Anda di halaman 1dari 40

LAPORAN PRAKTIKUM

TEKNIK FINISHING ANILIN


PULL - UP

DOSEN PENGAMPU:

Titik Anggraini, S.E., M.M.

Ragil Yuliatmo, S.Pt., M.Sc.

DISUSUN OLEH:

KELOMPOK 2 / TPK A
Nayla Mustika Fauziah (1701014)
Dani Fortuna Alif (1701016)
Fernanda Putri Crismonica (1701038)
Rezal Oktabriandi (1701023)

WORKSHOP PASCA TANNING DAN FINISHING

PROGRAM STUDI TEKNOLOGI PENGOLAHAN KULIT


POLITEKNIK ATK YOGYAKARTA

2019
JOB SHEET I
FINISHING FULL ANILIN KULIT DREESED GLOVE

A. DATA BAHAN BAKU KULIT

Luas Kulit 1 : 3 sqft.


Kulit 2 : 3,37 sqft.
Kulit 3 : 3,8 sqft.
Panjang Kulit 1 : 63 cm.
Kulit 2 : 62 cm.
Kulit 3 : 72 cm.
Lebar Kulit 1 : 43 cm.
Kulit 2 : 49 cm.
Kulit 3 : 48 cm.
Tebal (rata-rata) Kulit 1 : 1,2 mm
Kulit 2 : 1,2 mm
Kulit 3 : 0,96 mm
Warna Kulit 1 : Coklat
Kulit 2 : Coklat
Kulit 3 : Coklat
Kondisi kulit Kulit 1 : Warna yang ngeblok hitam diperut dan krupon, kulit
kerut, warna tidak rata dan kulit tidak padat.
Kulit 2 : Warna ngeblok, tidak rata dan tidak padat.
Kulit 3 : Perut terdapat warna tidak rata
Kualitas Kulit 1 : R
Kulit 2 : R
Kulit 3 : R
B. FORMULASI DAN URUTAN PROSES

BAHAN KIMIA
TAHAPAN
NO NAMA PRODUK BAGIAN PERHITUNGAN
PROSES FUNGSI
BAHAN PATEN BERAT KEBUTUHAN
KETERANGAN
Sebagai pelarut chemichal Karena bahan baku awal kulit yang
H2O Air dan membantu penetrasi 1000 ml berjamur, maka dilakukan pemberian
chemichal kedalam kulit. anti jamur. Formulasi yang dibuat
digunakan untuk semua kelompok (10
Pemberian Sebagai anti jamur yang
1 kelompok). Diulaskan keseluruh bagian
anti jamur melindungi kulit dari kuli, terutama bagian yang
Anti jamur Anti jamur jamur serta menghilangkan 5 gr / L
terkontaminasi jamur. Setelah dioles anti
jamur yang telah
mengkontaminasi kulit kamur, kulit dikeringkan. Kondisi kulit
setelah itu tidak berjamur lagi.
- Kulit 1 memiliki panjang 63 cm,
lebar 43 cm, luas 3,01 sqft, tebal
ekor 1,2 mm, tebal perut 1,2 mm,
tebal leher 1,4 mm, dan tebal
krupon 1,2 mm, berwarna coklat,
dan memiliki kualitas riject
karena terdapat defek berupa
kerut, warnanya ngeblok hitam
pada bagian perut dan krupon,
Sortasi dan Mengetahui ukuran dan
2 kulit tidak padat (loose)
Grading kualitas kulit.
khususnya dibagian perut, dan
wara kulit tidak merata.
- Kulit 2 yang kami dapatkan
memiliki panjang 62 cm, lebar 49
cm, luas 3,37 sqft, tebal ekor 1,2
mm, tebal perut 0,85 mm, tebal
leher 1,3 mm, dan tebal krupon 1
mm, berwarna coklat, dan
memiliki kualitas riject karena
terdapat defek berupa kerut,
warnanya ngeblok hitam pada
bagian krupon, kulit tidak padat
(loose) khususnya dibagian
perut, dan wara kulit tidak
merata.
- Kulit 3 yang kami dapatkan
memiliki panjang 72 cm, lebar 48
cm, luas 3,84 sqft, tebal ekor 1,3
mm, tebal perut 1 mm, tebal leher
1,6 mm, dan tebal krupon 1 mm,
berwarna coklat, dan memiliki
kualitas riject karena terdapat
defek berupa kerut, terdapat luka
sembuh pada bagian krupon, dan
wara kulit tidak merata.
- Kondisi awal kulit yang terlalu
kering yang menyebabkan perlu
dilakukan conditioning
- Conditioning dilakukan dengan
Agar kondisi kulit menjadi
3 conditioning cara menspray kulit dengan air
lembab tidak terlalu kewr.
secukupnya pada bagian flesh
dan grain sampai lembab
- Kondisi kulit setelah di
conditioning menjadi lembab.

Toggling dilakukan untuk Dilakukan dengan men-toggle kulit


menambah serta dalam mesin toggle selama ±30 detik
4 Toggle mengoptimal-kan luas dengan suhu 40°C. Hasil akhir kulit
kulit dan agar tidak ada terlihat lebih flat dan tidak ada bagian
bagian yang melipat. yang melipat.
Menghilangkan sisa Buffing dilakukan dengan cara manual
5 Buffing daging dan meratakan yaitu dengan amplas no 120. Hasil akhir
ketebalan kulit kulit. ketebalan kulit menjadi lebih rata.

Hasil drop test kulit 1 = 4 detik, kulit 2


= 7 detik, kulit 3 = 1 metit 4 detik.
Mengetahui / menguji
6 Drop test daya searapan kulit Dari data tersebut, diketahui ketiga kulit
terhadap air. yang kami uji belum sesui dengan
standar yang telah ditetapkan ( ˂ 15
detik).

Membantu melarutkan Dilakukan clearing untuk meratakan


chemichal dan 980 (50,07 980/1000 x 51,1 = muatan pada kulit. Larutan digunakan
H2O Air
Clearing. memudahkan chemichal gr) 50,07 gr untuk 1x spray. 1x cross kemudian
7 (5gr/sqft) terpenetrasi kedalam kulit. dikeringkan.
Membersihkan kotoran dan Hasil : kulit bersih dari debu dan kotoran
Surfactan Hustapol 20 (1,02 20/1000 x 51,1 =
menurunkan tegangan daya serap kulit menjadi lebih mendekati
non ionik NID gr) 1,02 gr
muka pada kulit target

Hasil drop test


Mengetahui / menguji kulit 1 = 10 detik,
8 Drop Test daya searapan kulit kulit 2 = 10 detik,
terhadap air. kulit 3 = 5 detik.
935 (95,5 935/1000 x 102,2
H2O air Melarutkan bahan kimia
gr) = 95,5 gr dilakukan agar penyerapan tidak terlalu
Primal 45 (4,59 45/1000 x 102,2 = cepaat dan memberikan isian pada kulit.
Acrilik micro binder (pengisi) Larutan digunakan untuk 2x
FGR gr) 4,59 gr
padding/ulas. 1x ulas dikeringanginkan
Impregnasi
9 kemudian di ulas lagi 1x lalu
(10gr/sqft)
dikeringanginkan. Tidak boleh terkena
Mengisi dan memaksimal 20 (2,09 panas. Kemudian overnight untuk
filler wax FI 50
kan, mengurangi resapan gr) memaksimalkan bahan meresap kedalam
kulit. 20/1000 x 102,2 = kulit.
2,09 gr
- Kulit dilakukan drop test
kembali untuk mengetahui
kemampuan serap kulit terhadap
air apakah sudah maksimal atau
belum
- Hasil drop test kulit 1 = 13
detik, kulit 2 = 12 detik, kulit 3
Mengetahui / menguji daya
10 Drop test = 11 detik.
searapan kulit terhadap air.
- Dari data tersebut, diketahui
ketiga kulit yang kami uji telah
sesui dengan standar yang telah
ditetapkan ( ˂ 15 detik). Oleh
karena itu kulit dapat dilanjutkan
ke tahapan proses yang
berikutnya.
425 (60,80 425/500 x 71,54 =
H2O air Melarutkan bahan kimia Staining dilakukan karena warna pada
gr) 60,80 gr
kelompok kami kurang rata sehingga
Liquid 25 (7,15 25/500 x 71,54 =
brown LD Mewarnai kulit dilakukan staining untuk meratakan
Dyestuff gr) 7,15 gr
Staining warna pada grain dan menutup cacat
11
(7gr/sqft) pada kulit. Larutan digunakan untuk 2x
Protein 25 (3,57 50/500 x 71,54 = cross. Setelah cross dikeringkan terlebih
Top 239 Membuat kulit mengkilap. dahulu kemudian dilakukan cross
binder gr) 3,57 gr
selanjutnya.
Memberikan efek datar Suhu 80°C , 1,5 MPA, dan dalam waktu
13 Plating
(flat) 2x lebih rata. 1 detik.
mesran oil coat dilakukan untuk mempercepat
Untuk efek kontras karena 500 (78,61 500/650 x 102,2 =
mineral oil SAF 2050 migrasi minyak pada kulit. Bahan
migrasi minyak. gr) 78,61 gr
W dicampurkan menjadi 1 dan dipanaskan
Untuk efek putih saat kulit untuk mencairkan paraffin padat. Dan
parafinpad 100 (15,72 100/650 x 102,2 =
oil coat parafin diremas atau ditekan pada larutan digunakan untuk 3x ulas. Tiap 1x
14 at gr) 15,72
(10gr/sqft) bagian flesh. ulas dikeringkan. Mengulas bahan
tersebut ditempat yang panas agar
Untuk efek gelap dan
50 (7,86 50/650 x 102,2 = paraffin tidak cepat memadat. Hasil
Wax malam greasy menahan /
gr) 7,86 akhirnya kulit mengkilap pada seluryuh
mencegah migrasi minyak.
bagian dengan merata.
Untuk membuat oil agar
80°c, 1,5 MPA 1 second. Hasilnya efek
15 plating meresap kedalam kulit dan
pull up terlihat dengan baik
terbentuk lapisan
700 (50,07 700/1000 x 71,54 Dilakukan intermediate untuk
H2O air Melarutkan bahan kimia merekatkan lapisan sebelumnya dengan
gr) = 50,07 gr
Intermediate lapisan top coat. Larutan digunakan
18
(7gr/sqft) Resin melio Untuk adesi merekatkan 300 (21,46 300/1000 x 71,54 untuk 2x cross.Tiap 1x cross
Akrilik A777 antar lapisan. gr) = 21,46 gr dikeringkan terlebih dahulu. Kulit
sedikit lengket.
750 (53,56 750/1000 x 71,54 Dilakukan top coat sebagai lapisan akhir
H2O air Sebagai bahan pelarut
gr) = 53,56 gr atau lapisan penutup. Ketiga bahan
NC Water Melio 250 (17,88 250/1000 x 71,54
Memberiksan efek glossy. dihomogenkan kemudian dan disaring,
bases EW348 gr) = 17,88 gr
lalu diaplikasikan ke kulit dengan
Top coat
19 hand modifer yang dapat
(7gr/sqft) metode 1x cross spray – drying yang
Silikon meningkatkan raw
5/1000 x 71,54 = diulangi sebanyak 2x atau sampai
water AS 6 fastness, ketahanan gosok 5 (0,35 gr)
0,35 gr
bases cat dan membuat dengan cairannya habis. Top coat yang
pegangannya silky
dilakukan bersifat thermosetting. Hasil
kulit setelah dilakukan top coat menjadi
lebih terlihat glossy, silky, warnanya
lumayan rata, dan efek pull up yang
diinginkan terbentuk dengan sangat baik.

80 c, 1,5 MPA, 1 second. Dilakukan


20 plating untuk meratakan dan mempercepat
polimerisasi
Memotong dan meratakan samping kulit.
21 trimming
Kulit menjadi lebih rapih.
- kulit 1 yang kami memiliki
panjang 54 cm, lebar 40 cm,
tebal ekor 1 mm, tebal perut 0,6
mm, tebal leher 1 mm, dan tebal
krupon 0,9 mm, berwarna coklat
gelap, dan memiliki kualitas 4
warna ngeblok hitam ditengah
Mengetahui ukuran dan
Sortasi akibat raw material yang
22 kualitas kulit setelah di
grading akhir
proses digunakan memang sudah
memiliki warna yang ngeblok
ditengah dan lagi hal itu
menyebabkan serapan oilnya
tidak merata namun efek pull up
yang terbentuk sudah sangat
baik.
- kulit 2 yang kami memiliki
panjang 62 cm, lebar 44 cm,
luas, tebal ekor 1,15 mm, tebal
perut 0,85 mm, tebal leher 1,8
mm, dan tebal krupon 1,17 mm,
berwarna coklat gelap, dan
memiliki kualitas riject karena
warnanya ngeblok hitam
ditengah dan pinggir kulit akibat
sebaran minyak yang tidak
merata, dan ada noda titik hitam.
- kulit 3 yang kami memiliki
panjang 59 cm, lebar 49 cm, tebal
ekor 1,1 mm, tebal perut 0,9 mm,
tebal leher 1,4 mm, dan tebal
krupon 1 mm, berwarna coklat,
dan memiliki kualitas riject
karena karena warnanya ngeblok
hitam akibat sebaran minyak
yang tidak merata dan ada defek
luka sembuh dibagian krupon.

Setelah melalui proses finishing pull up


23 measuring kemudian kulit di measuring.
Kulit 1 : 3 sqft

Kulit 2 : 3,7sqft

Kulit 3 : 3,8sqft

24 Packaging Melindungi kulit dari debu Kulit ditumpuk dengan posisi grain - grain,
dan kotoran serta gangguan flash – flash. Kemudian digulung dan
dari mikroorganisme selama dimasukan kedalam plastik.
masa penyimpanan.
C. HASIL DAN PEMBAHASAN
a) Hasil Praktikum

Luas Kulit 1 : 3 sqft.


Kulit 2 : 3,7 sqft.
Kulit 3 : 3,8 sqft.
Panjang Kulit 1 : 54 cm.
Kulit 2 : 67 cm.
Kulit 3 : 59 cm.
Lebar Kulit 1 : 40 cm.
Kulit 2 : 44 cm.
Kulit 3 : 49 cm.
Tebal Kulit 1 : Leher = 1 mm, Perut = 06 mm, Ekor = 1 mm, Krupon
= 0,9 mm
Kulit 2 : Leher = 1m,8 mm, Perut = 0,85 mm, Ekor = 1,15 mm,
Krupon = 1,17 mm
Kulit 3 : Leher = 1,4 mm, Perut = 0,9 mm, Ekor = 1,1 mm,
Krupon = 1,3 mm
Warna Kulit 1 : coklat kehitaman.
Kulit 2 : coklat kehitaman
Kulit 3 : coklat kehitaman.
Kondisi kulit Kulit 1 : warna ngeblok hitam ditengah dan pinggir
Kulit 2 : warna ngeblok hitam ditengah dan dipinggir, warna
tidak rata
Kulit 3 : warna kulit sudah lumayan rata namun terdapat luka
sembuh
Kualitas Kulit 1 : 4
Kulit 2 : R
Kulit 3 : R
b) Pembahasan

Nama Rezal Oktabriandi


NIM 1701023
Kelas TPK A2
Pull up leather adalah jenis finishing kulit dengan cara mengaplikasikan bahan kimia finishing yaitu
oil dan wax khusus pada kulit full grain yang telah dihaluskan atau di buffing. Hasil akhir kulit pull up akan
mempunyai efek perubahan warna pada saat kulit di tekan atau di tekuk. Pada praktikum kali ini
menggunakan 3 kulit lapis nabati kambing. sebelum pada proses oil coat ada banyak persiapan agar kulit
memiliki atau memenuhi persyaratan pada saat proses oil coat, intermediate coat dan top coat. Persiapan
pertama yaitu sortasi dan grading dimana persiapan pertama ini menemukan bahwa rata-rata ketiga kulit
memiliki pengisian nabati yang tidak rata pada semua bagian, kurat maksimal/padat. Setelah
mengidentifikasi kualitas kulit maka dapat dilanjutkan pada persiapan selajutnya yaitu conditioning dengan
cara spray menggunkan air biasa pada flesh sampai kulit lembab namun tidak basah, dilanjutkan dengan
toggling suhu 40oC selama 30 menit, toggling dilakkan agar kulit rata/flat untuk mempermudahkan proses
selanjutnya sampai menjadi kulit finish leather.

Setelah toggling dilakukan buffing manual dengan menggunakan amplas sampai pada bagian flesh
rata dan dilanjutkan dengan melakukan droptest pertama pada setiap kulit mendapatkan waktu kulit I :4
detik, kulit II: 7 detik, kulit III: 4 detik. Sehingga perlu dilakukan impregnasi, namun sebelum melakukan
impregnasi dilakukan clearing, clearing dilakukan dengan menggunakan air dan hustapol NID (surfaktan)
untuk membersihkan kulit serta mengurangi minyak sisa fatliquoring pada permukaan kulit yang
mempengaruhi nilai waktu daya resap pada saat dilakukan droptest. Setelah clearing tetap dilakukan
droptest kedua mendapatkan hasil kulit I: 6 detik, kulit II: 6 detik, kulit III: 8 detik. Nilai droptest kedua
menunjukkan bahwa adanya sisa minyak fatliquoring yang sifatnya menolak air, dan tegang muka kulit
tinggi. Namun nilai droptest tersebut belum sesuai dengan kontrol pada formulasi yang telah ditetapkan.
Maka dilakukan impregnasi dengan filler wax dan akrilik (menahan agar resapan air atau bahan lainnya
terlalu kedalam kulit), pada impregnasi dilakukan dengan cara di padding rata seluruh bagian kulit dan
ditunggu kering dilanjutkan dengan cek droptest ketiga menghasilkan waktu untuk kulit I: 13 detik, kulit
II: 13 detik, kulit III: 14 detik. Dengan mendapatkan waktu dianatara 10 – 15 detik maka dapat dilanjutkan
pada proses selanjutnya yaitu staning (pewarnaan dasar) dengan menggunakan LD (liquid dyes) dengan
warna biru dan sesuai dengan kontrol yaitu warna rata pada semua bagian setelah staning selesai diteruskan
dengan plating dengan suhu 80oC tekanan 1,5 Mpa 0,5 detik. Setelah selesai dilanjutkan dengan oil coating
dengan hasil akhir kulit pull up akan mempunyai efek perubahan warna pada saat kulit di tekan atau di
tekuk. Warna yang muncul berwarna putih (lebih muda) berbeda dengan warna asli kulitnya. Minyak dan
wax lebih dahulu diemulsikan dengan cara dipanaskan pada suhu sekitar 50-600C (waterbath) hingga wax
mencari dan bencampur dengan minyak (oli mineral) yang digunakan. Atau akan lebih mudah apabila
membeli produk patent yang sudah ada dalam bentuk emulsi. Dalam aplikasinya penggunaan jenis minyak
dan wax akan mempengaruhi hasil dari kulit pull up. Jenis atau tipe dari minyak dan wax akan
mempengaruhi strong atau light efek pull up yang dihasilkan. Atau dengan kata lain efek perubahan warna
yang dihasilkan apakah terlihat dengan jelas atau tidak.. Perubahan warna atau efek pull up yang dihasilkan
akan menimbulkan kesan kulit terlihat antik atau kuno. Pada pembuatan barang jadi kulit pull up lebih
banyak digunakan pada tas dan dompet karena lebih banyak permukaan kulit yang terlihat.

Setelah proses minyak dan wax, kulit di plating pada suhu kurang lebih 1000C agar minyak dan wax
lebih terpenetrasi kedalam kulit. Setelah selesai dilanjutkan dengan proses intermediate coat dengan akrilik.
agar pada pengujian kulitnya lebih tahan terhadap air atau dapat meningkatkan daya tahan kulit terhadap
penyerapan air. Selain itu daya tahan gosok dari kulit pull up yang dihasilkan juga akan meningkat, dan
ditutup akhiri dengan pelapisan top coat dengan menggunkakan Nitroceluloase waterbase dan silicon
waterbase agar kulit pull up yang dihasilkan mempunyai durability yang lebih tinggi. Untuk
memaksimalkan lapisan pada top coat dilakukan plating dengan suhu 100oC tekanan 1,5 Mpa, waktu 0,5
detik agar menghasilkan efek glossy dan memaksimalkan durabilitas pada kulit terhadap pengaruh luar.
Nama Dani Fortuna Alif
NIM 1701016
Kelas TPK A1
Pada praktikum dilakukan proses finishing pull up. Bahan baku yang digunakan yaitu kulit
crust samak nabati kulit kambing. Langkah pertama yang dilakukan sebelum proses finishing yaitu
kondisi kulit meliputi tebal, panjang, lebar, luas, dan defeknya. Langkah awal sebelum aplikasi
cairan finishing dilakukan droptest. Pada kulit nabati ini drop test kulitnya yaitu sekitar 4 detik.
Pada praktikum kali ini dilakukan clearing karena droptes pada kulit belum sudah memenuhi kriteria
dimana waktu serapan air kulit harus kurang dari 10-15 detik. Sebelum penambahan lapisan
finishing kulit dilakukan, ada tahapan yang harus dilalui untuk mendapatkan hasil maksimal karena
berhubungan dengan serapan permukaan kulit yaitu clearing. Biasanya kulit crust dalam keadaan
kering, berdebu, mungkin sedikit berminyak, tegangan permukaan tinggi, sehingga dapat
menghambat penetrasi dan serapan kulit yang tidak merata. Tahapan ini menyiapkan kulit agar
memiliki serapan permukaan kulit homogen, untuk itu biasanya dilakukan drop test untuk
mengetahui sebesar apa serapan permukaan kulit. Pada proses klearing ini ditambahakan bahan
berupa air dan surfactan.

Impregnasi permukaan umumnya dilakukan untuk kulit kualitas jelek, seperti kulit
corrected grain box (CGB), dengan tujuan mengurangi daya serap kulit terhadap cairan karena
umumnya kulit CGB diamplas permukaan/grainnya untuk menghilangkan atau menipiskan
cacat permukaan, sehingga 1/3 -1/2 tebal rajah hilang dan menyebabkan daya serap airnya
sangat tinggi. Disamping itu impregnasi juga dapat berfungsi sebaagai sealer berpengaruh dan
meningkatkan break pattern, scuff resistance dari kulit, karenanya impregnasi dewasa ini juga
sering dilakukan pada kulit full-grain.

Pada intinya proses ini mengatur & mengendapkan polimer secara terkontrol pada lapisan
grain dan sebagian lapisan atas corium. Dengan penguatan corium junction tersebut diharapkan
dapat mengurangi endapan polimer dari material atau komponen cat tutup (seperti binder) agar tidak
masuk terlalu dalam kearah corium sehingga dapat meningkatkan homogenitas serapan permukaan
dan menaikan ketahanan pecah permukaan (surface break) sekaligus kemampuan serapan kulit
terhadap cairan base coat lebih uniform. Setelah dilakukan impregnasi kemudian diover night
semalaman, kemudian proses selanjutnya dilakukan plating yang bertujuan untuk mempercepat
polimerisasi dengan suhu 80°c, 1,5 MPA 1 second. Staining adalah proses yang dilakukan untuk
meratakan warna permukaan kulit dengan menggunakan dyestuff. Staining terutama ditujukan
apabila warna hasil dyeing tidak sempurna, kurang rata, warna pucat, kurang tajam, kurang hitam,
tidak matching dengan contoh warna sifatnya hanya memperbaiki warna permukaan agar lebih baik.

Pada proses staning ini menggunakan percampuran dari tiga untuk menghasilkan warna
yang diinginkan yaitu coklat, warna yang digunakan yaitu merah, biru dan kuning. Penggunaan
dyestuff yang sudah jadi digunakan dengan total 3,57 gram, ditambah air sebanyak 60,80 gram
dan penambahan protein binder yaitu top 239 sebanyak 7,15 gr. Ketiganya dicampur menjadi
satu, kemudian diaplikasikan pada permukaan kulit dengan menggunakan spray. Pengaplikasian
larutan staning ini sebanyak 2x cros, setiap 1x cros dikeringkan terlebih dahulu, kemudian
dipray kembali.

Oil coat dilakukan dengan tujuan untuk mempercepat perpindahan minyak pada kulit.
Bahan yang digunakan pada proses oil coat disini yaitu menggunakan Dengan menggunakan bahan
mesran SAF 2050 W sebanyak 78,61 gram yang berfungsi untuk efek kontras karena migrasi.
Kemudian paraffin padat sebanyak 15,72 gram yang berfungsi untuk efek terang dan kering. Lalu
malam sebnayak 7,86 gram yang berfungsi untuk efek gelap dan greasy. Semua bahan dicampurkan
menjadi satu. Dan kemudia dipanaskan sampai semua bahan mencair/meleleh. Setelah melelh
sempurna bahan tersebut diaplikasikan pada kulit dibawah sinar matahari dengan menggunakan
alas meja alumunium. Tujuan menggunakan alas meja alumunium yaitu agar panas matahari
terserap dimeja tersebut dan bahan yang diaplikasikan pada kulit tidak cepat memadat seperti
semula. Proses pengaplikasian sebanyak 3x dan setiap 1x ulas menggunakan pading harus
dikeringkan terleih dahulu sampai minyak menyerap kedalam kulit. Pada praktikum ini ada sedikit
kesalahan pada klompok kami yaitu campuran dari bahan bahan tersebut saat dipanaskan
ketambahan air. Tetapi setelah diamati minyak yang menyerap pada kulit lebih cepat dr pada
kelompok yang menggunakan minyak tetapi tidak tercampur air sama sekali

Intermediate atau color caot lapisan yang berada diantara base coat dan top coat. Sifat
lapisan lebih keras dibandingkan dengan base coat tetapi lebih lunak dan fleksibel bila
dibandingkan dengan top coat. Selain itu, lapisan ini merupakan lapisan pembawa warna utama,
artinya pigment yang digunakan terbesar jumlahnya terdapat dilapisan ini selain terdapat di-base
coat.

Bahan atau substansi yang digunakan hampir sama dengan yang digunakan pada lapisan
base coat antar lain binder, pewarna dan auxiliaries. Namun dalam penyusunan komponen
diarahkan untuk menggunakan polimer yang menghasilkan Salah satu tantangan terbesar dalam
finishing adalah bagaimana membuat formulasi pada setiap lapisan sehingga selain memenuhi
kaidah dan persyaratan fisik yang spesifik setiap jenis kulit juga memenuhi rasa keindahan atau
aesthetik yang natural. Intermediat coat merupakan tahapan kedua dari finishing yang
mempunyai tanggung jawab spesifik selain sebagai pembawa warna.

Lapisan ini mempunyai tugas menyiapkan permukan kulit akan siap untuk menerima
aplikasi mekanik plating, printing, ironing, embossin, milling dll. Perlu diingat bahwa dalam
operasi mekanik kulit akan banyak menerima panas dan tekanan tinggi yang dapat menyebabkan
masalah permukaan spt lengket, mengelupas dr lapisan base coat dll. Denagn lapisan intermediat
diharapkan lapisan akan meningkat ketahanan fisiknya selain mendapatkan efek kusus seperti
inlay, blotches, stucco, antic, dll.

lapisan/film yang lebih keras dibanding base coat. Pengaturan kekerasan film ini sangat
penting. Untuk binder yang lunak dapat dikeraskan dgn tambahan binder yang lebih keras, atau
dgn penambahan pigmen yg lebih banyak.

Bahan yang digunakan dalam intermediate (7gr/sqft) . Air (700/1000 x 71,54 = 50,7 gr)
dan melio EW 248 (300/1000 x 71,54 = 21,46 gr). Larutan digunakan untuk 2x cross. Setiap 1x
cross kulit di keringkan terlebih dahulu. Hasil kulit menjadi lengket karena fungsi intermediate
sendiri yaitu untuk melekatkan lapisan sebelumnya dengan lapisan top coat yang akan dilakukan.

Selanjutnya lapisan top coat. Lapisan top coat merupakan lapisan yang paling atas, paling
keras, paling tipis dibuat dengan tujuan melindungi lapisan warna dan permukaan kulit dari
benturan, pukulan, goresan, bahan kimia, pelarut, temperature tinggi/rendah. Lapisan atas atau
season coat ini sangat mempengaruhi surface wear (permukaan & ketahanan pakai) dan termasuk
sifat abrasion resistance, scuffing/friction, wet dan dry crock dan clean ability. Faktor yang
mengatur dan menentukan terhadap semua karakter fisik diatas adalah resin/polimer pembentuk
lapisan ( film forming/binder ) yang berhubungan dengan susunan dan struktur kimia utamanya.
Informasi ini sangat penting untuk diketahui karena komposisi polimer/resin tersebut sangat
berpengaruh terhadap sifat lapisan yang terbentuk.

Bahan top coat yang digunakan yaitu air, 53,65 gram, Nc waterbases dengan produk paten
Melio EW 248 17,88 gram yang berfungsi sebagai nitrocellulose. Silicon waterbases dengan
produk paten As 6 sebanyak 0,35 gram yang berfungsi sebagai handmodifier. Larutan tersebut
digunakan untuk 2x cross pada kulit. Samua bahan dihomogen kan menjadi 1 baru kemudian
diaplikasiken kekulit. Setiap 1x cross kulit dikeringkan terlebih dahulu, baru kemudian dilanjutkan
pengaplikasian yang ke dua.

selanjutnya kembali dilakukan plating yang bertujuan untuk mempercepat polimerisasi


dengan suhu 80°c, 1,5 MPA 1 second. Setelah semua tahapan selesai dilakukan measuring untuk
menghitung luasnya menggunakan alat measuring, yang tujuannya untuk mengetahui luas akhir dari
kulit tersebut. Setelah mesuring selesai dilakukan packaging dalam satu plastik untuk semua
kelompok
Nama Fernanda Putri Crismonica
NIM 1701038
Kelas TPK A2

Finishing atau pengecatan tutup merupakan aplikasi kimia dan aplikasi mekanik yang terakhir dalam
tahapan proses panjang penyamakan. Sangat jarang kulit digunakan sebagai sebuah produk hanya dalam
kondisi setelah proses penyamakan, retanning, peminyakan, pewarnaan, pengeringan saja. Umumnya kulit
mengalami tahapan yang disebut finishing walaupun dilakukan dengan sangat sederhana. Ada usaha untuk
meningkatkan tampilan agar menambah daya tarik, meningkatkan daya jual dengan memperbaiki cacat
yang ada baik disebabkan cacat alami, penyimpanan (luka, bekas penyakit, dll) atau terjadi selama proses
berlangsung seperti warna dasar yang tidak rata, luntur, tidak matching dengan contoh maka diperlukan
perbaikan dan penyempurnaan walau hanya untuk menyesuaikan dengan hue, shading, tone warna seperti
contoh. Finishing juga dilakukan untuk tujuan tertentu seperti memberikan tampilan, corak, pegangan
permukaan, yang berbeda lebih lembut, licin, kasar, berminyak, warna kontras, dll. Obyek finishing adalah
memberikan sifat tertentu pada permukaan dan dalam waktu yang bersamaan harus menonjolkan dan
mempertahankan sifat naturalis (alami) kulitnya.

Menurut Eddy Purnomo dalam bukunya yang berjudul Leather Finishing pada tahun 2017 tujuan
finishing adalah :

1) Protecting : Melapisi atau memberikan lapisan tipis (film) pada permukaan kulit untuk melindungi dari
pengaruh bahan-bahan kimia, panas, gosokan, air, benturan yang dapat merusak kulit dll.

2) Upgrading :Untuk memperbaiki (upgrading) cacat, defek – defek pada permukaan kulit sehingga
permukaan (grain) tampak lebih natural.

3) Decorating :Untuk memperindah, menghias (decorating) agar tampak lebih indah dan fashionable.

Karena ketiga tujuan diatas maka finishing atau coating, dalam istilah teknis di Indonesia disebut
pengecatan tutup merupakan kerja yang konprehensip dan komplek karena selain harus memenuhi
persyaratan teknis juga harus memiliki sifat fashionable serta natural. Dalam tahapan-tahapan proses
finishing harus ada hubungan sat u dengan yang lain untuk menghasilkan sifat protecting, upgrading,
decorating / fashionable dan sekaligus memenuhi standar uji teknis yang telah ditetapkan. Mengingat begitu
banyaknya jenis kulit yang di finishing serta bahan kimia yang digunakan ditambah dengan berbagai
perlatan dan mesin yang berbeda, menyebabkan istilah atau nama jenis finishing sangat beragam,
tergantung dari bahan, mesin, efek yang dihasilkan serta metoda yang dipakai.

Pada praktikum finishing keempat yaitu finishing Aniline dengan artikel pull up finished dan
menggunakan material crust sheep tanned warna biru. Finishing Aniline merupakan cara atau metoda
finishing yang menggunakan pewarna anilin atau turunannya seperti metalkompleks, dyestuff, cationic
dyestuff, acid dyestuff. Sifat dari pewarna ini tranparant /mempertahankan permukaan alami kulit. Setiap
variasi yang terlihat pada permukaan kulit yang tidak dilepas seperti pori-pori yang terlihat, bekas luka,
atau cacat lain akan tetap terlihat. Sehingga biasanya digunakan terutama untuk kulit dengan kualitas prima
spt nappa dan kulit novelty seperti buaya, ular, biawak ikan dll yang memang ingin menonjolkan sifat
natural permukaan kulit.
Proses pewarnaan kulit pull up menggunakan pewarna anilin ditambah dengan proses resapan pada
permukaan kulit dengan menggunakan minyak berbahan alami tanpa lapisan cat atau pigmen. Fungsi
minyak dan lilin cenderung menggelapkan warna sebagai salah satu ciri khas karakter kulit pull up. Warna
kulit Pull up lebih terang ketika ditarik. Efek pull-up cenderung lebih jelas ketika kulit ditarik dalam dua
arah yang berbeda. Itulah mengapa kulit pull up juga disebut sebagai “two tone leather”. Minyak dan lilin
memberikan effek lebih indah dan unik dengan variasi warna yang halus. (Bagbone Leather Indonesia)
Tahap pertama yang dilakukan adalah mengidentifikasi kulit yang biasa disebut dengan
sortasi&grading. Seleksi atau grading merupakan tahapan yang sangat berperan penting dalam
penyamakan kulit, bahkan keberhasilan suatu perusahaan dalam implementasi teknologi prosesnya diawali
dengan keberhasilan seleksi atau grading kulit. Sortasi dan grading kulit harus disesuaikan dengan bahan
baku yang akan digunakan untuk pembuatan artikel tertentu (Purnomo, 2017). Sortasi&grading selalu
dilakukan disetiap kali proses pengolahan kulit dimana hal ini dilakukan untuk bertujuan mengetahui
kualitas kulit, mengetahui kondisi kulit dan untuk mengetahui ukuran kulit tersebut. Dalam pratikum ini
didapatkan 3 kulit dengan material crust sheep tanned biru. Kulit ke-I memiliki ukuran sebagai berikut:
panjang: 63cm, lebar: 43cm, Luas: 3sqt, tebal: 1,2mm dengan kualitas: reject, karena terdapat warna yang
ngeblok hitam diperut dan krupon, kulit kerut, warna tidak rata dan kulit tidak padat. Kulit ke-II memiliki
ukuran sebagai berikut: panjang: 62cm, lebar: 49cm, Luas: 3,3sqt, tebal: 1,2mm dan kualitas: reject, karena
warna ngeblok, tidak rata dan tidak padat. Kulit ke-III memiliki ukuran sebagai berikut: panjang: 72cm,
lebar: 48cm, Luas: 3,5sqt, tebal: 0,96mm dan kualitas: reject,karena perut terdapat warna tidak rata. Dari
hasil identifikasi dinyatakan bahwa semua kulit tidak cocok digunakan untuk artikel sheep tanned finished
karena hasilnya kualitas kulit buruk sedangkan yang dibutuhkan artikel pull up yaitu kulit dengan kualitas
yang baik namun dengan adanya kulit yang reject ini dengan menggunakan metode finishing semi aniline
diharapkan hasilnya cukup baik untuk digunakan artikel pull up untuk tas atau dompet.
Conditioning, Pelembaban atau conditioning merupakan proses persiapan karena kulit akan
mengalami proses pelemasan setelah proses pengeringan. Mengingat pelemasan adalah proses mekanik
maka kulit kering yang relative keras dan kaku karena menyatunya serat kulit akan cenderung patah bila
mengalami tekanan mekanik yang tinggi. Pelembaban adalah proses pembasahan atau penambahan kadar
air hingga 30% agar supaya kulit tidak mengalami kerusakan saat di lemaskan. Pelembaban kulit dapat
dilakukan dengan cara air di semprotkan menggunakan spraygun hingga basah lembab bagian grain dan
flesh. Hasil yang didapatkan yaitu ketiga kulit menjadi basah lembab.
Toggle kulit adalah suatu perlakuan terhadap kulit dengan mementangkan kulit pada mesin toggle
kemudian dijepit menggunakan alat penjepit toggle selama beberapa jam agar penampang kulit lebih luas
dan flat, serat kulit dapat melebar serta tidak kusut pada permukaan kulit. Toggle yang dilakukan selama
30 menit dan togglenya dilakukan dengan cara tidak mementang mati karena untuk menghasilkan efek flat.
Hasil kulit setelah di toggling selama 30 menit menjadi lebih flat serta tidak ada bagian yang melipat.

Buffing, buffing bertujuan untuk menghilangkan sisa-sisa daging yang masih menempel dan juga
untuk meratakan permukaan kulit. Buffing dilakukan dengan cara manual yaitu diamplas menggunakan
amplas ukuran 120 atau yang kasar. Hasil kulit yang didapat yaitu kulit menjadi bersih , sisa daging sudah
hilang, kulit menjadi rata dan kulit juga lebih tipis.

Drop test dilakukan sebelum memulai proses finishing bertujuan untuk mengetahui muatan pada
kulit, biasanya pada kulit crust memiliki muatan anionik serta untuk mengetahui atau menguji daya serap
kulit terhadap air. Semakin banyak air yang diserap oleh kulit maka kulit akan menjadi keras. Drop test
dilakukan dengan cara memercikan air pada permukaan kulit, apabila proses air menyerap ke kulit (> 15
detik) maka harus dilakukan clearing terlebih dahulu untuk meratakan muatan pada kulit. Agar karakteristik
dari kulit juga tidak berubah. Droptest dilakukan sebanyak 3kali, karena pada percobaan pertama daya serap
terlalu cepat, droptest kedua masih terlalu cepat dan ketiga sudah sesuai syarat. Hasil kulit setelah dilakukan
drop test K1= 4detik, K2= 7detik, K3= 4detik. Dari hasil tersebut dapat diketahui bahwa serapan air terlalu
cepat dan tidak didalam standart (10-15 detik) dan keadaan kulit juga kotor sehingga dilakukan proses
clearing. Setelah kulit selesai di clearing kulit diuji drop test kembali. Hasilnya kulit K1: 6 detik, K2: 6
detik dan K3: 8 detik. Dari data tersebut uji droptest dinyatakan belum sesuai syarat sehingga dilakukan
impregnasi kemudian dilakukan droptest yang ke-3. Hasil akhir droptest yaitu K1=13detik, K2= 13detik,
K4= 14detik. Dari data hasiltersebut dinyatakan berhasil karena uji drop test dari ketiga kulit semuanya
tidak lebih dari 15 detik dan berada di range 10 – 15 detik artinya sudah sesuai dengan target yang telah
ditetapkan.

Clearing bertujuan meratakan dan mengoptimalkan daya serap kulit terhadap air. Proses clearing
dilakukan sebanyak 1x cross semprotan merata keseluruh bagian kulit. Setelah dilakukan proses clearing
kondisi kulit menjadi lembab, oleh karena itu kulit harus digantung dan diangin – anginkan hingga kering.
Bahan bahan yang digunakan dalam proses clearing ini adalah H2O yang berfungsi melarutkan chemichal
dan membantu penetrasi chemichal kedalam kulit, Hustapol NID yang merupakan surfaktan non ionik
mampu menurunkan tegangan permukaan air di dalam kulit sehingga serat lebih longgar dan dapat
mempercepat penetrasi air ke dalam kulit . Penambahan surfaktan akan dapat menurunkan tegangan
permukaan air dan tegangan permukaan intervase air atau zat padat sehingga menghasilkan nilai koefisien
penyebaran yang positif. bahan ini dicampurkan sampai homogen kemudian disaring selanjutnya
dimasukan ke tabung spray gun yang selanjutnya akan disemprotkan ke kulit. Spray gun merupakan alat
dasar utama yang banyak digunakan baik dalam skala kecil atau besar dalam aplikasi pengecatan tutup.
Hasil dari proses clearing yang dilakukan berjalan dengan baik dan bahan - bahan yang digunakan bekerja
dengan maksimal sesuai dengan fungsinya ditandai dengan kondisi kulit yang kemampuan serapan airnya
meningkat jika dilihat dari hasil drop test ke 1, 2, dan 3 dan juga kulit lebih berisi.
Impregnasi permukaan umumnya dilakukan untuk kulit yang jelek, umumnya dilakukan untuk
corrected grain box (CGB), dengan tujuan mengurangi kadar air karena umumnya kulit CGB diamplas
permukaan/grainnya untuk menghilangkan atau menipiskan cacat permukaan, sehingga daya serap airnya
angat tinggi. Disamping itu impregnasi juga dapat meningkatkan break pattern, scuff resistance dan finished
character dari kulit CGB, oleh karenanya impregnasi dewasa ini juga sering dilakukan pada kulit fullgrain.
Pada intinya proses ini mengatur & mengendapkan polimer secara terkontrol pada lapisan grain dan
sebagian lapisan atas corium. Dengan penguatan corium junction tersebut diharapkan dapat mengurangi
endapan polimer dari material atau komponen cat tutup (seperti binder) agar tidak masuk terlalu dalam
kearah corium sehingga dapat meningkatkan homogenitas / uniformitas permukaan yang menyebabkan
ketahanan pecah permukaan (surface break) naik, demikian pula kemampuan serapan kulit terhadap cairan
base coat lebih uniform. Adhesi antara komponen polimer akrilik yang digunakan dalam impregnasi dengan
lapisan cat lainnya (base coat) akan memperbaiki sifat durabilitas lapisan. Polimer dalam serat lapisan
permukaan mengurangi dampak kerusakan patrun (clutter pattern) apabila rajah kulit mengalami abrasi
atau scuffing. Naiknya sifat serapan yang lebih uniform pada permukaan menyebabkan lapisan berikutnya
dapat dilakukan setipis mungkin sehingga mengurangi biaya dan penampilan tampak menjadi lebih natural.
(Purnomo, Eddy 2011)

Dari pengertian diatas dapat disimpulkan bahwa impregnasi dapat mengurangi serapan air ke dalam
kulit. Adapun bahan-bahan yang digunakan yaitu H2O yang berfungsi sebagai membantu pembasahan,
melarutkan chemical dan membantu penetrasi kedalam kulit. Filler wax ( FI 50) berfungsi untuk
mengurangi serapan air kedalam kulit dan membantu mengisi kulit yang kosong. Acrylic (Primol FER)
berfungsi untuk membantu mengurangi serapan dan bahan ini dapat terpolimerisasi saat di plating. Ketiga
bahan tersebut dihomogenkan dilakukan dengan cara diulas menggunakan spons yang dilakukan secara
konstan pada saat menekan bahan ke kulit sehingga antara kulit memiliki perlakuan yang sama dan hasil
yang maksimal. Diulas secara bergantian hingga cairan habis kemudian di overnight yang bertujuan agar
serapan impregnasi yang dilakukan dapat bekerja secara maksimal.

Keesokan harinya dilakukan droptest untuk mengetahui serapan kulit . Hasil akhir droptest yaitu
K1=13detik, K2= 13detik, K4= 14detik. Dari data hasiltersebut dinyatakan berhasil karena uji drop test
dari ketiga kulit semuanya tidak lebih dari 15 detik dan berada di range 10 – 15 detik artinya sudah sesuai
dengan target yang telah ditetapkan.

Staining adalah proses pewarnaan permukaan menggunakan pewarna anilin (dyes) cair atau liquid
dyes (LD).

1.Staining bertujuan untuk menyamakan warna yang tidak rata atau tidak sesuai warna sampel
kususnya untuk kulit suede, nubuck yang tidak mengalami pelapisan atau kulit nappa untuk finishing
aniline.
2. Staining umumnya dilakukan untuk kulit yang berwarna hitam atau tua menggunakan liquid
dyestuff (LD) biasanya solvent-base.

3. Untuk kulit kulit yang bersifat water-proof baik nappa atau suede atau nubuck yang natural looking.
Biasanya setelah dilakukan staining diikuti dengan spraying menggunakan bahan kimia seperti silicon atau
wax emulsion dan fluorocarbon atau flourosilikon sebagai waterproofing agent.

Pada pratikum staining dilakukan untuk meratakan warna kulit. Bahan-bahan yang digunakan yaitu
H2O berfungsi sebagai pelarut chemical dan membantu penetrasi kedalam kulit . protein binder (top 239)
berfungsi untuk membantu kulit lebih mengkilap dan sebagai hardener. Liquid dyes (Ld biru) berfungsi
untuk memberikan warna terhdapat kulit dan meratakan warna. Stainning dilakukan dengan mencampurkan
semua bahan hingga homogen lalu disaring dan dimasukan kedalam tabung spray gun. Kemudian bahan
staining tersebut diaplikasikan ke kulit sampai merata keseluruh bagian kulit menggunakan spray gun
dengan metode 1x cross spray (spry-dry). Hasil akhir kulit berwarna merata (biru) dan lebih kilap.

Plating, plating bertujuan untuk memberikan efek datar pada kulit serta membuat kulit lebih sedikit
kaku. Plating dilakukan dengan mesin yang bersuhu 80 derajat celcius tekanan 1,5 MPA dengan waktu 1
detik. Hasil kulit yaitu kulit lebih datar 2x lipat, mengkilap dan sedikit kaku.

Oil coat, oil coat bertujuan untuk memberikan efek pull up sesuai dengan artikel yang akan dicapai.
Finishing konsep pull up adalah pelapisan / penyemprotan / gosok biji-bijian dengan mencampurkan lilin
panas dan minyak ke dalam biji-bijian kulit meskipun ada metode baru menggunakan lilin dan emulsi
minyak di ujung cairan lemak terutama untuk penarik ringan. Yang paling penting adalah bagaimana
memilih lilin dan minyak yang tepat karena dipengaruhi oleh efek pull up. Bahan-bahan yang digunakan
pada oil coat yaitu mineral oil (Mesran oli) yang berfungsi untuk memberikan efek pull up pada kulit,
paraffin padat (lilin paraffin) Molekul lilin parafin adalah alkana rantai lurus yang mengandung lebih dari
15 atom karbon dan memiliki sedikit percabangan. Di bawah kondisi yang paling menguntungkan, n-
parafin membentuk kristal ortorombik yang terdefinisi dengan jelas, tetapi kondisi yang tidak
menguntungkan dan adanya pengotor menyebabkan kristalisasi heksagonal dan / atau amorf. Paraffin
berfungsi untuk memberikan efek pull up pada kulit. Wax (malam) berfungsi untuk menahan agar minyak
tidak terlalu masuk kedalam kulit yang dapat mengakibatkan kulit menjadi lebih lemas. Oil coat
dilakukan dengan memanaskan wax (malam) dengan metode waterbath sampai meleleh, kemudian
paraffin juga sampai meleleh, lalu ditambahkan dengan oli mesran diaduk sampai homogen.
Diaplikasikan dengan cara diulas manual sambal ditekan dengan gerakan memutar diulas dibawa sinar
matahari untuk menghindari terjadinya gumpalan bahan dan untuk membuat bahan yang diaplikasikan
tetap encer dan mudah meresap kedalam kulit. Pengulasan dilakukan masing-masing kulit sebanyak 3kali
atau sampai cairan habis. Oil coat dilakukan overnight agar oilnya dapat meresap kedalam kulit secara
maksimal. Hasil akhir kulit yaitu kulit menjadi kilap rata, warna lebih gelap.
Keesokan harinya dilakukan plating, Plating bertujuan untuk memberikan efek datar pada kulit serta
membuat kulit lebih sedikit kaku. Plating dilakukan dengan mesin yang bersuhu 80 derajat celcius tekanan
1,5 MPA dengan waktu 1 detik. Hasil kulit yaitu kulit lebih datar 2x lipat, mengkilap dan sedikit kaku.

Intermediate, intermediate bertujuan untuk merekatkan permukaan kulit dengan menggunakan casein
binder. Sama halnya dengan medium coat. Bahan-bahan yang digunakan yaitu H2O berfungsi sebagai
pembasah, membantu melarutkan chemical dan membantu mempercepat penetrasi kedalam kulit. Resin
akrilik ( melio A777) berfungsi untuk merekatkan adhesi dengan lapisan berikutnya. Semua bahan
dicampur kemudian dihomogenkan dan disaring. Diaplikasikan menggunakan spraygun dengan metode 1x
cross (spray-dry) dispray secara merata dan tipis-tipis diulangi sebanyak 2 kali. Hasil akhir kulit yaitu kulit
menjadi lebih lengket.

Top coat, Top Coat merupakan lapisan yang terakhir, lapisan yang paling atas yang berfungsi untuk
melindungi lapisan-dibawahnya dari berbagai bahan kimia dan pengaruh fisik seperti benturan, gosokan,
panas, dingin dll. Untuk itu lapisan ini dirancang menjadi lapisan yang paling keras dibandingkan lapisan
dibawahnya (Purnomo, 2017).

Menurut (Gerhard John, 1997) Top coat adalah lapisan yang terakhir diterapkan dalam proses ini.
mereka melayani beberapa tujuan, tergantung pada jenis kulitnya :

1. Perlindungan dari pengotoran, kelembaban, pelarut dan kasar serta kerusakan yang disebabkan
oleh dampak dan goresan. Selain itu mereka harus tahan terhadap panas hingga 100 0C dan dingin hingga
-30 0C jika memungkinkan.

2. Memberikan pegangan permukaan yang diinginkan (kering, halus, tumpul, berlemak, berlilin
atau berminyak).

3. Memberikan efek matt atau gloss dengan semua tahap menengah yang memungkinkan.

Bahan top coat yang digunakan yaitu H2O berfungsi sebagai pembasahan, membantu
melarutkan chemical dan membantu mempercepat penetrasi ke dakam kulit, Nc waterbases (Melio
EW 348) yang berfungsi sebagai nitrocellulose atau memberikan efek glossy pada kulit. Silicon
waterbases (As 6) yang berfungsi sebagai handmodifier dan memberikan efek silky pada kulit.
Semua bahan dihomogenkan, disaring kemudian disemprot menggunakan spraygun. Larutan
tersebut dispray menggunakan metode 1x cross pada kulit secara merata hingga cairan habis. Hasil
akhir kulit, kulit lebih kilap, warna coklat defek tertutupi.

Plating bertujuan untuk memberikan efek datar pada kulit serta membuat kulit lebih sedikit kaku.
Plating dilakukan dengan mesin yang bersuhu 100 derajat celcius tekanan 1,5 MPA dengan waktu 1 detik.
Hasil kulit yaitu kulit lebih datar 2x lipat, mengkilap, sedikit kaku dan warna berwarna coklat.

Measuring, Measuring dilakukan dengan alat measuring yang berfungsi untuk mengetahui luas
masing-masing kulit secara otomatis. Luas kulit 1: 3,5sqt, kulit 2: 4sqt dan kulit 3: 4,5sqt.
sortasi dan grading akhir hasil akhir kulit yang didapat semua kulit memiliki kualitas C,
dikarenakan warna sudah merata namun masih terdapat bercak/ngeblok warna hitam yang kelihatan
walaupun tipis khusunya pada bagian krupon bawah dan bagian tepi kulit. Hasil akhir dari kulit kami setelah
dilakukan proses finishing memiliki kualitas yang lebih baik dari kulit crust (awal), karena cacat-cacat
pada kulit tersamarkan karena warna yang dimiliki oleh kulit ini sangat indah, tetapi ada defek yang tidak
dapat tersamarkan bekas luka sembuh pada kulit 3.

Packaging dilakukan agar kulit tersimpan dengan baik dan tidak mudah rusak. Kulit dijadikan satu
dan dimasukkan kedalam plastik. Hal ini berfungsi untuk melindungi kulit dari debu dan kotoran serta
gangguan dari mikroorganisme selama masa penyimpanan.
Hasil dari semua pratikum proses artikel pull up dapat dilihat bahwa warna tidak merata karena bisa
jadi efek dari pengerjaanya terutama pada proses oil coat dimana proses ini dilakukan secara manual
menggunakan tangan, proses penekanan saat pengulasan berbeda, serapan dari belly, ekor, leher, krupon
berbeda-beda sehingga menyebabkan warna berkurang atau tidak rata dan menyebabkan ngeblok warna
hitam pada bagian tertentu.
Nama Nayla Mustika Fauziah
NIM 1701014
Kelas TPK A1

Nama Nayla Mustika Fauziah


NIM 1701014
Kelas TPK A1

Kulit merupakan salah satu bagian dari makhluk hidup yang dapat dimanfaatkan. Di zaman yang
sekarang ini kulit hewan banyak dimanfaatkan sebagai produk kerajinan yang memiliki nilai ekonomis
yang tinggi (Purnomo, 2017).

Sangat langka produk kulit seperti tas, sepatu, garmen, sarung tangan, diproduksi dalam keadaan
kondisi “crusting” (setelah proses retanning, peminyakan, pewarnaan, dan pengeringan). Umumnya kulit
telah mengalami tahapan yang disebut finishing atau coating atau pengecatan tutup, walaupun terkadang
dilakukan dengan metoda yang sederhana.

Mengingat sebagian besar bahan baku kulit (70-75%) memiliki kualitas III, IV, V bahkan afkir maka
perlu usaha untuk meningkatkan kualitas dan tampilan akhir supaya meningkatkan daya tarik, daya jual
dengan cara menutup, memperbaiki, mengurangi, dan bila mungkin menghilangkan cacat, baik cacat alami,
selama penyimpanan (luka, bekas penyakit, serangga dll) atau yang terjadi selama proses penyamakan
berlangsung (warna tidak rata, luntur, migrasi, un-matching dengan sampel) dengan proses finishing. Obyek
utama finishing adalah menonjolkan dan mempertahan sifat naturalis (alami) kulit dan memberikan efek
shine (dull, flat, matte, satin, gloss, super gloss) pada permukaan permukaan kulit (rajah/grain).
(Purnomo,2017).

Menurut Eddy Purnomo dalam bukunya yang berjudul Leather Finishing pada tahun 2017 tujuan
finishing adalah :

1) Protecting : Melapisi atau memberikan lapisan tipis (film) pada permukaan kulit untuk melindungi dari
pengaruh bahan-bahan kimia, panas, gosokan, air, benturan yang dapat merusak kulit dll.

2) Upgrading : Untuk memperbaiki (upgrading) cacat, defek – defek pada permukaan kulit sehingga
permukaan (grain) tampak lebih natural.

3) Decorating : Untuk memperindah, menghias (decorating) agar tampak lebih indah dan fashionable.

Finishing diklasifikasikan menjadi beberapa bagian, klasifikasi finishing berdasarkan mesin atau
alatnya finishing yang digunakan yaitu spray finish, roll coating finish, currtain coating finish, padding
finish, glaze finish, plate finish, glaze/plate finish, embossed finish. klasifikasi finishing berdasarkan efek
finishing yang digunakan yaitu corrected grain finish, aniline finish, semi aniline finish, foam finish, opaque
finish, brush of finish, easy care finish, antique finish, fancy finish, matte finish, glossy finish, two or multi
tone finish, infisible finish, craquele finish, waxy finish. Klasifikasi finishing berdasarkan bahan kimia
binder yang digunakan yaitu film transfer finish, polymer binder finish, casein binder finish, nitrocelullose
solution or emulsion finish, CAB finish solvent, patent finish. Klasifikasi finishing berdasarkan warna
digunakan yaitu anilin finish, pigment finish, semi anilin finish (Purnomo, 2017).

Berdasarkan efek yang ditimbulkan salah satu metode dalam finishing adalah pull up finish. Kulit
pull up ull up merupakan kulit yang memiliki efek khas warna dari jenis kulit ketika di tarik dari dua arah
yang berlawanan. Konsep finishing pull up adalah pelapisan dengan cara penyemprotan dan
penggosokan/padding dengan mencampur wax dan minyak panas ke bagian grain. Bahan kimia yang
umumnya digunakan adalah mineral oil seperti parafin pasta/cair dan hard paraffin (lilin), bee wax dll
(Anggraini dkk, 2019).

Pada praktikum kali ini yang kami praktikan adalah finishing anilin untuk artikel Pull Up finish. Kulit
pull up merupakan kulit yang memiliki efek khas warna dari jenis kulit ketika di tarik dari dua arah yang
berlawanan. Konsep finishing pull up adalah pelapisan dengan cara penyemprotan dan
penggosokan/padding dengan mencampur wax dan minyak panas ke bagian grain. Bahan kimia yang
umumnya digunakan adalah mineral oil seperti parafin pasta/cair dan hard paraffin (lilin), bee wax dll
(Anggraini dkk, 2019).

Tahapan tahapan proses dalam praktikum finishing anilin untuk artikel pull up finish kulit kambing
nabati adalah sebagai berikut :

Pemberian anti jamur

Proses pemberian anti jamur sangat perlu dilakukan karena kulit crust nabati yang kami dapatkan
telah terkontaminasi jamur pada bagaian grainnya dikarenakan lamanya proses penyimpanan sebelumnya.
Pemberian anti jamur pada kulit disini dimaksudkan untuk menghilangkan jamur yang telah menempel
pada kulit dan juga melindungi kulit dari munculnya jamur kembali. Bahan yang digunakan adalah H2O
dan anti jamur yang kemudian dihomogenkan lalu diaplikasikan ke kulit dengan cara diulaskan keseluruh
bagian kulit secara merata. Setelah dilakukan pemgulasan kemudian kulit dikeringkan dibawah sinar
matahari sampai benar benar kering. Kondisi kulit setelah proses pemberian anti jamur menjadi tidak
berjamur lagi dan terlihat lebih bersih.

Sehingga dapat disimpulkan bahwa proses pemberian anti jamu yang kami lakukan berjalan dengan
baik ditandai dengan tercapainya hasil kulit yang sesuai dengan fungsi dilakukannya pemberian anti jamur
yaitu kulit menjadi tidak berjamur.

Sortasi dan Grading

Seleksi atau grading merupakan tahapan yang sangat berperan penting dalam penyamakan kulit,
bahkan keberhasilan suatu perusahaan dalam implementasi teknologi prosesnya diawali dengan
keberhasilan seleksi atau grading kulit. Sortasi dan grading kulit harus disesuaikan dengan bahan baku
yang akan digunakan untuk pembuatan artikel tertentu (Purnomo, 2017). Sortasi dan grading sangat
penting dilaksanakan, hal ini karena proses sortasi bertujuan untuk memilih atau mengelompokan kulit
berdasarkan kualitas dan ukuran. Selain bertujuan menentukan kualitas dan ukuran, sortasi juga bertujuan
untuk mengetahui kesalahan-kesalahan dalam proses. Sedangkan grading adalah gambaran dan
karakteristik menyeluruh dari barang yang menunjukan kemampuan dalam memuaskan kebutuhan yang
ditentukan atau yang tersirat (Sharphouse,1989).

Dari kedua pendapat ahli diatas dapat disimpulkan bahwa sortasi berasal berarti memilih atau
menyeleksi atau bisa diartikan dengan penyaringan dan pemilihan secara urut untuk mendapatkan yang
terbaik. Sedangkan grading atau penentuan kualitas adalah batasan atau penetapan tingkat baik buruknya
suatu kulit.

Pada saat sortasi dan grading kami mendapatkan kulit crust kambing nabati sebanyak 3 lembar kulit
yang dimana pada kulit 1 yang kami dapatkan memiliki panjang 63 cm, lebar 43 cm, luas 3,01 sqft, tebal
ekor 1,2 mm, tebal perut 1,2 mm, tebal leher 1,4 mm, dan tebal krupon 1,2 mm, berwarna coklat, dan
memiliki kualitas riject karena terdapat defek berupa kerut, warnanya ngeblok hitam pada bagian perut dan
krupon, kulit tidak padat (loose) khususnya dibagian perut, dan wara kulit tidak merata. Untuk kulit 2 yang
kami dapatkan memiliki panjang 62 cm, lebar 49 cm, luas 3,37 sqft, tebal ekor 1,2 mm, tebal perut 0,85
mm, tebal leher 1,3 mm, dan tebal krupon 1 mm, berwarna coklat, dan memiliki kualitas riject karena
terdapat defek berupa kerut, warnanya ngeblok hitam pada bagian krupon, kulit tidak padat (loose)
khususnya dibagian perut, dan wara kulit tidak merata. sedangkan untuk kulit 3 yang kami dapatkan
memiliki panjang 72 cm, lebar 48 cm, luas 3,84 sqft, tebal ekor 1,3 mm, tebal perut 1 mm, tebal leher 1,6
mm, dan tebal krupon 1 mm, berwarna coklat, dan memiliki kualitas riject karena terdapat defek berupa
kerut, terdapat luka sembuh pada bagian krupon, dan wara kulit tidak merata.

Selain proses sortasi dan grading, pemilihan bahan kimia juga tidak boleh diabaikan, jumlah dan
jenis bahan kimia yang digunakan untuk dapat menghasilkan finishing kulit yang sesuai dengan baku mutu
seperti pemilihan wax, oil, resin tidak menimbulkan dampak munculnya Cr6+ mengingat minyak/oil tak
jenuh menyebabkan outoxidation menghasilkan peroksida terutama bila dari hewani atau nabati. Umumnya
digunakan mineral oil seperti paraffin pasta/cair dan hard paraffin (lilin), bee wax dll.

Conditioning

Kondisi awal kulit yang terlalu kering yang menyebabkan perlunya dilakukan conditioning.
Conditioning dilakukan dengan tujuan agar kondisi kulit menjadi lebih lembab dan tidak terlalu kering.
Conditioning dilakukan dengan cara menspray kulit dengan air secukupnya menggunakan spray gun pada
bagian grain dan flesh kulit sampai terasa lembab bila dipegang. Kondisi kulit setelah diconditioning
menjadi lembab dan tidak kering seperti sebelumnya.
Sehingga dapat disimpulkan bahwa proses conditioning yang kami lakukan berjalan dengan baik
ditandai dengan tercapainya hasil kulit yang sesuai dengan fungsi dilakukannya conditioning yaitu kulit
menjadi lembab.

Toggle

Toggle kulit adalah suatu perlakuan terhadap kulit dengan mementangkan kulit pada mesin toggle
kemudian dijepit menggunakan alat penjepit toggle selama beberapa jam agar penampang kulit lebih luas
dan flat, serat kulit dapat melebar serta tidak kusut pada permukaan kulit. Toggle yang dilakukan selama ±
30 menit pada suhu 40°C. Kondisi kulit setelah di toggling menjadi lebih luas dan flat serta tidak ada bagian
yang melipat.

Sehingga dapat disimpulkan bahwa proses toggling yang kami lakukan berjalan dengan baik ditandai
dengan tercapainya hasil kulit yang sesuai dengan fungsi dilakukannya toggle yaitu menjadi lebih luas dan
flat serta tidak ada bagian yang melipat.

Buffing
Buffing dilakukan untuk meratakan ketebalan kulit sehingga penetrasi bahan kimia nantinya akan
lebih maksimal pada seluruh bagian kulit. Kelompok kami melakukan buffing pada ketiga kulit
menggunakan amplas no 120 dengan cara digosok gosok perlahan sampai ketebalannya rata. Kertas
buffing yang paling besar yang digunakan untuk kulit adalah 900. Perlu diketahui nomer kertas buffing
menunjukan ukuran besarnya (mess) butiran silica padea kertas tersebut. Semakin kecil messnya, nomer
kertas semakin tinggi dan hasilnya buffing akan semakin halus (Purnomo, 2017). Setelah dilakukan
buffing kondisi kulit ketebalannya menjadi lebih rata pada seluruh bagian kulit.
Sehingga dapat disimpulkan bahwa proses buffing yang kami lakukan berjalan dengan baik ditandai
dengan tercapainya hasil kulit yang sesuai dengan fungsi dilakukannya buffing yaitu ketebalan kulit
menjadi lebih rata.

Drop test

Biasanya sebelum dilakukan coating kulit dalam keadaan crust kering, berdebu, mungkin sedikit
berminyak, tegangan permukaan tinggi, sehingga dapat menghambat penetrasi dan serapan kulit yang tidak
merata. Pada tahap awal kulit disiapkan agar serapan permukaan kulit homogen, untuk itu biasanya
dilakukan drop test untuk mengetahui sebesar apa serapan permukaan kulit. Setelah itu lakukan
pembasahan permukaan dengan air, ammonia, dan surfaktan non-ionik untuk menurunkan tegangan muka
(Purnomo,2017).

Berdasarkan pendapat diatas dapat ditarik kesimpulan bahwa sangat perlu dilakukan drop test dan
clearing sebagai tahapan tahapan mempersiapkan kulit sebelum masuk ke proses coating. Maka dari itu
kelompok kami melakukan tahapan proses persiapan yang berupa pengujian drop test dan clearing sampai
benar – benar berhasil dan sesuai dengan target dan standar yang telah ditetapkan.
Drop test dilakukan sebelum memulai proses finishing yang bertujuan untuk mengetahui muatan pada
kulit, biasanya pada kulit crust memiliki muatan anionik serta untuk mengetahui atau menguji daya serap
kulit terhadap air. Semakin banyak air yang diserap oleh kulit maka kulit akan menjadi keras. Mekanisme
drop test pada kulit nappa garment yaitu dengan memercikan air pada permukaan kulit, apabila proses air
menyerap ke kulit lebih dari 15 detik atau dibawah range 10 – 15 detik maka harus dilakukan clearing
terlebih dahulu untuk meratakan muatan pada kulit. Agar karakteristik dari kulit juga tidak berubah.

Kelompok kami melakukan drop test sebanyak 3 kali percobaan, karena pada percobaan pertama
daya serap air kurang dari 15 detik dan tidak dalam range 10 – 15 detik sehingga kami harus melakukan
clearing dan melakukan pengecekan drop test kembali, tetapi karena hasil drop test belum juga ada pada
range 10 – 15 detik maka kami lakukan impregnasi dan kami lakukan drop test untuk yang ketiga kalinya.
Hasil pengujian drop test yang pertama adalah sebagai berikut hasil drop test kulit ke-1: 4 detik, kulit ke-
2: 7 detik dan kulit ke-3: 4 detik. Dari hasil tersebut uji droptest dinyatakan belum berhasil karena uji drop
test dari ketiga kulit semuanya kurang dari range 10 - 15 detik artinya belum sesuai dengan target yang
telah ditetapkan. Maka dari itu dilakukan proses clearing. Setelah kulit selesai di clearing kulit diuji drop
test kembali. Dan untuk uji drop test yang kedua hasilnya adalah kulit ke-1: 10 detik, kulit ke-2: 10 detik
dan kulit ke-3: 5 detik. Dari hasil tersebut uji droptest dinyatakan belum berhasil karena uji drop test dari
ketiga kulit semuanya kurang dari range 10 - 15 detik artinya belum sesuai dengan target yang telah
ditetapkan. Maka dari itu dilakukan proses impregnasi. Setelah kulit selesai di impregnasi kulit diuji drop
test kembali. Dan untuk uji drop test yang ketiga hasilnya adalah kulit ke-1: 13 detik, kulit ke-2: 12 detik
dan kulit ke-3: 11 detik.Dari data tersebut uji droptest dinyatakan sudah berhasil karena uji drop test dari
ketiga kulit semuanya tidak lebih dari 15 detik dan berada di range 10 – 15 detik artinya sudah sesuai
dengan target yang telah ditetapkan. Karena hal tersebut kulit sudah bisa digunakan untuk tahapan proses
yang selanjutnya.

Menurut analisis kami proses pengujian drop test yang kami lakukan berjalan dengan baik dan
pengujian ini cukup efektif dan sangat mudah untuk dilakukan guna mengetahui kemampuan serapan kulit
terhadap air. Sehingga praktikan dapat memutuskan proses apa yang harus dilakukan selanjutnya melalui
hasil dari pengujian drop test ini.

Clearing

Sebelum membahas proses yang selanjutnya, kami akan membahas dahulu proses clearing yang
berada ditengah tengah pengujian drop test. Proses clearing yang kami lakukan sebanyak satu kali yaitu
setelah pengujian drop test yang pertama. Proses clearing bertujuan meratakan dan mengoptimalkan daya
serap kulit terhadap air. Proses clearing dilakukan sebanyak 1x cross semprotan merata keseluruh bagian
kulit. Setelah dilakukan proses clearing kondisi kulit menjadi lembab, oleh karena itu kulit harus
digantung dan diangin – anginkan hingga kering. Bahan bahan yang digunakan dalam proses clearing ini
adalah H2O yang berfungsi melarutkan chemichal dan membantu penetrasi chemichal kedalam kulit,
bahan yang selanjutnya adalah Hustapol NID yang merupakan surfactan non ionic. Surfactan singkatan
dari surface active agent. Bahan kimia yang mampu menurunkan tegangan permukaan air dengan benda
padat, cair. Turunnya tegangan antar muka air dengan kulit akan menyebabkan penetrasi air kedalam kulit
lebih cepat. Selain itu surfaktan juga dapat mennyebabkan rusaknya hydrophobic interactions, menaikan
internal repulsive forces, melepaskan lipatan serat, kesemuanya menyebabkan serat kendor dan relax
sehingga memudahkan penerasi air (Purnomo,2016) . Pada proses clearing ini menggunakan surfaktan
non ionik. Surfaktan non-ionik adalah surfaktan yang cenderung tidak bermuatan, ini dikarenakan adanya
gugus oksigen pada molekulnya yang membentuk ikatan hydrogen dengan air.
Surfaktan tidak bermuatan (non ionik) menunjukan bahwa didalam cairan, sebagai dispersi atau
larutan surfaktan tidak mempunyai muatan baik muatan positif (+), atau negatif (-). Kecenderungan gugus
suka air (hidrofilik) pada surfaktan non ionik disebabkan atom oksigen yang terikat pada molekul hidrat
melalui ikatan hydrogen dalam molekul air pada umum nya merupakan gugus etilena oksida (EO)Dari
pendapat diatas dapat disimpulkan bahwa penggunaan Hustapol NID yang merupakan surfaktan non
ionik mampu menurunkan tegangan permukaan air di dalam kulit sehingga serat lebih longgar dan dapat
mempercepat penetrasi air ke dalam kulit . Penambahan surfaktan akan dapat menurunkan tegangan
permukaan air dan tegangan permukaan intervase air atau zat padat sehingga menghasilkan nilai
koefisien penyebaran yang positif.
Kedua bahan diatas dicampurkan sampai homogen kemudian disaring selanjutnya disaring dan
dimasukan ke tabung spray gun yang selanjutnya akan disemprotkan ke kulit. Alat yang digunakan untuk
menyemprotkan bahan bahan finishing ke kulit disebut dengan spray gun. Spray gun merupakan alat dasar
utama yang banyak digunakan baik dalam skala kecil atau besar dalam aplikasi pengecatan tutup. Spray
gun atau pistol semprot merupakan alat dalam satu kesatuan dengan compressor sebagai motor pengisi
udara, yang merupakan sumber tenaga untuk menekan cairan dan memancarkan cairan keatas menuju
atomizer pada spray unit ke-permukaan kulit. Proses terjadi pada saat trigger (pelatuk) ditekan terjadi aliran
udara melalui air inlet yang menekan campuran cat yang naik melalui fluid inlet dimana jumlah yang akan
keluar diatur oleh fluid controll melalui mix nozzle dalam bentuk partikel halus (Anggraini, dkk. 2019).

Menurut analisis kami proses clearing yang kami lakukan berjalan dengan baik dan bahan - bahan
yang kami gunakan bekerja dengan maksimal sesuai dengan fungsinya ditandai dengan kondisi kulit yang
bersih dari debu dan kemampuan serapan airnya lebih mendekati target yang telah ditetapkan jika dilihat
dari hasil drop test 1 ke drop test 2.

Impregnasi

Selain proses clearing yang berada ditengah tengah pengujian drop test. Ada juga proses impregnasi
yang kami lakukan sebanyak satu kali yaitu setelah pengujian drop test yang kedua. Proses impregnasi
bertujuan mengurangi daya serap kulit terhadap cairan impregnasi juga dapat berfungsi sebaagai sealer
berpengaruh dan meningkatkan break pattern, dan scuff resistance dari kulit, Pada intinya proses ini
mengatur & mengendapkan polimer secara terkontrol pada lapisan grain dan sebagian lapisan atas corium.
Dengan penguatan corium junction tersebut diharapkan dapat mengurangi endapan polimer dari material
atau komponen cat tutup (seperti binder) agar tidak masuk terlalu dalam kearah corium sehingga dapat
meningkatkan homogenitas serapan permukaan dan menaikan ketahanan pecah permukaan (surface break)
sekaligus kemampuan serapan kulit terhadap cairan base coat lebih uniform (Purnomo, 2017).

Dampak dari dilakukannya Impregnasi adalah :

a. Break Improvement : Meningkatkan ketahanan pecah grain/permukaan kulit terutama akibat


tekanan mekanik baik pada saat digunakan maupun pada saat pembuatan
barang jadi.

b. Scuff Resistance :Meningkatkan ketahanan gores/luka akibat gesekan dengan benda


keras/tajam

c. Firming of “ raggy stock”: Mengisi daerah/bagiankulit yang kson atau tidak berisi yang dapat
menyebabkan serapan kulit tidak merata. Dengan pengisian yang homogen
pada semua bagian dan lapisan kulit maka serapan terhadap cat tutup lebih
seragam dan pegangan kulit menjadi lebih baik.

Proses impregnasi dilakukan dengan cara di ulas merata pada seluruh bagian kulit. Dan diulangi
sebanyak 2 x ulasan. Bahan bahan yang digunakan dalam proses impregnasi ini adalah H2O yang berfungsi
melarutkan chemichal dan membantu penetrasi chemichal kedalam kulit, Primal FGRyaitu akrilikmengisi
dan membantu mengurangi daya serap kulit

. bahan yang selanjutnya adalah Filler Wax yaitu F1 50 yang berfungsi mengurangui resapan kulit
terhadap air dan memberikan efek mengisi pada kulit. Kondisi akhir kulit setelah dilakukan impregnasi
serapan kulit terhadap air menjadi berkurang dan pegangan kulit menjadi lebih berisi dan kaku.

Menurut analisis kami proses impregnasi yang kami lakukan berjalan dengan baik dan bahan - bahan
yang kami gunakan bekerja dengan maksimal sesuai dengan fungsinya ditandai dengan kondisi kulit yang
pegangannya menjadi lebih berisi, sedikit kaku dan kemampuan serapan airnya berkurang jika dilihat dari
hasil drop test 2 ke drop test 3.

Plating

Proses plating dilakukan menggunakan plating machines dan akan memberikan efek high gloss dan
smooth films (Purnomo, 2011). Plating juga bertujuan membantu proses kulit terpolimerisasi, terlihat lebih
flat, kilap, serta seratnya menjadi lebih kompak. Plating yang kami lakukan dengan suhu 80°C, waktu 1
detik, dan tekanan 1,5 MPA menghasilkan kulit yang terlihat lebih flat dan sedikit kilap.
Menurut analisis kami dapat disimpulkan bahwa proses plating yang kami lakukan berjalan dengan
baik ditandai dengan tercapainya hasil kulit yang sesuai dengan fungsi dilakukannya plating yaitu kondisi
kulit terlihat lebih flat dan sedikit kilap.

Stainning

Menurut Eddy Purnomo dalam bukunya yang berjudul Leather Finishing (2017) dijelaskan
bahwasanya stainning adalah proses yang dilakukan untuk meratakan warna permukaan kulit dengan
menggunakan perwarna dyestuff, baik yang menggunakan pelarut air atau pelarut polar seperti BA, thinner,
alcohol dll seperti LD. Staining terutama ditujukan apabila warna hasil dyeing tidak sempurna, kurang rata,
warna pucat, kurang tajam, kurang hitam, tidak matching dengan contoh warna sifatnya hanya mem
perbaiki warna permukaan agar lebih baik.

Staining adalah proses pewarnaan permukaan menggunakan pewarna anilin (dyes) cair atau liquid
dyes (LD). Tujuan dari staining untuk menyamakan warna yang tidak rata atau tidak sesuai warna sampel
kususnya untuk kulit suede, nubuck yang tidak mengalami pelapisan atau kulit nappa untuk finishing
aniline. Staining umumnya dilakukan untuk kulit yang berwarna hitam atau tua menggunakan liquid
dyestuff (LD) biasanya solvent-base. Untuk kulit kulit yang bersifat water-proof baik nappa atau suede atau
nubuck yang natural looking. Biasanya setelah dilakukan staining diikuti dengan spraying menggunakan
bahan kimia seperti silicon atau wax emulsion dan fluorocarbon atau flourosilikon sebagai waterproofing agent.
(Purnomo,2016)

Berdasarkan pendapat diatas dapat disimpulkan staining bertujuan untuk meratakan warna kulit,
dimana warna kulit yang belum rata sebelumnya akan diperbaiki disini. kelompok kami memutuskan untuk
melakukan stainning pada ketiga kulit kami dikarenakan warna kulit kami belum rata hampir pada seluruh
bagian kulit, dan ditambah lagi kulit kelompok kami belum sama warna antara grain dan flashnya dimana
warna grain lebih terang dibandingkan dengan warna pada bagian flashnya yang berwarna pink fanta pekat.

Bahan yang digunakan pada proses staining adalah H2O yang berfungsi melarutkan chemichal dan
membantu penetrasi chemichal kedalam kulit. Protein binder yaitu Melio Top 239 yang berfungsi membuat
kulit lebih mengkilap dan sebagai hardner. Selain air kami menggunakan Liquid Dyestuff (LD) yaitu LD
biru yang berfungsi untuk memberikan warna terhadap kulit, dan memberikan efek memperindah
penampilan kulit namun tidak menutupi keaslian warna kulit dan LD juga dapat membantu meratakan
warna kulit. Stainning dilakukan dengan mencampurkan semua bahan hingga homogen lalu disaring dan
dimasukan kedalam tabung spray gun. Kemudian bahan staining tersebut diaplikasikan ke kulit sampai
merata keseluruh bagian kulit menggunakan spray gun dengan metode 1x cross spray. Pengaplikasiannya
dilakukan sebanyak 2 kali pada masing – masing kulit dengan cara spray-drying berulang sebanyak 2x hal
ini dilakukan agar hasil warnanya lebih maksimal.

Seletah dilakukan staining hasilnya adalah warna ketiga kulit sudah lumayan rata dibandingkan
sebelumnya dan warna ketiganya menjadi lebih gelap dan berbayang biru putih.
Menurut analisis kami proses staining yang kami lakukan berjalan dengan baik karena bahan -
bahan yang kami gunakan bekerja dengan maksimal sesuai dengan fungsinya ditandai dengan kondisi kulit
warna permukaan kulitnya lebih rata dibandingkan sebelumnya dan ada efek warna biru yang diberikan.

Plating

Proses plating dilakukan menggunakan plating machines dan akan memberikan efek high gloss dan
smooth films (Purnomo, 2011). Plating juga bertujuan membantu proses kulit terpolimerisasi, terlihat lebih
flat, kilap, serta seratnya menjadi lebih kompak. Plating yang kami lakukan dengan suhu 78°C, waktu 0,5
detik, dan tekanan 1,5 MPA menghasilkan kulit yang permukaannya terlihat lebih rata, flat dan sedikit
kilap.

Menurut analisis kami dapat disimpulkan bahwa proses plating yang kami lakukan berjalan dengan
baik ditandai dengan tercapainya hasil kulit yang sesuai dengan fungsi dilakukannya plating yaitu kondisi
kulit terlihat lebih rata, flat dan sedikit kilap.

Oil Coat

Oil coat berfungsi untuk memberikan efek pull up pada kulit. Kulit pull up merupakan kulit yang
memiliki efek khas warna dari jenis kulit ketika di tarik dari dua arah yang berlawanan (Anggraini dkk,
2019). Prinsip dari pull up adalah menempatkan minyak diatas permukaan tetapi dibawah grain yang mana
jika ditekan dari bagian flesh minyaknya akan bergeser kesamping sehingga yang terlihat adalah warna
dasarnya (grain), dan apabila tekanannya dihilangkan akan kembali seperti semula. Memberikan efek pull
up yang dimaksud diatas adalah efek seperti yang saya jelaskan pada prinsip pull up.

Adapun bahan bahan yang digunakan untuk oil coat ini adalah parafin padat adalah alkana rantai
lurus yang mengandung lebih dari 15 atom karbon dan memiliki sedikit percabangan parafin berfungsi
untuk membantu memberikan efek pull up pada kulit yaitu eek putih ketika diremas / ditekan pada bagian
flleshnya , mineral oil (mesran) berfungsi sebagai oil yang akan meresap dan berada diatas grain dan dapat
bermigrasi sehingga membantu terwujudnya efek pull up yang diinginkan. Bahan yang terakhir adalah wax
(malam) yang berfungsi berfungsi untuk menahan / menghambat migrasi mineral oil yang dapat
menyebabkan tidak terbentuknya efek pull up yang diinginkan. Semua bahan tersebut di panaskan sampai
mencair dengan metode water bath sambil terus diaduk. Apabila sudah homogen dan mencair, maka
diaplikasikan pada permukaan kulityang diletakan diatas plate panas diaplikasikan dengan padding dengan
gerakan memutar sampai merata keseluruh bagian kulit dan diberikan sedikit tekanan agar minyak dapat
terpenetrasi dengan baik. Pengulasan diulangi sebanak 3x (setiap 1 kali dikeringkan) sampai efek pull
upnya merata pada seluruh bagian kulit.

Pada saat pengulesan yang pertama, minyak sulit masuk ke dalam permukaan kulit dan efek pull
upnya belum terlihat. Begitupun untuk ulasan berikutnya oilnya belum merata serapannya dikulit. Faktor
yang memungkinkan dapat mempengaruhi sulit bahan masuk ke dalam kulit yaitu dari raw material kulit
itu sendiri, faktor lain juga bisa karena over impregnation. Pada pengulasan yang ketiga barulah oilnya
sudah merata pada seluruh bagian kulit. Setelah itu kulit diovernight agar minyaknya lebih meresap
kedalam kulit. Kondisi akhir kulit tidak lengket, terlihat mengkilap pada seluruh bagian kulit dan warna
kulit menjadi lebih gelap di beberapa bagian kulit. Selanjutnya dilakukan plating dengan suhu 100°C,
tekanan 1,5 MPA, dan waktu 0,5 detik dengan tujuan meratakan kulit, juga agar seratnya lebih kompak
juga membantu proses terjadinya proses polimerisasi kulit, dan membantu agar minyaknya merata masuk
kedalam. Setelah diplating diuji dengan ditekan pada bagian fleshnya efek pull up nya sudah terlihat.

Menurut analisis kami proses oil coat yang kami lakukan berjalan dengan baik dan bahan - bahan
yang kami gunakan bekerja dengan maksimal sesuai dengan fungsinya ditandai dengan kondisi kulit yang
tidak lengket dan efek pull upnya terlihat.

Intermediate

Lapisan ini mempunyai tugas menyiapkan permukan kulit akan siap untuk menerima aplikasi
mekanik plating, printing, ironing, embossin, milling dll. Perlu diingat bahwa dalam operasi mekanik kulit
akan banyak menerima panas dan tekanan tinggi yang dapat menyebabkan masalah permukaan spt lengket,
mengelupas dr lapisan base coat dll. Denagn lapisan intermediat diharapkan lapisan akan meningkat
ketahanan fisiknya selain mendapatkan efek kusus seperti inlay, blotches, stucco, antic, dll (Purnomo,
2017).

Selain fungsi diatas lapisan ini juga berfungsi merekatkan antar lapisan dengan kulit agar menyatu.
Bahan-bahan yang digunakan yaitu H2O berfungsi sebagai pembasah, membantu melarutkan chemical dan
membantu mempercepat penetrasi chemichal kedalam kulit. Resin akrilik ( melio A777) berfungsi sebagai
adhesi untuk merekatkan dengan kulit dan dengan lapisan yang selanjutmya. Semua bahan dicampur
kemudian dihomogenkan dan disaring. Diaplikasikan menggunakan spray gun dengan metode 1x cross
(spray-dry) dispray secara merata dan diulangi sebanyak 2 kali. Hasil akhir kulitnya, kulit menjadi lengket.

Top Coating

Top Coat merupakan lapisan yang terakhir, lapisan yang paling atas yang berfungsi untuk
melindungi lapisan-dibawahnya dari berbagai bahan kimia dan pengaruh fisik seperti benturan, gosokan,
panas, dingin dll. Untuk itu lapisan ini dirancang menjadi lapisan yang paling keras dibandingkan lapisan
dibawahnya (Purnomo, 2017).

Menurut (Gerhard John, 1997) Top coat adalah lapisan yang terakhir diterapkan dalam proses ini.
mereka melayani beberapa tujuan, tergantung pada jenis kulitnya :

1. Perlindungan dari pengotoran, kelembaban, pelarut dan kasar serta kerusakan yang disebabkan
oleh dampak dan goresan. Selain itu mereka harus tahan terhadap panas hingga 100 0C dan dingin hingga
-30 0C jika memungkinkan.
2. Memberikan pegangan permukaan yang diinginkan (kering, halus, tumpul, berlemak, berlilin
atau berminyak).

3. Memberikan efek matt atau gloss dengan semua tahap menengah yang memungkinkan.

Bahan bahan yang digunakan pada tahapan proses top coat adalah H2O, Melio ew 348, dan A 56
yang memiliki fungsi sebagai berikut, Air berfungsi sebagai pelarut chemichal dan membantu penetrasi
chemichal kedalam kulit. Melio ew 348 yang merupakan Netrocelulose water bases. Sebelumnya perlu
diketahui bahwasanya tipe lapisan top coat ada dua yaitu water bases dan non water bases. Tipe non water
bases contohnya laquer, dimana bahan kimia ini dapat menghasilkan banyak VOC. Sedangkan yang kami
gunakan adalah bahan kimia netrocelulose water bases, sifatnya medium hardener dan produknya disebut
Melio ew 348 kelebihan dari produk ini adalah memberikan efek halus atau licin dan glossy pada permukaan
kulit. Produk tersebut merupakan water bases, sehingga produk ini termasuk produk yang ramah
lingkungan. Selanjutnya A 56 yang merupakan hand modifer yang dapat meningkatkan raw fastness,
ketahanan gosok cat dan membuat pegangannya silky. Keempat bahan dihomogenkan kemudian dan
disaring, lalu diaplikasikan ke kulit dengan metode 1x cross spray – drying yang diulangi sebanyak 2x atau
sampai dengan cairannya habis. Top coat yang dilakukan bersifat thermosetting. Hasil kulit setelah
dilakukan top coat menjadi lebih terlihat glossy, silky, warnanya lumayan rata, dan efek pull up yang
diinginkan terbentuk dengan sangat baik.

Menurut analisis kami proses top coat yang kami lakukan berjalan dengan sangat baik dan bahan -
bahan yang kami gunakan bekerja dengan maksimal sesuai dengan fungsinya ditandai dengan kondisi kulit
yang terlihat glossy, silky, warnanya lumayan rata, dan efek pull up yang diinginkan terbentuk dengan
sangat baik.

Proses Mekanik (Hanging/drying, Trimming, Sortasi Grading Akhir, Measuring, Packaging)

Hanging atau drying merupakan perlakuan yang diberikan terhadap kulit dengan tujuan mengurangi
dan menghilangkan air yang terkandung didalam kulit. Menurut Purnomo (2017) bahwa pengeringan perlu
dilakukan secara perlahan, suhu tetap, udara mengalir. Apabila pengeringan atau penguapan air dalam kulit
yang dilakukan terlalu cepat dengan panas tinggi akan mengakibatkan kulit cenderung mengeras. Kondisi
yang baik untuk drying dibutuhkan suhu 45-500C (Purnomo, 2017). Hanging dalam proses finishing
dilakukan setiap selesai proses spraying, baik setelah proses clearing, staining, first coating, atau second
coating.

Kelompok kami melakukan drying dibawah sinar matahari sehingga dalam proses drying lebih
cepat tanpa mengurangi kualitas kulit yang dihasilkan. Hal itu selaras yang dikemukakan oleh Purnomo
(2017) bahwa udara yang suhunya lebih tinggi (45-500C) mempunyai kelembapan yang tinggi pula
sehingga dapat mempercepat keringnya kulit.
Proses trimming yaitu proses merapihkan kulit, khususnya bagian pinggiran kulit agar terlihat lebih
rapih. Trimming dilakukan dengan menggunakan gunting, setelah ditrimming kulit terlihat lebih rapih,
khususnya pada bagian pinggiran kulit.

Identifikasi / sortasi dan grading akhir yang didapat adalah pada kulit 1 yang kami memiliki panjang
54 cm, lebar 40 cm, tebal ekor 1 mm, tebal perut 0,6 mm, tebal leher 1 mm, dan tebal krupon 0,9 mm,
berwarna coklat gelap, dan memiliki kualitas 4 warna ngeblok hitam ditengah akibat raw material yang
digunakan memang sudah memiliki warna yang ngeblok ditengah dan lagi hal itu menyebabkan serapan
oilnya tidak merata namun efek pull up yang terbentuk sudah sangat baik. Untuk kulit 2 yang kami memiliki
panjang 62 cm, lebar 44 cm, luas, tebal ekor 1,15 mm, tebal perut 0,85 mm, tebal leher 1,8 mm, dan tebal
krupon 1,17 mm, berwarna coklat gelap, dan memiliki kualitas riject karena warnanya ngeblok hitam
ditengah dan pinggir kulit akibat sebaran minyak yang tidak merata, dan ada noda titik hitam. Sedangkan
untuk kulit 3 yang kami memiliki panjang 59 cm, lebar 49 cm, tebal ekor 1,1 mm, tebal perut 0,9 mm, tebal
leher 1,4 mm, dan tebal krupon 1 mm, berwarna coklat, dan memiliki kualitas riject karena karena warnanya
ngeblok hitam akibat sebaran minyak yang tidak merata dan ada defek luka sembuh dibagian krupon.

Measuring dilakukan dengan alat measuring yang berfungsi untuk mengetahui luas masing-masing
kulit secara otomatis. Luas kulit 1: 3 sqft, kulit 2: 3,3 sqt dan kulit 3: 3,8 sqft.

Packaging dilakukan dengan cara kulit ditumpuk dengan posisi grain - grain, flash – flash.
Kemudian digulung dan dimasukan kedalam plastik. Hal ini berfungsi untuk melindungi kulit dari debu
dan kotoran serta gangguan dari mikroorganisme selama masa penyimpanan.
Daftar Pustaka
Gerhard John. 1997. Possible defects in leather. Gerberei-Ing. 1. Auflage Selbstverlag – D-68623
Lampertheim.
Purnomo, Eddy. 2011. Teknologi Finishing. Politeknik ATK Yogyakarta.
Purnomo, Eddy. 2017. Leather Finishing. Politeknik ATK Yogyakarta.
Purnomo, Eddy.2017.Bahan Kimia Kulit.Yogyakarta : Politeknik ATK Yogyakarta.
Abdullah, Sofwan Siddiq. 2019. Teknologi Finishing. Politeknik ATK Yogyakarta.
Purnomo, Eddy. 2018. Teknik finishing anilin dan semianilin. Yogyakarta. Politeknik ATK Yogyakarta
Purnomo, Eddy, dkk. 2019. Teknik finishing anilin. Yogyakarta. Politeknik ATK Yogyakarta.
SharpHouse, J.H. 1975. Leather Technicians Hand book. Leather Producers Association 9 th Thomas
Street, London.

Sharpouse,J.H.1989. Leather Technician’s Handbook, Leather Producers Association, St.Thomas


Street,London.

D. KESIMPULAN
Berdasarkan hasil praktikum finishing aniline artikel pull up, maka dapat ditarik kesimpulan bahwa:
- Berhasilnya proses finishing pull up dipegaruhi oleh raw material, daya serap kulit, kematangan
kulit nabati saat proses tanning. Selain itu, muncul tidaknya efek pull up dapat dipengaruhi oleh
daya serap minyak, tekanan, suhu dan waktu saat platting. 2- Untuk mengetahui daya serap kulit
dapat dilakukan uji droptest.
- Jika pada proses clearing tidak sempurna, maka akan berpengaruh pada proses selanjutnya, yang
akan mengakibatkan dyestuff yang di gunakan pada proses stainning tidak bisa terserap sempurna
yang akan mengakibatkan bercak warna pada permukaan kulit.
- Dilakukan proses impregnasi karena kemampuan serapan kulit terhadap air terlalu cepat.
- Proses finishing tidak cukup dengan teori melainkan dibantu dengan kreatifitas dan pembelajar
secara bertahap.
- Perbedaan yang sangat jelas terjadi antara bahan baku awal (kulit crust) dengan yang sudah dipull
up adalah, warna yang tadinya coklat menjadi terlihat coklat gelap (kehitaman), kulit yang sudah
difinishing pull – up terlihat glossy, silky, warnanya lumayan rata, dan efek pull up yang
diinginkan terbentuk dengan sangat baik.
E. DAFTAR PUSTAKA
- Rezal Oktabriandi :
Purnomo, eddy. 2017. Leather Finishing. Politeknik ATK Yogyakarta.
- Dani Fortuna Alif :
Purnomo, eddy. 2017. Leather Finishing. Politeknik ATK Yogyakarta.
- Fernanda Putri Crismonica
Purnomo, eddy. 2017. Leather Finishing. Politeknik ATK Yogyakarta.
- Nayla Mustika Fauziah
Gerhard John. 1997. Possible defects in leather. Gerberei-Ing. 1. Auflage Selbstverlag – D-
68623 Lampertheim.
Purnomo, Eddy. 2011. Teknologi Finishing. Politeknik ATK Yogyakarta.
Purnomo, Eddy. 2017. Leather Finishing. Politeknik ATK Yogyakarta.
Purnomo, Eddy.2017.Bahan Kimia Kulit.Yogyakarta : Politeknik ATK Yogyakarta.
Abdullah, Sofwan Siddiq. 2019. Teknologi Finishing. Politeknik ATK Yogyakarta.
Purnomo, Eddy. 2018. Teknik finishing anilin dan semianilin. Yogyakarta. Politeknik ATK
Yogyakarta
Purnomo, Eddy, dkk. 2019. Teknik finishing anilin. Yogyakarta. Politeknik ATK Yogyakarta.
SharpHouse, J.H. 1975. Leather Technicians Hand book. Leather Producers Association 9 th
Thomas Street, London.

Sharpouse,J.H.1989. Leather Technician’s Handbook, Leather Producers Association,


St.Thomas Street,London.