Anda di halaman 1dari 12

SEBUAH penipuan

adalah tindakan yang tidak jujur oleh seorang karyawan yang menghasilkan keuntungan pribadi bagi
karyawan tersebut dengan biaya kepada atasan.

Unsur terpenting dari segitiga penipuan adalah kesempatan.

Bagi karyawan yang melakukan kecurangan, lingkungan tempat kerja harus memberi kesempatan
bahwa karyawan dapat memanfaatkannya. Kesempatan muncul saat tempat kerja tidak memiliki kontrol
yang memadai untuk mencegah dan mendeteksi kecurangan. Misalnya, pemantauan tindakan karyawan
yang tidak memadai dapat menciptakan peluang untuk dicuri dan dapat memberi perlindungan kepada
karyawan karena mereka yakin mereka tidak akan tertangkap.

Faktor kedua yang berkontribusi terhadap kecurangan adalah tekanan finansial.

Karyawan terkadang melakukan kecurangan karena masalah keuangan pribadi yang disebabkan oleh
terlalu banyaknya hutang. Atau, mereka mungkin melakukan kecurangan karena mereka ingin menjalani
gaya hidup yang tidak mampu mereka bayar pada gaji mereka saat ini. Faktor ketiga yang berkontribusi
terhadap penalaran rasionalisasi. Untuk membenarkan kecurangan mereka, karyawan merasionalisasi
tindakan tidak jujur mereka. Misalnya, karyawan terkadang membenarkan kecurangan karena mereka
percaya bahwa mereka kurang dibayar sementara atasan menghasilkan banyak uang. Karyawan merasa
dibenarkan mencuri karena mereka yakin harus membayar lebih.

Kontrol internal

terdiri dari semua metode dan tindakan terkait yang diadopsi dalam sebuah organisasi untuk
melindungi asetnya, meningkatkan keandalan catatan akuntingnya, meningkatkan efisiensi operasi, dan
memastikan kepatuhan terhadap undang-undang dan peraturan. Sistem pengendalian internal memiliki
lima komponen utama seperti yang tercantum di bawah ini:

• Lingkungan kontrol.

Adalah tanggung jawab manajemen puncak untuk memperjelas bahwa organisasi menghargai integritas
dan bahwa aktivitas tidak etis tidak akan ditolerir. Komponen ini sering disebut sebagai "tone at the
top".

•Tugas beresiko.

Perusahaan harus mengidentifikasi dan menganalisa berbagai faktor yang menimbulkan risiko bagi
bisnis dan harus menentukan bagaimana mengelola risiko tersebut.

• Aktivitas pengendalian.

Untuk mengurangi terjadinya kecurangan, manajemen harus menghilangkan kebijakan dan prosedur
untuk mengatasi risiko spesifik yang dihadapi perusahaan.
•Informasi dan Komunikasi.

Sistem pengendalian internal harus menangkap dan mengkomunikasikan semua informasi terkait baik
ke bawah maupun ke atas organisasi, serta mengkomunikasikan informasi kepada pihak eksternal yang
sesuai.

• Monitoring.

Sistem pengendalian internal harus dipantau secara berkala untuk kecukupannya. Defisiensi yang
signifikan perlu dilaporkan ke manajemen puncak dan / atau dewan direksi.

Prinsip Kegiatan Pengendalian Internal

Masing-masing dari lima komponen sistem pengendalian internal penting. Di sini, kita akan fokus pada
satu komponen, yaitu kegiatan pengendalian. Alasannya? Kegiatan ini merupakan tulang punggung
upaya perusahaan untuk mengatasi risiko yang dihadapi, seperti kecurangan. Kegiatan pengendalian
khusus yang digunakan oleh perusahaan akan bervariasi, tergantung pada penilaian manajemen
terhadap risiko yang dihadapi. Penilaian ini sangat dipengaruhi oleh ukuran dan sifat perusahaan.

Keenam prinsip kegiatan pengendalian tersebut adalah sebagai berikut

• Pembentukan tanggung jawab

• Pemisahan tugas

• Prosedur dokumentasi

• Kontrol fisik

• Verifikasi internal independen

• Kontrol sumber daya manusia

Kami menjelaskan prinsip-prinsip ini di bagian berikut. Anda harus menyadari bahwa itu berlaku untuk
sebagian besar perusahaan dan relevan dengan sistem akuntansi manual dan terkomputerisasi.

PEMBENTUKAN TANGGUNG JAWAB

Prinsip penting pengendalian internal adalah menetapkan tanggung jawab kepada karyawan tertentu.

Kontrol paling efektif bila hanya satu orang yang bertanggung jawab atas tugas yang diberikan

317
PEMISAHAN TUGAS

Pemisahan tugas sangat diperlukan dalam sistem pengendalian internal. Ada dua aplikasi umum dari
prinsip ini:

1. Individu yang berbeda harus bertanggung jawab atas aktivitas terkait.

2. Tanggung jawab untuk pencatatan aset harus terpisah dari hak asuh fisik aset tersebut.

Dasar pemikiran untuk pemisahan tugas adalah ini:

Pekerjaan satu karyawan harus, tanpa duplikasi usaha, memberikan dasar yang dapat dipercaya untuk
mengevaluasi pekerjaan karyawan lain.

Misalnya, personil yang merancang dan memprogram sistem komputerisasi seharusnya tidak
ditugaskan bertugas terkait penggunaan sistem sehari-hari. Jika tidak, mereka bisa merancang sistem
untuk menguntungkan mereka secara pribadi dan menyembunyikan kecurangan tersebut melalui
penggunaan sehari-hari.

SEGREGASI KEGIATAN TERKAIT

Membuat satu orang yang bertanggung jawab atas aktivitas terkait meningkatkan potensi kesalahan dan
penyimpangan.

Misalnya, perusahaan harus menugaskan yang terkait

aktivitas pembelian

untuk individu yang berbeda. Aktivitas pembelian terkait meliputi pemesanan barang dagangan, surat
persetujuan pesanan, penerimaan barang, otorisasi pembayaran, dan pembayaran barang atau jasa.

Berbagai kecurangan dimungkinkan saat seseorang menangani aktivitas pembelian terkait. Sebagai
contoh:

• Jika agen pembelian diizinkan untuk memesan barang tanpa mendapat persetujuan supervi-sory,
kemungkinan agen pembelian yang menerima suap dari pemasok meningkat.

• Jika seorang karyawan yang memesan barang juga menangani penerimaan barang dan faktur, serta
otorisasi pembayaran, dia mungkin memberi otorisasi pembayaran untuk faktur palsu.

Pelanggaran ini kurang mungkin terjadi ketika perusahaan membagi tugas pembelian. Demikian pula,
perusahaan harus memberikan tugas terkait

aktivitas penjualan
untuk individu yang berbeda. Aktivitas penjualan terkait meliputi penjualan, pengiriman (atau
pengiriman) barang ke pelanggan, penagihan pelanggan, dan pembayaran menerima. Berbagai
kecurangan dimungkinkan saat seseorang menangani transaksi penjualan terkait. Sebagai contoh:

• Jika tenaga penjual dapat melakukan penjualan tanpa mendapat persetujuan pengawas, dia mungkin
melakukan penjualan dengan harga yang tidak sah untuk meningkatkan komisi penjualan.

• Petugas pengiriman yang juga memiliki akses ke catatan akuntansi dapat mengirimkan barang ke
dirinya sendiri.

• Petugas penagihan yang menangani penagihan dan penerimaan bisa mengecilkan jumlah yang ditagih
untuk penjualan yang dilakukan kepada teman dan keluarga. Pelanggaran ini cenderung terjadi bila
perusahaan membagi tugas penjualan: Tenaga penjualan melakukan penjualan; departemen pengiriman
mengirimkan barang berdasarkan pesanan penjualan; dan departemen penagihan menyiapkan faktur
penjualan setelah membandingkan pesanan penjualan dengan laporan barang yang dikirim.

SEGREGATION OF RECORD-KEEPING DARI CUSTODY FISIK

Accoun-tant seharusnya tidak memiliki hak asuh fisik atas aset atau akses terhadapnya. Demikian juga,
penjaga aset seharusnya tidak mempertahankan atau memiliki akses ke catatan penyimpanan.

Penjaga aset tidak mungkin mengubah aset menjadi penggunaan pribadi ketika satu karyawan
menyimpan catatan aset tersebut, dan karyawan yang berbeda memiliki hak asuh fisik atas aset
tersebut.

Pemisahan tanggung jawab akuntansi dari hak asuh aset sangat penting untuk kas dan persediaan
karena aset ini sangat rentan terhadap kecurangan.

DOKUMENTASI PROSEDUR

dokumen pengiriman menunjukkan bahwa barang telah dikirim, dan faktur penjualan menunjukkan
bahwa perusahaan telah menagih pelanggan untuk barang tersebut. Dengan mewajibkan tanda tangan
(atau inisial) pada dokumen, perusahaan dapat mengidentifikasi individu yang bertanggung jawab atas
transaksi atau kejadian tersebut. Perusahaan harus mendokumentasikan transaksi saat transaksi terjadi.
Perusahaan harus membuat prosedur untuk dokumen. Pertama, bila mungkin, perusahaan harus
menggunakan dokumen yang telah diisi ulang, dan semua dokumen harus dipertanggungjawabkan.
Pembahasan waktu membantu mencegah transaksi dikoreksi ulang lebih dari satu kali, atau sebaliknya,
tidak dicatat sama sekali. Kedua, sistem kontrol harus mewajibkan karyawan segera kirimkan dokumen
sumber untuk entri akuntansi ke departemen akuntansi. Tindakan pengendalian ini membantu
memastikan pencatatan transaksi secara tepat waktu dan berkontribusi secara langsung terhadap
keakuratan dan reliabilitas dari catatan akuntansi (320)

KONTROL FISIK
Penggunaan kontrol fisik sangat penting.

Kontrol fisik berhubungan dengan pengamanan aset dan meningkatkan akurasi dan keandalan catatan
akuntansi.

VERIFIKASI INTERNER INDEPENDEN

Sebagian besar sistem pengendalian internal menyediakan

verifikasi internal independen

. Prinsip ini melibatkan penelaahan terhadap data yang disiapkan oleh karyawan. Mendapatkan
keuntungan maksimal dari verifikasi internal independen:

1. Perusahaan harus memverifikasi catatan secara berkala atau secara mengejutkan.

2. Seorang karyawan yang independen terhadap personel yang bertanggung jawab atas informasi harus
membuat verifikasi.

3. Perbedaan dan pengecualian harus dilaporkan ke tingkat manajemen yang dapat mengambil tindakan
korektif yang sesuai.

PENGENDALIAN SUMBER DAYA MANUSIA

Kegiatan pengendalian sumber daya manusia adalah sebagai berikut.

1.Bond karyawan yang menangani cash.Bonding melibatkan mendapatkan perlindungan asuransi


terhadap pencurian oleh karyawan. Ini berkontribusi pada pengamanan uang dengan dua cara: Pertama,
perusahaan asuransi dengan hati-hati memeriksa semua individu sebelum menambahkannya ke polis
dan mungkin menolak pelamar yang berisiko. Kedua, karyawan terikat tahu bahwa perusahaan asuransi
akan dengan giat melakukan pro-ecute terhadap semua pelaku.

2.Rotasikan tugas karyawan dan minta karyawan untuk berlibur. Langkah-langkah ini menghalangi
karyawan untuk mencoba pencurian karena mereka tidak dapat secara permanen menyembunyikan
tindakan mereka yang tidak benar. Banyak bank, misalnya, telah menemukan pencurian karyawan saat
karyawan tersebut sedang berlibur atau ditugaskan ke posisi baru.

3.Conduct pemeriksaan latar belakang yang menyeluruh.Banyak percaya bahwa ukuran yang paling
tidak penting dan murah yang dapat dilakukan bisnis untuk mengurangi pencurian dan penipuan
karyawan adalah untuk departemen sumber daya manusia untuk melakukan pemeriksaan latar
belakang secara menyeluruh. Dua tip: (1) Periksa apakah pelamar kerja benar-benar lulus dari sekolah
yang mereka daftar. (2) Jangan pernah menggunakan nomor telepon untuk pemberi kerja sebelumnya
yang diberikan pada lembar referensi; selalu lihat mereka sendiri(323)

Keterbatasan Pengendalian Internal


Perusahaan umumnya merancang sistem kontrol internal mereka untuk diberikan

jaminan yang wajar untuk menjaga aset dan keandalan catatan akuntansi yang tepat. Konsep jaminan
yang masuk akal didasarkan pada premis bahwa biaya untuk menetapkan prosedur pengendalian
seharusnya tidak melebihi manfaat yang diharapkan.

kontrol uang tunai

Kas adalah aset yang mudah dikonversi menjadi jenis aset lainnya. Hal ini juga mudah disembunyikan
dan diangkut, dan sangat diinginkan. Karena karakteristik char ini, uang tunai adalah aset yang paling
rentan terhadap kegiatan penipuan. Sebagai tambahan, karena besarnya volume transaksi tunai, banyak
kesalahan mungkin terjadi dalam mengeksekusi dan merekamnya. Untuk melindungi uang tunai dan
untuk memastikan keakuratan catatan akuntansi untuk uang tunai, pengendalian internal atas uang
tunai sangat penting.

Kontrol Penerimaan Kas

Ilustrasi 7-4 (halaman 326) menunjukkan bagaimana prinsip-prinsip pengendalian internal yang
dijelaskan sebelumnya berlaku untuk transaksi penerimaan kas. Seperti yang Anda duga, perusahaan
sangat bervariasi dalam menerapkan prinsip-prinsip ini. Untuk menggambarkan pengendalian internal
atas penerimaan kas, kami akan memeriksa aktivitas pengendalian untuk toko ritel dengan penerimaan
over-the-counter dan surat.

OVER-THE-COUNTER RECEIPTS

Dalam bisnis ritel, kontrol pusat penerimaan over-the-counter pada register kas yang terlihat oleh
pelanggan. Penjualan tunai dibagikan ke kasir, dengan jumlah yang terlihat jelas bagi pelanggan.
Kegiatan ini mencegah agar kasir mengeluarkan jumlah yang lebih rendah dan mengantongi selisihnya.
Pelanggan menerima slip penerimaan kas masuk yang terperinci dan diharapkan dapat menghitung
perubahan yang diterima. Kaset kasir terkunci dalam register sampai supervisor melepaskannya.
Rekaman ini mengumpulkan transaksi dan total transaksi harian.

PEMERIKSAAN MAIL

Semua penerimaan surat harus dibuka di hadapan setidaknya dua pegawai surat. Tanda terima ini
umumnya berupa cek. Petugas surat harus menyetujui setiap cek "For Deposit Only." Dukungan ketat ini
mengurangi kemungkinan seseorang dapat mengalihkan cek ke penggunaan pribadi. Bank tidak akan
memberikan uang tunai secara individu saat disajikan dengan cek yang memiliki jenis dukungan
ini.Pegawai surat kabar mempersiapkan, dalam rangkap tiga, daftar cek yang diterima setiap hari. Daftar
ini menunjukkan nama penerbit cek, tujuan pembayaran, dan jumlah cek. Setiap petugas surat
menandatangani daftar untuk menetapkan tanggung jawab atas data tersebut. Salinan asli daftar,
beserta ceknya, kemudian dikirim ke departemen kasir. Salinan daftar dikirim ke bagian akuntansi untuk
dicatat dalam catatan akuntansi. Para panitera juga menyimpan salinannya.

Kontrol Pencairan Kas


Perusahaan menguangkan uang tunai karena berbagai alasan, seperti membayar biaya dan kewajiban
atau untuk membeli aset. Umumnya, pengendalian internal atas penyaluran dana tunai lebih efektif bila
perusahaan membayar dengan cek daripada dengan uang tunai. Salah satu pengecualian adalah untuk
jumlah insidental dibayar dari kas kecil.

KONTROL SISTEM VOUCHER

Sebagian besar perusahaan menengah dan besar menggunakan voucher sebagai bagian dari
pengendalian internal atas pengeluaran kas. Sistem voucher adalah jaringan persetujuan oleh orang-
orang yang autis, bertindak independen, untuk memastikan bahwa semua pencairan melalui cek adalah
tepat.

Sistem dimulai dengan otorisasi untuk mengeluarkan biaya atau biaya. Ini berakhir dengan
dikeluarkannya cek atas pertanggungjawaban yang terjadi. Voucher adalah formulir authori-zation yang
disiapkan untuk setiap pengeluaran. Perusahaan membutuhkan voucher untuk semua jenis pengeluaran
tunai kecuali uang tunai kecil.

PENGATURAN KAS UTAMA

. Cara umum menangani pembayaran semacam itu, sambil mempertahankan kontrol yang memuaskan,
adalah dengan menggunakan dana kas kecil untuk membayar jumlah yang relatif kecil. Pengoperasian
dana kas kecil, yang sering disebut sistem imprest, melibatkan (1) mendirikan dana, (2) melakukan
pembayaran dari dana tersebut, dan (3) mengembalikan dana tersebut.

MEMBANGUN BIAYA KAS PETTY

Dua langkah penting dalam membentuk dana kas kecil adalah: (1) menunjuk seorang kustodian kecil
yang akan bertanggung jawab atas dana tersebut, dan (2) menentukan besarnya dana tersebut.
Biasanya, perusahaan mengharapkan jumlah dana untuk menutupi pencairan diantisipasi selama
periode tiga sampai empat minggu.

PEMBUATAN PEMBAYARAN PAJAK PETTY

Kustodian kas kecil memiliki wewenang untuk melakukan pembayaran dari dana yang sesuai dengan
kebijakan manajemen yang ditentukan. Biasanya, manajemen membatasi ukuran pengeluaran yang
berasal dari kas kecil. Demikian juga, hal itu mungkin tidak mengizinkan penggunaan dana untuk jenis
transaksi tertentu (seperti memberikan pinjaman jangka pendek kepada karyawan).Setiap pembayaran
dari dana tersebut harus didokumentasikan dengan tanda terima uang tunai yang kecil (atau voucher
uang tunai kecil). (330)

REPLENISHING THE CASH FASHION PETTY

Bila uang di dana kas kecil mencapai tingkat minimum, perusahaan akan mengisi kembali dana tersebut.
Kustodian kecil tersebut memulai permintaan penggantian. Individu menyiapkan jadwal (atau ringkasan)
pembayaran yang telah dilakukan dan mengirimkan jadwal, didukung oleh penerimaan kas kecil dan
dokumentasi lainnya, ke kantor bendahara. Kantor bendahara memeriksa kuitansi dan dokumen
pendukung untuk memastikan bahwa pembayaran yang tepat dari dana tersebut dibuat. Bendahara
kemudian menyetujui permintaan tersebut dan mengeluarkan cek untuk mengembalikan dana tersebut
ke jumlah yang ditetapkan. Pada saat yang sama, semua dokumentasi pendukung dicap "dibayar"
sehingga tidak dapat dikirim lagi untuk pembayaran.

Fitur Kontrol: Penggunaan Bank

Membuat Deposito Bank

Pegawai yang berwenang, seperti kepala kasir, harus membuat simpanan bank perusahaan. Setiap
deposit harus didokumentasikan dengan slip deposit (tiket). Potongan data disusun dalam rangkap dua.
Bank mempertahankan yang asli; pengendali deposit membuat duplikat, mesin dicap oleh bank untuk
menetapkan keasliannya.

Cek Menulis

Kebanyakan dari kita menulis cek tanpa banyak memikirkannya. Cek adalah perintah tertulis yang
ditandatangani oleh deposan yang mengarahkan bank untuk membayar sejumlah uang tertentu kepada
penerima yang ditunjuk. Ada tiga pihak yang memeriksa: (1) pembuatnya

(atau laci) yang mengeluarkan cek, (2) bank (atau pembayar) tempat cek ditarik, dan (3) penerima
pembayaran yang harus dibayar oleh cek tersebut. Cek adalah aInstrumen yang dapat dinegosiasikan
bahwa satu pihak dapat melakukan transfer ke pihak lain melalui pengesahan. Setiap cek harus disertai
dengan penjelasan tentang tujuannya. Di banyak perusahaan komersil, saran pengiriman uang yang
diberikan ke cek, seperti yang ditunjukkan pada Gambar 7-9, menjelaskan tujuan pemeriksaan.

DEBIT MEMORANDUM

Beberapa bank mengenakan biaya bulanan untuk layanan mereka. Seringkali, mereka mengenakan
biaya ini hanya bila saldo rata-rata bulanan di rekening giro berada di bawah jumlah yang ditentukan.
Mereka mengidentifikasi biaya, disebut biaya layanan bank, pada pernyataan bank dengan simbol
seperti SC. Bank juga mengirimkan pernyataan memorandum debit yang menjelaskan tuduhan yang
disebutkan dalam pernyataan tersebut. Anjuran debit lainnya juga dapat dikeluarkan untuk layanan
bank lain seperti biaya pemeriksaan cetak, penerbitan cek perjalanan, dan dana pengkabelan ke lokasi
lain. Simbol DM sering digunakan untuk biaya semacam itu.

KREDIT MEMORANDUM

Terkadang deposan meminta bank untuk mengumpulkan wesel bayarnya. Dalam kasus seperti ini, bank
akan mengkredit rekening deposan untuk uang tunai dari catatan tersebut. Hal ini diilustrasikan dengan
simbol CM pada laporan bank Laird Company. Bank tersebut menuntut dan mengirim dengan sebuah
pernyataan memorandum kredit untuk menjelaskan masuknya. Banyak bank juga menawarkan bunga
pada rekening giro. Bunga yang diperoleh dapat ditunjukkan pada pernyataan bank dengan simbol CM
atau INT

Rekonsiliasi Rekening Bank

Bank dan deposan menyimpan catatan independen atas rekening koran deposan. Orang cenderung
berasumsi bahwa saldo masing-masing akan selalu sesuai. Sebenarnya, kedua saldo itu jarang sama
pada waktu tertentu, dan kedua keseimbangannya berbeda dari keseimbangan "benar" atau "benar".
Oleh karena itu, perlu untuk membuat keseimbangan per buku dan saldo per bank setuju dengan jumlah
yang benar atau benar-sebuah proses yang disebut mendamaikan rekening bank. Kebutuhan akan
kesepakatan memiliki dua penyebab:

1.Time lags yang mencegah salah satu pihak dari pencatatan transaksi pada periode yang sama seperti
pihak lainnya.

2.Errors oleh salah satu pihak dalam pencatatan transaksi.

PROSEDUR REKONSILIASI

Rekonsiliasi bank harus disiapkan oleh karyawan yang tidak memiliki tanggung jawab lain sehubungan
dengan uang tunai. Jika sebuah perusahaan gagal mengikuti prinsip pengendalian internal dari verifikasi
internal independen ini, penggelapan uang tunai mungkin tidak diketahui. Misalnya, seorang kasir yang
mempersiapkan rekonsiliasi dapat menggelapkan uang dan menyembunyikan penggelapan dengan
salah mengartikan rekonsiliasi. Dengan demikian, rekening bank akan mendamaikan, dan penggelapan
tersebut tidak akan terdeteksi.

Langkah 1. Simpanan dalam perjalanan

Bandingkan deposito individual yang tercantum dalam laporan bank dengan deposito yang transit dari
rekonsiliasi bank sebelumnya dan dengan deposit per catatan perusahaan atau slip duplikat slip.
Simpanan yang tercatat oleh deposan yang belum tercatat oleh bank adalah deposito yang dalam
perjalanan. Tambahkan setoran ini ke saldo per bank.

Langkah 2. Cek yang luar biasa

Bandingkan cek dibayar yang ditunjukkan pada bank negara dengan (a) cek yang beredar dari
rekonsiliasi bank sebelumnya, dan (b) cek yang dikeluarkan oleh perusahaan seperti yang tercatat dalam
jurnal pembayaran tunai (atau di daftar cek di buku cek pribadi Anda) . Cek yang dikeluarkan dicatat
oleh perusahaan namun yang belum dibayar oleh bank adalah cek yang beredar. Mengurangkan cek
yang luar biasa dari saldo per larangan.

Langkah 3. Kesalahan

. Semua kesalahan yang dilakukan oleh deposan adalah mendamaikan item dalam menentukan saldo
kas yang disesuaikan per buku. Sebaliknya, semua kesalahan yang dilakukan oleh bank adalah
mendamaikan item dalam menentukan saldo kas yang disesuaikan per bank.
Langkah 4. Memorandum bank

Melacak memorandum bank ke catatan deposan. Daftar di bagian yang sesuai dari jadwal rekonsiliasi
sebuah memorandum yang tidak tercatat. Misalnya, perusahaan akan mengurangi saldo per buku
dengan memo debit debit sebesar £ 5 untuk biaya layanan bank. Demikian pula, itu akan menambah
keseimbangan per buku seharga £ 32 dari bunga yang diperoleh.

REKONSILIASI BANK ILUSTRASI

Pernyataan bank untuk Laird Company, pada Gambar 7-10, menunjukkan saldo per bank sebesar £
15.907,45 pada tanggal 30 April 2014. Pada tanggal ini saldo uang tunai per buku adalah £ 11,589.45.
Dengan menggunakan empat langkah rekonsiliasi, Laird menentukan item rekonsiliasi berikut.

(337)

ENTRIES DARI REKONSILIASI BANK

Perusahaan mencatat setiap item rekonsiliasi yang digunakan untuk menentukan

saldo kas disesuaikan per buku Jika perusahaan tidak membuat jurnal dan memposting barang-barang
ini, maka akun Kas tidak akan menunjukkan keseimbangan yang benar. Laird Company akan membuat
entri berikut pada tanggal 30 April.

PENGUMUMAN CATATAN YANG DITERIMA

Entri ini melibatkan empat akun. Dengan asumsi bahwa bunga sebesar £ 50 belum terakumulasi dan
biaya penagihan dibebankan ke Biaya Lain-lain, yang masuk adalah:

BUKU KESALAHAN

Jurnal pengeluaran uang tunai menunjukkan bahwa cek no. 443 adalah pembayaran kepada Andrea
Company, pemasok. Entri koreksi adalah

Pemeriksaan NSF

Seperti yang ditunjukkan sebelumnya, cek NSF menjadi piutang ke deposan. Entrinya adalah:

BIAYA LAYANAN BANK

Deposito debit cek biaya cetak (DM) dan biaya layanan bank lainnya (SC) ke Beban Lain-lain karena
jumlahnya sangat nominal. Entrinya adalah:

Alih-alih membuat empat entri terpisah, Laird bisa menggabungkannya menjadi satu entri majemuk.
Setelah Laird memposting entri tersebut, akun Kas akan menunjukkan hal berikut
Sistem Transfer Dana Elektronik (EFT)

Tidak mengherankan jika perusahaan dan bank telah mengembangkan pendekatan terhadap dana
trans-fer antara pihak-pihak tanpa menggunakan kertas (tiket deposito, cek, dll.). Prosedur seperti itu,
disebut

transfer dana elektronik (EFT)

, adalah sistem pencairan yang menggunakan kawat, telepon, atau komputer untuk mentransfer saldo
kas dari satu lokasi ke lokasi lainnya. Penggunaan EFT cukup umum. Misalnya, banyak karyawan tidak
menerima cek gaji formal dari majikan mereka. Sebagai gantinya, atasan mengirim data penggajian
elektronik ke bank yang sesuai. Selain itu, individu sekarang sering melakukan pembayaran rutin seperti
untuk rumah, mobil, dan utilitas oleh EFT.

(339)

melaporkan kas

Uang tunai terdiri dari uang logam, mata uang (uang kertas), cek, wesel, dan uang di tangan atau di
deposito di bank atau tempat penyimpanan serupa. Perusahaan melaporkan kas dalam dua pernyataan
berbeda: pernyataan posisi keuangan dan laporan arus kas. Pernyataan posisi keuangan melaporkan
jumlah uang yang tersedia pada suatu titik waktu tertentu. Pernyataan arus kas menunjukkan sumber
dan penggunaan uang tunai selama periode waktu tertentu

Setara Kas

Banyak perusahaan, seperti Lenovo Group (CHN), menggunakan sebutan "Kas dan setara kas" dalam
melaporkan kas. (Lihat Ilustrasi 7-14 untuk sebuah contoh.)

Setara kas adalah investasi jangka pendek dan sangat likuid yang keduanya:

1. Mudah dikonversi ke jumlah kas yang diketahui, dan

2. Jadi mendekati kedewasaan mereka bahwa nilai pasar mereka relatif tidak sensitif terhadap
perubahan tingkat suku bunga.

Kas yang Dibatasi

Perusahaan mungkin membatasi uang tunai, uang tunai yang tidak tersedia untuk penggunaan umum
namun dibatasi untuk tujuan khusus..Uang tunai yang dilarang digunakan harus dilaporkan secara
terpisah pada pernyataan posisi keuangan sebagai uang yang dibatasi penggunaannya. Jika perusahaan
mengharapkan untuk menggunakan uang yang dibatasi penggunaannya dalam tahun depan,
perusahaan tersebut melaporkan jumlahnya sebagai aset lancar. Jika tidak demikian, ini melaporkan
dana yang dibatasi sebagai asuran tidak lancer.
(341)