Anda di halaman 1dari 7

KESADARAN

Menurun
Berubah

Kesadaran
1. Compos mentis (kesadaran penuh): kemampuan untuk menyadari informasi dan
menggunakannya secara efektif dalam mempengaruhi hubungan dirinya dengan lingkungan
sekitarnya.
2. Somnolen: terkantuk-kantuk
3. Stupor: acuh tak acuh terhadap sekelilingnya dan tak ada reaksi terhadap stimuli.
4. Koma: ketidaksadaran berat, pasien sama sekali tidak memberikan respon terhadap stimuli.
5. Koma vigil: keadaan koma tetapi mata tetap terbuka.
6. Kesadaran berkabut: kesadaran menurun yang disertai dengan gangguan persepsi dan sikap
7. Delirium: kesadaran menurun disertai bingung, gelisah, takut, dan halusinasi. Penderita menjadi
tidak dapat diam.
8. Twilight state (dreamy state): kesadaran menurun disertai dengan halusinasi, biasanya terjadi
pada epilepsi.

PSIKOMOTOR
Isi
Kerjasama
Psikomotor Echopraxia
Katatonia
Kataplexi
Stereotipi
Manerisme
Otomatis perintah
Mutisme
Agresi

Sikap, Tingkah Laku


 Isi: aktivitas (hiperaktif, normoaktif, hipoaktif), kerjasama (kooperatif, nonkooperatif), psikomotor
(jika ada)
 Bentuk kelainan psikomotor yang dapat diamati:
1. Echopraxia: menirukan gerakan orang lain
2. Katatonia
a. Katalepsi: pasien tidak bergerak dan cenderung mempertahankan posisi tertentu.
b. Fleksibilitas serea: gerakan yang diberikan oleh pemeriksa secara perlahan, dan kemudian
dipertahankan oleh pasien.
c. Negativisme: gerakan menentang/tidak mematuhi perintah.
3. Katapleksi: tonus otot menghilang sementara dikarenakan emosi
4. Stereotipi: aktivitas fisik atau bicara yang diulang-ulang
5. Manerisme: gerakan involunter yang stereotipik
6. Otomatis perintah: mengikuti perintah secara otomatis
7. Mutisme: tak bersuara
8. Agresi: perbuatan menyerang, baik verbal maupun fisik, disertai afek marah/benci.
AFEK
Jenis emosi
Intensitas
Keserasian
Konsistensi
Afek
 Afek: emosi yang diekspresikan oleh pasien, sehingga penilaiannya obyektif (dapat diamati oleh
pemeriksa)
 Afek dapat dinyatakan dalam beberapa cara:
1. Jenis emosi : kemarahan, kesedihan, euphoria (peningkatan ekspresi kegembiraan), elasi (euphoria
dengan peningkatan aktivitas psikomotor), eksaltasi (elasi yang disertai waham kebesaran), ekstase
(agresi).
2. Intensitas dan derajat emosi: datar, tumpul, sempit, luas.
a. Datar: tidak terdapat ekspresi
b. Tumpul: ekspresi yang tampak sangat sedikit (hamper tidak terdapat ekspresi)
c. Sempit/menyempit: pasien terkadang masih dapat mengekspresikan perasaannya.
d. Luas: perasaan dapat diekspresikan secara penuh (normal)
3. Keserasian: dilihat dari kesesuaian antara stimulus yang diberikan dengan ekspresi pasien:
appropriate, inappropriate.
4. Konsistensi perasaan: labil, stabil. Labil bila terjadi perubahan afek yang cepat.

MOOD
Isi
Mood
 Isi: sedih, takut, bahagia, marah, cemas, irritable, disforik.
 Mood: emosi yang berkepanjangan yang dialami secara subyektif dan dilaporkan oleh pasien.
 Mood disforik: apabila dirasakan oleh penderita tidak menyenangkan, misalnya irritable, marah,
atau depresi.

PIKIRAN
Bentuk Nonrealistic
Dereistik
Autistic
Tidak logis
Pikiran konkrit
Isi Idea of
reference
Waham Kebesaran
Diancam
Curiga
Bersalah
Berdosa
Cemburu
Tak berguna
Miskin
Hipokondria
Kejar
Bizarre
Obsesi
Kompulsi
Fobia
Anosognosis
Arus Neologisme
Word salad
Magical thinking
Intelektualisasi
Circumstantiality
Tangential
thinking
Asosiasi longgar
Inkoherensi
Flight of idea
Stereotypi
Logore
Echolalia
Remming
Blocking
Mutisme
Aphasia
Proses Pikir
Dibedakan menjadi bentuk pikir, isi pikir, dan progress pikir.
a. Gangguan bentuk pikir:
1. Nonrealistik/derealistik: tidak sesuai dengan kenyataan tetapi masih mungkin, misal: “saya
adalah seorang presiden” atau seorang dokter berkata, “saya dapat menyembuhkan semua
orang yang sakit”
2. Dereistik: tidak sesuai dengan kenyataan dal lebih didasarkan pada khayalan, misal: “saya adalah
seorang malaikat” atau “saya dapat menyembuhkan segala macam penyakit”
3. Autistik: pikiran yang timbul dari fantasi, berokupasi pad aide yang idesentris. Orang autistic
selalu hidup dalam alam/dunianya sendiri, dan secara emosional terlepas dari orang lain.
4. Tidak logis (illogical thought), sering juga disebut magical thought: berorientasi pada hal-hal
yang bersifat magis.
5. Pikiran konkrit (formal thought disorder): pikiran terbatas pada satu dimensi arti, pasien
mengartikan kata/kalimat apa adanya, tidak mampu berpikir secara metaforik atau hipotetik.
Symptom ini biasa ditemukan pada pasien dengan gangguan mental organic dan skizofrenia.
Contoh: meja hijau = meja yang berwarna hijau, daun muda = daun yang masih muda.
b. Gangguan isi pikir:
1. Ideas of reference: pasien selalu berprasangka bahwa orang lain sedang membicarakan dirinya
dan kejadian-kejadian yang alamiah pun memberi arti khusus/berhubungan dengan dirinya.
Contoh: pasien merasa bahwa berita yang dibawakan oleh pembawa berita di televise berkaitan
dengannya dan terselip pesan untuknya.
2. Waham: keyakinan palsu yang timbul tanpa stimulus dari luar yang cukup
 Ciri:
 Tidak realistic
 Tidak logis
 Menetap
 Egosentris
 Diyakini kebenarannya oleh penderita
 Tidak dapat dikoreksi
 Dihayati oleh penderita sebagai hal yang nyata
 Penderita hidup dalam wahamnya itu
 Keadaan/hal yang diyakini itu bukan merupakan bagian sosio-kultural setempat.
 Macamnya:
 Waham kebesaran
 Waham diancam
 Waham cemburu
 Waham curiga
 Waham bersalah
 Waham berdosa (biasanya pasien tampak selalu murung)
 Waham tak berguna (sering kali memicu keinginan pasien untuk bunuh diri)
 Waham miskin
 Waham hipokondria (pasien merasa di dalam tubuhnya ada sesuatu benda yang harus
dikeluarkan sebab dapat membahayakan dirinya)
 Waham kejar
 Waham bizarre, meliputi:
 Waham sedot pikir (thought of withdrawal): pasien percaya bahwa seeseorang
telah mengambil keluar pikirannya
 Waham sisip piker (thought of insertion): pasien percaya bahwa seseorang telah
menyesipkan pikiran ke kepalanya
 Waham siar piker (thought of broadcasting): pasien percaya bahwa orang lain dapat
mengetahui/membaca pikirannya
 Waham kendali piker (thought of being controlled): pasien percaya bahwa apa yang
dirasakan/dilakukannya dipengaruhi/dikendalikan oleh orang lain.
3. Obsesi: gagasan (ide), bayangan, atau impuls yang berulang dan persisten.
4. Kompulsi: perilaku/perbuatan berulang yang bersifat stereotipik, biasanya menyertai obsesi.
5. Fobia: ketakutan yang menetap dan tidak rasional terhadap suatu objek, aktifitas, atau situasi
spesifik yang menimbulkan keinginan yang mendesak untuk menghindarinya.
6. Anosognosis: pasien menolak kenyataan bahwa ia mengalami gangguan fisik, hal ini terjadi pada
pasien yang mengalami luka/trauma dan kerusakan otak yang luas. Contoh: penderita buta
mengatakan bahwa ia dapat melihat.
c. Gangguan progress/arus pikir
1. Neologisme: pembentukan kata-kata baru yang memiliki arti khusus bagi penderita, sering
terdapat pada pasien skizofrenia. Neologisme dapat pula akibat halusinasi akustik sehingga
sering merupakan kata yang diulang.
2. Word salad: bentuk ekstrim neologisme yang ditandai dengan kalimat yang dibentuk dari kata-
kata yang hamper semuanya tidak dapat dimengerti.
3. Magical thinking: pasien percaya bahwa segala tingkah laku, ucapan, sikap, serta gerak-geriknya
dikendalikan oleh kekuatan magis. Symptom ini menonjol pada pasien dengan obsesif kompulsif
dan secara ekstrim terdapat pada skizofrenia.
4. Intelektualisasi: pembicaraan yang meloncat-loncat kea rah konsep intelektual, tentang teori
yang abstrak dan filosofis. Sering dijumpai pada pasien obsesif kompulsif dan skizofrenia.
5. Circumstantiality: gangguan asosiasi karena terlalu banyak ide yang disampaikan. Pada
umumnya pasien dapat mencapai tujuannya, tetapi harus secara bertahap. Sering dijumpai pada
pasien skizofrenia, epilepsy, dan demensia senilis.
6. Tangential thinking: pembicaraan pasien terlepas sama sekali dari pokok pembicaraan dan tidak
kembali ke pokok pembicaraan tersebut, sehingga tujuan tidak pernah tercapai. Sering dijumpai
pada pasien bipolar fase manic.
7. Asosiasi longgar: pasien berbicara dengan kalimat-kalimat yang tidak berhubungan, namun
masih dapat dimengerti.
8. Inkoherensi: merupakan asosiasi longgar yang berat, terdapat distorsi tatabahasa/susunan
kalimat dengan arti istilah yang aneh. Secara khas terdapat pada skizofrenia.
9. Flight of ideas: pembicaraan yang melompat-lompat dari satu topic ke topic lain tanpa terputus,
dimana masih terdapat benang merah (masih terkait, walau sangat kecil kaitannya).
10. Stereotypi kata/kalimat: pengulangan kata/kalimat karena adanya pengulangan buah pikiran.
Bila terjadi pengulangan kata = verbigerasi, pengulangan kalimat = perseverasi. Terdapat pada
skizofrenia dan GMO.
11. Logore: pasien berbicara terus-menerus tanpa henti.
12. Echolalia: menirukan kata-kata/kalimat orang lain, cenderung berulang-ulang dan persisten.
13. Remming: pasien berbicara dengan sangat lambat dan biasanya dengan nada yang rendah,
karena pikirannya timbul perlahan sehingga progresi piker menjadi lambat. Biasanya terdapat
pada pasien dengan depresi.
14. Blocking: putusnya pikiran yang ditandai dengan putusnya secara sementara atau terhentinya
pembicaraan. Sering ditemukan pada skizofrenia.
15. Mutisme: pasien tidak member respon terhadap lingkungan, tidak mau berbicara sama sekali.
Sering ditemukan pada skizofrenia kataton, depresi berat, histerical aphonia, dan GMO.
16. Aphasia: gangguan berbicara/berbahasa karena kerusakakn otak.
PERSEPSI
Agnosia
Isi Halusinasi
Ilusi
Persepsi
Seperti halusinasi dan ilusi mengenai dirinya dan lingkungannya.
 Isi: agnosia, halusinasi, ilusi
 Agnosia: ketidakmampuan mengenal dan menafsirkan rangsangan sensorik agnosia visual, taktil,
sensorik.
 Halusinasi: persepsi terhadap rangsang yang tak nyata. (tidak terdapat objek)
a. Halusinasi dengar (akustik, auditori)
b. Halusinasi visual: harus dalam keadaan mata penderita terbuka. Biasanya merupakan petunjuk
adanya gangguan mental organic.
c. Halusinasi bau/olfaktori
d. Halusinasi pengecapan/gustatory
e. Halusinasi seksual
f. Heautoscopie: halusinasi visual khusus, pasien melihat orang yang mirip dirinya berada di
depannya atau mendekatinya. Bila dapat dikoreksi, maka disebut pseudo halusinasi.
g. Halusinasi kinaestesi (phantom phenomenon): persepsi palsu pada pasien setelah mengalami
operasi besar. Contoh: pasien post amputasi kaki berkata bahwa kakinya masih utuh.
 Ilusi: mispersepsi/misinterpretasi terhadap stimulus sensorik yang real. (ada objek nyata)
 Halusinasi ( ada rangsangan) dan ilusi ( dengan rangsangan tapi persepsi salah).

HUBUNGAN JIWA
Isi
Hubungan Jiwa
a. Isi: mudah, dapat, atau sukar.
b. Mudah: pasien mudah bercerita (member informasi) dan mengungkapkan perasaannya kepada
pemeriksa. (mudah diajak berkomunikasi)
c. Sukar: pasien sukar diajak berbicara, tidak mau memberikan informasi/berkomunikasi dengan
pemeriksa.

PERHATIAN
Isi
Perhatian
a. Isi: mudah/sukar ditarik, mudah/sukar dicantum
b. Mudah ditarik: pasien mudah untuk ditarik perhatiannya dan menjawab pertanyaan pemeriksa.
c. Mudah dicantum: pasien dapat memusatkan perhatian pada topic tertentu dan menjawab
pertanyaan sesuai dengan topic pembicaraan pemeriksa.
INSIGHT
Isi
Derajat
 Insight (tilikan diri)
 Isi: baik/jelek
 Yaitu pemahaman seseorang terhadap kondisi dan situasi dirinya dalam konteks realitas sekitarnya.
(pemahaman pasien terhadap penyakitnya)
 Derajat insight:
a. Penyangkalan total terhadap penyakitnya
b. Ambivalensi terhadap penyakitnya
c. Menyalahkan faktor lain sebagai penyebab penyakitnya
d. Menyadari dirinya sakit dan butuh bantuan, namun tidak memahami penyebab sakitnya
e. Menyadari penyakitnya dan faktor-faktor yang berhubungan dengan penyakitnya namun tidak
menerapkan dalam perilaku praktisnya
f. Tilikan yang sehat, yakni sadar sepenuhnya tentang situasi dirinya disertai motivasi untuk
mencapai perbaikan.