Anda di halaman 1dari 64

GAMBARAN KUALITAS TIDUR PADA PASIEN CONGESTIVE

HEART FAILURE DI RSUD TUGUREJO SEMARANG

PROPOSAL SKRIPSI

Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Tugas Mata Ajar Skripsi

Oleh:

AMALIA SOYA PRADITTA

22020113140135

DEPARTEMEN ILMU KEPERAWATAN

FAKULTAS KEDOKTERAN

UNIVERSITAS DIPONEGORO

SEMARANG, SEPTEMBER 2017

i
xvi
xvii
KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah SWT, atas limpahan rahmat dan karunia-Nya,

sehingga penulis dapat menyelesaikan penyusunan skripsi dengan judul

“Gambaran Kualitas Tidur Pada Pasien Congestive Heart Failure di RSUD

Tugurejo Semarang”. Skripsi ini disusun untuk memenuhi salah satu syarat dalam

menyelesaikan studi dan dalam rangka memperoleh gelar Sarjana Strata Satu pada

Departemen Ilmu Keperawatan Fakultas Kedokteran Universitas Diponegoro

Semarang.

Terselesaikannya penyusunan skripsi ini tidak lepas dari bimbingan,

arahan dan motivasi dari berbagai pihak. Oleh karena itu, pada kesempatan ini

penulis ingin menyampaikan terima kasih khususnya kepada:

1. Bapak Dr. Untung Sujianto, S.Kp., M.Kes selaku ketua Departemen Ilmu

Keperawatan Universitas Diponegoro Semarang.


2. Bapak Agus Santoso, S.Kp., M.Kep selaku ketua Prodi Studi Ilmu

Keperawatan Universitas Diponegoro


3. Ibu Ns. Nana Rochana,S.Kep.,MN selaku dosen pembimbing dan dosen

penguji III.
4. Bapak Ns. Ahmat Pujianto. S.Kep., M.Kep selaku penguji I
5. Ibu Ns. Henni Kusuma, S.Kep.,M.Kep.,Sp.Kep.MB selaku dosen penguji II.
6. Ibu Ns. Elsa Naviati, S.Kep.,Sp.Kep.An selaku koordinator dosen skripsi.
7. Direktur RSUD Tugurejo Semarang serta pasien yang dirawat di RSUD

Tugurejo Semarang
8. Kedua orang tua Ayah Sunarno dan Ibu Rumlah Setiana , Ade Faris, Ade

Sasha serta keluarga besar yang saya cintai dan yang telah memberikan

xviii
dukungan, fasilitas secara finansial, semangat, motivasi, spiritual dan tidak

ada hentinya memanjatkan doa.


9. Teman – teman terdekat Rossy Ratnaratih Kusuma Dhewi, Adi Wira

Mahardika, Rani Asmidewi, Annisa Fitri Larassagita, Nurul Endah D.P, Ana

Vionita, Lina Sri Utami, Maudhlotul Alifah, Aulia Valensi, Muhammad Patria

Nebukadnedzar, Novita Devi Arianti, Aleksandr Zakharov, Maide Cabuk,

Karnida dan seluruh teman – teman seperjuangan 2013 keluarga UNION yang

selalu memberikan semangat, motivasi dukungan dan membantu selama

penyusunan skripsi.
10. Segenap Civitas Akademika Departemen Ilmu Keperawatan Fakultas

Kedokteran Universitas Diponegoro Semarang.

Penulis menyadari bahwa masih terdapat kekurangan dan kelemahan dalam

penulisan skripsi ini. Oleh karena itu, penulis mengharapkan kritik dan saran yang

bersifat membangun demi kesempurnaan skripsi ini.

Semarang, September 2017


Penulis

Amalia Soya Praditta

DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL...............................................................................................i
LEMBAR PERSETUJUAN..................................................................................ii
LEMBAR PENGESAHAN..................................................................................iii
KATA PENGANTAR............................................................................................vi
DAFTAR ISI........................................................................................................viii

xix
DAFTAR TABEL...................................................................................................x
DAFTAR GAMBAR...........................................................................................xiii
DAFTAR LAMPIRAN.......................................................................................xiv
BAB I PENDAHULUAN
A.Latar Belakang Masalah.................................................................................1
B.Rumusan Masalah..........................................................................................5
C.Tujuan Penelitian............................................................................................5
D.Manfaat Penelitian..........................................................................................6
BAB II TINJAUAN PUSTAKA
A.TINJAUAN TEORI........................................................................................7
Definisi CHF..........................................................................................7
Definisi Kualitas tidur............................................................................8
B.KOMPONEN KUALITAS TIDUR................................................................9
1. Kualitas Tidur Subjektif.........................................................................9
2. Latensi Tidur..........................................................................................9
3. Durasi Tidur.........................................................................................10
4. Efisiensi Tidur......................................................................................10
5. Gangguan Tidur....................................................................................10
6. Penggunaan Obat Tidur........................................................................12
7. Gangguan Fungsi Tubuh di Siang Hari……………………………...13
C.MANFAAT TIDUR.......................................................................................14
D.FISIOLOGI TIDUR.....................................................................................14
E.FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KUALITAS TIDUR.......................15
1. Faktor Internal......................................................................................16
Penyakit................................................................................................16
Kelelahan..............................................................................................16
Stress Emosional..................................................................................16
Diet.......................................................................................................17
2. Faktor Internal......................................................................................17
Gaya Hidup..........................................................................................17
Lingkungan..........................................................................................17

xx
Pelayanan Tindakan Keperawatan…………………...........................18
F.DAMPAK KURANG TIDUR.......................................................................18
1. Stress....................................................................................................18
2. Kehilangan ingatan dan konsentrasi.....................................................18
3. Disfungsi di Siang Hari........................................................................19
4. Menghambat Pertumbuhan Hormon....................................................19
G.KERANGKA TEORI...................................................................................20
BAB III METODE PENELITIAN
A.Kerangka Konsep.........................................................................................21
B.Jenis dan Rancangan Penelitian....................................................................21
C.Populasi dan Sampel Penelitian....................................................................22
D.Besar Sampel................................................................................................23
E.Tempat dan Waktu Penelitian........................................................................24
F.Variabel Penelitian, Definisi Operasional dan Skala Pengukuran.................25
G.Alat Penelitian dan Cara Pengumpulan Data...............................................27
H.Teknik Pengolahan dan Analisa Data...........................................................32
I.Etika Penelitian..............................................................................................37
DAFTAR PUSTAKA............................................................................................40
LAMPIRAN

xxi
DAFTAR TABEL

Nomor Judul Tabel Halaman


Tabel

1 Jumlah populasi penelitian 23

2 Variabel Penelitian, definisi operasional & skala pengukuran 25

3 Kisi – kisi instrument penelitian 27

4 Koding 34

DAFTAR GAMBAR

Nomor Gambar Judul Gambar Halaman

1 Kerangka Teori 20
2 Kerangka Konsep 21

xxii
DAFTAR LAMPIRAN

Nomor Lampiran Keterangan

1 Lembar Permohonan menjadi Responden

2 Lembar Persetujuan menjadi Responden

3 Surat Ijin Penggunaan Kuesioner PSQI

4 Surat Ijin Penelitian Data Awal

xxiii
BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Congestive Heart Failure (CHF) merupakan penyakit yang

disebabkan oleh ketidakadekuatan jantung untuk mempertahankan sirkulasi

darah yang dapat menyebabkan edema, kelelahan pada kinerja fungsi jantung

kiri maupun kanan dan mengganggu kebutuhan dasar manusia yang salah

satunya kebutuhan tidur.1 CHF merupakan penyakit kardiovaskuler yang terus

meningkat insiden dan prevalensinya.2


Prevalensi yang disebutkan menurut American Heart Association,

sekitar 5,7 juta orang di Amerika Serikat memiliki gagal jantung kongestif

lebih dari 660.000 orang mengalami kondisi ini setiap tahunnya. 3 Dari data

World Health Organization (WHO) tahun 2013 menunjukkan bahwa terdapat

48% masyarakat Indonesia mengalami gagal jantung kongestif yang

menyebabkan banyaknya angka kesakitan maupun kematian.4 Untuk pasien


5
yang menderita CHF menurut WHO tahun 2016, mencapai 17,5 juta jiwa

(31%) dari 58 angka kematian didunia disebabkan oleh penyakit jantung.


Berdasarkan data Riskesdas tahun 2013, Provinsi Jawa Tengah

menjadi urutan ke 13 dengan estimasi 0,3% diantara provinsi – provinsi lain

yang mengalami gagal jantung. Di RSUD Tugurejo Semarang tahun 2015,

penderita gagal jantung kongestif mencapai 63,30%.6 Morbiditas dan

mortalitas gagal jantung kongestif berkisar antara 30 – 40 % yang dirawat di

bangsal bedah RSUD Tugurejo Semarang untuk setiap tahunnya.

1
2

Masalah umum yang dialami oleh pasien CHF yaitu sering merasakan

sesak yang menimbulkan nyeri, batuk di malam hari dan mengeluhkan

gangguan tidur saat dirawat di rumah sakit.7 Penderita CHF sering mengalami

kurangnya kualitas tidur saat dirawat di rumah sakit dengan suasana yang

berbeda tidak seperti biasanya dan terbangun di malam hari karena batuk

akibat penumpukan cairan di paru – paru sehingga mengurangi batas normal

kualitas tidur pasien CHF.8


Menurut penelitian Bukit9 tahun 2005, menyatakan bahwa 77% pasien

lansia yang mengalami gagal jantung dari sejumlah 100 pasien yang menjadi

responden mengalami kualitas tidur yang buruk selama di rawat di rumah

sakit, mengalami total jam tidur >5 jam, waktu untuk memulai tidur >60

menit, frekuensi terbangun 3 kali atau lebih, tidur merasa tidak nyenyak, tidak

merasa segar saat bangun di pagi hari, tidur tidak puas dan mengantuk di

siang hari.
Menurut penelitian Suwartika dan Cahyati 10 tahun 2015, menyatakan

bahwa kualitas tidur yang buruk pada pasien gagal jantung mengakibatkan

fungsi jantung melemah sehingga pasien akan merasakan gejala nafas

memendek saat beraktivitas dan mudah lelah. Penelitian yang dilakukan oleh

Nurlaela dan Yuniar11 tahun 2009, menjelaskan bahwa faktor lingkungan

mempunyai faktor resiko yang menyebabkan pasien mengalami kualitas tidur

pasien yang kurang optimal. Hasil dari penelitian tersebut menunjukkan

adanya rata – rata responden yang beranggapan bahwa lingkungan sangat

mempengaruhi kualitas tidur pasien. Dengan kata lain, faktor lingkungan


3

mempunyai faktor resiko yang menyebabkan kualitas tidur pasien

yang kurang optimal dan terganggu dengan rasio Odds 0,089 atau 8,9%.

Menurut penelitian Hasanah, Permatasari & Karota12 tahun 2016 bahwa

pasien dengan penyakit paru yang mengalami batuk mempunyai hubungan

dengan kualitas tidur dengan nilai korelasi 0,686. Sama halnya pada pasien

CHF saat batuk dimalam hari bisa mempengaruhi kualitas tidur sehingga

tidur menjadi tidak optimal. Kualitas tidur menurut penelitian Nasir, Shahid,

& Shabbir13 tahun 2015, bahwa 92,5% pasien CHF yang dirawat mengalami

kualitas tidur yang buruk dengan menggunakan kuesioner Pittsburgh Sleep

Quality Index. Dan juga penelitian dari Moradi, Mehrdad, Nikpour, Haghani,

Aala, Sanjari, & Sharifi14 tahun 2016, didapatkan 79% pasien CHF (n=158)

melaporkan kualitas tidur yang buruk (PSQI>5).


Menurut Mastin,15 kualitas tidur ditentukan oleh bagaimana seseorang

mempersiapkan pola tidurnya pada malam hari seperti kedalaman tidur,

kemampuan tinggal tidur dan kemudahan untuk tertidur tanpa bantuan medis.

Kualitas tidur meliputi aspek kuantitatif dan kualitatif tidur, seperti lamanya

tidur, waktu yang diperlukan untuk tertidur, frekuensi terbangun dan aspek

subjektif seperti kedalaman dan kepulasan tidur.


Tidur yang tidak adekuat dan kualitas tidur buruk dapat

mengakibatkan gangguan keseimbangan fisiologi dan psikologi. Dari

keseimbangan fisiologi menimbulkan dampak seperti penuruan aktifitas

sehari – hari, rasa lelah maupun mengantuk, proses pemyembuhan terhambat,

daya tahan tubuh yang menurun dan ketidakseimbangan tanda – tanda vital.
4

Sedangkan, dari keseimbangan psikologis bisa menimbulkan dampak

depresi, cemas, stress dan sulit berkonsentrasi. Menurut penelitian Katimenta,

Carolina dan Kusuma16 tahun 2016, bahwa kualitas tidur pada pasien CHF

bisa berdampak buruk yaitu meningkatnya stress dan pasien CHF dengan

kualitas tidur yang cukup bisa mencukupi kebutuhan sel – sel tubuh akan

oksigen yang adekuat sehingga tidak muncul gejala nafas pendek saat

istirahat atau tidak merasa kelelahan. Sebaliknya, jika kualitas tidur yang baik

dapat memberikan perasaan tenang di pagi hari, perasaan energik dan tidak

mengeluh dengan gangguan tidur. Dengan kata lain, memiliki kualitas tidur

yang baik sangat penting dan vital untuk hidup sehat bagi semua pasien.
Hasil studi pendahuluan yang telah dilakukan di RSUD Tugurejo

Semarang pada Jumat, 4 Agustus 2017 didapatkan data bahwa terdapat 115

pasien yang mengalami CHF. Peneliti mengobservasi terkait kebiasaan

tidurnya selama di rawat di bangsal bedah, peneliti juga melakukan

wawancara kepada 6 pasien CHF tersebut dalam memenuhi kebutuhan

tidurnya di malam hari dan didapatkan hasil bahwa sebelum dirawat di rumah

sakit 4 pasien dapat tidur malam pada pukul 21.00 WIB. Saat di rawat di

rumah sakit 4 pasien tersebut bisa tidur jam 23.00 WIB, 3 pasien hanya bisa

tidur 3 jam saat dirawat di rumah sakit karena sesak safas yang dirasakan, 3

pasien mengatakan merasa gelisah, dan 4 pasien mengatakan saat dirawat di

bangsal bedah RSUD Tugurejo Semarang tidak mendapatkan obat tidur dari

dokter. Dan pasien selalu berganti posisi tidur karena merasa tidak nyaman.

Berdasarkan permasalahan di atas peneliti ingin mengidentifikasi mengenai

gambaran kualitas tidur pada pasien Congestive Heart Failure.


5

B. Rumusan Masalah
Pada pasien yang mengalami Congestive Heart Failure (CHF)

dikarenakan terjadinya ketidakadekuatan jantung untuk mempertahankan

sirkulasi darah yang dapat menyebabkan edema, kelelahan pada kinerja

fungsi jantung kiri maupun kanan. Sehingga dari CHF dapat mengakibatkan

berbagai dampak diantaranya yaitu dari segi fisiologis adanya penurunan

aktivitas sehari-hari, rasa lelah, lemah, daya tahan tubuh menurun dan

ketidakstabilan tanda – tanda vital yang menyebabkan kualitas tidur pasien

buruk. Kualitas tidur juga menimbulkan dampak bagi pasien CHF yaitu

kinerja pada jantung akan mengalami kelemahan dan kelelahan dengan

prevalensi 50%. Secara umum, kualitas tidur yang buruk akan mengalami

sering terbangun pada malam hari atau ketidakmampuan untuk kembali tidur

setelah terbangun. Berdasarkan penjelasan tersebut, maka muncul pemikiran

untuk mengetahui lebih lanjut tentang “Gambaran Kualitas Tidur pada Pasien

Congestive Heart Failure di RSUD Tugurejo Semarang”.


C. Tujuan Penelitian
A. Tujuan Umum
Untuk mengetahui gambaran kualitas tidur pada pasien Congestive Heart

Failure di RSUD Tugurejo Semarang.


6

B. Tujuan Khusus
1. Mengidentifikasi 7 domain kualitas tidur pada pasien Congestive

Heart Failure yang dialami diantaranya yaitu kualitas tidur subjektif,

latensi tidur, durasi tidur, efisiensi tidur, angguan tidur, penggunaan

obat, dan disfungsi di siang hari.


2. Mengidentifikasi karakteristik demografi meliputi jenis kelamin, usia,

riwayat CHF dan lama rawat.


D. Manfaat Penelitian
1. Bagi perawat
Penelitian ini diharapkan dapat menambah pengetahuan dan informasi

bagi perawat terkait kualitas tidur pada pasien Congestive Heart Failure

(CHF), dan diharapkan perawat dapat memenuhi kebutuhan tidur pada

pasien CHF saat di rawat di rumah sakit.


2. Institusi
Penelitian ini diharapkan dapat memberikan manfaat bagi mahasiswa

sehingga mampu mengidentifikasi terkait gangguan tidur pada pasien

Congestive Heart Failure (CHF).


3. Peneliti
Penelitian diharapkan dapat menambah wawasan yang bisa di

aplikasikan dari beberapa penelitian yang telah dilakukan terkait kualitas

tidur pada pasien Congestive Heart Failure (CHF)


BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

Penyusunan materi dalam bab ini berdasarkan studi yang dilakukan oleh

peneliti pada beberapa buku teks keperawatan baik buku yang di dapatkan dari

perpustakaan maupun yang diakses melalui internet. Peneliti juga menggunakan

artikel jurnal dari beberapa portal naskah untuk mendukung penjelasan dalam bab

ini. Jumlah literatur yang dipakai yaitu 54 literatur. Pada bab ini akan di uraikan

materi terkait penjelasan CHF dan kualitas tidur.

A. Tinjauan Teori

1. Congestive Heart Failure

Congestive Heart Failure (CHF) merupakan penyakit yang

disebabkan oleh ketidakadekuatan jantung untuk mempertahankan sirkulasi

darah yang dapat menyebabkan edema dan tersumbatnya jaringan dalam

tubuh.1 CHF adalah ketidakmampuan jantung secara efisien untuk

mengedarkan volume darah yang ada. 11 CHF merupakan sindrom klinis di

mana jantung tidak dapat memompa cukup darah ke tubuh untuk memenuhi

kebutuhannya, untuk membuang aliran balik vena sistemik. 12

CHF adalah kondisi dimana jantung mengalami kesulitan memompa

darah melalui tubuh. CHF dapat berkembang dalam jangka waktu yang

panjang dengan gejala sesak napas atau dispnea, masalah berolahraga,

kelelahan, dan pembengkakan pada kaki, pergelangan kaki, dan perut. 11

Pada pasien CHF banyak tanda dan gejala yang muncul. Pada jantung

kanan akan menunjukkan gejala sesak nafas, hepatomegali, nokturia dan

7
8

kelemahan. Pada jantung kiri akan menunjukkan gejala sesak nafas,

sianosis, mudah lelah, dan Paroksimal Nocturnal Dispnea (PND). 12 Menurut


42
Wijaya dan Putri tahun 2013, penyebab gagal jantung kiri menyebabkan

kongestif, bendungan pada paru dan gangguan pada mekanisme kontrol

pernafasan, dispnea terjadi karena penumpukan atau penimbunan cairan

dalam alveoli yang mengganggu pertukaran gas. Batuk disebabkan akibat

gagalnya ventrikel bisa kering dan tidak produktif yang bisa menghasilkan

sputum. Mudah lelah terjadi akibat curah jantung yang kurang, menghambat

jaringan dari sirkulasi normal dan oksigen serta menurunnya pembuangan

sisa hasil katabolisme, juga terjadi akibat meningkatnya energi yang

digunakan untuk bernafas dan insomnia yang terjadi akibat distress

pernafasan dan batuk. Gelisah dan cemas terjadi akibat gangguan oksigen

jaringan, stress akibat kesakitan bernafas dan pengetahuan bahkan jantung

tidak berfungsi dengan baik. Pada gagal jantung kanan menyebabkan

peningkatan vena sistemik dengan gejala udem perifer, peningkatan berat

badan, distensi vena juguralis, hepatomegali, asites, pitting edema, dan mual.

2. Kualitas Tidur

Kualitas tidur adalah kepuasan seseorang terhadap tidur, sehingga

seseorang tersebut tidak memperlihatkan perasaan lelah, mudah terangsang

dan gelisah, lesu dan apatis, kehitaman di sekitar mata, kelopak mata

bengkak, konjungtiva merah, mata perih, perhatian terpecah-pecah, sakit

kepala dan sering menguap atau mengantuk. Kualitas tidur merupakan

kemampuan setiap individu untuk mempertahankan tidurnya dan untuk


9

mendapatkan tahap tidur REM (Rapid Eye Movement) dan NREM (Non

Rapid Eye Movement) sesuai dengan kebutuhan.10 Artinya, pasien dapat

mengeluhkan kualitas tidur yang sudah cukup atau belum, sehingga jika

pasien merasa puas dengan kualitas tidur yang dialaminya, maka hal tersebut

bisa dianggap normal. Kualitas tidur ditunjukkan adanya kemampuan

individu untuk tidur dan memperoleh jumlah istirahat yang sesuai dengan

kebutuhannya. 21

B. Komponen Kualitas Tidur


Beberapa komponen dari kualitas tidur sebagai berikut: 23
1. Kualitas Tidur Subjektif
Merupakan evaluasi singkat dari tidur seseorang maupun individu

terkait apakah tidurnya sangat baik atau sangat buruk. Kebutuhan tidur

yang cukup tidak hanya ditentukan oleh jumlah jam tidur (kuantitas tidur)

tetapi juga kedalaman tidur (kualitas tidur). Jika pasien dapat tidur dengan

waktu yang singkat dengan kedalaman tidur yang cukup sehingga saat

bangun tidur akan terasa segar dan pola tidur tidak mengganggu

kesehatan, akan tetapi jika pasien memiliki waktu tidur yang kurang akan

berdampak pada kesehatan yang khususnya pada pasien CHF. 45


2. Latensi Tidur
Merupakan durasi dari mulai tertidur hingga tertidur, seseorang

dengan kualitas tidur baik akan menghabiskan waktunya kurang dari 15

menit untuk dapat memasuki tahap tidur selanjutnya secara seutuhnya.

Sebaliknya, lebih dari 20 menit menandakan level insomnia yaitu pasien

yang mengalami kesulitan dalam memasuki tahap tidur selanjutnya.


3. Durasi Tidur
Durasi tidur bisa terhitung dari waktu pasien tidur hingga

terbangun di pagi hari tanpa terbangun di tengah malam. Pada orang


10

dewasa dapat tidur selama lebih dari 7 jam setiap malam dapat dikatakan

memiliki kualitas tidur yang baik. Jika waktu tidur yang tidak terpenuhi

dengan baik, maka akan menganggu kualitas tidur.


4. Efisiensi Kebiasaan Tidur
Merupakan rasio presentase antara jumlah total jam tidur dibagi

dengan jumlah jam yang dihabiskan di tempat tidur. Dengan kata lain,

pasien yang mempunyai kualitas tidur yang baik apabila efisiensi

kebiasaan tidurnya lebih 85%. Jadi dapat disimpulkan tidur yang dirasakan

oleh pasien sudah efisien atau sudah tercukupi kebutuhan tidurnya.


5. Gangguan Tidur
Pada gangguan tidur, kondisi terputusnya tidur dimana pola tidur –

bangun pasien berubah dari pola kebiasaannya, hal ini bisa menyebabkan

penurunan baik kuantitas maupun kualitas tidur pasien. Jika pasien

memiliki kualitas tidur yang buruk dalam jangka waktu lama dapat

menganggu kesehatan yang di deritanya, menurunnya produktivitas


46
berpikir serta kualitas hidup akan memburuk. Pasien yang mengalami

gangguan tidur mengatakan bahwa mereka mengalami mudah lelah,

merasa lemah, dan mengalami sesak karena penyakit yang di derita oleh

pasien. Selain itu, terdapat warna kehitam – hitaman pada sekitar kelopak

mata dan konjungtiva berwarna merah. Bila tanda dan gejala diatas terus

berlangsung lama, maka akan muncul gangguan pada tubuh pasien yaitu

berupa rasa lelah yang terus meningkat dan sistem imunitas akan

menurun.47
Gangguan tidur dapat diklasifikasikan sebagai berikut: 47
a) Insomnia
Insomnia merupakan ketidakmampuan memperoleh secara

cukup kualitas dan kuantitas tidur. Ada 3 macam insomnia diantara lain;
11

initial insomnia yaitu ketidakmampuan untuk tidur tidak ada,

intermitten insomnia yaitu ketidakmampuan untuk tetap

mempertahankan tidur sebab terbangun, dan terminal insomnia

merupakan bangun lebih awal tapi tidak tertidur kembali. Menurut

Wang 53 tahun 2008, terdapat 5 gejala umum yang terjadi pada penderita

CHF yaitu dispnea, kekurangan energi, mulut kering, tidur siang hari

dan kesulitan tidur. Gangguan tidur ini mengakibatkan kelemahan

(fatigue), kehilangan konsentrasi dan akhirnya mengakibatkan kualitas

tidur yang buruk.


b) Parasomnia
Parasomnia merupakan perilaku yang dapat mengganggu tidur

atau muncul saat seseorang tidur. Beberapa turunan parasomnia

antaralain sering terjaga (misalnya: tidur berjalan, night terror),

gangguan transisi bangun tidur (contoh: mengigau), parasomnia yang

terkait dengan tidur REM (misalnya: mimpi buruk), dan lainnya

(misalnya: bruksisme).
c) Hipersomnia
Hipersomnia adalah kebalikan dari insomnia, yaitu tidur yang

berkelebihan terutama pada siang hari. Gangguan ini dapat disebabkan

oleh kondisi tertentu, seperti kerusakan sistem saraf, gangguan pada

hati atau ginjal, atau karena gangguan metabolisme (misalnya:

hipertiroidisme).
d) Apnea saat tidur
Apnea saat tidur atau sleep apnea adalah kondisi terhentinya

nafas secara periodik pada saat tidur. Kondisi ini diduga terjadi pada

orang yang snoring dengan keras, sering terjaga di malam hari,


12

insomnia, kantuk yang berlebihan pada siang hari, sakit kepala disiang

hari, mengalami perubahan psikologis seperti hipertensi atau aritmia

jantung.
6. Penggunaan Obat Tidur
Penggunaan obat – obat dengan kadar sedatif memiliki indikasi

adanya masalah tidur. Obat – obatan memiliki efek terhadap terganggunya

tidur pada tahap REM (Rapid Eyes Movement). Oleh karena itu, setelah

mengkonsumsi obat yang mengandung sedatif, pasien akan sulit tidur

disertai dengan frekuensi terbangun di tengah malam dan sulit untuk

kembali tidur sehingga menimbulkan insomnia atau gangguan tidur.

Intervensi keperawatan merupakan aktivitas perawat yang paling banyak

mengganggu kualitas tidur pada pasien. Pada pasien dengan masalah

kardiovaskular, seperti golongan beta bloker yang sering digunakan dalam

pelaksanaan tekanan darah tinggi dan gagal jantung kongestif berefek

mengurangi fase REM, meningkatkan tidur di siang hari. Studi literatur

yang dilakukan oleh Tembo AC dan Parker,48 mengatakan bahwa salah

satu unsur intrinsik yang bisa mempengaruhi kualitas tidur pasien yaitu

obat. Obat yang digunakan seperti benzodiazepine, opioid, infus terus –

menerus, antikonvulsan diantara obat – obat yang menyebabkan gangguan

tidur pada pasien.


7. Gangguan Fungsi Tubuh di Siang Hari
Pasien dengan kualitas tidur yang buruk menunjukkan keadaan

mengantuk saat beraktivitas di siang hari, kurangnya antusias dan kurang

bersemangat, tidur sepanjang siang, merasa kelelahan, mudah mengalami

stress dan menurunnya kemampuan beraktivitas. Pada pasien CHF


13

biasanya diberikan medikasi seperti golongan beta bloker yang bisa

meningkatkan tidur di siang hari.


C. MANFAAT TIDUR
Tidur merupakan kebutuhan dasar yang harus dipenuhi, karena pada

saat tidur terjadi proses penting bagi kesehatan. Proses penting tersebut antara

lain membantu tumbuh kembang pada usia anak – anak, proses regenerasi

kulit, proses pemulihan dengan banyaknya sel tubuh yang menunjukkan

produksi yang meningkat dan berkurangnya pemecah protein selama tidur

selain itu tidur juga dapat menjaga suasana hati, memori dan kinerja kognitif

serta sistem kekebalan tubuh. 26 27


Tidur dapat bermanfaat untuk memelihara kesehatan. Energi yang

tersimpan selama tidur berperan untuk memperbaiki fungsi – fungsi yang ada

di dalam tubuh. Efek tidur pada struktur tubuh dapat memulihkan kesegaran

dan fungsi organ dalam tubuh, karena selama terjadi penurunan aktivitas –

aktivitas organ – organ tubuh. 25


Manfaat tidur bagi pasien CHF yaitu memulihkan kondisi dengan

penyakit yang pasien derita, sehingga tidur merupakan kebutuhan dasar yang

harus dipenuhi oleh pasien saat di rawat di rumah sakit dan bisa mengurangi

dampak pada kinerja jantung yaitu mengurangi kelelahan.


D. FISIOLOGI TIDUR
Tidur adalah suatu keadaan relatif tanpa sadar yang penuh ketenangan

tanpa kegiatan yang merupakan urutan siklus yang berulang – ulang dan

masing – masing menyatakan fase kegiatan otak dan badan yang berbeda. 9
Sistem yang mengatur siklus atau perubahan dalam tidur adalah

Reticular Activating System (RAS) dan Bulbar Synchronizing Regional (BSR)


22
yang terletak pada batang otak. RAS adalah sistem yang mengatur seluruh

tingkatan kegiatan susunan saraf pusat termasuk kewaspadaan dan tidur. RAS
14

dapat memberikan rangsangan visual, pendengaran nyeri dan perabaan serta

dapat menerima stimulasi dari korteks serebri termasuk rangsangan emosi dan
22
proses pikir. Jika aktivitas RAS menurun, pasien tersebut akan dalam

keadaan akan tidur.


Tidur dibagi menjadi dua fase diantaranya yaitu pergerakan mata yang

tidak cepat atau disebut dengan Rapid Eye Movement (REM) dan pergerakan

mata yang tidak cepat atau disebut juga dengan Non Rapid Eye Movement

(NREM). Pada REM dapat berlangsung pada tidur malam yang terjadi 5 – 20

menit, rata – rata timbul 90 menit. Periode pertama terjadi 80 – 100 menit.

Ciri tidur REM yaitu: biasanya disertai dengan mimpi aktif, lebih sulit

dibangunkan daripada selama tidur nyenyak NREM, frekuensi jantung dan

pernafasan menjadi tidak teratur dan mata cepat tertutup dan terbuka, nadi

cepat dan irregular, tekanan darah meningkat dan berfluktuasi, sekresi gaster

meningkat, dan metabolisme meningkat. 25 Sedangkan NREM tahap 3 disebut

dengan tidur gelombang lambat atau slow wave sleep. Jenis tidur ini dikenal

dengan tidur yang dalam, istirahat penuh, gelombang otak yang lambat, atau

dikenal dengan tidur nyenyak. Ciri – ciri tidur nyenyak adalah bangun segar,

tanpa mimpi, atau tidur dengan gelombang delta, keadaaan istirahat penuh,

tekanan darah menurun, frekuensi nafas menurun, pergerakan bola mata

melambat, mimpi berkurang dan metabolisme turun. 25 26


E. FAKTOR – FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KUALITAS TIDUR
Kebutuhan istirahat dan tidur setiap orang ada yang terpenuhi dengan

baik ada pada yang mengalami gangguan tidur, seseorang dapat tidur atau

tidak dipengaruhi oleh beberapa faktor, diantaranya: 39


1. Faktor Internal
a. Penyakit
15

Penyakit dapat menyebabkan nyeri atau distress fisik yang dapat

menyebabkan gangguan tidur. Pasien yang sedang sakit membutuhkan

waktu tidur yang lebih banyak daripada biasanya. Nyeri yang timbul

pada beberapa pasien di rumah sakit setelah mengalami operasi juga

mempengaruhi kualitas tidur pasien tersebut.


b. Kelelahan
Kondisi tubuh yang lelah dapat mempengaruhi pada kualitas tidur

pasien. Semakin lelah pasien, semakin pendek siklus tidur REM yang

dilaluinya. Setelah beristirahat, REM akan kembali memanjang.

Kelelahan yang diakibatkan karena pekerjaan yang menumpuk dan


10
waktu. Menurut penelitian Suwartika dan Cahyati tahun 2015,

menyatakan bahwa kualitas tidur yang buruk pada pasien gagal

jantung mengakibatkan fungsi jantung melemah sehingga pasien akan

merasakan gejala nafas memendek saat beraktivitas dan mudah lelah.


c. Stress emosional
Ini menyebabkan berkurangnya siklus tidur NREM dan tidur

REM serta sering terjaga saat tidur. Penelitian yang dilakukan oleh

Wicaksono,40 didapatkan hasil responden dengan tingkat stress dari

mulai ringan hingga berat berdampak pada kualitas tidur yang buruk.

Stress akibat kecemasan yang berlebihan membuat pasien terlalu keras

berpikir sehingga sulit mengontrol emosi yang berdampak pada

peningkatan ketegangan dan kesulitan untuk memulai tidur.


d. Diet
Penurunan berat badan dikaitkan dengan penurunan waktu tidur

dan seringnya terjaga pada malam hari. Penambahannya berat badan


16

dikaitkan dengan total tidur dan sedikitnya periode terjaga dimalam

hari.
2. Faktor Eksternal
a. Gaya hidup
Individu yang sering berganti jam aktivitasnya harus diatur agar

bisa tertidur pada waktu yang tepat. Selain aktivitas yang menyita

banyak energi, seseorang yang mengonsumsi kopi sudah menjadi gaya

hidup untuk menunda tidur yang berhubungan dengan tuntutan tugas.


b. Lingkungan
Faktor lingkungan dapat membantu sekaligus menghambat proses

tidur. Tidak adanya stimulus tertentu atau adanya stimulus yang asing

dapat menghambat upaya untuk tidur. Penelitian yang dilakukan oleh


16
Nurlaela dan Yuniar tahun 2009, menjelaskan bahwa faktor

lingkungan mempunyai faktor resiko yang menyebabkan pasien

mengalami kualitas tidur pasien yang kurang optimal, hasil dari

penelitian tersebut menunjukkan adanya rata – rata responden yang

beranggapan bahwa lingkungan sangat mempengaruhi kualitas tidur

pasien.
3. Pelayanan Tindakan Keperawatan
Pada pelayanan tindakan keperawatan kepada pasien saat jam –

jam untuk tidur bisa mempengaruhi kualitas tidur pasien, sehingga

pasien menjadi merasa terganggu dan sering terbangun. Sehingga sulit

untuk bisa memulai tidur kembali dengan kondisi penyakit yang

diderita oleh pasien saat di rawat. Tindakan yang sering dilakukan saat

itu juga yaitu saat perawat melakukan injeksi, mengganti infus, dan

mengatur kecepatan tetesan infus menggunakan infuse pump maupun

titrasi obat menggunakan syringe pump. Penelitian yang dilakukan


17

49
oleh Eliassen dan Hopstock, tentang promosi tidur di ICU dalam

intervensi keperawatan, dijelaskan bahwa tidur merupakan kebutuhan

yang vital bagi pasien yang berada di ruang perawatan intensif (ICU)

dan dapat mempengaruhi disfungsi fisiologis dan psikologis yang

mempengaruhi proses penyembuhan serta meningkatkan morbiditas

dan mortalitas.
F. DAMPAK KURANG TIDUR
Tidur merupakan kebutuhan dasar yang harus dipenuhi, tidur memiliki

banyak manfaatnya diantaranya membantu proses penting dalam kesehatan

tubuh dan sebaliknya jika kebutuhan tidur tidak terpenuhi dengan baik akan

mengganggu kinerja fisik dan mental. Kurangnya tidur pada tiap pasien akan

berdampak pada kesehatan, diantaranya yaitu: 25 41


1. Stress
2. Kehilangan ingatan dan konsentrasi
3. Disfungsi tubuh di siang hari, sehingga pasien merasa lelah atau

mengantuk di siang hari


4. Menghambat hormon MCH (Melanin Concentrating Hormone)
18

5. Kerangka Teori
Gambaran Kualitas Tidur pada Pasien Congestive Heart Failure di RSUD

Tugurejo Semarang

Pasien
Congestive
Heart Failure

Edema
Kelelahan
pada kinerja
jantung
kanan
maupun kiri
Dispnea

Gambar 1 Kerangka Teori : 1,15, 23


Faktor yang
mempengaruhi
Kualitas kualitas tidur
Kualitas tidur
Hidup
Proses
Kualitas tidur penyakit
subjektif
Lingkungan
Latensi tidur
Kelelahan
Durasi tidur
Pelayanan
Efisiensi tidur tindakan
Gangguan tidur keperawatan

Obat – obatan Psikososial

Disfungsi di siang Medikasi


hari obat – obatan
BAB III

METODE PENELITIAN

A. Kerangka Konsep

Kerangka konsep merupakan hubungan antara konsep satu dengan

yang lain dari suatu masalah dan memberikan gambaran mengenai variabel –

variabel yang akan diteliti.28 Pada penelitian ini menggunakan variabel

tunggal yaitu gambaran kualitas tidur.

Gambaran Kualitas Tidur pada


Pasien Congestive Heart Failure
Kualitas tidur subjektif
Latensi tidur
Durasi tidur
Efisiensi tidur
Gangguan tidur
Gambar 2 Kerangka Konsep
Obat – obatan
B. Jenis dan Rancangan Penelitian
Disfungsi di siang hari
Jenis penelitian ini merupakan penelitian kuantitatif atau non-

eksperimental dengan tujuan untuk mengetahui gambaran kualitas tidur pada

pasien Congestive Heart Failure (CHF). Metode yang digunakan dalam

metode penelitian ini adalah metode survei (Survey Research) dengan cara

pengambilan data sampel dari satu populasi menggunakan alat ukur

kuesioner.

21
22

C. Populasi dan Sampel Penelitian


1. Populasi Penelitian
Populasi didefinisikan sebagai seperangkat unit analisis yang

lengkap dan yang akan diteliti. 43 Karakteristik dari seluruh komponen data

populasi yang ingin diketahui disebut parameter. Subjek penelitian yang

dapat diteliti berupa benda atau orang dan memiliki sifat dan ciri-siri

tertentu yang ditetapkan oleh peneliti untuk dipenuhi kemudian ditarik

kesimpulannya. Populasi yang telah diteliti yaitu pasien yang memiliki

penyakit Congestive Heart Failure (CHF) yang berada di RSUD Tugurejo

Semarang. Jumlah populasi pada pasien Congestive Heart Failure (CHF)

dalam sebulan terakhir mencapai 162 pasien.


2. Sampel Penelitian
Sampel dalam penelitian adalah sub dari seperangkat elemen yang

dipilih untuk dipelajari atau diteliti. 43 Pada penelitian ini peneliti

menggunakan teknik sampling yang digunakan dalam penelitian ini yaitu

purposive sampling. Purposive sampling adalah suatu teknik pengambilan

sampel dengan cara memilih sampel diantara populasi sesuai karakteristik

yang dikehendaki peneliti, sehingga sampel memiliki karakteristik

populasi yang telah ditetapkan sebelumnya.29,43 Sampel yang digunakan

dalam penelitian ini adalah pasien yang memiliki penyakit CHF di RSUD

Tugurejo Semarang dengan total sampel berjumlah 116 responden.


Sampel yang diambil adalah sampel yang telah memenuhi kriteria

inklusi dan eksklusi. Kriteria inklusi merupakan kriteria dimana subjek

penelitian mewakili sampel penelitian yang memenuhi syarat sebagai

sampel. Sedangkan kriteria eksklusi merupakan kriteria dimana subjek

penelitian tidak dapat mewakili sampel karena tidak memenuhi syarat


23

sebagai sampel penelitian, seperti halnya adanya hambatan etis, menolak

menjadi responden atau suatu keadaan yang tidak memungkinkan untuk

dilakukan penelitian.30
Kriteria inklusi dalam penelitian ini yaitu:
1. Pasien dengan kriteria NYHA 3 & 4
2. Pasien dengan kesadaran composmentis dengan GCS E4V5M6
Kriteria eksklusi dalam penelitian ini yaitu:
1) Pasien yang mengalami kegawatan seperti pasien dengan kondisi yang

tidak stabil seperti tanda – tanda vital yang tidak normal


2) Pasien yang memiliki riwayat insomnia dan parasomnia sebelum pasien

di rawat
D. Besar Sampel
Besar sampel merupakan banyaknya anggota yang akan dijadikan

sampel. Penentuan besar sampel dapat ditentukan dengan menggunakan

rumus slovin:

Error: Reference source not found

= 115,3 = 115
Jika drop out = 10%

jika dibulatkan menjadi 12

Maka jumlah sampel yang digunakan dalam penelitian ini adalah

sebanyak 115 responden. Untuk mengantisipasi responden yang drop out


24

maka ditambahkan sebanyak 10%. Oleh karena itu, sampel yang

didapatkan yaitu 116 responden.

E. Tempat dan Waktu Penelitian

Penelitian telah dilakukan di RSUD Tugurejo Semarang. Awal

penelitian dilakukan pada tanggal 4 Agustus 2017. Pengambilan data

penelitian dilakukan pada bulan September – Oktober 2018. Sebelum

kuesioner dibagikan, peneliti meminta ijin dan koordinasi dengan kepala

ruang. Kuesioner dibagikan kepada pasien CHF yang dirawat di ruang

rawat inap RSUD Tugurejo Semarang. Namun, dalam penelitian ini hanya

didapatkan 116 responden, jumlah ini memenuhi batas minimal dan tidak

terdapat drop out.

F. Variabel Penelitian, Definisi Operasional Dan Skala Pengukuran


1. Variabel Penelitian
Variabel memiliki pengertian ukuran ataupun ciri-ciri yang dimiliki

oleh setiap anggota suatu kelompok yang berbeda dengan yang dimiliki

anggota lain. Variabel dalam penelitian ini adalah Gambaran Kualitas

Tidur pada Pasien Congestive Heart Failure.


2. Definisi Operasional dan Skala Pengukuran
Definisi operasional adalah cara untuk menentukan variabel dan

mengukur suatu variabel. Jadi, definisi operasional merupakan suatu

informasi dimana bisa membantu penelitian lain ingin menggunakan

variabel yang sama.32 Adapun definisi operasional dalam berbentuk tabel.

Tabel 1
Definisi Operasional, Variabel Penelitian, dan Skala Pengukuran

No Variabel Penelitian Definisi Operasional Alat Ukur Hasil Ukur Skala


Ukur
25

Variabel Sub
Variabel
1. Kualitas Kualitas tidur global PSQI Baik : >5 Ordinal
Tidur merupakan kemampuan (Pitssburgh Buruk: ≤5
Global seseorang untuk Sleep
pada Pasien mempertahankan Quality
Congestive tidurnya dan Index)
Heart mendapatkan jumlah
Failure tidur yang cukup sesuai
dengan kebutuhan tidur
pada pasien CHF.

a. Kualitas Kualitas tidur subjektif PSQI Sangat baik Ordinal


tidur merupakan evaluasi (Pitssburgh :0
subjektif singkat dari tidur Sleep Cukup Baik
seseorang maupun Quality :1
individu terkait apakah Index) Cukup Buruk
tidurnya sangat baik :2
atau sangat buruk. Sangat Buruk
:3

b. Latensi Latensi tidur merupakan PSQI Sangat baik Ordinal


tidur durasi seseorang mulai (Pitssburgh :0
dari berangkat tidur Sleep Cukup Baik
hingga tertidur dengan Quality :1
waktu kurang dari 15 Index) Cukup Buruk
menit, tidak adanya :2
gangguan dalam Sangat Buruk:
memulai tidur. 3
c. Durasi Durasi tidur merupakan PSQI > 7 jam : 0 Ordinal
tidur lamanya tidur seseorang (Pitssburgh 6-7 jam : 1
mulai dari tertidur Sleep 5-6 jam: 2
hingga bangun. Quality < 5 jam : 3
Index)
d. Efisiensi Efisiensi tidur PSQI Sangat efisien Ordinal
tidur merupakan rasio (Pitssburgh :0
persentase antara jumlah Sleep Efisien : 1
total jam tidur dibagi Quality Kurang efisien
dengan jumlah total Index) :2
persentase antara jumlah Tidak efisien
jam yang dihabiskan di :3
tempat tidur.
e.Gangguan Merupakan kondisi PSQI Tidak Ordinal
tidur terputusnya tidur dimana (Pitssburgh mengalami
pola tidur – bangun Sleep gangguan
pasien berubah dari pola Quality tidur: 0
kebiasaannya, hal ini Index) Gangguan
bisa menyebabkan tidur ringan: 1
penurunan baik Gangguan
kuantitas maupun tidur sedang: 2
26

kualitas tidur pasien. Gangguan


tidur berat: 3
f. Penggunaan obat – obat PSQI Di beri skor 0 Ordinal
Penggunaan dengan kadar sedatif (Pitssburgh –3
obat memiliki indikasi Sleep
adanya masalah tidur. Quality Tidak terjadi
Index) dalam sebulan
terakhir : 0
< 1 kali
seminggu : 1
1 – 3 kali
seminggu : 2
> 3 kali
seminggu : 3
g. Disfungsi Pasien dengan kualitas PSQI Diberikan skor Ordinal
di siang hari tidur yang buruk (Pitssburgh 0–3
menunjukkan keadaan Sleep Tidak menjadi
mengantuk saat Quality masalah: 0
beraktivitas di siang Index) Masalah kecil:
hari, kurangnya antusias 1
dan kurang Masalah
bersemangat, tidur sedang: 2
sepanjang siang, merasa Masalah besar:
kelelahan, mudah 3
mengalami stress dan
menurunnya
kemampuan
beraktivitas.

Tabel 2
Kisi – kisi pernyataan PSQI

No Sub Variabel Nomor


Pertanyaan

1. Kualitas Tidur Subjektif 9

2. Latensi tidur 2 & 5a

3. Durasi Tidur 4

4. Efisiensi Tidur 1,3, & 4

5. Gangguan Tidur 5b, 5c, 5d, 5e,


5f, 5g, 5h, &5i

6. Penggunaan Obat 7
27

7. Disfungsi di Siang Hari 7&8

G. Alat Penelitian dan Cara Pengumpulan Data


a. Alat Penelitian
Pengumpulan data dilakukan dengan cara menggunakan kuisioner.

Kuisioner adalah suatu dokumen yang berisi beberapa pertanyaan maupun

pernyataan yang sengaja dibuat berdasarkan indikator suatu variabel yang

diberikan untuk mengetahui respon subjek terhadap setiap item pernyataan

atau pertanyaan.43 Pada kuesioner yang digunakan saat penelitian, alat dan

bahan yang digunakan oleh peneliti yaitu instrument yang berupa

kuesioner Pitssburgh Sleep Quality Index (PSQI), alat tulis, alat

pengolahan data seperti kalkulator dan alat media pengolahan data dengan

menggunakan komputer. Pittsburgh Sleep Quality Index (PSQI) yang

dikembangkan oleh Daniel J. Buysse mulai tahun 1988. PSQI telah

diterjemahkan kedalam banyak bahasa salah satunya adalah bahasa

Indonesia oleh MAPI research sebagai lembaga penerjemah resmi. Peneliti

telah mendapatkan ijin langsung dari Daniel J. Buysse untuk menggunakan

PSQI.
Pitssburgh Sleep Quality Index (PSQI) merupakan suatu metode

penilaian yang berbentuk kuesioner baku yang digunakan untuk mengukur

kualitas tidur dan gangguan tidur dalam interval satu bulan. PSQI

merupakan instrument yang telah terbukti efektif dan digunakan untuk

mengukur kualitas tidur dengan berbagai penyakit yang di derita oleh

pasien selama dirawat sakit maupun pasien yang dengan rawat jalan.

Dalam kuisioner PSQI ini terdapat 7 item yang digunakan sebagai


28

parameter penilaian kualitas tidur. Tujuh item tersebut meliputi kualitas

tidur subjektif, latensi tidur, durasi tidur, efisiensi tidur, gangguan tidur,

penggunaan obat tidur dan disfungsi pada siang hari.


b. Uji Validitas dan Reliabilitas
Uji validitas merupakan alat untuk menguatkan agar pertanyaan

pada kuesioner mampu mengungkapkan sesuatu yang diukur oleh

kuesioner tersebut. Mengukur validitas instrumen dengan

mengkorelasikan antar skor masing – masing variabel dengan skor


33
totalnya. Sebuah alat ukur dikatakan valid (sah) apabila alat ukur

tersebut mampu mengukur secara tepat apa yang hendak diukur dan

mengenai sasaran. 30 33 Bila r di hitung sama atau lebih besar dibandingkan

dengan r tabel (rhitung ≥ ), maka kuesioner dapat dikatakan valid.50


rtabel

Validitas kuesioner PSQI yaitu 86.5% (kappa = 0,75, p < 0,001) sehingga

kuesioner bisa digunakan untuk mengukur kualitas tidur.


Uji reabilitas merupakan ukuran suatu kestabilan responden dalam

menjawab pertanyaan – pertanyaan yang merupakan suatu variabel dan

telah disusun dalam bentuk kuesioner. Uji reliabilitas untuk subvariabel


36
faktor penyebab kualitas tidur menggunakan uji Alpha Cronbach.

Variabel dikatakan reliabel jika nilai Cronbach’s Alpha >0,06 , artinya

reabilitas mencukupi (sufficient reability).36 Sebagai patokan suatu

kuesioner, maka di tetapkan rentang nilai dari reliabilitas kuesioner yang

tidak reliabel (0,00 – 0,20), kurang reliabel (0,20 – 0,40), reliabel (0,40 –

0,60), cukup reliabel (0,60 = 0,80) dan sangat reliabel (0.80 = 1,00).

Keseluruhan komponen kualitas tidur pada kuisioner PSQI reliable karena

memenuhi persyaratan reliabilitas minimal koefisien Cronbachs Alpha


29

0,70 yakni dengan hasil 0,83.45 Kuisioner PSQI versi bahasa Indonesia

telah diuji validitas dan reliabilitasnya dengan hasil Cronbachs Alpha

0,753.28
Cara Pengumpulan Data
a. Sumber data penelitian
Sumber data yang digunakan oleh peneliti untuk meneliti

merupakan data primer, karena peneliti mengambil data secara

langsung dengan membagikan kuesioner. Data primer merupakan data

yang dikumpulkan berdasarkan interaksi langsung antara pengumpul

dengan sumber data. Untuk sumber pengumpulan data, peneliti sudah

menentukan pengumpulan data yaitu:


1) Peneliti mempelajari terlebih dahulu terkait kuesioner PSQI
sebelum melakukan penelitian
2) Untuk metode yang digunakan peneliti yaitu pengambilan data

sampel dari satu populasi menggunakan kuesioner.


3) Peneliti meminta bantuan enumerator untuk memudahkan

penelitian
4) Peneliti meminta izin ke bagian nurse station untuk mengambil

data
5) Sebelum melakukan penelitian harus meminta kontrak waktu,
tujuan dan ketersediaan untuk menjadi responden
6) Setelah mengambil data, peneliti mengecek kembali terkait jumlah

kuesioner dan jawaban yang telah dijawab oleh responden


b. Teknis Pengumpulan data
Berikut adalah langkah-langkah yang dilakukan peneliti dalam

pengumpulan data:
1) Peneliti mengajukan surat untuk melakukan studi pendahuluan atau

data awal dan mengetahui jumlah sampel yang telah dijadikan

responden penelitian ke bagian Diklat RSUD Tugurejo Semarang.


2) Peneliti telah mengajukan ethical clearance ke bagian komisi etik

penelitian kesehatan di RSUD Tugurejo Semarang


30

3) Peneliti telah mengajukan surat pengantar penelitian dari Fakultas

Kedokteran Universitas Diponegoro Semarang ke RSUD Tugurejo

Semarang.
4) Terkait enumerator, peneliti dibantu oleh 2 enumerator dengan

kriteria enumerator merupakan mahasiswa keperawatan Universitas

Diponegoro yang sedang tidak mengikuti perkuliahan atau praktek

di rumah sakit. Enumerator bersedia memberikan bantuan dan

mampu berkoordinasi untuk penelitian, sehingga tidak memakan

waktu yang lama saat memberikan kuesioner. Peran enumerator

yaitu membantu tugas tim penelitian sebagai pengumpul data

dalam suatu penelitian. Adapun cara pengumpulan data yaitu:

sebelum dilakukan penelitian, peneliti melakukan briefing terlebih

dahulu, kemudian meminta izin ke bagian nurse station untuk

melakukan pengambilan data, kemudian pengambilan data

dilakukan sesuai dengan ruangan yang telah diberikan oleh pihak

RSUD Tugurejo Semarang, peneliti maupun enumerator

melakukan kontrak waktu, tujuan dan ketersediaan menjadi

responden selama penelitian berlangsung, jika bersedia menjadi

responden diberikan informed consent kepada responden, terkait

menjawab kuesioner peneliti maupun enumerator melihat situasi

dan kondisi terlebih dahulu dari responden bisa menjawab sendiri

dari kuesioner, dibacakan pertanyaannya dari kuesioner tersebut

dan keluarga pasien yang mengisi kuesioner kemudian ditanyakan

langsung kepada respondennya. Setelah pengambilan data,


31

enumerator memberikan kuesioner kepada peneliti kemudian

peneliti maupun enumerator mengecek jumlah kuesioner dan

jawaban yang telah dijawab oleh responden.


H. Teknik Pengolahan Data dan Analisis Data
Data yang telah didapatkan di olah dengan tahapan sebagai berikut: 37
a. Cara pengolahan data
i. Editing
Editing adalah pengoreksian data ulang untuk memastikan

kebenaran data yang terkumpul. Kuesioner yang telah diisi oleh

responden telah dilakukan pengecekan kembali terkait pengisian,

kejelasan, makna jawaban ganda atau lebih, maka peneliti

mengklarifikasi terkait jawaban kepada responden.


ii. Coding
Coding merupakan pemberian kode angka pada tiap – tiap data

yang terdiri atas beberapa kategori. Peneliti memberikan kode dan

juga daftar kode yang berguna untuk memudahkan dalam pengolahan

data serta memudahkan kembali melihat lokasi dan arti kode dari

suatu variabel. Pemberian kode pada data penelitian ini dapat dilihat

tabel berikut:

Tabel 3
Coding Data Penelitian

Variabel Kategori Kode


Lama dirawat 1 minggu 1
1 bulan 2
Usia 21 – 30 1
31 – 40 2
41 - 50 3
Jenis kelamin Perempuan 1
Laki – laki 2
Riwayat CHF Ya 1
Tidak 2
32

Gambaran Kualitas Tidur Baik 1


Kualitas Tidur Kualitas Tidur 2
pada pasien Buruk
CHF
Kualitas Tidur Cukup Baik 1
Subjektif Sangat Baik 2
Cukup Buruk 3
Sangat Buruk 4
Latensi Tidur Cukup Baik 1
Sangat Baik 2
Cukup Buruk 3
Sangat Buruk 4
Durasi Tidur >7 jam 1
6 – 7 jam 2
5 – 6 jam 3
<5 jam 4
Efisiensi Tidur Sangat efisien 1
Efisien 2
Kurang efisien 3
Tidak efisien 4
Gangguan Tidur Tidak mengalami 1
gangguan
Gangguan tidur 2
ringan
Gangguan tidur 3
sedang
Gangguan tidur 4
berat
Obat – obatan Tidak 1
mengkonsumsi
obat
Mengkonsumsi 2
obat
Disfungsi di siang hari Tidak menjadi 1
masalah
Masalah kecil 2
Masalah sedang 3
Masalah besar 4

iii. Scoring
Scoring merupakan proses pemberian nilai pada data sesuai

dengan skor yang sudah ditentukan untuk memperoleh data kuantitatif

yang diperlukan oleh peneliti. Peneliti telah memberikan skor pada


33

setiap subvariabel sesuai dengan jenis data dan pertanyaan. Kuesioner

yang di gunakan oleh peneliti yaitu Pitssburgh Sleep Quality Index

(PSQI), adapun ketentuan dalam memberikan skor sebagai berikut:


Komponen 1: skor pertanyaan nomor 9

Komponen 2: skor pertanyaan nomor 2 + pertanyaan nomor 5a


skor pertanyaan nomor 2
<15 menit = 0
16-30 menit = 1
31-60 menit = 2
>60 menit = 3
+ skor pertanyaan nomor 5a

(jika jumlah skor dari kedua pertanyaan tersebut jumlahnya 0 maka


skornya = 0, jika jumlahnya 1-2=1 ; 3-4=2 ; 5-6=3)

Komponen 3: Skor pertanyaan nomor 4


>7 jam = 0
6-7 jam = 1
5-6 jam = 2
< 5 jam = 3

Komponen 4: Jumlah jam tidur pulas ( pertanyaan nomor 4 ) : Jumlah


jam ditempat tidur ( kalkulasi #1 & #3 ) x 100%
>85% = 0
75-84% = 1
65-74% = 2
<65% = 3

Komponen 5: Jumlah skor 5b hingga 5g (jika jumlahnya 0 maka


skornya =0, jika jumlahnya 1-9=1 ; 10-18=2 ; 18-
27=3)

Komponen 6: Skor pertanyaan pertanyaan nomor 6


34

Komponen 7: Skor pertanyaan nomor 7 + nomor 8, jika


jumlahnya 0 maka skornya = 0, jika jumlahnya 1-
2=1 ; 3-4=2 ; 5-6=3

Total jumlah skor komponen 1-7 ( ≤5: Baik, >5-21: Buruk)


iv. Entry
Entry merupakan proses memasukkan jawaban - jawaban dari

masing-masing responden yang dalam bentuk kode (angka atau huruf)

ke dalam program atau software komputer.38 Adapun cara yang

dilakukan yaitu peneliti memproses data untuk dilihat misalnya

dengan pilihan statistik deskriptif seperti frekuensi, mean, modus, dan

median. Selanjutnya peneliti melihat penyimpangan-penyimpangan

yang terjadi. Kemudian peneliti harus mencocokan kembali data

dengan yang ada pada kuesioner. Peneliti membetulkan data entry jika

terjadi kekeliruan dan memproses kembali ke langkah pertama.

v. Cleaning
Cleaning merupakan proses pengecekan kembali semua data

dari setiap responden yang sudah di entry sehingga tidak terdapat

kesalahan kode dan ketidaklengkapan data.


b. Analisis Data
Penelitian ini menggunakan teknik analisa data statistik deskriptif

yang merupakan prosedur pengolahan data dengan menggambarkan serta

meringkas dan menggunakan cara ilmiah dalam bentuk tabel. Tahap ini

dilakukan untuk melihat bagaimana mengintepretasikan data dengan

menganalisa data dari hasil pengolahan. Analisis data dalam penelitian

menggunakan analisa univariat yang merupakan interpretasi data baik

ordinal maupun nominal.


35

Variabel yang dianalisa adalah karakteristik responden (usia, jenis

kelamin, lama dirawat di rumah sakit, dan mempunya riwayat penyakit

congestive heart failure) serta gambaran kualitas tidur pada pasien

congestive heart failure.


I. Etika Penelitian
Peneliti telah mengajukan izin kepada tempat yang dilakukannya

penelitian, dalam penelitian ini adalah pasien dengan congestive heart failure

di RSUD Tugurejo Semarang. Pittsburgh Sleep Quality Index (PSQI) dan

kuesioner faktor penyebab kualiatas tidur yang diberikan kepada responden

sebagai bentuk pengumpulan data penelitian menekankan etika yang

meliputi:
a. Otonomi (Autonomy) dan Tanpa Pemaksaan (Coercion)
Hak responden untuk memilih apakah responden setuju atau tidak

menjadi responden dalam penelitian tersebut dengan lembar persetujuan

(Informed Consent) yang diberikan sebelum responden mengisi kuesioner

penelitian. Pada penelitian yang dilakukan, 11 pasien menolak untuk

menjadi responden, sehingga hal tersebut sudah menjadi hak sebagai

responden untuk menyetujui atau menolak dalam penelitian tersebut.

Tanpa Pemaksaan (coercion) merupakan tidak ada unsur pemaksaan

terhadap responden dengan cara apapun juga untuk ikut dalam penelitian

ini. Setiap individu diijinkan untuk menolak dalam mengikuti penelitian.

Peneliti menjelaskan kepada sampel mengenai lembar informed consent

penelitian untuk menjadi responden penelitian. Sampel diberikan lembar

informed consent dan memberikan tanda tangan maka dinyatakan sebagai

responden. Penelitian yang telah dilakukan, peneliti tidak memaksa kepada


36

pasien yang dirawat di RSUD Tugurejo Semarang untuk menjadi

responden dan jika pasien tersebut menyetujui menjadi responden

kemudian peneliti memberikan lembar informed consent sehingga bisa

penelitian tersebut terlaksana dengan baik.


b. Kerahasiaan Identitas (Anonymity)
Peneliti memberi jaminan kerahasiaan dengan tidak mencantumkan

nama responden pada lembar kuesioner. Peneliti tidak mencamtumkan

nama responden namun hanya mencamtumkan kode responden dalam

kuesioner. Setelah penelitian dilakukan, peneliti hanya memberikan kode

dan inisial responden pada kuesioner sehingga kerahasiaan identitas

responden terjamin juga memudahkan peneliti untuk mengolah data.


c. Kerahasiaan Informasi (Confidentiality)
Peneliti menjamin kerahasiaan responden pada lembar kuesioner

PSQI yang berisikan data yang telah diisi oleh responden. Setelah

dilakukannya penelitian terkait kerahasiaan responden, peneliti tidak

memberikan informasi apapun yang berkaitan dengan data sehingga masih

terjaga kerahasiaan informasi responden.


d. Keuntungan (Beneficence)
Penelitian telah dilakukan dengan melibatkan responden sebagai

bagian dari penelitian mengandung prinsip kebaikan (promote good) dan

diharapkan penelitian ini menjadi gambaran pasien untuk mengatur pola

tidur yang sesuai, sehingga tidak mempengaruhi atau menimbulkan

komplikasi penyakit yang di derita dan terpenuhinya kebutuhan istirahat

tidur. Setelah dilakukannya penelitian, responden menyadari bahwa tidur

itu merupakan hal yang penting selama dirawat.


e. Nonmalefience
37

Penelitian ini tidak mengandung unsur yang merugikan responden

karena peneliti tidak memberikan perlakuan pada responden sehingga

penelitian dapat terlaksana dengan baik. Setelah dilakukan penelitian, dari

responden tidak mendapatkan perlakuan yang merugikan, justru

mendapatkan manfaat dari penelitian tersebut.

f. Veracity
Peneliti menjelaskan secara jujur kepada responden mengenai

manfaat, efek dan apa yang didapatkan jika responden dilibatkan dalam

penelitian. Responden yang mengajukan pertanyaan terkait penelitian ini

telah dijawab secara jujur oleh peneliti. Saat dilakukannya penelitian,

responden mengajukan terkait manfaat dan efek dari penelitian kemudian

peneliti menjelaskan secara jujur kepada responden.


DAFTAR PUSTAKA
1. Garcia JE & Wright VR. Congestive heart failure: Symptoms, Causes and
Treatment. New York: Nova Science Publishers; 2010

2. American Heart Association. Evaluation and Management of Chronic Heart


Failure in the Adult. 2014

3. Yanci. Guideline for the management of heart failure. A Report of the


American College of Cardiology Foundation/American Heart Association
Task Force on Practice Guideline. American: ACCF/AHA; 2013

4. Situasi Kesehatan Jantung. Pusat Data dan Informasi Kementrian Kesehatan


RI. 2013

5. WHO. Prevention of cardiovascular disease. WHO Epidemologi Sub Region


AFRD and AFRE. Genewa; 2013

6. Maulidta KW. Gambaran karakteristik pasien CHF di Instalasi Rawat Jalan


RSUD Tugurejo Semarang. Vol. 15 No. 1: 54 – 58; 2015

7. Majid A. Analisis faktor – faktor yang berhubungan dengan kejadian rawat


inap ulang pasien gagal jantung kongestif di Rumah Sakit Yogyakarta. 2010

8. Fachrunnisa, Nurchayati S, Arneliwati. Faktor – faktor yang berhubungan


dengan kualitas tidur pada pasien congestive heart failure. JOM Vol 2 No 2.
Halaman 1 – 12; 2015

9. Bukit K. Kualitas tidur dan faktor – faktor gangguan tidur klien lanjut usia
yang dirawat inap di ruang penyakit dalam rumah sakit. Jurnal Keperawatan
Indonesia. 2005; 9 (2): 41- 7

10. Suwartika I, Cahyati P. Analisa faktor yang berpengaruh terhadap kualitas


tidur pasien gagal jantung di RSUD Kota Tasikmalaya. Vol 1: 1. 2015

11. Nurlaela S. Faktor – faktor yang mempengaruhi kualitas tidur pasien post
operasi laparatomi di ruang rawat inap Rumah Sakit PKU Muhammadiyah
Gombong. Jurnal Ilmiah Kesehatan Keperawatan, Volume 5 No 1. 2009; 5(1):
26 – 33.

12. Hasanah U, Permatasari A, Karota E. Hubungan keluhan pernapasan dan


faktor psikologis dengan kualitas tidur pasien penyakit paru. Jurnal Ners
Indonesia, Volume 6 No 1; 2016
13. Nasir U, Shahid H, Shabbir MO. Sleep quality and depression in hospitalized
congestive heart failure patients. Volume 65 No 3; 2015

38
39

14. Moradi M, Mehrdad N, Nikpour S, Haghani H, Aalaa M, Sanjari, M Sharifi F.


Sleep quality and associated factors among patients with chronic heart failure
in Iran. Volume 28 No 149; 2014

15. Mastin L. Sleep disorders. United States of America; 2013

16. Katimenta, Karmitasari Y, Carolina M., & Kusuma W. Hubungan tingkat stres
dengan kualitas tidur pada pasien congestive heart failure (CHF) di Ruang
ICCU Dr. Doris Sylvanus Palangka Raya; 2016

17. Ibrahim. Misteri tidur Edisi 1. Penerjemah: S.A. Rizal, Zaman. Jakarta.2013

18. Khasanah. Kualitas tidur lansia: Jurnal Nursing Studies Vol 1: 1; 2012.

19. Nurfajrina A. Gambaran gangguan tidur dan hubungannya terhadap tinggi


anak. 2015

20. Sunaryo. Psikologi untuk keperawatan. Jakarta: EGC. 2004

21. Dempsey PA, & Dempsey AD. Nursing Research: Text and Workbook. 2002

22. Hidayat. Pengantar konsep dasar keperawatan. Jakarta: Salemba Medika.


2008

23. Munardi. Faktor yang mempengaruhi kualitas tidur pasien dengan perubahan
fungsi pernafasan di Badan Pelayanan Kesehatan RSU Dr. Zaenoel Abidin
Banda Aceh. Jurnal Keperawatan Indonesia. 2003; 07(02): 48 – 53

24. Modjod D. Insomnia Experience, Management Strategies, and Outcomes in


ESRD Patients Undergoing Hemodialysis. Mahidol University. 2007

25. Budiyarti L. Home based exercise training dalam mengatasi masalah


keperawatan intoleransi aktivitas pada pasien gagal jantung kongestif di ruang
rawat penyakit dalam melati atas RSUP Persahabatan; 2013

26. Hidayat M, Hidayat A. Ketrampilan dasar praktik klinik untuk kebidanan.


Jakarta: Salemba Medika, 2010

27. King LA. Psikologi umum: Sebuah pandangan apresiatif. Jakarta: Salemba
Medika. 2010

28. National Sleep Foundation Sleep-wake cycle: its physiology and impact on
health Washington,DC: National Sleep Foundation, 2006. Diakses
www.sleepfoundation.org.
40

29. Dahlan MS. Statistik untuk kedokteran dan kesehatan: deskriptif, bivariat,
dan multivariat dilengkapi aplikasi dengan menggunakan SPSS. Jakarta:
Salemba Medika; 2013.

30. Setiadi. Konsep dan praktik penulisan riset keperawatan. Yogyakarta: Graha
Ilmu; 2013.

31. Nasir A, Muhith A, Ideputri ME. Buku ajar metodologi penelitian kesehatan:
konsep pembuatan karya tulis dan thesis untuk mahasiswa kesehatan. 1st ed.
Yogyakarta: Nuha Medika; 2011.

32. Riwidikdo H. Statistik kesehatan. Yogyakarta: Nuha Medika; 2012.

33. Sutana MS. Dasar-dasar penelitian ilmiah. Bandung: CV Pustaka Setia; 2001.

34. Sugiyono. Statistika untuk penelitian. Bandung: CV Alphabeta; 2002.

35. Nursalam. Metodologi penelitian ilmu keperawatan. Jakarta: Salemba


Medika; 2013.

36. Sukardi. Metodologi penelitian administrasi. Yogyakarta: Nuha Medika;


2003.

37. Gumilar I. Riset untuk bisnis dan Manajemen. Bandung: Utama (Universitas
Widyautama); 2007.

38. Hidayat A. Metode penelitian keperawatan dan teknik analisis data. Jakarta:
Salemba Medika; 2009.

39. Aminoff MJ, Boller F, Swabb DF. Handbook of clinical neurology sleep
disorders Part 2. Vol 99. Philadelphia: Elsevier; 2011

40. Mubarak WI, Nurul C. Buku ajar kebutuhan dasar manusia: teori & aplikasi
dalam praktik. Jakarta: EGC, 2007

41. Wicaksono DW. Analisis faktor dominan yang berhubungan dengan kualitas
tidur pada mahasiswa fakultas keperawatan Universitas Airlanga, 2012

42. Carlson NR. Physiology of behavior ed 11.University of Massachusetts,


Amsherst; 2013. ISBN-13; 978-0205-87194-0.p.299

43. Wijaya AS, Putri YM. Keperawatan medikal bedah 2, Keperawatan Dewasa
Teori dan Contoh Askep. Yogyakarta: Nuha Medika; 2013

44. Sarwono J. Metode penelitian kuantitatif & kualitatif. Bandung: Graha Ilmu;
2006
41

45. Buysse DJ, Reynold CF, Monk TH, Berman SR, Kupfer DJ. The Pittsburgh
sleep quality index : a New instrument for psychiartric practice and research.
Psychiatry Res [Internet]. 1989;28(2):193–213. Available from:
http://www.psy-journal.com/article/0165-1781(89)90047-4/abstract

46. Lanywati E. Insomnia: Gangguan sulit tidur. Kanisius: Jakarta cetakan ke-7;
2008

47. Rafknowledge. Insomnia dan gangguan tidur lainnya. Jakarta: PT Elex Media
Komputer; 2004.

48. Tarwoto W. Kebutuhan dasar manusia dan proses keperawatan. Jakarta:


Salemba Medika; 2009

49. Tembo AC, Parker V. Factors that impact on sleep in intensive care patients.
Intensive Critical Care Nursing; 2009

50. Eliassen KM, Hopstock L. Sleep promotion in the intensive care unit-a
survey of nurses’ interventions. Intensive Crit Care Nurs; 2011.

51. Riyanto A. Metode penelitian keperawatan dan teknik analisis data. Jakarta:
Salemba Medika; 2009

52. Donald Ary. dkk. Introduce to research in education. Eighth. Canada:


Wadsworth Cengage Learning; 2010

53. Sudjiono A. Pengantar evaluasi pendidikan. Jakarta: PT Raja Grafindo


Persada; 2003

54. Wang D. Diurectics still the mainstay of treatment. Critical care of medicine,
36 (1); 2008

55. Isaacs A. Keperawatan kesehatan jiwa psikiatri. Edisi 3. Jakarta : EGC; 2005
56. Nasiry D, Tavakoli A, Moghadam MS. The relationship between sleep quality

and general health in patients with heart failure. Journal of Holistic Nursing

and Midwifery. Vol 28 (4). Iran; 2018.

57. National Sleep Foundation. National Sleep Foundation Recommends New

Sleep Times. Sleep Health: The Journal of the National Sleep

Foundation .
Washington, America; 2015
58. Kryger MH, Roth, Dement. Principles and practice of sleep medicine. 6th ed.
Philadelphia: WB Saunders; 2017
59. Lee KS, Lennie TA, Heo S, Song EK, & Moser DK. Prognostic importance of
sleep quality in patients with heart failure. American Journal of Critical Care
vol 25: 6; 2016
60. Rahmawan. Hubungan obat-obatan dengan kualitas tidur pasien kritis diruang
rawat intensif RSUD Tugurejo Semarang; 2014
61. Goudarzian AH, Beik S, Zamani F, Gorji AH, Ranjbar M. Correlation
Between Body Image and Sleep Quality in Patients with Congestive Heart
Failure in the Sari City, North of Iran. Galen Medical Journal vol 5(3):147-
152. Iran; 2015
62. Carol S. The Pittsburgh Sleep Quality Index (PSQI) [homepage on the
Internet]; 2007
63. Wang, T.J., Lee, S.C., Tsay, S.L., & Tung, H.H. Factors influencing heart
failure patients’ sleep quality. Journal of Advanced Nursing 66(8), 1730–
1740. Taipei, Taiwan; 2010

42
LAMPIRAN
Lampiran 1: Lembar Informed Consent

JUDUL PENELITIAN :
Gambaran Kualitas Tidur pada Pasien Congestive Heart Failure di RSUD
Tugurejo Semarang

INSTANSI PELAKSANA :
Mahasiswa Fakultas Kedokteran Universitas Diponegoro

PERSETUJUAN SETELAH PENJELASAN

(INFORMED CONSENT)

Berikut ini naskah yang akan dibacakan pada Responden Penelitian :


(a.l. berisi penjelasan apa yang akan dialami oleh responden mis: diambil data
dan diwawancarai)

Bapak/Ibu, Sdr/i Yth :

Perkenalkan nama saya Amalia Soya Praditta, mahasiswa Departemen


Ilmu Keperawatan Fakultas Kedokteran Universitas Diponegoro Semarang
angkatan 2013 sedang melakukan penelitian dengan judul “Gambaran Kualitas
Tidur pada Pasien Congestive Heart Failure di RSUD Tugurejo Semarang”.

Tujuan dalam penelitian ini adalah untuk mengidentifikasi kualitas tidur


yang dialami pada pasien congestive heart failure dan mengetahui gambaran
kualitas tidur pada pasien congestive heart failure. Saya memohon dengan
kerendahan hati kepada Saudara/ Saudari meluangkan sedikit waktu Error:
Reference source not found 15 menit untuk dapat mengisi kuesioner yang telah
saya sediakan.

Penelitian yang saya lakukan ini bersifat sukarela dan tidak ada unsur
paksaan. Untuk itu, saya meminta izin untuk mengikutsertakan Sdr/i dalam
penelitian ini. Data dan informasi yang didapat dalam penelitian ini akan dijamin
kerahasiaannya, yaitu identitas subjek penelitian tidak akan dicantumkan hanya
akan saya gunakan untuk kepentingan penelitian, pendidikan, dan ilmu
pengetahuan.

Apabila ada informasi yang belum jelas, Sdr/i bisa menghubungi saya, a.n.
Amalia Soya Praditta, Mahasiswa Departemen Ilmu Keperawatan Fakultas
Kedokteran Universitas Diponegoro Semarang, nomor handphone 085800371028.
Demikian penjelasan dari kami. Terima kasih atas perhatian dan kerjasama Sdr/i
dalam penelitian ini.

Terima kasih atas kerjasama Sdr/i.

Setelah mendengar dan memahami penjelasan penelitian, dengan ini saya


menyatakan

SETUJU / TIDAK SETUJU

Untuk ikut sebagai responden/ sampel penelitian.

Semarang, …………………………

(……………………………………)

Saksi : Nama terang :

Nama terang : Alamat :

Alamat :
Lampiran 2 : Kuesioner Penelitian
KUESIONER PENELITIAN
GAMBARAN KUALITAS TIDUR PADA PASIEN CONGESTIVE HEART
FAILURE DI RSUD TUGUREJO SEMARANG

Kode Responden : (diisi oleh peneliti)


Data Demografi
Tanggal Pengambilan Data : ....................................
1. Nama Inisial : ..................................................................................
2. Usia/Tanggal Lahir : ..................................................................................
3. Jenis Kelamin : Laki-laki
Perempuan
4. Riwayat penyakit
Congestive Heart Failure : Ya
Tidak

5. Lama di rawat : ≤ 1 minggu


> 1 minggu
Kuesioner Pitssburgh Sleep Quality Index (PSQI)
Petunjuk Pengisian : Bacalah setiap pertanyaan, kemudian berilah jawaban dan
tanda checklist ( √ ) pada salah satu dari 4 jawaban yang telah disediakan. Pilihlah
jawaban:
1. Jam berapa biasanya anda mulai tidur malam?

2. Berapa lama anda biasanya baru bisa tertidur tiap malam?

3. Jam berapa anda biasanya bangun pagi?

4. Berapa lama anda tidur dimalam hari?

5. Selama sebulan Tidak Kurang Sekali Tiga atau


terakhir, seberapa selama dari sekali dua kali beberapa
sering Anda satu bulan dalam dalam kali dalam
mengalami masalah terakhir seminggu seminggu seminggu
tidur karena.. (0) (1) (2) (3)

a. Tidak bisa tidur dalam


waktu 30 menit

b. Tidak bisa bernafas


dengan nyaman

c. Terbangun karena
sering batuk di tengah
malam hari

d. Terbangun untuk ke
kamar mandi

e. Terasa nyeri di bagian


dada atau adanya
luka di bagian dada

f. Merasa kedinginan
dimalam hari
g. Merasa kepanasan
dimalam hari

h. Saat tidur merasakan


mimpi buruk

6. Selama sebulan
terakhir, seberapa
sering Anda minum
obat (diresepkan)
yang bisa membantu
Anda untuk tidur?
(penggunaan obat)

7. Selama sebulan
terakhir, berapa
banyak masalah yang
Anda dapatkan dan
Anda selesaikan
permasalahan tersebut

8. Selama sebulan
terakhir, seberapa
sering Anda
mengantuk ketika
melakukan aktivitas
disiang hari

Sangat Cukup Cukup Sangat


Baik (0) Baik (1) buruk (2) Buruk (3)

9. Selama sebulan
terakhir, bagaimana
Anda menilai
kepuasan tidur Anda
Lampiran 3: Perijinan Penggunaan Kuesioner
Lampiran 5: Jadwal Konsultasi dan Catatan Hasil Konsultasi

JADWAL KONSULTASI

Nama : Amalia Soya Praditta

NIM : 22020113140135

Kelas : A.13.1

Judul : Gambaran Kualitas Tidur pada Pasien Congestive Heart Failure


di RSUD Tugurejo Semarang

No Hari/Tanggal Topik Dosen Pembimbing

1 27 Desember Pemaparan judul Ns. Nana Rochana, S.Kep.,


2016 skripsi beserta jurnal MN
yang terkait (gambaran
kualitas tidur pada
pasien CHF)

2 5 Januari 2017 Pemaparan judul Ns. Nana Rochana, S.Kep.,


skripsi beserta jurnal MN
yang terkait (gambaran
kualitas tidur pada
pasien CHF)

3 1 Maret 2017 Konsultasi bab I Ns. Nana Rochana, S.Kep.,


mengenai rangkaian MN
kata yang tepat dan
mengenai prevalensi
terbaru dari CHF

4 20 Maret 2017 Konsul bab I mengenai Ns. Nana Rochana, S.Kep.,


rangkaian kata yang MN
tepat dan faktor –
faktor mengenai CHF
serta kualitas tidur
5 27 Maret 2017 Revisi bab I mengenai Ns. Nana Rochana, S.Kep.,
rangkaian kata yang MN
tepat

6 9 April 2017 Revisi bab I mengenai Ns. Nana Rochana, S.Kep.,


rangkaian kata yang MN
tepat, tata letak
paragraf dan sitasi.

7 19 April 2017 Revisi bab I mengenai Ns. Nana Rochana, S.Kep.,


rangkaian kata yang MN
tepat

8 24 April 2017 Revisi bab II mengenai Ns. Nana Rochana, S.Kep.,


rangkaian kata yang MN
tepat, teori mengenai
CHF dan kualitas tidur

9 5 Mei 2017 Revisi bab II mengenai Ns. Nana Rochana, S.Kep.,


rangkaian kata yang MN
tepat dan
menambahkan jurnal
pendukung di setiap
point materi

10 22 Mei 2017 Konsultasi bab II Ns. Nana Rochana, S.Kep.,


mengenai rangkain MN
kata yang tepat dan
kerangka teori

11 4 Juni 2017 Revisi bab II mengenai Ns. Nana Rochana, S.Kep.,


kerangka teori MN

12 22 Juni 2017 Konsultasi bab II Ns. Nana Rochana, S.Kep.,


mengenai teori kualitas MN
tidur

13 28 Juni 2017 Revisi bab II mengenai Ns. Nana Rochana, S.Kep.,


menambahkan jurnal MN
pendukung pada teori
kualitas tidur

14 6 Juli 2017 Konsultasi terkait Ns. Nana Rochana, S.Kep.,


kuesioner PSQI MN

15 14 Juli 2017 Revisi terkait mencari Ns. Nana Rochana, S.Kep.,


jenis – jenis PSQI MN

16 26 Juli 2017 Konsultasi bab III Ns. Nana Rochana, S.Kep.,


mengenai metode MN
penelitian

17 1 Agustus 2017 Revisi konsultasi bab Ns. Nana Rochana, S.Kep.,


III mengenai metode MN
penelitian

18 6 Agustus 2017 Konsultasi mengenai Ns. Nana Rochana, S.Kep.,


kriteria inklusi maupun MN
eksklusi, data
operasional, uji
validitas dan
reliabilitas

19 18 Agustus 2017 Revisi mengenai data Ns. Nana Rochana, S.Kep.,


operasional, uji MN
validitas dan besar
sampling

20 25 Agustus 2017 Konsultasi mengenai Ns. Nana Rochana, S.Kep.,


populasi, besar MN
sampling, populasi dan
definisi operasional

ACC seminar proposal


Lampiran 6 : Surat Permohonan Pengkajian Data Awal
.