Anda di halaman 1dari 12

BAB I

PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Endometriosis merupakan salah satu penyakit ginekologik yang dewasa ini
paling banyak mendapat perhatian para ahli dinegara-negara maju maupun dinegara
berkembang, telah banyak penelitian yang dilakukan terhadap endometriosis, namun
hingga kini penyebab dan patogenesisnya belum diketahui juga secara pasti. Namun
dalam satu hal para ahli sepakat, bahwa pertumbuhan endometriosis sangat
dipengaruhi oleh hormon steroid, terutama estrogen. Sebagian ahli sepakat bahwa
nyeri pelvik, nyeri haid ataupun infertilitas erat kaitannya dengan endometriosis. Pada
infertilitas primer kejadianya sebesar 25%, sedangkan pada infertilitas sekunder
kejadianya sebanyak 15%. Pada wanita yang infertilitas yang disertai dengan nyeri
pelvik, nyeri haid, dijumpai endometriosis sebanyak 80%.
Endometriosis paling sering terjadi pada usia reproduksi. Insidensi yang pasti
belum diketahui, namun prevalensinya pada kelompok tertentu cukup tinggi.
Misalnya,

pada wanita yang dilakukan

laparaskopi diagnostik, ditemukan

endometriosis sebanyak 0-53%; pada kelompok wanita dengan infertilitas yang belum
diketahui penyebabnya ditemukan endometriosis sebanyak 70-80%; sedangkan pada
wanita dengan infertilitas sekunder ditemukan endometriosis sebanyak 25%.
Endometriosis selama kurang lebih 30 tahun terakhir ini menunjukkan angka kejadian
yang meningkat. Angka kejadian antara 5-15% dapat ditemukan di semua operasi
pelvik. Endometriosis jarang didapatkan pada orang-orang negro, dan lebih sering
didapatkan pada wanita-wanita yang berasal dari golongan sosio-ekonomi yang kuat.
Angka kejadian endometriosis yang terjadi pada infertilitas menurut Ali
Badziad, 1992, adalah sebesar antara 20-60 %. Pada infertilitas primer angka kejadian
endometriosis yang terjadi sebesar 25%, sedangkan pada infertilitas sekunder angka
kejadiannya sebesar 15%. Sedangkan angka kejadian endometriosis yang dilaporkan
oleh Speroff adalah 3-10% terjadi pada wanita usia produktif, dan antara 25-35 terjadi
pada wanita infertil. Sedangkan di Indonesia endometriosis ditemukan kurang lebih
30% pada wanita infertil. Menurut William dan Pratt kejadian Endometriosis pada
seluruh laparatomi dari berbagai indikasi ditemukan sebesar 11,87%.

B.

TUJUAN

1. Tujuan Umum
Setelah menyusun makalah ini diharapkan mahasiswa mengetahui gambaran
umum tentang endometriosis dan proses asuhan keperawatannya.
2. Tujuan Khusus
Setelah menyusun makalah ini diharapkan :
1. Mahasiswa mampu menjelaskan pengertian dari Endometriosis.
2. Mahasiswa mampu menjelaskan etiologi dari Endometriosis.
3. Mahasiswa mampu menjelaskan anatomi fisiologi dari Endometriosis.
4. Mahasiswa mampu menjelaskan patofisiologi Endometriosis.
5. Mahasiswa mampu menjelaskan woc dari Endometriosis.
6. Mahasiswa mampu menjelaskan manifestasi klinic dari Endometriosis.
7. Mahasiswa mampu menjelaskan klasifikasi pada Endometriosis.
8. Mahasiswa mampu menjelaskan komplikasi pada Endometriosis.
9. Mahasiswa mampu menjelaskan pemeriksaan penunjang Endometriosis.
10. Mahasiswa mampu menjelaskan penatalaksanaan pasien dengan Endometriosis.
11. Mahasiswa mampu melakukan asuhan keperawatan pada pasien dengan
Endometriosis.

BAB II
TINJAUN TEORITIS
A. Konsep Dasar
1. Definisi

Endometriosis adalah satu keadaan dimana jaringan endometrium yang masih


berfungsi terdapat diluar kavum uteri. Jaringan ini terdiri atas kelenjar-kelenjar dan
stroma, terdapat di dalam miometrium ataupun luar uterus. (Wiknjosastro, 2008).
Endometriosis adalah jaringan mirip selaput bagian dalam dinding rahim
(endometrium) yang tumbuh di luar rahim, di tempat tertentu. (Robbins, 1995).
Endometriosis merupakan jaringan endometrium yang terdapat diluar cavum uteri,
bersifat jinak, dan infiltratif terhadap jaringan sekitarnya, dan dipengaruhi oleh
hormon ovarium.
Pada endometriosis jaringan endometrium dapat ditemukan di luar cavum uteri
dan diluar miometrium, menurut urutan yang paling tersering endometriosis dapat
ditemukan pada tempat-tempat sebagai berikut : ovarium, peritonium dan
ligamentum sakrouterium, cavum douglasi; dinding belakang uterus, tuba falopii,
plika vesiko uterina, lidamentum rotundum, dan sigmoid, septo retro vaginal, kanalis
inguinalis, appendiks, umbilikus, Serviks uteri, vagina, kandung kencing, vulva dan
perineum. (Moelok, 1992)
2. Etiologi
Penyebab endometriosis secara pasti belum diketahui, Ada beberapa faktor resiko
penyebab terjadinya endometriosis, antara lain:
1.

Wanita usia produktif ( 15 44 tahun )

2.

Wanita yang memiliki siklus menstruasi yang pendek (<27 hari)

3.

Menstruasi yang lama (>7 hari)

4.

Spotting sebelum menstruasi

5.

Peningkatan jumlah estrogen dalam darah

6.

Keturunan : memiliki ibu yang menderita penyakit yang sama.

7.

Memiliki saudara kembar yang menderita endometriosis

8.

Terpapar Toksin dari lingkungan

Biasanya toksin yang berasal dari pestisida, pengolahan kayu dan produk kertas,
pembakaran sampah medis dan sampah-sampah perkotaan.
3. Anatomi Fisiologi

Organ reproduksi wanita dibagi menjadi dua yaitu bagian eksterna (bagian luar) dan
interna (bagian dalam), untuk lebih jelasnya baca lebih lanjut.

Organ Genetalia Eksterna Wanita

a. Mons Veneris

Mons Veneris merupakan bagian yang menonjol dan terdiri dari jaringan lemak
yang menutupi bagian depan simpisis pubis, dan setelah masa pubertas kulit
mons veneris akan di tumbuhi oleh rambut.
b. Labia Mayor
Labia mayora berbentuk lonjong dan menonjol, berasal dari mons veneris dan
berjalan ke bawah dan belakang. Yaitu dua lipatan kulit yang tebal membentuk sisi
vulvadan terdiri dari kulit, lemak, pembuluh darah, jaringan otot polos dan syaraf.
Labia mayora sinistra dan dextra bersatu di sebelah belakangdan merupakan batas

depan dari perinium, yang disebut commisura posterior (frenulum), dan panjangnya
kira-kira 7, 5 cm.
Labia Mayora terdiri daridua permukaan :
1. Bagian luar, menyerupai kulit biasa dan ditumbuhi rambut.
2. Bagian dalam menyerupai selaput lendir dan mengandung banyak kelenjar
sebacea.
c. Labia Minora
Labia minora merupakan lipatan sebelah medial dari labia mayora dan merupakan
lipatan kecil dari kulit diantara bagian superior labia mayora. Sedangkan labianya
mengandung jaringan erektil. Kedua lipatan tersebut bertemu dan membentuk
superior sebagai preputium klitoridis pada bagian superior dan inferior sebagai
klitoridis pada bagian inferior
d. Klitoris
Klitoris merupakan sebuah jaringan erektil kecil, banyak mengandung urat-urat syaraf
sensoris yang dibentuk oleh suatu ligamentum yang bersifat menahan ke depan
simpisis pubis dan pembuluh darah. Panjangnya kurang lebih 5 cm. klitoris identik
dengan penis tetepi ukurannya lebih kecil dan tak ada hubungannya dengan uretra.
e. Hymen (selaput Dara)
Hymen adalah diafragma dari membrane yang tipis dan menutupi sebagian besar
introitus vagina, di tengahnya terdapat lubang dan melalui lubang tersebut kotoran
menstruasi dapat mengalir keluar. Biasanya hymen berlubang sebesar jari, letaknya di
bagian mulut vagina memisahkan genitalia eksterna dan interna.
f. Vestibulum
Vestibulum merupakan rongga yang sebelah lateralnya dibatasi oleh kedua labia
minora, anterior oleh klitoris, dorsal oleh fourchet. Pada vestibulum terdapat muaramuara dari vagina uretra dan terdapat juga 4 lubang kecil yaitu: 2 muara dari kelenjar
Bartholini yang terdapat disamping dan agak kebelakang dari introitut vagina, 2
muara dari kelenjar skene disamping dan agak dorsal dari uretra.
Organ Genetalia Interna wanita

Organ genetalia interna meliput :


a. Vagina
Vagina merupakan saluran yang menghubungkan uterus dengan vulva dan merupakan
tabung berotot yang dilapisi membran dari jenis epitelium bergaris khusus dan dialiri
banyak pembuluh darah serta serabut saraf secara melimpah. Panjang Vagina kurang
lebih 10-12 cm dari vestibula ke uterus, dan letaknya di antara kandung kemih dan
rektum. Vagina mempunyai fungsi yaitu : sebagai saluran keluar dari uterus yang
dapat mengalirkan darah menstruasi, sebagai jalan lahir pada waktu partus.
b. Uterus
Uterus merupakan alat yang berongga dan berbentuk sebagai bola lampu yang gepeng
dan terdiri dari 2 bagian : korpus uteri yang berbentuk segitiga dan servix uteri yang
berbentuk silindris. Bagian dari korpus uteri antara kedua pangkal tuba disebut fundus
uteri (dasar rahim).
Bentuk dan ukuran uterus sangat berbada-bada tergantung dari usia, dan pernah
melahirkan anak atau belum. Cavum uteri (rongga rahim) berbentuk segitiga, melebar
di daerah fundus dan menyempit kearah cervix. Sebelah atas rongga rahim
brhubungan dengan saluran indung telur (tuba follopi) dan sebelah bawah dengan
saluran leher rahim (kanalis cervikalis). Hubungan antara kavum uteri dengan kanalis
cervikalis disebut ostium uteri internum, sedangkan muara kanalis cervikalis kedalam
vagina disebut ostium uteri eksternum. Dinding rahim terdiri dari 3 lapisan :
Perimetrium (lapisan peritoneum) yang meliputi dinding uteru bagian luar,
Myometrium (lapisan otot) merupakan lapisan yang paling tebal, Endometrium
(selaput lendir) merupakan lapisan bagian dalam dari korpus uteri yang membatasi
kavum uteri.
c. Tuba Fallopi
Tuba Fallopi terdapat pada tepi atas ligamentum latum, berjalan kearah lateral, mulia
dari kornu uteri kanan kiri yang panjangnya kurang lebih 12 cm dan diameternya 3-8

mm. Fungsi tuba yang utama adalah untk membawa ovum yang dilapaskan ovarium
ke kavum uteri.
Pada tuba ini dapat dibedakan menjadi 4 bagian, sebagai berikut :
1. Pars interstitialis (intramularis), bagian tuba yang berjalan dalam dinding uterus
mulai pada ostium internum tubae.
2. Pars Ampullaris, bagian tuba antara pars isthmixca dan infundibulum dan
merupakan bagian tuba yang paling lebar dan berbentuk huruf S.
3. Pars Isthmica, bagian tuba sebelahkeluar dari dinding uerus dan merupakan
bagian tuba yang lurus dan sempit.
4. Pars Infundibulum, bagian yang berbentuk corong dan lubangnya menghadap ke
rongga perut, Bagian ini mempunyai fimbria yang berguna sebagai alat
penangkap ovum.
d. Ovarium
Ovarium terdapat di dalam rongga panggul di sebelah kanan maupun sebelah kiri dan
berbentuk seperti buah kenari. Ovarium berfungsi memproduksi sel telur, hormon
esterogen dan hormon progesteron.

4. patofisologi
Endometriosis dipengaruhi oleh faktor genetik. Wanita yang memiliki ibu atau
saudara perempuan yang menderita endometriosis memiliki resiko lebih besar
terkena penyakit ini juga. Hal ini disebabkan adanya gen abnormal yang diturunkan
dalam tubuh wanita tersebut.
Gangguan menstruasi seperti hipermenorea dan menoragia dapat mempengaruhi
sistem hormonal tubuh. Tubuh akan memberikan respon berupa gangguan sekresi
estrogen

dan progesteron

yang

menyebabkan

gangguan

pertumbuhan

sel

endometrium. Sama halnya dengan pertumbuhan sel endometrium biasa, sel-sel


endometriosis ini akan tumbuh seiring dengan peningkatan kadar estrogen dan
progesteron dalam tubuh.
Faktor penyebab lain berupa toksik dari sampah-sampah perkotaan menyebabkan
mikoroorganisme

masuk

ke

dalam

tubuh.

Mkroorganisme

tersebut

akan

menghasilkan makrofag yang menyebabkan resepon imun menurun yang


menyebabkan faktor pertumbuhan sel-sel abnormal meningkat seiring dengan
peningkatan perkembangbiakan sel abnormal.

Jaringan endometirum yang tumbuh di luar uterus, terdiri dari fragmen


endometrial. Fragmen endometrial tersebut dilemparkan dari infundibulum tuba
falopii menuju ke ovarium yang akan menjadi tempat tumbuhnya. Oleh karena itu,
ovarium merupakan bagian pertama dalam rongga pelvis yang dikenai endometriosis.
Sel endometrial ini dapat memasuki peredaran darah dan limpa, sehingga sel
endomatrial ini memiliki kesempatan untuk mengikuti aliran regional tubuh dan
menuju ke bagian tubuh lainnya. Dimanapun lokasi terdapatnya, endometrial
ekstrauterine ini dapat dipengaruhi siklus endokrin normal. Karena dipengaruhi oleh
siklus endokrin, maka pada saat estrogen dan progesteron meningkat, jaringan
endometrial ini juga mengalami perkembangbiakan. Pada saat terjadi perubahan
kadar estrogen dan progesteron lebih rendah atau berkurang, jaringan endometrial ini
akan menjadi nekrosis dan terjadi perdarahan di daerah pelvic.
Perdarahan di daerah pelvis ini disebabkan karena iritasi peritonium dan
menyebabkan

nyeri

saat

menstruasi

(dysmenorea).

Setelah

perdarahan,

penggumpalan darah di pelvis akan menyebabkan adhesi/perlekatan di dinding dan


permukaan pelvis. Hal ini menyebabkan nyeri, tidak hanya di pelvis tapi juga nyeri
pada daerah permukaan yang terkait, nyeri saat latihan, defekasi, BAK dan saat
melakukan hubungan seks.
Adhesi juga dapat terjadi di sekitar uterus dan tuba fallopii. Adhesi di uterus
menyebabkan uterus mengalami retroversi, sedangkan adhesi di tuba fallopii
menyebabkan gerakan spontan ujung-ujung fimbriae untuk membawa ovum ke
uterus menjadi terhambat. Hal-hal inilah yang menyebabkan terjadinya infertil pada
endometriosis.
(Scott, R James, dkk. 2002. Buku Saku Obstetri dan Gynekologi. Widya Medica:
Jakarta Spero f, Leon. 2005) dan (Clinical Gynecologic Endocrinology and
Infertility. Lippincot Williams & Wilkins : Philadelphia. )

5. Woc
6. Manifestasi Klinis
Tanda dan gejala endometriosis antara lain :

a. Nyeri perut bagian bawah dan di daerah panggul progresif.


b. Disminorea (nyeri hebat di perut bagian bawah saat haid yang menganggu
aktifitas).
c. Dispareunea (nyeri ketika melakukan hubungan seksual), disebabkan karena
adanya endometriosis di kavum douglas.
d. Nyeri ketika buang air besar atau kecil (disuria), khususnya pada saat
menstruasi.

Disebabkan

karena

adanya

endometriosis

pada

dinding

rektosigmoid.
e. Poli dan hipermenorea (siklus lebih pendek dari normal < 21 hari, darah lebih
banyak atau lama dari normal lebih dari 7 hari).
f. Infertilitas (kemandulan), apabila mobilitas tuba terganggu karena fibriosis
dan karena perlekatan jaringan disekitarnya.
g. Menstruasi yang tidak teratur (misalnya spoting sebelum menstruasi)..
h. Haid yang banyak (menorragia).
7. Klasifikasi
Menurut topografinya endometriosis dapat digolongkan, yaitu sebagai berikut :
a. Endometriosis Interna, yaitu endometriosis di dalam miometrium, lazim disebut
Adenomiosis.
b. Endometriosis Eksterna, yaitu endometriosis di luar uterus, lazim disebut true
endometriosis.
Menurut letaknya endometriosis dapat digolongkan menjadi 3 golongan, yaitu :
a. Endometriosis genetalia interna, yaitu endometriosis yang letaknya di dalam
uterus.
b. Endometriosis eksterna, yaitu endometriosis yang letaknya di dinding
belakang uterus, di bagian luar tuba dan di ovarium.
c. Endometriosis genetalia eksterna, yaitu endometriosis yang letaknya di pelvio
peritonium dan di kavum douglas, rekto sigmoid, kandung kemih.
8. Komplikasi
a. Obstruksi ginjal dan penurunan fungsi ginjal karena endometriosis dekat kolom
atau ureter.
b. Torsi ovarim atau ruptur ovarium sehingga terjadi peritonitis karena
endometrioma.

c. Catamenial seizure atau pneumotoraks karena eksisi endometriosis.


9. Pemeriksaan Penunjang
Pemeriksaan yang dilakukan untuk membuktikan adanya endometirosis ini antara
lain:
a. Uji serum
-

Protein plasent: Mungkin meningkat pada endometriosis yang


mengalami infiltrasi dalam, namun nilai klinis tidak diperlihatkan.

Antibodi endometrial : Sensitifitas dan spesifisitas berkurang

b. Teknik pencitraan
-

Ultrasound : Dapat membantu dalam mengidentifikasi endometrioma


dengan sensitifitas 11%

MRI : 90% sensitif dan 98% spesifik

c. Pembedahan
-

Melalui laparoskopi dan eksisi.

10. Penatalaksanaan

BAB III
ASUHAN KEPERAWATAN
A. PENGKAJIAN
1. Riwayat Kesehatan Dahulu
Pernah terpapar agen toksin berupa pestisida, atau pernah ke daaerah pengolahan
katu dan produksi kertas, serta terkena limbah pembakaran sampah medis dan
sampah perkotaan.
2. Riwayat kesehatan sekarang
a. Dysmenore primer ataupun sekunder
b. Nyeri saat latihan fisik
c. Dispareunia
d. Nyeri ovulasi

e. Nyeri pelvis terasa berat dan nyeri menyebar ke dalam paha, dan nyeri pada
bagian abdomen bawah selama siklus menstruasi.
f. Nyeri akibat latihan fisik atau selama dan setelah hubungan seksual.
g. Nyeri pada saat pemeriksaan dalam oleh dokter.
h. Hipermenorea
i. Menoragia
j. Feces berdarah
k. Nyeri sebelum, sesudah dan saat defekasi.
l. konstipasi, diare, kolik
3. Riwayat kesehatan keluarga
Memiliki ibu atau saudara perempuan (terutama saudara kembar) yang menderita
endometriosis.
4. Riwayat obstetri dan menstruasi
Mengalami hipermenorea, menoragia, siklus menstruasi pendek, darah menstruasi
yang bewarna gelap yang keluar sebelum menstruasi atau di akhir menstruasi.
B. DIAGNOSA KEPERAWATAN
Diagnosa keperawatan yang mungkin muncul :
a. Nyeri b.d gangguan menstruasi, proses penjalaran penyakit.
b. Kekurangan volume cairan berhubungan dengan perdarahan
c. Ansietas berhubungan dengan ancaman kesehatan
C. INTERVENSI