Anda di halaman 1dari 12

1

BAB 1
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Manusia sebagai individu senantiasa menyesuaikan dirinya dengan lingkungan
fisik dan psikis, baik dalam dunia pendidikan, kerja, ataupun sosial. Penyesuaian diri ini
dilakukan untuk merubah perilaku individu agar terjadi hubungan yang lebih sesuai
dengan diri individu dengan lingkungannya. Penyesuaian kerja sangat penting bagi
individu untuk dapat menjalin hubungan yang baik dengan lingkungan. Lingkungan bisa
menjadi nilai-nilai yang bisa digunakan oleh seseorang untuk mencapai keberhasilan.
Kemampuan, nilai, kepribadian, dan minat merupakan hal-hal yang harus diperhatikan
oleh individu untuk dapat mencapai kepuasan pekerjaan yang dipilihnya. Pencapaian
penyesuaian seseorang dalam pekerjannya dapat dilihat dari kepuasan (dari sudut
pandang pribadi) dan kualitas memberikan kepuasan yang cukup untuk memenuhi
permintaan atau kebutuhan (dari sudut pandang orang lain).
Menjadi hal yang wajar bila, seorang manusia ingin selalu merasakan kepuasaan
dalam pekerjaan. Ketika sudah memasuki dunia pekerjaan, biasanya manusia cenderung
merasa tertekan oleh berbagai tuntutan pekerjaan yang mereka jalani. Mereka biasanya
kurang setia atau memiliki loyalitas terhadap perusahaan yang rendah dan cenderung
mencari pekerjaan lain yang dianggap lebih memuaskan dan lebih dapat menjamin atas
kelangsungan hidupnya.
Bukan itu saja, masih sering juga ditemukan orang dewasa yang memilih bidang
pekerjaan yang tidak sesuai dengan bakat dan minat atau juga memilih bidang pekerjaan
yang tidak berdasarkan peranan seksnya. Hal ini mengakibatkan, terkadang orang dewasa
dalam proses menjalani pekerjaannya tidak merasakan kepuasaan dalam bekerja.
B. Rumusan Masalah
Adapun rumusan masalah dalam makalah ini antara lain :
1. Apa pondasi dari teori penyesuaian kerja ?
2. Apa saja konsep dasar dari teori penyesuaian kerja ?
3. Apa saja dasar dari teori model penyesuaian ?
4. Bagaimana meningkatkan kemampuan prediksi ?
5. Bagaimana proses model teori penyesuaian kerja ?
6. Bagaimana teori penyesuaian kerja, variabel, dan pengukurannya ?
7. Bagaimana aplikasi teori penyesuaian kerja ?
8. Bagaimana pengaruh perkembangan teori penyesuaian kerja ?
9. Bagaimana cara memilih karir berdasarkan teori penyesuaian kerja ?
2

10. Bagaimana pelaksanaan pemilihan kerja berdasarkan teori penyesuaian kerja ?


C. Tujuan Penulisan
Adapun tujuan penulisan makalah ini antara lain :
1. Untuk mengetahui pondasi dari teori penyesuaian kerja.
2. Untuk mengetahui konsep dasar teori penyesuaian kerja.
3. Untuk mengetahui apa saja dasar teori model penyesuaian.
4. Untuk mengetahui bagaimana meningkatkan kemampuan prediksi.
5. Untuk mengetahui bagaimana proses model teori penyesuaian kerja.
6. Untuk mengetahui bagaimana teori penyesuaian kerja, variabel, dan pengukurannya.
7. Untuk mengetahui aplikasi teori penyesuaian kerja
8. Untuk mengetahui pengaruh perkembangan teori penyesuaian kerja
9. Untuk mengetahui cara memilih karir berdasarkan teori penyesuaian kerja
10. Untuk mengetahui pelaksanaan pemilihan kerja berdasarkan teori penyesuaian kerja

BAB II
PEMBAHASAN

A. Pondasi Teori Penyusuaian Kerja (TWA)


Teori penyesuaian kerja (TWA) termasuk kelas teori yang dikenal sebagai teori P dan E. P
adalah individu atau pekerja/karyawan sedangkan E adalah lingkungan kerja atau organisasi,
dan pokok kesesuaian antara interaksi P dan E. Variabel P dan E ini sering digunakan untuk
3

menjelaskan perilaku atau hasil. Namun, proposisi dasar teori P dan E adalah bahwa penjelasan
untuk perilaku atau hasil perilaku tidak terletak begitu banyak pada variabel P atau variabel E,
melainkan terletak pada kombinasi P dan E.
Interaksi mengacu pada P dan E, tindakan dan reaksi satu sama lain dalam saling memberi
dan menerima. Sebagai contoh, para pekerja tidak puas akan melakukan sesuatu untuk
mengubah situasi kerja tidak memuaskan, seperti mengeluh untuk mengelola atau bekerja lebih
keras untuk membuktikan kepada manajemen bahwa mereka layak lebih baik. Manajemen
mungkin bisa menanggapi dari segi negatif, dan itu bisa saja terjadi pemutusan kerja atau
menanggapi secara positif dengan meningkatkan gaji pekerja. Dengan begitu, teori of work
adjustment disebut sebagi teori interaksi antara P dan E.
Theory of work adjustment (TWA) tumbuh dari tradisi psikologi individu. Psikologi
perbedaan individu adalah tentang variabiitas manusia. Variabilitas manusia tersebut
menggambarkan individualitas manusia. Individualitas seperti itu dapat mengakibatkan
konsekuensi yang berbeda dalam situasi yang sama. Dalam mempelajari fenomena ini, psikologi
perbedaan individu berfokus pada variabel-variabel yang stabil dari waktu ke waktu. Dan oleh
karena itu, penelitian di TWA telah menggunakan metode dari psikologi perbedaan individu yang
menekankan kuantifikasi (pengukuran psikomentri khususnya stabil perbedaan individu) dan
statistik untuk memperhitungkan varians (perbedaan individu), terutama melalui penggunaan
metode korelasi.

B. Konsep Dasar
Sebagai teori psikologis, theori of work adjustment fokus pada P. Namun, P tidak berperilaku
dalam ruang hampa melainkan P selalu ada dan berperilaku E. Setiap teori tentang P harus
menjadi teori tentang P-in-an-E.
Theory of work adjustment diawali dengan tiga asumsi dasar yaitu sebagai berikut:
1. Sebagai living organisme, P memiliki persyaratan yang harus dipenuhi, banyak atau
bahkan sebagai besar melalui E
4

2. memiliki kemampuan yang memungkinkan untuk memenuhi persyaratan


3. Banyak perilaku P dalam interaksi dengan E
Diantara yang paling penting dari persyaratan kebutuhan P adalah kebutuhan biologis
yang harus dilakukan untuk kelangsungan hidup dan kebutuhan-kebutuhan yang berkaitan
dengan kesejahteraan P. Seperti telah dijelaskan sebelumnya bahwa E adalah lingkungan kerja,
yang didunia kontemporer kita sebut adalah organisasi secara efektif. Sebagai prinsip operasi,
theory of work adjustment konsep P dan E sebagai paralel dan complementary. Demikian theory
of work adjustment mengasumsikan bahwa E (secara paralel dengan P) juga memiliki
persyaratan yang harus dipenuhi dan kemampuan yang memungkinkannya untuk memenuhi
persyaratan. Beberapa persyaratan E dapat dipenuhi oleh P dengan cara yang sama bahwa
beberapa persyaratan P dapat dipenuhi oleh E.
Seperti telah disebutkan bahwa P memiliki kemampuan, beberapa diantaranya dapat
digunakan untuk memuaskan E. Kemampuan P yang paling penting bagi E adalah keterampilan.
Keterampilan kerja diambil dari dasar keterampilan manusia: kognitif, afektif, motorik, fisik, dan
indra-persepsi. Seperti kebutuhan, keterampilan dasar yang diduga berasal dari warisan P secara
genetik dan dibentuk melalui pembelajaran (pengalaman dan pelatihan). Walaupun keterampilan
dasar dapat mencapai stabilitas relatif (biasanya di masa dewasa), P terus memperoleh
keterampilan baru (seperti keterampilan kerja)yang dikembangan dari keterampilan dasar seluruh
kehidupan.
Di tempat kerja, E merupakan persyaratan dari P adalah tentang mendapatkan kerja yang
dilakukan dan mempertahankan atau memperbaiki organisasi. Hal yang paling penting bagi P
adalah E penguatan kemampuan, yaitu kemampuan untuk memberikan reinforcers untuk
memenuhi kebutuhan P. Artinya, kebutuha dapat dipandang sebagai persyaratan reinforcer.
Demikian, theory of work adjustment menggunakan dua konstruksi untuk menggambarkan P:
kebutuhan (persyaratan reinforcer) dan keterampilan (kemampuan respon). Artinya, bahwa P dan
E konstruksi sejajar dan saling melengkapi.

C. Dasar dari Teori Model Penyesuaian


Dalam theori of work adjustment model prediktif, kepuasan tergantung variabel yang
dipikirkan P dan E. Analisis faktor dapat digunakan untuk meringkas sejumlah kebutuhan dan
keterampilan. Faktor-faktor ini menghasilkan skor yang telah terbukti menjadi lebih stabil dan
5

dapat diandalkan daripada beberapa kebutuhan dan keterampilan. Selain itu, faktor-faktor yang
dapat digunakan untuk memperkirakan kebutuhan dan kemampuan bahwa P tidak memiliki tapi
bisa berpotensi mendapatkan, dan seperti nilai diperkirakan akan bermanfaat dalam konseling
untuk membantu klien meramalkan jenis pekerjaan yang dapat mereka lakukan di masa depan di
mana mereka akan paling puas dan memuaskan.

D. Meningkatkan Kemampuan Prediksi


Prediksi dapat ditingkatkan dengan menggunakan variabel moderator. Variabel moderator
adalah variabel yang mempengaruhi (moderat) korelasi antara dua variabel. Untuk membuktikan
prediksi kepuasaan PE korespondensi kepuasan dari variabel, theory of work adjusment
mengusulkan bahwa setiap moderat prediksi yang lain. Yaitu, P kepuasan moderat korelasi antara
E penguatan kapabilitas P-nilai korensponden dan kepuasan.
Gaya kepribadian dalam theory of work adjustment terdiri dari empat variabel yang menjelaskan
bagaimana P biasanya merespon: 1. Celerity(kecepatan respon), 2. Pace (intensitas respon), 3.
Irama (pola respon), 4. Daya tahan, atau ketekunan (jangka waktu) respon. Theory of work
adjustment, model prediksi dapat digunakan untuk membantu orang mengidentifikasi dan
memilih di antara bekerja kemungkinan yang mungkin akan membawa mereka pada kepuasan,
dan kepemilikin di masa depan. Model prediksi, bagaimanapun, tidak memberikan penjelasan
tentang proses penyesuaian kerjabagaimana P dan E mencapai korenspondensi.

E. Proses Model Teori Penyesuaian Kerja


Proses theory of work adjustment, model yang dikembangkan untuk menjelaskan bagaimana
PE korenspondensi dicapai, dipertahankan, dan reachieved. Meskipun TWA menyediakan
pemeliharaan bagi perilaku dan penyesuaian perilaku, fokus di sini adalah reinforcers nilai P
korensponden.
Model TWA menggambarkan penyesuaian sebagai sebuah siklus. Siklus dimulai ketika P
menjadi tidak puas dan mulai melakukan penyesuaian perilaku. Ingatlah bahwa hasil
ketidakpuasan ketika P merasakan discorrespondence menjadi antara E reicforcers. Fleksibilitas
tinggi berarti berarti P tidak mudah menjadi puas; sebaliknya, fleksibilitas rendah berarti P
adalah mudah puas. Pertama, P bisa menyesuaikan dengan bertindak di E untuk mengurangi
discorrespondence. P bisa mencoba mengubah E reinforcers atau E persyaratan keahlian atau
6

keduanya. Jadi, misalnya P bisa menuntut kompensasi kenaikan gaji jika kebutuhannya tidak
cukup terpenuhi. Kedua, modus penyesuaian dilihat sebagai uncorrelated yaitu, P dapat berbeda
di salah satu dari empat kombinasi dari dikotomi keatifannya dan rekasi (tinggi-tinggi tinggi-
rendah, rendah-tinggi, rendah-rendah).

F. Teori Penyesuaian Kerja, Variabel dan Pengukurannya


a. Kepuasan
Dalam theory of work adjustment, kepuasan diperlakukan sebagai variabel keadaan, yang
didefinisikan sebagai suatu respon afektif untuk evaluasi kognitif PE korenspondensi (persepsi
tentang seberapa baik kembali E inforcers P dengan nilai-nilai dan kebutuhan. Sebuah respon
afektif positif adalah kedudukan; negatif adalah ketidakpuasan.
Dalam theory of work adjustment, kepuasan sebanarnya adalah variabel kepuasan E, dan P
sebagai pekerja atau karyawan, dan dengan performa dalam melaksanakan tugas pekerjaan dan
perilaku sebagai anggota organsiasi kerja. Kepuasan adalah instrument nilai yang harus
diselesaikan oleh pimpinan. Ini terdiri dari 28 item yang dibagi dalam faktor sakala berdasarkan:
kinerja, kesesuaian, penyesuaian personal, dan dapat diandalkan. Skor kelima, skala kepuasan,
adalah jumlah dari semua item skor. Sebagai variabel kepuasan, kepuasan dianggap sebagai
variabel keadaan.

b. Kebutuhan dan Nilai


Hipotesis tehory of work adjustment bahwa kepuasan adalah fungsi dari korespondensi.
Enam faktor yang dijuluki sebagai nilai-nilai, yaitu; pencapaian, altruisme, otonomi,
kenyamanan, keamanan, dan status. Nialai dalam theori of work adjustment dianggap ciri
variabel. Bahkan lebih dari kebutuhan.

c. Keterampilan dan Kemampuan


Keterampilan dasar terdiri dari beberapa kelompok: sensoris dan keterampilan perseptual,
kognitif dan keterampilan afektif, dan keterampilan motorik dan fisik. Keterampilan yang lebih
tinggi melibatkan berbagai kombinasi keterampilan dasar. Berikutnya adalah faktor kelompok
yang biasanya merujuk kepada konten (misalnya kemampuan verbal, kemampuan numerical, dan
kemampuan spasial). Berikut ini adalah faktor kemampuan khusus (misalnya, pemahaman
7

bacaan, kosa kata, dan pengetahuan tentag tata bahasa), itu semua akan diukur dengan beberapa
tes keterampilan.

G. Aplikasi Teori Penyesuaian Kerja


Teori memiliki penggunaan heuristik, karena itu, akan membantu jika teori itu dibingkai
sedemikian cara yang membuatnya mudah. Dalam hal ini, TWA memiliki keuntungan dalam
simetri dari konstruksi: orang dan lingkungan, korespondensi dan kepuasan, kebutuhan dan
kemampuan, respon dan penguatan, kepuasan dan kepuasan, kebutuhan dan keterampilan, nilai
dan kemampuan, struktur dan gaya, pemeliharaan dan penyesuaian, kecepatan dan irama,
fleksibilitas dan ketekunan, keaktifannya dan reaktif, kepemilikan dan penghentian. Selain itu,
konstruksi pasangan ini diselenggarakan oleh dua prinsip: (1) koresponden membuat untuk
kepuasan, dan (2) kepuasan perilaku penyesuaian. Teori penyesuaian kerja heuristik dapat
digunakan untuk mengatur fakta-fakta, bantuan konseptualisasi, dan menyarankan pendekatan
untuk intervensi. Dengan TWA sebagai alat konstruksi konseptual dasar, kita dapat mengatasi
berbagai masalah, sebagai ilustrasi dalam diskusi tentang pengembangan karir, pilihan karir, dan
konseling karier.

H. Pengaruh Perkembangan
Pendidikan secara harfiah berarti membawa keluar. Apa yang akan dibawa keluar? Dari
pertama kali, sekolah telah berfokus pada mengeluarkan kemampuan, untuk mengembangkan
keterampilan dan kemampuan. TWA berpendapat bahwa fokus pada persyaratan adalah sama
pentingnya dengan yang di atas kemampuan. Anak-anak harus belajar tentang kebutuhan dan
nilai-nilai mereka jauh lebih eksplisit, pada tingkat yang sama bahwa mereka belajar tentang
keterampilan dan kemampuan mereka. Belajar adalah acquisition (kemahiran). Oleh karena itu,
TWA mengusulkan kebutuhan dan nilai-nilai yang harus diperoleh dengan cara yang sama
dengan memperoleh keterampilan dan kemampuan. Dan dalam belajar seperti itu, kita harus
memperhatikan perbedaan individu, dengan hormat yang tepat bagi anak dan keluarga anak.
Jika guru adalah untuk memfasilitasi pengetahuan diri pada anak-anak, mereka harus terlebih
dulu menjadi expert (ahli) untuk menilai kebutuhan, nilai, keterampilan, dan kemampuan on the
fly, yaitu, berdasarkan informasi yang biasa tersedia di kelas sehari-hari. Standar instrumen dapat
8

membantu dan cenderung digunakan oleh konselor, tetapi pengamatan sehari-hari dapat
bermanfaat dan tidak terlalu mengganggu jika guru terampil dalam menggunakan mereka dalam
penilaian. Selanjutnya, guru dan konselor harus tahu cara mengajar setiap anak bagaimana
menilai diri sendiri, yang pada gilirannya tergantung pada mengetahui tanggapan anak capa-
bilities dan penguatan persyaratan.
Tapi belajar tentang kebutuhan, keterampilan, nilai, dan kemampuan bisa menimbulkan
masalah dan bahkan traumatis bagi anak yang membandingkan diri dengan anak-anak lain. Salah
satu kemungkinan adalah mengajar anak-anak awal tentang perbedaan-perbedaan individual dan
semua implikasi dan sekitar TWA pesan bahwa selain perbedaan-perbedaan individual ada
perbedaan lingkungan dan lingkungan optimal berbeda untuk setiap anak yang mungkin
membantu anak-anak menjadi lebih sadar dan menghormati mereka sendiri dan orang lain.
Selain memiliki keterampilan yang tepat, guru, dan konselor harus menyadari kebutuhan mereka
sendiri dan nilai-nilai, yaitu, mereka membutuhkan penguatan sendiri. Mereka harus tahu
bagaimana menilai korespondensi yang dengan berbagai perbedaan, yang di lingkungan sekolah
masing-masing termasuk murid dan orang tua mereka. Pengetahuan seperti itu dapat membantu
mereka memahami perbedaan efektivitas mereka dengan ferent bda anak.
Anak-anak harus belajar tidak hanya mengenai kebutuhan mereka / nilai-nilai dan keterampilan /
kemampuan, tetapi juga penyesuaian gaya mereka. Mereka harus belajar juga, bukan hanya
tentang persyaratan dan memperkuat keterampilan dan kemampuan tetapi juga tentang gaya
penyesuaian lingkungan. Memperoleh pengetahuan seperti itu tidak perlu mencakup semuanya
sekaligus. Guru dan pembimbing yang terampil dapat menggunakan contoh-contoh spesifik
untuk mengajar. Jika resep sebelumnya dikejar, tiga tolok ukur dapat digunakan untuk bagan
kemajuan berikutnya: kepuasan anak dan kepemilikan. Penting untuk memastikan apakah
seorang anak bahagia atau tidak bahagia di sekolah. Penilaian ini harus sama pentingnya dengan
penilaian kebiasaan kepuasan anak memenuhi persyaratan sekolah, keluarga, dan masyarakat.

I. Memilih Karir
Memilih karier dengan bijaksana adalah langkah pertama menuju penyesuaian dalam
pekerjaan. TWA menjelaskan bahwa untuk memilih karier di mana seorang individu dapat
merasa puas dan memuaskan. TWA prediktor penguatan kapabilitas nilai dan kemampuan
persyaratan korenspondensi dapat digunakan untuk mempersempit dunia kerja kepada sejumlah
9

pekerjaan dikelola untuk dipertimbangkan. Dengan demikian, pengetahuan mengenai kebutuhan


individu, nilai-nilai, keterampilan, kemampuan, dan karakteristik dapat membantu dalam
mencapai keputusan yang bijaksana, tetapi juga membutuhkan pengetahuan tentang pekerjaan
dalam istilah-istilah yang saling melengkapi: reinforcers, keterampilan dan kemampuan
persyaratan, dan karakteristik gaya.

J. Pelaksanaan Pemilihan Kerja


Ada tiga langkah untuk menerapkan pilihan karier, yaitu; (1) Mempersiapkan karir, (2)
Mencari posisi awal, dan (3) Bekerja menaiki tangga karir.
TWA dapat berguna dalam tiga langkah. Dalam persiapan karir konvensional, perhatian
difokuskan pada keterampilan yang diperlukan dan pada penguasaan keterampilan. Ini mungkin
bagian terpenting dari penyiapan karier. Sebagai contoh, untuk pertama kali upah, menerima
kompensasi secara teratur adalah mantan perience baru, dan beberapa pekerja mungkin tidak
tahu bagaimana menangani pengalaman ini dengan bijaksana. Bekerja dalam sebuah tim atau
bekerja di bawah pengawasan yang ketat adalah contoh-contoh lain reinforcement kondisi yang
mungkin perlu dihadiri dalam persiapan karir.
Penggunaan lain TWA konstruksi adalah potensial mempertimbangkan jalur karir dalam
organisasi kerja ketika memutuskan tentang posisi pertama. Bekerja menaiki tangga karir, orang
biasanya berfokus pada apa yang menggantikan struktur inforcer ulang terikat untuk menjadi
dan, mungkin, termotivasi oleh antisipasi. TWA juga mengingatkan mereka untuk
mempertimbangkan kebutuhan dan kemampuan keterampilan dan karakteristik gaya dan untuk
mempersiapkan ini. Sebagai contoh, orang-orang profesional yang pindah ke posisi manajerial
yang sering kali gagal untuk mempersiapkan persyaratan keahlian (misalnya, keterampilan,
keterampilan membuat keputusan) dan gaya persyaratan (misalnya, cepat, irama tak menentu,
fleksibilitas tinggi) dari posisi manajerial baru. Sekali lagi, TWA dapat menyarankan berbagai
hal untuk dipertimbangkan untuk orang menaiki tangga karir.
10

BAB III
PENUTUP
Kesimpulan
Penyesuaian kerja sangat penting bagi individu untuk dapat menjalin hubungan
yang baik dengan lingkungan. Lingkungan bisa menjadi nilai-nilai yang bisa digunakan
oleh seseorang untuk mencapai keberhasilan. Teori penyesuaian kerja proses
berkelanjutan dan dinamis di mana seorang pekerja berusaha untuk mencapai dan
mempertahankan korespondensi dengan lingkungan kerja.
11

Komponen utama dalam teori penyesuaian kerja adalah kepuasan dan kualitas
memberikan kepuasan yang cukup untuk memenuhi permintaan atau kebutuhan
(satisfactoriness). Dalam dunia kerja ada dua hal yang tidak bisa dipisahkan yaitu
karyawan dan perusahaan. Seseorang yang dapat menyesuaikan dirinya dengan
pekerjaannya yaitu apabila terdapat adanya kepuasan kerja. Untuk itu merupakan
keharusan bagi perusahaan untuk mengenali faktor-faktor apa saja yang dapat membuat
karyawan puas bekerja diperusahaan.

DAFTAR PUSTAKA

Steven D. Brown dan Robert W. Lent. 2005. Career Development and Counseling; Putting
Theory and Research to Work, (S ECTION ONE MAJORTHEORIES
OF CAREER DEVELOPMENT, CHOICE, AND ADJUSTMENT; The Minnesota
Theory of Work Adjustment 3 Ren V. Dawis) Published by John Wiley & Sons, Inc.,
Hoboken, New Jersey. Published simultaneously in Canada.
12