Anda di halaman 1dari 72

PERENCANAAN

INSTALASI

DAN

HIDRANT

PERHITUNGAN
PADA

GEDUNG

SISTEM
SWISS

BELLIN, MALANG MENGGUNAKAN SOFTWARE


PIPE FLOW EXPERT

DONADONI IMANTIKA
NRP 6513040025

PROGRAM STUDI
TEKNIK KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA
POLITEKNIK PERKAPALAN NEGERI SURABAYA
SURABAYA 2015
KATA PENGNATAR
Bissmillahhirrohmanirrihiim.

Pertama-tama saya panjatkan puja dan puji syukur kehadirat Allah SWT
karena atas semua anugerah yang telah Engkau berikan dalam menyusun Laporan
SPPK ini sehingga dapat selesai tepat pada waktunya. Sholawat serta salam
semoga tetap tercurahkan kepada Nabi Muhammad SAW yang telah memberikan
pencerahan pada umatnya untuk hijrah dari jaman kegelapan menuju ke jaman
yang terang benderang seperti sekarang ini.
Dalam menyusun Laporan SPPK ini, meskipun penyusun sudah
berusaha keras dengan segala kemampuan baik tenaga maupun pikiran, namun
penyusun tetap menyadari bahwa yang dikerjakannya masih memiliki banyak
kekurangan-kekurangan. Oleh karena itu, penyusun dengan senang hati untuk
menerima kritik dan saran dari para pembaca.
Selain itu, penyusun mengucapkan banyak terimakasih kepada pihakpihak yang telah membantu yaitu:
1. Bapak Mades Darul Khairansyah, S.ST., M.T. selaku dosen untuk mata kuliah
Tugas SPPK ini.
2. Anggota kelompok 2 yang kerja samanya luar biasa.
3. Teman-teman K3-5A angkatan 2015 yang telah membantu mencari referensi
dalam penulisan laporan.
Penyusun berharap Laporan SPPK ini dapat memberikan manfaat bagi
pembaca untuk mengembangkan ilmu dan teknologi bagi masyarakat.
Surabaya, 18 November 2015
Penyusun

DAFTAR ISI

PERENCANAAN DAN PERHITUNGAN SISTEM INSTALASI HIDRANT


PADA GEDUNG SWISS BELLIN, MALANG MENGGUNAKAN SOFTWARE
PIPE FLOW EXPERT...............................................................................................i

KATA PENGNATAR................................................................................................i
DAFTAR ISI............................................................................................................ii
DAFTAR GAMBAR..............................................................................................iv
DAFTAR TABEL....................................................................................................v
NOMENKLATUR..................................................................................................vi
1.

2.

3.

4.

BAB I PENDAHULUAN...............................................................................1
1.1

Latar Belakang..........................................................................................1

1.2

Rumusan Masalah.....................................................................................2

1.3

Tujuan........................................................................................................3

1.4

Manfaat......................................................................................................3

1.5

Lingkup Kerja............................................................................................3

BAB II TUJUAN PUSTAKA.........................................................................5


2.1

Area Kerja.................................................................................................6

2.2

Proses Terjadinya Api dan Kebakaran.......................................................7

2.2.1

Panas..................................................................................................8

2.2.2

Bahan Yang Mudah Terbakar (Bahan Bakar)....................................8

2.2.3

Oksigen..............................................................................................8

2.3

Klasifikasi Kebakaran.............................................................................10

2.4

Perencanaan Sistem Hydrant...................................................................11

2.4.1

Klasifikasi Bahaya Hunian...............................................................11

2.4.2

Kriteria Hydrant Untuk Bangunan...................................................13

2.4.3

Komponen Komponen Instalasi Hydrant......................................14

2.4.4

Head.................................................................................................27

2.5

Penyebab Kebakaran...............................................................................32

2.6

Pola Meluasnya Kebakaran.....................................................................33

BAB III METODOLOGI PENELITIAN......................................................37


3.1

Diagram Alir Penenlitian.........................................................................37

3.2

Langkah Langkah Penelitian................................................................38

BAB IV ANALISA DAN PEMBAHASAN..................................................42


4.1

Spesifikasi Gedung Swiss-Belinn Malang..............................................42

4.2

Klasifkasi Bangunan Menurut Tinggi dan Jumlah Lantai.......................44

4.3

Peletakan Hydrant...................................................................................45

4.4

4.4.1

Hydran Halaman..............................................................................46

4.4.2

Hydrant Ruanngan...........................................................................46

4.5

Perancangan Kebutuhan Air Pada Sistem Hydrant.................................47

4.6

Perancangan Reservoir (Bak Air)............................................................48

4.7

Sistem Perpipaan.....................................................................................49

4.7.1

Jenis Pipa, Valve, dan Sistem Perpipaan Lainnya............................50

4.7.2

Perhitungan Head Loss Mayor dan Head Loss Minor.....................51

4.8

Penentuan Sistem Pompa........................................................................53

4.9

Estimasi Baiaya.......................................................................................54

4.10
5.

Kebutuhan Hydrant Pada Tiap Lantai.....................................................45

Pembahasan.........................................................................................54

BAB V KESIMPULAN.................................................................................56
5.1

Kesimpulan..............................................................................................56

5.2

Saran........................................................................................................56

6.

DAFTAR PUSTAKA.....................................................................................57

7.

BIOGRAFI PENULIS...................................................................................58

Lampiran 1. Layout Hotel Swiss Bellin.................................................................59


Lampiran 2. Pipe Flow Hotel Swiss Bellin............................................................62
Lampiran 3. Katalog Biaya Instalasi Hydrant Gedung Swiss Bellin......................66

DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1 Gambar Hotel Swiss Bellin.....................................................................
Gambar 2.2 Segitiga Api [3]........................................................................................
Gambar 2.3 Kurva Suhu Api [3]..................................................................................
Gambar 2.4 Jenis Jenis Pompa [5]............................................................................
Gambar 2.5 Persamaan Kontinuitas [7].......................................................................
Gambar 2.6 Aplikasi Bernulli [8]................................................................................
Gambar 2.7 Koefisien Kafitasi [9]..............................................................................
Gambar 2.8 Friction Factor (f) [7]...............................................................................
Gambar 2.9 Sifat Sifat Air Pada Tekanan Dibawah 1atm [5]...................................
Gambar 2.10 Relative Roughness For Pipes Of Common Engineering Material [7]
.....................................................................................................................................
Gambar 2.11 Koefisien Pengecilan Pipa [7]................................................................
Gambar 2.12 Perjalanan Kebakaran Secara Konveksi [3]..........................................
Gambar 2.13 Perjalanan Kenbakaran Secara Konduksi [3]........................................
Gambar 2.14 Perjalanan Kebakaran Secara Radiasi [3]..............................................
Gambar 3.1 Dagram Alir Metode Penelitian...............................................................
Gambar 4.1 Konstruksi Bak Air (Reservoir)...............................................................
Gambar 4.2 Pipa yang Digunakan...............................................................................
Gambar 4.3 Valve dan Fitting yang Digunakan...........................................................
Gambar 4.4 HeadLoss Berdasarkan Pipe Flow Expert...............................................
Gambar 4.5 Perhitungan Headloss Secara Manual.....................................................
Gambar 4.6 Efisiensi Pompa.......................................................................................
Gambar 4.7 Total Harga Perancangan Sistem Hydrant...............................................

DAFTAR TABEL
Tabel 2.1 Laju Pertumbuhan Kebakaran [3]................................................................
Tabel 2.2 Klasifikasi Kebakaran dan Media Pemadam [3].........................................
Tabel 2.3 Kehilangan Tekanan Akibat Selang dan Nozel [4]......................................
Tabel 2.4 Diameter Isap dan Cakupan Kapasitas Pompa Valut Isap Ganda [5]..........
Tabel 2.5 Perbandingan Cadangan [5].........................................................................
Tabel 2.6 Efisiensi Transmisi [5].................................................................................
Tabel 2.7 Valve dan Vitting [9].....................................................................................
Tabel 2.8 Penyebab Kebakaran [3]..............................................................................
Tabel 4.1 Dimensi Ruangan Setiap Lantai Hotel Swiss-Bellin Malang......................
Tabel 4.2 Klasifikasi Bangunan [10]...........................................................................
Tabel 4.3 Peletakan Hydrant Berdasakan Luas Lantai Klasifikasi Bangunan dan
Jumlah Lantai Banguanan [10]....................................................................................

NOMENKLATUR

: Jumlah Total

: Volume

: Waktu

Pw

: Daya Pompa

2
: Percepatan Gaya Gravitasi ( m/s )

3
: Kapasitas Air ( m / s )

H
p

: Head Total ( m )
: Efisiensi Pompa ( Pecahan )

Pm

: Daya Nominal Penggerak Mula

: Faktor Cadangan

t
: Efisiensi Tranmisi
A

: Luas Penampang

: Kecepatan

2
P1 dan P2 : Tekanan di Titik 1 dan 2 ( N/m )

3
: Massa Jenis Fluida ( kg/m )

h1 dan h2 : Ketinggian Titik 1 dan 2 ( m )


Hsv

: NSPH yang Tersedia ( m )

Pa

: Tekanan Atmosfir ( kgf/m2 )

Pv

: Tekanan Uap Jenuh ( kgf/m2 )

: Berat Zat Cair Persatuan Volume ( kgf/m2 )

Ha

: Head Isap Statis ( m )

HLT

: Head di Dalam Pipa Isap ( m )

HsvN

: NSPH yang Diperlukan ( m )

: Konstanta Kavitasi

HN

: Head pada Pipa Isap

: Banyaknya Putaran ( rpm )

HL

: Berbagai Kerugian Head di Pipa ( head major ) ( m )

HmL

: Berbagai Kerugian Head di Katup, Belokan, Sambungan, dll.


(Head Minor) ( m )

HLp

: Head Tekanan ( m )

Ha

: Head Statis Total ( m )

Re

: Reynolds Number

: Friction Factor

Le
D

: Selisih Ketinggian

: Selisih Ketinggian

: Koefisien Pengecilan Pipa

1.
BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Mengingat besarnya kerugian yang diakibatkan oleh kebakaran dan
terbatasnya kemampuan peralatan pencegahan dan penanggulangan
kebakaran yang dimiliki oleh Dinas Pemadam Kebakaran atau Pemerintah
Daerah (Pemda DKI). Maka untuk bangunan Hotel Swiss Bellin di Malang
dengan tingkat yang memiliki tinggi 8 lantai, perlu memiliki sistem
peralatan

pencegahan

kebakaran

yang

otomatis

serta

memenuhi

persyaratan pencegahan dan penanggulangan kebakaran yang ditetapkan


oleh Pemda setempat, seperti pemasangan alat pemadam kebakaran
otomatis berupa sprinkler system, hydrant system dan pemadam api
ringan. Oleh sebab itu, perlu dipelajari suatu system instalasi pipa
pemadam kebakaran secara terpadu dan tidak melanggar standar nasional
dan internasional.
Kebakaran dapat menimbulkan berbagai macam kerugian dan
korban manusia yang sampai saat ini masih sering terjadi di perumahan
maupun fasilitas - fasilitas umum. Hotel Swiss Bellin terletak di dalam
kawasan Malang kota, Kabupaten Malang. Gedung ini merupakan salah
satu bangunan hotel berlantai 8. Yang tidak terlepas dari resiko bahaya
kebakaran, sehingga upaya upaya untuk mencegah sangat penting
dilakukan.
Instalasi hydrant kebakaran adalah sebuah sistem pemadam
kebakaran tetap yang menggunakan media pemadam air bertekanan yang
dialirkan melalui pipa-pipa dan selang kebakaran. Sistem ini terdiri dari
sistem persediaan air, pompa, perpipaan, kopling inlet dan outlet serta
selang dan nozzle. yang saling terintegrasi satu sama lainnya demi
menunjang system keamanan gedung.
Mengingat KEPMEN PU NOMOR: 10/KPTS/2000 tentang
Ketentuan Teknis Pengamanan Terhadap Bahaya Kebakaran pada
Bangunan Gedung & Lingkungan dan KEPMEN PU NOMOR:
11/KPTS/2000 tentang Ketentuan Teknis Manajemen Penanggulangan

Kebakaran di Perkotaan maka diperlukan Perancangan Instalasi Pemadam


Kebakaran. Instalasi Pemadam Kebakaran yang dirancang akan mengacu
kepada Standar Nasional Indonesia (SNI) dan NFPA. Diharapkan dengan
membuat perancangan instalasi pemadam kebakaran hydrant yang sesuai
dengan Standar Nasional Indonesia (SNI) dan NFPA, dapat memberikan
keamanan, keselamatan dan kenyamanan bagi para pengguna bangunan.
Dengan penulisan laporan penelitian ini maka diharapkan dapat
membantu mengatasi masalah perancangan sistem hydrant di dalam Hotel
Swiss Bellin, Malang. Serta dapat menjadikan acuan refrense dari gedung
lain, sebagai gedung dengan sistem hydrant yang benar sesuai Standar
Nasional Indonesia (SNI) dan NFPA. Dengan begitu sistem keamanan,
keselamatan dan kenyamanan di dalam gedung dapat terpenuhi.
1.2 Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang permasalahan di atas, diperlukan
perancangan instalasi pemadam kebakaran berupa hydrant pada Hotel
Swiss Bellin yang efektif dan efisien sesuai dengan Standard Nasional
Indonesia (SNI) dan NFPA. Dalam penelitian ini akan dibahas tentang
system pencegahan kebakaran berupa hydrant yang meliputi :
1. Termasuk klasifikasi bahaya kebakaran apakah Hotel Swiss Bellin?
2. Bagaimanakah meletakan hydrant halaman dan hydrant gedung yang
tepat?
3. Bagaimanakah menghitung jumlah hydrant dan menentukan diameter
pipa pemadam kebakaran pada hydrant?
4. Bagaimanakah menghitung volume ground tank / reservoir yang
dibutuhkan khusus untuk pemadam kebakaran?
5. Berapakah debit air yang dibutuhkan dalam perancangan pompa
pemadam kebakaran?
6. Termasuk jenis pompa apa yang digunakan pada Hotel Swiss Bellin?
7. Bagaimanakah menghitung estimasi biaya yang dibutuhkan dalam
perancangan sistem hydrant di Hotel Swiss Bellin?
1.3 Tujuan
Tujuan penelitian pada perancangan hydrant di Hotel Swiss Bellin adalah
sebagai berikut :
1. Menentukan klasifikasi hunian kebakaran.

2. Menentukan jenis hydrant yang digunakan.


3. Menentukan jumlah hydrant pada hotel Swiss-Bellinn
4. Menentukan peletakan hydrant pada hotel Swiss-Bellinn
5. Menentukan volume air yang dibutuhkan untuk perancangan sistem
hydrant pada bangunanhotel Swiss-Belinn Malang.
6. Untuk menentukan sistem perpipaan pada perancangan sistem
hydrant pada bangunanhotel Swiss-Belinn Malang.
7. Menentukan pemilihan pompa yang sesuai dengan daya yang
dibutuhkan.
1.4 Manfaat
Penulisan ini berharap dapat mendatangkan manfaat bagi pihak
perusahaan yang terlibat, Institusi pendidikan dan penulis. Adapun
manfaat yang diperoleh yaitu :
1.4.1
Pihak Perusahaan
Penelitian ini diharapkan bisa menjadi salah satu pertimbangan
untuk pembuataninstalasi hydrant kebakaran di hote SwissBerlinn.
1.4.2
Institusi Pendidikan
Penelitian ini bisa menjadi salah satu referensi jika ada
perancangan instalasi hydrant kebakaran yang berhubungan dengan
bangunan hotel Swiss-Berlinn.
1.4.3
Penulis
Penulis dapat merancang instalasi hydrant kebakaran dengan
menggunakan gambar / layout yang riil dari lapangan.
1.5 Lingkup Kerja
Lingkup kerja dari Sistem Perancangan dan Penganggulangan Kebakaran
meliputi:
1. Desain Sistem Perancangan dan Penanganan Kebakaran dilakukan di
hotel Swiss-Berlinn Malang.
2. Hanya melakukan estimsi biaya pada pengadaan material saja.
3. Standart yang digunkan adalah Standart Nasional Indonesia [1] dan [2]

4. Pada penelitian ini, hanya difokuskan untuk mendesain system


instalasi hydrant mulai dari reservoir, pompa, perpipaan, danpilar
hydrant, beserta cakupannya.

2. BAB II
TUJUAN PUSTAKA
2.1

Area Kerja
Hotel Swiss Belinn merupakan hotel yang terletak di Jalan Veteran
Malang ini menawarkan layanan kamar 24 jam, laundry dan dry, koneksi WiFi di semua kamar dan area umum, fasilitas pertemuan dan konferensi,
tempat parkir dan layanan valet parkir, dan keamanan 24 jam dengan CCTV.
Lantai non-smoking dan ruang khusus untuk penyandang cacat. Hotel ini
memiliki 203 kamar dengan desain modern.

Tipe Kamar:
Kamar Deluxe (ada 148)
Kamar Superior Deluxe (ada 39)
Kamar Grand Deluxe (ada 2)
Kamar Suite (ada 4)

Berlokasi strategis di jantung kota bersejarah Malang di Jawa Timur,


Swiss-Belinn Malang menawarkan akses mudah ke ke lokasi bisnis, serta
atraksi wisata, hiburan kuliner. Jarak yang relatif dekat dengan Bandara
Abdul Rahman Saleh dan beberapa pusat perbelanjaan seperti Matos, MX
Mall dan MOG. Hotel ini ideal bagi Ngalamers yang mencari akomodasi
nyaman dan terjangkau di Malang.

Gambar 2.1 Gambar Hotel Swiss Bellin


2.2

Proses Terjadinya Api dan Kebakaran


Pada dasarnya kebakaran adalah api yang tidak diinginkan, yang tidak
dapat dikendalikan dan pada akhirnya dapat menyebabkan

kecelakaan.

Kebakaran merupakan suatu bencana dimana api yang semula bersahabat (api
kecil) menjadi tidak terkendali dan mulai membakar segala sesuatu yang ada
didekatnya (api besar). Kebakaran dapat terjadi karena hubungan arus pendek
listrik, kompor yang meledak, dan lain-lain.
Kebakaran berawal dari proses reaksi oksidasi antara unsur Oksigen
(O2), Panas dan Material yang mudah terbakar (bahan bakar). Keseimbangan
unsur unsur tersebutlah yang menyebabkan kebakaran.
Dalam suatu proses pembakaran tidak semua tahap perkembangan api
akan selalu terlampaui atau proses pembakaran mencapai lima tahap. Hal itu
tergantung dari kualitas dan kapasitas pembentuk api yaitu material terbakar,
oksigen dan energi awal. Berikut ini adalah definisi singkat mengenai unsur
unsur tersebut :
2.2.1
Panas
Panas

menyebabkan

suatu

bahan

mengalami

perubahan

suhu/temperatur, sehingga akhirnya mencapai titik nyala dan menjadi

terbakar. Sumbersumber panas tersebut dapat berupa sinar matahari,


listrik, pusat energi mekanik, pusat reaksi kimia dan sebagainya.
2.2.2
Bahan Yang Mudah Terbakar (Bahan Bakar)
Bahan tersebut memiliki titik nyala rendah yang merupakan
temperatur terendah suatu bahan untuk dapat berubah menjadi uap dan
akan menyala bila tersentuh api. Bahan makin mudah terbakar bila
memiliki titik nyala yang makin rendah.
2.2.3
Oksigen
Oksigen atau gas O2 yang terdapat di udara bebas adalah unsur
penting dalam pembakaran. Jumlah oksigen sangat menentukan kadar
atau keaktifan pembakaran suatu benda. Kadar oksigen yang kurang
dari 12% tidak akan menimbulkan pembakaran. Dari ketiga unsur
unsur di atas dapat digambarkan pada segitiga api.

Gambar 2.2 Segitiga Api [3]

Proses kebakaran berlangsung melalui beberapa tahapan, yang


masingmasing tahapan terjadi peningkatan suhu, yaitu perkembangan dari
suatu rendah kemudian meningkat hingga mencapai puncaknya dan pada
akhirnya berangsurangsur menurun sampai saat bahan yang terbakar
tersebut habis dan api menjadi mati atau padam. Pada umumnya kebakaran
melalui dua tahapan, yaitu :
a. Tahap Pertumbuhan (Growth Period)

b. Tahap Pembakaran (Steady Combustion)


Tahap tersebut dapat dilihat pada kurva suhu api di bawah ini.

Gambar 2.3 Kurva Suhu Api [3]

Pada suatu peristiwa kebakaran, terjadi perjalanan yang arahnya


dipengaruhi oleh lidah api dan materi yang menjalarkan panas. Sifat
penjalarannya biasanya ke arah vertikal sampai batas tertentu yang tidak
memungkinkan lagi penjalarannya, maka akan menjalar ke arah horizontal.
Karena sifat itu, maka kebakaran pada gedunggedung bertingkat tinggi, api
menjalar ke tingkat yang lebih tinggi dari asal api tersebut.
Saat yang paling mudah dalam memadamkan api adalah pada tahap
pertumbuhan. Bila sudah mencapai tahap pembakaran, api akan sulit
dipadamkan atau dikendalikan.
Tabel 2.1 Laju Pertumbuhan Kebakaran [3]
Klasifikasi Pertumbuhan

Waktu Pertumbuhan / Growth


Time

Tumbuh Lambat (Slow Growth)


Tumbuh Sedang (Moderate Growth)
Tumbuh Cepat (fast Growth)
Tumbuh Sangat Cepat (Very fast Growth)

(detik)
> 300
150 300
80 150
< 80

2.3 Klasifikasi Kebakaran


Klasifikasi Kebakaran, Material dan Media Pemadam Kebakaran di
Indonesia dapat dilihat dari tabel dibawah ini :
Tabel 2.2 Klasifikasi Kebakaran dan Media Pemadam [3]
RESIKO
Class A

JENIS KEBAKARAN
Kebakaran Benda Padat
mudah terbakar bukan logam

MEDIA PEMADAM
Dry Chemical Multiporse
dan ABC soda acid

missal : kayu, kertas, kain,


plastic dsb.
Kebakaran benda cair mudah

Class B

menyebabkan peralatan

Dry Chemical foam


( serbuk bubuk ),BCF
(Bromoclorodiflour
Methane), CO2,dan gas
Hallon
Dry Chemical, CO2, gas
Hallon dan BCF

bertenaga listrik
Kebakaran yang melibatkan

Metal x, metal guard, dry

menyala dan lemak masak,


seperti : bensin, minyak tanah,
varnish
Kebakaran yang

Class C

Class D

logam mudah terbakar, seperti

sand danbubuk pryme

: magnesium dan titanium

2.4 Perencanaan Sistem Hydrant


Untuk merencanakan instalasi hydrant perlu dipertimbangkan
beberapa factor yang menentukan, antara lain adalah :
2.4.1
Klasifikasi Bahaya Hunian
a. Bahaya Kebakaran Ringan :
Tempat yang memiliki bahan bahan yang memiliki nilai
kemudahan terbakar yang rendah dan apabila terjadi kebakaran hanya
akan melepaskan panas rendah serta menjalarnya api juga lambat. Yang
termasuk hunian bahaya kebakaran ringan antara lain.

Ibadat
Perkantoran

Klub
Perumahan
Tempat Pendidikan
Rumah Makan
Museum
Hotel
Lembaga
Rumah Sakit
Perpustakaan
Penjara

b. Bahaya Kebakaran Sedang I :


Tempat dimana memiliki bahan bahan yang memiliki nilai
kemudahan terbakar sedang, penimbunan bahan yang tidak mudah
terbakar dengan tinggi tidak lebih dari 2.5 meter dan apabila terjadi
kebakaran hanya akan melepaskan panas sedang dan menjalarnya api
juga sedang. Yang termasuk hunian bahaya kebakaran sedang kelompok I
antara lain:
Parkir Mobil
Pabrik Susu
Pabrik Roti
Pabrik Elektronika
Pabrik Minuman
Binatu
Pengalengan
Pabrik Permata
Pabrik Barang Gelas
c. Bahaya Kebakaran Sedang II :
Tempat dimana memiliki bahan bahan yang memiliki nilai
kemudahan terbakar sedang, penimbunan bahan yang tidak mudah
terbakar dengan tinggi tidak lebih dari 4 meter dan apabila terjadi
kebakaran hanya akan melepaskan panas sedang dan menjalarnya api
juga sedang. Yang termasuk hunian bahaya kebakaran sedang kelompok
II antara lain:
Penggilingan Gandum atau Beras
Pabrik Bahan Makanan
Pabrik Kimia
Pertokoan Dengan Pramuniaga Kurang Dari 50 Orang

d. Bahaya Kebakaran Sedang III :


Tempat dimana memiliki bahan bahan yang memiliki nilai
kemudahan terbakar tinggi dan apabila terjadi kebakaran akan
melepaskan panas tinggi dan menjalarnya api cepat. Yang termasuk
hunian bahaya kebakaran sedang kelompok III antara lain:
Pameran
Gudang (Cat, miras)
Pabrik Ban
Pabrik Permadani
Penggergajian Kayu
Studio Pemancar
Bengkel Mobil
Pabrik Pengolahan Tepung
Pertokoan Yang Pramuniaga lebih dari 50 orang
e. Bahaya Kebakaran Berat :
Tempat dimana memiliki bahan bahan yang memiliki nilai
kemudahan terbakar tinggi dan apabila terjadi kebakaran akan
melepaskan panas sangat tinggi dan menjalarnya api sangat cepat. Yang
termasuk hunian bahaya kebakaran berat:
Pabrik Kimia, Bahan Peledak dan Cat
Pabrik Korek Api, Kembang Api
Pemintalan Benang
Studio Film dan Televisi
Penyulingan Minyak
Pabrik Karet Busa, Plastik Bus.
2.4.2
Kriteria Hydrant Untuk Bangunan
a. Bangunan Industri
Panjang selang dan pancaran air dapat menjangkau seluruh ruangan

yang dilindungi.
Untuk bahaya kebakaran ringan dengan luas lantai minimum 1000
m2 dan maksimum 2000 m2 harus dipasang dengan minimum 2
hydrant dan untuk tiap penambahan luas lantai 1000 m2 harus

ditambahkan minimum 1 titik hydrant.


Untuk bahaya kebakaran sedang dengan luas lantai minimum

800

m2 dan maksimum 1600 m2 harus dipasang dengan minimum 2 titk

hydrant dan untuk tiap penambahan luas lantai 800 m2 harus

ditambahkan minimum 1 titik hydrant.


Untuk bahaya kebakaran tinggi dengan luas lantai minimum

600 m2

dan maksimum 1200 m2 harus dipasang dengan minimum 2 hydrant


dan untuk tiap penambahan luas lantai 600 m2 harus ditambahkan
minimum 1 titik hydrant.
b. Bangunan Umum
Panjang selang dan pancaran air dapat menjangkau seluruh ruangan

yang dilindungi.
Setiap bangunan umum / tempat pertemuan, hiburan, perhotelan,
tempat perawatan, perkantoran, pertokoan, dan pasar untuk setiap 800

m2 harus dipasang minimum 1 titik hydrant.


Setiap bangunan tempat beribadah dan pendidikan untuk setiap 1000

m2 harus dipasang minimum 1 titik hydrant.


Setiap bangunan perumahan denagn luas minimum 1000 m2 harus
dipasang minimum 1 titik hydrant.

Komponen Komponen Instalasi Hydrant

1. Pilar Hydrant
Pilar hidranmerupakan bagian dari instalasi pipa hidran yang terletak
diluar bangunan tersebut. Jumlah dan perletakan hidranpilar disesuaikan
dengan klasifikasi bangunan dan luas lantai ruangan yang dilindungi oleh
hidran.[1]
Untuk menentukan jumlah pilar hidran yang dibutuhkan dengan
menggunakan persamaan

pilar _ hydrant

luas _ area
luas _ kriteria _ bangunan
....................................(2.1)

2. Kotak Hydrant
Kotak Hidran adalah bagian dari peralatan sistem hidran yang berisi
keran, selang, dan nozel.Ukuran kotak hidran: panjang 52 cm, lebar 15 cm
dan tinggi 66cm.
3. Siamase Connection

Siamese connection adalah bagian dari perlatan instalasi pipa hidranyang


terletak diluar banguan dan digunakan untuk menyuplai air dari mobil
kebakaran
4. Nozel
Nozel merupakan suatu alat penyambung yang terletak

pada bagian

dari selang yang digunakan untuk pengaturan pengeluaran air. Dimana nozel
yang dihubungkan pada selang kebakaran dibagi menjadi dua tipe, yaitu jenis
Jet fix dan jenis kombinasi. Jenis jet fix adalah nozel yang memiliki arah
pancaran lurus yang ditujukan untuk menjangkau jarak jarak atau bagian
yang jauh. Sedangkan jenis kombinasi adalah nozel yang menggunakan tipe
pancaran lurus dan spray. Untuk pancaran spray ditujukan untuk
memadamkan pada jarak yang dekat dan digunakan sebagai perisai oleh
petugas kebakaran utnuk mendekat pada daerah kebakaran.
5. Selang Hidran
Slang hidranadalah alat yang digunakan untuk mengalirkan air yang
bersifat fleksibel. Slang hidranyang digunakan dalam pemadaman kebakaran
harus memenuhi beberapa kualifikasi, yaitu:

Selang hidran harus kuat menahan tekanan air


yang tinggi.

Harus tahangesekan.

Harus tahan terhadap pengaruh zatkimia.

Harus mempunyai sifat yang elastis, kuat


danringan.

Harus dilengkapi dengan kopling dan nozel


sesuai dengan ukuran.

Selang air terbuat dari kanvas, polyester, atau


karet sesuai dengan fungsinya yangdiperlukan.

Panjang selang air minimum 30 meter dengan


ukuran 1.5 2.5inch.

Diameter slang : minimum 3,75 cm (1,5inch)

Berkurangnya

tekanan

air

karena

gesekan

dengan slang dan nozel juga harus diperhatikan.

Tabel di bawah ini menunjukkan besarnya


tekanan yang hilang karena gesekan :
Tabel 2.3 Kehilangan Tekanan Akibat Selang dan Nozel [4]
Kapasitas

Kehilangan Tekanan

Aliran Liter

UkuranNozel

gesekan dalamSelang

/Menit
600
700
800
900

2.5 cm atau1
2.5 cm atau1
2.5 cm atau1
2.5 cm atau1

2.5 Inchper 100 meter


21 psi
27 psi
30 psi
33 psi

6. Hose Reel
Hose reel merupakan selang yang digunakan untuk mengalirkan air yang
pada bagian ujungnya selalu terpasang nozel secara tetap dan dihubungkan
secara permanent pada sumber air bertekanan.
7. Kopling Pengeluaran Aliran
Kopling pengeluaran aliran air: hidrangedung dengan pipa tegak yang
berdiameter minimum 10 cm hams mempunyai kopling pengeluaran aliran air
berdiameter minimum 6,25 cm yang sejenis dengan kopling peralatan unit
mobil pemadamkebakaran
8. Sistem Perpipaan
Pemasangan perpipaan dapat dikelompokkan menjadi tiga bagian, yaitu:
a. Pipa di atastanah
Pemasangan ini dapat dilakukan pada rak pipa (pipe Rack), di atas
penyangga - penyagga pipa, atau di atas dudukan pipa ( sleeper ). Pada
pemasangan pipa di atas tanah ini dapat pula dimasukkan pipa peralatan yaitu
meliputi:

Pipa pompa

Pipa suction atau pipa yang mengalirkan aliran disebut juga pipa
hisap harus diatur sedemikian rupa guna mencegah penurunan tekanan
dan kantung uap yang dapat pula menimbulkan kavitasi pada impeler.
Apabila perubahan

ukuran diperlukan untuk mempercepat atau

memperlambat aliran, maka reduser eksentris harus dipakai bila mana

kantung tanpa vent tak dapat dihindari. Pemasangan pipa pada pompa
harus di atur sedemikian rupa, untuk mencegah pembongkaran besar
yang tak perlu pada pemeliharaan dan perbaikan pipa. Saringan
permanen dan sementara harus disediakan pada inlet pompa.
Sedangkan untuk aliran panas dan dingin harus diperhatkan
fleksibelitasnya,

begitu

pula

kedudukan-kedudukan penyagga

haruslah baik dan dapat mengatasi getaran-getaran yang diakibatkan


oleh motor pipa sertaaliran.

Utilitas

Pemasangan pipa utilitas harus benar-benar direncanakan


sehingga kebutuhan utilitas di proyek dapat terjangkau penggunanya.
Pipa utilitas seperti pipa yang lain haruslah direncanakan beroperasi
pada temperatur dan tekanan berapa. Perencanaan subheader haruslah
dapat memenuhi daerah equipment proses atau kelompok peralatan
lainnya yang memerlukan jalur utilitas. Sambungan cabang haruslah
dibuat di atas header. Apabila aliran utilitas berupa uap jangan lupa
membuat kantung-kantung uap pada setiap daerah titik terencah
dimana aliran akan mendaki dan diperhitungkan tidak boleh lebih dari
40 % tekanannya dalam jarak yang dihitung dalamft.
b. Pipa di bawah tanah
Pipa bawah tanah dapat di bagi dalam dua bagian,yaitu:

Pipa proses

Pipa proses bawah tanah sedapat mungkin dihindarkan. Pipa ini


digunakan untuk aliran proses tergantung dari temperatur, tekanan,
tingkat korosi suatu aliran proses. Material pipa proses umumnya
terdiri dari:
1. besi metal ( ferrous metal)
2. baja karbon ( iron steel)
3. baja anti karat ( stainless steel)
4. baja krom ( crome steel)

Pipa utilitas

Pipa utilitas bawah tanah dapat diklasifikasikan menjadi dua


bagian,yaitu:
a. Pipa untuk aliran berdasarkan alirangravitasi.
Sistem aliran gravitasi tergantung dari pusat gravitasi,
karena itu akibatnya jalur-jalur perpipaan harus mempunyai
slope. Di sarankan perbandingan slopenya 1: 100 untuk setiap
jalur di bawah tanah.
b. Pipa dengan system aliran bertekanan
Pemindahan aliran air pemadam kebakaran (fire water),
dialirkan dengan tekanan yang cukup besar. Penggunaan jalur
pipa bawah tanah dengan aliran bertekanan ini, dalam
pemilihan bahannya harus teliti terutama perencanaan bahan
pipanya. Pemasangan pipa jalur bawah tanah dengan aliran
bertekanan mempunya sambungan atau hubungan dengan jalur
pipa di atas tanah untuk aliran yang sama. Sehingga dalam
perencanaan sistem perpipaannya perlu diperhatikan pada
daerah atau bagian mana pipa harus ditanam atau diletakkan di
atas tanah.
Sehubungan dengan fungsi dari aliran yang berbeda-beda,
temperatur dan tekanan serta kapasitas yang berbeda, maka
pemilihan ukuran pipa untuk jalur utama, jalur cabang, jalur
penghubung akan ditentukan berdasarkan kebutuhan, begitu
pula pemilihan bahan dan scedulenya. Peralatan pelengkap,
fitting, flanges, katup- katup, instrumenasi disesuaikan dengan
kebutuhannya.
Pemilihan material pipa selain tergantung dari tekanan,
temperatur,

tahanan,

harga

material

dan

ongkos

pemasangannya terhadap cairan yang dialirkan. Tetapi juga


memperhitungkan faktor korosi tanah proyek itu sendiri. Jenisjenis pemilihan material yang umum digunakan antaralain:
1. pipa yang terbuat dari tanah liat ( pipa
vetrifiedclay)

2. pipa besi tuang untuk dalam tanah (cast iron


soilpipe)
3. pipa baja karbon (carbon steelpiping)
4. besi tuang pipa air (cast iron waterpipa)
5. pipa beton (concretepipe)
6. pipa baja dilapis semen (concrete lined steelpipe)
7. duriron pipa
c. Pipa dibawah air
9. Sistem Persediaan air
Sumber air untuk kebutuhan hidran dapat berasal dari
PDAM, sumur artesis, sumur gali dengan system
penampungan, tangki gravitasi,tangki bertekanan reservoir

air dengan system pemompaan.


Berdasarkan SNI 03-1745-2000

tentang

Tata

Cara Perencanaan dan Pemasangan Sistem Pipa Tegak dan


Selang Untuk Pencegahan Bahaya Kebakaran pada
Bangunan Rumah dan Gedung maka kapasitas air yang
dibutuhkan pada hidran ( Q )= 1893 liter / menit dalam
waktu 45menit. Rimus untuk menentukan volume
Q V T

minimum persediaan air adalah :

Tabel 2.4 Diameter Isap dan Cakupan Kapasitas Pompa Valut Isap
Ganda [5]
Diameter Isap (mm)

Kapasitas (m3 / menit)


50Hz

60Hz

40

Kurang dari0.2

Kurang dari0.22

50

0.16 - 0.32

0.18 - 0.36

65

0.25 - 0.50

0.28 - 0.56

80

0.40 - 0.80

0.45 - 0.90

100

0.63 - 1.25

0.71 - 1.40

125

1.00 - 2.00

1.12 - 2.24

150

1.60 - 3.15

1.80 - 3.55

200

2.50 - 5.00

2.8.0 -5.60

250

4.00 - 8.00

4.50 - 9.00

300

6.30 - 12.5

7.10 -14.0

350

8.00 -16.0

9.00 -18.0

400

10.0 - 20.0

11.2 - 22.4

500

16.0 - 31.5

18.0 - 35.5

10. Pompa
a. Jumlah pompahidran
Pompa kebakaran harus tersedia dua unit pompa dengan kapasitas
yang sama dimana pompa yang satu berfungsi sebagai pompa utama
dan yang satu lagi sebagai pompa cadangan. Apabila bangunan
mempunyai sumber daya listrik dari PLN sebagai sumber daya utama
serta memiliki sumber daya listrik dari genset sebagai cadangan maka
pompa hidrandalam bangunan tersebut harus terdiri dari 2 buah
pompa hidranlistrik, 1 operasi, 1 cadangan dan 1 pacu. Apabila
bangunan tidak memiliki daya genset sebagai cadangan maka pompa
hidran harus terdiri dari:
a. 1 buah pompa hidranlistrik sebagai pompautama.
b. 1 buah pompa hidrandiesel sebagai pompacadangan.
c. 1 buah pompa pacu

b. Macam macam pompa


Untuk pompa turbo dikalsifikasikan menjadi beberapa jenis
pompa, yaitu:

Pompa volut

Pompa sentrifugal

Pompa difuser

Pompa aliran campur jenis volut

Pompa turbo

Pompa Aliran Campur


Pompa aliran campur jenis difuser

Pompa aliran aksial

Gambar 2.4 Jenis Jenis Pompa [5]

Untuk pompa sentrifugal memiliki impeller (baling baling) untuk


mengangkat zat cair dari tempat yang lebih rendah ke tempat yang
lebihtinggi.
Daya dari luar diberikan kepada poros pompa untuk memutar
impeller di dalam zat cair. Maka zat cair yang ada di dalam impeller,
oleh dorongan sudu sudu ikut berputar. Karena timbul gaya
sentrifugal maka zat cair mengalir ditengah impeller keluar melalui
sudu sudu. Di sini head tekanan zat cair menjadi lebih tinggi.
Demikian pula head kecepatannya bertambah besar karena zat cair
mengalamipercepatan. [6]

c. Daya poros dan efisiensi pompa

Energi yang secara efektif diterima oleh air dari pompa persatuan
waktu daya air, yang dapat ditulis sebagaiberikut:
Pw g Q H

.....................................................................(2.2)
3

Dimana : massa jenis air ( kg/ m )


2

g : percepatan gaya gravitasi ( m/s ) Q : kapasitas air ( m /


s)
H : head total ( m)
d. Daya poros
Daya poros yang diperlukan untuk menggerakkan sebuah pompa
adalah sama dengan daya air ditambah kerugian daya didalam pompa.
Daya ini dapat dinyatakan sebagaiberikut:

Pw
p
.......................................................................................(2.3)

Dimana

P : Daya poros sebuah pompa (k W)


p: Efisiensi pompa ( pecahan)
e. Pemilihan penggerak mula

Meskipun daya poros sudah ditentukan, daya nominal dari


penggerak mula yang dipakai untuk menggerakkan pompa harus
ditetapkan daripersamaan:

Pm

P(1 )
t
............................................................................(2.4)

Dimana, Pm

: Daya nominal penggerak mula

: faktor cadangan

: efisiensi tranmisi

Tabel 2.5 Perbandingan Cadangan [5]


Jenis PenggerakMula

Motor induksi

0.1-0.2

Motor bakar kecil

0.15- 0.25

Motor bakar besar

0.1-0.2

Tabel 2.6 Efisiensi Transmisi [5]


Jenis transmisi

Sabuk rata
SabukV

0.9-0.93
0.95

Roda
gigi

Roda gigi lurus satutingkat


Roda gigi miring satutingkat

0.92-0.95
0.95-0.98

Roda gigi kerucutsatu tingkat

0.92-0.96

Roda gigi lurus palintertingkat

0.95-0.98

Kopling hidrolik

0.950.97

f. Mekanika fluida
1. Persamaan Kontinuitas
Suatu aliran fluida yang mengalir pada penampang yang
besarnya berbeda untuk perhitungan kecepatannya digunakan
persamaan kontinuitas. Jika A1 adalah luas penampang dititik 1,
dan v1 adalah kecepatannya, maka dalam t detik, partikel yang
berada pada titik 1 akan berpindah sejauh v1. Volume fluida yang
melewati penampang A1 persatuan waktu adalah A1 . v1. Maka
dengan cara yang sama, volume fluida yang melewati penampang
A2 persatuan waktu adalah A2 .v2.
A1
A2
Q1

V1

Q2

V2

Gambar 2.5 Persamaan Kontinuitas [7]

Jika fluida bersifat tidak kompresibel, maka besarnya


volume fluida yang melewati penampang A1 dan A2 persatuan
waktu adalah sama besar sehingga diperoleh:

A1 V1 A2 V2
......................................................................(2.5)
atau

Q A V

................................................................................(2.6)
Dimana : Q

: Debit/Laju

: Luas penampang

: Kecepatan

Besarnya A . v dinamakan debit, yang mempunyai satuan


3

m / dt atau cm / dt. Persamaan ini disebut dengan persamaan


kontinuitas untuk aliran tak kompresibel. Konsekuensi dari
persamaan kontinuitas tersebut adalah kecepatan akan membesar
jika luas penampang mengecil, demikian juga sebaliknya.
2. Azas Bernoulli
Asas Bernoulli melukiskan hubungan antara tekanan,
kecepatan dan tinggi dalam suatu garis arus fluida yang bergerak.
V2
P2
A2

V1
P1

H2

A1

H1

Gambar 2.6 Aplikasi Bernulli [8]

Pada keadaan 1 dan 2 dihubungkan oleh persamaan


Bernoulli maka didapatkan :

P1

1
1
2
2
v1 g h1 P2 v 2 g h2
2
2
.................(2.7)

Dimana :
2

P1 dan P2 = tekanan di titik 1 dan 2 ( N/m )

v1 dan v2

= kecepatan aliran fluida di titik 1dan2 (m/s)

= massa jenis fluida ( kg/m )

h1 dan h2

= ketinggian titik 1 dan 2 ( m )

3. Kavitasi
Kavitasi adalah gejala menguapnya zat cair yang sedang
mengalir, karena tekanannya berkurang di bawah tekanan uap
jenuhnya. Jadi untuk menghindari kavitasi, harus diusahakan agar
tidak ada satu bagianpun dari aliran di dalam pompa yang
mempunyai tekanan statis lebih rendah dari tekanan uap jenuh
cairan pada temperatur yang bersangkutan. Dalam hal ini perlu
diperhatikan dua macam tekanan yang memegang peranan.
Pertama, tekanan yang ditentukan oleh kondisi lingkungan dimana
pompa dipasang, dan kedua, tekanan yang ditentukan oleh
keadaan aliran di dalam pompa. Berhubung dengan hal tersebut di
atas maka orang mendefinisikan suatu Head Isap Positif Neto atau
NPSH, yang dipakai sebagai ukuran keamanan pompa terhadap
kavitasi. Di bawah ini akan diuraikan dua macam NPSH, yaitu
NSPH yang tesedia pada sistem (instalasi), dan NSPH yang
diperlukan oleh pompa. [2]
1. NSPH yang tersedia
NSPH yang tersedia adalah head yang dimiliki oleh zat
cair pada sisi isap pompa (ekuivalen dengan tekanan mutlak
pada sisi isap pompa , dikurangi dengan tekanan uap jenuh zat
di tempat tersebut. Dalam hal pompa yang mengisap zat cair
terbuka (dengan tekanan atmosfir pada permukaan zat cair)
maka besarnya NSPH yang tersedia dapat ditulis sebagai
berikut:

H sv

Pa Pv
H a H LT

.............................................(2.8)

Dimana :
Hsv

: NSPH yang tersedia ( m )

Pa

: Tekanan Atmosfir ( kgf/m2 )

Pv

: Tekanan uap jenuh ( kgf/m2 )

: Berat zat cair persatuan volume ( kgf/m2 )

Ha

: Head isap statis ( m )


Bertanda positip ( + ) jika pompa terletak di atas
permukaan zat cair yang diisap, dan bertanda negatip
( - ) jika di bawah

HLT

: Head di dalam pipa isap ( m )

2. NSPH yang diperlukan


NSPH yang diperlukan adalah head tekanan yang
besarnya sama dengan penurunan tekanannya. Besarnya NSPH
yang diperlukan berbeda untuk setiap pompa. Untuk suatu
pompa tertentu, NSPH yang diperlukan berubah menurut
kapasitas dan putarannya. Agar pompa dapat bekerja tanpa
mengalami kavitasi, maka harus dipenuhi persyaratan NSPH
yang tersedia > NSPH yang diperlukan.
NSPH

yang tersedia dapat dihitung berdasarkan

persamaan 2.6, sedangkan NSPH yang diperlukan harus


diperoleh dari pabrik yang bersangkutan. Tetapi NSPH yang
diperlukan juga dapat dihitung dari konstanta kavitasi . Untuk
memperoleh , bisa dilihat pada gambar 2.7 di bawah ini.
Tetapi sebelumnya harus menentukan kecepatan spesifik isap
pompa ( ns ) dengan persamaan sebagai berikut:
ns

nQ 1N/ 2
H N3 / 4

.......................................................................(2.9)

Gambar 2.7 Koefisien Kafitasi [9]

H svN H N
....................................................................(2.10)
Dimana

HsvN

: NSPH yang diperlukan ( m )

: Konstanta kavitasi HN : Head pada


pipa isap

: banyaknya putaran ( rpm )

2.4.4
Head
1. Head total pompa
Head total pompa yang harus disediakan untuk mengalirkan jumlah
air seperti yang direncanakan, dapat ditentukan dari kondisi instalasi yang
akan dilayani oleh pompa. Head total pompa dapat ditulis sebagai berikut:
V2

H H L H mL H Lp H a K
2
g

..........................................(2.11)
Dimana H

: Head total pompa ( m )

HL

: Berbagai kerugian head di pipa ( head major ) (m)

HmL

Berbagai kerugian head di katup, belokan,


sambungan, dll. ( head minor ) ( m )

HLp

: Head tekanan ( m )

Ha

: Head statis total ( m ) Head ini adalah perbedaan


tinggi antara muka air di sisi keluar dan sisi isap.;
tanda positif dipakai apabila muka air di sisi keluar
lebih tinggi daripada sisi isap.

K( V )2 / 2g : Head kecepatan keluar ( m )


Head pada pompa biasanya disebabkan oleh kerugian gesek didalam
pipa, belokan belokan, reduser, katup katup, dan sebagainya. Di
bawah ini akan diberikan cara perhitungannya satu persatu. [2]
2. Head major
L V2
HL f
D 2g
.................................................................................(2.12)
Untuk memperoleh nilai f dapat dilihat pada gambar di bawah ini.

Gambar 2.8 Friction Factor (f) [7]

Bilangan reynolds ( Re ), diperoleh dari :


kecepa tan_ aliran diameter _ pipa
Re
viskositas _ kinematik _ zat _ cair

Re

V D

................................................................................(2.13)

Dimana berdasarkan Gambar 2.6

Gambar 2.9 Sifat Sifat Air Pada Tekanan Dibawah 1atm [5]

Relative Roughness(e/D), diperoleh dari gambar di bawah ini.

Gambar 2.10 Relative Roughness For Pipes Of Common Engineering


Material [7]

3. Head minor
Le V 2

H ml f
D g 2

Dimana f
Le
D

............................................................................(2.14)

= friction factor

=Equivalen length

Nilai

Le
D

= kecepatan aliran pada pipa

diperoleh dari tabel di bawah ini


Tabel 2.7 Valve dan Vitting [9]
Jenis sambungan

Katup (terbuka)
Katup gerbang (gate valve)
Katup globe ( globe valve)
Katup sudut ( angle valve)
Katup bola ( ball valve)
Katup pengendali : jenis globe
: jenis sudut
Foot valve dengan saringan :poppet disk
:hinged disk
0
Belokan standar ( standard elbow) : 90
0
: 45
Return bend, close pattern
Standar Tee : flow through run
: flow through branch
4. Head tekan
H LP

Equivalen Length,
Le /D
8
340
150
3
600
55
420
75
30
16
50
20
60

p 2 P1
g

.................................................................................(2.15)
(p2) = tekanan udara luar
(p1) = x g x ( Z1 Z2 )
Dimana:
= massa jenis air pada suhu 300 dengan nilai 995.7 kg/ m3
g = percepatan gaya gravitasi bumi dengan nilai 9.8 m/ s2
Z = selisih ketinggian
5. Head statis total

H a Z 2 Z 1

6. Head pada selang hidran

Selain kerugian head yang ada pada sistem perpipaan, pada slang
hidran juga terdapat head yang disebabkan oleh kehilangan tekanan
karena gesekan pada selang tersebut. Harga head tekanan pada selang
ditunjukkan pada tabel 2.1 kehilangan tekanan pada selang.
7. Head kecepatan keluar
Head kecepatan keluar terdapat pada ujung nozel hidran. Untuk
menghitung kecepatan keluar pada nozel, caranya dengan menentukan
dulu nilai K yang diperoleh dari gambar di bawah ini.

Gambar 2.11 Koefisien Pengecilan Pipa [7]

K V 2
2g
Head kecepatan keluar =
Dimana K

.................................................(2.16)

: koefisien pengecilan pipa

: kecepatan pengeluran

: percepatan gaya gravitasi

2.5 Penyebab Kebakaran


Berdasarkan pengamatan, pengalaman, penyidikan dan analisa dari setiap
kebakaran dapat diambil kesimpulan bahwa faktor-faktor penyebab terjadinya
kebakaran adalah karena manusia, penyalaan sendiri, dan gerakan alam.
1. Manusia, kesalahan manusia dapat berupa kurang hatihati dalam
menggunakan alat yang dapat menimbulkan api, kelalaian atau kurangnya
pengertian tentang bahaya kebakaran. Sebagai salah contoh misalnya
menyimpan bahan bakar di dekat sumber panas, membiarkan anak-anak di
bawah umur bermain api, dan lain-lain.
2. Alat, disebabkan karena kualitas alat yang rendah, cara penggunaan yang
salah, pemasangan instalasi yang kurang memenuhi syarat. Sebagai contoh

: pemakaian daya listrik yang berlebihan yang mengakibatkan beban


berlebih pada pengaman arus dan instalasi listrik, sehingga terjadi panas
dan menyebabkan terbakarnya kabel listrik.
3. Alam, sebagai contoh adalah panasnya matahari yang amat kuat dan terus
menerus memancarkan panasnya sehingga dapat menimbulkan kebakaran.
4. Penyalaan sendiri, sebagai contoh adalah kebakaran gudang kimia akibat
reaksi kimia yang disebabkan oleh kebocoran atau hubungan pendek
listrik.
5. Kebakaran

disengaja,

seperti

huruhara,

sabotase

dan

untuk

mendapatkan asuransi ganti rugi.


Penggolongan penyebab kebakaran dapat dilihat pada tabel berikut ini :

Tabel 2.8 Penyebab Kebakaran [3]


Alarm

Kemajuan

Matahari
Gempa Bumi
Petir
Gunung

Teknologi
Listrik
Biologis
Kimia

Perkembangan
Penduduk
Ulah Manusia :
Sengaja
Tidak Sengaja
Awam (Ketidak
pahaman)

Merapi

Penyebab kebakaran dapat dilihat secara mendalam dari beberapa


faktor berikut ini
1. Faktor Non Fisik
1. Lemahnya peraturan
kurangnya

perundangundangan

yang

ada,

serta

pengawasan terhadap pelaksanaannya (Perda No. 3

Tahun 1992).
2. Adanya kepentingan yang berbeda antar berbagai instansi yang
berkaitan dengan usahausaha pencegahan dan penanggulangan
terhadap bahaya kebakaran.
3. Kondisi masyarakat yang kurang mematuhi peraturan perundang
undangan yang berlaku sebagai usaha pencegahan terhadap bahaya
kebakaran.

4. Lemahnya usaha pencegahan terhadap bahaya kebakaran pada


bangunan yang dikaitkan dengan faktor ekonomi, dimana pemilik
bangunan terlalu mengejar keuntungan dengan cara melanggar
peraturan yang berlaku.
5. Dana yang cukup besar untuk menanggulangi bahaya kebakaran
pada bangunan terutama bangunan tinggi.
2. Faktor Fisik
1. Keterbatasan jumlah personil dan unit pemadam kebakaran serta
peralatan.
2. Kondisi gedung, terutama gedung tinggi yang tidak teratur.
3. Kondisi lalu lintas yang tidak menunjang pelayanan
penanggulangan bahaya kebakaran.
2.6 Pola Meluasnya Kebakaran
Dari segi cara api meluas dan menyala, yang menentukan
ialah meluasnya kebakaran. Bedanya antara kebakaran besar
dan kebakaran kecil sebetulnya hanya terletak pada cara
meluasnya api tersebut.
Perhitungan secara kuantitatif tentang cara meluasnya
kebakaran

sukar

untuk

ditentukan.

Tetapi

berdasarkan

penyelidikanpenyelidikan, kiranya dapat diperkirakan pola


cara meluasnya kebakaran itu sebagai berikut :
1. Konveksi (Convection) atau perpindahan panas karena pengaruh aliran,
disebabkan karena molekul tinggi mengalir ke tempat yang bertemperatur
lebih rendah dan menyerahkan panasnya pada molekul yang bertemperatur
lebih rendah. Panas dan gas akan bergerak dengan cepat ke atas (langit
langit atau bagian dinding sebelah atas yang menambah terjadinya sumber
nyala yang baru).
Panas dan gas akan bergerak dengan cepat melalui dan mencari lubang
lubang vertikal seperti cerobong, pipapipa, ruang tangga lubang lift, dsb.
Bila jalan arah vertikal terkekang, api akan menjalar kearah horizontal
melalui ruang bebas, ruang langitlangit, saluran pipa atau lubanglubang
lain di dinding. Udara panas yang mengembang, dapat mengakibatkan

tekanan kepada pintu, jendela atau bahanbahan yang kurang kuat dan
mencari lubang lainnya untuk ditembus.

Gambar 2.12 Perjalanan Kebakaran Secara Konveksi [3]

2. Konduksi (Condution) atau perpindahan panas karena pengaruh sentuhan


langsung dari bagian temperatur tinggi ke temperatur rendah di dalam
suatu medium.Panas akan disalurkan melalui pipa pipa besi, saluran atau
melalui unsur kontruksi lainnya diseluruh bangunan. Karena sifatnya
meluas, maka perluasan tersebut dapat mengakibatkan keretakan di dalam
kontruksi yang akan memberikan peluang baru untuk penjalaran
kebakaran.

Gambar 2.13 Perjalanan Kenbakaran Secara Konduksi [3]

3. Radiasi (Radiation)atau perpindahan panas yang bertemperatur tinggi ke


benda yang bertemperatur rendah bila benda dipisahkan dalam ruang
karena pancaran sinar dan gelombang elektromagnetik. Permukaan suatu

bangunan tidak mustahil terbuat dari bahanbahan bangunan yang bila


terkena panas akan menimbulkan api. Karena udara itu mengembang ke
atas, maka langit langit dan dinding bagian atas akan terkena panas
terlebih dahulu dan paling kritis. Bahan bangunan yang digunakan untuk
itu sebaiknya ialah yang angka peningkatan perluasan apinya (flamespread ratings) rendah. Nyala mendadak (flash-over) yang disebabkan oleh
permukaan dan sifat bahan bangunan yang sangat mudah termakan api,
adalah gejala yang umum di dalam suatu kebakaran. Kalau suhu
meningkat sampai 4250 C atau gasgas yang sudah kehausan zat asam
tibatiba dapat tambahan zat asam, maka akan menjadi nyala api yang
mendadak, dan membesarnya bukan saja secara setempat tetapi meliputi
beberapa tempat.
Sama halnya dengan cerobong sebagai penyalur ke luar dari gasgas panas
yang mengakibatkan adanya bagian kosong udara di dalam ruangan (yang
berarti pula menarik zat asam), semua bagianbagian yang sempit atau
loronglorong vertikal di dalam bangunan bersifat sebagai cerobong, dan
dapat memperbesar nyala api. terutama kalau ada kesempatan zat asam
membantu pula perluasan api tersebut.

Gambar 2.14 Perjalanan Kebakaran Secara Radiasi [3]

3. BAB III
METODOLOGI PENELITIAN
3.1 Diagram Alir Penenlitian

Gambar 3.15 Dagram Alir Metode Penelitian

3.2 Langkah Langkah Penelitian


Penyusunan

laporan

dikerjakan

secara

berurutan

guna

mendapatkan hasil yang optimal dalam waktu yang sudah ditetapkan.


Langkah langkah penelitian tersebut, antara lain:
1. Studi Literatur
Studi literatur merupakan suatu metode untuk mendapatkan data
data yang lengkap dalam penyusunan laporan. Studi literatur
dibutuhkan untuk menunjang kelengkapan dasar teori, cara kerja
peralatan, penanganan masalah, penggunaan material atau bahan,
perbaikan alat, dan lain-lainnya yang ada hubungannya dengan
penyusunan laporan ini. Studi literature yang akan digunakan adalah :
SNI 03-1735-2000, tentang tata cara perencanaan akses bangunan dan
akses lingkungan untuk pencegahan bahaya kebakaran pada bangunan

gedung.
SNI 03-1745-2000, tentang tata cara perencanaan dan pemasangan
sistem pipa tegak dan selang untuk pencegahan bahaya kebakaran

pada bangunan atau gedung.


NFPA-14, Standar untuk Instalasi Selang dan Pipa tegak.
NFPA-20, Standar untuk Instalasi Pompa Sentrifugal.
2. Perumusan Masalah
Menentukan permasalahan yang ada dalam pencegahan dan
penanggulangan kebakaran dengan sistem hidran pada Gedung Head
Office PT Telekomunikasi Selular Surabaya dengan memperhatikan
kemampuan pengerjaan, waktu, dan biaya yang dikeluarkan guna
mendapatkan hasil yang optimal.
3. Pengumpulan Data
Data yang di dapatkan dari data perusahaan dan studi literatur
dikumpulkan untuk menentukan perumusan masalah yang ada dalam
penyusunan laporan ini. Data yang diperoleh merupakan data sekunder
yaitu data layout gedung dan data harga material instalasi hidran.
4. Pengolahan Data
Setelah
dikumpulkan

perumusan
selanjutnya

masalah
melakukan

sudah

ditentukan

pengolahan

dan

data

data

dengan

merencanakan sistem instalasi hidran. Perencanaan ini merupakan

penjelasan-penjelasan dari

pemecahan masalah yang

ada pada

penyusunan laporan ini yang meliputi:


a. Perencanaan jumlah dan penempatan pilar hidran
Jumlah dan penempatan pilar hidran disesuaikan pada
kebutuhannya dengan mengacu pada luas area dan besar kecilnya
bahaya kebakaran yang ada dengan menggunakan persamaan (2.1).
b. Perencanaan volume air hidran
Kapasitas air hidran merupakan jumlah air yang dibutuhkan
hidran dalam memadamkan api supaya api tersebut menjadi padam.
Kapasitas air disesuaikan dengan klasifikasi bangunan serta
klasifikasi hunian. Setelah kapasitas air hidran ditentukan selanjutnya
menentukan volume air hidran yang akan dibuat berdasarkan lamanya
waktu yang di butuhkan dalam pemadaman kebakaran..Untuk sumber
air hidran diperoleh dari PDAM daerah setempat dengan membuat
tandon besar dengan ukuran tertentu dan diletakkan pada area khusus
bebas dari bangunan di atasnya. Untuk mengetahui volume minimum
persediaan air hidran maka dihitung dengan mengunakan persamaan
(2.2)
c. Gambar perencanaan instalasi hidran
Hasil rangkaian dari perencanaan komponen-komponen hidran
seperti pompa air, perpipaan, pilar hidran, dllnya mulai dari awal
hingga akhir adalah berupa gambar perencanaan instalasi hidran.
d. Perencanaan sistem perpipaan
Sistem perpipaan merupakan bagian yang penting dalam
instalasi hidran. Semua komponen hidran membutuhkan pipa untuk
menghubungkan komponen satu dengan komponen yang lainnya.
Dalam perencanaan sistem perpipaan ini yang perlu diperhatikan
adalah mengenai pemilihan bahan material pipa, ukuran pipa, dan
jenis pipanya. Dari hasil perancangan maka harus diketahui head loss
dan tekanan dari pipa tersebut yaitu dengan menggunakan persamaan
(2.12) (2.16)
e. Perencanaan daya pompa air

Jenis pompa air yang akan digunakan untuk perencanaan


sistem instalasi hidran ini harus memiliki daya pompa yang cukup
untuk memberikan tekanan air dalam proses pemadaman api
mengingat adanya tekanan hilang yang disebabkan oleh gesekan pipa,
selang, nozel, tinggi bangunan, jarak bangunan dan kerugian tekanan
lainnya. Selain itu pompa air harus siap difungsikan setiap saat jika
dibutuhkan. Untuk memperoleh tekanan air yang cukup, daya pompa
direncanakan sesuai dengan kebutuhan hidran. Daya pompa dan
kebutuhannya dihitung dengan menggunakan persamaan (2.3)
(2.11)
f. Analisa Perhitungan
Setelah semua data diolah dan dihitung selanjutnya dianalisa
untuk mengetahui pemecahan masalah yang ada pada perencanaan
hidran seperti jumlah dan pelertakan pilar hidran, gambar
perencanaan instalasi hidran, volume bak air hidran, daya pompa air
yang digunakan, serta biaya material pemasangan instalasi hidran
tersebut. Jika perhitungan yang telah dilakukan sudah memenuhi
standard yang ada yaitu SNI 03-1745-2000, maka perencanaan
tersebut dapat disimpulkan. Tetapi jika perhitungannya tidak
memenuhi standard yang ada, maka harus dilakukan perhitungan
ulang sampai perhitungan tersebut memenuhi.
5. Menghitung biaya material pemasangan instalasi hidran.
Dalam perencanaan instalasi hidran ini, estimasi biaya perlu
dilakukan agar besarnya biaya pemasangan instalasi hidran dapat
dipersiapkan terlebih dahulu sehingga tidak mengalami kesalahan
hitung.

6. Kesimpulan dan Saran


Dari perencanaan system instalasi hidran yang sudah dibuat maka
selanjutnya dapat diambil kesimpulan yang dapat menjawab tujuan dari
penyusunan laporan ini.

4. BAB IV
ANALISA DAN PEMBAHASAN
4.1 Spesifikasi Gedung Swiss-Belinn Malang
Berikut ini adalah spesifikasi dari gedung hotel Swiss-Belinn Malang, terdiri
dari lantai 8 (delapan) adalah sebagai berikut :

Bassement 1 digunakan sebagai Car and motorcycle parking lot

Lantai 1 digunakan untuk meeting room, restaurant, Coridoor, Fitness,


dapur utama and Bqt Store

Lantai 2-7 digunakan untuk kamar hotel, kantor HK, Gudang 1,


Gudang 2, coridoor Kamar, dan coridoor Lift.

Lantai 8 digunakan untuk Ruang Tamu, House keeping, Gudang 1,


Gudang 2, Coridoor Kamar and Coridoor lift

Berikut ini adalah dimensi setiap lantai serta dimensi masing-masing ruangan
terdapat di gedung hotel Swiss-Belinn Malang
Tabel 4.9 Dimensi Ruangan Setiap Lantai Hotel Swiss-Bellin Malang
Lantai
Ground

Ground

Tempat dalam
Bangunan
Kantor Security
Kantor Receiv
Kantor Cashier
Kantor FB
Kantor SM
Kantor Sales FB
Staff
Kantor IT
Kantor Fom
Kantor Operator
Kantor Reserv
Kantor GM
Pantry
Bar
Kantor EHK
Kantor HK
Kantor Acct

Luas
Bangunan
(m2)
10.6
7.3
5.5
7.1
7
24.8
11.4
8.2
6.6
6
11.4
13.9
50
5.7
30.5
19.9

Lantai

Lantai 1

Lantai 2

Lantai 3

Lantai 4

Lantai 5

Luas
Bangunan
(m2)
Loby
166.3
Bagasi
11.9
Loker male
31.8
Loker female
44.18
Canteen
32.2
General Store
50.6
Kantor
32.8
Ruang Pompa
69.7
Ruang Genset
58.3
Ruang PLN
21.7
Parkir
4100
Ruang Meeting 1
75
Ruang Meeting 2
75
Ruang Meeting 3
75
Ruang Meeting 4
75
Ruang Meeting 5
75
Dapur Utama
83.7
Restoran, VIP
66
Restoran Indoor
171
Restoran,Outdoor
102
Mushola
26.5
Fitnes
28.4
Lanspace Deck
446
Kolam Renang
192
Kamar Hotel
347.5
Kantor HK
18
Bqt Store
36
Kamar Hotel
361.4
Kantor HK
12
Gudang 1
12.1
Gudang 2
10.6
Kamar Hotel
361.4
Kantor HK
12
Gudang 1
12.1
Gudang 2
10.6
Kamar Hotel
361.4
Kantor HK
12
Gudang 1
12.1
Gudang 2
10.6
Kamar Hotel
361.4
Kantor HK
12
Gudang 1
12.1
Tempat dalam
Bangunan

Lantai

Lantai 6

Lantai 7

Lantai 8

Tempat dalam
Bangunan
Gudang 2
Kamar Hotel
Kantor HK
Gudang 1
Gudang 2
Kamar Hotel
House keeping
Gudang 1
Gudang 2
Luas Bangunan
Ruang Tamu
House keeping
Gudang 1
Gudang 2

Luas
Bangunan
(m2)
10.6
361.4
12
12.1
10.6
361.4
12
12.1
10.6
305.8
70
12
12.1
10.6

Untuk merencanakan instalasi hydrant kebakaran harus diperhatikan


beberapa faktor untuk menentukan antara lain :
4.2
Klasifkasi Bangunan Menurut Tinggi dan Jumlah Lantai
Tabel 4.10 Klasifikasi Bangunan [10]
Klasifikasi Bangunan
A

Ketinggian dan Jumlah Lantai


Ketinggian sampai dengan 8 meter
Atau 1 (satu) lantai (lapis)

Ketinggian sampai dengan 8 meter


Atau 2 (dua) lantai (lapis)

Ketinggian sampai dengan 14 meter


Atau 4 (sempat) lantai (lapis)

Ketinggian sampai dengan 40 meter


Atau 8 (delapan) lantai (lapis)

Ketinggian sampai dengan 40 meter

Atau diatas 8 (delapan) lantai (lapis)


4.3 Peletakan Hydrant
Tabel 4.11 Peletakan Hydrant Berdasakan Luas Lantai Klasifikasi
Bangunan dan Jumlah Lantai Banguanan [10]
Klasifikasi

Ruang Tertutup

Ruang Tertutup dan Terpisah

Bangunan

Jumlah / Luas Lantai

Jumlah / Luas Lantai

1 Buah per 1000 m2

2 Buah per 1000 m2

1 Buah per 1000 m2

2 Buah per 1000 m2

1 Buah per 1000 m2

2 Buah per 1000 m2

1 Buah per 800 m2

2 Buah per 800 m2

1 Buah per 800 m2

2 Buah per 800 m2

4.4 Kebutuhan Hydrant Pada Tiap Lantai


Setiap bangunan umum / tempat pertemuan, tempat hiburan, perhotelan
tempat perawatan, perkantoran dan pertokoan / pasar untuk setiap 800 m2
harus dipasang minimum 1 (satu) titik Hydrant.
4.4.1
Hydran Halaman
Berdasarkan SNI 03-1735- 2000 kebutuhan pilar hidran halaman
adalah 2 hidran untuk luasan kurang dari 1000m2 dan penambahan 1
hidran untuk luasan 1000m2 berikutnya.

Total luas lantai dasar (Halaman)


(147 x 64) m2 = 9408 m2
Jadi kebutuhan hydrant untuk lantai dasar adalah
L
800 m2

8408m2
2
1000 m

= 9,408 (10 Hydrant)

4.4.2
Hydrant Ruanngan
Total luas lantai dasar (ruangan)
(47 x 26) m2 = 1222 m2
Jadi kebutuhan hydrant untuk lantai dasar adalah

L
2
800 m

1222 m
800 m 2

= 1.5275 (2 Hydrant)

Total luas lantai 2


(70 x 48) m2 = 3360 m2
Jadi kebutuhan hydrant untuk lantai 2 adalah
L
3360 m2
800 m2 = 800 m 2 = 4.2 (5 Hydrant)
Total luas lantai 3 8
(62.7 x 14.7) m2 = 921.69 m2
Jadi kebutuhan hydrant untuk lantai 3 8 adalah
L
921.69 m2
2
= 1.15 (2 Hydrant)
800 m2 =
800m

Berikut beberapa hal yang harus diperhatikan dalam merencanakan


kebutuhan air pada system hydrant di gedung hotel Swiss-Belinn
Malang adalah sebagai berikut :
Hydrant yang digunakan yaitu hydrant halaman dan hydrant
gedung
Sistem persediaan air ysng digunakan yaitu Reservoir air dengan
system pemompaan
Sumber persediaan air yang digunakan adalah air PDAM
Kapasitas pompa 2400 liter/menit (menggunakan laju alir hydran
halaman yang memiliki laju alir lebih besar daripada hydran
ruangan) SNI--- Sistem pemompaan menggunakan 3 buah pompa yaitu pompa
listrik, pompa diesel dan pompa pacu.
Diameter pipa induk = 8 inch dan pipa cabang = 6 inch, 4 inch
dan 2,5 inch
4.5 Perancangan Kebutuhan Air Pada Sistem Hydrant
Untuk merancang sistem hydrant pada bangunan ini maka perlu dilakukan
hal-hal berikut :

Disebelah hydrant kebakaran dipasang juga hydrant box yang berisi slang
kebakaran dengan ukuran panjang 30 m dan diameter 40 mm (1,5 inch)
dan nozzle dengan ukuran yang disesuaikan dengan selang yaitu 25mm (1

Inch)
Berdasarkan standart yang sudah ada, bahwa jarak antara hydrant satu
dengan hydrant satu dengan hydrant lainnya dengan ukuran panjang tidak

boleh melebihi 100 m


Untuk penentuan volume persediaan air sistem ini, digunakan waktu
operasi / kerja sistem yaitu 45 menit.
Volume kebutuhan air hydrant
V = 2400 dm3/ menit x 45 menit
= 108000 dm3
= 108 m3

4.6 Perancangan Reservoir (Bak Air)


Bak air (reservoir) untuk persediaan air tidak boleh di isi penuh serta
Pipa hisap pada reservoi tidak boleh menyentuh dasar reservoir, sehingga
jarak pipa hisap sampai dasar reservoir adalah 1 meter. Oleh karena itu dari
hasil volume air yang dibutuhkan sistem dapat ditentukan klasifikasi
konstruksi bak air (reservoir), yaitu :
Panjang = 6m ; Lebar = 6m ; Kedalaman = 3m dan dihasilkan volume
kapasitas air sebesar 108 m3. Sedangkan dibutuhkan dimensi dengan
penambahan jarak pipa hisap sampai dengan dasar bak sejumlah 1 meter,
pl t

sehingga dimensi

nya yaitu Panjang = 6m ; Lebar = 6m ;

Kedalaman = 4m.
V pl t

Volume Total Bak Air :

6 6 4
144m 3

Selisih volume :
144 108
= 36m

Volume Vbak Vair

Tinggi freeboard (tinggi air yang tidak di isi)


V
T freeboard =
A

36 m3
36 m3

=1m

Gambar 4.16 Konstruksi Bak Air (Reservoir)

4.7 Sistem Perpipaan


Pada pipa reservoir menuju ke pompa diberi valve ulir dimana valve selalu
dalam keadaan terbuka ketika sistem ini beroperasi. Ini bertujuan agar air
tetap mengalir ke pompa dan valve ini dapat ditutup ketika dilakukan
pembersihan terhadap bak air (reservoir) supaya air tetap bersih ketika

melayani system
Untuk pemipaan setelah pompa, dipasang valve ulir dan juga pressure
gauge. Valve ulir ini dipasang dengan tujuan ketika pompa rusak maka
pompa dapat diperbaiki dengan menutup valve ulir ini. Sedangkan
pressure gauge ini dipasang untuk mengethui besarnya tekanan dari aliran
air pada waktu pemompaan.

Dari ruangan pompa, pipa utama kemudian dipasang menuju gedung


dengan ditanam dalam tanah. Pipa ditanam sedalam 75 cm dari permukaan

tanah dan diberi tumpuan setiap jarak 3 m.


Untuk pipa cabang system hydrant pada kedua gedung dipasang valve ulir
untuk membuka dan menutup aliran air bertekanan yang akan digunakan
sebagai media pemadam kebakaran. Valve ini dipasang sebelum hydrant

pilar dan selalu kedalam keadaan tertutup.


Kemudian pipa dilewatkan ke atas menyusuri dinding dan untuk pipa
tegak yang akan menyusuri dinding ini di clamp dengan kuat dan diluar
dimur sehingga tidak terjadi goncangan saat air bertekanan mengalir pengclamp-an pipa ini dipasang setiap jarak 1 m dan juga menambahkan gate
valve pada setiap kenaikan satu lantai.
4.7.1
Jenis Pipa, Valve, dan Sistem Perpipaan Lainnya
A. Pipa

Gambar 4.17 Pipa yang Digunakan


B. Valve dan Fitting

Gambar 4.18 Valve dan Fitting yang Digunakan

C. Box dan Hydran

Diamneter pipa pengeluaran 2.5

Panjang selang 30 m

Diameter ujung nozel 25 mm (1 inch)

Panjang nozel 0.4 m

4.7.2
Perhitungan Head Loss Mayor dan Head Loss Minor
A. Pipe Flow Expert
Dilakukan dengan melihat titik terjauh pada hidran, dan
panjang titik terjauh pada hydran adalah 148.25 m yang terletak di
lantai 8. Berdasarkan perhitungan menggunakan Software Pipe
Flow Expert maka didapatkan data yang selanjutnya dapat
digunakan sebagai perhitungan manual. Data tersebut terdapat
pada Lampiran 2. Berikut adalah hasil headloss minor dan mayor :

Gambar 4.19 HeadLoss Berdasarkan Pipe Flow Expert


Headloss total = 148.1 m.hd

B. Perhitungan Secara Manual


Data yang digunakan untuk menghitung headloss adalah
didapatkan dari perhitungan pipe flow expert.
Headloss Minor
V2

H e k
2g
1.236 2

H eP1 1.31
2

9
,
81

0.1020021
Headloss Mayor

H tP1 f

L V2
D 2g

H tP1 0.01637

3 1.236 2
0.203 2 9.81

0.01884

Gambar 4.20 Perhitungan Headloss Secara Manual

Headloss Total
H H e H t

128,36697 22,1811987
= 150,5489541 m.hd
4.8 Penentuan Sistem Pompa
Pompa yang digunakan dalam System Hydrant ada 3 jenis yaitu pompa
utama, pompa jokey dan pompa diesel (cadangan). Daya pompa dibutuhkan
untuk mendukung tekanan yang dihasilkan pada ujung perpipaan. Berikut
adalah daya pompa yang dibutuhkan pada Gedung Swiss Belinn malang,
yaitu :
a. Daya Pompa
Pw g Q H
995.7 kg / m 3 9.8m / s 2 0.04m 3 / s 150.5489541m.hd

= 58.757 KW
= 78.725 HP
b. Daya Motor
Berdasarkan gambar tabel berikut tentang efisiensi pompa dengan Q = 2,4
m3 / menit, efisiensi (p) yang digunakan sebesar 75%

Gambar 4.21 Efisiensi Pompa

Pw
p

78.725
0.75

104.96 105 HP

4.9 Estimasi Baiaya


Perhitungan Biaya Material Pemasangan Instalasi Hydrant
Berikut tabel harga satuan material dalam pemasangan instalasi hydrant:

Gambar 4.22 Total Harga Perancangan Sistem Hydrant


4.10 Pembahasan
Berdasarkan perhitungan kebutuhan pilar, gedung Swiss Bellin
Kota Malang membutuhkan 10 hidran halaman (two way) dan juga 21
hidran gedung (two way). Volume air yang dibutuhkan untuk system hidran
ini adalah 108m3, berdasarkan pertimbangan jarak pipa hisap sampai
dengan dasar bak reservoir dan juga freeboard maka volume total dari bak
reservoir yaitu 144 m3 dan dimensinya adalah 6m x 6m x 4m.
Pipa yang digunakan adalah jenis Steel ANSI Sch40. Pilar hidran
halaman yang digunakan adalah two way kuningan stainless steel dengan

hydrant box tipe C, sedangkan untuk hidran gedung menggunakan hydrant


box tipe B dengan landing valve. Headloss total hasil perhitungan manual
dan menggunakan pipe flow expert tidak menunjukan perbedaan hasil yang
besar yaitu selisih 2.44 m.hd.
Instalasi system hidran di gedung ini diintegrasikan dengan
sistem sprinkler. Headloss total dari sistem sprinkler pada gedung ini lebih
besar daripada sistem hidran yaitu -------, dan efisiensi pompanya adalah
75% sehingga daya motor yang dibutuhkan adalah 105 HP.
Analisa perkiraan harga seluruh instalasi sistem hidran pada
gedung ini menggunakan katalog produk yang ada di internet. Total harga
yang dibutuhkan adalah kurang lebih Rp. 836.763.240,-. Harga tersebut
bukanlah harga yang mahal karena apabila terjadi kebakaran maka dapat
menyebabkan kerugian yang melebihi dari biaya instalasinya, sehingga
instalasi tersebut layak untuk dipasang di hotel Swiis Bellin Kota Malang.

5. BAB V
KESIMPULAN
5.1

Kesimpulan
Berdasarkan analisa perhitungan, maka dapat disimpulkan bahwa
dalam perencanaan sistem intstalasi hidran di Hotel Swiss Bellin Kota
Malang:
1. Kebutuhan pilar hidran halaman sebanyak 10 buah, dan hidran gedung
sebanyak 21 buah. Pilar hidran halaman diletakkan pada sisi luar
bangunan dengan jarak 6m dari tepi bangunan.
2. Volume air hidran yang dibutuhkan adalah sebesar 108 m 3 dan volume
total bak reservoir adalah 144m3 dengan dimensi 6m x 6m x 4m.
3. Headloss total dari sistem instalasi hidran ini adalah 148.1 m.hd.
4. Daya pompa yang dibutuh kan intstalasi hydrant di Hotel Swiss Bellin
Kota Malang sebesar 105 Hp
5. Biaya material yang di butuhkan dalam pemasangan instalasi hidrant
sebesar Rp. 836.763.240,-

5.2

5.3

Saran
1. Seharusnya diberikan materi yang jelas tentang instalasi hydrant di
Gedung

[1]

6. DAFTAR PUSTAKA
SNI 03-1745-2000, Tata cara perencanaan sistem protekasi pasif untuk
pencegahan bahaya kebakaran pada bangunan rumah dan gedung., 2000.

[2]

SNI 03-6570-2001, Instalasi Pompa Yang Dipasang Tetap Untuk Proteksi


Kebakaran, 2001.

[3]

D. Oleh, N. Nim, and M. Huda, Tugas akhir perancangan instalasi


pemadam kebakaran gedung kantor central park jakarta, 2011.

[4]

NFPA 15, NFPA 15 Standard for Water Spray Fixed Systems for Fire
Protection 2007 Edition, Secretary, 1996.

[5]

H. T. Sularso, Pompa dan Kompresor. PT Pradnya Paramita, Jakarta, 1996.

[6]

NFPA 20, Standard for the Installation Stationary Pumps for Fire
Protection, 1999.

[7]

R. W. Fox and A. T. McDonald, Introduction to fluid mechanics. Wiley,


1985.

[8]

B. R. Munson, D. F. Young, and T. H. Okiishi, Mekanika Fluida,


Jakarta: Erlangga, 2005.

[9]

P. J. Pritchard and J. C. Leylegian, Introduction to Fluid Mechanics. 2011.

[10]

N. F. Protection, Tata cara perencanaan dan pemasangan sistem springkler


otomatik untuk pencegahan bahaya kebakaran pada bangunan gedung .,
pp. 183, 2000.

7. BIOGRAFI PENULIS

Penulis dengan nama lengkap Donadoni Imantika


lahir di Kota Gresik pada tanggal 15 Juli 1995.
Merupakan anak pertama dari dua bersaudara.
Pendidikan formal penulis berawal dari SDN
PETROKIMIA GRESIK pada tahun 2001 2007,
SMP MUHAMMADIYAH 1 GRESIK pada tahun
2007-2010, SMKN 1 CERME GRESIK pada tahun
2010-2013

dan

diterima

sebagai

Mahasiswa

Politeknik Perkapalan Negeri Surabaya Jurusan


Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja. Penulis
pernah aktif dalam beberapa kepanitiaan dalam acara kampus serta penulis aktif
dalam kegiatan kemahasiswaan lainnya. Motto penulis adalah BE YOUR SELF IF
YOU DONT LIKE TO BE YOURS. Saran dan kritik mengenai Tugas Besar
SPPK ini dapat dikirim melalui email penulis Doni.imantika@yahoo.com.

Lampiran 1. Layout Hotel Swiss Bellin

Lampiran 2. Pipe Flow Hotel Swiss Bellin

Lampiran 3. Katalog Biaya Instalasi Hydrant Gedung Swiss Bellin