Anda di halaman 1dari 26

Dina Setiawati SGz Poltekkes Kemenkes Tasikmalaya

Diet pada Penyakit Saluran Cerna Bagian Bawah

Pendahuluan
Makanan secara fisiologis selalu melewati sal.pencernaan mulai dari mulut sampai dengan kolon. Oleh karena itu bila ada kelainan/gangguan/penyakit yg mengenai sal.pencernaan diperlukan suatu pengaturan makanan, sehingga tidak memperberat kondisi sal.pencernaan namun kebutuhan tubuh dapat terpenuhi dan mempercepat penyembuhan.

Prinsip pengaturan makanan pd penyakit sal.cerna adalah:


Memberikan asupan energi dan zat gizi sesuai kebutuhan penderita, bila ada demam(infeksi) maka kebutuhannya ditingkatkan Menghindari bahan makanan yg merangsang/memperberat kerja sal.pencernaan (mengandung gas, amilopektin, pedas, serat, atau sisa yang tinggi)

Thypus Abdominalis
Gejala:
Demam (terutama pada sore dan malam hari) Kepala terasa sakit, anoreksia, cepat lelah Lidah kotor,berselaput putih Rasa tidak enak di perut,perut kembung Fase pertama sakit sering terjadi konstipasi , dan minggu ke-2 biasanya diare

Thypus Abdominalis
Pemeriksaan lab yang mendukung: Widal Tes dengan nilai 1/200 atau + typhus Terapi yg diberikan: Istirahat total/bedrest Obat (antibiotika/multivitamin) Diet

Terapi Diet
Tujuan
memberikan makanan tinggi energi tinggi protein secara bertahap untuk mengganti kalori yang hilang akibat demam dan mencegah terjadinya pemakaian protein jaringan tubuh serta memperbaiki kerusakan jaringan tubuh Prinsip Tinggi energi tinggi protein Rendah serat

Terapi Diet
Syarat
-

Energi diberikan sesuai kebutuhan, ditingkatkan bila ada demam dan sepsis Protein sekitar 1,5-2 gr/kgBB/hari, pilih protein dengan nilai biologis yang tinggi KH, dipilih yg mudah cerna dan hindarkan pemberian bahan makanan tinggi serat Lemak, diberikan yg mudah diserap (misal gol MCT) Vitamin dan mineral dberikan cukup Cairan diberikan sekitar 3-4 liter sehari untuk mengganti cairan yang hilang karena demam/diare

Colitis
Adalah peradangan pada colon (usus besar) yg ditandai dengan kelemahan dinding usus dan dapat menjadi tukak dengan pendarahan.

Colitis
Penyebab tidak jelas, dapat disebabkan karena ketegangan/emosi, alergi makanan (susu dan telor), dan karena defisiensi vitamin B

Colitis
Colitis dapat disebabkan :
1. Colitis Ulcerosa adalah sesuatu penyakit autoimun dengan gejala utama diare (mengandung darah dan lendir) mengakibatkan demam, nyeri abdomen,dehidrasi dan anemia. Dengan sigmoidaskopi tampak mukosa terutama daerah rectosigmoid meradang dengan ulcera. Insiden karsinoma colon pada colitis ulcerosa cukup tinggi

Colitis
Terapi
Obat obatan, disesuaikan dengan berat ringannya penyakit Diet Tinggi Energi Tinggi Protein TinggiCairan bila Dehidrasi Cukup zat gizi yang lain (Berat, dengan pemberian preparat besi) Bentuk makanan lunak, mudah cerna Pilih makanan dengan kandungan serat rendah Porsi kecil, diberikan frekuensi sering dan disajikan menarik

Colitis
2. Colitis Non Ulcerosa (Irritable Colon Syndroma)
Banyak ditemukan dan merupakan penyakit nomor 2 (dua) setelah gastritis Insiden : wanita lebih banyak daripada laki-laki, usia 17 hingga 45 tahun. Penyakit ini berhubungan dengan kejiwaan dimana pengaruh emosi akan meningkatkan peninggian tonus otototot colon, perangsangan parasimpatis yang menyebabkan hipereaksi mukus dan menambah frekuensi defekasi. Penyakit ini bersifat kronis berlangsung sangat lama, hilang timbul dengan intensitas yang berbeda-beda.

Colitis
Gejala Penyakit ini :
Rasa tidak enak diperut yang disertai bertambahnya frekuensi defekasi, yang ditandai dengan mules, rasa tidak enak menetap pda perut kiri, rasa tidak puas setalah BAB, atau ingin BAB tidak kelar Kadang timbul rasa nyeri hebat pada perut kiri bawah, mual dan anoreksia dapat timbul pada serangan kambuhan Pada keadaan irritable, defekasi dapat berulang-ulang dengan feses lembek dan encer, kadang hanya keluar lendir saja

Colitis
Terapi Obat-obatan Diet : sama seperti colitis ulcerosa, bentuk makanan disesuaikan dengan kemampuan penderita

Konstipasi
Adalah kesulitan atau tidak BAB beberapa hari (karena pergerakan feses lambat dalam colon sehingga feses tertahan dicolon) dan konsistensi feses keras, kering dan sulit mengeluarkannya Kebiasaan BAB bervariasi untuk setiap orang, yang normal 3 hingga 12 kali/minggu, dengan massa feses 35 hingga 235 gram/sekali, 7 hingga 12 jam sesudah hari

Konstipasi
Penyebab
Faktor Diet : makanan rendah serat dan tidak cukup cairan Inaktifitas fisik : kurang gerak badan, lama istirahat baring Kehamilan Lanjut usia, dengan berbagai faktor Obat-obatan: analgesik, anestesik, antasida dll Abnormalitas metabolik : uremia, hiperkalsemia, dll Abnormalitas endokrin : hipotiroidism, dll Abnormalitas colon bagian bawah Abnormalitas neurogenik

Konstipasi
Terapi Biasakan BAB secara teratur, tidak tergantung pada laksative/pencahar Biasakan mengkonsumsi makanan tinggi serat: sayuran dan buah-buahan dalam jumlah cukup, cukup minum Biasakan gerak badan, olah raga teratur Bila membantu gunakan laksative

konstipasi
Jenis-jenis konstipasi
1. Konstipasi Atonik Peristatik colon lemah, sisa makanan terkumpul di colon Sering terjadi pada usia lanjut, kehamilan, demam, post operasi, obesitas Penyebab umumnya adalah makanan tidak adekwat, makan tidak teratur, kurang cairan dan kurang serat Diet, tinggi serat dan cukup cairan (8 hingga10 gelas/hari)

konstipasi
Jenis-jenis konstipasi
2. Konstiasi Spastik Terjadi spasme pada colon, sehingga sisa-sisa makanan tidak dapat dikeluarkan secara normal Biasannya disebabkan karena stres yang lama, gangguan jiwa tidur, istirahat, minum, dan defekasi tidak teratur Diet: rendah sisa, tinggi serat dengan bentuk makanan cair/lunak

Konstipasi
Jenis-jenis konstipasi
3. Konstipasi Obstruksi Penyumbatan (obstruksi) pada usus besar/colon karena tumor/kanker Diet : tergantung berat ringannya obstruksi, bila berat diberikan makanan cair, rendah sisa ataupun makanan parenteral Bila perlu dilakukan pembedahan

Divertikulitis
Adalah penyakit pada usus besar yang ditandai dengan tonjolantonjolan (diverticula) pada colon, karena meningkatnya tekanan pada colon, dan meyebabkan konstipasi. Diverticulitis (inflamasi) berkembang ketika bakteri/iritan yg lain terperangkap ke dalam kantung, menyebabkan spasme dan nyeri pd kiri bawah abdomen, distensi, mual dan muntah

Terapi Diet: Pada kondisi akut: makanan cair Bila sudah teratasi : berangsur-angsur kembali ke makanan biasa, tinggi serat, supaya pengeluaran sisa makanan lancar

Haemorrhoid
Adalah varises atau pecahnya pembuluh darah disekitar spinter anal Biasanya disebabkan oleh konstipasi, kehamilan atau penggunaan obat-obatan pencerah yang lama Gejala Pendarahan pada kasus akut Nyeri dan gatal disekitar daerah varies

Haemorrhoid
Terapi Obat-obatan, pembedahan bila kondisi semakin memburuk Diet Pada kondisi akut: diet rendah sisa dan rendah serat Bila keadaan membaik makanan cukup serat Minum 8 hingga 10 gelas/hari Makan teratur, hindari makanan pedas

Kasus Sal.Cerna Atas


1. Nn.S usia 20 tahun seorang model dengan BB:45,TB:165cm. Mengeluh perut perih,mual dan muntah. Memiliki kebiasaan makan yg tidak teratur karena kesibukannya, suka minum2an yg mengandung kafein dan bersoda. Hasil recal menunjukkan asupan makan 1500 kal. Memiliki riwayat penyakit gastritis. 2. An. Y, usia 5 tahun dengan BB : 20 kg dan TB : 110, mengalami demam (suhu 390 C), muntah2,BAB encer frekuensi >10 kali sehari. nafsu makan berkurang,hasil recall < 90 %. Hasil diagnosis dokter an. Y mengalami gastroenteritis akut. Saat ini anak diberi terapi melaui intravena (infus) untuk mencegah dehidrasi. .

Kasus Sal.Cerna Bawah


1. Tn. A . Usia 50 tahun. BB: 65 kg, TB: 170 cm. Seorang supir mengeluh nyeri abdomen,mual,muntah,sering konstipasi karena kurang minum air putih dan kurang makan makanan sumber serat spt sayur dan buah (< 5 gram/hari) karena ketidaktahuannya. Suhu badan 390 C. hasil lab menunjukkan leukosit 13rb/ml. didiagnosa diverticulitis 2. Nn. N usia 23 tahun BB;45 kg, TB: 155 cm seorang PNS mengeluh kepala pusing, demam (suhu 38.50 C) di malam hari, anoreksia (tdk nafsu makan). Hasil lab menunjukkan tes widal : + . Memiliki kebiasaan makan yg tidak teratutur, hasil recall asupan makan 1200 kal.

Sebagai ahli gizi, lakukan terapi gizi dengan pola NCP dan buat contoh menu seharinya!!