Anda di halaman 1dari 5

Monochrome

Instead of regretting what we cannot do, it is better to do anything we can do. Even if what we do does not bring us to our goal, it brings us much closer to it

1

FORMING, STORMING, NORMING, PERFORMING AND ADJOURNING THURSDAY, MAY 26, 2016 Sebuah kelompok memiliki "Sejumlah kecil orang dengan keterampilan yang saling melengkapi yang berkomitmen untuk tujuan yang sama, tujuan kinerja, dan mereka menyatukan diri serta saling bertanggung jawab." Saya pernah membaca salah satu cara pembentukan sebuah kelompok dengan teori tahap pembentukan kelompok Tuckman.

from : https://topazsmartd.files.wordpress.com/2014/05/63.jpg

Forming - Anggota kelompok diperkenalkan Storming - transisi kelompok dari "as is" untuk "to be" Norming - kelompok mencapai kesepakatan mengenai proses "to be" Performing - kelompok telah menetapkan kedudukan dan harapan Adjourning- kelompok berbagi proses penyempurnaan dengan orang lain Tahapan yang tampaknya jelas tetapi untuk dilakukan sebenarnya sulit. biasanya dikarenakan Peserta ingin langsung ke tahap Performing tanpa melalui 3 tahap sebelumnya. Tahap Forming relatif mudah. Tahap Storming sulit dan banyak menyebabkan kegagalan kelompok. Performing tampaknya mudah setelah proses Norming selesai. Tapi masalah sebenarnya adalah bagaimana mengenali kapan suatu tahap selesai. Apa anggota kelompok yang setuju bahwa tahap selesai kah? atau Leadernya yang menyatakan bahwa tahapan itu selesai? Lalu dengan mudahnya pindah ke tahap selanjutnya?

Definisi dari "exit criteria" antara tahap perlu ditetapkan sebelum kelompok mencapai akhir tahap. seperti tadi, tampaknya jelas tetapi sangat sulit untuk dilakukan. FORMING

1. Tahap resmi pembentukan kelompok.

2. Setiap orang mencoba untuk mencari tahu apa konsep kelompok.

3. di awal pemimpin mungkin diam mengambil kendali tersebut.

4. Kelompok ini biasanya masih positif - untuk sebagian besar karna masih pertemuan awal.

5. No one has offended di sini (belum).

6. Karena ada begitu banyak terjadi yang mengalihkan perhatian anggota 'di awal, biasanya

kelompok menyelesaikan sedikit, jika ada masalah yang menyangkut tujuan proyek itu. Ini adalah hal yang normal.

7. Jangan lupa dengan "Exit Criteria"

STORMING

2.

Akan ada orang tidak setuju dan mungkin menyalahkan konsep kelompok, mengatakan kalau

itu tidak bekerja.

1. Perlu untuk mengatur bagaimana mendengar dan menyatukan perbedaan, atau kalau perlu

dilakukan "take separate 1–on–1’s with people"

2. Biasanya terjadi yang namanya :

• Menolak tugas.

• Menolak meningkatkan kualitas pendekatan yang disarankan oleh anggota lain.

• Fluktuasi tajam dalam sikap tentang kelompok dan kesempatan proyek sukses.

• Berdebat antara anggota bahkan ketika mereka setuju pada masalahyang ada.

• Defensif, kompetisi, dan sisi memilih. Mempertanyakan kebijaksanaan dari orang-orang yang dipilih proyek ini dan menunjuk anggota lain dari kelompok.

• Menetapkan tujuan yang tidak realistis.

• Perpecahan, peningkatan ketegangan, dan kecemburuan.

3. Banyak tekanan di atas menunjukkan anggota kelompok memiliki sedikit energi dihabiskan

untuk kemajuan menuju tujuan kelompok.

4. Tapi disini mereka mulai memahami satu sama lain. Fase ini kadang-kadang membutuhkan 3

atau 4 kali pertemuan sebelum tiba di fase Norming

5. Exit Criteria

NORMING

1. Kelompok ini mulai bekerja sama dengan baik, dan telah berbalik dari fase 'storming ".

2. Mereka mungkin mulai "membuka" konsep kelompok untuk orang lain yang tidak dalam

kelompok dan akan sangat menikmati peran dirinya atau kelompok.

3. Seringkali, kelompok akan mengalami lagi proses antara "storming" dan "norming" ketika

masalah muncul.

4. Kemunduran akan ada sedikit demi sedikit tapi kelompok akan bangkit kembali ke "norming"

dengan cara yang lebih cepat sebagai kelompok yang matang.

5. Para Natural Leader pada tahap ini mungkin bukanlah orang-orang yang "terlihat" di tahap 1

& 2 (orang ini mungkin tidak lagi memiliki peran utama resmi dalam kelompok.)

6. Kelompok ini masih membutuhkan arahan Leader utama, tetapi tidak sebanyak storming.

7. Norming mencakup :

• Kemampuan untuk menyampaikan kritik yang membangun.

• Menerima keanggotaan dalam kelompok.

• Berupaya untuk mencapai keselarasan dengan menghindari konflik.

• Biasanya ada pengakuan pada satu sama lain, dan berbagi masalah pribadi.

• Membangun perasaan kekompakan kelompok, semangat untuk mencapai tujuan.

• Membangun dan mempertahankan aturan kelompok.

8. Sebagai anggota kelompok, segera memulai bekerja di luar perbedaan mereka, mereka

sekarang memiliki lebih banyak waktu dan energi untuk dihabiskan pada proyek.

9. Exit Criteria

PERFORMING

1. Ini adalah tingkat di mana mereka menjadi kelompok berkinerja tinggi.

2. Mereka dapat diberikan proyek-proyek baru dan tugas dan mencapai keberhasilan, dan

sangat jarang jatuh kembali ke dalam fase "storming". Pada tingkat ini, kelompok ini mengambil

pekerjaan baru untuk mereka sendiri, dan selling it to other.

3. Pada tingkat ini, kelompok biasanya dapat mengambil anggota baru satu atau dua untuk

meringankan kerja kelompok.

4. kebanyakan untuk dapat mencapai tahap ini dibutuhkan waktu 6 bulan.

5. Pertunjukan meliputi:

6. Anggota memiliki pandangan ke dalam proses pribadi dan kelompok, dan pemahaman yang

lebih baik dari kelebihan dan kelemahan masing-masing. Membangun perubahan diri. Mampu mencegah atau melalui masalah kelompok. Dekat lampiran ke kelompok.

7. Di Tahap ini biasanya:

• Anggota memiliki pandangan dalam proses pribadi dan kelompok, dan pemahaman yang lebih baik tentang kelebihan dan kelemahan masing-masing.

• Membangun perubahan diri.

• Mampu mencegah atau melalui masalah kelompok.

• Semakin dekat dengan kelompok.

8. Kelompok ini sekarang efektif, unit yang menyatu. Anda bisa tahu kapan kelompok anda

telah mencapai tahap ini setelah anda mulai mendapatkan banyak pekerjaan yang dilakukan.

9. Exit Criteria

ADJOURNING

1. Kelompok berbagi proses perbaikan selama fase ini.

2. Ketika kelompok akhirnya menyelesaikan pengarahan terakhir, there is always a bittersweet

sense of accomplishment ditambah dengan keengganan untuk mengucapkan selamat tinggal.

3. Banyak hubungan yang tercipta dari kelompok ini yang bisa bertahan untuk masa

selanjutnya.

Pembentukan tim biasanya mengikuti tahap mudah dikenali, yang dikenal sebagai "forming, storming, norming, and performing.". Teori Bruce Tuckman, yang menciptakan frase mengesankan ini, kemudian menambahkan tahap kelima, "Adjourning".Anda dapat menggunakan model Tuckman untuk membantu tim Anda mencapai tahap melakukan secepat mungkin.Pertama Anda mengidentifikasi tahap perkembangan yang ada di tim Anda.

Kemudian, Anda menggunakan strategi untuk dapat melalui ke tahap berikutnya dalam proses pembentukan tim. Dengan fokus dan kerja keras, Anda akan segera memiliki tim berkinerja tinggi. SHARE THIS STORY

SHARE ON FACEBOOK TAGS:

← Previous Story Next Story →

SHARE ON TWITTER

PIN THIS POST

GITA AZIZAH PUTRI I'm not a detective from Baker Street or an old lady who solves crimes while she's knitting in an easy chair. I'm just a book girl. So I can't make a deduction, only take a flight of fancy--er, forget I said that. I meant, I can only take a guess.

YOU MIGHT ALSO LIKE 0 COMMENTS

ABOUT ME When I was young, people asked me all the time, what are you going to study when you grow up? I really didn’t know what to tell them, I just wanted something that had something to do with build a company. But there was a little problem- ( I dont know how to explain it) haha

I started to ask questions to myself, what do you want to do in life?

I always wanted to learn about chemical more ( I graduated from highschool of chemical

analyst) so I thought in applying to the Chemical Engineering area. But didn’t see myself 100% there.

I was in love with Physics and understanding the Universe, so I thought in applying for Astrophysics or Physics Engineer… But didn’t quite well convinced me.

Then I stumbled upon the question of “what about Industrial Engineering?” And thus, I chose Industrial Engineering… and haven’t regret it and probably never will! FOLLOW ME

RECENT POSTS

BLOG ARCHIVE

▼ 2016 (6)

► November (1)

▼ May (2)

Forming, Storming, Norming, Performing and Adjourn Simple Rules to Being a Leader

► April (2)

► March (1)

POPULAR POSTS

Forming, Storming, Norming, Performing and Adjourning Sebuah kelompok memiliki "Sejumlah kecil orang dengan keterampilan yang saling melengkapi yang berkomitmen untuk tujuan yang sama, tu

Simple Rules to Being a Leader Leader (https://www.entrepreneur.com/article/243861) Kejujuran adalah hal terpenting bagi seorang leader. Seorang leader yang baik ha

Hari ini

I wonder what you think when you see me.

How to Reach Job Satisfaction- Berbicara Job Satisfaction atau kepuasan kerja adalah persoalan bervariasi. Biasanya tergantung pada pemikiran karyawan (pekerja). Prilaku

Psikologi Industri? Latar belakang membuat blog ini untuk memenuhi tugas matakuliah Psikologi Industri pada semester dua. Tapi apa itu Psikologi Industri? Hal not Aptitude but Attitude Pasti pernah kan berpikir Why is it so hard to find a job? Apalagi untuk pendatang baru alias yang baru lulus dari salah satu jenjang pendi TREAT YOU BETTER

Blogger Templates Created By :ThemeXpose. All Rights Reserved.BACK TO TOP