk TN
klasik adalah semua kasus yang etiologinya belum diketahui (idiopatik).
Sedangkan TN simptomatik dapat diakibatkan karena tumor, multipel
sklerosis atau kelainan di basis kranii.4 Pada kasus trigeminal neuralgia
idiopatik diduga disebabkan kompresi radiks saraf trigeminal oleh vasa darah
yang berliku. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa kebanyakan pasien
mengaku nyeri menjadi berkurang hingga hilang setelah dilakukan
dekompresi radiks trigeminal melalui pembedahan.
Perbedaan neuralgia trigeminus idiopatik dan simptomatik.4
Trigeminal Neuralgia Idiopatik:
1. Nyeri bersifat paroksimal dan terasa diwilayah sensorik cabang
maksilaris, sensorik cabang maksilaris dan atau mandibularis.
2. Timbulnya serangan bisa berlangsung 30 menit yang berikutnya
menyusul antara beberapa detik sampai menit.
3. Nyeri merupakan gejala tunggal dan utama.
4. Penderita berusia lebih dari 45 tahun , wanita lebih sering terkena
dibanding laki-laki.
Trigeminal Neuralgia Simptomatik:
1. Nyeri berlangsung terus menerus dan terasa dikawasan cabang
optalmikus atau nervus infra orbitalis.
2. Nyeri timbul terus menerus dengan puncak nyeri lalu hilang timbul
kembali.

19
3. Disamping nyeri terdapat juga anethesia/hipestesia atau
kelumpuhan saraf kranial, berupa gangguan autonom ( Horner
syndrom ).
4. Tidak memperlihatkan kecenderungan pada wanita atau pria dan
tidak terbatas pada golongan usia.

3.5 Etiologi Trigeminal Neuralgia


Saat ini, terdapat tiga teori etiologi neuralgia trigeminal yang dikenal.
Pertama berdasarkan hubungan dengan penyakit, kedua, trauma langsung ke
nervus dan teori ketiga menyatakan asal polietiologi dari penyakit. Pada
umumnya sebagian besar pasien dengan neuralgia trigeminal tidak memiliki
penyebab yang pasti. 5
Karena pasien dengan neuralgia trigeminal cenderung memiliki
penyakit vaskuler seperti atherosclerosis, arterial hypertonia, beberapa
peneliti mengajukan teori vaskular sebagai salah satu etiologi. Dari hasil
penelitian ditemukan gangguan morfologikal dan fungsional pada pembuluh
darah yang mensuplai bagian perifer dan bagian sentral dari nervus
trigeminal. Namun belum ada bukti yang mendukung hubungan langsung
antara gangguan pembuluh darah terhadap Neuralgia trigeminal. Meskipun,
secara nyata ditemukan gangguan morfologikal namun neuralgia trigeminal
tidak terdiagnosis. Itulah mengapa peneliti mendukung konsep perubahan
organik atau fungsional dari pembuluh darah yang mensuplai nervus
trigeminus tidak dapat menjadi penyebab utama dari trigeminal neuralgia,
namun hal tersebut dapat mempengaruhi patogenesis penyakit.5
Beberapa peneliti juga mengusulkan pentingnya multipel sklerosis dalam
etiologi trigeminal neuralgia, namun peneliti lain juga meperdebatkan hal tersebut
karena trigeminal neuralgia terjadi hanya 0.9% sampai 4.5% pada pasien dengan
multipel sklerosis.5
Pada studi elektrofisiologi mengindikasikan diabetes mellitus dapat
mempengaruhi nervus trigeminal. Finestone Te la melaporkan diantara 40 pasien

20
dengan trigeminal neuralgia, 19 pasien (48%) mengidap DM. sehinggan DM dapat
menjadi faktor penyebab trigeminal neuralgia. 5
Beberapa peneliti megajukan penyebab dari trigeminal neuralgia dapat
dihubungkan dengan sindroma dekompresi, dan yang paling populer adalah
neurovascular compression pada jalur masuk nervus yang dapat terjadi akibat
malformasi arteriovenous. Ada banyak lesi kompresi lain yang dapat menyebabkan
lesi kompresi seperti vestibular schwannomas, meningiomas, epidermoid cysts,
tuberculoma dan beragam kista lain dan tumor. trigeminal neuralgia dapat terjadi
akibat adanya aneurisma, agregasi pembuluh darah, dan penyumbatan akibat
arachnoiditis. 5
Peneliti juga mengajukan hipotesis alergi sebagai salah satu etiologi dari
trigeminal neuralgia. Namun hanya bukti tidak langsung yang mendukung alergi
sebagai salah satu penyebab trigeminal neuralgia. Hal ini sering disebabkan karena
peningkatan tak terduga dan irregular dari gejala klinis, remisi dan rekuren sensitif
terhadap faktor profokatif endogen dan eksogen dan akhirnya peningkatan serum
histamin. Peneliti memperhatikan dibawah pengaruh beragam faktor perusak seperti
dingin, tonsilitis, rinitis kronik, sinusitis maxilla dan infalmasi kronik yang terjadi
pada regio maxillofasial dapat mencetuskan timbulnya respons imun lokal, sehingga
terjadi peningkatan sekresi IgE, mastcell yang mengalami degranulasi akan
melepaskan substansi biologi aktif seperti histamin, serotonin dan lainnya ke ruang
intersellular. Sehingga histamin yang terlepas dan berkumpul pada nervus trigeminal
selama terjadi reaksi alergi lokal memegang peranan penting dalam patogenesis
trigeminal neuralgia.5
Hipotesa lain menjelaskan tibulnya trigeminal neuralgia adalah demielinisasi
pada serabut serabut nervus trigemius, karena demielinisasi mungkin terjadi short
circuit, sehingga impuls impuls perasaan apapun, baik proprioseptif maupun
protopatik terpaksa menghantarkan listrik melalui serabut serabut halus saja, yang
4,5
sudah dikenal sebagai penghantar impuls yang mewujudkan perasaan nyeri.

Tabel 3.2 Etiologi Trigeminal Neuralgia

Disease Luka langsung pada nervustrigeminal Polyetiologi


Related Origin
Bagian perifer N.V Bagian Sentral N.V

21
Hipotesis kompresi
neurovascular yang
Semua faktor
dapat terjadi akibat
etiologi yang
Penyakit Hipotesis Allergi malformasi
dapat
vaskular, akibat penyakit arteriovenous. Vestibular
mempengaruh
multipel inflamasi schwannomas,
i nervus
sklerosis, odontogenic, meningiomas,
trigeminal
Diabetes otolaryngological epidermoid cysts,
dan
Mellitus, dan patologi dingin, dan tuberculomas, tumor,
menyebabkan
lainnya. lainnya. aneurisma, agregasi
demyelinasi
pembuluh darah, dan
dan distrofi
penyumbatan akibat
arachnoiditis.

3.6 Patofisiologi Trigeminal Neuralgia


Hingga saat ini patogenesis trigeminal neuralgia masih kompleks,
tidak jelas dan masih menjadi topik perdebatan di dunia medis. Banyak teori
dan hipotesis yang saat ini menjelaskan mekanisme patofisiologis sentral
maupun perifer. Pada awalnya trigeminal neuralgia dideskripsikan sebagai
penyakit fungsional karena tidak ada bukti kelainan organik (morfologi) pada
nervus trigeminus. Sekitar 40 tahun yang lalu, Kerr mengamati spesimen
rhizotomi pasien secara histologi dan menemukan perubahan dari nervus
trigeminus secara morfologi yang mirip dengan neuritis intersitial,
demielinisasi serat saraf, dan sklerosis perineural dan endoneural. Untuk
beberapa tahun teori yang dapat diterima dari gangguan mekanisme perifer
yaitu teori hubungan pendek yang diajukan oleh Dott pada tahun 1956.
Menurut teori ini, serangan trigeminal dimulai dari interkoneksi akson
demielinisasi, aktivitas peningkatan impuls ektopik yang spontan. Kemudian
ada data yang diterbitkan tidak hanya perubahan morfologi nervus di perifer
tetapi juga terjadi perubahan di struktur sentral dari nervus trigeminus. Teori
mekanisme sentral menyatakan, trigeminal neuralgia dimulai dari thalamus,
nukleus nervus trigeminus, batang otak, atau cedera pada korteks serebri.

22
Meskipun belum ada teori yang dapat menjelaskan gejala dan perjalanan
klinis penyakit.12
Serangan trigeminal neuralgia seperti reflek multineuronal, yang
melibatkan beberapa struktur: trigeminal dan sistem nervus fasial,
pembentukan retikularis, nukleus diensepalon, dan korteks pada otak.
Beberapa peneliti mengindikasikan bahwa stimulus psikologis aferen dari
reseptor nervus trigeminal dan menginduksi fokus eksitasi paroksimal pada
struktur sentral sehingga terjadi impuls eferen ke perifer. Meskipun masih
terdapat dua pertanyaan utama yang belum terjawab. 12
Distrofi nervus merupakan kemunduran saraf secara progresif dan
akan berakhir pada cabang perifer dari nervus trigeminus. Berdasarkan
perjalanan penyakit, progresifitas distrofi tidak hanya pada cabang perifer
nervus trigeminus tapi juga terjadi pada bagian nervus intrakranial. Hal ini
telah ditunjukkan bahwa reaksi alergi imun dari cabang nervus trigeminus
dengan cepat terjadi degranulasi sel mast. Agen-agen seperti histamin,
serotonin, heparin, bradikinin, dan yang lain bermigrasi menuju ruang
intraseluler selama sel mast berdegranulasi. Degranulasi sel mast dengan
segera membangkitkan reaksi hiperalergik. Reaksi ini dimulai ketika
imunoglobulin, terutama IgE memperbaiki reseptor spesifik dari sel mast. Sel
yang memproduksi IgE berada pada jaringan limpoid, telinga, hidung, rongga
mulut, dan membran saluran pernafasan bagian atas. Pada penyakit ini,
konsentrasi dari IgE meningkat pada inflamasi di telinga, mulut, dan
tenggorokakn sebanyak 3 kali dan pada polip hidung meningkat 5-6 kali.
Oleh karena itu jumlah antibodi IgE meningkat ketika individu mengalami
inflamasi pada daerah tersebut. Histamin meningkat secara signifikan pada
periode trigeminal akut. Histamin adalah suatu regulator aktif aktivitas
struktur saraf fungsional termasuk mediasi reaksi nyeri. Telah terbukti bahwa
nervus trigeminus adalah kemoreseptor trigger zone histamin. Hal ini
mungkin menjelaskan mengapa histamin yang dilepaskan selama reaksi imun
lokal akan segera terakumulasi pada saraf trigeminal. Bundel neurovaskular
pada saraf trigeminus terlokalisasi di osseus kanal. Oleh karena itu, edema

23
saraf perifer ditimbulkan oleh peradangan sering menyebabkan manifestasi
"tunnel syndrome". Ini berarti bahwa kanal osseus akan menjadi sempit
sehingga menekan saraf yang dapat menyebabkan trigeminal neuralgia.12
Karlov mengusulkan "teori patogenesis sentral" sejak hubungan
sistem saraf trigeminus dengan struktur sentral mampu mengerahkan aksi
penghambatan pada formasi segmental dan supra segmental. Tindakan ini
mampu menghambat pembentukan iritasi fokus stabil tipe paroksismal
terletak di SSP. Teori patogenesis sentral dikonfirmasi lebih lanjut oleh Smith
dan McDonald. Mereka membuktikan bahwa demielinasi bisa menjadi
sumber impuls ektopik yang membangkitkan gangguan fungsional dan nyeri
pada pembentukan fokus dominan dalam segmental batang otak dan di pusat-
pusat otak suprasegmental. Dengan demikian, distrofi di TNS merangsang
mekanisme patogenesis pusat neuralgia. Tidak diragukan lagi, harus ada
kondisi yang sesuai dalam tubuh untuk mekanisme patogenetik. 12
Pada penelitian yang mempelajari jenis stimulus yang diberikan pada
trigger zone dan hubungannya dengan nyeri paroksismal, ditemukan bahwa
nyeri paroksismal lebih mudah muncul pada stimulus berupa sentuhan
dibanding stimulus nyeri atau suhu. Diduga bahwa mekanisme nyeri
paroksismal terjadi akibat adanya allodynia yang merupakan bagian dari
nyeri neuropatik.11

3.7 Manifestasi Klinik Trigeminal Neuralgia


Hilangnya fungsi sensorik dan motorik pada area distribusi nervus
trigeminal sebagai gejala dan tanda trigeminal neuralgia jarang terjadi.
Namun pada beberapa pasien tidak mengalami nyeri tertusuk-tusuk yang
muncul tiba-tiba. Walaupun jarang terjadi, pasien terkadang hanya
mengeluhkan gejala ketidaknyamanan pada wajah, gatal, perubahan
sensitivitas pada area wajah. Gejala ini bersifat atipikal dan tidak sering
terjadi.11
Trigeminal neuralgia memberikan gejala dan tanda sebagai berikut :
8,12,13

24
Rasa nyeri berupa nyeri neuropatik, yaitu nyeri berat paroksimal,
tajam, seperti menikam, tertembak, tersengat listrik, terkena petir, atau
terbakar yang berlangsung singkat beberapa detik sampai kurang dari
dua menit, tiba-tiba dan berulang. Diantara serangan biasanya ada
interval bebas nyeri, atau hanya ada rasa tumpul ringan.
Lokasi nyeri umumnya terbatas di daerah dermatom nervus trigeminus
dan unilateral. Tersering nyeri di daerah distribusi nervus mandibularis
(V2) 19,1% dan nervus maksilaris (V3) 14,1% atau kombinasi
keduanya 35,9% sehingga paling sering rasa nyeri pada setengah
wajah bawah. Jarang sekali hanya terbatas pada nervus optalmikus
(V3) 3,3%. Sebagian pasien nyeri terasa diseluruh cabang nervus
trigeminus (15,5%) atau kombinasi nervus maksilaris dan optalmikus
(11,5%). Jarang ditemukan kombinasi nyeri pada daerah distribusi
nervus optalmikus dan mandibularis (0,6%).
Trigeminal neuralgia dapat dicetuskan oleh stimulus non-noksius
seperti perabaan ringan, getaran, atau stimulus mengunyah. Nyeri pada
trigeminal neuralgia dapat mengalami remisi dalam satu tahun atau
lebih. Pada periode aktif neuralgia, karakteristik terjadi peningkatan
frekuensi dan beratnya serangan nyeri secara progresif sesuai dengan
berjalannya waktu.
Sekitar 18% penderita dengan trigeminal neuralgia, pada awalnya
nyeri atipikal yang makin lama menjadi tipikal, disebut preneuralgia
trigeminal. Nyeri terasa tumpul, terus-menerus pada salah satu rahang
yang berlangsung beberapa hari sampai beberapa tahun. Stimulus
termal dapat menimbulkan nyeri berdenyut sehingga sering dianggap
sebagai nyeri dental.

3.8 Diagnosis Trigeminal Neuralgia


Diagnosis ditegakkan berdasarkan anamnesa yang akurat,
pemeriksaan klinis dan uji klinis untuk mengetahui secara pasti stimulus

25
pencetus dan lokasi nyeri saat pemeriksaan. Kriteria diagnosis trigeminal
neuralgia menurut International Headache Society adalah sebagai berikut:13
A. Serangan serangan paroksismal pada wajah, nyeri di frontal yang
berlangsung beberapa detik tidak sampai 2 menit.
B. Nyeri setidaknya bercirikan 4 sifat berikut:
1. Menyebar sepanjang satu atau lebih cabang N. trigeminus, tersering
pada cabang mandibularis atau maksilaris.
2. Onset dan terminasinya terjadi tiba-tiba , kuat, tajam , superfisial,
serasa menikam atau membakar.
3. Intensitas nyeri hebat , biasanya unilateral, lebih sering disisi kanan.
4. Nyeri dapat timbul spontan atau dipicu oleh aktifitas sehari seperti
makan, mencukur, bercakap cakap, membasuh wajah atau menggosok
gigi, area picu dapat ipsilateral atau kontralateral.
5. Diantara serangan , tidak ada gejala sama sekali.
C. Tidak ada kelainan neurologis.
D. Serangan bersifat stereotipik.
E. Tersingkirnya kasus-kasus nyeri wajah lainnya melalui anamnesis,
pemeriksaan fisik, pemeriksaan khusus bila diperlukan.

Pemeriksaan penunjang lebih bertujuan untuk membedakan trigeminal


neuralgia yang idiopatik atau simptomatik. CT Scan kepala untuk melihat
keberadaan tumor. Sklerosis multiple dapat terlihat dengan Magnetic
Resonance Imaging (MRI). MRI ini sering digunakan sebelum tindakan
pembedahan untuk melihat kelainan pembuluh darah. Diagnosa trigeminal
neuralgia dibuat dengan mempertimbangkan riwayat kesehatan dan gambaran
rasa sakitnya. Sementara tidak ada pemeriksaan diagnostik yang dapat
mempertegas adanya kelainan ini. Teknologi CT Scan dan MRI sering
digunakan untuk melihat adanya tumor atau abnormalitas lain yang
menyebabkan sakit tersebut. Pemeriksaan MRTA (high-definition MRI
angiography) pada nervus trigeminal dan brain stem dapat menunjukkan
daerah nervus yang tertekan oleh vena atau arteri. Sebagai tambahan,

26
dilakukan pemeriksaan fisik untuk menentukan stimuli pemicu, dan lokasi
yang pasti dari sakitnya. Pemeriksaan termasuk inspeksi komea, nostril, gusi,
lidah dan di pipi untuk melihat bagaimana daerah tersebut merespon sentuhan
dan perubahan suhu (panas dan dingin).6

3.9 Diagnosis Banding Trigeminal Neuralgia


Diagnosis ditegakkan berdasarkan gejala klinis yang muncul dan
kondisi lainnya yang membedakan bentuk lain dari nyeri wajah, nyeri kepala,
dan nyeri yang berasal dari rahang, gigi, atau sinus. 11 Nyeri neuralgia
postherpetikum dapat menyerupai neuralgia trigeminal, tetapi adanya eskar
bekas erupsi vesikel dapat mengarahkan kepada neuralgia postherpetikum.
Neuralgia postherpetikum pada wajah biasanya terbatas pada daerah yang
dipersarafi oleh nervus trigeminus cabang pertama.14
Sindrom Kosten yang bermanifestasi sebagai nyeri menjalar ke rahang
bawah dan pelipis saat mengunyah dapat menyerupai trigeminal neuralgia
tetapi hanya dipicu oleh proses mengunyah; biasanya disebabkan oleh artrosis
temporomandibular dan mal oklusi gigi.15
Nyeri psikogenik daerah wajah sering menyebabkan kesulitan
diagnosis. Sindrom yang disebut neuralgia fasial atipik ini (nyeri wajah
atipikal) sering ditemukan pada wanita muda atau setengah baya. Nyeri
bersifat tumpul dan menetap, sering kali unilateral pada rahang atas
(walaupun dapat menyebar ke bagian lain kepala dan leher) dan biasanya
dihubungkan dengan manifestasi ansietas kronik dan depresi. Tanda-tanda
fisik tidak ditemukan dan pemberian analgetika tidak mempan. Perbaikan
biasanya diperoleh dengan penggunaan antidepresan dan obat penenang oleh
karena itu, penentuan diagnosis harus sebaik mungkin.15 Adapun penyakit
dengan keluhan nyeri daerah wajah dijelaskan dalam tabel berikut.
Neuralgia migrainosa (nyeri kepala sebelah) dapat menyebabkan nyeri
paroksismal berat pada daerah persarafan trigeminal tetapi dapat dibedakan
berdasarkan periode, ketiadaan faktor pencetus dan durasi tiap nyeri
paroksismal yang lebih lama.15

27
Tabel 3.3 Penyakit dengan Keluhan Nyeri Daerah Wajah

3.10 Tatalaksana Trigeminal Neuralgia


Seperti diketahui terapi dari trigeminal neuralgia ada 2 macam yaitu
terapi medikamentosa dan terapi pembedahan. Telah disepakati bahwa
penanganan lini pertama untuk trigeminal neuralgia adalah terapi
medikamentosa. Tindakan bedah hanya dipertimbangkan apabila terapi

28
medikamentosa mengalami kegagalan. Berikut adalah algoritme tatalaksana
trigeminal neuralgi menurut American Academy of Physicians.

a. Terapi Farmakologi
Peneliti-peneliti dalam bidang nyeri neuropatik telah mengembangkan
beberapa pedoman terapi farmakologik. Dalam guidline EFNS ( European
Federation of Neurological Society ) disarankan terapi trigeminal neuralgia
dengan karbamazepin ( 200-1200 mg sehari ) dan oxcarbamazepin ( 600-1800
mg sehari ) sebagai terapi lini pertama. Sedangkan terapai lini kedua adalah
baclofen dan lamotrigin. Obat-obat anti konvulsan seperti fenitoin (300-400

29
mg perhari), asam valproat ( 800-1200 mg/hari), clonazepam ( 2-6 mg perhari),
gabapentin
( 300-900 mg perhari), dan karbamazepin ( 600-1200 mg perhari).
Karbamazepin efektif pada 70-80 % pasien namun sebagian dinilai
mentoleransi obat ini dalam beberapa tahun. Trigeminal neuralgia sering
mengalami remisi sehingga pasien dinasehatkan untuk mengatur dosis obat
sesuai dengan frekwensi serangannya. Dalam pedoman AAN-EFNS (
American Academy of Neurology- European Federation of Neurological
Society ) telah disimpulkan bahwa: carbamazepin efektif dalam pengendalian
nyeri , oxcarbazepin juga efektif, baclofen dan lamotrigin mungkin juga
efektif. Studi open label telah melaporkan manfaat terapi obat-obatan anti
epilepsi yang lain seperti clonazepam, gabapentin, phenytoin dan valproat.2
Karbamazepine merupakan pengobatan lini pertama dengan dosis
pemberian 200-1200 mg/hari dan oxcarbamazepin dengan dosis pemberian
600-1800 mg/hari sesuai dengan pedoman pengobatan. Tingkat keberhasilan
dari karbamazepin jauh lebih kuat dibandingkan oxcarbamazepin, namun
oxcarbamazepin memiliki profil keamanan yang lebih baik. Sementera
pengobatan lini kedua dapat diberikan lamotrgine dengan dosis 400 mg/ hari,
baclofenac 40 80 mg/hari, dan pimizoid 4 12 mg/hari.2
Selain itu ada juga pilihan pengobatan alternatif, yaitu dengan memberikan
obat antiepilepsi yang telah dipelajari dalam kontrol kecil dan studi terbuka
yang disarankan untuk menggunakan fenitoin, clonazepam, gabapentin,
pregabalin, topiramate, levetiracetam, dan valproat.2 Jika pasien tidak
memberikan respons dengan terapi antikonvulsan lini pertama yaitu
karbamazepin maka dapat diberikan obat tambahan untuk mengurangi nyeri.
Obat tambahan yang diberikan bisa 1-2 jenis obat. Obat tambahan tersebut
diantaranya fenitoin 300-500 mg/hari, lamotrigin 100-150 mg/hari terbagi 2
kali sehari, gabapentin 1200-3600 mg/hari terbagi 3-4 kali perhari, atau
topiramate 200-300 mg/hari terbagi 2 kali sehari.

b. Terapi Operatif

30
Terapi farmakologik umumnya efektif akan tetapi ada juga pasien yang
tidak bereaksi atau timbul efek samping yang tidak diinginkan maka
diperlukan terapi pembedahan.2
Beberapa situasi yang mengindikasikan untuk dilakukannya terapi
pembedahan yaitu: (1) Ketika pengobatan farmakologik tidak menghasilkan
penyembuhan yang berarti, (2) Ketika pasien tidak dapat mentolerir
pengobatan dan gejala semakin memburuk, (3) Adanya gambaran kelainan
pembuluh darah pada MRI.1
Tindakan operatif yang dapat dilakukan adalah prosedur pada ganglion
gasseri, terapi gamma knife dan dekompresi mikrovaskuler. Pada prosedur
perifer dilakukan blok pada nervus trigeminus bagian distal ganglion gasseri
yaitu dengan suntikan streptomisin, lidokain, alkohol. Prosedur pada ganglion
gasseri ialah rhizotomi melalui foramen ovale dengan radiofrekuensi
termoregulasi, suntikan gliserol atau kompresi dengan balon ke dalam kavum
Meckel. Terapi gamma knife merupakan terapi radiasi yang difokuskan pada
radiks nervus trigeminus di fossa posterior. Dekompresi mikrovaskuler adalah
kraniotomi sampai nervus trigeminus difossa posterior dengan tujuan
memisahkan pembuluh darah yang menekan nervus trigeminus. 2

3.11 Prognosis Trigeminal Neuralgia


Setelah serangan awal, trigeminal neuralgia dapat muncul kembali
selama berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun berikutnya. Setelah itu
serangan bisa menjadi lebih sering, lebih mudah dipicu, dan mungkin
memerlukan pengobatan jangka panjang. Meskipun trigeminal neuralgia tidak
terkait dengan hidup singkat, morbiditas yang terkait dengan nyeri wajah
kronis dan berulang dapat dipertimbangkan jika kondisi tidak cukup terkontrol.
Kondisi ini dapat berkembang menjadi sindrom nyeri kronis, dan pasien dapat
menderita depresi dan kehilangan fungsi sehari-hari. Pasien dapat memilih
untuk membatasi kegiatan yang memicu rasa sakit, seperti mengunyah,
sehingga pasien mungkin kehilangan berat badan dalam keadaan ekstrim.14

31
BAB IV
ANALISIS KASUS

Pasien perempuan 56 tahun datang ke RSMH dengan keluhan kelemahan


sesisi tubuh sebelah kanan secara perlahan-lahan.
3 bulan SMRS, penderita mengeluh sukar membuka mulut. Penderita
juga mengeluh nyeri di pipi/rahang atas sebelah kiri yang hilang timbul. Nyeri
dapat timbul karena provokasi seperti gerakan mengunyah atau bicara dan
sentuhan. Rasa baal atau kesemutan di dahi, pipi atas dan bawah tidak ada. Kaku
disekitar leher dan badan tidak ada. Pasien sering mengkonsumsi obat warung
untuk keluhan nyeri dan dirasakan ada perbaikan.
Riwayat demam tidak ada. Riwayat luka di bagian tubuh lain tidak ada.
Riwayat nyeri atau infeksi telinga tidak ada. Riwayat sakit gigi ada sejak 1 tahun
yang lalu, sudah pernah cabut gigi tetapi nyeri pada rahang atau pipi atas sebelah
kiri tetap ada dan hilang timbul, penderita mengkonsumsi obat penghilang nyeri

32
untuk mengatasi rasa nyeri tersebut, namun 1 bulan terakhir nyeri tidak hilang
dengan obat anti nyeri.
Trigeminal neuralgia menurut International Association for the study of
Pain (IASP), ialah nyeri di wajah yang timbulnya mendadak, biasanya
unilateral. Nyeri terjadi secara singkat dan berat seperti ditusuk di salah satu
atau lebih cabang nervus trigeminus. Sementara menurut International Headache
Society (IHS), trigeminal neuralgia adalah nyeri wajah yang menyakitkan, nyeri
singkat seperti tersengat listrik pada satu atau lebih cabang nervus trigeminus.
Nyeri biasanya muncul akibat stimulus ringan seperti mencuci muka, bercukur,
gosok gigi, berbicara.
Dari pemeriksaan fisik didapatkan keadaan umum tampak sakit sedang,
kesadaran compos mentis, GCS E4V5M6 = 15. Tanda vital didapatkan tekanan
darah 130/80 mmHg, nadi 80x/menit, RR 18x/menit, suhu 36,5oC. Pada status
generalis didapatkan pemeriksaan dalam batas normal. Pada pemeriksaan tanda
perangsangan selaput otak didapatkan hasil negatif. Pada pemeriksaan motorik,
sensibilitas, saraf otonom, dan fungsi luhur dalam batas normal.
Dari keluhan utama, maka kita dapat mengarahkan diagnosis bahwa
penderita mengalami trigeminal neuralgia. Banyak literatur yang menyebutkan
bahwa 60% penderita neuralgia adalah wanita. Insidensi kejadian untuk wanita
sekitar 5,9 per 100.000 wanita; untuk pria sekitar 3,4 kasus per 100.000 pria.
Kejadian juga berhubungan dengan usia, dimana neuralgia banyak diderita pada
usia antara 50 sampai 70 tahun.
Pada pemeriksaan fisik didapatkan kondisi umum baik, tidak terdapat
kelainan pada pemeriksaan fisik umum dan spesifik. Pada pemeriksaan neurologi
tidak ditemukan kelainan. Dari anamnesis, pemeriksaan fisik, pemeriksaan
penunjang dapat disimpulkan bahwa pasien menderita trigeminal neuralgia.
Maka diagnosis klinis pasien adalah trigeminal neuralgia. Diagnosis topiknya
adalah nervus trigeminal sinistra dan diagnosis etiologi masih idiopatik.
Penatalaksanaan pada kasus ini dengan dapat dilakukan dengan pemberian nacl
0,9% intravenous, karbamazepin 2 x 200 mg per hari, sukralfat, gabapentin,

33
omeprazole dan neurodex. Serta edukasi kepada pasien mengenai penyakit yang
diderita dan diet sesuai kebutuhan kalori pasien.

DAFTAR PUSTAKA

1. Gupta SK, Gupta A, Mahajin A, et al. Clinical insights in Trigeminal


Neuralgia. JK Science 2005; 7 (3): 181-184.

2. Mark Obermann. Treatment optionts in trigeminal neuralgia. Therapeutics


Advances in Neurological Disorders 2010; 3(2): 107-115.

3. Meraj NS, Siddiqui S, Ranashinghe JS, et al. Pain management: trigeminal neuralgia.
Hospital Physician 2003; 3: 64-70.

4. Loeser JD. Cranial Neuralgia, In :Banicas Management of Pain, Philadelphia,


Lipincott William & Wilkins. 2001.

5. Nurmikko TJ and Eldridge PR. Trigeminal neuralgia-pathophysiology,


diagnosis, and current treatment. Brithish Journal of Anaesthesia 2001; 87 (1):
117-132.

6. Sharav Y. OrofacialPain : Dental Vascular & Neuropathic, In: Pain-An


Updated Review. Seattle: IASP Press. 2002.

34
7. Bryce DD. Trigeminal Neuralgia. [online] Facial Neuralgia Rerources 2006
[cited 2013 June 1]; Availabe from: URL: http://www.Facial Neuralgia,
org/conditins/tn.html.

8. Rohkamm, Reinhard. Color Atlas of Neurology. Georg Thieme Verlag: USA.


2004.

9. Kauffman AM and Patel M. Your complete guide to trigeminal neuralgia.


[online] CCND Winnipeg 2001. [cited 2012 June 1]; Available from URL:
http://www.umanitoba.ca/cranial_nerves/trigeminal_neuralgia/manuscript/

10. Wilkinson, Iain and Graham Lennox. Essential Neurology. Blackwell


Publishing: USA. 2005.

11. Ropper, Allan and Robert Brown. Adams and Victors Principles of Neurology.
McGraw-Hill Publishing. 2005.

12. Mardjono M, Shidarta P. Saraf otak kelima atau nervus trigeminus dalam
neurologi klinis dasar. Diar Rakyat: Jakarta. 2008.

13. Gintautas S, Joudzybalys G, Wang HL. Aetiology and pathogenesis of


trigeminal neuralgia: a comprehensive review. J Oral Maxillofac 2012; 3(4):
1-7

14. Rabinovich A, Fang Y, Scrivani S. Diagnosis and Management of Trigeminal


Neuralgia. Columbia Dental Review 2000; 5: 4-7.

15. Passos JH et al. Trigeminal Neuralgia. [online] Journal of Dentistry & Oral
Medicine 2001. [cited 2013 June 1]; Available from: URL:
http://www.epub.org.br.

16. Kleef MV, Genderen WE, Narouze S. Evidence based medicine trigeminal
neuralgia. World Institute of Pain 2009; 9(4): 252-259.

17. Manish KS. Trigeminal neuralgia. [online] Medscape 2013. [cited 2013 June
1]; Available from URL: http://emedicine.medscape.com/article/1145144-
overview.

``

35