Anda di halaman 1dari 4

Jurnal Biologi Reproduksi Hewan 1

PENGARUH HORMON Pregnant Mres Serum Gonadotropin (PMSG) DAN Human


Chlorionic Gonadotropin (HCG) TERHADAP RESPON SUPEROVULASI
OVARIUM PADA KELINCI (Oryctolagus cuniculus)


Weni Ardiani, Ikhsan Pratama, Tian Destriana, M. Haqqi Taufiq,
Saefur Rahman, Iroza Firdaus

ProgramStudi Biologi,
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Universitas Pakuan

Abstrak

Superovulasi adalah salah satu prosedur pemberian hormon pada ternak betina sehingga
menghasilkan beberapa oosit atau sel telur, dimana secara normal hanya dihasilkan satu oosit pada
setiap estrus. Tujuan dari percobaan ini adalah untuk mempelajari respon ovariumterhadap rangsang
superovulasi yang diberi penyuntikan PMSG dan HCG. Hasil pengamatan menunjukkan dalam
percobaan pemberian 50 PMSG dan 50 HCG IU dapat menyebabkan terjadinya perkembangan folikel
dan superovulasi. Berat uterus dan ovarium yang diberi hormon PMSG dan HCG 50 IU sebesar
10,03, keadaan uterus lebih bengkak, berlemak dan berisi embrio dan berwarna lebih merah (+++)
akibat terjadinya vaskularisasi.

Kata Kunci : PMSG, HCG, Spermatozoa, Ovarium dan Superovulasi

PENDAHULUAN
Latar Belakang
Tingkat kelahiran ditentukan oleh banyaknya
ova yang diovulasikan, fertile serta mampu
berkembang dan berimplantasi, kemudian dapat
bertahan hidup selama masa bunting hingga
akhirnya lahir menjadi individu baru. Derajat
ovulasi dipengaruhi oleh tingkat gonadotropin di
dalamdarah, oleh karena itu untuk meningkatkan
ova yang dihasilkan oleh seekor induk, dapat
dilakukan denga penyuntikan gonadotropin
selama masa proestrus, hal ini disebut
superovulasi (Effendi dan Moerfiah, 2014).
Superovulasi dapat meningkatkan hasil
embrio normal lima kali lipat pada sapi,
kambing, domba dan kelinci. Superovulasi
dipengaruhi oleh spesies, bangsa, berat badan,
siklus birahi, umur, interval beranak, musim
kawin, dan nutrisi (Effendi dan Moerfiah, 2014)..
Beberapa keuntungan dari superovulasi :
memperpendek selang generasi, tes keturunan,
penggunaan betina superior, dan meningkatkan
jumlah anak per ekor induk dan transfer embrio.
Kelemahannya, rendahnya ova yang dihasilkan
dan derajat fertilisasi. Sedangkan jumlah sel telur
yang diovulasikan sesudah penyuntikan
gonadotropin, juga tergantung pada potensi
hormone yang dipakai, perbandingan FSH dan
LH serta frekuensi penyuntikan yang berturut-
turut dan dosis hormon (Effendi dan Moerfiah,
2014).
Superovulasi didahului dengan penyuntikan
PMSG atau FSH secara sabkutan atau intra
muskuler, untuk merangsang pertumbuhan
folikel. Perlakuan ini sering dikombinasikan
dengan penyuntikan LH atau HCG secara
intravenous (Effendi dan Moerfiah, 2014).
Pada kelinci penyuntikan LH dilakukan 65
sampai 72 jamatau 3 hari setelah penyuntikan
PMSG. Penyuntikan PMSG sebaiknya dilakukan
dalamfase proestrus. Bila dilakukan pada akhir
fase, folikel menyebabkan terlambatnya
peningkatan jumlah folikel yang dapat
berovulasi, disamping itu respon PMSG sendiri
berkurang. Penyuntikan 100 IU PMSG intar
muskuler menyebabkan superovulasi pada
kelinci. Penggunaan kombinasi PMSG-LH atau
PMSG HCG untuk superovulasi pada sapi
Jurnal Biologi Reproduksi Hewan 2

perah diperoleh hasil dengan tingkat ovulasi 79%
dengan 50 mg LH dan hanya 16% dengan 1500
IU HCG, kombinasi PMSG-HCG dan FSH-LH,
kecuali dengan dosis LH tinggi. Pemberian
gonadotropin yang berulang-ulang dapat
menurunkan respon superovulasi pada kelinci,
domba, sapi perah, dan sapi daging. Penurunan
respon ini disebabkan terbentuknya antibodi
(Effendi dan Moerfiah, 2014).

Tujuan
Tujuan dari percobaan ini adalah untuk
mempelajari respon ovariumterhadap rangsang
superovulasi yang diberi penyuntikan PMSG dan
HCG.

TINJAUAN PUSTAKA
Superovulasi
Superovulasi adalah salah satu prosedur
pemberian hormon pada ternak betina sehingga
menghasilkan beberapa oosit atau sel telur,
dimana secara normal hanya dihasilkan satu oosit
pada setiap estrus. Pada domba, kambing atau
sapi rata-rata diperoleh 12 ovulasi setelah induksi
superovulasi. Tujuan utama superovulasi adalah
meningkatkan jumlah oosit yang dilepaskan dan
jumlah embrio yang potensial (Solihati, 2006).
Hormon yang biasa digunakan untuk
merangsang pertumbuhan folikel dan ovulasi
adalah pregnant mare serum gonadotrophin
(PMSG) dan follicle stimulating hormon (FSH).
Target organ superovulasi adalah ovarium
dimana terdapat folikel yang didalamnya
mengandung oosit (Solihati, 2006).
Dasar fisiologis dari superovulasi dan
sinkronisasi estrus adalah penghambatan pada
pelepasan LH dari adenohipofisa yang membuka
dan menghambat pematangan folikel de Graaf
atau penyingkiran corpus luteumsecara mekanik,
manual atau secara fisiologik dengan pemberian
preparat-preparat luteolitik (Purnama, 2003).
Pada ternak sapi dilakukan sinkronisasi estrus
untuk keperluan inseminasi buatan (IB) secara
masal, sehingga tidak diperlukan pengamatan
birahi. Selain itu berguna untuk programtransfer
embrio (TE) dalam sinkronisasi estrus pada
induk donor dan induk penerima (Campbell,
2010).
Langkah kunci dalam pelaksanaan transfer
embrio adalah tersedianya sel telur atau embrio
dalamjumlah yang banyak. Untuk meningkatkan
jumlah sel telur yang diovulasikan setiap
siklusnya maka perlu dilakukan induksi
superovulasi (Siregar dkk, 2012).
Secara konvensional, induksi superovulasi
dilakukan menggunakan hormon gonadotropin
yakni pregnant mare serum gonadotrophin
(PMSG) dan follicle stimulating hormone (FSH).
Kedua hormon ini biasanya menghasilkan
respons yang rendah yang ditandai dengan
rendahnya kualitas embrio (Siregar dkk., 2004).
Pemakaian FSH dalam pelaksanaan
superovulasi, dari beberapa penelitian
mempunyai respon yang sangat baik, namun
mengingat waktu paruh biologiknya sangat
singkat +2-5 jam, sehingga penyuntikan perlu
dilakukan secara berulang kali (Hernawan,
2003).
Sedangkan PMSG memiliki aktivitas biologis
ganda, yaitu serupa dengan FSH dan LH. PMSG
memiliki pengaruh yang ditumbulkan oleh antara
lain : merangsang follikel, menunjang produksi
estrogen, ovulasi, luteinisasi, dan merangsang
sintesis progesteron pada ternak dihipofisektomi
(Hernawan, 2003).

BAHAN DAN METODE KERJA
Waktu dan Tempat Percobaan
Percobaan ini dilaksanakan pada tanggal 18-
21 juni 2014 di LaboratoriumBiologi FMIPA
Universitas Pakuan.
Alat dan Bahan
Alat yang digunakan dalam percobaan ini
antara lain spuit, timbangan ohaus dan satu set
alat bedah. Bahan yang digunakan yaitu folligon
(serum gonadotropin atau PMSG), dan kelinci
(Oryctolagus cuniculus) betina dewasa.
Metode Kerja
Induk kelinci betina disuntik dengan PMSG
50 IU dan 100 IU secara intramuskuler, lalu tiga
hari kemudian suntik dengan LH 50 IU secara
intar venous/ intramuskuler.
Kemudian lakukan pembedahan. Ovarium
dan oviduk dilokalisir dan dipisahkan dengan
menarik secara hati-hati keluar menggunakan
alat dengan ujung yang tumpul.
Jurnal Biologi Reproduksi Hewan 3

HASIL DAN PEMBAHASAN
Tabel 1. Hasil Percobaan Suntikan PMSG + HCG Terhadap Respon Superovulasi Kelinci
(Oryctolagus cuniculus)
No
Dosis
Penyuntikan
Berat Ovarium
dan Uterus
Perkembangan Folikel Keadaan Uterus
1
NaCl Fisiologis
Kontrol (-)
0,82
Corpus Luteum: 0
Pucat
Corpus Rubrum: 0
Folikel : 0
Vaskularisasi : -
2
PMSG 50 IU +
HCG 50 IU
10,03
Folikel De Graff : 5
Bengkak
Berlemak
Berisi Embrio
Corpus Luteum: 8
Corpus Rubrum: 8
Folikel Sekunder : 6
Vaskularisasi : +++

Berdasarkan tabel diatas parameter
keberhasilan dari superovulasi dapat dilihat dari
beberapa faktor. Salah satu faktor yang diperiksa
untuk menentukan faktor keberhasilan
superovulasi adalah penghitungan corpus luteum
(CL).
Penghitungan corpus luteum sering dipakai
penelitian mengenai superovulasi untuk
mengukur keberhasilan superovulasi. Corpus
Luteum merupakan kelanjutan rongga folikel
berovulasi yang mengalami proses luteinisasi
yang membentuk tenunantenunan dan
mensekresikan hormon progesteron, sehingga
dengan menghitung jumlah Corpus Luteumyang
ada dapat diketahui tingkat keberhasilan hormon
gonadotropin dalammenginduksi folikel-folikel
yang berovulasi pada usaha superovulasi
(Hernawan, 2003).
Berdasarkan hasil pengamatan didapat bahwa
dengan pemberian 50 IU PMSG dan 50 HCG
dapat mempercepat perkembangan folikel dan
vaskularisasi sehingga corpus luteum yang
dihasilkan lebih banyak.
Hasil yang didapat pada percobaan ini adalah
vaskularisasi pada dinding-dinding uterus
menyebabkan terjadinya pembengkakan,
berlemak, berwarna lebih merah (+++) serta
berisi embrio. Terdapat perkembangan folikel
dimana terdapat 5 buah folikel de graff, 6 buah
folikel sekunder, 8 buah corpus luteum yang
berwarna bening dan 8 buah corpus rubrumyang
terdapat bintik merah yang menandakan
terjadinya ovulasi.
Bobot berat uterus dan ovariumsebesar 10,03
berbeda dengan pemberian NaCl fisiologis
(Kontrol Negatif) yang tidak mengalami
perkembangan folikel dan tidak terjadi
vaskularisasi (-). Hal ini menyebabkan keadaan
uterus pucat, dan hanya memiliki berat uterus
dan ovum sebesar 0,82 gram. Sehingga dapat
dikatakan bahwa terdapat pengaruh yang
signifikan atau sangat berbeda nyata dengan
dilakukannya pemberian PMSG dan HCG untuk
perkembangan folikel dan ovulasi pada kelinci
(Oryctolagus cuniculus).
Faktor yang lainnya adalah jumlah embrio
yang didapat setelah diflushing. Efisiensi dari
superovulasi sendiri terpengaruhi oleh adanya
abnormalitas yang muncul, seperti adanya
folikel anovulatorik atau folikel sisa atau yang
tidak terovulasikan dari superovulasi (Hernawan,
2003).
Jurnal Biologi Reproduksi Hewan 4











Gambar 1. A. Uterus dengan pemberian NaCl Fisiologis (Kontrol (-))
B. Uterus dengan pemberian PMSG dan HCG 50 IU
(Sumber : Ikhsan, 2014)

KESIMPULAN
Salah satu faktor yang diperiksa untuk
menentukan faktor keberhasilan superovulasi
adalah penghitungan corpus luteum (CL).
Penghitungan corpus luteum sering dipakai
penelitian mengenai superovulasi untuk
mengukur keberhasilan superovulasi. Corpus
Luteum merupakan parameter tingkat
keberhasilan hormon gonadotropin dalam
menginduksi folikel-folikel yang berovulasi.
Dalampercobaan pemberian 50 PMSG dan
50 HCG IU dapat menyebabkan terjadinya
perkembangan folikel dan superovulasi, Hormon
PMSG memiliki fungsi yang sama seperti FSH
sedangkan hormon HCG memiliki fungsi yang
sama dengan LH. Berat uterus dan ovarium yang
diberi hormon PMSG dan HCG 50 IU sebesar
10,03, keadaan uterus lebih bengkak, berlemak
dan berisi embrio dan berwarna lebih merah
(+++) akibat terjadinya vaskularisasi.

DAFTAR PUSTAKA
Campbell, N. A., J ane, B.R., Urry, L.A.,
Mitchell, L.C. Steven, A.W., Peter, V.M.,
Robert, B.J. 2010. Biology. J akarta:
Erlangga.

Effendi, E. M., dan Moerfiah. 2014. Penuntun
Praktikum Reproduksi Hewan. Bogor :
ProgramStudi Biologi FMIPA Universitas
Pakuan.

Hernawan, Elvia. 2003. Peningkatan Kinerja
Reproduksi Pada fase Kebuntingan
Melalui Teknik Superovulasi pada Ternak
Domba. Bogor : Institut Pertanian Bogor.

Purnama, R.D. 2003. Pemanfaatan ekstrak
hipotalamus Kelinci Untuk superovulasi
dan sinkronisasi Estrus Pada kelinci rex.
dalam Prosiding Temu Teknis Fungsional
Non Peneliti. Bogor : Balai Penelitian
Ternak.

Siregar, T.N. Maikhar, G.E. J ulia, M. Budianto,
P. Yusmaidi, dan Rina, A.B. 2012.
Kehadiran Folikel Dominan Saat Inisiasi
Superovulasi Menurunkan Respons
Superovulasi Sapi Aceh. dalam Jurnal
Kedokteran Hewan. (September, VI).
No.2. Aceh : Fakultas Kedokteran
Universitas Syiah Kuala.

Siregar, T.N., N. Areuby, G. Riady, dan
Amiruddin. 2004. Efek pemberian PMSG
terhadap respons ovarium dan kualitas
embrio kambing lokal prepuber. dalam
Media Kedokteran Hewan 20 (3) Aceh :
Fakultas Kedokteran Universitas Syiah
Kuala. hal 108-112.

Solihati, N. Tita, D.L. Kundrat, H. Rangga, S.
dan Lia, J.N. 2006. Perlakuan
Superovulasi Sebelum Pemotongan
Ternak. dalam Jurnal Ilmu Ternak.
(Desember, VI) No.2. Bandung : Fakultas
Peternakan Universitas Padjadjaran.
A B