Anda di halaman 1dari 16

OLEH :

DIAN SELVIA
12.1539
DOSEN PEMBIMBING : LABORA MANULLANG, SKM, M.Kes

AKADEMI KEBIDANAN PEMKO TEBING


TINGGI T.A 2013/2014
BAB I

PENDAHULUAN
Perkembangan Ilmu Gizi dimulai pada masa manusia purba dan pada abad pertengahan
sampai pada masa munculnya ilmu pengetahuan pada abad ke-19 dan ke-20. Pada masa manusia
purba ilmu gizi dinyatakan sebagai suatu evolusi. Disini para peneliti menggambarkan manusia
sebagai pemburu makanan dan dikenal sebagai Todhunter, perkembangan ilmu gizi sebagai suatu
evolusi.
Bagi manusia purba, fungsi utama dan mungkin fungsi satu-satunya dari makanan adalah
untuk mempertahankan hidup. Untuk itu aktifitas utama dari manusia purba adalah mencari
makanan dengan berburu. Fungsi utama makanan untuk mempertahankan hidup, meskipun
bukan fungsi satu-satunya. Makanan untuk mempertahankan hidup ini juga masih sering atau
berlaku bagi sebagian penduduk modern sekarang.
Kegiatan penelitian gizi di Indonesia mulai dikembangkan sejak pertengahan abad ke-19.
Tetapi baru dilembagakan pada tahun 1934 dengan nama Instituut voor Onderzoek der
Volksvoeding (IOVV) yang berlokasi di Bogor dan pada tahun 1939 berganti nama menjadi
Instituut voor Volksvoeding (IVV).
Arah penelitian gizi selama masa penjajahan lebih ditujukan pada kepentingan
pemerintah Hindia Belanda. Penelitian gizi yang mengarah pada kepentingan Nasional baru
dikembangkan sejak tahun 1950, setelah pengelolaan IVV diambil alih pemerintah Republik
Indonesia. IVV kemudian berganti nama menjadi Lembaga Makanan Rakyat (LMR) dan
pimpinan dipercayakan kepada Prof. Dr. Poorwo Soedarmo (Pada Kongres I Persatuan Ahli Gizi
Indonesia

tahun

1967,

ditetapkan

sebagai

Bapak

Gizi

Indonesia).

Berdasarkan Surat Keputusan Menteri Kesehatan RI No.114/Men.Kes.RI/75 nama Lembaga


Makanan Rakyat berubah menjadi Pusat Penelitian dan Pengembangan Gizi (Puslitbang Gizi)
Departemen Kesehatan R.I. Kemudian berubah menjadi Pusat Penelitian dan Pengembangan
Gizi

dan

Makanan

berdasarkan

Surat

Keputusan

Menteri

Kesehatan

No.

1277/

Menkes/SK/XI/2001. Selanjutnya nama Puslitbang Gizi dan Makanan dikukuhkan kembali


sesuai Surat Keputusan Menteri Kesehatan No. 1575/ Menkes/ PER/XI/2005
BAB II

PEMBAHASAN
Sejarah Perkembangan Ilmu Gizi
1. Di Luar Negeri
a)

Zaman purba
Titik tolak perkembangan ilmu gizi dimulai pada masa manusia purba dan pada abad

pertengahan sampai pada masa munculnya ilmu pengetahuan pada abad ke-19 dan ke-20. Pada
masa manusia purba ilmu gizi dinyatakan sebagai suatu evolusi. Disini para peneliti
menggambarkan manusia sebagai pemburu makanan dan dikenal sebagai Todhunter,
perkembangan ilmu gizi sebagai suatu evolusi. Dalam perkembangan ilmu gizi (dipelopori Tod
Hunter) makanan dijadikan bahan sebagai upaya penyembuhan dan pemulihan yang dikenal
dengan Terapi Diet.
Bagi manusia purba, fungsi utama dan mungkin fungsi satu-satunya dari makanan adalah
untuk mempertahankan hidup. Untuk itu aktifitas utama dari manusia purba adalah mencari
makanan dengan berburu. Fungsi utama makanan untuk mempertahankan hidup, meskipun
bukan fungsi satu-satunya. Makanan untuk mempertahankan hidup ini juga masih sering atau
berlaku bagi sebagian penduduk modern sekarang.
b)

Zaman Yunani
1. Hipocrates : Peranan makanan terhadap penyembuhan penyakit (dasar dalam Ilmu
Dietetika)

Abad sebelum masehi filosof Junani bernama Hippocrates (460-377 SM), yang dikenal sebagai
Bapak Ilmu Kedokteran, dalam salah satu tulisannya berspekulasi tentang peran makanan dalam
pemeliharaan kesehatan dan penyembuhan penyakit yang menjadi dasar perkembangan ilmu
dietetika yang belakangan dikenal dengan Terapi Diit

1. Dr. lind (1747) menemukan jeruk manis untuk menanggulangi sariawan / scorbut,
belakangan diketahui jeruk manis banyak mengandung vitamin C. Sehingga Vitamin C
dikenal juga sebagai pencegah Sariawan/Scorbut.
2. Tahun 1687 = Penetapan standar makanan. Dimana penetapan ini mengatur tentang
makanan yang baik untuk tubuh dan yang tidak baik untuk tubuh.
3. Suster Florence Nightingale (1854 ) menyimpulkan penderita-penderita akibat perang
yang merupakan pasiennya, dalam hal Pemberian makanan kepada pasien harus sesuai
dengan kebutuhan pasien untuk mempercepat proses penyembuhannya. Suster Florence
Nightingale dikenal juga sebagai Tokoh Keperawatan Dunia
c) Abad XVI
1. Adanya doktrin tentang hubungan antara makanan dengan panjang usia.
Memasuki abad ke-16 berkembang doktrin bukan saja pemeliharaan kesehatan yang dapat
dicapai dengan pengaturan makanan tetapi kemudian berkembang juga tentang hubungan antara
makanan dan panjang umur. Misalnya Cornaro, yang hidup lebih dari 100 tahun (1366-1464) dan
Francis Bacon (1561-1626) berpendapat bahwa makan yang diatur dengan baik dapat
memperpanjang umur. Memasuki abad ke-17 dan ke-18, tercatat berbagai penemuan tentang
sesuatu yang dimakan (makanan) yang berhubungan dengan kesehatan semakin banyak dan
jelas, baik yang bersifat kebetulan maupun yang dirancang yang kemudian mendorong berbagai
ahli kesehatan waktu itu untuk melakukan berbagai percobaan.
d. Abad XVI XIX
Terjadi perkembangan penemuan di bidang kimia, faal, dan biokimia.
Tokoh-tokohnya :
1. Lavoiser (1743 1794) Bapak Ilmu Gizi

Pada Abad ke-18 berbagai penemuan ilmiah dimulai, termasuk ilmu-ilmu yang mendasari ilmu
gizi. Satu diantaranya yang terpenting adalah penemuan adanya hubungan antara proses
pernapasan yaitu proses masuknya O2 ke dalam tubuh dan keluarnya CO2, dengan proses
pengolahan makanan dalam tubuh oleh Antoine Laurent Lavoisier (1743-1794).
Lavoisier bersama seorang ahli fisika Laplace merintis untuk pertama kalinya penelitian
kuantitatif mengenai pernapasan dengan percobaan binatang (kelinci). Oleh karena itu Lavoisier
selain sebagai Bapak Ilmu Kimia, dikalangan ilmuwan gizi dikenal juga sebagai Bapak Ilmu Gizi
Dunia.
1. Liebig (1803-1873) Analisis Protein, KH dan Lemak. Yang merupakan Komponen utama
penghasil energi tubuh.
2. Vait (1831 1908), Rubner (1854 1982), Atwater (1844 1907), Lusk (1866 1932)
Ke-4 ahli tersebut pakar dalam pengukuran energi dengan kalorimeter.
3. Hopkin (1861-1947), Eljkman (1858-1930) = perintis penemuan vitamin dan
membedakannya vitamin yang larut dalam air dan vitamin yang larut dalam lemak.
4. Mendel (1872-1935), Osborn (1859-1929)= penemuan vitamin dan analisis kualitas
protein. Memperjelas posisi vitamin dalam makanan dan peranannya dalam tubuh
manusia serta kualitas protein yang dilihat dari struktur yaitu asam amino yang essensial
maupun yang non essensial.
d) Abad XX
Pada abad ke 20 Mc Collum, Charles G King = melanjutkan penelitian vitamin kemudian terus
berkembang hingga muncul Science Of Nutrion. Adalah Suatu cabang ilmu pengetahuan
kesehatan (kedokteran) yang berdiri sendiri yaitu Ilmu Gizi adalah Ilmu pengetahuan yang
membahas sifat-sifat nutrien yang terkandung dalam makanan, pengaruh metaboliknya serta
akibat yang timbul bila terdapat kekurangan zat gizi, ( Soekirman, 2000).
Dalam perkembangan selanjutnya permasalahan gizi mulai bermunculan secara kompleks yang
tidak dapat ditanggulangi oleh para ahli gizi dan sarjana gizi saja, sehingga muncul Ilmu gizi

yang menurut komite Thomas dan Earl (1994) adalah The NUTRITION SCIENCES are the
most interdisciplinary of all sciences. Yang arti bebasnya menyatakan bahwa ilmu gizi
merupakan ilmu yang melibatkan berbagai disiplin ilmu pengetahuan.
2. Perkembangan Di Indonesia
1. Belanda mendirikan Laboratorium Kesehatan pada tanggal 15 Januari 1888 di Jakarta ,
tujuannya menanggulangi penyakit beri-beri di Indonesia dan Asia
2. Tahun 1938, nama Laboratorium Kesehatan diganti dengan Lembaga Eijkman
3. Tahun 1934, IVV (Het Institud dan Voor Volk Suceding) atau Lembaga Makanan Rakyat
dan setelah merdeka ( kira-kira tahun 1964) mulai melakukan penelitian.
4. Tahun 1937 1942, diadakan survei gizi yaitu 7 tempat di Jawa , 1 tempat di Lampung,
dan 1 tempat di Seram..
5. Scooltema, Ochese, Terra, Jansen, Donath, Postmus, Van Veen mengamati pola makanan,
keadaan gizi, pertanian, dan perekonomian.
6. Tahun 1919, Jansen, Donanth (dari Lembaga Eijkman) meneliti masalah Gondok di
Wonosobo
7. Tahun 1930, Vanveen Postmus, De Hass menemukan defisiensi Vitamin A di Indonesia.
8. Tahun 1935, De Haas meneliti tentang KEP di Indonesia
9. Sejak Tahun 1919, Panne Kock, Van Veen, Koe Ford, Postmus menganalisis nilai gizi
berbagai makanan di Indonesia yang dikenal dengan DKBM
10. Tahun 1950, IVV diganti namanya menjadi Kementerian Kesehatan RI atau LMR
(Lembaga Makanan Rakyat) diketuai oleh Prof dr. Poerwo Soedarmo (sebagai Direktur I)
Bapak Persagi dan Bapak Gizi Indonesia. Kemudian LMR membentuk kader / tenaga
gizi dan pengalaman ilmu gizi kepada masyarakat.

11. Tahun 1960, Prof. Poerwo Soedarmo mencetak tenaga ahli gizi (AKZI dan FKUI) antara
lain :

Poerwo Soedarmo, Drajat Prawira Negara

Djaeni S. Sedia Utama, Soemila Sastromijoyo, Ied Goan Gong, Oei Kam Nio

Soekartijah Martaatmaja, Darwin Kariyadi

Ig. Tarwotjo, Djoemadias Abu Naim

Sunita Almatsir Perintis terapi diet dan institusi gizi.

Ilmu Pengetahuan
To understand the science it is necessary to know its history begitulah August Compte
mengungkapkan tentang pentingnya mengenal sejarah sebuah ilmu agar dapat memahami
hakekat sebuah ilmu. Pada hakekatnya ciri penting sebuah ilmu adalah berkembang dan selalu
berubah menuju kesimpulan yang mendekati kebenaran. Bahkan menurut Cohen (1939),
kemajuan suatu ilmu pengetahuan tergantung daripada kemampuannya mengoreksi diri.
Soekirman (1998) berpendapat bahwa ada beberapa manfaat yang diperoleh dengan mempelajari
sejarah perkembangan ilmu pengetahuan. Pertama, dapat dipelajari asal usul terbentuknya suatu
penemuan-penemuan dan teori ilmiah. Sifat ilmu yang terus berkembang akan mendorong
individu mempelajari sejarah ilmu tersebut dan memacu keingintahuan yang berujung pada
kemajuan dan eksistensi ilmu tersebut. Kedua, mempelajari sejarah perkembangan ilmu
merupakan suatu cara untuk menguji kebsahan sebuah ilmu khususnya ilmu gizi sebagai cabang
ilmu pengetahuan. Ilmu pengetahuan merupakan pengetahuan (knowledge) yang diperoleh
melalui kaidah-kaidah ilmiah seperti pengamatan, pengujian, atau percobaan untuk mengetahui
sebuah proses tertentu. Demikian pula ilmu gizi yang disusun dari sejumlah pengamatan proses
biologis yang terjadi sebelum dan sesudah makanan dikonsumsi serta dampaknya terhadap
pertumbuhan, perkembangan, dan kesehatan. Contoh yang lebih spesifik adalah sejarah
penemuan vitamin yang diawali dari oleh Eijkman (sekitar abad 18) yang meyakini bahwa pada

beras tumbuk terdapat zat anti beri-beri, tetapi baru dapat dibuktikan secara ilmiah melalui
pengamatan dan pengujian oleh Funk diawal abad 19 yang berhasil mengisolasi accessory food
factor ini dan dinamakan vitamin. Penemuan oleh Funk (1911) tentang vitamin ini menjadi
tonggak sejarah penegakan ilmu gizi sebagai disiplin ilmu pengetahuan di abad modern.

Era Perkembangan Ilmu Gizi


Perkembangan ilmu gizi memang membutuhkan waktu yang panjang hingga menjadi
seperti saat ini. Panjangnya perkembangan ilmu gizi dapat dibagi menjadi beberapa era
perkembangan. Era penemuan, pada era ini banyak penemuan zat-zat gizi bagi kesehatan tubuh.
Penemuan penemuan tersebut bersifat kebetulan dan dirancang. James Lancaster (1601)
mencatat upaya pencegahan skorbut dengan minum air jeruk. Kemudian secara empiris oleh
James Lind (1747) membuktikan khasiat air jeruk untuk penyembuhan skorbut. Namun demikian
baru pada abad ke-20 penemuan zat anti skorbut kemudian dikenal dengan vitamin C. Kemudian
pada abad ke-18 penemuan proses pengolahan makanan dalam tubuh oleh Antoine Lavoisier
melalui percobaan binatang (kelinci) menjadi tonggak percobaan binatang sebagai model dalam
penelitian-penelitian gizi selanjutnya. Antoine Lavoisier juga dikenal sebagai Bapak Ilmu Gizi
Dunia dikalangan ilmuwan.

Sumber : http://www.humsci.auburn.edu/nufs/images/nutritionscience_img1.jpg
Era Fungsi Biokimia, pada era ini fungsi zat-zat gizi secara biokimia berhasil
diungkapkan. Pada era ini beberapa peneliti di bidang gizi meraih nobel karena penelitiannya
yang membuktikan zat-zat gizi dalam fungsi biokimiawi tubuh seperti Szent-Gyorgy
menemukan vitamin C yang terbukti menyembuhkan skorbut serta Elvehjem dkk yang mengkaji
ulang penemuan zat anti beri-beri yang ternyata dibuktikan sebagai zat anti pellagra melalui
penelitian pada manusia. Pada era ini juga mulai dikaji kecukupan berbagai zat gizi, ketersediaan
zat gizi secara biologis di dalam tubuh, serta interaksi antar zat-zat gizi di dalam tubuh baik antar
sesama zat gizi maupun dengan komponen lain seperti zat aktif dalam bahan pangan.
Era Gizi Preventif, di era ini dikembangkan pemahaman pentingnya zat-zat gizi untuk
pencegahan penyakit. Vitamin A yang diawal abad 19 diketahui hanya sebatas fungsinya untuk
penglihatan dan diduga meningkatkan daya tahan tubuh, ternyata diakhir abad 19 diketahui
bahwa defisiensi vitamin A pada bayi meningkatkan risiko kematian. Sebagai contoh di
Indonesia, diambil langkah kebijakan pemberian vitamin A dua kali dalam setahun (bulan
Februari dan Agustus) untuk menurunkan angka rabun senja dan risiko kematian bayi. Begitu
pula dengan yodium, yang dikenal sebagai zat anti gondok, akhir-akhir ini telah dikaitkan dengan
pencegahan penurunan daya intelektual sebagai akibat tidak tampak defisiensi yodium.

Sumber : http://courses.cornell.edu/mime/media/12/7194/NutriSci.jpg
Era Pangan Fungsional, pada masa ini yang menonjol adalah perkembangan pangan
fungsional serta zat aktif dalam bahan pangan yang dikaitkan dengan fungsinya dalam mencegah
suatu penyakit. Penelitian penelitian mulai diarahkan pada pengkajian dan percobaan pangan
lokal yang dikembangkan dengan teknologi pangan dikaitkan dengan manfaatnya bagi kesehatan
manusia. Sebagai contohnya pengembangan minyak zaitun untuk pencegahan penyakit jantung,
pengembangan minuman bekatul untuk menurunkan kadar kolesterol pada penderita
hiperkolesterolemia dan masih banyak lagi hasil-hasil riset serupa. Seiring berkembangnya
biologi molekuler, ilmu gizi kini memasuki era yang disebut Era Nutrigenomik, sebuah era
yang mengkaji keterkaitan serta efek zat-zat gizi pada ekspresi gen manusia. Nutrigenomik
digambarkan melalui pengaruh variasi zat-zat gizi absorpsi dan metabolismenya terhadap efek
biologis dan ekspresi DNA pada manusia. Berbagai era tersebut diatas merupakan penanda
perkembangan ilmu gizi hingga memasuki era abad 20-an.

Sumber

http://myhealing.files.wordpress.com/2011/10/nutrigenomik-

nahrungsmittelverwertung-anhand-vom-erbgut-berechnen.jpg
Gizi sebagai Ilmu dan Perkembangannya di Indonesia
WHO mengartikan ilmu gizi sebagai ilmu yang mempelajari proses proses yang terjadi
pada manusia untuk mengkonsumsi dan mengolah zat-zat dari makanan yang diperlukan untuk
menghasilkan energi, pertumbuhan, serta berfungsinya organ tubuh. Konsep gizi yang
menyatakan bahwa manusia memerlukan zat zat tertentu dari makanan dalam jumlah tertentu
untuk fungsi tubuh merupakan konsep abad modern. Oleh sebab itulah gizi diakui sebagai ilmu
pengetahuan (sains) pada awal abad 20 setelah penemuan penemuan bidang ilmu lain
khususnya bidang ilmu kimia, ilmu fisiologi, ilmu biologi, ilmu patologi, ilmu imunologi,
epidemiologi, ilmu teknologi pangan, serta penemuan penemuan vitamin, mineral, zat gizi lain
sebagai dasar ilmu gizi. Perkembangan ilmu gizi mengikuti perkembangan masalah yang
dihadapi manusia. Seiring waktu ilmu gizi menghadapi tantangan untuk dapat menentukan
jumlah kecukupan zat gizi, jenis zat gizi yang optimal untuk kelangsungan hidup yang produktif.
Perkembangan ilmu gizi di Indonesia menurut Soekirman dimulai sejak dirintis penelitian
gizi pada pertengahan abad ke-19. Beberapa penelitian pada abad ini penting sebagai bukti
sejarah perkembangan ilmu gizi di Indonesia. Penelitian tentang khasiat umbi-umbian di Jawa
terutama tales dan singkong yang ditulis oleh P.J Maier dan P.H.F Fromberg menghasilkan
anjuran pada penduduk asli jawa untuk menanam singkong sebagai tambahan (komplemen)
makanan pokok beras. Fenomena komplemen pangan di Indonesia hingga saat ini dinilai para
pakar merupakan alternatif krisis pangan tetapi sayangnya terkadang menjadi isu politis bagi elit
elit tertentu. Penelitian lain yang tidak kalah penting adalah penemuan zat anti beri beri pada
beras tumbuk oleh Eijkman. Untuk menghadapi wabah beri beri yang melanda asia kala itu,
pemerintah Hindia Belanda membangun laboratorium kesehatan (1988) di Jakarta yang
dipimpin oleh Eijkman. Penelitian selanjutnya yang dianggap penting dalam sejarah ilmu gizi di
Indonesia ialah penelitian tentang komposisi bahan makanan asli Indonesia oleh Jansen (1919)
yang menghasilkan Daftar Komposisi Bahan Makanan pertama di Indonesia. Pada awal masa
kemerdekaan Indonesia, keadaan kesehatan dan status gizi rakyat Indonesia termasuk ke dalam
yang terburuk di dunia. Tingginya angka kematian bayi, angka kematian wanita melahirkan,
bahkan oleh dr. J. Leimena (Menteri Kesehatan kala itu) digambarkan bahwa setiap seperempat
jam, seorang wanita Indonesia meninggal karena melahirkan dan setiap menit seorang bayi
meninggal. Kemudian dr.J.Leimena sebagai menteri kesehatan mengambil langkah diantaranya

dengan program perbaikan gizi yang dilaksanakan oleh Lembaga Makanan Rakyat yang
dipimpin oleh dr.Poorwo Soedarmo (sebagai Bapak Ilmu Gizi Indonesia). Hingga kemudian ilmu
gizi terus berkembang di Indonesia dan pendidikan formal ilmu gizi juga mulai didirikan untuk
memenuhi kebutuhan tenaga profesional gizi.
Perkembangan Pendidikan Gizi di Indonesia
Siapa yang tidak mengenal jargon 4 sehat 5 sempurna? sebuah kalimat yang menjadi
media pendidikan gizi bagi masyarakat pada awal tahun 1950. 4 sehat 5 sempurna
diperkenalkan oleh Poorwo Soedarmo pada tahun 1952, dimana pada tahun yang sama istilah
gizi sebagai terjemahan nutrition untuk pertama kalinya dipakaisebagai istilah ilmiah saat
pidato pengukuhan guru besar Soedjono D.Poesponegoro di Fakultas Kedokteran UI (FKUI).
Kemudian pada tahun 1955, ilmu gizi sebagai terjemahan nutrition science secara resmi masuk
ke dalam kurikulum FKUI. Sejak dikukuhkannya Poorwo Soedarmo sebagai guru besar ilmu gizi
tahun 1958, ilmu gizi mulai dikenal lebih luas dikalangan ilmu pengetahuan selain ilmu
kedokteran. Pada tahun yang sama, Poorwo Soedarmo diundang oleh LIPI untuk presentasi
mengenai ilmu gizi dan perkembangan penelitiannya pada Kongres Ilmu Pengetahuan Nasional
(KIPNAS) Pertama di Malang. Kiprah para ahli di bidang gizi baik secara perseorangan maupun
mewakili organisasi profesinya, sejak tahun 1975 mengikuti kongres IUNS (International Union
of Nutritional Sciences) yang terakhir Kongres ke 20 yang akan diselenggarakan di Granada
Spanyol tahun 2013.
Pendidikan tenaga gizi professional di Indonesia mulai didirikan dalam bentuk Akademi
Pendidikan Nutrisionis dan Ahli Diit pada tahun 1953-1956, kemudian berubah nama menjadi
Akademi Ilmu Gizi di tahun 1958 dan akhirnya menjadi Akademi Gizi dari 1966 hingga
sekarang. Jenjang pendidikan tersebut merupakan diploma dibawah naungan Departemen
Kesehatan (sekarang Kementerian Kesehatan). Selain daripada itu, mata kuliah Ilmu Gizi mulai
diberikan di Fakultas Pertanian Institut Pertanian Bogor di tahun 1958. Kemudian pada tahun
1969 terbentuklah Departemen Ilmu Kesejahteraan Keluarga Pertanian (IKKP) dan Ilmu Gizi
menjadi salah satu mata kuliah resmi di departemen ini. Pada tahun 1976, Departemen IKKP
berubah menjadi Jurusan Gizi Masyarakat dan Sumberdaya Keluarga (GMSK). Di jurusan ini
ilmu gizi dan aplikasinya dikembangkan di lingkungan ilmu pertanian. Pada perkembangannya
nanti (sejak tahun 2003) Jurusan Gizi Masyarakat dan Sumberdaya Keluarga di Fakultas

Pertanian IPB berubah untuk kembali pohon ilmunya menjadi Program Studi Ilmu Gizi di
Fakultas Ekologi Manusia.
Ilmu Gizi sebagai pohon ilmu dalam perkembangannya mempunyai berbagai cabang
ilmu, dimulai dari (1) nutrigenomic (bagaimana zat-zat gizi dapat mempengaruhi DNA manusia),
(2) human nutrition (gizi pada manusia), (3) nutrition biochemistry (biokimiawi zat-zat gizi), (4)
clinical nutrition (gizi pada keadaan klinis), (5) nutrition immunology (gizi peranannya dalam
kekebalan tubuh), (5) community nutrition (gizi pada masyarakat luas), nutrition on foodservice
(gizi pada berbagai pelayanan makan komersial maupun non komersial), serta food science (ilmu
pangan yang menunjang perkembangan gizi). Selama kurun waktu tertentu di Indonesia,
pendidikan, penelitian maupun pengabdian di bidang ilmu gizi masih dittitikberatkan pada
cabang gizi masyarakat. Sedangkan pengembangan di bidang gizi klinis, dietetik, ilmu gizi
biokimiawi dan imunologi, nutrition on foodservice, dan cabang ilmu gizi yang lain dinilai masih
kurang pada masa itu. Padahal diperkirakan ilmu gizi ke depan akan lebih menitikberatkan pada
aspek kesehatan manusia (baik individu maupun masyarakat). Kodyat (1998) berpendapat
terdapat tiga bidang yang harus dimiliki oleh seorang tenaga professional gizi yang diperlukan
yaitu : (1) bidang gizi klinis (didalamnya ditunjang oleh berbagai ilmu seperti ilmu fisiologi,
ilmu gizi, ilmu patologi, ilmu biokimia, ilmu imunologi), (2) bidang gizi masyarakat
(didalamnya ditunjang oleh keilmuan-keilmuan seperti ilmu gizi, ilmu fisiologi, ilmu kesehatan
masyarakat, ilmu epidemiologi), dan (3) bidang gizi institusi (didalamnya ditunjang ilmu
teknologi pangan, manajemen produksi, keuangan, sumberdaya manusia, perhotelan, jasa boga,
institusi penyelenggara pendidikan, haji dsb). Pernyataan tersebut diperkuat oleh Peraturan
Pemerintah No.32 Tahun 1996 Tentang Tenaga Kesehatan pada pasal 2 yang menyebutkan
bahwa yang dimaksud dengan Tenaga Gizi adalah Dietesien dan Nutrisionis.

Sumber : http://wilson.house.gov//images/user_images/Education%281%29.jpg
Pendidikan Tinggi Penyelenggara Pendidikan Ilmu Gizi kualifikasi Sarjana Gizi (S1)
dipioneri oleh Universitas Diponegoro Semarang (UNDIP), Universitas Gajah Mada Yogyakarta
(UGM), Universitas Indonusa Esa Unggul Jakarta (sekarang Universitas Esa Unggul), dan

Universitas Brawijaya Malang (Unibraw).Masing-masing perguruan tinggi memiliki nama


berbeda untuk Program Studi dan Fakultas tempat bernaung. UNDIP dan Unibraw dengan nama
Progam Studi Ilmu Gizi yang secara administratif berada di bawah Fakultas Kedokteran. UGM
dengan nama Program Studi Gizi Kesehatan yang secara administratif berada di bawah Fakultas
Kedokteran, dan Universitas Esa Unggul dengan nama Program Studi Ilmu Gizi secara
administratif dibawah Fakultas Ilmu-Ilmu Kesehatan. Keanggotaan AIPGI ini berkembang
diikuti dengan bergabungnya IPB dengan nama Program Studi Ilmu Gizi yang secara
administratif dibawah Fakultas Ekologi Manusia, UNHAS, UNAIR, dan UI dengan nama
Program Studi Ilmu Gizi secara administratif dibawah Fakultas Kesehatan Masyarakat serta
berbagai Sekolah Tinggi Kesehatan yang keberadaan Program Studi Ilmu Gizi secara
administratif umumnya berada dibawah Fakultas Ilmu-Ilmu Kesehatan. Gizi mempunyai potensi
untuk terus berkembang menyesuaikan kondisi yang ada.

BAB III
PENUTUP
3.1. Kesimpulan
Perkembangan Ilmu Gizi. Titik tolak perkembangan ilmu gizi dimulai pada masa
manusia purba dan pada abad pertengahan sampai pada masa munculnya ilmu pengetahuan pada
abad ke-19 dan ke-20. Pada masa manusia purba ilmu gizi dinyatakan sebagai suatu evolusi.

Disini para peneliti menggambarkan manusia sebagai pemburu makanan dan dikenal sebagai
Todhunter, perkembangan ilmu gizi sebagai suatu evolusi.
3.2. Saran
Untuk Meningkatkan Pengetahuan tentang sejarah ilmu gizi sebaiknya di keluarkan buku
referensi untuk sejar ilmu gizi dan juga dapat di pelajari masyarakat agar tahu akan pentignya
ilmu gizi

DAFTAR PUSTAKA
http://arali2008.wordpress.com/2010/10/19/sejarah-perkembangan-ilmu-gizi(diakses tanggal 30
Januari 2013 pukul 22.30 WIB)
http://blog.uin-malang.ac.id/atuks/2011/01/07/sejarah-perkembangan-ilmu-gizi/ (diakses tanggal
30 januari 2013 pukul 22.35 WIB)
Almatsier, S. Prinsip Dasar Ilmu Gizi. Gramedia Pustaka Utama, Jakarta, 2001.
Francin, P. Gizi Dalam Kesehatan Reproduksi. EGC, Jakarta, 2005.
Supariasa, I. Penilaian Status Gizi. EGC, Jakarta, 2002.