Anda di halaman 1dari 12

Mata Kuliah : Ketahanan dan Keamanan Pangan Lanjut Dosen Pengajar : Prof. Ir. Abu Bakar Tawali, Ph.

TUGAS

Menghitung PPH (Pola Pangan Harapan) Kabupaten Luwu Utara

ASRIANTI P1803211001

KONSENTRASI GIZI
PROGRAM STUDI KESEHATAN MASYARAKAT PROGRAM PASCA SARJANA UNIVERSITAS HASANUDDIN MAKASSAR

2012
BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Undang-Undang Nomor 7 Tahun 1996 tentang Pangan yang dijabarkan lebih lanjut melalui Peraturan Pemerintah Nomor 68 Tahun 2002 pasal 13-14

menyebutkan bahwa peran pemerintah daerah dibidang ketahanan pangan adalah melaksanakan kebijakan dan pencapaian sasaran pembangunan ketahanan pangan di wilayah masing-masing. (Mahfi,T.,2008) Tujuan dan arah pembangunan pangan dan gizi adalah perbaikan konsumsi pangan menuju Pola Pangan Harapan (PPH). Skor PPH ideal menunjukkan keberagaman (diversifikasi) pangan yang dikonsumsi. Target pencapaian skor PPH yang ideal untuk setiap wilayah dapat diperoleh melalui perencanaan pangan dan gizi, salah satunya dengan menganalisis data Survei Sosial Ekonomi Nasional (SUSENAS) terhadap pola konsumsi pangan dan ketersediaan pangan pada wilayah tersebut. (Hasmawati,2009) Secara konseptual penganekaragaman pangan, yaitu pangan dapat dilihat dari

komponen-komponen

sistem

penganekaragaman

produksi,

distribusi, dan penyediaan pangan serta konsumsi pangan. Penyediaan konsumsi pangan penduduk diperlukan suatu parameter, salah satu parameter yang dapat digunakan untuk menilai tingkat keanekaragaman pangan adalah Pola Pangan Harapan (PPH). ( Kp4k Kulon Progo, 2011) Seiring dengan semangat otonomi daerah, maka kebijakan di bidang ketahanan pangan melalui pendekatan Pola Pangan Harapan dalam rangka perencanaan kebutuhan konsumsi dan penyediaan pangan yang berbasis sumber daya pangan lokal. Oleh karena itu kami akan menghitung skor PPH di Kabupaten Luwu Utara berdasarkan data hasil survey konsumsi pangan tahun 2007.

1.2 Tujuan 1. Untuk mengetahui Skor Pola Pangan Harapan di Kabupaten Luwu Utara Tahun 2007.

2. Untuk mengetahui prediksi Pola Pangan Harapan di Kabupaten Luwu Utara Tahun 2008 2015.

BAB II PEMBAHASAN 2.1 Pola Pangan Harapan (PPH) Penilaian kualitas konsumsi pangan berdasarkan keragaman dan keseimbangan komposisi energi dapat dilakukan dengan pendekatan Pola Pangan Harapan (PPH). PPH merupakan kumpulan beragam jenis dan jumlah kelompok pangan utama yang dianjurkan untuk memenuhi kebutuhan energi dan zat gizi pada komposisi yang seimbang (Hardinsyah et al, 2001). Selanjutnya dijelaskan bahwa dengan terpenuhinya kebutuhan energi dari berbagai kelompok pangan sesuai PPH, secara implisit kebutuhan zat gizi juga terpenuhi kecuali untuk zat gizi yang sangat defisit dalam suatu kelompok pangan. (Prathivi, MN.,2012) Skor PPH digunakan untuk mengetahui kualitas pangan dilihat dari keragamannya pola pangan, biasanya untuk menilai kualitas dari sisi ketersediaan pangan. (Suyatno, 2009)

2.2 Cara Perhitungan Skor Pola Pangan Harapan (PPH) Untuk menghitung PPH, dapat mengikuti langkah langkah di bawah ini: (Suyatno,2009) 1. Mengelompokkan jenis pangan ke dalam delapan kelompok pangan. 2. Menghitung jumlah energi masing-masing kelompok pangan dengan DKBM (Daftar Komposisi Bahan Makanan). 3. Menghitung persentase masing-masing kelompok pangan terhadap total energi per hari. 4. Skor PPH dihitung dengan mengalikan persen energi dari kelompok pangan dengan bobot.

2.3 . Kriteria (Suyatno,2009) Kriteria Skor PPH sebagai berikut: Skor PPH < 78 Skor PPH 78- 88 Skor PPH > 88 : Segitiga Perunggu : Segitiga Perak : Segitiga Emas

Semakin tinggi skor PPH, konsumsi pangan semakin beragam dan bergizi seimbang. Jika skor konsumsi pangan mencapai 100, maka wilayah tersebut dikatakan tahan pangan. Berikut ini tabel mengenai jumlah, komposisi (% AKE) dan skor PPH (Badan Ketahanan Pangan, 2011).

Tabel 1. Jumlah, Komposisi (% AKE) dan skor PPH Nasional No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Kelompok Pangan Padi-Padian Umbi-umbian Pangan Hewani Minyak dan Lemak Buah/Biji Berminyak Kacang-kacangan Gula Sayur dan Buah Lain-lain Jumlah Konsumsi (gr/kap/hari) 275 100 150 20 10 35 30 250 Energi (kkal) 1000 120 240 200 60 100 100 120 60 2000 % AKE 50 6 12 10 3 5 5 6 3 100 Bobot 0,5 0,5 2,0 0,5 0,5 2,0 0,5 5,0 0,0 Skor PPH 25 2,5 24 5,0 1,0 10,0 2,5 30,0 0,0 100

2.4 Perhitungan Skor PPH Kabupaten Luwu Utara Situasi pola konsumsi pangan masyarakat di Kabupaten Luwu Utara berdasarkan Hasil Survey Konsumsi Pangan Tahun 2007, diperlihatkan pada tabel berikut : (Lukman, 2009) Tabel 2. Pola konsumsi masyarakat Kab. Luwu Utara dan PPH (WNPG VIII) Luwu Utara (Survey 2007) No . 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Kelompok Pangan Kg/kap/thn Energi (Kkal) Padi-padian Umbi-umbian Pangan hewani Minyak dan lemak Buah/biji berminyak Kacang-kacangan Gula Sayur dan buah Lain-lain Jumlah Sumber Data : 132,31 20,00 25,40 5,29 7,12 1,90 10,11 95,38 1,24 298,75 1.305 60 144 126 37 23 101 127 11 1.934 100,37 36,50 54,75 7,30 3,65 12,78 10,95 91,25 317,55 PPH (WNPG VIII) Kg/kap/tahun Energi (Kkal) 1.000 120 240 200 60 100 100 120 60 2.000

Hasil Survey Konsumsi Pangan Tahun 2007 BKPD Prov. Sul.Sel WNPG VIII : Widya Karya Pangan dan Gizi VIII ; bulan Mei 2004.

Dari data tersebut, Skor PPH dapat dihitung sesuai dengan langkah-langkah yang telah dijelaskan sebelumnya. Hasil Perhitungan Skor PPH Kabupaten Luwu Utara kami sajikan pada tabel 3. Tabel 3. Tabel hasil Perhitungan skor PPH Kab. Luwu Utara (Tahun 2007) ENERGI PROPORSI SKOR PPH NO KELOMPOK PANGAN BOBOT (Kkal) (%) Padi-padian 1.305 1. 67,47 0,5 33,735 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Umbi-umbian Pangan Hewani Minyak dan Lemak Buah/Biji berminyak Kacang-kacangan Gula Sayur dan Buah Lain-lain TOTAL 60 144 126 37 23 101 127 11 1.934 3,10 7,44 6,51 1,91 1,19 5,22 6,58 0,57 100 0,5 2,0 0,5 0,5 2,0 0,5 5,0 0,0 1,55 14,88 3,255 0,959 2,38 2,61 32,9 0,0 92,265

Dari data hasil survey tahun 2007 dan hasil perhitungan PPH, tampak bahwa skor Pola Pangan Harapan (PPH) Luwu Utara berada pada kriteria segitiga emas

(sangat Baik), tetapi konsumsi pangan masyarakat masih didominasi oleh padipadian, kekurangan umbi-umbian dan pangan hewani. Padahal sumber kalori juga berasal dari umbi-umbian. Konsumsi pangan umbi-umbian masyarakat Luwu Utara masih sangat rendah (20 kg/kap/tahun) bila dibandingkan dengan Pola Pangan Harapan (PPH) sebesar 36,50 kg/kap/tahun, dengan sumbangan energi sebesar 60 kkal atau baru mencapai 50 % dari PPH sebesar 120 kkal.

Konsumsi energi masyarakat sebesar 1.934 kkal/kapita atau telah mencapai 96,7 % dari kecukupan gizi yang dianjurkan yakni sebesar 2.000 kkal/hari. Konstribusi energi terbesar bersumber dari kelompok padi-padian sebesar 1.305 kkal (65,25 %). Padahal sesuai Pola Pangan Harapan (PPH) konstribusi energi dari padipadian sebesar 1.000 kkal/hari atau 50 % dari total energi sebesar 2.000 kkal/hari, sisanya ( 50% ) bersumber dari kelompok pangan lainnya ( umbi umbian, pangan hewani, minyak dan lemak, buah/biji berminyak, kacang kacangan, gula, sayur dan buah dan pangan tambahan lainnya. Upaya yang dilakukan dalam memperbaiki pola konsumsi pangan masyarakat adalah dengan percepatan penganekaragaman konsumsi pangan dan gizi melalui kegiatan: Meningkatkan kemampuan ibu-ibu desa mengolah pangan yang baik dan aman, pemanfaatan lahan pekarangan dan pengembangan pangan alternatif beras dari sumber karbohidrat tepung-tepungan. Bila kegiatan-kegiatan ini berjalan dengan baik, maka diharapkan pada Tahun 2015 pola pangan masyarakat Luwu Utara telah mendekati Pola Pangan Harapan. Sasaran pola pangan harapan masyarakat Luwu Utara yang akan dicapai pada tahun 2015 diperlihatkan pada tabel berikut : Tabel 4. Sasaran pola pangan harapan masyarakat Luwu utara yang akan dicapai pada Tahun 2015 Konsumsi Pangan Menurut Kelompok Pangan PPH (Kg/Kapita/Tahun) No Kelompok Pangan . 2007 2008 2009 2010 2011 2012 2013 2015 1. Padi-padian 132,31 128,19 124,06 119,94 115,81 111,69 107,57 99,32 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. Umbi-umbian Pangan hewani Minyak dan lemak Buah/biji berminyak Kacang-kacangan Gula Sayur dan buah 20,00 25,40 5,29 7,12 1,90 10,11 95,38 21,57 28,54 5,77 6,68 3,25 10,18 91,25 23,14 31,68 6,24 6,24 4,56 10,29 91,25 24,67 34,82 6,68 5,80 5,91 10,37 91,25 26,24 38,00 7,15 5,37 7,26 10,48 91,25 27,81 41,14 7,63 4,93 8,61 10,55 91,25 29,38 44,27 8,10 4,49 9,96 10,77 91,25 32,52 50,55 9,02 3,61 12,63 10,84 91,25

9.

Lain-lain

1,24

1,79

2,30

2,81

3,32

3,87

4,38

5,40

398,76 297,22 299,76 302,25 304,93 307,99 310,17 Jumlah Sumber Data : Berdasarkan Survey Konsumsi Pangan Tahun 2007 Kabupaten Luwu Utara Badan Ketahanan Pangan Daerah Prov. Sul. Sel. BAB III KESIMPULAN 3.1 kesimpulan Berdasarkan data hasil survey konsumsi pangan oleh Badan Ketahanan Pangan Daerah Prov. Sulsel tahun 2007 dan dari hasil perhitungan PPH, Skor PPH di Kabupaten Luwu Utara sebesar 92,265. Hal ini menunjukkan skor PPH di Kabupaten Luwu Utara berada pada kriteria segitiga emas (sangat baik). Pola konsumsi masyarakat Luwu Utara telah mengarah kepada pola

315,14

konsumsi sesuai Pola Pangan Harapan. Terjadi penurunan konsumsi pangan padipadian dimana pada tahun 2007 konsumsi padi-padian sebesar 132,31 kg/kap/thn, pada tahun 2008 mengalami penurunan menjadi 131,98 kg/kap/thn dan terjadi peningkatan konsumsi umbi-umbian, utamanya dari pangan sagu yang merupakan pangan lokal utama Kab. Luwu Utara. Pada tahun 2007 konsumsi sagu masyarakat sebesar 5,5 kg/kap/thn. Dan pada tahun 2008 mengalami peningkatan yang sangat signifikan yaitu sebesar 17,8 kg/kap/thn. Konsumsi sagu selain dalam bentuk kapurung, juga dikonsumsi dalam bentuk pangan olahan seperti dange, atau bagea. Upaya yang dilakukan dalam memperbaiki pola konsumsi pangan masyarakat adalah dengan percepatan penganekaragaman konsumsi pangan dan gizi melalui

berbagai kegiatan. Bila kegiatan-kegiatan ini berjalan dengan baik, maka diharapkan pada Tahun 2015 pola pangan masyarakat Luwu Utara telah mendekati Pola Pangan Harapan.

3.2 SARAN

Untuk mencapai kualitas konsumsi pangan yang sesuai dengan PPH, diperlukan upaya-upaya seperti kampanye Aku Cinta Makanan Indonesia yang beragam dan berimbang, mengacu pada Pedoman Umum Gizi Seimbang (PUGS); Penyuluhan; Diversifikasi konsumsi pangan yang beragam dengan mengutamakan sumber pangan lokal (umbi-umbian); Penyusunan PPH regional dan peningkatan sosialisasi serta advokasi PPH regional kepada berbagai pemangku kepentingan agar upaya pencapaian target skor mutu 100 (sesuai PPH) bagi penduduk Kabupaten Luwu Utara dapat tercapai. Menjaga ketersediaan pangan melalui upaya-upaya seperti Peningkatan produksi dan produktivitas pangan lokal melalui program Mandiri Pangan; Mengembangkan kerjasama jaringan distribusi dan informasi pangan dalam dan antar daerah untuk mewujudkan ketersediaan dan stabilitas harga; Pelestarian sumberdaya alam (lahan dan air) dan lingkungan guna mendukung peningkatan produksi pangan. Perlu sosialisasi pola konsumsi pangan berimbang, bergizi, beragam dan aman atau dikenal B3A.

DAFTAR PUSTAKA Hasmawati, 2009. Analisis Perencanaan Penyediaan Pangan Berdasarkan Pola

Pangan Harapan (PPH) Di Kabupaten Sinjai Provinsi Sulawesi Selatan. Tesis. IPB Bogor. Kp4k Kulon Progo, 2011. Pola Pangan Harapan Kabupaten Kulon Progo Tahun 2010. http://cybex.deptan.go.id. Diakses Tanggal 10 Mei 2012 Lukman, 2009. Situasi Pola Konsumsi Pangan Luwu Utara Dan Upaya Pencapaian Pola Pangan Harapan . http://www.luwuutara.go.id . Diakses Tanggal 10 Mei
2012.

Mahfi, T. Setiawan, B dan Baliwati, YF. 2008. Analisis Situasi Pangan Dan Gizi Untuk perumusan Kebijakan Operasional 233 238 Prathivi, MN. 2012. Strategi Pengembangan Konsumsi Pangan di Kota Jambi. Proposal Tesis. IPB. Bogor Suyatno, 2009. Survey Konsumsi Sebagai Indikator Status Gizi. Fakultas kesehatan Masyarakat Universitas Diponegoro Semarang. ketahanan Pangan Dan Gizi

Kabupaten Lampung Utara Jurnal Gizi dan Pangan, November 2008 3(3):

http://suyatno.blog.undip.ac.id. Diakses Tanggal 24 mei 2012.