Anda di halaman 1dari 23

i

Makalah Supply Chain Management


Aggregate Planning In A Supply Chain

Dosen Pengampu : Dr. Fatchur Rohman, SE., Msi., CMA

Disusun Oleh:
KELOMPOK 7

Choirul Anam 175020200111027


Muhammad Firman Rizqi 175020201111001
Ridho Fideni 175020201111006

PROGRAM STUDI MANAJEMEN


FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2019
KATA PENGANTAR

Puji dan Syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa yang telah memberikan
kemampuan serta kekuatan dalam menyelesaikan makalah pada Production Planning
dengan pokok bahasan ” Aggregate Planning In A Supply Chain”. Tujuan
penyusunan makalah ini adalah untuk memenuhi penilaian tugas kelompok pada mata
kuliah ini.
Tidak lupa penyusun ingin mengucapkan terima kasih kepada Bapak Fatchur
selaku dosen pengampu mata kuliah Supply Chain Management yang telah
memberikan informasi yang sangat bermanfaat dalam pembelajaran, serta semua
rekan kelas yang senantiasa memberikan motivasi dan semangat untuk dapat
menyelesaikan makalah ini.

Penyusun menyadari bahwa penyusunan makalah ini masih terdapat


kekurangan dan jauh dari kata sempurna. Oleh karena itu, penyusun terbuka untuk
menerima kritik dan saran dari para pembaca agar dapat membangun dan
menyempurnakan makalah ini.

Semoga dengan disusunnya makalah ini dapat memberikan manfaat


khususnya bagi mahasiswa dan para pembaca sebagai referensi pelengkap dalam
pembelajaran.

Malang, 09 Oktober 2019

Penyusun

i
DAFTAR ISI

Halaman

Kata Pengantar ..................................................................... i


Daftar Isi …............................................................................. ii

BAB I PENDAHULUAN ..................................................... 1

1.1 Latar Belakang .................................................................. 1


1.2 Rumusan Masalah ............................................................. 2
1.3 Tujuan ….......................................….…………………... 2

BAB II PEMBAHASAN ....................................................... 3

2.1 Peran Perencanaan Agregat Dalam Rantai Pasokan................. 3


2.2 Masalah Dalam Perencanaan Agregat .................................... 6
2.3 Strategi Perencanaan Agregat .................................................... 7
2.4 Perencanaan Agregat Menggunakan Microsoft Excel ............... 9
2.5 Jadwal Induk Produksi ............................................................... 13
2.6 Pengaruh IT dalam Perencanaan Agregat .................................. 15
2.7 Menerapkan Perencanaan Agregat dalam Praktek ..................... 16
BAB III PENUTUP ................................................................ 19

3.1 Kesimpulan ........................................................................ 19


3.2 Pendapat Kelompok............................................................ 19

DAFTAR PUSTAKA ............................................................ 20

ii
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Kata agregat tersebut menyatakan bahwa rencana dibuat pada tingkat


kasar untuk memenuhi total kebutuhan semua produk yang akan dihasilkan
(bukan perindividu produk) dengan menggunakan sumber daya yang ada. Dalam
sistimmanufaktur, faktor-faktor yang dipertimbangkan dalam pembuatan
perencanaanagregat adalah semua sumber daya yang berupa kapasitas mesin yang
tersedia, jumlah tenaga kerja yang ada, tingkat persediaan yang ditentukan,
dan penjadwalannya. Sebagai gambaran perencanaan, agregat perencanaan
disuatu pabrik cat akan dinyatakan dalam beberapa liter cat yang akan
diproduksimeskipun permintaan produksi cat tersebut berdasarkan warna, kualitas,
danukuran kaleng yang berbeda.
Demikian juga perencanaan agregat kebutuhantenaga kerja, agregatnya akan
dinyatakan berapa jumlah total tenaga kerja yangakan dibutuhkan, tanpa harus
merinci jenis keterampilan tenaga kerja apa yangdibutuhkan (tinggi, sedang ataupun
rendah). Dengan demikian perencanaanagregat akan dimulai dengan langkah
menyamakan satuan kuantitas dari total jenis item yang akan diproduksi (unit grup
produk, ton, liter, dan sebagainya),(Dian retno Sari Dewi,2003).
Rencana produksi akan menjadi dasar bagi pembentukan anggaran
produksidan operasi dalam membuat membuat keperluan tenaga kerja serta
keperluantenaga kerja baik untuk tenaga kerja biasa maupun tenaga kerja
lembur.Selanjutnya tenaga kerja tersebut digunakan untuk menetapkan
keperluan peralatan dan tingkat persediaan yang diharapkan.

1
2

1.2 Rumusan Masalah


1.2.1 Apa saja peran perencanaan agregat dalam rantai pasokan ?
1.2.2 Apa masalah yang terdapat dalam perencanaan agregat ?
1.2.3 Bagaimana strategi perencanaan agregat ?
1.2.4 Bagaimana perencanaan agregat menggunakan Microsoft Excel ?
1.2.5 Apa itu jadwal induk produksi ?
1.2.6 Bagaimana pengaruh it dalam perencanaan agregat ?
1.2.7 Bagaimana cara menerapkan perencanaan agregat dalam praktek ?

1.3 Tujuan
1.3.1 Untuk mengetahui peran perencanaan agregat dalam rantai pasokan
1.3.2 Untuk mengetahui masalah yang terdapat dalam perencanaan agregat
1.3.3 Untuk mengetahui strategi perencanaan agregat
1.3.4 Untuk mengetahui perencanaan menggunakan Microsoft Excel
1.3.5 Untuk mengetahui jadwal induk produksi
1.3.6 Untuk mengetahui pengaruh it dalam perencanaan agregat
1.3.7 Untuk mengetahui cara menerapkan perencanaan agregat dalam
praktek
BAB II

PEMBAHASAN

2.1 Peran Perencanaan Agregat dalam Rantai Pasokan


Perencanaan agregat adalah suatu proses di mana perusahaan menentukan
tingkat kapasitas yang direncanakan, produksi, subkontrak, inventaris, stockout, dan
bahkan penetapan harga selama jangka waktu tertentu.
Dalam Rantai Pasokan perencanaan agregat digunakan untuk membuat
keputusan tentang produksi, outsourcing, inventaris, dan simpanan dalam rantai
pasokan. Rencana agregat yang optimal dapat dihasilkan dengan terlebih dahulu
mengidentifikasi informasi yang diperlukan serta menguraikan trade-off yang harus
dilakukan.
Kapasitas memiliki biaya, dan waktu memimpin seringkali lama. Oleh karena
itu, perusahaan harus membuat keputusan mengenai tingkat kapasitas, tingkat
produksi, outsourcing, dan promosi jauh sebelum permintaan diketahui. Perusahaan
harus mengantisipasi permintaan dan menentukan, terlebih dahulu dari permintaan
itu. Pada kondisi inilah Perencanaan Agregat dapat membantu perusahaan.
Tujuan dari perencanaan agregat adalah untuk membangun sebuah rencana
yang memenuhi permintaan sambil memaksimalkan keuntungan. Perencanaan
agregat, seperti yang disarankan namanya, menyelesaikan masalah yang melibatkan
keputusan agregat dan bukan keputusan tingkat unit penyimpanan (SKU). Sebagai
contoh, perencanaan agregat menentukan total tingkat produksi di pabrik untuk bulan
tertentu, tetapi melakukannya tanpa menentukan jumlah setiap SKU individual yang
akan diproduksi. Tingkat perincian ini membuat perencanaan agregat menjadi alat
yang berguna untuk memikirkan keputusan dengan jangka waktu menengah antara
sekitar 3 dan 18 bulan.
Agar efektif, perencanaan agregat membutuhkan input dari semua tahap rantai
pasokan, dan hasilnya berdampak luar biasa pada kinerja rantai pasokan. Banyak
kendala yang merupakan input utama untuk perencanaan agregat berasal dari mitra
rantai pasokan di luar perusahaan. Tanpa input dari atas dan ke bawah dari rantai

4
5

pasokan, perencanaan agregat tidak dapat mewujudkan potensi penuhnya untuk


menciptakan nilai.

Tujuan utama perencana agregat adalah untuk mengidentifikasi parameter


operasional berikut selama jangka waktu yang ditentukan:
1. Tingkat produksi: jumlah unit yang harus diselesaikan per unit waktu
(seperti per minggu atau per bulan)
2. Tenaga Kerja: jumlah pekerja atau unit kapasitas tenaga kerja yang
dibutuhkan
3. Lembur: jumlah produksi lembur yang direncanakan Mesin
4. Tingkat Kapasitas: jumlah unit kapasitas mesin yang dibutuhkan
untuk produksi
5. Subkontrak: kapasitas subkontrak yang diperlukan selama horizon
perencanaan
6. Backlog: permintaan tidak puas pada periode di mana ia muncul,
tetapi dibawa ke periode mendatang
7. Inventaris di tangan: inventaris yang direncanakan dilakukan dalam
berbagai periode di cakrawala perencanaan

Rencana agregat berfungsi sebagai Blueprint secara luas untuk operasi dan
menetapkan parameter di mana keputusan produksi dan distribusi jangka pendek
dibuat. Rencana agregat memungkinkan rantai pasokan untuk mengubah alokasi
kapasitas dan mengubah kontrak pasokan. Seluruh rantai pasokan harus dilibatkan
dengan proses perencanaan. Jika produsen telah merencanakan peningkatan produksi
selama periode waktu tertentu, pemasok, pengangkut, dan gudang harus mengetahui
rencana ini dan memasukkan peningkatan ke dalam rencana mereka sendiri. Idealnya,
semua tahapan rantai pasokan harus bekerja bersama pada rencana agregat yang
mengoptimalkan kinerja rantai pasokan.

.
6

2.2 Masalah dalam Perencanaan Agregat

Masalah-masalah yang harus diselesaiakan dalam perencanaan agregat


meliputi perkiraan permintaan untuk setiap periode dalam perencanaan, tentukan
tingkat produksi, tingkat persediaan, tingkat kapasitas (internal dan outsourcing), dan
semua simpanan (permintaan yang tidak terpenuhi) untuk setiap periode yang
memaksimalkan laba perusahaan atas perencanaan.
Untuk membuat rencana agregat, perusahaan harus menentukan periode waktu
dimana perencanaan agregat akan menghasilkan solusi. Perusahaan juga harus
menentukan durasi setiap periode dalam cakrawala perencanaan (mis., Minggu,
bulan, atau kuartal). Selanjutnya, perusahaan menentukan informasi utama yang
diperlukan untuk menghasilkan rencana agregat dan untuk membuat keputusan yang
mana rencana agregat akan mengembangkan rekomendasi. Di bagian ini, informasi
dan rekomendasi ini ditentukan untuk masalah perencanaan agregat generik.

Perencanaan agregat membutuhkan informasi berikut:


 Perkiraan permintaan agregat untuk setiap periode
 Biaya Produksi
 Waktu yang diperlukan untuk tenaga kerja/mesin per unit
 Biaya penyimpanan inventory
 Biaya kehabisan stok atau backlog
 Batasan-batasan
Dengan menggunakan informasi tersebut, perusahaan membuat penentuan
berikut melalui perencanaan agregat:
 Kuantitas produksi dari waktu reguler, lembur, dan waktu
subkontrak: digunakan untuk menentukan jumlah pekerja dan tingkat
pembelian pemasok
 Inventory holding: digunakan untuk menentukan ruang gudang dan
modal kerja yang dibutuhkan
7

 Jumlah jaminan / kehabisan stok: digunakan untuk menentukan


tingkat layanan pelanggan
 Tenaga kerja dipekerjakan / diberhentikan: digunakan untuk
menentukan masalah ketenagakerjaan yang kemungkinan akan
ditemui
 Peningkatan / penurunan kapasitas mesin: digunakan untuk
menentukan apakah peralatan produksi baru harus dibeli atau peralatan
yang tersedia
Kualitas rencana agregat memiliki dampak signifikan pada profitabilitas
perusahaan. Rencana agregat yang buruk dapat mengakibatkan penjualan yang hilang
dan laba yang hilang jika persediaan dan kapasitas yang tersedia tidak dapat
memenuhi permintaan. Rencana agregat yang buruk juga dapat mengakibatkan
persediaan dan kapasitas berlebih dalam jumlah besar, sehingga meningkatkan biaya.
Oleh karena itu, perencanaan agregat adalah alat penting untuk secara optimal
mencocokkan penawaran dan permintaan.

2.3 Strategi Perencanaan Agregat

Secara umum, sebuah perusahaan mencoba menggunakan kombinasi tiga


biaya untuk memenuhi permintaan terbaik. Oleh karena itu, trade-off mendasar yang
tersedia untuk perencana adalah di antara yang berikut:
 Kapasitas
 Persediaan
 backlog / kehilangan penjualan karena keterlambatan
pada dasarnya ada tiga strategi perencanaan agregat yang berbeda untuk
mencapai keseimbangan di antara biaya-biaya ini. strategi ini melibatkan pertukaran
antara investasi modal, ukuran tenaga kerja, jam kerja, inventaris, dan simpanan /
penjualan yang hilang. sebagian besar strategi yang perencana sebenarnya gunakan
adalah kombinasi dari ketiganya dan disebut sebagai strategi yang dirancang atau
hibrida. tiga strategi tersebut adalah sebagai berikut:
8

1. Chase strategy – menggunakan kapasitas sebagai tuas: Dengan strategi


ini, tingkat produksi disinkronkan dengan tingkat permintaan dengan
memvariasikan kapasitas mesin atau mempekerjakan dan memberhentikan
karyawan karena tingkat permintaan bervariasi. Dalam praktiknya,
mencapai sinkronisasi ini dapat menjadi masalah karena kesulitan
berbagai kapasitas dan tenaga kerja dalam waktu singkat. Strategi ini bisa
mahal untuk diterapkan jika biaya berbagai mesin atau kapasitas tenaga
kerja dari waktu ke waktu tinggi. Ini juga dapat memiliki dampak negatif
yang signifikan terhadap moral tenaga kerja. Strategi pengejaran
menghasilkan tingkat persediaan yang rendah dalam rantai pasokan dan
tingkat perubahan kapasitas dan tenaga kerja yang tinggi. Ini harus
digunakan ketika biaya membawa persediaan tinggi dan biaya untuk
mengubah tingkat mesin dan kapasitas tenaga kerja rendah.

2. Flexibility strategy – menggunakan utilisasi sebagai tuas: Strategi ini


dapat digunakan jika ada kapasitas mesin berlebih (mis., Jika mesin tidak
digunakan 24 jam sehari, tujuh hari seminggu) dan tenaga kerja
menunjukkan fleksibilitas penjadwalan. Dalam hal ini, tenaga kerja
(kapasitas) tetap stabil, tetapi jumlah jam kerja bervariasi dari waktu ke
waktu dalam upaya untuk menyinkronkan produksi dengan permintaan.
Perencana dapat menggunakan jumlah variabel lembur atau jadwal
fleksibel untuk mencapai sinkronisasi ini. Meskipun strategi ini memang
mengharuskan tenaga kerja fleksibel, ia menghindari beberapa masalah
yang terkait dengan strategi pengejaran — terutama, mengubah ukuran
tenaga kerja. Strategi ini menghasilkan tingkat persediaan yang rendah
tetapi dengan pemanfaatan mesin rata-rata yang lebih rendah. Ini harus
digunakan ketika biaya persediaan relatif tinggi dan kapasitas mesin relatif
murah.
9

3. Level strategy – menggunakan inventaris sebagai tuas: Dengan strategi


ini, kapasitas dan tenaga kerja mesin yang stabil dipertahankan dengan
tingkat output yang konstan. Kekurangan dan surplus menyebabkan
tingkat persediaan berfluktuasi seiring waktu. Dalam hal ini, produksi
tidak disinkronkan dengan permintaan. Entah persediaan dibangun untuk
mengantisipasi permintaan di masa depan atau simpanan diangkut dari
periode permintaan tinggi ke permintaan rendah. Karyawan mendapat
manfaat dari kondisi kerja yang stabil. Kelemahan yang terkait dengan
strategi ini adalah persediaan besar dapat menumpuk dan pesanan
pelanggan mungkin tertunda. Strategi ini menjaga kapasitas dan biaya
perubahan kapasitas relatif rendah. Ini harus digunakan ketika persediaan
membawa dan menumpuk biaya relatif rendah.

Dalam praktiknya, seorang perencana kemungkinan besar akan datang dengan


strategi yang dirancang atau hibrida yang menggabungkan aspek dari ketiga
pendekatan.

2.4 Perencanaan Agregat Menggunakan Microsoft Excel

Perusahaan Guna Jaya ingin membuat perencanaan produksi untuk produk A.


diperoleh data dari peramalan yang sebelumnya telah dilakukan adalah sebagai
berikut.
10

Gambar 2.1 Ramalan Permintaan Perusahaan Guna Jaya

Jumlah pekerja yang saat ini tersedia adalah 200 orang, sementara sisa persediaan
dari produksi sebelumnya adalah 500 unit dengan biaya penyimpanan sebesar $12 per
unit dalam satu bulan, untuk memproduksi produk tersebut dibutuhkan waktu selama
6 jam, dalam sehari para pekerja menghabiskan waktu maksimal 8 jam pada waktu
reguler dengan biaya per jam $10, serta maksimal 2 jam untuk waktu lembur dengan
biaya $15, dalam sebulan para pekerja bekerja selama 20 hari. Perusahaan harus
mengeluarkan biaya sebesar $18 untuk setiap pemesanan yang tertunda (Backlog)
serta biaya untuk menambah tenaga kerja baru adalah $600 dan $500 dolar untuk
biaya PHK pekerja. Perusahaan berusaha menghasilkan profit maksimum dengan
memilih antara chase strategi dan Level Strategi.

Dengan menggunakan Microsoft Excel permasalah tersebut dapat


diselesaikan. Langkah pertama yang harus dilakukan adalah merangkum informasi
dari data diatas.
11

Gambar 2.2 Rangkuman Informasi

Level strategi berfokus pada jumlah produksi yang tetap meskipun jumlah ramanlan
permintaan tidak stabil. Pertama-tama perlu dibuat tabel seeperti pada Gambar 2.3.
pada kolom ramalan penjualan isikan sesuai data sesuai Gambar 2.1, sementara ini
nilai persediaan awal januari didapan dari data. Kolom produksi merupakan hasil bagi
jumlah total barang yang akan diproduksi dengan periode yang ada dalam
perencanaan agregat. Kolom Penjualan diisi berdasarkan ramalan penjualan,
sementara kolom persediaan ditangan merupakan jumlah persediaan yang tersisa.
Ketika kolom ini bernilai kurang dari 0 artinya ada permintaan yang belum terpenuhi
atau terjadi backlog. Kolom tenaga kerja yang dibutuhkan diisi dengan jumlah total
produksi dibagi total produksi satu orang dalam satu bulan. Kolom tenaga kerja
bersifat sama untuk Level Strategi.

Gambar 2.3 Tabel Level Strategi


12

Gambar 2.4 Perhitungan biaya pad Level Strategi


Berikutnya pada kolom pekerja merupakan hasil kali antara jumlah pekerja, jumlah
jam kerja dalam satu bulan, dan biaya tenaga kerja regular per jam. Kolom
penyimpanan merupakan hasil kali persediaan ditangan dengan biaya penyimpanan,
sebentara kolom Backlog merupakan hasil kali persediaan ditangan dengan nilai
minus dengan biaya backlog, kolom perekrutan merupakan hasil kali antara kolom
perekrutan pada Gambar 2.3 dengan biaya perekrutan.

Hasil dari perhitungan level strategi ini sebesar $2,206,554.00. sementara itu untuk
Chase strategi caranya hampir sama, yang membedakan adalah pada kolom produksi
jumlahnya menyesuaikan ramalan penjualan.

Gambar 2.5 Tabel Chase Strategi

Sementara itu untuk perhitungan biaya prosesnya sama seperti pada Level Strategi.
Dari perhitungan tersebut didapatkan total biaya untuk produksi produk A adalah
$2,293,600.

Dari hasi perhitungan menggunakan excel tersebut apa bila diasumsikan produk
tersebut harga jualnya sama, strategi yang akan dipilih oleh perusahaan guna jaya
adalah Level Strategi, karena strategi tersebut memiliki total biaya yang lebih mimim
dari pada chase strategi
13

Gambar 2.6 Tabel total biaya Chase strategi.

2.5 Jadwal Induk Produksi

Definisi jadwal induk produksi adalah bahwa sumber terpusat memberi tahu
Anda apa yang perlu Anda hasilkan, berapa banyak yang perlu Anda hasilkan, dan
kapan Anda harus memproduksinya. Singkatnya, segala sesuatu yang berkaitan
dengan produksi dalam bisnis Anda, termasuk kerangka waktu, seperti lead time. Ini
adalah bagian penting dari struktur pendukung bisnis manufaktur Anda. Jadwal
Produksi Utama (MPS) memungkinkan Anda untuk menjaga komitmen Anda kepada
pelanggan Anda. Ini adalah rencana induk untuk bisnis manufaktur modern Anda.

Secara teori cukup sederhana. Jadi, bagaimana Anda menerapkan


penjadwalan produksi master? Orang yang bertanggung jawab atas penjadwalan
menetapkan jadwal produksi pada tampilan kalender. Dengan sistem MRP yang
tepat, ini dapat dikontrol dari satu dasbor.

Dengan menggunakan cloud, jadwal produksi utama dapat dilihat oleh siapa
saja yang Anda akses Setelah MPS Anda diimplementasikan, setiap anggota staf di
lantai toko Anda jelas tentang apa yang perlu diproduksi setiap minggu. Jadwal
produksi induk Anda memastikansemua orang di bisnis Anda bekerja ke arah tujuan
yang sama. Master Kemudian dapat memperkirakan hubungan antara permintaan dan
penawaran Anda dan tahu kapan Anda perlu menambah atau mengurangi produksi.

Jadwal produksi utama adalah input penting ke dalam rencana operasi agregat,
memberikan gambaran umum tentang segala hal yang perlu dilakukan bisnis Anda
untuk pemenuhan pesanan 100%. Ini menghasilkan pesanan penjualan dan
14

mengirimkannya tepat waktu, tanpa masalah atau cacat. Ini dikenal sebagai pesanan
sempurna - dan inilah yang harus diperjuangkan setiap bisnis di semua saluran
penjualan mereka.

Jadwal induk produksi telah menjadi alat penting operasi manufaktur untuk alasan
yang baik. Ini adalah bahan pokok untuk produktivitas manufaktur yang optimal dan
tenggat waktu untuk bisnis setiap saat - itulah sebabnya MPS tetap di sini.

A. Fungsi Utama dari Jadwal Produksi Induk

Manual teknis tentang penjadwalan produksi master mungkin berlanjut tentang fungsi
utama dari jadwal produksi induk. Ini untuk menghemat waktu Anda dengan
membuat jam yang Anda habiskan mengelola aliran produksi Anda jauh lebih efisien.
Waktu ini dapat digunakan dengan lebih baik untuk meningkatkan skala bisnis
manufaktur Anda. Setelah Anda memahami tujuan akhir MPS, Anda dapat menyadari
bahwa tujuan jadwal induk produksi lainnya semuanya diselaraskan untuk mencapai
tujuan ini.

Jadi produsen seperti apa yang bisa menggunakan jadwal produksi utama? Yah, tidak
peduli ukuran bisnis manufaktur Anda, semakin cepat Anda memulai, semakin baik.
Ini karena ini menumbuhkan kebiasaan bisnis yang baik, jadi ketika Anda
meningkatkannya, hal-hal seperti MPS adalah kebiasaan. Kebiasaan bisnis Anda
adalah prediktor utama kesuksesan jangka panjang. Jadwal produksi induk
kompatibel dengan alur kerja produksi yang berbeda:

- Make-to-Stock (MTS);

- Make-to-Order (MTO); dan

- Assemble-to-Order (ATO).

Penjadwalan produksi utama berfokus pada produksi barang jadi, atau komponen
(jika Anda memiliki alur kerja ATO). Barang-barang yang paling menguntungkan
15

untuk bisnis Anda kemungkinan besar merupakan sebagian besar sumber daya yang
dibutuhkan untuk produksi.

Tujuan jadwal induk produksi lainnya adalah:

1. Membuat aliran permintaan Anda lebih lancar;


2. Menjaga waktu tunggu Anda tetap rendah;
3. Membakukan komunikasi di seluruh bisnis Anda;
4. Membantu Anda memprioritaskan persyaratan;
5. Membantu menjaga produksi tetap stabil;
6. Menghasilkan rencana yang bisa diterapkan untuk pesanan manufaktur Anda;
dan
7. Membantu dalam melakukan pesanan pembelian dan transfer yang akurat.

Itu adalah hasil yang diinginkan dari MPS Anda. Sekarang mari kita lihat bahan-
bahan dari jadwal produksi induk yang ideal.

2.6 Pengaruh IT dalam Perencanaan Agregat

Perencanaan agregat bisa dibilang area rantai pasokan di mana teknologi


informasi telah paling banyak digunakan. Produk rantai pasokan TI paling awal
adalah modul perencanaan agregat, seringkalidisebut pabrik, produksi, atau
perencanaan manufaktur. Beberapa modul awal hanya fokustentang mendapatkan
rencana produksi yang layak, tunduk pada kendala yang timbul dari permintaan dan
ketersediaan kapasitas

Solusi klasik ini umumnya merumuskan masalah perencanaan agregat sebagai


linier program untuk mendapatkan jadwal produksi produk yang akan dibuat di setiap
periode waktu. Hari ini, beberapamodul perencanaan menggabungkan optimasi
nonlinier untuk memperhitungkan fakta bahwa tidak semua kendalaatau fungsi
16

obyektif yang masuk akal adalah fungsi linier. Namun, mengingat jumlahnya yang
besardata dipertimbangkan dalam menghasilkan rencana agregat — yang dapat
membuat masalah nonlinier secara komputasipenghalang — dan kemampuan untuk
membuat perkiraan linier dari fungsi-fungsi nonlinear,pemrograman linier seringkali
merupakan cara terbaik untuk menyelesaikan masalah sering kali perubahan kecil
pada perencanaan agregat dapat dimodifikasi dengan mudah dengan IT dan mencari
solusi akan permasalan yang sedang di hadapi mengenai perencanaan agregat yang
sudah kita buat.

2.7 Menerapkan Perencanaan Agregat dalam Praktek

1. Berpikir di luar perusahaan ke seluruh rantai pasokan.


Perencanaan paling agregathari ini hanya mengambil perusahaan sebagai cakupannya
yang luas. Namun, banyak faktor di luar perusahaandan di seluruh rantai pasokan
dapat memengaruhi rencana agregat optimal secara dramatis. Karena itu,hindari
jebakan berpikir hanya tentang perusahaan Anda sendiri ketika merencanakan.
Bekerja denganmitra hilir untuk menghasilkan ramalan, dengan mitra hulu untuk
menentukan kendala, dandengan entitas rantai pasokan lain yang dapat meningkatkan
kualitas input ke agregatrencana. Rencananya hanya sebagus kualitas input, sehingga
menggunakan rantai pasokan untuk meningkatkualitas input akan sangat
meningkatkan kualitas rencana agregat. Pastikan juga untukmengomunikasikan
rencana agregat kepada semua mitra rantai pasokan yang akan terpengaruh olehnya.

2. Jadikan rencana fleksibel


karena ramalan selalu tidak akurat. Rencana agregat adalahberdasarkan perkiraan
permintaan masa depan. Mengingat bahwa ramalan ini selalu tidak akurat bagi
sebagian orang, rencana agregat perlu memiliki beberapa fleksibilitas yang dibangun
ke dalamnya jika ingin berguna. Olehmembangun fleksibilitas ke dalam rencana,
ketika perubahan permintaan di masa depan atau perubahan lainnya terjadi,
17

sepertikenaikan biaya, rencana dapat menyesuaikan dengan tepat untuk menangani


situasi baru.Bagaimana kita menciptakan fleksibilitas ini? Selain saran sebelumnya
dalam bab ini, kamimerekomendasikan bahwa manajer melakukan analisis
sensitivitas pada input ke dalam rencana agregat. Untukmisalnya, jika rencana
tersebut merekomendasikan untuk memperluas kapasitas mahal sambil menghadapi
permintaan yang tidak pasti, memeriksa hasil dari rencana agregat baru ketika
permintaan lebih tinggi dan lebih rendah dari yang diharapkan.Jika pemeriksaan ini
mengungkapkan penghematan kecil dari peningkatan kapasitas ketika permintaan
tinggi tetapi peningkatan besar dalam biaya ketika permintaan lebih rendah dari yang
diharapkan, memutuskan untuk menunda kapasitas keputusan investasi adalah opsi
yang berpotensi menarik. Menggunakan analisis sensitivitas pada input kerencana
agregat memungkinkan seorang perencana untuk memilih solusi terbaik untuk
berbagai kemungkinan yang adabisa terjadi.

3. Jalankan kembali rencana agregat saat data baru muncul.


Seperti yang telah kami sebutkan, agregatrencana menyediakan peta untuk 3 hingga
18 bulan ke depan. Ini tidak berarti bahwa perusahaan harus menjalankan agregat
rencanakan hanya sekali setiap 3 hingga 18 bulan. Karena input seperti perkiraan
permintaan berubah, manajerharus menggunakan nilai terbaru dari input ini dan
menjalankan kembali rencana agregat. Namun, berhati-hatilahmemodifikasi rencana
dengan cara yang membatasi volatilitas.
4. Gunakan perencanaan agregat seiring peningkatan pemanfaatan kapasitas.
Anehnya, banyak perusahaan tidak membuat rencana agregat dan sebaliknya hanya
mengandalkan pesanan dari distributor mereka ataugudang untuk menentukan jadwal
produksi mereka. Pesanan ini didorong oleh yang sebenarnyapermintaan atau melalui
algoritma manajemen persediaan. Jika perusahaan tidak mengalami kesulitan rapat
menuntut secara efisien dengan cara ini, maka kurangnya perencanaan agregat
mungkin tidak merugikan perusahaan secara signifikan.Namun, ketika pemanfaatan
menjadi tinggi dan kapasitas menjadi masalah, bergantung pada pesananmengatur
jadwal produksi dapat menyebabkan kekurangan dan penundaan. Ketika pemanfaatan
18

tinggi, agregat perencanaan membantu perusahaan secara efektif memenuhi


permintaan yang diperkirakan.
BAB III

PENUTUP

3.1 Kesimpulan
Perencanaan agregat adalah suatu proses di mana perusahaan menentukan
tingkat kapasitas yang direncanakan, produksi, subkontrak, inventaris, stockout, dan
bahkan penetapan harga selama jangka waktu tertentu. Dalam Rantai Pasokan
perencanaan agregat digunakan untuk membuat keputusan tentang produksi,
outsourcing, inventaris, dan simpanan dalam rantai pasokan. Rencana agregat yang
optimal dapat dihasilkan dengan terlebih dahulu mengidentifikasi informasi yang
diperlukan serta menguraikan trade-off yang harus dilakukan.

3.2 Saran

Semoga makalah ini dapat memberikan manfaat bagi si pembaca. Penulis memiliki
berbagai keterbatasan ilmu juga keterbatasan waktu dan ruang. Oleh karena itu
penulis mengharapkan saran dan kritik yang bersifat membangun guna lebih baik
dalam menyempurnakan makalah ini

19
20

DAFTAR PUSTAKA

Chopra, Sunil dan Peter Meindl. 2010. Supply chain management : strategy,
planning, and operation New Jersey: Prentice Hall