Anda di halaman 1dari 197

LAPORAN PRAKTIK KERJA PROFESI APOTEKER (PKPA)

DI RUMAH SAKIT UMUM DAERAH WANGAYA KOTA DENPASAR


28 JANUARI s/d 20 FEBRUARI 2019

Disusun Oleh :
Ni Kadek Santi Maha Dewi, S.Farm (1808611026)
Ni Luh Putu Indah Aryani, S.Farm (1808611028)
Ni Wayan Wirayanti, S.Farm (1808611029)
Ni Luh Putu Anita Pratiwi, S.Farm (1808611030)
Ni Komang Sri Indriyani, S.Farm (1808611034)
Wayan Eka Heltyani, S.Farm (1808611036)
Ida Bagus Dharma Esa, S.Farm (1808611039)

PROGRAM STUDI PROFESI APOTEKER


FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS UDAYANA
2019
LAPORAN PRAKTIK KERJA PROFESI APOTEKER (PKPA)
DI RUMAH SAKIT UMUM DAERAH WANGAYA KOTA DENPASAR
28 JANUARI s/d 20 FEBRUARI 2019

Disusun Oleh :
Ni Kadek Santi Maha Dewi, S.Farm (1808611026)
Ni Luh Putu Indah Aryani, S.Farm (1808611028)
Ni Wayan Wirayanti, S.Farm (1808611029)
Ni Luh Putu Anita Pratiwi, S.Farm (1808611030)
Ni Komang Sri Indriyani, S.Farm (1808611034)
Wayan Eka Heltyani, S.Farm (1808611036)
Ida Bagus Dharma Esa, S.Farm (1808611039)

HALAMAN SAMPUL

PROGRAM STUDI PROFESI APOTEKER


FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS UDAYANA
2019

i
LEMBAR PENGESAHAN
LAPORAN PRAKTIK KERJA PROFESI APOTEKER (PKPA)
DI RUMAH SAKIT UMUM DAERAH WANGAYA KOTA DENPASAR
28 JANUARI s/d 20 FEBRUARI 2019

Disetujui Oleh:

Pembimbing Akademik Pembimbing Lapangan

Made Ary Sarasmita, S.Farm., M.Farm.Klin, Apt. Ngurah Mahendra, S.Si., Apt.
NIP. 198710122014042002 NIP. 197408102008041001

Mengetahui,
Ketua PSPA Jurusan Farmasi
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Udayana

Luh Putu Febryana Larasanty, S.Farm., M.Sc., Apt.


NIP. 198402222008012008

ii
KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadapan Tuhan Yang Maha Esa atas rahmat
karunia yang dilimpahkan, sehingga penulis dapat menyelesaikan Laporan Praktek
Kerja Profesi Apoteker (PKPA) di Rumah Sakit Umum Daerah Wangaya tepat pada
waktunya. Laporan ini merupakan tugas akhir bagi mahasiswa Program Studi
Profesi Apoteker di Jurusan Farmasi, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan
Alam, Universitas Udayana sebagai syarat untuk meraih gelar Apoteker (Apt).
Kegiatan PKPA dilaksanakan mulai tanggal 28 Januari hingga 20 Februari. Laporan
PKPA ini diharapkan dapat memberikan gambaran mengenai kegiatan kefarmasian
di Rumah Sakit.
Penulis menyadari bahwa penyusunan laporan ini tidak terlepas dari
bimbingan dan bantuan dari berbagai pihak. Oleh karena itu, pada kesempatan ini
penulis mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah memberikan
bantuan baik secara langsung maupun tidak langsung, yaitu kepada:
1. Drs. Ida Bagus Made Suaskara, M.Si. selaku Dekan Fakultas Matematika dan
Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Udayana.
2. Ibu Luh Putu Febryana Larasanty, S.Farm., M.Sc., Apt. selaku Ketua Program
Studi Profesi Apoteker Universitas Udayana.
3. Ibu Dewa Ayu Swastini, S.F., M.Farm., Apt. selaku Ketua Jurusan Farmasi,
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Udayana
4. Ibu Made Ary Sarasmita, S.Farm., M.Farm.Klin., Apt selaku pembimbing
akademik yang telah memberikan bimbingan dan saran selama penyusunan
laporan ini
5. Bapak Ngurah Mahendra, S.Si., Apt. selaku Kepala Instalasi Farmasi Rumah
Sakit Umum Daerah (RSUD) Wangaya Kota Denpasar yang telah memberikan
pengarahan, pembinaan dan bimbingan kepada kami.
6. Seluruh Apoteker, tenaga teknis kefarmasian, dan seluruh pegawai RSUD
Wangaya yang telah membimbing dan membantu kami selama masa PKPA di
RSUD Wangaya.
7. Seluruh dosen dan staf pegawai Program Studi Profesi Apoteker, Jurusan
Farmasi, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Universitas

iii
Udayana atas bimbingan dan kemudahan selama penulis menempuh kuliah serta
penyelesaian penulisan laporan ini.
8. Seluruh teman Angkatan XVIII Program Studi Profesi Apoteker atas kerjasama,
motivasi, dan persahabatannya sehingga laporan PKPA ini dapat diselesaikan.
9. Semua pihak terkait yang memberikan dukungan sehingga laporan ini dapat
terselesaikan.
Penulis menyadari bahwa laporan PKPA di RSUD Wangaya ini masih jauh
dari sempurna. Oleh karena itu, penulis mengharapkan kritik dan saran yang
membangun dari semua pihak, guna kesempurnaan laporan ini. Penulis berharap
semoga tulisan ini dapat bermanfaat bagi semua pihak.

Denpasar, Februari 2019

Penulis

iv
DAFTAR ISI

HALAMAN SAMPUL ............................................................................................ i


LEMBAR PENGESAHAN .................................................................................... ii
KATA PENGANTAR ........................................................................................... iii
DAFTAR ISI ........................................................................................................... v
DAFTAR GAMBAR ........................................................................................... viii
DAFTAR TABEL .................................................................................................. ix
DAFTAR LAMPIRAN ........................................................................................... x
DAFTAR SINGKATAN ....................................................................................... xi
BAB I PENDAHULUAN ....................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang ............................................................................................... 1
2.1 Tujuan PKP Apoteker di Rumah Sakit .......................................................... 2
3.1 Manfaat PKP Apoteker di Rumah Sakit ........................................................ 2
4.1 Pelaksanaan PKP Apoteker di Rumah Sakit ................................................. 2
BAB II TINJAUAN MENGENAI RUMAH SAKIT UMUM DAERAH
WANGAYA KOTA DENPASAR ..................................................................... 4
2.1 Rumah Sakit................................................................................................... 4
2.1.1 Pengertian Rumah Sakit........................................................................ 4
2.1.2 Tujuan Rumah Sakit ............................................................................. 4
2.1.3 Tugas dan Fungsi Rumah Sakit ............................................................ 4
2.1.4 Klasifikasi Rumah Sakit ....................................................................... 5
2.2 Pelayanan Farmasi Rumah Sakit ................................................................... 7
2.2.1 Kebutuhan Tenaga Farmasi Rumah Sakit ............................................ 8
2.3 Instalasi Farmasi Rumah Sakit ...................................................................... 9
2.3.1 Definisi Instalasi Farmasi Rumah Sakit................................................ 9
2.3.2 Tugas Instalasi Farmasi Rumah Sakit ................................................... 9
2.3.3 Fungsi Instalasi Farmasi Rumah Sakit................................................ 10
2.3.4 Sumber Daya Manusia di Instalasi Farmasi Rumah Sakit .................. 10
2.3.5 Peran Apoteker di Instalasi Farmasi Rumah Sakit ............................. 11
2.3.6 Fasilitas Instalasi Farmasi Rumah Sakit ............................................. 12
2.4 Profil, Visi, Misi dan Tujuan Rumah Sakit Umum Daerah Wangaya Kota
Denpasar ............................................................................................................ 13
2.4.1 Sejarah dan Profil Umum Rumah Sakit Umum Daerah Wangaya ..... 13

v
2.4.2 Visi, Misi, Motto, dan Budaya RSUD Wangaya ................................ 16
2.4.3 Kedudukan, Tugas Pokok, Fungsi, Dan Pelayanan Rsud Wangaya ... 17
2.5 Struktur Organisasi dan Tata Kerja RSUD Wangaya.................................. 20
2.6 Akreditasi Rumah Sakit ............................................................................... 21
2.6.1 Akreditasi RSUD Wangaya ................................................................ 28
2.7 Komite Medik RSUD Wangaya .................................................................. 29
2.8 Komite/Tim Farmasi dan Terapi Rumah Sakit Umum Daerah Wangaya
Kota Denpasar ................................................................................................... 32
2.9 Formularium Rumah Sakit Umum Daerah Wangaya Kota Denpasar ......... 36
2.10 Instalasi Farmasi RSUD Wangaya ......................................................... 37
2.10.1 Profil Instalasi Farmasi RSUD Wangaya Kota Denpasar .................. 37
2.10.2 Struktur Organisasi Instalasi Farmasi RSUD Wangaya ..................... 41
2.10.3 Tata Hubungan Kerja .......................................................................... 58
2.10.4 Pelaporan ............................................................................................ 60
BAB III KEGIATAN PKP APOTEKER DAN PEMBAHASAN TABULAR LOG
BOOK ............................................................................................................... 61
3.1 Kegiatan PKP Apoteker di Rumah Sakit Umum Daerah Wangaya Kota
Denpasar ............................................................................................................ 61
3.2 Pengelolaan Obat dan Bahan Medis Habis Pakai (BMHP) di RSUD
Wangaya ............................................................................................................ 71
3.2.1 Pengelolaan Perbekalan di Gudang Farmasi A dan B ........................ 71
3.2.2 Alur Pengelolaan Perbekalan Gudang Farmasi RSUD Wangaya ...... 73
3.2.3 Pengelolaan Perbekalan Farmasi di Apotek ....................................... 82
3.3 Kegiatan Pelayanan Farmasi Klinik di Rumah Sakit Umum Wangaya....... 85
3.3.1 Kegiatan Pelayanan Farmasi Klinik di Apotek Rumah Sakit Umum
Daerah Wangaya ............................................................................................ 85
3.3.2 Kegiatan Farmasi Klinik di Poli Paru ................................................. 90
3.3.3 Kegiatan Farmasi Klinik di Ruang Voluntary Counselling and Testing
(VCT) atau Ruang PIO khusus ODHA........................................................ 100
3.3.4 Pelayanan Farmasi Klinik di Ruang Rawat Inap .............................. 112
3.3.5 Pelayanan Farmasi di Depo Ruang Operasi (OK) ............................ 113
3.4 Unit Instalasi Sterilisasi Sentral (Central Sterilization Supply
Department/CSSD) ......................................................................................... 115
3.4.1 Fungsi, Tugas, dan Wewenang CSSD .............................................. 115
3.4.2 Pekerjaan CSSD pada RSUD Wangaya ........................................... 119

vi
3.5 Sanitasi....................................................................................................... 129
3.5.1 Pengelolaan Limbah Cair.................................................................. 130
3.5.2 Pengelolaan Limbah Padat................................................................ 134
3.5.3 Pengolahan Limbah Bahan Berbahaya dan Beracun (B3)................ 137
3.5.4 Pengolahan Limbah Gas ................................................................... 138
3.5.5 Inspeksi Sanitasi ............................................................................... 138
BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN ............................................................ 139
4.1 Kesipulan ................................................................................................... 139
4.2 Saran .......................................................................................................... 139
DAFTAR PUSTAKA ......................................................................................... 140
LAMPIRAN ........................................................................................................ 141

vii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Tahapan Proses Administrasi Rumah Sakit. ........................................25


Gambar 2. Alur Akreditasi Rumah Sakit. ..............................................................26
Gambar 3. Struktur Organisasi Komite Medik Rumah Sakit ................................29
Gambar 4. Tata Hubungan Kerja Instalasi Farmasi RSUD Wangaya Kota
Denpasar ..............................................................................................59
Gambar 5. Alur pelayanan farmasi di unit rawat inap. ..........................................86
Gambar 6. Alur standar pelayanan kefarmasian di unit rawat jalan Apotek. ........87
Gambar 7. Struktur Organisasi Poliklinik Paru RSUD Wangaya. .........................94
Gambar 8. Alur permintaan, distribusi dan pelaporan logistik OAT .....................99
Gambar 9. Struktur organisasi klinik VCT-Merpati ............................................101
Gambar 10. Alur Pelayanan VCT di Klinik Merpati RSUD Wangaya ...............102
Gambar 11. Alur Pasien TB Kolaborasi HIV. .....................................................104
Gambar 12. Alur Pasien HIV Kolaborasi TB ......................................................105
Gambar 13. Tempat Proses Perendaman dan Pencucian .....................................120
Gambar 14. Mesin Washer dan Drying................................................................121

Gambar 15. (A) Label Kemasan berisi Indikator Internal; (B) Kemasan dengan
Tape Indicator; (C) Kemasan dengan plastik Wraping. ...................122
Gambar 16. Mesin Autoklaf dengan Indikator Mekanik pada Layar Monitor. ...123
Gambar 17. (A) Bowie Dick Test; (B) Indikator Internal. ...................................124

Gambar 18. (A) Bakteri Bacillus stearothermopilus; (B) Inkubator biakan


Bakteri ...............................................................................................124
Gambar 19. Ruang Penyimpanan Alat Steril .......................................................125
Gambar 20. Loket Pengambilan Alat Steril. ........................................................126

Gambar 21. Instalasi Pengolahan Air Limbah RSUD Wangaya. (A) Bak
equalisasi; (B) Bak aerasi; (C) Bak klorinisasi; (D) Bak indikator ...133
Gambar 22. Insenerator Pengolahan Limbah Padat Medis RSUD Wangaya. .....136

viii
DAFTAR TABEL

Tabel 1. Uraian kegian PKPA di RSUD Wangaya. ...............................................61


Tabel 2. Daftar obat high alert pada RSUD Wangaya Kota Denpasar. .................78
Tabel 3. Jumlah Obat yang dikonsumsi Pasien Setiap Hari Wangaya ..................92
Tabel 4. Intepretasi Hasil pemeriksaan TB Paru ....................................................97
Tabel 5. Panduan Lini Pertama pada Pasien yang belum pernah ARV. ..............107

ix
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Struktur Organisasi Instalasi Farmasi di RSUD Wangaya. .............142


Lampiran 2. Ruang VCT Apotek, Kartu Pasien, Catatan Pengambilan Obat......143

x
DAFTAR SINGKATAN

AC : Air Conditioner
Alkes : Alat Kesehatan
ARV : Anti Retro Viral
BHP : Bahan Habis Pakai
BLU : Badan Layanan Umum
BLUD : Badan Layanan Umum Daerah
BMHP : Bahan Medis Habis Pakai
BPJS : Badan Penyelenggara Jaminan Sosial
BUMN : Badan Usaha Milik Negara
CPO : Catatan Penggunaan Obat
ESO : Efek Samping Obat
FEFO : First Expired Date First Out
FIFO : First In First Out
IFRS : Instalasi Farmasi Rumah Sakit
JKN : Jaminan Kesehatan Nasional
KIE : Komunikasi, Informasi, dan Edukasi
LASA : Look Alike Sound Alike
MESO : Monitoring Efek Samping Obat
MPO : Manajemen dan Penggunaan Obat
MSDS : Material Safety Data Sheet
NICU : Neonatus Intensive Care Unit
NORUM : Nama obat, rupa, ucapan obat mirip
NTB : Nusa Tenggara Barat
NTT : Nusa Tenggara Timur
Nusra : Nusa Tenggara
OAT : Obat Anti Tuberkulosis
ODC : One Day Care
ODD : One Daily Dose
ODDD : One Daily Dose Dispending

xi
OK : Operatie Kamer
PFT : Panitia Farmasi dan Terapi
PICU : Pediatric Intensive Care Unit
PIO : Pelayanan Informasi Obat
PKOD : Pemantauan Kadar Obat dalam Darah
PKPA : Praktek Kerja Profesi Apoteker
PKPA : Praktek Kerja Profesi Apoteker
PKRS : Promosi Kesehatan Rumah Sakit
POR : Penggunaan Obat Rasional
PPI : Pencegahan Pengendalian Infeksi
PTO : Pemantauan Terapi Obat
RI : Rawat Inap
RIS : Republik Indonesia Serikat
RJ : Rawat Jalan
ROTD : Reaksi Obat yang tidak Diinginkan
RS : Rumah Sakit
RSUD : Rumah Sakit Umum Daerah
SDM : Sumber Daya Manusia
SIM-RS : Sistem Informasi Manajemen Rumah Sakit
SIPNAP : Sistem Informasi Pelaporan Narkotika dan Psikotropika
TB DOTS : Tuberculosis- Directly Observed Treatment, Short course
THT : Telinga, Hidung, dan Tenggorokan
TTK : Tenaga Teknis Kefarmasian
UDD : Unit Dose Dispensing
UPT : Unit Pelaksana Teknis
VCT : Voluntary Counseling and Testing

xii
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Undang-Undang Dasar 1945 menenkankan bahwa negara wajib melayani
setiap warga negara untuk memenuhi kebutuhan dasarnya dalam rangka
meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Peningkatan kesejahteraan masyarakat
dapat dilakukan dengan pelayanan kesehatan. Pelayanan kesehatan (health care
service) merupakan upaya untuk peningkatan derajat kesehatan baik perseorangan,
maupun kelompk masyarakat secara keseluruhan. Dalam Undang-Undang No. 36
Tahun 2009 tentang kesehatan tertuang setiap Kesehatan dinyatakan bahwa setiap
orang mempunyai hak dalam memperoleh pelayanan kesehatan yang aman,
bermutu, dan terjangkau serta mendapatkan lingkungan yang sehat bagi pencapaian
derajat kesehatan (Depkes RI, 2009)
Rumah Sakit (RS) adalah bagian integral dari suatu organisasi sosial dan
kesehatan dengan fungsi menyediakan pelayanan paripurna (komprehensif),
penyembuhan penyakit (kuratif) dan pencegahan penyakit (preventif) kepada
masyarakat. Undang-Undang No. 44 Tahun 2009 tentang rumah sakit menyebutkan
rumah sakit adalah institusi pelayanan kesehatan yang melenggarakan pelayanan
kesehatan perorangan secara paripurna yang menyiadakan pelayanan rawat inap,
rawat jalan, dana gawat darurat (Depkes RI, 2009).
Pelayanan kefarmasian di rumah sakit merupakan salah satu pelayanan yang
harus dipenuhi di rumah sakit. Pelayanan kefarmasian di rumah sakit mengacu pada
Permenkes No. 72 Tahun 2016 tentang standar pelayanan kefarmasian di Rumah
Sakit. Pengaturan standar kefarmasian di rumah sakit bertujuan untuk
meningkatkan mutu pelyanan kefarmasian, menjamin kepastian hukum bagi tenaga
kerfarmasian, dan melindungi pasien dan masyarakat dari penggunaan obat yang
tidak rasional. Standar pelayanan kefarmasian di rumah sakit meliputi standar
pengelolaan sediaan farmasi, alat kesehatan, bahan medis habis pakai, dan
pelayanan farmasi klinik (MenKes RI, 2014).
Dalam upaya menerapkan sikap profesionalitas apoteker maka
diselenggarakan kegiatan Praktek Kerja Profesi Apoteker (PKPA) sehingga

1
2

diharapkan calon apoteker mengetahui tugas pokok dan fungsi apoteker di Rumah
Sakit, maka pelaksanaan kegiaaan PKPA oleh Program Studi Profesi Apoteker,
Fakultas MIPA, Universitas Udayana bekerjasama dengan Rumah Sakit Umum
Daerah (RSUD) Wangaya. PKPA merupakan program yang sangat penting bagi
mahasiswa untuk dapat berperan dalam mengaplikasikan ilmu dan keterampilan
kefarmasian yang diperoleh, sehingga melalui program ini maka diharapkan akan
membentuk apoteker yang profesional dan ikut serta dalam upaya peningkatan
kesehatan masyarakat.
2.1 Tujuan PKP Apoteker di Rumah Sakit
a. Menerapkan tugas pokok dan fungsi apoteker di Rumah Sakit sesuaii
dengan standar pelayanan kefarmasian di Rumah Sakit bagi calon apoteker
b. Meningkatkan wawasan, keterampilan, dan pengalaman praktis bagi calon
apoteker mengenai pekerjaan kefarmsian di Rumah Sakit
c. Mempersiapkan calon apoteker dalam memasuki dunia kerja agar menjadi
apoteker yang profesional
3.1 Manfaat PKP Apoteker di Rumah Sakit
a. Mengetahui tugas pokok dan fungsi apoteker sesuai perundang-undangan
b. Mendapatkan pengalaman praktik kerja
c. Mendapatkan rasa percaya diri sebagai apoterker yang profesional
4.1 Pelaksanaan PKP Apoteker di Rumah Sakit
Praktik Kerja Profesi Apoteker (PKPA) di RSUD Wangaya Kota Denpasar
dilaksanakan 28 Januari - 20 Februari 2019 dengan jadwal praktik pukul 08.00-
15.00 WITA. Jumlah SKS yang ditempuh adalah sebanyak 4 SKS (160 jam).
Kegiatan PKP yang dilakukan meliputi pembekalan, diskusi, pelayanan
kefarmasian di apotek, gudang farmasi, depo OK, poliklinik paru, apotek VCT
(HIV dan TB), serta penyusunan laporan dengan bimbingan yang dibimbing oleh
Apoteker di Instalasi Farmasi RSUD Wangaya Kota Denpasar.
4

BAB II
TINJAUAN MENGENAI RUMAH SAKIT UMUM DAERAH WANGAYA
KOTA DENPASAR

2.1 Rumah Sakit


2.1.1 Pengertian Rumah Sakit
Berdasarkan Undang-undang Republik Indonesia Nomor 44 Tahun 2009
yang dimaksud dengan rumah sakit adalah suatu institusi pelayanan kesehatan yang
melakukan pelayanan kesehatan perorangan secara paripurna yang menyediakan
pelayanan rawat inap, rawat jalan, dan gawat darurat. Pelayanan Kesehatan
Paripurna tersebut terdiri dari promotif, preventif, kuratif, dan rehabilitatif. Rumah
Sakit diselenggarakan berasaskan Pancasila dan didasarkan kepada nilai
kemanusiaan, etika dan profesionalitas, manfaat, keadilan, persamaan hak dan anti
diskriminasi, pemerataan, perlindungan dan keselamatan pasien, serta mempunyai
fungsi sosial (Presiden RI, 2009).
2.1.2 Tujuan Rumah Sakit
Suatu rumah sakit diselenggarakan dengan beberapa tujuan yaitu:
a. mempermudah akses masyarakat untuk mendapatkan pelayanan kesehatan
b. memberikan perlindungan terhadap keselamatan pasien, masyarakat,
lingkungan rumah sakit dan sumber daya manusia di rumah sakit
c. meningkatkan mutu dan mempertahankan standar pelayanan rumah sakit
d. memberikan kepastian hukum kepada pasien, masyarakat, sumber daya
manusia rumah sakit, dan rumah sakit.
2.1.3 Tugas dan Fungsi Rumah Sakit
Tugas dan fungsi rumah sakit tertera dalam Undang-undang Nomor 44 Tahun
2009. Dimana suatu rumah sakit mempunyai tugas memberikan pelayanan
kesehatan perorangan secara paripurna. Yang dimaksud dengan pelayanan
kesehatan paripurna adalah pelayanan kesehatan yang meliputi promotif,
preventif, kuratif, dan rehabilitatif. Dalam perkembangannya pelayanan rumah
sakit, pelayanan kini tidak saja bersifat penyembuhan (kuratif), tapi juga bersifat
pemulihan (rehabilitatif) bagi pasien. Keduanya dilaksanakan secara terpadu
5

melalui upaya promosi kesehatan (promotif) dan pencegahan (preventif) (Presiden


RI, 2009).
Adapun fungsi rumah sakit adalah sebagai berikut:
a. Penyelenggaraan pelayanan pengobatan dan pemulihan kesehatan sesuai
dengan standar pelayanan rumah sakit.
b. Pemeliharaan dan peningkatan kesehatan perorangan melalui pelayanan
kesehatan yang paripurna tingkat kedua dan ketiga sesuai kebutuhan medis.
c. Penyelenggaraan pendidikan dan pelatihan sumber daya manusia dalam
rangka peningkatan kemampuan dalam pemberian pelayanan kesehatan
d. Penyelenggaraan penelitian dan pengembangan serta penapisan
teknologi bidang kesehatan dalam rangka peningkatan pelayanan kesehatan
dengan memperhatikan etika ilmu pengetahuan bidang kesehatan. Penapisan
teknologi dimaksudkan dalam rangka perlindungan terhadap keamanan dan
keselamatan pasien
(Presiden RI, 2009).
Dalam menyelenggarakan tugasnya, rumah sakit mempunyai beberapa
fungsi, yaitu menyelenggarakan pelayanan medis, menyelenggarakan pelayanan
penunjang medis dan non medis, pelayanan dan asuhan keperawatan, pelayanan
rujukan, penelitian dan pengembangan, menyelenggarakan administrasi umum
dan keuangan (Kemenkes RI, 1992).
2.1.4 Klasifikasi Rumah Sakit
1. Klasifikasi berdasarkan kepemilikan
Rumah sakit berdasarkan kepemilikannya dibagi menjadi dua yaitu rumah
sakit pemerintah dan rumah sakit swasta. Rumah sakit pemerintah merupakan
rumah sakit yang diselenggarakan, dibiayai dan diawasi oleh pemerintah (Siregar
dan Amalia, 2004). Sedangkan rumah sakit swasta adalah rumah sakit yang dimiliki
dan diselenggarakan oleh yayasan, organisasi keagamaan atau badan hukum lain
dan dapat juga bekerja sama dengan Institusi Pendidikan (Menkes RI, 2010).
2. Klasifikasi berdasarkan jenis pelayanan
Berdasarkan jenis pelayanan yang diberikan, rumah sakit dikategorikan dalam
rumah sakit umum dan rumah sakit khusus. Rumah sakit umum yaitu rumah sakit
yang memberikan pelayanan kesehatan pada semua bidang dan jenis penyakit,
6

sedangkan rumah sakit khusus yaitu rumah sakit yang memberikan pelayanan
utama pada satu bidang atau jenis penyakit tertentu berdasarkan disiplin ilmu,
golongan umur, organ, jenis penyakit atau kekhususan lainnya. Rumah sakit umum
dan rumah sakit khusus diklasifikasikan berdasarkan fasilitas dan kemampuan
pelayanan rumah sakit. Klasifikasi rumah sakit umum terdiri dari:
a. Rumah sakit umum kelas A
Rumah sakit yang melakukan pelayanan medis dasar (pelayanan kesehatan
yang bersifat umum dan kesehatan gigi), spesialistik (bedah, pelayanan bedah,
penyakit dalam, kebidanan dan kandungan, kesehtan atau THT, kulit dan kelamin,
jantung, saraf, gigi dan mulut, paru-paru, ortopedi, jiwa, radiologi, anastesiologi
(pembiusan), patologi anatomi dan kesehatan dengan pendalaman tertentu dalam
salah satu pelayanan spesialistik yang luas), yang memiliki lebih dari 1000 kamar
tidur.
b. Rumah sakit umum kelas B
Rumah sakit yang melakukan pelayanan medis dasar (pelayanan kesehatan
yang bersifat umum dan kesehatan gigi), spesialistik (bedah, pelayanan bedah,
penyakit dalam, kebidanan dan kandungan, kesehatan atau Telinga Hidung
Tenggorokan (THT), kulit dan kelamin, jantung, saraf, gigi dan mulut, paru-paru,
ortopedi, jiwa, radiologi, anastesilogi (pembiusan), patologi anatomi, dan kesehatan
dengan pendalaman tertentu dalam salah satu pelayanan spesialistik), yang
memiliki kamar tidur 500-1000.
c. Rumah sakit umum kelas C
Rumah sakit yang melakukan pelayanan medis dasar (pelayanan kesehatan
yang bersifat umum dan kesehatan gigi) memilki 100-500 kamar tidur.
d. Rumah sakit umum kelas D
Rumah sakit yang melakukan pelayanan dasar (pelayanan kesehatan yang
bersifat umum dan gigi) memiliki kamar tidur tidak kurang dari 100.
Sedangkan rumah sakit khusus terdiri atas:
a. Rumah sakit khusus kelas A
b. Rumah sakit khusus kelas B
c. Rumah sakit khusus kelas C
(Presiden RI, 2009).
7

3. Klasifikasi berdasarkan status akreditasi


a. Rumah sakit umum tipe A adalah rumah sakit umum yang memiliki fasilitas
dan kemampuan pelayanan medik spesialistik luas dan subspesialistik luas
dengan kapasitas tempat tidur lebir dari 1000
b. Rumah sakit umum tipe B adalah rumah sakit umum yang memiliki fasilitas
dan kemampuan pelayanan medik sekurang-kurangnya 11 spesialistik dan
subspesialistik terbatas dengan kapasittas tempat tidur 500-1000 buah
c. Rumah sakit umum tipe C adalah rumah sakit umum yang memiliki fasilitas
dan kemampuan pelayanan medik spesialistik dasar dengan kapasitas tempat
tidur 150-500 buah
d. Rumah sakit umum tipe D adalah rumah sakit umum yang mempunyai
fasilitas dan kemampuan pelayanan medik dasar dengan kapasitas tempat
tidur 50-150 buah.
4. Klasifikasi berdasarkan afiliasi pendidikan
a. Rumah sakit pendidikan merupakan rumah sakit yang menyelenggarakan
pendidikan dan penelitian secara terpadu dalam bidang pendidikan profesi
kedokteran, pendidikan kedokteran berkelanjutan, dan pendidikan tenaga
kesehatan lainnya.
b. Rumah sakit non pendidikan merupakan rumah sakit yang tidak
menyelenggarakan pendidikan dan penelitian
(Presiden RI, 2009).
2.2 Pelayanan Farmasi Rumah Sakit
Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 72 Tahun 2016
menjelaskan bahwa pelayanan kefarmasian adalah suatu pelayanan langsung dan
bertanggung jawab kepada pasien yang berkaitan dengan sediaan farmasi dengan
maksud mencapai hasil yang pasti untuk meningkatkan mutu kehidupan pasien.
Pelayanan Kefarmasian di Rumah Sakit merupakan bagian yang tidak terpisahkan
dari sistem pelayanan kesehatan Rumah Sakit yang berorientasi kepada pelayanan
pasien, penyediaan sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan medis habis pakai
yang bermutu dan terjangkau bagi semua lapisan masyarakat termasuk pelayanan
farmasi klinik (Menkes RI, 2014).
8

2.2.1 Kebutuhan Tenaga Farmasi Rumah Sakit


a. Kebutuhan Tenaga Farmasi Rumah Sakit Kelas A
1 apoteker sebagai kepala instalasi farmasi rumah sakit, 5 apoteker yang
bertugas di rawat jalan yang dibantu oleh paling sedikit 10 tenaga teknis
kefarmasian, 5 apoteker di rawat inap yang dibantu oleh paling sedikit 10 tenaga
teknis kefarmasian, 1 apoteker di instalasi gawat darurat yang dibantu oleh minimal
2 tenaga teknis kefarmasian 1 apoteker di ruang ICU yang dibantu oleh paling
sedikit 2 tenaga teknis kefarmasian, 1 apoteker sebagai koordinator penerimaan dan
distribusi yang dapat merangkap melakukan pelayanan farmasi klinik di rawat inap
atau rawat jalan dan dibantu oleh tenaga teknis kefarmasian yang jumlahnya
disesuaikan dengan beban kerja pelayanan kefarmasian rumah sakit, 1 apoteker
sebagai koordinator produksi yang dapat merangkap melakukan pelayanan farmasi
klinik di rawat inap atau rawat jalan dandibantu oleh tenaga teknis kefarmasian
yang jumlahnya disesuaikan dengan beban kerja pelayanan kefarmasian Rumah
Sakit.
b. Kebutuhan Tenaga Farmasi Rumah Sakit Kelas B
1 orang apoteker sebagai kepala instalasi farmasi rumah sakit, 4 apoteker
yang bertugas di rawat jalan yang dibantu oleh paling sedikit 8 orang tenaga teknis
kefarmasian, 4 orang apoteker di rawat inap yang dibantu oleh paling sedikit 8
orang tenaga teknis kefarmasian, 1 orang apoteker di instalasi gawat darurat yang
dibantu oleh minimal 2 orang tenaga teknis kefarmasian, 1 orang apoteker di ruang
ICU yang dibantu oleh paling sedikit 2 orang tenaga teknis kefarmasian, 1 orang
apoteker sebagai koordinator penerimaan dan distribusi yang dapat merangkap
melakukan pelayanan farmasi klinik di rawat inap atau rawat jalan dan dibantu oleh
tenaga teknis kefarmasian yang jumlahnya disesuaikan dengan beban kerja
pelayanan kefarmasian rumah sakit, 1 orang apoteker sebagai koordinator produksi
yang dapat merangkap melakukan pelayanan farmasi klinik di rawat inap atau rawat
jalan dan dibantu oleh tenaga teknis kefarmasian yang jumlahnya disesuaikan
dengan beban kerja pelayanan kefarmasian rumah sakit.
c. Kebutuhan Tenaga Farmasi Rumah Sakit Kelas C
1 orang apoteker sebagai kepala instalasi farmasi rumah sakit 2 apoteker yang
bertugas di rawat inap yang dibantu oleh paling sedikit 4 orang tenaga teknis
9

kefarmasian, 4 orang apoteker di rawat inap yang dibantu oleh paling sedikit 8
orang tenaga teknis kefarmasian, 1 orang apoteker sebagai koordinator penerimaan,
distribusi dan produksi yang dapat merangkap melakukan pelayanan farmasi klinik
di rawat inap atau rawat jalan dan dibantu oleh tenaga teknis kefarmasian yang
jumlahnya disesuaikan dengan beban kerja pelayanan kefarmasian rumah sakit.
d. Kebutuhan Tenaga Farmasi Rumah Sakit Kelas D
1 orang apoteker sebagai kepala instalasi farmasi rumah sakit, 1 apoteker
yang bertugas di rawat inap dan rawat jalan yang dibantu oleh paling sedikit 2 orang
tenaga teknis kefarmasian, 1 orang apoteker sebagai koordinator penerimaan,
distribusi dan produksi yang dapat merangkap melakukan pelayanan farmasi klinik
di rawat inap atau rawat jalan dan dibantu oleh tenaga teknis kefarmasian yang
jumlahnya disesuaikan dengan beban kerja pelayanan kefarmasian rumah sakit.
2.3 Instalasi Farmasi Rumah Sakit
2.3.1 Definisi Instalasi Farmasi Rumah Sakit
Instalasi Farmasi adalah unit pelaksana fungsional yang menyelenggarakan
seluruh kegiatan pelayanan kefarmasian di Rumah Sakit. Instalasi Farmasi
dipimpin oleh seorang apoteker sebagai penanggung jawab (Menkes RI, 2014).
Kegiatan yang dilakukan di Instalasi Farmasi Rumah Sakit (IFRS) adalah
pelayanan kefarmasian, yang terdiri atas ,perencanaan, pengadaan, produksi;
penyimpanan perbekalan kesehatan atau sediaan farmasi, dispensing obat
berdasarkan resep bagi penderita rawat inap dan rawat jalan, pengendalian mutu,
pengendalian distribusi dan penggunaan seluruh perbekalan kesehatan di rumah
sakit, pelayanan farmasi klinik umum dan spesialis, mencakup pelayanan langsung
pada penderita dan pelayanan klinik yang merupakan program rumah sakit secara
keseluruhan (Siregar, 2003).
2.3.2 Tugas Instalasi Farmasi Rumah Sakit
Tugas utama IFRS adalah pengelolaan sediaan farmasi dan alat-alat
kesehatan mulai dari perencanaan, pengadaan, penyimpanan, penyiapan, peracikan,
pendistribusian, pelayanan langsung kepada pasien sampai dengan pengendalian
semua perbekalan kesehatan yang beredar dan digunakan dalam rumah sakit, baik
pasien rawat inap atau rawat jalan, maupun untuk semua unit termasuk poliklinik
rumah sakit. Berdasarkan UU RI No 44 Tahun 2009 tentang Rumah Sakit
10

disebutkan bahwa tugas IFRS yaitu melangsungkan pelayanan farmasi yang


optimal, menyelenggarakan kegiatan pelayanan farmasi yang profesional
berdasarkan prosedur kefarmasian dan etik profesi, melaksanakan Komunikasi,
Informasi, dan Edukasi (KIE), memberikan pelayanan bermutu melalui analisa dan
evaluasi untuk meningkatkan mutu pelayanan farmasi, melakukan pengawasan
berdasarkan aturan-aturan yang berlaku, menyelenggarakan pendidikan dan
pelatihan di bidang farmasi, serta memfasilitasi dan mendorong tersusunnya standar
pengobatan dan formularium rumah sakit.
2.3.3 Fungsi Instalasi Farmasi Rumah Sakit
Fungsi IFRS yaitu Pelayanan Kefarmasian di Rumah Sakit meliputi 2 (dua)
kegiatan, yaitu kegiatan yang bersifat manajerial berupa pengelolaan Sediaan
Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai dan kegiatan pelayanan
farmasi klinik. Kegiatan tersebut harus didukung oleh sumber daya manusia,
sarana, dan peralatan. Apoteker dalam melaksanakan kegiatan Pelayanan
Kefarmasian tersebut juga harus mempertimbangkan faktor risiko yang terjadi yang
disebut dengan manajemen risiko (Menkes RI, 2016).
2.3.4 Sumber Daya Manusia di Instalasi Farmasi Rumah Sakit
Terdapat beberapa ketentuan mengenai SDM dalam menjalankan pelayanan
kefarmasian di instalasi farmasi rumah sakit, yaitu:
1. Instalasi Farmasi Rumah Sakit (IFRS) dipimpin oleh apoteker.
2. Pelayanan farmasi diselenggarakan dan dikelola oleh apoteker yang
mempunyai pengalaman minimal dua tahun di bagian farmasi rumah sakit.
3. Apoteker telah terdaftar di Departemen Kesehatan setempat dan mempunyai
4. Surat Izin Praktik Apoteker.
5. Pada pelaksanaannya Apoteker dibantu oleh Tenaga Ahli Madya Farmasi (D-
3 Farmasi) dan Tenaga Menengah Farmasi (Asisten Apoteker).
6. Kepala IFRS bertanggung jawab terhadap segala aspek hukum terkait farmasi
mencakup pengawasan distribusi maupun administrasi barang farmasi.
7. Setiap saat harus ada apoteker di tempat pelayanan untuk melangsungkan dan
mengawasi pelayanan farmasi, serta harus ada pendelegasian wewenang yang
bertanggung jawab jika Kepala IFRS berhalangan.
8. Tersedia uraian tugas (job description) bagi staf dan pimpinan farmasi.
11

9. Jumlah dan kualifikasi staf farmasi disesuaikan dengan kebutuhan.


10. Apabila ada pelatihan kefarmasian bagi mahasiswa fakultas farmasi atau
tenaga farmasi lainnya, maka harus ditunjuk apoteker yang memiliki
kualifikasi pendidik/pengajar untuk mengawasi jalannya pelatihan tersebut.
11. Penilaian terhadap staf harus dilakukan berdasarkan tugas yang terkait dengan
pekerjaan fungsional yang diberikan dan pada penampilan kerja yang
dihasilkan dalam meningkatkan mutu pelayanan.
(Menkes RI, 2004).
2.3.5 Peran Apoteker di Instalasi Farmasi Rumah Sakit
1. Peranan dalam Manajemen Farmasi Rumah Sakit
Apoteker sebagai pimpinan IFRS harus mampu mengelola IFRS secara
menyeluruh dan bertanggung jawab dalam administrasi, manajemen perencanaan
pengadaan perbekalan farmasi, kebijakan IFRS, anggaran biaya, kontrol
persediaan, pemeliharaan catatan, dan pembuatan laporan untuk pimpinan rumah
sakit.
2. Peranan sebagai Pusat Informasi Obat
a. Memberikan informasi obat bagi pihak yang memerlukan.
b. Mengevaluasi dan membandingkan obat-obat dalam satu kelompok
atau golongan farmakologis.
c. Membantu dokter dalam memilih obat yang aman dan efektif.
d. Mendidik tenaga paramedis.
e. Bertukar informasi dengan Apoteker di rumah sakit lain untuk lebih
f. meningkatkan pengetahuan mengenai cara pemberian informasi obat.
(Siregar, 2003).
3. Peranan Penelitian dan Pengembangan
Apoteker harus didorong untuk melakukan penelitian mandiri atau
berkontribusi dalam tim penelitian mengembangkan praktik Pelayanan
Kefarmasian di Rumah Sakit. Apoteker yang terlibat dalam penelitian harus
mentaati prinsip dan prosedur yang ditetapkan dan sesuai dengan kaidah-kaidah
penelitian yang berlaku. Apoteker juga dapat berperan dalam Uji Klinik Obat yang
dilakukan di Rumah Sakit dengan mengelola obat-obat yang diteliti sampai
12

dipergunakan oleh subyek penelitian dan mencatat Reaksi Obat yang Tidak
Dikehendaki (ROTD) yang terjadi selama penelitian (Menkes RI, 2016).
2.3.6 Fasilitas Instalasi Farmasi Rumah Sakit
Penyelenggaraan Pelayanan Kefarmasian di Rumah Sakit harus didukung
oleh sarana dan peralatan yang memenuhi ketentuan dan perundang-undangan
kefarmasian yang berlaku. Lokasi harus menyatu dengan sistem pelayanan Rumah
Sakit, dipisahkan antara fasilitas untuk penyelenggaraan manajemen, pelayanan
langsung kepada pasien, peracikan, produksi dan laboratorium mutu yang
dilengkapi penanganan limbah. Sarana dan prasarana yang harus tersedia di
instalasi farmasi rumah sakit antara lain :
a. Sarana
Fasilitas ruang harus memiliki kualitas dan kuantitas yang dapat menunjang
fungsi dan proses pelayanan kefarmasian, menjamin lingkungan kerja yang aman
untuk petugas, dan memudahkan sistem komunikasi rumah sakit.
1. Fasilitas utama kegiatan pelayanan di Instalasi Farmasi, terdiri dari:
a) Ruang Kantor/Administrasi
b) Ruang Penyimpanan Sediaan Farmasi, Alkes dan BMHP
c) Ruang Distribusi Sediaan Farmasi, Alkes dan BMHP
d) Ruang Konsultasi/Konseling Obat
e) Ruang Pelayanan Informasi Obat
f) Ruang Produksi
g) Ruang Aseptic Dispensing
h) Laboratorium Farmasi
2. Fasilitas penunjang kegiatan pelayanan di Instalasi Farmasi, terdiri dari:
a) Ruang Tunggu Pasien
b) Ruang Penyimpanan Dokumen dan Arsip
c) Tempat Penyimpanan Obat di Ruang Perawatan
d) Fasilitas Toilet dan Kamar mandi
3. Peralatan
Peralatan yang harus disiapkan dalam menunjang kegiatan pelayanan
kefarmasian di Instalasi Farmasi Rumah Sakit terdiri dari:
13

a) Peralatan farmasi untuk persediaan, peracikan, dan pembuatan obat, baik


nonsteril maupun aseptik.
b) Peralatan kantor untuk administrasi dan arsip yang baik.
c) Kepustakaan yang memadai untuk melaksanakan pelayanan informasi
obat dan ruang konseling.
d) Lemari penyimpanan khusus untuk narkotika.
e) Lemari pendingin dan AC untuk obat termolabil.
f) Penerangan, sumber air, ventilasi dan pengelolaan limbah yang baik.
g) Alarm
(Menkes RI, 2016).
2.4 Profil, Visi, Misi dan Tujuan Rumah Sakit Umum Daerah Wangaya
Kota Denpasar
2.4.1 Sejarah dan Profil Umum Rumah Sakit Umum Daerah Wangaya
Rumah Sakit Umum Daerah Wangaya Kota Denpasar didirikan pada Tahun
1921 dengan jumlah tempat tidur 30 buah, 15 buah untuk orang sakit bangsa Eropa
dan Cina serta 15 tempat tidur lainnya untuk bumiputera. Rumah Sakit Umum
Daerah Wangaya Kota Denpasar merupakan pusat pelayanan kesehatan untuk Bali
Selatan, sedangkan untuk Bali Utara kegiatan pelayanan kesehatannya adalah
Rumah Sakit Singaraja. Apabila membagi kurun waktu tentang perkembangan
pelayanan kesehatan di Rumah Sakit Umum Daerah Wangaya Kota Denpasar dapat
dikatagorikan sebagai berikut:
1. Masa Penjajahan Pemerintah Hindia Belanda (1921 - 1942)
Pada masa ini Rumah Sakit Umum Wangaya juga memberikan pelayanan penyakit
kusta dan penyakit menular. Dokter yang memberikan pelayanan adalah Dokter
Belanda, Dokter Jawa dibantu oleh ZEIKEN OPASSER (Penjaga Orang Sakit ), I
Wayan Nugra adalah seorang Zeiken Opasser yang paling rajin dan aktif waktu itu.
Pada masa ini ada beberapa kali pergantian Direktur, pada tahun 1921 adalah
Dokter Abdul Tahir, tahun 1923 adalah Dokter Wirasma, tahun 1936 adalah Dokter
Benne dan tahun 1937 adalah Dokter Eykman.
2. Masa Penjajahan Pemerintahan Jepang (1942 - 1945)
Dengan jatuhnya belanda dan berkuasanya Jepang, maka dengan otomatis
Rumah Sakit Umum berada di bawah Pemerintahan Jepang. Pada masa ini,
14

pelayanan kesehatan sangat menurun karena semua dokter dan tenaga kesehatan
dari Belanda dan Eropa ditangkap oleh bangsa Jepang, obat - obatan dan sarana
kesehatan sangat terbatas sehingga derajat kesehatan masyarakat sangat rendah.
3. Masa Revolusi Fisik sampai dengan penyatuan RIS menjadi Negara Kesatuan
Republik Indonesia (1945 - 1951)
Pada masa ini Rumah Sakit Wangaya utamanya perawatnya banyak
membantu para pejuang saat itu, yang tercatat diantaranya Made Suberata, I Gede
Pelasa, Ida Bagus Kompiang, I Nyoman Purna, I Made Rasna, Ida Bagus Jagra, I
Made Putra, I Gusti Putu Susesa. Disamping banyak membantu pejuang Rumah
Sakit Wangaya pada masa ini sangat berperan dalam mencetak tenaga - tenaga
perawat dengan membuka pendidikan juru rawat.
4. Masa Orde Lama hingga demokrasi terpimpin (1950 - 1959/1959 - 1965)
Masa Pulau Bali sebagai bagian dari Propinsi Sunda Kecil/Nusa Tenggara.
Sunda Kecil adalah satu dari 10 Propinsi pertama Republik Indonesia yang dibentuk
berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 21 Tahun 1950. Sunda Kecil kemudian
berganti nama menjadi Nusa Tenggara (Nusra) berdasarkan Undang - Undang
Darurat Nomor 9 Tahun 1954. Nama Nusra pun ternyata hanya bertahan empat
tahun, menyusul terjadinya pemekaran Sunda Kecil atau Nusra menjadi tiga
Provinsi yaitu Bali, Nusa Tenggara Barat (NTB), dan Nusa Tenggara Timur (NTT).
Ketiga Propinsi ini resmi lahir berdasarkan Undang-Undang No. 64 Tahun 1958
pada tanggal 20 Desember 1958. Pada masa ini, pelayanan kesehatan sudah mulai
berkembang dengan baik karena mulainya pemisahan Bali sebagai bagian Propinsi
Sunda Kecil. Apalagi pada tahun 1957/1958 mulai dibangunnya RSUP Sanglah
sebagai RSUP tingkat Regional Nusa Tenggara dan beberapa bagian pelayanan
seperti bagian bedah, penyakit dalam, mata, THT, dan sebagian kesehatan anak
dipindahkan ke RSUP Sanglah. Walaupun demikian, hal ini tidak menyurutkan rasa
pengabdian rumah sakit. Hal tersebut terbukti pada bulan Maret 1963 ketika
Gunung Agung meletus, dibawah pimpinan Ida Bagus Kompiang sebagai
pemimpin perawat pada saat itu mengatur tenaga perawat untuk bertugas selaku
tenaga sukarela membantu korban gunung meletus. Status Rumah Sakit Wangaya
pada saat itu adalah sebagai rumah sakit umum kelas D yang hanya memberikan
pelayanan kesehatan yang bersifat umum.
15

5. Masa Orde Baru (1966 - 1998)


Masa pembangunan di segala sektor dilakukan pada jaman ini, termasuk pula
pembangunan di bidang peningkatan Sumber Daya Manusia (SDM). RSUD
Wangaya juga mulai mengembangkan sayapnya seiring didirikannya Fakultas
Kedokteran Udayana. Pada tanggal 20 Juli 1965, penandatanganan kerjasama
dengan Fakultas Kedokteran Udayana untuk bidang pendidikan mulai dilaksanakan
sehingga sejak saat itu RSU Wangaya memiliki peranan penting dalam mendidik
dokter dan perawat/bidan yang melaksanakan praktek kerja lapangan di rumah sakit
ini, sebagai pendukung dalam melahirkan sumber daya manusia yang baik di
bidang kesehatan serta berperan dalam merintis berdirinya Fakultas Kedokteran
Udayana. Selain sebagai rumah sakit pendidikan, rumah sakit ini juga terkenal
dengan dokter - dokter seniornya seperti Prof.dr.I Gusti Ngurah Gd. Ngoerah (ahli
saraf pertama), dr.Wirya Duarsa (ahli kulit dan kelamin pertama), dr. I.B. Oka, Sp.P
(dokter paru), dr. I Gusti Panteri dan Prof. dr. LK. Suryani (psikiatri). Seiring
berjalannya waktu, selain pelayanan rawat inap, rumah sakit juga melayani
pelayanan rawat jalan seperti pelayanan pada Poliklinik Anak, Poliklinik Bedah,
Poliklinik Saraf, Poliklinik Jiwa, Polikilinik Kulit, Poliklinik Gigi, Poliklinik Paru,
Poliklinik KB, Poliklinik Umum yang didukung oleh Unit Radiologi, Instalasi
Laboratorium Klinik, Instalasi Gizi, Instalasi Sarana Pemeliharaan alat-alat rumah
sakit. Pada tahun 1981 melalui Surat Keputusan Gubernur Bali Nomor
71/HOT/I/C/1981 tertanggal 31 Desember 1981 Rumah Sakit Wangaya ditetapkan
menjadi Rumah Sakit Umum Kelas C. Dengan statusnya yang baru, penambahan
dokter spesialis pun terus dilakukan dan dalam kurun waktu 1985 - 1990 terdapat
penambahan beberapa dokter ahli seperti dokter ahli penyakit anak, dokter ahli
penyakit kulit dan kelamin, dokter ahli penyakit kebidanan/kandungan, dokter ahli
radiologi, dokter ahli bedah serta tenaga apoteker. Pada tahun 1992 ketika
terbentuknya Pemerintah Kota Denpasar, Rumah Sakit Wangaya resmi berada di
bawah naungan Kota Denpasar.
6. Masa Reformasi (1998 - sekarang)
Di bawah naungan Pemerintah Kota Denpasar, kualitas maupun kuantitas
yang ditunjukkan oleh Rumah Sakit Wangaya semakin terlihat. Dari tahun ke tahun
16

Rumah Sakit Wangaya terus melakukan peningkatan mutu melalui peningkatan


status rumah sakit serta pembenahan-pembenahan melalui:
a. Peraturan Daerah Kota Denpasar Nomor 23 Tahun 2001 Rumah Sakit
Umum Daerah Wangaya ditetapkan sebagai Rumah Sakit Unit Swadana.
b. Keputusan Menteri Kesehatan Nomor 538/Menkes/SK/IV/2003 Rumah
Sakit Umum Daerah Wangaya ditetapkan sebagai rumah sakit kelas B Non
Pendidikan.
c. Keputusan Walikota Nomor 96 Tahun 2008 Rumah Sakit Umum Daerah
Wangaya ditetapkan menjadi PPK BLUD dengan status BLUD penuh.
d. Sejak tahun 2002 sampai sekarang Rumah Sakit Umum Daerah Wangaya
secara kontinyu melaksanakan penilaian akreditasi rumah sakit dan
penilaian ISO 9001: 2008.
e. Dalam setiap tahun selalu mengikuti penilaian - penilain terkait peningkatan
mutu pelayanan kesehatan langsung ataupun manajemen seperti Penilain
Gerakan Rumah Sakit Sayang Ibu - Bayi, Penilaian Citra Pelayanan Prima,
Penilaian Pola Pengelolaan Kearsipan, serta penilaian lainnya.
f. Penambahan SDM.
g. Peningkatan kualitas Sumber Daya Manusia seperti pengiriman pegawai
untuk mengikuti pelatihan dan diklat - diklat.
h. Mengembangkan pelayanan - pelayanan baru.
i. Melengkapi fasilitas sarana dan prasarana rumah sakit.
j. Melakukan renovasi ruangan pelayanan.
k. Pembangunan - pembangunan gedung baru.
Selama kurun waktu 1921 - 2014 Rumah Sakit Umum Daerah Wangaya
sudah dipimpin oleh 30 orang Direktur.
2.4.2 Visi, Misi, Motto, dan Budaya RSUD Wangaya
1. Visi
Menjadi Rumah Sakit Pilihan Utama, Inovatif, Unggul Dalam Pelayanan
Kesehatan dan Pendidikan Berbasis Budaya Kerja
2. Misi
a. Memberikan pelayanan kesehatan yang bermutu dan terjangkau dengan
mengutamakan keselamatan pasien.
17

b. Mengelola sarana dan prasarana penunjang pelayanan kesehatan secara


optimal.
c. Mengembangkan kompetensi sumberdaya manusia serta meningkatkan
peran Rumah Sakit dalam pendidikan dan pelatihan.
d. Mengelola administrasi umum, keuangan, dan sarana prasarana secara
optimal.
3. Nilai-Nilai
a. Sewaka dharma
b. Senyum, Sapa, Santun (3 S)
c. Berempati
4. Motto
”Melajani Sedjak Tahoen 1921”, makna dari motto ini adalah seluruh
karyawan RSUD Wangaya Kota Denpasar memiliki spirit pengabdian yang
tinggi karena di jiwai oleh sejarah panjang dan pengalaman dalam pelayanan
kesehatan di Bali.
5. Janji Layanan
Memberikan pelayanan yang aman dan bermutu
2.4.3 Kedudukan, Tugas Pokok, Fungsi, Dan Pelayanan Rsud Wangaya
RSUD Wangaya sebagai institusi pelayanan kesehatan tingkat lanjut memiliki
kedudukan, tugas pokok, dan fungsi yang penting dalam pelayanan kesehatan di
Kota Denpasar.
1. Kedudukan RSUD Wangaya
Rumah Sakit Umum Daerah Wangaya Kota Denpasar merupakan perangkat
dan unsur pendukung penyelenggaraan Pemerintah Daerah Kota Denpasar. Rumah
Sakit Umum Daerah Wangaya Kota Denpasar dipimpin oleh seorang Direktur
berada dibawah dan bertanggung jawab kepada Walikota Denpasar melalui
Sekretaris Daerah Kota Denpasar.
2. Tugas Pokok RSUD Wangaya
a. Melaksanakan upaya kesehatan secara berdaya guna dan berhasil guna
dengan mengutamakan upaya penyembuhan (kuratif) dan pemulihan
(rehabilitatif) yang dilaksanakan secara serasi dan terpadu dengan upaya
peningkatan dan pencegahan serta melaksanakan upaya rujukan.
18

b. Menyelenggarakan pelayanan kesehatan yang bermutu sesuai dengan


standar pelayanan rumah sakit.
3. Fungsi RSUD Wangaya
a. Menyelenggarakan pelayanan medis
b. Menyelenggarakan pelayanan penunjang medis dan non medis
c. Menyelenggarakan pelayanan dan asuhan keperawatan
d. Menyelenggarakan pelayanan rujukan
e. Menyelenggarakan pendidikan dan pelatihan
f. Menyelenggarakan penelitian dan pengembangan
g. Menyelenggarakan pelayanan administrasi umum dan keuangan.
4. Tujuan
a. Terwujudnya keselamatan pasien
b. Terlaksananya pelayanan yang profesional
c. Terlaksananya mutu sarana dan prasarana sesuai standar
d. Terlaksananya administrasi dan keuangan secara efektif, efisien,
transparan dan akuntabel
e. Terlaksananya pendidikan, penelitian dan pengabdian masyarakat.
5. Jenis-jenis pelayanan RSUD Wangaya
a. Unit Instalasi
1. Instalasi Rawat Jalan
2. Instalasi Rawat Inap
3. Instalasi Rawat Khusus VIP
4. Instalasi Bedah Sentral
5. Instalasi Rawat Darurat
6. Instalasi Farmasi
7. Instalasi Laboratorium Klinik
8. Instalasi Gizi
9. Instalasi Pemeliharaan Sarana Rumah Sakit
10. Instalasi Radiologi
11. Instalasi Penyuluhan Kesehatan Masyarakat Rumah Sakit
12. Instalasi Diklat
13. Instalasi Pemulasaraan Jenazah
19

14. Instalasi Sterilisasi Sentral


15. Instalasi Binatu
16. Instalasi Perawatan Intensif/ICU
17. Instalasi PKRS (Promosi Kesehatan Rumah Sakit)
18. Instalasi SIM-RS (Sistem Informasi Manajemen Rumah Sakit)
19. Instalasi Anastesi
b. Kapasitas Tempat Tidur
Pelayanan medis rawat inap pada RSUD Wangaya Kota Denpasar
dilaksanakan pada 9 (sembilan) ruangan dengan kapasitas 200 tempat tidur.
Pelayanan kepada masyarakat selalu ditingkatkan sebagai upaya memberikan
kepuasan kepada pasien serta meminimalkan keluhan. Peningkatan sarana dan
prasarana serta pengembangan kualitas SDM selalu diupayakan untuk menunjang
pelayanan yang bermutu kepada masyarakat. Pengukuran peningkatan kinerja
pelayanan rumah sakit perlu diperhatikan melalui tingkat pemanfaatan sarana
pelayan, mutu pelayanan, dan tingkat efisiensi.
20

2.5 Struktur Organisasi dan Tata Kerja RSUD Wangaya


STRUKTUR ORGANISASI RUMAH SAKIT
Sesuai Perda No 8 Tahun 2008

Kelompok Jabatan DEWAN PENGAWAS


Fungsional

DIREKTUR

WAKIL DIREKTUR WAKIL DIREKTUR PENUNJANG DAN


WAKIL DIREKTUR
PENGEMBANGAN SDM
PELAYANAN MEDIK DAN
ADMINISTRASI UMUM
KEPERAWATAN

BIDANG BIDANG
BIDANG BIDANG PENGEMB. SDM
PELAYANAN MEDIK KEPERAWATAN DAN PROMOSI BAGIAN UMUM BAGIAN KEUANGAN BAGIAN BINA PROGRAM
PENUNJANG DAN PUBLIKASI

KASI. KASI.
KASI. PENUNJANG KASI. PENDIDIKAN DAN SUB.BAG ANGGARAN
RAJAL, RANAP, RASIP PELATIHAN SUB. BAG TU SUB BAG
PELAYANAN KEPERAWATN
MEDIK
PERENCANAAN
KASI.
KASI. SUB.BAG
SUB BAG PENDATAAN DAN
PENGEMBANGAN. PROFESI KASI. PROMOSI SUB. BAG KEPEG PELAPORAN
RADAR KASI. PENUNJANG PERBENDAHARAAN

TINDIK NON MEDIK


SUB BAG HUKUM DAN
SUB. BAG SUB. BAG HUMAS
AKUNTANSI &
RUMAH TANGGA VERIFIKASI
21

2.6 Akreditasi Rumah Sakit


Akreditasi rumah sakit wajib dilakukan secara berkala minimal 3 tahun sekali
dalam upaya peningkatan mutu pelayanan rumah sakit. Akreditasi rumah sakit
dilakukan oleh suatu lembaga independen, baik dari dalam maupun dari luar negeri
berdasarkan standar akreditasi yang berlaku. Lembaga independen sebagaimana
dimaksud ditetapkan oleh Menteri Kesehatan (Menkes RI, 2017).
Berdasarkan Undang-Undang Nomor 44 tahun 2009 tentang Rumah Sakit,
mewajibkan rumah sakit untuk melaksanakan akreditasi dalam rangka peningkatan
mutu pelayanan di rumah sakit minimal dalam jangka waktu 3 (tiga) tahun sekali.
Standar akreditasi rumah sakit tersebut disusun sebagai upaya untuk meningkatkan
mutu pelayanan kesehatan di rumah sakit. Akreditasi Rumah Sakit adalah suatu
pengakuan yang diberikan oleh pemerintah pada manajemen rumah sakit, karena
telah memenuhi standar yang ditetapkan yang bertujuan untuk meningkatkan mutu
pelayanan kesehatan sehingga sangat dibutuhkan oleh
masyarakat Indonesia yang semakin selektif dan berhak mendapatkan pelayanan
yang bermutu. Meningkatnya mutu pelayanan kesehatan diharapkan dapat
mengurangi minat masyarakat untuk berobat ke luar negeri.
Undang-Undang No. 44 Tahun 2009 pasal 40 ayat 1, menyatakan bahwa
dalam upaya peningkatan mutu pelayanan Rumah Sakit perlu dilakukan akreditasi
secara berkala minimal 3 (tiga) tahun sekali. Meskipun akreditasi rumah sakit telah
berlangsung sejak tahun 1995 dengan berbasis pelayanan, namun dengan
berkembangnya ilmu pengetahuan dan teknologi serta makin kritisnya masyarakat
Indonesia dalam menilai mutu pelayanan kesehatan, maka dianggap perlu
dilakukannya perubahan yang bermakna terhadap mutu rumah sakit di Indonesia.
Perubahan tersebut harus diikuti dengan pembaharuan standar akreditasi rumah
sakit yang lebih berkualitas dan menuju standar Internasional. Dalam hal ini,
Kementerian Kesehatan RI khususnya Direktorat Jenderal Bina Upaya Kesehatan
memilih dan menetapkan sistem akreditasi yang mengacu pada Joint Commission
International (JCI). Standar akreditasi ini selain sebagian besar mengacu pada
sistem JCI, juga dilengkapi dengan muatan lokal berupa program prioritas nasional
yang berupa program Millennium Development Goals (MDG’s) meliputi PONEK,
22

HIV dan TB DOTS dan standar-standar yang berlaku di Kementerian Kesehatan


RI.
Akreditasi rumah sakit di Indonesia telah dilaksanakan sejak tahun 1995, yang
dimulai hanya 5 (lima) pelayanan, pada tahun 1998 berkembang menjadi 12 (dua
belas) pelayanan dan pada tahun 2002 menjadi 16 pelayanan. Namun rumah sakit
dapat memilih akreditasi untuk 5 (lima), 12 (dua belas), 16 (enam belas) pelayanan,
sehingga standar mutu rumah sakit dapat berbeda tergantung dari berapa pelayanan
akreditasi yang diikuti. Hal ini dilakukan sejalan dengan visi KARS untuk menjadi
badan akreditasi berstandar internasional, serta untuk memenuhi tuntutan UU No.
44 tahun 2009 tentang Rumah Sakit yang mewajibkan seluruh rumah sakit di
Indonesia untuk meningkatkan mutu pelayanannya melalui akreditasi. Standar
akreditasi baru tersebut terdiri dari 4 (empat) kelompok sebagai berikut:
1. Kelompok Standar Berfokus Kepada Pasien
2. Kelompok Standar Manajemen Rumah Sakit
3. Kelompok Sasaran Keselamatan Pasien
4. Kelompok Sasaran Menuju Millennium Development
Akreditasi rumah sakit merupakan suatu proses dimana suatu lembaga yang
independen melakukan penilaian terhadap rumah sakit. Tujuannya adalah
menentukan apakah rumah sakit tersebut memenuhi standar yang dirancang untuk
memperbaiki keselamatan dan mutu pelayanan. Standar akreditasi sifatnya berupa
suatu persyaratan yang optimal dan dapat dicapai. Akreditasi menunjukkan
komitmen nyata sebuah rumah sakit untuk meningkatkan keselamatan dan kualitas
asuhan pasien, memastikan bahwa lingkungan pelayanannya aman dan rumah sakit
senantiasa berupaya mengurangi resiko bagi para pasien dan staf rumah sakit.
Dengan demikian akreditasi diperlukan sebagai cara efektif untuk mengevaluasi
mutu suatu rumah sakit, yang sekaligus berperan sebagai sarana manajemen.
Melalui proses akreditasi, rumah sakit dapat:
1. Meningkatkan kepercayaan masyarakat bahwa rumah sakit menitik-beratkan
sasarannya pada keselamatan pasien dan mutu pelayanan
2. Menyediakan lingkungan kerja yang aman dan efisien sehingga staf merasa
puas
23

3. Mendengarkan pasien dan keluarga mereka, menghormati hak-hak mereka, dan


melibatkan mereka sebagai mitra dalam proses pelayanan
4. Menciptakan budaya mau belajar dari laporan insiden keselamatan pasien
5. Membangun kepemimpinan yang mengutamakan kerja sama. Kepemimpinan
ini menetapkan prioritas untuk dan demi terciptanya kepemimpinan yang
berkelanjutan untuk meraih kualitas dan keselamatan pasien pada semua
tingkatan.
Standar akreditasi rumah sakit ini merupakan upaya Kemeterian Kesehatan
menyediakan suatu perangkat yang mendorong rumah sakit senantiasa
meningkatkan mutu dan keamanan pelayanan. Maka dari itu, rumah sakit
diharapkan mampu melakukan peningkatan atau perbaikan kualitas secara
berkelanjutan. Standar rumah sakit ini akan lebih berfokus pada keselamatan pasien
(Patient Safety), dengan mengacu pada beberapa referensi berikut:
1. International Principles for Healthcare Standards, A Framework of
Requirement for Standards, 3rd edition December 2007.
2. International Society for Quality in Helath Care (ISQua)
3. Joint Commission International Accreditation Standards for Hospital, 4 th
edition, 2011.
4. Instrumen Akreditasi Rumah Sakit, edisi 2007
5. Standar spesifik lainnya.
Standar-standar spesifik lainnya dalam akreditasi rumah sakit akan
dikelompokkan menurut fungsi-fungsi dalam rumah sakit terkait dengan pelayanan
pasien, upaya menciptakan organisasi-manajemen yang aman, efektif, terkelola
dengan baik. Fungsi-fungsi ini juga konsisten, berlaku untuk dan dipatuhi oleh
setiap unit/bagian/instalasi. Standar adalah suatu pernyataan yang mendefinisikan
harapan terhadap kinerja, struktur, proses yang harus dimiliki RS untuk
memberikan pelayanan dan asuhan yang bermutu dan aman. UU No. 44 tahun 2009
tentang Rumah Sakit mewajibkan RS menjalani akreditasi. Dengan demikian,
rumah sakit harus menerapkan standar akreditasi rumah sakit, termasuk standar-
standar lain yang berlaku bagi rumah sakit sesuai dengan penjabaran dalam Standar
Akreditasi Rumah Sakit edisi 2011.
24

Berdasarkan Permenkes RI Tahun 2017 tentang Akreditasi Rumah Sakit,


berikut adalah tahapan alur akreditasi rumah sakit:
a. Persiapan akreditasi
Persiapan akreditasi meliputi tiga tahapan, yaitu:
 Penilaian mandiri (self assessment), tahap ini merupakan proses penilaian
terhadap rumah sakit terkait penerapan standar pelayanan rumah sakit
dengan menggunakan instrument akreditasi yang bertujuan untuk mengukur
kesiapan dan kemampuan rumah sakit dalam rangka survei akreditasi.
 Workshop, merupakan proses yang dilaksanakan untuk menunjang
pemenuhan Standar Akreditasi Rumah Sakit.
 Bimbingan Akreditasi, merupakan proses pembinaan terhadap Rumah Sakit
untuk meningkatkan kinerja dalam mempersiapkan survei Akreditasi yang
diberikan oleh lembaga independen penyelenggara Akreditasi dan/atau oleh
tenaga pembimbing. Tenaga pembimbing dapat berasal dari Kementerian
Kesehatan dan/atau Rumah Sakit yang telah lulus Akreditasi yang
memberikan bimbingan Akreditasi berupa pendampingan.
b. Pelaksanaan akreditasi
Pelaksanaan akreditasi meliputi survei akreditasi dan penetapan status
akreditasi. Survei akreditasi merupakan penilaian untuk mengukur pencapaian
dan cara penetapan standar pelayanan rumah sakit yang dilakukan oleh surveyor
akreditasi dari lembaga independen pelaksana akreditasi. Surveior akreditasi
adalah tenaga kesehatan yang memiliki kompetensi dan kewenangan dalam
bidang akreditasi untuk melaksanakan survei akreditasi. Penetapan status
akreditasi nasional dilakukan oleh lembaga independen pelaksana akreditasi
berdasarkan rekomendasi dari surveior akreditasi. Selain memberikan
rekomendasi penetapan status akreditasi nasional, surveior akreditasi harus
memberikan rekomendasi perbaikan-perbaikan yang harus dilakukan untuk
pemenuhan standar pelayanan rumah sakit.
c. Kegiatan pasca akreditasi
Kegiatan pasca akreditasi dilakukan dalam bentuk survei verifikasi yang hanya
dapat dilakukan oleh lembaga independen pelaksana akreditasi yang melakukan
penetapan status akreditasi terhadap rumah sakit yang bertujuan untuk
25

mempertahankan dan/atau meningkatkan mutu pelayanan rumah sakit sesuai


dengan rekomendasi dari surveior. Pendampingan pasca akreditasi dilakukan
oleh tim pendampingan yang terdiri dari Kemenkes KARS, PERSI Daerah, dan
Dinas Kesehatan. Pendampingan pasca akreditasi bertujuan untuk
menindaklanjuti rekomendasi hasil survei akreditasi agar rumah sakit yang telah
terakreditasi dapat tetap mempertahankan mutu pelayanan. Pendampingan
dilaksanakan secara berkala minimal 6 bulan pasca survei akreditasi.
(Menkes RI, 2017)
Berikut tahapan proses akreditasi Rumah Sakit:
KLASIFIKASI/PENETAPAN KELAS
Rumah Sakit Provinsi : Memberikan Rekomendasi
Pusat : Melakukan Penetapan Kelas

PERIZINAN

1. Menkes: RS Kelas A, PMA/PMDN (Rekomendasi Dinkes Provinsi)


2. Pemda Prov: RS Kelas B (Rekomendasi Dinkes Kab/Kota)
3. Pemda Kab/Kota: RS Kelas C dan D (Rekomendasi Dinkes Kab/Kota)

REGISTRASI

1. Pusat: Melaksanakan Registrasi


2. Provinsi: Memberikan Rekomendasi

AKREDITASI

1. Dua tahun setelah izin operasional (Rekomendasi Dinkes Provinsi)


2. Enam bulan setelah izin perpanjangan (Rekomendasi Dinkes Provinsi)
Gambar 1 . Tahapan Proses Administrasi Rumah Sakit
26

Gambar 2. Alur Akreditasi Rumah Sakit


Rumah sakit berdasarkan status akreditasi terdiri atas rumah sakit yang telah
diakreditasi dan rumah sakit yang belum diakreditasi. Rumah sakit yang telah
akreditasi adalah rumah sakit yang telah diakui secara formal oleh suatu badan
akreditasi yang berwenang karena rumah sakit telah memenuhi standar yang telah
ditentukan Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 159/B/MenKes/II/1989. Dalam
Permenkes tersebut menyebutkan akreditasi rumah sakit adalah rumah sakit yang
telah memenuhi standar minimal yang ditentukan dengan diberlakukannya standar
pelayanan rumah sakit dan standar pelayanan medik. Melalui Surat Keputusan
Menteri Kesehatan RI Nomor 436/1993, bahwa seluruh rumah sakit diwajibkan
27

untuk menerapkan standar tersebut tanpa memandang kelas dan status kepemilikan
(Pemerintah atau Swasta).
Standar pelayanan rumah sakit terdiri dari 16 Kelompok Kerja (POKJA)
yaitu:
a. Administrasi dan Manajemen
b. Pelayanan Medis
c. Pelayanan Gawat Darurat
d. Pelayanan Keperawatan
e. Rekam Medik
f. Pelayanan Farmasi
g. Keselamatan Kerja, Kebakaran dan Kewaspadaan Bencana
h. Pelayanan Radiologi
i. Pelayanan Laboratorium
j. Pelayanan Operasi
k. Pelayanan Pengendalian Infeksi Rumah Sakit
l. Pelayanan Perinatal Resiko Tinggi
m. Pelayanan Rehabilitasi Medik
n. Pelayanan Gizi
o. Pelayanan Intensif dan Pelayanan Darah
Penilaian tahap satu meliputi point A-E, tahap dua meliputi point A-L, dan tahap
tiga meliputi A-P.
Dalam pelaksanaan proses akreditasi rumah sakit, keputusan atau hasil
akreditasi dapat digolongkan menjadi empat kategori, yaitu:
a. Tidak terakeditasi
Rumah sakit tidak dapat status akreditasi jika belum mampu memenuhi standar
yang ditetapkan (skor kurang dari 65%).
b. Akreditasi Bersyarat
Rumah sakit telah memenuhi syarat minimal, tetapi belum cukup karena ada
beberapa pelayanan dengan rekomendasi khusus (skor minimal 65% dan setiap
bidang tidak mempunyai nilai kurang dari 60%) dan diberikan waktu 1 tahun
untuk perbaikan.
28

c. Akreditasi Penuh
Rumah sakit telah dapat memenuhi standar yang ditetapkan, berlaku untuk 3
tahun (total skor lebih dari 75%).
d. Akreditasi Istimewa
Rumah sakit lulus akreditasi 3 periode berturut-turut memperoleh status
akreditasi untuk 5 tahun ke depan.
(KARS, 2011)
2.6.1 Akreditasi RSUD Wangaya
Periode dimana Bali menjadi bagian dari Provinsi Sunda Kecil sampai dengan
sekarang, secara perlahan-lahan tetapi pasti peranan RSUD Wangaya Kota
Denpasar dalam memberikan pelayanan kesehatan kepada masyarakat semakin
meningkat. Lebih-lebih setelah Bali memisahkan diri dari Provinsi Sunda Kecil.
Bulan Maret tahun 1963 pada saat Gunung Agung meletus pengabdian RSUD
Wangaya Kota Denpasar sangat besar. Ida Bagus Kompyang memimpin tenaga
perawat dalam membantu korban bencana alam letusan Gunung Agung. Antara
tahun 1951-2007 RSUD Wangaya dipimpin oleh 28 orang direktur. Dengan
terbentuknya Pemerintahan Kota Denpasar pada tahun 1992 RSUD Wangaya Kota
Denpasar berada dibawah Pemerintahan Kota Denpasar menjadi Unit Swadana
sesuai Peraturan Pemerintah Kota Denpasar Nomor 23 tahun 2001.
Sesuai Keputusan Menteri Kesehatan Nomor 538/MENKES/SK/2003 RSUD
Wangaya ditetapkan menjadi Rumah Sakit Kelas B Non Pendidikan. Pada tanggal
23 Juli 2008 dengan Keputusan Wali Kota Denpasar Nomor 96 tahun 2008 RSUD
ditetapkan menjadi Badan Layanan Umum Daerah Rumah Sakit Umum Daerah
Wangaya Kota Denpasar. Melalui perjalanan panjang sejak tahun 1921 dalam
memberikan pelayanan kesehatan dan seiring berubahnya status RSUD Wangaya
Kota Denpasar menjadi Badan Layanan Umum diharapkan RSUD Wangaya Kota
Denpasar akan dapat meningkatkan mutu pelayanan menuju rumah sakit pilihan
utama masyarakat. Dalam upaya peningkatan mutu pelayanan, RSUD Wangaya
Kota Denpasar telah melalui penilaian ISO 9001: 2008, dan Akreditasi Rumah Sakit
oleh Komisi Akreditasi Rumah Sakit (KARS) versi 2007, dan versi 2012 dengan
predikat paripurna pada tahun 2014 dan 2017. Penetapan sebagai Rumah Sakit Tipe
29

B Pendidikan didapatkan melalui Surat Keputusan Menteri Kesehatan Republik


Indonesia Nomor: HK 02.02/MENKES/287/2015 tentang Penetapan Rumah Sakit
Umum Daerah Wangaya Kota Denpasar Provinsi Bali Sebagai Rumah Sakit
pendidikan pada tanggal 26 Desember 2016.
2.7 Komite Medik RSUD Wangaya
Komite medik adalah wadah non struktural yang anggotanya terdiri dari staf
medik. Komite medik bertugas membantu direktur dalam menyusun standar
pelayanan medik dan memantau pelaksanaannya, melaksanakan pembinaan etika
profesi, mengembangkan program pelayanan, pendidikan, pelatihan serta
penelitian. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No. 755 Tahun 2011
tentang Penyelenggaraan Komite Medik di Rumah Sakit menyebutkan bahwa
komite medik berfungsi untuk menegakkan profesionalisme sehingga keselamatan
pasien di rumah sakit lebih terjamin dan terlindung melalui pengendalian staf medis
yang melakukan pelayanan medis di rumah sakit. Komite medik mengatur
pemberian kewenangan klinis pada setiap staf medis yang berpedoman pada norma
dan etika profesi yang ditetapkan oleh setiap spesialis dan disetujui oleh direktur
rumah sakit. Komite medik dibentuk oleh Direktur rumah sakit dan bertanggung
jawab kepada Kepala/Direktur rumah sakit. Organisasi komite medik sekurang-
kurangnya terdiri dari ketua, sekretaris, dan anggota (Permenkes, 2011). Organisasi
komite medik RSUD Wangaya terdiri dari ketua komite medik, sekretaris komite
medik, sub-sub komite, serta staf administrasi.
A. Kerangka Tugas dam Kewajiban Komite Medik RSUD Wangaya

Gambar 3. Struktur Organisasi Komite Medik Rumah Sakit


30

Komite medik mempunyai tugas meningkatkan profesionalisme staf medis


yang bekerja di rumah sakit dengan cara:
1. Melakukan kredensial bagi seluruh staf medis yang akan melakukan
pelayanan medis di rumah sakit
2. Memelihara mutu profesi staf medis
3. Menjaga disiplin, etika, dan perilaku profesi staf medik
4. Menyusun standar pelayanan medis.
(Permenkes, 2011).
Setiap jabatan dalam struktur organisasi komite medik memiliki tugas dan
harus memenuhi persyaratan sebagai berikut:
1. Ketua Komite Medik
Jabatan ketua komite medik dapat dijabat oleh dokter purna waktu atau dokter
paruh waktu ditetapkan oleh Kepala/Direktur rumah sakit dengan memperhatikan
masukan dari staf medis yang bekerja di rumah sakit. Ketua komite medik memilih
sekretaris komite medik dan ketua komite medik dapat menjadi ketua dari salah
satu ketua sub komite. Ketua komite medik harus memenuhi persyaratan sebagai
berikut:
a. Mempunyai kredibilitas yang tinggi dalam profesinya.
b. Menguasai segi ilmu profesinya dalam jangkauan, ruang lingkup,
sasaran dan dampak yang luas.
c. Peka terhadap perkembangan rumah sakit.
d. Bersifat terbuka, bijaksana, dan jujur.
e. Mempunyai kepribadian yang dapat diterima dan disegani di
lingkungan profesinya.
f. Mempunyai integritas keilmuan dan etika profesi yang tinggi.
Uraian tugas Ketua Komite Medik adalah sebagai berkut:
a. Bertanggung jawab atas terlaksananya semua program komite medik
dan mempertanggungjawabkannya kepada Kepala/Direktur rumah
sakit.
b. Mewakili komite medik untuk tugas eksternal.
c. Koordinasi internal dengan anggota komite medik.
31

d. Ketua Komite Medik memberikan laporan tahunan dan laporan berkala


tentang kegiatan keprofesian yang dilakukandi rumah sakit kepada
Kepala/Direktur rumah sakit.
2. Sekretaris Komite Medik
a. Sekretaris komite medik dijabat oleh seorang dokter purna waktu.
b. Rumah sakit dengan jumlah dokter terbatas maka sekretaris komite
medik dapat dipilih oleh salah satu anggota komite medik.
c. Sekretaris komite medik dapat menjadi ketua dari salah satu sub komite.
d. Dalam menjalankan tugasnya, sekretaris komite medik dibantu oleh
tenaga administrasi (staf sekretaris) purna waktu.
3. Sub Komite Kredensial
Sub komite kredensial di rumah sakit terdiri atas sekurang-kurangnya 3 orang
staf medis yang memiliki surat penugasan klinis (clinical appointment) di rumah
sakit yang bersangkutan, dan berasal dari disiplin ilmu yang berbeda.
Pengorganisasian sub komite kredensial sekurang-kurangnya terdiri dari ketua,
sekretaris, dan anggota, yang ditetapkan oleh dan bertanggung jawab kepada ketua
komite medik. Tugas komite kredensial yaitu:
a. Melakukan review permohonan untuk menjadi anggota staf medis
rumah sakit secara total objektif, adil, jujur dan terbuka.
b. Membuat rekomendasi hasil review berdasarkan kriteria yang
ditetapkan dan sesuai dengan kebutuhan staf medis di rumah sakit.
c. Membuat laporan kepada Komite Medik apabila permohonan sesuai
dengan ketentuan yang diatur di dalam Peraturan Internal Staf Medis
(Medical Staff Baylaws) di rumah sakit.
d. Melakukan review kompetisi staf medis dan memberikan laporan serta
rekomendasi kepada ketua komite medik untuk pemberian clinical
privileges, reapointment, dan penugasan staf medis pada unit kerja.
e. Membuat rencana kerja Sub Komite Kredensial.
f. Menyusun tata laksana dan instrumen kredensial.
g. Melaksanakan kredensial dengan melibatkan lintas fungsi sesuai
kebutuhan.
32

h. Membuat laporan berkala kepada Komite Medik.


4. Sub Komite Etika Profesi
Kegiatan pokok dan mekanisme kerja dari Sub Komite Etika Profesi yaitu:
a. Membuat Rencana Kerja.
b. Melaksanakan Rencana Kerja.
c. Menyusun tata laksana pemantauan dan penanganan masalah etika dan
disiplin profesi.
d. Melakukan sosialisasi yang terkait dengan etika profesi dan disiplin
profesi.
e. Mengusulkan kebijakan yang terkait dengan bioetika.
f. Melakukan koordinasi dengan Panitia etik RSUD Wangaya Kota
Denpasar.
g. Melakukan pencatatan dan pelaporan secara berkala.
5. Sub Komite Mutu Profesi
Kegiatan pokok dan mekanisme kerja dari Sub Komite Mutu Profesi yaitu:
a. Membuat rencana kerja/program kerja.
b. Melaksanakan rencana kerja/jadwal kegiatan
c. Membuat panduan mutu pelayanan medis.
d. Melakukan pemantauan dan pengawasan mutu pelayanan medis
e. Menyusun indikator mutu klinik dengan melakukan koordinasi dengan
kelompok staf medis dan unit kerja. Indikator yang disusun adalah
indikator output atau outcome.
f. Melakukan koordinasi dengan Komite Peningkatan Mutu Rumah Sakit.
g. Melakukan pencatatan dan pelaporan secara berkala.
2.8 Komite/Tim Farmasi dan Terapi Rumah Sakit Umum Daerah Wangaya
Kota Denpasar
Berdasarkan Permenkes RI No. 72 Tahun 2016 tentang Standar Pekerjaan
Kefarmasian di Rumah Sakit, dalam pengorganisasian rumah sakit dibentuk
Komite/Tim Farmasi dan Terapi yang merupakan unit kerja dalam memberikan
rekomendasi kepada pimpinan Rumah Sakit mengenai kebijakan penggunaan obat
di rumah sakit yang anggotanya terdiri dari dokter yang mewakili semua
33

spesialisasi yang ada di Rumah Sakit, Apoteker Instalasi Farmasi, serta tenaga
kesehatan lainnya apabila diperlukan. Komite/Tim Farmasi dan Terapi harus dapat
membina hubungan kerja dengan komite lain di dalam Rumah Sakit yang
berhubungan/berkaitan dengan penggunaan obat (Menkes RI, 2016).
Komite/Tim Farmasi dan Terapi dapat diketuai oleh seorang dokter atau
seorang apoteker, apabila di ketuai oleh seorang dokter, maka sekretarisnya adalah
seorang apoteker, namun apabila diketuai oleh apoteker, maka sekretarisnya adalah
seorang dokter. Komite/Tim Farmasi dan Terapi harus mengadakan rapat secara
teratur, sedikitnya 2 (dua) bulan sekali dan untuk rumah sakit besar rapat diadakan
sekali dalam satu bulan. Rapat Komite/Tim Farmasi dan Terapi dapat mengundang
pakar dari dalam maupun dari luar Rumah Sakit yang dapat memberikan masukan
bagi pengelolaan Komite/Tim Farmasi dan Terapi, memiliki pengetahuan khusus,
keahlian-keahlian atau pendapat tertentu yang bermanfaat bagi Komite/Tim
Farmasi dan Terapi.
A. Kedudukan dan Tanggung Jawab
Komite Farmasi dan Terapi merupakan unit kerja dalam memberikan
rekomendasi kepada Direktur Rumah Sakit tentang kebijakan penggunaan obat di
Rumah Sakit serta bertanggung jawab kepada Direktur.
B. Tugas KFT
 Komite/Tim Farmasi dan Terapi mempunyai tugas sebagai berikut :
1. Mengembangkan kebijakan tentang penggunaan obat di Rumah Sakit;
2. Melakukan seleksi dan evaluasi obat yang akan masuk dalam formularium
Rumah Sakit;
3. Mengembangkan standar terapi;
4. Mengidentifikasi permasalahan dalam penggunaan obat;
5. Melakukan intervensi dalam meningkatkan penggunaan obat yang rasional;
6. Mengkoordinir penatalaksanaan Reaksi Obat yang Tidak Dikehendaki;
7. Mengkoordinir penatalaksanaan medication error;
8. Menyebarluaskan informasi terkait kebijakan penggunaan obat di Rumah
Sakit.
(Menkes RI, 2016).
34

C. Susunan Organisasi Komite Farmasi dan Terapi Rumah Sakit Umum Daerah
Wangaya Kota Denpasar
1. Ketua KFT
2. Sekretaris KFT
3. Anggota KFT
a. Seluruh Kepala SMF
b. Apoteker
c. Perawat
D. Uraian Tugas Organisasi Komite Farmasi dan Terapi
1. Ketua KFT
Memiliki tugas sebagai berikut :
1. Membuat program kerja Komite Farmasi dan Terapi
2. Mengajukan kebijakan tentang penggunaan obat di Rumah Sakit
3. Merumuskan segala keputusan yang berhubungan dengan kegiatan Komite
Farmasi dan Terapi
4. Merencanakan jumlah, jenis dan mutu anggota yang dibutuhkan
5. Merencanakan dan menetukan jenis kegiatan yang akan diselenggarakan KFT
sesuai dengan kebutuhan dan kebijakan rumah sakit
6. Bekerjasama dengan Instalasi Farmasi Rumah Sakit (IFRS) dalam
mengembangkan tinjauan terhadap kebijakan dan peraturan-peraturan tentang
penggunaan obat di RS sesuai peraturan yang berlaku secara lokal dan nasional.
7. Mengatur, mendistribusikan dan mengkoordinasikan tugas-tugas bawahan
8. Memberikan petunjuk dan bimbingan serta pengawasan kepada
bawahannya
Tanggung Jawab :
Secara struktural dan administratif, ketua Komite Farmasi dan Terapi (KFT)
bertanggung jawab kepada Direktur untuk merencanakan, mengorganisir, serta
mengendalikan / mengarahkan semua kegiatan Komite Farmasi dan Terapi (KFT)
sehingga sesuai dengan tujuan yang ditetapkan dalam kebijakan Rumah Sakit.
35

2. Sekretaris KFT
Memiliki tugas sebagai berikut :
1. Menetapkan jadwal kegiatan di Komite farmasi dan Terapi
2. Membantu IFRS dalam mengembangkan tinjauan terhadap kebijakan dan
peraturan mengenai penggunaan obat di RS sesuai peraturan yang berlaku
secara lokal dan nasional
3. Menyebarluaskan keputusan yang disetujui pimpinan kepada pihak terkait
4. Melaksanakan keputusan yang sudah disepakati dalam pertemuan
5. Melaksanakan umpan balik hasil pengkajian pengelolaan dan penggunaan obat
pada pihak terkait
Tanggung Jawab :
Secara struktural dan administratif, Sekretaris Komite Farmasi dan Terapi
(KFT) bertanggung jawab kepada Ketua Komite Farmasi dan Terapi (KFT).
3. Sub Komite Seleksi dan Evaluasi Obat
Memiliki tugas sebagai berikut :
1. Mengusulkan kegiatan di Komite Farmasi dan Terapi (KFT)
2. Melakukan pemilihan item obat, mengacu pada FORNAS dan PPK
3. Membantu ketua KFT dalam menyusun formularium RS
4. Membantu ketua KFT memilah usulan obat baru yang diusulkan oleh anggota
staf medis sebelum dimasukkan dalam formularium
5. Membantu menyebarluaskan keputusan yang disetujui pimpinan kepada pihak
terkait
6. Melaksanakan keputusan yang sudah disepakati dalam pertemuan
Tanggung Jawab :
Secara struktural dan administratif, Sub Komite Seleksi dan Evaluasi Obat
bertanggung jawab kepada Ketua Komite Farmasi dan Terapi (KFT).
4. Sub Komite Penggunaan FORNAS dan Formularium RS
Memiliki tugas sebagai berikut :
1. Mengidentifikasi permasalahan dalam penggunaan Obat;
2. Membantu ketua KFT melakukan tinjauan formularium berdasarkan informasi
mengenai keamanan atau efek samping obat
36

3. Membantu ketua KFT mengevaluasi kepatuhan terhadap formularium dan


merekomendasikan tindak lanjut kepada direksi
4. Membantu menyebarluaskan keputusan yang disetujui pimpinan kepada pihak
terkait
5. Melaksanakan keputusan yang sudah disepakati dalam pertemuan
Tanggung Jawab :
Secara struktural dan administratif, Sub Komite Penggunaan FORNAS dan
Formularium RS bertanggung jawab kepada Ketua Komite Farmasi dan Terapi
(KFT).
5. Sub Komite Monitoring Efek Samping Obat (MESO)
Memiliki tugas sebagai berikut :
1. Mengumpulkan dan meninjau laporan tentang ESO
2. Melakukan pengawasan terhadap penggunaan obat-obatan off-label
3. Berkolaborasi dalam penanganan Adverse Drug Event yaitu respon / kejadian
obat yang tidak diharapkan saat penggunaan obat, mencakup adverse drug
reaction dan medication error.
Tanggung Jawab :
Secara struktural dan administratif, Sub Komite MESO bertanggung jawab
kepada Ketua Komite Farmasi dan Terapi (KFT).
2.9 Formularium Rumah Sakit Umum Daerah Wangaya Kota Denpasar
Formularium Rumah Sakit yang disusun oleh Komite/Tim Farmasi dan
Terapi merupakan himpunan obat yang diterima/disetujui oleh Komite/Tim
Farmasi dan Terapi untuk digunakan di Rumah Sakit dan dapat direvisi pada setiap
batas waktu yang ditentukan. Adapun komposisi Formularium, meliputi:
a. Halaman judul
b. Daftar nama anggota Komite/Tim Farmasi dan Terapi
c. Daftar isi
d. Informasi mengenai kebijakan dan prosedur di bidang obat
e. Produk obat yang diterima untuk digunakan
Sistem yang dipakai adalah suatu sistem dimana prosesnya tetap berjalan
terus, dalam arti kata bahwa sementara Formularium itu digunakan oleh staf medis,
37

di lain pihak Komite/Tim Farmasi dan Terapi mengadakan evaluasi dan


menentukan pilihan terhadap produk obat yang ada di pasaran, dengan lebih
mempertimbangkan kesejahteraan pasien (Menkes RI, 2004).
Pedoman penggunaan formularium yang digunakan akan memberikan
petunjuk kepada dokter, apoteker, perawat, serta petugas administrasi di rumah
sakit dalam menerapkan sistem formularium, meliputi :
1. Membuat kesepakatan antara staf medis dari berbagai disiplin ilmu dengan
Panitia Farmasi dan Terapi dalam menentukan kerangka mengenai tujuan,
organisasi, fungsi, dan ruang lingkup. Staf medis harus mendukung Sistem
Formularium yang diusulkan oleh Panitia Farmasi dan Terapi.
2. Staf medis harus dapat menyesuaikan sistem yang berlaku dengan kebutuhan
tiap-tiap institusi.
3. Staf medis harus menerima kebijakan-kebijakan dan prosedur yang ditulis
oleh Panitia Farmasi dan Terapi untuk menguasai sistem Formularium yang
dikembangkan oleh Panitia Farmasi dan Terapi.
4. Nama obat yang tercantum dalam Formularium adalah nama generik.
5. Membatasi jumlah produk obat yang secara rutin harus tersedia di Instalasi
Farmasi.
6. Membuat prosedur yang mengatur pendistribusian obat generik yang efek
terapinya sama, seperti Apoteker bertanggung jawab untuk menentukan jenis
obat generik yang sama untuk disalurkan kepada dokter sesuai produk asli
yang diminta, dokter yang mempunyai pilihan terhadap obat paten tertentu
harus didasarkan pada pertimbangan farmakologi dan terapi dan apoteker
bertanggung jawab terhadap kualitas, kuantitas, dan sumber obat dari sediaan
kimia, biologi dan sediaan farmasi yang digunakan oleh dokter untuk
mendiagnosa dan mengobati pasien.
(Menkes RI, 2004).
2.10 Instalasi Farmasi RSUD Wangaya
2.10.1 Profil Instalasi Farmasi RSUD Wangaya Kota Denpasar
Pelayanan Kefarmasian di Rumah Sakit meliputi 2 kegiatan, yaitu kegiatan
yang bersifat manajerial berupa pengelolaan sediaan farmasi, BMHP, alkes serta
38

kegiatan pelayanan farmasi klinik. Kegiatan tersebut harus didukung oleh SDM
yang sesuai dengan peraturan yang berlaku dan sesuai analisis beban kerja serta
sarana dan peralatan. Menurut Keputusan Direktur RSUD Wangaya Kota Denpasar
Nomor 114 Tahun 2014, Instalasi Farmasi RSUD Wangaya Kota Denpasar dibagi
menjadi 3 (tiga) bagian utama, yaitu:
6. Pengelolaan Perbekalan Farmasi
Pengelolaan perbekalan farmasi merupakan suatu kegiatan untuk mengelola
perbekalan farmasi yang ada di RSUD Wangaya Kota Denpasar mulai dari obat-
obatan, alat kesehatan dan bahan medis habis pakai (BMHP). Kegiatan pengelolaan
perbekalan farmasi meliputi perencanaan, pengadaan, penerimaan, penyimpanan,
pendistribusian, dan monitoring. Untuk pengelolaan perbekalan farmasi maka
dibagi menjadi 2 bagian yaitu:
a. Farmasi A
Pada bagian farmasi A bertugas melayani Bahan Medis Habis Pakai (BMHP),
seperti kasa, alkohol swab, aseptan, gynaecology set, perban, kapas, spuit, iv
catheter, dan sebagainya untuk didistribusikan ke ruang rawat inap, poliklinik, HD.
Pada prinsipnya apoteker bagian pengadaan farmasi A membuat perencanaan
kemudian diserahkan ke Pejabat Pengadaan untuk dilakukan pembelian melalui e-
purchasing untuk barang-barang yang masuk dalam e-catalog. Untuk barang-
barang yang tidak tercantum dalam e-catalog dilakukan pembelian dengan
penunjukan langsung distributor dengan mempertibangkan harga. Satu faktur
barang tidak lebih dari Rp. 50.000.000. Pelayanan di farmasi A tidak dipungut biaya
karena merupakan satu paket dalam bentuk jasa sarana yang terintegrasi dalam tarif
rumah sakit.
b. Farmasi B
Pada bagian farmasi B bertugas melayani sediaan farmasi dan alat kesehatan
untuk didistribusikan ke ruang rawat inap, poliklinik, HD, dan OK. Koordinator
apotek dan OK membuat amprahan obat ke gudang farmasi setiap hari, gudang
farmasi menyiapkan amprahan sesuai permintaan. Sedian farmasi dan alat
kesehatan yang akan habis atau kosong, oleh apoteker bagian farmasi B, direkap
dan dibuatkan perencanaan sesuai kebutuhan sebulan, yang akan diajukan ke
39

Pejabat Pengadaan. Pejabat Pengadaan melakukan pembelian melalui e-purchasing


untuk sediaan farmasi dan alat kesehatanyang tercantum dalam e-catalog. Untuk
sediaan farmasi dan alat kesehatan yang tidak tercantum dalam e-catalog dilakukan
pembelian dengan penunjukan langsung distributor dengan mempertibangkan
harga. Satu faktur barang tidak lebih dari Rp. 50.000.000.
E. Pelayanan Farmasi Klinik
Berdasarkan Peraturan Menteri Kesehatan No. 72 Tahun 2016 tentang
Standar Pekerjaan Kefarmasian di Rumah Sakit disebutkan bahwa salah satu
standar pelayanan kefarmasian di rumah sakit meliputi pelayanan farmasi klinik.
Pelayanan farmasi klinik merupakan pelayanan langsung yang diberikan apoteker
kepada pasien dalam rangka meningkatkan outcome terapi dan meminimalkan
resiko terjadinya efek samping karena obat, untuk tujuan keselamatan pasien
(patient safety) sehingga kualitas hidup pasien terjamin. Pelayanan farmasi klinik
yang dilakukan dapat meliputi :
a. Pengkajian dan pelayanan resep.
b. Penelusuran riwayat penggunaan obat.
c. Rekonsiliasi obat.
d. Pelayanan Informasi Obat (PIO).
e. Konseling.
f. Visite.
g. Pemantauan Terapi Obat (PTO).
h. Dispensing sediaan steril.
i. Evaluasi Penggunaan Obat (EPO)
j. Monitoring Efek Samping Obat (MESO).
k. Pemantauan Kadar Obat dalam Darah (PKOD).
Namun di RSUD Wangaya visite ke ruang rawat inap oleh apoteker bersama
dengan tenaga kesehatan lainnya seperi dokter dan perawat belum dapat
dilaksanakan karena keterbatasan tenaga profesi apoteker. Apoteker hanya
melakukan visite secara mandiri ke ruangan rawat inap yaitu ruangan Kaswari.
Adapun kegiatan yang dilakukan adalah :
a. Mengisi form rekonsiliasi obat.
40

b. Mengisi form edukasi dan form terintegrasi.


c. Mengisi form CPPT.
Selain itu juga dilakukan pengecekan stok untuk troley emergency yang
dilakukan setiap dua bulan sekali. Pengecekan yang dilakukan meliputi expired
date, suhu penyimpanan, kesesuaian jumlah obat dengan standar, pelabelan,
penempatan obat high alert. Untuk Monitoring Efek Samping Obat (MESO) juga
dilakukam dengan melakukan ceklist masing-masing ruangan setiap bulan yang
bertujuan untuk mengetahui ada tidaknya efek samping obat yang terjadi selama
satu bulan.
F. Manajemen Mutu
Manajemen mutu meliputi semua kegiatan untuk memaksimalkan pelayanan
kefarmasian yang dilakukan oleh Instalasi Farmasi RSUD Wangaya. Tujuan dari
manajemen mutu adalah agar setiap pelayanan farmasi memenuhi standar
pelayanan yang ditetapkan dan dapat memuaskan pelanggan. Pengendalian mutu
merupakan kegiatan pengawasan, pemeliharaan, dan audit terhadap perbekalan
farmasi untuk menjamin mutu, mencegah kehilangan, kadaluarsa, rusak dan
mencegah ditarik dari peredaran serta keamanannya sesuai dengan Kesehatan,
Keselamatan Kerja Pasien (K3RS) yang meliputi:
a) Melaksanakan prosedur yang menjamin keselamatan kerja dan lingkungan.
b) Melaksanakan prosedur yang mendukung kerja tim Pengendalian Infeksi
Rumah Sakit.
Metode evaluasi pengendalian mutu antara lain:
a) Audit (pengawasan) dilakukan terhadap proses hasil kegiatan apakah sudah
sesuai standar.
b) Review (penilaian) dilakukan terhadap penilaian yang telah diberikan,
penggunaan sumber daya, dan penulisan resep.
c) Survei dilakukan untuk mengukur kepuasan pasien yang dilakukan dengan
angket atau wawancara khusus.
d) Observasi dilakukan terhadap kecepatan pelayanan antrian dan ketepatan
penyerahan obat.
41

Indikator mutu dan keselamatan pasien di Instalasi Farmasi RSUD Wangaya


meliputi :
- Ketersediaan obat emergensi di Instalasi Gawat Darurat (IGD).
- Kesalahan penulisan resep.
- Waktu tunggu pelayanan obat jadi.
- Waktu tunggu pelayanan obat racikan.
- Tidak adanya kejadian kesalahan pemberian obat.
- Kepuasan pelanggan.
- Penulisan resep sesuai formularium.
- Kesalahan dispensing obat oleh Farmasi.
- Insiden akibat efek samping obat.
- Kepatuhan pemberian label obat High aler oleh Farmasi.
Pelaporan dilakukan setiap bulan ke UPM (Unit Penjamin Mutu) RSUD Wangaya.
2.10.2 Struktur Organisasi Instalasi Farmasi RSUD Wangaya
Struktur organisasi instalasi farmasi RSUD Wangaya dapat dilihat pada
Lampiran 1. Instalasi farmasi berada di bagian Penunjang dan Pengembangan
SDM. Instalasi Farmasi RSUD Wangaya Kota Denpasar memiliki 10 apoteker yang
dibagi tugasnya sebagai berikut: 1 apoteker sebagai kepala instalasi farmasi, 1
apoteker untuk pengelolaan perbekalan farmasi yang dibantu oleh 1 apoteker
lainnya, 1 apoteker untuk farmasi klinis, 1 apoteker untuk pengendalian mutu, 5
apoteker untuk memberi KIE baik kepada pasien langsung ataupun dengan keluarga
pasien, dan 1 apoteker bertugas melakukan kegiatan verifikasi resep untuk peyanan
rawat inap. Sedangkan dari 25 tenaga teknis kefarmasian terdistribusi sebagai
tenaga koordinator, tenaga jaga siklus, dan tenaga administrasi. Dari 7 tenaga non
farmasi terdistribusi menjadi tenaga entry resep, tenaga juru resep, dan tenaga CPO
(kurir obat). Uraian jabatan organisasi IFRS Wangaya adalah sebagai berikut:
1. Nama Jabatan : Kepala Instalasi Farmasi
2. Syarat Jabatan
Apoteker yang memiliki pengalaman minimal tiga tahun di Instalasi farmasi
rumah sakit.
3. Uraian Tugas
42

a) Ikut serta dalam perencanaan manajemen dan penentuan anggaran


serta pengunaan sumber daya instalasi farmasi
b) Merumuskan keputusan yang berhubungan dengan pelayanan farmasi dan
penggunaan obat
c) Melaksanakan fungsi supervisi aktivitas pelayanan kefarmasian termasuk
gas medis dan B3
d) Menandatangani surat-surat termasuk Surat Pesanan Sediaan farmasi dan
alkes
e) Mengatur, mendistribusikan dan mengkoordinasikan tugas-tugas
bawahan
f) Memberikan petunjuk dan bimbingan serta pengawasan kepada
bawahannya
g) Mengevaluasi dan mempertanggungjawabkan hasil kerja bawahannya
h) Melaksanakan tugas dinas lainnya yang diberikan oleh atasan
4. Tanggungjawab
Bertanggung jawab dalam merencanakan, mengorganisir, serta
mengendalikan/ mengarahkan semua kegiatan dalam lingkup pelayanan bidang
Farmasi sehingga sesuai dengan tujuan yang ditetapkan dalarn kebijakan
Pelayanan Farmasi.
5. Wewenang
a) Melaksanakan fungsi perencanaan, pengorganisasian,
pengarahan,pengawasan, pengendalian, dan penilaian terhadap sistem
manajemen farmasi.
b) Menentukan prioritas pekerjaan.
c) Menegur karyawan yang melakukan pelanggaran atau bekerja tidak sesuai
dengan prosedur.
d) Memutuskan hal – hal yang berkaitan dengan pekerjaan kefarmasian
berkoordinasi dengan pihak Manajemen

1. Nama Jabatan : Administrasi Dan Pelaporan


2. Syarat Jabatan
43

Tenaga teknis farmasi yang memiliki pengalaman minimal satu tahun di


instalasi farmasi rumah sakit.
3. Uraian Tugas
a) Membuat laporan pelayanan resep
b) Membuat laporan pemantauan penulisan resep dokter
c) Membuat laporan stok perbekalan farmasi
d) Menyiapkan ATK
e) Mengisi formulir kegiatan fungsional
f) Membuat jadwal jaga dinas farmasi dan jadwal rapat instalasi farmasi
g) Mengambil obat hibah ke GFK (Gudang Farmasi Kabupaten)
h) Mengambil Vaksin Ke Dinas Kesehatan
i) Mengantar obat dari Gudang ke Apotek Depo farmasi
j) Mencatat barang yang menjelang Kadaluwarsa
k) Merekap barang Kadaluwarsa
l) Melakukan dokumentasi semua kegiatan instalasi farmasi
m) Melakukan tugas-tugas yang diberikan oleh atasan
4. Tanggung jawab
Bertanggung jawab langsung kepada Kepala Instalasi Farmasi terhadap
pekerjaan/tugas-tugas administratif di Instalasi Farmasi
5. Wewenang
Meminta kebutuhan yang berkaitan dengan administratif Instalasi Farmasi
dengan persetujuan Kepala Instalasi Farmasi
1. Nama Jabatan: Kepala Unit Pengelolaan Perbekalan Farmasi
2. Syarat Jabatan
Apoteker yang memiliki pengalaman minimal satu tahun di instalasi farmasi
rumah sakit.
3. Uraian Tugas
a) Merencanakan pengadaan, penyimpanan, dan penyaluran perbekalan
farmasi di RSUD Wangaya atas persetujuan Pejabat Pengadaan.
b) Merekap data barang habis dari unit apotek, Depo dan gudang farmasi
44

c) Menyusun daftar usulan obat dan Alkes untuk diketahui Ka. Instalasi dan
diajukan kepada Pejabat Pengadaan
d) Memeriksa realisasi kedatangan sediaan farmasi dan alkes dibandingkan
Surat Pesanan yang sudah masuk ke Distributor.
e) Menyusun rancangan Rencana Kebutuhan Obat (RKO) melalui aplikasi
e-Monev
f) Membuat laporan SIPNAP
g) Membuat laporan sediaan Kadaluwarsa
h) Melakukan kegiatan Stok Opname
i) Melakukan kegiatan supervisi di bagian perlengkapan perbekalan
farmasi A dan perbekalan farmasi B.
j) Menginformasikan segala kebutuhan obat dan anggaran farmasi A,
farmasi B serta penggunaan sumber daya manusia.
k) Mengevaluasi dan melaporkan semua hasil kegiatan farmasi
4. Tanggung jawab
Bertanggung jawab langsung kepada Kepala Instalasi Farmasi terhadap
pekerjaan/tugas-tugas pengelolaan Perbekalan farmasi di Instalasi Farmasi
5. Wewenang
Melaksanakan fungsi perencanaan, pengorganisasian, pengarahan,
pengawasan, pengendalian, dan penilaian terhadap sistem manajemen logistik
farmasi.

1. Nama Jabatan: Kepala Unit Farmasi Klinik


2. Syarat Jabatan
Apoteker yang memiliki pengalaman minimal satu tahun di bagian farmasi
rumah sakit
3. Uraian Tugas:
a) Mengkoordinir pelaksanaan farmasi klinik ke ruangan (visite ke ruang
perawatan)
b) Melakukan kegiatan supervisi terkait pemakaian obat dan alat kesehatan
di ruangan
45

c) Mengisi form rekonsiliasi obat


d) Mengisi form catatan edukasi terintegrasi
e) Mengisi CPPT
f) Mengkoordinir dan melakukan konseling obat ke pasien
g) Melakukan pemantauan dan pelaporan efek samping obat
h) Monitoring trolley emergency
i) Melaksanakan tugas-tugas yang diberikan oleh atasan
4. Tanggung Jawab
Secara fungsional bertanggung jawab kepada Kepala Instalasi Farmasi untuk
melaksanakan pelayanan farmasi klinis di RSUD Wangaya.
5. Wewenang
1) Melaksanakan pelayanan farmasi klinis di unit atau unit yang telah
ditentukan.
2) Mengetahui riwayat pengobatan pasien dan rencana terapi yang akan
dilaksanakan
3) Berkolaborasi dengan tenaga kesehatan lain dalam melaksanakan
pelayanan kefarmasian
4) Memberikan rekomendasi kepada petugas kesehatan lain (Dokter,
Perawat, dll) berkaitan dengan pengkajian resep dan asuhan kefannasian

1. Nama Jabatan: Kepala Unit Manajemen Mutu


2. Syarat Jabatan
Apoteker yang memiliki pengalaman minimal satu tahun di farmasi rumah
sakit.
3. Uraian Tugas
a) Membantu Kepala Instalasi Farmasi dalam mengawasi dan mengontrol
kinerja staf di instalasi farmasi di RSUD Wangaya.
b) Mengkoordinir dan mengawasi semua kegiatan yang berhubungan
dengan pengendalian mutu instalasi farmasi RSUD Wangaya.
c) Merencanakan,mengembangkan kegiatan manajemen mutu di Instalasi
Farmasi.
46

d) Monitoring dan melakukan pencatatan indikator PMKP Instalasi Farmasi


e) Monitoring dan melakukan pencatatan kesalahan penulisan resep dokter
f) Melengkapi data kuiesioner kepuasan Pasien dan Keluarga
g) Melakukan kegiatan supervisi terkait Sasaran Keselamatan Pasien
h) Melaksanakan tugas – tugas dinas lainnya yang diberikan atasan.
4. Tanggung Jawab
Bertanggung jawab langsung kepada Kepala Instalasi Farmasi terhadap
pekerjaan/tugas-tugas administratif terkait mutu pelayanan di Instalasi Farmasi
5. Wewenang
Mengetahui data-data di Farmasi yang dibutuhkan untuk pelaksanaan
tugasnya.

1. Nama Jabatan: Koordinator Penyedia Perbekalan Farmasi A


2. Syarat Jabatan
Tenaga Kefarmasian yang memiliki pengalaman minimal satu tahun di bagian
farmasi rumah sakit
3. Uraian Tugas
a) Mengkoordinir penyaluran perbekalan farmasi A
b) Melakukan pemeriksaan stok perbekalan farmasi A
c) Menyusun daftar permintaan alkes dan BHP untuk diajukan
d) Mengajukan daftar pengajuan ke bagian pengadaan
e) Menerima, memeriksa alkes dan BHP yang dikirim Distributor
f) mengentry ke SIMRS faktur dari alkes dan BHP yang diterima
g) Menyimpan alkes dan BHP sesuai persyaratan penyimpanan
h) Menerima dan menyiapkan pesanan perbekalan farmasi dari unit-unit
pelayanan
i) Memeriksa ulang pesanan perbekalan farmasi dari unit-unit pelayanan
j) Melakukan entri data mutasi perbekalan farmasi A
k) Membuat catatan dan laporan tentang kegiatan perbekalan farmasi A
l) Melakukan stok opname setiap bulan
m) Melakukan monitoring B3
47

n) Melakukan tugas-tugas yang diberikan oleh atasan


4. Tanggungjawab
Menyelesaikan tugas-tugas terkait pekerjaan di gudang farmasi
5. Wewenang
Melaksanakan fungsi pengawasan, pengendalian, dan penilaian terhadap
sistem manajemen logistik farmasi.

1. Nama Jabatan: Koordinator Distribusi Farmasi A


2. Syarat Jabatan
Tenaga teknis farmasi yang memiliki pengalaman minimal satu tahun di
instalasi farmasi rumah sakit.
3. Uraian Tugas
a) Melakukan kegiatan penyimpanan, dan pendistribusian obat, Alkes
dan bahan habis pakai untuk rawat jalan, inap, IGD, IBS dan Lab serta
VIP
b) Memeriksa dan melaporkan ketersediaan perbekalan farmasi A
c) Melakukan pemesanan perbekalan farmasi ke gudang farmasi A
d) Melakukan stok opname setiap bulan
e) Mencatat dan melaporkan terkait permasalahan dalam permakaian obat,
Alkes dan BHP.
f) Melaksanakan tugas-tugas yang diberikan oleh atasan
4. Tanggungjawab
Menyelesaikan tugas-tugas terkait pekerjaan distribusi di gudang farmasi
5. Wewenang
Melaksanakan fungsi pengawasan, pengendalian, dan penilaian terhadap
sistem manajemen logistik farmasi di Gudang Farmasi.

1. Nama Jabatan: Penerima Barang


2. Syarat Jabatan
Tenaga teknis farmasi yang memiliki pengalaman minimal satu tahun di
instalasi farmasi Rumah Sakit.
48

3. Uraian Tugas
a) Menerima obat atau perbekalan farmasi lainnya yang datang dari
distributor
b) Melakukan pengecekan semua perbekalan farmasi yang datang apakah
sudah sesuai dengan faktur yang datang baik mengenai jumlah obat,
expired date, dan kesesuaian dengan surat pesanan
c) Menandatangani faktur yang datang dilengkapi tanggal terima faktur
dan nama terang
d) Mencatat faktur yang datang ke dalam buku catatan faktur
e) Mengarsipkan faktur sesuai dengan nama distributor
f) Menandatangani SPJ Obat sebelum ditandatangani Pejabat Pengadaan
dan PPK
g) Membawa titipan tagihan faktur ke keuangan
h) Melaksanakan tugas-tugas lainnya yang diberikan oleh atasan
4. TanggungJawab
Memastikan perbekalan farmasi yang diterima sesuai dengan Surat Pesanan
dan harga.
5. Wewenang
Menerima dan atau menolak perbekalan farmasi yang tidak sesuai persyaratan

1. Nama Jabatan: Penyimpan Barang


2. Syarat Jabatan
Tenaga teknis farmasi yang memiliki pengalaman minimal satu tahun di
instalasi farmasi Rumah Sakit.
3. Uraian Tugas
a) Menyimpan perbekalan farmasi di gudang farmasi sesuai dengan
persyaratan
b) Memantau ketersediaan perbekalan farmasi di gudang farmasi
c) Memantau pengeluaran perbekalan farmasi di gudang farmasi
d) Melakukan stok opname di gudang farmasi
e) Melaksanakan tugas-tugas yang diberikan oleh atasan
49

4. Tanggungjawab
Memastikan perbekalan farmasi disimpan sesuai persyaratan dan melakukan
monitoring ketersediaan dan kualitas.
5. Wewenang
Menyimpan dan mendistribusikan perbekalan farmasi sesuai permintaan unit.

1. Nama Jabatan: Koordinator Penyedia Perbekalan Farmasi B


2. Syarat Jabatan
Tenaga teknis farmasi yang memiliki pengalaman minimal satu tahun di
instalasi farmasi rumah sakit.
3. Uraian tugas
a) Mengkoordinir penyaluran perbekalan farmasi B
b) Melakukan pemeriksaan stok perbekalan farmasi B
c) Menyusun daftar permintaan Obat dan alkes untuk diajukan
d) Mengajukan daftar pengajuan ke bagian pengadaan
e) Menerima, memeriksa alkes dan BHP yang dikirim Distributor
f) Mengentry ke SIMRS faktur dari alkes dan BHP yang diterima
g) Menyimpan perbekalan farmasi sesuai persyaratan penyimpanan
h) Menyiapkan pesanan perbekalan farmasi dari Apotek dan Depo farmasi
i) Mengendalikan persediaan perbekalan farmasi B serta memelihara
selama dalam penyimpanan
j) Melakukan stok opname gudang farmasi B setiap akhir bulan
k) Mencatat setiap obat/alkes yang masuk dan keluar pada kartu barang,
serta membuat bukti mutasi obat/alkes keluar
l) Melaksanakan tugas-tugas yang diberikan oleh atasan
4. TanggungJawab
Memastikan perbekalan farmasi dientry ke SIMRS .
5. Wewenang
Menyimpan dan mendistribusikan perbekalan farmasi sesuai permintaan unit.
50

1. Nama Jabatan: Koordinator Pelayanan Farmasi B


2. Syarat Jabatan
Tenaga teknis farmasi yang memiliki pengalaman minimal satu tahun di
instalasi farmasi rumah sakit
3. Uraian tugas
a) Memeriksa dan mencatat ketersediaan sediaan farmasi B
b) Melakukan pemesanan perbekalan farmasi ke gudang farmasi melalui
SIMRS
c) Melakukan penyimpanan dan menata sediaan farmasi yang diterima
d) Menyiapkan sarana dan prasarana untuk kegiatan di apotek.
e) Melakukan kegiatan peracikan dan pendistribusian obat untuk rawat
jalan, rawat inap, IGD dan VIP
f) Mencatat dan melaporkan terkait permasalahan dalam pemakaian obat
dan Alkes
g) Merekapitulasi resep obat yang dilayani
h) Mencatat dan menyetor laporan penjualan ke bagian bendahara
penerima
i) Melakukan tertib administrasi barang yang dikelola
j) Melaksanakan tugas-tugas yang diberikan oleh atasan
4. TanggungJawab
Memastikan kegiatan pelayanan farmasi berjalan sesuai dengan standar yang
berlaku .
5. Wewenang
Melakukan penilaian kinerja staf pelayanan farmasi.

1. Nama Jabatan: Koordinator Pelayanan Farmasi Depo


2. Syarat Jabatan
Tenaga teknis farmasi yang memiliki pengalaman minimal satu tahun di
instalasi farmasi rumah sakit
3. Uraian tugas
a) Mempersiapkan sediaan farmasi dan alkes untuk keperluan IBS
51

b) Menjaga ketersediaan stok sediaan farmasi, entry permintaan ke gudang


farmasi
c) Melakukan penyimpanan dan menata sediaan farmasi yang diterima
d) Menyiapkan paket-paket obat dan alkes untuk tindakan operasi
e) Melayani permintaan obat/alkes diluar paket untuk tindakan operasi
f) Menginput data pemakaian perbekalan farmasi untuk tiap pasien
g) Mencatat dan melaporkan terkait permasalahan pemakaian obat dan
Alkes di IBS
h) Melakukan tugas-tugas yang diberikan oleh atasan
4. TanggungJawab
Memastikan kegiatan pelayanan farmasi depo OK berjalan dengan baik dan
benar.
5. Wewenang
Melakukan pelayanan farmasi di Depo OK terkait kebutuhan Instalasi Bedah
Sentral.

1. Nama Jabatan: Administrasi Farmasi A


2. Syarat Jabatan
Tenaga Umum
3. Uraian Tugas
a) Melakukan pencatatan barang habis dan mengamprah ke gudang farmasi
b) Membantu menyiapkan barang amprahan ruang RI,RJ.
c) Melakukan kegiatan mutasi persediaan perbekalan farmasi A ke unit --
unit
d) Melakukan kegiatan penginputan data pemakaian BHP dan alkes ke
sistem komputer rumah sakit (ruang RI, RJ)
e) Membantu melakukan kegiatan stok opname setiap bulan
f) Melaksanakan tugas-tugas yang diberikan oleh atasan
4. TanggungJawab
Menginput data ke SIMRS dan menyiapkan perbekalan farmasi untuk
kebutuhan unit-unit.
52

5. Wewenang
Memverifikasi permintaan unit-unit sebelum disiapkan dan diberikan ke unit.

1. Nama Jabatan: Petugas TTK Farmasi A


2. Syarat Jabatan
Tenaga teknis farmasi
3. Uraian Tugas
a) Melakukan kegiatan penyiapan perbekalan farmasi A yang diamprah
ruangan (RI,RJ,HD) sesuai dengan jumlah yang tertulis di amprahan.
b) Melakukan pencatatan pengeluaran perbekalan farmasi di kartu stok
c) Menyiapkan perbekalan farmasi yang dibutuhkan oleh pelayanan alkes
di apotek
d) Melakukan kegiatan stok opname setiap bulan
e) Melaksanakan tugas-tugas yang diberikan oleh atasan
4. TanggungJawab
Menginput data ke SIMRS dan menyiapkan perbekalan farmasi untuk
kebutuhan unit-unit.
5. Wewenang
Memverifikasi permintaan unit-unit sebelum disiapkan dan diberikan ke unit.

1. Nama Jabatan: Petugas Kurir Obat Rawat Inap


2. Syarat Jabatan
Tenaga umum / TTK
3. Uraian Tugas
a) Mengambil Resep Rawat Inap di ruangan
b) Menyerahkan Resep kepada tenaga farmasi di apotek sehingga bisa
disiapkan sesuai dengan resep.
c) Membantu dan memeriksa sediaan farmasi yang disiapkan
d) Mengantar obat dan alkes ke ruangan rawat inap
53

e) Melakukan serah terima obat kepada perawat ruangan untuk


selanjutnya dicek kesesuaian dengan resep baik mengenai jenis obat atau
jumlah obat yang diberikan
f) Melakukan retur obat dari ruang rawat inap ke apotek
g) Melaksanakan tugas-tugas lain yang diberikan oleh atasan
4. TanggungJawab
Memastikan perbekalan farmasi yang diantar sampai ke ruang Rawat Inap
5. Wewenang
Menyerahkan paket obat resep rawat inap ke ruang rawat inap

1. Nama Jabatan: Administrasi Farmasi B


2. Syarat Jabatan
Tenaga umum
3. Uraian Tugas
a) Mengentri resep yang datang ke sistem billing rumah sakit untuk semua
jaminan
b) Membantu tenaga teknis kefarmasian dalam menyiapkan perbekalan
farmasi
c) Menyiapkan dan memeriksa kelengkapan bahan atau alat yang akan
digunakan untuk pelayanan di apotek dari unit-unit pelayanan
d) Merekapitulasi resep obat yang dilayani
e) Mencetak dan menyetorkan billing penjualan ke bendahara rumah sakit
melalui kasir
f) Mencetak dan menyetorkan berkas klaim resep BPJS kepada verifikator
BPJS
g) Melaksanakan tugas-tugas yang diberikan oleh atasan
4. TanggungJawab
Melakukan proses entry resep
5. Wewenang
-
54

1. Nama Jabatan: Petugas TTK di Apotek Instalasi Farmasi


2. Syarat Jabatan
Tenaga teknis farmasi
3. Uraian Tugas
a) Melayani resep yang datang ke apotek
b) Entry resep ke SIMRS
c) Menyiapkan sediaan farmasi sesuai resep
d) Meracik sediaan campur berupa salep; puyer; kapsul
e) Memeriksa ulang kelengkapan obat dibandingkan isi resep asli
f) Mengisi / melengkapi form telaah resep
g) Melengkapi etiket pada tiap obat
h) Membuat salinan resep
i) Memeriksa ketersediaan stok perbekalan farmasi di apotek
j) Memberikan KIE kepada pasien tentang penggunaan obat sesuai
kewenangan TTK
k) Melayani pengantaran obat ke ruang VIP Praja Amerta
l) Melaksanakan tugas-tugas yang diberikan oleh atasan
4. TanggungJawab
Menyiapkan sediaan farmasi dan alat kesehatan sesuai resep
5. Wewenang
-
1. Nama Jabatan : Apoteker Farmasi Klinik
2. Syarat Jabatan
Apoteker
3. Uraian Tugas
a) Melaksanakan kegiatan farmasi klinik di RSUD Wangaya.
b) Melaksanakan kegiatan konseling kepada pasien.
c) Melaksanakan pemantauan dan pelaporan efek samping obat.
d) Melaksanakan tugas-tugas yang diberikan oleh atasan.
4. TanggungJawab
Melakukan kegiatan pelayanan farmasi klinik
55

5. Wewenang
Memonitor penggunaan obat dan alkes pasien

1. Nama Jabatan : Apoteker Rawat Jalan di Apotek


2. Syarat Jabatan
Apoteker
3. Uraian Tugas
a) Menerima dan membaca resep
b) Menelaah resep yang diterima dan mengisi form telaah resep
c) Menyiapkan obat dibantu oleh tenaga teknis kefarmasian
d) Memberikan etiket pada klip obat
e) Melengkapi respon time
f) Menyerahkan angket kepuasan pelanggan untuk diisi oleh pasien /
penunggu pasien
g) Memverifikasi obat yang disiapkan sebelum diserahkan ke pasien
h) Melakukan kegiatan supervisi terkait pelayanan obat di Rawat Jalan
i) Menyerahkan obat ke pasien disertai dengan KIE
4. TanggungJawab
Melakukan kegiatan pelayanan farmasi klinik di rawat jalan
5. Wewenang
Memonitor penggunaan sediaan farmasi dan alkes di rawat jalan

1. Nama Jabatan : Tenaga Kefarmasian di TB-DOTS


2. Syarat Jabatan
Tenaga Kefarmasian.
3. Uraian Tugas
a) Merencanakan kebutuhan obat TB
b) Mengadakan obat TB
c) Mengisi buku kunjungan pasien TB
d) Mengisi register pasien TB
e) Menelaah dan melengkapi form 01 dan 02 sebelum menyiapkan obat
56

f) Menyiapkan obat TB disertai etiket aturan minum obat


g) Menyerahkan obat TB ke pasien disertai KIE
h) Melakukan pencatatan kegiatan asuhan kefarmasian di Poli Paru.
4. TanggungJawab
Melakukan kegiatan pelayanan farmasi di Poli Paru
5. Wewenang
Menyiapkan obat-obatan TB untuk kegiatan pelayanan

1. Nama Jabatan : Tenaga Kefarmasian di Poli Merpati (VCT)


2. Syarat Jabatan
Tenaga Kefarmasian.
3. Uraian Tugas
a) Merencanakan kebutuhan obat ARV
b) Mengadakan kebutuhan obat ARV
c) Dispensing obat ARV
d) Melakukan asuhan kefarmasian
e) Membuat laporan bulanan
f) Mendokumentasikan kegiatan dan evaluasi praktek di Poli Merpati
4. TanggungJawab
Melakukan kegiatan pelayanan farmasi pasien VCT
5. Wewenang
Menyiapkan obat-obatan ARV untuk kegiatan pelayanan

1. Nama Jabatan : Apoteker di ICU


2. Syarat Jabatan
Apoteker.
3. Uraian Tugas
a) Merencanakan kebutuhan obat di ICU
b) Menyiapkan kebutuhan obat di ICU
c) Melakukan asuhan kefarmasian
d) Mendokumentasikan kegiatan di ICU
57

e) Evaluasi praktek di ICU


4. TanggungJawab
Melakukan kegiatan pelayanan farmasi pasien ICU
5. Wewenang
Memonitor penggunaan sediaan farmasi dan alkes di ICU

1. Nama Jabatan : Apoteker di IGD


2. Syarat Jabatan
Apoteker.
3. Uraian Tugas
a) Merencanakan kebutuhan sediaan farmasi di IGD
b) Mengadakan kebutuhan obat di IGD
c) Melakukan kegiatan rekonsiliasi obat
d) Dispensing obat di IGD
e) Melakukan asuhan kefarmasian
f) Melakukan kajian kefarmasian pelayanan IGD
g) Mendokumentasikan kegiatan di IGD
h) Evaluasi praktek di IGD
4. TanggungJawab
Melakukan kegiatan pelayanan farmasi pasien IGD
5. Wewenang
Memonitor penggunaan sediaan farmasi dan alkes di IGD

1. Nama Jabatan : Apoteker di Ruang Rawat Inap


2. Syarat Jabatan
Apoteker.
3. Uraian Tugas
a) Visite ke ruang perawatan
b) Mengisi form rekonsiliasi obat
c) Mengisi form catatan edukasi terintegrasi
d) Mengisi CPPT
58

e) Melakukan konseling obat ke pasien


f) Melakukan pemantauan dan pelaporan efek samping obat
g) Mengidentifikasi masalah melalui pengamatan subyektif dan obyektif
h) Mendokumentasikan kegiatan praktek visite
i) Evaluasi praktek visite
4. TanggungJawab
Melakukan kegiatan pelayanan farmasi klinik pasien Rawat Inap
5. Wewenang
Memonitor penggunaan sediaan farmasi dan alkes pasien Rawat inap

2.10.3 Tata Hubungan Kerja


Instalasi farmasi melakukan hubungan kerja terintegrasi dengan beberapa
satuan kerja di lingkungan RSUD Wangaya Kota Denpasar dalam memberikan
pelayanan kefarmasian melalui Wakil Direktur Penunjang dan Pengembangan
SDM.
Hubungan kerja tersebut dapat dilihat pada Gambar 4. Instalasi farmasi
dibawah Direktorat Penunjang yang berkoordinasi langsung dengan Direktur. IFRS
dengan Pencegahan Pengendalian Infeksi (PPI) melakukan koordinasi dalam hal
penyiapan bahan/alat yang terkait PPI di rumah sakit. IFRS dengan Instalasi Bedah
Sentral (IBS) bekerjasama dalam hal koordinasi penyiapan perbekalan farmasi
terkait kegiatan operasi di IBS. IFRS dengan Instalasi Gawat Darurat (IGD)
bekerjasama dalam hal koordinasi penyiapan perbekalan farmasi terkait di IGD.
IFRS dengan Instalasi Rawat Inap (IRI) bekerjasama dalam hal koordinasi
penyiapan perbekalan farmasi terkait di IRI. IFRS dengan Instalasi Rawat Jalan
(IRJ) bekerjasama dalam hal koordinasi penyiapan perbekalan farmasi terkait di
IRJ. IFRS dengan Safety bekerjasama dalam hal koordinasi penyiapan perbekalan
terkait kegiatan Safety di rumah sakit. IFRS dengan laboratorium bekerjasama
dalam hal koordinasi penyiapan reagen laboratorium dan perbekalan farmasi terkait
kegiatan pemeriksaan di Instalasi Laboratorium. IFRS dengan radiologi
bekerjasama dalam hal koordinasi penyiapan film serta perbekalan farmasi terkait
kegiatan di Instalasi Radiologi.
59

Gambar 4. Tata Hubungan Kerja Instalasi Farmasi RSUD Wangaya Kota


Denpasar (RSUD Wangaya, 2018).
Keterangan:
a. Instalasi farmasi berada dibawah Direktorat penunjang yang berkoordinasi
dengan Direktur.
b. IFRS dengan KFT berkoordinasi dalam pelaksanaan penggunaan
formularium RS.
c. IFRS dengan PPI melakukan koordinasi dalam hal penyiapan bahan/alat yang
terkait pencegahan pengendalian infeksi di rumah sakit.
d. IFRS dengan IBS bekerjasama dalam hal koordinasi penyiapan perbekalan
farmasi terkait kegiatan operasi di Instalasi Bedah Sentral
e. IFRS dengan IGD bekerjasama dalam hal koordinasi penyiapan perbekalan
farmasi terkait kegiatan di Instalasi Gawat Darurat
f. IFRS dengan IRI bekerjasama dalam hal koordinasi penyiapan perbekalan
farmasi terkait kebutuhan pasien di Instalasi rawat inap
g. IFRS dengan IRJ bekerjasama dalam hal koordinasi penyiapan perbekalan
farmasi terkait kebutuhan pasien di Instalasi rawat jalan.
h. IFRS dengan Tim Sasaran Keselamatan Pasien (SKP) bekerjasama dalam hal
koordinasi penyiapan perbekalan farmasi terkait kegiatan Safety di rumah
sakit.
i. IFRS dengan Lab bekerjasama dalam hal koordinasi penyiapan reagen lab
dan perbekalan farmasi terkait kegiatan pemeriksaan di Instalasi
Laboratorium
60

j. IFRS dengan Radiologi bekerjasama dalam hal koordinasi penyiapan film


serta perbekalan farmasi terkait kegiatan di Instalasi Radiologi.
2.10.4 Pelaporan
Dalam melaksanakan kegiatannya, Instalasi Farmasi mencatat / merekam
kegiatan rumah sakit dan melakukan pelaporan dalam bentuk laporan -laporan
eksternal dan internal yang telah ditetapkan sebagai berikut :
A. Pelaporan Internal
1. Laporan Berita Acara Opname fisik Persediaan Farmasi.
2. Laporan Data Indikator Mutu dan Keselamatan Pasien.
3. Laporan Pelayanan resep
4. Laporan Pemusnahan sediaan farmasi
5. Laporan Tahunan Instalasi Farmasi
B. Pelaporan Eksternal
Laporan SIPNAP terkait Penggunaan Narkotika dan Psikotropika
NO BENTUK LAPORAN NAMA LAPORAN
1 Harian
2 Bulanan SIPNAP
Laporan Data Indikator Mutu Keselamatan
Pasien
Laporan BA Opname fisik Persediaan
Farmasi
Laporan Pelayanan Resep
3 Triwulan
4 Tahunan Laporan Tahunan IFRS
Pemusnahan
Instalasi Farmasi RSUD Wangaya membuat pelaporan yang meliputi :
1. EPO (Evaluasi Penggunaan Obat)
Dilaporkan setiap bulan ke Dinas Kesehatan Kota Denpasar melalui email.
2. SIPNAP (Sistem Pelaporan Narkotika dan Psikotropika)
Dilaporkan setiap bulan melalui sistem SIPNAP.
3. RKO (Rencana Kebutuhan Obat)
Dilaporkan setiap tahun melalui sistem e-monev obat.
BAB III
KEGIATAN PKP APOTEKER DAN PEMBAHASAN TABULAR LOG
BOOK

3.1 Kegiatan PKP Apoteker di Rumah Sakit Umum Daerah Wangaya Kota
Denpasar
Kegiatan Praktek Kerja Profesi Apoteker (PKPA) di RSUD Wangaya
dilaksanakan pada tanggal 28 Januari-20 Februari 2019 yang berlangsung selama
20 hari kerja (160 jam). Kegiatan yang dilakukan oleh mahasiswa Program Profesi
Apoteker Jurusan Farmasi Universitas Udayana selama mengikuti PKPA di
RSUD Wangaya meliputi kegiatan pemberian materi oleh apoteker terkait
pekerjaan kefarmasian di RSUD Wangaya, melakukan praktek kerja
pelayanan kefarmasian di apotek rawat inap dan rawat jalan, depo ruang
bedah sentral atau OK, poliklinik paru, ruang VCT, dan gudang obat.
Selain itu juga mendapatkan materi dan melakukan observasi pada unit Central
Strerilization Supplay Departement (CSSD) mengenai sterilisasi dan Sanitasi di
Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL) RSUD Wangaya dan juga melakukan
kegiatan visite mandiri yang didampingi oleh apoteker untuk pasien rawat inap di
Ruang Kasuari. Adapun uraian kegian PKPA di RSUD Wangaya dapat dilihat pada
tabel berikut ini.
Tabel 1. Uraian kegian PKPA di RSUD Wangaya
1 Bidang Aspek administrasi dan Perundang-undangan yang terkait
dengan Rumah Sakit dan Instalasi Farmasi Rumah Sakit
(IFRS)
Materi Pengarahan/Penjelasan dari Diklit dan Kepala Instalasi
Farmasi Rumah Sakit mengenai Administrasi dan
Perundang-undangan yang terkait dengan Rumah Sakit
dan Instalasi Farmasi Rumah Sakit.

61
62

Uraian - Perkenalan dengan Kepala IFRS dan staf kefarmasian


Kegiatan RSUD Wangaya
PKPA - Pengarahan secara dari Kepala IFRS dan diberi
penjelasan mengenai Rumah Sakit dan IFRS
- Penjelasan mengenai perundang-undangan yang
berlaku di Rumah Sakit dan IFRS
- Mengikuti sosialisasi yang diberikan oleh PPI
mengenai infeksi dan cara mencuci tangan
- Penempatan perdana mahasiswa PKPA di ruangan
Apotek dan Gudang Farmasi RSUD Wangaya
Hari/Tanggal Senin, 28 Januari dan Jumat, 1 Februari 2019
Alokasi 07.30-15.30 WITA
waktu (7 jam)
Preseptor Ngurah Mahendera, S.Si., Apt.
2 Bidang Organisasi Rumah Sakit dan Instalasi Farmasi Rumah
Sakit
Materi Pengarahan/penjelasan dari Kepala Instalasi Farmasi
Rumah
Sakit mengenai:
1) Klasifikasi RS
2) Struktur organisasi RS
3) Panitia Farmasi dan Terapi
4) Struktur organisasi farmasi RS
5) Standar pelayanan FRS
6) Akreditasi RS
Uraian - Penjelasan Kepala IFRS mengenai RSUD Wangaya
Kegiatan yang termasauk Rumah Sakit tipe B
PKPA
63

- Penjelasan dan diberi data oleh Kepala Instalasi


Farmasi Rumah Sakit mengenai struktur organisasi
Rumah Sakit dan IFRS RSUD Wangaya.
- Penjelasan Kepala IFRS mengenai Panitia Farmasi
dan terapi/Komisi Farmasi dan Terapi
- Penjelasan Kepala IFRS mengenai standar pelayanan
kefarmasian Rumah Sakit
- Penjelasan Kepala IFRS mengenai akreditasi rumah
sakit.
Hari/Tanggal Jumat, 1 Februari 2019
Alokasi 07.30-15.30 WITA
waktu (7 jam)
Preseptor Ngurah Mahendera, S.Si., Apt.
3 Bidang Pengelolaan Perbekalan Farmasi Rumah Sakit
Materi Pengarahan/penjelasan dari Kepala Instalasi Farmasi
Rumah
Sakit megenai :
1. Perencanaan dan seleksi
a. Anggaran obat
b. Sistem perencanaan
c. Pemilihan suppplier
2. Pengadaan
3. Penyimpanan
a. Tata-letak sistem pergudangan rumah sakit
b. Sistem penyimpanan
4. Distribusi
a. Sistem distribusi
b. Pengendalian distribusi
64

Uraian Penjelasan mengenai sistem pengelolaan sediaan farmasi


Kegiatan dan Bahan Medis Habis Pakai (BMHP) dari tahap
PKPA perencanaan, pengadaan, penerimaan hingga sistem
penyimpanan
Hari/Tanggal Kamis, 7 Februari 2019
Alokasi 07.30-15.30 WITA
waktu (7 jam)
Preseptor Ngurah Mahendera, S.Si., Apt.
4 Bidang Sistem Pengendalian Mutu pada Instalasi Farmasi
RSUD Wangaya
Materi Pengarahan/penjelasan dan observasi di lapangan secara
langsung mengenai pengadaan, penyimpanan, dan
distribusi, serta membantu dalam melaksanakan
administrasi yang berkaitan dengan proses tersebut diatas
Uraian - Pengadaan yang dilakukan berdasarkan data
Kegiatan penggunaan tahun sebelumnya
PKPA - Melakukan kegiatan penyimpanan obat di gudang
farmasi RSUD Wangaya. Dimana penyimpanan alkes
dan obat dipisahkan. Untuk obat disimpan pad rak
berdasarkan jenis bentuk sediaan. Kemudian obat
dengan jenis dan bentuk sejenis disimpan berdasarkan
abjad dengan memperhatikan LASA.
- Melakukan kegiatan pendistrbusian obat dari gudang
farmasi ke apotek RSUD Wangaya
Hari/Tanggal Kamis, 31 Januari 2019
Alokasi 07.30-15.30 WITA
waktu (7 jam)
Preseptor Ngurah Mahendera, S.Si., Apt.
5 Bidang Peran fungsional apoteker
65

Materi Pengarahan atau penjelasan dari Kepala Instalasi Farmasi


Rumah Sakit mengenai sistem pengendalian mutu dan
pelaksanaannya pada Instalasi Farmasi Rumah Sakit
Uraian - Memperoleh informasi mengenai metode permintaan
Kegiatan dan pendistribusian barang dengan sistem
PKPA komputerisasi
- Untuk mengetahui persediaan obat, setiap bulan
dilakukan stok opname baik di gudang farmasi
maupun di apotek
- Pengendalian mutu sediaan dilakukan dengan
menyimpan dan mendistribusikan barang secara tepat.
Penyimpanan dibagi menjadi 3 yaitu:
a. Tidak memerlukan kondisi khusus
b. Memerlukan kondisi khusus (vaksin dan insulin
pada lemari pendingin)
c. Penyimpanan narkotikaa, psikotropika, precursor
dan high Alert pada lemari khusus
Hari/Tanggal Jumat, 8 Februari 2018
Alokasi 07.30-15.30 WITA
waktu (7 jam)
Preseptor Ngurah Mahendera, S.Si., Apt.
6 Bidang Peran Fungsional Apoteker
Materi Pengarahan/penjelasan dari Diklit dan Kepala Instalasi
Farmasi Rumah Sakit mengenai: TPN (Total Parenteral
Nutrition) dan IV-admixture, Farmakoekonomi,
Pengendalian infeksi nosocomial, Rekam Medik Pasien
dan cara pengkajian secara kefarmasian (4T+1W)
Uraian - Melihat dan membaca rekam medik pasien untuk
Kegiatan mengetahui terapi obat yang digunakan pasien selama
PKPA MRS dan setelah MRS
66

Hari/Tanggal Jumat, 15 Februari 2019


Alokasi 07.30-15.30 WITA
waktu (7 jam)
Preseptor Ngurah Mahendera, S.Si., Apt.
7 Bidang Peran Fungsional Apoteker
Materi Melakukan kegiatan pelayanan kefarmasian dalam
menjamin patient safety yang meliputi:
 Analisa berdasarkan 4T+1W (Tepat Indikasi, Pasien,
Obat, Dosis, Waktu)berdasarkan data rekam medis
pasien dan keadaan pasien
 Penyiapan obat (Dispensing dan Compounding)
 KIE (Komunikasi, Informasi, Edukasi) kepada pasien
 Monitoring efektifitas obat, ESO, Interaksi obat
 Evaluasi terapi
Diskusi dengan Apoteker dari Instalasi Farmasi Rumah
Sakit dan Dosen Pembimbing berkaitan dengan hal
tersebut diatas
Uraian - Mengecek resep yang diberikan oleh pasien dan
Kegiatan melakukan skrining resep
PKPA - Melakukan kegiatan penyiapan obat (Dispensing dan
Compounding) racikan dan non racikan pada pasien
rawat inap, rawat jalan, pasien UGD, poliklinik VCT
dan poliklinik paru
- Melakukan KIE kepada pasien atau keluarga pasien
dengan menjelaskan jumlah obat yang diberikan,
indikasi obat dan aturan pakai obat
Hari/Tanggal Senin, 28 Januari - Rabu, 20 Februari 2019
Alokasi 07.30-15.30 WITA
waktu (7 jam)
Preseptor Ngurah Mahendera, S.Si., Apt.
67

8 Bidang Peran Fungsional Apoteker


Materi - Mengetahui tugas dan tujuan kegiatan gudang
produksi
- Mengetahui fasilitas yang digunakan untuk produksi
- Mengetahui macam kegiatan produksi yang dilakukan
- Mengetahui cara pengontrolan kualitas produk yang
dihasilkan
Uraian - Menyiapkan obat dan alkes di gudang farmasi B sesuai
Kegiatan dengan pesanan, kemudian melakukan pengecekan
PKPA obat dan alkes sesuai kartu mutasi
- Mendistribusikan obat dari gudang farmasi B ke
apotek dan ruang bedah sentral RSUD Wangaya
- Melakukan penyimpanan obat dan alkes di gudang
farmasi B. Obat disimpan bedasarkan bentuk dan jenis
sediaan kemudian obat diurutkan berdasarkan abjad
- Menyiapkan bahan medis habis pakai di gudang
farmasi A untuk didistribusikan ke ruangan yang ada
di RSUD Wangaya
Hari/Tanggal Senin, 28 Januari - Rabu, 20 Februari 2019
Alokasi 07.30-15.30 WITA
waktu (7 jam)
Preseptor Ngurah Mahendera, S.Si., Apt.
9 Bidang Pusat Sterilisasi Perlengkapan Medik (PSPM=CSSD)
Materi Pengarahan dari Diklit Rumah Sakit mengenai ruang
lingkup PSPM, dan kegiatan yang dilakukan di Instalasi
Steril Sentral (ISS) yang meliputi : administrasi, proses
penyiapan sterilisasi, pelayanan steril
Uraian - Penjelasan secara umum mengenai ISS RSUD
Kegiatan Wangaya
PKPA
68

- Penjelasan admistrasi mengenai kegitan apa saja yang


dilayani oleh CSSD
- Penjelasan mengenai tata ruang di CSSD
- Penjelasan mengenai alat dan klasifikasi alat yang
digunakan dalam proses sterilisasi alat serta pencucian
linen
- Penjelasan mengenai indikator yang digunakan dalam
melakukan proses sterilisasi alat
- Penjelasan mengenai parameter yang digunakan dalam
melakukan proses sterilisasi alat
- Penjelasan terkait unit-unit yang memerlukan bantuan
CSSD
- Penjelasan terkait petugas yang terlibat di CSSD
- Penjelasan terkait alat perlindungan diri yang
digunakan dalam CSSD dan pembagian kelas
- Penjelasan mengenai labeling dalam alat yang telah
disterilisasi
Hari/Tanggal Rabu, 14 Februari 2019
Alokasi 07.30-15.30 WITA
waktu (7 jam)
Preseptor Ngurah Mahendera, S.Si., Apt.
10 Bidang Pusat sterilisasi perlengkapan medik (PSPM=CSSD)
Materi Melakukan observasi yang berkaitan dengan proses
sterilisasi barang rumah sakit di ISS yang meliputi:
a. Administrasi mengenai
 Penerimaan barang datang
 Pencatatan barang yang akan disterilisasi
 Pencatatan barang steril yang akan diserahkan.
b. Proses penyiapan sterilisasi
69

 Pencucian/pembersihan barang yang akan


disterilisasi
 Cara penyortiran barang yang akan disterilisasi
 Cara pengemasan barang yang akan disterilisasi
 Cara pemberial label barang yang akan disterilisasi
 pelayanan steril.
 Jenis kegiatan dalam rangkaian pelayanan steril (uji
 sterilisasi yang akan digunakan, cara/proses
sterilisasi
 yang dilakukan berdasarkan barang yang akan
 disterilkan).
Uraian - Observasi secara langsung ke ruangan kotor, bersih
Kegiatan dan steril yang ada CSSD serta melihat secara
PKPA langsung kegiatan yang dilakukan pada masing-
masing ruangan
Hari/Tanggal Rabu, 14 Februari 2019
Alokasi 07.30-15.30 WITA
waktu (7 jam)
Preseptor Ngurah Mahendera, S.Si., Apt.
11 Bidang Penanganan limbah rumah sakit
Materi Pengarahan dari Diklit Rumah Sakit mengenai
penanganan limbah cytotoxic dan limbah IFRS yang lain
Uraian - Penjelasan mengenai penanganan limbah yang berasal
Kegiatan dari bagian farmasi seperti limbah cytotoxic dan obat
PKPA kadaluarsa
- Mendapatkan penjelasan penanganan limbah di RSUD
Wangaya oleh petugas IPS
- Penjelasan mengenai warna kantong plastik yang
digunakan untuk menampung limbah farmasi dan
limbah Bahan Berbahaya dan Beracun
70

Hari/Tanggal Rabu, 14 Februari 2019


Alokasi 07.30-15.30 WITA
waktu (7 jam)
Preseptor Ngurah Mahendera, S.Si., Apt.
12 Bidang Penanganan limbah rumah sakit
Materi Melakukan observasi untuk melihat secara langsung
proses penanganan limbah yang dilakukan oleh Instalasi
Pemeliharaan Sarana Gedung dan Sanitasi (IPS)
Uraian - Melakukan kunjungan ke Instalasi Pengolahan Air
Kegiatan Limbah (IPAL) di RSUD Wangaya
PKPA - Penjelasan mengenai penanganan limbah padat (medis
dan non medis), cair dan gas di RSUD Wangaya
- Melihat sumur pengolahan air limbah yang meliputi
proses pengadukan atau sidementasi, filter dengan
karbon aktif, lampu UV, dan kaporit
- Penjelasan terkait pengurasan endapan yang termasuk
limbah padat sehingga harus dibakar dengan
insenerator
- Melihat warna kantong plastik yang digunakan untuk
menampung limbah farmasi dan limbah Bahan
Berbahaya dan Beracun
Hari/Tanggal Rabu, 14 Februari 2019
Alokasi 07.30-15.30 WITA
waktu (7 jam)
Preseptor Ngurah Mahendera, S.Si., Apt.
71

3.2 Pengelolaan Obat dan Bahan Medis Habis Pakai (BMHP) di RSUD
Wangaya
3.2.1 Pengelolaan Perbekalan di Gudang Farmasi A dan B
Rumah sakit adalah institusi pelayanan kesehatan yang menyelenggarakan
pelayanan kesehatan perorangan secara paripurna yang menyediakan pelayanan
rawat inap, rawat jalan, dan gawat darurat. Salah satu contoh yaitu pelayanan
kefarmasian yang mana di RSUD Wangaya pelayanan kefarmasian tergolong
pelayanan penunjang medis. Pelayanan kefarmasian merupakan tolak ukur yang
digunakan sebagai pedoman bagi tenaga kefarmasian dalam menyelenggarakan
pelayanan yang merupakan pelayanan langsung dan bertanggungjawab kepada
pasien yang berkaitan dengan sediaan farmasi, alat kesehatan dan bahan medis
habis pakai (BMHP). Pelayanan kefarmasian merupakan bagian yang tidak
terpisahkan dari sistem pelayanan kesehatan di RSUD Wangaya. Apoteker
khususnya yang bekerja di Rumah Sakit dituntut untuk merealisasikan perluasan
paradigma pelayanan kefarmasian yaitu patient oriented. Pelayanan kefarmasian
dir Ssakit meliputi 2 kegiatan, yaitu kegiatan yang bersifat manajerial berupa
pengelolaan sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan medis habis pakai (BMHP)
serta kegiatan pelayanan farmasi klinik. Hal tersebut berdasarkan pada Peraturan
Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 72 tahun 2016 agar dapat
menyediakan sediaan farmasi yang bermutu dan terjangkau bagi semua lapisan
masyarakat.
RSUD Wangaya memiliki gudang farmasi yang melakukan pengelolaan
perbekalan farmasi dan Instalasi Farmasi Rumah Sakit (IFRS) yang melakukan
pelayanan kefarmasian dalam penggunaan obat, alat kesehatan, dan bahan medis
habis pakai (BMHP). Pengelolaan perbekalan farmasi di gudang farmasi dilakukan
oleh apoteker RSUD Wangaya yang dibantu oleh staff dan tenaga teknis
kefarmasian (TTK). Tenaga teknis kefarmasian adalah tenaga yang membantu
apoteker dalam menjalani pekerjaan kefarmasian, yang terdiri atas sarjana farmasi,
ahli madya farmasi, dan analis farmasi. Pengelolaan perberkalan kefarmasian di
RSUD Wangaya dibagi menjadi 2 sistem yaitu perbekalan Farmasi A (Gudang
Farmasi A) dan Farmasi B (Gudang Farmasi B). Farmasi A dan Farmasi B
72

merupakan satu kesatuan unit pada Instalasi Farmasi RSUD Wangaya.


Penggolongan tersebut dilakukan untuk memudahkan pengelolaan perbekalan
farmasi seperti obat, alat kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai (BMHP).
Gudang farmasi A merupakan tempat untuk pengelolaan BMHP yang akan
didistribusikan ke ruangan-ruangan di RSUD Wangaya seperti ruang rawat inap,
poliklinik, ruang HD. Perbekalan di gudang farmasi A dipertujukan untuk
menyimpan sediaan farmasi untuk pelayanan BMHP seperti bahan-bahan kimia
untuk mencuci tangan, masker, formalin, alkohol, alkohol swab, aseptan,
gynaecologi set, HD set, tissue, oksigen, sarung tangan, betadine, kassa, gas medis.
Pada gudang A digunakan untuk menyimpan obat hibah dari pemerintah seperti
Obat Anti Tuberkulosis (OAT) dan Anti Retroviral (ARV). Gudang farmasi B
merupakan tempat untuk pengelolaan obat dan alat kesehatan selain BMHP.
Perbekalan farmasi ini digunakan untuk melayani pasien rawat inap dan rawat jalan
baik pasien umum atau pasien yang menggunakan Jaminan Kesehatan Nasional
seperti BPJS. Penanggungjawab gudang farmasi A dan B masing-masing yaitu
seorang apoteker yang bertanggungjawab terhadap pengelolaan sediaan farmasi,
alat kesehatan, dan BMHP di RSUD Wangaya. Selain itu juga menjamin agar
seluruh pengelolaan perbekalan sediaan farmasi, alat kesehatan, dan BMHP sesuai
dengan ketentuan yang berlaku serta memastikan kualitas, manfaat, dan
keamanannya.
Pengelolaan sediaan farmasi, alat kesehatan, dan BMHP dilaksanakan secara
multidisiplin, terkoordinir dan menggunakan proses yang efektif untuk menjamin
kendali mutu dan kendali biaya. Berdasarkan Pasal 15 ayat (3) Undang-Undang
Nomor 44 Tahun 2009 tentang Rumah Sakit menyatakan bahwa pengelolaan alat
kesehatan, sediaan farmasi, dan BMHP di rumah sakit harus dilakukan oleh
instalasi farmasi sistem satu pintu. Alat kesehatan yang dikelola oleh Instalasi
Farmasi RSUD Wangaya menggunakan sistem satu pintu berupa alat medis habis
pakai/peralatan non elektromedik. Sistem satu pintu adalah satu kebijakan
kefarmasian terkait pengadaan, dan pendistribusian sediaan farmasi, alat kesehatan,
dan BMHP yang bertujuan untuk mengutamakan kepentingan pasien melalui
instalasi farmasi sehingga semua sediaan farmasi, alat kesehatan, dan BMHP yang
73

beredar di RSUD Wangaya merupakan tanggung jawab IFRS, sehingga tidak ada
pengelolaan di Rumah Sakit yang dilaksanakan selain oleh IFRS RSUD Wangaya.
Pengelolaan sediaan farmasi, alat kesehatan, dan BMHP merupakan suatu siklus
atau alur kegiatan, dimulai dari pemilihan, perencanaan kebutuhan, pengadaan,
penerimaan, penyimpanan, pendistribusian, pemusnahan dan penarikan,
pengendalian, serta administrasi yang diperlukan bagi kegiatan pelayanan
kefarmasian.
3.2.2 Alur Pengelolaan Perbekalan Gudang Farmasi RSUD Wangaya
Alur pengelolaan perbekalan farmasi di RSUD Wangaya sebagai berikut:
1. Pemilihan
Langkah pertama dalam pengelolaan perbekalan farmasi adalah pemilihan,
yang dilakukan untuk menentukan apakah perbekalan farmasi benar diperlukan
sesuai dengan jumlah atau kunjungan pasien dan pola penyakit di RSUD Wangaya.
Pemilihan sediaan farmasi, alat kesehatan, dan BMHP merujuk pada Panduan
Praktek Klinis (PPK), Formularium Nasional (FORNAS), Formularium JKN, dan
Formularium RS. Kriteria dasar pemilihan sediaan atau obat yaitu melihat relevan
atau tidaknya dengan perkembangan pola penyakit, memastikan kemanjuran dan
keamanan, memperhatikan efektifitas dan keamanannya, pengobatan berbasis
bukti, mutu, harga, kualitas dan ketersediaannya di pasaran. Apabila unit rumah
sakit mengajukan persediaan alat kesehatan baru akibat adanya kekosongan stok
dari distributor, maka Apoteker Penanggung Jawab akan mempertimbangkan
pengadaan alat kesehatan dengan persyaratan:
A. Harus tersertifikasi atau memiliki Certificate of Origin yang menjamin bahwa
alat kesehatan sudah teruji dan terstandarisasi. Harus memiliki ijin edar yang
dikeluarkan oleh Kementerian Kesehatan Republik Indonesia sehinnga dapat
beredar di Indoensia.
B. Bahan Beracun dan Berbahaya (B3) harus memiliki Material Safety Data
Sheet (MSDS).
C. Dokter dan atau perawat dari poli yang meminta pengajuan alat kesehatan dan
akan menjadi user, melakukan trial atau uji coba untuk menentukan
kelayakan. Pengadaan nantinya akan dilakukan apabila 2/3 seluruh user
74

Perencanaan = (Rata-rata perbulan x 12 (1 tahun)) + 10%


menyatakan bahwa alat kesehata layak untuk diadakan.
D. Apoteker penanggungjawab akan membandingkan harga dengan kualitas
2. Perencanaan
Perencanaan kebutuhan merupakan kegiatan untuk menentukan jumlah dan
periode pengadaan sediaan farmasi, alat kesehatan, dan BMHP sesuai dengan hasil
pemilihan untuk menjamin terpenuhinya kriteria tepat jenis, tepat jumlah, tepat
waktu, dan efisiensi. Proses perencanaan sediaan farmasi, alat kesehatan, dan
BMHP di RSUD Wangaya dilakukan oleh apoteker dengan menggunakan metode
konsumsi yaitu melihat dari pemakaian bulan-bulan sebelumnya untuk perencanaan
tahunan, kemudian ditambah dengan 10% dari jumlah tersebut. Apoteker bagian
gudang farmasi A dan B akan membuat perencanaan tersebut kemudian selanjutnya
akan diserahkan pada pejabat pengadaan. Berdasarkan hal tersebut maka
perhitungannya adalah:
Penambahan 10% bertujuan untuk estimasi adanya peningkatan kunjungan
maupun peningkatan harga yang dapat terjadi di tahun berikutnya.
Perencanaan untuk obat program TB (OAT) dan HIV (ARV) direncanakan
berdasarkan penggunaan tiap bulannya. Apoteker penanggung jawab progam akan
mencatat penggunaan obat dan nama pasien penerima. Setiap bulan akan
melaporkan jumlah pasien yang mengikuti program dan jenis obat yang diterima
oleh pasien tersebut melalui sistem e-catalog. Apoteker penanggung jawab
memperhitungkan kelebihan jumlah obat untuk pasien baru. Sedangkan untuk
vaksin dilakukan berdasarkan penggunaan pada tahun sebelumnya dan seluruh data
tersebut diserahkan kepada Dinas Kesehatan Kota Denpasar.
3. Pengadaan
Pengadaan merupakan kegiatan yang dimaksudkan untuk merealisasikan
perencanaan kebutuhan. Pengadaan yang efektif harus menjamin ketersediaan,
jumlah, dan waktu yang tepat dengan harga yang terjangkau dan sesuai standar
mutu. Pengadaan sediaan farmasi, alat kesehatan, dan BMHP yang dilakukan di
instalasi farmasi RSUD Wangaya dilakukan oleh pejabat pengadaan. Metode
pertama pengadaan untuk gudang farmasi A dan B dilakukan berdasarkan e-catalog
75

melalui e-purchasing sesuai dengan kebutuhan yang telah direncanakan dan sesuai
dengan ketentuan yang berlaku. Metode kedua baik gudang farmasi A maupun B
dilakukan dengan penunjukan dan pembelian langsung ke distributor terkait untuk
barang-baramg yang tidak tercantum di e-catalog, dan tentunya tetap
memperhitungkan harga dan kualitas. Satu faktur obat atau alat kesehatan bernilai
tidak lebih dari Rp 50.000.000,-. Pengadaan secara langsung dilakukan dengan
membuat surat pesanan (SP) sementara untuk masing-masing distributor.
Pengadaan secara langsung dilakukan setiap hari kerja dengan melakukan
pemesanan secara langsung ke PBF baik melalui telepon dan penyerahan surat
pesanan (SP) setelah barang pesanan datang. Pengadaan obat yang tergolong
narkotika, psikotropika, dan prekursor farmasi dilakukan dengan pemesanan
langsung ke PBF yang bertanggungjawab sebagai distributor yaitu Kimia Farma
menggunakan surat pesanan (SP). Alur pengadaan barang di gudang farmasi A dan
B di RSUD Wangaya dapat dilihat pada gambar berikut.

Apoteker merencanakan kebutuhan sediaan farmasi, alat kesehatan, dan


BMHP yang selanjutnya diserahkan kepada pejabat pengadaan untuk
dilakukan pembelian berdasarkan e-catalog melalui e-purchasing sesuai
dengan kebutuhan yang telah direncanakan.

Untuk barang yang tidak tercantum di e-catalog, dilakukan pembelian


dengan penunjukkan langsung ke distributor dengan mempertimbangkan
harga (satu faktur barang bernilai tidak lebih dari Rp 50.000.000,-)

Obat alkes yang akan habis atau kosong, direkap dan dibuat oleh apoteker
bagian farmasi A dan B

Diserahkan ke Pejabat Pengadaan untuk dilakukan pembelian melalui e-


purchasing

untuk barang-barang yang masuke-catalogue


76

4. Penerimaan
Penerimaan merupakan kegiatan untuk menjamin kesesuaian jenis,
spesifikasi, jumlah, mutu, waktu penyerahan dan harga yang tertera dalam kontrak
atau surat pesanan dengan kondisi fisik yang diterima. Semua dokumen terkait
penerimaan barang harus tersimpan dengan baik. Penerimaan sediaan farmasi di
RSUD Wangaya dilakukan oleh panitia penerimaan. Sediaan farmasi yang telah
dipesan, diterima dan diperiksa oleh panitia pemeriksaan barang, ditandatangani
dan diserahkan kepada penanggung jawab gudang untuk disimpan, yang diketahui
oleh Kepala Instalasi. Penerimaan sediaan farmasi pertama dilakukan dengan
pemeriksaan dan pencocokan berdasarkan lembar surat pesanan (SP), kedua
disesuaikan dengan faktur pengiriman barang dan dilakukan pemeriksaan
kesesuaian kondisi fisik barang datang oleh apoeteker dan dibantu staff atau asisten
apoteker. Pemeriksaan kondisi barang datang yang dilakukan dilakukan sesuai
faktur meliputi nama barang, jenis sediaan, jumlah atau kekuatan obat, tanggal
kadaluwarsa, no batch, waktu datang, dan waktu kirim. Kemudian pemeriksaan
kondisi fisik atau kualitas produk meliputi pemeriksaan kemasan, pemeriksaan
barang terkait keutuhan, bentuk, warna, suhu waktu datang (untuk sediaan yang
membutuhkan penyesuaian suhu seperti vaksin, insulin), dan waktu datang. Semua
dokumen terkait penerimaan sediaan farmasi pada gudang termasuk narkotika,
psikotropika dan prekursor harus sesuai. Apabila barang yang diterima tidak sesuai
dengan faktur barang maka barang dapat diretur sesuai perjanjian dengan pidahk
distributor. Apabila yang terjadi sebaliknya dalam faktur tidak sesuai dengan
barang yang diterima namun barang tesebut dalam kondisi cito, maka barang
tersebut diterima terlebih dahulu. Petugas instalasi farmasi akan mengembalikan
faktur tersebut dan meminta faktur baru yang sesuai dengan pesanan dan barang
yang diterima. Distributor akan membuat faktur baru sesuai dengan pesanan yang
diminta dan mengirimkan kembali barang yang diminta sesuai pesanan dengan
faktur yang baru. Faktur barang ditandatangani oleh petugas penerimaan barang dan
selanjutnya diserahkan kepada koordinator gudang dan diketahui oleh kepala
instalasi farmasi untuk diserahkan pada bagian Penunjang. Bagian Penunjang akan
77

mengesahkan dan menyerahkan faktur tersebut kepada bagian keuangan agar dapat
dilakukan klaim oleh pihak distributor.
5. Penyimpanan
Setelah barang diterima dilakukan penyimpanan sebelum pendistribusian.
Penyimpanan harus menjamin kualitas dan keamanan sediaan farmasi, alat
kesehatan, dan BMHP sesuai dengan persyaratan kefarmasian. Persyaratan
kefarmasian yang dimaksud meliputi persyaratan stabilitas dan keamanan, sanitasi,
cahaya, kelembaban, ventilasi, dan penggolongan jenis sediaan farmasi, alat
kesehatan, dan BMHP. Metode penyimpanan sediaan farmasi yang diterapkan di
gudang RSUD Wangaya menggunkaan metode alfabetis serta sistem FIFO FEFO
berdasarkan bentuk sediaan itu sendiri. Gudang farmasi A dan B masing-masing
memiliki rak kayu serta dialasi dengan pallet kayu untuk meletakkan sediaan sesuai
jenis dan bentuk sediannya. Kondisi penyimpanan di gudang farmasi A dan B juga
telah diatur untuk menjaga kualitas sediaan. Cara penyimpanan untuk sediaan yang
memerlukan suhu dingin atau sejuk disimpan di dalam cold chain untuk menjaga
mutu sediaan, sedangkan untuk sediaan yang tidak memerlukan kondisi khusus
disimpan dengan menggunakan rak kayu serta dialasi dengan pallet kayu sehingga
obat tidak langsung menyentuh lantai. Ruangan penyimpanan dilengkapi dengan
pendingin ruangan dan termometer untuk memantau suhu ruangan. Sediaan farmasi
yang tidak stabil pada suhu ruang disimpan dalam cold chain dengan suhu antara
2⁰C - 8⁰C. Sediaan farmasi seperti narkotika, dan psikotropika disimpan pada lemari
khusus dan untuk narkotika disimpan pada lemari kayu dengan dua pintu.
Penyimpanan obat yang tergolong High alert juga dokondisikan kusus yaitu
disimpan pada rak kaca kusus dan diberi label “TEMPAT PENYIMPANAN OBAT
HIGH ALERT” pada rak kacanya dan penandaan high alert pada masing-masing
sediaan obat untuk meningkatkan keamanan. High alert medication adalah obat
yang harus diwaspadai karena sering menyebabkan atau terjadi kesalahan serius
(sentinel event) dan obat yang berisiko tinggi menyebabkan reaksi obat yang tidak
diinginkan (ROTD). Kelompok obat high alert diantaranya obat yang terlihat mirip
dan kedengarannya mirip (Nama Obat Rupa dan Ucapan Mirip/ NORUM, atau
Look Alike Sound Alike/LASA), elektrolit kosentrasi tinggi (Permenkes, 2014).
78

Berdasarkan Keputusan Direktur Rumah Sakit Umum Daerah Wangaya Kota


Denpasar nomor 188.45/197/RSUDW/2016 menetapkan daftar obat high alert pada
RSUD Wangaya Kota Denpasar sebagai berikut.
Tabel 2. Daftar obat high alert pada RSUD Wangaya Kota Denpasar
No Nama Obat Keterangan
1 Heparin Antikoagulan
2 Ca Gluconas Elektrolit pekat
3 Epinefrin Adrenergik agonis
4 Norepinephrine Adrenergik agonis
5 Propofol, ketamine Anestesi agent
6 Amiodarone(Tyarit) Antiritmik IV
7 Glibenklamid Hipoglikemik oral
8 Digoxin injeksi Inotropik medikation
9 Insulin injeksi Antidiabetes injeksi
(Novorapid, novomix, levemir,
lantus,dll)
10 Midazolam injeksi Moderate sedasi agen
11 Narkotik injeksi, oral, transdermal Anti nyeri
12 Vecuronium Neuromuskular blocking agen
13 NaCL3% Elektrolit pekat
14 MgSO4 injeksi Elektrolit pekat
15 KCl 7,46% injeksi Elektrolit pekat
16 Lopamidol Kontras radiologi
17 Dextrose40% Larutan pekat
Sediaan farmasi lain disimpan berdasarkan bentuk sediaannya, dimana
tablet dipisahkan dari sirup, dan salep sedangkan vaksin dan insulin disimpan di
cold chain (suhu 2o-8oC). Penyimpanan masing-masing sediaan di gudang
dilengkapi dengan kartu barang atau kartu stok, ini bertujuan untuk mengetahui
keluar masuknya barang. Pada kartu stok tercatum no, tanggal, masuk, keluar, sisa,
dan keterangan untuk memudahkan pengecekan masing-masing sediaan.
79

6. Pendistribusian
Distribusi merupakan suatu rangkaian kegiatan dalam rangka menyalurkan
atau menyerahkan sediaan farmasi, alat kesehatan, dan BMHP dari tempat
penyimpanan sampai kepada unit pelayanan/pasien dengan tetap menjamin mutu,
stabilitas, jenis, jumlah, dan ketepatan waktu. Distribusi melibatkan unit-unit dalam
RSUD Wangaya dengan menggunakan sistem informasi terintegrasi antara bagian
farmasi, keuangan, dan ruangan. Unit-unit tersebut nantinya akan menggunakan
formulir lembar permintaan bahan habis pakai untuk melakukan pemesanan.
Pemesanan alkes atau BMHP biasanya dilakukan untuk pemenuhan kebutuhan
selama satu minggu. Kemudian Bukti Permintaan Barang akan keluar dan
ditandatangani oleh petugas yang meminta barang dan petugas penyedia barang di
Farmasi A. Setelah itu, formulir ditandatangani oleh kepala unit. Data amprahan
(pesanan) selanjutnya akan diinput ke sistem informasi. Untuk BMH, setelah
dientry di computer oleh petugas maka stoknya akan dikosongkan yang
menandakan bahwa pada sistem barang tersebut telah habis. Untuk alat kesehatan
yang masuk dalam kategori BMHP seperti spuite, wing needle, blood set, maka
setelah dientry oleh petugas stok yang ada disistem dikurangi dengan jumlah yang
diminta oleh unit. Kemudian Bukti Permintaan Barang akan keluar dan
ditandatangani oleh petugas yang meminta barang dan petugas penyedia barang di
Farmasi A. Distribusi obat atau sediaan farmasi dilakukan berdasarkan amprahan
(pesanan) dari apotek dan depo OK setiap hari ke gudang farmasi B. Permintaan
barang dari apotek dilakukan melalui input langsung ke sistem informasi rumah
sakit menggunakan sistem informasi terkomputerisasi. Setiap pesanan dari apotek
dan depo OK langsung diterima digudang farmasi B kemudian di cetak. Pihak
gudang akan melayani pesanan tersebut sesuai dengan jumlah yang diminta dan
disesuaikan dengan jumlah obat yang tersedia di gudang, kemudian pesanan
tersebut diantarkan ke unit yang memesan beserta dengan bukti mutasi barang yaitu
ke apotek dan depo OK.
7. Pemusnahan dan Penarikan
Pemusnahan dan penarikan sediaan farmasi, alat kesehatan, dan BMHP yang
tidak dapat digunakan harus dilaksanakan dengan cara yang sesuai dengan
80

ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Penarikan sediaan farmasi


yang tidak memenuhi standar/ketentuan peraturan perundang-undangan dilakukan
oleh pemilik izin edar berdasarkan perintah penarikan oleh BPOM (mandatory
recall) atau berdasarkan inisiasi sukarela oleh pemilik izin edar (voluntary recall)
dengan tetap memberikan laporan kepada Kepala BPOM. Penarikan alat kesehatan
dan BMHP dilakukan terhadap produk yang izin edarnya dicabut oleh Menteri.
Pemusnahan sediaan farmasi, alat kesehatan, dan BMHP di RSUD Wangaya
dilakukan pada obat-obat yang telah kadaluwarsa maupun rusak yang sudah tidak
dapat dikembalikan lagi ke distributor sesuai dengan perjanjian yang berlaku.
Tahapan pemusnahan yang dilakukan sebagai berikut.
A. Membuat daftar sediaan farmasi, alat kesehatan, dan BMHP yang akan
dimusnahkan.
B. Membuat Berita Acara Pemusnahan obat dibuat 4 rangkap dikirimkan ke
Dinas Kabupaten Kota, kepala BPOM, Dinas Kesehatan Provinsi dan arsip.
C. Mengoordinasikan jadwal, metode dan tempat pemusnahan kepada pihak
terkait (saksi-saksi) yang akan hadir pada proses pemusnahan.
D. Dinas Kesehatan Kota Denpasar akan memeriksa apakah benar terdapat obat
ED yang akan dimusnahkan.
E. Dinas Kesehatan Kota Denpasar menandatangani berita acara yang telah
disiapkan.
F. Melakukan pemusnahan disesuaikan dengan jenis dan bentuk sediaan serta
peraturan yang berlaku. Pemusnahan dilakukan dengan pembakaran di
insenerator di RSUD Wangaya.
8. Pengendalian
Tujuan pengendalian persediaan sediaan farmasi, alat kesehatan, dan BMHP
adalah untuk memastikan persediaan efektif dan efisien atau tidak terjadi kelebihan
dan kekurangan atau kekosongan, kerusakan, kadaluwarsa, dan kehilangan serta
pengembalian pesanan sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan medis. Petugas
Farmasi RSUD Wangayamelakukan pencatatan pada kartu stok terhadap setiap
barang yang masuk dan keluar dari gudang famasi. Untuk obat ARV dan OAT,
pengendalian obat yang keluar dicatat dalam Lembar Pengembalian Obat dengan
81

mencatat nama, umur, jenis kelamis pasien, nama obat, serta jumlah OAT yang
diberikan pada pasien. Stok opname (SO) di IFRS RSUD Wangaya dilakukan tiap
akhir bulan (1 bulan sekali) untuk pengendalian. Kegiatan stok opname meliputi
mencetak stok (nama perbekalan farmasi dan jumlah) yang ada di sistem kemudian
dicocokkan dengan jumlah stok fisik yang ada di gudang farmasi dan kartu stok.
Stok harus sesuai dan seimbang antara stok fisik dengan sistem dicatat dalam kartu
stok. Apabila ada yang tidak sesuai antara kartu stok, jumlah fisik stok, dan sistem,
maka kartu stok disisihkan untuk dilakukan penelusuran kembali terkait riwayat
mutasi. Untuk menjaga keamanan gudang penyimpanan, gedung farmasi telah
dilengkapi dengan terali serta kunci pengaman dan hanya petugas yang
diperbolehkan keluar masuk area gudang farmasi. Pencatatan di gudang farmasi
menggunakan sistem informasi terkomputerisasi yang berisi pemasukan dan
pengeluaran sediaan farmasi. gudang farmasi akan melakukan stok opname setiap
bulannya.
9. Administrasi (Pencatatan dan Pelaporan)
Pelaporan perbekalan kesehatan dilakukan setiap bulan dan per tahun oleh
instalasi farmasi RSUD Wangaya. Pelaporan yang dilakukan setiap bulan oleh
Instalasi Farmasi yaitu:
a. Pelaporan pemakaian obat Narkotika secara online melalui Sistem Informasi
Pelaporan Narkotika dan Psikotropika (SIPNAP).
b. Pelaporan penggunaan obat di rumah sakit dengan menggunakan formulir
evaluasi penggunaan obat (EPO) setiap tahun ke Dinas Kesehatan Provinsi
melalui e-mail.
c. Pelaporan Rencana Kebutuhan Obat (RKO) setiap tahun melalui sistem e-
monev obat.
Selain itu, laporan rutin internal yang dibuat setiap bulan diantaranya:
a. Laporan berita acara opnam fisik persediaan farmasi
b. Laporan pembelian farmasi A dan B
c. Laporan pemakaian alkes bagi pasien jaminan kesehatan
d. Laporan pemakaian BMHP ke unit-unit pelayanan
e. Laporan pemakaian obat bagi pasien umum dan pasien jaminan
82

f. Laporan Peningkatan Mutu dan Keselamatam Pasien (PMKP)


g. Laporan tahunan berisi review kegiatan 1 tahun sebelumnya beserta
permasalahan serta rekomendasi sehingga rumah sakit dapat melakukan
perbaikan dalam hal mutu/kualitas.
3.2.3 Pengelolaan Perbekalan Farmasi di Apotek
Proses pemilihan dan perencanaan di apotek (instalasi farmasi) dilakukan
dengan metode konsumsi. Obat-obat yang bersifat fast moving akan lebih banyak
diadakan di apotek dibandingkan obat-obat yang slow moving. Selain itu, apabila
stok barang di apotek telah menipis atau habis, maka segera akan dilakukan
perencanaan pengadaan. Proses pengadaan dilakukan setiap hari dengan memesan
(amprahan) ke gudang farmasi B setiap harinya. Data pesanan atau permintaan dari
apotek akan diterima di gudang farmasi A ataupun B sesuai jenis yang diminta.
Selanjutnya pihak apotek akan menerima barang dari gudang sesuai dengan
lembar permintaan yang disertai dengan lembar mutasi barang. Pihak yang
menerima barang di apotek adalah kepala apotek yang saat ini merupakan seorang
tenaga teknis kefarmasian. Setelah barang diterima, dilakukan pengecekan sesuai
dengan lembar permintaan yang dikirimkan ke gudang oleh pihak apotek dan sesuai
dengan lembar mutasi yang diberikan dari gudang farmasi. Selanjutnya dilakukan
pengecekan kondisi barang yang meliputi nama barang, jenis sediaan, jumlah atau
kekuatan obat, tanggal kadaluwarsa, dan no batch. Hal tersebut bertujuan untuk
meminimalkan kesalahan dan menjamin kualitas barang yang diterima serta
memastikan bahwa barang yang diterima telah sesuai dengan kebutuhan di apotek.
Apabila terdapat hal-hal yang tidak sesuai maka, penerima barang di apotek akan
langsung melakukan konfirmasi ke pihak gudang melalui telepon. Setelah barang
yang diterima sesuai, maka barang akan dientry ke dalam sistem komuter sebagai
barang masuk pada hari tersebut, yang menandakan adanya penambahan stok
barang secara otomatis. Penambhan stok secara manual hanya dilakukan pada
sediaan jenis narkotika, yang mana di dalam lemari 2 pintu narokotika sudah
terdapat kartu stok narkotika itu sendiri.
Tahap selanjutnya yaitu dilakukan proses penyimpanan obat atau sediaan
tersebut. Penyimpanan obat dan alkes di apotek RSUD Wangaya telah strategis,
83

efisien, dan sesuai dengan Permenkes RI No. 72 tahun 2016 mengenai standar
pelayanan kefarmasian di rumah sakit. Obat-obat disimpan terpisah dengan alkes.
Penyimpanan obat dilakukan secara alfabetis, berdasarkan bentuk sediaan,
golongan obat, dan sifat distribusi obat ke pasien, serta telah diberikan penandaan
khusus untuk obat yang tergolong high alert. Obat dan alkes yang fast moving dan
obat berupa injeksi disimpan dibagian depan dekat loket penyerahan resep dan
pemberian KIE kepada pasien. Obat-obat yang tergolong fast moving di apotek
RSUD Wangaya adalah asam mefenamat, parasetamol, valesco, vitamin B
complex, anemolat (asam folat), atorvastatin 10 mg dan 20 mg, amlodipin 5 mg dan
10 mg, allopurinol, bisoprolol 2,5 mg (concor), dan ranitidin. Semua obat fast
moving ini telah dimasukkan ke dalam klip plastik dengan jumlah untuk
penggunaan selama 1 minggu yang rutin diresepkan. Metode ini dapat mempercepat
proses penyiapan obat pasien dan mempersingkat waktu tunggu pasien untuk resep
yang dibawa.
Sediaan-sediaan tablet generik disimpan dalam lemari kayu yang berisi palet.
Obat ditempatkan dalam box karton kemudian box karton diletakkan di pallet kayu
berdasarkan urutan alfabetis. Pihak apotek juga telah hati-hati dalam penyimpanan
sediaan farmasi yang tergolong dalam NORUM (Nama obat, rupa, ucapan obat
mirip). Obat-obat yang tergolong obat NORUM/ LASA disimpan dengan disela 2
box karton obat lain yang memiliki nama, pengucapan dan rupa yang berbeda. Pada
box karton obat yang tergolong LASA telah ditempeli stiker tulisan LASA
berwarna kuning. Selain itu juga diterapkan sistem penulisan TALMAN LATTER
dalam box obat untuk obat-obat yang tergolong LASA. Untuk obat-obat paten
diletakkan dalam lemari kayu yang berisi palet kusus untuk penyimpanan obat
paten dan bermerk sehingga memudahkan dalam pengambilan obat nantinya.
Penyimpanan obat paten dan bermerk juga diletakkan berdasarkan urutan alfabetis.
Obat-obat jenis sirup atau cairan diketakkan pada lemari yang berbeda dengan
bentuk lemari yang berbeda untuk menghindari obat-obat cair jatuh dan pecah.
Sedangkan untuk obat salep dan tetes mata juga diletakkan pada bagian lemari yang
berbeda dengan sistem peletakannya seuai urutan alfabetis. Obat-obat yang
tergolong high alert telah tersimpan tersendiri dalam lemari kayu khusus dan
84

diberikan label berbentuk segitiga berwarna merah dengan tulisan high alert pada
masing-masing item obat untuk menghindari penyalahgunaan jenis obat tersebut.
Obat-obat yang tergolong prekursor farmasi, psikotropika diletakkan pada
lemari tertutup berbeda an terpisah dengan golongan obat lainnya disertai dengan
pelabelan pada lemari yaitu tulisan PREKURSOR untuk sediaan prekursor, dan
PSIKOTROPIKA untuk sediaan psikotropika. Penyimpanan obat juga diletakkan
berdasarkan sistem alfabetis. Obat narkotika telah tersimpan di dalam lemari khusus
narkotika yang dilengkapi dengan pintu ganda dan terkunci. Khusus pada lemari
penyimpanan narkotika disediakan kartu stok manual yang wajib diisi jika
dilakukan pengambilan obat narkotika. Hal ini sebagai tindakan pencegahan
kehilangan stok obat. Khusus sediaan narkotika memiliki dua bukti pencatatan stok
harian barang yang terdiri dari kartu stok barang dan jumlah stok pada sistem
komputer. Teknik pencatatan dapat memudahkan pemeriksaan dan pengendalian
terhadap penggunaan dan kuantitas sediaan narkotika yang ada. Selanjutnya untuk
sediaan-sediaan yang tidak stabil terhadap suhu ruang, diletakkan dalam lemari cold
chain yang berisi keterangan suhu penyimpanan tersendiri. Suhu penyimpanannya
adalah 2o-8oC.
Selanjutnya obat-obat yang berada di apotek akan didistribusikan ke pasien,
baik pasien rawat jalan, rawat inap, IGD. Proses distribusi sediaan dan alkes
dilakukan dengan beberapa sistem yaitu sebagai berikut:
a. Sistem Resep Perorangan (Individual Precribing System)
Pendistribusian sediaan farmasi, alat kesehatan, dan BMHP dari apotek
berdasarkan resep perorangan atau pasien rawat jalan dan rawat inap melalui apotek
atau instalasi farmasi. Obat yang tersimpan di apotek selanjutnya akan disalurkan
ke pasien sesuai dengan resep yang dibawa langsung oleh pasien rawat jalan dan
rawat inap. Khusus penyaluran obat untuk pasien rawat inap di gedung praja amerta,
resep akan disiapkan dan diantarkan ke masing-masing nurse station secara
kumulatif berdasarkan resep atau permintaan obat sesuai kebutuhan setiap pasien.
b. Sistem ODD dan UDD
Pendistribusian sediaan farmasi, alat kesehatan, dan BMHP dari apotek
berdasarkan resep perorangan yang disiapkan dalam dosis satu hari (ODD) atau unit
85

dosis tunggal (UDD), untuk penggunaan satu kali dosis/pasien. Sistem ini
digunakan untuk pasien rawat inap. Distribusi obat ke pasien rawat inap semua
ruangan dan rawat inap di gedung Praja Amerta dilakukan berdasarkan resep atau
permintaan obat masing-masing perawat dengan penggunaan sistem distribusi
ODD (One Daily Dose Dispending) menggunakan resep dan lembar catatan
penggunaan obat (CPO). Obat diserahkan kepada pihak perawat di masing-masing
lantai gedung. Selanjutnya perawat akan medistribusikan obat kepada pasien rawat
inap dengan sistem UDD (Unit Dose Dispending) dengan cara mengemas obat ke
dalam klip plastik kecil yang diberikan label sesuai waktu penggunaan obat (pagi,
siang, sore, atau malam).
c. Sistem Persediaan Lengkap (Floor Stock)
Sistem persediaan lengkap (floor stock) ini disiapkan dan dikelola oleh
Instalasi Farmasi. Sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan medis habis pakai
yang disimpan di ruang rawat harus dalam jenis dan jumlah yang sangat
dibutuhkan. Dalam kondisi sementara dimana tidak ada petugas farmasi yang
mengelola (di atas jam kerja) maka pendistribusiannya didelegasikan kepada
penanggung jawab ruangan. Setiap hari dilakukan serah terima kembali
pengelolaan obat floor stock kepada petugas farmasi dari penanggung jawab
ruangan. Apabila digunakan oleh pihak ruangan, maka akan diresepkan sesuai
dengan jenis, jumlah, dan pasien yang menggunakan sehingga jumlah floor stock
diharapkan akan tetap setiap bulan. Untuk pengecekan yang dilakukan oleh farmasi
meliputi jumlah, expired date, dan suhu apakah sudah sesuai dengan standar yang
diberikan waktu pertama kali.

3.3 Kegiatan Pelayanan Farmasi Klinik di Rumah Sakit Umum Wangaya


3.3.1 Kegiatan Pelayanan Farmasi Klinik di Apotek Rumah Sakit Umum
Daerah Wangaya
Apotek merupakan sarana distribusi obat dari gudang farmasi rumah sakit
kepada pasien atau tenaga kesehatan seperti perawat, dokter atau analisis di
laboratorium RSUD Wangaya. Kegiatan pelayanan farmasi klinik di Apotek di
RSUD Wangaya melayani seluruh resep obat dari masing-masing poli di RSUD
86

Wangaya, mencakup resep dengan jaminan kesehatan dan resep pasien tanpa
jaminan kesehatan (pasien umum/mandiri). Di Apotek RSUD Wangaya memiliki 2
(dua) loket pengambilan obat. Loket sebelah utara adalah loket untuk pengambilan
obat khusus pasien umum dan rawat inap yang hanya dibuka mulai pukul 07.30-
14.00 WITA, setiap Senin hingga Jumat, kecuali hari libur nasional. Loket sebelah
selatan buka 24 jam. Loket di apotek 24 jam melayani pasien dengan jaminan
kesehatan, pasien gawat darurat. Pasien rawat inap juga dilayani di apotek 24 jam,
namun hanya pada hari Libur. Kemudian dalam pelayanan resep akan dipisahkan
menjadi resep dengan jaminan kesehatan dan pasien umum untuk memudahkan
dalam pengumpulan arsip.
Untuk resep dengan pasien jaminan kesehatan biasanya disertai dengan
berkas bukti penggunaan jaminan dan memiliki administrasi pembayaran yang
berbeda dengan pasien umum serta obat yang diberikan secara gratis hanyalah yang
tercantum di dalam Formularium Rumah Sakit yang digunakan. Untuk pasien rawat
inap harus mengikuti persyaratan yaitu membawa lembar resep/CPO. Alur standar
pelayanan farmasi di unit rawat inap dapat dilihat pada gambar berikut.

Untuk hari kerja: petugas ODD menyerahkan CPO

Keluarga pasien/petugas ruangan menyerahkan CPO untuk hari


libur/ diluar jam kerja

Petugas melakukan entry resep sesuai jaminan

Penyiapan obat sesuai resep yang sudah dientry

Pengecekan obat dan penyerahan obat sesuai nama pasien, no rekam


medis, dan tanggal lahir untuk pasien rawat inap. Untuk pasien rawat
jalan, identifikasi pasien menggunakan nama, dan tanggal lahir pasien

Gambar 5. Alur pelayanan farmasi di unit rawat inap


87

Pasien rawat jalan dengan menggunakan jaminan kesehatan hanya mendapatkan


obat dengan jumlah yang terbatas. Namun pihak rumah sakit mensiasati dengan
melakukan kerjasama dengan apotek yang berada di gedung B dan Apotek Kartini
yang berlokasi di seberang RSUD Wangaya. Hal tersebut dilakukan untuk tetap
memberikan kualitas pelayanan yang maksimal untuk pasien. Jumlah obat
tanggungan yang diberikan di apotek RSUD Wangaya disesuaikan untuk terapi
pasien selama seminggu, sedangkan sisa obat dapat diambil di Apotek Kartini atau
Apotek di gedung B. Berikut merupakan alur standar pelayanan kefarmasian di unit
rawat jalan Apotek RSUD Wangaya Kota Denpasar.

Pasien/keluarga menyerahkan resep dan menerima nomor antrean

Menunggu panggilan untuk penyerahan obat

Petugas melakukan entry resep sesuai jaminan

Penyiapan obat sesuai resep yang sudah dientry

Pengecekan obat dan Penyerahan obat dengan memanggil nomor antrean

Gambar 6. Alur standar pelayanan kefarmasian di unit rawat jalan Apotek


Persyaratan pelayanan pasien rawat jalan adalah sebagai berikut.
a. Pasien Umum : Lembar resep dari dokter
b. Pasien JKN/BPJS : Lembar resep dari dokter yang sudah distempel pengendali
Penerimaan resep di apotek dilakukan oleh apoteker. Selanjutnya pasien
diberikan nomor antrian. Resep yang diterima lalu diskrining oleh Apoteker. Resep
kemudian diberikan kepada tenaga kefarmasian di bagian dalam agar dapat
dimasukkan ke sistem komputer (entry data resep ke dalam sistem komputer). Hal
ini sebagai double check serta pencatatan pengeluaran obat atau Alkes dalam resep
yang diterima secara otomatis dalam sistem komputerisasi. Sistem ini secara cepat
akan memberitahukan ketersediaan obat atau Alkes yang diperlukan dan mencatat
pengeluaran serta persediaan obat di bagian apotek. Skrining resep yang dilakukan
88

tersedia pada masing-masing lembar resep RSUD Wangaya. Kegiatan skrining


resep yang dilakukan, meliputi:
a. Menilai keabsahan resep secara administratif hingga deteksi adanya
potensi masalah terkait obat dan tindak lanjut untuk mengatasinya.
b. Ketepatan obat, dosis, frekuensi serta rute pemberian
c. Ada tidaknya duplikasi terapi/ polifarmasi
d. Ada tidaknya alergi/reaksi sensitivitas
e. Ada tidaknya interaksi obat
f. Variasi/penggunaan obat diluar indikasi utama.
g. Informasi berat badan pada pasien anak
h. Ada tidaknya kontraindikasi
i. Pengkajian kerasionalan resep
Pengkajian kerasionalan resep biasanya secara sederhana diskrining
berdasarkan data pasien yang tertera pada lembar yang menyertai resep pasien.
Informasi yang dapat diperoleh pada lembar tersebut meliputi nama, alamat, umur,
berat badan pasien, diagnosa awal dokter, serta poliklinik asal resep tersebut.
Permasalahan yang muncul selama proses skrining resep atau entry data
seperti salah pendosisan, salah signa, resep tidak terbca dan stok obat yang
diresepkan kosong maka apoteker akan langsung menghubungi dokter penulis resep
untuk berkonsultasi solusi terapi terbaik untuk pasien bersangkutan. Pengatasan
permasalahan yang dapat dilakukan oleh apoteker adalah mengkonfirmasi kembali
obat pada pasien dan dokter penulis resep terkait ketersediaan obat di apotek,
pergantian obat paten menjadi generik, serta penggantian regimen terapi obat.
Apabila permasalahan tersebut sudah dikonfirmasi maka apoteker melakukan
pencatatan sebagai tanda bukti perubahan item obat dalam resep disertai tanda
tangan apoteker sebagai tanda bukti perubahan yang sah. Jika permasalahan
tersebut telah terpecahkan, selanjutnya proses entry data dilanjutkan dan akan
tercetak etiket obat sesuai data pada resep yang dimasukkan oleh tenaga
kefarmasian dan keluar hasil entry data. Kemudian apoteker dibantu tenaga teknis
kefarmasian akan menyiapkan obat sesuai resep dan data entry tersebut. Obat dalam
bentuk tablet dikemas dalam klip plastik dan ditempel dengan etiket dibagian luar
89

kemasan, obat dalam bentuk cair diberikan dalam bentuk aslinya dan etiket
ditempelkan pada kemasan aslinya. Obat dalam bentuk sediaan khusus seperti
obat seperti obat tetes mata, tetes telinga, insulin, injeksi serta suppositoria
diberikan etiket dengan penandaan yang jelas untuk mencegah kesalahan
penggunaan obat. Proses peracikan sediaan yang dilakukan meliputi pembuatan
serbuk/pulveres, kapsul serta racikan salep. Sediaan racikan dikemas dalam klip
plastik dan ditempelkan etiket pada bagian luar plastik klip tersebut. Obat yang
disiapkan oleh apoteker untuk pasien rawat jalan diberikan untuk pemakaian obat
selama seminggu, sedangkan untuk pemakaian obat selama 30 hari maka sisa obat
yang belum diberikan dapat diambil di apotek kartini tanpa dituliskan pada salinan
resep. Obat yang tidak tersedia di apotek maka pasien diberikan salinan resep yang
akan ditebus nanti bila obat telah tersedia di apotek atau dapat ditebus diapotek lain
diluar apotek RSUD Wangaya.
Obat yang disiapkan dan telah diperiksa oleh apoteker selanjutya diserahkan
kepada pasien. Apoteker dibagian depan tersebut akan memeriksa kembali obat
sesuai resep, lalu memanggil nomor antrian dan nama pemilik resep. Apabila pasien
telah datang menghampiri loket, apoteker akan meminta pasien untuk menyebutkan
sendiri nama pasien yang bersangkutan untuk meminimalkan kesalahan pemberian
obat. Kemudian apoteker akan menjelaskan obat yang didapatkan oleh pasien
seperti jumlah obat, indikasi obat, cara minum dan efek samping yang sering
muncul. Setelah memberikan penjelasan, apoteker menanyakan kembali ke pasien
apakah penjelasan yang diberikan sudah di mengerti oleh pasien.
Peran apoteker dalam pelayanan farmasi klinis untuk pasien rawat inap
(visite) di RSUD Wangaya belum dapat dilakukan secara maksimal karena
keterbatasan jumlah apoteker. Saat ini jumlah apoteker di RSUD Wangaya adalah
10 orang (5 di gudang farmasi dan 5 di apotek). Jumlah tersebut masih kurang dan
belum sesuai dengan peraturan pemerintah mengenai jumlah apoteker di Rumah
Sakit tipe B. Pelayanan farmasi untuk pasien rawat inap dibantu tenaga teknis
kefarmasian untuk menyiapkan obat dan alkes yang dibutuhkan pasien sesuai
dengan resep, dan perawat membantu memberikan obat dengan sistem UDD
kepada pasien. Pelayanan obat injeksi serbuk kering yang perlu direkonstitusi,
90

dilakukan oleh perawat di ruang jaga karena belum tersedia sarana khusus untuk
rekonstitusi sediaan parenteral.
Sistem pembayaran terdapat sistem pembayaran langsung di kasir BPD Bali
dan sistem pembayaran bon. Biaya/tarif yang dikenakan pasien umum sesuai
Peraturan Walikota Denpasar No. 33 Tahun 2014, sedangkan untuk pasien JKN
diatur sesuai Permenkes No. 4 Tahun 2017.
3.3.2 Kegiatan Farmasi Klinik di Poli Paru
Kegiatan pelayanan farmasi klinik di Poliklinik paru langsung diberikan oleh
apoteker. Kegiatan ini bertujuan untuk meningkatkan hasil terapi dan
meminimalkan risiko terjadinya efek samping karena obat sehingga tercapainya
patient safety (Depkes RI, 2016). Pelayanan kefarmasian bagi penderita TB
dilakukan agar penderita memperoleh obat dan informasi yang baik dan benar,
sehingga pasien dapat sembuh tuntas. Kegiatan farmasi klinik yang dapat dilakukan
oleh mahasiswa PKP Apoteker di poliklinik paru RSUD Wangaya menyiapkan
obat, memberikan konseling, menentukan tanggal kunjungan pasien selanjutnya
dan mencatat dibuku daftar kunjungan pasien, serta melakukan visite (kunjungan
ke ruang rawat inap pasien TB) untuk pasien yang baru dinyatakan TB. Semua
petugas yang berada di Poliklinik paru termasuk mahasiswa dan pasien
mengenakan masker sebagai alat pelindung diri mencegah penyebarana bakteri TB
dari pasien. Selain itu posisi petugas kesehatan searah dengan arah angin untuk
menghindari terpaparnya bakteri TB dari pasien,
Pemberian konseling obat TB oleh Apoteker bertujuan untuk
mengoptimalkan hasil terapi, meminimalkan risiko reaksi obat yang tidak
dikehendaki (ROTD), dan meningkatkan cost-effectiveness yang pada akhirnya
meningkatkan keamanan penggunaan obat bagi pasien (patient safety). Konseling
di poli paru berbeda dengan konseling yang diberikan untuk pasien lainnya karena
pengobatan TB harus dilakukan secara rutin dan teratur, serta pasien juga di
konseling mengenai pencegahan penularan TB ke anggota keluarga atau kerabat
dekat pasien. Informasi yang diberikan pada saat konseling seperti tidak sembarang
membuang dahak, selalu menutup mulut ketika batuk atau bersin, membuka jendela
dan pintu rumah agar sirkulasi udara terjaga.
91

Pasien rawat inap yang dinyatakan TB dikunjungi ke ruang perawatannya


(visite) untuk proses konseling mengenai pengobatannya. Visite merupakan
kegiatan kunjungan ke pasien rawat inap yang dilakukan Apoteker secara mandiri
atau bersama tim tenaga kesehatan untuk mengamati kondisi klinis pasien secara
langsung, dan mengkaji masalah terkait obat, memantau terapi obat dan Reaksi
Obat yang Tidak Dikehendaki, dan meningkatkan terapi obat yang rasional. Proses
visite di RSU Wangaya dilaksanakan oleh Asisten Apoteker karena kekurangan
tenaga Apoteker. Sebelum melakukan kegiatan visite Apoteker atau petugas lainnya
harus mempersiapkan diri dengan mengumpulkan informasi mengenai kondisi
pasien dan memeriksa terapi obat dari rekam medik atau sumber lain (Depkes RI,
2016). Namun pada kegiatan visite, mahasiswa apoteker tidak melakukan kegiatan
visite terhadap pasien rawat inap hanya melakukan konseling kepada pasien di
poliklinik paru.
a. Pengobatan Anti Tuberkulosis
Pengobatan Tuberkulosis diberikan dalam 2 tahap yaitu tahap intensif dan
tahap lanjutan. Pengobatan tahap intensif dilakukan untuk menurunkan jumlah
kuman dan meminimalisir pengaruh kuman yang resisten sebelum mendapat
pengobatan sedangkan tahap lanjutan dilakukan utuk membunuh sisa kuman
khususnya kuman persister agar pasien dapat sembuh. Kategori penggunaan OAT
dibedakan menjadi 2 yaitu OAT kategori I dan OAT kategori II. OAT kategori I
diberikan kepada pasien baru yaitu pasien yang belum pernah mendapat pengobatan
TB atau sudah pernah menelan OAT tapi kurang dari 1 bulan sedangkan OAT
kategori II diberikan pada pasien yang pernah mengalam kegagalan pengobatan,
putus obat, atau pasien kambuhan (Kemenkes RI, 2011).
Pada kategori I fase intensif pasien akan mendapat pengobatan berupa
2RHZE (Rifampisin, Isozianid, Pirazinamid, Etambutol)yang berlangsung selama
2 bulan dengan hitungan untuk 1 bulannya adalah 28 hari. Awal pengobatan
menggunakan OAT Kategori I fase intensif pasien hanya mendapat pengobatan
selama 7 hari. Pengobatan selama 7 hari tersebut dilakukan untuk mengamati
apakah terjadi DRP (Drug Related Problem) seperti terjadi efek samping yang tidak
diinginkan, terjadi interaksi obat atau adanya reaksi alergi akibat penggunaan OAT
92

tersebut. Apabila tidak terjadi masalah terhadap penggunaan OAT, maka


pengobatan pasien dilanjutkan sampai 28 hari. Setelah melewati pengobatan fase
intensif, maka pasien akan melakukan pemeriksaan dahak di akhir fase intensif
kemudian dilanjutkan melakukan pengobatan fase lanjutan. Pada fase lanjutan, obat
yang diberikan yaitu RH (Rifampicin dan Iozianid) dengan lama pengobatan 4
bulan. Pada akhir pengobatan dilakukan pengecekan dahak dan rontgen kembali
untuk memastikan kondisi pasien apakah sembuh atau memasuki pengobatan
menggunakan OAT kategori II (Kemenkes RI, 2011).
OAT kategori II fase intensif tediri dari Isoniazid 75 mg, Rifampicin 150 mg,
Pyrazinamide 400 mg, Ethambutol HCl 275 mg, Streptomycin injeksi. Fase intensif
berlangsung selama 7 bulan. Pada akhir Fase Intensif kategori 2, akan dilakukan
prose pengecekan dahak kembali sebelum masuk pada fase lanjutan. Obat fase
lanjutan kategori 2 terdiri dari Etambutol 400 mg, Rifampisin 150 mg dan Isoniazid
150 mg dengan lama pengobatan selama 5 bulan. Setelah pengobatan berakhir akan
dilanjutkan dengan pemeriksaan dahak dan rontgen untuk memastikan pasien
sembuh. Poli Paru juga menyediakan obat untuk kategori anak yaitu 2HRZ/4HR.
OAT kategori I dan II di poliklinik paru RSUD Wangaya tersedia dalam
bentuk obat kombinasi dosis tetap sedangkan kategori anak disediakan dalam
bentuk OAT kombipak. Obat kombinasi dosis tetap terdiri dari kombinasi 2 atau 4
jenis obat dalam satu tablet. Hal ini bertujuan untuk memudahkan pemberian obat
dan menjamin kelangsungan pengobatan sampai selesai. Dosis yang digunakan
yaitu berdasarkan berat badan pasien yang dapat dilihat pada tabel 3.
Tabel 3. Jumlah Obat yang dikonsumsi Pasien Setiap Hari
Berat badan Jumlah obat
pasien (kg) (per hari)
30-37 2 Tablet
38-54 3 Tablet
55-70 4 Tablet
>70 5 Tablet
(Kemenkes RI, 2011).
93

b. Evaluasi Pengobatan Tuberkulosis


1. Evaluasi klinik
Evaluasi klinik merupakan evaluasi terhadap respons pengobatan dan ada
tidaknya efek samping obat beserta komplikasi penyakit. Evaluasi ini berlangsung
secara periodik setiap 2 minggu pada 1 bulan pertama pengobatan selanjutnya
setiap 1 bulan. Evaluasi yang dilakukan meliputi keluhan, berat badan, dan
pemeriksaan fisik.
2. Evaluasi bakteriologik (0 - 2 - 6 /9 bulan pengobatan)
Tujuan evaluasi ini adalah untuk mendeteksi ada tidaknya konversi dahak.
Pemeriksaan dan evaluasi pemeriksaan mikroskopik harus dilakukan sebelum
pengobatan dimulai, setelah dua bulan pengobatan (setelah fase intensif) dan ada
akhir pengobatan. Jika ada fasiliti biakan dilakukan pemeriksaan biakan dan uji
resistensi.
3. Evaluasi radiologik (0 - 2 – 6/9 bulan pengobatan)
Pemeriksaan dan evaluasi foto toraks dilakukan sebelum pengobatan, setelah
dua bulan pengobatan (kecuali pada kasus yang juga dipikirkan kemungkinan
keganasan dapat dilakukan 1 bulan pengobatan) dan pada akhir pengobatan.
4. Evalusi keteraturan berobat
Dalam hal ini maka sangat penting penyuluhan atau pendidikan penyakit dan
keteraturan berobat. diberikan kepada pasien, keluarga dan lingkungannya untuk
mencegah terjadinya resistensi (Kemenkes RI, 2011).
c. Struktur Organisasi Poli Paru
Berikut ini adalah struktur organisasi yang terdapat dalam poli paru.
94

Gambar 7. Struktur Organisasi Poliklinik Paru RSUD Wangaya


Keterangan dari gambar 7 mengenai tugas untuk masing-masing jabatan adalah
sebagai berikut:
1. Ketua
- Memfasilitasi semua kebutuhan Tim Penanggulangan TB Terpadu
manajemen DOTS Rumah Sakit.
- Bertanggung jawab dan melaporkan semua hasil kegiatan Tim
Penanggulangan TB Terpadu manajemen DOTS kepada Direktur RSUD
Wangaya.
2. Sekretaris
- Melakukan pencatatan dan pelaporan semua kegiatan Penanggulangan TB-
DOTS kepada Rumah Sakit.
- Menjadwalkan semua kegiatan pertemuan/rapat Tim Penanggulangan TB-
DOTS Rumah Sakit.
- Mengatur semua kegiatanrapat Tim Penanggulangan TB- DOTS RS.
- Mengatur semua kegiatan pertemuan-pertemuan non teknis Tim
Penanggulangan TB-DOTS dan membuat notulen hasil pertemuan.
3. Pelayanan Medis
- Menegakkan diagnosis dan terapi untuk pasien TB.
- Menentukan klasifikasi penyakit TB.
95

4. Pelayanan Keperawatan
- Menyelenggarakan penanggulangan, pelayanan perawatan, dukungan, dan
pengobatan yang komprehensif bagi pasien TB.
- Membangun dan memperkuat sistem rujukan internal dan eksternal antara
pelayanan TB serta unit terkait lainnya.
5. Pelayanan Laboratorium
- Melaksanakan kegiatan laboratorium dalam menunjang tegaknya diagnosa
- Melaporkan dan mencatat hasil-hasil yang diperoleh dari semua pasien
tersangka TB sebagai laporan Tim TB-DOTS.
6. Pelayanan Radiologi
- Melaksanakan kegiatan radiologi dalam menunjang tegaknya diagnosa TB.
- Melaporkan dan mencatat hasil-hasil yang diperoleh dari pasien tersangka TB
sebagai laporan Tim TB-DOTS.
7. Pelayanan Farmasi
- Menjamin ketersediaan OAT.
- Menyerahkan OAT kepada pasien.
- Memberikan KIE kepada pasien dan keluarga pasien yang ditunjuk sebagai
Pemantau Minum Obat (PMO).
- Menjadwal kontrol pasien untuk mengambil obat selanjutnya dan
mencatatnya pada buku jadwal pengobatan pasien.
- Memantau kondisi pasien seperti efek samping yang muncul selama terapi
pengobatan yang dijalani pasien.
- Memastikan pasien meminum obat sesuai jadwal.
8. Kolaborasi TB/HIV
- Membantu mekanisme kolaborasi antara program pelayanan TB dan
pelayanan HIV/AIDS.
- Melaksanakan kegiatan teknis dan fungsional di bidang keahliannya.
- Menurunkan beban TB pada ODHA dan menurunkan beban HIV pada TB.
9. Pencatatan dan Pelaporan
Melakukan pencatatan dan pelaporan kejadian penyakit TB.
96

10. Administrasi
Membantu kegiatan pencatatan dan pelaporan kejadian penyakit TB.
Pelayanan kefarmasian di poli paru dilakukan oleh tenaga teknis kefarmasian
yang dibantu dengan tenaga keperawatan dan tenaga administrasi. Adapun tugas
utama yang dilakukan dalam pelayanan kefarmasian yaitu:
- Menyiapkan obat
- Menyerahkan obat kepada pasien
- Memberikan KIE kepada pasien dan keluarga pasien
- Menentukan jadwal kembali pasien untuk pengambilan obat berikutnya
dan melakukan pencatatan pada buku jadwal pengobatan pasien
- Memantau kondisi pasien seperti efek samping yang muncul selama pasien
mengkonsumsi obat
- Memastikan pasien meminum obat sesuai jadwal dan teratur
- Mencatat kartu pengobatan pasien

d. Alur Pelayanan Poli Paru


Pelayanan kefarmasian di Poliklinik Paru dilakukan dengan tujuan untuk
menurunkan angka kesakitan dan angka kematian TB, memutuskan rantai
penularan, mencegah terjadinya Multi Drug Resisten (MDR) TB, serta
meningkatkan kepatuhan pasien penerima terapi OAT.
Alur pelayanan polklinik paru di RSUD Wangaya yaitu pasien yang datang
ke poliklinik paru RSUD Wangaya dapat melakukan pemeriksaan melalui rujukan
puskesmas atau merupakan pasien rujukan dari poli VCT dan juga merupakan
pasien umum. Pasien yang datang ke poliklinik paru akan diberikan beberapa
pertanyaan oleh perawat untuk memperoleh informasi sebelum dilakukan
pemeriksaan oleh dokter. Pertanyaan yang diajukan ke pasien seperti sudah berapa
lama mengalami batuk, apakah terdapat batuk yang bercampur darah atau tidak,
bagaimana kondisi yang dirasakan pasien, bagaimana nafsu makan pasien dan
sebagainya. Setelah diperoleh informasi yang cukup makan dokter akan melakukan
pemeriksaan kepada pasien tersebut. Apabila pasien mengalami gejala-gejala TB
paru seperti batuk berdahak selama 2-3 minggu atau lebih, disertai dahak berdarah,
97

BB menurun dan sebagainya maka dokter akan merujuk pasien untuk melakukan
tes laboratorium (BTA test atau rontgen).
Pemeriksaan laboratorium dilakukan dengan melakukan pemeriksaan dahak
yang dikumpulkan dalam dua hari kunjungan seperti berikut.
S(sewaktu) : Dahak yang dikumpulkan saat pertama kali datang ke poli paru.
Proses ini dipantau oleh petugas kefarmasian.
P(pagi) : Dahak yang diambil pada saat pagi hari sebelum makan dan
diawali dengan berkumur
S2(sewaktu) : Dahak yang diambil saat pasien datang ke poliklinik paru untuk
mengantar dahak pagi (Kemenkes RI, 2011)
Ketiga dahak tersebut kemudian diserahkan ke laboratorium RSUD
Wangaya. Intepretasi pemeriksaan mikroskopis dibaca dengan skala IUATLD
(International Union Against Tuberculosis and Lung Tuberculosis) yang
merupakan rekomendasi dari WHO ditunjukan pada tabel 4.

Tabel 4. Intepretasi Hasil pemeriksaan TB Paru


Tidak ditemukan BTA dalam 100 lapang TB Negatif
pandang
Pandang
Ditemukan 1-9 BTA dalam 100 lapang Ditulis jumlah kuman yang ditemukan
pandang
Ditemukan 1-10 BTA dalam 1 lapang TB ++ (2+)
pandang
Ditemukan >10 BTA dalam 1 lapang TB +++ (3+)
pandang
Pemeriksaan radiologi (rontgen) dilakukan sebagai penunjang diagnosis
yang dilakukan pada kondisi tertentu seperti:
a. Hanya 1 dari 3 spesimen dahak SPS hasilnya BTA positif. Pada kasus ini
pemeriksaan foto toraks dada diperlukan untuk mendukung diagnosis TB
paru BTA positif.
b. Ketiga spesimen dahak hasilnya tetap negatif setelah 3 spesimen dahak SPS
98

pada pemeriksaan sebelumnya hasilnya BTA negatif dan tidak ada perbaikan
setelah pemberian antibiotika non OAT (non fluoroquinolon).
c. Pasien tersebut diduga mengalami komplikasi sesak nafas berat yang
memerlukan penanganan khusus (seperti: pneumotorak, pleuritis eksudativa,
efusi pericarditis atau efusi pleural) dan pasien yang mengalami hemoptysis
berat (untuk menyingkirkan bronkiektasis atau aspergiloma).
Pemeriksaan dan diagnosa pasien yang menunjukkan hasil negatif (-) TB
maka pasien tidak diberikan OAT. Dokter hanya meresepkan obat sesuai dengan
keluhan pasien (simptomatis) dan pasien dapat menebus obat tersebut di apotek
rumah sakit. Pasien dengan hasil pemeriksaan laboratorium dan diagnosa TB (+)
maka pasien diarahkan menuju bagian farmasi TB DOTS di Poliklinik Paru.
Petugas farmasi akan menjelaskan mengenai penyakit TB yang diderita oleh pasien
dan sistem pengobatan akan dijalani oleh pasien tersebut (Kemenkes RI, 2011).
Setelah pasien benar-benar memahami penyakit yang dideritanya, maka
petugas farmasi akan menyiapkan OAT sesuai dengan kebutuhan pasien dan
meminta pasien untuk menunjuk salah satu anggota keluarga atau kerabat
terdekatnya sebagai Pemantau Minum Obat (PMO). Pemantau Minum Obat
diperlukan untuk memastikan bahwa pasien telah meminum obatnya secara rutin
dan tepat waktu agar tidak terjadinya putus obat yang mengakibatkan penyakit yang
diderita pasien menjadi lebih parah. Sedangkan untuk pasien yang rawat inap yang
akan mengkonsumsi obat TB maka petugas farmasi akan melakukan visite ke ruang
rawat pasien untuk melakukan KIE mengenai pengobatannya dan meminta
persetujuan pasien untuk melakukan pengobatan dengan teratur. Selain itu, pasien
juga diberitahukan mengenai efek samping yang mungkin timbul akibat
penggunaan obat TB tersebut.
(Kemenkes RI, 2011)
d. Pengelolaan OAT
Pengelolaan OAT di poliklinik paru RSUD Wangaya berada dibawah
tanggung jawab petugas farmasi yang bertugas di poliklinik paru tersebut. Petugas
farmasi akan melakukan permintaan OAT ke gudang farmasi A apabila OAT akan
habis dan permintaan tersebut dicatat pada kartu stok obat. Untuk memenuhi
99

kebutuhan obat di gudang farmasi, bagian gudang yang dibantu dengan petugas
farmasi di Poliklinik Paru melakukan permintaan obat ke Dinas Kesehatan Kota
Denpasar. Permintaan ke gudang farmasi Dinas Kesehatan Kota tersebut dilakukan
setiap sebulan sekali. Jumlah permintaan obat dihitung bedasarkan data jumlah obat
yang dibutuhkan RSUD Wangaya selama selama 1 bulan (metode konsumsi selama
1 bulan) kemudian dikurangi dengan jumlah stok obat yang tersisa di gudang
farmasi RSUD Wangaya. Alur permintaan, distribusi dan pelaporan logistik OAT
dapat dilihat pada Gambar 8.

Gambar 8. Alur permintaan, distribusi dan pelaporan logistik OAT


(Kemenkes RI, 2011)
Berikut merupakan contoh perhitungan permintaan OAT: diketahui
penemuan pasien TB (kebutuhan triwulan) sebanyak 20 pasien, permintaan sebulan
ditambah dengan cadangan 10% yaitu 22 permintaan. Sisa stok di gudang farmasi
RSUD Wangaya adalah 2 OAT.
Jumlah Permintaan OAT = kebutuhan 1 bulan + cadangan 10% – sisa
stok
= 20 + 2 – 2
= 20 OAT
Jadi jumlah OAT yang diajukan untuk pemesanan bulan selanjutnya yaitu
sebesar 20 OAT. Penanggungjawab proses penyimpanan dan pemantauan jumlah
stok OAT adalah tenaga kefarmasian yang bertugas di poli paru. Pelaporan
100

penggunaan OAT dilaporkan oleh bagian administrasi di poli paru. Pelaporan


tersebut dilakukan setiap bulan secara online melalui SITT (Sistem Informasi
Tuberkulosis Terpadu). Sisa stok OAT yang kadaluwarsa di RSU Wangaya
dimusnahkan oleh bagian Sanitasi RSUD Wangaya sesuai dengan standar prosedur
operasional yang ditetapkan.
3.3.3 Kegiatan Farmasi Klinik di Ruang Voluntary Counselling and Testing
(VCT) atau Ruang PIO khusus ODHA
RSUD Wangaya merupakan salah satu rumah sakit yang menyediakan
pelayanan farmasi klinik VCT. Voluntary Counseling Test (VCT) adalah proses
konseling pra testing, konseling post testing, dan testing HIV secara sukarela yang
bersifat confidential dan secara lebih dini membantu orang mengetahui status HIV.
Konseling pra testing memberikan pengetahuan tentang HIV dan manfaat testing,
pengambilan keputusan untuk testing, dan perencanaan atas isu HIV yang akan
dihadapi. Konseling post testing membantu seseorang untuk mengerti dan
menerima status HIV (+) dan merujuk pada layanan dukungan. Berbeda dengan
tahun sebelumnya yang mana pelayanan VCT (Voluntary Conselling and Test)
dilakukan di klinik merpati, pada saat ini kegiatan VCT dilakukan di ruangan yang
berbeda (Klinik Merpati dan Ruang VCT). Ruangan yang dimaksud adalah ruangan
khusus untuk Pelayanan Informasi Obat (PIO) yang mana ditempat tersebut dapat
diberikan pelayanan VCT (Voluntary Conselling and Test). Sebelumnya kegiatan
pelayanan di klinik VCT-Merpati merupakan pelayanan kolaborasi antara dokter,
perawat, apoteker, konselor, serta pihak luar, seperti dokter praktek swasta, rumah
sakit POLRI, Rumah Sakit Angkatan Darat, Puskesmas dan Lembaga Swadaya
Masyarakat (LSM). Klinik VCT-Merpati juga merangkul semua konsulen yang
dimiliki RSUD Wangaya, misalnya konsulen anak, obgyn, paru, dan lain-lain.
Kolaborasi dan koordinasi berbagai pihak sangat diperlukan dalam pelayanan di
VCT-Merpati untuk membantu dalam melakukan pendekatan kepada pasien
dengan HIV/AIDS (ODHA), membantu pasien mengetahui status HIV/AIDS yang
dialami, memberikan pemahaman terkait kondisi pasien, serta pelaksanaan terapi
dan monitoring pengobatan pasien HIV/AIDS secara berkesinambungan sehingga
mampu meningkatkan kepatuhan pasien dalam berobat.
101

Susunan organisasi di Klinik VCT-Merpati RSUD Wangaya terdiri dari


konsulen yang merupakan seorang dokter spesialis, konselor terlatih, kerjasama
dengan bagian laboraturium, bagian CST, farmasi yang menangani kegiatan terkait
pelayanan obat dan pengelolaan obat di VCT, serta bagian monitoring dan evaluasi
(monev). Susunan organisasi di klinik VCT-Merpati ditampilkan pada Gambar 9.

Gambar 9. Struktur organisasi klinik VCT-Merpati


Pasien yang diduga dan telah didiagnosa HIV/AIDS yang dilayani di klinik
VCT-Merpati hanya pasien dewasa. Khusus pasien anak dilayani langsung di poli
anak. Pelayanan obat pasien ataupun orang tua pasien dengan HIV/AIDS dilakukan
secara terpisah dari klinik Merpati karena ODHA perlu pendekatan, konseling, dan
KIE intensif agar lebih memahami kondisi yang dialami dan terapi yang akan atau
sedang dilaksanakan sehingga mampu meningkatkan kepatuhan pasien selama
menjalani terapi, dan menurunkan tingkat penularan penyakit. Pelayanan ini
dilakukan di ruang konseling khusus yang terletak di area samping Apotek, selain
itu hal yang perlu diperhatikan jika terkait dengan penyesuaian ruangan adalah
stabilitas obat. Karena kondisi penyimpanan obat pada klinik Merpati kurang
memadai, maka dibuatkan ruangan khusus yang menyesuaikan dengan tempat
penyimpanan obat di apotek. Sehingga stabilitas obat ARV (Anti Retro Viral) akan
tetap terjaga.
1. Alur Pelayanan Klinik Merpati hingga ke Ruang VCT
Pasien yang datang ke klinik merpati merupakan pasien yang datang dengan
kesadaran sendiri, rujukan dari poliklinik lain di RSUD Wangaya, UGD, ICU,
dokter praktek swasta, rumah sakit lain, puskesmas dan LSM. Alur pelayanan
pasien di Klinik VCT-Merpati ditampilkan pada Gambar 10. Pasien yang datang
102

pertama kali ke Klinik VCT akan diberikan konseling pratesting. Konseling


diberikan oleh konselor terlatih yang memiliki keterampilan konseling dan
pemahaman terkait HIV dan AIDS. Konseling pratesting bertujuan untuk
memberikan pengetahuan dan pemahaman terkait HIV/AIDS dan manfaat testing
yang akan dilaksanakan, pengambilan keputusan untuk testing, dan perencanaan
atas dugaan HIV yang akan dihadapi. Seluruh kegiatan konseling akan
didokumentasikan pada lembar informed consent (Kepmenkes RI, 2011). Dokumen
yang diperlukan untuk kegiatan konseling di Klinik VCT-Merpati RSUD Wangaya
telah sesuai dengan ketentuan Kepmenkes RI (2011) mengenai pedoman nasional
tatalaksana klinis infeksi HIV dan terapi antiretroviral (ARV) pada orang dewasa.
Ruang VCT telah menyediakan berbagai berkas termasuk inform consent. Selama
PKPA telah ditemukan beberapa pasien yang melakukan konseling pratesting.
Tahapan ini dilakukan oleh konselor terlatih. Konseling dimulai dengan pengenalan
identitas pasien dan konselor, penilaian pemahaman pasien terkait kondisinya, serta
tindakan selanjutnya yang harus dilakukan serta tindakan apabila hasilnya positif.
Tahap pratesting tidak didokumentasikan berupa inform consent karena merupakan
tahap paling awal dan pendekatan pasien agar mau melakukan tes laboratorium.

Gambar 10. Alur Pelayanan VCT di Klinik Merpati RSUD Wangaya


Setelah kegiatan konseling pratesting, pasien yang setuju, akan diarahkan
ke laboratorium dengan membawa surat pengantar tes. Prosedur pemeriksaan
laboratorium untuk HIV/AIDS yang dilakukan didasarkan pada panduan nasional
yang yang berlaku menggunakan strategi 3. Ketiga tes tersebut dapat menggunakan
reagen tes cepat atau dengan ELISA. Pada pemeriksaan pertama (A1) harus
103

digunakan tes dengan sensitivitas yang tinggi (>99%), sedangkan untuk


pemeriksaan selanjutnya (A2 dan A3) dapat menggunakan tes dengan spesifisitas
tinggi (>99%). Antibodi biasanya dapat terdeteksi dalam waktu 2 minggu hingga 3
bulan setelah terinfeksi HIV/AIDS yang disebut masa jendela. Apabila tes HIV
yang dilakukan pada masa tersebut menunjukkan hasil negatif, maka perlu
dilakukan tes ulang terutama bila terdapat perilaku yang berisiko. Apabila hasil tes
menunjukkan positif atau reaktif, maka dilakukan konseling posttesting
(Kepmenkes RI, 2011).
Konseling posttesting akan membantu seseorang untuk memahami dan
menerima status HIV/ AIDS serta merujuk pada layanan perawatan, dukungan, dan
pengobatanya. Hasil tes akan diberikan dalam amplop tertutup, dan disampaikan
dengan jelas dan sederhana kepada pasien oleh konselor dan/atau dokter. Konselor
dan/atau dokter akan menjelaskan mengenai rencana untuk penurunan resiko
penularan, risiko infeksi oportunistik serta dampak pribadi, keluarga maupun sosial
terhadap ODHA (Kepmenkes RI, 2011). Selanjutnya secara berkesinambungan
selama terapi, pasien akan tetap diberikan konseling oleh bagian Care Support
Treatment (CST) serta dilakukan monitoring efek samping, monitoring kepatuhan
penggunaan obat, atau penanganan keluhan lain terkait obat serta pemenuhan
kebutuhan terapi tambahan pasien oleh bagian farmasi dengan saling koordinasi
dengan dokter, CST dan pasien.
2. Kolaborasi TB dan HIV
Pelayanan kolaborasi TB dan HIV dilakukan untuk penanganan dini bila
pasien termasuk HIV reaktif. Setiap pasien TB yang beresiko HIV akan dirujuk ke
klinik merpati/ruang VCT untuk melakukan konseling pra testing. Begitu pula
sebaliknya, apabila ada pasien HIV yang memiliki gejala penyakit TB maka pasien
tersebut akan dirujuk ke poli paru utuk melakukan test BTA. Tuberkulosis dapat
terjadi kapanpun saat pasien terinfeksi HIV. Risiko berkembangnya TB meningkat
secara tajam seiring dengan semakin memburuknya sistem kekebalan tubuh
(Kemenkes RI, 2011). Alur pelayanan kolaborasi TB-HIV dapat dilihat pada
gambar 11.
104

Pada alur pasien TB kolaborasi HIV, pasien yang telah didiagnosa TB


dipoliklinik akan dirujuk untuk diperiksa diklinik VCT kemudian dilihat hasil
pemeriksaannya apakah reaktif atau tidak terhadap HIV. Sedangkan pada alur
pasien HIV kolaborasi TB, pasien HIV yang mengalami perburukan kondisi, febris
berkepanjangan, positif menunjukkan gejala klinis TB, pasien baru memulai ARV
dan setiap pasien HIV (+) dari klinik VCT akan dirujuk untuk diperiksa dipoliklinik
paru kemudian dilihat hasil pemeriksaannya berdasarkan evaluasi diagnosis TB
(klinis, laboratorium, dan ronsen). Setiap pasien yang telah menerima hasil dari
pemeriksaan akan ditindak lanjuti oleh CST (Care Support and Treatment). CST
merupakan suatu pelayanan untuk mengurangi atau menyelesaikan permasalahan
yang dialami oleh ODHA (Orang dengan HIV dan AIDS), baik dari aspek medis,
psikologis maupun sosial (Kemenkes RI, 2011).

Gambar 11. Alur Pasien TB Kolaborasi HIV


Kerjasama dengan SMF Paru terus ditingkatkan karena TB dan HIV
memiliki kaitan yang sangat erat. Pasien dengan HIV/AIDS membutuhkan
perhatian ekstra dibandingkan pasien bukan penderita HIV karena ODHA
cenderung mengalami fenomena Elizabeth Kubler (Denied, Angry, Depression,
Bargaining, Aceptance) dan fenomena KETUT (Kecewa, Emosi, Tolak, Upayakan,
Terima). Oleh karena itu, ODHA harus terus didukung dan didampingi, seperti
mengingatkan waktu minum obat secara teratur. Pasien yang datang ke Klinik VCT
juga dilayani langsung untuk pendaftaran dan obat sehingga pasien tidak perlu
mengantri di Loket Pendaftaran dan Apotek. Sedangkan alur pasien HIV kolaborasi
TB ditampilkan pada Gambar 12.
105

Gambar 12. Alur Pasien HIV Kolaborasi TB


3. Tata Laksana Terapi HIV dan AIDS dengan Antiretroviral (ARV)
Pasien yang dinyatakan positif HIV akan mendapatkan penilaian stadium
klinis, penilaian imunologi dan penilaian virologi. Tujuan dilakukannya penilaian
adalah untuk menentukan pasien sudah memenuhi syarat untuk memulai terapi
ARV ataukah belum, menentukan infeksi oportunistik yang pernah dan sedang
terjadi serta menentukan terapi ARV yang sesuai. Target dari terapi HIV terbagi
menjadi 4 aspek berikut :
a. Aspek Klinis : perpanjangan masa hidup dan kualitas hidup.
b. Aspek Virologi : menekan replikasi virus (viral load hingga <20-50 cc/ml)
dan menghambat progresivitas.
c. Aspek Imunologi : rekonstusi sistem imun (jumlah CD4 normal).
d. Aspek Epidemiologi : menurunkan transmisi virus.
Prinsip dalam pemberian terapi ARV adalah (Kepmenkes RI, 2011):
a. Paduan obat ARV harus menggunakan 3 jenis obat yang terserap dan berada
dalam dosis terapeutik. Prinsip tersebut untuk menjamin efektivitas
penggunaan obat.
b. Membantu pasien agar patuh minum obat antara lain dengan mendekatkan
akses pelayanan ARV.
c. Menjaga kesinambungan ketersediaan obat ARV dengan menerapkan
manajemen logistik yang baik.
106

Pengobatan lini pertama di klinik VCT RSUD Wangaya menggunakan


rejimen terapi 2NRTI + 1NNRTI. Adapun rejimen pengobatan ARV yang diberikan
yaitu:
a. Duviral (300 mg zidovudin + 150 mg lamivudin) ditambah Neviral
(nevirapine) atau Efavirens yang pemakaiannya dua kali sehari.
b. Tenofovir (TDF), Hiviral (lamivudin) ditambah Neviral atau Efavirens.
Pengobatan lini kedua harus memakai Protease Inhibitor (PI) yang diperkuat
dengan Aluvia (Lopinavir + Ritonavir) ditambah 2 NRTI dengan pemilihan
Zidovudine (AZT) atau Tenofovir (TDF) tergantung dari apa yang digunakan pada
lini pertama dan 3TC. PI di Indonesia dianjurkan menggunakan
Lopiravir/Ritonavir. Selain obat diatas terdapat juga obat FDC yang terdiri dari
Tenofovir, Lamivudin, dan Evafirens yang dikemas dalam 1 tablet, jadi
penggunaannya hanya satu kali sehari. Pada saat pemberian obat, pasien diberikan
kebebasan untuk memilih obat yang akan digunakan demi kenyamanannya, apakan
Duviral + Neviral yang pemakaiannya dua kali sehari atau obat FDC yang
pemakaiannya satu kali sehari. Pada saat pemberian obat kepada pasien, harus
disertakan konseling yang meliputi efek samping dari obat yang diberikan serta
penggunaan obat yang tidak boleh terputus karena dapat memperburuk kondisi
pasien. Selain itu cara penularan virus HIV juga perlu diinformasikan kepada
pasien.
Pada tahap awal terapi, pasien hanya diberikan regimen terapi untuk 7 hari.
Hal ini bertujuan untuk melihat reaksi obat pada tubuh pasien. Selain itu, hal ini
juga bertujuan untuk melihat apakah terapi yang diberikan sudah sesuai dengan
pasien. Terapi dikatakan sesuai apabila tidak timbul efek samping yang
mengakibatkan pasien enggan untuk meminum obat. Apabila regimen terapi sudah
sesuai, selanjutnya pasien akan diberikan regimen terapi untuk 1 bulan.
Bagi pasien lama yang akan melakukan kontrol kondisi dapat melakukan
kunjungan setiap 6 bulan sekali (tes kadar CD4) atau 1 bulan sekali ketika obat yang
diberikan pada bulan sebelumnya akan habis. Adapun follow-up yang dilakukan
pada pasien meliputi berat badan, tinggi badan, status fungsional tubuh, status
107

kehamilan, infeksi oportunistik, status TB, obat ARV yang diberikan beserta dosis,
efek samping obat ARV, dan jumlah CD4.
Tabel 5. Panduan Lini Pertama pada Pasien yang belum pernah ARV

4. Pemantauan Klinis dan Laboratoris selama Terapi ARV Lini Pertama


Pemantauan pasien dengan infeksi HIV dilakukan baik pada pasien yang
belum memenuhi syarat terapi ARV maupun pada pasien yang sudah memulai
terapinya. Berbagai faktor mempengaruhi perbaikan klinis maupun imunologis
sejak memulai ARV, antara lain beratnya keadaan klinis dan rendahnya jumlah
CD4 saat memulai terapi. Beberapa hal yang perlu dipantau pada pasien yang belum
maupun sudah mulai mendapat terapi ARV, baik pada 6 bulan pertama maupun
pemantauan jangka panjang, adalah sebagi berikut :
a. Pasien yang Belum Memenuhi Syarat Terapi ARV
Pasien yang belum memenuhi syarat terapi ARV perlu dimonitor perjalanan
klinis penyakit dan jumlah CD4-nya setiap 6 bulan sekali. Evaluasi klinis meliputi
pemantauan berat badan dan munculnya tanda dan gejala klinis perkembangan
infeksi HIV. Parameter klinis dan jumlah CD4 tersebut digunakan untuk mencatat
perkembangan stadium klinis pada setiap kunjungan dan menentukan saat pasien
mulai memenuhi syarat untuk terapi profilaksis kotrimoksazol dan atau terapi ARV.
108

b. Pemantauan Pasien dalam Terapi ARV


- Pemantauan Klinis
Frekuensi Pemantauan klinis tergantung dari respon terapi ARV. Sebagai
batasan minimal, Pemantauan klinis perlu dilakukan pada minggu 2, 4, 8, 12 dan
24 minggu sejak memulai terapi ARV dan kemudian setiap 6 bulan bila pasien telah
mencapai keadaan stabil. Pada setiap kunjungan perlu dilakukan penilaian klinis
termasuk tanda dan gejala efek samping obat atau gagal terapi dan frekuensi infeksi
(infeksi bakterial, kandidiasis dan atau infeksi oportunirtik lainnya) ditambah
konseling untuk membantu pasien memahami terapi ARV dan dukungan
kepatuhan.
- Pemantauan Laboraturium
 Direkomendasikan untuk melakukan pemantauan CD4 secara rutin setiap 6
bulan, atau lebih sering bila ada indikasi klinis.
 Untuk pasien yang akan memulai terapi dengan AZT maka perlu dilakukan
pengukuran kadar Hemoglobin (Hb) sebelum memulai terapi dan pada
minggu ke 4, 8 dan 12 sejak mulai terapi atau ada indikasi tanda dan gejala
anemia.
 Pengukuran ALT (SGPT) dan kimia darah lainnya perlu dilakukan bila ada
tanda dan gejala dan bukan berdasarkan sesuatu yang rutin. Akan tetapi bila
menggunakan NVP (Nevirapin) untuk perempuan dengan CD4 antara 250
– 350 sel/mm3 maka perlu dilakuan pemantauan enzim transaminase pada
minggu 2, 4, 8 dan 12 sejak memulai terapi ARV (bila memungkinkan),
dilanjutkan dengan pemantauan berdasar gejala klinis.
 Evaluasi fungsi ginjal perlu dilakukan untuk pasien yang mendapatkan
TDF.
 Keadaan hiperlaktatemia dan asidosis laktat dapat terjadi pada beberapa
pasien yang mendapatkan NRTI, terutama d4T atau ddI. Tidak
direkomendasi untuk pemeriksaan kadar asam laktat secara rutin, kecuali
bila pasien menunjukkan tanda dan gejala yang mengarah pada asidosis
laktat.
109

 Penggunaan Protease Inhibitor (PI) dapat mempengaruhi metabolisme


glukosa dan lipid. Beberapa ahli menganjurkan pemeriksaan gula darah dan
profil lipid secara reguler tetapi lebih diutamakan untuk dilakukan atas dasar
tanda dan gejala.
 Pengukuran Viral Load (VL) sampai sekarang tidak dianjurkan untuk
memantau pasien dalam terapi ARV dalam keadaan terbatas fasilitas dan
kemampuan pasien. Pemeriksaan VL digunakan untuk membantu diagnosis
gagal terapi. Hasil VL dapat memprediksi gagal terapi lebih awal
dibandingkan dengan hanya menggunakan pemantauan klinis dan
pemeriksaan jumlah CD4.
 Jika pengukuran VL dapat dilakukan maka terapi ARV diharapkan
menurunkan VL menjadi tidak terdeteksi (undetectable) setelah bulan ke 6.
- Pemantauan Pemulihan Jumlah Sel CD4
Pemberian terapi ARV akan meningkatkan jumlah CD4. Hal ini akan
berlanjut bertahun-tahun dengan terapi yang efektif. Keadaan tersebut, kadang tidak
terjadi, terutama pada pasien dengan jumlah CD4 yang sangat rendah pada saat
mulai terapi. Meskipun demikian, pasien dengan jumlah CD4 yang sangat rendah
tetap dapat mencapai pemulihan imun yang baik tetapi memerlukan waktu yang
lebih lama.
4. Peran dan Fungsi Apoteker di Ruang VCT
Peran apoteker pada ruang VCT terkait konseling obat, kepatuhan terapi,
manajemen ketersediaan obat serta monitoring dan evaluasi terapi pasien. Saat ini
sudah ada apoteker yang ditempatkan di ruang VCT di RSUD Wangaya, yaitu
Bapak Made Madiarata. Apoteker di ruang VCT bertanggung jawab terhadap
pengadaan obat, mencegah kekosongan stok obat, pencatatan dan pelaporan
penggunaan obat, sedangkan kegiatan pemberian obat, dan KIE terkait obat telah
didelegasikan kepada konselor dan CST. Selama pelaksanaan PKPA, obat
diserahkan oleh mahasiswa apoteker dengan pemberian informasi.
Pada saat pemberian obat kepada pasien, apoteker harus mengonfirmasi
kepada pasien bahwa obat yang diserahkan telah benar dan sesuai dengan obat yang
digunakan pasien selama terapi apabila pasien tidak mengeluhkan efek samping
110

yang signifikan terhadap obat yang digunakan, pemberian obat disertai konseling
yang meliputi aturan pakai obat, efek samping dari obat yang diberikan serta
penggunaan obat yang tidak boleh terputus karena dapat memperburuk kondisi
pasien. Kepatuhan pada terapi adalah sesuatu keadaan pasien mematuhi
pengobatannya (minum obat teratur) atas dasar kesadaran sendiri, bukan karena
mematuhi perintah dokter. Kepatuhan harus selalu dipantau dan dievaluasi secara
teratur pada setiap kunjungan. Kepatuhan pasien sangat diperlukan untuk mencapai
supresi virologis yang baik. Penelitian menunjukkan bahwa untuk mencapai tingkat
supresi virus yang optimal, setidaknya 95% dari semua dosis tidak boleh
terlupakan. Resiko kegagalan terapi timbul jika pasien sering lupa minum obat.
Kerjasama yang baik antara tenaga kesehatan dengan pasien serta komunikasi dan
suasana pengobatan yang baik akan membantu pasien untuk patuh minum obat.
Pemantauan klinis dapat dilakukan pada rekam medis dan kartu pengambilan
obat ARV. Kartu pengambilan obat berfungsi untuk mengingatkan pasien agar
datang kembali ke klinik VCT secara rutin sesuai tanggal yang telah ditentukan
untuk melakukan kontrol, sehingga pasien dapat melakukan pengobatan secara
berkesinambungan. Kepatuhan pasien dapat dipantau dengan menghitung sisa obat
yang ada dan laporan dari keluarga atau pendamping yang membantu pengobatan.
Konseling kepatuhan dilakukan pada setiap kunjungan dan dilakukan secara terus
menerus dan berulang kali dan perlu dilakukan tanpa membuat pasien merasa
bosan.
Monitoring terapi yang dilakukan pada pasien meliputi berat badan, status
kehamilan, infeksi oportunistik, status TB, obat ARV yang diberikan serta dosis,
efek samping obat ARV, dan jumlah CD4. Obat-obat ARV yang terdapat di RSUD
Wangaya merupakan hibah dari pemerintah karena merupakan obat program
sehingga pasien tidak dikenakan biaya untuk pengambilan obat karena telah
ditanggung oleh BPJS. Dalam melakukan amprah obat, apoteker atau petugas yang
bertugas di poli VCT akan mengisi lembar daftar permintaan obat ke gudang
farmasi A secara manual. Proses perencanaan pengadaan jumlah obat ARV
dirancang oleh apoteker dengan buffer stock sebanyak persediaan selama 3 bulan.
Lembar permintaan obat selanjutnya diserahkan kepada pihak gudang farmasi A
111

untuk dipersiapkan obatnya. Apabila obat telah disiapkan, maka pihak gudang akan
mengirimkan obat ke klinik VCT-Merpati. Apoteker atau petugas VCT yang
menerima obat akan menghitung obat yang diterima, menata obat di lemari obat
serta mengisi kartu stok masing-masing obat.
Setiap dilakukan pelayanan farmasi selalu dilakukan pencatatan jumlah obat
yang diberikan pada lembar pencatatan pengambilan obat harian. Lembar tersebut
membantu apoteker untuk memonitor stok obat dan penggunaan obat pasien.
Jumlah obat yang dikeluarkan setiap hari dan tercatat pada lembar tersebut akan
direkap oleh apoteker dan diperiksa kesesuaiannya dengan stok setiap hari sehingga
jumlah ketersediaan stok obat terkendali dan berguna untuk penyusunan
rekapitulasi kebutuhan obat. Selain itu, ODHA yang datang ke Klinik VCTMerpati
juga diberikan kartu kecil yang mudah untuk dibawa setiap kontrol dan diisi setiap
pengambilan obat. Isi dari kartu tersebut adalah identitas pasien, tanggal kedatangan
pasien, obat yang digunakan, tanggal kontrol kembali. Pencatatan pada kartu ini
bertujuan untuk membantu apoteker dan tenaga kesehatan untuk memonitoring
kepatuhan penggunaan obat pasien. Dokumen lainnya yang dimanfaatkan adalah
lembar follow up pasien, catatan penggunaan obat, hasil laboratorium pasien dan
dokumen lainnya yang telah disimpan dalam rekam medis masing-masing pasien.
Apoteker di VCT juga bertugas melakukan pelaporan penggunaan obat setiap
bulan sebanyak 5 rangkap dengan tembusan ke Dirjen Bina Upatya Kesehatan
ditujukan kepada direktur BUK rujukan, Dirjen PP&PL yang ditujukan kepada
Direktur PPMLUD, Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Bali, Kepala Dinas
Kesehatan Kabupoaten/ Kota Denpasar, dan sebagai arsip. Pelaporan lainnya yang
dilakukan oleh apoteker adalah pelaporan secara online melalui Sistem Informasi
HIV/AIDS dan IMS (SIHA). Laporan ini diperlukan untuk melakukan perencanaan
kebutuhan obat ARV untuk RSUD Wangaya serta melaporkan jumlah pasien yang
menjalani terapi ARV lini 1 dan lini 2 di RSUD Wangaya. Laporan SIHA yang
telah dibuat juga dikirimkan kepada Dinas Kesehatan Provinsi Bali sebanyak 2
rangkap, kepada Dinas Kesehatan Kabupaten/ Kota sebanyak 1 rangkap, dan 1
lembar sebagai arsip di bagian VCT-Merpati RSUD Wangaya.
112

3.3.4 Pelayanan Farmasi Klinik di Ruang Rawat Inap


Pelayanan farmasi untuk pasien rawat inap bertujuan memenuhi kebutuhan
pasien rawat inap di rumah sakit yang diselenggarakan melalui sistem resep
perorangan, dan sistem kombinasi UDD dan ODD. Selain pelayanan dalam
memenuhi kebutuhan obat pasien, Apoteker juga memiliki kewajiban berupa visite.
Visite merupakan bagian dari pelayanan farmasi klinik berupa kunjungan ke pasien
rawat inap yang dilakukan Apoteker yang mempunyai tujuan untuk memastikan
bahwa pasien mendapatkan terapi obat yang rasional. Visite dapat dilakukan secara
mandiri atau bersama tim tenaga kesehatan untuk mengamati kondisi klinis pasien
secara langsung, dan mengkaji masalah terkait Obat, memantau terapi Obat dan
Reaksi Obat yang Tidak Dikehendaki, meningkatkan terapi Obat yang rasional, dan
menyajikan informasi Obat kepada dokter, pasien serta profesional kesehatan
lainnya. Visite juga dapat dilakukan pada pasien yang sudah keluar Rumah Sakit
baik atas permintaan pasien maupun sesuai dengan program Rumah Sakit yang
biasa disebut dengan Pelayanan Kefarmasian di rumah (Home Pharmacy Care).
Sebelum melakukan kegiatan visite Apoteker harus mempersiapkan diri dengan
mengumpulkan informasi mengenai kondisi pasien dan memeriksa terapi Obat dari
rekam medik atau sumber lain.
Visite yang dilakukan di RSUD Wangaya adalah visite mandiri dengan
apoteker sebagai penanggung jawab. Pihak rumah sakit melakukan pembatasan
untuk pelayanan visite, dimana visite dilakukan hanya pada Ruang Kasuari,
dikarenakan masih terbatasnya tenaga apoteker di RSUD Wangaya. Ruang Kasuari
dipilih karena merupakan ruang rawat inap untuk pasien anak-anak. Apoteker
melakukan visite mandiri kepada setiap pasien anak yang baru masuk rawat inap.
Berdasarkan standar pelayanan kefarmasian di rumah sakit visite dilakukan
minimal 3 kali, yaitu pada saat pasien masuk rumah sakit, selama masa pengobatan
pasien dan pada saat pasien keluar dari rumah sakit. Namun karena tenaga apoteker
yang masih belum memungkinkan, jadi visite dilakukan baru satu kali saja pada
saat pasien masuk rumah sakit.
Setelah melakukan visite Apoteker mengisi rekam medis pasien pada lembar
catatan perkembangan pasien terintegrasi, catatan informasi dan edukasi
113

terintegrasi, dan form rekonsiliasi obat. Pada bagian form rekonsiliasi obat,
apoteker menanyakan pengobatan apa saja yang diterima pasien sebelum masuk
rumah sakit, dan apakah obat tersebut dilanjutkan untuk dikonsumsi atau tidak.
Ketika visite kondisi pasien menjadi perhatian utama yang harus ditanyakan oleh
Apoteker, apakah keluhan pasien sebelum masuk rumah sakit sudah dapat teratasi
selama pasien dirawat atau ada yang bertambah parah. Karena pasien notabene
adalah anak-anak, maka Apoteker yang bertugas memberikan KIE (Konseling,
Informasi dan Edukasi) kepada orang tua atau pendamping dari pasien, sehingga
pengobatan pasien dapat terkontrol dengan baik dan tujuan terapi tercapai. KIE
yang harus diberikan Apoteker terkait obat-obat yang diterima oleh pasien selama
dirawat dirumah sakit, dimana Apoteker menjelaskan nama obat, indikasinya, jalur
pemberian obat, aturan pakai atau dosis yang diberikan, serta adanya kemungkinan
efek samping yang akan dirasakan oleh pasien sehingga pendamping pasien tidak
panik.
Selama visite dan KIE Apoteker dapat mengetahui apakah tujuan terapi yang
diinginkan telah tercapai atau belum, apabila adanya interaksi antara obat-obat yang
diterima pasien ataupun adanya keluhan pasien yang belum teratasi, maka Apoteker
dapat menyarankan terapi tambahan kepada perawat yang bertugas untuk
selanjutnya diinformasikan kepada dokter yang bertanggung jawab terhadap pasien
tersebut. Sehingga dalam menjalankan pelayanan farmasi klinik Apoteker tetap
harus menjaga hubungan komunikasi yang baik antar profesi apoteker, perawat dan
dokter untuk mencapai tujuan terapi yang diinginkan.
3.3.5 Pelayanan Farmasi di Depo Ruang Operasi (OK)
Depo OK atau depo ruang farmasi adalah tempat penyimpanan dan distribusi
obat dan alat kesehatan khusus untuk kegiatan operasi. Depo ini terletak didekat
kamar operasi dan berfungsi untuk mempermudah dalam menyediakan sediaan
farmasi dan perbekalan kesehatan lainnya yang berhubungan dengan kegiatan di
kamar operasi. Penanggung jawab depo ini adalah seorang asisten apoteker. Depo
OK bertugas untuk memberikan atau memfasilitasi petugas operasi meliputi dokter
dan perawat untuk mendapatkan obat dan alat kesehatan yang diperlukan untuk
operasi yang akan berlangsung ataupun selama operasi berlangsung. Sumber
114

sediaan farmasi yang terdapat pada depo farmasi berasal dari gudang Farmasi
RSUD Wangaya, dimana obat-obatan dan alat kesehatan tersebut dibagi menjadi
dua, yaitu yang digunakan untuk anestesi (total dan blok) dan untuk pembedahan
(operasi).
Tenaga kefarmasian yang bertanggung jawab di depo OK ini bertugas untuk
menyiapkan alat-alat kesehatan, injeksi untuk anestesi ataupun obat-obatan lain
yang diperlukan untuk operasi yang akan berlangsung. Setiap operasi atau
pembedahan yang dilakukan memerlukan alat dan obat yang berbeda, sehingga
untuk mempermudah pekerjaan, tenaga kefarmasian memiliki catatan sendiri (list
standar) terkait yang perlu dipersiapkan sesuai dengan jenis operasinya, misalnya
untuk operasi hernia, amandel, katarak ataupun yang lainnya; sehingga dokter atau
perawat tidak perlu menyebutkan satu per satu obat dan alat kesehatan yang
diperlukan. Berikut adalah list injeksi dan alat kesehatan yang dipersiapkan untuk
proses anestesi.
a. General Anestesi
Cedantron 4/8 inj; Ondansentron inj, Dexamethasone inj, Ephedrin inj, Asam
Tranexamat inj, Fentanyl inj, Lidocain inj, Catapres inj, Neostigmin inj, Propofol
inj, Atropin sulfas inj, Atracurium, Noveron inj, Tramadol inj, Ketorolac inj,
Ranitidine inj, Diphenhidramine inj, Midazolam inj.

Widahes 6% infus, Dextrose 5% infus, Ringer Laktat infus, NaCl 100 cc, Spuit
1 cc, Spuit 3 cc, Spuit 5 cc, Spuit 10 cc, Spuit 20 cc, Wing Needle 25 G,
Electroda, Gelang Kuning, Needle 18, 3 Way berekor, Underpad, Filter atau
Barier Bag.
b. Blok Anestesi
Cedantron 4/8 inj; Ondansentron inj, Dexamethasone inj, Ephedrin inj, Asam
Tranexamat inj, Fentanyl inj, Lidocain inj, Catapres inj, Neostigmin inj,
Bupivacaine (Regivel) inj, Atropin sulfas inj, Atracurium, Noveron inj,
Tramadol inj, Ketorolac inj, Ranitidine inj, Diphenhidramine inj, Midazolam inj.
Widahes 6% infus, Dextrose 5% infus, Ringer Laktat infus, NaCl 100 cc, Spuit
1 cc, Spuit 3 cc, Spuit 5 cc, Spuit 10 cc, Spuit 20 cc, Wing Needle 25 G,
115

Electroda, Gelang Kuning, Needle 18, 3 Way berekor, Underpad, Filter atau
Barier Bag.

Selain itu terdapat pula beberapa injeksi narkotika, psikotropika dan high alert
yang penyimpanannya dipisahkan di Depo OK, antara lain:
1. Injeksi Narkotika
Pethidin HCl, Morfin HCl, dan Fentanyl.
2. Injeksi Psikotropika
Midazolam (Miloz), Diazepam, dan Amiodarone HCl.
3. High Alert
Natrium Phenitoin, Norephineprine, Ephineprine, Nicardipine HCl, Dopamine
(Udopa), Nifedipine tablet, Amlodipine tablet yang diberikan secara sub lingual
apabila tekanan darah pasien tinggi sebelum operasi berlangsung, Fasorbid
(ISDN), Sodium Bicarbonate (Meylon), Dobutamine (Doburan), Calsium
Gluconate, Heparin Sodium (Inviclot).
Penanggung jawab depo farmasi RSUD Wangaya adalah seorang tenaga
teknis kefarmasian yang cakupan tugasnya hanya meliputi pengelolaan perbekalan
farmasi. Pengelolaan perbekalan farmasi yang dilakukan mencakup proses
perencanaan, pengadaan, penyimpanan, distribusi serta pencatatan dan pelaporan.
3.4 Unit Instalasi Sterilisasi Sentral (Central Sterilization Supply
Department/CSSD)
3.4.1 Fungsi, Tugas, dan Wewenang CSSD
Unit kerja CSSD (Central Sterilization Supply Department) atau Instalasi
Pusat Sterilisasi merupakan unit yang bertanggung jawab atas penyelenggaraan
proses pencucian/dekontaminasi, pengemasan, dan sterilisasi semua alat dan bahan
yang diperlukan dalam kondisi steril di rumah sakit.
 Fungsi Instalasi Sterilisasi Sentral:
1. Menerima dan memilah bahan-bahan kotor yang digunakan di rumah sakit
2. Menentukan apakah barang-barang tersebut akan digunakan kembali atau
dibuang
3. Melaksanakan proses dekontaminasi atau desinfeksi sebelum disterilisasi
4. Melaksanakan pembersihan khusus dari peralatan dan bahan-bahan
116

5. Memeriksa dan menguji instrumen, peralatan, dan linen


6. Merakit kembali instrumen set, mengemas linen, dan lain-lain
7. Mengemas semua bahan-bahan untuk disterilisasi
8. Sterilisasi
9. Memberikan label nama dan tanggal pada bahan
10.Menyimpan dan mengontrol persediaan
11.Mengeluarkan dan mendistribusikan
 Wewenang dan Tanggung Jawab:
1. Kepala Instalasi Sterilisasi Sentral adalah seseorang yang bertugas
menyelenggarakan pelayanan sterilisasi di Instalasi Sterilisasi Sentral.
2. Kepala Instalasi Sterilisasi Sentral bertanggung jawab langsung kepada
Wakil Direktur Penunjang dan Pengembang SDM.
3. CSSD dibantu oleh Tenaga administrasi, Bagian Dekontaminasi, Sterilisasi
dan Produksi, Bagian Pengawasan Mutu dan Diklat dan Bagian Distribusi
 Tugas CSSD:
1. Menyusun langkah kegiatan Instalasi Sterilisasi Sentral berdasarkan
rencana kegiatan Instalasi Sterilisasi Sentral, agar rencana kerja dapat
dilaksanakan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan yang
berlaku.
2. Menyusun tata kerja Instalasi Sterilisasi Sentral yang meliputi cara
pelaksanaan tugas, Pendistribusian tugas.
3. Mengadakan rapat dengan para bawahan, pembimbing dan menilai mutu
pelayanan yang berkaitan dengan fasilitas agar kegiatan dapat berjalan
dengan lancar.
4. Melakukan koordinasi dengan unit terkait dalam rangka pelayanan di
Instalasi Sterilisasi Sentral, membuat telahaan staf yang terkait dengan
kegiatan pelayanan sterilisasi sentral dengan menganalisa data,
permasalahan yang ada, alternative pemecahan masalah sebagai bahan
masukan dalam pengambilan keputusan.
5. Melaksanakan tugas lain yang diberikan atasan dalam rangka memperlancar
kegiatan sterilisasi sentral.
117

6. Mengarahkan semua aktivitas staf yang berkaitan dengan supply alat medis
steril bagi perawatan pasien di rumah sakit.
7. Menentukan metode yang efektif bagi penyiapan dan penanganan
alat/bahan steril.
8. Bertanggung jawab agar staf mengerti akan prosedur dan penggunaan mesin
strilisasi secara benar.
9. Memastikan bahwa teknik aseptis diterapkan pada saat penyiapan dan
penanganan alat steril baik yang sekali pakai atau pemakaian ulang.
10. Melakukan seleksi untuk calon tenaga di pusat sterilisasi, menyiapkan
konsep dan rencana kerja serta melakukan evaluasi pada waktu yang telah
ditentukan.
11. Membuat laporan kinerja steriliasi.

 Tugas dan Wewenang Bagian Administrasi pada CSSD:


1. Tugas Pokok
a. Mendokumentasikan setiap aktifitas pembersihan, disinfeksi, dan
seluruh kegiatan pelayanan sterilisasi di Instalasi Sterilisasi Sentral.
b. Membantu seluruh urusan administrasi di Instalasi Sterilisasi Sentral
c. Membuat Laporan Kegiatan di Instalasi Sterilisasi Sentral
2. Fungsi
a. Menyelenggarakan urusan administrasi di Instalasi Sterilisasi Sentral
b. Tersedianya data dan informasi tentang pelayanan sterilisasi di Instalasi
Sterilisasi Sentral.
3. Uraian Tugas.
a. Membuat laporan kegiatan di Instalasi Sterilisasi Sentral.
b. Membantu melaksanakan tugas lain yang diberikan oleh Kepala Instalasi
dalam rangka memperlancar kegiatan di Instalasi Sterilisasi Sentral.
c. Membantu kepala instalasi membuat rencana kerja.
 Tugas dan Wewenang Bagian Dekontaminasi, Sterilisasi dan Produksi:
1. Tugas Pokok
a. Menyediakan peralatan yang steril dan memadai dari segi desain, ukuran,
118

dan tipenya untuk pembersihan dan disinfeksi alat-alat kesehatan.


b. Melakukan proses sterilisasi alat/bahan
c. Mempertahankan stock inventory yang memadai untuk keperluan
perawatan pasien.
2. Fungsi
a. Melaksanakan pelayanan sterilisasi di Instalasi Sterilisasi Sentral.
b. Melaksanakan dekontaminasi, proses sterilisasi dan produksi di Instalasi
Sterilisasi Sentral.
3. Uraian Tugas
a. Mengelola secara baik benda-benda kotor langsung dating/masuk ke
ruang dekontaminasi yang kemudian dibersihkan dan atau didisinfeksi
sebelum di sterilisasi.
b. Melaksanakan kegiatan proses sterilisasi mulai dari pembilasan,
pencucian/pembersihan pengeringan, pengemasan dan pemanasan label
sampai dengan penyimpanan alat dan bahan sterilisasi.
c. Membuat dan mempersiapkan kapas serta kasa balut, yang kemudian di
sterilkan.
d. Berpartisipasi dalam pemilihan peralatan dan bahan yang aman dan
efektif serta bermutu.
e. Melaksanakan tugas lain yang diberikan oleh kepala instalasi dan rangka
memperlancar kegiatan di Instalasi Sterilisasi Sentral.
 Tugas dan Wewenang Bagian Pengawasan Mutu dan Diklat:
1. Tugas Pokok
a. Mengevaluasi produk hasil sterilisasi.
b. Melakukan penelitian terhadap hasil sterilisasi dalam rangka pencegahan
dan pengendalian infeksi bersama dengan Panitia PPI.
2. Fungsi
a. Tersedianya alat atau bahan dengan mutu sterilisas yang baik dan
berkesinambungan.
b. Mempertahankan standar yang ditetapkan.
3. Uraian Tugas
119

a. Merencanakan pemeriksaan kualitas mutu hasil pelayanan sterilisasi


b. Melaksanakan pengawasan yang ketat terhadap proses yang berjalan
dalam proses sterilisasi sampai menjadi produk yang steril.
c. Merencanakan pendidikan dan pelatihan kepada petugas Instalasi
Sterilisasi Sentral sesuai dengan kebutuhan dan perkembangan.
d. Memberikan penyuluhan tentang hal-hal yang berhubungan dengan
masalah sterilisasi.
 Tugas dan Wewenang Bagian Distribusi
1. Tugas Pokok
Mendistribusikan alat yang dibutuhkan oleh ruangan perawatan, kamar
operasi maupun ruangan lain yang berbagai system distribusi sesuai dengan
sistem rumah sakit.
2. Fungsi
Tersedianya alat/bahan dengan mutu sterilisasi yang baik dan
berkesinambungan dalam setiap pelayanan sesuai dengan kebutuhan
keperawatan.
3. Uraian Tugas
a. Melaksanakan pensistribusian alat yang sudah steril sesuai dengan
kebutuhan keperawatan.
b. Melakukan pencatatan alat/bahan steril yang akan didistribusikan.
c. Mencatat tanggal kadaluarsa masa steril.
3.4.2 Pekerjaan CSSD pada RSUD Wangaya
CSSD di RSUD Wangaya Kota Denpasar dibagi menjadi dua ruangan, yaitu
instalasi sterilisasi dan laundry. Alur ruangan Instalasi Sterilisasi dan laundry diatur
sedemikian rupa sehingga hanya menggunakan satu alur, yaitu alur masuk
instrumen dan linen kotor berbeda dengan alur keluar instrumen dan linen yang
telah steril. Ruang instalasi sterilisasi dibagi menjadi ruang kotor, ruang bersih dan
ruang steril. Pada ruang kotor dilakukan penerimaan alat yang akan disterilisasi,
proses pencucian, serta proses pengeringan. Pada ruang bersih dilakukan
pengemasan dan pelabelan alat sebelum dimasukkan kedalam autoklaf untuk
proses sterilisasi. Pada ruang steril merupakan tempat penyimpanan alat-alat yang
120

telah melewati proses sterilisasi.


1. Tahapan proses sterilisasi yang dilakukan di CSSD RSUD Wangaya, yaitu:
a. Penerimaan dan Pengumpulan
Kegiatan pencatatan, penyerahan dan penerimaan alat atau instrumen yang
akan disterilkan seperti linen operasi, alat-alat operasi dan lain-lain, bahan bahan
atau instrument yang terkontaminasi dibungkus dalam kantong plasik berwarna
kuning.
b. Pembersihan (pencucian)
Pada proses ini dilakukan kegiatan perendaman menggunakan desinfektan
dan dekontaminasi. Proses ini dilakukan di ruangan kotor yang bertekanan negatif
agar tidak ada udara yang keluar dari ruangan kotor sehingga udara luar tidak
terkontaminasi oleh udara dari ruangan kotor. Bahan kimia (chemical) yang
digunakan untuk melakukan dekontaminasi adalah larutan enzimatis seperti
protease untuk melarutkan kotoran dan desinfektan golongan glutaraldehid. Setelah
dilakukan proses perendaman dan dekontaminasi dilakukan proses pencucian
dengan air reverse osmosis. Proses ini bertujuan untuk membunuh atau
menghambat perkembangan mikroorganisme. Penggunaan larutan enzimatis yang
megandung protease dikarenakan juga karena enzim ini dapat memecah protein,
dimana komponen dalam darah yang paling banyak adalah protein sehingga
diharapkan alat-alat yang terkontaminasi darah dapat lebih mudah dibersihkan,
berikut gambaran proses perendaman instrumen kotor:

Gambar 13. Tempat Proses Perendaman dan Pencucian


c. Pengeringan
Pada proses pengeringan dapat menggunakan mesin (washer and drying)
(Gambar 14) dimana proses ini masih dilakukan pada ruang kotor, proses ini
121

bertujuaan agar alat ataupun linen dalam kondisi kering sebelum menjalani proses
sterilisasi, menghindari timbulnya karat dan memudahkan pengambilan, alat ini
dapat juga digunakan untuk mencuci peralatan yang telah dilakukan proses
perendaman tetapi akan membutuhkan waktu yang lama oleh karena itu pencucian
dilakukan dengan mengkombinasikan dengan mesin dan manual, sehingga alat ini
lebih sering digunakan untuk mengeringkan instrumen yang telah di cuci dan
direndam dengan enzim protease. Ketika akan menggunakan mesin washer and
drying dipastikan terlebih dahulu bahwa mesin telah dikalibrasi dan siap digunakan.

Gambar 14. Mesin Washer dan Drying


d. Pemilihan
Proses ini dilakukan di ruang bersih, dimana pemilihan bertujuan
memisahkan barang yang masih baik, dapat digunakan, dan bisa diperbaiki ataupun
dihapuskan. Proses ini dilaksanakan sebelum proses sterilisasi, dimana dengan
melakukan proses pemilihan dapat diketahui bahan yang tahan terhadap panas dan
basah, sehingga tidak merusak alat pada saat akan dilakukan proses sterilisasi
dengan autoklaf.
e. Pengemasan dan Pelabelan
Pada proses ini instrumen atau alat yang telah dikeringkan dan dipilih
dilakukan proses pengemasan dimana instrumen dibungkus dan dipress untuk
menghilangkan udara didalamnya (Gambar A). Kemudian diberi label (Gambar B)
untuk memudahkan pengambilan saat diperlukan.
122

(A) (B) (C)


Gambar 15. (A) Label Kemasan berisi Indikator Internal; (B) Kemasan
dengan Tape Indicator; (C) Kemasan dengan plastik Wraping
Ruangan bersih memiliki tekanan yang lebih positif dibandingkan ruangan
kotor, pada proses ini alat yang akan di sterilisasi ditempelkan indikator secara
internal dan eksternal. Pada indikator eksternal akan ditempelkan tape indicator
yang akan berubah warna menjadi hitam jika alat sudah di sterilisasi. Selain itu,
tape ini berfungsi sebagai fiksasi dalam proses pengemasan. Tape indicator juga
dapat dilihat pada pouches yang akan berubah warna menjadi kehitaman jika alat
sudah disterilisasi. Pada indikator internal digunakan label kelas 1 yang akan
berubah warna menjadi kehitaman jika bahan telah disterilisasi. Label ini
dimasukkan ke dalam pouches dan bahan yang akan disterilisasi, indikator ini
hanya dapat berubah warna apabila terjadi perubahan suhu saja sehingga belum
bekerja secara spesifik.
f. Sterilisasi
Sterilisasi yang digunakan di RSUD Wangaya Kota Denpasar adalah
sterilisasi panas basah dengan menggunakan autoklaf. Sebelum dilakukan proses
sterilisasi, autoklaf harus dipanaskan terlebih dahulu agar siap digunakan. Proses
kalibrasi juga penting dilakukan untuk memeriksa kesiapan alat autoklaf ketika
akan digunakan, proses ini berlangsung pada ruang bersih. Alat-alat yang
disterilisasi adalah alat dengan bahan yang tahan panas seperti logam, dan kain
kasa. Sedangkan untuk alat-alat yang tidak tahan panas hanya digunakan sekali
pakai, mengingat CSSD RSUD Wangaya belum memiliki alat untuk sterilisasi alat-
alat yang tidak tahan terhadap pemanasan. Pengaturan suhu dan waktu sterilisasi
123

tergantung pada jenis barang yang akan disterilisasi. Barang yang terbuat dari karet,
kaca, dan barang sensitif terhadap panas disterilisasi pada suhu 121°C selama 20
menit, sedangkan untuk linen, kapas, kasa dan instrumen disterilisasi pada suhu
134°C selama 7 menit. Penentuan keberhasilan proses sterilisasi dapat diamati
melalui proses kontrol alat dan penggunaan indikator. Berikut indikator yang
digunakan untuk memastikan proses sterilisasi berjalan dengan baik:
 Indikator Mekanik
Penggunaan indikator mekanik ini adalah dengan mengamati parameter-
parameter proses sterilisasi yang tercantum dalam monitor alat autoklaf, seperti
suhu, tekanan, dan waktu.

Gambar 16. Mesin Autoklaf dengan Indikator Mekanik pada Layar Monitor
 Indikator Kimiawi
Indikator kimiawi dapat dilaksanakan menggunakan Tes Bowie Dick yang
merupakan indikator internal. Tes Bowie Dick dilakukan dengan cara memasukkan
kertas indikator ke dalam autoklaf selama ±2 menit. Kertas indikator Bowie Dick
akan mengalami perubahan warna dari biru ke merah muda. Apabila perubahan
warna tidak merata, menunjukkan bahwa vakum dalam autoklaf tidak dalam
kondisi yang baik sehingga terjadi kebocoran udara. Perubahan warna yang
sempurna menunjukkan vakum pada autoklaf dalam kondisi yang baik dan siap
digunakan untuk proses sterilisasi. Selain itu, dapat digunakan kertas indikator
internal. Apabila alat-alat telah disterilisasi dengan baik, maka indikator internal
yang dipasangkan akan berubah warna menjadi hitam.
124

(A) (B)
Gambar 17. (A) Bowie Dick Test; (B) Indikator Internal
 Indikator Biologi
Untuk menjamin hasil dari proses sterilisasi yang dilakukan maka dilakukan
evaluasi sterilisasi dengan indikator biologi yaitu dengan memasukkan tabung yang
berisikan spora bakteri Bacillus stearothermopilus ke dalam mesin autoklaf
kemudian setelah proses selesai maka tabung akan dipecahkan dan diinkubasi pada
alat khusus (inkubator) dalam kurun waktu 12 jam. Penggunaan bakteri Bacillus
stearothermopilus dalam indikator biologi karena karakteristiknya yang tahan
terhadap panas sehingga dianggap bakteri yang paling susah dimusnahkan. Selain
itu, dilakukan uji mikrobiologi yang idealnya dilakukan setiap 3 bulan sekali
dengan metode swab. Hasil swab selanjutnya akan diinkubasi pada media dan
diamati adanya pertumbuhan bakteri atau tid ak terdapat pertumbuhan bakteri.

(A) (B)
Gambar 18. (A) Bakteri Bacillus stearothermopilus; (B) Inkubator biakan Bakteri
g. Penyimpanan
Setelah melakukan proses sterilisasi dengan autoklaf maka dilakukan
pemeriksaan terlebih dahulu dengan melihat indikator eksternal dan internal, yaitu
tape indicator yang berubah warna menjadi hitam dan garis pada pouches yang
125

berwarna kehitaman menandakan bahwa bahan telah disterilisasi dan sterilisasi


berlangsung dengan baik. Selain itu, diamati indikator internal dengan melihat label
internal kelas 1 yang akan berubah warna menjadi kehitaman apabila telah
dilaksanakan proses sterilisasi. Alat dan bahan tersebut kemudian dipindahkan ke
ruang steril untuk disimpan dengan waktu kadaluwarsa kurang lebih 3 bulan. Proses
penyimpanan bertujuan untuk menjaga sterilitas alat dan bahan hingga proses
pendistribusian. Kegiatan penyimpanan instrumen yang telah steril dilakukan di
ruangan steril dengan mengelompokkan bahan yang telah disterilisasi sesuai
dengan asal ruangan dan jumlah bahan yang disterilkan

Gambar 19. Ruang Penyimpanan Alat Steril


h. Distribusi
Distribusi merupakan kegiatan penyaluran alat dan bahan yang sudah steril
ke bagian pengiriman dilakukan dengan pengambilan langsung oleh
perawat/petugas ruangan yang memerlukan alat steril sesuai dengan pemesanan.
Proses ini dilakukan oleh seorang petugas yang akan memberikan peralatan yang
telah disterilisasi dan akan diserahkan melalui bloket pengambilan alat steril yang
dapat dilihat pada gambar dibawah ini.
126

Gambar 20. Loket Pengambilan Alat Steril

Unit CSSD RSUD Wangaya memberikan laporan ke unit penjamin mutu


setiap bulan, triwulan, semester dan laporan tahunan. Laporan CSSD memuat
seluruh proses sterilisasi yang dilakukan CSSD RSUD Wangaya serta kebutuhan
produksi dari CSSD. Pelaporan juga memuat kondisi alat yang digunakan dalam
seluruh proses sterilisasi dengan melampirkan seluruh parameter yang digunakan
untuk uji sterilitas. Berikut adalah skema atau alur proses CSSD di RSUD
Wangaya.
127

Serah terima / pencatatan dan penimbangan kemasan

Perendaman / disinfeksi instrumen infeksi

Pencucian / pembersihan

Pengeringan / penyusunan

Pengepakan / pengemasan

Pemberian label

Penyusunan pada rak mesin sterilisasi

Proses sterilisasi

Kontrol / pemisahan alat

Penyimpanan di ruang steril

Pendistribusian

Pencatatan

2. Tahapan Laundry Linen yang dilakukan di CSSD RSUD Wangaya, yaitu:


a. Penerimaan dan Pengumpulan
Kegiatan pencatatan, penyerahan dan penerimaan linen kotor dari berbagai
ruangan, dimana sediaan linen kotor akan dimasukkan ke dalam kantung plastik
berwarna kuning jika merupakan limbah infeksius dan berwarna hitam jika bukan
limbah infeksius. Selanjutnya, linen yang kotor dikumpulkan, terutama limbah
infeksius yang tidak dapat dicampur dengan linen kotor yang non infeksius.
128

b. Pemisahan
Proses ini merupakan kegiatan untuk memisahkan linen yang berwarna dan
tidak berwarna dan memisahkan linen yang terkena bahan infeksius. Proses
pemisahan bertujuan agar tidak adaya kontaminasi silang, sehingga nantinya linen
infeksius akan terpisah secara khusus dalam proses pencucian dengan linen non
ifeksius
c. Pencucian
Linen yang telah dipisahkan dimasukan ke dalam mesin washing dan untuk
linen yang terkena bahan infeksius dimasukan ke dalam mesin washing yang
berbeda. Berikut proses pencuciannya:
 Tahap pertama, proses perendaman dengan memasukkan linen ke dalam
mesin washing, kemudian diberikan emulsifier yang digunakan untuk
melarutkan lemak dan cairan tubuh selama 15 menit
 Tahap kedua, detergen ditambahkan ke dalam linen yang telah direndam
dan mesin washing akan bekerja selama 15 menit
 Tahap ketiga, densifektan ditambahkan ke dalam mesin washing untuk
membunuh bakteri yang masih terdapat pada linen. Cairan desinfektan
yang di gunakan adalah klorin (linen yang tidak berwarna), oksigen dan
hidrogen peroksida ( linen yang berwarna)
 Tahap keempat, penambahan bahan kimia alkali untuk menetralkan hasil
reaksi dari proses densifeksi sebelumnya
 Tahap kelima, penambahan softener untuk melembutkan linen yang telah
dibersihkan.
d. Pengeringan
Linen yang telah dicuci kemudian dikeringan pada mesin drying selama
kurang lebih 15 menit. Proses ini bertujuan untuk mengeringkan linen yang telah
dicuci sehingga dapat siap digunakan kembali.

e. Pelipatan linen
Linen yang telah di keringkan kemudian didistribusikan ke dalam ruang
pelipatan. Pada ruangan ini, linen yang sudah kering disetrika dan dilipat kemudian
129

langsung dikemas secara manual. Linen pada proses ini juga diberikan parfum
sebagai pengharum, kemudian linen akan dipisahkan kembali sesuai dengan catatan
jumlah dari masing masing ruangan sebelum dicuci. Linen tersebut kemudian akan
didistribusikan ke ruangan.
f. Distribusi
Linen yang telah siap didistribusikan adalah linen yang telah mengalami
pemeriksaan kembali dan pelipatan. Proses ditribusi akan dilaksanakan oleh
petugas ruangan, yang akan mengambil sendiri linen siap pakai pada ruang
distribusi.
Berikut adalah alur proses pencucian linen atau Laundry di RSUD Wangaya:

Penerimaan dan Pengumpulan

Pemilahan linen infeksius dan non infeksius

Pencucian / pembersihan

Penambahan bahan kimia pembersih, seperti emulsifier, deterjen, klorin,


desinfektan, dan softener

Pengeringan

Pelipatan, Penyetrikaan, dan Pengemasan

Distribusi

3.5 Sanitasi
Pengelolaan sanitasi di RSUD Wangaya Kota Denpasar berada dibawah
Instalasi Pemeliharaan Sarana Rumah Sakit (IPSRS). Tugas dari IPSRS adalah
130

melakukan pengelolaan limbah cair, pengelolaan limbah padat, limbah gas, dan
manajemen kesehatan lingkungan di RSUD Wangaya. Menurut Keputusan Menteri
Kesehatan Republik Indonesia Nomor 1204/Menkes/SK/X/2004 tentang
Persyaratan Kesehatan Lingkungan Rumah Sakit, limbah rumah sakit adalah semua
limbah yang dihasilkan dari kegiatan rumah sakit dalam bentuk padat, cair dan gas.
Instalasi Farmasi Rumah Sakit (IFRS) perlu melakukan koordinasi terkait
pengelolaan limbah dengan bagian IPSRS. Hal tersebut terkait dengan pelaksanaan
pekerjaan kefarmasian di RS oleh apoteker di IFRS yang bertanggung jawab
terhadap pengelolaan obat dan bahan medis habis pakai (BMHP). Pada pengelolaan
obat dan BMHP tersebut terdapat proses pemusnahan sesuai dengan Standar
Pelayanan Kefarmasian di RS. Proses pemusnahan melibatkan IPSRS karena setiap
item obat dan BMHP yang akan dimusnahkan merupakan limbah rumah sakit yang
kemudian akan diolah oleh IPSRS. Terdapat pula obat dan BMHP yang
mengandung Bahan Berbahaya dan Beracun (B3), sehingga pada proses
pemusnahan diperlukan perlakuan khusus agar limbah B3 tidak mencemari
lingkungan dan keamanan pasien serta staf RS dari kontaminasi limbah B3 dapat
terjamin.Mahasiswa Apoteker mendapatkan penjelasan dari Ibu Muvida dari
Bagian Sanitasi dan Kesehatan Lingkungan terkait pengelolaan limbah di RSUD
Wangaya. Berdasarkan pemaparan yang diberikan, adapun jenis limbah yang
dikelola yaitu limbah cair, limbah padat, limbah Bahan Berbahaya dan Beracun
(B3), dan limbah gas. Pemaparan terkait masing-masing pengelolaan limbah akan
dipaparkan sebagai berikut.
3.5.1 Pengelolaan Limbah Cair
Menurut Kepmenkes No. 1204/Menkes/SK/X/2004 tentang Persyaratan
Kesehatan Lingkungan Rumah Sakit, limbah cair adalah semua air buangan
termasuk tinja yang berasal dari kegiatan rumah sakit yang kemungkinan
mengandung mikroorganisme, bahaya kimia beracun dan radioaktif yang
berbahaya bagi kesehatan. Pengelolaan limbah cair di RSUD Wangaya Kota
Denpasar dilakukan oleh Instalasi Pengelolaan Air Limbah (IPAL) yang bertujuan
untuk menampung dan mengelola air limbah dari seluruh jaringan pembuangan air
limbah yang terdapat di RSUD Wangaya sehingga dapat memenuhi batasan baku
131

mutu air limbah serta tidak mencemari lingkungan sekitar. Pengelolaan limbah cair
di lingkungan RSUD Wangaya Kota Denpasar dilakukan dengan sistem biofilter.
IPAL sistem biofilter adalah IPAL yang dalam prosesnya memanfaatkan
biomassa/bakteri yang dilekatkan dan tumbuh pada media untuk menguraikan
polutan dan zat-zat organik dalam air limbah. Sistem tersebut dapat menurunkan
kandungan zat organik dalam air limbah seperti BOD, COD, ammonia, padatan
tersuspensi (TSS), fosfat dan lain-lain sehingga air output proses IPAL dapat
memenuhi mutu effluent sesuai peraturan yang dipersyaratkan oleh pemerintah
dalam Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor
1204/Menkes/SK/X/2004 tentang Persyaratan Kesehatan Lingkungan Rumah
Sakit. Adapun tahapan pengolahan limbah cair di IPAL RSUD Wangaya yaitu:
a. Bak equalisasi
Limbah cair dari masing-masing ruangan ditampung ke dalam satu wadah
yaitu bak equalisasi. Di IPAL RSUD Wangaya terdapat tiga bak equalisasi, dimana
di dalam setiap bak ini terjadi proses equalisasi yang bertujuan untuk
menghomogenkan limbah cair yang datang dari sumber limbah dengan kuantitas
dan kualitas yang berbeda.
b. Bak aerasi
Selanjutnya limbah cair dialirkan menuju bak aerasi. Pada bak aerasi akan
terjadi penguraian limbah yang belum terdegradasi pada tahap sebelumnya. Proses
penguraian dilakukan secara organik dengan bantuan mikroorganisme aerob. Di
bak aerasi, zat-zat organik diubah kedalam bentuk karbon dioksida dan air, serta
akan dihasilkan sejumlah energi sehingga mikroorganisme dapat berkembang biak.
Pada bak aerasi juga terdapat blower yang bekerja terus selama 24 jam untuk
memberikan suplai udara agar tidak menimbulkan bau dan menjaga bakteri aerob
yang menguntungkan untuk proses penguraian tetap hidup. IPAL RSUD Wangaya
memiliki tiga bak aerasi, yang terdiri dari dua bak aerasi dengan pengadukan tinggi
dan satu bak aerasi dengan pengadukan rendah. Setelah diuraikan, air limbah
selanjutnya dialirkan menuju bak sedimen (bak prasedimenentasi dan bak
sedimentasi).
132

c. Bak sedimentasi awal atau bak prasedimentasi


Pada bak ini terjadi proses pengendapan partikel padat dari air limbah dengan
prinsip gravitasi. Dalam proses pengendapan akan terbentuk dua fraksi dari limbah
cair yang dialirkan ke dalam bak ini, yaitu fraksi padatan/lumpur dan fraksi
cair/supernatan. Dalam bak prasedimentasi ini akan terjadi pengendapan partikel
padat dengan ukuran yang relatif besar. Fraksi supernatan kemudian dialirkan
menuju bak sedimentasi.
d. Bak sedimentasi
Bak sedimentasi berfungsi untuk mengendapkan partikel padat pada fraksi
supernatan yang lolos dari bak prasedimentasi. Prinsip pengendapan pada bak
sedimentasi adalah sama dengan pengendapan pada bak prasedimentasi, tetapi
ukuran partikel padat yang menngendap pada bak sedimentasi relatif lebih kecil
dibandingkan pada bak prasedimentasi. Fraksi supernatan berupa air limbah
selanjutnya dialirkan untuk melalui proses pengolahan berikutnya.
e. Bak filtrasi
Air limbah dari bak sedimentasi akan dialirkan ke bak filtrasi yang dilengkapi
dengan arang aktif. Proses filtrasi pada bak filtrasi bertujuan untuk menyerap
partikel ataupun kotoran lainnya yang masih tersisa pada air limbah sehingga air
limbah mengandung sedikit padatan tersuspensi yang secara visual dapat dilihat
dari karakteristik air limbah yang tampak jernih.
f. Penyinaran dengan lampu UV
Air limbah yang telah difiltrasi selanjutnya melewati sinar UV. Proses
desinfeksi ini bertujuan untuk membunuh atau mengurangi mikroorganisme
patogen yang ada dalam air limbah dengan menggunakan energi radiasi dari lampu
UV.
g. Bak klorinisasi
Selanjutnya untuk meningkatkan proses desinfeksi, air limbah dialirkan ke
dalam bak klorinasi. Pada bak ini dilakukan desinfeksi dengan penambahan klorin
50 g/L sebagai desinfektan yang dilaksanakan setiap hari pada pagi hari.
h. Kolam biologis/bak indikator
Tempat penampungan air terakhir adalah kolam biologis dimana pada kolam
133

tersebut terdapat ikan sebagai indikator terhadap kebersihan air yang telah diolah
melalui IPAL. Sebelum air hasil pengolahan limbah cair dialirkan ke lingkungan,
maka dilakukan pengkondisian air hasil olahan terhadap lingkungan, dimana
didalamnya terdapat kolam ikan yang dapat diamati kehidupannya. Secara singkat
dan dapat disimpulkan jika ikan dapat hidup dengan baik maka air olahan
diperkirakan telah memenuhi baku mutu. Air hasil pengolahan limbah cair di
RSUD Wangaya dibuang ke Sungai Badung sebagai tempat pembuangan air
limbah yang telah diolah. Air limbah pada bak penampungan akhir ini seharusnya
sudah memenuhi baku mutu air limbah sesuai dengan Peraturan Menteri
Lingkungan Hidup No. 5 Tahun 2014 tentang Baku Mutu Air Limbah. Oleh karena
itu, untuk melakukan kontrol terhadap mutu air limbah yang dihasilkan pihak
RSUD Wangaya melakukan pemeriksaan hasil pengelolaan limbah cair yang
dilakukan sebulan sekali di laboratorium Dinas Kesehatan Provinsi Bali. Beberapa
indikator yang diperiksa terkait mutu air limbah di fasilitas pelayanan kesehatan
antara lain organoleptis, suhu, pH, BOD, COD, kandungan logam berat dan bahan
B3, dan total coliform.

(A) (B)

(C) (D)

Gambar 21. Instalasi Pengolahan Air Limbah RSUD Wangaya. (A) Bak
equalisasi; (B) Bak aerasi; (C) Bak klorinisasi; (D) Bak indikator
134

3.5.2 Pengelolaan Limbah Padat


Menurut Kepmenkes No.1204/Menkes/SK/X/2004 tentang Persyaratan
Kesehatan Lingkungan Rumah Sakit limbah padat rumah sakit adalah semua
limbah rumah sakit yang berbentuk padat sebagai akibat kegiatan rumah sakit yang
terdiri dari limbah padat medis dan limbah padat non medis. Limbah padat medis
merupakan limbah padat yang terdiri dari limbah infeksius, limbah patologi, limbah
benda tajam, limbah farmasi, limbah sitotoksis, limbah kimiawi, limbah radioaktif,
limbah kontainer bertekanan dan limbah dengan kandungan logam berat yang
tinggi. Sedangkan limbah padat non medis adalah limbah padat yang dihasilkan dari
kegiatan di rumah sakit yang berasal dari dapur, perkantoran, taman, dan halaman
yang dapat dimanfaatkan kembali apabila ada teknologinya.

Pengolahan limbah padat medis RSUD Wangaya Kota Denpasar berupa


incinerator. Selain itu, untuk limbah medis padat yang dapat digunakan kembali
(reuse) atau didaur ulang (recycle) seperti botol infus, selang, dan spuite dipilah
untuk kemudian disterilisasi dengan autoklaf. Jadi, setelah limbah tersebut
disterilkan menggunakan autoklaf, limbah akan lebih aman untuk diolah pada
proses selanjutnya. Pengolahan limbah padat di Rumah Sakit Wangaya dibedakan
untuk limbah medis dan non medis. Pengolahan limbah medis dilakukan dalam
empat tahapan sebagai berikut:
a. Pewadahan
Pewadahan untuk limbah medis menggunakan kantong plastik dengan warna
tertentu sesuai dengan ketentuan wadah limbah medis padat pada Kepmenkes No.
1204/Menkes/SK/X/2004 tentang Persyaratan Kesehatan Lingkungan Rumah Sakit
seperti yang terlihat pada Tabel 6. Limbah medis di Rumah Sakit Wangaya dapat
berasal dari UGD, ICU, ruang OK, dan ruangan-ruangan perawatan. Limbah medis
yang tidak tajam seperti perban, kasa dan yang lainnya hanya ditempatkan secara
langsung di dalam kantong plastik. Limbah medis yang bersifat tajam seperti jarum
suntik, jarum sisa jahit dan pisau bedah sekali pakai ditempatkan terlebih dahulu
ke dalam wadah kontainer khusus (safety box) yang tidak tembus terhadap benda
tajam dan tidak mudah bocor agar tidak berbahaya ketika dilakukan pengumpulan.
Tidak terdapat penanganan limbah sitostatika di RSUD Wangaya karena tidak
adanya pelayanan terapi dengan sitostatika.
135

Tabel 6. Wadah dan Limbah Medis Padat sesuai Kategorinya


Warna
No. Kategori kontainer atau Lambang Keterangan
kantong plastik

Kantong (box) timbal


1. Radioaktif Hitam dengan simbol
radioaktif

Kantong plastik kuat,


anti bocor, atau
Sangat
2. Kuning kontainer yang dapat
infeksius
disterilisasi dengan
autoklaf

Limbah
infeksius, Plastik kuat dan anti
3. Kuning
patologi dan bocor atau kontainer
anatomi

Kontainer plastik kuat


4. Sitotoksik Ungu
dan anti bocor
136

Limbah
Kantong plastik atau
5. kimia dan Cokelat -
kontainer
farmasi

b. Pengumpulan
Proses pengumpulan limbah medis dari setiap ruangan dilakukan oleh
petugas kebersihan.
c. Pengangkutan
Pengangkutan limbah medis dari setiap ruangan dilakukan menggunakan
gerobak khusus yang dapat menampung beberapa kantong secara sekaligus.
Pengangkutan dilakukan dari setiap ruangan menuju ke tempat pengolahan yaitu
insenerator.
d. Pengolahan
Pengolahan limbah medis yang dimaksudkan disini adalah proses
pembakaran dengan menggunakan incinerator. Pembakaran dilakukan pada suhu
800-10000C sampai limbah menjadi abu. Kapasitas limbah padat yang dibakar
adalah sebanyak 100 kg yang menghasilkan residu lebih kurang 10 kg.
e. Pengolahan Lanjutan
Abu dari sisa pembakaran ini kemudian dikemas dalam wadah khusus untuk
selanjutnya diangkut oleh pihak ketiga.

Gambar 22. Insenerator Pengolahan Limbah Padat Medis RSUD Wangaya


137

Pengolahan limbah padat non medis meliputi tiga tahapan, yaitu:


a. Pewadahan
Limbah non medis ini adalah limbah-limbah yang dikumpulkan dari
lingkungan rumah sakit yang bukan merupakan peralatan dan bahan medis. Untuk
pewadahannya, pihak rumah sakit menyiapkan tempat limbah yang tersebar di
lingkungan rumah sakit yang terdiri dari dua jenis, yaitu tempat limbah anorganik
(berwarna kuning) dan tempat limbah organik (berwarna hijau).
b. Pengumpulan
Pengumpulan limbah non medis dilakukan oleh petugas kebersihan rumah
sakit pada pagi dan siang secara langsung pada saat melakukan pembersihan
lingkungan rumah sakit. Limbah non-medis dikumpulkan dengan menggunakan
wadah berwarna hitam.
c. Pengangkutan
Limbah yang sudah dikumpulkan selanjutnya diangkut menggunakan
gerobak limbah ke tempat pembuangan limbah rumah sakit. Limbah non medis
anorganik yang telah terkumpul di tempat pembuangan limbah rumah sakit
selanjutnya akan diangkut oleh pihak DKP Kota Denpasar untuk dibuang ke TPA
Suwung setiap hari.
d. Pengolahan
Limbah non medis organik secara khusus diolah untuk dijadikan pupuk
kompos yang akan digunakan dalam pemeliharaan tanaman-tanaman di lingkungan
sekitar RSUD Wangaya.
3.5.3 Pengolahan Limbah Bahan Berbahaya dan Beracun (B3)
Limbah bahan berbahaya dan beracun (B3) seperti lampu bekas, baterai, sisa
merkuri, limbah radiologi dan abu sisa pembakaran dengan insenerator belum
dilakukan pengolahan secara mandiri. Pihak RSUD Wangaya hanya melakukan
penampungan sementara untuk limbah B3 tersebut kemudian diangkut oleh pihak
ketiga yaitu PT. Triata Mulia. Selain mengolah limbah medis dari internal RSUD
Wangaya, pihak RS juga menerima dan bekerja sama dalam pengelolaan limbah
medis dari pihak luar seperti praktek bidan, dokter hewan, rumah sakit swasta,
klinik kecantikan, dengan mengajukan surat permohonan kerjasama yang berlaku
selama 3 tahun. Kerjasama ini bertujuan untuk meningkatkan dan membina
hubungan kelembagaan antara RSUD Wangaya dengan pihak lain dalam bidang
pengolahan limbah medis padat dalam rangka menekan terjadinya pencemaran
138

lingkungan limbah medis padat. Adapun biaya pengelolaan untuk limbah B3 adalah
3 juta rupiah per drum limbah, sedangkan untuk limbah lampu bekas 2 juta rupiah
per drum lampu bekas.
3.5.4 Pengolahan Limbah Gas
Limbah yang berupa gas di RSUD Wangaya dapat berasal dari genset (jika
listrik padam), dapur, dan insenerator. Gas tersebut langsung dibuang tanpa
mengalami proses pengolahan terlebih dahulu tetapi rutin dilakukan pemeriksaan
emisi gas buang setiap 6 bulan sekali. Parameter yang diamati selama pengelolaan
limbah gas antara lain partikel debu dan sulfida.
3.5.5 Inspeksi Sanitasi
Inspeksi sanitasi dari pihak IPSRS Wangaya dilakukan setiap bulannya
dengan penjadwalan ke masing-masing ruangan. Adapun pemeriksaan yang
dilakukan meliputi pemeriksaan suhu, kelembaban, kebisingan, pencahayaan serta
pengendalian binatang pengganggu seperti kecoak, tikus dan kucing. Pengendalian
binatang pengganggu dilakukan dengan bantuan dari pihak ketika yaitu Biopros.
Disamping pemeriksaan atau inspeksi tersebut pihak IPSRS Wangaya juga
melakukan pemeriksaan air bersih rutin. Sumber air bersih di RSUD Wangaya
adalah dari PDAM dan Sumur Bor. Pemeriksaan ini dilakukan untuk menjaga
kualitas air bersih untuk persediaan lingkungan rumah sakit meliputi ruangan
operasi atau OK, ruang ICU, Perinatalogi, Grunteng, ruang Hemodialisa, dan
terutama Gizi. Pemeriksaan disetiap ruangan dilakukan secara bergantian rutin
setiap ruangannya selama 1 tahun. Pemeriksaan di ruang Gizi dilakukan setiap 3
bulan sekali melihat kualitas air minum dan air bersih, apakah terpengaruh oleh
pemberian kaporit atau tidak. Pemberian kaporit atau kaporitisasi yang dilakukan
oleh pihak IPSRS dilakukan setiap 1 bulan sekali sebanyak 1 tablet.
BAB IV
KESIMPULAN DAN SARAN

4.1 Kesipulan
a. Peran apoteker di rumah sakit adalah sebagai penanggung jawab kegiatan
kefarmasian di rumah sakit. Tugas pokok dan fungsi apoteker di rumah sakit
dibagi menjadi dua yaitu manajerial dan pelayanan. Dalam hal manajerial,
apoteker dapat berperan sebagai kepala instalasi farmasi, anggota dalam sub
komite farmasi dan terapi, dan apoteker juga ikut berperan dalam
penyusunan formularium rumah sakit. Selain itu fungsi dan tanggung
jawab yang harus dijalankan apoteker di rumah sakit adalah
mengelola perbekalan farmasi dan melakukan pelayanan kefarmasian
b. Wawasan, pengetahuan, keterampilan, dan pengalaman praktis yang
diperoleh mahasiswa selama kegiatan PKPA di Rumah Sakit Umum Daerah
Wangaya, yaitu belajar mengenai pengelolaan perbekalan farmasi dan alat
kesehatan, serta ikut berpartisipasi dalam melakukan pelayanan kefarmasian
di Instalasi Farmasi Rumah Sakit.
c. Dalam rangka mempersiapkan calon apoteker dalam memasuki dunia
kerja sebagai tenaga farmasi yang profesional, pelaksanaan PKPA di
RSUD Wangaya Kota Denpasar, yaitu penerapan keilmuan yang diperoleh
selama menjalani pendidikan dengan terlibat langsung dalam pengelolaan
perbekalan farmasi, pelayanan kefarmasian di apotek RSUD Wangaya,
mampu berkomunikasi dan memberikan KIE kepada pasien yang dapat
diaplikasikan ke dunia kerja. Mendapatkan dan mempelajari gambaran
tentang permasalahan yang terjadi dalam pekerjaan kefarmasian dan metode
penyelesaian di Rumah Sakit Umum Daerah Wangaya

4.2 Saran
Terkait dengan banyaknya pekerjaan kefarmasian yang dilakukan di RSUD
Wangaya, perlu dilakukan penambahan jumlah tenaga Apoteker sehingga semua
kegiatan pelayanan farmasi klinik dapat terlaksana. Selain itu, Apoteker diharapkan
berkolaborasi dengan tenaga kesehatan lainnya dalam melakukan visite ke ruangan.

139
DAFTAR PUSTAKA

Departemen Kesehatan Republik Indonesia. 2009. Undang-Undang Republik


Indonesia No 44 tahun 2009 tentang Rumah Sakit. Jakarta: Departemen
Kesehatan Republik Indonesia.
KARS. 2011. Standar Akreditasi Rumah Sakit. Jakarta: Kementerian Kesehatan
Republik Indonesia dan Komite Akreditasi Rumah Sakit.
Kementerian Kesehatan Republik Indonesia. 2011. Modul Penggunaan Obat
Rasional. Jakarta: Direktorat Bina Pelayanan Kefarmasian, Direktorat
Jendral Bina Kefarmasian dan Alat Kesehatan, Kementerian Kesehatan
Republik Indonesia.
Menkes RI. 2014. Peraturan Menteri Kesehatan RI No. 56 Tahun 2014 tentang
Klasifikasi dan Perizinan Sakit Umum. Jakarta: Departemen Kesehatan
Republik Indonesia.
Kementrian Kesehatan Republik Indonesia (Kemenkes RI). 2011. Pedoman
Nasional Pengendalian Tuberkulosis. Jakarta: Direktorat Jendral
Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan.
Menkes RI. 2016. Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No 72 Tahun
2016 tentang Standar Pelayanan Kefarmasian di Rumah Sakit. Jakarta:
Kementrian Kesehatan Republik Indonesia.
Menkes RI. 2004. Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor
1197/Menkes/SK/X/2004 Tentang Standar Pelayanan Farmasi Di Rumah
Sakit. Jakarta: Kementerian Kesehatan Republik Indonesia.
Menkes RI. 2004. Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor
1204/MENKES/SK/X/2004 tentang Persyaratan Kesehatan Lingkungan
Rumah Sakit. Jakarta: Kementerian Kesehatan Republik Indonesia.
Menkes RI. 2004. Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor
1204/Menkes/SK/X/2004 tentang Persyaratan Kesehatan Lingkungan
Rumah Sakit. Jakarta: Kementerian Kesehatan Republik Indonesia.
Menkes RI. 2010. Peraturan Menteri Kesehatan Nomor
340/MENKES/PER/III/2010 tentang Klasifikasi Rumah Sakit. Jakarta:
Kementrian Kesehatan Republik Indonesia.
Menkes RI. 2014. Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No 58 Tahun
2014 tentang Standar Pelayanan Farmasi di Rumah Sakit. Jakarta:
Kementrian Kesehatan Republik Indonesia.
Menkes RI. 2017. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Tahun 2017
Nomor 34 tentang Akreditasi Rumah Sakit. Jakarta: Kementerian Kesehatan
Republik Indonesia.
Siregar, Charles J.P. 2003. Farmasi Rumah Sakit: Teori dan Penerapan. Jakarta:
Penerbit Buku Kedokteran EGC.

140
LAMPIRAN
Lampiran 1. Struktur Organisasi Instalasi Farmasi di RSUD Wangaya

DIREKTUR RSUD WANGAYA KOTA DENPASAR

WADIR PENUNJANG DAN PENGEMBANGAN SDM RSUD WANGAYA

KA. INSTALASI FARMASI RSUD WANGAYA


KFT (KOMITE FARMASI DAN TERAPI) ADMINISTRASI DAN PELAPORAN

KA. UNIT PERBEKALAN FARMASI KA. UNIT PELAYANAN FARMASI KLINIK KA. UNIT MANAJEMEN MUTU
PENGELOLAAN PERBEKALAN FARMASI

APOTEKER FARMASI KLINIK ADMINISTRASI MANAJEMEN MUTU

KOOR. KOOR. PENERIMA PENYIMPAN KOOR. KOOR. KOOR.


PENYEDIA DISTRIBUSI BARANG BARANG PENYEDIA PELAYANAN PELAYANAN
PERBEKALAN FARMASI A PERBEKALAN FARMASI B FARMASI
FARMASI A FARMASI B DEPO

ADMINISTRASI FA PETUGAS TTK PETUGAS CPO ADMINISTRASI FB PETUGAS TTK

141
142

Lampiran 2. Ruangan VCT di Apotek, Kartu Pasien, dan Catatan Pengambilan Obat

Gambar 1. Ruang VCT di Apotek

Gambar 2. Catatan Pengambilan Obat Gambar 3. Kartu Kontrol Pasien


143

STUDI KASUS
PRAKTIK KERJA PROFESI APOTEKER (PKPA) DI RUMAH SAKIT
UMUM DAERAH WANGAYA KOTA DENPASAR
RETENTION URINE DENGAN HIPERPLASIA PROSTAT

Oleh :
Ni Luh Putu Indah Aryani (1808611028)
Ni Komang Sri Indriyani (1808611034)
Wayan Eka Heltyani (1808611036)

PROGRAM STUDI PROFESI APOTEKER


FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS UDAYANA
2019
144

STUDI KASUS
RETENTION URINE DENGAN HIPERPLASIA PROSTAT
I. DOKUMENTASI REKAM MEDIS PASIEN
IDENTITAS PASIEN
No RM -
Nama Made Purna
Umur 72 tahun
Jenis Kelamin Laki-laki
Alamat Denpasar
DIAGNOSA
Retention urine dengan hiperplasia prostat
DATA LABORATORIUM
WBC 16,94 x 103
Hb 17,6
HCT 51,4
PLT 231
BUN 34
SCr 1,2
GDS 8p
Na 144
K 3,4
Cl 104
DATA TERAPI
Tanggal Kondisi Klinis dan Hasil Regimen Terapi
Pemeriksaan
3/2/2019 MRS dengan keluhan - IVFD NaCl 0,9% loading dose
utama demam sejak tadi 500 ml bila TD tidak naik,
pagi. Mual dan muntah, dopamin drip 1 ampul
penurunan nafsu makan - 500 cc NS (16 tpm)
dan minum. Batuk tidak - Cefoperazone 2 x 2 g
- Esomeprazol 1 x 40 mg
berdarah - Ambroxol tab 3x1
TTV : - Parasetamol tab 3x500 mg
- TD : 80/60 mmHg
- RR : 20x/menit
- Suhu : 38,80C
- Nadi : 102x/menit
4/2/2019 Demam (+), mual (+), - IVFD D 10% 20 tpm
batuk (+), muntah (-) - 500 cc NS (16 tpm)
TTV : - Cefoperazone 2 x 2 g
- TD : 110/80 mmHg - Esomeprazol 1 x 40 mg
- RR : 20x/menit - Ambroxol tab 3x1
- Suhu : 38,60C - Parasetamol tab 3x500 mg
- Nadi : 82x/menit
5/2/2019 Mual (+), batuk (+), - IVFD D 10% 20 tpm
muntah (-) - 500 cc NS (16 tpm)
TTV : - Cefoperazone 2 x 2 g
- TD : 100/70 mmHg - Esomeprazol 1 x 40 mg
145

- RR : 20x/menit - Ambroxol tab 3x1


- Suhu : 370C - Parasetamol tab 3x500 mg
- Nadi : 80x/menit
6/2/2019 Mual (↓), batuk (↓), - IVFD D 10% 20 tpm
muntah (-), nyeri saat - 500 cc NS (16 tpm)
batuk (+) - Cefoperazone 2 x 2 g
TTV : - Esomeprazol 1 x 40 mg
- TD : 130/80 mmHg - Ambroxol tab 3x1
- RR : 20x/menit - Parasetamol tab 3x500 mg
- Suhu : 370C
- Nadi : 80x/menit
7/2/2019 Batuk (-) - IVFD D 10% 20 tpm
TTV : - 500 cc NS (16 tpm)
- TD : 140/90 mmHg - Cefoperazone 2 x 2 g
- RR : 20x/menit - Esomeprazol 1 x 40 mg
0
- Suhu : 36,2 C - Ambroxol tab 3x1
- Nadi : 82x/menit - Parasetamol tab 3x500 mg
8/2/2019 Nyeri post operasi (+) - IVFD D 10% 20 tpm
TTV : - 500 cc NS (16 tpm)
- TD : 100/70 mmHg - Cefoperazone 2 x 2 g
- RR : 20x/menit - Esomeprazol 1 x 40 mg
- Suhu : 360C - Ambroxol tab 3x1
- Nadi : 80x/menit - Parasetamol tab 3x500 mg
9/2/2019 Nyeri post operasi (+), - IVFD NaCl 0.9% 20 tpm
batuk membaik, mual (↓), - 500 cc NS (16 tpm)
sesak (-), muntah (-) - Cefoperazone 2 x 2 g
TTV : - Esomeprazol 1 x 40 mg
- TD : 120/80 mmHg - Ambroxol tab 3x1
- RR : 20x/menit - Parasetamol tab 3x500 mg
0
- Suhu : 36,8 C
- Nadi : 80x/menit
10/2/2019 Nyeri post operasi (+), - IVFD NaCl 0.9% 20 tpm
batuk membaik, mual (↓), - 500 cc NS (16 tpm)
muntah (-) - Cefoperazone 2 x 2 g
TTV : - Esomeprazol 1 x 40 mg
- TD : 100/70 mmHg - Ambroxol tab 3x1
- RR : 20x/menit - Parasetamol tab 3x500 mg
- Suhu : 36,90C
- Nadi : 82x/menit
11/2/2019 Nyeri post operasi (↓), - IVFD NaCl 0.9% 20 tpm
batuk membaik, mual (-), - 500 cc NS (16 tpm)
muntah (-) - Cefoperazone 2 x 2 g
TTV : - Esomeprazol 1 x 40 mg
- TD : 140/90 mmHg - Parasetamol tab 3x500 mg
- RR : 20x/menit
- Suhu : 370C
- Nadi : 80x/menit
12/2/2019 KRS - Parasetamol tab 3x500 mg
146

1.1 Data Pasien


Nama : Made Purna
Umur : 72 tahun
Jenis kelamin : Laki-laki
Alamat : Denpasar

1.2 Diagnosis Pasien


Retention urine dengan hiperplasia prostat

1.3 History Presenting Complaint


Pasien Masuk Rumah Sakit (MRS) dengan keluhan utama demam sejak tadi pagi,
mual dan muntah, penurunan nafsu makan dan minum, serta batuk tidak berdarah. Keluhan
yang dirasakan pasien selama pasien dirawat di rumah sakit dapat dilihat pada tabel berikut.
Tanggal Keluhan
3/2/2019 MRS dengan keluhan utama demam sejak tadi pagi. Mual dan
muntah, penurunan nafsu makan dan minum. Batuk tidak
berdarah
TTV :
- TD : 80/60 mmHg (120/80 mmHg)
- RR : 20x/menit (20 x/menit)
- Suhu : 38,80C (36,1 – 37,5oC)
- Nadi : 102x/menit (60 – 100 x/menit)
4/2/2019 Demam (+), mual (+), batuk (+), muntah (-)
TTV :
- TD : 110/80 mmHg (120/80 mmHg)
- RR : 20x/menit (20 x/menit)
- Suhu : 38,60C (36,1 – 37,5oC)
- Nadi : 82x/menit (60 – 100 x/menit)
5/2/2019 Mual (+), batuk (+), muntah (-)
TTV :
- TD : 100/70 mmHg (120/80 mmHg)
- RR : 20x/menit (20 x/menit)
- Suhu : 370C (36,1 – 37,5oC)
- Nadi : 80x/menit (60 – 100 x/menit)
6/2/2019 Mual (↓), batuk (↓), muntah (-), nyeri saat batuk (+)
TTV :
- TD : 130/80 mmHg (120/80 mmHg)
- RR : 20x/menit (20 x/menit)
- Suhu : 370C (36,1 – 37,5oC)
- Nadi : 80x/menit (60 – 100 x/menit)
147

7/2/2019 Batuk (-)


TTV :
- TD : 140/90 mmHg (120/80 mmHg)
- RR : 20x/menit (20 x/menit)
- Suhu : 36,20C (36,1 – 37,5oC)
- Nadi : 82x/menit (60 – 100 x/menit)
8/2/2019 Nyeri post operasi (+)
TTV :
- TD : 100/70 mmHg (120/80 mmHg)
- RR : 20x/menit (20 x/menit)
- Suhu : 360C (36,1 – 37,5oC)
- Nadi : 80x/menit (60 – 100 x/menit)
9/2/2019 Nyeri post operasi (+), batuk membaik, mual (↓), sesak (-),
muntah (-)
TTV :
- TD : 120/80 mmHg (120/80 mmHg)
- RR : 20x/menit (20 x/menit)
- Suhu : 36,80C (36,1 – 37,5oC)
- Nadi : 80x/menit (60 – 100 x/menit)
10/2/2019 Nyeri post operasi (+), batuk membaik, mual (↓), muntah (-)
TTV :
- TD : 100/70 mmHg (120/80 mmHg)
- RR : 20x/menit (20 x/menit)
- Suhu : 36,90C (36,1 – 37,5oC)
- Nadi : 82x/menit (60 – 100 x/menit)
11/2/2019 Nyeri post operasi (↓), batuk membaik, mual (-), muntah (-)
TTV :
- TD : 140/90 mmHg (120/80 mmHg)
- RR : 20x/menit (20 x/menit)
- Suhu : 370C (36,1 – 37,5oC)
- Nadi : 80x/menit (60 – 100 x/menit)
12/2/2019 KRS

1.4 Riwayat Penyakit


-
1.5 Pengobatan Terdahulu
-
1.6 Riwayat Sosial dan Keluarga
-
1.7 Data Laboraturium Pasien
Tanggal Hasil Pemeriksaan
WBC 16,94 x 10 (3,5 – 10,0 x 103/mm3)
3

Hb 17,6 (13 – 18 g/dL)


148

HCT 51,4 (40 – 50 %)


PLT 231 (170 – 380. 109/L)
BUN 34 (7 – 18 mg/dL)
SCr 1,2 (0,2 – 1,2 mg/dL)
GDS 8p (100 mg/dL)
Na 144 (135 – 144 mmol/L)
K 3,4 (3,6 – 4,8 mmol)
Cl 104 (97 – 106 mmol/L)

1.8 Terapi yang Diberikan Selama Pasien Dirawat di Rumah Sakit


Tanggal Terapi yang Diberikan
3/2/2019 - IVFD NaCl 0,9% loading dose 500 ml bila TD tidak naik,
dopamin drip 1 ampul
- 500 cc NS (16 tpm)
- Cefoperazone 2 x 2 g
- Esomeprazol 1 x 40 mg
- Ambroxol tab 3x1
- Parasetamol tab 3x500 mg
4/2/2019 - IVFD D 10% 20 tpm
- 500 cc NS (16 tpm)
- Cefoperazone 2 x 2 g
- Esomeprazol 1 x 40 mg
- Ambroxol tab 3x1
- Parasetamol tab 3x500 mg
5/2/2019 - IVFD D 10% 20 tpm
- 500 cc NS (16 tpm)
- Cefoperazone 2 x 2 g
- Esomeprazol 1 x 40 mg
- Ambroxol tab 3x1
- Parasetamol tab 3x500 mg
6/2/2019 - IVFD D 10% 20 tpm
- 500 cc NS (16 tpm)
- Cefoperazone 2 x 2 g
- Esomeprazol 1 x 40 mg
- Ambroxol tab 3x1
- Parasetamol tab 3x500 mg
7/2/2019 - IVFD D 10% 20 tpm
- 500 cc NS (16 tpm)
- Cefoperazone 2 x 2 g
- Esomeprazol 1 x 40 mg
- Ambroxol tab 3x1
- Parasetamol tab 3x500 mg
8/2/2019 - IVFD D 10% 20 tpm
- 500 cc NS (16 tpm)
- Cefoperazone 2 x 2 g
- Esomeprazol 1 x 40 mg
- Ambroxol tab 3x1
- Parasetamol tab 3x500 mg
9/2/2019 - IVFD NaCl 0.9% 20 tpm
- 500 cc NS (16 tpm)
149

- Cefoperazone 2 x 2 g
- Esomeprazol 1 x 40 mg
- Ambroxol tab 3x1
- Parasetamol tab 3x500 mg
10/2/2019 - IVFD NaCl 0.9% 20 tpm
- 500 cc NS (16 tpm)
- Cefoperazone 2 x 2 g
- Esomeprazol 1 x 40 mg
- Ambroxol tab 3x1
- Parasetamol tab 3x500 mg
11/2/2019 - IVFD NaCl 0.9% 20 tpm
- 500 cc NS (16 tpm)
- Cefoperazone 2 x 2 g
- Esomeprazol 1 x 40 mg
- Parasetamol tab 3x500 mg

1.9 Obat yang Dibawa Pulang


Parasetamol tab 3x500 mg

II. PEMBAHASAN KASUS


2.1 Subjektif
Pasien Masuk Rumah Sakit (MRS) dengan keluhan utama demam sejak tadi pagi,
mual dan muntah, penurunan nafsu makan dan minum, serta batuk tidak berdarah.

2.2 Objektif
- TD : 120/80 mmHg (120/80 mmHg)
- RR : 20x/menit (20 x/menit)
- Suhu : 36,80C (36,1 – 37,5oC)
- Nadi : 80x/menit (60 – 100 x/menit)
- WBC : 16,94 x 103 (↑) (normal 3,5 - 10 x 103/mm3)*
- HB : 17,6 (normal: 13-18 g/dL)
- HCT : 51,4% (↑) (normal: 40-50%)*
- PLT : 231 (normal: 170-380 x 109/L)
- BUN : 34 (↑) (7 – 18 mg/dL)*
- SCr : 1,2 (0,2 – 1,2 mg/dL)
- GDS : 8p (100 mg/dL)
- Na : 144 (135 – 144 mmol/L)
- K : 3,4 (↓) (3,6 – 4,8 mmol)*
- Cl : 104 (97 – 106 mmol/L)
150

2.3 Assesment
2.3.1 Guideline Therapy
A. Retention Urine dengan Hiperplasia Prostat
Pasien MRS dengan keluhan utama demam sejak tadi pagi, mual dan muntah,
penurunan nafsu makan dan minum, serta batuk tidak berdarah. Benign Prostate
Hyperplasia (BPH) atau pembesaran prostat jinak merupakan suatu keadaan
terjadinya proliferasi sel stroma prostat yang akan menyebabkan pembesaran dari
kelenjar prostat (Kapoor, 2012). Pertumbuhan kelenjar prostat terjadi secara
konstan selama dua puluh tahun pertama kehidupan lalu berhenti antara usia 20-40
tahun dan mulai kembali pada usia 50 tahun (Jiwanggana, 2016). Keadaan ini
biasanya dialami oleh pria yang berusia diatas 60 tahun sebanyak 70% dan
meningkat hampir 90% pada usia diatas 80 tahun. Pembesaran kelenjar prostat akan
mengakibatkan terganggunya aliran urine sehingga menimbulkan gangguan miksi
(Ikatan Ahli Urologi Indonesia, 2015).
Benign Prostate Hyperplasia (BPH) merupakan penyebab tersering retensi
urine yaitu sekitar 65% pada laki-laki dewasa. Retensi urin dapat menjadi faktor
risiko untuk terjadinya pertumbuhan bakteri karena adanya stasis aliran urin.
Pembesaran prostat jinak juga menyebabkan masih tersisanya urin di dalam
kandung kemih karena mengalami dekompensasi sehingga juga meningkatkan
risiko pertumbuhan bakteri di saluran kemih. Penyempitan lumen uretra prostatika
akibat pembesaran prostat akan menghambat aliran urin sehingga terjadi
peningkatan tekanan intravesikal. Buli-buli harus berkontraksi lebih kuat untuk
dapat mengeluarkan urin. Kontraksi yang terus menerus menyebabkan perubahan
anatomik buli-buli berupa hipertrofi otot detrusor, trabekulasi, terbentuknya selula,
sakula, dan divertikel buli-buli. Pasien akan merasakannya sebagai keluhan pada
saluran kemih bagian bawah atau Lower Urinary Tract Symptom (LUTS)
(Purnomo, 2011).
151

Gambar 1. Algoritma Pria dengan dugaan BPH (Ikatan Ahli Urologi Indonesia,
2015).
152

Gambar 2. Algoritma Pilihan Terapi Intervensi (Ikatan Ahli Urologi Indonesia,


2015).

Indikasi tindakan pembedahan, yaitu pada BPH yang sudah menimbulkan


komplikasi, seperti :
a. Retensi urine akut;
b. Gagal trial without catheter (TwoC);
c. Infeksi saluran kemih berulang;
d. Batu kandung kemih;
e. Penurunan fungsi ginjal yang disebabkan oleh obstruksi akibat BPH;
f. Perubahan patologis pada kandung kemih dan saluran kemih bagian atas.
First line terapi pada kasus retensi urin adalah mengeluarkan urin sesegera mungkin
dengan cara katerisasi urin atau sistomi. Katerisasi urin dapat menyebabkan kerusakan pada
lapisan mukosa, rongga yang terjadi antara dinding katater dengan mukosa uretra
153

menyebabkan kuman terdorong ke dalam kantung kemih yang mengakibatkan kolonisasi


bakteri (Ramdani et al., 2015).
Pasien MRS dengan keluhan demam, mual dan muntah, serta penurunan nafsu
makan dan minum. Adapun tanda-tanda vital pasien yaitu TD: 80/60 mmHg (120/80
mmHg); RR: 20x/menit (20 x/menit); suhu: 38,80C (36,1-37,5oC); serta nadi: 102x/menit
(60-100 x/menit). Berdasarkan keluhan dan tanda-tanda vital pasien diduga pasien
mengalami infeksi saluran kemih (ISK) komplikata. Infeksi saluran kemih komplikata
adalah sebuah infeksi yang diasosiasikan dengan suatu kondisi, misalnya abnormalitas
struktural atau fungsional saluran genitourinari atau adanya penyakit dasar yang
mengganggu dengan mekanisme pertahanan diri individu, yang meningkatkan risiko untuk
mendapatkan infeksi atau kegagalan terapi. Suatu ISK komplikata diikuti dengan gejala
klinis seperti dysuria, urgensi, frekuensi, nyeri kolik, nyeri sudut kostoverteba, nyeri
suprapubik dan demam. Gejala saluran kemih bagian bawah (LUTS) dapat disebabkan oleh
ISK tapi juga oleh gangguan urologi lainnya, seperti misalnya benign prostatic hyperplasia
(BPH) atau transurethral resection of the prostate (TURP). Mikroba penyebab tersering
adalah E. Coli, Proteus, Klebsiella, Pseudomonas, Serratia, dan Enterococci (Ikatan Ahli
Urologi Indonesia, 2015).
Tujuan terapi infeksi salurah kemih komplikata adalah tata laksana kelainan urologi,
terapi anti mikroba, dan terapi suportif. Perawatan empiris dari ISK komplikata
membutuhkan suatu pengetahuan tentang patogen penyebab dan pola resistensi antibiotik
lokal, serta tingkat keparahan dari abnormalitas saluran kemih (termasuk evaluasi fungsi
renal). Pemberian antibiotika empiris berkepanjangan dapat mengarah terjadinya resistensi
antimikroba. Terapi empiris sebaiknya digantikan terapi sesuai dengan kultur urin, oleh
karena itu kultur urin harus dilakukan sebelum terapi antimikroba dimulai. Diperlukan
penyesuaian dosis pada pasien dengan gagal ginjal. Jenis antibiotika empiris dapat dilihat
pada tabel 1. Pemberian antibiotik selama 7-14 hari umumnya direkomendasikan, tapi
durasi ini harus melihat pada abnormalitas yang terjadi. Terkadang, perpanjangan hingga
21 hari, menurut situasi klinis dapat dilakukan (Ikatan Ahli Urologi Indonesia, 2015).
Tabel 1. Terapi Antimikroba Empiris (Ikatan Ahli Urologi Indonesia, 2015).
154

2.3.2 Analisis 4T+1W


1. Tepat Indikasi
Pasien diberikan obat dengan indikasi yang benar sesuai diagnosa Dokter.
Indikasi yang digunakan adalah indikasi yang sesuai dengan kategori farmakologi
dari masing-masing obat (Kemenkes RI, 2011). Penilaian kesesuaian kondisi klinis
yang dialami pasien (anamnese) dan obat yang diresepkan dapat dilihat pada tabel
2 di bawah ini.
Tabel 2. Hasil Anamnese Kefarmasian Apoteker
Jenis Obat Indikasi yang Subjektif dan Anamnese
Dimungkinkan Objektif Kefarmasian
Ambroxol tab 3 Sebagai obat Subjektif : Pasien masuk rumah
x 1 @8jam batuk pasien. Batuk tidak sakit dengan keluhan
Ambroxol berdarah batuk tidak berdarah.
sebagai agen Objektif : - Anamnese kefarmasian
mukolitik dapat yang didapat Tepat
melisiskan indikasi
mukus.
Parasetamol Sebagai Subjektif : Pasien mengalami
155

tab 3 x 500 mg antipiretik yang Pasien MRS demam. Anamnese


@8 jam digunakan jika dengan keluhan kefarmasian yang
suhu tubuh utama demam didapat adalah
pasien ≥37,50C. sejak tadi pagi parasetamol digunakan
Objektif : jika pasien demam,
Suhu : 38,80C yaitu suhu tubuh
(36,1 – 37,5oC) ≥37,50C.Tepat
indikasi
Esomeprazole Obat golongan Subjektif : Pasien masuk rumah
PPI (Proton Pasien sakit dengan keluhan
Pump Inhibitor) mengeluh mual mual dan muntah serta
yang bekerja dan muntah penurunan nafsu
menghambat serta penurunan makan. Anamnese
sekresi asam nafsu makan kefarmasian yang
lambung (Team Objektif : didapat Tepat
Medical Mini - indikasi
Note, 2017).
IVFD NaCl Cairan elektrolit Subjektif : - Pasien MRS dengan
0,9% LD 500 Pasien keluhan penurunan
mL dan NS mengalami nafsu makan, mual
500 cc (16 penurunan nafsu dan muntah, serta TD
tpm) makan serta dibawah normal yaitu
mual dan 80/60 mmHg.
muntah Anamnese
Objektif : kefarmasian yang
TD : 80/60 didapat Tepat
mmHg (120/80 indikasi
mmHg)
D 10% 20 tpm Cairan nutrisi Subjektif : - Cairan digunakan
Pasien masih untuk nutrisi
mengeluh mual parenteral pada
Objektif : pasien tidak mau
156

makan, tidak boleh


makan, dan tidak bisa
makan peroral.
Anamnese
kefarmasian yang
didapat Tepat
indikasi
Cefoperazone Antibiotik Subjektif : - Pasien demam (suhu
2 x 2 g @12 golongan Pasien demam 38,8 0C)
jam cephalosporin sejak tadi pagi - Nilai WBC pasien di
generasi ketiga. Objektif : atas nilai normal yang
0
Antibiotik yang - Suhu : 38,8 C disebabkan dari
paling efektif (36,1 – 37,5 C)
o
kemungkinan adanya
melawan bakteri - TD : 80/60 infeksi pada saluran
mmHg (120/80
gram negatif kandung kemih.
mmHg)
(Team Medical - Anamnese
- WBC : 16,94
Mini Note, kefarmasian yang
(3,5 – 10,0 x
2017). didapat adalah infeksi
103/mm3)
saluran kandung
kemih yang
disebabkan oleh
infeksi bakteri gram
negatif Tepat
indikasi

2. Tepat Obat
Untuk menilai ketepatan pemilihan obat, maka didasarkan pada algoritma
terapi, yang didasarkan pada keluhan yang disampaikan oleh pasien. Berdasarkan
keluhan pasien dimana pasien mengalami demam, mual dan muntah, penurunan
nafsu makan dan minum, serta batuk tidak berdarah. Pasien diberikan IVFD NaCl
0,9% karena saat MRS pasien mengeluh mengalami penurunan nafsu makan, mual
dan muntah, serta tekanan darah rendah yaitu 80/60 mmHg sehingga saat MRS
157

pasien diberikan juga dopamine drip 1 ampul yang bertujuan untuk meningkatkan
kekuatan pompa jantung dan aliran darah karena tekanan darah pasien rendah saat
MRS. Sehingga dapat dikatakan tepat obat karena hari kedua tekanan darah pasien
sudah kembali normal.
Pasien diberikan infus NS 500 cc (16 tpm) sebagai terapi cairan elektrolit
selama pasien dirawat, pemberian cairan elektrolit didukung dengan data
laboratorium nilai K yang rendah yaitu 3,4 mEq/L. Selanjutnya pasien diberikan
pula Cefoperazone yang merupakan antibiotik golongan cephlosporin generasi
ketiga. Berdasarkan tatalaksana terapi Cefoperazone diberikan sebagai terapi
empiris infeksi saluran kandung kemih sehingga dapat dikatakan tepat obat.
Pasien mengeluhkan mual dan muntah selama dirawat, sehingga diberikan
esomeprazole, yang tergolong Proton Pump Inhibitor (PPI) merupakan
penghambat asam lambung dengan menghambat kerja enzim K+H+ATPase yang
akan memecah K+H+ATPase menghasilkan energi yang digunakan untuk
mengeluarkan asam hidroklorida dari sel parietal ke dalam lumen lambung.

Gambar 3. Algoritma Terapi GERD (Heidelbaugh, 2013).


158

Berdasarkan algoritma terapi golongan PPI/H2RA merupakan lini pertama


yang dapat diberikan yaitu esomeprazole. Namun golongan PPI merupakan
penghambat sekresi asam lambung yang lebih kuat dibanding dengan golongan
H2RA. Golongan PPI mencegah pengeluaran asam lambung dari sel kanalikuli
sehingga dapat mengurangi refluks (Heidelbaugh, 2013; Team Medical Mini Note,
2017). Sehingga dapat disimpulkan tepat obat yang diberikan.
Pasien diberikan ambroxol yang termasuk ke dalam golongan mukolitik
merupakan obat yang berfungsi mempercepat ekspektorasi dan mengurangi
viskositas sputum (Ikawati, 2009). Sehingga, berdasarkan hal tersebut, pemberian
ambroxol tablet dapat dikatakan tepat obat. Selain itu diberikan parasetamol untuk
menurunkan demam pasien dimana pada kasus ini parasetamol diberikan dalam
bentuk tablet. Parasetamol sebagai antipiretik lini pertama diberikan dengan tujuan
untuk mengatasi demam dikatakan sudah tepat obat (WHO, 2014).

3. Tepat Dosis
Tepat dosis adalah jumlah obat atau dosis yang diresepkan kepada pasien
sesuai dengan kebutuhan individual dari pasien dan dosis yang diberikan berada
dalam rentang terapi. Penilaian tepat dosis didasarkan atas dosis pustaka dan dosis
yang diterima pasien.
Tabel 3. Perbandingan Dosis Pustaka dan Dosis pada Resep.
Nama Obat Dosis Pustaka Dosis Resep Keterangan
IVFD NaCl 0,9% - 20 tpm -
500 cc NS infus - 16 tpm -
2-4 gram/hari (dosis
Cefoperasone 2 x 2g Sesuai
terbagi setiap 12 jam)
Esomeprazole 1x 20-40 mg 1 x 1 40 mg Sesuai
Ambroxol tab 2-3x 30 mg 3 x 1 30 mg Sesuai
Parasetamol tab 4-6x 500-1000mg 3 x 1 500 mg Sesuai
(Team Medical Mini Note, 2017).
Berdasarkan hasil perbandingan dosis pustaka dan resep, diketahui dosis
sesuai dengan dosis pustaka.
159

4. Tepat Pasien
Obat yang diresepkan mempertimbangkan kondisi individu yang
bersangkutan dan tidak kontraindikasi dengan kondisi pasien yang menerima resep
dan sebaiknya menimbulkan efek samping yang paling minimal. Pada resep, bentuk
sediaan yang diberikan kepada pasien adalah dalam bentuk injeksi dan tablet.
Pemilihan bentuk sediaan intravena tepat untuk kondisi pasien yang
membutuhkan penanganan cepat dan respon terapi yang cepat. Pasien pada kasus
ini tidak memiliki alergi obat dan tidak ada riwayat penyakit menyertai, sehingga
dengan mempertimbangkan kondisi individu yang bersangkutan dapat disimpulkan
resep ini sudah tepat pasien (Kemenkes RI, 2011). Pasien adalah laki laki berumur
72 tahun dengan kondisi dapat mengonsumsi obat dalam bentuk padat seperti tablet,
oleh karena itu pasien diberikan obat dalam bentuk tablet
5. Waspada Efek Samping
Pemberian obat potensial menimbulkan efek samping, yaitu efek tidak
diinginkan yang timbul pada pemberian obat dengan dosis terapi (KepmenKes RI,
2011). Dari seluruh pengobatan yang diterima pasien, tidak ada interaksi yang
terjadi antara satu obat dengan yang lainnya. Efek samping yang dapat muncul
pada penggunaan obat sesuai resep dapat dilihat pada tabel berikut :
Tabel 4. Efek Samping Obat
Nama obat Indikasi Efek Samping
IVFD NaCl Terapi cairan
Kelebihan kadar Natrium dalam darah
0,9% dan elektrolit
500 cc NS Terapi cairan
Kelebihan kadar Natrium dalam darah
infus dan elektrolit
Reaksi lokal pada tempat suntikan,
Cefoperasone Antibiotik
hipersensitivitas, ruam, eritema.
PPI (mual
Esomeprazole Urtikaria, konstipasi, perut kembung, nyeri
dan muntah)
Mukolitik
Ambroxol tab Hipersensitif, gangguan saluran cerna
(batuk)
Antipiretik
Parasetamol tab Reaksi hipersensitif, eritema, alergi
analgesik
(Team Medical Mini Note, 2017).
160

2.3.3 Analisis Drug Related Problem (DRP)


Pada kehidupan sehari-hari sangat mudah ditemukan penggunaan obat yang
tidak rasional, seperti peresepan obat tanpa indikasi yang jelas, penentuan dosis,
cara, dan lama pemberian yang keliru, serta peresepan obat yang mahal.
Penggunaan obat dikatakan tidak rasional apabila obat yang diberikan memberikan
kemungkinan dampak negatif yang lebih besar dibandingkan dengan manfaatnya.
Dampak negatif dapat berupa:
a. Dampak klinik (contohnya terjadi efek samping dan resistensi kuman)
b. Dampak ekonomi (biaya tidak terjangkau)
(KepmenKes RI, 2011).
Pada kasus pasien tidak ditemukan adanya permasalahan penggunaan obat.
Sehingga dapat disimpulkan penggunaan obat sudah sesuai dan rasional.

2.4 Plan
2.4.1 Terapi Farmakologi
Apoteker bersama dengan dokter penulis resep berdiskusi terkait obat yang
digunakan terhadap pasien. Adapun terapi yang diperoleh yaitu Cefoperazone 2 x
2 g, Esomeprazol 1 x 40 mg, Ambroxol tab 3x1, Parasetamol tab 3x500 mg.

2.4.2 Terapi Non Farmakologi


Selain menginformasikan terkait obat, apoteker juga memberikan KIE terkait
terapi non-farmakologi. Adapun KIE yang diberikan dijabarkan sebagai berikut.
1. Keluarga pasien diberikan penjelasan mengenai penyakit yang diderita
pasien. Keluarga dijelaskan bahwa Benign Prostate Hyperplasia (BPH) atau
pembesaran prostat jinak merupakan suatu keadaan terjadinya pembesaran
dari kelenjar prostat
2. Keluarga pasien dijelaskan mengenai kemungkinan perburukan kondisi
pasien. Keluarga pasien diharapkan memantau kondisi pasien dan segera
menghubungi dokter apabila kondisi pasien memburuk.

2.4.3 KIE pada Pasien saat Keluar Rumah Sakit


Pasien diperbolehkan untuk pulang oleh dokter karena kondisi pasien yang sudah
membaik, pasien mendapatkan obat-obatan untuk digunakan atau dikonsumsi di rumah,
161

yaitu Parasetamol tablet (500 mg). Berikut adalah KIE yang diberikan apoteker kepada
keluarga pasien terkait obat yang diresepkan kepada pasien:
Bentuk Aturan
Nama Obat Indikasi Penyimpanan Efek Samping
Sediaan Pakai
Disimpan
pada suhu
Hepatotoksisitas,
Parasetamol Untuk kamar dan
3xsehari rash, anemia,
tablet (500 mengobati Tablet terhindar dari
1 tablet dan
mg) nyeri sinar
hipersensitivitas
matahari
langsung
162

DAFTAR PUSTAKA

Heidelbaugh, J.J.M.D. 2013. Gastroesophageal Reflux Disease (GERD), Guidline


for Clinical Care Ambulatory. Michigan Medicine University.
Ikatan Ahli Urologi Indonesia. 2015. Panduan Penatalaksanaan Klinis
Pembesaran Prostat Jinak (Benign Prostatic Hyperplasia/BPH).
Ikawati, Z. 2009. Bahan Ajar Kuliah Materi Batuk. Yogyakarta: Fakultas Farmasi
Universitas Gadjah Mada.
Jiwanggana, P. 2016.Perbedaan Derajat Keasaman Urin pada Penderita
Pembesaran Prostat Jinak dengan Bakteriuria Rendah dan Tinggi. Skripsi.
Fakultas Kedokteran, Universitas Sebelas Maret.
Kapoor, A. 2012.Benign Prostatic Hyperplasia (BPH) Management in the Primary
Care Setting. The Canadian Journal of Urology. pp: 0-17.
Kepmenkes RI. 2011. Modul Penggunaan Obat Rasional. Jakarta: Direktorat Bina
Pelayanan Kefarmasian, Direktorat Jendral Bina Kefarmasian dan Alat
Kesehatan, Kementerian Kesehatan Republik Indonesia.
Purnomo, B. B. 2011. Dasar-dasar Urologi Edisi Ke-2. Jakarta: Sagung Seto.
Ramdani D., Hasmono D., and Islam S. 2015. Ciprofloxacin is Effective in Benign
Prostatic Hyperplasia (BPH) Patients with Urethral Catheters. Folia Medica
Indonesiana. 51(2):91-5.
Team Medical Mini Note. 2017. Basic Pharmacology and Drug Notes. Makasar:
MMN Publishing.
WHO. 2014. Revised WHO Classification and Treatment of Childhood Pneumonia
at Health Facilities. Switzerland: World Health Organization.
163

STUDI KASUS
PRAKTEK KERJA PROFESI APOTEKER (PKPA) DI
RUMAH SAKIT UMUM DAERAH WANGAYA
APENDISITIS PERFORASI POST APPENDECTOMI

DISUSUN OLEH:

NI KADEK SANTI MAHADEWI (1808611026)


NI WAYAN WIRAYANTI (1808611029)
NI LUH PUTU ANITA PRATIWI (1808611030)
IDA BAGUS DHARMA ESA (1808611039)

PROGRAM STUDI PROFESI APOTEKER


FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS UDAYANA
2019
164

I. PEMAPARAN KASUS
Seorang pasien bernama Ny. Dharmini, 51 tahun masuk rumah sakit dengan keluhan
utama nyeri perut dan mual. Pasien dirawat akibat abdominal pain dan akut abdomen.
Dokter mendiagnosis pasien apendix.

1.1 Data Pasien


Nama : Dharmini
Tanggal Lahir : 28/8/1968
Alamat : Jl. Kemuda III No. 16 Denpasar

1.2 Diagnosa Pasien


- Diagnosa utama : Apendisitis perforasi post appendectomi
- Diagnosa sekunder : HHD, DM Tipe 2, kista endometriosis

1.3 History Presenting Complaint


Pasien MRS pada tanggal 4 Februari 2019 dengan keluhan nyerit perut dan mual.
Keluhan yang dirasakan pasien selama pasien di rawat di rumah sakit juga masih
sama yaitu nyeri, mual dan muntah. Pasien operasi salpingo-ooforektomi
(pengangkatan ovarium beserta tuba).

1.4 Riwayat Penyakit


-

1.5 Pengobatan Terdahulu


-

1.6 Riwayat Sosial dan Keluarga


-

1.7 Data Hasil Pemeriksaan


Tanggal Hasil Pemeriksaan
4/2/2019 - RR : 22x/menit (14-20 x/menit)
- Suhu : 360C (36,1 – 37,5oC)
- TD : 110/70 (120/80 mmHg)
- HR : 82x/menit (60 – 100 x/menit)
- WBC : 22290 (3,5 – 10,0 x 103/mm3)
165

- HB : 14,3 (13 – 18 g/dL)


- HCT : 41,4 (40 – 50 %)
- SGOT : 25 (5-40 µ/L)
- SGPT : 16 (5-35 µ/L)
- Na : 135 (135 – 144 mmol/L)
-K : 3,9 (3,6 – 4,8 mmol)
- Cl : 99 (97 – 106 mmol/L)
- PLT : 303000 (170 – 380. 109/L)

5/2/2019 - RR : 20x/menit (14-20 x/menit)


- Suhu : 37,20C (36,1 – 37,5oC)
- TD : 120/80 (120/80 mmHg)
- HR : 84x/menit (60 – 100 x/menit)

6/2/2019 - RR : 20x/menit (14-20 x/menit)


- Suhu : 37,40C (36,1 – 37,5oC)
- TD : 160/90 (120/80 mmHg)
- HR : 80x/menit (60 – 100 x/menit)
7/2/2019 - RR : 20x/menit (14-20 x/menit)
- Suhu : 36,20C (36,1 – 37,5oC)
- TD : 140/90 (120/80 mmHg)
- HR : 82x/menit (60 – 100 x/menit)

9/2/2019 - RR : 20x/menit (14-20 x/menit)


- Suhu : 360C (36,1 – 37,5oC)
- TD : 170/100 (120/80 mmHg)
- HR : 80x/menit (60 – 100 x/menit)

10/2/2019 - RR : 20x/menit (14-20 x/menit)


- Suhu : 360C (36,1 – 37,5oC)
- TD : 160/100 (120/80 mmHg)
- HR : 80x/menit (60 – 100 x/menit)

11/2/2019 - RR : 20x/menit (14-20 x/menit)


- Suhu : 360C (36,1 – 37,5oC)
- TD : 140/90 (120/80 mmHg)
- HR : 80x/menit (60 – 100 x/menit)
166

12/2/2019 - RR : 20x/menit (14-20 x/menit)


- Suhu : 360C (36,1 – 37,5oC)
- TD : 130/90 (120/80 mmHg)
- HR : 80x/menit (60 – 100 x/menit)

1.8 Terapi yang Diberikan Selama Pasien Dirawat di Rumah Sakit


Tanggal Terapi yang Diberikan
4/2/2019 - NaCl 0,9% 20 tpm
- Ceftriaxon 2 x 1gr IV
- Ketorolac 2 x 30gr IV
5/2/2019 - Ceftriaxone 2x1 gr IV
- Ketorolac 2x30 gr IV
6/2/2019 - Ceftriaxone 2x1 gr IV
- Ketorolac 2x30 gr IV
7/2/2019 - Ceftriaxone 1x1 gr IV
- Metronidazole 3x500 mg
- Asam Tranexamat 3x500 mg
- Omeprazole 2x40 mg
- Pct 3x500 mg
9/2/2019 - Candansartan 1x8 mg
- Amlodipin 1x5mg
- Aminofusin L600 : NaCl 0,9% : RL (1:1:1) 20 tpm
- Ceftriaxone 2 x1gr IV
- Metronidazole 3 x 500mg iv
- Omeprazole 2x40 mg
- Ondansentron 3x4 mg
- Lantus 1x6 unit
- Ketorolac 3x30 mg
10/2/2019 - Ceftriaxone 2x1gr iv
- Metronidazole 3x500 iv
- Omeprazole 2x40 mg
- Pct 3x500
- Lantus 1x6 unit
167

11/2/2019 - Inj Lantus 0-0-8 unit


- Condesartan 1x8mg
- Amlodipin 1x5 mg
- Cefadroxil 2x500 mg
- Asam tranexamat 3x500 mg
12/2/2019 - Lantus 0-0-10 unit
- Candesartan 1x8mg
- Amlodipin1x5mg

1.9 Pengobatan yang dibawa Pulang


- Lantus 0-0-10 unit
- Candesartan 1x8mg
- Amlodipin 1x5mg
II. PEMBAHASAN KASUS
2.1 Subjektif
Pasien Masuk Rumah Sakit (MRS) dengan keluhan nyerit perut dan mual.

2.2 Objektif
- RR : 22x/menit (14-20 x/menit)
- TD : 110/70 (120/80 mmHg)
- HR : 82x/menit (60 – 100 x/menit)
- WBC : 22290 (3,5 – 10,0 x 103/mm3)
- HB : 14,3 (13 – 18 g/dL)
- HCT : 41,4 (40 – 50 %)
- SGOT : 25 (5-40 µ/L)
- SGPT : 16 (5-35 µ/L)
- Na : 135 (135 – 144 mmol/L)
- K : 3,9 (3,6 – 4,8 mmol)
- Cl : 99 (97 – 106 mmol/L)
- PLT : 303000 (170 – 380. 109/L)

2.3 Assesment
2.3.1 Appendicitis
Apendisitis adalah peradangan pada apendiks vermiformis dan merupakan
penyebab abdomen akut yang paling sering. Penyakit apendisititis umumnya disebabkan
oleh infeksi bakteri, namun faktor pencetus adanya beberapa kemunkinan diantaranya
168

penyumbatan (obstruksi) pada saluran (lumen) appendiks oleh timbunan tinja/feses yang
keras (fekalit), hyperplasia (pembesaran) jaringan linfoid, erosi mukosa oleh cacing askaris
dan E.histolytica, parasit, benda asing dalam tubuh, kanker primer dan striktur
(Sjamsuhudajat and Wim, 1996). Selain itu penelitian epidemiologi disebabkan oleh
kebiasaan makanan rendah serat dan pengaruh konstipasi (Zinner and Ashley, 2007). Jika
dilihat dari jenis kelamin pasien bedah apendiks, bahwa pasien perempuan lebih banyak
dibandingkan dengan pasien perempuan. Hal ini kemungkinan disebabkan adanya
hubungan endometriosis dan IUD. Endometriosis merupakan salan satu hal yang dapat
menyebabkan obstruksi pada apendiks dan IUD juga dapat menjadi salah satu faktor
penyebab terjadinya apendiks yang menyebabkan apendisitis (Eylin, 2009)
Apendisitis diklasifikasikan menjadi dua yaitu apendisitis akut dan apendisitis
kronik. Pada kasus ini pasien mengalami apendisitis akut. Apendisitis dibedakan menjadi
beberapa bagian yaitu apendisitis akut sederhana, apendisitis akut purulenta, apendisitis
akut gangrenosa, apendisitis akut infiltrasi, apendisitis abses, dan apendisitis perforasi.
Hasil klasifikasi apendisitis tersebut, pasien didiagnosa mengalami apendisitis perforasi
post apendictomy berdasarkan data rekam medis. Apendisitis perforasi adalah pecahnya
apendiks yang sudah gangren yang menyebabkan pus masuk ke dalam rongga perut
sehingga terjadi perionitis umum. Pada dinding apendiks terlihat daerah perforasi
dikkelilingi oleh jaringan nekrotik.
Pemeriksaan laboratorium merupakan pemeriksaan penunjang yang dapat
membantu menegakkan diagnosis apendisitis. Ummnya jumlah normal leukosit didalam
darah 5.000-10.000 sel/mm3. Pada pasien apendisitis jumlah leukosit diatas 10.000
sel/mm3, apabila jumlah leukosit diatas 18.000 sel/mm3 menunjukkan apendisitis perforasi.
Berikut merupakan diagram diagnosis teraupetik.
169

Gambar 1. Diagram Diagnosis Teraupetik (Echazarreta-Gallego et.al., 2015)


Penatalaksanaan terapi pada apendisitis perforasi dapat dilakukan dengan
pemberian antibiotik sebagai profilaksis dan operatif apabila hasil diagnosa sudah tepat dan
jelas ditemukan apendisitis. Pada kasus ini pasien didiagnosa apendisitis perforasi post
appendectomy sehingga penatalaksanaan terapi sebagai berikut.

Gambar 2. Tatalaksana terapi apendisitis perforasi post appendectomy


(Dipiro et.al., 2008).
170

Penggunaan antibiotik profilaksi sefalosporin merupakan lini pertama untuk


apendicitis. Antibiotik ini efektif terhadap bakteri gram positif dan gram negatif.
Penggunaan golongan sefalosporin juga memiliki waktu paruh yang panjang. Selain itu
apabila penggunaan golongan sefalosporin tunggal tidak efektif dalam mencegah infeksi
maka dapat dikombinasikan antara sefalosporin dengan metronidazol sebagai alternatif.
Apabila pasien mengalami alergi dengan betalaktam, maka dapat digunakan kombinasi
aztreonam dengan metronidazole atau clindamycin merupakan rejimen terapi yang efektif
(Dipiro et.al., 2008).
Selain itu untuk mengatasi simptom pasca operasi yang dialami oleh pasien, dapat
diberikan terapi analgesik berdasarkan regimen terapi adalah paracetamol dikombinasikan
dengan NSAID. Simptom lainnya seperti mual dan muntah dapat diberikan antiemetik
seperti ondansetron dimulai dengan dosis rendah (Echazarreta-Gallego et.al., 2015).
2.3.2 Endometriosis
Endometriosis adalah suatu jaringan endometrial berada di luar letak jaringan
tersebut harusnya berada. Endometriosis juga dapat didefiniskan sebagai adanya jaringan
yang menyerupai endometrium di luar uterus (Kennedy et.al., 2005). Endometriosis
memicu reaksi inflamasi kronis yang mengakibatkan timbulnya rasa nyeri dan
perlengketan. Perlengketan dapat berkembang ketika jaringan parut menempel pada
jaringan atau organ lain sehingga merekatkan antara jaringan ataupun organ. Manifestasi
dan keluhan karena endometriosis dapat sangat bervariasi selama siklus haid seiring dengan
fluktuasi hormon. Manajemen endometriosis untuk meningkatkan kualitas hidup yaitu
pengobatan rasa nyeri dan dan terapi pembedahan (Djuwaantono, 2015). Berikut adalah
tatalaksana terapi untuk endometriosis.
171

Gambar 3. Algoritme Terapi Endometriosis (NICE, 2017).


2.3.3 Diabetes Militus Tipe 2
Diabetes Tipe 2 merupakan tipe diabetes yang lebih umum, lebih banyak
penderitanya dibandingkan dengan DM Tipe 1. Penderita DM Tipe 2 mencapai 90-95%
dari keseluruhan populasi penderita diabetes, umumnya berusia di atas 45 tahun, tetapi
akhir-akhir ini penderita DM Tipe 2 di kalangan remaja dan anak-anak populasinya
meningkat (Depkes RI, 2005).
172

Etiologi DM Tipe 2 merupakan multifaktor yang belum sepenuhnya terungkap


dengan jelas. Adapun faktor-faktor tersebut adalah:
a. Awal terjadinya DM Tipe 2 bukan hanya disebabkan oleh kurangnya sekresi insulin,
tetapi karena sel-sel sasaran insulin gagal atau tidak mampu merespon insulin secara
normal. Keadaan ini lazim disebut sebagai “resistensi insulin”. Selain resisitensi
insulin, dapat juga terjadi gangguan sekresi insulin dan produksi gula hepatik yang
berlebihan (Depkes RI, 2005; Misnadiarly, 2006).
b. Aktivitas fisik yang berkurang, banyak makan, dan badan kegemukan.
c. Keberadaan penyakit lainnya seperti sering menderita stress, obesitas, dan hipertensi.
d. Sering menggunakan obat-obatan yang mampu merusak sel beta.
e. Faktor keturunan atau genetik.
f. Umur yang berkaitan dengan resistensi insulin dan atau penurunan sekresi insulin.
(Misnadiarly, 2006).

Gambar 4. Alogaritma terapi diametes militus tipe 2 (Perkeni, 2015).


2.3.4 Hipertensi
Hipertensi dikenal secara luas sebagai penyakit kardiovaskular. Diperkirakan telah
menyebabkan 4,5% dari beban penyakit secara global, dan prevalensinya hampir sama
besar di negara berkembang maupun di negara maju. Hipertensi merupakan salah satu
faktor risiko utama gangguan jantung (Depkes RI, 2006).
Hipertensi adalah suatu penyakit meningkatnya tekanan darah ateri yang dapat
membahayakan sistem organ dan mempunyai faktor resiko terhadap penyakit
kardiovaskuler. Tekanan darah normal dengan batas ≤ 120/80 mmHg dan terjadinya
173

krisis hipertensi saat tekanan darah ≥ 180/120 mmHg. Hipertensi tidak dapat disembuhkan
nanmun dapat dikendalika (Sassen dan Carter, 2005). Gejala hipertensi seperti pusing,
gangguan penglihatan, dan sakit kepala, seringkali terjadi pada saat hipertensi sudah
lanjut disaat tekanan darah sudah mencapai angka tertentu yang bermakna (Depkes RI,
2006).

Gambar 5. Alogaritma terapi Hipertensi (James et al., 2014).


174

2.3.5 Analisis 4T+1W


1. Tepat Indikasi
Pasien diberikan obat sesuai dengan indikasi dan sesuai dengan diagnosa dokter.
Penilaian kesesuaian kondisi klinis pasien dan obat yang diresepkan dapat dilihat pada tabel
1 di bawah ini.
Tabel 1. Hasil Anamnesa Kefarmasian Apoteker
Jenis Obat Indikasi Terkait Analisis Subjektif Kesimpulan Anamnese
Kasus dan Objektif Kefarmasian
Ceftriaxone iv Sebagai antibiotik Subjektif : - Pasien nyeri perut post
profilaksis Objektif : - apendectomy -> Tepat
indikasi
Ketorolac iv Analgesik golongan Subjektif : nyeri Pasien mengalami nyeri
NSAID Objektif : nyeri perut dengan intensitas 5 -
intensitas 5 > Tepat indikasi
Metronidazole iv Antibiotik Subjektif : - Sebagai profilaksi,
Objektif : dikombinasikan dengan
Wbc : 22.290 ceftriaxone untuk
sel/mm3 meningkatkan efektivitas
antibiotik -> Tepat
indikasi
Cefadroxil Antibiotik Subjektif : - Sebagai profilaksis untuk
Objektif : - mencegah pertumbuhan
bakteri dari perforasi
apendisitis -> Tepat
indikasi
Asam tranexamat Antifibrinolitik. Subjektif : - Pasien melakukan operasi
Objektif : - kista endometriosis,
pemberian asam
tranexamat untuk
mencegah terjadinya
pendarahan pasca operasi.
Selain itu efek samping
dari penggunaan ketorolac
paska operasi adalah
perpanjangan waktu
175

pendarahan. Sehingga
diperlukan asam
tranexamat untuk
menurunkan jumlah
pendarahan -> Tepat
indikasi
Omeprazole Mengurangi asam Subjektif : nyeri, Pasien mengalami nyeri,
lambung dan mual, dan muntah mual, dan muntah.
termasuk golongan Objektif : - Kemungkinan mual dan
PPI (Proton Pump muntah diakibatkan oleh
Inhibitor) peningkatan asam
(Medscape, 2019) lambung sehingga
diberikan omeprazole
golongan PPI untuk
menghentikan produksi
asam lambung -> Tepat
Indikasi
Ondansetron Antiemetik Subjektif : mual dan Kondisi pasien mengalami
muntah mual dan muntah sehingga
Objektif : dapat diberikan antiemetik
-> tepat indikasi
Paracetamol Analgesik dan Subjektif : nyeri Pasien mengeluhkan nyeri
antipiretik Objektif : nyeri sehingga diberikan
dengan intensitas 5 analgesik untuk
mengurangi rasi nyeri ->
Tepat indikasi
Candesartan Menurunkan Subjektif : - Terjadi peningkatan
tekanan darah. Anti Objektif : tekanan darah dari MRS
hipertensi golongan TD : 110/70; sehingga perlu diberikan
ARB. 120/80; 160/90; anti hipertensi -> Tepat
140/90; 170/100 ; indikasi
160/100 ; 140/90 ;
130/90
Amlodipin Menurunkan Subjektif : - Terjadi peningkatan
tekanan darah. Objektif : tekanan darah dari MRS
176

Antihipertensi TD : 110/70; sehingga perlu diberikan


golongan CCB 120/80; 160/90; anti hipertensi -> Tepat
140/90; 170/100 ; indikasi
160/100 ; 140/90 ;
130/90
Lantus Menurunkan kadar Subjektif : - Pasien mengalami DM
glukosa darah Objektif : Tipe 2 sehingga perlu
Hasil diagnosa diberikan antidiabetik
sekunder pasien untuk menjaga kadar
mengalami DM glukosa darah -> Tepat
Tipe 2 indikasi
NaCl 0,9 % Untuk menjaga Subjektif : muntah Pasien mengalami muntah
keseimbangan Objektif : - sehingga terjadi ketidak
elektrolit di dalam seimbangan elektrolit dan
tubuh dan biasanya Pasien dengan apendicitis
digunakan untuk disebabkan oleh bakteri
pasien dengan pada umumnya sehingga
infeksi perlu diberikan terapi
elektrolit -> Tepat Indikasi
Aminofusin L600 Sebagai nutrisi Subjektif : mual dan Pasien mual dan muntah
parenteral muntah biasanya susah untuk
Objektif : menelan makanan
sehingga perlu alternativ
untuk mejaga nutrisi dari
pasien -> Tepat Indikasi

2. Tepat Obat
Ketepatan dalam pemilihan obat didasarkan pada algoritme terapi yang didasarkan
oleh keluhan dan hasil diagnosa dokter. Hasil dari anamnesa dokter terhadap pasien dan
data penunjang maka ditegakkan diagnosa bahwa pasien mengalami kista endometriosis,
apendicitis perforasi post apendectomy, HHD, dan DM Tipe 2.
Pasien dengan kista endometriosis dan apendisitis perforasi memiliki gejala yang
sama yaitu nyeri pada bagian abdomen. Sedangkan mual dan muntah bisa disebabkan oleh
apendisitis (Echazarreta-Gallego et.al., 2015). Dari diagnosis tersebut maka diberikan
diberikan ceftriaxone iv, ketorolac iv, metronidazole iv, ondansetron tablet, paracetamol
tablet. Antibiotik (ceftriaxone iv dan metronidazole iv) diberikan sebagai profilaksi untuk
177

mencegah perkembangan bakteri penyebab infeksi sehingga tidak memperparah keadaan


pasien. Kemudian keadaan pasien yang mengeluhkan nyeri hingga intesitas 5 dapat diobati
dengan pemberian ketorolac iv, dimana ketorolac merupakan analgesik golongan NSAID
(PIONAS, 2019). Ketorolac merupakan analgesik intraoperatif maupun post operatif pada
pasien bedah. Penggunaan NSAID sebagai analgesik pasca bedah memiliki efeksamping
berupa ganguan pada fungsi homeostatis, salah satu manifestasinya adalah memperpanjang
waktu pendarahan. Asam tranexamat dapat diberikan untuk menurunkan jumlah
pendarahan dengan demikian pemberian asam tranexamat dapat memperbaiki profil
koagulasi pasien yang mendaptkan ketorolac (Hijrineli et.al., 2013). Selain ketorolac
analgesik yang diberikan juga adalah paracetamol. Berdasarkan algoritme terapi
endometriosis, adanya gejala nyeri dapat diatasi dengan pemberian paracetamol atau
NSAID. Sehingga dengan pemberian ketorolac atau paracetamol dapat menurunkan
intensitas nyeri abdomen yang dirasakan pasien. Keluhan lainnya yang dirasakan pasien
adalah mual dan muntah. Pasien pasca operasi apendisitis dapat mengalami kondisi mual
dan muntah sehingga keadaan tersebut dapat ditanggulangi dengan pemberian antiemetik
(ondansetron) dan golongan PPI (Omeprazole) (Echazarreta-Gallego et.al., 2015).
Hasil diagnosa lainnya adalah pasien mengalami DM Tipe 2. Pasien diterapi
dengan pemberian Lantus (Insulin Long-acting). Pemberian insulin pada kasus ini sudah
sesuai dengan algoritme terapi DM Tipe 2 (Perkeni, 2015).
Hasil diagnosa lainnya adalah pasien mengalami HHD (Hypertensive Heart
Deases). Tekanan darah pasien terus mengalami peningkatan selama MRS. Sehingga pada
tanggal 11/2/2019 pasien diberikan candesartan yang merupakan golongan ARBs dan
dikombinasikan dengan amlodipin yang merupakan golongan CCB. Pemberian golongan
ARB kombinasi CCB sudah sesuai dengan indikasi dan algoritme terapi pasien Hipertensi
dengan DM (James et.al., 2014).
3. Tepat Dosis
Tabel 2. Perbandingan Dosis Pusataka dan Dosis Pada resep
Nama Obat Dosis Pustaka Dosis pada Resep Keterangan
Ceftriaxone iv Untuk infeksi intra- 2x 1g iv Sesuai
(2x1 g iv) abdominal
1-2 g/hari iv
(Medscape, 2019)
Ketorolac iv 30 mg iv single 2x30 mg iv Sesuai
(2x30 mg iv) dose atau tidak
lebih dari 120
178

mg/hari (Medscape,
2019)
Metronidazole iv Tidak lebih 4g/hari 3x500 mg iv Sesuai
(3x500 mg iv) iv (Medscape,
2019)
Cefadroxil 2 g PO/ hari untuk 2x500 mg PO Sesuai
(2x500 mg) profilaksis
(Medscape, 2019)
Asam tranexamat 1-1,5 g 2-3 kali/hari 3x500 mg Sesuai
(3x500 mg) (MIMS, 2019)
Omeprazole 20-40 mg/hari 2x40 mg Tidak sesuai
(2x40 mg) (MIMS, 2019) (Dose too high)
Ondansetron 16 mg/hari untuk 3x4 mg Sesuai
(3x4 mg) profilaksis nausea
dan vomiting
(MIMS, 2019)
Paracetamol 0,5-1 g 4-6 jam. 3x500 mg Sesuai
(3x500 mg) Maksimal 4
gram/hari (MIMS,
2019)
Candesartan 8 mg/hari. 1x8 mg Sesuai
(1x8 mg) Maksimum 32
mg/hari dengan
single atau dosis
terbagi (MIMS,
2019).
Amlodipin 5 mg/hari. 1x5 mg Sesuai
(1x5 mg) Maksimum 10
mg/hari
Lantus DM Tipe 2 0-0-10 Sesuai
(0-0-10) maksimum insulin
10 unit/hari

4. Tepat Pasien
Obat yang diresepkan ke pasien sudah sesuai dengan kondisi pasien. Dimana
sediaan obat yang diberikan berupa kombinasi injeksi dan oral. Pemilihan sediaan injeksi
179

agar dipeoleh respon terapi yang lebih cepat. Pada kasus ini antibiotik yang digunakan
golongan betalaktam dimana pasien tidak memiliki riwayat alergi terhadap betalaktam.
Setelah pemberian obat-obatan tersebut telah sesuai dengan kondisi pasien
5. Waspada Efek Samping
Pemberian obat polifarmasi rentang terjadi efek samping yaitu efek yang tidak
diinginkan pada pemberian obat dengan dosis terapi (Kemenkes RI, 2011). Dari
keseluruhan obat yang diterima pasien, tidak ada interaksi yang terjadi antar obat. Adapun
beberapa efek samping yang mungkin terjadi pada setiap individu yang mengkonsumsi
obat tersebut dapat dilihat pada tabel di bawah ini.
Tabel 3. Efek Samping Obat
Nama Obat Indikasi Efek Samping
NaCl 0,9% Terapi cairan dan elektrolit Detak jantung cepat, kemerahan,
bengkak pada tubuh (Medscape,
2019)
Ceftriaxone iv Antibiotik Eosinophilia, trombositosis,
diare, leukopenia, rash,
peningkatan BUN (Medscape,
2019).
Ketorolac iv Analgesik Sakit kepala, somnolence,
dispepsia, nyeri pada GI, nausea,
diare (Medscape, 2019)
Metronidazole iv Antibiotik Jarang: anafilaksis. Sangat
jarang: agranulositosis,
neutropenia, trombositopenia,
gangguan psikotik termasuk
kebingungan dan halusinasi
(PIONAS, 2019)
Cefadroxil Antibiotik Diare (Medscape, 2019/
Asam tranexamat Antifibrinolitik Sakit kepala, nasal dan sinus
simptom, nyeri abdominal, nyeri
otot (Medscape, 2019)
Omeprazole Mengurangi asam lambung Sakit kepala, diare dan nausea
(Medscape, 2019)
Ondansetron Antiemetik Sakit kepala, malaise, konstipasi
(Medscape, 2019)
180

Paracetamol Analgesik dan antipiretik Efek samping dari penggunaan


parasetamol adalah
hepatotoksisitas, rash, anemia,
dan hipersensitivitas (Lacy et al.,
2009).
Candesartan Menurunkan tekanan darah Dizziness, sakit kapala, vertigo,
hipotensi, hiperkalemi (MIMS,
2019)
Amlodipin Menurunkan tekanan darah Edema, pulmonary edema
(Meddscape, 2019)
Lantus Menurunkan kadar glukosa Hipoglikemi (MIMS, 2019)
darah
Aminufusin Nutrisi parenteral -

2.3.3 Analisis Drug Relate Problem (DRP)


Pada kehidupan sehari-hari sangat mudah ditemukan penggunaan obat yang tidak
rasional, seperti peresepan obat tanpa indikasi yang jelas, penentuan dosis, cara, dan lama
pemberian yang keliru, serta peresepan obat yang mahal. Penggunaan obat dikatakan tidak
rasional apabila pbat yang diberikan memberikan kemungkinan dampak negative yang
lebih besar dibandingkan dengan manfaatnya. Dampak negatif dapat berupa:
c. Dampak klinik (contohnya terjadi efek samping dan resistensi kuman)
d. Dampak ekonomi (biaya tidak terjangkau)
(KepmenKes RI, 2011).

Tabel 4. Identifikasi DRP pada Kasus


PROBLEM SUBYEKTIF dan
TERAPI DRP
MEDIK OBYEKTIF
Subyektif :- - Dose too high
Mual dan Muntah 1. Omeprazole
Obyektif :- -
Dose Too High
Berdasarkan obat yang diberikan kepada pasien selama perawatan, dosis yang
diresepkan untuk omeprazole adalah 2x40 mg. Dosis tersebut melebihi dosis pustaka
dimana pada pustaka dosis omeprazole untuk sehari 20-40 mg/ hari (MIMS, 2019)
181

Pengatasan DRP
Berdasarkan DRP yang dijumpai pada kasus ini, apoteker dapat
mengomunikasikan terkait dosis terlalu tinggi pada pemberian omeprazole dengan dokter
penulis resep. Rekomendasi yang diberikan apoteker adalah frekuensi minum omeprazol
dikurangi menjadi 1x40 mg/hari.

2.4 Plan
2.4.1 Terapi Farmakologi
a. Apoteker menghubungi dokter penulis resep dan mendiskusikan terkait
penyesuaian dosis dari obat Omeprazole yang dosisnya lebih tinggi jika
dibandingkan dengan dosis acuan (20-40 mg/hari) (MIMS, 2019). Apabila
dokter menyetujui penyesuaian dosis, maka obat Omeprazole yang diberikan
disesuaikan dosisnya menjadi 2x20 mg/hari. Apoteker harus memberikan
informasi terkait penyesuaian dosis obat Omeprazole.
b. Pasien diberikan obat sesuai dengan yang telah diresepkan oleh dokter dan
diinformasikan untuk mengkonsumsi obat sesuai aturan pakai.
2.4.2 Terapi Non Farmakologi
a. Pasien dan keluarga pasien diberitahukan terkait informasi dari penyakit
apendisitis tersebut, terkait faktor penyebab peningkatan resikonya.
Pencegahan terhadap munculnya kembali apendisitis dapat dilakukan dengan
cara mengkomsumsi makanan yang kaya akan serat. Kurangnya makanan
berserat akan memicu terjadinya konstipasi dan terjadinya sumbatan sehingga
ada peradangan yang dapat memicu apendisitis (Sjamsuhidayat dan de Jong,
2004). Apabila pasien mengalami nyeri, disarankan untuk melaksanakan
pengaturan nafas atau relaksasi nafas. Teknik relaksasi nafas dilakukan dengan
cara tarik nafas dari hidung pelan-pelan dan dada mengembang, tahan dan
dikeluarkan dari mulut (Fahriani, 2012). Jika rasa sakit tidak berkurang dapat
diberikan obat analgesik NSAID atau segera hubungi tenaga medis untuk
penanganan lebih lanjut.
b. Tekanan darah tinggi pasien harus diperhatikan sehingga diberikan obat
antihipertensi oral Candesartan dan Amlodipin. Selain terapi farmakologi,
pasien perlu diberikan beberapa informasi untuk mengontrol tekanan darah.
Beberapa hal yang dapat dilakukan adalah:
- Menerapkan pola hidup sehat dengan melaksanakan pola makan DASH
(Dietary Approach to Stop Hypertension), dimana diet yang diperoleh adalah
dengan mengkonsumsi makanan kaya akan kalium dan kalsium, seperti
182

konsumsi buah, sayur-sayuran, dan susu rendah lemak. Pola makan seperti ini
akan membantu pasien menjaga berat badan tubuh sehingga mengurangi faktor
pemicu tekanan darah tinggi.
- Diet rendah sodium/natrium, dimana pasien dianjurkan untuk mengontrol
konsumsi garam sehari-hari untuk mengurangi resiko tekanan darah tinggi.
Konsumsi sodium/natrium yang disarankan adalah < 2,4 gram (100 mEq/L).
- Pasien disarankan untuk melakukan aktifitas fisik, seperti berjalan kaki atau
berlari (apabila memungkinkan). Aktifitas fisik ini disarankan dilakukan
selama 30 menit/hari dan dilakukan sebanyak 3-4 kali dalam seminggu.
(PERKI, 2015).
c. Pasien juga didiagnosis dengan DM tipe 2 sehingga perlu perhatian khusus
untuk perawatan ketika sudah meninggalkan rumah sakit. Pasien sudah
diberikan obat berupa injeksi insulin (Lantus) sebagai terapi farmakologi,
untuk mendukung terapi tersebut maka diperlukan terapi non farmakologi,
diantaranya:
- Mengikuti pola makan sehat, disarankan untuk konsumsi makanan kaya akan
serat dan rendah gula serta lemak jenuh
- Meningkatkan kegiatan jasmani dan latihan jasmani secara teratur, dilakukan
selama 30-60 menit/hari sebanyak 3-4 kali sehari
- Menggunakan obat DM sesuai dengan aturan pakai sehingga mampu
meningkatkan efektivitas terapi, dalam hal ini penggunaan injeksi insulin
glargin (Lantus)
- Melakukan Pemantauan Glukosa Darah Mandiri (PGDM) dan memanfaatkan
hasil pemantauan untuk menilai keberhasilan pengobatan.
- Memiliki kemampuan untuk mengenal dan menghadapi keadaan sakit akut
dengan tepat sehingga penanganan lebih lanjut dapat dilakukan dengan segera.
(PERKENI, 2015).
2.4.3 KIE Pengobatan pada Pasien
Pasien yang sudah diperbolehkan untuk pulang oleh dokter menunjukkan bahwa
kondisi pasien sudah membaik. Untuk pemeliharaan kondisi pasien, maka
diberikan obat-obatan yang akan digunakan atau dikonsumsi di rumah. Berikut
obat yang diberikan pada pasien:
- Lantus (Insulin Glargin) 1x10 unit
- Candesartan 1x8 mg
- Amlodipin 1x5 mg
Informasi yang diberikan pada pasien dirangkum pada tabel di bawah ini:
183

Tabel 5. Rangkuman informasi kepada pasien


Bentuk
Nama Obat Indikasi Aturan Pakai Penyimpanan Efek Samping
Sediaan
Kemerahan,
gatal, dan
pembengkakan
Terapi Disimpan pada
Lantus 1 x 10 unit pada titik yang
Diabetes lemari
(Insulin Injeksi sehari pada diinjeksikan.
mellitus pendingin
Glargin) malam hari Hipoglikemia
(DM) tipe 2 (suhu 20-80C)
(pusing, lemas,
berkeringat,
gemetar)
Disimpan pada
Pusing, edema
suhu kamar dan
Terapi 1 x 1 tablet (8 pretibial, lelah,
Candesartan Tablet terhindar dari
Hipertensi mg) sehari ruam, mual, dan
cahaya matahari
aritmia.
langsung
Disimpan pada Edema, lelah,
suhu kamar dan pusing, mual,
Terapi 1 x 1 tablet (5
Amlodipin Tablet terhindar dari sakit kepala, dan
Hipertensi mg) sehari
cahaya matahari jantung
langsung berdebar.
184

DAFTAR PUSTAKA

Depkes RI. 2005. Pharmaceutical Care Untuk Penyakit Diabetes Melitus. Jakarta:
Direktorat Bina Farmasi Komunitas dan Klinik Ditjen Bina Kefarmasian dan Alat
Kesehatan Departemen Kesehatan Republik Indonesia.
Depkes RI. 2006. Pharmaceutical Care Untuk Penyakit Hipertensi. Jakarta: Direktorat
Bina Farmasi Komunitas dan Klinik Ditjen Bina Kefarmasian dan Alat Kesehatan
Departemen Kesehatan Republik Indonesia.
Dipiro, J.t., R. Albert, Y. Gary, G.W. Barbara, P. Michael. 2008. Pharmacotherapy: A
Pathophysiologic Approach 7th Edition. New York: Mc-Graw-Hill
Echazarreta-Gallego, E., Elia-Guedea, M., Ramirez-Rodriguez, J.M., Allue-Cabanuz, M.,
Gascon-Dominguez, M., Millan-Gallizo, G., and Anguilella-Diago, V. 2015.
Appendicitis Management Protocol. Surgery Departement, Hospital Clinico
Universitario de Zaragoza.
Eylin. 2009. Karakteristik pasien dan diagnosis histologi pada kasus apendisitis
berdasarkan data registrasi di Departemen Patologi Anatomi Fakultas Kedokteran.
Fahriani, R. Z. 2012. Pengaruh Teknik Relaksasi terhadap Reson Adaptasi Nyeri pada
Pasien Apendektomi. Jurnal Health & Sport. Vol 5(3): 640-645.
Guyton AC. 2007. Fisiologi manusia dan mekanisme penyakit. Edisi ke-3. Jakarta: EGC.
Hijrineli, M. S. Harahap, S. Soenarjo. 2013. Pengaruh Asam Tranexamat pada Profil
Koagulasi Pasien yang Mendapatkan Ketorolac. Jurnal Anastesi Indonesia Vo.5(3).
James, P. et al. 2014. Evidence-Based Guidline for the management of High Blood
Pressure in Adults. Journal of America Medical Association. 31(5):507-520.
Misnadiarly. 2006. Diabetes Melitus: Menangani Gejala, Menanggulangi dan Mencegah
Komplikasi. Jakarta: Pustaka Populer Obor.
NICE. 2017. Endometriosis: Diagnosis And Management. National Institute for Health and
care Excellence.
PERKI. 2015. Pedoman Tatalaksana Hipertensi pada Penyakit Kardiovaskular. Edisi
Pertama. Jakarta: Perhimpunan Dokter Spesialis Kardiovaskular Indonesia.
PERKENI. 2015. Konsensus: Pengelolaan dan Pencegahan Diabetes Melitus Tipe 2 di
Indonesia. Jakarta: Penerbit Perkumpulan Endokrinologi Indonesia.
Sassen J.J., dan Carter, L.B. 2005. Hypertension dalam Pharmacotherapy: a
Phathophysiologic Approach. Sixth Edition. McGraw-Hill Companie, Inc.
Sjamsuhidajat R, dan Wim De Jong. 1996. Buku ajar ilmu bedah. Jakarta: EGC
Sjamsuhidajat, R. dan W. de Jong. 2004. Buku Ajar Ilmu Bedah. Jakarta: EGC.
185

Universitas Indonesia Rumah Sakit Umum Pusat Nasional Cipto Mangunkusumo pada
Tahun 2003-2007. Jakarta: Universitas Indonesia Fakultas Kedokteran.
Zinner MJ, dan Ashley SW.2007. Maingot’s Abdominal Operation. 11th Edition. New
York: McGraw-Hill.