Anda di halaman 1dari 4

LO 1 by; RABEL RELIANTA ZAGOTO

ANATOMI, HISTOLOGI dan FISIOLOGI KORNEA


A. Anatomi dan histologi kornea Kornea (cornum = seperti tanduk) merupakan selaput bening mata yang tembus cahaya dan pelindung struktur mata internal (Ilyas, 2006; James et al., 2006). Jaringan ini bersifat avaskular dan transparan. Kornea dewasa mempunyai tebal 0,54 mm di tengah, 0,65 mm di tepi, dan diameter 11,5 mm (Vaughan, 2009). Kornea memberikan kontribusi dari total kekuatan refraksi mata atau setara dengan 40 dioptri dari total 50 dioptri mata manusia (Ilyas, 2006; Golnaz dan Jeffrey, 2007).

Dalam nutrisinya, kornea bergantung pada difusi glukosa dari aqueus humor dan oksigen yang berdifusi melalui lapisan air mata dan udara bebas. Sebagai tambahan, kornea perifer disuplai oksigen dari sirkulasi limbus (Lang, 2000).

Kornea adalah salah satu organ tubuh yang memiliki densitas ujung-ujung saraf terbanyak dan sensitifitasnya adalah 100 kali jika dibandingkan dengan konjungtiva. Kornea dipersarafi oleh banyak saraf sensoris terutama berasal dari saraf siliar longus, saraf nasosiliar, saraf ke V, saraf siliar longus yang berjalan suprakoroid, masuk ke dalam stroma kornea, menembus membran Bowman melepas selubung Schwannya. Seluruh lapis epitel dipersarafi sampai pada kedua lapis terdepan. Sensasi dingin oleh Bulbus Krause ditemukan pada daerah limbus (Ilyas, 2006).

Dari anterior ke posterior (Gambar 1), kornea memiliki 5 lapisan yang berbeda-beda. Adapun lapisan-lapisan tersebut sebagai berikut (Vaughan, 2009). 1. Epitel Terdiri 5 lapis sel epitel squamous bertingkat tidak bertanduk yang saling tumpang tindih; satu lapis sel basal, sel poligonal dan sel gepeng. Tebal lapisan epitel kira-kira 5% (50 m) dari total seluruh lapisan kornea. Epitel dan film air mata merupakan lapisan permukaan dari media penglihatan. Pada sel basal sering terlihat mitosis sel dan sel muda ini terdorong ke depan menjadi lapisan sel sayap dan semakin maju ke depan menjadi sel gepeng. Sel basal berikatan erat dengan sel basal di sampingnya dan sel poligonal di depannya melalui desmosom dan makula okluden; ikatan ini menghambat pengaliran air, elektrolit dan glukosa
1

LO 1 by; RABEL RELIANTA ZAGOTO

melalui barrier. Sel basal menghasilkan membran basal yang kepadanya. Bila terjadi gangguan akan mengakibatkan

melekat erat erosi rekuren.

Sedangkan epitel berasal dari ektoderem permukaan. Epitel memiliki daya regenerasi (Ilyas, 2005). 2. Membran bowman Lapisan basal tipis yang berasal dari sel basal epitel squamous bertingkat. Lapisan ini memiliki daya tahan yang tinggi terhadap trauma, namun tidak memiliki daya regenerasi. Apabila terjadi trauma akan menimbulkan jaringan parut (Lang, 2000). Tebal lapisan ini sekitar 12 m (Khurana, 2007). 3. Stroma Lapisan ini mencakup sekitar 90% dari ketebalan kornea. Merupakan lapisan tengah pada kornea. Bagian ini terdiri atas lamel fibril-fibril kolagen dengan lebar sekitar 0,5 mm yang saling menjalin dan mencakup seluruh diameter kornea. Keratosit merupakan sel stroma kornea yang merupakan fibroblas terletak di antara serat kolagen stroma. Diduga keratosit membentuk bahan dasar dan serat kolagen dalam perkembangan embrio atau sesudah trauma (Ilyas, 2006). 4. Membran Descemet Lapisan ini merupakan membran aselular dan merupakan batas belakang stroma kornea yang dihasilkan oleh endotel. Bersifat sangat elastis dan jernih yang tampak amorf pada pemeriksaan mikroskop elektron, membran ini berkembang terus seumur hidup dan mempunyai tebal 40 m. Lebih kompak dan elastis daripada membran Bowman. Juga lebih resisten terhadap trauma dan proses patologik lainnya dibandingkan dengan bagian-bagian kornea yang lain (Ilyas, 2005). 5. Endotel Berasal dari mesotelium, terdiri atas satu lapis sel berbentuk heksagonal, tebal antara 20-40 m melekat erat pada membran Descemet melalui hemidesmosom dan zonula okluden. Endotel dari kornea ini dibasahi ole h aqueous humor. Lapisan endotel berbeda dengan lapisan epitel karena tidak mempunyai daya regenerasi, sebaliknya endotel mengkompensasi sel-sel yang mati dengan mengurangi kepadatan seluruh endotel dan memberikan dampak pada regulasi cairan, jika endotel tidak lagi dapat menjaga keseimbangan cairan yang tepat akibat gangguan sistem pompa endotel, stroma bengkak karena kelebihan cairan (edema kornea) dan kemudian hilangnya transparansi (kekeruhan) akan terjadi.
2

LO 1 by; RABEL RELIANTA ZAGOTO

Permeabilitas dari kornea ditentukan oleh epitel dan endotel yang merupakan membran semipermeabel, kedua lapisan ini mempertahankan kejernihan daripada kornea, jika terdapat kerusakan pada lapisan ini maka akan terjadi edema kornea dan kekeruhan pada kornea (Ilyas, 2006).

Gambar 1. Anatomi dan histologi kornea

B. Fisiologi Kornea Kornea berfungsi sebagai membran pelindung dan jendela yang dilalui berkas cahaya menuju retina. Sifat tembus cahayanya disebabkan oleh susunan filamen-filamen kolagen pada stroma yang uniform, avaskular, dan komposisi air yang konstan di dalam stroma atau keadaan dehidrasi relatif (deturgesens). Air di dalam stroma dipertahankan sebanyak 70% (Lang, 2000; Khurana, 2007). Deturgesens atau keadaan dehidrasi relatif jaringan kornea, dipertahankan oleh pompa bikarbonat aktif pada endotel dan oleh fungsi sawar epitel dan endotel. Dalam mekanisme dehidrasi ini, endotel jauh lebih penting daripada epitel, dan kerusakan kimiawi atau fisis pada endotel berdampak jauh lebih parah daripada kerusakan pada epitel. Kerusakan sel-sel endotel menyebabkan edema kornea dan hilangnya sifat transparan. Sebaliknya, kerusakan pada epitel hanya menyebabkan edema stroma kornea lokal sesaat yang akan meghilang bila sel-sel epitel telah beregenerasi. Penguapan air dari lapisan air mata prekorneal menghasilkan hipertonisitas ringan lapisan air mata tersebut, yang mungkin merupakan faktor lain dalam menarik air dari stroma kornea superfisial dan membantu mempertahankan keadaan dehidrasi (Vaughan, 2009).

LO 1 by; RABEL RELIANTA ZAGOTO

Penetrasi obat ke dalam ke kornea bersifat bifasik. Substansi larut lemak dapat melalui epitel utuh dan substansi larut air dapat melalui stroma yang utuh. Karenanya agar dapat melalui kornea, obat harus larut lemak dan larut air sekaligus. Epitel adalah sawar yang efisien terhadap masuknya mikroorganisme kedalam kornea. Namun sekali kornea ini cedera, stroma yang avaskular dan membran Bowman mudah terkena infeksi oleh berbagai macam organisme, seperti bakteri, virus, parasit, dan jamur (Vaughan, 2009).

REFERENSI http://www.scribd.com/doc/100109774/Referat-Mata