Anda di halaman 1dari 94

LAPORAN AKTUALISASI

PENINGKATAN KESADARAN MASYARAKAT UNTUK


MEMERIKSAKAN GEJALA PENYAKIT TUBERKULOSIS
PARU DI WILAYAH KERJA UPTD PUSKESMAS
NAPAGADUNG LAUT KAB. PADANG LAWAS UTARA

OLEH:

ELIS MARLINA, S.Kep.,Ns

Penata Muda (III/a)

19890304 201903 2 016

BADAN PENGEMBANGAN SUMBER DAYA MANUSIA

PROVINSI SUMATERA UTARA

2022
Lembar Persetujuan:

RANCANGAN AKTUALISASI
PELATIHAN DASAR CPNS
PENINGKATAN KESADARAN MASYARAKAT UNTUK
MEMERIKSAKAN GEJALA PENYAKIT TUBERKLOSIS PARU
DI WILAYAH KERJA UPTD PUSKESMAS NAPAGADUNG
LAUT KABUPATEN PADANG LAWAS UTARA

Nama Peserta : Elis Marlina, S.Kep, Ns


NIP : 19890304 201903 2 016
Pangkat/Golongan : Penata Muda / IIIa
Jabatan : Perawat Ahli Pertama
Instansi : Puskemas Napagadung Laut
Kabupaten Padang Lawas Utara
Angkatan : III
Kelompok : 1

Telah disetujui untuk diseminarkan pada hari Senin, tanggal 14 April 2022
dengan Metode Pembelajaran Jarak Jauh (Distance Learning) di hadapan
Coach, Penguji dan Mentor

Coach, Penguji, Mentor,

Ir. M. Syafril Harahap, M.Si Tom’s Hamonangan, M.Hum Latifah Nasution, SKM
NIP.19750918 200801 1 008 NIP.19731215 199303 2 003
NIP. 19661005 199303 1 012
Mengetahui,
An. Kepala Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia
Provinsi Sumatera Utara
Plh. Kepala Bidang Pengembangan Kompetensi Manajerial

Freddy Herikson, S.Sos


NIP.19700529 199403 1 006
Lembar Pengesahan:

LAPORAN AKTUALISASI
PELATIHAN DASAR CPNS
PENINGKATAN KESADARAN MASYARAKAT UNTUK
MEMERIKSAKAN GEJALA PENYAKIT TUBERKLOSIS PARU
DI WILAYAH KERJA UPTD PUSKESMAS NAPAGADUNG
LAUT KABUPATEN PADANG LAWAS UTARA

Nama Peserta : Elis Marlina, S.Kep, Ns


NIP : 19890304 201903 2 016
Pangkat/Golongan : Penata Muda / IIIa
Jabatan : Perawat Ahli Pertama
Instansi : Puskemas Napagadung Laut
Kabupaten Padang Lawas Utara
Angkatan : III
Kelompok : 1

Telah disetujui untuk diseminarkan pada hari Senin, tanggal 30 Mei 2022
dengan Metode Pembelajaran Jarak Jauh (Distance Learning) di hadapan
Coach, Penguji dan Mentor

Coach, Penguji, Mentor,

Ir. M. Syafril Harahap, M.Si Tom’s Hamonangan, M.Hum Latifah Nasution, S.KM
NIP. 19661005 199303 1 012 NIP.19750918 200801 1 008 NIP.19731215 199303 2 003
Mengetahui,
An. Kepala Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia
Provinsi Sumatera Utara
Plh. Kepala Bidang Pengembangan Kompetensi Manajerial

Freddy Herikson, S.Sos


NIP.19700529 199403 1 006
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis panjatkan kepada Allah Subhanahu Wata’ala, karena
atas Ridho Allah , penulis dapat menyelesaikan Laporan Aktualisasi nilai-nilai dasar
profesi Aparatur Sipil Negara di UPTD Puskesmas Napagadung Laut Kabupaten
Padang Lawas Utara. Laporan ini dibuat sebagai salah satu syarat untuk
memperoleh kelulusan Latihan Dasar (LATSAR) CPNS golongan III angkatan III
tahun 2022.
Penulis menyadari bahwa bantuan dan bimbingan dari berbagai pihak pada
masa LATSAR sampai pada penyusunan laporan ini sangat berpengaruh, oleh
karena itu penulis mengucapkan terimakasih kepada:
1. Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia (BPSDM) Sumatera Utara,
Badan Kepegawaian Daerah Pemerintah Kabupaten Padang Lawas Utara
sebagai penyelenggara Pelatihan Dasar CPNS Golongan III.
2. Bapak Ir. M.Syafril Harahap, M.Si selaku coach yang senantiasa dengan
sabar dan teliti memberikan arahan dan bimbingan terkait penyusunan
laporan aktualisasi.
3. Bapak Tom’s Hamonangan, M.Hum, selaku penguji Laporan Aktualisasi.
4. Ibu Latifah Nasution,SKM, selaku mentor yang telah memberikan arahan
dan masukan dalam Laporan aktualisasi.
5. Bapak Dame H. Simamora selaku LO yang senantiasa membimbing dan
memberikan informasi mengenai pelatihan dasar CPNS.
6. Para Widyaiswara yang telah membagikan pengetahuan, wawasan, dan
arahan sehingga penulis memahami nilai-nilai dasar profesi PNS.
7. Orang tua dan keluarga tercinta yang telah memberikan doa dan
dukungan selama latsar ini.
8. Rekan-rekan peserta Pelatihan Dasar CPNS Rekan-rekan peserta
Pelatihan Dasar CPNS golongan III Angkatan III atas kerjasama dan
dukungannya dalam pelaksanaan Laporan Aktualisasi ini.
Penulis berdoa agar Allah Subhanahu Wata’ala membalas kebaikan semua
pihak yang telah membantu. Penulis menyadari bahwa masih terdapat banyak
kekurangan dari laporan aktualisasi ini. Oleh karena itu, penulis berharap adanya
kritik, saran dan masukan yang membangun. Penulis juga berharap semoga Laporan
Aktualisasi ini dapat memberikan manfaat bagi semua pihak.

Gunungtua, Mei 2022


Penulis

Elis Marlina, S.Kep.,Ns


NIP. 19890304 201903 2 016
DAFTAR ISI
Lembar Persetujuan ............................................................................................. i
Lembar Pengesahan ............................................................................................ ii
Kata Pengantar .................................................................................................... iii
Daftar Isi ............................................................................................................... iv
Daftar Tabel.......................................................................................................... v
Daftar Gambar ...................................................................................................... vi
BAB I PENDAHULUAN ........................................................................................ 1
1.1. Latar Belakang ...................................................................................... 1
1.2. Tupoksi Organisasi ................................................................................ 4
1.3. Tujuan.................................................................................................... 6
1.4. Manfaat.................................................................................................. 6
BAB II IDENTIFIKASI DAN ANALISIS ISU ........................................................... 8
2.1. Identifikasi Isu ........................................................................................ 8
2.2. Analisis Dan Penetapan Isu Terpilih ...................................................... 10
2.3. Dampak Isu Terpilih ............................................................................... 14
2.4. Role Model ............................................................................................ 14
BAB III STRATEGI PENYELESAIAN ISU TERPILIH ........................................... 15
3.1. Penetapan Gagasan Dan Kegiatan Kreatif ............................................ 15
3.2. Relevansi Rencana Kegiatan Dengan Aktualisasi Agenda 2 ................ 15
3.3. Relevansi Rencana Kegaiatan Dengan Aktualisasi Agenda 3 ............... 20
3.4. Rancangan Aktualisasi ......................................................................... 22
3.5. Jadwal Kegiatan Aktualisasi .................................................................. 28
BAB IV AKTUALISASI, HABITUASI, DAN PENGUATAN KOMPETENSI TEKNIS
DAN BIDANG TUGAS .......................................................................................... 29
4.1 Kegiatan Aktualisasi dan Habituasi ....................................................... 29
4.2 Capaian Kegiatan Aktualisasi ................................................................ 30
4.3 Penguatan Kompetensi Teknis Bidang Tugas ....................................... 46
4.4 Kemanfaatan Aktualisasi ....................................................................... 48
4.5 Hambatan dan Strategi .......................................................................... 49
4.6 Perubahan Isu Sebelum dan Setelah Diaktualisasi ............................... 50
BAB V PENUTUP ................................................................................................. 51
5.1 Simpulan ................................................................................................ 51
5.2 Rekomendasi ......................................................................................... 52
Daftar Pustaka...................................................................................................... 53
DAFTAR TABEL

Tabel 1. Analisis Isu dengan Menggunakan Metode APKL .................................. 11

Tabel 2. Analisis Isu dengan Menggunakan Metode USG ................................... 12

Tabel 3. Relevansi Isu dengan Nilai Dasar ASN BerAKHLAK .............................. 17

Tabel 4. Relevansi Isu dengan Manajemen ASN dan Smart ASN ....................... 20

Tabel 5. Kegiatan Rancangan Aktualisasi ............................................................ 22

Tabel 6. Jadwal Kegiatan Rancangan Aktualisasi ................................................ 28

Tabel 7. Kegiatan Aktualisasi dan Habituasi ........................................................ 29

Tabel 8. Matrix Aktualisasi Kegiatan 1.................................................................. 30

Tabel 9. Matrix Aktualisasi Kegiatan 2.................................................................. 33

Tabel 10.Matrix Aktualisasi Kegiatan 3................................................................. 34

Tabel 11. Matrix Aktualisasi Kegiatan 4................................................................ 36

Tabel 12. Matrix Aktualisasi Kegiatan 5................................................................ 39

Tabel 13. Matrix Aktualisasi Kegiatan 6................................................................ 42

Tabel 14. Matrix Aktualisasi Kegiatan 7................................................................ 44

Tabel 15. Hambatan dan Strategi Mengatasinya ................................................. 49

Tabel 16. Perubahan Isu Sebelum dan Sesudah Aktualisasi ............................... 50


DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Diagram Batang Temuan Kasus TB ................................................... 9

Gambar 2. Diagram Batang Pendokumentasian Asuhan Keperawatan ............... 9

Gambar 3. Diagram Batang Capaian Vaksinasi Covid-19 .................................... 10

Gambar 4. Analisis Fishbone Ishikawa................................................................. 13

Gambar 5. Sertifikat Pelatihan Mikroskopis TB .................................................... 47

Gambar 6. Sertifikat Pelatihan Vaksinasi Covid-19 .............................................. 47

Gambar 7. Bimbingan Teknis Pelaporan SITB ..................................................... 48


BAB I

PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang

Sistem pembelajaran pada pendidikan dan pelatihan (Diklat) Pelatihan


Dasar (Latsar) pola baru yang menuntut setiap CPNS untuk mengaktualisasikan
nilai-nilai dasar profesi ASN yaitu Berorientasi pelayanan, Akuntabel, Kompeten,
Harmonis, Loyal, Adaptif dan Kolaboratif yang diakronimkan menjadi
BerAKHLAK. Aktualisasi merupakan suatu proses yang bertujuan untuk
mengimplementasikan ketujuh nilai dasar ASN secara nyata, sesuai dengan
tugas pokok dan fungsi (tupoksi) di unit kerja masing-masing. Kemampuan dan
kepekaan ASN dalam mengidentifikasi dan menelaah isu yang sedang
berkembang di lingkungan kerja menjadi faktor penting dalam proses ini.
Perencanaan aktualisasi dilakukan melalui penyusunan Laporan Rancangan
Aktualisasi sebagai pedoman dalam melaksanakan kegiatan aktualisasi ditempat
kerja.

Menurut UU No. 5 tahun 2014 tentang Aparatur Sipil Negara, Pegawai


Negeri Sipil adalah warga negara Indonesia yang memenuhi syarat tertentu
untuk diangkat menjadi Pegawai ASN. Pegawai ASN melaksanakan kebijakan
publik yang dibuat oleh pejabat Pembina Kepegawaian sesuai dengan ketentuan
peraturan perundang-undangan. Pegawai ASN harus memberikan pelayanan
publik yang profesional dan berkualitas guna mempererat persatuan dan
kesatuan Negara Kesatuan Republik Indonesia.

Berdasarkan Permenkes Nomor 43 Tahun 2019 tentang Puskesmas,


disebutkan bahwa tugas pokok dan fungsi Puskesmas adalah sebagai
Penyelenggaraan Upaya Kesehatan Masyarakat (UKM) tingkat pertama di
wilayah kerjanya dan Penyelenggaraan Upaya Kesehatan Perorangan (UKP)
tingkat pertama di wilayah kerjanya.

Berdasarkan Permenkes Nomor 26 Tahun 2019 tentang keperawatan


disebutkan bahwa profesi keperawatan tidak terlepas dari penyelenggraan
kesehatan di Puskesmas.
UPTD Puskesmas Napagadung Laut Kabupaten Padang Lawas Utara
adalah penyelenggara pelayanan publik yang mendukung tercapaianya tujuan
pembangunan kesehatan nasional yakni meningkatkan kesadaran, kemauan dan
kemampuan hidup sehat bagi setiap orang agar terwujudnya derajat kesehatan
masyarakat setinggi-tingginya.

Penulis merupakan CPNS di UPTD Puskesmas Napagadung Laut


Kabupaten Padang Lawas Utara sebagai Perawat Ahli Pertama. Selama
kurang lebih 3 tahun bekerja di UPTD Puskesmas Napagadung Laut
Kabupaten Padang Lawas Utara penulis menemukan beberapa isu
permasalahan diantaranya: Kurangnya Kesadaran Masyarakat untuk
Memeriksakan Gejala Penyakit Tuberkulosis di Wialyah Kerja UPTD
Puskesmas Napagadung Laut Kabupaten Padang Lawas Utara, Belum
Optimalnya Pendokumentasian asuhan keperawatan pada Rekam Medik
Pasien di UPTD Puskesmas Napagadung Laut Kabupaten Padang Lawas
Utara dan Belum Optimalnya Penyuluhan Keseahtan kepada Masyarakat
Tentang Manfaat Vaksinasi Covid-19 di Wilayah Kerja UPTD Puskesmas
Napagadung Laut Kabupaten Padang Lawas Utara.

Untuk isu yang pertama adalah kurangnya kesadaran masyarakat


untuk memeriksakan gejala penyakit Tuberkuosis Paru di wilayah kerja UPTD
Puskesmas Napagadung Laut Kabupaten Padang Lawas utara. Berdasarkan
data yang diperoleh dari aplikasi SITB (Sistem Informasi Tuberkulosis) terdata
suspek TB adalah sebanyak 35 suspek, sedangkan target yang ditetapkan
untuk tahun 2021adalah sebanyak 88 suspek dan yang terdiagnosis TB Paru
Positif adalah sebanyak 4 orang. Padahal penyakit tuberculosis merupakan
salah satu penyakit yang menjadi prioritas pemerintah untuk penanganannya
dan merupakan salah satu indikator capaian Standar Pelayanan Puskesmas
(SPM).

Penyakit Tuberkulosis adalah penyakit menular yang disebabkan oleh


kuman Mycobacterium Tuberculose. Menurut hasil survey kesehatan Rumah
Tangga Republik Indonesia tercatat bahwa penyakit Tuberkulosis menempati
urutan ke dua penyebab kematian untuk kategori penyakit menular (Depkes RI,
2010). Sedangkan menurut WHO tahun 2006, Indonesia masih menempati
urutan ke 3 sebagai penyumbang penyakit TB setelah India dan Cina.

Hasil penelitian Media (2010) menunjukkan pengetahuan sebagian


masyarakat mengenai tanda-tanda penyakit TBC relative cukup baik namun
sikap masyarakat masih kurang peduli terhadap akibat yang dapat ditimbulkan
oleh penyakit TBC, perilaku dan kesadaran sebagian masyarakat untuk
memeriksakan dahak dan menggunakan fasilitas pelayanan kesehatan masih
kurang, karena mereka malu dan takut divonis menderita TBC. Hasil penelitian
Astuti (2013) menunjukkan ada hubungan antara pengetahuan dan sikap
dengan upaya pencegahan penyakit TBC.

Untuk isu yang kedua ialah belum optimalnya pendokumentasian asuhan


keperawatan pada rekam medik pasien di UPTD Puskesmas Napagadung Laut
Kabupaten Padang Lawas Utara yaitu sebanyak 120 rekam medik yang sudah
lengkap pendokumentasian asuhan keperawatannya sedangkan ada 350 status
rekam medik pasien belum lengkap pendokumentasian asuhan
keperawatannya. Dokumentasi asuhan keperawatan merupakan salah satu
tugas pokok dan fungsi profesi perawat, yang dimana pendokumentasian
keperawatan merupakan bukti yang sah dan dapat dipertanggungjawabkan
dihadapan hukum.

Menurut Fisbach (1991) dokumentasi adalah suatu catatan yang dapat


dibuktikan atau dijadikan bukti dari segala macam tuntutan, yang berisi data
lengkap, nyata dan tercatat, bukan hanya tentang tingkat kesakitan dari pasien,
tetapi juga jenis, tipe dan kualitas pelayanan kesehatan. Menurut Lyer dan
Camp (2004) manfaat dokumentasi asuhan keperawatan dapat dilihat dari
berbagai aspek antara lain: aspek responsibilitas profesional, aspek
perlindungan hukum, aspek biaya, aspek jaminan mutu, aspek komunikasi,
aspek pendidikan, aspek penelitian, dan aspek akreditasi.

Untuk isu yang ketiga ialah belum optimalnya penyuluhan kesehatan


tentang vaksinasi Covid-19. Berdasarkan hasil pengamatan penulis yang juga
merupakan tim vaksinator didapatkan bahwa masih banyak masyarakat yang
tidak mau untuk divaksinasi dan jika ditanyakan apa penyebabnya mereka
mengatakan bahwa banyak isu yang tidak benar tentang vaksinasi.
Berdasarkan data yang diperoleh dari petugas P-Care vaksinasi bahwa dari
target capaian 3.361 adalah sebanyak 2.336 orang. Hal ini dikarenakan banyak
masyarakat yang masih belum mengetahui manfaat vaksinasi Covid-19.

Vaksinasi atau imunisasi bertujuan untuk membuat sistem kekebalan


tubuh seseorang mampu untuk mengenali dan dengan cepat melawan bakteri
atau virus penyebab infeksi. Tujuan yang ingin dicapai dengan pemberian
vaksin Covid-19 adalah menurunnya angka kesakitan dan kematian akibat virus
ini. Edukasi atau pendidikan merupakan segala upaya yang direncanakan untuk
mempengaruhi orang lain baik individu, kelompok atau masyarakat sehingga
mereka diharapkan akan mampu melakukan apa yang diharapkan oleh pelaku
pendidikan (Notoadmodjo, 2003). Maka dengan dilakukan peningkatan
penyuluhan kesehatan tentang manfaat Vaksinasi Covid 19 maka diharapkan
target vaksinasi akan tercapai.

Berdasarkan latar belakang tersebut diatas, maka penulis tertarik untuk


mengangkat isu tersebut dalam Rancangan Aktualisasi dalam Pelatihan Dasar
CPNS Tahun 2022 di BPSDM Provinsi Sumatera Utara.

1.2. Tupoksi organisasi

1.2.1. Tugas Pokok dan Fungsi Organisasi

Tugas Pokok Puskesmas berdasarkan Peraturan Menteri Kesehatan


Nomor 43 tahun 2019 Tentang Pusat Kesehatan Masyarakat adalah sebagai
berikut:

1. Puskesmas mempunyai tugas melaksanakan kebijakan kesehatan untuk


mencapai tujuan pembangunan kesehatan di wilayah kerjanya.
2. Puskesmas mengintegrasikan program yang dilaksanakannya dengan
pendekatan keluarga.
3. Pendekatan keluarga merupakan salah satu cara Puskesmas
mengintegrasikan program untuk meningkatkan jangkauan sasaran dan
mendekatkan akses pelayanan kesehatan di wilayah kerjanya dengan
mendatangi keluarga
Berdasarkan tugas pokok tersebut maka Pusat Kesehatan Masyarakat
memiliki fungsi sebagai berikut:

1. Penyelenggaraan Upaya Kesehatan Masyarakat (UKM) tingkat pertama di


wilayah kerjanya.
2. Penyelenggaraan Upaya Kesehatan Perorangan (UKP) tingkat pertama di
wilayah kerjanya.

1.2.2. Tugas Pokok dan Fungsi Profesi

Dalam menjalankan tugasnya, perawat memliki tugas pokok dan fungsi


sebagai berikut:

 Melakukan pengkajian keperawatan dasar kepada masyarakat.

 Melakukan pengkajian keperawatan dasar kepada individu

 Melakukan pengkajian keperawatan dasar kepada kelompok

 Melakukan konsultasi data pengkajian keperawatan dasar/lanjut.

 Merumuskan tujuan keperawatan pada individu dalam rangka


menyusun rencana.

 Menetapkan tindakan keperawatan pada individu dalam rangka


menyusun rencana tindakan keperawatan.

 Melaksanakan deteksi dini penemuan kasus baru pada individu dalam


rangka upaya promotif.

 Melakukan pendidikan kesehatan pada individu pasien.

 Mengajarkan keluarga untuk meningkatkan kesehatan anggota


keluarganya.

 Mengajarkan teknik kontrol infeksi pada masyarakat tentang penyakit


menular.

 Melakukan komunikasi terapeutik dalam memberikan asuhan


keperawatan.
 Melakukan resusitasi bayi baru lahir.

 Melakukan tatakelola keperawatan pada pasien.

 Melaksanakan dokumentasi perencanaan tindakan keperawatan dan


evaluasi keperawatan.

 Melaksanakan tugas lapangan di bidang kesehatan

 Melakukan supervisi lapangan.

1.3. Tujuan

Adapun tujuan dari laporan rancangan aktualisasi ini adalah sebagai


berikut:

1. Mengidentifikasi isu-isu yang terkait dengan tugas perawat di UPTD


Puskesmas Napagadung Laut Kabupaten Padang Lawas Utara.
2. Merancang gagasan kreatif untuk menyelesaikan isu utama (prioritas) di
UPTD Puskesmas Napagadung Laut Kabupaten Padang Lawas Utara.
3. Menerapkan kedudukan dan peran PNS dalam melaksanakan tugas dan
fungsi dalam jabatan Perawat Ahli Pertama di UPTD Puskesmas
Napagadung Laut Kabupaten Padang Lawas Utara.
4. Membentuk ASN yang menjadi seorang pelayan publik yang profesional
dan berkarakter dengan mengoptimalkan pelaksanaan asuhan
keperawatan.

1.4. Manfaat

1. Bagi penulis :

a. Terselesaikannya tugas akhir Diklat Latsar CPNS Golongan III

b. Meningkatkan pemahaman dan penerapan nilai-nilai dasar profesi ASN.

c. Mampu menyelesaikan isu terpilih secara efektif dan efisien.

2. Bagi Dinas Kesehatan

Dapat meningkatkan mutu pelayanan kepada masyarakat.


3. Bagi Kabupaten

Dapat meningkatkan data capaian daerah khususnya dalam bidang


kesehatan.
BAB II
IDENTIFIKASI DAN ANALISIS ISU
2.1 Identifikasi Isu
Menurut Regester dan Larkin (2003), isu adalah suatu kondisi atau
peristiwa baik di dalam maupun diluar organisasi, yang jika dibiarkan akan
mempunyai efek yang signifikan pada fungsi maupun kinerja organisasi di
masa yang akan datang. Lebih lanjut, dijelaskan bahwa isu
mempresentasikan suatu kesenjangan antara praktik organisasi dengan
harapan-harapan dari stakeholder. Maka secara singkat, dapat dikatakan
bahwa isu merupakan terminoloogi yang menggambarkan adanya masalah
dalam suatu organisasi yang membutuhkan penanganan. Selama tiga tahun
melaksanakan tugas pokok dan fungsi sebagai perawat di UPTD Puskesmas
Napagadung Laut Kabupaten Padang Lawas Utara, penulis menemukan
beberapa permasalahan yang berkaitan dengan keperawatan.
Pertama, kurangnya kesadaran masyarakat untuk memeriksakan
gejala penyakit Tuberkulosis Paru di Wilayah Kerja UPTD Puskesmas
Napagadung Laut Kabupaten Padang Lawas Utara.

Berdasarkan data yang diperoleh dari aplikasi SITB (Sistem Informasi


Tuberkulosis) terdata suspek TB adalah sebanyak 35 suspek, sedangkan
target yang ditetapkan adalah 88 suspek dan yang terdiagnosis TB Paru
Positif adalah sebanyak 4 orang. Padahal penyakit tuberculosis merupakan
salah satu penyakit yang menjadi prioritas pemerintah untuk penanganannya
dan merupakan salah satu indikator capaian Standar Pelayanan Minimal
(SPM).
Data Capaian TB Paru
100

80

60

40

20

0
Target Suspek Capaian Penderita TB positif

Gambar 1: Diagram Batang Data Capaian TB Paru


Untuk isu yang kedua ialah belum optimalnya pendokumentasian
asuhan keperawatan pada rekam medik pasien di UPTD Puskesmas
Napagadung Laut Kabupaten Padang Lawas Utara yaitu sebanyak 120 rekam
medik yang sudah lengkap pendokumentasian asuhan keperawatannya
sedangkan ada 350 status rekam medik pasien belum lengkap
pendokumentasian asuhan keperawatannya. Dokumentasi asuhan
keperawatan merupakan salah satu tugas pokok dan fungsi profesi perawat,
yang dimana pendokumentasian keperawatan merupakan bukti yang sah dan
dapat dipertanggungjawabkan dihadapan hukum.

Pendokumentasian Askep Pada Rekam


Medik Pasien
400
350
300
250
200
150
100
50
0
Lengkap Tidak Lengkap

Gambar 2: Diagram Batang Kelengkapan Dokumentasi Keperawatan


Untuk isu yang ketiga ialah belum optimalnya penyuluhan kesehatan
tentang vaksinasi Covid-19. Berdasarkan hasil pengamatan penulis yang juga
merupakan tim vaksinator didapatkan bahwa masih banyak masyarakat yang
enggan untuk divaksinasi dan jika ditanyakan apa penyebabnya mereka
mengatakan bahwa banyak isu yang tidak benar tentang vaksinasi.
Berdasarkan data yang diperoleh dari petugas P-Care vaksinasi bahwa dari
target capaian 3.361 adalah sebanyak 2.336 orang. Hal ini dikarenakan
banyak masyarakat yang masih belum mengetahui manfaat vaksinasi Covid-
19.

Data Capaian Vaksinasi Covid 19


4000
3500
3000
2500
2000
1500
1000
500
0
Target Capaian

Gambar 3: Diagram Batang Data Capaian Vaksinasi Covid 19

2.2 Analisis dan Penetapan Isu Terpilih

Analisis isu dilakukan dengan menggunakan metode Metode APKL dan


dilanjutkan dengan Metode USG. Metode ini digunakan untuk menguji
kelayakan suatu isu untuk dicarikan solusinya dalam kegiatan aktualisasi.
APKL singkatan dari Aktual, Problematika, Kekhalayakan, dan Layak. Aktual
yaitu penilaian isu yang paling Aktual artinya benar-benar terjadi dan sedang
hangat dibicarakan dalam masyarakat. Problematika yaitu isu yang memiliki
dimensi masalah yang kompleks, sehingga perlu dicarikan solusinya.
Kekhalayakan yaitu isu yang menyangkut hajat hidup orang banyak.
Sedangkan Layak yaitu isu yang masuk akal dan realistis serta relevan untuk
dimunculkan inisiatif pemecahan masalahnya. Berikut adalah tabel analisis isu
menggunakan metode APKL.

Tabel 1: Analisis Isu dengan Menggunakan Metode APKL

No Isu Kriteria Keterangan

A P K L

1 Kurangnya kesadaran masyarakat untuk √ √ √ √ Memenuhi


memeriksakan gejala penyakit Tuberkulosis
Paru di Wilayah Kerja UPTD Puskesmas
Napagadung Laut Kab. Padang Lawas Utara

2 Belum optimalnya pendokumentasian asuhan √ √ x √ Tidak memenuhi


keperawatan pada rekam medik pasien di
UPTD Puskesmas Napagadung Laut Kab.
Padang Lawas Utara

3 Belum Optimalnya penyuluhan kesehatan √ √ √ √ Memenuhi


pada masyarakat tentang manfaat Vaksinasi
Covid 19 di wilayah kerja UPTD Puskesmas
Napagadung Laut Kab. Padang Lawas Utara

Keterangan: A= Aktual P=Problematik K=Kekhalayakan L=keLayakan

Berdasarkan Tabel 1 diatas, isu nomor 1 memenuhi kriteria penetapan


isu APKL. Dimana kondisi yang terjadi saat ini adalah banyaknya masyarakat
yang masih belum mengetahui gejala penyakit Tuberkulosis (Aktual). Kondisi
tersebut dapat menyebabkan penyakit Tuberkulosis sulit untuk dieliminasi
(Problematik) yang berdampak kepada masyarakat (Kekhalayakan). Isu ini
realistis dan masuk akal,serta masih relevan untuk dicari solusi
pemecahannya dikarenakan penulis merupakan penanggung jawab program
Tuberkulosis di UPTD Puskesmas Napagadung Laut Kab. Padang Lawas
Utara.

Selanjutnya, untuk isu nomor 3 yakni, belum optimalnya penyuluhan


kesehatan kepada masyarakat tentang manfaat vaksinasi covid-19 di wilayah
kerja UPTD Puskesmas Napagadung Laut Kab. Padang Lawas Utara. Dimana
kondisi saat ini banyak masyarakat yang enggan melaksanakan vaksinasi
dikarenakan minim nya pengetahuan masyarakat (Aktual). Kondisi tersebut
mengakibatkan masih banyak masyarakat yang menolak untuk divaksinasi
(Problematik) hal ini tentu saja sangat mempersulit untuk memutus mata
rantai penyebaran virus Corona (kekhalayakan). Isu ini realistis dan masuk
akal serta masih relevan untuk dicari solusi pemecahannya diakarenakan
penulis merupakan salah satu tim Vaksinator di UPTD Puskesmas
Napagadung Laut Kab. Padang Lawas Utara.

Dari tabel 1 dapat dilihat terdapat dua isu yang memenuhi kriteria
APKL. Selanjutnya kedua isu tersebut akan dianalisis dengan menggunakan
metode USG. Metode USG merupakan salah satu cara menetapkan urutan
prioritas masalah dengan menggunakan metode skoring. Proses untuk
metode USG dilaksanakan dengan memperhatikan Urgensi dari masalah,
keseriusan masalah yang dihadapi dan kemungkinan berkembangnya
masalah tersebut semakin besar serta kemudahan dalam penyelesaian
masalah. Penetapan score issue USG dengan menggunakan skala Likert
menggunakan rentang nilai 1-5 dengan kriteria USG, yaitu Urgency
(keterdesakan), Seriousness (keseriusan) dan Growth (keterdampakan).
Adapun analisis USG dari kedua isu tersebut dapat dilihat pada tabel berikut:

Tabel 2. Penetapan Isu dengan Metode USG

No Isu Kriteria USG Jumlah Prioritas

U S G

1 Kurangnya kesadaran masyarakat untuk 5 5 5 15 I


memeriksakan gejala penyakit Tuberkulosis
Paru di wilayah kerja UPTD Puskesmas
Napagadung Laut Kab. Padang Lawas
Utara

2 Belum optimalnya penyuluhan kesehatan 3 4 4 11 II


tentang manfaat vaksinasi Covid 19 di
wilayah kerja UPTD Puskesmas
Napagadung Laut Kab. Padang Lawas
Utara

Dari tabel diatas dapat diketahui bahwa isu nomor 1 merupakan isu
prioritas pertama, sehingga isu tersebut akan diangkat dalam rancangan
aktualisasi ini yaitu “ Kurangnya Kesadaran Masyarakat Untuk Memeriksakan
Gejala Penyakit Tuberkulosis Paru di Wilayah Kerja UPTD Puskesmas
Napagadung Laut Kabupaten Padang Lawas Utara”. Adapun penjelasan dari
setiap komponen USG tersebut adalah sebagai berikut:

Pada komponen U (Urgency,ditetapkan nilai sebesar 5 poin, dengan


pertimbangan bahwa isu ini merupakan masalah yang sangat penting.
Kurangnya kesadaran masyarakat terhadap gejala penyakit Tuberkulosis
tentunya akan berdampak langsung terhadap kesehatan masyarakat yang
dimana penyakit Tuberkulosis ini merupakan penyakit yang cepat
penularannya. Pada komponen S (Seriousness) ditetapkan niali sebesar 5
poin dengan pertimbangan jika penyakit Tuberkulosis ini tidak segera
ditangani maka akan berdampak serius pada kondisi kesehatan pasien. Pada
komponen G (Growth), ditetapkan nilai sebesar 5 poin dengan pertimbangan
bahwa penyakit Tuberkulosis merupakan penyakit menular yang jika
dibiarkan akan menularkan ke banyak orang yang lain dan akan berakibat
fatal jika yang tertular adalah bayi dan balita maka akan berdampak serius
terhadap pertumbuhan dan perkembangannya.

Selanjutnya, penyebab isu prioritas dianalisis dengan menggunakan diagram


fishbone, sebagai berikut :

Kurangnya inovasi petugas kurangnya pengetahuan masyarakat tidak tersedianya alat TCM

Kurangnya kesadaran
Method
Man Machine masyarakat untuk
memeriksakan gejala
penyakit tuberculosis paru di
wilayah kerja UPTD
Puskesmas Napagadung
Laut Kab. Padang Lawas
Utara

Measure
Material

Environment

Kurangnya sanitasi lingkungan kurang optimalnya pemanfaatan faskes kurangnya perbekalan pot sputum

Gambar 4. Analisis Fishbone Ishikawa


2.3 Dampak Isu Terpilih

Hasil analisa menggunakan metode USG menunjukkan bahwa isu


prioritas dalam rancangan aktualisasi ini adalah “Kurangnya Kesadaran
Masyarakat Untuk Memeriksakan Gejala Penyakit Tuberkulosis Paru di
wilayah Kerja UPTD Puskesmas Napagadung Laut Kab. Padang Lawas
Utara”. Adapun dampak yang ditimbulkan jika isu tersebut tidak terselesaikan
adalah sebagai berikut:

1. Semakin banyak orang yang tertular penyakit Tuberkulosis.


2. Semakin banyak kasus Tuberkulosis yang tidak tertangani.
3. Program eliminasi Tuberkulosis tidak berjalan optimal.
4. Standar Pelayanan Minimal Puskesmas menjadi tidak optimal.
5. Jika pasien Tuberkulosis positif tidak minum obat sampai tuntas maka
akan menjadi resisten obat dan akan menularkan kuman resisten yang
akan mempersulit pemberantasan penyakit Tuberkulosis.
2.4 Role Model

Biodata singkat kepala UPTD Puskesmas Napagadung Laut Kabupaten


Padang Lawas Utara sebagai role model dalam rancangan akutualisasi ini
adalah sebagai berikut:

Nama : Latifah Nasution, SKM


NIP : 197312151993032003
Pangkat/Gol : Penata tk. I/ IIId
Jabatan : Kepala Puskesmas Napagadung Laut Kab. Padang
Lawas Utara

Adapun alasan kepala puskesmas menjadi Role Model karena menurut


penulis, beliau menggambarkan sosok pemimpin yang dapat dijadikan teladan
karena beliau memiliki jiwa kepemimpinan, disiplin dalam menjalankan tugas,
peduli terhadap staf, suka berbagi satu sama lain, berdedikasi tinggi dan juga
seseorang yang religius.
BAB III

STRATEGI PENYELESAIAN ISU TERPILIH

3.1. Penetapan Gagasan dan Kegiatan Kreatif


Adapun gagasan kreatif untuk menyelesaikan isu “Kurangnya Kesadaran
Masyarakat Untuk Memeriksakan Gejala Penyakit Tuberkulosis Paru di
wilayah Kerja UPTD Puskesmas Napagadung Laut Kabupaten Padang Lawas
Utara” yang diuraikan dalam kegiatan sebagai berikut:
1. Membuat penyuluhan kesehatan tentang penyakit Tuberkulosis di Desa
Tanjung Marulak Kab. Padang Lawas Utara.
2. Melaksanakan kegiatan Gencar Endus TB di Desa Tanjung Marulak Kab.
Padang Lawas Utara
3. Melaksanakan investigasi kontak di wialyah kerja UPTD Puskesmas
Napagadung Laut Kab. Padang Lawas Utara
4. Membentuk kader Kesehatan Tuberkulosis di desa Tanjung Marulak Kab.
Padang Lawas Utara.
5. Mengingatkan kepada pasien/PMO untuk rutin mengambil obat ke
Puskesmas Napagadung Laut Kab. Padang Lawas Utara.
6. Melakukan kampanye TOSS TB di Puskesmas Napagadung Laut Kab.
Padang Lawas Utara.
7. Melaporkan setiap temuan suspek dan kasus positif Tuberkulosis pada
aplikasi SITB.
3.2. Relevansi Rencana Kegiatan dengan Aktualisasi Agenda 2 ( Nilai-Nilai
Dasar ASN)
1. Berorientasi Pelayanan

Berorientasi pada pelayanan dimaksudkan agar ASN dalam


melaksanakan tugas pekerjaannya lebih mengedepankan pemberian
pelayanan yang terbaik kepada masyarakat (publik). Sebagai aparat birokrasi
pemerintah, dalam memberikan pelayanan kepada publik maka ASN sudah
seharusnya berorientasi kepada pemenuhan kepuasan pengguna layanan
(customer service) melalui pelayanan prima.
2. Akuntabel
Dalam hal ini, akuntabel atau akuntabilitas adalah kewajiban
pertanggungjawaban yang harus dicapai sesuai dengan tanggung jawab yang
menjadi amanahnya baik selaku individu, kelompok atau institusi. Akuntabel
dimaksudkan agar ASN dalam melaksanakan tugas secara jujur, bertanggung
jawab, cermat, disiplin dan berintegritas tinggi. Melalui nilai-nilai akuntabilitas
tersebut, bertujuan untuk membentuk sikap dan perilaku ASN dengan
mengedepankan kepentingan publik, imparsial, dan berintegritas. Dalam hal
ini, akuntabilitas publik berfungsi untuk menyediakan kontrol demokratis,
mencegah korupsi dan penyalahgunaan kekuasaan, serta meningkatkan
efisiensi dan efektivitas.
3. Kompeten
kompeten, yang berarti kecakapan atau keterampilan yang dimiliki
seseorang dalam bidangnya. Seorang ASN sudah seharusnya kompeten atau
memiliki kecakapan dan ketrampilan dalam menjalankan tugas dan pekerjaan
yang diembannya. Seseorang dianggap kompeten apabila mereka dapat
melaksanakan tugas-tugas tertentu secara profesional. Kompeten berkaitan
erat dengan profesionalisme. Profesionalisme ASN merupakan aspek penting
dalam upaya meningkatkan kualitas layanan publik sesuai dengan agenda
reformasi birokrasi. Untuk itu, pengelolaan ASN yang profesional harus
didasarkan pada kualitas, kompetensi, dan hasil penilaian kinerjanya,
sehingga ASN dapat mendukung secara optimal kinerja organisasi sesuai
tugas dan fungsinya masing-masing.
4. Harmonis
ASN diharapkan bersikap harmonis dalam lingkungan kerjanya.
Perilaku yang harmonis tergambar dengan sikap saling menghargai dan
peduli dengan sesamanya. Terciptanya harmonisasi dalam lingkup organisasi
dapat membangun lingkungan kerja yang kondusif, yang pada akhirnya
berefek kepada keberhasilan pencapaian tujuan, tugas dan fungsi organisasi
5. Loyal
Loyal atau loyalitas, yang bermakna pada kesetiaan atau kepatuhan.
Dalam hal ini, loyalitas dari ASN ditujukan dari sikap dan perilaku yang
memegang teguh ideologi Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945, setia
kepada Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) serta pemerintahan yang
sah, menjaga nama baik sesama ASN, pimpinan, instansi dan negara, serta
menjaga rahasia jabatan negara. Sebagaimana dimaklumi, ASN adalah
pekerja yang digaji oleh negara. Oleh karena itu, sikap dan perilakunya harus
memegang teguh ideologi negara, yaitu Pancasila dan Undang-Undang Dasar
1945, serta setia kepada negara serta pemerintahan yang sah.
6. Adaptif
Adaptif, atau mudah menyesuaikan diri dengan keadaan. Dalam hal ini,
seorang ASN hendaknya selalu mengembangkan kreativitas dan terus
berinovasi dalam menyikapi perubahan-perubahan yang terjadi. ASN juga
dituntut untuk selalu proaktif dalam menghadapi setiap perubahan yang terjadi
sehingga tidak menghalangi tugas dan tanggung jawab yang diembannya,
utamanya yang berkaitan dengan pelayanan publik.
7. Kolaboratif
Sikap kolaboratif ditunjukkan dengan memberi kesempatan kepada
berbagai pihak untuk berkontribusi, terbuka dalam bekerja sama untuk
menghasilkan nilai tambah, dan menggerakkan pemanfaatan berbagai
sumber daya untuk tujuan bersama. Nilai ini diperlukan sebagai upaya dari
pemecahan masalah dengan membangun kerja sama yang sinergis, baik
antar sesama ASN maupun antar Kementerian/Lembaga atau Pemerintah
daerah.
Tabel 3. Relevansi Rencana Aktualisasi Dikaitkan Dengan Agenda 2
(Kedudukan dan peran ASN dalam NKRI)

Isu Nilai Dasar ASN BerAKHLAK

Kurangnya kesadaran masyarakat untuk Berorientasi pelayanan:


memeriksakan gejala penyakit Tuberkulosis
Paru di wilayah kerja UPTD Puskesmas Isu ini dapat direlevansikan dengan nilai
Napagadung Laut dasar ASN Berorientasi pelayanan yaitu
dengan meningkatkan kesadaran
masyarakat terhadap gejala penyakit TB.
Dalam rancangan aktualisasi ini diharapkan
dapat menerapkan panduan perilaku
Berorientasi pelayanan seperti memahami
dan memenuhi kebutuhan masyarakat.

Akuntabel:

Isu ini dapat direlevansikan dengan nilai


dasar ASN Akuntabel yaitu dengan
menjalankan kewajiban sebagai seorang
perawat dan penanggung jawab program TB.
Dalam rancangan aktualisasi ini dihapakan
mampu menerapkan panduan perilaku
akuntabel seperti melaksanakan tugas
dengan jujur, bertanggungjawab,
cermat,disiplin dan berintegritas tinggi.

Kompeten:

Isu ini dapat direlevansikan dengan niali


dasar ASN Kompeten yaitu dengan
memberikan pengetahuan masyarakat
tentang penyakit TB Paru yang merupakan
salah satu kompetensi perawat. Dalam
rancangan aktulaisasi ini diharapkan mampu
menerapkan panduan perilaku salah satunya
membantu orang lain belajar.

Harmonis:

Isu ini dapat dikaitkan dengan nilai dasar


ASN Harmonis yaitu menghargai setiap klien
dengan tidak membeda-bedakan latar
belakangnya. Dalam rancangan aktualisasi
ini diharapkan penerpan panduan perilaku
Harmonis seperti menghargai setiap orang
apapun latar belakangnya.

Loyal:

Isu ini dapat dikaitkan dengan nilai dasar


ASN Loyal yaitu dengan melakukan kegiatan
rancangan aktualisasi ini berarti kita sudah
memegang teguh ideologi Pancasila, UUD
tahun 1945, setia pada NKRI.

Adaptif:

Isu ini dapat dikaitkan dengan nilai dasar


ASN Adaptif yaitu dengan melakukan
berbagai kegiatan inovatif untuk
mengeliminasi Tuberkulosis. Dalam
rancangan aktualisasi ini diharapkan dapat
menerapkan panduan perilaku Adaptif
seperti bertindak proaktif.

Kolaboratif:

Isu ini dapat dikaitkan dengan niali dasar


ASN Kolaboratif yaitu saya melakukan
kolaborasi dengan petugas analis
laoboratorium dalam pemeriksaan dahak
pasien. Dalam rancangan aktualisasi ini
diharapkan panduan perilaku kolaboratif
seperti terbuka dalam berkerja sama untuk
menghasilkan niali tambah.

3.3. Relevansi Rencana Aktualisasi Dikaitkan Dengan Agenda 3


(Kedudukan dan peran ASN dalam NKRI)
1. Manajemen ASN
Manajemen ASN perlu diarahkan guna menjamin penyelenggaraan
tugas dapat berdaya guna, dan berhasil guna. Manajemen PNS merupakan
keseluruhan upaya pemerintah dalam meningkatkan efisiensi, efektifitas,
derajat profesioanalisme, penyelenggaraan tugas, fungsi dan kewajiban
kepegawaian yang meliputi perencanaan, pengadaan, pengembangan
kualitas, penempatan, promosi, pengajian, kesejahteraan, dan pemberhentian
PNS.
2. Smart ASN
Seorang ASN harus mampu menghadapi perubahan dalam bidang
digitalisasi yaitu pembangunan dan persiapan kebutuhan SDM talenta digital.
Seorang ASN harus mampu mengetahui, memahami, dan mengguanakan
perangkat keras dan perangkat lunak. Dalam bermedia digital seorang ASN
harus memiliki etika bermedia digital dengan menghargai setiap pengguna
digital dan juga agar ASN tidak terpengaruh dengan hoax yang beredar
apalagi sampai membuat atau menciptakan hoax yang akan membuat
perpecahan bangsa.
Dalam mewujudkan Smart ASN maka nilai-nilai yang harus dimiliki
seorang ASN adalah integritas, nasionalisme, wawasan global, IT dan
bahasa asing, hospitality, networking, dan enterpreunership.

Tabel 4. Relevansi Rencana Aktualisasi Dikaitkan dengan Agenda 3 (Kedudukan dan


Peran PNS dalam NKRI)

Isu Kedudukan dan Peran PNS dalam NKRI

Kurangnya kesadaran 1. Manajemen ASN


masyarakat untuk
Isu ini dapat diidentifikasikan dengan Manajemen ASN
memeriksakan penyakit terkait dengan penanggung jawab program TB yang
Tuberkulosis Paru di kurang dapat memahami perubahan-perubahan
wilayah kerja UPTD (inovasi) agar kesadaran masyarakat untuk
Puskesmas Napagadung memeriksakan penyakit Tuberkulosis dapat optimal.
Laut Kab. Padang Lawas
Utara 2. Smart ASN

Isu ini dapat diidentifikasi dengan Smart ASN terkait


dengan kecakapan dan kemampuan penanggung
jawab program TB dalam melaporkan kasus
Tuberkulosis pada aplikasi SITB.
3.4. Rancangan Aktualisasi
Rancangan aktualisasi kegiatan kreatif adalah meliputi tahapan kegiatan , output, keterkaitan substansi mata pelatihan,
keterkaitan dengan tujuan dan sasaran organisasi dan nilai organisasi. Adapun rancangan aktualisasi kegiatan dijabarkan pada
tabel berikut.
Gagasan Kreatif : Peningkatkan Kesadaran Masyarakat Untuk Memeriksakan Gejala Penyakit Tuberkulosis di
Wilayah Kerja UPTD Puskesmas Napagadung Laut Kabupaten Padang Lawas Utara.

Tabel 5. Uraian Rencana Aktualisasi

No Kegiatan Core Values Panduan Perilaku Kata Kunci Deskripsi Penerapan Nilai Dasar BerAKHLAK (Uraian
BerAKHLAK Aktualisasi Core Values BerAKHLAK)

1 Membuat penyuluhan Berorientasi Memahami dan memenuhi Kepuasan Saya membuat dan menyebarkan undangan penyuluhan
kesehatan di desa pelayanan kebutuhan masyarakat
Tanjung Marulak Kab.
Padang Lawas Utara Akuntabel Melaksanakan tugas dengan Integritas Saya membuat materi dan media penyuluhan
jujur,bertanggungjawab,cerm
at,disiplin dan berintegritas
tinggi

Kompeten Membantu orang lain belajar Pertolongan Saya memberikan penjelasan tentang penyakit TB Paru

Harmonis Menghargai setiap orang Responsif Saya Melaksanakan penyuluhan kesehatan tanpa
apapun latar belakangnya membeda-bedakan suku,agama,ras, dan golongan

Loyal Memegang teguh ideologi Komitmen Dengan membuat penyuluhan kesehatan saya telah
negara berkontribusi untuk kemajuan bangsa

Adaptif Bertindak proaktif Proaktif Saya menanyakan hal-hal apa saja yang kurang dimengerti
masyarakat dengan penjelasan yang saya berikan.
No Kegiatan Core Values Panduan Perilaku Kata Kunci Deskripsi Penerapan Nilai Dasar BerAKHLAK (Uraian
BerAKHLAK Aktualisasi Core Values BerAKHLAK)

Kolaboratif Memberi kesempatan Kontribusi Saya bekerjasama dengan kepala desa dalam
kepada pihak lain untuk menyebarkan undangan penyuluhan
berkontibusi

2 Melaksanakan kegiatan Berorientasi Ramah, cekatan, solutif dan Memberikan Saya membawa pot sputum dalam melakukan kunjungan
Gencar Endus TB Pelayanan dapat diandalkan solusi ke masyarakat
(Gerakan Pencarian dan
Penemuan Suspek Akuntabel Menggunakan kekayaan dan Tanggung Saya membuat permintaan perbekalan penjaringan kasus
Tuberkulosis) di desa barang milik Negara secara jawab TB ke Dinas Kesehatan Kab. Padang Lawas Utara seperti
Tanjung Marulak Kab. bertanggung jawab,efektif pot sputum, reagen dan kaca slide
Padang Lawas Utara dan efisien

Kompeten Melaksanakan tugas dengan Berkualitas Saya mendatangi rumah masyarakat sekitar yang
kualitas terbaik berdekatan dengan pasien TB

Harmonis Membangun lingkungan Kondusif Saya bekerjasama dengan petugas Laboratorium dalam
kerja yang kondusif pemeriksaan dahak pasien

Loyal Menjaga rahasia jabatan dan Kesetiaan Saya merahasiakan identitas pasien Tuberkulosis
negara

Adaptif Terus berinovasi dan Inovasi saya menyarankan kepada pasien tuberculosis agar tidak
mengembangkan kreatifitas membuang dahak sembarangan

Kolaboratif Menggerakkan pemanfaatan Sumber daya Saya bekerjasama dengan petugas analis dalam
berbagai sumber daya untuk pemeriksaan dahak.
tujuan bersama

3 Melaksanakan Berorientasi Ramah, cekatan,solutif dan Memberikan Saya melaksanakan pelacakan kasus Tuberkulosis di
investigasi kontak di pelayanan dapat diandalkan solusi lingkungan sekitar tempat tinggal pasien positif TB
wilayah kerja UPTD
Puskesmas Akuntabel Melaksanakan tugas dengan Integritas Saya menanyakan kepada orang disekitar rumah pasien
jujur,bertanggung
No Kegiatan Core Values Panduan Perilaku Kata Kunci Deskripsi Penerapan Nilai Dasar BerAKHLAK (Uraian
BerAKHLAK Aktualisasi Core Values BerAKHLAK)

Napagadung Laut Kab. jawab,cermat,disiplin dan apakah ada yang menderita batuk lebih dari dua minggu
Padang Lawas Utara berintegritas tinggi

Kompeten Meningkatkan kompetensi Kompetensi Saya melaksanakan pelacakan suspek Tuberkulosis sesuai
diri untuk menjawab dengan SOP investigasi kontak
tantangan yang selalu
berubah

Harmonis Menghargai setiap orang Responsive Saya mengikutsertakan rekan kerja yang bisa berbahasa
apapun latar belakangnya daerah untuk menerjemahkan masyarakat yang tidak
lancer berbahasa Indonesia

Loyal Menjaga rahasia jabatan dan Kesetiaan Saya tidak akan mempublikasikan identitas pasien kepada
negara orang lain.

Adaptif Cepat menyesuaikan diri Adaptasi Saya mengumpulkan pot sputum dan memasukkannya ke
menghadapi perubahan termos vaksin dan dibawa ke laboratorium TCM

Kolaboratif Terbuka dalam bekerjasama Keterbukaan Saya melakukan kolaborasi dengan penanggung jawab
untuk menghasilkan nilai program yang lain jika menemukan pasien dalam kondisi
tambah kesehatan tertentu

4 Membentuk kader Berorientasi Melakukan perbaikan tiada Inovatif Saya membentuk kader kesehatan yang dibekali dengan
kesehatan Jalaki TB pelayanan henti pengetahuan seputar penyakit Tuberkulosis
(pencarian suspek TB)
di 1 desa Tanjung Akuntabel Melaksanakan tugas dengan Integritas Saya menanyakan kepada masyarakat yang bersedia dan
Marulak Kab. Padang jujur,bertanggungjawab, sukarela untuk menjadi kader kesehatan TB
Lawas Utara cermat,disiplin dan
berintegritas tinggi

Kompeten Membantu orang lain belajar Edukasi Saya membuat jadwal pertemuan dengan kader kesehatan
TB
No Kegiatan Core Values Panduan Perilaku Kata Kunci Deskripsi Penerapan Nilai Dasar BerAKHLAK (Uraian
BerAKHLAK Aktualisasi Core Values BerAKHLAK)

Harmonis Membangun lingkungan Lingkungan Saya menanyakan kepada para kader kesehatan hal-hal
kerja yang kondusif kerja apa saja yang masih belum dipahami

Loyal Memegang teguh ideology Kesetiaan Saya menghimbau kepada kader kesehatan untuk selalu
negara konsisten dalam melaksanakan kegiatan dan segera
melaporkan kepada saya apabila ada mencurigai suspek
TB

Adaptif Terus berinovasi dan Inovatif Saya akan mensosialisasikan tanda dan gejala penyakit TB
mengembangkan kreatifitas dengan media yang menarik seperti leaflet,poster, dan lain-
lain

Kolaboratif Menggerakkan pemanfaatan Sumber daya Saya memotivasi kader agar berperan aktif dalam
berbagai sumber daya untuk penanganan penyakit Tuberkulosis
tujuan bersama

5 Memantau pasien Berorientasi Memahami dan memenuhi Kepuasan Saya memberikan OAT kepada pasien secara gratis
minum obat pelayanan kebutuhan masyarakat

Akuntabel Tidak menyalahgunakan Akuntabilitas Saya menjaga rahasia identitas pasien TB


kewenangan jabatan

Kompeten Meningkatkan kompetensi Kompetensi Saya memberikan OAT kepada pasien sesuai dengan
diri untuk menjawab perhitungan dosis yang tepat
tantangan yang selalu
berubah

Harmonis Menghargai setiap orang Responsive Saya memberikan OAT tanpa membedakan latarbelakang
apapun latar belakangnya pasien

Loyal Menjaga rahasia jabatan dan Kesetiaan Saya tidak akan membocorkan identitas pasien kepada
negara pihak lain yang tidak berkepentingan
No Kegiatan Core Values Panduan Perilaku Kata Kunci Deskripsi Penerapan Nilai Dasar BerAKHLAK (Uraian
BerAKHLAK Aktualisasi Core Values BerAKHLAK)

Adaptif Bertindak proaktif Proaktif Saya memantau pasien yang tidak datang mengambil obat
dan akan mengantarkan kerumahnya

Kolaboratif Terbuka dalam bekerjasama Kerjasama Saya memotivasi keluarga agar berperan aktif untuk
untuk menghasilkan nilai mengingatkan pasien minum obat
tambah

6 Berorientasi Melakukan perbaikan tiada Berinovasi Saya memberikan edukasi kesehatan sebelum pasien
pelayanan henti pulang tentang penyakit TB kepada orang yang berkunjung
Melakukan kampanye ke Puskesmas
TOSS TB (Temukan
Obati Sampai Sembuh) Akuntabel Menggunakan kekayaan dan Akuntabilitas Saya mengajak masyarakat untuk melaksanakan senam
kepada pasien yang barang milik negara secara TOSS TB
berkunjung ke bertanggungjawab,efektif
Puskesmas dan efisien
Napagadung Laut Kab.
Padang Lawas Utara Kompeten Melaksanakan tugas dengan Pelayanan Saya melaksanakan kegiatan sesuai dengan kompetensi
kualitas terbaik berkualitas

Harmonis Membangun lingkungan Kondusif Saya bekerjasama dengan penanggung jawab program yg
kerja yang kondusif lainnya

Loyal Menjaga rahasia jabatan dan Kesetiaan Saya tidak akan membeberkan data informasi pasien
negara kepada orang lain

Kolaboratif Terbuka dalam bekerja sama Kerjasama Saya berkolaborasi dengan penanggung jawab program
untuk menghasilkan nilai yang lainnya
tambah

7 Melaporkan setiap Berorientasi Ramah,cekatan,solutif dan Responsive Saya mengentri data temuan suspek TB dan pasien TB
temuan suspek TB dan pelayanan dapat diandalkan aktif
No Kegiatan Core Values Panduan Perilaku Kata Kunci Deskripsi Penerapan Nilai Dasar BerAKHLAK (Uraian
BerAKHLAK Aktualisasi Core Values BerAKHLAK)

Pasien TB aktif di Akuntabel Melaksanakan tugas dengan Integritas Saya mengentri data pasien dengan benar dan sesuai
aplikasi SITB (Sistem jujur,bertanggung dengan kondisi pasien
Informasi Tuberkulosis) jawab,cermat,disipin dan
berintegritas tinggi

Kompeten Meningkatkan kompetensi Kompetensi Saya mengikuti pelatihan cara pengisian data di aplikasi
diri untuk menjawab SITB
tantangan yang selalu
berubah

Harmonis Membangun lingkungan Kondusif Saya berperan aktif dalam pelaporan data kasus TB
kerja yang kondusif

Loyal Memegang teguh ideologi Kesetiaan Saya melaksanakan tugas dengan penuh kesetiaan kepada
negara NKRI

Adaptif Cepat menyesuaikan diri Adaptasi Saya cepat belajar menggunakan aplikasi SITB
menghadapi perubahan

Kolaboratif Memberi kesempatan Kolaboratif Saya menjalin kerjasama yang baik dengan petugas
kepada berbagai pihak untuk farmasi tentang pengeluaran OAT dan logistik TB
berkontribusi
3.5. Rencana Jadwal Aktualisasi

Rencana pelaksanaan/aktualisasi kegiatan selama masa habituasi adalah 30 hari dengan kegiatan sebagai berikut :

Tabel 6
Rencana Pelaksanaan Aktualisasi

April Mei
Minggu Minggu ke
No Kegiatan
ke
3 4 1 2 3

1. Membuat penyuluhan kesehatan tentang penyakit Tuberkulosis di Desa Tanjung Marulak Kab. Padang Lawas Utara.

2. Melaksanakan kegiatan Gencar Endus TB di Desa Tanjung Marulak Kab. Padang Lawas Utara

3. Melaksanakan investigasi kontak di wialyah kerja UPTD Puskesmas Napagadung Laut Kab. Padang Lawas Utara

4. Membentuk kader Kesehatan Tuberkulosis di desa Tanjung Marulak Kab. Padang Lawas Utara.

5 Memantau pasien minum obat

6 Melakukan kampanye TOSS TB di Puskesmas Napagadung Laut Kab. Padang Lawas Utara.

7 Melaporkan setiap temuan suspek dan kasus positif Tuberkulosis pada aplikasi SITB.
BAB IV

AKTUALISASI, HABITUASI, DAN KOMPETENSI BIDANG TUGAS

4.1 Kegiatan Aktualisasi Dan Habituasi


1. Daftar Kegiatan Aktualisasi Dan Habituasi
Kegiatan aktualisasi berdasarkan nilai-nilai dasar ASN BerAKHLAK yaitu
Berorientasi Pelayanan, Akuntabel, Kompeten, Harmonis, Loyal, Adaptif dan
Kolaboratif yang dilaksanakan pada UPTD Puskesmas Napagadung Laut
Kabupaten Padang Lawas Utara. Dalam pelaksanan kegiatan aktualisasi ini
didasarkan pada rancangan aktualisasi yang telah disusun, kemudian
dijadikan suatu habituasi dalam menjalankan tugas dan jabatan sesuai
dengan tugas pokok dan fungsi di UPTD Puskesmas Napagadung Laut
Kabupaten Padang Lawas Utara. Kegiatan aktualisasi dilaksanakan dalam
waktu kurang lebih 1 (satu) bulan. Dalam pelaksanaan aktualisasi di semua
kegiatan, penulis selalu berkoordinasi dengan mentor dan coach. Kegiatan
aktualisasi dilaksanakan berdasarkan jadwal kegiatan sebagai berikut:
Tabel 7. Kegiatan Aktualisasi dan Habituasi

No Kegiatan Waktu Keterangan


pelaksanaan
1 Melakukan penyuluhan kesehatan 18 April s.d 23 April Telah dilaksanakan
tentang penyakit Tuberkulosis paru 2022
2 Melaksanakan investigasi kontak 25 April s.d 30 April Telah dilaksanakan
2022
3 Membentuk kader TB 25 April s.d 30 April Telah dilaksanakan
2022
4 Melaksanakan gerakan pencarian 09 Mei s.d 14 Mei Telah dilaksanakan
dan penemuan suspek TB 2022
5 Memantau pasien meminum obat 09 Mei s.d 14 Mei Telah dilaksanakan
secara rutin 2022
6 Melaksanakan Kampanye Toss TB 17 Mei s.d 21 Mei Telah dilaksanakan
2022
7 Melaporkan setiap temuan suspek 17 Mei s.d 21 Mei Telah dilaksanakan
dan kasus positif Tuberkulosis pada 2022
aplikasi SITB

35
4.2 Capaian Kegiatan Aktualisasi dan Habituasi

Berikut uraian pelaksanaan kegiatan aktualisasi di masa habituasi beserta


capaian kegiatan dan tahapan kegiatan yang diuraikan pada tabel berikut:

Kegiatan 1

Tabel 8. Matrix Aktualisasi Kegiatan 1

N Kegiatan 1 Melaksanakan penyuluhan kesehatan tentang penyakit


o tuberculosis paru
Tanggal 18 April s.d 23 April 2022
Lampiran 1. Foto
Dokumentasi 2. Undangan penyuluhan
3. Testimoni
Output Meningkatnya pengetahuan masyarakat terhadap penyakit
Tuberkulosis Paru
a. Capaian Kegiatan pada Tahapan Kegiatan
Dalam kegiatan ini saya telah melakukan konsultasi dengan mentor secara
tatap muka dan mendengarkan arahan dan bimbingan yang telah diberikan
kepada saya. Kegiatan penyuluhan merupakan salah satu kegiatan penting
yang harus dilaksanakan dalam upaya peningkatan pengetahuan dan
kesadaran masyarakat dalam bidang kesehatan khususnya penyakit
Tuberkulosis Paru. Dengan terlaksananya kegiatan penyuluhan tentang
penyakit Tuberkulosis diharapkan agar terjadi peningkatan kesadaran
masyarakat untuk memeriksakan gejala penyakit Tuberkulosis ke Puskesmas
Napagadung Laut Kab. Padang Lawas Utara.
b. Capaian penerapan BerAKHLAK:
- Berorientasi Pelayanan
Memberikan penyuluhan kesehatan dengan memahami dan memenuhi
kebutuhan masyarakat
- Akuntabel
Melaksanakan tugas penyuluhan dengan jujur dan bertanggung jawab
- Kompeten
Dengan memberikan penyuluhan kita sudah membantu orang lain belajar
- Harmonis
Penyuluhan kesehatan merupakan salah satu bentuk sikap senang membantu
orang lain
- Loyal
Melaksanakan penyuluhan kesehatan merupakan salah satu bentuk kesetiaan
terhadap NKRI
- Adaptif
Melaksanakan penyuluhan artinya kita sudah Bertindak Proaktif
- Kolaboratif
Melakukan koaborasi dengan rekan sejawat

36
Tahapan Bukti Capaian kegiatan
Kegiatan
Meminta izin,
saran, dan
arahan dari
kepala
Puskesmas
mengenai
pelaksanaan
penyuluhan TB
Paru
(Senin, 18 April
2022)

Membuat media
penyuluhan
(leaflet)
(Senin, 18 April
2022)

37
membagikan
undangan
dengan kepala
desa
(Selasa, 19 April
2022)

Membagikan
undangan
penyuluhan pada
masyarakat
(Selasa, 19 April
2022)

38
Melaksanakan
penyuluhan
(Rabu, 20 April
2022)

Melaksanakan
tanya jawab
dengan peserta
penyuluhan

39
Daftar Hadir
peserta
penyuluhan

Testimoni
kegiatan

40
c. Manfaat
Kegiatan ini bermanfaat untuk menambah pengetahuan
masyarakat dalam mengenali gejala penyakit Tuberkulosis
paru dan agar masyarakat dapat meningkat kesadaran dan
kemauannya untuk datang berobat ke Puskesmas.
d. Dampak
Jika kegiatan ini tidak dilakukan maka penyakit Tuberkulosis
paru akan semakin sulit dieliminasi dan orang yang tertular
juga akan semakin banyak.
e. Kontribusi terhadap tujuan organisasi:
Kegiatan ini benar memiliki tujuan terhadap organisasi yaitu
menjadikan masyarakat sehat secara mandiri sehingga
masyarakat akan semakin mampu untuk memanfaatkan
fasilitas kesehatan dalam memeriksakan kesehatannya.
f. Penguatan nilai organisasi:
Kegiatan ini terbukti bisa meningkatkan nilai organisasi yaitu
disiplin, objektif,loyalitas, optimis dan kreatif
KARTU BIMBINGAN AKTUALISASI MENTOR
NAMA : ELIS MARLINA, S.Kep.,Ns
PESERTA
NIP : 198903042019032016
UNIT KERJA : UPTD PUSKESMAS NAPAGADUNG LAUT KAB. PALUTA
JABATAN : PERAWAT AHLI PERTAMA
ISU : KURANGNYA KESADARAN MASYARAKAT UNTUK
MEMERIKSAKAN PENYAKIT TUBERKULOSIS PARU DI
WILAYAH KERJA UPTD PUSKESMAS NAPAGADUNG LAUT
KAB. PADANG LAWAS UTARA
GAGASAN : PENINGKATAN KESADARAN MASYARAKAT UNTUK
MEMERIKSAKAN PENYAKIT TUBERKULOSIS PARU DI
WILAYAH KERJA UPTD PUSKESMAS NAPAGADUNG LAUT
KAB. PADANG LAWAS UTARA
KEGIATAN 1 : MELAKUKAN PENYULUHAN KESEHATAN TENTANG
PENYAKIT TUBERKULOSIS PARU PADA MASYARAKAT

PENYELESAIAN KEGIATAN CATATAN MENTOR PARAF


MENTOR
TAHAPAN KEGIATAN:

1. Meminta izin, saran, dan arahan


dari kepala Puskesmas mengenai
pelaksanaan penyuluhan
2. Membuat media penyuluhan
3. Membuat undangan penyuluhan
4. Berkoordinasi dan membagikan
undangan dengan kepala desa
mengenai kegiatan penyuluhan
5. Membagikan undangan pada
masyarakat
6. Melaksanakan kegiatan
penyuluhan

41
Output kegiatan terhadap pemecahan
isu

Meningkatnya pengetahuan masyarakat


untuk memeriksakan penyakit TB paru
Keterkaitan Substansi Mata Pelatihan
Agenda 2:
Berorientasi Pelayanan
Memberikan penyuluhan kesehatan
dengan memahami dan memenuhi
kebutuhan masyarakat
Akuntabel
Melaksanakan tugas penyuluhan dengan
jujur dan bertanggung jawab
Kompeten
Dengan memberikan penyuluhan kita
sudah membantu orang lain belajar
Harmonis
Penyuluhan kesehatan merupakan salah
satu bentuk sikap senang membantu
orang lain
Loyal
Melaksanakan penyuluhan kesehatan
merupakan salah satu bentuk kesetiaan
terhadap NKRI
Adaptif
Melaksanakan penyuluhan artinya kita
sudah Bertindak Proaktif
Kolaboratif
Sebelum melakukan penyuluhan saya
berkolaborasi dengan kepala desa

Keterkaitan Substansi Agenda 3:


Manajemen ASN
Melaksanakan kegiatan
penyuluhandengan memegang teguh
fungsi ASN sebagai pelayan publik
Smart ASN
Melaksanakan kegiatan penyuluhan
dengan sikap profesionalisme dan
berintegritas
Kontribusi Terhadap Tujuan
Organisasi

Dengan terlaksananya kegiatan


penyuluhan kesehatan tentang
Tuberkulosis Paru maka kegiatan ini
memiliki kontribusi terhadap tujuan
organisasi Puskesmas Napagadung Laut
yaitu menjadikan masyarakat sehat dan
mandiri di wilayah kerja UPTD
Puskesmas Napagadung Laut.

42
Penguatan Nilai Organisasi

Kegiatan penyuluhan kesehatan tentang


TB Paru Memberikan penguatan pada
nilai organisasi Puskesmas Napagadung
Laut yaitu, disiplin, objektif, loyalitas,
optimis dan kreatif.

KARTU BIMBINGAN AKTUALISASI COACH


NAMA : ELIS MARLINA, S.Kep.,Ns
PESERTA
NIP : 198903042019032016
UNIT KERJA : UPTD PUSKESMAS NAPAGADUNG LAUT KAB. PALUTA
JABATAN : PERAWAT AHLI PERTAMA
ISU : KURANGNYA KESADARAN MASYARAKAT UNTUK
MEMERIKSAKAN PENYAKIT TUBERKULOSIS PARU DI
WILAYAH KERJA UPTD PUSKESMAS NAPAGADUNG LAUT
KAB. PADANG LAWAS UTARA
GAGASAN : PENINGKATAN KESADARAN MASYARAKAT UNTUK
MEMERIKSAKAN PENYAKIT TUBERKULOSIS PARU DI
WILAYAH KERJA UPTD PUSKESMAS NAPAGADUNG LAUT
KAB. PADANG LAWAS UTARA
KEGIATAN 1 : MELAKUKAN PENYULUHAN KESEHATAN TENTANG
PENYAKIT TUBERKULOSIS PARU PADA MASYARAKAT

PENYELESAIAN KEGIATAN CATATAN COACH WAKTU DAN


MEDIA
COACHING
TAHAPAN KEGIATAN: 23 April 2022
1. Meminta izin, saran, dan arahan Via Whatsapp
dari kepala Puskesmas
mengenai pelaksanaan
penyuluhan
2. Membuat media penyuluhan
3. Membuat undangan penyuluhan
4. Berkoordinasi dan membagikan
undangan dengan kepala desa
mengenai kegiatan penyuluhan
5. Membagikan undangan kepada
masyarakat
6. Melaksanakan kegiatan
penyuluhan
Output kegiatan terhadap
pemecahan isu

Meningkatnya pengetahuan Masyarakat


Tentang Penyakit Tuberkulosis Paru
Keterkaitan Substansi Mata Pelatihan

Agenda 2:
Berorientasi Pelayanan

43
Memberikan penyuluhan kesehatan
dengan memahami dan memenuhi
kebutuhan masyarakat
Akuntabel
Melaksanakan tugas penyuluhan
dengan jujur dan bertanggung jawab
Kompeten
Dengan memberikan penyuluhan kita
sudah membantu orang lain belajar
Harmonis
Penyuluhan kesehatan merupakan
salah satu bentuk sikap senang
membantu orang lain
Loyal
Melaksanakan penyuluhan kesehatan
merupakan salah satu bentuk kesetiaan
terhadap NKRI
Adaptif
Melaksanakan penyuluhan artinya kita
sudah Bertindak Proaktif
Kolaboratif
Sebelum melakukan penyuluhan saya
berkolaborasi dengan kepala desa

Keterkaitan dengan Substansi


Agenda 3:

Manajemen ASN
Melaksanakan kegiatan
penyuluhandengan memegang teguh
fungsi ASN sebagai pelayan publik
Smart ASN
Melaksanakan kegiatan penyuluhan
dengan sikap profesionalisme dan
berintegritas
Kontribusi Terhadap Tujuan
Organisasi

Dengan terlaksananya kegiatan


penyuluhan kesehatan tentang
Tuberkulosis Paru maka kegiatan ini
memiliki kontribusi terhadap tujuan
organisasi Puskesmas Napagadung
Laut yaitu menjadikan masyarakat
sehat dan mandiri di wilayah kerja
UPTD Puskesmas Napagadung Laut
Penguatan Nilai Organisasi

Kegiatan penyuluhan kesehatan


tentang TB Paru Memberikan
penguatan pada nilai organisasi
Puskesmas Napagadung Laut yaitu,

44
disiplin, objektif, loyalitas, optimis dan
kreatif

Tabel 9. Matrix Aktualisasi Kegiatan 2

N Kegiatan 2 Melaksanakan investigasi kontak


o Tanggal 25 April s.d 30 April 2022
Lampiran 1. Foto
Dokumentasi 2. Testimoni
Output Mengendalikan penularan penyakit tuberculosis paru
1 a. Capaian Kegiatan pada Tahapan Kegiatan
Dalam kegiatan ini saya telah melakukan konsultasi dengan mentor secara tatap
muka dan mendengarkan arahan dan bimbingan yang telah diberikan kepada
saya. Kegiatan investigasi kontak ini dilakukan untuk mendeteksi secara dini
penularan penyakit Tuberkulosis di lingkungan sekitar tempat tinggal pasien.
2 b. Capaian Penerapan Nilai BerAKHLAK
- Berorientasi Pelayanan
Memfasilitasi masyarakat untuk memeriksakan kesehatannya dengan melakukan
kunjungan rumah
- Akuntabel
Mengajarkan suspek TB cara mengeluarkan dahak yang mukopurulen dan
memberikan pot sputum untuk menampung dahak
- Kompeten
Melaksanakan Investigasi kontak sesuai dengan SOP penatalaksanaan penemuan
kasus TB
- Harmonis
Menghargai adat istiadat budaya di masyarakat
c. Loyal
Melaksanakan investigasi kontak merupakan salah satu bentuk kesetiaan terhadap
NKRI dalam pengendalian kasus TB di Indonesia
d. Adaptif
Melaksanakan investigasi kontak merupakan salah satu bentuk sikap proaktif
dalam pengendalian kasus TB khususnya di wilayah kerja UPTD Puskesmas
Napagadung Laut
e. Kolaboratif
Bekerjasama dengan petugas laboratorium dalam pemeriksaan dahak pasien.

3 Tahapan Bukti Capaian kegiatan


Kegiatan
Meminta izin,
saran, dan
arahan dari
kepala
Puskesmas
mengenai
kegiatan
Investigasi
Kontak
( Senin, 25
April 2022)

45
Memberikan
pot sputum
kepada
keluarga yang
mempunyai
gejala penyakit
TB dan
menyarankan
agar
menampung
dahaknya untuk
diperiksa ke
Laboratorium
( Selasa, 26
April 2022)
Membawa
dahak pasien
ke laboratorium
untuk diperiksa
(Kamis, 27 April
2022)

46
Melakukan
kolaborasi
dengan dokter
terkait form
permohonan
laboratorium
suspek TB

Hasil
pemeriksaan
Laboratorium

Testimoni
kegiatan

47
c. Manfaat
Kegiatan ini bermanfaat untuk melacak suspek Tuberkulosis
Paru
d. Dampak
Jika kegiatan ini tidak dilakukan maka penanganan penyakit
Tuberkulosis Paru akan semakin sulit.
e. Kontribusi terhadap tujuan organisasi
Kegiatan ini benar memiliki tujuan organisasi yaitu memberikan
pelayanan kesehatan yang prima kepada masyarakat
f. Penguatan nilai organisasi
Kegiatan ini terbukti bisa meningkatkan nilai organisasi yaitu
disiplin, objektif,loyalitas, optimis dan kreatif

KARTU BIMBINGAN AKTUALISASI MENTOR


NAMA : ELIS MARLINA, S.Kep.,Ns
PESERTA
NIP : 198903042019032016
UNIT KERJA : UPTD PUSKESMAS NAPAGADUNG LAUT KAB. PALUTA
JABATAN : PERAWAT AHLI PERTAMA
ISU : KURANGNYA KESADARAN MASYARAKAT UNTUK
MEMERIKSAKAN PENYAKIT TUBERKULOSIS PARU DI
WILAYAH KERJA UPTD PUSKESMAS NAPAGADUNG LAUT
KAB. PADANG LAWAS UTARA
GAGASAN : PENINGKATAN KESADARAN MASYARAKAT UNTUK
MEMERIKSAKAN PENYAKIT TUBERKULOSIS PARU DI
WILAYAH KERJA UPTD PUSKESMAS NAPAGADUNG LAUT
KAB. PADANG LAWAS UTARA
KEGIATAN 2 : MELAKSANAKAN INVESTIGASI KONTAK

48
PENYELESAIAN KEGIATAN CATATAN MENTOR PARAF
MENTOR
TAHAPAN KEGIATAN:

1. Meminta izin, saran, dan arahan


dari kepala Puskesmas mengenai
pelaksanaan Investigasi Kontak
2. Memberikan pot sputum kepada
keluarga yang mempunyai gejala
penyakit TB dan menyarankan agar
menampung dahaknya untuk
diperiksa ke Laboratorium
3. Melakukan kolaborasi dengan
dokter dalam membuat
permohonan pemeriksaan dahak
suspek TB
4. Membawa dahak pasien ke
laboratorium untuk diperiksa
Output kegiatan terhadap pemecahan
isu

Mengendalikan penularan dan


menemukan Tuberculosis di masyarakat
Keterkaitan Substansi Mata Pelatihan
Agenda 2:
Berorientasi Pelayanan
Memfasilitasi masyarakat untuk
memeriksakan kesehatannya dengan
melakukan kunjungan rumah
Akuntabel
Mengajarkan suspek TB cara
mengeluarkan dahak yang mukopurulen
dan memberikan pot sputum untuk
menampung dahak
Kompeten
Melaksanakan Investigasi kontak sesuai
dengan SOP penatalaksanaan penemuan
kasus TB
Harmonis
Menghargai adat istiadat budaya di
masyarakat
Loyal
Melaksanakan investigasi kontak
merupakan salah satu bentuk kesetiaan
terhadap NKRI dalam pengendalian kasus
TB di Indonesia
Adaptif
Melaksanakan investigasi kontak
merupakan salah satu bentuk sikap
proaktif dalam pengendalian kasus TB
khususnya di wilayah kerja UPTD
Puskesmas Napagadung Laut

49
Kolaboratif
Bekerjasama dengan dokter dan petugas
Laboratorium dalam penegakan diagnosa
pasien

Agenda 3:
Manajemen ASN
Investigasi kontak merupakan wujud sikap
profesionalitas dan integritas dalam
memberikan pelayanan yang prima
kepada masyarakat
Smart ASN
Melaksanakan tugas dengan penuh
tanggung jawab dan profesional
Kontribusi Terhadap Tujuan Organisasi

Dengan terlaksananya kegiatan investigasi


kontak maka kegiatan ini memiliki
kontribusi terhadap tujuan organisasi
Puskesmas Napagadung Laut yaitu
menjadikan masyarakat sehat dan mandiri
di wilayah kerja UPTD Puskesmas
Napagadung Laut.
Penguatan Nilai Organisasi

Kegiatan investigasi kontak, Memberikan


penguatan pada nilai organisasi
Puskesmas Napagadung Laut yaitu,
disiplin, objektif, loyalitas, optimis dan
kreatif.

KARTU BIMBINGAN AKTUALISASI COACH


NAMA : ELIS MARLINA, S.Kep.,Ns
PESERTA
NIP : 198903042019032016
UNIT KERJA : UPTD PUSKESMAS NAPAGADUNG LAUT KAB. PALUTA
JABATAN : PERAWAT AHLI PERTAMA
ISU : KURANGNYA KESADARAN MASYARAKAT UNTUK
MEMERIKSAKAN PENYAKIT TUBERKULOSIS PARU DI
WILAYAH KERJA UPTD PUSKESMAS NAPAGADUNG LAUT
KAB. PADANG LAWAS UTARA
GAGASAN : PENINGKATAN KESADARAN MASYARAKAT UNTUK
MEMERIKSAKAN PENYAKIT TUBERKULOSIS PARU DI
WILAYAH KERJA UPTD PUSKESMAS NAPAGADUNG LAUT
KAB. PADANG LAWAS UTARA
KEGIATAN 2 : MELAKSANAKAN INVESTIGASI KONTAK

50
PENYELESAIAN KEGIATAN CATATAN WAKTU DAN
COACH MEDIA
COACHING
TAHAPAN KEGIATAN: 30 April 2022
Via Whatsapp
1. Meminta izin, saran, dan arahan dari kepala
Puskesmas mengenai pelaksanaan
Investigasi Kontak
2. Memberikan pot sputum kepada keluarga
yang mempunyai gejala penyakit TB dan
menyarankan agar menampung dahaknya
untuk diperiksa ke Laboratorium
3. Melakukan kolaborasi dengan dokter dalam
membuat permohonan pemeriksaan dahak
suspek TB
4. Membawa dahak pasien ke laboratorium untuk
diperiksa
Output kegiatan terhadap pemecahan isu

Mengendalikan penularan dan menemukan


Tuberculosis di masyarakat
Keterkaitan Substansi Mata Pelatihan

Agenda 2:
Berorientasi Pelayanan
Memfasilitasi masyarakat untuk memeriksakan
kesehatannya dengan melakukan kunjungan rumah
Akuntabel
Mengajarkan suspek TB cara mengeluarkan dahak
yang mukopurulen dan memberikan pot sputum
untuk menampung dahak

Kompeten
Melaksanakan Investigasi kontak sesuai dengan
SOP penatalaksanaan penemuan kasus TB
Harmonis
Menghargai adat istiadat budaya di masyarakat
Loyal
Melaksanakan investigasi kontak merupakan salah
satu bentuk kesetiaan terhadap NKRI dalam
pengendalian kasus TB di Indonesia
Adaptif
Melaksanakan investigasi kontak merupakan salah
satu bentuk sikap proaktif dalam pengendalian kasus
TB khususnya di wilayah kerja UPTD Puskesmas
Napagadung Laut
Kolaboratif
Bekerjasama dengan dokter dan petugas
Laboratorium dalam penegakan diagnosa pasien

Agenda 3:
Manajemen ASN

51
Investigasi kontak merupakan wujud sikap
profesionalitas dan integritas dalam memberikan
pelayanan yang prima kepada masyarakat
Smart ASN
Melaksanakan tugas dengan penuh tanggung jawab
dan profesional

Kontribusi Terhadap Tujuan Organisasi

Dengan terlaksananya kegiatan investigasi kontak


maka kegiatan ini memiliki kontribusi terhadap tujuan
organisasi Puskesmas Napagadung Laut yaitu
menjadikan masyarakat sehat dan mandiri di wilayah
kerja UPTD Puskesmas Napagadung Laut.
Penguatan Nilai Organisasi

Kegiatan investigasi kontak, Memberikan penguatan


pada nilai organisasi Puskesmas Napagadung Laut
yaitu, disiplin, objektif, loyalitas, optimis dan kreatif.

Tabel 10. Matrix Aktualisasi Kegiatan 3

No Kegiatan 3 Membentuk kader TB


Tanggal 25 April s.d 30 April 2022
Lampiran 1. Foto
Dokumentasi 2. Testimoni
Output Meningkatkan peran serta masyarakat dalam penanganan
penyakit Tuberkulosis Paru
1 a. Capaian Kegiatan pada Tahapan Kegiatan
Dalam kegiatan ini saya telah melakukan konsultasi dengan mentor secara
tatap muka dan mendengarkan arahan dan bimbingan yang telah diberikan
kepada saya. Kegiatan pembentukan kader TB meruapakan salah satu
metode untuk pengendalian penayakit Tuberkulosis Paru di masyarakat.
2 b. Capaian Penerapan Nilai BerAKHLAK
- Berorientasi Pelayanan
Memberikan sosialisasi tentang penyakit tuberculosis kepada kader
- Akuntabel
Memberikan pengetahuan tentang penatalaksanaan penyakit tuberculosis
- Kompeten
Mengajak kader agar terlibat secara aktif dalam penanganan Tuberkulosis
- Harmonis
Menciptakan suasana yang nyaman selama kegiatan sosialisasi
- Loyal
Memberikan sosialisasi Tuberkulosis merupakan salah satu bentuk kesetiaan
terhadap NKRI dalam pengendalian kasus TB di Indonesia
- Adaptif
Memberikan sosialisasi Tuberkulosis dengan menggunakan bahasa yang
mudah dimengerti kader
- Kolaboratif
Memotivasi kader agar berperan aktif dalam penanggulangan penyakit TB

52
3 Tahapan Bukti Capaian kegiatan
Kegiatan
Meminta izin,
saran, dan
arahan dari
kepala
Puskesmas
mengenai
kegiatan
pembentukan
kader TB
( Senin, 25 April
2022)

Memberikan
sosialisasi
tentang
Tuberkulosis
kepada kader
dengan media
leaflet
(Selasa, 26 April
2022)

53
Daftar hadir
kader peserta
sosialisasi
Tuberkulosis dan
pembentukan
kader TB
(Selasa, 26 April
2022)

Testimoni
kegiatan

54
c. Manfaat
Kegiatan ini bermanfaat untuk meningkatkan peran serta
masyarakat
d. Dampak
Jika kegiatan ini tidak dilakukan maka kesadaran
masyarakat terhadap penyakit Tuberkulosis Paru tidak
akan meningkat
e. Kontribusi terhadap tujuan organisasi
Kegiatan ini benar memiliki tujuan organisasi yaitu
menjadikan masyarakat sehat secara mandiri
f. Penguatan nilai organisasi
Kegiatan ini terbukti bisa meningkatkan nilai organisasi
yaitu disiplin, objektif,loyalitas, optimis dan kreatif
KARTU BIMBINGAN AKTUALISASI MENTOR
NAMA : ELIS MARLINA, S.Kep.,Ns
PESERTA
NIP : 198903042019032016
UNIT KERJA : UPTD PUSKESMAS NAPAGADUNG LAUT KAB. PALUTA
JABATAN : PERAWAT AHLI PERTAMA
ISU : KURANGNYA KESADARAN MASYARAKAT UNTUK
MEMERIKSAKAN PENYAKIT TUBERKULOSIS PARU DI
WILAYAH KERJA UPTD PUSKESMAS NAPAGADUNG LAUT
KAB. PADANG LAWAS UTARA
GAGASAN : PENINGKATAN KESADARAN MASYARAKAT UNTUK
MEMERIKSAKAN PENYAKIT TUBERKULOSIS PARU DI
WILAYAH KERJA UPTD PUSKESMAS NAPAGADUNG LAUT
KAB. PADANG LAWAS UTARA
KEGIATAN 3 : MEMBENTUK KADER TB

55
PENYELESAIAN KEGIATAN CATATAN MENTOR PARAF
MENTOR
TAHAPAN KEGIATAN:

1. Meminta izin, saran, dan arahan dari


kepala Puskesmas mengenai
pembentukan kader TB
2. Membagikan undangan sosialisasi TB
paru pada kader
3. Memberikan sosialisasi tentang
penyakit Tuberkulosis kepada kader
dan tujuan pembentukan kader TB
Output kegiatan terhadap pemecahan isu

Meningkatkan peran serta masyarakat dalam


upaya pengendalian dan penemuan kasus
Tuberkulosis di masyarakat
Keterkaitan Substansi Mata Pelatihan

Agenda 2:
Berorientasi Pelayanan
Memberikan sosialisasi tentang penyakit
tuberculosis kepada kader
Akuntabel
Memberikan pengetahuan tentang
penatalaksanaan penyakit tuberculosis
Kompeten
Mengajak kader agar terlibat secara aktif
dalam penanganan Tuberkulosis
Harmonis
Menciptakan suasana yang nyaman selama
kegiatan sosialisasi
Loyal
Memberikan sosialisasi Tuberkulosis
merupakan salah satu bentuk kesetiaan
terhadap NKRI dalam pengendalian kasus
TB di Indonesia
Adaptif
Memberikan sosialisasi Tuberkulosis dengan
menggunakan bahasa yang mudah
dimengerti kader
Kolaboratif
Bekerjasama dengan bidan desa dalam
membentuk kader TB

Agenda 3:
Manajemen ASN
Membentuk kader TB merupakan wujud
sikap profesionalisme dan integritas dalam
memberikan pelayanan yang prima kepada
masyarakat
Smart ASN

56
Melaksanakan tugas dengan penuh
tanggung jawab dan profesional
Kontribusi Terhadap Tujuan Organisasi

Dengan terlaksananya kegiatan investigasi


kontak maka kegiatan ini memiliki kontribusi
terhadap tujuan organisasi Puskesmas
Napagadung Laut yaitu menjadikan
masyarakat sehat dan mandiri di wilayah
kerja UPTD Puskesmas Napagadung Laut.
Penguatan Nilai Organisasi

Pembentukan kader TB, Memberikan


penguatan pada nilai organisasi Puskesmas
Napagadung Laut yaitu, disiplin, objektif,
loyalitas, optimis dan kreatif.

KARTU BIMBINGAN AKTUALISASI COACH


NAMA : ELIS MARLINA, S.Kep.,Ns
PESERTA
NIP : 198903042019032016
UNIT KERJA : UPTD PUSKESMAS NAPAGADUNG LAUT KAB. PALUTA
JABATAN : PERAWAT AHLI PERTAMA
ISU : KURANGNYA KESADARAN MASYARAKAT UNTUK
MEMERIKSAKAN PENYAKIT TUBERKULOSIS PARU DI
WILAYAH KERJA UPTD PUSKESMAS NAPAGADUNG LAUT
KAB. PADANG LAWAS UTARA
GAGASAN : PENINGKATAN KESADARAN MASYARAKAT UNTUK
MEMERIKSAKAN PENYAKIT TUBERKULOSIS PARU DI
WILAYAH KERJA UPTD PUSKESMAS NAPAGADUNG LAUT
KAB. PADANG LAWAS UTARA
KEGIATAN 3 : MEMBENTUK KADER TB

PENYELESAIAN KEGIATAN CATATAN WAKTU DAN


COACH MEDIA
COACHING
TAHAPAN KEGIATAN: 30 April 2022
Via Whatsapp
1. Meminta izin, saran, dan arahan dari kepala
Puskesmas mengenai pelaksanaan
pembentukan kader TB
2. Membagikan undangan kepada kader
3. Memberikan sosialisasi tentang penyakit
Tuberkulosis kepada kader dan tujuan
pembentukan kader TB
Output kegiatan terhadap pemecahan isu

Meningkatkan peran serta masyarakat dalam upaya


pengendalian dan penemuan kasus Tuberkulosis di
masyarakat

57
Keterkaitan Substansi Mata Pelatihan

Agenda 2:
Berorientasi Pelayanan
Memberikan sosialisasi tentang penyakit tuberculosis
kepada kader
Akuntabel
Memberikan pengetahuan tentang penatalaksanaan
penyakit tuberkulosis
Kompeten
Mengajak kader agar terlibat secara aktif dalam
penanganan Tuberkulosis
Harmonis
Menciptakan suasana yang nyaman selama kegiatan
sosialisasi
Loyal
Memberikan sosialisasi Tuberkulosis merupakan
salah satu bentuk kesetiaan terhadap NKRI dalam
pengendalian kasus TB di Indonesia
Adaptif
Memberikan sosialisasi Tuberkulosis dengan
menggunakan bahasa yang mudah dimengerti kader
Kolaboratif
Bekerjasama dengan bidan desa dalam membentuk
kader TB

Agenda 3:
Manajemen ASN
Membentuk kader TB merupakan wujud sikap
profesionalisme dan integritas dalam memberikan
pelayanan yang prima kepada masyarakat
Smart ASN
Melaksanakan tugas dengan penuh tanggung jawab
dan profesional
Kontribusi Terhadap Tujuan Organisasi

Dengan terlaksananya kegiatan investigasi kontak


maka kegiatan ini memiliki kontribusi terhadap tujuan
organisasi Puskesmas Napagadung Laut yaitu
menjadikan masyarakat sehat dan mandiri di wilayah
kerja UPTD Puskesmas Napagadung Laut.
Penguatan Nilai Organisasi

Pembentukan kader TB, Memberikan penguatan


pada nilai organisasi Puskesmas Napagadung Laut
yaitu, disiplin, objektif, loyalitas, optimis dan kreatif.

58
Tabel 11. Matrix Aktualisasi Kegiatan 4

No Kegiatan 4 Melaksanakan Gerakan Pencarian Dan Penemuan


Suspek TB ( GENCAR ENDUS TB)
Tanggal 09 Mei s.d 14 Mei 2022
Lampiran 1. Foto
Dokumentasi 2. Testimoni
3. SPT
Output Meningkatkan data capaian suspek TB

1 a. Capaian Kegiatan pada Tahapan Kegiatan


Dalam kegiatan ini saya telah melakukan konsultasi dengan mentor secara
tatap muka dan mendengarkan arahan dan bimbingan yang telah diberikan
kepada saya. Kegiatan Gencar Endus TB merupakan salah satu kegiatan
yang dilakukan dalam penemuan suspek/penderita TB yang ada diwilayah
kerja Puskesmas Napagadung Laut Kab. Padang Lawas Utara.
b. Capaian Penerapan Nilai BerAKHLAK
- Berorientasi Pelayanan
Memperkenalkan diri kepada masyarakat sebelum dimulainya kegiatan
- Akuntabel
Memberikan penjelasan kepada suspek mengenai penyakit TB Paru
- Kompeten
Mengajarkan kepada suspek TB cara mengeluarkan dahak yang efektif
serta menampung dahak pada pot sputum yang diberikan
- Harmonis
Tidak membedakan latar belakang masyarakat dalam memberikan
pelayanan kesehatan
- Loyal
Melaksanakan penemuan dan pencarian suspek TB merupakan salah satu
bentuk kesetiaan kepada profesi dan instansi tempat bekerja
- Adaptif
Menghargai budaya dan adat istidat setempat dalam melakukan pendekatan
kepada masyarakat
- Kolaboratif
Bekerjasama dengan analis dalam pemeriksaan pasien
2 Tahapan Kegiatan Bukti Capaian kegiatan
Mendengarkan
bimbingan dan arahan
dari kepala puskesmas
terkait kegiatan Gencar
Endus TB ( Senin, 09 Mei
2022)

59
Memperkenalkan diri
kepada masyarakat serta
menanyakan apakah ada
yang mengalami gejala
penyakit TB paru
( Selasa, 10 Mei 2022)

Mencatat data identitas


suspek TB Paru di buku
format TBC 06
( Selasa, 10 Mei 2022)

60
Memberikan pot sputum
dan menganjurkan agar
menampung dahak ke
pot sputum untuk
diperiksa
( Selasa, 10 Mei 2022)

SPT pelaksanaan
kegiatan Gencar Endus
TB

Testimoni kegiatan

61
c. Manfaat
Kegiatan ini bermanfaat untuk meningkatkan
data capaian suspek TB
d. Dampak
Jika kegiatan ini tidak dilakukan maka semakin
banyak orang yang menderita TB tetapi tidak
terdeteksi dan tidak mendapat pengobatan yang
sesuai standar.
e. Kontribusi terhadap tujuan organisasi
Kegiatan ini benar memiliki tujuan terhadap
organisasi yaitu meningkatkan kepuasan
masyarakat terhadap pelayanan yang diberikan
f. Penguatan nilai organisasi
Kegiatan ini terbukti bisa meningkatkan nilai
organisasi yaitu disiplin, objektif,loyalitas, optimis
dan kreatif
KARTU BIMBINGAN AKTUALISASI MENTOR
NAMA : ELIS MARLINA, S.Kep.,Ns
PESERTA
NIP : 198903042019032016
UNIT KERJA : UPTD PUSKESMAS NAPAGADUNG LAUT KAB. PALUTA
JABATAN : PERAWAT AHLI PERTAMA
ISU : KURANGNYA KESADARAN MASYARAKAT UNTUK
MEMERIKSAKAN PENYAKIT TUBERKULOSIS PARU DI
WILAYAH KERJA UPTD PUSKESMAS NAPAGADUNG LAUT
KAB. PADANG LAWAS UTARA
GAGASAN : PENINGKATAN KESADARAN MASYARAKAT UNTUK
MEMERIKSAKAN PENYAKIT TUBERKULOSIS PARU DI
WILAYAH KERJA UPTD PUSKESMAS NAPAGADUNG LAUT
KAB. PADANG LAWAS UTARA
KEGIATAN 4 : MELAKSANAKAN GERAKAN PENCARIAN DAN PENEMUAN
SUSPEK TB ( GENCAR ENDUS TB)

62
PENYELESAIAN KEGIATAN CATATAN MENTOR PARAF
MENTOR
TAHAPAN KEGIATAN:

1. Mendengarkan bimbingan dan


arahan dari kepala puskesmas terkait
kegiatan Gencar Endus TB
2. Memperkenalkan diri kepada
masyarakat serta menanyakan
kepada masyarakat apakah ada
yang mengalami gejala penyakit TB
paru
3. Mencatat data identitas suspek TB
Paru di buku format TBC 06
4. Memberikan pot sputum dan
menganjurkan agar menampung
dahak ke pot sputum untuk diperiksa
5. Melakukan kolaborasi dengan dokter
terkait temuan suspek TB
Output kegiatan terhadap pemecahan isu

Dengan penemuan suspek TB paru secara


dini maka kesadaran masyarakat semakin
meningkat untuk memeriksakan gejala
penyakit TB paru
Keterkaitan Substansi Mata Pelatihan

Agenda 2:
Berorientasi Pelayanan
Memperkenalkan diri kepada masyarakat
sebelum dimulainya kegiatan
Akuntabel
Memberikan penjelasan kepada suspek
mengenai penyakit TB Paru
Kompeten
Mengajarkan kepada suspek TB cara
mengeluarkan dahak yang efektif serta
menampung dahak pada pot sputum yang
diberikan
Harmonis
Tidak membedakan latar belakang
masyarakat dalam memberikan pelayanan
kesehatan
Loyal
Melaksanakan penemuan dan pencarian
suspek TB merupakan salah satu bentuk
kesetiaan kepada profesi dan instansi
tempat bekerja
Adaptif
Menghargai budaya dan adat istidat
setempat dalam melakukan pendekatan
kepada masyarakat

63
Kolaboratif
Bekerjasama dengan dokter dalam
pemeriksaan suspek TB paru

Agenda 3:
Manajemen ASN
kegiatan Gencar Endus TB merupakan
wujud peran ASN di dalam masyarakat
yakni sebagai pelayan masyarakat,
pelaksana kebijakan publik, dan perekat
dan pemersatu bangsa.
Smart ASN
Kegiatan dilaksanakan secara profesional
dan berkompten sesuai dengan tugas
pokok dan fungsi profesi

Kontribusi Terhadap Tujuan Organisasi

Dengan terlaksananya kegiatan gerakan


pencarian dan penemuan suspek TB paru
maka kegiatan ini memiliki kontribusi
terhadap tujuan organisasi Puskesmas
Napagadung Laut yaitu menjadikan
masyarakat sehat dan mandiri di wilayah
kerja UPTD Puskesmas Napagadung Laut.
Penguatan Nilai Organisasi

Kegiatan Gencar Endus TB memberikan


penguatan pada nilai organisasi Puskesmas
Napagadung Laut yaitu, disiplin, objektif,
loyalitas, optimis dan kreatif.

KARTU BIMBINGAN AKTUALISASI COACH


NAMA : ELIS MARLINA, S.Kep.,Ns
PESERTA
NIP : 198903042019032016
UNIT KERJA : UPTD PUSKESMAS NAPAGADUNG LAUT KAB. PALUTA
JABATAN : PERAWAT AHLI PERTAMA
ISU : KURANGNYA KESADARAN MASYARAKAT UNTUK
MEMERIKSAKAN PENYAKIT TUBERKULOSIS PARU DI
WILAYAH KERJA UPTD PUSKESMAS NAPAGADUNG LAUT
KAB. PADANG LAWAS UTARA
GAGASAN : PENINGKATAN KESADARAN MASYARAKAT UNTUK
MEMERIKSAKAN PENYAKIT TUBERKULOSIS PARU DI
WILAYAH KERJA UPTD PUSKESMAS NAPAGADUNG LAUT
KAB. PADANG LAWAS UTARA
KEGIATAN 4 : MELAKSANAKAN GERAKAN PENCARIAN DAN PENEMUAN
SUSPEK TB ( GENCAR ENDUS TB)

64
PENYELESAIAN KEGIATAN CATATAN WAKTU DAN
COACH MEDIA
COACHING
TAHAPAN KEGIATAN: 14 Mei 2022
Via Whatsapp
1. Mendengarkan bimbingan dan arahan
dari kepala puskesmas terkait kegiatan
Gencar Endus TB
2. Memperkenalkan diri kepada masyarakat
serta menanyakan kepada masyarakat
apakah ada yang mengalami gejala
penyakit TB paru
3. Mencatat data identitas suspek TB Paru
di buku format TBC 06
4. Memberikan pot sputum dan
menganjurkan agar menampung dahak
ke pot sputum untuk diperiksa
5. Melakukan kolaborasi dengan dokter
terkait temuan suspek TB
Output kegiatan terhadap pemecahan isu

Dengan penemuan suspek TB paru secara


dini maka kesadaran masyarakat semakin
meningkat untuk memeriksakan gejala
penyakit TB paru

Keterkaitan Substansi Mata Pelatihan


Agenda 2:
Berorientasi Pelayanan
Memperkenalkan diri kepada masyarakat
sebelum dimulainya kegiatan
Akuntabel
Memberikan penjelasan kepada suspek
mengenai penyakit TB Paru
Kompeten
Mengajarkan kepada suspek TB cara
mengeluarkan dahak yang efektif serta
menampung dahak pada pot sputum yang
diberikan
Harmonis
Tidak membedakan latar belakang
masyarakat dalam memberikan pelayanan
kesehatan
Loyal
Melaksanakan penemuan dan pencarian
suspek TB merupakan salah satu bentuk
kesetiaan kepada profesi dan instansi tempat
bekerja
Adaptif
Menghargai budaya dan adat istidat

65
setempat dalam melakukan pendekatan
kepada masyarakat
Kolaboratif
Bekerjasama dengan dokter dalam
pemeriksaan suspek TB paru

Agenda 3:
Manajemen ASN
kegiatan Gencar Endus TB merupakan wujud
peran ASN di dalam masyarakat yakni
sebagai pelayan masyarakat, pelaksana
kebijakan publik, dan perekat dan pemersatu
bangsa.
Smart ASN
Kegiatan dilaksanakan secara profesional
dan berkompten sesuai dengan tugas pokok
dan fungsi profesi

Kontribusi Terhadap Tujuan Organisasi

Dengan terlaksananya kegiatan gerakan


pencarian dan penemuan suspek TB paru
maka kegiatan ini memiliki kontribusi
terhadap tujuan organisasi Puskesmas
Napagadung Laut yaitu menjadikan
masyarakat sehat dan mandiri di wilayah
kerja UPTD Puskesmas Napagadung Laut.
Penguatan Nilai Organisasi

Kegiatan Gencar Endus TB memberikan


penguatan pada nilai organisasi Puskesmas
Napagadung Laut yaitu, disiplin, objektif,
loyalitas, optimis dan kreatif.
Tabel 12. Matrix Aktualisasi Kegiatan 5

N Kegiatan 5 Memantau pasien meminum obat secara rutin


o Tanggal 09 Mei s.d 14 Mei 2022
Lampiran 1. Foto
Dokumentasi 2. Testimoni
Output Pengobatan pasien TB hingga tuntas dan sesuai standar
1 a. Capaian Kegiatan pada Tahapan Kegiatan
Dalam kegiatan ini saya telah melakukan konsultasi dengan mentor secara tatap
muka dan mendengarkan arahan dan bimbingan yang telah diberikan kepada
saya. Kegiatan pemantauan pasien TB agar meminum obat secara rutin
merupakan kegiatan yang wajib dilaksanakan dalam keberhasilan pengobatan
pasien TB.
b. Capaian Penerapan Nilai BerAKHLAK
- Berorientasi Pelayanan
Memberikan pendidikan kesehatan kepada pasien dan keluarga mengenai
pengobatan pada pasien TB Paru
- Akuntabel
Memantau kondisi kesehatan pasien TB paru secara bertanggung jawab

66
- Kompeten
Memberitahukan kepada keluarga (PMO) penjelasan pasien wajib minum obat
sampai tuntas selama 6 bulan agar sembuh dan tidak menularkan kepada orang
lain
- Harmonis
Tidak menyebarluaskan identitas pasien guna melindungi hak dan privasi pasien
- Loyal
Memantau pasien minum obat secara rutin dan hingga tuntas merupakan salah
satu bentuk pengabdian dan kesetiaan kepada NKRI
- Adaptif
Menanyakan kepada pasien apakah ada efek samping yang dirasakan setelah
meminum obat
- Kolaboratif
Bekerjasama dengan keluarga dalam pemantauan minum obat pasien
2 Tahapan Kegiatan Bukti Capaian kegiatan
Mendengarkan
bimbingan dan
arahan dari kepala
puskesmas terkait
kegiatan memantau
pasien meminum
obat secara rutin.
( Senin, 09 Mei
2022)

67
Menimbang berat
badan pasien guna
memantau kondisi
kesehatan pasien
dan juga untuk
menentukan dosis
obat pasien
(Kamis, 12 Mei
2022)

3 Memberikan
penyuluhan
kesehatan kepada
pasien tentang
pengobatan pasien
TB dan harus
diminum rutin setiap
hari selama 6 bulan
serta harus tuntas
( Kamis, 12 Mei
2022)

4 Memberikan
pendidikan
kesehatan mengenai
efek yang mungkin
akan timbul akibat
minum Obat Anti
Tuberculosis (OAT)
serta
memberitahukan
kepada Pengawas
Minum Obat (PMO)
agar segera
melaporkan kepada
petugas apabila
ditemukan efek
samping yang berat
pada pasien
(Kamis, 12 Mei
2022)

68
5 Memberikan OAT
kepada pasien serta
mengingatkan agar
mengambil obat
kembali ke
puskesmas jika obat
hampir habis
( Kamis, 12 Mei
2022)

Ceklis minum obat


pasien (TB 02 di
SITB)

Testimoni kegiatan

69
c. Manfaat
Kegiatan ini bermanfaat agar keberhasilan pengobatan
pasien TB dapat tercapai.
d. Dampak
Jika kegiatan ini tidak dilakukan maka pasien TB tidak
tuntas/gagal pengobatannya dan dikhawatirkan pasien
akan resisten terhadap obat dan pasien akan menularkan
kuman TB resisten terhadap orang lain.

e. Kontribusi terhadap tujuan organisasi


Kegiatan ini benar memiliki tujuan terhadap organisasi
yaitu meningkatkan kepuasan masyarakat terhadap
pelayanan yang diberikan
f. Penguatan nilai organisasi
Kegiatan ini terbukti bisa meningkatkan nilai organisasi
yaitu disiplin, objektif,loyalitas, optimis dan kreatif
KARTU BIMBINGAN AKTUALISASI MENTOR
NAMA : ELIS MARLINA, S.Kep.,Ns
PESERTA
NIP : 198903042019032016
UNIT KERJA : UPTD PUSKESMAS NAPAGADUNG LAUT KAB. PALUTA
JABATAN : PERAWAT AHLI PERTAMA
ISU : KURANGNYA KESADARAN MASYARAKAT UNTUK
MEMERIKSAKAN PENYAKIT TUBERKULOSIS PARU DI
WILAYAH KERJA UPTD PUSKESMAS NAPAGADUNG LAUT
KAB. PADANG LAWAS UTARA
GAGASAN : PENINGKATAN KESADARAN MASYARAKAT UNTUK
MEMERIKSAKAN PENYAKIT TUBERKULOSIS PARU DI
WILAYAH KERJA UPTD PUSKESMAS NAPAGADUNG LAUT
KAB. PADANG LAWAS UTARA
KEGIATAN 5 : MEMANTAU PASIEN MEMINUM OBAT SECARA RUTIN

70
PENYELESAIAN KEGIATAN CATATAN MENTOR PARAF
MENTOR
TAHAPAN KEGIATAN:
1. Mendengarkan bimbingan dan arahan
dari kepala puskesmas terkait kegiatan
memantau pasien meminum obat secara
rutin.
2. Menimbang berat badan pasien guna
memantau kondisi kesehatan pasien dan
juga untuk menentukan dosis obat
pasien
3. Memberikan penyuluhan kesehatan
kepada pasien tentang pengobatan
pasien TB dan harus diminum rutin
setiap hari selama 6 bulan serta harus
tuntas
4. Memberikan pendidikan kesehatan
mengenai efek yang mungkin akan
timbul akibat minum Obat Anti
Tuberculosis (OAT) serta
memberitahukan kepada Pengawas
Minum Obat (PMO) agar segera
melaporkan kepada petugas apabila
ditemukan efek samping yang berat pada
pasien
5. Mencatat pemantauan pasien mengambil
dan meminum OAT di format
pengambilan OAT pasien (TB 02)
6. Memberikan OAT kepada pasien serta
mengingatkan agar mengambil obat
kembali ke puskesmas jika obat hampir
habis.
Output kegiatan terhadap pemecahan isu

Dengan memantau pasien minum obat


secara rutin dan hingga tuntas maka
kesadaran masyarakat dalam
memeriksakan penyakit TB paru sudah
semakin meningkat
Keterkaitan Substansi Mata Pelatihan
Agenda 2:
Berorientasi Pelayanan
Memberikan pendidikan kesehatan kepada
pasien dan keluarga mengenai pengobatan
pada pasien TB Paru
Akuntabel
Memantau kondisi kesehatan pasien TB
paru secara bertanggung jawab
Kompeten
Memberitahukan kepada keluarga (PMO)
penjelasan pasien wajib minum obat sampai
tuntas selama 6 bulan agar sembuh dan

71
tidak menularkan kepada orang lain
Harmonis
Tidak menyebarluaskan identitas pasien
guna melindungi hak dan privasi pasien
Loyal
Memantau pasien minum obat secara rutin
dan hingga tuntas merupakan salah satu
bentuk pengabdian dan kesetiaan kepada
NKRI
Adaptif
Menanyakan kepada pasien apakah ada
efek samping yang dirasakan setelah
meminum obat
Kolaboratif
Bekerjasama dengan keluarga dalam
pemantauan minum obat pasien

Agenda 3:
Manajemen ASN
kegiatan memantau pasien minum obat
secara rutin merupakan wujud peran ASN di
dalam masyarakat yakni sebagai pelayan
masyarakat, pelaksana kebijakan publik,
dan perekat dan pemersatu bangsa.
Smart ASN
Kegiatan dilaksanakan secara profesional
dan berkompten sesuai dengan tugas
pokok dan fungsi profesi

Kontribusi Terhadap Tujuan Organisasi

Dengan terlaksananya kegiatan


pemantauan pasien minum obat TB paru
maka kegiatan ini memiliki kontribusi
terhadap tujuan organisasi Puskesmas
Napagadung Laut yaitu menjadikan
masyarakat sehat dan mandiri di wilayah
kerja UPTD Puskesmas Napagadung Laut.
Penguatan Nilai Organisasi

Kegiatan pemantauan minum obat pasien


memberikan penguatan pada nilai
organisasi Puskesmas Napagadung Laut
yaitu, disiplin, objektif, loyalitas, optimis dan
kreatif.

72
KARTU BIMBINGAN AKTUALISASI COACH
NAMA : ELIS MARLINA, S.Kep.,Ns
PESERTA
NIP : 198903042019032016
UNIT KERJA : UPTD PUSKESMAS NAPAGADUNG LAUT KAB. PALUTA
JABATAN : PERAWAT AHLI PERTAMA
ISU : KURANGNYA KESADARAN MASYARAKAT UNTUK
MEMERIKSAKAN PENYAKIT TUBERKULOSIS PARU DI
WILAYAH KERJA UPTD PUSKESMAS NAPAGADUNG LAUT
KAB. PADANG LAWAS UTARA
GAGASAN : PENINGKATAN KESADARAN MASYARAKAT UNTUK
MEMERIKSAKAN PENYAKIT TUBERKULOSIS PARU DI
WILAYAH KERJA UPTD PUSKESMAS NAPAGADUNG LAUT
KAB. PADANG LAWAS UTARA
KEGIATAN 5 : MEMANTAU PASIEN MEMINUM OBAT SECARA RUTIN

PENYELESAIAN KEGIATAN CATATAN COACH WAKTU DAN


MEDIA
COACHING
TAHAPAN KEGIATAN: 14 Mei 2022
1. Mendengarkan bimbingan dan arahan Via Whatsapp
dari kepala puskesmas terkait kegiatan
memantau pasien meminum obat secara
rutin.
2. Menimbang berat badan pasien guna
memantau kondisi kesehatan pasien dan
juga untuk menentukan dosis obat
pasien
3. Memberikan penyuluhan kesehatan
kepada pasien tentang pengobatan
pasien TB dan harus diminum rutin
setiap hari selama 6 bulan serta harus
tuntas
4. Memberikan pendidikan kesehatan
mengenai efek yang mungkin akan
timbul akibat minum Obat Anti
Tuberculosis (OAT) serta
memberitahukan kepada Pengawas
Minum Obat (PMO) agar segera
melaporkan kepada petugas apabila
ditemukan efek samping yang berat pada
pasien
5. Mencatat pemantauan pasien mengambil
dan meminum OAT di format
pengambilan OAT pasien (TB 02)
6. Memberikan OAT kepada pasien serta
mengingatkan agar mengambil obat
kembali ke puskesmas jika obat hampir
habis.

73
Tabel 13. Matrix Aktualisasi Kegiatan 6

No Kegiatan 6 Melakukan Kampanye TOSS TB


Tanggal 17 Mei s.d 21 Mei 2022
Lampiran 1. Foto
Dokumentasi 2. Testimoni
Output Dengan pelaksanaan kampanye TOSS TB maka kesadaran
masyarakat untuk memeriksakan gejala penyakit TB Paru
semakin meningkat
1 a. Capaian Kegiatan pada Tahapan Kegiatan
Dalam kegiatan ini saya telah melakukan konsultasi dengan mentor secara
tatap muka dan mendengarkan arahan dan bimbingan yang telah diberikan
kepada saya. Kegiatan kampanye TOSS TB merupakan salah satu kegiatan
yang dilakukan untuk menarik minat dan perhatian masyarakat terhadap
penyakit Tuberkulosis.
2 b. Capaian Penerapan Nilai BerAKHLAK
- Berorientasi Pelayanan
Memberikan edukasi kesehatan dan fasilitas pemeriksaan TB paru kepada
pasien/pengunjung puskesmas
- Akuntabel
Mengajak masyarakat dan melaksanakan senam TOSS TB
- Kompeten
Melaksanakan kegiatan dengan menarik dan interaktif
- Harmonis
Menghargaimasyarakat apapun latar belakangnya
- Loyal
Menjaga nama baik organisasi dengan melaksanakan kegiatan sebaik-baiknya
- Adaptif
Melaksanakan kegiatan dengan bertindak proaktif
- Kolaboratif
Bekerjasama dengan penanggung jawab program lainnya

3 Tahapan Bukti Capaian kegiatan


Kegiatan
Melakukan
konsultasi dan
bimbingan
kepada kepala
puskesmas
terkait kegiatan
kampanye
TOSS TB
(Sabtu, 14 Mei
2022)

74
Menginformasik
an kepada
pasien/pengunju
ng puskesmas
tentang program
TB dan fasilitas
pemeriksaan
penyakit TB
yang ada di
Puskesmas
(Selasa, 17 Mei
2022)

Melaksanakan
senam TOSS TB
(Kamis, 19 Mei
2022)

75
Berkolaborasi
dengan
penanggung
jawab program
yang lainnya
(Jumat, 20 Mei
2022)

Testimoni
kegiatan

76
c. Manfaat
Kegiatan ini bermanfaat agar kesadaran masyarakat
terhadap penyakit TB Paru dapat meningkat.
d. Dampak
Jika kegiatan ini tidak dilakukan maka kurang
tersosialisasikannya kegiatan penanganan penyakit TB paru
terhadap masyarakat/ kurang termanfaatkannya fasilitas
kesehatan yang ada di puskesmas.

e. Kontribusi terhadap tujuan organisasi


Kegiatan ini benar memiliki tujuan terhadap organisasi yaitu
meningkatkan kepuasan masyarakat terhadap pelayanan
yang diberikan
f. Penguatan nilai organisasi
Kegiatan ini terbukti bisa meningkatkan nilai organisasi yaitu
disiplin, objektif,loyalitas, optimis dan kreatif
KARTU BIMBINGAN AKTUALISASI MENTOR
NAMA : ELIS MARLINA, S.Kep.,Ns
PESERTA
NIP : 198903042019032016
UNIT KERJA : UPTD PUSKESMAS NAPAGADUNG LAUT KAB. PALUTA
JABATAN : PERAWAT AHLI PERTAMA
ISU : KURANGNYA KESADARAN MASYARAKAT UNTUK
MEMERIKSAKAN PENYAKIT TUBERKULOSIS PARU DI
WILAYAH KERJA UPTD PUSKESMAS NAPAGADUNG LAUT
KAB. PADANG LAWAS UTARA
GAGASAN : PENINGKATAN KESADARAN MASYARAKAT UNTUK
MEMERIKSAKAN PENYAKIT TUBERKULOSIS PARU DI
WILAYAH KERJA UPTD PUSKESMAS NAPAGADUNG LAUT
KAB. PADANG LAWAS UTARA
KEGIATAN 6 : MELAKUKAN KAMPANYE TOSS TB

PENYELESAIAN KEGIATAN CATATAN MENTOR PARAF


MENTOR
TAHAPAN KEGIATAN:

1. Melakukan konsultasi dan bimbingan


kepada kepala puskesmas terkait
kegiatan kampanye TOSS TB
2. Menginformasikan kepada
pasien/pengunjung puskesmas
tentang program TB dan fasilitas
pemeriksaan penyakit TB yang ada
di Puskesmas
3. Melaksanakan senam TOSS TB
4. Berkolaborasi dengan penanggung
jawab program yang lainnya

77
Output kegiatan terhadap pemecahan
isu

Dengan pelaksanaan kampanye TOSS


TB maka kesadaran masyarakat untuk
memeriksakan gejala penyakit TB Paru
semakin meningkat
Keterkaitan Substansi Mata Pelatihan

Agenda 2:
Berorientasi Pelayanan
Memberikan edukasi kesehatan dan
fasilitas pemeriksaan TB paru kepada
pasien/pengunjung puskesmas

Akuntabel
Mengajak masyarakat dan
melaksanakan senam TOSS TB
Kompeten
Melaksanakan kampanye TOSS TB
dengan menarik dan interaktif
Harmonis
Menghargai masyarakat apapun latar
belakangnya
Loyal
Menjaga kerahasiaan data pasien TB
paru
Adaptif
Melaksanakan kegiatan dengan
bertindak proaktif
Kolaboratif
Bekerjasama dengan penanggung jawab
program lainnya

Agenda 3:
Manajemen ASN
kegiatan kampanye TOSS TB
merupakan wujud peran ASN di dalam
masyarakat yakni sebagai pelayan
masyarakat, pelaksana kebijakan publik,
dan perekat dan pemersatu bangsa.
Smart ASN
Kegiatan kampanye TOSS TB
dilaksanakan secara profesional dan
berkompten sesuai dengan tugas pokok
dan fungsi profesi
Kontribusi Terhadap Tujuan
Organisasi

Dengan terlaksananya kegiatan


kampanye TOSS TB maka kegiatan ini
memiliki kontribusi terhadap tujuan

78
organisasi Puskesmas Napagadung Laut
yaitu menjadikan masyarakat sehat dan
mandiri di wilayah kerja UPTD
Puskesmas Napagadung Laut.
Penguatan Nilai Organisasi

Kegiatan kampanye TOSS TB


memberikan penguatan pada nilai
organisasi Puskesmas Napagadung Laut
yaitu, disiplin, objektif, loyalitas, optimis
dan kreatif.

KARTU BIMBINGAN AKTUALISASI COACH


NAMA : ELIS MARLINA, S.Kep.,Ns
PESERTA
NIP : 198903042019032016
UNIT KERJA : UPTD PUSKESMAS NAPAGADUNG LAUT KAB. PALUTA
JABATAN : PERAWAT AHLI PERTAMA
ISU : KURANGNYA KESADARAN MASYARAKAT UNTUK
MEMERIKSAKAN PENYAKIT TUBERKULOSIS PARU DI
WILAYAH KERJA UPTD PUSKESMAS NAPAGADUNG LAUT
KAB. PADANG LAWAS UTARA
GAGASAN : PENINGKATAN KESADARAN MASYARAKAT UNTUK
MEMERIKSAKAN PENYAKIT TUBERKULOSIS PARU DI
WILAYAH KERJA UPTD PUSKESMAS NAPAGADUNG LAUT
KAB. PADANG LAWAS UTARA
KEGIATAN 6 : MELAKUKAN KAMPANYE TOSS TB

PENYELESAIAN KEGIATAN CATATAN COACH WAKTU DAN


MEDIA
COACHING
TAHAPAN KEGIATAN: 21 Mei 2022
Via Whatsapp
1. Melakukan konsultasi dan bimbingan
kepada kepala puskesmas terkait
kegiatan kampanye TOSS TB
2. Menginformasikan kepada
pasien/pengunjung puskesmas
tentang program TB dan fasilitas
pemeriksaan penyakit TB yang ada
di Puskesmas
3. Melaksanakan senam TOSS TB
4. Berkolaborasi dengan penanggung
jawab program yang lainnya
Output kegiatan terhadap pemecahan
isu

Dengan pelaksanaan kampanye TOSS


TB maka kesadaran masyarakat untuk
memeriksakan gejala penyakit TB Paru
semakin meningkat

79
Keterkaitan Substansi Mata Pelatihan

Agenda 2:
Berorientasi Pelayanan
Memberikan edukasi kesehatan dan
fasilitas pemeriksaan TB paru kepada
pasien/pengunjung puskesmas
Akuntabel
Mengajak masyarakat dan
melaksanakan senam TOSS TB
Kompeten
Melaksanakan kampanye TOSS TB
dengan menarik dan interaktif
Harmonis
Menghargai masyarakat apapun latar
belakangnya
Loyal
Menjaga kerahasiaan data pasien TB
paru
Adaptif
Melaksanakan kegiatan dengan
bertindak proaktif
Kolaboratif
Bekerjasama dengan penanggung jawab
program lainnya

Agenda 3:
Manajemen ASN
kegiatan kampanye TOSS TB
merupakan wujud peran ASN di dalam
masyarakat yakni sebagai pelayan
masyarakat, pelaksana kebijakan publik,
dan perekat dan pemersatu bangsa.
Smart ASN
Kegiatan kampanye TOSS TB
dilaksanakan secara profesional dan
berkompten sesuai dengan tugas pokok
dan fungsi profesi

Kontribusi Terhadap Tujuan


Organisasi

Dengan terlaksananya kegiatan


kampanye TOSS TB maka kegiatan ini
memiliki kontribusi terhadap tujuan
organisasi Puskesmas Napagadung Laut
yaitu menjadikan masyarakat sehat dan
mandiri di wilayah kerja UPTD
Puskesmas Napagadung Laut.

80
Tabel 14. Matrix Aktualisasi Kegiatan 7

N Kegiatan 7 Melaporkan setiap temuan suspek dan kasus positif


o Tuberkulosis pada aplikasi SITB
Tanggal 17 Mei s.d 21 Mei 2022
Lampiran 1. Foto
Dokumentasi 2. Testimoni
Output Dengan melaporkan setiap temuan suspek dan kasus TB pada
aplikasi SITB maka capaian suspek TB dapat terlaporkan
dengan baik.
1 a. Capaian Kegiatan pada Tahapan Kegiatan
Dalam kegiatan ini saya telah melakukan konsultasi dengan mentor secara
tatap muka dan mendengarkan arahan dan bimbingan yang telah diberikan
kepada saya. Pengentrian suspek dan pasien TB pada aplikasi SITB
merupakan kegiatan pencatatan dan pelaporan terintegrasi.
2 b. Capaian Penerapan Nilai BerAKHLAK
- Berorientasi Pelayanan
Mengentri data suspek dan kasus TB paru
- Akuntabel
Melakukan pengentrian data pasien dengan benar
- Kompeten
Selalu mengupdate informasi terbaru tentang tata cara pengentrian kasus di
SITB
- Harmonis
Berperan aktif dalam pelaporan data kasus
- Loyal
Melaksanakan tugas dengan penuh kesetiaan pada NKRI
- Adaptif
Cepat menyesuaiakan diri dalam pengoperasian aplikasi SITB
- Kolaboratif
Bekerjasama dengan wasor TB dinas kesehatan kab. Padang Lawas Utara

3 Tahapan Bukti Capaian kegiatan


Kegiatan
Mendengarka
n bimbingan
dan arahan
dari kepala
puskesmas
terkait
kegiatan
pelaporan
kasus pada
aplikasi SITB
( Selasa, 17
Mei 2022)

81
Mengentri
data kasus
Tuberkulosis
Paru pada
aplikasi SITB
(Selasa, 17
Mei 2022)

Mengikuti
pertemuan
bimbingan
teknis
pelaporan
tuberculosis
pada aplikasi
SITB secara
zoom meeting
( Jumat, 20
Mei 2022)

82
Testimoni
kegiatan

c. Manfaat
Kegiatan ini bermanfaat agar data capaian kasus TB dapat
terlaporkan dengan baik dan sesuai dengan SOP
d. Dampak
Jika kegiatan ini tidak dilakukan maka suspek TB tidak akan
dapat terlihat laporannya pada kementerian kesehatan
e. Kontribusi terhadap tujuan organisasi
Kegiatan ini benar memiliki tujuan terhadap organisasi yaitu
meningkatkan kepuasan masyarakat terhadap pelayanan yang
diberikan
f. Penguatan nilai organisasi
Kegiatan ini terbukti bisa meningkatkan nilai organisasi yaitu
disiplin, objektif,loyalitas, optimis dan kreatif

KARTU BIMBINGAN AKTUALISASI MENTOR


NAMA : ELIS MARLINA, S.Kep.,Ns
PESERTA
NIP : 198903042019032016
UNIT KERJA : UPTD PUSKESMAS NAPAGADUNG LAUT KAB. PALUTA
JABATAN : PERAWAT AHLI PERTAMA
ISU : KURANGNYA KESADARAN MASYARAKAT UNTUK
MEMERIKSAKAN PENYAKIT TUBERKULOSIS PARU DI
WILAYAH KERJA UPTD PUSKESMAS NAPAGADUNG LAUT
KAB. PADANG LAWAS UTARA
GAGASAN : PENINGKATAN KESADARAN MASYARAKAT UNTUK
MEMERIKSAKAN PENYAKIT TUBERKULOSIS PARU DI

83
WILAYAH KERJA UPTD PUSKESMAS NAPAGADUNG LAUT
KAB. PADANG LAWAS UTARA
KEGIATAN 7 : MELAPORKAN SETIAP TEMUAN SUSPEK DAN KASUS
POSITIF TUBERKULOSIS PADA APLIKASI SITB

PENYELESAIAN KEGIATAN CATATAN MENTOR PARAF


MENTOR
TAHAPAN KEGIATAN:
1. Meminta izin, saran dan bimbingan dari
kepala puskesmas
2. Mengentri data kasus TB paru pada
aplikasi SITB
3. Mengikuti pertemuan bimbingan teknis
pelaporan Tuberkulosisi pada aplikasi
SITB
Output kegiatan terhadap pemecahan isu

Dengan melaporkan setiap temuan suspek


dan kasus TB pada aplikasi SITB maka
capaian suspek TB dapat terlaporkan
dengan baik.
Keterkaitan Substansi Mata Pelatihan
Agenda 2:
Berorientasi Pelayanan
Mengentri data suspek dan kasus TB paru
Akuntabel
Melakukan pengentrian data pasien dengan
benar
Kompeten
Selalu mengupdate informasi terbaru
tentang tata cara pengentrian kasus di SITB
Harmonis
Berperan aktif dalam pelaporan data kasus
Loyal
Melaksanakan tugas dengan penuh
kesetiaan pada NKRI
Adaptif
Cepat menyesuaiakan diri dalam
pengoperasian aplikasi SITB
Kolaboratif
Bekerjasama dengan wasor TB dinas
kesehatan kab. Padang Lawas Utara

Agenda 3:
Manajemen ASN
Kegiatan pelaporan dan pengentrian kasus
TB merupakan wujud peran ASN di dalam
masyarakat yakni sebagai pelayan
masyarakat, pelaksana kebijakan publik,
dan perekat dan pemersatu bangsa.
Smart ASN
Kegiatan dilaksanakan secara profesional

84
dan berkompeten sesuai dengan tugas
pokok dan fungsi profesi

Kontribusi Terhadap Tujuan Organisasi

Dengan terlaksananya kegiatan pelaporan


dan pengentrian kasus TB pada aplikasi
SITB maka kegiatan ini memiliki kontribusi
terhadap tujuan organisasi Puskesmas
Napagadung Laut yaitu menjadikan
masyarakat sehat dan mandiri di wilayah
kerja UPTD Puskesmas Napagadung Laut.
Penguatan Nilai Organisasi

Kegiatan pelaporan dan pengentrian kasus


TB pada aplikasi SITB memberikan
penguatan pada nilai organisasi Puskesmas
Napagadung Laut yaitu, disiplin, objektif,
loyalitas, optimis dan kreatif.
KARTU BIMBINGAN AKTUALISASI COACH
NAMA : ELIS MARLINA, S.Kep.,Ns
PESERTA
NIP : 198903042019032016
UNIT KERJA : UPTD PUSKESMAS NAPAGADUNG LAUT KAB. PALUTA
JABATAN : PERAWAT AHLI PERTAMA
ISU : KURANGNYA KESADARAN MASYARAKAT UNTUK
MEMERIKSAKAN PENYAKIT TUBERKULOSIS PARU DI
WILAYAH KERJA UPTD PUSKESMAS NAPAGADUNG LAUT
KAB. PADANG LAWAS UTARA
GAGASAN : PENINGKATAN KESADARAN MASYARAKAT UNTUK
MEMERIKSAKAN PENYAKIT TUBERKULOSIS PARU DI
WILAYAH KERJA UPTD PUSKESMAS NAPAGADUNG LAUT
KAB. PADANG LAWAS UTARA
KEGIATAN 7 : MELAPORKAN SETIAP TEMUAN SUSPEK DAN KASUS
POSITIF TUBERKULOSIS PADA APLIKASI SITB

PENYELESAIAN KEGIATAN CATATAN COACH WAKTU DAN


MEDIA
COACHING
TAHAPAN KEGIATAN: 21 Mei 2022
1. Meminta izin, saran dan bimbingan Via Whatsapp
dari kepala puskesmas
2. Mengentri data kasus TB paru pada
aplikasi SITB
3. Mengikuti pertemuan bimbingan
teknis pelaporan Tuberkulosisi pada
aplikasi SITB
Output kegiatan terhadap pemecahan isu

Dengan melaporkan setiap temuan suspek


dan kasus TB pada aplikasi SITB maka

85
capaian suspek TB dapat terlaporkan
dengan baik
Keterkaitan Substansi Mata Pelatihan
Agenda 2:
Berorientasi Pelayanan
Mengentri data suspek dan kasus TB paru
Akuntabel
Melakukan pengentrian data pasien dengan
benar
Kompeten
Selalu mengupdate informasi terbaru
tentang tata cara pengentrian kasus di SITB
Harmonis
Berperan aktif dalam pelaporan data kasus
Loyal
Melaksanakan tugas dengan penuh
kesetiaan pada NKRI
Adaptif
Cepat menyesuaiakan diri dalam
pengoperasian aplikasi SITB
Kolaboratif
Bekerjasama dengan wasor TB dinas
kesehatan kab. Padang Lawas Utara

Agenda 3:
Manajemen ASN
Kegiatan pelaporan dan pengentrian kasus
TB merupakan wujud peran ASN di dalam
masyarakat yakni sebagai pelayan
masyarakat, pelaksana kebijakan publik,
dan perekat dan pemersatu bangsa.
Smart ASN
Kegiatan dilaksanakan secara profesional
dan berkompeten sesuai dengan tugas
pokok dan fungsi profesi
Kontribusi Terhadap Tujuan Organisasi

Dengan terlaksananya kegiatan pelaporan


dan pengentrian kasus TB pada aplikasi
SITB maka kegiatan ini memiliki kontribusi
terhadap tujuan organisasi Puskesmas
Napagadung Laut yaitu menjadikan
masyarakat sehat dan mandiri di wilayah
kerja UPTD Puskesmas Napagadung Laut.
Penguatan Nilai Organisasi

Kegiatan pelaporan dan pengentrian kasus


TB pada aplikasi SITB memberikan
penguatan pada nilai organisasi Puskesmas
Napagadung Laut yaitu, disiplin, objektif,
loyalitas, optimis dan kreatif.

86
2.3 Penguatan Kompetensi Teknis Bidang Tugas

Penulis dalam hal ini mengikuti penguatan kompetensi bidang tugas


diantaranya:

1. Pelatihan mikroskopis TB bagi petugas Mikroskopis TB pada program


peningkatan Sumber daya Kesehatan yang dilaksanakan pada 29 Juli s/d
02 Agustus 2019 di Laboratorium Kesehatan Daerah Kabupaten Padang
Lawas Utara.

3. Pelatihan Tata Laksana Vaksinasi Covid-19 yang diselenggarakan oleh dinas


Kesehatan Provinsi Sumatera Utara Gelombang 6 secara DistanceLearning
Yang diselenggarakan oleh Balai Pelatihan kesehatan Batam pada tanggal 3
s/d 5 Februari 2021.

87
4. Bimbingan teknis pelaporan TB pada aplikasi SITB yang dilaksanakan pada
Jumat 20 Mei 2022 secara Zoom Meeting yang diselenggarakan oleh Dinas
Kesehatan Kab. Padang Lawas Utara.

4.3 Kemanfaatan Aktualisasi

4.4 Kemanfaatan Aktualisasi

Kegiatan aktualisasi ini dilaksanakan berdasarkan penerapan panduan


perilaku nilai - nilai dasar ASN BerAKHLAK (Berorientasi Pelayanan, Akuntabel,
Kompeten, Harmonis, Loyal, Adaptif dan Kolaboratif) dan juga kegiatan
aktualisasi ini berdasarkan penerapan Manajemen ASN dan Smart ASN.
Kegiatan ini juga bermanfaat bagi banyak pihak seperti organisasi Puskesmas,
Dinas Kesehatan dan juga Pemerintah kabupaten Padang Lawas Utara. Serta
kegiatan ini berkontribusi terhadap pencapaian visi dan misi organisasi. Kegiatan
aktualisasi ini dapat memperkuat nilai organisasi Puskesmas Napagadung Laut
Kabupaten Padang Lawas Utara.

4.4 Hambatan yang Terjadi dan Strategi Mengatasinya

Pelaksanaan kegiatan aktualisasi ini tidak sepenuhnya berjalan dengan


lancar. Terdapat beberapa kendala yang menghambat terealisasinya kegiatan
yang sudah direncanakan pada rancangan aktualisasi. Guna mengatasinya,
penulis melakukan beberapa strategi yang akan diuraikan pada tabel berikut:

88
Tabel 15. Hambatan dan Strategi

No Hambatan Strategi
1 Sulitnya membagi waktu antara Melakukan manajemen waktu seefektif
kegiatan aktualisasi dengan mungkin untuk membagi waktu agar
banyaknya pekerjaan di unit kerja pelaksanaan aktualisasi dengan tugas
yang harus diselesaikan yang lain dapat berjalan dengan lancar
2 Ada tahapan kegiatan terkait Sebelum berkonsultasi dengan mentor
konsultasi dengan mentor mengalami terlebih dahulu membuat janji dengan
kendala dikarenakan adanya mentor melalui via Whatsapp
kegiatan vaksinasi Covid-19
3 Kesulitan dalam mengumpulkan Berkoordinasi dengan kepala desa agar
masyarakat untuk melaksanakan dapat diberitahukan kepada masyarakat
kegiatan penyuluhan dikarenakan mengenai kegiatan penyuluhan
tidak adanya sinyal.
4 Jauhnya jarak antara Laboratorium Memberikan penjelasan kepada
rujukan mikroskopis yang mempunyai masyarakat bahwa pemeriksaan
fasilitas TCM (Tes Cepat Molekuler) dilakukan di Puskesmas Gunungtua
menyebabkan lamanya mendapatkan sebagai rujukan laboratorium TCM
hasil pemeriksaan mengakibatkan lamanya diketahui hasil
pemeriksaan
4.5 Perubahan Isu Sebelum dan Sesudah Diaktualisasikan

Adapun perubahan yang terjadi setelah dilakukannya seluruh kegiatan


aktualisasi ini dapat diuraikan pada tabel berikut:

Tabel 16. Perubahan Isu Sebelum dan Sesudah Aktualisasi

Isu No Sebelum Aktualisasi Setelah Aktualisasi


Kurangnya kesadaran 1 Masih banyak Pengetahuan
masyarakat untuk masyarakat yang belum masyarakat tentang TB
memeriksakan gejala mengetahui tentang Paru sudah semakin
penyakit Tuberkulosis penyakit TB Paru meningkat
Paru di Wilayah Kerja 2 Masih jarang Masyarakat sudah
UPTD Puskesmas masyarakat untuk mulai datang berobat ke
Napagadung Laut Kab. datang memeriksakan Puskesmas
Padang Lawas Utara gejala penyakit TB Paru
3 Capaian suspek sampai Adanya Capaian
dengan bulan Maret suspek sampai dengan
2022 sebanyak 2 orang bulan Mei 2022
sebanyak 4 orang
4 Kurangnya kesadaran Mulai ada kesadaran
masyarakat untuk untuk melakukan
melakukan perilaku perilaku hidup bersih
hidup bersih dan sehat dan sehat, misalnya
dalam pencegahan TB memakai masker jika
paru menderita penyakit
batuk dan tidak
membuang dahak
sembarangan

89
5 Berdasarkan Setelah dilakukan
wawancara penulis kegiatan aktualisasi dari
kepada 10 orang 10 orang masyrakat
masyarakat sebelum kurang memahami
dilaksanakan perbedaan gejala TB
penyuluhan berasumsi dan Covid 19 ada 6
jika mereka sedang orang masyarakat yang
menderita batuk berobat mulai mengerti.
ke Puskesmas maka masyarakat mulai
akan di diagnosa
menderita Covid-19.
Jadi mereka enggan
untuk datang berobat ke
Puskesmas
6 Adanya pendapat yang Setelah dilaksanakan
beredar dimasyarakat, kegiatan aktualisasi,
bahwasanya penyakit masyarakat mulai
TB Paru merupakan memahami tentang
penyakit non medis dan penyakit TB Paru dan
penyakit keturunan harus rutin minum obat
sehingga sulit untuk secara rutin dan tuntas
disembuhkan selama 6 bulan

90
BAB V

PENUTUP

5.1 SIMPULAN

Kegiatan Aktualisasi ini merupakan kegiatan yang dibuat untuk


menyelesaikan isu yang ada pada unit kerja penulis yang kemudian dikaitkan
penyelesaiannya sesuai dengan penerapan nilai-nilai dasar ASN dan juga
kedudukan dan peran PNS dalam NKRI. Kegiatan aktualisasi nilai-nilai dasar
ASN merupakan langkah yang harus ditempuh sebelum melaksanakan tugas
pokok dan fungsi profesi di unit kerja. Dalam kegiatan ini diterapkan nilai dasar
ASN dalam melaksanakan tugasnya sebagai pelayan publik yang profesional.
Nilai-nilai dasar tersebut adalah Berorientasi pelayanan, Akuntabel, Kompeten,
Harmonis, Loyal, Adaptif dan Kolaboratif (BerAKHLAK). Kegiatan Aktualisasi ini
dilaksanakan pada UPTD Puskesmas Napagadung Laut Kabupaten Padang
Lawas Utara pada tanggal 18 April sampai dengan 25 Mei 2022. Adapun
kegiatan yang penulis laksanakan sebanyak 7 (tujuh) kegiatan dan tiap-tiap
kegiatannya merupakan suatu upaya yang penulis lakukan dalam rangka
penyelesaian isu.

Adapun kesimpulan dari pelaksanaan aktualisasi ini yaitu:

1. Pelaksanaan aktualisasi dan habituasi yang berjudul “Peningkatan


Kesadaran Masyarakat Untuk Memeriksakan Gejala Penyakit Tuberkulosis
Paru di Wilayah Kerja UPTD Puskesmas Napagadung Laut Kabupaten
Padang Lawas Utara” yang terdiri dari 7 kegiatan telah terlaksana dengan
baik selama lebih kurang 1 bulan.
2. Terdapat hasil/output dalam pelaksanaan aktualisasi yaitu terjadi
peningkatan kesadaran masyarakat dalam mengenali tanda dan gejala
penyakit TB Paru.
3. Terdapat hasil/output terhadap peningkatan capaian suspek TB dari
sebelumnya 3 orang suspek dalam pelaksanaan aktualisasi ditemukan
penambahan 4 orang suspek, maka suspek TB sampai dengan bulan Mei
2022 berjumlah 7 orang.
4. Penerapan nilai-nilai dasar ASN BerAKHLAK dalam pelaksanaan
aktualisasi mampu membentuk pribadi ASN yang berintegritas dan
profesional dalam memberikan pelayanan paripurna terhadap masyarakat.

91
5.2 REKOMENDASI

Pelaksanaan kegiatan aktualisasi dan habituasi yang dilandasi semangat


melaksanakan seluruh nilai-nilai dasar BerAKHLAK terbukti memberikan dampak
positif untuk Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) maupun PNS disatuan unit
kerja. Berikut rekomendasi agar implementasi nilai-nilai BerAKHLAK dapat
dilakukan secara berkelanjutan:

1. Bagi rekan-rekan sejawat di unit kerja UPTD Puskesmas Napagadung Laut


Kabupaten Padang Lawas Utara hendaknya nilai dasar BerAKHLAK
diterapkan dalam melaksanakan tugas agar tujuan organisasi dapat tercapai.
2. Bagi ibu kepala UPTD Puskesmas Napagadung Laut kabupaten Padang
Lawa Utara hendaknya nilai-nilai dasar ASN BerAKHLAK harus terus
dilaksanakan dan menjadi pedoman dalam pembuatan kebijakan-kebijakan
demi kemajuan UPTD Puskesmas Napagadung Laut.
3. Bagi ibu kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Padang Lawas Utara hendaknya
penerapan nilai-nilai dasar ASN BerAKHLAK dapat menjadi indikator dalam
penilaian kinerja di lingkungan kerja Dinas Kesehatan Kabupaten Padang
Lawas Utara.

92
DAFTAR PUSTAKA

Amelia, Rizki. 2021. Smart ASN: Modul Pelatihan Dasar Calon Pegawai Negeri Sipil.
Jakarta: Lembaga Administrasi Negara Republik Indonesia
Fatimah, Elly. 2017. Manajemen ASN: Modul Pelatihan Dasar Calon Pegawai Negeri
Sipil. Jakarta: Lembaga Administrasi Negara Republik Indonesia

Jalis, Ahmad. 2021. Kompeten: Modul Pelatihan Dasar Calon Pegawai Negeri Sipil.
Jakarta: Lembaga Administrasi Negara Republik Indonesia
Handoko, Rahman. 2021. Akuntabel: Modul Pelatihan Dasar Calon Pegawai Negeri
Sipil. Jakarta: Lembaga Administrasi Negara Republik Indonesia
Keputusan Menteri Kesehatan Nomor 425 Tahun 2020 tentang Standar Profesi
Perawat

Mirdin, Andi Adiyat. 2021. Berorientasi Pelayanan: Modul Pelatihan Dasar Calon
Pegawai Negeri Sipil. Jakarta: Lembaga Administrasi Negara Republik
Indonesia
Peraturan menteri kesehatan nomor 43 Tahun 2019 tentang Penyelenggaraan Pusat
Kesehatan Masyarakat
Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi
Republik Indonesia Nomor 35 Tahun 2019 tentang Jabatan Fungsional
Perawat

Rahmananendra, Dwi. 2021. Loyal: Modul Pelatihan Dasar Calon Pegawai Negeri
Sipil. Jakarta: Lembaga Administrasi Negara Republik Indonesia
Sejati, Tri. 2021. Kolaboratif: Modul Pelatihan Dasar Calon Pegawai Negeri Sipil.
Jakarta: Lembaga Administrasi Negara Republik Indonesia
Sembodo, Jarot. 2021. Harmonis: Modul Pelatihan Dasar Calon Pegawai Negeri
Sipil. Jakarta: Lembaga Administrasi Negara Republik Indonesia

Surat Edaran Dirjen P2P Nomor 936 Tahun 2021 Tentang Perubahan Alur dan
Pengobatan Tuberkulosis di Indonesia
Suwarno, Yogi. 2021. Adaptif: Modul Pelatihan Dasar Calon Pegawai Negeri Sipil.
Jakarta: Lembaga Administrasi Negara Republik Indonesia
Undang Undang Nomor 5 Tahun 2014 tentang Aparatur Sipil Negara

93