Anda di halaman 1dari 8

Terlepas dari kondisi makro perekonomian internasional, ada beberapa sebab penyebab kemiskinan (internal) seperti yang dipaparkan

oleh Menteri Koordinator Bidang Kesejahteraan Rakyat sebagai berikut. 1. Ketidakadilan memperoleh akses di bidang permodalan, pendidikan, kesehatan, pangan, dan infrastruktur serta peluang usaha dan peluang kerja yang berakibat kegagalan terhadap kepemilikan tanah dan modal. 2. Ketidakadilan pertumbuhan dalam strata ekonomi, antardaerah dan antarsektor. 3. Terbatasnya ketersediaan bahan kebutuhan dasar, sarana dan prasarana. 4. Kerentanan dan ketidakmampuan menghadapi goncangan karena krisis ekonomi, kegagalan panen, PHK, konflik sosial politik, korban kekerasan sosial dan rumah tangga, bencana alam, musibah. 5. Tidak adanya suara yang mewakili dan ketidakberdayaan di dalam institusi negara dan masyarakat karena tidak ada kepastian hukum, kebijakan publik yang tidak mendukung upaya penanggulangan kemiskinan serta rendahnya posisi tawar masyarakat miskin. 6. Kebijakan pembangunan yang bias perkotaan dan bias sektor. 7. Adanya perbedaan kesempatan di antara anggota masyarakat dan sistem yang kurang mendukung. 8. Adanya perbedaan sumber daya manusia dan perbedaan antar sektor ekonomi tradisional versus ekonomi modern. 9. Rendahnya produktivitas dan tingkat pembentukan modal dalam masyarakat. 10. Budaya hidup dikaitkan dengan kemampuan seseorang mengelola sumberdaya alam dan lingkungannya. 11. Tidak terselenggaranya pemerintahan yang bersih dan baik (good government). 12. Pengelolaan sumber daya alam yang berlebihan dan tidak berwawasan lingkungan Dari 12 catatan yang disampaikan oleh Menteri Koordinator Bidang Kesejahteraan Rakyat tersebut dapat disimpulkan sebagai berikut. Pada dasarnya kemiskinan di Indonesia bukan persoalan bahwa negara ini tidak memiliki potensi untuk menjadi negara dan masyarakat yang makmur, tetapi lebih pada masalah kebijakan, sistem, mekanisme, metode, dan praksis-praksis yang tidak jalan, tidak sesuai (tidak pas) pada tingkat pelaksanaan dan sosialisasi di dalam

masyarakat. Di samping itu, terdapat sejumlah problem lain pada tingkat masyarakat itu sendiri, apakah masyarakat memang tidak siap untuk diajak bersama-sama mengatasi kemiskinan di dalam dirinya (mungkin karena kebodohan, ketidaktahuan, atau karena kemiskinan yang akut sehingga tidak dapat ditolong lagi). Jika dikembangkan lebih jauh dalam konteks yang lebih besar adalah, dan ini pernyataan lama, bahwa kemiskinan di Indonesia sangat mungkin merupakan perpaduan kemiskinan struktural dan kemiskinan mental (budaya). Sistesis dari proses kemiskinan tersebut tentu saja memerlukan pengelolaan yang mencoba mempertimbangkan berbagai hal yang paling sesuai dengan jenis dan karakter kemiskinan yang dihadapi dalam setiap lokal-lokal atau kelompok-kelompok masyarakat. Itu pula sebabnya, kajian-kaijian ataupun berbagai program pengentasan kemiskinan sangat mungkin memerlukan satu eksplorasi yang lebih mendalam berkaitan dengan karakter dan ciri-ciri kemiskinan sehingga berbagai program tersebut menjadi lebih realistis dan dapat dijalankan dengan baik. Secara umum di Indonesia kondisi masyarakat dapat digambarkan sebagai berikut. 1. Berdasarkan BPS jumlah penduduk miskin sebesar 38,4 juta orang atau 18,20% dari jumlah penduduk. 2. Angka kematian bayi sebanyak 47 per 1000 kelahiran angka harapan hidup laki-laki 63,45 tahun dan perempuan 67,3 tahun. 3. Angka partisipasi sekolah anak usia 7-12 tahun sebesar 96,10% usia 13-15 tahun sebesar 79,21%, usia 19-24 tahun sebesar 11,62% drop out sekolah anak usia kurang dari 15 tahun sebesar 2,96%. 4. Jumlah balita kurang gizi sebesar 10,36%. 5. Jumlah penduduk cacat 1,4 juta, fakir miskin 15,5 juta, anak terlantar sebanyak 3,1 juta. 6. Pengangguran terbuka 8,10% dari jumlah penduduk usia 15 tahun keatas (sekitar 40 juta orang) (Paparan Menko Kesra: 2003) Dari data tersebut dapat disimpulkan bahwa perspektif yang dipakai dalam melihat kemiskinan lebih sebagai problem-problem fisik dan angka-angka pada tingkat makro. Tidak terdapat penjelasan yang signifikan mengapa proses tersebut terjadi, apa saja kendala-kendala di

dalam masyarakat berkaitan dengan berbagai program pengentasan kemiskinan yang relatif tidak jalan, serta kendala-kendala lain yang tidak hanya sebagai problem struktural dan birokrasi, tetapi problem-problem yang bersifat kualitatif. Sejauh ini kita juga tidak mengetahui secara signifikan bagaimana aspirasi masyarakat terhadap problem yang mereka hadapi itu. Itu pula sebabnya, kaijan-kajian yang bersifat kualitatif diperkirakan merupakan sumbangan masih tetap diperlukan. Memasuki tahun 2004, Provinsi Riau masih menghadapi persoalan kemiskinan yang tinggi karena 40,05 persen dari sekitar 5,5 juta penduduknya berada tepat di garis kemiskinan. Kondisi itu mengkhawatirkan dan ironis mengingat potensi perekonomian Riau dianggap sangat baik. Ini sangat ironis mengingat Provinsi Riau memiliki sumber daya alam dan posisi sangat strategis. Padahal, pada saat yang sama, pertumbuhan ekonomi provinsi ini sangat tinggi, 4,67 persen, dan diperkuat oleh produk domestik regional bruto per kapita yang juga tinggi, Rp 13,2 juta. Jika dilihat dari estimasi pertumbuhan ekonomi di Riau, tanpa melibatkan minyak dan gas, diketahui sektor pertanian akan tumbuh sekitar 6,47 persen pada 2004 mendatang, sektor industri tumbuh 5,57 persen, sedangkan pertambangan 4,45 persen, dan perdagangan 5,88 persen. Sebagai contoh, daerah yang menjadi kantung-kantung kemiskinan di Riau antara lain Buluh Cina, Kabupaten Bengkalis yang mempunyai tingkat kemiskinan nomor dua di Riau, setingkat di atas Indragiri Hulu. Padahal sebagian besar ladang minyak Riau, bahkan Indonesia, terletak di kabupaten ini. Desa Tanjungpalas di Dumai menjadi desa tertinggal tahun 1996. Padahal, di sebelahnya gagah berdiri kilang penyulingan minyak yang menghasilkan 40 persen BBM nasional. Ironisme di atas menyebabkan berbagai usaha untuk mengatasi kemiskinan di Riau masih sangat relevan untuk selalu dikaji dalam berbagai perspektif. Persoalan inilah yang masih mengkhawatirkan pemerintah provinsi Riau saat ini, yang perlu dicari solusi yang kongkrit untuk masalah kemiskinan di Riau. Penelitian ini berusaha untuk mengidentifikasikan persoalanpersoalan mendasar yang menyebabkan terjadinya kemiskinan di Provinsi Riau. Selanjutnya dirumuskan upaya-upaya nyata yang dapat diaplikasikan untuk dapat meningkatkan marwah negeri dan rakyat Riau. Pengukuran angka kemiskinan dilakukan dengan menggunakan 2 pendataan, yaitu angka kemiskinan yang dihitung oleh BKKBN dan yang berasal dari BPS. Berdasarkan data dari BKKBN, pengukuran kemiskinan dibagi dalam 2 kategori, yaitu penduduk Pra Sejahtera dan

Sejahtera I. Jumlah penduduk Pra Sejahtera dan Sejahtera I di Provinsi Riau karena alasan ekonomi dan nonekonomi menunjukkan tren yang berfluktuasi. Pada tahun 1998 angka kemiskinan sebesar 33,13% sebagai akibat pengaruh krisis ekonomi. Angka kemiskinan di Provinsi Riau mengalami peningkatan yang cukup signifikan, yaitu 42,25% pada tahun 1999, dan kemudian naik lagi menjadi 44,25% pada tahun 2000. Kemudian setelah melalui upaya pelaksanaan program ekonomi kerakyatan, angka kemiskinan tersebut kembali mengalami penurunan menjadi 41,57% pada tahun 2001 dan 40,05% pada tahun 2002. Ini berarti sejak tahun 2000 ke tahun 2002 terdapat pengurangan penduduk miskin sebanyak 4,2% atau lebih kurang 222.000 jiwa. Angka kemiskinan berdasarkan Susenas Tahun 2002, yang diukur menurut kebutuhan makanan sebesar 2100 kalori per kapita, pada tahun 1999 adalah 14,00% dari total penduduk menurun menjadi 13,67% pada tahun 2002, lebih rendah dibandingkan dengan angka kemiskinan rata-rata Nasional sebesar 18,02 % pada tahun 2002. Sampai Maret 2006 jumlah penduduk miskin di provinsi Riau menurut BPS (Balitbang 2004) sebesar 1.008.163 rang atau sebesar 22,19%, sedangkan jumlah Rumah Tangga miskin di Provinsi Riau sebesar 231.508 dari jumlah total 977.288 rumah tangga yang terdapat di provinsi Riau. Adapun jenis program yang dilakukan oleh pemerintah pusat, provinsi, dan daerah dalam pengentasan kemiskinan antara lain sebagai berikut. (1) Inpers Desa Tertinggal, (2) Jaringan Pengaman Sosial, (3) Program bantuan modal melalui ekonomi kerakyatan, (4) Program bantuan beras miskin, (5) Santunan langsung tunai atau bantuan langsung tunai, dan (6) Pemberian beasiswa, kartu sehat, dana bergulir, dll. Akan teapi, seperti telah menjadi pengetahuan umum program tersebut lebih sebagai memberi ikat daripada memberi pancing. Persoalannya, apakah jika masyarakat diberi pancing, program pengentasan kemiskinan dapat berjalan? Tahun 2020, sebuah pusat perekonomian dan kebudayaan Melayu di kawasan Asia Tenggara akan muncul di Provinsi Riau. Demikianlah rancangan yang akan dibangun oleh pemerintah provinsi Riau yang diserap dalam Visi Riau 2020. Di dalam visi Riau tersebut, terdapat berbagai indikator makro yang menjadi sasaran terwujudnya Provinsi Riau sebagai pusat perekonomian di kawasan Asia Tenggara. 1.5.2 Teori Kemiskinan

Pada dasarnya, kemiskinan merupakan persoalan klasik yang telah ada sejak umat manusia ada. Kemiskinan merupakan persoalan kompleks, berwajah banyak, dan tampaknya akan terus menjadi persoalan aktual dari masa ke masa. Meskipun sampai saat ini belum ditemukan suatu rumusan ataupun formula penanganan kemiskinan yang dianggap paling berdayaguna, signifikan, dan relevan, pengkajian konsep dan strategi penanganan kemiskinan harus terus menerus diupayakan. Pengupayaan tersebut tentu sangat berarti hingga kemiskinan tidak lagi menjadi masalah dalam kehidupan manusia. Seperti diketahui, terdapat banyak teori dan pendekatan dalam memahami kemiskinan. Namun jika disederhanakan, setidaknya dalam untuk keperluan penelitian ini, maka terdapat dua paradigma atau teori besar (grand theory) mengenai kemiskinan: yakni paradigma neo-liberal dan sosial demokrat. Kedua paradigama tersebut pertama yang memandang kemiskinan dari kacamata struktural, dan yang kedua secara individual. Pandangan ini kemudian menjadi basis dalam menganalisis kemiskinan ataupun dalam merumuskan kebijakan dan program-program yang berusaha mengatasi kemiskinan. Teori neo-liberal berakar pada karya politik klasik yang ditulis oleh Thomas Hobbes, John Lock dan John Stuart Mill yang intinya menyerukan bahwa komponen penting dari sebuah masyarakat adalah kebebasan individu. Dalam bidang ekonomi, karya monumental Adam Smith, the Wealth of Nation (1776), dan Frederick Hayek, The Road to Serfdom (1944), dipandang sebagai rujukan kaum neo-liberal yang mengedepankan azas laissez faire, yang oleh Cheyne, OBrien dan Belgrave (1998) disebut sebagai ide yang mengunggulkan mekanisme pasar bebas dan mengusulkan the almost complete absence of states intervention in the economy. Secara garis besar, para pendukung neo-liberal berargumen bahwa kemiskinan merupakan persoalan individual yang disebabkan oleh kelemahan-kelemahan dan/atau pilihan-pilihan individu yang bersangkutan. Kemiskinan akan hilang dengan sendirinya jika kekuatan-kekuatan pasar diperluas sebesar-besarnya dan prtumbuhan ekonomi dipacu setinggi-tingginya. Secara langsung, strategi penaggulangan kemiskinan harus bersifat residual, sementara, dan hanya melibatkan keluarga, kelompok-kelompok swadaya atau lembaga-lembaga keagamaan. Peran negara hanyalah sebagai penjaga malam yang baru boleh ikut campur manakala lembaga-lembaga di atas tidak mampu lagi menjalankan tugasnya (Spicker, 1995; Cheyne, OBrien dan Belgrave, 1998). Penerapan program-program structural adjustment, seperti Program Jaringan Pengaman Sosial atau JPS, di

beberapa negara merupakan contoh kongkrit dari pengaruh neo-liberal dalam bidang penanggulangan kemiskinan ini. Akan tetapi, keyakinan yang berlebihan tehadap keunggulan mekanisme pasar dan pertumbuhan ekonomi yang secara alamiah dianggap akan mampu mengatasi kemiskinan dan ketidakdilan sosial mendapat kritik dari kaum sosial demokrat. Pendukung sosial demokrat menyatakan bahwa a free market did not lead to greater social wealth, but to greater poverty and exploitationa society is just when peoples needs are met, and when inequality and exploitation in economic and social relations are eliminated (Cheyne, OBrien dan Belgrave, 1998). Teori sosial demokrat memandang bahwa kemiskinan bukanlah persoalan individual, melainkan struktural. Kemiskinan disebabkan oleh adanya ketidakadilan dan ketimpangan dalam masyarakat akibat tersumbatnya akses-akses kelompok tertentu terhadap berbagai sumber-sumber kemasyarakatan. Teori yang berporos pada prinsip-prinsip ekonomi campuran ini muncul sebagai jawaban terhadap depresi ekonomi yang terjadi pada tahun 1920-an dan awal 1930-an. Sistem negara kesejahteraan yang menekankan pentingnya manajemen dan pendanaan negara dalam pemberian pelayanan sosial dasar, seperti pendidikan, kesehatan, perumahan dan jaminan sosial, sangat dipengaruhi oleh pendekatan ekonomi manajemen-permintaan (demand-management economics) gaya Keynesian ini. Meskipun tidak setuju sepenuhnya terhadap sistem pasar bebas, kaum sosial demokrat tidak memandang sistem ekonomi kapitalis sebagai evil. Bahkan kapitalis masih dipandang sebagai bentuk pengorganisasian ekonomi yang paling efektif. Hanya saja, kapitalisme perlu dilengkapi dengan sistem negara kesejahteraan agar lebih berwajah manusiawi. The welfare state acts as the human face of capitalism, demikian menurut Cheyne, OBrien dan Belgrave, (1998). Pendukung sosial demokrat berpendapat bahwa kesetaraan merupakan prasyarat penting dalam memperoleh kemandirian dan kebebasan. Pencapaian kebebasan hanya dimungkinkan jika setiap orang memiliki atau mampu menjangkau sumber-sumber, seperti pendidikian, kesehatan yang baik dan pendapatan yang cukup. Kebebasan lebih dari sekadar bebas dari pengaruh luar; melainkan pula bebas dalam menentukan pilihan-pilihan (choices). Dengan kata lain, kebebasan berarti memiliki kemampuan (capabilities) untuk melakukan atau tidak melakukan sesuatu.

Misalnya, kemampuan memenuhi kebutuhan dasarnya, kemampuan menghindari kematian dini, kemampuan menghindari kekurangan gizi, kemampuan membaca, menulis dan berkomunikasi. Negara karenanya memiliki peranan dalam menjamin bahwa setiap orang dapat berpartisipasi dalam transaksi-transaksi kemasyarakatan yang memungkinkan mereka menentukan pilihanpilihannya dan memenuhi kebutuhan-kebutuhannya. Menurut pandangan sosial demokrat, strategi kemiskinan haruslah bersifat institusional (melembaga). Program-program jaminan sosial dan bantuan sosial yang dianut di AS, Eropa Barat, dan Jepang, merupakan contoh strategi anti kemiskinan yang diwarnai oleh teori sosial demokrat. Jaminan sosial yang berbentuk pemberian tunjangan pendapatan atau dana pensiun, misalnya, dapat meningkatkan kebebasan karena dapat menyediakan penghasilan dasar dengan mana orang akan memiliki kemampuan (capabilities) untuk memenuhi kebutuhan dan menentukan pilihanpilihannya (choices). Sebaliknya, ketiadaan pelayanan dasar tersebut dapat menyebabkan ketergantungan (dependency) karena dapat membuat orang tidak memiliki kemampuan dalam memenuhi kebutuhan dan menentukan pilihan-pilihannya. Dirumuskan secara tajam, maka dapat dikatakan bahwa kaum neoliberal memandang bahwa strategi penanggulangan kemiskinan yang melembaga merupakan tindakan yang tidak ekonomis dan menyebabkan ketergantungan. Sebaliknya, pendukung sosial demokrat meyakini bahwa penanggulangan kemiskinan yang bersifat residual, beorientasi proyek jangka pendek, justru merupakan strategi yang hanya menghabiskan dana saja karena efeknya juga singkat, terbatas dan tidak berwawasan pemberdayaan dan keberlanjutan. Apabila kaum neoliberal melihat bahwa jaminan sosial dapat menghambat kebebasan, kaum sosial demokrat justru meyakini bahwa ketiadaan sumber-sumber finansial yang mapan itulah yang justru dapat menghilangkan kebebasan, karena membatasi dan bahkan menghilangkan kemampuan individu dalam menentukan pilihan-pilihannya (choices). Daftar Pustaka Blaxall, John (2000). Governance and poverty, makalah dipresentasikan pada the joint workshop on poverty reduction strategis in mongolia, the world bank, ulan Bator, mongolia, october 4 to 6.

Cheyne, Christine, Mike OBrien dan Michael Belgrave (1998), Social Policy in Aotearoa New Nealand: A Critical Introduction, Auckland: Oxford University Press. Crook, Richard and Alan Sturia Sverrisson (2001), Decentralization and Poverty Alleviation in Developing Countries: A Comparative Analysis or, Is West Bengal Unique? IDS Working Paper #130, February, Institute for Development Studies, Brighton, England. Dethier, Jean-Jacques (1999), Governance and Economic Performance: A Survey, Discussion Paper on Development Policy #5, April, Center for Development Research, The University of Bonn, Bonn. Eid, Uschi (2000), Good Governance for Poverty Reduction, makalah yang dipresentasikan pada the Asian Development Bank Seminar on The New Social Policy and Poverty Agenda for Asia and the Pacific, Chiang Mai, Thailand. Gupta, Sanjeev, Hamid Davooli and Erwin Tiongson (2000), Corruption and the provision of health Care and Education Services, IMF Working Paper No.00/116, June, International Monetary Fund, Washington, DC. Hamilton-Hart, Natasha (2001), Anti Corruption Strategies in Indonesia, Bulletin of Indonesian Economic Studies, 37 (1), pp 65-82. King, Dwight (2000), Corruption in Indonesia: A Curable Cancer?, Journal of International Affair, 53(2), pp.603-624. KPPOD (2002), Pemeringkatan Daya Tarik Investasi Kabupaten/Kota: Studi Kasus di 90 Kabupaten/Kota di Indonesia [The Rangking of Investment Attractveness across Districts/cities: A Case Study of 90 Districts/Cities in Indonesia], Komite Pemantauan Pelaksanaan Otonomi Daerah, Jakarta. La Porte, Robert, Jr (2002), Governance: A Global Perspective, makalah dipresentasikan pada the South Asia Regional Conference of the Hubbert H. Humphrey Fellowship Program, Kathmandu, Nepal, February 20. LPEM (2001), Construction of Regional Index of Doing Business, Laporan Akhir [Final Report], December, Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat, Fakultas Ekonomi, Universitas Indonesia, Jakarta. Spicker, Paul (1995), Social Policy: Themes and Approaches, London: Prentice-Hall.