Anda di halaman 1dari 16

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Sikloheksena merupakan salah satu senyawa dari gugus alkena, yang memilki
ikatan rangkap dengan jumlah atom H kurang dari yang sebenarnya. senyawa ini
berwujud cairan tak berwarna pada suhu kamar. Senyawa ini memiliki bau yang
cukup khas. Gugus alkena digunakan sebagai bahan baku pembuatan plastik
polietena (PE).Propena, digunakan untuk membuat plastik Beberapa kegunaan
monomer dan polimer, yaitu polimer untuk membuat serat sintesis dan peralatan
memasak sedangkan untuk sikloheksena sendiri banyak dipakai dalam industry
bahan kimia dan sebagai pelarut organic. Penggunaan gugus alkena sebagai bahan
baku pembuatan plastic dari tahun ke tahun mengalami peningkatan yang cukup
signifikan. Pada tahun 1930 penggunaannya hanya beberapa ratus ton menjadi
150 juta ton/tahun pada tahun 1990-an dan 220 juta ton/tahun pada tahun 2005.
Saat ini penggunaan plastik di negara-negara Eropa Barat mencapai
60kg/orang/tahun. Amerika Serikat mencapai 80kg/orang/tahun, sementara di
India hanya 2kg/orang/tahun (http://digilib.its.ac.id/). Olehnya itu, sebagai
mahasiswa jurusan kimia yang akan menjadi seorang kimiawan dan akan terjung
ke dunia industry haruslah mampu mengetahui pembuatan senyawa-senyawa
organic yang dijadikan sebagai bahan baku industri khususnya pembuatan
sikloheksena. Selain itu, praktikum pembuatan sikloheksena ini, merupakan salah
satu mata kuliah wajib untuk diikuti dan dilulusi. Olehnya itu, kami melaksanakan
praktikum dan membuat karya tulis ilmiah berupa makalah tentang Pembuatan
Sikloheksena
B. Rumusan Masalah
1. Bagaimana teknik-teknik dasar dalam pemurnian zat cair organik ?
2. Bagaimana proses-proses dasar dalam pemurnian zat cai organik yang
dihasilkan oleh suatu sintesis ?
3. Bagaimana asas-asas dehidrasi alkohol ?
4. Bagaimana asas-asas ketidakjenuhan olefin ?

1
5. Bagaimana reaksi-reaksi untuk menunjukkan ketidakjenuhan olefin ?
C. Tujuan
1. Untuk mengetahui teknik-teknik dasar dalam pemurnian zat cair organik.
2. Untuk mengetahui proses-proses dasar dalam pemurnian zat cai organik yang
dihasilkan oleh suatu sintesis.
3. Untuk mengetahui asas-asas dehidrasi alkohol.
4. Untuk mengetatahui asas-asas ketidakjenuhan olefin.
5. Untuk mengetahui reaksi-reaksi untuk menunjukkan ketidakjenuhan olefin.
D. Manfaat
1. Dapat mengetahui teknik-teknik dasar dalam pemurnian zat cair organik.
2. Dapat mengetahui proses-proses dasar dalam pemurnian zat cai organik yang
dihasilkan oleh suatu sintesis.
3. Dapat mengetahui asas-asas dehidrasi alkohol.
4. Dapat mengetatahui asas-asas ketidakjenuhan olefin.
5. Dapat mengetahui reaksi-reaksi untuk menunjukkan ketidakjenuhan olefin.

2
BAB II
KAJIAN TEORI

Alkena (alkenes) juga disebut olefin mengandung sedikitnya satu ikata


rangkap dua karbon-karbon. Alkena mempunyai rumus umum CnH2n dengan n =
2, 3, ... . Alkena yang paling sederhana adalah C2H4, etilena, dimana kedua atom
karbonnya terhibrididsasi sp2 dan ikatan rangkap duanya terdiri dari satu ikatan
sigma dan satu ikatan pi. Alkena digolongkan dalam hidrokarbon tak jenuh
(unsaturated hydrocarbon), senawa dengan ikatan rangkap dua atau ikatan
rangkap tiga karbon-karbon. Hidrokarbon tak jenuh umumnya mengalami reaksi
adisi (addition reaction) dimana satu molekul ditambahkan pada molekul yang
lain untuk membentuk produk tunggal. Salah satu contoh reaksi adisi adalah
hidrogenasi (hydrogenation), yaitu penambahan molekul hidrogen ke senyawa
yang mengandung ikatan C=C dan CC.
H H H H

H2 + C = C H - C - C - H

H H H H

( Chang, 2004 : 339 dan 343 ).

Seperti pada hidrogenasi, hidrasi yang memerlukan katalis, yaitu katalis


asam. Hasil yang diperoleh dari adisi air terhadap alkena adalah alkohol. Beberapa
contoh persamaan reaksi adisi air dengan katalis asam pada :
a. Etena
H+
CH2 = CH2 + H OH CH2 - CH2

H OH
Etil alkohol

3
b. Siklopentena
OH
H+
+ H OH

siklopentena siklopentanol
t.d = 44,24oC t.d = 140,85oC

Beberapa sifat fisik alkena adalah ; 1) merupakan senyawa non polar ; 2) senyawa
rendah (C1-C4) pada suhu kamar berupa gas tak berwarna ; 3) senyawa-senyawa
C5 dan deret homolog yang tinggi merupakan cairan yang mudah menguap ; 4)
mempunyai titik didih yang lebih rendah bila dibandingkan dengan senyawa
organik lain dengan berat molekul yang sama atau hampir sama (Rasyid, 2009 :
65,68).
Alkohol dapat didehidrasi dengan memanaskannya bersama asam kuat.
Contohnya bila etanol dipanaskan pada suhu 180oC dengan sedikit asam sulfat
pekat, diperoleh etilena dengan rendemen (perolehan) yang baik.
H+, 180oC
H CH2 CH2 OH CH2 = CH2 + H OH

Etanol Etilena

Jenis reaksi ini yang dapat digunakan untuk membuat alkena, merupakan
kebalikan dari reaksi hidrasi. Alkohol tersier terhdehidrasi melalui mekanismi E1.
T-butil alkohol ialah contohnya. Langkah pertama melibatkan protonasi yang
cepat dan reversible pada gugus hidroksil.
(CH3)3C O H + H+ (CH3)3 C O+ H

Ionisasi (langkah penentu laju), dengan air sebagai gugus pergi, terjadi dengan
mudah sebab karbokation yang dihasilkannya berstruktur tersier.
(CH3)3C O H + H+ (CH3)3 C+ + H2O

H
karbon t-butil

Proton lepas dari atom karbon di sebelah karbon positif untuk menyelesaikan
reaksi tersebut.

4
H CH3 CH3

CH2 C+ CH2 = C + H+

CH3 CH3

Reaksi dehidrasi keseleruhan ialah jumlah dari ketiga langkah tersebut.

H CH3 CH3
+
H
CH2 C OH CH2 = C + H OH

CH3 CH3

(Hart, 1988 : 230-231).

Etena dapat dibuat melalui reaksi dehidrasi etanol dengan menggunakan


H2SO4 atau P2O5 sebagai dehidrator :

-H2O
C2H5OH CH2 = CH2

Jika digunakan alkohol suhu tinggi dapat pula terjadi reaksi dehidrasi. Dalam laju
dehidrasi diperoleh urutan alkohol 3o> alkohol 2o > alkohol 1o. Apabila reaksi
dehidrasi alkohol menghasilkan lebih dari satu produk, maka hasil utama dapat
diramalkan berdasarkan kaidah Zaytsef yaitu alkena yang lebih tersubstitusi
(gugus alkilnya lebih banyak) dihasilkan lebih banyak daripada alkan yang kurang
tersubstitusi (Parlan, 2003 : 122).
Etanol yang dipanaskan bersama dengan asam sulfat pekat berlebih pada
suhu 170oC. Gas-gas yang dihasilkan dilewatkan ke dalam larutan natrium
hidroksida untuk menghilangkan karbondioksida dan sulfur dioksida yang
dihasilkan dari reaksi-reaksi sampingan.Etana berkumpul di atas air.Asam sulfat
pekat merupakan sebuah katalis.Olehnya itu, biasa dituliskan di atas tanda panah,
bukan di sebelah kanan atau kiri persamaan reaksi. Proses dehidrasi ini
merupakan sebuah proses pemisahan yang umum digunakan untuk
mengilustrasikan pembentukan dan pemurnian sebuah produk cair. Sikloheksanol
dipanaskan dengan asan fosfat (V) pekat dan sikloheksena cair disaring dan bisa
dikumpulkan dan dimurnikan.Asam fosfat (V) cenderung digunakan

5
menggantikan asam sulfat karena lebih aman dan menghasilkan lebih sedikit
reaksi sampingan.

OH
H2SO4 pekat
+ H2O

Sikloheksanol SIkloheksena
(Clark, 2007).
Reaksi dehidrasi alkohol berlangsung karena adanya interaksi antara
katalis dengan alcohol.Mekanisme reaksi yang terjadi kemungkinan adalah
adsorpsi alcohol pada sisi asam bronsted pada katalis menghasilkan ion. Interaksi
ion dengan molekul alcohol lainnya diikuti dengan dehidrasi dan perpindahan H+
sehingga terbentuk dietil eter, dipropil eter dan diisopropil eter (Lubis, 2007, Vol.
6, No. 2 : 80).
Telah diketahui, adisi air pada alkena sebagai model untuk meneliti
mekanisme adisi elektrofilik.Air mengadisi pada kebanyakan alkena di bawah
kondisi asam untuk menghasilkan alcohol sebagai akibat orientasi
Makrkownikoff. Metode ini telah dikembangkan dalam industry dalam proses
skala besar yang sangat penting. Alkohol yang dapat disintesa dengan hidrasi
alkena yang mudah didapat telah menjadi produk penting dari industry
petrokimia. Etil, isopropyl, sec-butil dan tert-butil alcohol merupakan beberapa
alcohol penting secara komersial (Pine, 1988 : 572).
Kadang-kadang, satu alcohol menghasilkan dua atau lebih alkena sebab
proton yang lepas sewaktu dheidrasi dapat berasal dari atom karbon mana saja
yang bersebelahan dengan atom karbon pembawa gugus hidroksil. Contohnya, 2-
metil-2-butanol dapat membentuk dua alkena (Hart, 1988 : 231).
Uji aktivitas akatalis bentonit terpilar dimana pada reaksi dehidrasi, 1-
propanol dan 2-propanol dilakukan pada suhu 200oC-400oC. Suhu optimum reaksi
dehidrasi alcohol, 1-propanol dan 2-propanol menggunakan katalis bentonit
terpilar alumina berturut-turut adalah 250, 400 dan 200oC dengan konsentrasi
dietil eter 25,44 : 2,31 dan 3,29%. Aktivitas katalis bentonit terpilar alumina pada
reaksi dehidrasi alcohol sesuai denga urutan etanol > 2-propanol > 1-propanol
(Lubis, 2007, Vol. 6, No. 2 : 77).

6
Alkena lebih reaktif daripada alkana akibat adanya ikatan rangkap
dua.Banyak pereaksi yang dapat bereaksi dengan ikatan rangkap dua karbon-
karbon.Misalnya penambahan halogen, seperti Br2 terhadap propena.
H

CH3 CH = CH2 + Br2 H3C C CH2

Br Br
Suatu reaksi adisi adalah reaksi dimana pereaksi ditambahkan pada tiap atom
karbon dibagian ikatan rangkap karbon-karbon.Penambahan Br2 terhadap alkena
berlangsung cepat.Reaksi brominasi pada alkena merupakan reaksi yang berguna
untuk uji ketidakjenuhan. Reaksi dengan alkane tidak terjadi, sebab larutan tetap
berwarna merah coklat dari Brom (Sunarya, 2012 : 460).

7
BAB III
METODE PENELITIAN

A. Alat dan Bahan


1. Alat
a. Labu bundar 250 mL 1 buah
b. Labu destilasi 1 buah
c. Kondensor refluks 1 buah
d. Thermometer 1100C 1 buah
e. Erlenmeyer 25 mL 1 buah
f. Erlenmeyer 50 mL 1 buah
g. Gelas kimia 100 mL 1 buah
h. Gelas ukur 25 mL 1 buah
i. Gelas ukur 10 mL 1 buah
j. Corong pisah 250 mL 1 buah
k. Corong biasa 1 buah
l. Pipet tetes 6 buah
m. Spatula 1 buah
n. Batang pengaduk 1 buah
o. Botol semprot 1 buah
p. Tabung reaksi 1 buah
q. Penangas air 1 buah
r. Statif dan klem 1 buah
2. Bahan
a. Sikloheksanol (C6H11OH) 21 mL
b. Asam sulfat pekat (H2SO4) 2 mL
c. Larutan Natrium Hidrogen Karbonat (NaHCO3) 10 mL
d. Kalsium Klorida anhidrat (CaCl2) 3 gram
e. Larutan Kalium permanganate (KMnO4) 1 % 10 mL
f. Aquades (H2O) 20 mL

8
g. Kertas saring
h. Batu didih
i. Aluminium foil
j. Tissue
B. Prosedur Kerja
1. Pembuatan Sikloheksena
a. Dimasukkan 21 mL sikloheksanol (C6H11OH) ke dalam labu bundar 250 mL.
b. Ditambahkan 2 mL H2SO4 pekat dengan hati-hati kemudian dikocok dengan
baik.
c. Ditambahkan 3 butir batu didih ke dalam labu, kemudian dipasang kondensor
refluks.
d. Labu diletakkan pada penangas air, kemudian suhu diatur sehingga suhu
penyulingan tidak melampaui 950C.
e. Larutan didestilasi hingga residu tinggal sedikit, dan mengeluarkan asap
putih.
f. Hasil destilasi dipindahkan kedalam corong pisah
g. Campuran didiamkan hingga memisah sempurna dan terbentuk 2 lapisan,
kemudian lapisan bawah dibuang.
h. Lapisan yang tertinggal di dalam corong pisah berturut-turut dengan 10 mL
H2O, 10 mL NaHC03 10 %, kemudian dengan 10 mL H20.
i. Lapisan hidrokarbon yang telah diperoleh dituangkan kedalam Erlenmeyer
yang berisi 3-4 gram CaCl2.
j. Diaduk selama 2-3 menit lalu dibiarkan selama 15 menit sesekali dikocok.
k. Larutan atau hidrokarbon disaring kedalam labu destilasi dan ditambah 2-3
butir batu didih.
l. Dilakukan destilasi terhadap larutan atau hidrokarbon dengan mengumpulkan
fraksi bertitik didih 80 - 850C ke dalam gelas ukur.
2. Pengujian ketidakjenuhan
a. Dimasukkan 2 tetes KMnO4 1 % ke dalam tabung reaksi, kemudian
ditambahkan beberapa tetes sikloheksena.
b. Larutan dikocok dan diamati perubahan yang terjadi.

9
BAB IV
HASIL PENGAMATAN

A. Hasil Pengamatan
Tabel 1.Hasil pengamatan.

NO PERLAKUAN HASIL PENGAMATAN


1. Sikloheksanol + H2SO4 Pekat Larutan berwarna hitam pekat
(21 Ml) (2 mL)

2. Larutan direfluks pada suhu 130o- Residu mengeluarkan asap putih


140o

3. Larutan dimasukkan kedalam Larutan tidak memisah


corong pisah

4. Dicuci dengan 10 mL air (dikocok) Membentuk 2 lapisan.


Lapisan atas : air
Lapisan bawah : sikloheksena

5. Lapisan air dipisahkan Lapisan sikloheksena

6. Ditambahkan NaHCO3 10% (10 Membentuk 2 lapisan


mL) (dikocok) Lapisan atas : sikloheksena (hitam)
Lapisan bawah : NaHCO3 (Kuning)

7. Lapisan NaHCO3 dipisahkan. Lapisan sikloheksena (hitam)

8. Ditambahkan air 10 mL Membentuk 2 lapisan


Lapisan bawah : air (keruh)
Lapisan atas : sikloheksena (hitam)

9. Lapisan air dipisahkan Lapisan sikloheksena (hitam)

10. Lapisan sikloheksena dipindahkan Tidak ada perubahan


kedalam Erlenmeyer + CaCl2

11. Larutan sikloheksena dikocok Tidak ada perubahan


selama 2-3 menit dan didiamkan
selama 15 menit.

12. Larutan sikloheksena dimasukkan Tidak ada perubahan


kedalam labu destilasi

10
13. Larutan sikloheksena didestilasi Destilat (destilasi murni ) 0,5 mL,
berwarna kuning muda.

14. 3 tetes sikloheksena murni +2 tetes Larutan berwarna cokelat


KMnO4 kekuningan dan terdapat endapan
cokelat

B. Analisis Data
Diketahui : V C6H11OH = 21 Ml
V Sikloheksena = mL
C6H11OH = 0,940 g/ Ml
Sikloheksena = 0,81 g/mL
Mr siklooheksanol = 100 g/mol
Mr sikloheksena = 82 g/mol

Ditanyakan :% Rendemen = . ?
Penyelesaian :

Massa C6H11OH = V C6H11OH x C6H11OH


= 21 mL x 0,940 g/ Ml
= 19,74 gram

C6H11OH
Mol C6H11OH = C6H11OH
19,74 gram
= 100 g/mol

= 0,1974 mol

OH
+ H2O
H
Sikloheksanol sikloheksena

M : 0,1974 mol - -
B : 0,1974 mol 0,1974 mol 0,1974 mol

S : - 0,1974 mol 0,1974 mol

11
Massa C6H10 teori = mol C6H10 x Mr C6H10
= 0,1974 mol x 82 gram / mol
= 16,1868 gram

Massa praktek C6H10 = volume C6H10 x C6H10


= 0,5 mL x 0,81 g/mL
= 0,405 gram

Massa praktek C6H10


% Rendemen = Massa C6H10 teori

0,405 gram
= 16,1868 gram

=2,502 %

C. Pembahasan
Sikloheksena adalah senyawa hidrokarbon yang dapat dibuat dengan
menggunakan sikloheksanol dengan cara dehidrasi alkohol dengan bantuan asam
sulfat pekat (H2SO4) pekat sebagai agen dehidrator.
Hal pertama yang dilakukan dalam percobaan ini adalah mencampurkan
sikloheksanol dengan H2SO4 pekat. Sikloheksanol adalah senyawa yang akan
mengalami dehidrasi menjadi sikloheksena, sedangkan H2SO4berfungsi sebagai
katalis yang akan mempercepat berlangsungnya reaksi dehidrasi. Setelah
pencampuran, suhu larutan menjadi panas, hal ini menandakan bahwa terjadi
reaksi eksoterm. Selanjutnya larutan diberikan batu didih dan mulai didestilasi.
Penambahan batu didih bertujuan untuk mengurangi letupan-letupan karena batu
didih memiliki pori-pori yang dapat menyerap udara pada larutan dan
melepaskannya secara merata ke permukaan larutan.Destilasi dilakukan untuk
memisahkan antara air, sikloheksena serta asam dari campurannya yang
didasarkan pada perbedaan titik didihnya. Campuran yang direfluks dijaga
suhunya agar tidak melebihi 95oC, karena jika suhu di atas 95oC, maka akan ada

12
bahan-bahan bertitik didih tinggi yang lain ikut dalam hasil refluks. Proses refluks
ini dilakukan hingga residu yang tertinggal hanya sedikit.
Kemudian hasil refluks yang diperoleh dimasukkan ke dalam corong pisah
kemudian didiamkan dan larutan terlihat tidak memisah. Namun, seharusnya
larutan memisah. Hal ini terjadi karena penangas yang digunakan pada saat proses
refluks tidak terlalu baik dan suhunya tidak dapat diketahui dengan tepat pada
95oC, sehingga hasil refluks yang didapatkan tidak begitu maksimal. Hal ini
berbeda dengan teori yang ada.Karena seharusnya yang terjadi adalah terbentuk
dua lapisan, lapisan atas adalah sikloheksena dan lapisan bawah adalah campuran
air (H2O) dan asam (H2SO4). Air terbentuk karena terjadi proses dehidrasi yang
merupakan peristiwa pelepasan air (H2O). Terbetuknya dua lapisan yaitu
sikloheksena dan air, karena adanya perbedaan kepolaran. Sikloheksena
merupakan senyawa non polar dan air merupakan senyawa polar. Selain itu, juga
karena adanya perbedaan massa jenis. Massa jenis sikloheksena yaitu 0,811 g/mL
dan air yaitu 1 gr/mL yang menyebabkan air berada di bawah dan sikloheksena
berada di atas (id.swewe.com, diakses pada tanggal 15 Mei 2014).
Lapisan sikloheksena dicuci berturut-turut dengan H2O, NaHCO3 dan H2O.
Tujuan pencucian dengan air yang pertama adalah untuk mengikat air yang ada.
Lalu lapisan bawah yaitu air dibuang. Kemudian, dicuci dengan NaHCO3 10%.
Tujuan pencucian ini adalah untuk mengikat sisa asam sulfat yang masih berada
dalam sikloheksena. Selanjutnya, lapisan bawah yaitu air dibuang lagi.
Sikloheksena yang tertinggal dicuci kembali dengan air, tujuannya untuk
melarutkan sisa-sisa garam dan membersihkan zat pengotor yang masih tersisa.
Reaksi yang terjadi adalah :
2 NaHCO3(aq) + H2SO4(aq) Na2SO4(aq) + 2H2CO3(aq)
Sikloheksena yang telah dipisahkan dari air kemudian dikeluarkan dari
corong pisah melalui mulut corong, hal ini untuk mencegah kontaminasi
sikloheksena dengan zat lain yang dikeluarkan melalui kran. Hasil pemisahan
dikeringkan dengan CaCl2 anhidrat di dalam erlenmeyer. Tujuan dikeringkan
dengan CaCl2 anhidrat yaitu untuk mengikat sisa-sisa air pada sikloheksena.
Reaksi yang terjadi adalah :

13
CaCl2(anhidrat) + H2O CaCl2 . H2O
Hasil dari pengeringan yang telah dikocok selama 2-3 menit lalu didiamkan
selama 15 menit sambil sesekali dikocok. Kemudian disaring ke dalam labu
destilasi. Sebelum didestilasi, ke dalam labu destilasi ditambahkan 2 butir batu
didih. Kemudian diperoleh destilat atau sikloheksena murni sebanyak 0,5 mL
yang berwarna kuning muda. Volume ini setara dengan 0,4055 gram sehingga
diperoleh rendemen 2,47%. Adapun hasil yang diperoleh secara teori adalah 16,4
gram. Perbedaan ini disebabkan banyaknya sikloheksena yang terbuang selama
proses pencucian. Mekanisme reaksi secara keseluruhan, yaitu :
a. Penguraian katalis menjadi ion-ionnya
H2SO4 2H+ + SO42-
b. Reaksi bolak-balik yang melibatkan protonasi gugus hidroksil

+
OH O H

H
+ H+

c. Pelepasan gugus H2O menghasilkan karbokation sec-sikloheksil

+
O H

H
+ H2O

d. Pelepasan proton dari atom karbon yang bersebelahan dengan karbokation

+ H2O

14
e. Reaksi dehidrasi keseluruhan

OH
H+ + H2O
Kalor

Larutan sikloheksena yang telah diperoleh diuji dengan KMnO4 1%.


KMnO4 yang berwarna ungu diberikan sebanyak 1-2 tetes ke dalam 3 tetes
sikloheksena, dan diperoleh larutan coklat kekuningan dan terdapat endapan
berawrna coklat. Hal ini telah sesuai dengan teori bahwa alkena bereaksi dengan
KMnO4 membentuk sikloheksanol dan terbentuk endapan coklat MnO2.
Reaksinya adalah:

OH
+ KMnO4 + MnO2 + KOH
(ungu) OH endapan
Sikloheksena Sikloheksanol coklat

Reaksi tersebut menunjukkan bahwa sikloheksena dapat mengalami reaksi


oksidasi.Hal ini karena sikloheksena merpukan hidrokarbon tak jenuh yang
mengandung ikatan rangkap dua, sehingga mudah mengalami pemutusan ikatan.

15
BAB V
PENUTUP

A. Kesimpulan
1. Teknik dasar dalam pemurnian zat cair organik yaitu destilasi, pemisahan,
pengeringan dan penyaringan.
2. Reaksi pembuatan sikloheksena merupakan dehidrasi alkohol. Sikloheksanol
didehidrasi dengan katalis asam H2SO4 pada suhu tinggi.
3. Asas-asas dehidrasi alkohol yaitu ; a) Protonasi, b) kecepatan berdasarkan
kemantapan ion karbonium.
4. Pengujian ketidakjenuhan olefin menggunakan KMnO4 hingga dapat
mengalami reaksi oksidasi karena adanya ikatan rangkap.
5. Reaksi-reaksi yang menunjukkan ketidakjenuhan olefin yaitu reaksi Baeyer.

B. Saran
1. Diharapkan kepada laboran agar menyediakan refluks yang penangas yang
memiliki skala agar dapat diketahui suhu yang diinginkan.
2. Diharapkan kepada praktikan agar pada saat mendestilasi jangan lupa
menambahkan batu didih dan menutup celah antara labu dan kondensor
sebagai sambungan.

16