Anda di halaman 1dari 26

IDENTITAS PENELITIAN KETUA PENELITI

I. a. Nama lengkap dan gelar b. Jenis kelamin c. Jurusan/Fakultas d. Universitas e. NIM f. Alamat rumah g. Nomor telepon rumah h. Nomor telepon selular i. Alamat email : Mochammad Rifki Maulana : Laki-Laki : Fakultas Kedokteran : Universitas Trisakti : 030.09.155 : Bumi ciruas permai blok b17/14 ciruas serang banten : 0254- 8285610 : 085719821539 : rifkimaulana91@yahoo.com

ANGGOTA TIM PENELITI I a. b. c. d. e. Nama Lengkap Jenis Kelamin NIM Jurusan/Fakultas/Universitas No. telp rumah/HP & email : : : : M. Aries Fitrian Laki-laki 030. 09. 159 Fakultas Kedokteran Trisakti m.ariesfitrian@gmail.com

ANGGOTA TIM PENELITI II a. b. c. d. e. Nama Lengkap Jenis Kelamin NIM Jurusan/Fakultas/Universitas No. telp rumah/HP & email : : : : Dina Amalia Pratiwi Perempuan 030.11.080 Fakultas Kedokteran Trisakti 081646968000/dinaamaliapratiwi@yahoo.com

LOKASI PENELITIAN WAKTU PENELITIAN BIAYA PENELITIAN SUMBER DANA

: Depok, Jawa Barat : Februari 2013 Maret 2013 : Rp. 49.612.000 : Fakultas Kedokteran Trisakti

Jakarta, 09 November 2012 Ketua Pengusul,

Mochammad Rifki Maulana

JUDUL PENELITIAN EPIDEMIOLOGI SPESIES CACING FILARIA PENYEBAB FILARIASIS DI KOTA DEPOK, JAWA BARAT ABSTRAK Filariasis adalah penyakit menular yang di sebabkan oleh cacing filaria yang menyerang saluran dan kelenjar getah bening. Penyakit ini dapat menimbulkan cacat seumur hidup dan menimbulkan stigma sosial bagi penderitanya. Epidemiologi di indonesia terdapat mf rate sebesar 19,78% yang menandakan indonesia merupakan negara endemi filaria. Kota depok, Jawa Barat memiliki penderita filariasis terbanyak di Jawa Barat. Ada 3 spesies cacing penyebab filariasis di antaranya adalah wuchereria bancrofti, brugia malayi dan brugia timori. Dengan menggunakan teknik PCR untuk analisa secara molekuler, dapat di ketahui penyebab pasti

filariasis dan penderita dapat di tatalaksana dengan benar. Maka adalah penting untuk mengetahui epidemiologi spesies cacing penyebab filariasis di kota depok, Jawa Barat. KATA KUNCI (KEYWORDS) Filariasis PCR Spesies Cacing Filaria Depok, Jawa Barat

I.

PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Filariasis (penyakit kaki gajah) adalah penyakit menular yang disebabkan oleh cacing filaria yang menyerang saluran dan kelenjar getah bening. Penyakit ini dapat merusak sistem limfe, menimbulkan pembengkakan pada tangan, kaki, glandula mammae, dan skrotum, menimbulkan cacat seumur hidup serta stigma sosial bagi penderita dan keluarganya. Secara tidak langsung, ini dapat berdampak pada penurunan produktivitas kerja penderita sehingga menimbulkan beban bagi keluarganya dan juga dapat menimbulkan kerugian ekonomi yang tidak sedikit bagi negara.2 Di Asia Tenggara, terdapat 11 negara yang endemis terhadap filariasis dan salah satu diantaranya adalah Indonesia. Indonesia merupakan salah satu negara di Asia Tenggara dengan jumlah penduduk terbanyak dan wilayah yang luas namun memiliki masalah filariasis yang kompleks. Di Indonesia, ke tiga jenis cacing filaria (W. Brancrofti, B malayi dan B timori) dapat ditemukan. (WHO, 2009). Filariasis menjadi masalah kesehatan masyarakat dunia sesuai dengan resolusi World Health Assembly (WHA) pada tahun 1997. Program eleminasi filariasis di dunia dimulai berdasarkan deklarasi WHO tahun 2000.1 Di Indonesia program eliminasi filariasis dimulai pada tahun 2002. Untuk mencapai eliminasi, di Indonesia ditetapkan dua pilar yang akan dilaksanakan yaitu: 1).Memutuskan rantai penularan dengan pemberian obat massal pencegahan filariasis (POMP filariasis) di daerah endemis; dan 2).Mencegah dan membatasi kecacatan karena filariasis. Saat ini, diperkirakan larva cacing tersebut telah menginfeksi lebih dari 700 juta orang di seluruh dunia. (WHO, 2009). Berdasarkan laporan dari kabupaten/kota, jumlah kasus kronis filariasis yang dilaporkan sampai tahun 2009 sudah sebanyak 11.914 kasus. Dari seluruh kabupaten/kota yang ada di Indonesia, sampai tahun 2009 dari 495 kabupaten/kota, telah dipetakan 356 kabupaten/ kota endemis dan 139 kabupaten/kota tidak endemis filariasis. Distribusi daerah endemis ditentukan berdasarkan hasil survei jari terhadap mikrofilaria di setiap kabupaten. Dari seluruh kabupaten yang disurvei, dihitung mikrofilaria ratenya. Mikrofilaria rate tersebut menggambarkan prevalensi orang
4

yang dalam pemeriksaan darah tusuk jari mengandung mikrofilaria dibandingkan dengan jumlah orang yang diperiksa. Penentuan daerah endemis ditetapkan apabila prevalensi mf > 1%. Jawa Barat adalah termasuk salah satu propinsi dengan mf > 1%. Kota Depok sebagai kota satelit dari ibukota Jakarta, sekarang ini sudah harus menanggung beban atau ekses dari pertumbuhan pembagunan yang dilakukannya. Di kota ini, terdapat prevalensi penderita filariasis tertinggi di jawa barat (Depkes 2009), padahal kota ini merupakan salah satu kota penyangga ibukota Republik Indonesia. Permasalahan terletak pada berubahnya tataguna lahan kota Depok yang pada awalnya merupakan daerah pertanian menjadi pemukiman dan tempat-tempat komersial. Selain itu terdapat juga saluran irigasi yang dialih fungsikan menjadi saluran drainase tanpa mempertimbangkan dampak yang terjadi pada wilayah cakupannya. Sehingga saat musim hujan tiba, masalah klasik yang selalu terjadi adalah masalah banjir/ genangan yang terjadi di beberapa tempat di kota Depok. Adanya kecurigaan beragamnya spesies cacing filaria yang terdapat di Kota Depok mengingat tranformasi demografi wilayahnya rasanya berhubungan dengan sejarah wilayahnya yang oleh karena itu akan mempertimbangkan kembali teori bahwa pada daerah perkotaan akan hanya ditemukan W.bancrofti saja atau bahwa B.malayi dan B.timori hanya terdapat di daerah pedesaan saja. Hal tersebut yang disebut sebagai faktor lingkungan sangat berperan penting sekali dalam kelangsungan hidup vektor, hospes maupun hospes reservoar yang menjadi penentu adanya faktor-faktor tersebut. Menurut departemen kesehatan, penyebab utama filariasis pada perkotaan adalah W.bancrofti. Namun, untuk konfirmasi secara seluler, kami akan melakukan pemeriksaan secara molekuler untuk membuktikan cacing apa yang menyebabkan penyakit filariasis di kota depok.2

1.2 Rumusan Masalah Berdasarkan uraian dalam latar belakang masalah di atas, dapat dirumuskan masalah sebagai berikut: 1. Bagaimana epidemiologi spesies cacing filaria di Kota Depok, Jawa Barat? 2. Apakah spesies cacing filaria B. malayi dan B. timori terdapat di Kota Depok ? Filariasis (penyakit kaki gajah) adalah penyakit menular menahun yang disebabkan oleh cacing filaria yang menyerang saluran dan kelenjar getah bening. Stadium lanjut dari filariasis yaitu elefantiasis, hidrokel, dan sebagainya, sehingga filariasis merupakan masalah kesehatan masyarakat yang akan menyebabkan penurunan kualitas hidup dan sosial ekonomi penderitanya. Cacing penyebab filariasis di perkotaan umumnya adalah wuchereria bancrofti. Penggunaan PCR untuk menentukan cacing penyebab filariasis secara molekuler akan memberikan hasil yang spesifik terhadap salah satu spesies cacing filaria, walaupun gold standard pada filariasis adalah dengan menggunakan sediaan apus darah tepi. 1.3 Hipotesis Terdapat spesies cacing filaria lain penyebab filariasis di Kota Depok, Jawa barat selain Wuchereria bancrofti. 1.4 Tujuan Penelitian Tujuan Umum Mengetahui dan membuktikan epidemiologi spesies cacing filaria penyebab filariasis secara molekuler dengan menggunakan PCR di daerah perkotaan Kota Depok, Jawa Barat. Tujuan Khusus 1. Dapat menentukan dosis obat yang tepat untuk filariasis, sesuai dengan etiologi yang mendasarinya. 2. Dapat menurunkan vektor yang spesifik yang menjadi mata rantai penyebaran filariasis. 3. Dapat mencegah perburukan dan penurunan kualitas hidup penderita filariasis.

1.5 Manfaat Penelitian Manfaat bagi Peneliti Menambah pengetahuan tentang epidemiologi spesies cacing filaria penyebab filariasis yang dilakukan dengan menggunakan PCR. Mengembangkan dan menyalurkan minat dan bakat dalam bidang penelitian. Mempelajari teknik PCR untuk menemukan cacing filaria. Manfaat bagi Perguruan Tinggi Menjadikan universitas trisakti sebagai pusat pendidikan tropik infeksi, khususnya untuk filariasis. Manfaat bagi Masyarakat Mahasiswa Memotivasi peneliti lain untuk turut serta mengadakan penelitian.

Manfaat bagi Kementrian Kesehatan Memberikan masukan kepada kementrian kesehatan untuk dosis pengobatan yang dapat di berikan pada pasien filariasis di kota depok.

1.6 Luaran Penelitian Penelitian ini menghasilkan suatu hasil mengenai epidemiologi spesies cacing filaria secara spesifik di Kota Depok, Jawa Barat.

II.

TINJAUAN PUSTAKA Filariasis banyak ditemukan terutama di daerah khatulistiwa dan merupakan masalah di daerah dataran rendah. Namun kadang-kadang juga ditemukan di daerah bukit yang tidak terlalu tinggi. Di Indonesia penyakit ini lebih banyak ditemukan di daerah pedesaan. Di daerah kota misalnya Jakarta, Tangerang, Pekalongan dan Semarang dan mungkin di beberapa kota lainnya hanya ditemukan W.bancrofti. Filariasis di Indonesia tersebar luas. Daerah endemi terdapat di banyak pulau di seluruh Nusantara, seperti di Sumatera dan sekitarnya, Jawa, Kalimantan, Sulawesi, NTT, Maluku dan Irian Jaya. Namun, masih banyak daerah yang belum diselidiki. Departemen Kesehatan sudah melakukan pemberantasan filariasis sejak tahun 1970 dengan pemberian DEC dosis rendah jangka panjang (100 mg/minggu selama 40 minggu). Filariasis bancrofti dapat dijumpai di perkotaan atau di pedesaan. Sedangkan B.malayi dan B.timori hanya terdapat di pedesaan, karena vektornya tidak dapat berkembang biak di perkotaan. B.malayi yang hidup pada manusia dan B.timori biasanya terdapat di daerah persawahan, sesuai dengan tempat perindukan vektornya. Dalam memahami epidemiologi filariasis, perlu diperhatikan faktor-faktor seperti hospes, hospes reservoar, vektor dan keadaan lingkungan. Faktor lingkungan yang dapat menunjang kelangsungan hidup ketiga faktor lainnya merupakan hal yang sangat penting untuk epidemiologi filariasis. Jenis filariasis yang ada di suatu daerah endemi dapat diperkirakan dengan melihat keadaan lingkungannya. Telah banyak ditemukan spesies nyamuk sebagai vektor filariasis tergantung jenis cacing filarianya. W. Bancrofti yang terdapat di daerah perkotaan (urban) ditularkan oleh Cx.quinquefasciatus yang tempat perindukannya air kotor dan air tercemar.1 W.bancrofti di daerah pedesaan (rural) dapat ditularkan oleh bermacam spesies nyamuk. B.malayi yang hidup pada manusia dan hewan biasanya ditularkan oleh berbagai spesies Mansonia seperti Ma.uniformis, Ma.bonneae, Ma.dives dan lain lain yang berkembang biak di daerah rawa di Sumatera, Kalimantan, Maluku yang periodik ditularkan An.barbirostris yang memakai sawah sebagai tempat

perindukannya, seperti di Sulawesi.


8

B.timori hingga sekarang ditemukan di daerah NTT dan Timor Timur, ditularkan oleh An.barbirostris yang berkembang biak di daerah sawah, baik di dekat pantai maupun di pedalaman. Hospes reservoar pada tipe B.malayi merupakan sumber infeksi bagi manusia. Hewan yang sering ditemukan mengandung infeksi ialah kucing dan kera, meskipun hewan lain juga terkena infeksi. Hospes filariasis, yakni manusia yang mengandung parasit selalu dapat menjadi sumber infeksi bagi orang lain yang rentan.2 Daur hidup microfilaria ini adalah mula-mula mikrofilaria yang terisap oleh nyamuk, melapaskan sarungnya dalam lambung, menembus dinding lambung dan bersarang di daerah toraks. Bentuknya mengalami pemendekan seperti sosis dan disebut larva stadium I. Kurang lebih satu minggu, larva bertukar kulit dan tumbuh menjadi lebih gemuk dan panjang, disebut larva stadium II. Pada hari kesepuluh dan selanjutnya, larva bertukar kulit dan lagi dan tumbuh makin panjang dan makin kurus, disebut larva stadium III. Bentuk larva stadium III bermigrasi mula- mula ke abdomen kemudian ke kepala lalu ke alat tusuk hisap nyamuk. Bila nyamuk menggigit manusia, maka larva tersebut secara aktif masuk ke dalam tubuh hospes dan bersarang di saluran limfe setempat lalu mengalami pergantian kulit dan tumbuh menjadi larva stadium IV kemudian stadium V atau cacing dewasa.3

Siklus hidup W. bancrofti

Menurut WHO, DEC (dietilcarbamazine) adalah satu-satunya obat yang efektif, aman dan murah, pada filariasis yang di sebabkan oleh wuchereria bancrofti. Pengobatannya di lakukan dengan pemberian DEC 6mg/kgBB/hari selama 12 hari, dan dapat diulang 1 sampai 6 minggu kemudian. Untuk pengobatan massal di gunakan di berikan 2 regimen obat yaitu Albendazol 400mg dan ivermectin 200mg/kgBB. Sedangkan pada filariasis yang di sebabkan oleh brugia malayi dan brugia

timori, diberikan DEC DEC 6mg/kgBB/hari selama 6 hari atau 5mg/kgBB/hari selama 10 hari. Sedangkan untuk terapi jangka panjangnya adalah dengan menggunakan DEC dosis rendah jangka panjang (100mg/minggu selama 4 minggu) PCR (polymerase Chain Reaction) adalah teknik yang di gunakan untuk mengidentifikasi DNA atau RNA dengan cara memperbanyak jumlah DNA atau RNA pada suatu sampel. Setiap sampel DNA atau RNA memiliki keunikan

tersendiri untuk masing-masing spesies cacing filaria, sehingga mempunyai tingkat sensitifitas yang tinggi untuk suatu penelitian. Setelah DNA atau RNA tersebut di perbanyak, segmen yang telah di perbanyak tersebut harus di bandingkan dengan segmen yang telah di ketahui sumbernya, apakah berasal dari wuchereria bancrofti, brugia malayi maupun brugia timori.4,5

10

Kerangka Teori

HOSPES RESERVOAR

HOSPES

EPIDEMIOLOGI FILARIASIS
LINGKUNGAN VEKTOR

Perkotaan atau Pedesaan

Pedesaan

W. bancrofti

B. malayi & B. timori

11

Kerangka Konsep Hospes : manusia Vektor : Anopheles Mansonia Culex Lingkungan : perkotaan SPESIES CACING FILARIA PENYEBAB FILARIASIS DI DEPOK, JAWA BARAT

12

ROAD MAP PENELITIAN


Communicable Disease Behavioural Science Health System

BIOMEDICAL AND BEHAVIOUR SCIENCE


Life Stages Environment and Health Disease Prevention

Epidemiologi Spesies Cacing Filaria Penyebab Filariasis di Kota Depok, Jawa Barat

13

III.

METODE PENELITIAN 3.1 Desain Desain penelitian ini ialah observasi cross-sectional. 3.2 Tempat dan waktu Tempat : 1. Kota Depok, Jawa Barat 2. Laboratorium Biologi Universitas Trisakti Waktu : 2013

3.3 Populasi dan sampel Populasi pada penelitian ini ialah, subjek yang menderita filariasis di Kota Depok, Jawa Barat. Pengambilan sampel dilakukan secara consecutive sampling 3.4 Kriteria inklusi dan eksklusi Kriteria inklusi: Semua orang yang dengan mikrofilaria + Kriteria eksklusi: Orang yang tidak bersedia dalam penelitian 3.5 Besar sampel Sampel di hitung berdasarkan rumus menghitung sampel secara cross-sectional. Adapun rumusnya adalah n = z2 1-/2 P (1-P)/d2 Jika di hitung bahwa prevalensi filariasis dengan mf rate di kota depok adalah 19,78%, dengan presisi mutlak sebesar 10% dan derajat kepercayaan 95%, maka P = 0,0183, D = 0,1, Z = 1,96 besar sampel dapat dihitung sebagai berikut : N = (1,96)2x 0,1978 (1-0,1978)/(0,1) 2 N = 3,8416 x 0,1978 x 0,8022 / 0,01 N= 60,9 = 61 Namun sampel minimal tersebut harus di tambah 10%, di karenakan untuk mengantisipasi adanya pasien yang drop out. Jadi, besar sampel minimal yang di pakai untuk penelitian ini adalah 67 sampel. 3.6 Cara kerja Pada setiap subyek penelitian yang merupakan penderita filariasis akut maupun kronis) yang telah di screening terlebih dahulu akan dilakukan pemeriksaan darah vena satu kali, lalu darah tersebut akan diperiksa di laboratorium untuk melihat adanya mikrofilaria.
14

Pemeriksaan tusuk jari pada malam hari atau finger prick night blood test yang akan dilakukan pada malam hari di atas pukul 20.00 WIB sebab mikrofilaria akan beredar di dalam darah pada malam hari. Setiap subyek penelitian akan diambil darah vena sebanyak 10 ml, kemudian dibuat sediaan darah dan dipulas dengan giemsa, dan kemudian diperiksa dengan mikroskop cahaya.

Sisa sampel darah akan dimasukkan dan disimpan ke dalam tempat sampel darah, kemudian ditutup dengan menggunakan parafilm. disimpan pada suhu 20 C sampai dilakukan ekstraksi DNA. Setiap tabung

sampel akan diberi keterangan nomor, nama, usia, jenis kelamin. Kemudian

Analisa sampel : hasil PCR yang berupa grafik dibaca dengan elektroforesis dan dibandingkan dengan primernya. Ethical clearance : akan diajukan kepada komite etik Fakultas Kedokteran Trisakti.

3.7 Identifikasi variabel Variabel tergantung : a. Hospes b. Hospes reservoar c. Vektor d. Faktor lingkungan Variabel bebas : Spesies cacing filaria

3.8 Definisi operasional Hospes adalah tempat bagi parasit untuk menggantungkan hidup dan pembiakannya, untuk hospes sendiri di bagi menjadi hospes definitif (hospes terminal) yaitu manusia, hewan, atau tumbuhan yang menjadi tempat hidup parasit cacing filaria dewasa dan atau parasit melakukan hubungan seksual. Pada filariasis, hospes definitif adalah manusia. Hospes reservoar adalah manusia, hewan atau tumbuhan yang menjadi tempat parasit cacing filaria menyempurnakan sebagian dari siklus hidupnya dan atau mengadakan pembiakan aseksualnya. Pada filariasis, hospes reservoar adalah kucing dan kera.

15

Vektor adalah hospes yang dapat memindahkan atau menularkan parasit cacing filaria pada saat parasit cacing filaria mencapai fase infektif. Pada filariasis, vektor untuk parasit cacing filaria adalah nyamuk.

Faktor lingkungan yang berperan dalam epidemiologi filariasis adalah jika terdapat adanya sumber penularan yaitu manusia yang mempunyai mikrofilaria di dalam darahnya, vektor nyamuk dan manusia yang rentan untuk terkena infeksi filaria.

Spesies cacing filaria adalah wuchereria bancrofti, brugia malayi dan brugia timori.

3.9 Rencana manajemen dan analisis data Data yang diperoleh akan diolah menggunakan SPSS ver. 17.

JADWAL PELAKSANAAN (RENCANA KERJA) Februari 2013 No. 1. 2. 3. 4. 5. Kegiatan Persiapan penelitian Pengumpulan sampel Kegiatan di laboratorium Analisis data Pembuatan laporan 1 x 2 x x x x x x x x x x x x x x 3 4 1 Maret 2013 2 3 4

16

IV.

DAFTAR PUSTAKA 1. Wahyono,YTM. Purwantyastuti. Supali T. Epidemiologi Filariasis di Indonesia. Pusat data dan surveilans epidemiologi kementrian kesehatan RI 2010 2. Supali T, Sri S, Margono, Alisah SN, Abidin. Nematoda jaringan. In: Sutanto I, Ismid
IS, Sjarifuddin PK, Sungkar S; editors. Buku ajar parasitologi kedokteran. 4th ed. Jakarta: FKUI; 2008.

3. Davis CP, Stoppler MC. PCR (Polymerase Chain Reaction) . February 11, 2011 [cited 2012 November 05]. Available at:

http://www.emedicinehealth.com/pcr_polymerase_chain_reaction_test/ 4. Natadisastra D. Parasitologi Umum. In: Natadisastra D, Agoes R. Parasitologi Kedokteran : Ditinjau Dari Organ Tubuh Yang Diserang. 1st ed. Jakarta: EGC; 2009. p.7. 5. Pohan HT. Filariasis. In: Sudoyo AW, Setiyohadi B, Alwi I, Simadibrata MK, Setiati
S; editors. Buku ajar ilmu penyakit dalam. 5th ed. Jakarta: InternaPublishing; 2009. p.2936.

17

RENCANA BIAYA 1. Sumber Biaya : No. 1. Nama Institusi Universitas Trisakti Alamat Institusi Jl. Kyai Tapa No.1, Jakarta Jumlah Biaya yang disetujui (RP)

Rincian Biaya a. Komponen Honorarium 1. Honorarium Tenaga Ahli No Nama Jenjang Peneliti S1 S1 Jml Beban tugas (jam) 180 hari x 1 jam 180 hari x 1 jam 180 hari x 1 jam Satuan 10.000 Jumlah (Rp.) 1.800.000

1.

Mochammad Rifki Maulana M. Aries Fitrian Dina Amalia pratiwi

2. 3.

10.000

1.800.000

S1

10.000

1.800.000

Subtotal-1

5.400.000

2. Honorarium Nara Sumber/ Pembimbing No 1 Dr. Suryani Nama Jumlah Jam 10 jam Satuan 200.000 Jumlah (Rp.) 2.000.000 2.000.000

Subtotal-2 3. Honorarium tenaga penunjang No 1. Nama Arief Rahman Jumlah Hari 30 hari / 6 bulan Satuan 75.000

Jumlah (Rp.) 750.000

18

Subtotal-3 b. Biaya Bahan Habis dan Peralatan 1. Biaya bahan habis No. Nama/Spesifikasi Jumlah Harga Satuan

750.000

Jumlah Harga 200.000 200.000 150.000 2.000.000 432.000

1 2 3 4 5

Objek glass Dek glass Alcohol Spuit 10 cc Primer PCR

2 pak 2 pak 5 liter 10 boks 3 primer (54 basa) 1 pak 2 pak 1 gulungan 1 boks

100.000 100.000 30.000 200.000 8.000/basa

6 7 8 9

Eppendorf tube Cryotubes Para film M Powder free latex exam gloves Tips filter 20 l Tips filter 200 l Tips filter 1 ml PBS DNA mini kit QIAGEN White Plate PCR Tutup plate Tagman master mix Gel Agarose

200.000 150.000 400.000 700.000

200.000 300.000 400.000 700.000

10 11 12 13 14

1 pak 2 pak 1 pak 1 pak 2 set kecil

1.000.000 1.000.000 1.000.000 1.000.000 3.000.000

1.000.000 2.000.000 1.000.000 1.000.000 6.000.000

15 16 17 18

2 set 1 set 1 set 1 paket

1.500.000 1.500.000 7.000.000 3.000.000

3.000.000 1.500.000 7.000.000

3.000.000
19

19

Ethidium bromide

1 paket

1.500.000

1.500.000

20

ddH2 O

1 paket

1.000.000

1.000.000

21

TBE

1 paket

1.300.000

1.300.000

22

Leader

1 paket

1.500.000

1.500.000

23

Loading dye

1 paket

1.000.000

1.000.000

24

Powder elektroforesis

1 pak

1.800.000

1.800.000

25

Marker elektroforesis

1 paket

1.400.000

1.400.000 39.582.00 0

Subtotal-4 2. Sewa peralatan No 1. Nama/Spesifikasi Jumlah Harga Satuan -

Jumlah (Rp.) -

Subtotal-5 c. Biaya Perjalanan dan Transport Lokal 1. Perjalanan Luar Kota No Nama Dari Tujuan Jumlah Hari -

Jumlah (Rp.) -

Subtotal-6

2. Transport Lokal No Nama Jumlah Hari Orang/Hari Jumlah (Rp.)

20

1. 2. 3.

Mochammad Rifki Maulana M. Aries Fitrian Dina amalia Pratiwi

14 14 14

40.000 40.000 40.000

560.000 560.000 560.000 1.680.000

Subtotal-7

d. Laporan, Seminar dan Publikasi 1. Laporan Penelitian Jenis Pengeluaran ATK 3 paket Fotokopi laporan penelitian (1 paket) Subtotal-9 Harga Satuan 50.000 50.000 Jumlah (Rp.) 150.000 50.000 200.000

2. Seminar No Jenis Pengeluaran Biaya Sat. (Rp) Jumlah (Rp.)

Subtotal-8

------------------

3. Publikasi No Jenis Pengeluaran Biaya Sat. (Rp) Jumlah (Rp.)

Subtotal-10

---------------------

21

e. Rekapitulasi Biaya No 1) 2) 3) 4) Uraian Komponen Honorarium Biaya bahan habis & peralatan Biaya Perjalanan & Transport lokal Laporan, Seminar dan Publikasi Jumlah (Rp) 8.150.000 39.582.000 1.680.000 200.000 49.612.000

TOTAL

22

PENGESAHAN Judul Penelitian

EPIDEMIOLOGI SPESIES CACING FILARIA PENYEBAB FILARIASIS DI KOTA DEPOK, JAWA BARAT

Jakarta, 9 November 2012 Ketua Dewan Riset Fakultas

Jakarta, 9 November 2012 Dekan Fakultas

(Dr. dr. Rina K. Kusumaratna, MKes) NIK: 2264/USAKTI

(Dr. Hj. Suriptiastuti, DAP & E, MS) NIK: 1094 / USAKTI

23

BIODATA PENELITI Ketua penelitian a. Nama Lengkap b. Jenis Kelamin c. NIM d. Fakultas / Jurusan e. Telpon / Faks f. HP g. Alamat Rumah Banten h. Publikasi :: Mochammad Rifki Maulana : Laki-Laki : 030.09.155 : Fakultas Kedokteran Universitas Trisakti :: 085719821539 : Bumi Ciruas Permai blok b17 nomor 14, Serang,

24

Anggota Peneliti 1 a. Nama Lengkap b. Jenis Kelamin c. NIM d. Fakultas / Jurusan e. Telpon / Faks f. HP g. Alamat Rumah h. Publikasi : M. Aries Fitrian : Laki-Laki : 030.09.159 : Fakultas Kedokteran Universitas Trisakti ::0853222836 :Jl. Tanjung duren apertemen mediterania 1 tower A :

25

Anggota Peneliti 2 a. Nama Lengkap b. Jenis Kelamin c. NIM d. Fakultas / Jurusan e. Telpon / Faks f. HP g. Alamat Rumah Cibadak h. Publikasi : Dina Amalia Pratiwi : Perempuan : 030.11.080 : Fakultas Kedokteran Universitas Trisakti :: 081646968000 : Jalan Surya Kencana No. 207 RT 02/08 Kec.

Kab. Sukabumi, Jawa Barat :-

26