Anda di halaman 1dari 24

2.

1 Kedokteran Forensik
2.1.1 Definisi
Forensik berasal dari bahasa Latin yaitu forum yang berarti tempat untuk melakukan
transaksi. Pada perkembangan selanjutnya, forensik diperlukan pada pengungkapan suatu
kasus tindak pidana dengan cara menyusun kembali (rekontruksi) suatu tindak pidana itu
dapat terjadi, sudah barang tentu berdasarkan bukti-bukti yang ada. Ilmu Forensik
dikatagorikan ke dalam ilmu pengetahuan alam dan dibangun berdasarkan metode ilmu alam.
Dalam padangan ilmu alam sesuatu sesuatu dianggap ilmiah jika didasarkan pada fakta atau
pengalaman (empirisme), kebenaran ilmiah harus dapat dibuktikan oleh setiap orang melalui
indranya (positivesme), analisis dan hasilnya mampu dituangkan secara masuk akal, baik
deduktif maupun induktif dalam struktur bahasa tertentu yang mempunyai makna (logika)
dan hasilnya dapat dikomunikasikan ke masyarakatluas dengan tidak mudah atau tanpa
tergoyahkan (kritik ilmu) (Siswanto, 2010).
Cabang-cabang ilmu forensik lainnya adalah: kedokteran forensik, toksikologi
forensik, odontologi forensik, psikiatri forensik, entomologi forensik, antrofologi forensik,
balistik forensik, fotografi forensik, dan serologi / biologi molekuler forensik. Biologi
molekuler forensik lebih dikenal dengan DNAforensic (Siswanto, 2010).

2.1.2 Metode Identifikasi Forensik


Koleksi data merupakan tahapan dalam proses penelitian yang penting, karena hanya
dengan mendapatkan data yang tepat maka proses penelitian akan berlangsung sampai
peneliti mendapatkan jawaban dari perumusan masalah yang sudah ditetapkan. Data yang
kita cari harus sesuai dengan tujuan penelitian. Dengan teknik sampling yang benar, kita
sudah mendapatkan strategi dan prosedur yang akan kita gunakan dalam mencari data di
lapangan.
Identitas seseorang dipastikan bila paling sedikit dua metode yang digunakan
memberikan hasil positip (tidak meragukan). Secara garis besar ada dua metode pemeriksaan,
yaitu:
a. Identifikasi primer
Merupakan identifikasi yang dapat berdiri sendiri tanpa perlu dibantu oleh kriteria
identifikasi lain. Kesalahan dalam pengambilan data primer akan berakibat secara langsung
dalam hasil analisa yang tidak sesuai dengan masalah yang akan dijawab sehingga hasil studi
akan menghasilkan kesimpulan yang salah. Data primer mempunyai pengertian bahwa data
atau informasi tersebut diperoleh dari sumber pertama, yang secara teknis dalam penelitian

disebut responden. Data primer dapat berupa data-data yang bersifat kuantitatif maupun
kualitatif. Teknik identifikasi primer yaitu :
Pemeriksaan DNA
Pemeriksaan ini bertujuan untuk menentukan golongan darah yang diambil baik dari
tubuh korban atau pelaku, maupun bercak darah yang terdapat di tempat kejadian perkara.
Ada dua tipe orang dalam menentukan golongan darah, yaitu:
-

Sekretor

: golongan darah dapat ditentukan dari pemeriksaan darah, air mani dan

cairan tubuh.
-

Non-sekretor : golongan darah hanya dari dapat ditentukan dari pemeriksaan darah.
Pemeriksaan ini memanfaatkan pengetahuan kedokteran dan biologi pada tingkatan

molekul dan DNA. Pemeriksaan ini biasa dilakukan untuk melengkapi dan menyempurnakan
berbagai pemeriksaan identifikasi personal pada kasus mayat tak dikenal, kasus pembunuhan,
perkosaan serta berbagai kasus ragu ayah (paternitas).
Pemeriksaan sidik jari
Metode ini membandingkan gambaran sidik jari jenazah dengan data sidik jari
antemortem. Pemeriksaan sidik jari merupakan pemeriksaan yang diakui paling tinggi
akurasinya dalam penentuan identitas seseorang, oleh karena tidak ada dua orang yang
memiliki sidik jari yang sama.
Pemeriksaan gigi
Pada jenazah yang rusak/busuk untuk menjamin keakuratan dilakukan dua sampai tiga
metode pemeriksaan dengan hasil positif. Pemeriksaan ini meliputi pencatatan data gigi yang
dapat dilakukan dengan menggunakan pemeriksaan manual, sinar x, cetakan gigi serta
rahang. Odontogram memuat data tentang jumlah, bentuk, susunan, tambalan, protesa gigi
dan sebagainya. Bentuk gigi dan rahang merupakan ciri khusus dari seseorang, sedemikian
khususnya sehingga dapat dikatakan tidak ada gigi atau rahang yang identik pada dua orang
yang berbeda, bahkan kembar identik sekalipun.
b. Identifikasi sekunder
Pemeriksaan dengan menggunakan data identifikasi sekunder tidak dapat berdiri sendiri
dan perlu didukung kriteria identifikasi yang lain. Identifikasi sekunder terdiri atas cara
sederhana dan cara ilmiah. Cara sederhana yaitu melihat langsung ciri seseorang dengan
memperhatikan perhiasan, pakaian dan kartu identitas yang ditemukan. Cara ilmiah yaitu
melalui teknik keilmuan tertentu seperti pemeriksaan medis.

Pengamatan pakaian dan perhiasan

Metode ini dilakukan dengan memeriksa pakaian dan perhiasan yang dikenakan
jenzah. Dari pemeriksaan ini dapat diketahui merek, ukuran, inisial nama pemilik, badge,
yang semuanya dapat membantu identifikasi walaupun telah terjadi pembusukan pada
jenazah. Untuk kepentingan lebih lanjut, pakaian atau perhiasan yang telah diperiksa,
sebaiknya disimpan dan didokumentsikan dalam bentuk foto.

Pemeriksaan dokumen
Metode ini dilakukan dengan dokumen seperti kartu identitas (KTP, SIM, kartu

golongan darah, paspor dan lain-lain) yang kebetulan dijumpai dalam saku pakaian yang
dikenakan. Namun perlu diingat bahwa dalam kecelakaan massal, dokumen yang terdapat
dalam saku, tas atau dompet pada jenazah belum tentu milik jenazah yang bersangkutan.

Identifikasi medik
Metode ini dilakukan dengan menggunakan data pemeriksaan fisik secara

keseluruhan, meliputi tinggi dan berat badan, jenis kelamin, warna rambut, warna tirai mata,
adanya luka bekas operasi, tato, cacat atau kelainan khusus dan sebagainya. Metode ini
memiliki akurasi yang tinggi, oleh karena dilakukan oleh seorang ahli dengan menggunakan
berbagai cara atau modifikasi.

2.4 Odontologi Forensik


Pengertian forensik menurut Dorland (2010), forensik adalah berkaitan dengan suatu
tempat jual-beli atau tempat pertemuan umum berkenaan dengan atau dilakukan dalam
peristiwa hukum (Dorland, 2010).
Pengertian forensik menurut identifikasi ilmu kedokteran gigi forensik. Yang
dimaksud dengan identifikasi ilmu kedokteran gigi forensik adalah semua aplikasi dari
disiplin ilmu kedoktaran gigi yang terkait dalam suatu penyidikan dalam memperoleh datadata post mortem, berguna untuk menentukan otentitas dan identitas korban maupun pelaku
demi kepentingan hukum dalam suatu proses peradilan dan menegakkan kebenaran (Lukman,
2006).
Apabila seorang dokter gigi dengan surat permintaan sebagai anggota penyidik,
anggota tim identifikasi, dan sebagai saksi ahli apabila hakim sulit memutuskan sesuatu
perkara dalam suatu sidang peradilan sedangkan pada tubuh korban terdapat pola bekas
gigitan, menggunakan gigi palsu, serta seluruh data- data gigi yang telah dilakukan dari
semua disiplin ilmu kedokteran gigi maka hakim akan meminta seorang ahli untuk

memastikan hal tersebut diatas demi memantapkan keputusan yang akan diambilnya
(Lukman, 2006).

a) Sebagai suatu metode identifikasi pemeriksaan gigi memiliki keunggulan sbb:


1. Gigi merupakan jaringan keras yang resisten terhadap pembusukan dan pengaruh
lingkungan yang ekstrim.
2. Karakteristik individual yang unik dalam hal susunan gigi geligi dan restorasi gigi
menyebabkan identifikasi dengan ketepatan yang tinggi.
3. Kemungkinan tersedianya data antemortem gigi dalam bentuk catatan medis gigi
(dental record) dan data radiologis.
4. Gigi geligi merupakan lengkungan anatomis, antropologis, dan morfologis, yang
mempunyai letak yang terlindung dari otot-otot bibir dan pipi, sehingga apabila terjadi
trauma akan mengenai otot-otot tersebut terlebih dahulu. Bentuk gigi geligi di dunia
ini tidak sama, karena berdasarkan penelitian bahwa gigi manusia kemungkinan sama
satu banding dua miliar.
5. Gigi geligi tahan panas sampai suhu kira-kira 400C.
6. Gigi geligi tahan terhadap asam keras, terbukti pada peristiwa Haigh yang terbunuh
dan direndam dalam asam pekat, jaringan ikatnya hancur, sedangkan giginya masih
utuh (Lukman, 2006).
b) Kekurangan penggunaan gigi dalam odontologi forensik
1. Untuk memperoleh gigi antemortem, dental record, kesulitan yang dijumpai, pertama
adalah adanya kenyataan bahwa sebelum semua orang terarsipkan data gigi dengan
baik. untuk mengatasi hal ini maka hendaknya dapat diupayakan pencatatan
pencatatan data gigi pada setiap pemeriksaan atau perawatan gigi semua orang
terutama pada orang-orang yang tugasnya mempunyai resiko jiwa (Lukman, 2006).
2. Keadaan gigi setiap orang dapat berubah karena pertumbuhan, kerusakan,
perkembangan serta perawatannya (Lukman, 2006).

Ruang lingkup odontologi forensik


Ruang lingkup odontologi forensik sangat luas meliputi semua bidang keahlian
kedokteran gigi. Secara garis besar odontologi forensik membahas beberapa topik:
1. Identifikasi benda bukti manusia.

2. Penentuan umur dari gigi.


3. Penentuan jenis kelamin dari gigi.
4. Penentuan ras dari gigi.
5. Penentuan etnik dari gigi.
6. Analisis jejas gigit (bite marks).

21

7. Peran dokter gigi forensik dalam kecelakaan massal.


8. Peranan pemeriksaan DNA dari bahan gigi dalam identifikasi personal (Harvey,1996).

2.4.3 Peran Dokter Gigi dalam Kedokteran Gigi Forensik


1. Identifikasi korban meninggal massal melalui gigi-geligi mempunyai kontribusi

yang

tinggi dalam menentukan identitas seseorang. Contoh:


Pada kasus bom Bali, korban yang teridentifikasi berdasarkan gigi-geligi mencapai
60%
Gigi bisa mengidentifikasi korban termasuk tokoh utama terorisme di Indonesia,
DR.Azahari.
2. Dokter gigi berperan penting dalam melakukan identifikasi korban bencana karena korban
yang hangus terbakar dan mengalami pembusukan tingkat lanjut sulit untuk dikenali dan
sudah tidak dapat dilakukan identifikasi melalui pemeriksaan visual (Unair, 2008).

Seorang dokter gigi forensik harus memiliki beberapa kualifikasi sebagai berikut :
1. Kualifikasi sebagai dokter gigi umum.
Kualifikasi terpenting yang harus dimiliki oleh seorang dokter gigi forensik adalah latar
belakang kedokteran gigi umum yang luas, meliputi semua spesialisasi kedokteran gigi.
Sebagai seorang dokter gigi umum, kadang-kadang ia perlu memanggil dokter gigi spesialis
untuk membantunya memecahkan kasus.
2. Pengetahuan tentang bidang forensik terkait.

Seorang dokter gigi forensik harus mengerti sedikit banyak tentang kualifikasi dan bidang
keahlian forensik lainnya yang berkaitan dengan tugasnya, seperti penguasaan akan konsep
peran dokter spesialis forensik, cara otopsi, dsb.
3. Pengetahuan tentang hukum.Seorang dokter gigi forensik harus memiliki

pengetahuan tentang aspek legal dari odontologi forensik, karena ia akan


banyak berhubungan dengan para petugas penegak hukum, dokter forensik
dan juga pengadilan. Dalam hal kasus kriminal ia juga harus paham mengenai
tata cara penanganan benda bukti yang merupakan hal yang amat menentukan
untuk dapat diterima atau tidaknya suatu bukti di pengadilan (Harvey,1996).

Identifikasi dengan sarana gigi dilakukan dengan cara membandingkan data gigi
yang diperoleh dari pemeriksaan orang atau jenazah tak dikenal (data postmortem) dengan
data gig yang pernah dibuat sebelumnya dari orang yang diperkirakan(data antemortem)
(Julianti dkk, 2008).
Data antemortem merupakan syarat utama yang harus ada apabila identifikasi dengan
cara membandingkan akan diterapkan. Data antemortem tersebut berupa (Julianti dkk, 2008).
-

Dental record, yaitu keterangan tertulis berupa odontogram atau catatan keadaan
gigi pada waktu pemeriksaan,pengobatan dan perawatan gigi.

Foto rontgen gigi

Cetakan gigi

Prothesis gigi atau alat orthodonsi

Foto close up muka atau profil daerah mulut dan gigi

Keterangan dari orang-orang terdekat di bawah sumpah


Untuk data gigi postmortem yang perlu dicatat pada pemeriksaan antaara lain (Julianti

dkk, 2008).
-

Gigi yang ada dan tidak ada,bekas gigi yang tidak ada apakah masih baru atau sudah
lama.

Gigi yang ditambal,jenis dan klasifikasi bahan tambal

Anomali bentuk dan posisi

Karies atau kerusakan yang ada

Jenis dan bahan restorasi

Atrisi dataran kunyah gigi yang merupakan proses fisiologis untuk fungsi
mengunyah. Derajat atrisi ini sebanding dengan umur

Gigi molar ketiga sudah tumbuh atau belum

Ciri-ciri populasi ras dan geografis

Identifikasi Melalui Gigi Geligi


a. Usia
Gigi dapat digunakan untuk menentukan usia. Menurut Etti Indriati, Guru Besar
Antropologi Fakultas Kedokteran Universitas Gajah Mada ketika permukaan kunyah
gigi geligi sudah aus dan enamelnya (email) menipis hingga menyempulkan lapisan
gigi, korban diperkirakan usia 40 tahun. Untuk usia 15-22 dapat dilihat dari
perkembangan geraham bungsu yang pertumbuhannya bervariasi (Zaid, M. 2012)
Penentuan usia melalui gigi juga dapat dilakukan melalui berbagai cara, antara
lain dengan melihat pertumbuhan dan perkembangan gigi. Diketahui bahwa
perkembangan gigi mulai dapat dipantau sejak mineralisasi gigi sementara, yaitu pada
usia 4 bulan dalam kandungan hingga mencapai saat sempurnanya gigi geraham
kedua tetap. Pemanfaatan graham bungsu mulai terbatas karena graham ini sudah
banyak yang tidak ditemukan lagi.
Setelah masa ini maka pertumbuhan dan perkembangan gigi tidak banyak lagi
membantu untuk penentuaan usia karena kondisinya dapat dikatakan menetap. Untuk
menyelesaikan masalah tersebut ada 6 hal yang dapat membantu menentukan usia,
yaitu :
(1) Atrisi : akibat penggunaan yang rutin pada saat makan, maka permukaan gigi
secara berlanjut akan menyalami keausan. Ausnya gigi ini akan bertambah,
sesuai dengan pertambahan umur.
(2) Penurunan tepi gusi sesuai dengan pertumbuhan dan pertambahan umur, maka
tepi gusi akan bergerak ke arah ujung akar.
(3) Pembentukan dentin sekunder : sebagai upaya perlindungan alami, pada
dinding pulpa gigi akan dibentuk dentin sekunder, yang bertujuan menjaga
ketebalan jaringan gigi yang melindungi pulpa. Semakin tua seseorang maka
semakin tebal jaringan dentin sekunder.
(4) Pernbentukan semen sekunder : dengan bertambahnya umur, terjadi pula
pembentukan semen sekunder di daerah ujung akar.

(5) Transparansi dentin : karena proses kristalisasi pada bahan mineral gigi, maka
jaringan dentin gigi berangsur-angsur menjadi transparan. Proses transparan
ini dimulai dari ujung akar gigi meluas ke arah mahkota.
(6) Penyempitan/penutupan foramen apikalis : sejalan dengan pertambahan umur,
foramen apikalis akan semakin menyempit, dan tidak jarang menutup sama
sekali(Alphonsus R. Quendangen, 1993)
b. Ras
Gigi dapat digunakan untuk menunjukkan ras seseorang. Hal ini menunjukkan
perbedaan ras terletak pada ukuran gigi dan morfologi tulang pada langit-langit mulut
(Zaid, M. 2012)
Umat manusia di dunia, secara antropologis dibagi ke dalam 3 ras utama yaitu :
kaukasoid, mongoloid dan negroid. Ternyata tiap ras memiliki ciri khas tertentu pada
tubuhnya, yang membedakan satu sama lain. Ciri tersebut diturunkan secara genetic
sesuai dengan hukum Mendel(Alphonsus R. Quendangen, 1993)
Namun perlu diperhatikan, bahwa tidak ditemukan suatu ciri yang mutlak hanya
terdapat pada satu ras. Demikian pula dapat dikatakan hampir tidak akan ditemukan
satu individu yang masih murni satu ras. Karena itu penentian ras akan lebih
berhubungan dengan fenotip yang timbul, daripada genotip (Alphonsus R.
Quendangen, 1993)
Gambaran gigi untuk ras mongoloid adalah sebagai berikut (Julianti dkk, 2008):
1. Insisivus berbentuk sekop. Insisivus pada maksila menunjukkan nyata berbentuk
sekop pada 85-99% ras mongoloid. 2 sampai 9 % ras kaukasoid dan 12 % ras negroid
memperlihatkan adanya bentuk seperti sekop walaupun tidak terlalu jelas.
2. Dens evaginatus. Aksesoris berbentuk tuberkel pada permukaan oklusal premolar
bawah pada 1-4% ras mongoloid.
3. Akar distal tambahan pada molar 1 mandibula ditemukan pada 20% mongoloid.
4. Lengkungan palatum berbentuk elips.
5. Batas bagian bawah mandibula berbentuk lurus

Gambar 2.

Gambaran gigi untuk Ras kaukasoid adalah sebagai berikut: (Julianti dkk, 2008)
1. Cusp carabelli, yakni berupa tonjolan pada molar 1.
2. Pendataran daerah sisi bucco-lingual pada gigi premolar kedua dari mandibula.
3. Maloklusi pada gigi anterior.
4. Palatum sempit, mengalami elongasi, berbentuk lengkungan parabola.
5. Dagu menonjol.

Gambar 3
Gambaran gigi untuk ras negroid adalah sebagai berikut (Julianti dkk, 2008)
1. Pada gigi premolar 1 dari mandibula terdapat dua sampai tiga tonjolan.
2. Sering terdapat open bite.
3. Palatum berbentuk lebar.
4. Protrusi bimaksila.
Di bawah ini merupakan contoh gambar open bite (Julianti dkk, 2008)

Gambar 4
c. Jenis Kelamin
Penentuan jenis kelamin secara umum, dapat dilakukan dari tanda-tanda fisik
seksual. Namun dalam hal jaringan lunak telah hilang, maka penentuan pada tulang
dapat dilakukan dari beberapa tulang, khususnya tulang panggul.
Beberapa peneliti juga menyatakan adanya ciri khas antara lain :
(1) Bentuk lengkung gigi pada pria cenderung meruncing, sedangkan pada wanita,
cenderung oval.
(2) Ukuran cervico-incisival di bagian mesio distal pada gigi taring bawah, pada
pria lebih besar (kurang lebih 1,5), sedangkan wanita lebih kecil (kurang lebih
1).
(3) Beberapa ahli juga merujuk pernyataan Leon Williams di bidang prostetik,
bahwa bentuk gigi seri pertama atas adalah kebalikan bentuk wajah, sehingga
bentuk gigi seri pria cenderung maskulin sedangkan wanita cenderung
feminism(Alphonsus R. Quendangen, 1993)
Anderson mencatat bahwa pada 75% kasus, mesio distal pada wanita
berdiameter kurang dari 6,7 mm, sedangkan pada pria lebih dari 7 mm. Saat ini
sering dilakukan pemeriksaan DNA dari gigi untuk membedakan jenis kelamin
(julianti dkk, 2008).
d. Golongan darah
Penentuan golongan darah dari gigi didasarkan adanya jaringan pulpa di
dalam gigi. Bergantung pada bagaimana kondisi jaringan pulpa ini, penentuan
golongan dapat dilakukan dengan berbagai cara yaitu :

(1) Jika pulpa masih ditentukan dalam keadaan segar, maka darah dapat langsung
diambil, untuk penentuan golongan darah dengan cara biasa.
(2) Jika ditemukan hanya pulpa yang sudah mengering, dapat diusahakan melalui
prosedur yang sama seperti pengolahan bercak darah pada kain/darah
mengering.
(3) Bila keadaan pulpa sudah demikian rusak, atau bahkan sudah tidak ditemukan
lagi, maka dapat dilakukan dengan bantuan cara absorption-ilution. Cara ini
dilakukan dengan cara mengambil jaringan dentin dalam ruang pulpa, yaitu
bagian dinding yang melekat pada jaringan pulpa. Jaringan dentin tersebut
diabsorpsi semalam suntuk dengan larutan khusus, kemudian disentrifus.
Endapan yang kemudian terbentuk diambil untuk penentuan golongan
darah(Alphonsus R. Quendangen, 1993)
e. Kebiasaan/pekerjaan
Ada beberapa pekerjaan atau kebiasaan yang meninggalkan tanda-tanda
tertentu pada gigi, sehingga dapat memberikan petunjuk untuk mengenali si
korban, misalnya :
(l) Pekerjaan rutin di pabrik batu baterai mengakibatkan pewarnaan gelap pada
tepi ginggiva akibat terlalu banyak berkontak dengan timah hitam.
(2) Pekerjaan penata rambut atau tukang sepatu yang mempunyai kebiasaan
menggunakan gigi untuk membuka jepitan rambut atau mempersiapkan paku
sepatu, akan menyebabkan tanda-tanda hair-dresser teeth atau shoemakers
teeth berupa lekuk-lekuk pada permukaan gigi berukuran sebesar jepitan
rambut dan paku sepatu.
(3) Kebiasaan merokok, telah diketahui rokok menyebabkan pewarnaan pada
akibat asap rokok yang dihisap(Alphonsus R. Quendangen, 1993)
f. Ciri khas
Kadang-kadang ada hal-hal spesifik yang dapat segera menunjukan pada
seseorang tersebut, misalnya jika terdapat sejumlah perawataan gigi di dalam
mulut, dan ditemukan rekam data gigi tersebut dapat menentukan identitas

seseorang dengan pasti, selain itu juga terdapat tanda-tanda spesifik tertentu yang
akan segera dikenali oleh orang-orang terdekat dengan si korban, misalnya
ompong pada depan, gigi yang kecil dan lain-lain. Ciri-ciri tersebut dapat
membimbing identifikasi setelah didukung berbagai data yang lain(Alphonsus R.
Quendangen, 1993)
g. Sidik jari DNA
Akhir-akhir ini dikembangkan cara identifikasi dengan melalui analisis
DNA. Ternyata dengan cara khusus, DNA dapat pula diisolasi dari jaringan gigi.
Melalui analisis DNA profiling ini, dapat ditentukan hubungan kekeluargaan
antara anak dengan bapak dan ibunya(Alphonsus R. Quendangen, 1993).
Identifikasi korban melalui pola gigitan pelaku
Menurut Lukman pada tahun 2003 pola gigitan mempunyai suatu gambaran
dari anatomi gigi yang sangat karakteristik yang meninggalkan pola gigitan pada
jaringan ikat manusia baik disebabkan oleh hewan maupun manusia yang masingmasing individu sangat berbeda (Lukman, 1994).
Klasifikasi Pola Gigitan
Pola gigtan mempunyai derajat perlukaan sesuai dengan kerasnya gigitan pada pola
gigitan manusia terdapat 6 kelas,yaitu :
1) Kelas 1
Pola gigitan terdapat jarak dari gigi insisif dan kaninus.

Gambar 8 . Memperlihatkan pola gigi seri sentralis dan naturalis dan kaninus
denga jarak sesuai dengan susunan gigi geliginya.
2) Kelas II
Pola gigitan kelas II seperti pola gigiyan kelas I tetapi terlihat pola gigitan
cups bukalis dan palatalis maupun cusp bukalis dan cusp lingualis tetapi
derajat pola gigitannya masih sedikit.

Gambar 9. Memperlihatkan pola gigitan dari gigi insisif, kaninus, dan cusp
premolar rahang atas dan rahang bawah.
3) Kelas III
Pola gigitan kelas III derajat luka lebih parah dari kelas II yaitu permukaan
gigi insisif telah menyatu akan tetapi dalamnya luka gigitan mempunyai
derajat lebih parah dari pola gigitan kelas II.

Gambar 10. Memperlihatkan permukaan kulit dengan luka sesuai dengnan


garis gigitan gigi insisif dan kaninus sedangkan gigi premolar lebih
mempunyai luka lebih dalam.
4) Kelas IV
Pola gigitan kelas IV terdapat luka pada kulit dan otot di bawah kulit yang
sedikit terlepas atau rupture sehingga terlihat pola gigitan irregular.

Gambar 11. Memperlihatkan ketidakteraturan dari keparahan derajat pola


gigitan dari gigi kaninus dan insisif yang sangat dalam baik pada rahang atas
maupun rahang bawah sedangkan pola gigitan gigi premolar kedua cusp
hamper menyatu.
5) Kelas V

Pola gigitan kelas V terlihat luka yang menyatu pola gigitan insisif, kaninus,
dan premolar baik pada rahang atas maupun bawah.

Gambar 12. Memperlihatkan pola luka gigitan yang sangat lebar serta
ketidakteraturan dari semua gigi depan dan premolar.

6) Kelas VI
Pola gigitan kelas VI memperlihatkan luka dari seluruh gigitan dari gigi
rahang atas dan bawah dan jaringan kulit serta jaringan otot terlepas sesuai
dengan kekerasan oklusi dam pembukaaan mulut.

Gambar 13. Memperlihatkan luka akibat pola gigitan sangat dalam dan buas
pada jaringan kulit dan jaringan ikat terlepas seluruhnya.

Kaitan ilmu kedogi dengan sistem perundang- undangan (hukum)


Dokter gigi sebagai tenaga kesehatan di bidang gigi dan mulut dapat membantu penyidik
dalam pemeriksaan bidang kedokteran gigi forensik, sehingga dapat di panggil sebagai saksi
ahli di pengadilan untuk memberikan keterangan dan pendapatnya dengan benar dan baik,
sesuai bidang keahliannya. (Julianti dkk, 2008).
Pasal 179 KUH Pidana
Setiap orang yang dimintai pendapatnya sebagai ahli kedokteran kehakiman
(forensik) atau dokter, berkewajiban memberikan keterangan ahli demi keadilan.

Pasal 53 ayat 2 UU no. 23 tahun 1992 tentang kesehatan


Tenaga kesehatan dapat dilibatkan dalam upaya pembuktian dengan melakukan
tindakan medis tertentu, baik dalam perkara pidana maupun perkara lainnya melalui
permintaan tertulis oleh pejabat yang berwenang yang menangani kasus tersebut.
Morfologi Gigi Permanen
1. Gigi Incisivus Tetap Pertama Atas
Gigi Incisivus sentral atas adalah gigi kesatu di rahang atas, yang terletak dikiri kanan
dari garis tengah / median (Itjingningsh, 1991).

Gambar 1. Insisivus sentral atas kanan


Ciri Identifikasi Utama :
1. Permukaan mesial lurus dan terletak pada sudut tegak lurus tajam ke tepi
insisal. Sudut disto-insisal lebih bulat
2. Mahkota besar, dibandingkan akar-merupakan gigi anterior terbesar
3. Marginal ridge cukup jelas pada permukaan palatal cekung, dengan cingulum
berkembang baik.
4. mahkota berinklinasi ke palatal; akar berinklinasi sedikit ke distal.
5. permukaan labial cembung dan halus.
6. Cervical margin paling berkelok pada sisi mesial.
7. Akar tunggal meruncing, dengan potongan melintang berbentuk segitiga membulat dan
salah satu permukaan yang agak datar menghadap ke labial (Geoffrey C. van Beek,
1996).

2. Incisivus Kedua Atas


Gigi ini adalah gigi ke- 2 dari garis tengah. Bentuk fungsionalnya sama dengan I1
atas, sehingga mempunyai tugas yang sama di dalam mulut, yakni untuk menggigit dan
memotong makanan. Dibandingkan dengan I1 atas, dimensi koronanya lebih kecil dalam
semua jurusan dan bentuknya lebih bulat. Akarnya lebih langsing dan apeksnya runcing. I2
atas mempunyai banyak variasi / anomali (Itjingningsh, 1991).

Gambar 2. Insisiv lateral atas kanan

Ciri Identifikasi Utama :


1. Sudut mesio-insisal lancip; sudut disto-insisal lebih membulat.
2. Tepi insisal jelas miring ke bawah ke permukaan distal yang lebih pendek.
3. mahkota lebih membulat, lebih pendek dan lebih sempit dimensi mesio distal daripada
incicivus pertama atas.
4. Cingulum pada permukaan palatal sering menutupi lubang foramen caecum incisivum.
5. Permukaan palatal lebih cekung daripada incisivus pertama atas.
6. Akar tunggal yang meruncing halus ke apeks, runcing yang membengkok ke distal.
7. Cervical margin lebih berkelok-kelok pada permukaan mesial daripada permukaan
distal (Geoffrey C. van Beek, 1996).
3. Incisivus Pertama Bawah
Incisivus pertama bawah adalah gigi pertama di rahang bawah, kanan atau kiri dari
garis tengah. Pada umumnya, gigi ini adalah gigi yang paling kecil dalam lengkung gigi.
Lebar koronanya sedikit lebih besar dari setengah ukuran mesio distal insisivus pertama atas,
tetapi lebar labio-lingualnya hanya lebih kecil 1 mm. perbaikan tidak mudah dilakukan pada
gigi ini, tetapi untungnya, gigi ini jarang sekali perlu diperbaiki. Akarnya, satu, sempit mesiodistal, panjang akar hampir sama dengan insisivus pertama atas dan apeksnya bengkok ke
distal (Itjingningsh, 1991).

Ciri Identifikasi Utama :


1. Akar tunggal, mendatar mesio-distal dan cenderung bengkok ke distal.
2. Tepi insisal tegak lurus terhadap garis yang membagi dua mahkota labio
lingual.
3. Panjang akar 12 mm.
4. Alur longitudinal distal akar lebih jelas daripada mesial.
5. Gigi terkecil pada gigi-geligi tetap (Geoffrey C. van Beek, 1996).

4. Incisivus Kedua Bawah


1. Ia sedikit lebih kecil daripada incisivus pertama bawah; mahkota berbentuk kipas dan
tepi insisal lebih lebar mesiodistal.
2. Sisi insisal: tepi insisal tidak tegak lurus terhadap garis yang membelah dua akar, tetapi
terpuntir ke distal, dalam arah lingual, mengikuti garis lengkung gigi.
3. Panjang akar 14 mm.

4. Permukaan mesial mahkota sedikit lebih panjang daripada distal, sehingga tepi insisal
sedikit miring.
5. Marginal ridge mesial dan distal samar-samar, tetapi lebih menonjol daripada incisivus
pertama bawah (Geoffrey C. van Beek, 1996).

5. Kaninus Atas
Kaninus / Canine / Cuspid adalah gigi ke 3 dari garis tengah, dan satu satunya
gigi di rahang yang mempunyai 1 cusp. Gigi ini diberi nama Kaninus karena pertumbuhan
gigi ini pada binatang Carnivorous baik sekali (mis. anjing) sebab mempunyai akar yang
terpanjang dan terbesar sehingga gigi ini kuat sekali. Koronanya adalah korona yang
terpanjang di dalam mulut dan berbentuk baik sekali baik kekuatan terhadap stress dan
pemakaian maupun kebersihan. Pada umumnya gigi ini adalah gigi terakhir yang akan
tanggal, kadangkala masih tetap di rahang sesudah gigi lainnya hilang. Seringkali dipakai
untuk pegangan dari geligi tiruan. Karena posisinya dalam rahang, panjang dan angulasi
akarnya maka gigi Kaninus menjadi struktur yang penting dari muka, yang member karakter,
kekuatan dan kecantikan (Itjingningsh, 1991).
Ciri Identifikasi Utama :
1. Cuspis tunggal runcing kira-kira segaris dengan sumbu panjang akar.
2. Lereng distal cuspis lebih panjang daripada lereng mesial dan menyatu dengan permukaan
distal cembung.
3. Proporsi keseluruhan kekar panjang.
4. Bagian labial cembung jelas dan cingulum palatal besar.
5. Garis cervikal kurang berkelok pada permukaan distal.
6. Akar tunggal sangat panjang dengan potongan melintang segitiga membulat.
7. Permukaan disto dan mesio-palatal akar sering beralur longitudinal (Geoffrey C. van Beek,
1996).

Gambar 3 dan 4. Caninus atas dan bawah


6. Kaninus Bawah
Tugas kaninus bawah dan atas sama, sehingga glnya dari semua permukaan sama.
Koronya lebih panjang serviko insisal dan lebih sempit mesio distal daripada C atas.
Singulumnya tidak begitu nyata. Pada permukaan mesial dan distal, bagian sepertiga servikal

tidak begitu tebal. Permukaan lingual lebih rata daripada permukaan lingual dari C atas,
hampir sama dengan lain lain gigi geligi depan bawah. Pada umumnya ujung akar
melengkung ke distal, tetapi kadang kadang juga terdapat C dengan ujung akar yang
membengkok ke mesial. Jika C ini belum aus, gigi ini adalah gigi yang paling panjang di
dalam mulut (Itjingningsih, 1991).
Ciri Identifikasi Utama :
1. Profil distal mahkota lebih membulat daripada mesial.
2. mahkota lebih sempit mesiodistal dibanding caninus atas, sehingga mahkota tampak lebih
besar sebanding.
3. Hanya caninus bawah yang mungkin mempunyai akar berbifurkasi, suatu variasi yang
tidak jarang terjadi.
4. Lereng mesial cuspis lebih pendek daripada yang dista
5. Cingulum kurang jelas bila dibanding dengan caninus atas.
6. Permukaan labial dari mahkota kurang lebih segaris lurus dengan akar.
7. Permukaan labial dari mahkota bersambung lengkung longitudinal dengan akar.

8. Pada kebanyakan kasus, akar cenderung bengkok sedikit ke distal. Mahkota tampak
miring ke distal dalam hubungan dengan akar (Geoffrey C. van Beek, 1996).

7. Premolar Pertama Atas


1. Akar dua (bukal dan palatal) dan inklinasi ke distal.
2. Cusp dua buah (bukal dan palatal), cusp bukal lebih besar dari palatal.
3. Lereng mesial cusp bucal lebih panjang dari distal.
4. Cusp palatal sedikit miring ke mesial.
5. Bagian oklusal lebih angular dari Premolar kedua.
8. Premolar Kedua Atas
1. Akar tunggal, mesiodistal datar dan lebih panjang dari premolar pertama atas.
2. Cusp bukal dan palatal lebih kecil dan lebih rendah dari premolar pertama atas.
3. Lereng mesial bukal cusp lebih pendek dari distal.
4. Bagian oklusal oval.
9. Premolar Pertama Bawah
1. Fossa oklusal distal lebih besar dari mesial.
2. Cusp bukal besar dan runcing, cusp lingual kecil.
3. Mahkota inklinasi ke palatalPermukaan bukal mahkota cembung, permukaan
lingual hampir lurus.
4. Bagian oklusal sirkular, menndatar pada mesiolingual.
5. Akar tunggal, bulat dan inklinasi ke distal.

10. Molar Pertama Atas

1. Gigi molar paling besar.


2. Mempunyai 4 cusp dengan mesiopalatal paling besar dan distopalatal paling
kecil.
3. Cusp bukal lebih runcing dari cusp palatal.
4. Bukolingual mahkota lebih besar dari mesiodistal.
5. Terdapat tuberculum carabelli pada cusp mesiopalatal.
6. Akar tiga, dan terpisah, akar palatal paling panjang dan mengembang, akar bukal
berinklinasi ke distal.
7. Bagian oklusal berbentuk jajaran genjang

11. Molar Pertama Bawah


1. Gigi terbesar pada rahang bawah.
2. Mempunyai 5 cusp, 3 bukal dan 2 lingual.
3. Permukaan bukal berinklinasi ke lingual.
4. Mesiodistal mahkota lebih besar dari bukolingual.
5. Bagian oklusal berbentuk segi empat.
6. Mempunyai 2 akar, akar mesial lebih panjang, akar distal lebih bulat.
(Itjingningsh, 1991).

2.1.2 Perbedaan Gigi Susu dan Permanen


1. Pada gigi susu tidak ada gigi premolar atau gigi yang menyerupai premolar.
2. Akar gigi susu mengalami responsi.
3. Pada gigi susu tidak terbentuk sekunder dentin.
4. Permukaan fasial gigi susu lebih licin dari pada gigi permanen.
5. Gigi geligi susu lebih putih dari pada gigi geligi permanen.
6. Permukaan bukal dan lingual dari gigi molar susu lebih datar dari pada gigi molar permanen.
7. Ukuran mesio distal lebih lebar dari pada ukuran serviko insisalnya dibandingkan dengan gigi
permanen.
8. Ukuran mesio distal akar akar gigi susu anterior sempit.
9. Bentuknya menyerupai bentuk elemen yang bersangkutan pada gigi geligi permanen tetapi
lebih kecil.

10. Servikal ridge pada pandangan bukal dan lingual dari gigi molar susu lebih tegas dari pada
molar tetap.
11. Ruang pulpa gigi susu lebih besar daripada rung pulpa gigi permanen.
12. Secara keseluruhan ukuran gigi susu lebih kecil daripada gigi permanen (Itjingningsih, 1991).

2.3 Nomenklatur Gigi


nomenklatur adalah cara menulis gigi geligi. Ada beberapa cara penulisan
nomenklatur diantaranya yaitu (Itjingningsih, 1991):
1. Cara Zigmondy
Gigi Tetap

8765432112345678
8765432112345678

Contoh:

P2 atas kanan = 5
I1 bawah kiri = 1

Gigi Susu

V IV III II I I II III IV V
V IV III II I I II III IV V

Contoh: c bawah kanan = III


M2 atas kiri = V
2. Cara Palmers
Cara yang paling mudah dan universal untuk dental record
Gigi Tetap

8765432112345678
8765432112345678

Contoh:

P2 atas kanan = 5
I1 bawah kiri = 1

Gigi Susu

EDCBAABCDE
EDCBAABCDE

Contoh: c bawah kanan = C, m2 atas kiri = E


3. Cara Amerika
Yaitu dengan cara menghitung dari atas kekiri, kekanan, kebawah kanan lalu kebawah
kiri
Gigi Tetap ( pakai angka biasa )
16 15 . . . . . . . . 9

8 . . . . . . . . . .2 1

17 18 . . . . . . . 24

25 . . . . . . . 31 32

Contoh:

P2 atas kanan = 13
I1 bawah kiri = 25

Gigi Susu ( pakai huruf romawi )


X IX . . . . . . . . VI

V IV . . . . . . . . . I

XI XII . . . . . . . XV XVI XVIII . . . . XX


Contoh: c bawah kanan = XIII
M2 atas kiri = I
4. Cara Applegate
Kebalikan dari cara Amerika yaitu dengan cara menghitung dari atas kanan, kekiri,
kebawah kiri, lalu kebawah kanan
Gigi Tetap

12...........8

9 . . . . . . . . . . . 15 16

32 31 . . . . . . . . 25

24 . . . . . . . . . . 18 17

Contoh:

P2 atas kanan = 4
I1 bawah kiri = 24

Gidi Susu

I II . . . . . . . . . . . . V

VI . . . . . . . . . . . . . X

XX XIX . . . . . . . XVI XV . . . . . . . . . . . . XI

Contoh: c bawah kanan = XVIII


M2 atas kiri = X
5. Cara haderup
Gigi Tetap

Contoh:

P2 atas kanan = 5 +
I1 bawah kiri = -1

Gigi Susu
Contoh: c bawah kanan = 03 M2 atas kiri = + 05
6. Cara G. B. Denton
Gigi Tetap

Contoh:

P2 atas kanan = 2.5


I1 bawah kiri = 4.1

Gigi Susu

Contoh: c bawah kanan = c.3


M2 atas kiri = a.5

7. Sistem 2 Angka dari International Dental Federation


Gigi Tetap

(Angka kedua menunjukan gigi apa dalam kuadran) 4

3
Contoh: P2 atas kanan = 15
I1 bawah kiri = 31
Gigi Susu

Contoh: c bawah kanan = 83


m2 atas kiri = 65
Keuntungan cara ini mudah dimengerti, diajarkan, dicetak, ditulis dan dipindahkan ke
komputer.

8. Cara Utrecht / Belanda


Dengan menggunakan tanda-tanda :
S

: Superior / Atas

: Inferior / Bawah

: Dexter / Kanan

: Sinister / Kiri

Gigi Tetap ( menggunakan Huruf Besar )


Contoh: P2 atas kanan = P2Sd
I1 bawah kiri = I1Is
Gigi Susu ( Pakai Huruf Kecil )
Contoh: c bawah kanan = cId
m2 atas kiri = m2S
2.2.3 Gigi berperan penting dalam forensik
Sebagai suatu metode identifikasi pemeriksaan gigi sangat penting disebabkan karena
1. Gigi merupakan jaringan keras yang resisten terhadap pembusukan dan pengaruh
lingkungan yang ekstrim.
Perbedaan Tulang dengan Gigi
a. Tulang

Bagian tulang

Substansia spongiosa (berrongga) : trabeculae

Substansia compacta (padat)

Os compactum, terdiri dari :

75% matriks anorganik / mineral (Ca)

25% matriks organik (97% kolagen, 3% air)

2 komponen terdiri dari :

Anorganik : calcium fosfat (hydroxyapatite : Ca(PO)(OH)),


magnesium, natrium, sodium, sitrat, potasium, karbonat

Organik : serabut kolagen

b. Gigi

Terdiri 3 jaringan yang termineralisasi:


1. Enamel
2. Dentin
3. Cementum

Enamel

Terdiri jutaan enamel rods / prisma.


DEJ permukaan mahkota
Paling keras & kalsifikasi tinggi

Komposisi kimia :

96 97% bahan anorganik hydroxyapatite


Ca(PO)(OH))

4% bahan organik

3 4% air

Kenapa gigi Terkeras


1) Komposisi bahan anorganik terbesar
2) Di dalam cavum oris
3) Terlindung dan terbasahi oleh air liur
4) Menurut scott (1997):
a) Gigi abu pada suhu 1000F - 1200F (538C 649C)
b) Denture akrilik abu pada suhu 1000F - 1200F (538C 649C)
c) Mahkota & inlay alloy emas abu pada suhu 1600F - 2000F
(871C - 1093C)
d) Mahkota / jembatan porselen hancur pada 2000F (1093C)
e) Tumpatan Amalgam abu pada 1600F (871C)

19