Anda di halaman 1dari 10

STRUKTUR BIAYA DAN PROFITABILITAS USAHA

MINIPLANT RAJUNGAN (Portunus pelagicus)

Cost Structure and Profitability of Business Rajungan Miniplant (Portunus pelagicus)


Roslindah Daeng Siang1, dan Nurdiana A2
1,2
Jurusan/Program Studi Agrobisnis Perikanan, Fakultas Perikanan Dan Ilmu Kelautan,
Universitas Halu Oleo Kendari, Sulawesi Tenggara,
1
Hp +6285255350279, E-mail : roslindahds@yahoo.co.id
2
HP +6281245566098, E-mail : diana_firazufpsd@yahoo.co.id

ABSTRAK

Studi ini bertujuan untuk mengetahui kebutuhan investasi usaha, struktur biaya, efisiensi biaya,
dan profitabilitas usaha. Pengumpulan data menggunakan teknik wawancara terhadap pemilik
miniplant rajungan (portunus pelagicus) yaitu kelompok Kelola Bahari di Kelurahan Lapulu
Kecamatan Abeli Kota Kendari. Analisis data dilakukan dengan metode kuantitatif dan
kualitatif. Alat analisis yang digunakan yaitu analisis investasi, analisis biaya, analisis
defresiasi, dan break event point. Hasil analisis menunjukan bahwa kebutuhan investasi total
usaha miniplant rajungan yaitu Rp15.770.000. Rasio pengembalian investasi sebesar 0,23 tahun
menunjukkan bahwa investasi yang telah dikeluarkan dapat kembali selama ± 3 bulan. Struktur
biaya usaha miniplant rajungan adalah didominasi biaya pengadaan bahan baku rajungan
sebesar 90%, selebihnya 10 % untuk pembayaran pajak, perawatan rumah produksi,
penyusutan, upah buruh, konsumsi, kantong pastik, arang dan garam. Penggunaan biaya usaha
miniplant rajungan sudah efisien dengan nilai R/C sebesar 1,35, B/C ratio sebesar 0,35, BEP
(unit) sebesar 88,79 kg dan BEP (harga) sebesar Rp10.655.353. Profitabilitas usaha atau tingkat
kemampuan usaha menghasilkan keuntungan sebesar 0.35, berarti setiap investasi usaha
miniplant rajungan sebesar Rp1 akan menghasilkan keuntungan sebesar Rp0.35.

Kata Kunci : Biaya, investasi, miniplant, rajungan, profitabilitas usaha.

ABSTRACK

This study aims to determine the needs of business investment, the cost structure, cost
efficiency, and profitability of the business. Collecting data using interview techniques to the
owner miniplant crab (Portunus pelagicus) is a group in the village Bahari Manage Lapulu Abeli
District of Kendari. Data was analyzed using quantitative and qualitative methods. The
analytical tool used is investment analysis, cost analysis, defresiasi analysis, and break-even
point. Results of the analysis showed that the total investment needs of businesses miniplant
crab is Rp15.770.000. The ratio of return on investment of 0.23 years shows that the
investments made can be returned for ± 3 months. Rajungan miniplant business cost structure is
dominated by the cost of procurement of raw materials rajungan by 90%, the remaining 10% for
payment of taxes, home care production, depreciation, wages, consumption, plastic bags,
charcoal and salt. The use of business costs miniplant rajungan already efficient with R/C ratio
of 1.35, B/C ratio of 0.35, BEP (unit) of 88,79 kg and BEP (price) of Rp10.655.353.
Profitability of business or level of ability of businesses generate profits of 0.35, meaning any
business investment miniplant Rp1 crab will yield a profit of Rp0.35

Keyword : Cost, business profitability, investation, rajungan, miniplant

Jurnal Bisnis Perikanan FPIK UHO 2(1): April 2015 : 91-100 91


Roslindah Daeng Siang dan Nurdiana A, Struktur biaya dan profitabilitas usaha

PENDAHULUAN lingkungan serta menciptakan lapangan


Upaya peningkatan sektor kelautan kerja.
dan perikanan sebagai sumber pertum- Salah satu komoditas utama perikan-
buhan ekonomi utama saat ini tetap men- an yang dikembangkan adalah kepiting
jadi fokus utama yang dilakukan oleh rajungan. Rajungan sebagai komoditas
Kementerian Kelautan dan Perikanan. yang bernilai ekonomis tinggi dan
Program industrialisasi perikanan yang menembus pasar ekspor ke berbagai
telah digulirkan sejak tahun 2011 bertu- negara seperti Amerika, Australia dan
juan untuk meningkatkan kesejahteraan Jepang. Produk olahan kepiting dan
masyarakat sektor kelautan dan perikan- rajungan dari Indonesia semakin laku di
an, baik nelayan pesisir, laut dan perairan pasar internasional. Hal tersebut terlihat
lainnya, pembudidaya, pelaku pengolahan dari nilai ekspor komoditas perikanan
serta stakeholders lainnya melalui pening- tersebut yang semakin besar. Ekspor
katan nilai tambah industri. kepiting dan rajungan itu terbagi dalam
Pelaksanaan industrialisasi kelautan tiga jenis, yakni kalengan, beku, dan
dan perikanan melalui peningkatan nilai segar. Di sepanjang periode tahun 2011,
tambah dan sinergi dari hulu ke hilir usa- kepiting dan rajungan kalangen mencapai
ha ekonomi kelautan dan perikanan. Pen- 7.164 ton senilai US$ 119,4 juta.
dekatan ekonomi biru (blue economy) Sedangkan ekspor kepiting beku men-
yang dicanangkan oleh Kementerian Ke- capai 2.425 ton atau US$ 31,3 juta, dan
lautan dan Perikanan (KKP) dalam prog- kepiting segar sebanyak 6.000 ton senilai
ram industrialisasi kelautan dan perikanan US$ 21,2 juta. Oleh eksportir, daging
dalam upaya peningkatan hasil produksi rajungan hasil olahan dihargai Rp 110
di sektor perikanan dan kelautan. Pene- ribu – 115 ribu per kilogram, dan dari
rapan blue economy sendiri bertujuan nelayan Rp35.000 per kilogram. Industri
untuk menciptakan industri kelautan dan pengolahan masih mengandalkan bahan
perikanan meningkat dari segi pendapatan baku dari tangkapan alam.
dan kontribusi bagi negara. Konsep Blue Kepiting rajungan (Portunus pelagi-
Economy dirumuskan untuk memberikan cus) merupakan salah satu komoditas
tantangan kepada pelaku bisnis dan unggulan perikanan Indonesia yang
investasi untuk membangun usaha lebih memiliki nilai ekonomis tinggi. Kepiting
menguntungkan dan tidak merusak rajungan diekspor terutama ke negara

92 ISSN : 2355-6617, http//ojs.uho.ac.id/index.php/bisnisperikanan


Roslindah Daeng Siang dan Nurdiana A, Struktur biaya dan profitabilitas usaha

Amerika yaitu mencapai 60% dari total dikaji. Mencakup kebutuhan investasi,
hasil tangkapan, juga diekspor ke struktur pembiayaan dan efisiensi biaya,
berbagai negara dalam bentuk segar yaitu sehingga dapat diketahui apakah usaha
ke Singapura dan Jepang, sedangkan yang pengolahan rajungan di tingkat miniplant
dalam bentuk olahan (dalam kaleng) memang layak secara ekonomi.
diekspor ke Belanda. Komoditas ini METODE
merupakan komoditas ekspor urutan Desain Penelitian
ketiga dalam arti jumlah setelah udang
Penelitian ini menggunakan metode
dan ikan. Namun dalam pendis-
study kasus pada kelompok usaha Kelola
tribusiannya belum dapat memberikan
Bahari, salah satu usaha pengolahan kepi-
jaminan kualitas, pasokan dan ketepatan
ting rajungan di Kelurahan Lapulu Ke-
waktu penyampaiannya.
camatan Abeli Kota Kendari. Penelitian
Sulawesi Tenggara merupakan salah
ini dilakukan pada bulan Mei 2014,
satu pemasok bahan baku industri
dengan metode pengumpulan data yang
pengolahan kepiting rajungan yang
digunakan melalui teknik wawancara
merupakan komoditas ekspor penting dari
kepada responden yaitu kelompok kelola
sektor perikanan Usaha perikanan
bahari yang ditentukan secara purposive
rajungan yang menggunakan alat tangkap
sampling. Purposive sampling merupakan
bubu rangkai ini menguntungkan dan
metode pengambilan data dengan teknik
layak secara ekonomis. Hasil tangkapan
responden dipilih secara sengaja untuk
seluruhnya dipasarkan pada perusahaan
memenuhi tujuan tertentu (Fauzi, 2001).
perusahaan yang menampung hasil
Responden yang dipilih merupakan
tangkapan untuk diekspor. (Mustafa, A
pemilik usaha dan tenaga kerja harian
dan Abdullah, 2012). Dengan demikian,
sebanyak 10 orang.
maka kondisi usaha penangkapan
rajungan yang layak secara ekonomi akan Jenis data yang dipergunakan dalam

mendukung program industrialisasi penelitian ini adalah data primer dan data

rajungan di Sulawesi Tenggara. sekunder. Pengumpulan data primer

Berdasarkan hal tersebut maka menggunakan teknik wawancara secara

berkaitan dengan pengolahan hasil mendalam (defth interview) dan melalui

tangkapan nelayan di tingkat pengumpul pengamatan langsung di lapangan. Data

kepiting rajungan menjadi perlu untuk primer yang dikumpulkan berupa data
investasi, biaya tetap, biaya tidak tetap

Jurnal Bisnis Perikanan FPIK UHO 2(1): April 2015 93


Roslindah Daeng Siang dan Nurdiana A, Struktur biaya dan profitabilitas usaha

dan penerimaan usaha pengolahan sewa, pajak atau retribusi, dan suku
kepiting rajungan dalam jangka waktu bunga pinjaman. Sedangkan yang terma-
satu tahun. Data sekunder merupakan suk biaya variabel yaitu biaya pembelian
data yang diterbitkan atau digunakan oleh bahan baku, upah tenaga kerja, dan setiap
organisasi yang bukan merupakan hasil pengeluaran pada saat kegiatan produksi.
olahan sendiri (Soeratno dan Arsyad, Penyusutan (Rp) =
2003). Data sekunder yang mendukung Harga Perolehan Rp −Nilai Residu (Rp )
.....(1)
Umur Ekonomis (Tahun )
penelitian ini diperoleh dari Balai Pusat
Keuntungan atau laba adalah kom-
Statistik dan Dinas Kelautan dan
pensasi atau resiko yang ditanggung
Perikanan.
perusahaan, atau nilai penerimaan
Analisis Data dikurangi biaya total yang dikeluarkan
Proses pengolahan data dilakukan perusahaan. (Siang, R.D. dan Nurdiana,
secara tabulasi dengan menggunakan 2010).
program aplikasi Microsoft Office Excel π = TR − TC … … . … (2)
2007. Data yang telah ditabulasi kemu- Teknik analisis yang dapat digunakan
dian dianalisis secara statistik deskriptif untuk mengetahui efisiensi penggunaan
dengan maksud untuk memberikan gam- modal yaitu R-C ratio, B-C Ratio dan
baran secara rinci kebutuhan investasi Break Even Point (BEP).
usaha, keadaan struktur biaya, dan
𝑅 ∑ Yi. Pyi
efisiensi biaya produksi. = … … … … . . (3)
𝐶 ∑ Xi. Pxi
Rasio pengembalian investasi meru-
pakan suatu periode yang diperlukan Dimana :

untuk menutup kembali besaran investasi R = Revenue /pendapatan (Rp)

yang telah dikeluarkan. Rasio pengem- C = Cost (Rp)

balian investasi dihitung dengan mem- Yi = Jumlah produk i (kg)

bandingkan total investasi dengan pen- Pyi = Harga / unit produk i (kg)

dapatan bersih. Xi = Input Produksi i (Rp)

Penyusutan barang modal dapat Pxi = harga per unit input ke i (Rp)

dianalisis dengan menggunakan metode Profitabilitas usaha juga bisa dilihat dari
rumus berikut :
staight line. Nilai penyusutan/deperesiasi
ini merupakan salah satu unsur biaya 𝐵 ∑ ∆Yi. Pyi
= … … … . (4)
𝐶 ∑ ∆Xi. Pxi
tetap. Unsur biaya tetap yang lain seperti

94 ISSN : 2355-6617, http//ojs.uho.ac.id/index.php/bisnisperikanan


Roslindah Daeng Siang dan Nurdiana A, Struktur biaya dan profitabilitas usaha

Dimana : HASIL
R = Benefit (keuntungan) Usaha miniplant di Kelurahan Lapulu
C = Cost Kecamatan Abeli Kota Kendari yaitu
Yi = Jumlah produk i usaha kelompok masya-rakat yang
Pyi = Harga / unit produk i bernama kelompok Kelola Bahari yang
Xi = Input Produksi i diketuai oleh Ibu Ati.
Pxi = harga per unit input ke i 1. Kebutuhan Investasi
𝐹𝐶 Usaha pengolahan rajungan atau
𝐵𝐸𝑃 𝑈𝑛𝑖𝑡 = … … . . (5)
𝑝 𝑉𝐶
− Miniplant memerlukan sejumlah penge-
𝑢 𝑢
luaran biaya untuk investasi dan opera-
𝐹𝐶
𝐵𝐸𝑃 ℎ𝑎𝑟𝑔𝑎 = … (6) sional. Biaya investasi merupakan seluruh
𝐵𝑖𝑎𝑦𝑎 𝑣𝑎𝑟𝑖𝑎𝑏𝑒𝑙
1−
𝑝𝑒𝑛𝑗𝑢𝑎𝑙𝑎𝑛 biaya yang dikeluarkan mulai usaha ter-
Dimana : sebut dilaksanakan sampai usaha tersebut
FC = Biaya tetap /fixed cost mulai beroperasi. Kebutuhan investasi
Vc = Biaya variabel / Variabel cost tersebut diantaranya berupa rumah pro-
𝑝
= harga jual (p) per unit duksi, dandang, baskom, tungku, penjepit
𝑢
𝑉𝐶 cangkang, parang dan peralatan tam-
= biaya variabel (vc) per unit / HPP
𝑢
bahan lainnya. Hasil pengolahan data
(harga pokok penjualan)
kebutuhan investasi usaha pengolahan
Penjualan = penerimaan (p.q)
rajungan “Miniplant Kelola Bahari” pada
Selanjutnya dianalisis dengan pendekatan
tabel 1 berikut
grafik.

Tabel 1 Kebutuhan investasi usaha miniplant rajungan


Jumlah
No Uraian Harga Beli (Rp) Jumlah (Rp)
satuan
1. Rumah produksi 1 10.000.000 10.000.000
2. Dandang 4 275.000 1.100.000
3. Baskom kecil 10 5000 50.000
4. Baskom besar 5 60.000 300.000
5. Tungku 4 35.000 140.000
6. Penjepit cangkang 5 45.000 225.000
7. Parang 2 35.000 70.000
Jumlah 15.770.000
Sumber : Data primer diolah, 2013

Jurnal Bisnis Perikanan FPIK UHO 2(1): April 2015 95


Roslindah Daeng Siang dan Nurdiana A, Struktur biaya dan profitabilitas usaha

2. Struktur Biaya Usaha Miniplant Rajungan

Biaya produksi adalah segala keperluan usahanya. Jenis biaya ini tidak
pengorbanan yang seharusnya terjadi berubah walaupun jumlah barang atau
dalam suatu proses produksi. Biaya jasa yang dihasilkan berubah-ubah.
produksi terdiri dari biaya tetap dan biaya Biaya tetap pada usaha miniplant
variabel. Biaya tetap atau fixed cost rajungan terdiri dari pajak, biaya
adalah seluruh biaya yang dikeluarkan pemeliharaan dan penyusutan barang
untuk memperoleh faktor-faktor produksi modal. Nilai penyusutan dianalisis
yang bersifat tetap misalnya tanah, dengan metode garis lurus (straight line
bangunan dan mesin-mesin untuk method) sebagai berikut (tabel 2) :
Tabel 2 Penyusutan barang modal usaha miniplant rajungan
Harga Harga penyusutan
Jumlah Harga Umur
No Urian Pengadaan Sisa (Rp/Thn)
satuan total (Rp) Ekonomis
(Rp) (Rp)
1. Panci 4 275.000 1.100.000 4thn 50.000 350.000
2. Baskom 10 5000 50.000 6bln 2.000 8.000
kecil
3. Baskom 5 60.000 300.000 8bln 35.000 33.125
besar
4. Tungku 4 35.000 140.000 2thn 18.000 61.000
5. Penjepit 5 45.000 225.000 2thn 20.000 102.500
cangkang
6. Parang 2 35.000 70.000 2thn 15.000 27.500
Jumlah 1.885.000 582.125
Sumber : Data primer diolah, 2013

Tabel 3 Biaya tetap usaha miniplant rajungan


No Nama Jumlah Unit Jumlah per Total Harga per tahun
bln (Rp) (Rp)
1. Pajak Per tahun 25.000 300.000
2. Biaya Perawatan 1 rumah/ tahun 166.666 2.000.000
Rumah Produksi
3. Penyusutan alat Per tahun 48.510 582.125
Jumlah 240.176 2.882.125
Sumber : Data primer diolah, 2013

Berbeda dengan biaya tetap atau fixed variabel miniplant rajungan meliputi
cost, besarnya biaya variabel yang bahan baku kepiting rajungan segar,
dikeluarkan untuk kegiatan produksi garam, arang, kantong plastik, konsumsi
berubah-ubah sesuai perubahan jumlah (makan siang buruh), dan upah buruh,
barang atau jasa yang dihasilkan. Biaya dapat dilihat pada tabel 4.

96 ISSN : 2355-6617, http//ojs.uho.ac.id/index.php/bisnisperikanan


Roslindah Daeng Siang dan Nurdiana A, Struktur biaya dan profitabilitas usaha

Tabel 4 Biaya variabel usaha miniplant rajungan


No Nama Jumlah Harga Total Jumlah per Jumlah per
(Rp) harga (Rp) bln (Rp) thn (Rp)
1. Kepiting 80 Kg 60.000 4.800.000 14.400.000 172.800.000
2. Garam 1Karung 45.000 45.000 45.000 540.000
3. Arang 2Karung 30.000 60.000 60.000 720.000
4. Kantong plastik 5 500 2500 7.500 90.000
5. Konsumsi 5 org 8.000 40.000 120.000 1.440.000
6. Upah buruh 5 org 75.000 375.000 1.250.000 13.500.000
Jumlah 15.882.500 189.090.000
Sumber : Data primer diolah, 2013

3. Efisiensi Biaya
Kegiatan memproduksi kepiting dengan harga produk olahan kepiting
rebus dilakukan tiga kali dalam sebulan. rajungan Rp120.000,00-/kg. Berarti
Setiap kali memproduksi, menghasilkan dalam setahun memproduksi sebanyak
sebesar 60 kg per satu kali produksi 2160 kg/thn.
Tabel 5 Keuntungan usaha miniplant rajungan
No Uraian Jumlah Satuan Total per Total per tahun
bulan (Rp) (Rp)
1. Total Biaya 15.997.677 191.972.125
2. Penerimaan 21.600.000 259.200.000
 Proses produksi 3 kali/bulan
 Jumlah produksi 60kg/prod 180 kg/bln 2160 kg/thn
 Harga per kg Rp120.000
3. Keuntungan 5.602.323 67.227.875
Sumber : Data primer diolah, 2013
Pada tabel 5 diketahui penerimaan usaha sebesar Rp67.227.875,-/thn. Harga jual
miniplant kepiting rajungan sebesar produk lebih besar dari pada harga pokok
Rp259.200.000,-/thn, dan keuntungan penjualan dengan margin Rp32.458,-
Tabel 6 Profitabilitas dan efisiensi biaya produksi usaha miniplant rajungan
Uraian Nilai
R/C Ratio 1,35
B/C ratio 0,35
Harga Jual Per unit Rp120.000,-
Harga Pokok Penjualan (biaya produksi per unit) Rp87.541,-
BEP unit 88,79kg
BEP harga Rp10.655.353,-
Sumber : Data primer diolah, 2013
Usaha miniplant rajungan mencapai titik jumlah produksi sebanyak 88,79kg pada
impas (Break Event Point) pada saat harga total penjualan Rp10.655.353,-.

ISSN : 2355-6617, http//ojs.uho.ac.id/index.php/bisnisperikanan 97


Roslindah Daeng Siang dan Nurdiana A, Struktur pembiayaan usaha

PEMBAHASAN yang dikeluarkan adalah biaya bahan


Usaha produksi kepiting rebus sangat baku atau rajungan. Tabel 3 dan 4 menun-
familiar di kalangan masyarakat pesisir jukkan struktur pembiayaan dan tabel 5
Sulawesi Tenggara. Usaha miniplant di menunjukkan penerimaan usaha mini-
Kelurahan Lapulu Kecamatan Abeli Kota plant rajungan. Menurut Siang, dkk
Kendari yaitu usaha kelompok masya- (2011) usaha pengolahan rajungan mem-
rakat yang bernama kelompok Kelola butuhkan biaya bahan baku bersifat
Bahari yang diketuai oleh Ibu Ati. fluktuatif, sesuai dengan jumlah yang
Kegiatan memproduksi kepiting rebus tersedia dari nelayan penangkap. Selan-
dilakukan tiga kali dalam sebulan. Setiap jutnya dikatakan bahwa harga penjualan
kali memproduksi, menghasilkan sebesar rajungan tergantung kualitas olahan
60 kg dengan harga Rp120.000,00-/kg. rajungan.
Kebutuhan investasi total usaha Pajak;
Upah
Konsumsi ; Rp300.000
miniplant rajungan yaitu Rp15.770.000 Rp1.440.000
buruh;
Rp13.500.000
Perawatan
dengan kapasistas produksi 60 kg. Rasio Kantong Rumah
plastik ; Produksi;
Rp2.000.000
pengembalian investasi sebesar 0,23 Rp90.000

Arang ; Penyusutan
tahun menunjukkan bahwa investasi yang Rp720.000 ; Rp582.125

telah dikeluarkan jika berproduksi secara Garam ;


Rp45.000
efektif dapat kembali selama ± 3 bulan.
Kepiting ;
Biaya operasional merupakan seluruh Rp172.800.000

biaya yang dikeluarkan karena berlang-


sungnya proses produksi yang terdiri dari Struktur Biaya

biaya tetap dan biaya tidak tetap (Choliq


et al. 1999). Jenis biaya tetap (fixed cost) Gambar 1 Diagram struktur biaya usaha
miniplant rajungan
pada usaha miniplant rajungan terdiri dari
biaya pemeliharaan rumah, pajak, dan Struktur biaya usaha miniplant

penyusutan alat (depresiasi). Pemeliha- rajungan adalah didominasi biaya penga-

raan rumah produksi dilakukan rata – rata daan bahan baku rajungan sebesar 90%,

selama dua kali per tahun. Biaya tidak selebihnya 10 % untuk pembayaran pa-

tetap (variable cost) yang dikeluarkan jak, perawatan rumah produksi, penyu-

mencakup biaya operasional produksi sutan, upah buruh, konsumsi, kantong

pengolahan. Biaya operasional terbesar pastik, arang dan garam.

98 ISSN : 2355-6617, http//ojs.uho.ac.id/index.php/bisnisperikanan


Roslindah Daeng Siang dan Nurdiana A, Struktur biaya dan profitabilitas usaha

Rajungan merupakan komoditas eks- penggunaan modal yang sekarang ini


por yang harganya dipengaruhi oleh nilai dilakukan telah memberikan keuntungan
kurs mata uang dolar. Penerimaan usaha bagi perusahaan. Hal ini penting karena
miniplant rajungan sebesar Rp21.600.000 keputusan untuk menentukan perlu tidak-
per bulan atau Rp259.200.000 per tahun, nya melakukan realokasi modal akan di-
dengan setiap kali proses produksi meng- lakukan berdasarkan hasil analisis tingkat
hasilkan 60 kg kepiting olahan sebanyak efisiensi yang telah dicapai.
3 kali produksi per bulan, berarti 36 kali Profitabilitas usaha atau tingkat ke-
produksi per tahun (2160 kg/thn), dengan mampuan usaha menghasilkan keun-
keuntungan Rp67.227.875 per tahun. tungan dilihat dari nilai B/C ratio sebesar
Kualitas bahan baku kepiting yang 0.35, berarti setiap investasi usaha mini-
baik akan mendorong meningkatkan plant rajungan sebesar Rp1 akan meng-
harga, namun harga yang diterima nela- hasilkan keuntungan sebesar Rp0.35.
yan dapat dipermainkan oleh pedagang. Profitabilitas adalah kemampuan
Modusnya adalah kepiting kualitas A perusa-haan untuk memperoleh
dihargai kualitas B dan kualitas B keuntungan dari usahanya. Profitabilitas
dihargai kualitas C. Kejadian tersebut bisa dilihat dari ratio perbandingan laba
terjadi apabila nelayan yang menyetor atau keuntungan usaha yang diperoleh
hasil tangkapannya ke perusahaan pe- dengan investasi yang ditanamkan.
nampung tidak memiliki pengetahuan Menurut Sunyoto (2013), salah satu
yang cukup terkait kualitas produk. cara mengukur profita-bilitas usaha
Efisiensi penggunaan modal sangat digunakan rumus rasio profit margin
penting dianalisis untuk menentukan dengan membandingkan laba bersih
keberhasilan suatu perusahaan dilihat dari setelah pajak dengan penjualan bersih.
bagaimana pengalokasian modal yang
SIMPULAN
akan menentukan besaran laba yang di-
peroleh suatu usaha/perusahaan. Menurut Simpulan yang dapat diambil dalam

Padangaran, A.M. (2010), bahwa untuk penelitian ini adalah:

menentukan alokasi yang efisien dari 1. Kebutuhan investasi total usaha mini-
sejumlah modal yang tersedia dalam plant rajungan yaitu Rp15.770.000.
suatu perusahaan, maka hal pertama yang Rasio pengembalian investasi sebesar
harus diketahui adalah sejauhmana 0,23 tahun menunjukkan bahwa

Jurnal Bisnis Perikanan FPIK UHO 2(1): April 2015 99


Roslindah Daeng Siang dan Nurdiana A, Struktur pembiayaan usaha

investasi yang telah dikeluarkan dapat Padangaran, A.M. 2010. Pembiayaan


Agribisnis. Universitas Haluoleo.
kembali selama ± 3 bulan.
Kendari.
2. Struktur biaya usaha miniplant
Rizki Aprilian Wijaya, Hakim Miftakhul
rajungan adalah didominasi biaya Huda, dan Manadiyanto. 2012.
pengadaan bahan baku rajungan Penguasaan Aset dan Struktur
Pembiayaan Usaha Penangkapan
sebesar 90%, selebihnya 10 % untuk Ikan Tuna Menurut Musim yang
pembayaran pajak, perawatan rumah Berbeda. Jurnal Sosek KP Vol. 7 No.
2 Tahun 2012. Balai Besar
produksi, penyusutan, upah buruh, Penelitian Sosial Ekonomi Kelautan
konsumsi, kantong pastik, arang dan dan Perikanan. Kementerian
Kelautan dan Perikanan RI. Jakarta.
garam.
Siang, RD dan A. Nurdiana. 2010.
3. Penggunaan biaya usaha miniplant Pengantar Ekonomi Perikanan.
rajungan sudah efisien dengan nilai Unhalu Press. Kendari.
R/C sebesar 1,35, B/C ratio sebesar Siang, R.D, E.Ishak, R.D. Palupi,
0,35, BEP (unit) sebesar 88,79 kg dan W.O.Piliana, dan Ruslaini. 2011.
Pengembangan Kurikulum Kewira-
BEP (harga) sebesar Rp10.655.353. usahaan berbasis teknologi di FPIK
UHO. Laporan Technopreneurship
4. Profitabilitas usaha atau tingkat ke-
course Development Program.
mampuan usaha menghasilkan keun- Jurusan Perikanan FPIK UHO .
Kendari
tungan sebesar 0.35, berarti setiap
investasi usaha miniplant rajungan Soekartawi. 2003. Agribisnis Teori dan
Aplikasinya. PT Raja Grafindo
sebesar Rp1 akan menghasilkan
Persada. Jakarta. Hal 218 – 220.
keuntungan sebesar Rp0.35.
Soeratno dan L. Arsyad. 2003.
DAFTAR PUSTAKA Metodologi Penelitian untuk
Ekonomi dan Bisnis. UPP AMP
Ahmad Mustafa dan Adullah. Strategi YKPN. Yogyakarta. Hal 256
Pengaturan Penangkapan Berbasis
Populasi Dengan Alat Tangkap Bubu Sunyoto, Danang. 2013. Analisis Laporan
Rangkai Pada Perikanan Rajungan: Keuangan untuk Bisnis. CAPS
Studi Kasus Di Perairan Kabupaten (Center of Academic Publishing
Konawe Sulawesi tenggara. Service). Yogyakarta.
Aquasains. Jurnal Ilmu Perikanan
dan Sumberdaya Perairan. Fakultas
Perikanan dan Ilmu Kelautan
Universitas Haluoleo. Kendari.

100 ISSN : 2355-6617, http//ojs.uho.ac.id/index.php/bisnisperikanan